P. 1
Makalah Bahasa Indonesia - PEMANASAN GLOBAL

Makalah Bahasa Indonesia - PEMANASAN GLOBAL

|Views: 1.473|Likes:
Makalah yang membahas mengenai Pemanasan Global yang disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Bahasa Indonesia,
Makalah yang membahas mengenai Pemanasan Global yang disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Bahasa Indonesia,

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Yonathan Andrianto Suroso on May 30, 2013
Direitos Autorais:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/10/2015

pdf

text

original

UNIVERSITAS NEGERI MANADO | FISIKA GEOTHERMAL

MAKALAH BAHASA INDONESIA

MAKALAH BAHASA INDONESIA

KATA PENGANTAR
Puji syukur patut kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena atas berkat, penyertaan dan bimbinganNya kami dapat menyelesaikan makalah Bahasa Indonesia yang berjudul Pemanasan Global ini dengan baik. Kami juga berterimakasih kepada semua pihak, baik secara langsung maupun tidak langsung, yang telah membantu kami dalam menyelesaikan makalah kami. Makalah ini mengupas berbagai informasi tentang pemanasan global bseserta dengan dampak dan usaha-usaha yang dilakukan manusia untuk menghentikan pemanasan global. Dalam penyusunan makalah ini kami menyadari masih banyak kekeliruan dan kekurangannya, untuk itu kritik dan saran yang membangun sangat kami harapkan demi kesempurnaan makalah ini. Semoga makalah ini dapat bermanfaat dan dapat dipergunakan sebagaimana mestinya. Terima kasih.

Tondano, Mei 2013 Penyusun

2

MAKALAH BAHASA INDONESIA

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL................................................................................................1 KATA PENGANTAR .............................................................................................2 DAFTAR ISI ............................................................................................................3 PENDAHULUAN ...................................................................................................4 ISI .............................................................................................................................5 PENUTUP ..............................................................................................................33 DAFTAR REFERENSI ...........................................................................................2

`

3

MAKALAH BAHASA INDONESIA

PENDAHULUAN
Selama manusia hidup di dunia, manusia diperhadapkan dengan berbagai perubahan dan perkembangan, baik yang berlangsung secara lambat (evolusi) maupun secara mendadak (revolusi). Naluri manusia untuk memenuhi kebutuhan kehidupannya menimbulkan inisiatif dan pemikiran untuk menciptakan berbagai alat yang mampu membantu keberlangsungan hidup manusia, yang kemudian disebut dengan teknologi. Perkembangan teknologi berjalan seiring dengan meningkatnya peradaban manusia. Dorongan kebutuhan manusia akan teknologi yang lebih baik semakin besar serta makin bertambahnya jumlah manusia, maka tumbuhlah perindustrian yang pertama kali ada pada masa Revolusi Industri di Inggris. Perindustrian dijalankan dengan kekuatan pengetahuan manusia melalui dua komponen penting yaitu komponen alam dan komponen buatan yang saling mempengaruhi. Permasalahan timbul ketika kegiatan manusia tersebut dilakukan secara berlebihan dan tidak bertanggungjawab. Perindustrian yang „lepas kendali‟ menyebabkan hilangnya fungsi alam sebagai kontrol, yang kemudian memicu kerusakan-kerusakan signifikan pada ekosistem bumi, pencemaran lingkungan hidup, dan kekacauan pada sistem siklus geologi. Hal-hal tersebut terakumulasi secara terus-menerus dari tahun ke tahun tanpa ada upaya maksimal untuk mengembalikan fungsi alam yang hilang, sehingga pada puncaknya pada abad ke20 bumi mengalami suatu fenomena yang dikenal dengan “pemanasan global” atau global warming. Tujuan penulisan makalah mengenai pemanasan global agar pembaca dapat mengetahui dan memahami berbagai hal mengenai pemanasan global.

4

MAKALAH BAHASA INDONESIA

ISI
A. FENOMENA PEMANASAN GLOBAL
Pemanasan global (global warming) adalah suatu keadaan dimana suhu di permukaan bumi menjadi lebih panas dibanding suhu normal, baik pada atmosfer, lautan, maupun daratan. Pemanasan global pada dasarnya merupakan fenomena kenaikan temperatur yang bersifat global yang terjadi setlap tahunnya. Pemanasan global menyebabkan suhu rata-rata global pada permukaan Bumi telah meningkat 0,74 ± 0,18 °C (1.33 ± 0.32 °F) selama seratus tahun terakhir, dan diprediksi akan terus meningkat mencapai 1,5 - 6,4 °C sampai pada akhir abad ke 21. Kenaikan temperatur tersebut berkaitan dengan efek rumah kaca (greenhouse effect) yang disebabkan oleh meningkatnya emisi gas-gas seperti karbondioksida (CO2), metana (CH4), dinitrooksida (N2O), chlorofluorocarbon (CFC), terutama oleh gas karbondioksida, sehingga energi radiasi matahari yang seharusnya dipantulkan kembali ke luar angkasa justru terperangkap dalam atmosfer bumi. Hal itu menyebabkan perubahan yang ekstrim pada cuaca dan iklim dunia dan mengganggu keseimbangan alam.

5

MAKALAH BAHASA INDONESIA

Gambar 1. EFEK RUMAH KACA

Intergovernmental Panel on Climate Change (IPCC), suatu grup ahli tingkat dunia (terdiri dari ratusan ahli) yang disponsori oleh Perserikatan BangsaBangsa (PBB) menyimpulkan bahwa sebagian besar peningkatan suhu rata-rata global sejak pertengahan abad ke-20 kemungkinan besar disebabkan oleh meningkatnya konsentrasi gas-gas rumah kaca akibat aktivitas manusia melalui efek rumah kaca. Kesimpulan dasar ini telah dikemukakan oleh setidaknya 30 badan ilmiah dan akademik, termasuk semua akademi sains nasional dari negaranegara G8. Akan tetapi, masih terdapat beberapa ilmuwan yang tidak setuju dengan beberapa kesimpulan yang dikemukakan IPCC tersebut. Beberapa hal yang masih diragukan para ilmuwan adalah mengenai jumlah pemanasan yang diperkirakan akan terjadi pada masa depan, dan bagaimana pemanasan serta perubahan-perubahan yang terjadi tersebut akan bervariasi dari

6

MAKALAH BAHASA INDONESIA

satu daerah ke daerah yang lain. Hingga saat ini masih terjadi perdebatan politik dan publik di dunia mengenai apa, jika ada, tindakan yang harus dilakukan untuk mengurangi atau membalikkan pemanasan lebih lanjut atau untuk beradaptasi terhadap konsekuensi-konsekuensi yang ada. Sebagian besar pemerintahan negara-negara di dunia telah menandatangani dan meratifikasi Protokol Kyoto, yang mengarah pada pengurangan emisi gas-gas rumah kaca.

B. PENYEBAB PEMANASAN GLOBAL
Pemanasan global merupakan fenomena global yang disebabkan oleh aktivitas manusia di seluruh dunia, pertambahan populasi penduduk, serta pertumbuhan teknologi dan industri. Oleh karena itu peristiwa ini berdampak global. Beberapa aktivitas manusia yang menyebabkan terjadinya pemanasan global terdiri dari: 1. Konsumsi Energi Bahan Bakar Fosil Sektor industri merupakan penyumbang emisi karbon terbesar, sedangkan sektor transportasi menempati posisi kedua. Menurut Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral (2003), konsumsi energi bahan bakar fosil memakan sebanyak 70% dari total konsumsi energi, sedangkan listrik menempati posisi kedua dengan memakan 10% dari total konsumsi energi. Dari sektor ini, Indonesia mengemisikan gas rumah kaca sebesar 24,84% dari total emisi gas rumah kaca. Indonesia termasuk negara pengkonsumsi energi terbesar di Asia setelah Cina, Jepang, India dan Korea Selatan. Konsumsi energi yang besar ini diperoleh karena banyaknya penduduk yang menggunakan bahan bakar fosil sebagai sumber energinya, walaupun dalam perhitungan penggunaan energi per orang di negara berkembang, tidak sebesar penggunaan energi per orang di negara maju. Menurut Prof. Emil Salim, Amerika Serikat mengemisikan 20 ton CO2/orang per tahun

7

MAKALAH BAHASA INDONESIA

dengan jumlah penduduk 1,1 milyar penduduk, Cina mengemisikan 3 ton CO2/orang per tahun dengan jumlah 1,3 milyar penduduk, sementara India mengemisikan 1,2 ton CO2/orang dengan jumlah 1 milyar penduduk. Dengan demikian, banyaknya gas rumah kaca yang dibuang ke atmosfer dari sektor ini berkaitan dengan gaya hidup dan jumlah penduduk. Amerika Serikat merupakan negara dengan penduduk yang mempunyai gaya hidup sangat boros, dalam mengkonsumsi energi yang berasal dari bahan bakar fosil, berbeda dengan negara berkembang yang mengemisikan sejumlah gas rumah kaca, karena akumulasi banyaknya penduduk. 2. Sampah Sampah menghasilkan gas metana (CH4). Diperkirakan 1 ton sampah padat menghasilkan 50 kg gas metana. Sampah merupakan masalah besar yang dihadapi kota-kota di Indonesia. Menurut Kementerian Negara Lingkungan Hidup pada tahun 1995 rata-rata orang di perkotaan di Indonesia menghasilkan sampah sebanyak 0,8 kg/hari dan pada tahun 2000 terus meningkat menjadi 1 kg/hari. Dilain pihak jumlah penduduk terus meningkat sehingga, diperkirakan, pada tahun 2020 sampah yang dihasilkan mencapai 500 juta kg/hari atau 190 ribu ton/tahun. Dengan jumlah ini maka sampah akan mengemisikan gas metana sebesar 9500 ton/tahun. Dengan demikian, sampah di perkotaan merupakan sektor yang sangat potensial, mempercepat proses terjadinya pemanasan global. 3. Kerusakan hutan Salah satu fungsi tumbuhan yaitu menyerap karbondioksida (CO2), yang merupakan salah satu dari gas rumah kaca, dan mengubahnya menjadi oksigen (O2). Saat ini di Indonesia diketahui telah terjadi kerusakan hutan yang cukup parah. Laju kerusakan hutan di Indonesia, menurut data dari Forest Watch

8

MAKALAH BAHASA INDONESIA

Indonesia (2001), sekitar 2,2 juta/tahun. Kerusakan hutan tersebut disebabkan oleh kebakaran hutan, perubahan tata guna lahan, antara lain perubahan hutan menjadi perkebunan dengan tanaman tunggal secara besar-besaran, misalnya perkebunan kelapa sawit, serta kerusakan-kerusakan yang ditimbulkan oleh pemegang Hak Pengusahaan Hutan (HPH) dan Hutan Tanaman Industri (HTI). Dengan kerusakan seperti tersebut diatas, tentu saja proses penyerapan karbondioksida tidak dapat optimal. Hal ini akan mempercepat terjadinya pemanasan global. 4. Pertanian dan Peternakan Sektor ini memberikan kontribusi terhadap peningkatan emisi gas rumah kaca melalui sawah-sawah yang tergenang yang menghasilkan gas metana, pemanfaatan pupuk kimia yang berlebihan serta praktek pertanian, pembakaran sisa-sisa tanaman, dan pembusukan sisa-sisa pertanian, serta pembusukan kotoran ternak khususnya sapi. Dari sektor ini gas rumah kaca yang dihasilkan yaitu gas metana (CH4) dan gas dinitro oksida (N20). Di Indonesia, sektor pertanian dan peternakan menyumbang emisi gas rumah kaca sebesar 8,05 % dari total gas rumah kaca yang diemisikan ke atmosfer.

C. DAMPAK PEMANASAN GLOBAL
Sebagai sebuah fenomena global, dampak pemanasan global dirasakan oleh seluruh umat manusia di dunia, termasuk Indonesia. Posisi Indonesia sebagai negara kepulauan, menempatkan Indonesia dalam kondisi yang rentan menghadapi terjadinya pemanasan global. Sebagai akibat terjadinya pemanasan global, Indonesia akan menghadapi peristiwa :

Kenaikan Temperatur Global, menyebabkan mencairnya es di kutub utara dan selatan, sehingga mengakibatkan terjadinya pemuaian massa air laut, dan

9

MAKALAH BAHASA INDONESIA

kenaikan permukaan air laut. Hal ini akan menurunkan produksi tambak ikan dan udang, serta terjadinya pemutihan terumbu karang (coral bleaching), dan punahnya berbagai jenis ikan. Selain itu, naiknya permukaan air laut akan mengakibatkan pulau-pulau kecil dan daerah landai akan hilang. Ancaman lain yang dihadapi masyarakat yaitu memburuknya kualitas air tanah, sebagai akibat dari masuknya atau merembesnya air laut, serta infrastruktur perkotaan yang mengalami kerusakan, sebagai akibat tergenang oleh air laut.

Pergeseran Musim sebagai akibat dari adanya perubahan pola curah hujan. Perubahan iklim mengakibatkan intensitas hujan yang tinggi pada periode yang singkat serta musim kemarau yang panjang. Di beberapa tempat terjadi peningkatan curah hujan sehingga meningkatkan peluang terjadinya banjir dan tanah longsor, sementara di tempat lain terjadi penurunan curah hujan yang berpotensi menimbulkan kekeringan. Sebagian besar Daerah Aliran Sungai (DAS) akan terjadi perbedaan tingkat air pasang dan surut yang makin tajam. Hal ini mengakibatkan meningkatnya kekerapan terjadinya banjir atau kekeringan. Kondisi ini akan semakin parah apabila daya tampung badan sungai atau waduk tidak terpelihara akibat erosi.

Kedua peristiwa tersebut akan menimbulkan dampak pada beberapa sektor : 1. Kehutanan. Terjadinya pergantian beberapa spesies flora dan fauna. Kenaikan suhu akan menjadi faktor penyeleksi alam, dimana spesies yang mampu beradaptasi akan bertahan dan, bahkan kemungkinan akan berkembang biak dengan pesat. Sedangkan spesies yang tidak mampu beradaptasi, akan mengalami kepunahan. Adanya kebakaran hutan yang terjadi merupakan akibat dari peningkatan suhu di sekitar hutan, sehingga menyebabkan rumput-rumput dan ranting yang mengering

10

MAKALAH BAHASA INDONESIA

mudah terbakar. Selain itu, kebakaran hutan menyebabkan punahnya berbagai keanekaragaman hayati. 2. Perikanan. Peningkatan suhu air laut mengakibatkan terjadinya pemutihan terumbu karang, dan selanjutnya matinya terumbu karang, sebagai habitat bagi berbagai jenis ikan. Suhu air laut yang meningkat juga memicu terjadinya migrasi ikan yang sensitif terhadap perubahan suhu secara besar-besaran menuju ke daerah yang lebih dingin. Peristiwa matinya terumbu karang dan migrasi ikan, secara ekonomis, merugikan nelayan karena menurunkan hasil tangkapan mereka. 3. Pertanian. Pada umumnya, semua bentuk sistem pertanian sensitif terhadap perubahan iklim. Perubahan iklim berakibat pada pergeseran musim dan perubahan pola curah hujan. Hal tersebut berdampak pada pola pertanian, misalnya keterlambatan musim tanam atau panen, kegagalan penanaman, atau panen karena banjir, tanah longsor dan kekeringan. Sehingga akan terjadi penurunan produksi pangan. Singkatnya, perubahan iklim akan mempengaruhi ketahanan pangan nasional. 4. Kesehatan. Dampak pemanasan global pada sektor ini yaitu meningkatkan frekuensi penyakit tropis atau penyakit yang menular melalui air (waterborne disease), misalnya penyakit yang ditularkan oleh nyamuk (malaria dan demam berdarah), mewabahnya diare, penyakit kencing tikus atau leptospirasis dan penyakit kulit. Kenaikan suhu udara akan menyebabkan masa inkubasi nyamuk semakin pendek sehingga nyamuk makin cepat untuk berkembangbiak. Bencana banjir yang melanda akan menyebabkan terkontaminasinya persediaan air bersih sehingga menimbulkan wabah penyakit diare dan penyakit leptospirosis pada masa pasca

11

MAKALAH BAHASA INDONESIA

banjir. Sementara itu, kemarau panjang akan mengakibatkan krisis air bersih sehingga berdampak timbulnya penyakit diare dan penyakit kulit. Penyakit Infeksi Saluran Pernafasan Akut (ISPA) juga menjadi ancaman seiring dengan terjadinya kebakaran hutan.

D. PENGENDALIAN PEMANASAN GLOBAL
Konsumsi total bahan bakar fosil di dunia meningkat sebesar 1 persen pertahun. Langkah-langkah yang dilakukan atau yang sedang diskusikan saat ini tidak ada yang dapat mencegah pemanasan global pada masa depan. Tantangan yang ada saat ini adalah mengatasi efek yang timbul sambil melakukan langkahlangkah untuk mencegah semakin berubahnya iklim pada masa depan. Kerusakan yang parah dapat di atasi dengan berbagai cara. Daerah pantai dapat dilindungi dengan dinding dan penghalang untuk mencegah masuknya air laut. Cara lainnya, pemerintah dapat membantu populasi di pantai untuk pindah ke daerah yang lebih tinggi. Beberapa negara, seperti Amerika Serikat, dapat menyelamatkan tumbuhan dan hewan dengan tetap menjaga koridor (jalur) habitatnya, mengosongkan tanah yang belum dibangun dari selatan ke utara. Spesies-spesies dapat secara perlahan-lahan berpindah sepanjang koridor ini untuk menuju ke habitat yang lebih dingin. Ada dua pendekatan utama untuk memperlambat semakin bertambahnya gas rumah kaca. Pertama, mencegah karbon dioksida dilepas ke atmosfer dengan menyimpan gas tersebut atau komponen karbon-nya di tempat lain. Cara ini disebut carbon sequestration (menghilangkan karbon). Kedua, mengurangi produksi gas rumah kaca.

12

MAKALAH BAHASA INDONESIA

Menghilangkan karbon Cara yang paling mudah untuk menghilangkan karbon dioksida di udara

adalah dengan memelihara pepohonan dan menanam pohon lebih banyak lagi. Pohon, terutama yang muda dan cepat pertumbuhannya, menyerap karbon dioksida yang sangat banyak, memecahnya melalui fotosintesis, dan menyimpan karbon dalam kayunya. Di seluruh dunia, tingkat perambahan hutan telah mencapai level yang mengkhawatirkan. Di banyak area, tanaman yang tumbuh kembali sedikit sekali karena tanah kehilangan kesuburannya ketika diubah untuk kegunaan yang lain, seperti untuk lahan pertanian atau pembangunan rumah tinggal. Langkah untuk mengatasi hal ini adalah dengan penghutanan kembali yang berperan dalam mengurangi semakin bertambahnya gas rumah kaca. Gas karbon dioksida juga dapat dihilangkan secara langsung. Caranya dengan menyuntikkan (menginjeksikan) gas tersebut ke sumur-sumur minyak untuk mendorong agar minyak bumi keluar ke permukaan. Injeksi juga bisa dilakukan untuk mengisolasi gas ini di bawah tanah seperti dalam sumur minyak, lapisan batubara atau aquifer. Hal ini telah dilakukan di salah satu anjungan pengeboran lepas pantai Norwegia, dimana karbon dioksida yang terbawa ke permukaan bersama gas alam ditangkap dan diinjeksikan kembali ke aquifer sehingga tidak dapat kembali ke permukaan. Salah satu sumber penyumbang karbon dioksida adalah pembakaran bahan bakar fosil. Penggunaan bahan bakar fosil mulai meningkat pesat sejak Revolusi Industri pada abad ke-18. Pada saat itu, batubara menjadi sumber energi dominan untuk kemudian digantikan oleh minyak bumi pada pertengahan abad ke-19. Pada abad ke-20, energi gas mulai biasa digunakan di dunia sebagai sumber energi. Perubahan tren penggunaan bahan bakar fosil ini sebenarnya secara tidak langsung telah mengurangi jumlah karbon dioksida yang dilepas ke udara, karena gas melepaskan karbon dioksida lebih sedikit bila dibandingkan dengan minyak

13

MAKALAH BAHASA INDONESIA

apalagi bila dibandingkan dengan batubara. Walaupun demikian, penggunaan energi terbaharui dan energi nuklir lebih mengurangi pelepasan karbon dioksida ke udara. Energi nuklir, walaupun kontroversial karena alasan keselamatan dan limbahnya yang berbahaya, tetapi tidak melepas karbon dioksida sama sekali.  Persetujuan internasional Kerjasama internasional diperlukan untuk mensukseskan pengurangan gasgas rumah kaca penyebab pemanasan global. Pada tahun 1992, pada Earth Summit di Rio de Janeiro, Brazil, 150 negara berikrar untuk menghadapi masalah gas rumah kaca dan setuju untuk menterjemahkan maksud ini dalam suatu perjanjian yang mengikat. Pada tahun 1997 di Jepang, 160 negara merumuskan persetujuan yang lebih kuat yang dikenal dengan Protokol Kyoto. Perjanjian ini, yang belum diimplementasikan, menyerukan kepada 38 negara-negara industri yang memegang persentase paling besar dalam melepaskan gas-gas rumah kaca untuk memotong emisi mereka ke tingkat 5 persen di bawah emisi tahun 1990. Pengurangan ini harus dapat dicapai paling lambat tahun 2012. Pada mulanya, Amerika Serikat mengajukan diri untuk melakukan pemotongan yang lebih ambisius, menjanjikan pengurangan emisi hingga 7 persen di bawah tingkat 1990; Uni Eropa, yang menginginkan perjanjian yang lebih keras, berkomitmen 8 persen; dan Jepang 6 persen. Sisa 122 negara lainnya, sebagian besar negara berkembang, tidak diminta untuk berkomitmen dalam pengurangan emisi gas. Pada suatu negara dengan kebijakan lingkungan yang ketat, ekonominya dapat terus tumbuh walaupun berbagai macam polusi telah dikurangi. Akan tetapi membatasi emisi karbon dioksida terbukti sulit dilakukan. Sebagai contoh, Belanda, negara industrialis besar yang juga pelopor lingkungan, telah berhasil

14

MAKALAH BAHASA INDONESIA

mengatasi berbagai macam polusi tetapi gagal untuk memenuhi targetnya dalam mengurangi produksi karbon dioksida. Setelah tahun 1997, para perwakilan dari penandatangan Protokol Kyoto bertemu secara reguler untuk menegoisasikan isu-isu yang belum terselesaikan seperti peraturan, metode dan sanksi yang wajib diterapkan pada setiap negara untuk memperlambat emisi gas rumah kaca. Para negoisator merancang sistem dimana suatu negara yang memiliki program pembersihan yang sukses dapat mengambil keuntungan dengan menjual hak polusi yang tidak digunakan ke negara lain. Sistem ini disebut perdagangan karbon. Sebagai contoh, negara yang sulit meningkatkan lagi hasilnya, seperti Belanda, dapat membeli kredit polusi di pasar, yang dapat diperoleh dengan biaya yang lebih rendah. Rusia, merupakan negara yang memperoleh keuntungan bila sistem ini diterapkan. Pada tahun 1990, ekonomi Rusia sangat payah dan emisi gas rumah kacanya sangat tinggi. Karena kemudian Rusia berhasil memotong emisinya lebih dari 5 persen di bawah tingkat 1990, ia berada dalam posisi untuk menjual kredit emisi ke negaranegara industri lainnya, terutama mereka yang ada di Uni Eropa. Indonesia telah meratifikasi Protokol Kyoto ke dalam peraturan perundangundangan, yaitu Undang-Undang Nomor 17 tahun 2004. Selain itu, Indonesia mengeluarkan Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1982, Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 1994 dan Keppres Nomor 7 tahun 1994 yang berhubungan dengan pengelolaan lingkungan hidup. Lahirnya Keppres Nomor 77 Tahun 1994 tentang Organisasi Bapedal sebagai acuan bagi pembentukan Bapedalda di daerah.

15

MAKALAH BAHASA INDONESIA

PENUTUP
Sampai dengan saat ini, upaya-upaya manusia dalam menanggulangi pemananasan global, baik dari kalangan pemerintah, organisasi-organisasi, aktivis-aktivis lingkungan hidup, maupun secara personal, masih tetap berlangsung secara berkelanjutan, didukung dengan penelitian secara

komprehensif dan teknologi-teknologi mutakhir. Namun, menurut prediksi dari para ahli, pemanasan global yang telah berlangsung belum dapat dikurangi bahkan dihilangkan secara total. Hal ini bisa terjadi karena akibat ulah manusia yang merusak dan mengacaukan lingkungan hidup telah berlangsung sangat masif sehingga bumi belum bisa „pulih‟ dan kembali normal hanya dalam puluhan tahun semata; Hal itu membutuhkan waktu yang sangat lama, hingga ratusan tahun mendatang. Di samping hal tersebut, penulis merasa bersyukur karena pada beberapa dekade ini, masyarakat secara global telah timbul kesadaran mengenai pentingnya menjaga dan memelihara lingkungan hidup yang ada di muka bumi, terutama akan bahaya pemanasan global yang mampu mengancam peradaban manusia. Penulis berharap bahwa sebagai umat manusia yang berakal budi dan berhikmat kita mampu mempertanggungjawabkan pemberian Tuhan Yang Maha Esa yang agung, yakni alam ciptaanNya beserta dengan isinya, dengan melakukan tindakan yang nyata untuk menjaga, memelihara, dan melestarikan alam, bagi kesejahteraan umat manusia.

16

MAKALAH BAHASA INDONESIA

DAFTAR REFERENSI
http://dikikezper.blogspot.com/2012/02/makalah-pemanasan-global-globalwarming.html diakses 21 Februari 2013 jam 20.03 http://www.analisadaily.com/news/read/2012/08/12/68399/menipisnya_lapisan_o zon_di_atmosfir_bumi/ diakses 21 Februari 2013 jam 20.06 http://pustakafisika.wordpress.com/2012/11/24/penyebab-pemanasan-global-danakibatnya-bagi-bumi/ diakses 21 Februari 2013 jam 20.08 http://sovasakina.blogspot.com/2011/03/lapisan-ozon-penyebab-kerusakanozon.html diakses 21 Februari 2013 jam 20.13 http://kecamatanneglasari.blogspot.com/2012/11/penipisan-lapisan-ozon-danpemanasan.html diakses 21 Februari 2013 jam 20.14 http://id.wikipedia.org/wiki/Pemanasan_global diakses 21 Februari 2013 jam 20.20 blog penambah wawasan- menipisnya lapisan ozon.pdf UNIMED-Journal-21468-pendidikan science vol 27 no 3 sept 2003Lazuardi.pdf http://capsulx368.blogspot.com/2010/09/penyebab-dan-dampak-pemanasanglobal.html diakses 21 Februari 2013 jam 20.39 http://www.4shared.com/get/nVZpjQ5B/ARTIKEL_TENTANG_PEMANASAN _GLOB.html diakses 21 Februari 2013 jam 20.17

17

You're Reading a Free Preview

Descarregar
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->