Você está na página 1de 13

5.4 ASESSING KEBUTUHAN-KEBUTUHAN DAN SUMBER-SUMBER INDIVIDUAL 5.4.1.

Assessing Kognitif Psikologi kognitif mempelajari perubahan dalam fungsi kognitif manusia di seluruh rentang kehidupan dan penggunaan alat yang berguna untuk memeriksa kebutuhan individu dan sumber daya. Psikologi kognitif dapat membantu kita memahami perbedaan penting dalam cara orang berpikir dan memproses informasi tentang diri mereka dan lingkungan mereka. Dalam pandangan ini, individu tidak hanya penerima pasif informasi eksternal, melainkan aktif, dinamis "pembuat makna." Dalam mempelajari pemrosesan informasi, psikologi kognitif telah difokuskan terutama pada dua fungsi kognitif yaitu diferensiasi dan integrasi. Diferensiasi mengacu pada cara di mana orang menarik dan mengkategorikan jenis informasi dari massa besar data. Integrasi mengacu pada kemampuan individu untuk informasi yang berbeda sumbernya ke dalam konsep umum yang dapat menyimpulkan dan menghubungkan berbagai bagian. Kognitif psikologi perkembangan memiliki pola menggambarkan dan menjelaskan proses pertumbuhan melalui mana individu memperoleh tingkat yang lebih tinggi. Penting untuk dicatat di sini bahwa tahapan yang digunakan dalam kerangka perkembangan kognitif sangat berbeda dari tahap-tahap kronologis dijelaskan sebelumnya. Dalam skema perkembangan kognitif, tahapan diatur dalam urutan hirarkis. 5.4.2. Tahapan Pengembangan Ego Loevinger Sistem ini terdiri dari tujuh tahap yang menyatakan bahwa kemajuan dari gaya sederhana, dibeda-bedakan, dan tidak terintegrasi dari menafsirkan peristiwa dan situasi ke tingkat, kompleks yang sangat dibedakan dari perkembangan kognitif. Karena ego berfungsi, dan proses kognitif pada umumnya maka sangat penting untuk keseluruhan kepribadian, setiap tahap memiliki implikasi penting bagi berbagai perilaku. Dengan demikian, memahami tahap individu merupakan kunci penting untuk memahami baik sifat dan makna dari perilaku klien. 1) Tahap Pra-Sosial Anak dalam masa pertumbuhannya tidak memiliki kemampuan untuk membedakan diri sepenuhnya dari lingkungan mereka. Anak mulai mengembangkan tingkat kesadaran diri dan untuk membedakan diri dari lingkungan mereka, mereka cenderung untuk melihat orang lain sebagai penyedia layanan untuk memenuhi kebutuhannya. Pembangunan ego dimulai di akhir tahap ini. 2) Tahap Impulsif

Bayi yang tumbuh dan berkembang dipengaruhi oleh orang tua yang mengatur dan mengontrol perilaku anak melalui reward and punishment. Hasil tak terelakkan adalah bahwa anak sangat tergantung pada orang dewasa baik untuk memenuhi kebutuhan fisik dan kontrol impuls. Pada tahap ini fokus anak hampir sepenuhnya pada kepuasan segera. Jika anak tetap pada tingkat ini melewati tahun-tahun awal masa kanak-kanak, dia dipandang sebagai terkendali, atau bahkan sebagai diperbaiki dan dikucilkan. 3) Tahap Perlindungan Diri Sepanjang anak tumbuh dan berkembang beberapa aturan ditetapkan. Pembelajaran dan internalisasi dari aturan sosial masih terjadi dalam konteks sosial di mana hukuman dialami sebagai sewenang-wenang dan pembalasan. Anak mungkin belajar untuk memahami aturan-aturan sosial dalam hal ini tidak boleh dilakukan, bahkan mungkin belajar untuk menggunakannya untuk mendapatkan apa yang dia inginkan. Pada tahap ini anak dapat menjadi oportunistik dan hedonistik. Dalam masa remaja atau dewasa yang individu yang berfungsi pada tingkat ini dipandang oleh orang lain sebagai kejam, antisosial, atau tanpa hati nurani. 4) Tahap Konformis Tahap konformis dimulai dengan perkembangan sosialisasi nyata, yaitu, kesadaran anak tumbuh dari kesesuaian mendasar antara kesejahteraan sendiri dan kelompok. Dimulai dalam keluarga, secara bertahap dapat diperluas ke lingkungan masyarakat. Anak mampu membedakan antara orang-orang lainnya, namun mereka masih sering dipandang sebagai stereotip yang berasal dari prinsip peran kelompok mereka. Perilaku individu dirasakan dari segi eksternal dan dangkal. Individu sibuk dengan penampilan, reputasi, dan persetujuan sosial. 5) Tahap Self-Aware Individu melalui tahap konformis, ia meningkat dalam kesadaran diri. Ini merupakan fase penting dari proses perkembangan. Beberapa penelitian bahkan menunjukkan bahwa mungkin tahap ini mewakili kenyataan dalam masyarakat kita. Dalam fase ini terjadi peningkatan kesadaran diri dan kemampuan untuk mempertimbangkan beberapa kemungkinan dan perspektif dalam membuat penilaian batasan dan sosial. 6) Tahap Hati Nurani Tahap ini ego pembangunan menandai munculnya hati nurani sepenuhnya dewasa dan kemampuan untuk terlibat dalam kritik-diri, membangun tujuan jangka panjang, dan mengevaluasi mereka dalam hal nilai-nilai pribadi individu dan bukan atas dasar persetujuan sosial umum. Akhir tahap nurani ditandai dengan individu berkembang untuk membuat penilaian pribadi yang relevan, menetapkan tujuan mereka sendiri, dan hakim sendiri keberhasilan mereka sendiri dan kegagalan, mereka juga mengembangkan rasa sangat individualitas dan

kemandirian emosional, menjadikan nilai, moralitas, dan kebijaksanaan sebagai standar diri. 7) Tahap Otonom Pada tahap ini individu memperoleh kemampuan untuk mengakui dan mengatasi antara pertentangan dan persaingan nilai-nilai dan kebutuhan dalam diri mereka sendiri orang lain. Sebagai individu otonom menjadi lebih nyaman dengan kemandirian intelektual dan emosi mereka dan lebih menghargai orang lain. Pada tahap otonom individu telah mengembangkan kemampuan untuk mentolerir dan bahkan menghargai kompleksitas, ambiguitas, dan kontradiksi yang berlimpah di dunia nyata. Tahap ini merupakan yang paling penting dalam pembentukan intelektual, pengendalian emosi, dan penguasaan lingkungan. 5.4.3. Pengembangan Model dan Konseling Kognitif Pendekatan kognitif perkembangan atau konstruktivis dengan "pembuatan makna." Ini adalah, kapasitas individu untuk mengatur, menafsirkan, dan menginterpretasikan informasi dari lingkungan yang benar-benar membuat setiap kehidupan individu yang unik. Ini adalah dasar yang sangat kepribadian manusia dan perbedaan individu. Konseling pasti dan terpusat peduli dengan cara-cara yang orang membentuk makna dari pengalaman mereka, termasuk pengalaman konseling itu sendiri. Konseling kognitif mengembangkan karya adalah panduan yang sangat penting baik untuk memahami di mana klien ketika mereka memasuki konseling dan membantu mereka untuk tujuan ketika mereka bergerak melalui konseling. Sementara kognitif kerangka perkembangan menawarkan alat yang berguna untuk klien understandin, perintah yang sama untuk membuat diagnosis terus menerus, tentatif, proses diuji masih berlaku.
5.5 ASESSING FAKTOR LINGKUNGAN

5.4.1. Karakteristik Pengaturan Perilaku Karakteristik dasar dalam pengaturan perilaku adalah untuk membantu kita untuk memahami orang dalam berinteraksi dengan lingkungan. Oleh karena itu, pengaturan perilaku memiliki semacam kesatuan psikologis dan integritas yang timbul dari saling ketergantungan, di antara semua komponen manusia, spasial, dan fisik. Kesatuan ini didasarkan pada hubungan saling ketergantungan dari setiap bagian. Integritas psikologis pengaturan perilaku jelas cenderung untuk mengatasi dampak dari komponen manusia spesifik. Keutuhan psikologis perilaku itu begitu besar yang secara fisik dipindahkan melalui ruang dan waktu dalam pengaturan baru. Langkah pertama dalam melakukan penilaian ekologi dan lingkungan terletak pada belajar untuk mengenali dan mengidentifikasi pengaturan perilaku ketika kita menghadapi mereka dalam lingkungan alam.

5.4.2. Dasar-dasar Perilaku Barker dan rekan-rekannya menemukan bahwa kesempatan untuk berpartisipasi dalam pengaturan perilaku tertentu ditentukan oleh sifat dari kegiatan yang dilakukan dalam pengaturan, bukan dengan jumlah total orang yang berpartisipasi. Di sebuah sekolah tinggi, misalnya, ada kemungkinan menjadi salah satu klub gembira, salah satu tim basket, satu set pemandu sorak, satu marching band, terlepas dari jumlah siswa di sekolah tersebut. Setiap kegiatan cenderung menghasilkan sejumlah peluang kinerja. Dalam mempelajari fenomena "perilaku bawah", Barker dan rekan menemukan bahwa perbedaan yang mengejutkan antara pengaturan "perilaku bawah" dan "perilaku atas". Dalam pengaturan perilaku bawah dibandingkan dengan pengaturan perilaku atas mereka menemukan bahwa: Orang-orang bekerja lebih keras dan cenderung untuk melakukan pekerjaan lebih penting. Orang-orang cenderung untuk terlibat dalam berbagai kegiatan yang lebih luas. Ada sensitivitas kurang, dan kurang perlu untuk, evaluasi. Standar yang lebih rendah untuk pertunjukan diterima ditetapkan. Setiap individu diberikan kepentingan yang lebih besar oleh kelompok. Setiap individu diberi tanggung jawab pribadi yang lebih besar. Individu mencapai rasa yang lebih besar identitas dengan kelompok. Individu mengalami lebih banyak keberhasilan dan kegagalan. Individu mungkin lebih ego-yang terlibat tentang kinerja mereka. Dengan demikian, perbedaan penting yang ditemukan antara orang yang terlibat dalam dasarnya sama jenis kegiatan dalam pengaturan perilaku yang berbeda. Perbedaan yang tercantum di atas adalah sifat, bukan dari kepribadian individu yang terlibat atau bahkan dari jenis kegiatan khusus, melainkan perbedaan dalam jumlah orang yang benar-benar tersedia untuk melakukan peran yang dibutuhkan. Penelitian Barker dan rekan-rekannya telah memberi kita pendekatan konseptual suara untuk mempelajari variabel ekologi dalam lingkungan manusia dan. Telah menyarankan variabel yang relevan untuk diperiksa. Dengan melihat interaksi variabel non-perilaku dan perilaku dalam pengaturan tunggal, Barker telah mendirikan elemen dasar dari ilmu psikologi eksperimental ekologi. 5.4.3. Konsep Ekologi Sosial Model dilengkapi oleh Barker dan rekan-rekannya untuk menilai lingkungan berfokus pada hubungan antara variabel non-perilaku dan perilaku. Non-faktor perilaku, seperti penggunaan ruang, pengaturan tempat duduk, dan jumlah orang, yang dipandang sebagai variabel independen dimanipulasi atau dipantau untuk mengungkapkan hubungan kausal mereka untuk variabel perilaku.

Sebuah pendekatan alternatif adalah konsep "ekologi sosial" dikemukakan oleh Rudolf Moos (1976) dan rekan-rekannya di Laboratorium Ekologi Sosial di Universitas Stanford. Pada dasarnya pendekatan ekologi sosial pada hubungan antara variabel perilaku dalam lingkungan. Insel dan Moos (1974) menyatakan bahwa konsep ekologi sosial melampaui pendekatan sederhana untuk ekologi manusia dengan berurusan dengan berbagai macam mediasi faktor yang mengintervensi antara sifat fisik sebenarnya dari lingkungan dan perilaku individu tertentu. Ekologi sosial berfokus pada persepsi dan kognisi orang tentang lingkungan mereka dan bagaimana campur tangan untuk mengatur perilaku. Dalam pengertian ini, variabel seperti opini publik, norma sosial, faktor ekonomi, proses komunikasi, dan konstruksi dasarnya sosial lainnya yang dipelajari dan terkait dengan hasil perilaku. Ekologi sosial juga memiliki orientasi nilai eksplisit bahwa pusat peduli dengan mempromosikan fungsi manusia yang efektif. Dalam hal ini menyentuh pada profesi pelayanan manusia dan disiplin pendukung dalam membantu mengidentifikasi respon maladaptif dan menghubungkannya dengan variabel lingkungan. Ekologi sosial berkaitan dengan enam dimensi dasar yang terlihat beroperasi dalam lingkungan sosial. 5.4.4. Pengaturan Perilaku Ekologi sosial mencakup konsep pengaturan perilaku dijelaskan sebelumnya dan memanfaatkan sebagai alat untuk analisis; Fungsional atau penguatan sifat lingkungan. Ekologi sosial memanfaatkan sebagai alat jenis analisis fungsional kontinjensi penguatan psikososial karakteristik dan iklim organisasi. Ini termasuk persepsi anggota dari lingkungan dan dari satu sama lain, dan mereka mencakup perasaan, sikap, dan "faktor moral." Konsep ekologi sosial adalah keseluruhan yang mencakup segala bagian sesuatu bekerja dari banyak bidang penelitian. Sebagai panduan untuk penelitian tertentu, bagaimanapun, adalah agak kurang dan baik fokus dari model Barker. Namun model ekologi sosial memang memberikan semacam checklist untuk melakukan penilaian lingkungan. 5.4.5. Konsep Kesehatan Lingkungan Meskipun Pervin mendefinisikan lingkungan sebagai terdiri dari unsurunsur baik interpersonal dan non-interpersonal, ia memberikan sebagian besar perhatiannya terhadap interpersonal. Pada dasarnya, teori mendalilkan bahwa orang dengan harga diri yang rendah lebih puas dengan tingkat tinggi dukungan sosial dari lingkungan, sementara mereka dengan harga diri yang tinggi cenderung mencapai lebih ketika interaksi sosial di lingkungan yang lebih menantang.

Sementara orang biasanya memiliki beberapa karakteristik dari semua enam jenis, model mendalilkan bahwa untuk setiap individu, karakteristik dari satu atau dua jenis akan cenderung mendominasi. 5.4.6. Konsep Tekanan Lingkungan Pendekatan lain untuk menilai dampak lingkungan atas, perilaku manusia adalah konsep lingkungan "pers." Konsep kebutuhan individu dan tekan lingkungan telah diterapkan oleh Stern (1970) untuk menggambarkan dan mengkategorikan lingkungan. Konsep tekanan kebutuhan menjelaskan bahwa perilaku merupakan fungsi dari situasi keseluruhan individu. Artinya, perilaku merupakan fungsi dari keadaan individu dan keadaan lingkungan. Pandangan ini kadang-kadang dinyatakan dalam persamaan "kebutuhan x = tekanan budaya." Stern (1970) menerapkan sistem Murray dalam hal satu set tiga puluh kebutuhan diukur dengan "index kegiatan." Lingkungan "menekan" didefinisikan secara operasional dalam empat instrumen yang digunakan untuk menilai jenis tertentu lingkungan: (1) Index College Karakteristik, (2) Index Sekolah Tinggi Karakteristik, (3) Index Karakteristik College Evening, dan (4) Indeks Iklim Organisasi. Konsep kebutuhan dan menekan dalam model Stern sejajar, sehingga untuk kepribadian masing-masing perlu kita memiliki pers lingkungan yang sesuai, sehingga lagi memiliki, pada dasarnya, model fit orang-lingkungan. Temuan penelitian menggunakan model telah terbatas dalam jumlah dan telah menghasilkan hasil yang beragam. Sebuah analisis faktor kebutuhan dan variabel pers untuk 55 perguruan tinggi dan universitas menghasilkan lima faktor utama yang mungkin dianggap mewakili jenis yang berbeda dari perguruan tinggi "budaya": (a) ekspresif, (b) intelektual, (c) pelindung, (d) kejuruan, dan (e) perguruan tinggi. Kuliah ini "budaya" mencerminkan semacam komposit atau sintesis kebutuhan peserta dan menekan lingkungan lembaga. 5.4.7. Pola Penguatan Fungsional Ketika kita mencoba untuk menilai lingkungan keseluruhan bukan individu tertentu, masalah kita diperbesar dan karenanya lebih sulit. Dalam setiap lingkungan yang kompleks, banyak berpotensi memperkuat atau menurunkan perilaku. Beberapa penguatan yang material, seperti uang, makanan, dan hadiah, bala bantuan banyak sosial atau psikologis. Pujian, pengakuan khusus, dan perhatian semua mungkin telah memperkuat sifat. Sebagai upaya kita untuk melakukan analisis fungsional dari pola penguatan dalam lingkungan tertentu, kita harus sangat sensitif terhadap "reinforcers psikologis" bekerja di dalam lingkungan. Untuk beberapa anak di kelas, misalnya, pujian guru akan menjadi sebuah dorongan yang sangat kuat.

Faktor ini jelas mempersulit tugas menilai operasi pola penguatan dalam lingkungan apapun. Ini berarti bahwa untuk memahami sepenuhnya pengoperasian setiap set seharusnya imbalan atau insentif, kita harus mengerti bagaimana mereka ditafsirkan oleh semua anggota lingkungan. Kita harus menyadari reinforcers baik ekstrinsik dan intrinsik, dan kita harus mengakui baik material dan insentif psikologis jika kita ingin memahami hubungan fungsional yang benar beroperasi di lingkungan. Dalam konsep global ekologi sosial, berbagai fenomena sosial dan persepsi dapat berinteraksi untuk mempengaruhi perilaku dalam satu lingkungan. 5.4.8. Iklim Organisasi Konsep "iklim organisasi" yang diambil umumnya dari teori dinamika kelompok. Iklim adalah nada khas atau perasaan kelompok tertentu atau organisasi. Iklim organisasi mencakup faktor-faktor yang berhubungan dengan keterlibatan, motivasi, dan semangat dari anggota kelompok. Komponen Iklim Organisasi Positif dirancang untuk mengukur "iklim kelompok" dalam pengaturan pendidikan tinggi, memiliki lima subskala: (1) masyarakat, yang menggambarkan hubungan kehangatan, kepedulian, dan kekompakan, (2) kesadaran, yang menggambarkan kepedulian untuk pertumbuhan pribadi, (3) ulama, yang mendefinisikan kepedulian terhadap perkembangan intelektual; (4) properti, yang menggambarkan kepedulian terhadap kesopanan dan konvensionalitas, dan (5) kepraktisan, yang mendefinisikan kepedulian terhadap status sosial, keberhasilan materi, dan kegiatan organisasi. Insel dan Moos (1974) berpendapat bahwa ukuran iklim organisasi pada umumnya menilai tiga dimensi dasar di mana anggota cenderung untuk melihat iklim organisasi: (1) faktor hubungan, (2) faktor pertumbuhan pribadi, dan (3) organisasi berfungsi atau manajemen faktor. Dimensi-dimensi umum, atau faktor, yang tampaknya penting atau, setidaknya, menonjol dalam mempengaruhi semangat, motivasi, dan keterlibatan anggota organisasi. 5.4.9. Struktur Organisasi Struktur organisasi mengacu terutama pada cara di mana organisasi menyediakan dua aspek dasar koperasi kegiatan manusia-pembagian kerja dan distribusi kekuasaan. Pembagian kerja mengacu pada cara di mana tugas-tugas dibagi dan orang-orang yang diberi tugas khusus. Ketika menilai struktur organisasi, alasan untuk spesialisasi fungsional adalah penting untuk memahami, karena dapat menentukan struktur departemen organisasi, dan dipastikan untuk mempengaruhi pola hubungan interpersonal dalam pengaturan.

Dimensi utama kedua dari struktur organisasi yang mempengaruhi perilaku anggota melibatkan distribusi kekuasaan dalam lingkungan. Kekuasaan adalah kemampuan untuk mempengaruhi orang lain, atau untuk mendapatkan kepatuhan terhadap keinginan seseorang atau tuntutan. Dalam setiap struktur organisasi ada dua sumber dasar kekuasaan-kekuasaan dan kepemimpinan. Otoritas, bagian resmi dan tujuan dari struktur organisasi berasal dari posisinya dalam hirarki organisasi formal, pada dasarnya adalah sebuah fungsi dari pembagian kerja. Otoritas diberikan dalam deskripsi pekerjaan individu. Pengawas yang ditunjuk, otoritas mereka terbilang, dan domain mereka tanggung jawab yang didefinisikan dengan cara yang formal. Kepemimpinan tidak begitu mudah ditentukan. Kepemimpinan didasarkan pada persepsi anggota organisasi yaitu karisma. Karena seorang pemimpin ada terutama di mata pengikutnya atau dia, kepemimpinan dalam sebuah organisasi bisa berubah dengan sangat cepat dari situasi ke situasi. Kadang-kadang pemimpin memiliki otoritas mereka melekat pada struktur organisasi, sementara kadang-kadang mereka ada terpisah dari itu. Pada saat konflik mungkin ada di antara kepemimpinan dan otoritas. Dalam setiap organisasi besar, menjaga rentang kendali terbatas ini jumlah diawasi akan membuat hirarki berlapis otoritas. Seperti hirarki vertikal yang sangat memanjang menciptakan banyak masalah dalam komunikasi. Keputusan penting yang mempengaruhi operasi pada tingkat yang lebih rendah dapat dibuat beberapa tingkat jauh dari situasi aktual oleh orang-orang yang mungkin memiliki akses yang sangat miskin untuk informasi penting. 5.4.10. Komunikasi Jaringan Baris dan tingkat otoritas juga membantu untuk menentukan sifat dari jaringan komunikasi dalam suatu organisasi. Salah satu faktor yang paling penting untuk memahami dalam organisasi atau lingkungan sosial adalah di mana informasi bergerak melalui sistem. Dalam arti yang sangat nyata, arus informasi adalah nyawa dari setiap organisasi. Perilaku kooperatif, kecukupan pengambilan keputusan, dan moral anggota semua sangat tergantung pada komunikasi. Saluran komunikasi dapat dipandang sebagai suatu pipa yang membawa beberapa jenis pesan dalam arah tertentu melalui jarak yang terbatas tertentu. Struktur organisasi menentukan bentuk jaringan komunikasi formal. Bentuk jaringan ini, pada gilirannya, menentukan banyak dari perilaku dan perasaan anggotanya. Para peneliti menemukan bahwa setiap posisi dalam konfigurasi jaringan komunikasi dapat dinilai sesuai dengan setidaknya tiga dimensi-sentralitas, independensi, dan saturasi.

Sentralitas. Konstruk ini melibatkan jumlah intervensi orang atau stasiun yang harus dimanfaatkan untuk mengirimkan atau menerima pesan ke atau dari anggota lainnya. Oleh karena itu, sentralitas komunikasi adalah ukuran kedekatan seseorang, atau isolasi dari, semua anggota lain dalam jaringan. Sentralisasi juga merupakan ukuran sejauh mana anggota memiliki akses ke informasi penting. Karena informasi yang sering penting untuk pemecahan masalah, pengambilan keputusan, dan tugas-tugas kelompok lainnya, tingkat tinggi sentralitas berkaitan dengan status tinggi anggota kelompok, pengaruh dan, kepuasan. Kemerdekaan, Tingkat kebebasan yang dapat dinikmati oleh anggota organisasi berkaitan erat dengan sentralitas. Dalam setiap tugas pemecahan masalah atau keputusan-keputusan tertentu, semakin banyak orang yang harus menyampaikan informasi ke stasiun tertentu atau individu, yang kurang independen orang adalah dalam hal mengambil tindakan informasi. Untuk menjadi yang terakhir untuk menerima informasi sering berarti dibiarkan keluar dari proses pengambilan keputusan. Para peneliti telah menemukan berulang kali bahwa hasil kemerdekaan rendah ketidakpuasan dan komitmen berkurang menjadi tujuan kelompok (Shaw, 1964). Di sisi lain, kemandirian yang tinggi cenderung untuk memenuhi kebutuhan para anggota 'untuk otonomi, pengakuan prestasi. Saturasi. Ketika jumlah pesan yang ditujukan kepada stasiun dalam jaringan melebihi jumlah yang optimal, kemampuan anggota untuk menyampaikan layar, dan memproses informasi mulai menurun. Banyak kali administrator dalam sebuah organisasi yang tidak mampu mendelegasikan tanggung jawab yang merupakan korban kejenuhan. Ketika mereka tidak dapat menghadiri dan pesan proses cepat dan cerdas, mereka kehilangan kredibilitas dan sering kepemimpinan dengan orang-orang yang tidak mampu dan tergantung am mereka karena bentuk jaringan komunikasi. Dalam hal sistem, ada juga penyimpangan, yang mencurahkan di atasnya kemampuan hampir dapat untuk mengubah organisasi. Struktur Organisasi mungkin merupakan faktor yang paling sulit dalam lingkungan usahanya untuk konselor untuk menilai sepenuhnya, sebagian karena konselor yang lebih selaras dengan faktor interpersonal daripada dinamika struktur. Faktor lain yang membuat sulit untuk menilai dampak dari faktor-faktor struktural adalah bahwa setiap organisasi memiliki dua set dinamika yang menyerap hampir setiap aspek dari fungsinya. Perbedaan antara otoritas dan kepemimpinan yang merupakan elemen penting dalam sistem informal. Dalam sistem informal banyak "artikulator"

(Iannaccone, 1963) yang membentuk sikap dan pendapat anggota. Dampak dari organisasi ini "bayangan" informal atau sering terlewat dalam penilaian lingkungan. Saturasi. Dimensi akhir komunikasi jaringan adalah kejenuhan (Shaw, 1964). Ketika jumlah pesan yang ditujukan kepada stasiun tertentu dalam jaringan melebihi jumlah yang optimal, kemampuan anggota untuk menyampaikan layar, dan memproses informasi mulai menurun. performance memburuk, kepuasan juga cenderung menurun. Banyak kali administrator dalam sebuah organisasi yang tidak mampu mendelegasikan tanggung jawab adalah korban kejenuhan. Struktur organisasi dapat dinilai dalam berbagai cara. Formal hubungan diagram organisasi grafik dalam sistem formal. Deskripsi pekerjaan mendefinisikan tugas formal. Arus informasi dapat dipelajari oleh analisis dari kegiatan-box, keluar-kotak, atau dengan login kontak telepon dan mempelajari kalender pengangkatan dan notulen rapat. Komunikasi informal dapat dipelajari dengan menelusuri pergerakan informasi menarik melalui selentingan, yaitu dengan meminta orang-orang bagaimana dan dari siapa mereka menerima bagian yang menarik dari berita. Dinamika kepemimpinan sering dapat dinilai dengan mencatat siapa yang berbicara kepada siapa pada rapat staf, atau siapa orang mencari setelah pertemuan tersebut ketika mereka bingung, ambivalen, atau ragu-ragu tentang isuisu penting. 5.4.11. Menilai Stres Lingkungan Salah satu alasan yang paling penting bahwa konselor perlu menilai faktor lingkungan adalah untuk memahami tingkat dan sumber stres yang berdampak pada klien. Tingkat stres dan sumber daya untuk mendukung variabel ruang penting kehidupan yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan. 1) Sumber Stres Fisik Hasil penelitian telah menunjukkan efek stres seperti faktor lingkungan fisik sebagai berkerumun, kebisingan, dan polusi udara pada orang-orang (Sigel, 1980). Berkerumun. Penelitian yang cukup besar ada pada efek berkerumun (Drew, 1971). Umumnya, penelitian ini menunjukkan bahwa kondisi kehidupan sangat ramai menghasilkan tingkat stres yang tinggi yang menurunkan tingkat fungsi kognitif dan menyebabkan perubahan fisiologis dan motor-perilaku.

Demikian juga bukti penelitian tentang hubungan antara kepadatan penduduk dan kejadian apa yang disebut "penyakit mental" bertentangan dan bercampur dengan faktor-faktor lainnya. Konselor harus menyadari ketegangan di klien yang disebabkan oleh kondisi hidup yang penuh sesak dan paparan kronis kepadatan penduduk di transportasi umum dan pengaturan rekreasi dan bekerja. Ketika klien pindah ke daerah ramai, mereka mungkin memenuhi kecurigaan, kelalaian, atau penolakan kebutuhan mereka untuk bantuan dan bantuan. Kebisingan. Kebisingan yang berlebihan secara konstan telah terbukti dapat menyebabkan stres (Glass & Singer, 1972). Pada dasarnya, kebisingan adalah stimulus yang menghasilkan gairah emosional, efek kognitif, dan fisiologis mirip dengan yang disebabkan oleh kepadatan penduduk. Tinggi tingkat kebisingan mengurangi kinerja, terutama pada tugas-tugas yang kompleks atau sangat sulit. Individu tampaknya mampu beradaptasi dengan tinggi tingkat kebisingan cukup baik dengan menutup kebisingan keluar dari kesadaran mereka. Paparan kebisingan yang berlebihan dikaitkan dengan gejala fisik, termasuk pusing, detak jantung yang cepat, nyeri dada anci. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa tinggi tingkat kebisingan dapat meningkatkan perilaku agresif dan mengurangi perilaku membantu, tapi koneksi ini sangat tentatif. Konselor harus menyadari efek stres tingkat kebisingan tinggi pada klien yang bekerja dan / atau tinggal dalam kondisi ekstrim klien yang dekat dengan keadaan panik harus ditarik dari situasi baik kebisingan yang berlebihan atau crowding sesegera mungkin. Polusi, Penelitian tentang efek psikologis dari polusi terbatas (Heimstera & McFarling, 1974). Mengingat fakta bahwa persentase semakin besar penduduk sekarang terpajan terhadap berbagai agen beracun di udara, air, debu, makanan, dan jenis-jenis polusi, penelitian tersebut sangat dibutuhkan. Ketika konselor menyadari bahwa klien dapat terkena kontaminan di lingkungan, apapun keluhan psikologis atau fisiologis atau gejala harus dievaluasi untuk kemungkinan hubungan dengan kondisi seperti itu. Lain Bentuk Stres. Kami telah meninjau efek stres crowding, kebisingan, dan polusi karena mereka hampir di mana-mana aspek modern, perkotaan-industri lingkungan. Jelas, bagaimanapun, mereka dengan. tidak berarti satu-satunya sumber lingkungan stres. Meskipun penelitian sistematis sedikit tersedia, sangat mungkin bahwa kondisi ekstrem panas dan dingin, cahaya dan kelembaban dapat menghasilkan efek yang sama pada orang-orang.

2) Sumber Stres Psikologis Banyak sumber stres lingkungan yang tidak ketat fisik di alam. Umumnya kita dapat mengklasifikasikan sumber stres menurut lima kategori yang muncul dari situasi stimulus: (1) kebaruan, (2) intensitas, (3) ambiguitas, (4) kompleksitas, dan (5) keterlibatan. Reaksi psikologis cenderung melibatkan gangguan fisiologis, penurunan tingkat kinerja kognitif, terutama pada tugas-tugas yang kompleks, dan gangguan hubungan interpersonal. Beberapa stres berat yang sangat signifikan dalam kehidupan banyak klien melibatkan ketakutan segera cedera kematian atau serius dari kejahatan dan kekerasan, dari kecelakaan, atau bencana alam. Klien terkena ancaman intens jenis cenderung mengalami stres yang sangat serius. Hari ini, kita semua terkena stres dari ancaman perang nuklir dan kehancuran, sehingga dalam arti yang sangat nyata, kita hidup di "usia stres." Reaksi terhadap stres lingkungan adalah fakta alami dan sebagian besar tak terhindarkan dari kehidupan kontemporer. Ketika individu bereaksi terhadap stres tersebut, kita tidak perlu memanggil gambar defisit intrapsikis, atau psikopatologi, baik untuk memahami penderitaan mereka atau perilaku mereka. Karena penilaian lingkungan sistematis yang asing bagi banyak konselor, mungkin akan membantu untuk memberikan daftar langkah-langkah praktis dalam penilaian tersebut. Dalam satu hal penilaian lingkungan tidak berbeda dari diagnosis individu. Keduanya adalah proses yang kompleks dan dinamis. Lingkungan, seperti individu, yang terus berubah. Gambaran yang kita dapatkan adalah snapshot yang diambil pada satu saat yang menyoroti beberapa faktor penting dan lain-lain menyembunyikan di latar belakang gelap. Sama seperti dalam diagnosis individu, kita harus mempertimbangkan penilaian lingkungan menjadi upaya berkesinambungan untuk memahami di mana kita menggunakan hipotesis tentatif untuk menguji pemahaman kita terbatas dan tidak sempurna dari dunia klien kami. Kita bisa membuat proses pengkajian lingkungan kita lebih menyeluruh dan benar-benar sistematis ketika kita memastikan bahwa kita mengambil langkah-langkah berikut: Penilaian Lingkungan Checklist Mengidentifikasi satu atau lebih pengaturan perilaku penting dalam lingkungan klien yang relevan dengan tujuan dan sasaran konseling. Konsep struktur fisik pengaturan perilaku dalam hal perilaku dan non-faktor perilaku, seperti batas, waktu, dan tempat. Menganalisis hubungan fungsional antara perilaku dan sumber-sumber dan jadwal

bala bantuan dalam hal intrinsik, ekstrinsik materi, dan insentif psikologis atau imbalan. Mengevaluasi elemen hubungan interpersonal, peluang pertumbuhan pribadi, dan faktor pemeliharaan organisasi yang menciptakan iklim psikologis dalam pengaturan perilaku. Memeriksa struktur organisasi dan pola komunikasi yang beroperasi pada resmi dan tingkat informal dalam pengaturan perilaku yang relevan. Menilai sifat dan tingkat stres yang memproduksi rangsangan yang bekerja pada klien, bersama-sama dengan sumber daya yang tersedia untuk mengatasi. Mengintegrasikan semua faktor di atas menjadi, kaya dan komprehensif belum gambar tentatif, dari dunia klien. Merumuskan seperangkat hipotesis tentatif dan diuji tentang klien-interaksi lingkungan. Menguji hipotesis dalam hal prediksi tentang perilaku klien. Meninjau dan merevisi gambar terpadu dari dunia klien berbasis pn ini pengujian hipotesis.

Dalam model ekologi penilaian lingkungan sangat penting untuk konselor. Ketika konselor profesional yang mampu mengenali dan mengidentifikasi polapola penting dari orang-interaksi lingkungan, ia mampu untuk tetap keluar dari perangkap intrapsikis "orang-menyalahkan" dan dengan demikian untuk membuka lebih luas peluang yang memungkinkan untuk intervensi konstruktif. Oleh karena itu, penilaian lingkungan merupakan bagian integral dari sistem Pendekatan. Kami telah meninjau beberapa alat konseptual dan praktis tersedia dari psikologi lingkungan dan ekologi. Sementara masih sangat terbatas alat-alat menawarkan janji yang patut dipertimbangkan bagi kita untuk memahami hubungan penting antara perilaku dan pengalaman manusia dan lingkungan sosial dan fisik di mana mereka hidup (Proshansky, 1976), Wohlwill, 1966). Ketika kita akhirnya menjadi sadar akan pentingnya hubungan kapal, kita mungkin akhirnya memulai upaya-upaya sistematis untuk membentuk mereka untuk kebutuhan manusia dan aspirasi (Kaplan, 1972).