Você está na página 1de 13

I.

ANALISIS AKTIVITAS ENZIM PAPAIN


A. DASAR TEORI Papain adalah enzim (EC 3.4.22.2) yang diperoleh dari buah pepaya yang sudah cukup berkembang dan berwarna hijau berfungsi untuk meningkatkan proses pemasakan buah. Enzim ini yang mengkatalisis proses hidrolisa ikatan peptida dalam protein dan dapat dimanfaatkan sebagai pelembut daging. Efektivitas papain sebagai pelembut daging menjadi penting dalam pemanfaatan papain untuk komersil dan pemilihan tanaman sebagai sumber papain. Karena papain berbahaya secara potensil (misalnya dapat merusak kulit apabila kontak dalam waktu yang cukup lama), maka perlu diterapkan tindakan hati-hati dalam proses pengamatan aktivitas enzim ini.

B. TUJUAN 1. Mahasiswa mampu melakukan analisis aktivitas enzim papain 2. Mahasiswa mampu membandingkan aktivitas enzim papain sesuai dengan variable percobaan

C. ALAT DAN BAHAN 1. Spektrometer 2. Tabung reaksi 3. Penangas (heater) 4. Termometer 5. Pipet 6. Pengukur waktu (stopwatch) 7. Papain (getah papaya) 8. Asam asetat (CH3COOH) 9. HCl

10. Bubuk susu

D. PROSEDUR KERJA a) Pengamatan waktu pembentukan gumpalan 1. Siapkan papain secukupnya yang diperoleh dari getah buah papaya yang sudah cukup berkembang (belum masak) dan tampung dengan botol kecil (vial) dan keringkan dibawah sinar matahari (dapat dengan menggunakan oven bersuhu 40 oC). Bahan ini sebaiknya dipersiapkan beberapa hari sebelum praktikum agar tidak

mengganggu proses praktikum. 2. Siapkan penangas dengan gelas piala (kapasitas 1000 ml) yang berisi 500 ml air dan ditempatkan di atas penangas (heater). Hidupkan penangas serta aturlah suhu penangas hingga suhu air dalam gelas piala 30 oC yang dipantau dengan thermometer. 3. Siapkan larutan 20 ml asam asetat (CH3COOH) yang ditambah dengan 5 ml H2O. Larutkan 5 g papain dalam gelas ukur dengan asam asetat CH3COOH) hingga total volume 20 ml dan aduklah hingga papain terlarut dengan merata. 4. Siapkan larutan susu dengan 6 g bubuk susu yang dilarutkan dengan 5 ml H2O dalam gelas piala, aduk hingga terlarut sempurna, dan pindahkan ke gelas ukur, kemudian tambahkan H2O hingga total volume 30 ml dan aduk kembali. 5. Siapkan 5 tabung reaksi yang masing-masing diisi dengan 1, 2, 3, 4 dan 5 ml larutan susu (no. 4) dan beri nomor sesuai dengan konsentrasi substrat (larutan susu, no 1 s/d 5) dalam tabung tersebut. 6. Tempatkan tabung reaksi no. 1 dalam penangas (suhu 30 oC) dan segera tambahkan 1 ml larutan papain, hidupkan pengukur waktu, kemudian aduklah larutan serta amati saat pembentukan gumpalan pertama. Hentikan pengukur waktu saat awal pembentukan gumpalan

pertama. Catatlah waktu (detik/menit) yang diperlukan untuk pembentukan gumpalan. 7. Lakukan langkah yang sama dengan langkah no. 6 untuk tabung reaksi yang lain secara bertahap. 8. Analisis hubungan konsentrasi substrat dengan waktu yang diperlukan untuk pembentukan gumpalan.

Tabung (g/ml)

Papain (g/ml)

Waktu penggumpalan (detik)

1 2 3 4 5

b) Pengamatan aktivitas enzim 1. Siapkan larutan 1 N HCl dengan 1192 mg (1 ml) HCl pekat (37%) yang diencerkan dengan H2O hingga menjadi 12 ml. 2. Siapkan penangas dengan labu ukur (kapasitas 1000 ml) yang berisi 500 ml air dan ditempatkan diatas pemanas (heater). Kemudian hidupkan penangas serta aturlah suhu penangas hingga suhu air dalam gelas piala 40oC yang dipantau dengan thermometer. 3. Siapkan lima (5) tabung reaksi baru yang diberi label (A, B, C, D, dan E) dan masing-masing diisi dengan 1, 2, 3, 4, dan 5 ml larutan

susu dan ditambah dengan 1 ml larutan papain. Encerkan larutan masing-masing dengan 8, 7, 6, 5 dan 4 ml H2O sambil aduk untuk mendapatkan total larutan yang sama dalam setiap tabung (10 ml). 4. Inkubasi larutan campuran papain dengan protein (larutan susu) dengan penangas pada suhu 40 oC selama 60 menit dan kemudian beri 2 tetes 1 N HCl dan setelah cukup dingin, pindahkanlah isi tabung tersebut ke kuvet. 5. Amatilah absorbansi cahaya dari larutan spectrometer pada panjang gelombang 280 nm dan analisislah hubungan absorpsi cahaya sebagai fungsi dari konsentrasi substrat (protein casein). Tabung (g/ml) Papain (g/ml) Waktu penggumpalan (detik)

1 2 3 4 5

II.

ASAM NUKLEAT
A. DASAR TEORI Unit terkecil dari suatu kehidupan adalah sel yang merupakan pabrik kecil dimana bahan-bahan dasar seperti asam amino, lipin dan elemenelemen dasar lain-nya diterima, dan senyawa-senyawa baru yang lebih kompleks (protein, lipida kompleks, karbohidrat dan asam nukleat)

diproduksi.

Ribuan

enzim

yang

berbeda

diperlukan

untuk

kelangsungan proses-proses biokimia dalam sel. Setiap sel mempunyai kemampuan menggandakan diri dengan kode DNA sebagai cetak biru, bahan-bahan dasar sebagai komponen penyusun dan dengan bantuan katalis enzim (Kirby, 1990). Menurut model Watson-Crick, makro molekul DNA merupakan utas ganda dimana pita-pita komponen dihubungkan oleh ikatan hydrogen. Ikatan-ikatan ini sangat stabil, namun akan terlepas pada pemanasan 95 oC sampai 100 oC dan akan menempel lagi bila temperatur diturunkan pada 65 oC. Unit dasar dari DNA adalah nukleotida yang terdiri dari basa (Adenin, Guanin, Timin dan Sitosin), gula dioksiribosa dan grup fosfat. Nukleotida-nukleotida itu saling dirangkaikan dengan ikatan-ikatan fosfodiester kovalen yang menghubungkan karbon 5 pada sebuah gugus dioksiribosa dengan karbon 3 pada gugus berikutnya. Keempat macam basa tersebut tersambung ke rantai gula fosfat . Masing-masing basa purin (Adenin dan Guanin) selalu berpasangan dengan basa pirimidin (Timin dan Sitosin). Adenin selalu berpasangan dengan Timin sedangkan Guanin selalu berpasangan dengan Sitosin sehinga menghasilkan suatu model pilih ganda simetris. Semua basa dari molekul DNA selalu berada di sebelah dalam pilin ganda dengan gula-fosfat di sebelah luar. Dengan demikian basa-basa pada untaian yangsatu berada dekat sekali dengan basa-basa pada untaian yang lain. Pasangan-pasangan basa ini ditautkan oleh ikatan-ikatan hydrogen yang relatif lemah, Adenin dengan Timin diikat oleh dua atom hydrogen, Guanin dan Sitosin diikat oleh tiga atom hydrogen (Stansfield, 1983).

Sel tumbuhan terbungkus dalam membran sitoplasma yang dikelilingi sel yang kuat. Untuk mengeluarkan DNA dari dalam sel terlebih dahulu harus menghancurkan membran dan dinding sel tersebut. Cara yang paling sering dilakukan pada bakteri adalah dengan

menggunakan bahan kimia. Selain itu, seperti yang sering dilakukan pada tanaman, dapat pula dilakukan dengan cara fisik yaitu menghancurkan sel menggunakan mortar dan pestle pada kondisi beku dengan bantuan nitrogen cair. Tepung sel yang diperoleh melalui cara fisik ini kemudian dilarutkan dengan beberapa bahan kimia, kemudian disentrifugasi untuk memisahkan supernatan yang mengandung DNA, RNA dan protein dari debris sel.

B. TUJUAN Untuk mengetahui penampakan asam nukleat dari bagian tanaman C. ALAT DAN BAHAN Alat : 1. Mortar dan pestle 2. Gelas ukur 3. Beaker glass 4. Chopstick 5. Pipet 6. Saringan 7. Tabung reaksi 8. Sendok kecil Bahan : 1. Bunga Kol / brokoli 2. Garam

3. Detergen 4. Alkohol

D. PROSEDUR KERJA 1. Timbang Brokoli sebanyak 5 g 2. Ditumbuk sampai halus dengan mortar dan pestle 3. Ditambahkan H2O sebanyak 50 ml 4. Ditambahkan garam : detergen sesuai perbandingan ( : 1, 1 : 1, 1 : ) 5. Ditunggu selama 15 menit 6. Disaring, diambil 2,5 ml dan dimasukkan ke dalam tabung reaksi 7. Ditambahkan 5 ml alcohol 96% 8. Diamati perubahan yang terjadi

III.

UJI KETIDAK JENUHAN LIPID


A. DASAR TEORI Lemak makanan adalah kandungan lemak yang terdapat dalam

semua bahan makanan dan minuman. Pada dasarnya, semua lemak itu baik karena lemak dibutuhkan untuk menjaga

kelangsungan hidup manusia. Peran lemak adalah menyediakan energi sebesar 9 kalori/gram, melarutkan vitamin A, D, E, K, dan menyediakan asam lemak esensial bagi tubuh manusia. Lemak mulai dianggap berbahaya bagi

kesehatan

setelah

adanya

suatu

penelitian yang

menunjukkan

hubungan antara kematian akibat penyakit jantung koroner dengan banyaknya konsumsi lemak dan kadar lemak di dalam darah.

Jenis Lemak Makanan berlemak terdiri dari beberapa jenis. Berdasarkan struktur kimianya, dikenal lemak jenuh, tidak jenuh tunggal, tidak jenuh ganda, dan lemak trans. Berdasarkan fungsinya di dalam tubuh, lemak terbagi menjadi lemak struktural yang membentuk dinding sel, timbunan lemak sebagai cadangan tenaga, hormon steroid, dan lemak

esensial yang tidak dapat dibuat oleh tubuh manusia. Secara garis besar, lemak terdapat dua bentuk, yaitu lemak padat yang berasal dari hewan dan lemak cair (minyak) yang berasal dari tumbuhtumbuhan. Akan menjadi lemak tetapi, minyak tumbuh-tumbuhan padat melalui dapat diolah dapat

proses hidrogenasi dan

menghasilkan lemak trans yang berbahaya bagi kesehatan. Di dalam makanan, lemak dapat tampak secara langsung (visible) maupun tidak langsung. Lemak tampak secara langsung, seperti misalnya pada babi, sapi, kambing, ayam, dan minyak goreng,

sedangkan tidak tampak (invisible) biasa terdapat di dalam biskuit. Reaksi ini digunakan untuk menentukan ikatan rangkap yang ada dalam suatu bahan (asam lemat). Iodium akan mengadisi ikatan rangkap, sehingga warna iodium tidak terlihat. B. TUJUAN Mengetahui adanya ikatan rangkap pada asam lemak atau lipid

C. ALAT DAN BAHAN 1. Tabung reaksi 2. Pipet tetes 3. Asam oleat 4. Betadine 5. Minyak sayur 6. Mentega 7. Minyak jelantah

D. PROSEDUR KERJA 1. Sebanyak 1 g bahan percobaan dilarutkan dalam kloroform dalam tabung reaksi 2. Ditambahkan 2 sampai 3 tetes betadine 3. Dikocok dan perubahan yang terjadi diamati

IV.

FERMENTASI
A. DASAR TEORI Fermentasi merupakan kegiatan mikrobia pada bahan pangan sehingga dihasilkan produk yang dikehendaki. Mikrobia yang umumnya terlibat dalam fermentasi adalah bakteri, khamir dan kapang. Contoh bakteri

yang digunakan dalam fermentasi adalah Acetobacter aceti pada pembuatan asam asetat. Fermentasi diberi nama sesuai dengan jenis senyawa akhir yang dihasilkan. Berdasarkan senyawa atau jenis zat yang dihasilkan, fermentasi dibedakan menjadi fermentasi asam laktat, fermentasi alkohol, dan fermentasi asam cuka. 1. Fermentasi Asam Laktat : yaitu fermentasi dimana hasil akhirnya adalah asam laktat. Peristiwa ini dapat terjadi di otot dalam kondisi anaerob. 2. Reaksinya: C6H12O6 2C2H5OCOOH + Energi enzim Prosesnya : Glukosa asam piruvat (proses Glikolisis) enzim

C6H12O6 2C2H3OCOOH + Energi Dehidrogenasi asam piravat akan terbentuk asam laktat 2C2H3OCOOH + 2NADH2 2C2H5OCOOH + 2NAD piruvat dehidrogenasa Energi yang terbentak dari glikolisis hingga terbentuk asam laktat: 8 ATP 2 NADH2 = 8 - 2(3 ATP) = 2 ATP. 3. Fermentasi Alkohol Beberapa organisme seperti Saccharomyces dapat hidup, baik dalam kondisi lingkungan cukup oksigen maupun kurang oksigen. Organisme yang demikian disebut aerob fakultatif. Dalam keadaan cukup oksigen, Saccharomyces akan melakukan respirasi biasa. Akan tetapi, jika dalam keadaan lingkungan kurang oksigen

Saccharomyces akan melakukan fermentasi. Dalam fermentasi alkohol, satu molekul glukosa hanya dapat menghasilkan 2 molekul ATP, bandingkan dengan respirasi aerob, satu molekul glukosa mampu menghasilkan 38 molekul ATP. Reaksinya : Gula (C6H12O6) asam piruvat (glikolisis) Dekarboksilasi asam piruvat Asampiruvat (CH3CHO) Asetaldehid oleh alkohol dihidrogenase diubah menjadi alkohol (etanol). 2CH3CHO + 2NADH2 dehidrogenase enzim B. TUJUAN 1. Untuk mengetahui cara penerapan bioteknologi dengan fermentasi tape. 2. Mengetahui peranan organisme Saccaromyces cereviceae dalam peragian. 2C2HsOH + 2NAD. alkohol asetaldehid + CO2. piruvat dekarboksilase

C. ALAT DAN BAHAN 1. Alat-alat yang digunakan : Baskom Kain Lap Kompor Panci Kukus

Penyaring Piring Pisau Sendok & Garpu

2. Bahan-bahan yang digunakan : Air secukupnya Daun pisang Ragi yang telah dihaluskan Singkong 2 kg

D. PROSEDUR KERJA 1. 2. 3. 4. 5. Semua bahan disiapkan. Singkong dikupas dan dikikis bagian kulit arinya hingga kesat. Dipotong singkong yang telah dikupas sesuai keinginan. Singkong yang telah dipotong, dicuci hingga bersih. Sementara menunggu singkong kering, air dimasukkan kedalam panic sampai kira-kira terisi lalu dipanaskan hingga mendidih. 6. Setelah air mendidih singkong dimasukkan kedalam panci kukus, lalu dikukus hingga singkong matang, kira-kira ketika daging singkong sudah bisa ditusuk dengan garpu. 7. Setelah matang, singkong yang telah masak diangkat lalu ditaruh disuatu wadah, kemudian didinginkan. 8. Sambil mengipas-ngipas, teman satu kelompok kami

menyiapkan wadah sebagai tempat untuk mengubah singkong menjadi tape. Wadah itu terdiri dari baskom yang bawahnya dilapisi dengan daun pisang. 9. Setelah singkong benar-benar dingin, singkong dimasukkan kedalam wadah lalu ditaburi dengan ragi yang telah dihaluskan dengan menggunakan saringan.

10.

Singkong yang telah diberi ragi ini kemudian ditutup kembali dengan daun pisang. Singkong ini harus benar-benar tertutup agar mendapatkan hasil yang maksimal.

11.

Setelah singkong ditutupi dengan daun pisang, didiamkan selama 1-2 hari hingga sudah terasa lunak dan manis . Saat itulah singkong telah menjadi tape.