Você está na página 1de 4

Anamnesis Pada Sakit kepala

Nyeri kepala atau headache, dimana orang awam menyebutnya dengan istilah sakit kepala, adalah rasa nyeri atau rasa tidak mengenakan di seluruh daerah kepala dengan batas bawah dari dagu sampai ke belakang kepala. Berdasarkan kausanya digolongkan nyeri kepala primer dan sekunder. Nyeri kepala primer adalah nyeri kepala yang tidak jelas terdapat kelainan anatomi, struktur atau sejenisnya. Nyeri kepala sekunder adalah nyeri kepala yang jelas terdapat kelainan anatomi atau kelainan struktur atau sejenisnya. Nyeri kepala primer kemudian dibagi menjadi empat kategori yaitu migrain, nyeri kepala tipe tegang (tension headache), nyeri kepala cluster, dan nyeri kepala primer lainnya. Sedangkan nyeri kepala sekunder dapat berupa nyeri kepala pascatrauma, nyeri kepala organik sebagai bagian penyakit lesi desak ruang (tumor otak, abses, hematoma subdural, dll), perdarahan subaraknoid, neuralgia trigeminus/pascaherpetik, penyakit sistemik (anemia, polisitemia, hipertensi, dll), infeksi intrakranial/sistemik, penyakit hidung dan sinus paranasal, akibat bahan toksik dan penyakit mata. Anamnesis khusus dengan keluhan utama nyeri kepala meliputi : 1. Jenis nyeri. Apa yang di maksud pasien dengan nyeri kepala? Bagaimana rasa nyeri kepala tersebut? (Berat, denyut, tarik, ikat, pindah-pindah, tegang, seperti ditusuk-tusuk)

2. Kapan nyeri (keadaan khusus yang menyebabkan nyeri) Bagaimana awal nyerinya? Apakah timbul mendadak atau bertahap? Apa yang memicunya?

I Wayan Arya / Tugas Neurologi

Page 1

Cluster headache (nyeri sewaktu tidur atau baru bangun tidur), tension headache (lebih sering siang dan sore hari, rangsangan emosi), migren (cahaya, cuaca, alkohol), neuralgia trigeminal (tercetus waktu menelan, bicara, sikat gigi), penyakit sinus (ISPA, pergantian musim, alergi)

3. Awitan (onset) Sudah berapa lama nyeri berlangsung? Kronis (tension headace, post trauma, neurosis, sinusitis) Akut (perdarahan non trauma, meningitis, glaucoma, stroke)

4. Frekuensi (periodesitas) Apakah nyerinya berlangsung terus menerus atau hilang timbul? Terus menerus (tension headache), episode (migren) Berapa lama nyeri kepala tersebut berlangsung? Migren (dalam jam), tension headache (hari-bulan), neuralgia trigeminal (menyengat, detik-menit)

5. Lokasi nyeri Di kepala bagian mana letak nyeri tersebut? Seluruh kepala, tengkuk (tension Headache) , sekitar mata (Cluster), separuh kepala (migren), menetap pada satu lokasi (tumor)

6. Kualitas dan intensitas Bagaimana kualitas dan intensitas dari sakit kepala yang anda rasakan? Migren (denyut hebat, susah bekerja), cluster headache (denyut seperti bor), tension headache (seperti memakai topi baja berat) Apakah kualitas dan intensitasnya bertambah? Progresif (tumor)

I Wayan Arya / Tugas Neurologi

Page 2

7. Gejala penyerta Apakah ada gejala lain yang menyertai nyeri kepala tersebut? Migren (muntah, vertigo, diplopia), Cluster (ptosis ipsi lateral, miosis, konjungtiva merah), tension headache (fotofobia), muntah, dan defisit neurologi.

Riwayat penyakit dahulu 1. Apakah anda pernah menderita sakit kepala seperti ini sebelumnya? 2. Apakah anda memiliki riwayat hipertensi (darah tinggi)? 3. Jika menderita hipertensi, apakah anda meminum obat secara teratur?

Riwayat penyakit keluarga 1. Apakah ada anggota keluarga lain yang sering sakit kepala seperti anda? 2. Apakah ada anggota keluarga yang pernah menderita stroke, hipertensi? Tanyakan pula tentang faktor presipitasi, pola tidur, faktor emosional/ stress, riwayat keluarga, r i w a y a t t r a u m a k e p a l a , riwayat operasi, riwayat alergi, prahaid (pada wanita), riwayat pemakaian obat (analgetik, narkotik, penenang, vasodilator, dll)

Keluhan yang sebaiknya diperhatikan lebih lanjut ialah yang bersifat : Nyeri kepala yang pertama atau terberat dirasakan selama ini, apalagi bila bersifat akut dan disertai gangguan neurologik. Nyeri kepala subakut yang memberat secara progresif dalam beberapa hari/minggu. Nyeri kepala yang disertai demam, mual dan muntah yang tidak berkaitan dengan penyakit sistemik. Nyeri kepala disertai gangguan neurologik fokal, papil-edema, gangguan/perubahan kesadaran dan/atau kaku kuduk.

I Wayan Arya / Tugas Neurologi

Page 3

Tabel jenis-jenis Nyeri Kepala


Nyeri Kepala Migren umum Migren klasik Klaster Sifat Nyeri Lokasi Lama Nyeri 6-48 jam Frekuensi Sporadik Beberapa kali sebulan Sporadik Beberapa kali sebulan Serangan berkelompok dengan remisi lama Konstan Gejala Ikutan Mual, muntah, fotobia malaise,

Berdenyut Unilateral atau Bilateral Berdenyut Unilateral atau bilateral Menjemu- Unilateral, kan, tajam orbita

3-12 jam

Prodromal visual, mual, muntah, malaise, fotobia Lakrimasi ipsilateral, wajah merah, hidung tersumbat

15-20 menit

Tipe tegang

Tumpul, ditekan Ditusuktusuk

Difus, Bilateral Dermaton saraf V

Terus menerus Singkat, 15-60 detik Terus menerus Bervariasi

Depresi, ansietas

Neuralgia trigeminus

Beberapa kali Zona pemicu nyeri sehari

Atipikal

Tumpul

Unilateral atau Bilateral Di atas sinus

Konstan

Depresi, psikosis

kadang-kadang

Sinus

Tumpul/ tajam

Sporadik atau Rinore konstan Bervariasi, semakin sering Papiledema, defisit neurologik fokal, gangguan mental atau perilaku, kejang, dll

Lesi desak bervariasi ruang

Unilateral (awal), Bilateral (lanjut)

Bervarias, progresif

Daftar Pustaka 1. Lumbantobing S.M. Neurologi Klinik pemeriksaan fisik dan mental. Jakarta: Badan Penerbit FKUI.2012. h.7. 2. Gledel J. At a glance anamnesis dan pemeriksaan fisik. Jakarta: Erlangga. h.60-1. 3. Sari D.N. Cephalgia. Available from: http://www.scribd/cephalgia/74655544/html 4. Prabawani AT. Hubungan Topis dan Volume Neoplasma Intrakranial dengan Lokasi dan Intensitas Nyeri Kepala. Available from. http://eprints.undip.ac.id/30683/3
I Wayan Arya / Tugas Neurologi Page 4