Você está na página 1de 149

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN BOGOR

TAHUN 2008

NOMOR 27

PERATURAN DAERAH KABUPATEN BOGOR NOMOR 27 TAHUN 2008


TENTANG

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DAERAH KABUPATEN BOGOR TAHUN 2005 - 2025

LAMPIRAN PERATURAN DAERAH KABUPATEN BOGOR


NOMOR : 27 TAHUN 2008 TANGGAL : 4 DESEMBER 2008 RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DAERAH KABUPATEN BOGOR TAHUN 2005-2025

BAB I PENDAHULUAN

I.1. LATAR BELAKANG 1. Kabupaten Bogor terbentuk berdasarkan Undang-Undang Nomor 14 Tahun 1950 tentang Pemerintahan Daerah Kabupaten dalam Lingkungan Propinsi Jawa Barat. Sejak saat itu, pembangunan daerah Kabupaten Bogor mulai dilaksanakan oleh segenap pemangku kepentingan, baik pemerintah, masyarakat maupun dunia usaha. Setelah dua puluh tahun pertama sejak pembentukannya, atau tepatnya dengan terbitnya Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1974 tentang Pokok-pokok Pemerintahan di Daerah, maka kabupaten/kotamadya di seluruh Indonesia, termasuk Kabupaten Bogor mulai diberikan hak dan kewenangan sesuai dengan prinsip otonomi yang nyata dan bertanggungjawab. Namun demikian, selama dua puluh tahun pelaksanaan penyelenggaraan pemerintahan daerah di bawah undang-undang tersebut hingga tahun 1990, mulai muncul tuntutan dari daerah-daerah, agar diberikan kewenangan yang luas, nyata dan bertanggungjawab, karena selama itu, pelaksanaan otonomi daerah lebih merupakan kewajiban dari pada hak daerah untuk mengurus dan mengatur rumah tangganya sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. 2. Untuk merespon tuntutan tersebut, pemerintah pusat menerbitkan Peraturan Pemerintah Nomor 45 tahun 1992 tentang Penyelenggaraan Otonomi Daerah dengan Titik Berat pada Daerah Tingkat II. Uji coba pelaksanaan otonomi dengan titik berat otonomi daerah pada Daerah Tingkat II tersebut, dilaksanakan dengan menyerahkan sebagian besar urusan pemerintahan oleh Pemerintah Pusat dan/atau Pemerintah Daerah Tingkat I, kepada Pemerintah Daerah Tingkat II secara bertahap dan berkelanjutan. Oleh karena itu, di beberapa Daerah Tingkat II dilakukan uji-coba percontohan penyelenggaraan otonomi daerah,

I-1

dengan mengutamakan penyerahan sebagian besar urusan pemerintahan untuk diatur dan diselenggarakan sebagai urusan rumah tangganya. Hasil penelitian dan penilaian oleh para ahli terhadap hasil uji-coba dimaksud mengungkapkan bahwa daerah tingkat II sebagian besar mampu mengurus dan mengatur rumah tangganya sesuai dengan kewenangan yang telah diserahkan. 3. Seiring dengan bergulirnya era reformasi pada tahun 1998, yang merupakan dampak dari krisis ekonomi nasional yang berkembang menjadi krisis multidimensi, tuntutan untuk menyelenggarakan pemerintahan di daerah secara otonom semakin mengemuka. Satu tahun kemudian, pemerintah menerbitkan Undang-Undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah yang telah disempurnakan lagi dengan Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2005, di dalamnya daerah diberikan hak dan kewenangan sesuai dengan prinsip otonomi yang luas, nyata dan bertanggungjawab serta berhak mengatur seluruh kewenangannya, baik berupa urusan wajib maupun urusan pilihan sebagaimana ditetapkan dalam peraturan perundangundangan yang berlaku. 4. Sejalan dengan terbitnya undang-undang di atas, pemerintah telah menetapkan pula Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional, yang menyatakan bahwa dalam rangka penyelenggaraan pemerintahan daerah disusun perencanaan pembangunan daerah sebagai satu kesatuan dalam sistem perencanaan pembangunan nasional. Perencanaan pembangunan daerah dimaksud disusun oleh pemerintah daerah sesuai dengan kewenangannya dan penyusunannya dilaksanakan secara berjangka, meliputi : (1) Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah disingkat dengan RPJP Daerah untuk jangka waktu 20 (dua puluh) tahun yang memuat visi, misi dan arah pembangunan daerah yang mengacu pada RPJP Nasional dan/atau RPJP Provinsi; (2) Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah disingkat dengan RPJM Daerah untuk jangka waktu 5 (lima) tahun, yang merupakan penjabaran dari visi, misi dan program kepala daerah, yang penyusunannya berpedoman kepada RPJP Daerah dengan memperhatikan RPJM Nasional dan/atau RPJM Provinsi; (3) Rencana Kerja Pembangunan Daerah disingkat menjadi RKPD, yang merupakan penjabaran dari RPJM Daerah untuk jangka waktu 1 (satu) tahun, yang

I-2

memuat rancangan kerangka ekonomi daerah, prioritas pembangunan daerah, rencana kerja dan pendanaannya, baik yang dilaksanakan langsung oleh pemerintah daerah maupun ditempuh dengan mendorong partisipasi Provinsi. 5. Untuk itu, RPJP Daerah Kabupaten Bogor Tahun 2005 2025 disusun secara sistematis, terarah, terpadu, menyeluruh dan fleksibel berlandaskan prinsip kebersamaan, berkeadilan, dan berkelanjutan dengan menjaga keseimbangan kemajuan, kesatuan nasional dan berorientasi ke masa depan. I.2. PENGERTIAN Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) adalah dokumen perencanaan pembangunan daerah untuk periode 20 (dua puluh) tahun, yang memuat visi, misi, dan arah pembangunan daerah yang mengacu pada RPJP Nasional dan RPJP Provinsi Jawa Barat. I.3. MAKSUD DAN TUJUAN Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) Daerah, disusun dengan maksud memberikan arah sekaligus menjadi acuan bagi pemerintah dan masyarakat Kabupaten Bogor dalam mewujudkan cita-cita dan tujuan daerah sesuai dengan visi, misi, dan arah pembangunan yang disepakati bersama. Sedangkan tujuan penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) Daerah adalah : 1. Memberikan arah/pedoman yang jelas bagi pembangunan di Kabupaten Bogor selama 20 (dua puluh) tahun; 2. Menjamin terciptanya integrasi, sinkronisasi dan sinergi baik antar SKPD, antar pemerintahan, antar ruang, antar waktu, dan antar fungsi pemerintahan; 3. Mendorong terciptanya keterkaitan dan konsistensi antara perencanaan, penganggaran, pelaksanaan dan pengawasan; 4. Mewujudkan rencana pembangunan daerah yang sinergis dan terpadu antara perencanaan pembangunan Nasional, Provinsi Jawa Barat, dan Kabupaten/Kota yang berbatasan dengan wilayah Kabupaten Bogor. masyarakat, dengan mengacu kepada Rencana Kerja Pemerintah (RKP) dan/atau Rencana Kerja Pembangunan Daerah (RKPD)

I-3

I.4. LANDASAN HUKUM Landasan hukum penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) Daerah adalah sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Undang-Undang Nomor 14 Tahun 1950 tentang Pemerintahan Daerah Kabupaten dalam Lingkungan Jawa Barat; Undang-Undang Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggara Negara yang Bersih dan Bebas dari Korupsi, Kolusi dan Nepotisme; Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara; Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara; Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2004 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-undangan; Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional; Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008 tentang Perubahan Kedua Atas Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004; Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah; Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Tahun 2005-2025;

8. 9.

10. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang; 11. Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah; 12. Peraturan Pemerintah Nomor 39 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan; 13. Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 2006 tentang Tata Cara Penyusunan Rencana Pembangunan Nasional; 14. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota; 15. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2008 tentang Pedoman Evaluasi Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah; 16. Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah; 17. Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional; 18. Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2008 tentang Penataan Ruang Kawasan Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi, Puncak, Cianjur; 19. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 9 Tahun 2008 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah Provinsi Jawa Barat Tahun 2005 20025;

I-4

20. Peraturan Daerah Kabupaten Bogor Nomor 7 Tahun 2008 tentang Urusan Pemerintahan yang Menjadi Kewenangan Pemerintahan Daerah; 21. Peraturan Daerah Kabupaten Bogor Nomor 19 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Bogor Tahun 2005 2025. I.5. SISTEMATIKA Dokumen Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) Daerah Tahun 20052025 disusun dalam sistematika sebagai berikut : Bab I Pendahuluan, memuat uraian tentang latar belakang, pengertian, maksud dan tujuan, landasan hukum, sistematika, kerangka pikir serta proses penyusunan RPJP Daerah Kabupaten Bogor Tahun 2005 - 2025; Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah, memuat penjelasan umum mengenai kondisi eksisting sampai dengan titik awal penyusunan RPJP Daerah dalam setiap sektor pembangunan; Bab III Analisis Isu-isu Strategis, memuat tentang isu-isu daerah yang pada dasarnya adalah masalah/persoalan/agenda yang perlu dan harus dikerjakan oleh Pemerintah Daerah selama 20 (dua puluh) tahun ke depan; Bab IV Visi dan Misi Pembangunan Daerah Tahun 2005 - 2025, memuat visi pembangunan Kabupaten Bogor dan misi pembangunan yang akan dilaksanakan untuk mewujudkan visi tersebut; Bab V Arah, Tahapan dan Prioritas Pembangunan Jangka Panjang Daerah Tahun 2005 - 2025, memuat upaya-upaya pencapaian visi dan misi Kabupaten Bogor; Bab VI Kaidah Pelaksanaan.

I.6. KERANGKA PIKIR RPJP DAERAH Kabupaten Bogor sebagai bagian yang tidak dapat dipisahkan dari Provinsi Jawa Barat dan Negara Kesatuan Republik Indonesia akan menghadapi hal yang sama di masa-masa yang akan datang, dengan melihat fakta dan kecenderungan yang ada, berbagai langkah harus ditempuh untuk tetap menjamin terlaksananya pembangunan pada masa yang akan datang dengan pencapaian tingkat kesejahteraan yang lebih baik, dan memiliki sinergi yang kuat dengan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah Provinsi Jawa Barat yang pada gilirannya akan mendukung pada pencapaian Arah dan Kebijakan Pembangunan Nasional yang dituangkan dalam Rencana

I-5

Pembangunan Jangka Panjang Nasional serta untuk menjamin terlaksananya pembangunan Kabupaten Bogor yang berkelanjutan. Alur pikir penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) Daerah dapat ditunjukkan melalui gambar diagram di bawah ini :

KONDISI SAAT INI

ISU-ISU STRATEGIS

MODAL DASAR DATA & INFORMASI SERTA RENCANA TATA RUANG VISI 2005-2025 MISI 2005-2025

ARAH PEMBANGUNAN Gambar 1.1. :

TAHAPAN DAN PRIORITAS

Alur Pikir Penyusunan RPJP Daerah Kabupaten Bogor Tahun 2005 - 2025

Dari Gambar 1.1. di atas dapat ditunjukkan bahwa : 1. RPJP Daerah disusun berangkat dari kondisi umum daerah saat ini, yang meliputi kondisi : sosial budaya dan kehidupan beragama, ekonomi, IPTEK, sarana dan prasarana, politik, ketentraman dan ketertiban masyarakat, hukum, aparatur, tata ruang dan pengembangan wilayah, sumber daya alam dan lingkungan hidup; 2. Berdasarkan kondisi umum saat ini, diprediksi kondisi yang diharapkan pada tahun 2025, sekaligus menjadi tantangan untuk direalisasikan; 3. Modal Dasar adalah seluruh sumber kekuatan daerah, baik yang efektif maupun potensial, yang dimiliki dan didayagunakan dalam pembangunan daerah, meliputi sumber daya alam, jumlah penduduk, keanekaragaman budaya dan kemudahan akses dari ibu kota negara Jakarta, kesemuanya memenuhi prasyarat untuk mengoptimalkan pembangunan di Kabupaten Bogor; 4. Untuk mewujudkan kondisi yang diharapkan tersebut ditetapkanlah visi dan misi rencana pembangunan jangka panjang daerah. Visi adalah rumusan umum mengenai keadaan yang diinginkan pada akhir periode perencanaan, sedangkan misi adalah rumusan umum mengenai upayaupaya yang akan dilaksanakan untuk mewujudkan visi;
I-6

5. Dengan mempertimbangkan kondisi saat ini, isu-isu strategis, modal dasar, visi dan misi, maka dirumuskan Arah Pembangunan Daerah, yaitu strategi untuk mencapai tujuan pembangunan jangka panjang daerah, meliputi : (i) Arahan Umum Pembangunan Jangka Panjang, utamanya memuat kaidah dan strategi pelayanan umum pemerintahan dan pelayanan sosial dasar yang menjadi tanggung jawab dan kewajiban Pemerintahan Daerah, dan (ii) fungsi dan peran sub-wilayah pembangunan di daerah yang mengacu pada data dan informasi serta Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW); 6. Arahan pembangunan di atas, kemudian dituangkan ke dalam rencana pembangunan jangka panjang dan RTRW sehingga tercipta sinkronisasi dan sinergi antara kebijakan pembangunan dan kebijakan penataan ruang. Kebijakan pembangunan tersebut dilaksanakan secara bertahap sesuai dengan prioritas pembangunan. I.7. PROSES PENYUSUNAN Proses penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) dilaksanakan dengan tahapan sebagai berikut : 1. Penyiapan Rancangan RPJP Daerah, dilakukan untuk mendapat gambaran awal dari visi, misi dan arah pembangunan daerah; 2. Konsultasi publik dan/atau penjaringan aspirasi masyarakat atas Rancangan RPJP Daerah melalui media cetak (surat kabar) dan media elektronik (radio, website Kabupaten Bogor), untuk mendapatkan saran, tanggapan dan rekomendasi dari para pemangku kepentingan (stakeholder); 3. Musyawarah Perencanaan Pembangunan (Musrenbang) Jangka Panjang Daerah, merupakan forum konsultasi dengan para pemangku kepentingan pembangunan untuk membahas rancangan visi, misi dan arah pembangunan daerah serta untuk mendapatkan komitmen dari seluruh pemangku kepentingan (stakeholder) terhadap penyempurnaan Rancangan RPJP Daerah; 4. Penyusunan Rancangan Akhir RPJP Daerah, dengan bahan masukan utama dari hasil kesepakatan dan komitmen hasil Musrenbang Jangka Panjang Daerah; 5. Rancangan Peraturan Daerah tentang RPJP Daerah beserta lampirannya disampaikan kepada DPRD sebagai inisiatif Pemerintah Daerah untuk diproses lebih lanjut menjadi Peraturan Daerah tentang RPJP Daerah;

I-7

6. Penetapan Peraturan Daerah tentang RPJPD, di bawah koordinasi Kepala Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) yang bertanggung jawab terhadap pelaksanaan tugas dan fungsi hukum. Diagram proses penyusunan RPJP Daerah disajikan sebagaimana gambar berikut ini :
SARAN, TANGGAPAN, REKOMENDASI STAKEHOLDERS

RANCANGAN VISI DAN MISI KONDISI UMUM DAERAH & PREDIKSI TANTANGAN SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA EKONOMI IPTEK SARANA DAN PRASARANA POLITIK KETENTRAMAN DAN KETERTIBAN MASYARAKAT HUKUM APARATUR TATARUANG DAN PENGEMBANGAN WILAYAH SUMBER DAYA ALAM DAN LH

RUMUSAN HASIL KESEPAKATAN DAN KOMITMEN

RANCANGAN RANCANGAN RPJPD MERUMUSKAN GAMBARAN AWAL VISI MISI ARAH PEMBANGUNAN KONSULTASI PUBLIK, DAN JARING ASMARA MUSRENBANG JANGKA PANJANG DAERAH AKHIR RPJPD VISI MISI ARAH PEMBANGUNAN : - ARAHAN UMUM - ARAHAN MENURUT RTRW

PENETAPAN PERDA TENTANG RPJPD PERATURAN DAERAH TENTANG RPJPD

RANCANGAN ARAH PEMBANGUNAN RENCANA TATA RUANG

Gambar 1.2. :

Diagram Proses Penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD)

I-8

BAB II GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH Pembangunan daerah yang telah dilaksanakan di berbagai bidang kehidupan masyarakat, yang meliputi bidang sosial budaya dan kehidupan beragama, ekonomi, ilmu pengetahuan dan teknologi (IPTEK), sarana dan prasarana, politik, ketentraman dan ketertiban masyarakat, hukum, aparatur, tata ruang dan pengembangan wilayah, serta sumber daya alam (SDA) dan lingkungan hidup, yang selama ini telah dilaksanakan oleh Pemerintah Kabupaten Bogor telah mencapai kemajuan. Meskipun demikian, masih banyak masalah/persoalan/ agenda yang perlu diselesaikan untuk 20 (dua puluh) tahun ke depan dengan memperhatikan modal dasar yang dimiliki. II.1. KONDISI FISIK WILAYAH 1. Secara geografis Kabupaten Bogor terletak antara 6180 64710 Lintang Selatan dan 106 2345 - 107 1330 Bujur Timur, yang berdekatan dengan Ibukota Negara sebagai pusat pemerintahan, jasa dan perdagangan dengan aktifitas pembangunan yang cukup tinggi, memiliki luas 298.838,304 Ha, dengan batasan wilayah sebagai berikut : - Sebelah Utara - Sebelah Barat - Sebelah Timur - Sebelah Selatan - BagianTengah : : : : : Kabupaten Tangerang (Provinsi Banten), Kabupaten/Kota Bekasi dan Kota Depok; Kabupaten Lebak (Provinsi Banten); Kabupaten Karawang, Kabupaten Cianjur dan Kabupaten Purwakarta; Kabupaten Sukabumi, Kabupaten Cianjur; Kota Bogor.

2. Secara administratif, Kabupaten Bogor terdiri dari 411 desa dan 17 kelurahan (428 desa/kelurahan), 3.639 RW dan 14.403 RT yang tercakup dalam 40 kecamatan. Jumlah kecamatan sebanyak 40 tersebut merupakan jumlah kumulatif setelah adanya hasil pemekaran 5 (lima) Kecamatan di tahun 2005, yaitu Kecamatan Leuwisadeng (pemekaran dari Kecamatan Leuwiliang), Kecamatan Tanjungsari (pemekaran dari Kecamatan Cariu), Kecamatan Cigombong (pemekaran dari Kecamatan Cijeruk), Kecamatan Tajurhalang (pemekaran dari

II - 1

Kecamatan Bojonggede) dan Kecamatan Tenjolaya (pemekaran dari Kecamatan Ciampea). Selain itu, pada akhir tahun 2006 telah dibentuk pula sebuah desa baru, yaitu Desa Wirajaya, sebagai hasil pemekaran dari Desa Curug Kecamatan Jasinga. 3. Kabupaten Bogor merupakan wilayah daratan dengan tipe morfologi wilayah yang bervariasi, dari dataran yang relatif rendah di bagian Utara hingga dataran tinggi di bagian Selatan, sehingga membentuk bentangan lereng yang menghadap ke utara, dengan klasifikasi keadaan morfologi wilayah serta prosentasenya sebagai berikut : a. Dataran rendah (15 - 100 m dpl) sekitar 29,28 %, merupakan kategori ekologi hilir; b. Dataran bergelombang (100 - 500 m dpl) sekitar 42,62 %, merupakan kategori ekologi tengah; c. Pegunungan (500 1.000 m dpl) sekitar 19,53 %, merupakan kategori ekologi hulu; d. Pegunungan tinggi (1.000 2.000 m dpl) sekitar 8,43 %, merupakan kategori ekologi hulu; e. Puncak-puncak gunung (2.000 2.500 m dpl) sekitar 0,22 %, merupakan kategori ekologi hulu; 4. Iklim wilayah Kabupaten Bogor termasuk iklim tropis sangat basah di bagian selatan dan iklim tropis basah di bagian utara, dengan rata-rata curah hujan tahunan 2.500 5.000 mm/tahun, kecuali di wilayah bagian utara dan sebagian kecil wilayah timur curah hujan kurang dari 2.500 mm/tahun. Suhu rata-rata di wilayah Kabupaten Bogor adalah 20 - 30C, dengan rata-rata tahunan sebesar 25C. Kelembaban udara 70 %. Kecepatan angin cukup rendah, dengan rata rata 1,2 m/detik dengan evaporasi di daerah terbuka rata rata sebesar 146,2 mm/ bulan. 5. Secara umum wilayah Bogor terbentuk oleh batuan vulkanik yang bersifat piroklastik, yang berasal dari endapan (batuan sedimen) dua gunung berapi, yaitu Gunung Pangrango (berupa batuan breksi tufaan/ kpbb) dan Gunung Salak (berupa aluvium/kal dan kipas aluvium/kpal). Endapan permukaan umumnya berupa aluvial yang tersusun oleh tanah, pasir, dan kerikil hasil dari pelapukan endapan. Bahan induk geologi tersebut menghasilkan tanah tanah yang relatif subur.

II - 2

6. Wilayah Kabupaten Bogor memiliki jenis tanah yang cukup subur untuk kegiatan pertanian, perkebunan, dan kehutanan. Jenis tanah di Kabupaten Bogor terdiri dari 22 jenis, dengan prosentase terbesar adalah Asosiasi Latosol Merah, Latosol Coklat Kemerahan dan Laterit Air Tanah sebesar 20,20 % (60.439,627 Ha). Sedangkan jenis tanah lainnya adalah sebagai berikut : Andosol Coklat Kekuningan (1 %); Asosiasi Aluvial Coklat Kelabu dan Aluvial Coklat Kekelabuan (4,71 %); Asosiasi Andosol Coklat dan Regosol Coklat (3,22 %); Asosiasi Latosol Coklat dan Latosol Kekuningan (3,83 %); Asosiasi Latosol Coklat dan Regosol Kelabu (5,89 %); Asosiasi Latosol Coklat Kemerahan dan Latosol Coklat (8,78 %); Asosiasi Podsolik Kuning dan Hidromorf Kelabu (0,34%); Asosiasi Podsolik Kuning dan Regosol (0,30 %); Kompleks Grumusol, Regosol dan Mediteran (5,81 %); Kompleks Latosol Merah Kekuningan, Latosol Coklat Kemerahan dan Litosol (6,71 %); Kompleks Latosol Merah Kekuningan, Latosol Coklat, Podsolik Merah Kekuningan (5,61 %); Kompleks Podsolik Merah Kekuningan, Podsolik Kuning dan Regosol (2,84 %); Kompleks Regosol Kelabu dan Litosol (1,69 %); Kompleks Resina, Litosol Batu Kapur dan Brown Forest Soil (0,89 %); Latosol Coklat (7,62 %); Latosol Coklat Kekuningan (1,91 %); Latosol Coklat Kemerahan (0,001 %); Latosol Coklat Tua Kemerahan (6,32 %); Podsolik Kuning (1,57 %); Podsolik Merah (2,07 %) dan Podsolik Merah Kekuningan (7,54 %). 7. Di wilayah Kabupaten Bogor terdapat 6 (enam) Daerah Aliran Sungai (DAS) yang posisinya membentang dan mengalir dari daerah pegunungan di bagian Selatan ke arah Utara, yaitu : DAS Cidurian, DAS Cimanceuri, DAS Cisadane, DAS Ciliwung, DAS Kali Bekasi dan DAS Citarum Hilir. Sungai-sungai pada masing-masing DAS tersebut mempunyai fungsi dan peranan yang sangat strategis yaitu sebagai sumber air untuk irigasi, rumah tangga dan industri serta berfungsi sebagai drainase utama wilayah. Di samping itu, di Kabupaten Bogor terdapat danau atau situ-situ sebanyak 93 buah dengan luas 496,28 Ha dan terdapat juga sejumlah mata air. Situ-situ dimaksud berfungsi sebagai reservoar atau tempat peresapan air dan beberapa diantaranya dimanfaatkan sebagai obyek wisata atau tempat rekreasi, budidaya perikanan dan irigasi untuk pertanian.

II - 3

Dengan kondisi ekologi dan morfologi tersebut di atas, sebagian besar wilayah Kabupaten Bogor berfungsi lindung (non budidaya dan budidaya terbatas), sehingga wilayah yang dapat digunakan untuk kegiatan budidaya terbatas yakni hanya wilayah dataran rendah bagian utara. Selain itu, kondisi morfologi Kabupaten Bogor sebagian besar berupa dataran tinggi, perbukitan dan pegunungan dengan batuan penyusunnya didominasi oleh hasil letusan gunung, yang terdiri dari andesit, tufa, dan basalt. Gabungan batu tersebut termasuk dalam sifat jenis batuan relatif lulus air dimana kemampuannya meresapkan air hujan tergolong besar. Jenis pelapukan batuan ini relatif rawan terhadap gerakan tanah bila mendapatkan siraman curah hujan yang tinggi. Selanjutnya, jenis tanah penutup didominasi oleh material vulkanik lepas agak peka dan sangat peka terhadap erosi, antara lain : Latosol, Aluvial, Regosol, Podsolik dan Andosol. Dengan demikian, beberapa wilayah rawan terhadap tanah longsor.

II.2. SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA 1. Jumlah penduduk Kabupaten Bogor pada tahun 2006 menurut hasil Sensus Daerah (SUSDA) sebanyak 4.215.585 jiwa dan pada tahun 2007 telah mencapai 4.237.962 jiwa (penyempurnaan hasil SUSDA melalui coklit, 2007) atau 10,32 % dari jumlah penduduk Propinsi Jawa Barat (40.737.594 jiwa). Berarti dalam lingkup Propinsi Jawa Barat, jumlah penduduk tersebut menempati urutan kedua setelah Kabupaten Bandung (4.399.128 jiwa). Laju pertumbuhan penduduk (LPP) Kabupaten Bogor tahun 2006-2007 adalah 0,53 %, lebih rendah dibandingkan dengan LPP tahun 2005-2006 yang mencapai 2,79 %. Sementara LPP selama periode 2000-2007, rata-rata mencapai 4 % atau masih berada di atas 2 % per tahun. Kondisi ini disebabkan oleh tingginya laju pertumbuhan alami dan migrasi masuk ke Kabupaten Bogor. 2. Upaya Pemerintah Kabupaten Bogor untuk mengendalikan

perkembangan jumlah penduduk tersebut, diantaranya dengan peningkatan pelayanan Keluarga Berencana (KB). Untuk program KB, selama tahun 2006 pelayanan Keluarga Berencana telah menjangkau

II - 4

peserta KB Aktif sebanyak 525.657 PUS atau 72,92 % dari jumlah Pasangan Usia Subur (PUS) di Kabupaten Bogor yang mencapai 720.882 PUS. Dari proporsi 72,92 % tersebut, sebanyak 20,35 % (106.958 PUS) merupakan Keluarga Miskin, yang telah difasilitasi untuk mendapatkan alat kontrasepsi secara gratis. 3. Jumlah penduduk sebanyak 4.237.962 jiwa di atas, terdiri dari penduduk Laki-laki sebanyak 2.178.831 jiwa dan penduduk Perempuan sebanyak 2.059.131 jiwa atau rasio jenis kelamin (sex ratio) 105, artinya penduduk Laki-laki lebih banyak daripada penduduk Perempuan. Sementara itu, komposisi umur penduduk Kabupaten Bogor pada tahun 2007, yaitu usia 0-14 tahun sebanyak 1.209.386 jiwa, usia 15-64 tahun sebanyak 2.871.380 jiwa, dan usia 65 tahun ke atas sebanyak 157.196 jiwa. Dari komposisi umur tersebut, maka angka beban ketergantungan (dependency ratio) mencapai 47,59 yang berarti di antara 100 orang penduduk usia produktif menanggung sebanyak 48 orang penduduk usia non produktif. 4. Tingkat kepadatan penduduk Kabupaten Bogor rata-rata 1.417 jiwa/ km, sementara tingkat kepadatan terendah adalah 306 jiwa/km, terdapat di kecamatan Tanjungsari dan tingkat kepadatan tinggi yaitu 7.854 jiwa/km, terdapat di kecamatan Ciomas. Data ini menunjukkan bahwa pada wilayah perkotaan tingkat kepadatannya lebih tinggi dibandingkan dengan wilayah pedesaan, terutama yang berbatasan langsung dengan Kota Depok dan Kota Bogor. 5. Jumlah penduduk berdasarkan agama yang dianut serta diakui oleh negara, yaitu yang beragama Islam sebanyak 4.142.969 orang (97,76%), Kristen Katholik sebanyak 25.357 orang (0,60 %), Kristen Protestan sebanyak 45.957 orang (1,08 %), Hindu sebanyak 2.181 orang (0,05 %), Budha sebanyak 14.125 orang (0,33 %), Kong Hu Chu sebanyak 6.643 orang (0,16 %) dan agama lainnya sebanyak 730 orang (0,02%). 6. Kualitas kehidupan beragama di Kabupaten Bogor menunjukkan adanya kesadaran masyarakat untuk melaksanakan ajaran agama masing-masing dalam kehidupan bermasyarakat. Kondisi tersebut menciptakan hubungan yang harmonis dan kondusif baik antara

II - 5

sesama pemeluk agama maupun antar umat beragama. Intensitas komunikasi antara sesama alim ulama, tokoh agama dan pemerintah baik intern maupun antar umat beragama, berjalan dengan harmonis melalui dialog-dialog, baik yang diselenggarakan oleh masyarakat maupun difasilitasi oleh pemerintah. Namun demikian, pada tahun terakhir ini mulai muncul aliran tertentu yang mengaku pembawa ajaran agama baru, tetapi sesungguhnya adalah aliran sesat yang bertentangan dengan keyakinan agama yang dianut oleh masyarakat Kabupaten Bogor dan Indonesia. 7. Kualitas SDM menjadi semakin baik, yang antara lain ditandai dengan meningkatnya Indeks Pembangunan Manusia (IPM). IPM Kabupaten Bogor yang telah dicapai pada tahun 2007 yaitu 70,18 poin. Hal ini menunjukan adanya peningkatan sebesar 0,73 poin dari tahun 2006 yang mencapai 69,45 poin. Secara rinci nilai tersebut merupakan kontribusi dari komponen pembentuknya, terdiri dari Angka Harapan Hidup (67,58 tahun), Angka Melek Huruf (95,78 %), Rata-rata Lama Sekolah (7,11 tahun) dan Kemampuan Daya Beli Masyarakat (purchasing power parity) sebesar Rp.559.300,-/kapita/bulan. 8. Indeks Pendidikan (IP) Kabupaten Bogor pada tahun 2007 sebesar 79,65 mengalami peningkatan sebesar 1,46 poin dibandingkan tahun 2006 yang mencapai angka 78,19 dan masih lebih rendah dari realisasi Indeks Pendidikan Jawa Barat tahun 2006 yang mencapai angka sebesar 80,61. Indeks Pendidikan dihitung berdasarkan Angka Melek Huruf (AMH) dan Rata-rata Lama Sekolah (RLS). AMH di Kabupaten Bogor telah mencapai 95,78 % pada tahun 2007, atau terdapat kenaikan sebesar 1,50 % dibandingkan dengan AMH tahun 2006 (94,28 %). Hal ini menunjukkan bahwa masih terdapat 4,22 % penduduk Kabupaten Bogor yang berumur 15 tahun ke atas yang belum bebas dari tiga buta, yakni buta huruf, buta bahasa Indonesia dan buta pengetahuan dasar. Sementara RLS tahun 2007 sebesar 7,11 tahun, yang berarti penduduk Kabupaten Bogor secara rata-rata telah tamat SD, tetapi belum tamat SMP atau belum mencapai rata-rata wajib belajar pendidikan dasar sembilan tahun. Masih rendahnya RLS Kabupaten Bogor sangat dipengaruhi oleh angka partisipasi sekolah, baik Angka Partisipasi Kasar (APK) maupun Angka Partisipasi Murni (APM) terutama pada
II - 6

jenjang pendidikan dasar dan menengah. Pada tahun 2007 APK SD/MI sebesar 123,02 %, SMP/MTs sebesar 84,33 %, SMA/SMK/MA sebesar 37,66 %. Untuk APM SD/MI telah mencapai 98,91 %, sedangkan APM SMP/MTs baru mencapai 72,72 % dan APM SMA/SMK/ MA sebesar 30,18%. 9. Indeks Kesehatan (IK) sebagai salah satu komponen dalam

perhitungan IPM, pada tahun 2007 mencapai 70,97 mengalami peningkatan sebesar 0,64 poin dibandingkan tahun 2006 yang mencapai 70,33. Dengan demikian secara umum kondisi kesehatan masyarakat dan pembangunan bidang kesehatan di Kabupaten Bogor terus mengalami peningkatan, ditandai dengan meningkatnya Angka Harapan Hidup (AHH) dari 67,20 tahun pada tahun 2006 menjadi 67,58 tahun pada tahun 2007. Angka Kematian Bayi (per 1000 kelahiran) menurun dari 42,42 pada tahun 2005 menjadi 41,82 pada tahun 2006, Angka Kematian Ibu (AKI) menjadi 307 per 100 ribu kelahiran serta menurunnya angka gizi kurang pada balita dari 11,70% (50.499 balita) tahun 2006 menjadi 11,67 % (48.951 balita) tahun 2007 dan balita gizi buruk dari 5.934 balita menjadi 5.040 balita. Meskipun mengalami peningkatan, tetapi kondisi derajat kesehatan masyarakat belum memenuhi harapan. Oleh karena itu, dilakukan upaya-upaya pembangunan bidang kesehatan melalui peningkatan akses masyarakat terhadap pelayanan kesehatan dan pengembangan peran serta masyarakat dalam bidang kesehatan. Upaya peningkatan akses terhadap pelayanan kesehatan dasar dilakukan melalui : (1) pembangunan sarana kesehatan khususnya di tingkat desa, peningkatan status puskesmas menjadi puskesmas dengan tempat perawatan (DTP); (2) penambahan puskesmas keliling dan ambulans; (3) pengembangan puskesmas mampu PONED (Pelayanan Obstetri, Neonatal, Emergensi Dasar) dan klinik gizi. Sedangkan peningkatan akses terhadap pelayanan kesehatan rujukan dilakukan melalui : (1) peningkatan kualitas pelayanan di RS Pemda (RS Ciawi dan RS Cibinong) yaitu dengan peningkatan akreditasi pelayanan; (2) memfasilitasi penyediaan sarana pelayanan kesehatan rujukan oleh RS Swasta, dimana jumlah RS Swasta mengalami peningkatan dari 5 menjadi 8 RS; (3) meningkatkan kerjasama pelayanan kesehatan rujukan dengan RS Swasta khususnya untuk pelayanan bagi GAKIN.

II - 7

Sedangkan upaya kesehatan berbasis masyarakat antara lain melalui : program desa siaga, poskesdes, poskestren, serta bentuk UKBM (Upaya Kesehatan Bersumberdaya Masyarakat) lainnya. Selain itu, pemerintah juga mengembangkan asuransi/jaminan sosial bagi masyarakat miskin dalam bentuk program Askeskin/Jamkesmas, sedangkan untuk pembiayaan/jaminan kesehatan yang berbasis masyarakat dikembangkan melalui Tabungan Ibu Bersalin (Tabulin), Dana Sosial Bersalin (Dasolin) maupun bentuk dana sehat lainnya. 10. Indeks Daya beli masyarakat Kabupaten Bogor pada tahun 2007 sebesar 59,92 poin dengan tingkat kemampuan daya beli sebesar Rp.559.300,- atau mengalami peningkatan dibandingkan dengan tahun 2006 yang mencapai 59,82 poin dengan tingkat kemampuan daya beli sebesar Rp. 558.870,11. Pemberdayaan terhadap perempuan dan anak memiliki peran strategis dalam upaya meningkatkan harkat, derajat dan martabat masyarakat secara keseluruhan. Walaupun terjadi peningkatan, namun dari sisi kuantitas dan kualitas peran perempuan di segala bidang masih belum optimal. Dalam kurun waktu sampai dengan tahun 2006 telah dilakukan beberapa usaha perlindungan terutama berkaitan dengan perlindungan atas hak-hak dasar kesetaraan antara kaum perempuan dan laki-laki, yang pada akhirnya mendorong kesadaran individual dan kolektif masyarakat untuk mencegah dan menghentikan terjadinya kekerasan dalam rumah tangga serta trafficking dan eksploitasi kaum perempuan. Namun demikian, di Kabupaten Bogor upaya pengarusutamaan gender ini belum sepenuhnya dapat diaktualisasikan. Hal ini terlihat dari implementasi dan hasil kegiatan yang belum optimal dan pemahaman gender yang belum merata baik di pemerintahan, legislatif, swasta, LSM, perguruan tinggi maupun masyarakat. Pemberdayaan dan perlindungan anak bukan hanya menjadi tanggung jawab pemerintah saja melainkan juga menjadi tanggung jawab instansi sosial, lembagalembaga swadaya masyarakat dan seluruh elemen masyarakat terutama orang tua. Anak sebagai generasi penerus memiliki hak asuh, kasih sayang, pendidikan, dan perlindungan serta kelangsungan hidupnya.

II - 8

12. Permasalahan kurangnya

yang

berkenaan di

dengan

kondisi akan

pemberdayaan konsep dan

perempuan dan penanggulangan masalah sosial, yaitu : (1) masih pemahaman semua kalangan kesetaraan gender; (2) masih adanya tindak kekerasan terhadap perempuan, perdagangan dan eksploitasi perempuan; (3) belum optimalnya fasilitasi dan bantuan untuk pemenuhan kebutuhan dasar bagi perempuan lansia, perempuan penyandang cacat dan Wanita Rawan Sosial Ekonomi (WRSE) lainnya; (4) masih tingginya jumlah fakir miskin yaitu 234.836 KK, WRSE 8.318 orang, penyandang cacat 3.702 orang, anak jalanan 207 orang, anak terlantar 4.814 orang dan lansia terlantar 3.757 orang; (5) masih tingginya jumlah gelandangan, pengemis, mantan narapidana, maupun WTS; (6) Belum optimalnya pembinaan dan fasilitasi oleh pekerja sosial masyarakat, saat ini berjumlah 1.312 orang, orsos/yayasan 244 buah, panti asuhan anak 35 buah, panti wredha 2 buah dan panti rehabilitasi 3 buah. 13. Masalah kepemudaan berkaitan dengan masih rendahnya kualitas, integritas dan karakter sebagai generasi penerus bangsa. Oleh karena itu, pemuda sebagai tulang punggung serta penerus cita-cita bangsa, harus disiapkan dan dikembangkan kualitas kehidupannya, mulai dari tingkat pendidikan, kesejahteraan hidup dan tingkat kesehatannya. Berdasarkan data penyempurnaan hasil SUSDA melalui coklit tahun 2007, jumlah penduduk usia 15 34 tahun di Kabupaten Bogor adalah 1.668.048 jiwa atau 39,36 % dari jumlah penduduk. Minimnya ketersediaan fasilitas dan pusat-pusat aktifitas kepemudaan sehingga dinamika organisasi kepemudaan kurang berkembang. Kondisi ini berdampak terhadap peran pemuda dalam mengisi pembangunan belum optimal. 14. Di bidang olah nasional raga, atlet-atlet Kabupaten Bogor cukup

membanggakan karena telah berprestasi baik di tingkat daerah (provinsi), memadai. 15. Pembangunan kebudayaan di Kabupaten Bogor ditujukan untuk melestarikan dan mengembangkan kebudayaan daerah serta mempertahankan jati diri dan nilai-nilai budaya daerah di tengahmaupun internasional. Meskipun demikian, Kabupaten Bogor belum memiliki sarana olah raga terpadu yang

II - 9

tengah semakin derasnya arus informasi dan pengaruh negatif budaya global. Pengembangan secara seni dan budaya di Kabupaten Bogor diselenggarakan terintegrasi dengan pembangunan

kepariwisataan. Pada tahun 2007 telah dilakukan berbagai macam kegiatan untuk melestarikan dan mengaktualisasikan adat budaya daerah sebagai upaya mengelola kekayaan dan keragaman budaya serta mempromosikan, menjalin kemitraan dan mengembangkan destinasi pariwisata di Kabupaten Bogor.

II.3. EKONOMI 1. PDRB Kabupaten Bogor berdasarkan harga berlaku pada tahun 2007 mencapai Rp. 51,83 triliun, lebih besar dari pada tahun 2006 yaitu sebesar Rp. 44,79 triliun. Demikian juga dengan nilai PDRB berdasarkan harga konstan, yaitu semula sebesar Rp. 26,55 triliun pada tahun 2006, kemudian naik menjadi Rp. 28,15 triliun pada tahun 2007. Sedangkan pendapatan per kapita menurut PDRB harga berlaku, pada tahun 2007 sebesar Rp. 12.230.072,-/kapita/tahun, sedangkan menurut PDRB harga konstan, sebesar Rp. 6.642.355,-/kapita/tahun. 2. Selama lima tahun terakhir, Laju Pertumbuhan Ekonomi (LPE) Kabupaten Bogor menunjukkan peningkatan pada setiap tahun, yaitu semula LPE adalah 4,81 % pada tahun 2003, kemudian secara berurutan meningkat menjadi 5,56 % pada tahun 2004, dan 5,85 % pada tahun 2005 serta 5,95 % pada tahun 2006, dan terakhir mencapai 6,04 % pada tahun 2007. Kondisi ini mengungkapkan bahwa telah terjadi perkembangan ekonomi yang menggembirakan selama lima tahun terakhir di wilayah Kabupaten Bogor, dengan kontribusi terbesarnya berasal dari sektor sekunder. Kondisi struktur ekonomi Kabupaten Bogor dalam kurun waktu 2003 - 2007, bila dilihat berdasarkan nilai PDRB harga berlaku, maka kelompok sektor sekunder (industri manufaktur, listrik, gas dan air serta bangunan) memberikan kontribusi terbesar, yaitu rata-rata sebesar 70,01 %, kemudian sektor tersier (perdagangan, hotel dan restoran, pengangkutan dan komunikasi, keuangan, persewaaan dan jasa perusahaan, jasa-jasa lainnya) dengan rata-rata sebesar 23,40 % dan kontribusi terkecil adalah dari sektor primer (pertanian dan pertambangan), yaitu rata-rata hanya 6,04 % dari total PDRB
II - 10

Kabupaten Bogor dan kontribusi dari sektor primer ini menunjukan kecenderungan yang semakin menurun dari tahun ke tahun. 3. Pertumbuhan ekonomi Kabupaten Bogor pasca krisis tahun 1997 menunjukkan kecenderungan meningkat, yang dikontribusikan oleh tiga sektor utama yaitu sektor primer, sekunder dan tersier. Namun demikian, pertumbuhan ekonomi tersebut belum dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat yang ditandai dengan masih tingginya jumlah pengangguran dan penduduk miskin. 4. Jumlah penduduk dalam usia kerja (10-64 tahun) pada tahun 2007 berjumlah 3.334.930 orang, terdiri dari penduduk usia kerja 10-14 tahun sebanyak 463.550 orang dan penduduk usia kerja 15-64 tahun sebanyak 2.871.380 orang. Dari penduduk usia kerja 10-14 tahun, terdapat 6.489 orang atau 1,4 %, yang telah bekerja atau disebut sebagai pekerja anak. Sementara itu, pada penduduk usia kerja 15-64 tahun yang telah bekerja sebanyak 1.214.942 orang atau 42,31 %, yang tidak/belum bekerja, seperti mahasiswa/pelajar, ibu rumah tangga dan lainnya sebanyak 346.055 orang (12,05 %) dan yang sedang mencari kerja/pengangguran terbuka berjumlah 459.167 orang (15,99%). Sedang sisanya (29,65 %) merupakan pengangguran terselubung. 5. Jumlah penduduk yang bekerja berdasarkan mata pencaharian/ profesi, terdiri dari PNS sebanyak 52.923 orang (4,36 %), TNI/Polri sebanyak 11.328 orang (0,93 %), karyawan/pegawai swasta sebanyak 327.350 orang (26,95 %), wiraswasta/pengusaha sebanyak 361.463 orang (29,75 %), petani sebanyak 71.010 orang (5,85 %), peternak sebanyak 1.211 orang (0,10 %), jasa sebanyak 56.354 orang (4,64 %), buruh sebanyak 325.718 orang (26,81 %) dan profesi lainnya sebanyak 7.489 orang (0,62 %). Sementara itu, jumlah penduduk yang berumur 15 tahun ke atas menurut jenjang pendidikan yang telah ditamatkan, yaitu tamat SD/sederajat sebanyak 1.810.208 orang (47,28 %), SLTP/sederajat sebanyak 1.319.564 orang (34,47 %), SLTA/sederajat sebanyak 549.871 orang (14,36 %), Diploma I/II sebanyak 30.618 orang (0,80 %), Diploma III/Sarjana Muda sebanyak 31.018 orang (0,81%), Diploma IV/Sarjana (S-1) sebanyak 62.241 orang (1,63 %),

II - 11

Pasca Sarjana/Magister (S-2) sebanyak 23.388 orang (0,61 %) dan Pasca Sarjana/Doktor (S-3) sebanyak 1.432 orang (0,04 %). 6. Pada tahun 2006, jumlah pengangguran terbuka di Kabupaten Bogor masih relatif tinggi, yaitu mencapai 193.244 orang atau proporsinya sebesar 11,73 % dari total angkatan kerja sebanyak 1.646.811 orang (Suseda Jabar 2006). Jika dirinci berdasarkan jenis kelamin, maka tingkat pengangguran terbuka untuk laki-laki sebanyak 113.364 orang (6,88 %) dan perempuan sebanyak 79.880 orang (4,85 %). Bila dibandingkan dengan tahun 2005 (204.858 orang), angka tersebut sedikit mengalami penurunan. Sedangkan pada tahun 2007 mengalami kenaikan menjadi 459.167 orang atau 15,99 %. Tingginya jumlah pengangguran ini disebabkan oleh rendahnya peluang dan kesempatan kerja yang bisa dimasuki oleh tenaga kerja yang ada di wilayah Kabupaten Bogor. 7. Tingkat pengangguran terbuka di atas, bilamana dilihat berdasarkan latar belakang pendidikannya, maka komposisinya terdiri dari tamat SD/sederajat sebanyak 282.137 orang (9,82 %), tamat SLTP/sederajat sebanyak 12.209 orang (0.43 %), SLTA/sederajat sebanyak 14.431 orang (0,5 %), Diploma I/II sebanyak 26.130 orang (0,91 %), Diploma III/Sarjana Muda sebanyak 10.698 orang (0,37 %), Diploma IV/Sarjana (S-1) sebanyak 450 orang (0,02 %). Alasan-alasan yang dikemukakan berkenaan pengangguran terbuka tersebut diantaranya adalah : sedang mencari kerja/melamar, sementara belum/tidak bekerja, merasa tidak akan memperoleh pekerjaan, merasa sudah cukup dan tidak ingin mencari kerja, dan alasan lainnya. 8. Jumlah penduduk miskin di Kabupaten Bogor pada tahun 2006 tercatat sebanyak 1.157.391 jiwa, atau 27,46 % dari jumlah total penduduk Kabupaten Bogor pada tahun 2006 yang berjumlah 4.215.585 jiwa. Pada tahun 2007 jumlah penduduk miskin turun menjadi 1.017.879 jiwa, atau mencapai proporsi sebesar 24,02 % dari jumlah penduduk pada tahun 2007 sebanyak 4.237.962 jiwa. Data ini diperoleh berdasarkan 14 indikator yang lazim digunakan oleh BPS untuk menentukan keluarga miskin yang akan menerima Bantuan Langsung Tunai/Subsidi Langsung Tunai (BLT/SLT) serta datanya telah dilakukan cross check dengan keluarga miskin yang telah

II - 12

memanfaatkan Askeskin maupun penerima Raskin di Kabupaten Bogor. Kondisi ini sejalan dengan situasi yang berlangsung di tingkat nasional, dimana jumlah penduduk miskin mengalami penurunan pada tahun 2007 ini, dibandingkan dengan tahun 2006 dan tahun sebelumnya. Jumlah penduduk miskin yang mencapai sekitar 24,02 % dari total penduduk tersebut di atas, berpotensi menimbulkan masalah PMKS, kesehatan, gangguan keamanan, prostitusi dan gizi buruk, sehingga membutuhkan penanganan secara terpadu dan berkesinambungan. 9. Selama periode 2003 - 2007, Pendapatan Daerah Kabupaten Bogor mengalami perkembangan yang cukup menggembirakan, baik dilihat dari sisi target maupun realisasi. Dari sisi target, kenaikan pendapatan daerah secara rata-rata mencapai 15,59 %, tetapi dari sisi realisasi rata-rata kenaikannya mencapai 17,85 %. Pada tahun 2007, Pendapatan Daerah telah mencapai sebesar Rp.1.624.534.357.430,-. Komponen Pendapatan Daerah yang memberikan kontribusi terbesar terhadap realisasi Pendapatan Daerah tersebut, yaitu berasal dari Dana Perimbangan sebesar 73,57 %, kemudian dikontribusikan oleh Pendapatan Asli Daerah sebesar 17,22 % dan Lain-Lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah sebesar 9,21 %. Kondisi ini mengungkapkan bahwa penerimaan Pendapatan Daerah untuk Kabupaten Bogor sangat dipengaruhi oleh penerimaan dari pemerintah pusat, sementara dari PAD belum mencapai rasio kecukupan penerimaan sebesar 20 % dari total pendapatan daerah. 10. Belanja Daerah Pemerintah Kabupaten Bogor periode 2003 - 2007 setiap tahunnya terus mengalami peningkatan, baik dilihat dari sisi rencana maupun realisasinya. Dari sisi rencana, kenaikan belanja daerah rata-rata mencapai 17,06 %, sedangkan dari sisi realisasi kenaikan rata-ratanya sebesar 16,80 %. Realisasi belanja daerah pada tahun 2007 mencapai Rp.1.481.781.846.228,- yang terdiri dari belanja tidak langsung sebesar Rp. 753.676.571.799,- (50,86 %) dan belanja langsung mencapai Rp. 728.105.274.429,- (49,14 %). 11. Pertanian di Kabupaten Bogor terdiri dari pertanian pangan, sayuran dan hortikultura dan perkebunan. Tanaman pangan padi menyebar hampir di semua kecamatan, dengan variasi luasan yang berbeda.

II - 13

Umumnya padi sawah menyebar di wilayah tengah dan utara, dimana sudah tersedia irigasi, seperti di Rumpin, Cigudeg, Sukajaya, Pamijahan, Cibungbulang, Ciampea, Caringin, Jonggol, Sukamakmur dan Cariu dan lainnya (nilai LQ lebih dari 1). Tanaman padi gogo menyebar hanya di beberapa kecamatan dalam luasan terbatas. Produktivitas tanaman padi sawah adalah berkisar 4 - 5 ton per Ha, sedangkan produktivitas padi gogo 2 3 ton per Ha. Produktivitas ini sebenarnya masih dapat ditingkatkan dengan memperbaiki kondisi lingkungan, seperti menekan bahaya banjir, dan lain-lain dan perbaikan manajemen usaha tani seperti pemberian pupuk tepat dosis dan waktu, penyediaan modal, sarana dan prasarana seperti pembangunan pasar, gilingan padi, dan seterusnya. Kendala penting tanaman padi sawah lainnya adalah luasan padi sawah rata-rata adalah 2.500 m/keluarga. Dengan luasan kepemilikan yang rendah ini maka penciptaan usaha selain bertani sawah harus dilakukan terutama dari perikanan atau peternakan. Daerah pertanian hortikultur seperti sayuran dan buah juga menyebar pada hampir semua wilayah, tetapi konsentrasi komoditas tertentu hanya menyebar pada wilayah tertentu. Tanaman jagung menyebar di kecamatan Dramaga, Cisarua, Megamendung, Cileungsi, Klapanunggal, Rancabungur, Cibinong, Ciseeng, Gunung Sindur dan Rumpin. Sedangkan tanaman kedelai menyebar hanya di Tamansari, Kemang, Rancabungur dan Megamendung. Situasi yang sama juga terjadi pada sayuran dan buah. Daerah sayuran mendominasi terbatas pada beberapa kecamatan seperti Cisarua, Dramaga, Leuwisadeng, Cigombong, sedangkan buah berasal dari Tanjungsari, Mekarsari, Jasinga, Tajurhalang, dan lain-lain. Kendala utama dalam komoditas lahan kering (semusim dan tahunan) adalah masih rendahnya produktivitas yang terkait dengan manajemen usaha tani, dan pemasaran. Khususnya untuk tanaman buah, sebenarnya ada varietas lokal yang sudah dikenal tetapi produksi masih rendah. Upaya pengembangan komoditas bersifat lokal perlu dilakukan. Tanaman perkebunan relatif terbatas di Kabupaten Bogor, tetapi ada daerah utama perkebunan penyebaran untuk teh di Ciawi, karet di Tanjungsari, dan kelapa sawit di Kecamatan Leuwiliang,

II - 14

Leuwisadeng, Pamijahan, dan Rumpin. Tanaman perkebunan ini secara keseluruhan terdapat pada lahan yang berkategori kelas 3 dengan kendala utama pada kelerengan, sehingga degradasi lahan melalui proses erosi dan penurunan kesuburan menjadi kendala utama. Dari sisi luasan kawasan yang dapat dikembangkan untuk tanaman perkebunan relatif terbatas (total sekitar 27.000 hektar), sehingga bentuk usaha skala besar tidak dianjurkan, tetapi ke bentuk usaha perkebunan skala kecil dan bekerjasama dengan usaha yang sudah besar. 12. Kabupaten Bogor memiliki potensi yang cukup besar di bidang peternakan. Perkembangan populasi ruminansia dan unggas pada umumnya meningkat setiap tahun, terutama berkembang di Bogor Barat dan Bogor Timur, yang didukung oleh sumber daya alamnya sebagai daerah pertanian yang sangat sesuai untuk berkembangnya kegiatan usaha peternakan, terutama dipandang dari segi ketersediaan pakan, dimana kegiatan usaha tersebut merupakan kegiatan yang saling bersinergi. Perkembangan usaha peternakan di Kabupaten Bogor sangat ditunjang oleh lokasi yang strategis sebagai daerah yang berbatasan dengan ibu kota negara. Berkembangnya industri hulu dan hilir di bidang peternakan serta keberadaan Perguruan Tinggi dan Lembaga Penelitian di Kabupaten Bogor sebagai sumber informasi dan teknologi berpengaruh besar pada perilaku usaha peternak. Hal tersebut di atas dapat merupakan suatu pendorong bagi calon investor untuk membuka usaha peternakan di Kabupaten Bogor. Kenyataan di atas didukung oleh data meningkatnya produksi peternakan berupa daging, telur dan susu. Pada kurun waktu 5 tahun (2000 - 2005) rata-rata peningkatan per tahun untuk daging sebesar 9,25 %, telur sebesar 1,01 % dan susu sebesar 5,90 %. Dibalik potensi yang mendukung usaha peternakan di Kabupaten Bogor, terdapat ancaman yang harus diwaspadai yaitu adanya penyakit hewan menular seperti penyakit anthrax dan AI (Avian Influenza) yang dapat mempengaruhi upaya peningkatan produksi. Disamping itu kewaspadaan terhadap upaya-upaya pemalsuan produk peternakan dan penggunaan Bahan Tambahan Makanan Berbahaya

II - 15

pada produk peternakan perlu ditingkatkan. Kendala lain dalam pengembangan kawasan peternakan adalah semakin terdesak oleh pengembangan pemukiman dan sarana perkotaan. Untuk mengatasi permasalahan di atas diperlukan komitmen yang kuat antara pemangku kebijakan dan pemangku usaha agar menggunakan pola usaha dan memanfaatkan lahan seoptimal mungkin yang didukung oleh teknologi yang ramah lingkungan. 13. Usaha perikanan di Kabupaten Bogor cukup potensial untuk

dikembangkan, baik budidaya ikan hias, pembenihan maupun pembesaran ikan konsumsi. Untuk ikan konsumsi antara lain : mas, lele, nila, gurame dan patin, yang dapat dikembangkan hampir di setiap kecamatan di Kabupaten Bogor. Saat ini perkembangan usaha perikanan terutama di Bogor Barat dan sebagian wilayah Bogor Tengah. Produksi perikanan pada kurun waktu 5 tahun (2000 - 2005) rata-rata peningkatannya per tahun untuk ikan hias sebesar 7 %, ikan konsumsi sebesar 4 %, dan benih ikan sebesar 3 %. Produksi ikan konsumsi yang diperoleh dari cabang usaha Kolam Air Tenang mencapai 61,74 %, Kolam Air Deras sebesar 27,89 %, Perikanan Sawah sebesar 6,84 %, Jaring Apung sebesar 1,44 %, Karamba sebesar 0,62 % dan Perikanan Tangkap di Perairan Umum sebesar 1,34 %. Gambaran umum potensi perikanan di atas dapat menjadi pendorong bagi calon investor untuk membuka usaha perikanan, baik komoditas ikan hias, usaha pembenihan maupun pembesaran ikan konsumsi. Untuk usaha budidaya pembesaran ikan konsumsi peluang besar terutama masih terdapat pada cabang usaha perikanan Kolam Air Tenang (KAT) dan cabang usaha Karamba Jaring Apung (KJA) di perairan umum (setu). Dalam pengembangan usaha perikanan hambatan yang akan dihadapi ke depan adalah semakin berkurangnya daerah-daerah sumber air yang secara otomatis akan mengurangi debit air yang sudah ada. Ditambah dengan permasalahan semakin terdesaknya lahan-lahan oleh pengembangan pemukiman dan sarana perkotaan. Untuk mengatasi permasalahan di atas, diperlukan komitmen yang kuat antara pemangku kebijakan dan pemangku usaha agar

II - 16

menggunakan pola usaha dan memanfaatkan lahan seoptimal mungkin yang didukung oleh teknologi yang ramah lingkungan. 14. Kabupaten Bogor mempunyai daerah kawasan hutan yang terdiri dari hutan lindung dan hutan produksi. Daerah hutan lindung umumnya terdapat di daerah dataran tinggi dan berfungsi sebagai daerah tangkapan air, sedangkan hutan produksi relatif terbatas dan menyebar terutama di daerah Cigudeg dan Klapanunggal. Luas kawasan hutan Kabupaten Bogor seluas 84.047,02 Ha atau sebesar 28,12 % dari luas seluruh wilayah Kabupaten Bogor. Berdasarkan fungsinya, dari 84.047,02 Ha kawasan hutan tersebut sebesar 8,67 % atau 25.912,29 Ha merupakan Hutan Produksi dan sisanya sebesar 19,45 % atau 58.134,73 Ha merupakan Hutan Lindung. Dari sisi luasan kawasan lindung, maka target lokasi 45 % sebagai kawasan lindung di provinsi Jabar, kawasan lindung di Kabupaten Bogor tidak cukup. Dalam hal ini upaya meningkatkan kawasan yang bersifat lindung akan berasal dari kawasan non hutan, yang berarti perlu ada usaha mengembangkan kawasan hutan kerakyatan. Daerah kawasan hutan tersebut saat ini cenderung berkurang tutupan hutannya. Dari data citra landsat tahun 1999, diketahui kawasan yang bervegetasi hutan adalah seluas 110.720,03 Ha atau 37,05 %, sedangkan sisanya sebesar 62,95 % atau 188.118,27 Ha merupakan kawasan hutan yang tidak berhutan (non hutan yang merupakan sawah, pemukiman, tegalan, tanah terbuka), semak dan belukar. Jika dilihat kondisi citra landsat pada tahun 2002 (Marisan, 2006), maka daerah kawasan lindung yang berhutan tinggal 60 %, sedangkan daerah berhutan di kawasan hutan produksi tinggal 20 %. 15. Kabupaten Bogor mempunyai sumberdaya galian baik non-logam maupun logam. Untuk bahan non-logam terutama untuk galian C, berupa bahan piroklastik dan lava atau batuan terobosan dari gunung berapi, yang menghasilkan bahan seperti pasir gunung, tanah urug, zeolit, dan seterusnya. Sedangkan bahan galian logam yang utama adalah emas. Bahan galian non logam ini menyebar terutama di bagian Barat dan Timur kabupaten, dan sangat sedikit di bagian tengah. Sedangkan bahan galian logam seperti emas dan besi menyebar di daerah Bogor Barat di sekitar Nanggung dan Leuwiliang.

II - 17

Bahan-bahan tersebut saat ini sebagian sudah dieksploitasi dan sebagian belum. Di lokasi bahan yang sudah dieksploitasi dihasilkan kegiatan ekonomi masyarakat setempat. Tetapi pengelolaan dampak negatif yang ditimbulkan belum dikelola sehingga menghasilkan kerusakan lingkungan dan pencemaran. Galian C yang paling banyak di kabupaten Bogor, pada lokasi tertentu sudah mengganggu air tanah dan menimbulkan bahaya tanah longsor, dan mungkin ekonomi masyarakat perencanaan aktivitas pasca tambang harus juga sudah dan terganggu. penyediaan yang Sehingga alternatif belum perbaikan lingkungan

ekonomi

dilakukan.

Sedangkan

dieksploitasi selain karena belum ekonomis, mungkin juga karena belum diketahui kapasitas terukurnya. Untuk bahan tambang yang belum tereksploitasi ini maka upaya menekan kerusakan lingkungan harus dilakukan. 16. Sektor industri merupakan komponen utama pembangunan daerah yang mampu memberikan kontribusi ekonomi yang cukup besar, tingkat penyerapan tenaga kerja yang banyak, dan terjadinya transformasi kultural daerah menuju ke arah modernisasi kehidupan masyarakat. Kinerja sektor industri pada tahun 2007, dengan nilai investasi sebesar Rp. 2.158.725.511.039,- menyerap sebanyak 80.280 orang tenaga kerja, dengan kontribusi sebesar 64,48 % terhadap PDRB tahun 2007 (merupakan sektor dengan kontribusi tertinggi). Kendala utama dalam pembangunan industri adalah dukungan infrastruktur yang masih belum memadai terutama jalan, dan terminal (dry port), rendahnya kemampuan dalam pengembangan teknologi, rendahnya kemampuan dan keterampilan sumber daya industri serta pencemaran limbah industri. 17. Pengembangan perdagangan di Kabupaten Bogor difokuskan pada pengembangan sistem distribusi barang dan peningkatan akses pasar, baik pasar dalam negeri maupun pasar luar negeri. Pengembangan sistem distribusi diarahkan untuk memperlancar arus barang, memperkecil disparitas antar daerah, mengurangi fluktuasi harga dan menjamin ketersediaan barang kebutuhan yang cukup dan terjangkau oleh masyarakat. produk.
II - 18

Adapun peningkatan akses pasar, baik dalam

negeri maupun luar negeri dilakukan melalui promosi/pameran

18. Potensi pariwisata di Kabupaten Bogor cukup menjanjikan, namun belum dikelola secara optimal, proporsional dan profesional, serta belum ditempatkan sebagai kegiatan industri pariwisata. Potensi pariwisata yang saat ini dimiliki oleh Kabupaten Bogor antara lain : wisata alam, wisata budaya dan wisata belanja. Kawasan Puncak (di sepanjang koridor jalan) pada waktu-waktu tertentu menjadi daya tarik wisata. Hal ini terlihat dari kunjungan wisatawan domestik (sebagian besar berasal dari penduduk Kota Jakarta) yang jumlahnya cukup signifikan, terutama pada waktu akhir pekan atau libur nasional. Upaya yang sudah dilakukan oleh Pemerintah Daerah dan para pelaku pariwisata belum memberikan dampak signifikan terhadap kemajuan industri pariwisata Kabupaten Bogor. Jumlah kunjungan wisatawan tahun 2007 sebanyak 2.120.019 orang, dengan prosentasi sebesar 98,86 % adalah wisatawan nusantara dan 1,13 % merupakan wisatawan asing. 19. Dari hasil pengawasan dan pengendalian yang telah dilakukan, diketahui bahwa realisasi kegiatan penanaman modal yang telah mendapatkan persetujuan sampai dengan tahun 2007 adalah 187 sebanyak 388 perusahaan PMA dengan nilai investasi mencapai US$ 9.064.562.826.358,sedangkan untuk PMDN berjumlah perusahaan dengan nilai investasi sebesar Rp. 5.555.733.117.530,-. Sementara apabila didasarkan pada jenis usahanya, terdapat 33 usaha primer PMA dengan nilai investasi sebesar Rp.1.045.148.937.200,-; 300 usaha sekunder pada PMA dengan nilai investasi sebesar Rp. 6.819.616.078.958,- dan US$ 1.179,568.157, sedangkan untuk jenis usaha tersier PMA sebanyak 55 perusahaan dengan nilai investasi sebesar Rp.23.881.600.000,dan US$ 1.811.400. Sedangkan untuk PMDN, terdapat 8 usaha primer dengan nilai investasi sebesar Rp.67.942.057.991,-; 162 usaha sekunder dengan nilai investasi sebesar Rp. 1.390.660.605.025,- dan 17 usaha tersier dengan nilai investasi sebesar Rp. 256.303.341.936,20. Jumlah usaha kecil menengah (UKM) yang dibina oleh Kantor Koperasi dan UKM Kabupaten Bogor mengalami peningkatan sebesar 276 % selama tahun 2003 2007, yaitu dari 997 usaha pada tahun 2003 menjadi 3.751 pada tahun 2007.

II - 19

Sementara kualitas kelembagaan UKM yang ada di Kabupaten Bogor tersebut ditunjukkan dengan hasil klasifikasi yang telah dilakukan, terhadap UKM yang ada di Kabupaten Bogor. Sampai dengan tahun 2007, berdasarkan kriteria permodalan dan omzet, dari 203 UKM yang dievaluasi, 37 UKM terklasifikasi sebagai UKM Unggul, 104 sebagai UKM Mandiri, dan 62 sebagai UKM Tangguh. Berdasarkan hasil klasifikasi tersebut, ditentukan langkah pembinaan yang perlu difasilitasi oleh Kantor Koperasi dan UKM Kabupaten Bogor kepada UKM-UKM tersebut. Bagi UKM Mandiri, yang permodalannya di bawah Rp.100 juta dan omzetnya di bawah Rp. 500 juta, fasilitasi dilakukan pada aspek permodalan dan teknik produksinya, sementara bagi UKM Tangguh, yang permodalannya di atas Rp. 200 juta dan omzetnya di atas Rp. 1 miliar, fasilitasi hanya dilakukan pada aspek pemasaran dan pengembangan kemitraan dengan UKM-UKM lainnya. Perkembangan koperasi selama kurun waktu 2003 2007 telah terjadi peningkatan jumlah koperasi sebanyak 165 %, yaitu dari sebanyak 932 koperasi pada tahun 2003 menjadi 1.535 pada tahun 2007. Dari jumlah tersebut, yang termasuk ke dalam koperasi aktif adalah sebanyak 1.183 unit pada tahun 2003, dan meningkat menjadi 1.115 unit pada tahun 2007. Sementara yang terdaftar sebagai anggota koperasi pada tahun 2003 adalah sebanyak 179.459 orang, dan meningkat 13 % pada tahun 2007, menjadi sebanyak 202.840 orang. Seiring dengan peningkatan jumlahnya, telah terjadi peningkatan kualitas kelembagaan koperasi, yang ditunjukkan oleh pemenuhan klasifikasi dan kelas koperasi. Klasifikasi koperasi tersebut ditujukan untuk mengetahui kondisi keanggotaan (kualitas dan kuantitas), keuangan (permodalan dan sirkulasinya) serta penyelenggaraan RAT (Rapat Anggaran Tahunan) yang wajib untuk dilaksanakan setiap tahun sekali. Pada tahun 2003, jumlah koperasi yang sudah diklasifikasi adalah sebanyak 101 unit koperasi dengan hasil : Kelas A = 0, Kelas B = 39 unit, Kelas C = 48 unit, dan Kelas D = 4 unit. Kemudian sampai akhir tahun 2007, total koperasi yang telah diklasifikasi adalah sebanyak 992 unit koperasi dengan hasil : Kelas A = 27 unit, Kelas B = 597 unit, Kelas C = 287 unit, dan Kelas D = 81 unit.

II - 20

Sebagai

upaya

pembinaan

dan

dalam

rangka

mengetahui

perkembangannya (aktif tidak aktifnya), telah dilakukan advokasi kepada koperasi-koperasi yang ada di Kabupaten Bogor. Dengan demikian, diselesaikan koperasi yang bermasalah dapat difasilitasi untuk permasalahannya, misalnya melalui pembubaran,

amalgamasi, atau pembenahan. Untuk itu, dalam kurun waktu 2003 2007, jumlah koperasi yang telah diadvokasi adalah sebanyak 735 unit koperasi. Dari hasil advokasi tersebut telah dilakukan pembubaran terhadap 171 unit koperasi dan pembenahan pada 564 unit koperasi.

II.4. ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI Perubahan ilmu pengetahuan dan teknologi terjadi sejalan dengan perubahan peradaban dan budaya manusia, yang berdampak positif dan negatif bagi kehidupan manusia, termasuk bagi pelaksanaan pembangunan daerah. Dalam rangka penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan, telah banyak diaplikasikan hasil-hasil pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, disertai dengan adanya berbagai penelitian dan pengembangan untuk mengatasi berbagai permasalahan strategis daerah secara terarah dan berkelanjutan. Walaupun demikian, kemampuan dalam penguasaan dan pemanfaatan iptek dinilai masih belum memadai untuk meningkatkan daya saing. Hal itu antara lain ditunjukan dengan masih rendahnya sumbangan iptek di sektor produksi, belum efektifnya mekanisme intermediasi, lemahnya sinergi kebijakan, belum berkembangnya budaya iptek di masyarakat, dan terbatasnya sumber daya iptek.

II.5. SARANA DAN PRASARANA 1. Sarana dan prasarana wilayah yang meliputi infrastruktur transportasi, sumber daya air dan irigasi, telekomunikasi, listrik dan energi serta sarana dan prasarana dasar permukiman merupakan aspek yang utama dalam pembangunan suatu daerah serta memiliki peran yang penting bagi peningkatan perekonomian dan kehidupan sosial masyarakat.

II - 21

2.

Prasarana transportasi merupakan tulang punggung pengembangan wilayah sehingga sangat penting untuk menunjang kelancaran aktivitas sosial dan ekonomi. Pada saat ini prasarana transportasi belum maksimal dalam memfasilitasi tingginya pergerakan masyarakat yang ditunjukkan oleh masih terdapat jalan dalam kondisi rusak, dimensi jalan masih kecil, geometrik belum memenuhi standar teknis, dan panjang jalan masih terbatas. Panjang ideal jalan dalam melayani pergerakan masyarakat

berdasarkan jumlah penduduk, luas wilayah dan PDRB Kabupaten Bogor adalah sepanjang 3.680,60 km. Sedangkan panjang jalan yang ada adalah 1.758,041 km atau 47,77 % dari kebutuhan ideal, yang terdiri dari Jalan Nasional sepanjang 121,497 km, Jalan Provinsi sepanjang 129,989 km dan Jalan Kabupaten yang bernomor ruas sepanjang 1.506,570 km. Selain itu, terdapat pula jalan-jalan yang tidak bernomor ruas dan jalan-jalan desa dengan jumlah yang terus bertambah pada setiap tahun, akibat pembukaan jalan baru atau peningkatan jalan yang dilakukan oleh pemerintah, masyarakat ataupun pengusaha. Panjang jalan di Kabupaten Bogor sampai dengan bulan Desember 2007 dalam kondisi mantap (kondisi baik dan sedang) adalah sepanjang 1.032,60 km atau 68,54 %, sedangkan sisanya sepanjang 473,97 km atau sebesar 31,46 % dalam kondisi rusak. Belum maksimalnya infrastruktur transportasi dalam memfasilitasi pergerakan masyarakat disebabkan rendahnya jumlah jalan mantap dan pembangunan jalan-jalan baru, serta belum maksimalnya struktur konstruksi jalan. Kondisi tersebut diperburuk dengan tingginya frekuensi bencana alam dan beban lalu lintas yang sering melampaui kapasitas. 3. Jumlah jembatan di Kabupaten Bogor pada tahun 2007 adalah sebanyak 682 buah, yang terdiri dari jembatan negara sebanyak 25 buah, jembatan provinsi sebanyak 98 buah, dan jembatan kabupaten pada jalan yang bernomor ruas sebanyak 559 buah dengan total panjang 5.784,4 m. Dari 559 jembatan pada jalan Kabupaten yang bernomor ruas, terdapat 443 buah (79,24 %) berada dalam kondisi baik, 83 buah (14,85 %) dalam kondisi sedang dan 33 buah (5,90 %) dalam kondisi rusak.
II - 22

4.

Jaringan

irigasi

sangat

berperan

dalam

mendukung

produksi

pertanian, karena dengan keberlanjutan aliran air irigasi ke lahanlahan pertanian akan menentukan tingkat produksi yang dicapai. Dari 879 jaringan irigasi, terdapat 549 jaringan (62,46 %) dengan kondisi baik dan sedang, serta 330 jaringan (37,54 %) dalam kondisi rusak. Sedangkan kondisi setu sebagai sumber air sebanyak 81 setu (87,10 %) dalam kondisi baik dan sedang, dan 12 setu (12,90 %) dalam kondisi rusak dari 93 setu yang ada. Di luar 93 setu tersebut, terdapat dua setu yang telah berubah fungsi yaitu Setu Cipambuan berubah menjadi jalan tol Jagorawi dan Setu Ciangsana berubah menjadi SMPN Ciangsana. 5. Pemenuhan kebutuhan sarana dan prasarana permukiman seperti, perumahan dan cakupan layanan air bersih sangat penting bagi masyarakat. Jumlah rumah di Kabupaten Bogor pada tahun 2006 sebanyak 635.662 unit, dengan jumlah rumah terbanyak terdapat di Kecamatan Ciampea sebanyak 32.243 unit (rumah permanen 13.834 unit dan rumah tidak permanen 18.409 unit), dan jumlah rumah paling sedikit terdapat di Kecamatan Rancabungur sebanyak 8.324 unit. Permukiman kumuh tersebar di 187 lokasi pada lahan seluas 240 Ha dengan jumlah bangunan sebanyak 7.797 unit dan dihuni oleh 11.220 keluarga (KK). Jumlah rumah yang berdiri di daerah limitasi sebanyak 11.622 rumah dan dihuni oleh 5.442 KK, yaitu terletak di bantaran sungai sebanyak 8.128 rumah dihuni oleh 2.701 KK, serta terletak di bawah jaringan listrik tegangan tinggi sebanyak 3.494 rumah dihuni oleh 2.741 KK. Dari jumlah bangunan rumah tinggal yang layak huni sebanyak 486.051 bangunan yang ada di Kabupaten Bogor, sampai saat ini yang memiliki IMB baru mencapai 52 % sedangkan bangunan lainnya sebanyak 1.807 bangunan antara lain bangunan industri, bangunan perdagangan dan bangunan peribadatan serta perkantoran yang memiliki IMB sebanyak 74,2 %. 6. Ketersediaan air bersih merupakan salah satu prasyarat bagi terwujudnya permukiman yang sehat. Oleh karena itu akses masyarakat terhadap air bersih merupakan hal yang mutlak dipenuhi. Untuk cakupan pelayanan air bersih baru mencapai 56,86 % dari total

II - 23

penduduk Kabupaten Bogor. Cakupan tersebut merupakan gabungan dengan pelayanan air bersih yang dilakukan oleh PDAM di 80 desa/ kelurahan di 19 kecamatan, yang memiliki kapasitas produksi sebesar 2.098,5 liter/detik. Sementara pelayanan air bersih di luar PDAM, yaitu melalui penyediaan sarana prasarana air bersih pedesaan oleh pemerintah, cakupan pelayanannya hanya mengalami peningkatan 1 % - 2 % per tahun. 7. Sedangkan untuk jaringan listrik, maka rasio elektrivikasinya baru mencapai 50,96 %, berarti masih sekitar 49,14 % kepala keluarga di Kabupaten Bogor yang belum menikmati listrik, terutama pada kantong-kantong permukiman/kampung yang sulit dijangkau oleh jaringan listrik yang telah ada di setiap desa. Hal ini disebabkan tingginya kebutuhan energi/listrik akibat pertambahan penduduk, tetapi pada sisi lain tidak diimbangi dengan peningkatan pengadaan listrik sebagaimana yang diharapkan. 8. Kebutuhan sarana dan prasarana pengolahan sampah sangat besar sejalan dengan banyaknya jumlah penduduk dan diiringi aktivitas yang tinggi, sehingga menyebabkan volume sampah rata-rata setiap hari mencapai 3.065 m3. Kondisi ini menuntut penyediaan sarana dan prasarana pengelolaan sampah yang memadai, karena baru terlayani/ terangkut sebanyak 736 m3/hari atau 24,17 % dari timbunan sampah di wilayah perkotaan atau hanya 22 kecamatan dari 40 kecamatan di Kabupaten Bogor. 9. Kebutuhan sarana dan prasarana pengolahan limbah cair sangat besar sejalan dengan banyaknya industri pengolahan, dan kegiatan usaha lainnya yang menghasilkan limbah cair. Rata-rata volume limbah cair per tahun selama kurun waktu tahun 2003 sampai dengan 2007, yang dihasilkan dari industri pengolahan dan kegiatan usaha lainnya sebanyak 314.178,92 m3/bulan. 10. Penerangan jalan dan sarana jaringan utilitas di Kabupaten Bogor telah dibangun cukup memadai. Namun masih belum mencapai standar yang diinginkan dan belum dibentuk ke dalam suatu jaringan utilitas terpadu. Pengelolaan prasarana Penerangan Jalan Umum (PJU) tetap diprioritaskan pembangunannya pada daerah-daerah tertentu, dengan pertimbangan lokasi daerah-daerah rawan sosial

II - 24

yang sampai dengan saat ini mencapai 33,16 % atau 9.567 titik lampu dari rencana jumlah titik lampu 28.848 titik (berdasarkan setiap 50 m dari panjang jalan provinsi). Kegiatan ini akan secara terarah dilaksanakan pembangunannya termasuk pemeliharaannya. 11. Telekomunikasi di Kabupaten Bogor mengalami perkembangan yang pesat sebagai imbas dari perkembangan teknologi dan informasi. Pemanfaatan ruang udara untuk telekomunikasi yang menunjang kegiatan ekonomi serta peningkatan akses masyarakat masih memerlukan perhatian dari Pemerintah Daerah.

II.6. POLITIK 1. Perkembangan politik di Kabupaten Bogor sudah cukup kondusif, khususnya dilihat dari harmonisasi hubungan legislatif dan eksekutif serta masyarakat. Komposisi anggota DPRD yang didominasi oleh partai tertentu diharapkan tidak mengurangi penyerapan aspirasi masyarakat untuk menghasilkan keputusan yang bisa dinikmati secara bersama tanpa melihat golongan dan partai; 2. Kemajuan demokrasi terlihat terhadap pula dengan sah telah berkembang dalam

kesadaran-kesadaran

hak-hak

masyarakat

kehidupan politik, yang dalam jangka panjang diharapkan mampu menstimulasi masyarakat lebih jauh untuk makin aktif berpartisipasi dalam mengambil inisiatif bagi pengelolaan urusan-urusan publik. Perkembangan ini tidak terlepas dari berkembangnya peran partai politik dan masyarakat sipil. Disamping itu, kebebasan pers dan media telah jauh berkembang, antara lain ditandai dengan adanya peran aktif pers dan media dalam menyuarakan aspirasi masyarakat dan melakukan pengawasan terhadap penyelenggaran pemerintahan; 3. Kesadaran masyarakat dalam berpolitik telah diwujudkan dalam kegiatan pemilihan umum (pemilu) tahun 2004 yang diikuti oleh 2,7 juta orang pemilih atau mencapai lebih dari 70 % (KPU, 2006). Tingkat partisipasi masyarakat dalam pemilihan umum lebih dari 70 % tersebut menunjukkan bahwa keterlibatan masyarakat dalam momen politik sangat tinggi. Melalui pemilu tahun 2004, masyarakat Kabupaten Bogor telah memilih 45 orang wakil-wakilnya sebagai anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) dengan rincian : 13 orang dari

II - 25

Golkar, 7 orang dari PKS, 8 orang dari PDIP, 3 orang dari PAN, 5 orang dari Partai Demokrat, 8 orang dari PPP, 1 orang dari PKPB.

II.7. KETENTRAMAN DAN KETERTIBAN MASYARAKAT 1. Ketertiban masyarakat diperlukan untuk menciptakan stabilitas daerah dalam mewujudkan kehidupan masyarakat yang aman dan tentram. Kondisi keamanan dan ketertiban masyarakat di wilayah Kabupaten Bogor secara umum relatif cukup baik, relatif tenang, tidak ada pertentangan suku, agama, ras, dan antar golongan (SARA). Kondisi ini tercipta karena adanya peran serta aktif aparat pemerintah dan masyarakat di bidang keamanan dan ketertiban; 2. Namun demikian masih terjadi peristiwa kriminalitas. Pada tahun 2007 di Kabupaten Bogor telah terjadi : 162 kejadian kecelakaan lalulintas, 3.165 kejadian kriminalitas dan 248 kasus lainnya (ketertiban umum) (data Kepolisian Resor Bogor). II.8. HUKUM 1. Pembangunan hukum di daerah selama ini lebih difokuskan pada penyusunan produk hukum daerah dalam upaya penguatan otonomi daerah dan penyelenggaraan pemerintah daerah sejalan dengan berkembangnya dinamika penyelenggaraan tata kepemerintahan yang baik. Selama lima tahun terakhir (2002 - 2007) telah dihasilkan berbagai produk legislasi daerah (khususnya Perda) sebanyak 136 buah Perda yang berupa Perda baru maupun revisi atas Perda lama yang sudah tidak sesuai dengan kondisi dinamika penyelenggaraan pemerintahan; 2. Berbagai permasalahan selama ini yang terkait dengan aspek hukum adalah masih lemahnya kinerja penegakan hukum daerah terhadap berbagai pelanggaran yang terjadi, masih perlu ditingkatkannya kualitas dan kuantitas produk hukum daerah, serta belum berkembangnya budaya/kesadaran hukum masyarakat; 3. Belum berkembangnya budaya/kesadaran hukum masyarakat

Kabupaten Bogor, ditunjukkan oleh masih adanya warga masyarakat yang tidak mematuhi peraturan dan perundang-undangan yang berlaku, seperti pelanggaran atas pemanfaatan tanah, rendahnya disiplin
II - 26

berlalulintas, penyalahgunaan ruangan publik untuk kepentingan individu, dan pembuangan sampah secara liar.

II.9. APARATUR Secara umum, penyelenggaraan pemerintah yang baik (good governance) sampai saat ini belum dapat diwujudkan dengan memuaskan. Hal ini terlihat dari belum optimalnya pelayanan publik kepada masyarakat Kabupaten Bogor, rendahnya kinerja sumber daya aparatur, belum memadainya sistem kelembagaan (organisasi perangkat daerah) dan kelembagaan (manajemen) pemerintah yang didukung dengan data yang akurat dan up to date sehingga pelayanan publik tidak memuaskan. Selain itu, rendahnya kesejahteraan PNS dan masih terjadinya penyalahgunaan dan penyimpangan prosedur pelayanan, serta masih adanya budaya permissive (toleransi terhadap penyimpangan) sehingga good governance dan clean government semakin sulit diwujudkan. II.10. TATA RUANG DAN PENGEMBANGAN WILAYAH 1. Pemanfaatan ruang di Kabupaten Bogor sepenuhnya mengacu pada RTRW Kabupaten Bogor sesuai dengan Peraturan Daerah Kabupaten Bogor Nomor 19 tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Bogor Tahun 2005 - 2025. Sebagai upaya pengendalian terhadap perizinan pemanfaatan ruang, telah dibuat Kriteria Lokasi dan Standar Teknis Pemanfaatan Ruang yang menetapkan secara rinci aturan-aturan teknis berdasarkan jenis kegiatan dan peruntukan ruang di lokasi yang akan dimanfaatkan. 2. Pola pemanfaatan ruang di Kabupaten Bogor mencakup pemanfaatan kawasan lindung dan budidaya. Sebagian besar wilayah di sebelah Selatan sepanjang perbatasan Kabupaten Bogor menjadi kawasan lindung karena memiliki hutan yang cukup lebat, topografi, elevasi dan curah hujan yang tinggi. Sedangkan kawasan budidaya tersebar di beberapa kecamatan di Kabupaten Bogor. 3. Secara umum, tata ruang Kabupaten Bogor terbentuk dengan struktur ruang wilayah yang menggambarkan rencana sistem pusat pelayanan permukiman perdesaan dan perkotaan serta sistem perwilayahan pengembangan, merupakan bentuk/gambaran sistem pelayanan

II - 27

berhirarki, yang bertujuan untuk menciptakan pemerataan pelayanan serta mendorong pertumbuhan kawasan perdesaan dan perkotaan di wilayah Kabupaten Bogor. a. Sistem perdesaan yang meliputi pola penggunaan lahan budidaya yang terdiri atas penggunaan hutan, perkebunan, kebun campuran, semak/belukar, tanah kosong, pemukiman, sawah irigasi, sawah tadah hujan dengan luasan untuk kegiatan kebun campuran 85.202,5 Ha (28,48 %), pemukiman 47.831,2 Ha (15,99 %), semak belukar 44.956,1 Ha (15,03 %), hutan vegetasi lebat dan perkebunan/tanaman tahunan 57.827,3 Ha (19,33 %), sawah irigasi/tadah hujan 23,794 Ha (7,95 %), tanah kosong 36.351,9 Ha (12,15 %). Masalah yang dihadapi adalah meningkatnya konversi lahan dari pertanian ke non pertanian yaitu peningkatan luas permukiman sebesar 4.197 Ha dan menjadi tanah kosong seluas 16.703 Ha, kebun campuran seluas 28.973 Ha, sebagian besar menggunakan lahan semak/belukar seluas 1.015 Ha, sawah irigasi seluas 1.028 Ha, kebun campuran seluas 552,6 Ha, sawah tadah hujan seluas 676 Ha, perkebunan 712 Ha, hutan/vegetasi lebat 126 Ha dan badan air seluas 242 Ha. Areal lahan yang mengalami penurunan yaitu pada lahan sawah irigasi seluas 12.367 Ha, sawah tadah hujan seluas 3.401 Ha, perkebunan seluas 2.071 Ha, hutan seluas 2.312 Ha dan badanbadan air seluas 707 Ha. b. Sistem perkotaan, tingginya konversi lahan dari pertanian untuk permukiman perkotaan dalam kurun waktu 5 tahun mencapai 7.503 Ha. Penggunaan lahan dari kebun campuran seluas 1.863 Ha (17,6%), sawah tadah hujan seluas 1.793 Ha (17 %), perkebunan seluas 1.658 Ha (16 %) dan sawah irigasi seluas 1.345 Ha (13 %), hutan/vegetasi lebat seluas 720 Ha (6,8 %) dan badan air seluas 124 Ha (1,2 %). c. Kondisi pelayanan transportasi darat antara lain: 1) Belum terealisasikannya rencana pembangunan terminal pada masing masing wilayah pengembangan yang telah ditetapkan dalam RTRW, dan saat ini baru 1 (satu) terminal Cileungsi yang

II - 28

sudah operasional, sedangkan rencana yang lainnya masih terkendala dengan masalah pembebasan lahan; 2) Pengembangan jaringan jalan pada ruas-ruas yang berfungsi regional belum banyak perubahan yang berarti, khususnya pada ruas jalan yang menghubungkan wilayah barat dengan Kabupaten Tangerang, juga di wilayah timur pada ruas jalan Babakan Madang Tanjungsari. d. Pola penggunaan lahan di Kabupaten Bogor dikelompokkan menjadi hutan/vegetasi lebat, perkebunan, kebun campuran, semak/ belukar, tanah kosong, kawasan terbangun/pemukiman, sawah irigasi, sawah tadah hujan. Penggunaan tanah yang dominan adalah penggunaan tanah kebun campuran yaitu mencapai luasan 85.202,5 Ha (28,48 %), kawasan terbangun/pemukiman seluas 47.831,2 Ha (15,99%), semak belukar seluas 44.956,1 Ha (15,03 %), hutan vegetasi lebat/perkebunan seluas 57.827,3 Ha (19,33 %), sawah irigasi/tadah hujan seluas 23.794 Ha (7,95 %), dan tanah kosongseluas 36.351,9 Ha (12,15 %). Komposisi pemanfaatan lahan di Kabupaten Bogor pada tahun 2006, yaitu untuk kawasan hutan lindung seluas 42.175 Ha kering (13,30 %), kawasan lahan basah seluas 56.888 Ha (17,94 %), kawasan lahan seluas 47.756 Ha (15,06 %), kawasan tanaman tahunan seluas 24.797 Ha (7,82 %), kawasan hutan produksi seluas 51.529 Ha (16,25 %), kawasan pariwisata seluas 1.681 Ha (0,53 %), kawasan permukiman perdesaan seluas 20.326 Ha (6,41 %), kawasan permukiman perkotaan seluas 52.036 Ha (16,41 %), kawasan pengembangan perkotaan seluas 14.527 Ha (4,60 %), dan kawasan peruntukan industri seluas 5.327 Ha (1,68 %). 4. Masalah aktual yang terjadi di bidang penataan ruang antara lain adalah : (1) masih terbatasnya rencana tata ruang skala detail dan teknis di Kabupaten Bogor; (2) belum tersedianya data base perizinan pemanfaatan ruang yang akurat dan lengkap, sehingga berpengaruh pada kemungkinan terjadinya tumpang tindih dalam pemberian perizinan pemanfaatan ruang/izin lokasi. Hal ini akan berdampak pada peluang investasi akibat tidak adanya jaminan pemanfaatan ruang.

II - 29

II.11. SUMBER DAYA ALAM DAN LINGKUNGAN HIDUP 1. Luas kawasan hutan Kabupaten Bogor adalah 84.047,02 Ha atau 28,12% dari luas seluruh wilayah Kabupaten Bogor. Berdasarkan fungsinya, seluas 25.912,29 Ha atau 8,67 % merupakan Hutan Produksi dan sisanya seluas 58.134,73 Ha atau 19,45 % merupakan Hutan Lindung. 2. Berdasarkan penutupan vegetasinya, kawasan hutan yang berhutan (bervegetasi hutan) adalah seluas 110.720,03 Ha (37,05 %), sedangkan sisanya sebesar 62,95 % atau seluas 188.118,27 Ha merupakan kawasan hutan yang tidak berhutan (non hutan yang merupakan sawah, pemukiman, tegalan, tanah terbuka), semak dan belukar. 3. Potensi sumberdaya air suatu daerah merupakan kemampuan

sumberdaya air wilayah tersebut baik sumberdaya air hujan, air permukaan maupun air tanah, guna memenuhi kebutuhan terhadap air baku yang dimanfaatkan untuk kepentingan domestik, industri maupun pertanian. 4. Sumberdaya air permukaan di Kabupaten Bogor terdiri dari air sungai, mata air dan air genangan/setu/danau, baik alam maupun buatan. Sungai-sungai yang ada, pada umumnya mempunyai hulu di bagian selatan, yaitu pada bagian tubuh pegunungan di sekitar Gunung Salak, Gunung Gede - Pangranggo dan Gunung Halimun, dengan karakteristik alirannya mengalir sepanjang tahun. Pada waktu musim hujan mempunyai debit yang besar dan mengakibatkan banjir setempat, sedangkan pada waktu musim kemarau, di beberapa alur sungai menunjukkan kecenderungan kondisi surut minimum. Kondisi fisik sungai-sungai di DAS dan Sub DAS di bagian selatan umumnya memiliki beda tinggi antara dasar sungai dengan lahan di sekitar berkisar antara 3,0 5,0 m, sehingga aliran sungai berpotensi untuk meluap di sekitarnya, baik akibat banjir maupun arus balik akibat pembendungan. Sedangkan untuk bagian utara-barat (Cimanceuri dan Cidurian Hilir) beda tinggi antara dasar sungai dan lahan bantaran di sekitarnya umumnya > 5 m, sehingga umumnya menyulitkan untuk pengambilan langsung, maupun pembendungan. Berdasarkan hasil studi Preliminary Stydy on Ciliwung Cisadane Flood Control Project, 2001 di Kabupaten Bogor terdapat lokasi yang berpotensi untuk pembuatan waduk, yaitu Waduk Sodong dan Waduk

II - 30

Parung Badak. Waduk ini berfungsi sebagai pengendali banjir maupun irigasi. Rencana waduk Sodong berlokasi di Sungai Cikaniki Kecamatan Leuwiliang, anak sungai Cisadane dengan potensi genangan 3,069 km dan volume 24,027 juta m. Sedangkan Waduk Parung Badak berada di bagian Hulu Sungai Cisadane di Kecamatan Rancabungur, dengan potensi genangan 2,75 km dan volume 40,069 juta m. Berdasarkan hasil pemantauan kualitas air sungai tahun 2007 diketahui bahwa : Sungai Ciliwung, kadar rata-rata parameter BOD melampaui kelas mutu I dan II tetapi memenuhi untuk kelas mutu III dan IV; Sungai Cileungsi, kadar rata-rata dari parameter BOD melampaui kelas mutu I IV; Sungai Cisadane, kadar rata-rata dari parameter BOD melampaui kelas mutu I dan II tetapi memenuhi kelas mutu II dan IV; Sungai Kalibaru, kadar rata-rata parameter BOD melampaui kelas mutu I, II dan III tetapi memenuhi untuk kelas mutu IV; Sungai Cikeas, kadar rata-rata parameter BOD melampaui kelas mutu I, II dan III tetapi memenuhi untuk kelas mutu IV; Sungai Cikaniki, kadar rata-rata parameter BOD melampaui kelas mutu I dan II tetapi memenuhi untuk kelas mutu III; Sungai Cibeet, kadar rata-rata parameter BOD melampaui kelas mutu I, II dan III tetapi memenuhi untuk kelas mutu IV; Sungai Cipamingkis, kadar rata-rata parameter BOD memenuhi untuk kelas mutu IV. 5. Di Kabupaten Bogor terdapat sejumlah mata air dan berdasarkan data dari Dinas Bina Marga dan Pengairan tahun 2006 terdapat danau atau setu sebanyak 95 buah dengan luas 496,28 Ha, 2 buah setu diantaranya telah berubah fungsi, yaitu : (1) Situ Cipambuan Udik berubah fungsi menjadi jalan tol Jagorawi; dan (2) Situ Ciangsana berubah fungsi menjadi SLTPN Ciangsana. Situ-situ dimaksud berfungsi sebagai reservoar atau tempat peresapan air dan beberapa diantaranya dimanfaatkan sebagai obyek wisata atau tempat rekreasi dan budidaya perikanan. Dari segi topografi wilayah masih ada beberapa lokasi yang memungkinkan untuk dikembangkan situ-situ buatan yang dapat

II - 31

dimanfaatkan sebagai tampungan air baku, resapan air, maupun pengendali banjir (Retarding Basin). 6. Air tanah merupakan sumber alam yang potensinya (kuantitas dan kualitasnya) tergantung pada kondisi lingkungan tempat proses pengimbuhan (groundwater recharge), pengaliran (groundwater flow), dan pelepasan air bawah tanah (groundwater discharge) yang berlangsung pada suatu wadah yang disebut cekungan air bawah tanah, terdiri dari air tanah dangkal dan air tanah dalam. Volume air tanah yang digunakan untuk berbagai kegiatan usaha di Kabupaten Bogor sebanyak 338.727,2 m3/hari (data SoER Kabupaten Bogor, 2007) Secara umum kualitas air permukaan di Kabupaten Bogor masih cukup baik, dalam artian belum ada pencemaran oleh industri yang mengkhawatirkan. 7. Peningkatan pengawasan dan penegakan hukum telah dilakukan terhadap pencemar dan perusak lingkungan, peningkatan kesadaran semua lapisan masyarakat dalam pengelolaan lingkungan hidup dan penyebarluasan informasi dan isu lingkungan hidup yang diharapkan akan meningkatkan kepedulian banyak pihak terhadap kondisi lingkungan hidup Kabupaten Bogor. Upaya tersebut dilakukan melalui pelatihan/pemantapan kader lingkungan hidup tingkat kecamatan dan desa, pembinaan dan pemantauan pengelolaan lingkungan hidup pada berbagai jenis kegiatan dan usaha masyarakat serta swasta/dunia usaha terhadap penerapan ketentuan AMDAL dan UKL/UPL, penanganan kasus pencemaran lingkungan hidup, serta pemberlakuan izin pembuangan air limbah bagi setiap kegiatan yang berpotensi mengeluarkan limbah cair. Sejak tahun 2003 sampai tahun 2007 telah berhasil dilatih 650 orang kader lingkungan hidup yang terdiri dari berbagai unsur masyarakat, dengan rincian sebagai berikut : Tahun 2003 : 150 orang kader lingkungan hidup. Tahun 2005 : 150 orang kader lingkungan hidup. Tahun 2006 : 160 orang kader lingkungan hidup. Tahun 2007 : 190 orang kader lingkunga hidup. Sedangkan pada tahun 2004 telah dilakukan pendidikan lingkungan hidup terhadap 75 orang guru sekolah dasar.

II - 32

BAB III ANALISIS ISU-ISU STRATEGIS

III.1

POLA PENENTUAN ISU-ISU STRATEGIS Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah dalam Pasal 40 menyatakan bahwa dalam penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) antara lain mencakup analisis isu-isu strategis. Dalam upaya menganalisis isu-isu strategis tersebut maka digunakan metoda SWOT. Analisis SWOT adalah identifikasi berbagai faktor secara sistematis untuk merumuskan strategi, berdasarkan logika yang dapat memaksimalkan kekuatan (Sthrengths) dan peluang (Opportunities), dan secara bersamaan dapat meminimalkan kelemahan (Weaknesses) dan ancaman (Threats). Jadi, analisis SWOT membandingkan antara faktor eksternal Peluang dan Ancaman dengan faktor internal Kekuatan dan Kelemahan. Matriks SWOT menampilkan delapan kotak, yaitu dua kotak sebelah kiri menampilkan faktor eksternal (peluang dan ancaman), dua kotak paling atas menampilkan faktor internal (kekuatan dan kelemahan) dan empat kotak lainnya merupakan isu-isu strategis yang timbul sebagai hasil pertemuan antara faktor eksternal dan internal. Berdasarkan hasil analisis SWOT, terdapat empat bentuk interaksi yang merupakan alternatif strategi sebagai berikut : S-O : penggunaan kekuatan untuk memanfaatkan peluang yang ada. Strategi strategy). S-T : penggunaan kekuatan untuk menghindari atau mengatasi ancaman. Strategi yang harus diterapkan dalam kondisi ini adalah dengan cara strategi diversifikasi tindakan. W-O: mengatasi kelemahan dengan memanfaatkan peluang, atau memanfaatkan peluang dengan meminimalkan kelemahan. Fokus strategi pada situasi ini adalah stabilisasi atau rasionalisasi. yang harus diterapkan dalam kondisi ini adalah mendukung kebijakan pertumbuhan yang agresif (growth oriented

III - 1

W-T:

meminimalkan kelemahan dan menghindari ancaman. Strategi yang perlu dilakukan dalam kondisi ini adalah defensif atau survival. Isu-isu strategis daerah pada dasarnya adalah masalah/persoalan

atau agenda yang perlu/harus atau dapat dilakukan atau dikerjakan oleh pemerintah daerah selang waktu 20 tahun. Strategis tidaknya suatu isu tentu harus dinilai dari kerangka urgensitas dan relevansi penanganannya sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan Pemerintah Kabupaten Bogor.

III.2. ANALISIS SWOT / ANALISIS ALI DAN ALE Analisis lingkungan strategis dengan pendekatan SWOT dilakukan dalam upaya untuk mengidentifikasi semua faktor yang mendukung dan menghambat terhadap pencapaian tujuan, baik yang berkenaan dengan Analisis Lingkungan Internal (ALI) maupun Analisis Lingkungan Eksternal (ALE). Rincian ALI dan ALE Kabupaten Bogor adalah sebagai berikut : A. KEKUATAN (STRENGTHS) 1. Secara geografis, Kabupaten Bogor berdekatan dengan Ibukota Negara sebagai pusat pemerintahan, jasa dan perdagangan dengan aktifitas pembangunan yang cukup tinggi. 2. Struktur tata ruang eksisting telah terbentuk secara hirarkis berdasarkan wilayah pengembangan. Wilayah Pengembangan (WP) mencakup WP Barat, Tengah, dan Timur. 3. Penggunaan lahan di Kabupaten Bogor didominasi oleh kebun campuran. Kondisi ini menunjukkan bahwa Kabupaten Bogor memiliki potensi yang besar dalam bidang agraria yaitu hasil perkebunan. 4. Di samping potensi perkebunan, Kabupaten Bogor juga memiliki potensi di pertanian lahan basah (khususnya tanaman padi sawah) yang tersebar terutama di wilayah dataran. Begitu juga potensi di bidang peternakan (ternak besar, ternak kecil, dan ternak unggas) dan di bidang perikanan terutama usaha perikanan Kolam Air Tenang (KAT) dan Karamba Jaring Apung (KJA). 5. Penyebaran fasilitas pendidikan dan kesehatan di Kabupaten Bogor relatif merata di seluruh kecamatan. Artinya bahwa Kabupaten

III - 2

Bogor memiliki potensi pengembangan kualitas pendidikan dan kesehatan karena telah memiliki kuantitas infrastruktur yang memadai. 6. Pada tahun 2007, jalan yang ada di Kabupaten Bogor terdiri atas Jalan Nasional sepanjang 121,497 km (5 ruas), jalan provinsi 129,989 km (5 ruas), jalan Kabupaten yang bernomor ruas 1,506,570 Km (383 ruas), jalan kabupaten yang belum bernomor ruas 47,285 Km (28 ruas). Kondisi jalan yang mantap (baik dan sedang) yang mencapai 68,54 % dari total panjang jalan menjadi potensi utama dalam mendukung aktifitas perekonomian di Kabupaten Bogor. 7. Kondisi bahwa Kabupaten Bogor merupakan daerah agraris didukung oleh jaringan irigasi yang memadai serta sumber daya air lainnya seperti Daerah Aliran Sungai (DAS) di beberapa sungai yang melewati Kabupaten Bogor dan keberadaan beberapa Danau/Situ. 8. Pariwisata di Kabupaten Bogor sangat beragam dan menyebar. Mulai dari obyek wisata alam, wisata budaya, maupun kegiatan wisata lainnya. Yang paling terkenal tentunya kawasan wisata Puncak. 9. Kawasan hutan lindung di Kabupaten Bogor masih sangat baik (kondisi vegetasi termasuk kawasan hutan lebat). Luas hutan lindung yang mencapai 19,45 % dari luas Kabupaten Bogor menjadi area penyangga untuk menjaga potensi sumber air bersih. 10. Terdapat potensi pertambangan khususnya sumber daya bahan galian non logam, yaitu Batu Belah dan Batu Gamping. 11. Industri merupakan penyumbang terbesar PDRB di Kabupaten Bogor. Potensi industri ini didominasi oleh industri skala kecil, dalam hal ini home industry. Selain itu terdapat juga beberapa industri menengah yang tersebar berdasarkan pola kluster yang terbentuk di koridor jalan utama di Kabupaten Bogor. Terdapat juga beberapa kawasan industri di wilayah Botabek yang cukup berkembang. B. KELEMAHAN (WEAKNESSES) 1. Kabupaten Bogor merupakan wilayah daratan dengan tipe morfologi wilayah yang bervariasi, dari dataran yang relatif

III - 3

rendah di bagian utara hingga dataran tinggi di bagian selatan. Dengan kondisi ekologi dan morfologi yang ada tersebut, wilayah Kabupaten Bogor sebagian besar berfungsi lindung (non budidaya dan budidaya terbatas), sehingga wilayah yang dapat terbangun terbatas untuk kegiatan budidaya hanya wilayah dataran rendah bagian utara. 2. Terjadi peningkatan luasan lahan permukiman dapat berdampak pada kualitas lahan di Kabupaten Bogor. Seperti diketahui bahwa Kabupaten Bogor merupakan Kawasan Resapan Air. Pengalihan guna lahan untuk permukiman secara tidak terkendali dapat mengakibatkan penurunan kualitas sumber daya air. 3. Masih rendahnya rata-rata lama sekolah dan angka melek huruf dan masih terdapatnya tenaga guru yang terkategori tidak layak mengajar. 4. Rendahnya usia harapan hidup sebagai akibat dari masih tingginya Angka Kematian Ibu (AKI) dan Angka Kematian Bayi (AKB), tingginya angka gizi buruk, rendahnya pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan, dan rendahnya angka aksesibilitas pelayanan kesehatan dan masih rendahnya cakupan sarana air bersih (SAB). 5. Tidak optimalnya pengelolaan jaringan irigasi dan sumber daya air lainnya seperti danau/waduk. 6. Masih rendahnya cakupan pelayanan prasarana dasar masyarakat, dimana tingkat kerusakan prasarana yang ada semakin tinggi, terbatasnya akses infrastruktur dalam menunjang pengembangan kawasan perdesaan sebagai kawasan pengembangan ekonomi (rural development), termasuk kurangnya akses transportasi sebagai sarana penghubung antar sentra kegiatan, seperti terminal, perparkiran, halte, dan pangkalan angkutan umum serta kurangnya jumlah trayek dibandingkan dengan konsentrasi kegiatan ekonomi atau permukiman. 7. Pengembangan infrastruktur wilayah masih terkendala kepada pembebasan lahan. 8. Pengembangan jaringan jalan pada ruas-ruas yang berfungsi regional belum banyak perubahan yang berarti.

III - 4

9.

Keterbatasan sumber air baku di wilayah Kabupaten Bogor untuk pengembangan dan kuantitas air tanah pada musim kemarau cenderung berkurang.

10. Kekurangan lahan untuk TPA di daerah perkotaan yang kurang dapat diakomodasi oleh daerah di sekitarnya. Hal ini disebabkan belum adanya mekanisme penyelenggaraan penanganan persampahan secara bersama antara kabupaten dan kota. 11. Belum adanya prediksi yang rinci mengenai komposisi sampah, sehingga potensi bahan inorganik untuk pendaurulangan skala besar belum dapat dilaksanakan, sehingga dapat menurunkan volume sampah yang terkumpul. 12. Pemanfaatan lahan untuk tanaman padi sawah memiliki sedikit hambatan karena adanya kerikil/batuan pada permukaan tanah (stoniness). 13. Pemanfaatan lahan untuk persawahan di dataran banjir dan dataran aluvial seperti yang ada di Kecamatan Tenjo, Parung Panjang, Jasinga, Cigudeg, Leuwiliang, Jonggol dan Ciseeng memiliki hambatan adanya ancaman banjir akibat meluapnya air sungai. 14. Rendahnya produktivitas dan kualitas hasil pertanian, disebabkan belum meratanya penerapan teknologi, kualitas SDM serta kurangnya minat generasi muda untuk terjun dalam usaha tani, dukungan sarana dan prasarana pertanian yang belum memadai, disamping kekurangan modal, dan tingginya biaya operasional usaha pertanian. 15. Pengembangan wisata alam Puncak akan dihadapkan kepada isu terganggunya fungsi wilayah sebagai daerah konservasi. 16. Belum terbentuknya pola kawasan industri yang baik di Kabupaten Bogor. Hal ini mengakibatkan tidak terakomodasinya kegiatan industri di Kabupaten Bogor. 17. Masyarakat tidak tahu tentang arahan kebijakan tata guna tanah, air dan udara termasuk dalam batasan melakukan kegiatan.

III - 5

C. PELUANG (OPPORTUNITIES) 1. Kabupaten Bogor, sebagai salah satu hinterland di bagian Selatan Kota Jakarta merupakan kawasan yang banyak menarik minat investor untuk menanamkan modalnya berusaha di bidang-bidang perumahan, industri, peternakan, pertanian, dan lain-lain. 2. Dalam arahan rencana pengembangan kawasan andalan di Jawa Barat, Kabupaten Bogor diklasifikasikan sebagai Kawasan Andalan Bogor Depok Bekasi (Bodebek) dengan kegiatan utama industri, pariwisata, jasa, dan sumberdaya manusia; dan Kawasan Andalan Bogor Puncak Cianjur (Bopunjur) dengan kegiatan utama agribisnis dan pariwisata. 3. Arahan pemanfaatan ruang sebagai kawasan hutan lindung (Gunung Halimun-Salak, Gunung Gede-Pangrango dan sekitarnya) pada bagian Timur dan Barat wilayah Kabupaten Bogor dan sekitarnya. 4. 5. Pengembangan infrastruktur transportasi darat diarahkan melalui peningkatan jalur Bogor - Sukabumi Cianjur. Fungsi Wilayah Jabodetabekjur sebagai satu kawasan Metropolitan yang merupakan satu kesatuan ekosistem dengan Kabupaten/Kota lain di Wilayah Jabodetabekjur, memerlukan perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang yang terpadu. 6. Perlu adanya usaha peningkatan keterampilan usaha tani yang bukan saja mampu menghasilkan komoditas berkualitas dan bernilai tinggi, tetapi juga mampu menghasilkan produk olahan lanjutan yang memiliki nilai tambah. 7. Perlu juga dikembangkan pasar lokal yang telah ada yang selama ini menjadi outlet hasil pertanian, menjadi pusat pengumpul hasil pertanian dan sarana transaksi antara produsen dengan pedagang yang terdekat dengan sentra produksi hasil pertanian tersebut. 8. Pengembangan pariwisata di masa mendatang memiliki prospek berkembang, khususnya pada Kawasan Wisata GSE seiring semakin meningkatnya kunjungan dan memilki akses yang cukup baik apabila pelaksanaan pembangunan Bogor Outer Ring Road

III - 6

yang akan menghubungkan antara Kota Bogor dengan akses menuju Kawasan Wisata GSE. 9. Melihat banyaknya usaha pertambangan saat ini, kaitannya dengan upaya peningkatan devisa bagi daerah, maka pengelolaan bahan tambang menjadi bahan setengah jadi melalui pembangunan pabrik pengolahan diharapkan dapat memberikan nilai tambah baik secara sosial dan ekonomi. 10. Adanya rencana pengembangan infrastruktur khususnya yang menghubungkan Tol Jagorawi dengan Parung (alternatif menuju Serang Banten), serta rencana pengembangan jalan yang menghubungkan Sentul dengan Sukamakmur-Tanjungsari sebagai alternatif Puncak menuju Bandung, serta rencana pembangunan Sport Center (pengganti Senayan) memungkinkan Kabupaten Bogor untuk dapat lebih berkembang lagi. 11. Adanya wacana pemekaran sebagian wilayah Kabupaten Bogor menjadi Bogor Barat merupakan peluang dalam hal pengembangan wilayah. Diharapkan dengan terbentuknya Bogor Barat menjadi kabupaten, akan meningkatkan perekonomian di wilayah Bogor Barat sehingga berdampak kepada peningkatan mobilitas, aksesibilitas, serta distribusi orang dan barang. D. ANCAMAN (THREATS) 1. Pengalihan guna lahan secara berlebihan dan tidak sesuai dengan peruntukannya dapat mengakibatkan terjadinya degradasi lahan. Hal ini dapat mengakibatkan peningkatan potensi bencana yang timbul seperti erosi, banjir, polusi, dan lain-lain. 2. Wacana pemekaran sebagian wilayah Kabupaten Bogor menjadi Bogor Barat berpengaruh terhadap keberadaan sumber daya alam. Hal ini tentunya akan berpengaruh terhadap berkurangnya potensi pendapatan daerah Kabupaten Bogor. 3. Peningkatan pembangunan aksesibilitas jalan secara berlebihan akan mempengaruhi aktifitas pertanian di Kabupaten Bogor. Semakin banyak jaringan jalan yang ada, maka kegiatan pertanian akan semakin terdesak akibat berkurangnya lahan pertanian.

III - 7

4.

Pemanfaatan air bersih secara berlebihan dapat mengakibatkan menurunnya kuantitas dan kualitas sumber air khususnya air tanah.

5. 6.

Kecenderungan menurunnya luasan kawasan lindung akibat pembangunan infrastruktur di Kabupaten Bogor. Pemanfaatan potensi pertambangan yang tidak terkendali dapat mengakibatkan kerusakan lingkungan akibat lahan galian yang ditinggalkan.

7.

Pembangunan kawasan-kawasan industri dapat meningkatkan polusi baik polusi udara, air, maupun suara. Hal ini dapat mengurangi kualitas kesehatan masyarakat di sekitar kawasan industri.

8.

Untuk peningkatan pelayanan birokrasi, perlu menerapkan sistem pengembangan karir PNS (pola dan jenjang karir) terutama dengan mengintegrasikan komponen Diklat (baik Diklat kepemimpinan, fungsional maupun teknis) sebagai salah satu persyaratan dalam melakukan promosi, rotasi dan mutasi aparatur.

Faktor-faktor internal yang dimiliki dan faktor-faktor eksternal yang dihadapi oleh Pemerintah Kabupaten Bogor yang kemudian diformulasikan ke dalam Matriks SWOT, diperoleh 4 (empat) kelompok strategi yang secara lengkap tercantum dalam Lampiran.

III.3. ISU-ISU STRATEGIS A. SOSIAL BUDAYA DAN KEHIDUPAN BERAGAMA 1. Jumlah penduduk Kabupaten Bogor diperkirakan akan meningkat mencapai sekitar 5.642.969 jiwa pada tahun 2025 (BPS Jawa Barat). Diperlukan pengendalian kuantitas dan laju pertumbuhan penduduk untuk menciptakan penduduk tumbuh seimbang dalam rangka mendukung terjadinya bonus demografi, yang dapat dimanfaatkan secara optimal untuk meningkatkan kualitas SDM yang mandiri untuk mencapai kesejahteraan. Untuk mewujudkan hal ini, Kabupaten Bogor harus bekerja sama dengan wilayahwilayah lain dalam lingkup Kawasan Jabodetabek, mengingat

III - 8

mobilitas orang antar wilayah Kabupaten/Kota di kawasan ini cukup intensif. 2. Kualitas penduduk, dari sisi Rata-rata Lama Sekolah (RLS) masih 7,11 tahun sehingga membuat sebagian besar penduduk, lebih dari 80 %, hanya berpendidikan paling tinggi SLTP/sederajat. Di dalam jumlah itu, jumlah penduduk yang hanya tamat SD lebih dari separuhnya. 3. Menurunkan AKI dan AKB secara signifikan, baik melalui pendekatan Upaya Kesehatan Perorangan (UKP) dan Upaya Kesehatan Masyarakat (UKM) yang dilaksanakan oleh pemerintah dan swasta, maupun melalui pendekatan pemberdayaan masyarakat dengan menumbuhkan kemandirian masyarakat

dalam menanggulangi masalah-masalah kesehatan. 4. Kualitas hidup dan peran perempuan dan anak di berbagai bidang pembangunan masih rendah, yang ditandai oleh rendahnya angka indeks pembangunan gender (IPG) dan tingginya tindak kekerasan, eksploitasi, dan diskriminasi terhadap perempuan dan anak, serta kurang memadainya kesejahteraan, partisipasi dan perlindungan anak. B. EKONOMI 1. Pertumbuhan ekonomi Kabupaten Bogor selama 5 tahun terakhir yang terus mengalami peningkatan, dengan kontribusi terbesar berasal dari sektor sekunder, menunjukkan bahwa perekonomian Kabupaten Bogor banyak dipengaruhi oleh spill over effect dari pertumbuhan aktivitas ekonomi di Jakarta. Hal ini karena sektor sekunder dan tersier yang berkembang sifatnya lebih terkait/berorientasi ke Jakarta dari pada terkait/berorientasi untuk pembangunan kapasitas sumber daya lokal. Dapat dilihat bagaimana perkembangan sektor industri, properti dan perdagangan semuanya berkembang karena adanya proses urban sprawl yang terjadi hingga meluas ke wilayah-wilayah penyangga Jakarta. Banyak penduduk yang bertempat tinggal di Bogor bekerja di Jakarta, dan banyak industri di Bogor yang berkantor pusat di Jakarta. Karena itu wajar apabila pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Bogor tidak memberikan multiplier effect yang
III - 9

signifikan bagi peningkatan kesejahteraan masyarakat Kabupaten Bogor; 2. Pertumbuhan ekonomi yang terus meningkat juga diiringi dengan tingginya jumlah pengangguran dan penduduk miskin. Ini berarti masih banyak aktivitas bagi ekonomi perluasan yang tidak memberikan kerja dan aktivitas multiplier peningkatan effect kesempatan Apabila

kesejahteraan

masyarakat.

ekonomi seperti ini terus didorong maka akan memicu terjadinya kesenjangan sosial yang makin meningkat; 3. Jumlah penganggur adalah lebih dari seperempat penduduk usia kerja. Tingkat pengangguran cenderung bertambah dikarenakan ada kecenderungan penurunan investasi dan relokasi industri yang berdampak pada pengurangan tenaga kerja. Selain itu, di sektor pertanian dan kawasan perdesaan juga terjadi konversi lahan pertanian ke guna lahan lain yang menyebabkan pelepasan petani dari tanah dan kegiatan dasarnya; 4. Pengembangan perdagangan di Kabupaten Bogor difokuskan kepada sistem distribusi barang dan peningkatan akses pasar, baik pasar dalam negeri maupun pasar luar negeri, tetapi belum ada orientasi untuk mengembangkan sektor perdagangan yang mampu memberikan unggulan insentif lokal. bagi tumbuhnya komoditassektor komoditas Sehingga perkembangan

perdagangan tidak cukup hanya difokuskan pada distribusi barang dan perluasan akses pasar melalui pameran atau promosi saja, tetapi institusi pasar lokal harus dibangun agar sektor perdagangan dapat mendorong pengembangan komoditas

unggulan lokal dan peningkatan kesejahteraan masyarakat; 5. Meskipun pertumbuhan koperasi dan usaha kecil cukup signifikan, tetapi dalam pengembangannya masih mengahadapi sejumlah masalah, antara lain : Masih terbatasnya kemampuan, keterampilan, wawasan SDM koperasi sehingga mengakibatkan masih lemahnya kinerja organisasi, manajemen dan usaha. Lemahnya struktur permodalan, pemupukan modal sendiri dan terbatasnya akses permodalan pada sumber modal dari luar.
III - 10

Masih

terbatasnya

akses

pemasaran

terutama

dalam

menghadapi persaingan usaha. 6. Kinerja sektor pertanian masih lemah karena hubungan yang belum sinergis antar berbagai sub sistem pertanian, dan kinerja masing-masing subsistem terutama budidaya (on farm) masih lemah. Aktivitas budidaya dihadapkan pada permasalahan luasan lahan petani yang makin sempit, teknologinya masih tradisional, mutu produk masih rendah, harga tidak mendukung dan struktur pasar juga cenderung merugikan petani. Apabila Kabupaten Bogor ingin mengoptimalkan keunggulan agroekosistem yang dimilikinya, maka prasyarat utama yang harus dilakukan adalah reforma agraria dan kebijakan penataan ruang yang mampu memberikan insentif bagi tumbuhnya sektor pertanian; 7. Potensi pariwisata Kabupaten Bogor berupa alam, adat istiadat, seni dan budaya perlu dikembangkan sebagai modal dasar pembangunan kepariwisataan, dengan teap menjaga kelestarian lingkungan dan nilai-nilai setempat. Ekowisata dan desa wisata lebih ditekankan/menjadi prioritas sebagai bentuk pembangunan pariwisata berkelanjutan dan berbasis masyarakat. Disamping itu harus didukung sumber daya manusia, fasilitas pariwisata yang memadai, dan yang tidak kalah pentingnya adalah sarana wisata belanja untuk menampung produk khas Bogor termasuk industri kecil/kerajinan; 8. Jumlah warga yang miskin lebih dari seperempat jumlah penduduk. Angka ini ada kecenderungan terus meningkat terkait dengan kebijakan nasional berupa kenaikan harga bahan bakar minyak dan gas untuk kebutuhan konsumsi yang memicu meningkatnya biaya hidup secara keseluruhan. C. ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI Hasil-hasil riset yang telah dilakukan oleh berbagai lembaga penelitian dan lembaga pendidikan tinggi yang tersebar di Kabupaten Bogor belum dapat didesiminasikan dan dimanfaatkan secara nyata dalam proses pelaksanaan pembangunan, karena IPTEK ini sangat

III - 11

diperlukan dalam pemberdayaan UKM, pertanian, peternakan dan perdagangan. D. SARANA DAN PRASARANA 1. Perubahan fungsi lahan untuk kebutuhan prasarana kota

mengakibatkan luasan ruang terbuka hijau semakin kecil. Oleh karena itu, dibutuhkan pengawasan pemerintah daerah untuk menjaga dan memelihara kualitas dan kuantitas lahan ruang terbuka hijau serta memulihkan ruang terbuka hijau yang menurun fungsinya; 2. Pengelolaan ditingkatkan. persampahan Hal ini di Kabupaten dengan Bogor perlu

berkaitan

masih

banyaknya

permasalahan TPA-TPA di Kabupaten Bogor, baik dari sisi kondisi, sistem pengoperasian, pemilihan lokasi TPA yang baru, maupun alokasi anggaran pemerintah daerah; 3. Prasarana dan sarana lingkungan perumahan di Kabupaten Bogor, khususnya desa; 4. Penanggulangan bahaya kebakaran di Kabupaten Bogor perlu ditingkatkan dengan mencakup upaya penyuluhan untuk meningkatkan pengetahuan dan kesadaran masyarakat tentang pencegahan bahaya kebakaran; 5. Penataan reklame di kawasan perkotaan dan jaringan jalan perlu ditingkatkan dengan meningkatkan kesadaran pihak-pihak yang berkepentingan termasuk masyarakat; 6. Penerbitan IMB masih dirasakan berbelit, birokratis, lama dan mahal sehingga menyebabkan masyarakat enggan untuk mengurus IMB terutama untuk rumah tinggal di perdesaan dan di luar kawasan perumahan; 7. Penyesuaian ruang milik jalan pada jalan bernomor ruas dengan mengikuti peraturan perundangan yang berlaku dan juga penambahan penomoran ruas jalan dalam rangka kemudahan inventarisasi dan penanganan permasalahan; di kawasan pedesaan memerlukan perhatian pemerintah dan mengingat keterbatasan kemampuan masyarakat

III - 12

8.

Penataan sistem jaringan jalan yang nyaman dan memadai menuju obyek wisata di Kabupaten Bogor;

9.

Pengelolaan dan sistem informasi penanganan situ yang belum optimal terkait dengan status kewenangannya sedangkan fungsinya secara lokal sangat penting. Upaya kerjasama dengan pihak yang berwenang yang dalam hal ini adalah Provinsi Jawa Barat perlu diupayakan dan terus ditingkatkan;

10. Permasalahan irigasi di Kabupaten Bogor memerlukan upaya penataan data inventarisasi irigasi yang terintegrasi dengan melibatkan dan memberdayakan P3A Mitra Cai; 11. Seiring dengan meningkatnya kegiatan pembangunan daerah, pertambahan kendaraan bermotor, dan pergerakan penduduk, maka jumlah titik kemacetan juga bertambah. Penambahan sarana dan prasarana pengamanan lalu-lintas beserta aparatnya perlu memperoleh perhatian; 12. Perlu menjaga fungsi terminal-terminal supaya tidak turun kualitasnya atau beralih fungsi ke penggunaan lain; 13. Sehubungan dengan pemekaran Bogor Barat, maka perlu penyesuaian jaringan angkutan umum beserta jumlah armadanya disesuaikan dengan permintaannya; 14. Peningkatan dan pembangunan kapasitas maupun sarana di bidang pos dan telekomunikasi di Kabupaten Bogor beserta dengan sumberdaya manusianya; 15. Perlu penataan perparkiran yang sesuai dengan yang kondisi

masyarakat

setempat

sehingga

retribusi

diharapkan

terkumpul bisa terus meningkat. E. POLITIK Menjaga proses dan konsolidasi demokrasi ke arah terwujudnya terutama

pengawasan

penyeimbangan

kekuasaan

politik

kejelasan di lingkup penyelenggaraan pemerintahan Kabupaten Bogor yang lebih mendorong kemandirian di daerah. Pada lingkup pemerintahan daerah, konsolidasi demokrasi perlu didukung dengan kebijakan daerah yang reformis dan birokrasi yang

III - 13

memenuhi syarat profesionalisme, efektivitas, dan mandiri serta baik dan bersih. F. KETENTRAMAN DAN KETERTIBAN MASYARAKAT Kedepan upaya meningkatkan ketertiban dan ketentraman

masyarakat masih dihadapkan pada berbagai persoalan seperti banyaknya berbagai masalah sosial yang dapat menjadi faktor pencetus kriminal bagi timbulnya gangguan trantibmas, seperti menekan pengangguran, keadilan dan ketersediaan pelayanan publik, pengembangan motivasi hidup disiplin, serta transparansi penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan. G. HUKUM 1. Berbagai permasalahan selama ini yang terkait dengan aspek hukum adalah masih lemahnya kinerja penegakkan hukum daerah terhadap berbagai pelanggaran yang terjadi, dan masih perlu ditingkatkannya kualitas dan kuantitas produk hukum daerah, serta belum berkembangnya budaya/kesadaran hukum masyarakat; 2. Perangkat hukum masih belum mampu melandasi semua aktifitas masyarakat dan pemerintah, karena masih ditemukannya kasuskasus pelanggaran hukum baik berupa KKN (Korupsi, Kolusi dan Nepotisme) maupun tindak kekerasan yang lain, yang menunjukkan penegakkan hukum masih belum mampu membuat masyarakat sadar hukum. H. APARATUR 1. Penempatan aparatur pemerintah sebagai salah satu pilar dalam penyelenggaraan pemerintahan memiliki peran yang sangat strategis dalam mewujudkan pelayanan prima aparatur pemerintah kepada masyarakat. Penempatan posisi dan jabatan aparatur belum mengedepankan pola pengembangan karir yang berbasis pada profesionalitas dan kompetensi aparatur atau belum menggunakan pola merit system;

III - 14

2.

Dalam rangka mewujudkan tata kelola kepemerintahan yang baik (good governance), dengan meningkatkan kompetensi aparatur pemerintah Kabupaten berdasarkan standarisasi nasional dan peningkatan kualitas kinerja organisasi publik berdasarkan standar pelayanan minimal disertai dengan kesiapan mental dan peningkatan kinerja aparatur pemerintah Kabupaten Bogor, agar mampu memberikan pelayanan publik yang dapat mememenuhi aspek transparansi dan akuntabilitas yang lebih sederhana, murah dan cepat dengan pemanfaatan e-government, e-procurement dan pelayanan satu pintu;

3.

Perlunya peningkatan dan diversifikasi jaringan sistem informasi manajemen (bidang kepegawaian, kearsipan, keuangan, dsb) yang berbasis teknologi komunikasi dan informasi sebagai perwujudan electronic government (e-gov) bagi optimalisasi kinerja dan layanan organisasi publik dalam pembangunan.

I. TATA RUANG DAN PENGEMBANGAN WILAYAH 1. Penyusunan dokumen rencana yang belum tersistematis, hal ini berkaitan dengan tingkat kedetailan produk peta. Di beberapa wilayah kecamatan masih ada yang belum memiliki dokumen rencana, sementara di wilayah kecamatan lain banyak yang memiliki dokumen rencana bahkan sampai tingkat detail (perencanaan tapak); 2. Perlunya ketersediaan rencana tata ruang secara merata bagi semua wilayah administrasi pemerintahan dengan kelengkapan tema yang diarahkan oleh peraturan perundangan berlaku; 3. Perlu kajian yang komprehensif dalam menentukan struktur ruang yang baru setelah Kabupaten Bogor Barat terbentuk nantinya, sehingga dapat meningkatkan pola pemanfaatan ruang; 4. Kawasan pertanian perlu terus dipertahankan, khususnya di kawasan yang sangat produktif. Hal ini terkait dengan kondisi bahwa konversi lahan dari pertanian ke perumahan/ komersial/industri cenderung meningkat. Sawah produktif sangat berkontribusi terhadap perekonomian di Kabupaten Bogor;

III - 15

5.

Pengendalian Pemanfaatan Ruang perlu terus ditingkatkan mengingat secara regional Kabupaten Bogor berperan dalam masalah banjir di Jakarta;

6.

Penataan kawasan perbatasan, dengan penentuan titik ordinat dan pemasangan patok, baik perbatasan Kabupaten Bogor dengan Kabupaten/Kota di sekitarnya, perbatasan antar kecamatan di Kabupaten Bogor, maupun perbatasan dengan Propinsi Jawa Barat dan Propinsi Banten yang berada di Kabupaten Bogor;

7.

Penertiban kepemilikan tanah oleh Pemerintah Daerah untuk cadangan tanah pemakaman;

8.

Penyelesaian permasalahan, konflik/sengketa pertanahan tanah terhadap ex HGU di beberapa perusahaan, baik dengan masyarakat maupun dengan pihak yang menguasai tanah dimaksud;

9.

Penyelesaian permasalahan konflik pertanahan di beberapa desa yang telah digarap oleh masyarakat.

J. SUMBER DAYA ALAM DAN LINGKUNGAN HIDUP 1. Penilaian AMDAL menjadi isu yang strategis terkait dengan seberapa besar komitmen pemerintah dan masyarakat terhadap pembangunan wilayah berbasiskan ramah lingkungan. Kenyataannya, kondisi sungai-sungai umumnya sudah tercemar limbah dari berbagai kegiatan produktif warga dan swasta; 2. Terwujudnya ketersediaan sumber daya alam bagi sumber energi dan sebagai bagian penyeimbang iklim global; 3. Meningkatnya pengembangan potensi wilayah baik pada daerah sekitar hutan, persawahan, dan daerah-daerah sekitar kawasan industri dengan mengembangkan produk unggulan yang spesifik dan kompetitif serta mempunyai dampak langsung terhadap percepatan pertumbuhan ekonomi dan penciptaan lapangan kerja dengan mempertimbangkan kelestarian alam.

III - 16

III.4

MODAL DASAR Modal dasar pembangunan daerah adalah seluruh sumber kekuatan daerah, baik yang efektif maupun potensial, yang dimiliki dan didayagunakan dalam pembangunan daerah. 1. Kabupaten Bogor mempunyai bentang alam pegunungan vulkanik yang memiliki keindahan panorama alam didukung kesejukan dengan suhu rata-rata 250C dengan rata-rata curah hujan tahunan 2,500 - 5,000 mm/tahun mempunyai jenis tanah yang subur, kelimpahan sumber air dan keanekaragaman hayati, menjadi sumber potensial bagi kemakmuran masyarakat dan menjadi daya tarik wisatawan. 2. Sebagai salah satu hinterland di bagian selatan kota Jakarta, dengan akses yang mudah dicapai dan masih luasnya ketersediaan lahan, menjadikan Kabupaten Bogor sebagai wilayah yang banyak menarik minat investor untuk menanamkan modalnya berusaha di bidang perumahan, industri agro, resort dan lain-lain. 3. Jumlah penduduk Kabupaten Bogor yang relatif besar dan homogenitas kesukuan merupakan sumber daya potensial dan produktif bagi pembangunan daerah. 4. Keramahtamahan yang merupakan karakteristik kebudayaan masyarakat setempat memudahkan asimilasi sosial, merupakan modal sosial yang mempercepat masuknya investasi dari luar. 5. Infrastruktur yang relatif memadai terutama di sekitar wilayah perbatasan dengan Jakarta mengakibatkan kabupaten Bogor menjadi salah satu wilayah di hinterland Jakarta yang sesuai untuk pengembangan permukiman, perdagangan dan industri. 6. Kabupaten Bogor memiliki produk-produk pertanian unggulan seperti komoditas teh di kawasan Puncak, buah-buahan; komoditas unggulan peternakan di wilayah Bogor Barat dan Timur serta perikanan di wilayah Bogor Barat dan Tengah. 7. Kabupaten Bogor memiliki produk-produk UKM unggulan seperti kerajinan tas, sepatu dan sebagainya. 8. Kabupaten Bogor memiliki kawasan industri yang cukup berkembang terutama di daerah Cibinong, Cileungsi dan sekitarnya. 9. Kabupaten Bogor memiliki individu-individu SDM yang unggul mengingat banyaknya institusi penelitian maupun pendidikan tinggi yang ada di wilayahnya.

III - 17

BAB IV VISI DAN MISI PEMBANGUNAN DAERAH TAHUN 20052025 III.1. Visi Pembangunan Daerah Berdasarkan kondisi Kabupaten Bogor sampai saat ini, isu-isu strategis dan dengan memperhitungkan modal dasar yang dimiliki, maka Visi Pembangunan Kabupaten Bogor tahun 20052025 adalah : KABUPATEN BOGOR MAJU DAN SEJAHTERA BERLANDASKAN IMAN DAN TAKWA Pernyataan Visi Kabupaten Bogor di atas, memiliki makna : Maju, berarti masyarakat telah mencapai atau berada pada tingkat kemajuan yang lebih tinggi atau masyarakat telah menuju ke arah yang lebih baik maupun berkembang ke arah yang lebih baik. Maju juga berarti bahwa Kabupaten Bogor sebagai wilayah terus melakukan pengembangan diri untuk terus menyesuaikan diri terhadap perubahan yang terjadi di dalam maupun di luar. Tingkat kemajuan dapat diukur berdasarkan perubahan kualitas lingkungan SDM, alam tingkat dan kemakmuran, binaan terkendalinya kesadaran melalui

pembangunan yang berkelanjutan, serta kemantapan sistem dan kelembagaan politik dan hukum. Sejahtera, berarti masyarakat telah berada dalam kondisi aman dan sentosa (terlepas dari segala gangguan dan kesulitan), makmur (telah terpenuhinya seluruh kebutuhan dasarnya sesuai dengan standar hidup yang layak bagi kemanusiaan) dan tentram (gemah ripah, repeh, rapih). Tingkat sejahtera masyarakat Kabupaten Bogor diukur berdasarkan pencapaian Indeks Pembangunan Manusia (IPM). Iman dan Takwa sebagai landasan dalam melaksanakan aktivitas guna pencapaian visi dan misi yang ditetapkan melalui pengamalan ajaran agama. Pengamalan ajaran agama secara konsisten dalam kehidupan bermasyarakat akan mewujudkan situasi yang kondusif untuk melaksanakan pembangunan daerah.

IV - 1

III.2. Misi Pembangunan Daerah Dalam mewujudkan visi pembangunan daerah tersebut ditempuh melalui 4 (empat) misi pembangunan jangka panjang Kabupaten Bogor sebagai berikut : Misi Pertama : Mewujudkan sumber daya manusia yang berkualitas adalah membangun sumber daya manusia yang sehat, cerdas, produktif, kompetitif dan berakhlak mulia, serta menghargai dan menerapkan nilai-nilai luhur budaya. Misi Kedua : Mewujudkan perekonomian rakyat yang maju adalah mengembangkan dan memperkuat perekonomian regional berorientasi pada keunggulan komparatif, kompetitif dan kooperatif dengan berbasis pada potensi lokal sehingga tercipta pertumbuhan ekonomi yang stabil dan berkesinambungan dengan mekanisme pasar yang berlandaskan ekonomi dan persaingan didukung yang sehat. oleh Perkembangan yang regional regulasi

penyediaan infrastruktur yang memadai, tenaga kerja berkualitas mendukung penciptaan iklim investasi yang kondusif. Misi Ketiga : Mewujudkan Kabupaten Bogor yang TEGAR BERIMAN (Tertib, Segar, Bersih, Indah, Mandiri, Aman dan Nyaman) dan berkelanjutan adalah membentuk suatu kondisi daerah ditandai dinamis dalam masyarakat rangka sebagai proses salah satu prasyarat terselenggaranya pembangunan masyarakat dan

mewujudkan

Kabupaten Bogor yang maju dan sejahtera yang dengan terjaminnya ketertiban keamanan serta pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup yang berkelanjutan, menjaga fungsi dan daya dukung lingkungan, serta keseimbangan pemanfaatan ruang yang serasi antara penggunaan untuk permukiman, kegiatan sosial ekonomi, dan upaya konservasi di kawasan perkotaan dan kawasan perdesaan.

IV - 2

Misi Keempat

Mewujudkan tata kelola pemerintahan yang baik adalah yang membangun bertanggung akuntabilitas jawab, kepemerintahan efisiensi peningkatan

birokrasi, kemitraan yang serasi antara legislatif dengan eksekutif, penciptaan stabilitas politik dan konsistensi dalam penegakan hukum serta peningkatan pelibatan dan partisipasi masyarakat dan swasta dalam pelaksanaan pembangunan daerah sehingga pelayanan umum terus dapat ditingkatkan.

IV - 3

BAB V ARAH, TAHAPAN DAN PRIORITAS PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DAERAH TAHUN 20052025 V.1 SASARAN PEMBANGUNAN MENURUT MISI Untuk memberikan arah yang jelas bagi pelaksanaan pembangunan jangka panjang daerah selama 20 (dua puluh) tahun yang akan datang, maka ditentukan sasaran pokok pembangunan pada setiap Misi sebagai berikut : A. Terwujudnya sumber daya manusia yang berkualitas, ditandai oleh hal-hal berikut : 1. Terwujudnya masyarakat yang berakhlak mulia dan bermoral berdasarkan falsafah negara Pancasila, yaitu beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa yang ditunjukkan dengan kesolehan individu dan kesolehan sosial dalam perilaku sehari-hari; 2. Meningkatnya tingkat pendidikan dan derajat kesehatan

masyarakat, yang ditunjukkan dengan meningkatnya Rata-rata Lama Sekolah (RLS), Angka Melek Huruf (AMH), tingkat partisipasi pendidikan, Angka Harapan Hidup (AHH), status gizi anak serta menurunnya Angka Kematian Ibu (AKI), Angka Kematian Bayi (AKB) dan angka kesakitan; 3. Terwujudnya sumberdaya manusia yang berdaya saing yang ditunjukkan dengan penguasaan ilmu pengetahuan, teknologi dan keterampilan; 4. Terkendalinya pertumbuhan penduduk beserta persebarannya dan tercapainya keseimbangan antara jumlah penduduk terhadap daya dukung dan daya tampung lingkungannya; 5. Meningkatnya kompetensi, penempatan, perlindungan dan

pengawasan tenaga kerja; 6. Meningkatnya kualitas hidup lansia, kesejahteraan para penyandang masalah sosial serta perlindungan terhadap perempuan dan anak; 7. Meningkatnya ketahanan budaya, jatidiri masyarakat dan

terimplementasinya nilai luhur budaya dan kearifan lokal dalam kehidupan masyarakat.

V-1

B. Terwujudnya perekonomian rakyat yang maju, ditandai oleh hal-hal berikut : 1. Terbangunnya struktur perekonomian yang kokoh berlandaskan keunggulan kompetitif di sektor industri dan perdagangan serta didukung oleh pertanian yang tangguh dan pariwisata yang berbasis masyarakat; 2. Meningkatnya daya tahan dan daya saing dunia usaha di Kabupaten Bogor, terutama Koperasi, Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (KUMKM) serta tumbuhnya wirausaha baru; 3. Meningkatnya pelayanan jaringan infrastruktur transportasi yang andal dan terintegrasi serta terwujudnya kemudahan dan efisiensi bagi pergerakan orang, barang dan jasa; 4. Meningkatnya pelayanan jaringan irigasi untuk pemenuhan

kebutuhan air bagi pertanian; 5. Terwujudnya pengendalian pemanfaatan sumber daya air secara berkelanjutan untuk kemajuan perekonomian daerah; 6. Meningkatnya pelayanan sarana dan prasarana dasar permukiman sesuai dengan lingkungan yang sehat dan layak huni, baik di perkotaan maupun di perdesaan; 7. 8. Terpenuhinya kebutuhan energi listrik bagi seluruh masyarakat; Meningkatnya jangkauan pelayanan jaringan komunikasi dan teknologi informasi (telematika) yang efisien dan modern ke seluruh wilayah; 9. Meningkatnya pemanfaatan sumber-sumber energi alternatif dan terbarukan, seperti energi hidro, surya, angin, panas bumi dan bio energi lainnya untuk pembangunan daerah; 10. Terjaminnya ketersediaan kebutuhan pangan masyarakat; 11. Meningkatnya investasi di daerah, perluasan lapangan kerja, nilai tambah produk unggulan Kabupaten Bogor disertai dengan meningkatnya kemampuan daya beli masyarakat dan pendapatan per kapita masyarakat, sehingga menurunnya jumlah pengangguran terbuka dan penduduk miskin di Kabupaten Bogor.

V-2

C. Terwujudnya Kabupaten Bogor yang TEGAR BERIMAN (Tertib, Segar, Bersih, Indah, Mandiri, Aman dan Nyaman) dan Berkelanjutan ditandai oleh hal-hal berikut : 1. Meningkatnya penegakan hukum demi terwujudnya stabilitas keamanan, ketentraman dan ketertiban masyarakat serta tercapainya situasi dan kondisi yang kondusif bagi keberlanjutan pembangunan di Kabupaten Bogor; 2. Meningkatnya kesadaran dan perilaku masyarakat dalam mentaati dan mematuhi peraturan perundang-undangan yang berlaku; 3. Tercapainya penataan ruang yang memperhatikan keseimbangan antara fungsi lindung dan fungsi budidaya; 4. Terwujudnya keselarasan, keserasian, keseimbangan dan keindahan dalam pengaturan tata ruang dan tata hijau kawasan; 5. Meningkatnya kualitas lingkungan dan perilaku hidup bersih dan sehat; 6. Meningkatnya kemampuan untuk mendayagunakan segenap potensi daerah dan potensi masyarakat untuk mencapai kemandirian daerah; 7. Terciptanya suasana aman dan nyaman dalam lingkungan

permukiman, wilayah dan daerah; 8. Meningkatnya kesadaran dan perilaku masyarakat dalam

pengelolaan sumber daya alam serta pelestarian fungsi lingkungan hidup yang berkelanjutan; 9. Terpeliharanya keanekaragaman hayati dan kekhasan sumber daya alam setempat untuk mewujudkan nilai tambah sosial, ekonomi, budaya dan menjadi modal dasar pembangunan daerah. D. Terwujudnya tata kelola pemerintahan yang baik, ditandai oleh halhal berikut : 1. Meningkatnya partisipasi masyarakat dalam penetapan kebijakan dan pelaksanaan pembangunan daerah yang didukung oleh kondisi politik yang demokratis; 2. Meningkatnya profesionalisme aparatur, efisiensi birokrasi dan akuntabilitas penyelenggaraan pemerintahan daerah yang bermuara

V-3

kepada

peningkatan

pelayanan

publik,

sehingga

terwujud

pemerintahan yang baik, bersih, berwibawa dan bertanggungjawab; 3. Meningkatnya penegakan hukum dan perlindungan hak asasi manusia yang menjamin terwujudnya ketentraman dan ketertiban masyarakat; 4. Meningkatnya kapasitas pemerintahan desa untuk memperkuat penyelenggaraan pemerintahan daerah; 5. Meningkatnya transparansi dan akses masyarakat terhadap

penyelenggaraan pemerintahan daerah serta pelayanan publik, dengan penerapan teknologi informasi dan komunikasi yang efisien dan modern. Untuk mencapai sasaran-sasaran pokok tersebut, arah pembangunan jangka panjang daerah selama kurun waktu 20 (dua puluh) tahun yang akan datang adalah sebagai berikut :

V.2

ARAH PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG TAHUN 20052025

V.2.1 ARAHAN UMUM PEMBANGUNAN DAERAH DI KABUPATEN BOGOR A. MEWUJUDKAN SUMBER DAYA MANUSIA YANG BERKUALITAS Pembangunan sumber daya manusia (SDM) memiliki peran yang sangat penting dalam mewujudkan masyarakat Kabupaten Bogor yang maju dan sejahtera, sehingga mampu berdaya saing dalam era globalisasi. Disamping itu, terciptanya kondisi masyarakat yang berakhlak mulia, bermoral dan beretika sangat penting bagi terciptanya suasana kehidupan masyarakat yang penuh toleransi, tenggang rasa dan harmonis. Oleh karena itu, pembangunan Sumber Daya Manusia (SDM) di Kabupaten Bogor diarahkan pada : Arah pembangunan keagamaan adalah : 1. Peningkatan pemahaman ajaran agama melalui pendidikan agama dan dakwah serta syiar-syiar keagamaan; 2. Penciptaan kerukunan hidup beragama, baik kerukunan intern umat beragama maupun antar umat bergama;

V-4

3. Peningkatan pelayanan keagamaan serta partisipasi umat beragama dalam pembangunan daerah; 4. Peningkatan pengamalan ajaran agama secara utuh, sehingga terwujud kesolehan individu dan kesolehan sosial. Arah pembangunan pendidikan adalah : 1. Peningkatan kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana pendidikan; 2. Peningkatan akses pelayanan pendidikan yang berkualitas, terutama kelompok masyarakat miskin dan perdesaan; 3. Peningkatan mutu pendidikan yang didasarkan pada Standar Pelayanan Minimal (SPM) dan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP); 4. Peningkatan kualitas dan kuantitas tenaga pendidik dan

kependidikan, baik teknis maupun non teknis, agar lebih mampu mengembangkan kompetensinya; 5. Peningkatan peranserta masyarakat, orang tua dan swasta dalam pembangunan pendidikan; 6. Optimalisasi peran Dewan Pendidikan dan Komite Sekolah guna peningkatan mutu lembaga pendidikan; 7. Peningkatan manajemen pendidikan yang berbasis sekolah melalui otonomi dalam menyelenggarakan pendidikan. 8. Peningkatan minat baca dan budaya baca masyarakat dalam rangka penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi (IPTEK) serta peningkatan iman dan takwa (Imtak) disertai dengan ketersediaan sarana perpustakaan yang merata di setiap wilayah. Arah pembangunan kesehatan adalah : 1. Peningkatan kualitas upaya kesehatan, baik upaya kesehatan perorangan (UKP) maupun upaya kesehatan masyarakat (UKM); 2. Pemenuhan sarana dan perbekalan kesehatan sesuai dengan standar yang berlaku; 3. Pemenuhan dan peningkatan kualitas sumber daya manusia

kesehatan/tenaga kesehatan;

V-5

4. Peningkatan pemberdayaan masyarakat dan swasta dalam bidang kesehatan; 5. Pengembangan pembiayaan kesehatan melalui sistem jaminan pemeliharaan kesehatan; 6. Peningkatan manajemen pelayanan kesehatan termasuk regulasi dalam bidang kesehatan. Arah pembangunan kependudukan adalah : 1. Pengendalian pertumbuhan penduduk alamiah, migrasi penduduk beserta persebarannya; 2. Peningkatan kualitas dan tertib administrasi kependudukan sebagai kebutuhan dasar; 3. Peningkatan cakupan dan kualitas pelayanan keluarga berencana, ketahanan keluarga dan keluarga sejahtera serta pendewasaan usia perkawinan. Arah pembangunan ketenagakerjaan adalah : 1. Peningkatan keterampilan pencari kerja; 2. Perluasan lapangan kerja, baik di sektor formal maupun sektor informal; 3. Peningkatan keselamatan dan kesehatan kerja; 4. Peningkatan hubungan industrial yang harmonis; 5. Peningkatan kerja sama dengan lembaga-lembaga jasa ketenagakerjaan, perguruan tinggi serta dunia usaha dalam rangka penciptaan kesempatan kerja; 6. Peningkatan fasilitasi untuk perbaikan taraf hidup pekerja di sektor formal. Arah pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak adalah : 1. Peningkatan kualitas hidup, taraf kesejahteraan perempuan dan anak serta pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak; 2. Peningkatan peran perempuan, kesetaraan dan keadilan gender di berbagai bidang pembangunan. Arah pemberdayaan masyarakat desa adalah : 1. Pemberdayaan kelembagaan masyarakat desa dan potensi ekonomi desa serta penciptaan suasana dan iklim yang kondusif bagi perkembangan potensi desa;

V-6

2. Peningkatan partisipasi dan pengembangan kemampuan swadaya masyarakat dalam pembangunan desa; 3. Peningkatan fasilitasi untuk mendorong pelembagaan (institution) sistem pembangunan desa secara partisipatif; 4. Peningkatan fasilitasi untuk pemenuhan cakupan pelayanan sarana dan prasarana desa. Arah pembangunan sosial adalah : 1. Peningkatan akses masyarakat terhadap pelayanan sosial dasar yang memadai dan merata di setiap wilayah; 2. Peningkatan kualitas hidup lansia, korban bencana dan para penyandang masalah kesejahteraan sosial lainnya; 3. Peningkatan dan penggalian potensi sumber kehidupan penyandang masalah kesejahteraan sosial untuk perbaikan taraf hidupnya; 4. Peningkatan pelayanan sosial dan fasilitasi untuk perbaikan kesejahteraan masyarakat, termasuk melalui transmigrasi; 5. Peningkatan kualitas dan peran pemuda serta kelembagaan pemuda dalam pembangunan daerah; 6. Peningkatan budaya olahraga dan prestasi olahraga di kalangan masyarakat. Arah pembangunan kebudayaan adalah : 1. Pemantapan ketahanan budaya masyarakat Kabupaten Bogor; 2. Pelestarian dan pengembangan nilai-nilai budaya daerah, kearifan lokal serta nilai-nilai sejarah dan kejuangan bangsa; 3. Penumbuhan budaya inovatif dan kreatif yang positif disertai dengan pengembangan nilai-nilai budaya masyarakat yang dilandasi oleh falsafah Prayoga, Tohaga, Sayaga (mengutamakan persatuan, kekokohan dan kekuatan pendirian serta perjuangan) maupun nilainilai budaya agung lainnya yang hidup dalam masyarakat; 4. Pelestarian dan pengembangan nilai-nilai sejarah, tradisi dan kepurbakalaan untuk pengembangan ilmu pengetahuan maupun obyek wisata budaya; 5. Peningkatan kualitas kesenian daerah, komunitas beserta lingkung seni-budaya dan perkuatan keanekaragaman seni budaya dengan

V-7

tetap

memperhatikan

nilai-nilai

budaya

yang

hidup

dalam

masyarakat. Arah pembangunan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK) adalah : 1. Penguasaan dan pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi terapan yang mampu mendorong percepatan pembangunan ekonomi, kualitas SDM, sarana dan prasarana dan layanan Pemerintah Kabupaten Bogor yang berbasis teknologi informasi; 2. Pendayagunaan dan pengembangan hasil-hasil penelitian terapan, baik yang bersumber dari hasil-hasil kerjasama penelitian dan pengembangan antara Pemerintah Kabupaten Bogor dengan perguruan tinggi, lembaga penelitian maupun lembaga-lembaga ilmiah lainnya dalam rangka meningkatkan daya saing ekonomi daerah.

B. MEWUJUDKAN PEREKONOMIAN RAKYAT YANG MAJU Perekonomian Kabupaten Bogor sangat dipengaruhi oleh keberadaan sektor riil yang menjadi lapangan usaha masyarakat Kabupaten Bogor, baik di sektor primer, sekunder maupun sektor tersier. Untuk sektor primer, seperti pertanian dalam arti luas, selama ini sudah ada dan tumbuh di masyarakat serta menyerap tenaga kerja yang banyak dan masih memiliki potensi yang besar dan cukup variatif karena didukung pula oleh agro ekosistem yang cocok untuk pengembangan komoditas pertanian, sehingga komoditas pertanian memiliki daya saing, baik di tingkat lokal dan regional. Demikian juga dengan sektor sekunder, seperti industri manufaktur dan kegiatan perdagangan dan jasa telah memberikan kontribusi yang sangat dominan terhadap pergerakan ekonomi Kabupaten Bogor. Selama ini, sektor-sektor lapangan usaha riil dimaksud memiliki daya saing yang tinggi, sehingga membuka peluang kerja dan kesempatan usaha bagi kemajuan dan kesejahteraan masyarakat Kabupaten Bogor. Untuk memperkuat daya saing tersebut, pembangunan ekonomi Kabupaten Bogor diarahkan pada :

V-8

Arah pembangunan pekerjaan umum adalah : 1. Pembangunan sarana dan prasarana transportasi, sumber daya air dan irigasi, energi dan telekomunikasi untuk mendukung aktivitas perekonomian, sosial, dan budaya; 2. Pengembangan kuantitas dan infrastruktur kualitas wilayah dengan infrastruktur meningkatkan di wilayah

peranserta masyarakat dan investasi swasta demi peningkatan ketersediaan Kabupaten Bogor; 3. Pembangunan prasarana sumber daya air diarahkan untuk

mewujudkan fungsi air sebagai sumber daya sosial (social goods) dan sumber daya ekonomi (economic goods) yang seimbang melalui pengelolaan masyarakat; 4. Pembangunan infrastruktur transportasi yang efektif dan efisien, handal dan terintegrasi untuk kemudahan pergerakan orang, barang dan jasa; 5. Pengembangan infrastruktur sumberdaya air, konservasi sumberdaya air, pendayagunaan sumberdaya air, pengendalian banjir dan daya rusak air serta pemberdayaan masyarakat dalam pengelolaan sumberdaya air; 6. Peningkatan penyediaan air baku melalui pengembangan dan pengelolaan sumberdaya air sekaligus sebagai pengendali banjir dan daya rusak air maupun keterpaduan pengelolaan daerah aliran sungai, optimalisasi penggunaan air permukaan dan peningkatan peranserta masyarakat dalam pemanfaatan air sesuai dengan prinsip pembangunan yang berwawasan lingkungan; 7. Peningkatan layanan jaringan irigasi melalui optimalisasi dalam penyediaan air irigasi bagi pertanian. Arah pembangunan perhubungan adalah : 1. Peningkatan pelayanan perhubungan untuk mempercepat dan memperlancar pergerakan orang, barang dan jasa; yang berkelanjutan, sehingga dapat menjamin kebutuhan pokok hidup dan dapat meningkatkan kesejahteraan

V-9

2. Optimalisasi manajemen transportasi, pengaturan moda transportasi angkutan umum dan angkutan massal untuk keselamatan pengguna sarana transportasi; 3. Peningkatan ketersediaan sarana dan prasarana perhubungan, berupa terminal, fasilitas lalu-lintas dan sarana perhubungan lainnya. Arah pembangunan perumahan adalah : 1. Pengembangan sarana dan prasarana dasar permukiman, mancakup air bersih, pengelolaan dan pengolahan air limbah dengan sistem on-site maupun sistem komunal, terutama di perkotaan; 2. Pembangunan prasarana pengelolaan sampah, tempat pemrosesan akhir sampah terpadu disertai dengan penerapan pola 3-R (Recycle = daur ulang; Reduce = pengurangan; dan Reuse = pemakaian ulang) dari timbulan sampah; 3. Pembangunan dan pengembangan sarana pemakaman umum dan pemakaman bukan umum untuk memenuhi skala pelayanan kabupaten dan regional; 4. Peningkatan sarana dan prasarana serta kemahiran aparat untuk antisipasi dan kesiapsiagaan dalam rangka pencegahan dan penanganan kebakaran di wilayah Kabupaten Bogor; 5. Peningkatan pengawasan atas pengelolaan limbah bahan berbahaya dan beracun (limbah B-3) sesuai dengan pembangunan yang berwawasan lingkungan; 6. Peningkatan cakupan pelayanan perumahan yang layak huni dan memenuhi persyaratan teknis bangunan serta penataan kawasan kumuh perkotaan maupun pemugaran perumahan dan lingkungan desa terpadu. Arah pembangunan penanaman modal adalah : 1. Pengembangan sehingga kerjasama ekonomi yang sinergis dan saling secara memperkuat antara Kabupaten Bogor dengan daerah sekitarnya, tercapai akselerasi pertumbuhan ekonomi berkelanjutan;

V - 10

2. Perwujudan iklim investasi yang menarik bagi investor melalui kemudahan-kemudahan dalam bentuk penyediaan sarana, prasarana, pemberian bantuan teknis, keringanan biaya dan percepatan pemberian ijin usaha; 3. Peningkatan promosi dan kerjasama investasi untuk mendorong pertumbuhan ekonomi daerah. Arah pembangunan koperasi dan UKM adalah : 1. Peningkatan daya saing Koperasi, Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (KUMKM) yang berbasis IPTEK, sehingga menjadi bagian integral dari keseluruhan kegiatan ekonomi dan memperkuat basis ekonomi lokal dan daerah; 2. Peningkatan kompetensi dan penguatan kewirausahaan,

pengembangan kemitraan di antara pelaku ekonomi lainnya, untuk memperkuat perekonomian daerah; 3. Perkuatan kelembagaan dan usaha, kapasitas sumber daya manusia KUMKM, pembiayaan dan pengembangan peluang pasar bagi produk KUMKM; 4. Peningkatan daya saing industri kecil dan menengah serta

pemantapan sistem dan jaringan distribusi barang untuk pasar dalam negeri maupun pasar luar negeri. Arah pembangunan pertanian adalah : 1. Peningkatan pertanian; 2. Pelaksanaan revitalisasi pertanian dalam arti luas melalui penguatan sistem agribisnis dan penerapan hasil inovasi serta teknologi terkini dalam lingkup pertanian; 3. Peningkatan ketersediaan, akses dan distribusi serta keamanan pangan; 4. Peningkatan pencegahan dan penanggulangan penyakit tanaman, ternak dan ikan; 5. Menumbuhkembangkan industri agro yang tersebar di pedesaan untuk meningkatkan nilai tambah produk pertanian dan menyerap tenaga kerja. produksi, produktivitas dan nilai tambah hasil

V - 11

Arah pembangunan energi dan sumber daya mineral adalah : 1. Pemenuhan kebutuhan listrik dan cakupan pelayanan listrik

pedesaan ke seluruh wilayah; 2. Fasilitasi untuk pemenuhan pasokan energi dan listrik yang bersumber dari potensi energi alternatif dan terbarukan, seperti potensi hidro, surya, angin, panas bumi dan bio-energi lainnya; 3. Peningkatan pengelolaan utilitas umum berupa penerangan jalan umum yang merata dan efisien di setiap wilayah; 4. Pengelolaan pertambangan bahan galian non-strategis dan non-vital atau bahan galian C secara seimbang tanpa mengabaikan nilai konservasinya; 5. Pengembangan kawasan pertambangan dengan mempertimbangkan potensi bahan galian, kondisi geologi dan geohidrologi; 6. Pengelolaan kawasan bekas penambangan harus direhabilitasi/ direklamasi sesuai dengan zona peruntukan yang telah ditetapkan; 7. Pengembangan dan pembinaan usaha pertambangan skala kecil dengan tetap memperhatikan pembangunan yang berwawasan lingkungan; 8. Peningkatan pengendalian dan pengawasan pemanfaatan air bawah tanah sesuai dengan pembangunan yang berwawasan lingkungan. Arah pembangunan pariwisata adalah : 1. Peningkatan pelayanan pariwisata dengan menjaga dan memelihara kualitas sumber daya alam dan lingkungan untuk meningkatkan aktivitas ekowisata yang mampu memberikan nilai tambah ekonomi bagi kesejahteraan masyarakat; 2. Peningkatan kualitas pelayanan pariwisata yang didukung dengan sarana dan prasarana yang memadai serta memiliki kearifan dan kekhasan lokal; 3. Peningkatan daya tarik wisata, destinasi dan pemasaran pariwisata melalui pengembangan produk wisata yang unik, tradisional dan kekhasan lokal serta mencerminkan jati diri masyarakat Kabupaten Bogor.

V - 12

Arah pembangunan industri dan perdagangan adalah : 1. Penguatan struktur perekonomian dengan mendudukkan sektor industri sebagai motor penggerak yang didukung oleh kegiatan pertanian dalam arti luas serta pariwisata yang berbasis masyarakat; 2. Pengembangan industri yang bersifat padat karya dan berbasis sumber daya lokal untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat, mengurangi kemiskinan, menurunkan pengangguran, dan mendorong pertumbuhan ekonomi wilayah Kabupaten Bogor; 3. Pengembangan perdagangan yang mampu mendorong distribusi barang dan jasa, dan pengembangan produk-produk unggulan lokal yang mampu meningkatkan kesejahteraan pelaku usaha serta masyarakat. C. MEWUJUDKAN KABUPATEN BOGOR YANG TEGAR BERIMAN (TERTIB, SEGAR, BERSIH, INDAH, MANDIRI, AMAN DAN NYAMAN) DAN BERKELANJUTAN Pembangunan daerah yang berkelanjutan harus senantiasa didukung oleh suasana tertib dan aman di masyarakat, sehingga pelaksanaan pembangunan dapat terselenggara sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan. Selain itu, sumber daya alam yang lestari dan lingkungan hidup yang asri akan meningkatkan kualitas hidup manusia serta menjamin tersedianya sumber daya yang berkelanjutan bagi pembangunan. Untuk mewujudkan Kabupaten Bogor yang maju dan sejahtera, sumber daya alam dan lingkungan hidup harus dikelola secara seimbang untuk menjamin keberlanjutan pembangunan. Penerapan prinsip-prinsip pembangunan yang berkelanjutan di seluruh sektor dan wilayah menjadi prasyarat utama dalam pelaksanaan berbagai kegiatan pembangunan. Oleh karena itu, pembangunan Kabupaten Bogor yang Tegar Beriman dan Berkelanjutan diarahkan pada : Arah pembangunan lingkungan hidup adalah : 1. Pendayagunaan sumber daya alam yang terbarukan dan pengelolaan sumber daya alam yang tidak terbarukan secara seimbang; 2. Peningkatan kapasitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup yang efisien, efektif dan berwawasan lingkungan;

V - 13

3. Peningkatan kesadaran masyarakat untuk peduli terhadap lingkungan hidup dan berperilaku ramah lingkungan; 4. Peningkatan penambangan; 5. Peningkatan penataan daerah rawan bencana dan daerah resiko tinggi bencana, pemulihan ekosistem kawasan lindung serta perlindungan atau pemulihan daerah resapan air; 6. Peningkatan kemitraan dengan masyarakat untuk lebih memacu pelaksanaan pemulihan kualitas lingkungan; 7. Pemanfaatan kawasan lindung harus tetap dalam kaidah konservasi yang telah ditentukan dan pemanfaatan potensinya hanya dari sisi jasa lingkungan; 8. Peningkatan pengendalian pencemaran dan kerusakan lingkungan sesuai dengan kaidah pembangunan yang berwawasan lingkungan, serta peran serta masyarakat dalam pencegahan maupun kontrol atas pencemaran dan kerusakan lingkungan. Arah pembangunan penataan ruang adalah : 1. Perencanaan, pemanfaatan dan pengendalian penataan ruang berpedoman pada Rencana Tata Ruang Wilayah dan Rencana Rinci Tata Ruang, mencakup Rencana Detail Tata Ruang dan Rencana Teknis Tata Ruang yang telah ditetapkan dalam Peraturan Daerah; 2. Perwujudan struktur ruang wilayah Kabupaten Bogor meliputi sistem pusat permukiman perdesaan, sistem pusat permukiman perkotaan dan sistem prasarana wilayah yang telah direncanakan dalam RTRW Kabupaten Bogor; 3. Perwujudan pola ruang Kabupaten Bogor yang ditandai dengan peningkatan fungsi dan luasan kawasan lindung sebesar 45 % dan kawasan budidaya sebesar 55 %; 4. Peningkatan pelaksanaan koordinasi penataan ruang dengan keterpaduan pengelolaan daerah aliran sungai,

rehabilitasi lahan kritis serta reklamasi lahan bekas dan pasca

Kabupaten/Kota yang berbatasan, serta dengan Kabupaten Kota dan Provinsi yang termasuk dalam kawasan strategis Jabodetabekpunjur melalui kelembagaan BKPRD atau TKPRD.

V - 14

Arah pembangunan kesatuan bangsa dan politik dalam negeri adalah : 1. Peningkatan kesadaran masyarakat untuk mentaati dan mematuhi peraturan perundang-undangan yang berlaku, sehingga terwujud suasana dan kondisi yang aman, tentram dan tertib di masyarakat; 2. Perwujudan suasana dan kondisi aman, tentram dan tertib demi kelancaran pelaksanaan pembangunan daerah; 3. Peningkatan masyarakat masyarakat; 4. Pemberdayaan potensi keamanan dan perlindungan masyarakat dalam rangka menghadapi bencana maupun berbagai Ancaman, Gangguan, Hambatan dan Tantangan (AGHT). D. MEWUJUDKAN TATA KELOLA PEMERINTAHAN YANG BAIK Untuk mewujudkan tata kelola kepemerintahan yang baik tersebut, perlu perubahan perilaku politik seluruh kekuatan politik masyarakat dalam menciptakan demokrasi berbasis etika dan nilai-nilai budaya daerah, sehingga mampu mewujudkan keadaan yang aman, tertib, dan tenteram dalam melaksanakan pembangunan. Hal tersebut didukung oleh supremasi hukum dan penegakan hukum yang konsisten, produk hukum yang mendukung peningkatan kualitas penyelenggaraan pemerintahan daerah, dan diperkuat oleh perubahan perilaku aparatur pemerintah yang dilandasi peningkatan etos kerja, profesionalisme, taat pada peraturan, sistem dan prosedur, serta sistem karier yang lebih terarah dan mampu menjamin kesejahteraan pegawai sesuai dengan kinerjanya. Kapasitas dan kapabilitas aparatur pemerintah disertai dengan kemahiran beradaptasi dan menggunakan perangkat teknologi berbasis informasi, terutama dalam proses pengambilan keputusan yang berdampak terhadap kualitas pelayanan kepada masyarakat, yang ditunjang oleh struktur organisasi tata kerja yang lebih efisien dan efektif sesuai dengan kebutuhan penyelenggaraan pemerintahan daerah. Oleh karena itu, pembangunan tata kelola pemerintahan yang baik, diarahkan pada : kualitas dalam pelayanan dan penguatan dan peranserta ketertiban mewujudkan ketentraman

V - 15

Arah pembangunan perencanaan pembangunan daerah adalah : 1. Peningkatan dayaguna dan hasilguna perencanaan pembangunan daerah, baik perencanaan ruang, bidang/sektor pembangunan, urusan pemerintahan maupun perencanaan pembangunan secara berjangka menurut peraturan perundang-undangan yang berlaku demi kemajuan Kabupaten Bogor; 2. Peningkatan ketersediaan data yang akurat, valid dan terpercaya untuk kebutuhan perencanaan pembangunan daerah; 3. Peningkatan penelitian dan pengembangan serta kerjasama penelitian dan pemanfaatan hasil-hasilnya untuk mendukung kinerja perencanaan pembangunan serta membangunan daya saing ekonomi daerah; 4. Pemantapan evaluasi kinerja pembangunan daerah, baik tahunan maupun lima tahunan untuk meningkatkan akuntabilitas atas penyelenggaraan pemerintahan daerah. Arah pembangunan otonomi daerah, pemerintahan umum,

administrasi keuangan daerah, perangkat daerah, kepegawaian dan persandian adalah : 1. Pelaksanaan reformasi birokrasi untuk meningkatkan kinerja

penyelenggaraan pemerintahan daerah demi terwujudnya tata kelola pemerintahan yang baik di daerah; 2. Penguatan manajemen dan tata kelola pemerintahan daerah disertai dengan pembenahan norma, standar, prosedur dan kriteria untuk peningkatan pelayanan publik di setiap SKPD dan segenap jenjang pemerintahan; 3. Penataan organisasi perangkat daerah beserta ketatalaksanaannya secara efisien, efektif dan memenuhi kebutuhan penyelenggaraan pemerintahan daerah; 4. Peningkatan kompetensi dan profesionalisme aparatur, peningkatan manajemen aparatur; 5. Peningkatan kemampuan keuangan daerah untuk memenuhi penerimaan kepegawaian beserta peningkatan kesejahteraan

kebutuhan pembangunan daerah melalui optimalisasi

pendapatan daerah disertai dengan pengelolaan keuangan daerah

V - 16

yang

tertib,

ekonomis,

efisien,

efektif,

transparan,

bertanggungjawab serta taat pada peraturan perundang-undangan yang berlaku dengan memperhatikan asas keadilan dan kepatutan; 6. Pemantapan hubungan antara Pemerintah Daerah dan DPRD sesuai dengan prinsip kemitraan sebagaimana peraturan perundangundangan yang berlaku; 7. Perwujudan produk hukum yang daerah berlaku sesuai serta dengan memenuhi peraturan tuntutan

perundang-undangan

penyelenggaraan pemerintahan daerah; 8. Peningkatan intensitas, efektivitas, sinergitas, pembinaan

pengawasan kinerja aparatur melalui pengawasan melekat/sistem pengendalian intern pemerintah, optimalisasi satuan pengawas internal, pengawasan fungsional, pengawasan legislatif dan pengawasan masyarakat; 9. Penuntasan penanggulangan penyalahgunaan kewenangan aparatur sesuai dengan ketentuan dan peraturan perundang-undangan yang berlaku. 10. Peningkatan kinerja pelayanan pemerintahan umum, wilayah dan kecamatan serta penyelesaian permasalahan pertanahan dan aspekaspek pemerintahan umum lainnya; 11. Penataan wilayah Kabupaten Bogor dalam rangka pemerataan pembangunan, mendekatkan pelayanan kepada masyarakat dan efektivitas rentang kendali pemerintahan; 12. Penguatan kapasitas dan fasilitasi untuk peningkatan pelayanan pemerintahan desa dalam rangka penguatan penyelenggaraan pemerintahan daerah; 13. Pengembangan kerja sama dengan daerah yang berbatasan, daerah lain di seluruh Indonesia maupun daerah lain di luar wilayah Indonesia; Arah pembangunan komunikasi dan informasi adalah : 1. Peningkatan akses masyarakat terhadap pelayanan publik dengan dukungan sistem administrasi/manajemen pemerintahan yang berbasis teknologi informasi dan komunikasi yang modern;

V - 17

2. Peningkatan hubungan yang kondusif antara pemerintah daerah dengan pihak-pihak yang berkepentingan (stakeholders) dalam rangka penyebarluasan informasi pembangunan daerah, baik dengan media komunikasi tradisional maupun dengan menggunakan media komunikasi massa lainnya.

Arah pembangunan Kearsipan dan Perpustakaan, adalah : 1. Peningkatan tertib pengelolaan arsip sebagai bukti

pertanggungjawaban penyelenggaraan pemerintahan daerah; 2. Peningkatan dan pengembangan pengelolaan arsip dengan

memanfaatkan teknologi informasi yang maju dan modern; 3. Peningkatan minat baca dan pemenuhan kecamatan. sarana budaya baca masyarakat serta daerah hingga ke setiap

perpustakaan

Arah pembangunan kesatuan bangsa dan politik dalam negeri adalah : 1. Perwujudan demokrasi yang diarahkan untuk memperkuat otonomi daerah yang menjamin partisipasi masyarakat dalam proses pengambilan keputusan untuk mencapai kesejahteraan masyarakat serta penghormatan terhadap Hak Asasi Manusia (HAM); 2. Penegakkan hukum yang konsisten disertai dengan peningkatan pemahaman dan kesadaran hukum masyarakat yang tinggi dan penyelesaian perkara maupun tuntutan hukum sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku; 3. Peningkatan wawasan kebangsaan untuk perwujudan suasana dan kondisi aman, tentram dan tertib demi kelancaran pelaksanaan pembangunan daerah; 4. Peningkatan kapasitas manajemen, sarana dan prasarana untuk perlindungan masyarakat disertai dengan pemberdayaan potensi keamanan dan perlindungan masyarakat secara swadaya dalam rangka menghadapi bencana maupun berbagai Ancaman, Gangguan, Hambatan dan Tantangan (AGHT).

V - 18

V.2.2 ARAHAN PEMBANGUNAN DAERAH MENURUT RTRW KABUPATEN BOGOR Untuk mewujudkan keterpaduan dan sinergitas antara Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) dengan RPJPD, maka arahan pembangunan yang telah ditetapkan dalam RTRW menjadi bagian yang tidak terpisahkan dengan substansi dari RPJPD. Oleh karena itu, dalam subbab ini akan dijelaskan secara garis besar dari substansi RTRW sebagaimana yang telah ditetapkan dengan Peraturan Daerah tentang RTRW Kabupaten Bogor tahun 2005-2025. Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten Bogor disusun berasaskan keterpaduan, keserasian, keselarasan dan keseimbangan, keberlanjutan, keberdayagunaan dan keberhasilgunaan, keterbukaan, kebersamaan dan kemitraan, perlindungan kepentingan umum, kepastian hukum dan keadilan serta berasaskan akuntabilitas. Kebijakan penataan ruang wilayah meliputi kebijakan

pengembangan struktur ruang dan pola ruang. Dalam kebijakan pengembangan struktur ruang, ruang lingkupnya meliputi : 1. Kebijakan pengembangan struktur ruang, meliputi : (1) Peningkatan akses pelayanan perkotaan dan pusat pertumbuhan ekonomi wilayah yang merata dan berhirarki; (2) Peningkatan kualitas dan jangkauan pelayanan jaringan prasarana transportasi, telekomunikasi, energi, dan sumber daya air yang terpadu dan merata di seluruh wilayah nasional. 2. Kebijakan pengembangan pola ruang, meliputi : (1) Kebijakan pengembangan kawasan lindung; (2) Kebijakan pengembangan kawasan budi daya; (3) Kebijakan pengembangan kawasan strategis. Sementara itu, dalam kebijakan pengembangan pola ruang, ruang lingkupnya meliputi : 1. Kebijakan pengembangan kawasan lindung, meliputi : (1) Pemeliharaan dan perwujudan kelestarian fungsi lingkungan hidup; (2) Pencegahan dampak negatif kegiatan manusia yang dapat menimbulkan kerusakan lingkungan hidup. 2. Kebijakan pengembangan kawasan budi daya, meliputi : (1) Perwujudan dan peningkatan keterpaduan dan keterkaitan antar kegiatan budi daya; (2) Pengendalian perkembangan kegiatan budi

V - 19

daya agar tidak melampaui daya dukung dan daya tampung lingkungan. 3. Kebijakan pengembangan kawasan strategis, meliputi : (1) Pengembangan kawasan strategis puncak sebagai kawasan strategis lingkungan hidup yang berperan sebagai kawasan andalan pariwisata melalui pembatasan pemanfaatan ruang yang lebih selektif dan efisien; (2) Pengembangan kawasan strategis industri sebagai kawasan strategis sosial ekonomi melalui penataan dan pemanfaatan ruang serta pembangunan jaringan infrastruktur yang mendorong perkembangan kawasan; (3) Pengembangan kawasan strategis pertambangan sebagai kawasan strategis lingkungan hidup yang berperan sebagai kawasan andalan sumber daya alam melalui konservasi bahan galian; (4) Pengembangan kawasan strategis lintas administrasi kabupaten sebagai kawasan strategis sosial ekonomi melalui sinkronisasi sistem jaringan. Sesuai dengan kebijakan struktur ruang dan pola ruang wilayah di atas, maka rencana struktur ruang dan pola ruang wilayah, meliputi : 1. Rencana Struktur Ruang Wilayah, meliputi : a. Sistem pusat permukiman pelayanan berdasarkan perdesaan desa pelayanan dilakukan perdesaan dengan dan melalui membentuk dikembangkan pusat secara hirarkis

pembangunan Desa Pusat Pertumbuhan (DPP), mencakup : 1) Desa Tenjo, Desa Batok dan Desa Tapos Kecamatan Tenjo 2) Desa Sukamulih Kecamatan Sukajaya 3) Desa Banyuasih, Desa Cintamanik dan Desa Bangunjaya Kecamatan Cigudeg 4) Desa Cikuda Kecamatan Parungpanjang 5) Desa Cijujung Kecamatan Cibungbulang 6) Desa Pabangbon, Desa Situ Udik, Desa Cibeber Dua dan Desa Karacak Kecamatan Leuwiliang 7) Desa Padurenan Desa Gunung Sindur Kecamatan Gunung Sindur 8) Desa Ciasmara, Desa Ciasihan dan Desa Cibunian Kecamatan Pamijahan

V - 20

9) Desa Ciampea Udik, Desa Ciampea Kecamatan Ciampea 10) Desa Sukadamai Kecamatan Dramaga 11) Desa Ciomas Rahayu Kecamatan Ciomas 12) Desa Sirnagalih Kecamatan Taman Sari 13) Desa Cidokom, Desa Tamansari, Desa Sukasari, Desa Rumpin, Desa Gobang Kecamatan Rumpin 14) Desa Cibitung Tengah Desa Gunung Malang Kecamatan Tenjolaya 15) Desa Leuwibatu Kecamatan Leuwisadeng 16) Desa Sukaraksa, Desa Cisarua Kecamatan Nanggung 17) Desa Parigimekar dan Desa Ciseeng Kecamatan Ciseeng 18) Desa Warujaya Kecamatan Parung 19) Desa Pondok Udik Kecamatan Kemang 20) Desa Pasir Gaok Kecamatan Rancabungur 21) Desa Susukan Kecamatan Bojonggede 22) Desa Hambalang dan Desa Puspanegara Kecamatan Citeureup 23) Desa Tengah dan Desa Cirimekar Kecamatan Cibinong 24) Desa Setu, Desa Koleang Kecamatan Jasinga 25) Desa Tajurhalang Kecamatan Tajurhalang 26) Desa Cisalada Kecamatan Cigombong 27) Desa Cipelang Kecamatan Cijeruk 28) Desa Ciderum dan Desa Lemah Duhur Kecamatan Caringin 29) Desa Cibeduk Kecamatan Ciawi 30) Desa Cipayung Girang, Desa Sukamaju dan Desa Citeko Kecamatan Megamendung 31) Desa Cisarua Kecamatan Cisarua 32) Desa Cijayanti, Desa Babakan Madang Kecamatan Babakan Madang 33) Desa Gunung Geulis, Desa Cijujung dan Desa Karadenan Kecamatan Sukaraja 34) Desa Sirnajaya, Desa Sukadamai, dan Desa Sukamulya Kecamatan Sukamakmur 35) Desa Sirnagalih, Desa Singasari, Desa Jonggol dan Desa Sukajaya Kecamatan Jonggol

V - 21

36) Desa

Limusnunggal,

Desa

Mekarsari,

Desa

Gandoang

Kecamatan Cileungsi 37) Desa Wanaherang Kecamatan Gunung Putri 38) Desa Cariu, Desa Cikutamahi Kecamatan Cariu 39) Desa Buana Jaya, Desa Sirnasari, Desa Selawangi, Desa Tanjungrasa, Desa Sirnarasa, dan Desa Pasirtanjung Kecamatan Tanjungsari 40) Desa Cikahuripan dan Desa Nambo Kecamatan Klapanunggal. b. Sistem pusat permukiman perkotaan, meliputi : (1) Orde I, yaitu Cibinong yang memiliki aksesibilitas tinggi terhadap PKN lainnya (PKN JABODETABEKJUR); (2) Orde II, yaitu Cileungsi dan Leuwiliang yang memiliki aksesibilitas tinggi terhadap Cibinong; (3) Orde III, yaitu Jasinga, Parung Panjang, Parung, Ciawi, Cigombong, dan Cariu. c. Sistem prasarana wilayah, meliputi : (1) sistem prasarana transportasi sistem meliputi sistem transportasi (3) jalan, sistem transportasi perkereta-apian dan sistem transportasi udara; (2) prasarana telekomunikasi; sistem prasarana sumberdaya energi; (4) sistem prasarana sumberdaya air; (5) sistem prasarana gas; dan (6) sistem prasarana lingkungan. 2. Rencana Pola Ruang Wilayah menggambarkan rencana sebaran Kawasan Lindung dan Kawasan Budidaya. Untuk rencana pola ruang kawasan lindung, meliputi kawasan yang berfungsi lindung di dalam kawasan hutan dan kawasan yang berfungsi lindung di luar kawasan hutan. Pola ruang ini ditujukan untuk mempertahankan kawasan-kawasan resapan air atau kawasan yang berfungsi hidro-orologis untuk menjamin ketersediaan sumber daya air dan mengendalikan pemanfaatan ruang di luar kawasan hutan sehingga tetap berfungsi lindung. Sedangkan untuk kawasan yang berfungsi lindung di dalam kawasan hutan, terdiri dari hutan konservasi (HK) dan hutan lindung (HL), dimana hutan konservasi (HK) mencakup taman nasional dan taman wisata alam, sedangkan kawasan yang berfungsi lindung di luar kawasan hutan (HL), terdiri

V - 22

dari kawasan lindung lainnya di luar kawasan hutan yang menunjang fungsi lindung. a. Ruang lingkup dari rencana pola ruang kawasan lindung, terdiri dari : 1) Kawasan yang memberikan perlindungan kawasan bawahannya, meliputi kawasan hutan yang berfungsi lindung (HL) dan kawasan resapan air. 2) Kawasan perlindungan setempat, meliputi kawasan sempadan sungai, kawasan sekitar waduk/situ, kawasan sekitar mata air, kawasan sempadan sungai di kawasan permukiman dan kawasan terbuka hijau. 3) Kawasan suaka alam, meliputi cagar alam Arca Domas di Kecamatan Megamendung, cagar alam Dungus Iwul di Kecamatan Parung dan cagar alam Yanlapa di Kecamatan Rumpin. 4) Kawasan pelestarian alam, meliputi Taman Nasional dan Taman Wisata Alam. Untuk kawasan Taman Nasional terdiri atas : (1) Taman Nasional Gunung Halimun dan Gunung Salak, terletak pada sebagian wilayah Kecamatan Leuwiliang, Kecamatan Nanggung, Cigombong, Kecamatan Kecamatan Sukajaya, Cijeruk, Kecamatan Kecamatan Tamansari,

Kecamatan Tenjolaya, dan Kecamatan Pamijahan; (2) Taman Nasional Gunung Gede dan Gunung Pangrango, terletak pada sebagaian wilayah Kecamatan Cisarua, Kecamatan Megamendung, Kecamatan Ciawi, Kecamatan Caringin, dan Kecamatan Cigombong. Sedangkan kawasan Taman Wisata Alam, terdiri atas : (1) Taman Wisata Alam Gunung Pancar di Kecamatan Babakan Madang; dan (2) Taman Wisata Alam Telaga Warna di Kecamatan Cisarua. 5) Kawasan perlindungan plasma nutfah, meliputi : (1) Taman Safari Indonesia di Kecamatan Cisarua; (2) Taman Buah Mekarsari di Cileungsi; dan (3) Gunung Salak Endah di Kecamatan Ciampea, Ciomas dan Cibungbulang.

V - 23

6) Kawasan cagar budaya dan ilmu pengetahuan, meliputi : (1) lingkungan non bangunan, terdiri dari Goa Gudawang di Kecamatan Cigudeg; Situs Purbakala Cibalay di Kecamatan Tenjolaya; Situs Purbakala Megalit di Kecamatan Ciampea; Situs Purbakala Ciaruten di Kecamatan Cibungbulang; dan Situs Purbakala Garisul di Kecamatan Jasinga; (2) lingkungan bangunan non gedung, terdiri dari Arca Wisnu di Kecamatan Sukamakmur Megamendung; dan (3) Makam lingkungan Jerman di Kecamatan gedung dan bangunan

halamannya, terdiri dari bangunan Kampung Adat Urug di Kecamatan Sukajaya; bangunan Museum Pasir Angin di Kecamatan Cibungbulang; dan Monumen Jambu di Kecamatan Nanggung. 7) Kawasan rawan konservasi geologi adalah kawasan karst kelas I yang berfungsi sebagai perlindungan hidrologi dan ekologi, meliputi : (1) Gunung Kapur (Air Panas) di Kecamatan Ciseeng; (2) Gunung Cibodas di Kecamatan Ciampea; dan (3) Gunung Rengganis (Gua Gudawang) di Kecamatan Cigudeg. 8) Kawasan rawan bencana alam, meliputi kawasan rawan letusan gunung api serta kawasan rawan gempa, gerakan tanah, dan longsor. Kecamatan Cijeruk, Untuk kawasan rawan letusan gunung Kecamatan Tamansari, Kecamatan api, terdiri dari : (1) Gunung Salak di Kecamatan Cigombong, Tenjolaya, dan Kecamatan Pamijahan; (2) Gunung Gede Pangrango di Kecamatan Cisarua, Kecamatan Megamendung, dan Kecamatan Caringin; dan (3) Gunung Halimun di Kecamatan Leuwiliang, Kecamatan Nanggung, dan Kecamatan Sukajaya. meliputi Sedangkan untuk kawasan gerakan tanah tinggi, wilayah Kecamatan Nanggung, Jasinga, Cigudeg,

Sukajaya, Pamijahan, Leuwiliang, Megamendung, Citeureup, Babakan Madang, Klapanunggal, Jonggol, Sukamakmur, dan Kecamatan Tanjungsari.

V - 24

b. Ruang lingkup dari rencana pola ruang kawasan budidaya, meliputi Kawasan Budidaya di dalam kawasan hutan dan kawasan budidaya di luar kawasan, terdiri dari : 1) Kawasan Budidaya di dalam kawasan hutan meliputi : (1) Kawasan hutan produksi terbatas (HPT), terletak di sebagian wilayah Kecamatan Jasinga, Cigudeg, Sukajaya, Nanggung, Citeureup, Babakan Madang, Klapanunggal, Jonggol, Sukamakmur dan Kecamatan Tanjungsari; (2) Kawasan hutan produksi tetap (HP), terletak di sebagian wilayah Kecamatan Tenjo, Parung Panjang, Rumpin, Cigudeg, Sukajaya, Jasinga, Nanggung, Leuwisadeng, Leuwiliang, Cibungbulang, Ciampea, Klapanunggal, Babakan Madang, Megamendung, Cisarua, Cariu, Tanjungsari dan kecamatan Sukamakmur. 2) Kawasan pertanian, meliputi : (1) pertanian lahan basah (LB); (2) pertanian lahan kering (LK); (3) tanaman tahunan (TT); (4) perkebunan (PB); (5) peternakan dan (6) perikanan. 3) Kawasan pertanian lahan basah (LB) merupakan sawah beririgasi teknis yang direncanakan sebagai lahan sawah produktif, terletak di sebagian wilayah Kecamatan Tenjo, Jasinga, Parung Panjang, Sukajaya, Cigudeg, Nanggung, Rumpin, Parung, Leuwiliang, Ciseeng, Leuwisadeng, Sindur, Cibungbulang, Ciomas, Ciawi, Pamijahan, Tenjolaya, Ciampea, Rancabungur, Kemang, Gunung Dramaga, Cigombong, Tamansari, Caringin, Cijeruk,

Klapanunggal, Cileungsi, Jonggol, Sukamakmur, Cariu dan Kecamatan Tanjungsari. 4) Kawasan pertanian lahan kering (LK), dapat berupa sawah tadah hujan dan lahan yang tidak berpengairan irigasi, terletak di sebagian wilayah Kecamatan Tenjo, Jasinga, Sukajaya, Cigudeg, Parung Panjang, Rumpin, Leuwiliang, Leuwisadeng, Pamijahan, Rancabungur, Sukaraja, Caringin, Cijeruk, Cisarua, Ciawi, Megamendung, Babakan Madang,

V - 25

Klapanunggal, Citeureup, Jonggol, Cariu, Sukamakmur dan Kecamatan Tanjungsari. 5) Kawasan tanaman tahunan (TT), terletak di sebagian wilayah Kecamatan Tenjo, Jasinga, Sukajaya, Nanggung, Cigudeg, Parung Panjang, Rumpin, Tenjolaya, Cibungbulang, Leuwiliang, Pamijahan, Tamansari, Gunung Sindur, Cisarua, Megamendung, Ciawi, Babakan Madang, Klapanunggal, Jonggol, Sukamakmur, Cariu dan Kecamatan Tanjungsari. 6) Kawasan perkebunan (PB), terletak di sebagian wilayah Kecamatan Jasinga, Nanggung, Sukajaya, Cigudeg, Rumpin, Rancabungur, Kemang, Citeureup, Caringin, Ciawi, Cisarua, Megamendung, Tanjungsari. 7) Kawasan peternakan meliputi : (1) peternakan kecil, antara lain domba dan kambing, terletak di sebagian wilayah kecamatan Leuwiliang, Nanggung, Cigudeg, Ciampea, Cariu, Cijeruk, Jasinga, Sukaraja dan Kecamatan Babakan Madang; (2) peternakan besar, antara lain sapi potong dan sapi perah, terletak di sebagian wilayah Kecamatan Leuwiliang, Sukajaya, Pamijahan, Cibungbulang, Tajurhalang, Cisarua, Ciawi, Tanjungsari, Cariu, Jonggol, Cileungsi dan Kecamatan Cijeruk; (3) peternakan unggas, terletak di sebagian wilayah Kecamatan Tenjo, Rumpin, Parung Panjang, Leuwiliang, Pamijahan, Cibungbulang, Ciampea, Gunung Sindur, Parung, Caringin dan Kecamatan Ciawi; (4) tempat pemotongan dan rumah kesehatan hewan, dapat dikembangkan pada sentra produksi ternak. 8) Kawasan perikanan dikembangkan pada wilayah/kawasan yang secara teknis, sosial, dan ekonomi memiliki potensi untuk kegiatan perikanan, kolam air tenang, air deras, pembenihan, kolam ikan hias/aquarium, dan budidaya ikan di perairan umum, meliputi : (1) pengembangan kegiatan perikanan, terletak di sebagian wilayah Kecamatan Leuwiliang, Pamijahan, Cibungbulang, Ciampea, Dramaga, Sukamakmur, Cariu, dan Kecamatan

V - 26

Ciomas, Kemang, Parung, Ciseeng, Cibinong, Sukaraja, Ciawi, Caringin, Cijeruk, Cigombong, Cileungsi, Jonggol, Cariu dan Kecamatan Tanjungsari; (2) pasar pengumpul dan pelelangan ikan air tawar dapat dibangun pada sentra produksi ikan di Kecamatan Cibinong, Kecamatan Sukaraja, dan Kecamatan Ciseeng. 9) Pemanfaatan kawasan pertambangan, meliputi : (1)

pertambangan bahan galian golongan strategis yang terletak di wilayah kecamatan Jasinga, Cariu dan kecamatan Jonggol; (2) golongan bahan galian vital terletak di wilayah kecamatan Jasinga, Cigudeg, Rumpin, Nanggung, Sukajaya, Sukamakmur, Cariu dan Kecamatan Tanjungsari; (3) golongan bahan galian di luar bahan galian strategis dan bahan galian vital (golongan C), terletak di wilayah Kecamatan Tenjo, Parung Panjang, Jasinga, Sukajaya, Cigudeg, Nanggung, Rumpin, Leuwiliang, Leuwisadeng, Citeureup, Klapanunggal, Sukamakmur, Jonggol, Cariu dan Kecamatan Tanjungsari; (4) Dalam hal terdapat potensi tambang di luar lokasi tambang, maka pemanfaatan potensi tambang harus memenuhi kelayakan secara teknis, ekonomis dan lingkungan, serta dapat menunjang kegiatan pembangunan dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat. 10) Pemanfaatan kawasan industri sebagaimana, meliputi : (1) Kawasan Industri Estate (KIE), terletak di sebagian wilayah Kecamatan Klapanunggal, Cileungsi, Cibinong, Babakan Madang dan Kecamatan Citeureup; (2) Zona Industri (ZI) terletak di sebagian wilayah kecamatan Cibinong, Jonggol, Klapanunggal, Cileungsi, Gunung Putri, Citeureup, Gunung Sindur, Leuwiliang, Jasinga dan Kecamatan Parung Panjang; (3) Sentra Industri Kecil, terletak di sebagian wilayah Kecamatan Leuwiliang, Ciampea, Cibungbulang, Nanggung, Parung Panjang, Ciomas, Cibinong, Gunung Sindur, Ciawi, Cisarua, Cijeruk, Parung dan Kecamatan Pamijahan.

V - 27

11) Kawasan pariwisata meliputi kawasan wisata alam, kawasan wisata budaya dan kawasan wisata minat khusus. Pemanfaatan kawasan pariwisata alam, meliputi : (1) Taman Safari Indonesia, Wisata Agro Gunung Mas, Telaga Warna, Panorama Alam Riung Gunung, dan Curug Cilember di Kecamatan Cisarua; (2) Wanawisata Bodogol dan Taman Rekreasi Lido di Kecamatan Caringin; (3) Curug Nangka di Kecamatan Tamansari; (4) Kawah Ratu, Curug Cigamea, Curug Seribu, Curug Ngumpet, Air Panas Gunung Salak Endah, Air Panas Ciasmara, Air Panas Gunungsari, Bumi Perkemahan Gunung Bunder, Bumi Perkemahan Pancasila, Telaga Ciputri, dan Panorama Alam Ciasihan di Kecamatan Pamijahan; (5) Air Panas Jugalajaya, Air Panas Kembang Kuning, Situ Cikadondong, Situ Jantungen, Situ Wedana, dan Curug Bandung di Kecamatan Jasinga; (6) Bumi Perkemahan Sukamantri di Kecamatan Tamansari; (7) Arum Jeram Cianten di Kecamatan Leuwiliang; (8) Situ Rancabungur di Kecamatan Rancabungur; (9) Situ Tonjong dan Situ Kemuning di Kecamatan Bojong Gede; (10) Gua Gudawang di Kecamatan Cigudeg; (11) Situ Cikaret dan Situ Ciriung di Kecamatan Cibinong; (12) Air Panas Bojong Koneng, Wahana Wisata Gunung Pancar dan Kawah Hitam di Kecamatan Babakan Madang; (13) Air Panas di Kecamatan Ciseeng; (14) Situ Gunung Putri dan Taman Reakreasi Gunung Putri Indah di Kecamatan Gunung Putri; (15) Taman Buah Mekarsari di Kecamatan Cileungsi; dan (16) Penangkaran Rusa Giri Jaya di Kecamatan Tanjungsari. Sementara itu, kawasan wisata budaya, meliputi : (1) Desa Wisata, Tapak Kaki Gajah, dan Situs Megalit di Kecamatan Ciampea; (2) Prasasti Muara di Kecamatan Rumpin; (3) Tapak Kaki Purnawarman dan Prasasti Batu Tulis Ciaruteun di Kecamatan Cibungbulang; (4) Kampung Adat di Kecamatan Cigudeg; (5) Prasasti Batu Tulis Pasir Awi, Taman Budaya, Arca Wisnu, dan Arca Domas di Kecamatan Sukamakmur; dan (6) Taman Budaya di Kecamatan Cisarua. Sedangkan kawasan pariwisata minat

V - 28

khusus, meliputi : (1) Taman Safari Indonesia dan Wisata Agro Gunung Mas di Kecamatan Cisarua; (2) Goa Gudawang di Kecamatan Cigudeg; dan (3) Taman Buah Mekarsari di Kecamatan Cileungsi. 12) Kawasan permukiman meliputi permukiman perdesaan dan permukiman perkotaan. Untuk kawasan permukiman perdesaan terdiri dari permukiman pedesaan diluar kawasan yang berfungsi lindung (PD 1) dan permukiman pedesaan yang berada di dalam kawasan lindung di luar kawasan hutan (PD 2), sedangkan kawasan permukiman perkotaan, terdiri dari permukiman perkotaan kepadatan tinggi (Pp 1), permukiman perkotaan kepadatan sedang (Pp 2) dan permukiman perkotaan kepadatan rendah (Pp 3). Kawasan permukiman pedesaan diluar kawasan yang

berfungsi lindung (PD 1) adalah kawasan untuk permukiman/ hunian kepadatan rendah yang mendukung kegiatan jasa perdagangan dan industri berbasis bahan baku lokal dan berorientasi tenaga kerja. Penyebarannya terletak di sebagian wilayah kecamatan Sukaraja, Citeureup, Babakan Madang, Cileungsi, Klapanunggal, Jonggol, Sukamakmur, Cariu, Tanjungsari, Jasinga, Cigudeg, Rumpin, Nanggung, Pamijahan, Tenjo, Parung Panjang, Leuwisadeng, Leuwiliang, Ciampea, Dramaga, Cibungbulang, Parung, Kemang, Ciseeng, Gunung Sindur, Rancabungur, Cisarua, Megamendung, Ciawi, Caringin, Cigombong, Tamansari, Ciomas, Sukajaya dan Kecamatan Tenjolaya. Kawasan permukiman pedesaan yang berada di dalam kawasan lindung di luar kawasan hutan (PD 2) diarahkan untuk hunian kepadatan rendah (jarang) bangunan yang tidak memiliki beban berat terhadap tanah dan memiliki keterkaitan dengan aktivitas masyarakat desa maupun terhadap potensi lingkungannya (pertanian, peternakan, kehutanan, pariwisata/agrowisata). Penyebarannya terletak di sebagian wilayah Kecamatan Sukaraja, Citeureup,

V - 29

Babakan Madang, Klapanunggal, Jonggol, Sukamakmur, Cariu, Tanjungsari, Jasinga, Cigudeg, Rumpin, Nanggung, Pamijahan, Megamendung, Leuwiliang, Ciawi, Leuwisadeng, Cijeruk, Cisarua, Cigombong, Caringin,

Tamansari dan Kecamatan Sukajaya. Kawasan permukiman perkotaan kepadatan tinggi (Pp 1) diarahkan untuk permukiman/hunian vertikal padat, dan pengembangan bangunan (rusun), kegiatan

perdagangan dan jasa skala regional, serta industri nonpolutan yang berorientasi pasar. Penyebarannya terletak di sebagian Rumpin, wilayah Jasinga, Kecamatan Leuwiliang, Cibinong, Sukaraja, Bojonggede, Citeureup, Tajurhalang, Parung, Kemang, Ciseeng, Gunung Sindur, Gunungputri, Cileungsi dan Kecamatan Klapanunggal; Kawasan permukiman perkotaan kepadatan sedang (Pp 2) diarahkan untuk permukiman/hunian sedang, industri berbasis tenaga kerja non polutan, jasa dan perdagangan. Penyebarannya terletak di sebagian wilayah Kecamatan Sukaraja, Cigudeg, Cisarua, Cigombong, Babakan Rumpin, Madang, Nanggung, Citeureup, Tenjo, Klapanunggal, Panjang, Cijeruk, dan Cileungsi, Sukamakmur, Jonggol, Tanjungsari, Jasinga, Parung Leuwisadeng, Leuwiliang, Ciampea, Dramaga, Cibungbulang, Megamendung, Tamansari, Ciawi, Ciomas, Caringin, Sukamakmur

Kecamatan Tanjungsari. Kawasan permukiman perkotaan kepadatan rendah (Pp 3) adalah kawasan permukiman perkotaan yang berada dalam kawasan lindung di luar kawasan hutan. Pemanfaatan ruangnya diarahkan untuk hunian rendah sampai sangat rendah/jarang merupakan bangunan tunggal, yang berorientasi terhadap lingkungannya (pertanian, peternakan dan perikanan, kehutanan, agrowisata dan pariwisata) melalui rekayasa teknologi dan serta bangunan yang tidak memiliki beban berat terhadap tanah. Penyebarannya

V - 30

terletak

di

sebagian

wilayah

kecamatan

Sukaraja,

Citeureup, Babakan Madang, Jonggol, Sukamakmur, Cariu, Tanjungsari, Cigudeg, Rumpin, Nanggung, Leuwisadeng, Leuwiliang, Cisarua, Megamendung, Ciawi, Caringin dan Kecamatan Cijeruk. 3. Arahan Pengelolaan Kawasan Lindung dan Kawasan Budidaya a. Arahan Pengelolaan Kawasan Lindung Arahan pengelolaan kawasan lindung meliputi upaya perlindungan, pengawetan, konservasi dan pelestarian fungsi sumber daya alam dan lingkungannya guna mendukung kehidupan secara serasi yang berkelanjutan dan tidak dapat dialihfungsikan menjadi kawasan budidaya. Rencana pengelolaan kawasan lindung, meliputi :

1)

Arahan pengelolaan kawasan lindung di dalam kawasan hutan, terdiri dari Hutan Konservasi dan Hutan Lindung. Sedangkan arahan pengelolaan kawasan lindung di luar kawasan hutan, terdiri dari : (1) Kawasan perlindungan setempat; (2) suaka alam; (3) kawasan rawan bencana alam; dan (4) kawasan lindung lainnya.

2)

Arahan pengelolaan kawasan lindung di dalam kawasan hutan, antara lain : (1) pengawasan dan pemantauan untuk pelestarian kawasan konservasi dan hutan lindung; (2) penambahan luasan kawasan lindung, yang merupakan hasil alih fungsi hutan produksi menjadi hutan lindung; (3) percepatan termasuk di rehabilitasi dalam lahan milik masyarakat yang kriteria kawasan lindung dengan

melakukan penanaman pohon lindung yang dapat digunakan sebagai perlindungan kawasan bawahannya yang dapat diambil hasil hutan non-kayu; (4) membuka jalur wisata jelajah/pendakian untuk menanamkan rasa mencintai alam, serta pemanfaatan penelitian kawasan dan lindung untuk sarana pendidikan pengembangan kecintaan

terhadap alam; (5) percepatan rehabilitasi hutan/reboisasi hutan lindung dengan tanaman yang sesuai dengan fungsi

V - 31

lindung; (6) pelestarian ekosistem yang merupakan ciri khas kawasan melalui tindakan pencegahan perusakan dan upaya pengembalian pada rona awal sesuai ekosistem yang pernah ada; (7) peningkatan kualitas lingkungan sekitar taman nasional, taman hutan raya dan taman wisata alam melalui upaya pencegahan kegiatan yang mempunyai potensi menimbulkan pencemaran.

3)

Arahan pengelolaan kawasan perlindungan setempat, antara lain : (1) perlindungan kawasan melalui tindakan pencegahan, pemanfaatan kawasan pada kawasan lindung setempat; (2) pengembangan kegiatan yang bersifat alami dan mempunyai kemampuan memberikan perlindungan kawasan seperti wisata air; (3) perlindungan kualitas air melalui pencegahan penggunaan area di sekitar kawasan lindung; (4) penindakan secara tegas perilaku vandalisme terhadap fungsi lindung.

4)

Arahan pengelolaan kawasan suaka alam, antara lain : (1) perlindungan tumbuhan dan dan pelestarian satwa keanekaragaman ekosistemnya; jenis (2) beserta

perlindungan keanekaragaman biota, tipe ekosistem, gejala dan keunikan alam bagi kepentingan plasma nutfah, ilmu pengetahuan dan pembangunan; (3) mempertahankan fungsi ekologis kawasan alami pemeliharaan biota maupun fisiknya melalui upaya pencegahan pemanfaatan kawasan pada kawasan suaka alam dan upaya konservasi; (4) perlindungan dan pelestarian habitat alami hutan bakau (mangrove) yang berfungsi memberikan perlindungan kepada perikehidupan pantai dan lautan; (5) pengembangan dan perlindungan kegiatan budidaya di kawasan sekitar pantai dan lautan; (6) perlindungan peninggalan kekayaan sejarah, budaya bangunan berupa peninggalanmonumen arkeologi,

nasional, dan keragaman bentuk geologi; (7) pengembangan kegiatan konservasi dan rehabilitasi yang berguna untuk mengembangkan ilmu pengetahuan dari ancaman kepunahan yang disebabkan oleh kegiatan alam maupun manusia.

V - 32

5)

Arahan pengelolaan kawasan rawan bencana alam, antara lain : (1) pencegahan pemanfaatan kawasan sekitar jalur aliran larva gunung berapi untuk kegiatan permukiman; (2) perlindungan kawasan yang berpontensi mengalami gempa bumi melalui upaya mitigasi; (3) pelarangan kegiatan pemanfaatan tanah yang mempunyai potensi longsor; (4) menindak tegas perilaku vandalisme terhadap obyek wisata.

6)

Arahan pengelolaan kawasan lindung lainnya bertujuan untuk membatasi kegiatan di luar fungsi kawasan serta mencegah timbulnya kerusakan fungsi lingkungan hidup yang mencakup sumber daya alam, sumber daya buatan, nilai sejarah, serta budaya bangsa, antara lain : (1) meningkatkan fungsi lindung terhadap tanah, air, iklim, tumbuhan dan satwa, serta nilai sejarah budaya bangsa; (2) penetapan areal pemindahan satwa yang merupakan tempat kehidupan baru bagi satwa tersebut.

b.

Arahan Pengelolaan Kawasan Budidaya Arahan pengelolaan Kawasan Budidaya meliputi segala usaha untuk meningkatkan pendayagunaan lahan yang dilakukan di luar kawasan lindung, yang kondisi fisik dan sumber daya alamnya dianggap potensial untuk dimanfaatkan, tanpa mengganggu keseimbangan dan kelestarian ekosistemnya. Arahan pengelolaan dimaksud, meliputi : 1) Arahan pengelolaan kawasan Budidaya, mencakup : (1) kawasan Budidaya di dalam kawasan lindung di luar kawasan hutan, terdiri dari hutan produksi terbatas dan hutan produksi tetap; (2) kawasan Budidaya di dalam kawasan lindung di luar kawasan hutan, terdiri dari : pertanian lahan basah, pertanian lahan kering, tanaman tahunan/ perkebunan, peternakan, perikanan, pertambangan,

industri, pariwisata dan permukiman; (3) kawasan Budidaya di luar kawasan lindung, terdiri dari permukiman perkotaan, permukiman perdesaan, pertanian, perdagangan, jasa dan industri.

V - 33

2)

Arahan pengelolaan kawasan Budidaya di dalam kawasan lindung, di luar kawasan hutan dilakukan pada kawasan hutan produksi terbatas dan hutan produksi tetap, antara lain : (1) pengelolaan Budidaya hutan dan hasil hutan yang ditujukan untuk kesinambungan produksi dengan memperhatikan kualitas lingkungan melalui pencegahan kerusakan tanah, penurunan kesuburan tanah, dan menjaga ketersediaan air; (2) pengembangan kegiatan Budidaya hutan yang dapat mendorong terwujudnya kegiatan industri pengolahan hasil hutan, dengan pengembangan jenis tanaman hutan industri melalui pola kemitraan/hutan kemasyarakatan; (3) pemanfaatan kegiatan hutan produksi untuk kegiatan di luar Budidaya hutan dan hasil hutan yang penggunaannya untuk kepentingan umum dan bersifat strategis, dilakukan dengan memperhatikan asas konservasi air dan tanah; (4) percepatan reboisasi dan percepatan pembangunan hutan rakyat pada hutan produksi yang mempunyai hutan kota. tingkat kerapatan tegakan rendah; (5) mengarahkan di setiap wilayah kabupaten mewujudkan

3)

Arahan pengelolaan kawasan Budidaya di dalam kawasan lindung, di luar kawasan hutan, meliputi berikut ini : Arahan pengelolaan kawasan pertanian lahan basah, sebagai berikut : (1) pengembangan sawah beririgasi teknis, dilakukan dengan memprioritaskan perubahan dari sawah tadah hujan menjadi sawah irigasi sejalan dengan perluasan jaringan irigasi dan pengembangan waduk/embung; (2) perubahan kawasan pertanian tetap memperhatikan luas kawasan yang dipertahankan, konversi lahan dapat dilakukan selama tersedia lahan pengganti; (3) pemanfaatan kawasan pertanian diarahkan untuk meningkatkan produksi dan produktifitas tanaman pangan melalui pengembangan kawasan konsolidasi lahan pertanian.

V - 34

Arahan pengelolaan kawasan pertanian lahan kering, sebagai berikut : (1) pengembangan dan peningkatan kawasan Budidaya lahan kering, dilakukan melalui intensifikasi, ekstensifikasi, dan/atau diversifikasi dengan komoditas tanaman bernilai ekonomi tinggi; (2) pengembangan agribisnis yang dapat mendorong terwujudnya kegiatan agroindustri untuk memperkuat Budidaya pertanian sebagai basis perekonomian masyarakat dan mewujudkan kawasan agropolitan; (3) konversi lahan ke kegiatan non pertanian, dengan tujuan untuk menunjang peningkatan perekonomian masyarakat, dan diprioritaskan pada lahan yang kurang produktif secara teknis, ekonomis, dan fisik; (4) penggunaan untuk kepentingan umum maupun kegiatan lain yang dinilai dapat memberikan manfaat terhadap perekonomian masyarakat. Arahan pengelolaan kawasan tanaman tahunan/perkebunan, sebagai berikut : (1) pengembangan kawasan perkebunan hanya di kawasan yang dinyatakan memenuhi syarat, serta berada di luar area rawan banjir dan longsor; (2) dalam penetapan komoditi tanaman tahunan, selain mempertimbangkan kesesuaian lahan, konservasi tanah dan air juga perlu mempertimbangkan aspek sosial ekonomi dan keindahan/estetika; (3) peningkatan pemanfaatan kawasan perkebunan dilakukan melalui peningkatan peran serta masyarakat yang tergabung dalam kawasan permukiman dalam perkebunan masing-masing. Arahan pengelolaan kawasan peternakan, sebagai berikut : (1) meningkatkan kegiatan peternakan secara alami dengan mengembangkan padang penggembalaan; (2) kawasan peternakan diarahkan mempunyai keterkaitan dengan pusat distribusi pakan ternak; (3) mempertahankan ternak plasma nutfah sebagai potensi daerah; (4) pengembangan kawasan peternakan yang memiliki komoditas ternak unggulan komparatif dan kompetitif; (5) budidaya ternak yang

V - 35

berpotensi dapat menularkan penyakit dari hewan ke manusia atau sebaliknya dijauhkan dari permukiman penduduk; (6) pembangunan industri pengolahan hasil ternak dikembangkan untuk meningkatkan nilai ekonomi ternak. Arahan pengelolaan kawasan perikanan, sebagai berikut : (1) menjaga kelestarian melalui sumber sarana daya kualitas air terhadap air dan pencemaran limbah industri maupun limbah lainnya; (2) pengendalian mempertahankan habitat alami ikan; (3) peningkatan produksi dengan memperhatikan ketersediaan sarana dan prasarana perikanan. Arahan pengelolaan kawasan pertambangan, meliputi

pengelolaan pertambangan bahan galian strategis dan bahan galian vital dapat dikembangkan pada semua peruntukan ruang sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan. Selain itu, pengelolaan pertambangan golongan bahan galian di luar bahan galian strategis dan bahan galian vital dapat dikembangkan pada lokasi peruntukan ruang Budidaya pedesaan, sebagai berikut : (1) lahan basah, sepanjang tidak terletak pada lokasi sawah beririgasi teknis; (2) lahan kering; (3) hutan produksi sepanjang tidak mengurangi nilai konservasi; dan (4) perkebunan/tanaman tahunan sepanjang tidak mengurangi nilai konservasi. Arahan pengelolaan kawasan tambang untuk kegiatan yang memerlukan sistem pengangkutan dengan menggunakan conveyor, harus terpisah dari aktifitas penduduk yang dibatasi dengan jalur hijau (buffer zone) pada sepanjang lintasannya dan merupakan bagian dari kawasan industri. Selain itu, pengelolaan kegiatan pertambangan dilakukan dengan mempertimbangkan sampai proses efisiensi keterkaitan pengolahan, biaya produksi, proses dengan biaya penambangan

mempertimbangkan

keseimbangan lingkungan, biaya aktifitas sosial, potensi

V - 36

bahan galian, kondisi geologi dan geohidrologi dalam kaitannya dengan kelestarian lingkungan. Sementara itu, pengelolaan kawasan bekas penambangan harus direhabilitasi/reklamasi sesuai dengan zona peruntukan yang ditetapkan dengan melakukan penimbunan tanah subur dan/atau bahan-bahan lainnya sehingga menjadi lahan yang dapat digunakan kembali sebagai kawasan hijau ataupun kegiatan budidaya lainnya. Oleh karenanya, setiap kegiatan usaha pertambangan harus menyimpan dan mengamankan tanah atas (top soil) untuk keperluan rehabilitasi/reklamasi lahan bekas penambangan. 4) Arahan pengelolaan kawasan industri, sebagai berikut : (1) pengembangan kawasan industri dilakukan dengan mempertimbangkan aspek ekologis; (2) pengembangan kawasan industri harus didukung oleh adanya jalur hijau sebagai penyangga antar fungsi kawasan; (3) pengembangan zona industri pada daerah aliran sungai harus didasari dengan perhitungan kemampuan daya dukung sungai; (4) pengembangan kegiatan industri yang didukung oleh sarana dan prasarana industri, antara lain penyediaan hunian sebagai pendukung kegiatan; (5) pengelolaan kegiatan industri dilakukan dengan mempertimbangkan keterkaitan proses produksi mulai dari industri dasar/hulu dan industri hilir serta industri antara, yang dibentuk berdasarkan pertimbangan efisiensi biaya produksi, biaya keseimbangan lingkungan, dan biaya aktifitas sosial; (6) penggunaan metoda atau teknologi ramah lingkungan dan harus dilengkapi dengan upaya pengelolaan terhadap kemungkinan adanya bencana industri. 5) Arahan pengelolaan kawasan pariwisata, sebagai berikut : (1) tetap melestarikan alam sekitar untuk menjaga keindahan obyek wisata; (2) tidak melakukan pengrusakan terhadap obyek wisata alam; (3) menjaga dan melestarikan peninggalan bersejarah; (4) meningkatkan pencarian/ penelusuran terhadap benda bersejarah untuk menambah

V - 37

koleksi

budaya;

(5)

peningkatan

dan

pengendalian

pembangunan sarana dan prasarana transportasi ke obyekobyek wisata alam, budaya, dan minat khusus pada obyek yang tidak memiliki akses yang cukup; (6) merencanakan kawasan wisata sebagai bagian dari urban/regional desain untuk keserasian lingkungan; (7) meningkatkan daya tarik wisata melalui penetapan jalur wisata, kalender wisata, informasi, dan promosi wisata; (8) menjaga keserasian lingkungan alam dan buatan sehingga kualitas visual kawasan wisata tidak terganggu; (9) meningkatkan peran serta masyarakat dalam menjaga kelestarian obyek wisata, dan daya jual/saing; (10) mengembangkan kegiatan pariwisata yang dilengkapi dengan fasilitas penunjang dan pendukung pariwisata. 6) Arahan pengelolaan kawasan permukiman meliputi : (1) pengembangan kawasan budidaya yang secara teknis dapat digunakan untuk permukiman harus aman dari bencana alam serta mempunyai akses untuk kesempatan berusaha dan dapat memberikan manfaat bagi peningkatan ketersediaan permukiman, mendayagunakan fasilitas dan utilitas di sekitarnya dan meningkatkan sarana dan prasarana perkembangan kegiatan sektor ekonomi yang ada; (2) pengembangan permukiman perdesaan dilakukan dengan menyediakan fasilitas dan infrastruktur secara berhirarki sesuai dengan fungsinya sebagai pusat pelayanan antar desa, pusat pelayanan setiap desa, dan pusat pelayanan pada setiap dusun atau kelompok permukiman; (3) menjaga kelestarian pertanian; permukiman (4) perdesan khususnya kawasan perkotaan pengembangan permukiman

dilakukan dengan tetap memperhatikan fungsi kawasan sebagai kawasan yang harus dijaga dan tidak mengganggu ekosistem air dan pedesaan; (5) membentuk cluster-cluster permukiman untuk menghindari penumpukan dan penyatuan antar kawasan permukiman, disediakan dan ruang di antara terbuka cluster hijau; permukiman

V - 38

(6) pengembangan permukiman perkotaan kecil dilakukan melalui pembentukan pusat pelayanan skala lokal kecamatan; (7) pengembangan permukiman kawasan khusus perkotaan kecil dilakukan melalui pembentukan pusat pelayanan skala kecamatan; (8) pengembangan pemukiman kawasan khusus, antara lain penyediaan tempat peristirahatan pada kawasan pariwisata, sebagai akibat perkembangan infrastruktur, kegiatan ekonomi kawasan, dilakukan dengan tetap memegang kaidah lingkungan hidup dan selaras dengan rencana tata ruang. 4. Arahan Pengelolaan Kawasan Perdesaan dan Kawasan Perkotaan a. Arahan Pengelolaan Kawasan Perdesaan 1) Arahan pengelolaan kawasan perdesaan ditujukan untuk : (1) mendukung kegiatan sosial, ekonomi, dan budaya masyarakat; (2) pengembangan lingkungan permukiman pedesaan sehingga dapat membentuk suatu kesatuan lingkungan/kawasan pedesaan yang utuh sesuai dengan fungsi dan peranan perdesaan; (3) meningkatkan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman perdesaan, pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan ekonomi masyarakat desa; (4) pengembangan kawasan agropolitan sebagai alternatif pembangunan perdesaan melalui untuk keterkaitan kawasan perkotaan-perdesaan

meningkatkan peran perkembangan kawasan perdesaan; (5) intensitas pemanfaatan lahan diarahkan untuk menjamin kelangsungan antara 10 20 %. 2) Arahan pengelolaan kawasan perkotaan ditujukan untuk : (1) mendukung fungsi kawasan perkotaan antara lain sebagai pusat kegiatan ekonomi wilayah, pusat pengolahan dan distribusi hasil pertanian, perdagangan, jasa, pemerintahan, pendidikan, kesehatan, serta transportasi, dan pergudangan; (2) mendukung fungsi perkotaan sedang dan Budidaya pertanian dan pelestarian lingkungan, dengan pemberian koefisien tutupan rendah

V - 39

kecil sebagai pemasok kebutuhan dan lokasi pengolahan agroindustri dan berbagai kegiatan agrobisnis; (3) mendukung fungsi kota sebagai pusat pelayanan serta pusat prasarana dan sarana sosial ekonomi yang dapat mendorong wilayah pedesaan dalam peningkatan produktifitasnya; (4) menjaga pembangunan perkotaan yang berkelanjutan melalui upaya menjaga keseimbangan wilayah terbangun dan tidak terbangun, mengembangkan hutan kota dan menjaga eksistensi wilayah yang bersifat perdesaan di sekitar kawasan perkotaan. 3) Arahan pengelolaan kawasan strategis, yaitu kawasan yang dipandang strategis berdasarkan kepentingan sosial ekonomi dan lingkungan di wilayah Kabupaten Bogor meliputi : (1) kawasan strategis Puncak; (2) kawasan strategis Industri; (3) kawasan strategis Pertambangan; dan (4) kawasan strategis Perbatasan Kabupaten Bogor dan Kota Bogor, dengan arahan pengelolaan berikut ini : Arahan pengelolaan kawasan strategis Puncak adalah untuk terselenggaranya keseimbangan ekologi sebagai kawasan resapan air dan pengendali banjir meliputi seluruh wilayah Kecamatan Cisarua, Megamendung dan sebagian wilayah Kecamatan Ciawi. Arahan pengelolaan kawasan strategis Industri adalah untuk terselenggaranya fungsi kawasan sebagai pusat kegiatan industri yang didukung oleh sistem jaringan dan terintegrasi dengan pusat pusat hunian serta terhadap Pusat Kegiatan Nasional lainnya, meliputi seluruh wilayah Kecamatan Gunung Putri, Citeureup, Klapanunggal, Cileungsi dan Kecamatan Jonggol. Arahan pengelolaan kawasan strategis pertambangan adalah untuk terselenggaranya kegiatan pertambangan dan pasca tambang yang meliputi wilayah Kecamatan Cigudeg, Rumpin dan Kecamatan Nanggung.

V - 40

Arahan pengelolaan kawasan strategis perbatasan adalah untuk mengintegrasikan sebagai pemanfaatan daerah ruang wilayah dengan berbatasan penyangga

pengembangan jasa sekunder, sistem jaringan dan sistem transportasi yang komplementer antara Kota Bogor dengan wilayah perbatasan, meliputi sebagian wilayah Kecamatan Cibinong, Ciomas, Dramaga, Kemang, Bojonggede, Sukaraja dan Kecamatan Ciawi. b. Arahan Pengelolaan Sistem Permukiman pusat Perdesaan dan

Permukiman Perkotaan Arahan pengembangan permukiman perdesaan merupakan upaya penataan struktur ruang pedesaan sebagai sistem pusat permukiman di pedesaan yang berpotensi menjadi pusat pertumbuhan di perdesaan. Pengelolaan struktur ruang pedesaan merupakan upaya untuk mempercepat pertumbuhan di kawasan perdesaan, dilakukan melalui pengembangan Desa Pusat Pertumbuhan (DPP). Setiap pusat pelayanan di permukiman perdesaan dikembangkan melalui penyediaan berbagai fasilitas sosial-ekonomi yang mampu mendorong perkembangan kawasan perdesaan. Sementara itu, arahan pengembangan sistem pusat permukiman perkotaan meliputi arahan terhadap fungsi pusat kegiatan dan arahan terhadap penataan struktur ruang pusatpusat permukiman perkotaan. Arahan dimaksud meliputi pusat kegiatan wilayah dan pusat kegiatan lokal di wilayah perkotaan. 5. Arahan Pengembangan Sistem Prasarana Wilayah a. Arahan Pengembangan Sistem Transportasi Jalan Pengembangan sistem transportasi jalan, terdiri dari sistem jaringan jalan, fungsi jalan dan status jalan. Pengelompokan jalan berdasarkan sistem jaringan jalan dibagi menjadi sistem jaringan jalan primer dan sistem jaringan jalan sekunder. Sementara itu, pengelompokan jalan berdasarkan fungsi jalan, yaitu jaringan jalan primer dan jaringan jalan sekunder dibagi kedalam jalan arteri, jalan kolektor primer, jalan lokal, dan

V - 41

jalan lingkungan, sedangkan pengelompokan jalan berdasarkan status jalan dibagi menjadi : jalan nasional, jalan provinsi, jalan kabupaten, jalan kota dan jalan desa. Arahan pengelolaan prasarana transportasi jalan meliputi pengembangan jalan nasional seperti jalan tol, jalan nasional bukan jalan tol, jalan provinsi, jalan lintas/tembus kabupaten, jalan lingkar dan terminal dilakukan melalui pengembangan jalan baru dan pengembangan jalan yang ada. Selain itu, pengelolaan dan pengembangan sarana prasarana transportasi, terdiri dari pengelolaan jaringan jalan yang ada dan rencana pengembangan jalan baru sebagai berikut. 1) Arahan pengelolaan jalan yang ada dilakukan melalui program peningkatan, rehabilitasi dan pemeliharaan rutin untuk ruas-ruas jalan Nasional, jalan Provinsi, jalan Kabupaten, dan jalan Kota, terdiri dari : Jaringan jalan Nasional, meliputi : (1) Jaringan jalan arteri primer, yaitu : (a)Jalan Cilodong/ Batas Depok Bogor; dan (b) Jalan Ciawi Benda. (2) Jaringan jalan arteri sekunder, yaitu Jalan Raya Semplak Kemang. (3) Jaringan jalan kolektor primer I, meliputi : (a)Jalan Raya Ciawi; (b) Jalan Ciawi Cisarua; (c)Jalan Raya Cisarua (Cisarua); (d) Jalan Cisarua Puncak; (e)Jalan Bogor Leuwiliang; (f)Jalan Raya Leuwiliang (Leuwiliang); (g)Jalan Leuwiliang Jasinga; (h)Jalan Raya Jasinga (Jasinga); (i)Jalan Jasinga Cigelung; (j)Jalan Batas Depok/Kabupaten Bogor Kota Bogor. (4) Jalan tol Jakarta Bogor Ciawi (Tol Jagorawi). Jaringan jalan provinsi (kolektor primer II), meliputi : (1) Jalan Narogong Cibinong (Citeureup); (2) Jalan Mayor Oking (Citeureup); (3) Jalan Mayor Oking (Cibinong); (4) Jalan CileungsiCibeet; (5) Jalan CibuburCileungsi;

V - 42

(6) Jalan Batas Tangerang/BogorParung; (7) Jalan Moch. Toha (Parung Panjang); (8) Jalan Parungpanjang Bunar; (9) Jalan Pondok Rajeg KSR. Didi Kusmayadi Tegar Beriman; (10) Jalan Cibarusah Cibucil. Arahan pengelolaan jaringan jalan kabupaten (lokal

sekunder, lokal I, lokal II dan lokal III) dan jalan desa (lingkungan), dilakukan terhadap seluruh jalan kabupaten dan desa di wilayah Kabupaten Bogor, yang jaringan jalannya terlampir pada Dokumen Rencana Tata Ruang Wilayah. 2) Arahan pengembangan antar jalan wilayah baru dan dilakukan antar untuk

menghubungkan simpul-simpul dari:

pusat-pusat jalan

permukiman, industri, pertanian, perdagangan, jasa dan transportasi serta pengembangan penghubung antara jalan tol dan bukan jalan tol, terdiri Rencana pengembangan jaringan jalan baru Nasional, meliputi : (1) Jalan tol Bojong Gede Antasari Depok; (2) Jalan tol Cimanggis Cibitung (Jakarta Outer Ring Road/JORR II); (3) Jalan tol Ciawi Sukabumi; (4) Jalan tol Jasinga Tenjo dan Bintaro-Rumpin-Cigudeg; (5) Jalan tol Kemang Parung Pasar Jumat (Depok); (6) Jalan tol Gunung Putri (Cibubur) Cileungsi Batas Kabupaten Bekasi (JORR III); (7) Bukaan jalan tol dan jalan tol lingkar luar Bogor (Bogor Outer Ring Road); dan (8) Bukaan jalan tol kawasan Sport Center dan Wisata Gunung Geulis;

V - 43

Rencana pengembangan jaringan jalan baru berfungsi kolektor primer II, yang merupakan jalan tembus antar wilayah kabupaten/kota perbatasan, meliputi ruas : (1) Tegar Beriman (Cibinong) Bojong Gede Kemang Rumpin; (2) CibinongKaradenanKedung Halang (Batas Kota Bogor); (3) Cicangkal Legok (Gunung Sindur); (4) Pintu Tol Sentul Jalan Raya Bogor; (5) Parungpanjang Jagabita; (6) Lapan Mekarsari; (7) JasingaKoleangLebakPinang (Batas Kabupaten Lebak); (8) Jampang Ciseeng Prumpung; (9) Sentul Kandang Roda; (10) Gunung Putri Wanaherang Cileungsi; dan (11) Cariu Jagatamu (Batas Kabupaten Kerawang). Rencana pengembangan jaringan jalan baru berfungsi kolektor primer III, yang merupakan jalan lingkar kabupaten dan jalan tembus antar wilayah kabupaten/kota perbatasan, meliputi ruas jalan : (1) Citeureup Sukamakmur Batas Kabupaten Cianjur; (2) Cigombong Caringin Ciawi Megamendung Cisarua; (3) Cigombong Cijeruk Tamansari Tenjolaya Pamijahan Leuwiliang Leuwisadeng Nanggung; (4) Nanggung Cigudeg Rumpin Ciseeng Parung Tajurhalang Bojong Gede Cibinong (Tegar Beriman) Citeureup; (5) Jasinga Tenjo Singa Bangsa (Batas Kabupaten Tangerang); (6) Gunung Putri Bojong Kulur Batas Kota Bekasi; (7) Cariu Babakan Raden Batas Kabupaten Bekasi; (8) Cemplang Galuga; (9) Cijayanti Citaringgul Babakan Madang; (10) Gunung Putri Klapanunggal Batas Kabupaten Bekasi; (11) Leuwiliang Batas Kabupaten Sukabumi; (12) Leuwisadeng Nanggung Batas Kabupaten Sukabumi.

V - 44

Rencana pengembangan jaringan jalan baru berfungsi lokal primer I, meliputi ruas (1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9) jalan : Kranggan Gunung Putri; Sentul Kandang Roda Pakansari - Tegar Beriman; Kebon Pedes Ratujaya; Ragajaya Susukan Kampung Pulo; Kemang Kedung Waringin; Tonjong Ragajaya; Cipayung Jaya Arco; Tajur Halang Kali Suren; Cijayanti Babakanmadang Citaringgul Sukamantri;

(10) Warung Nangka Bitungsari; (11) Seuseupan Banjarwaru Tapos; (12) Bendungan Sukabirus; (13) Cipayung Megamendung; (14) Cibanon Gadog Cikopo Selatan Cisarua Jogjogan; (15) Pasir Kaliki Kampung Jawa; (16) Cilember Batulayang Ciburial Tugu Cisarua Cibeureum Taman Safari; (17) Pasar Cisarua Kopo; (18) Sukagalih Cibeureum; (19) Cilebut Barat Susukan; (20) Laladon Dramaga (Lingkar Dramaga); (21) Cemplang Leuwimekar (Lingkar Leuwiliang); (22) Sirnagalih Waninggalih; (23) GunungputriKlapanunggalCikahuripan Linggar Mukti; (24) Sentul Bakanmadang Sukamakmur Tanjungsari; (25) Gunung Sari Gunung Picung; dan (26) Karacak Pamijahan. 3) Rencana pengembangan terminal, terdiri dari : Terminal angkutan penumpang, meliputi : (1) terminal tipe B Cibinong; (2) terminal tipe B Leuwiliang; (3) terminal tipe B Cileungsi; (4) terminal tipe B Parung;

V - 45

(5) terminal tipe B Dramaga; (6) terminal tipe B Ciawi; (7) terminal tipe B Cigudeg; (8) terminal tipe C Parung Panjang; (9) terminal tipe C Jasinga; (10) terminal tipe C Rumpin; (11) terminal tipe C/Terpadu Bojonggede; (12) terminal tipe C Laladon; (13) terminal tipe C Jonggol; dan (14) terminal tipe C Cariu. Terminal untuk tujuan wisata, meliputi : (1) terminal wisata di Kecamatan Pamijahan; (2) terminal wisata di Kecamatan Tamansari; dan (3) terminal wisata di Kecamatan Ciawi. Terminal barang/peti kemas, meliputi : (1) terminal barang/peti kemas Kecamatan Cileungsi; (2) terminal barang/peti kemas Kecamatan Citeureup/ Kecamatan Babakan Madang. b. Arahan Pengembangan Sistem Transportasi Perkeretaapian Rencana pengembangan sistem transportasi perkeretaapian meliputi prasarana pengelolaan jalur perkeretaapian, api pengembangan keperluan transportasi kereta untuk

penyelenggaraan perkeretaapian komuter, dry port, terminal barang, serta konservasi rel mati, meliputi : 1) Rencana pengembangan jalur kereta api perkotaan meliputi pengembangan jalur kereta api ganda dan penataan jalur kereta api yang beroperasi saat ini, meliputi : (1) jalur Cibinong Citayam; (2) jalur ganda Parungpanjang Tenjo; (3) jalur perkotaan Cigombong Citayam; dan (4) pembangunan stasiun penumpang kereta api di Kecamatan Cibinong, peningkatan stasiun penumpang di Kecamatan Tenjo dan Kecamatan Parung Panjang.

V - 46

2)

Rencana pengembangan jalur kereta api antarkota pada ruas tertentu, meliputi: (1) Jalur Nambo Cileungsi Bekasi; (2) Jalur Cileungsi Cianjur; dan (3) Jalur Citayam Parung Panjang - Tangerang. disesuaikan dengan rencana pengembangan jaringan kereta api (rail way master plan) nasional,

3)

Rencana pengembangan transportasi perkeretaapian harus menjamin keselamatan perkeretapian dan keberlanjutan pengoperasian fasilitas keselamatan perkeretaapian, penataan ruang di sekitar dan di kawasan stasiun dan sepanjang jaringan jalur kereta api harus memperhatikan rencana pengembangan perkeretaapian dan ketentuan keselamatan perkeretaapian pada Ruang Lingkungan Kerja Stasiun dan jaringan jalur kereta api, yang meliputi Ruang Milik Jalan Kereta Api, Ruang Manfaat Jalan Kereta Api dan Ruang Pengawasan Sarana Jalan Kereta Api, termasuk bagian bawahnya serta ruang bebas di atasnya.

c. Arahan Pengembangan Sistem Transportasi Udara Sistem transportasi udara, terdiri dari lapangan udara dan ruang udara di sekitar bandar udara yang dipergunakan untuk operasi penerbangan. Lapangan udara yang terdapat di wilayah Kabupaten Bogor, adalah : (1) lapangan udara untuk pertahanan keamanan (Hankam), Atang Senjaya di Kecamatan Kemang; (2) lapangan udara untuk penelitian, Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) di Kecamatan Rumpin; dan (3) lapangan udara untuk pendidikan/pelatihan, Sekolah Polisi Negara (SPN) Lido di Kecamatan Cigombong. Arahan penataan dan pengembangan ruang udara di sekitar bandar udara yang dipergunakan untuk operasi penerbangan sebagaimana dimaksud di atas, dilakukan untuk menjamin keselamatan operasi penerbangan dan keberlanjutan pengoperasian lapangan udara, dimana penataan ruang di sekitar dan di kawasan lapangan udara harus memperhatikan kegiatan

V - 47

kebandaraan sesuai dengan rencana induk bandar udara dan ketentuan kawasan keselamatan operasi penerbangan (KKOP). d. Arahan Pengembangan Sistem Prasarana Telekomunikasi Prasarana telekomunikasi merupakan perangkat komunikasi dan transformasi informasi yang dikembangkan, meliputi sistem kabel, sistem seluler dan sistem satelit. Rencana pengembangan prasarana telekomunikasi dilakukan hingga mencapai pelosok wilayah yang belum terjangkau serta mendorong kualitas perencanaan dan pelaksanaan pembangunan. Untuk meningkatkan pelayanan di wilayah terpencil, pemerintah daerah memberikan dukungan dalam pengembangan kemudahan jaringan telematika. Pengembangan sistem jaringan telekomunikasi harus memperhatikan kapasitas yang telah terpasang dan kebutuhan jangka panjang. Arahan pengembangan dampak sistem jaringan telekomunikasi kesehatan dan dilakukan berdasarkan kriteria teknis sebagai berikut : (1) meminimalkan negatif terhadap keselamatan masyarakat serta keselamatan penerbangan; (2) mendukung perwujudan struktur ruang kawasan; dan (3) kriteria teknis lainnya sebagaimana diatur dalam peraturan perundangundangan. Pengembangan sistem jaringan telekomunikasi dapat juga dilakukan melalui kerjasama antar daerah serta peran masyarakat dan dunia usaha. e. Arahan Pengembangan Sistem Prasarana Sumberdaya Energi Sumberdaya energi merupakan sebagian dari sumberdaya alam yang dapat dimanfaatkan sebagai sumber energi dan atau energi baik secara langsung maupun dengan proses konservasi atau transportasi. Pengembangan sumberdaya energi dimaksudkan untuk menunjang penyediaan jaringan energi listrik dan pemenuhan energi lainnya. Pengembangan sarana untuk pengembangan listrik jaringan Saluran Udara atau Kabel Tegangan Tinggi (SUTT) 150 KV dan Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi (SUTET) 500 KV diperlukan untuk menyalurkan energi listrik yang dibangkitkan oleh

V - 48

pembangkit baru, yaitu SUTET 500 KV di wilayah Kecamatan Ciawi, Cijeruk dan Kecamatan Caringin. Pengembangan energi baru dan terbarukan oleh Pemerintah Kabupaten Bogor, meliputi energi mikrohidro di kecamatan Leuwiliang dan energi panas bumi di kecamatan Pamijahan. Arahan pengembangan sistem jaringan tenaga listrik harus memperhatikan kapasitas yang telah terpasang dan kebutuhan jangka panjang. Pengembangan sistem jaringan tenaga listrik tersebut dilakukan berdasarkan kriteria teknis sebagai berikut : (1) meminimalkan dampak negatif terhadap kesehatan dan keselamatan masyarakat; (2) mendukung perwujudan struktur ruang kawasan; (3) kriteria teknis lainnya sebagaimana diatur dalam peraturan perundang-undangan. Pengembangan sistem jaringan tenaga listrik dapat dilakukan melalui kerjasama antar daerah, peran masyarakat dan dunia usaha. f. Arahan Pengembangan Sistem Prasarana Sumberdaya Air 1) Arahan pengelolaan sumberdaya air, meliputi : (1) Pembangunan sistem prasarana sumber daya air, terdiri dari : (1) saluran dan bangunan irigasi untuk keperluan air pertanian; dan (2) jaringan pipanisasi untuk keperluan air bersih rumah tangga dan industri. (2) Seluruh sumber air baku dari dam, embung, waduk, telaga, bendungan serta sungai - sungai klasifikasi I IV yang airnya dapat dimanfaatkan secara langsung dan dikembangkan untuk berbagai kepentingan. (3) Zona pemanfaatan Daerah Aliran Sungai dilakukan dengan membagi tipologi Daerah Aliran Sungai berdasarkan tipologinya. (4) Penetapan zona pengelolaan sumber daya air sesuai dengan keberadaan wilayah sungai tersebut pada zona kawasan lindung tidak diijinkan pemanfaatan sumber daya air untuk fungsi budidaya. (5) Rencana pengembangan prasarana sumberdaya air untuk air bersih dilakukan dengan memanfaatkan sumber mata air dan mengoptimalkan pemanfaatan sumber air

V - 49

permukaan dan sumber air tanah pada wilayah Cekungan Air Tanah (CAT) meliputi cekungan Bogor dan cekungan Tangerang. (6) Rencana pengembangan prasarana sumber air permukaan untuk air bersih dikembangkan di lokasi : (1) Waduk Cijurei di Kecamatan Sukamakmur; (2) Waduk Cidurian di Kecamatan Nanggung; dan (3) Embung di Kecamatan Cisarua, Kecamatan Cariu, Kecamatan Jonggol dan Kecamatan Megamendung. 2) Arahan pengembangan Prasarana Pengairan, meliputi : (1) Prasarana pengairan direncanakan sesuai dengan kebutuhan peningkatan sawah irigasi teknis dan non teknis serta pemeliharaan untuk irigasi air permukaan maupun air tanah. (2) Rencana pengembangan pengairan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) disusun berdasarkan Daerah Aliran Sungai. (3) Pengembangan waduk, dam, dan embung terkait dilakukan dengan mempertimbangkan : (1) daya dukung sumber daya air; (2) kekhasan dan aspirasi daerah serta masyarakat setempat; (3) kemampuan pembiayaan; dan (4) kelestarian keanekaragaman hayati dalam sumber air. (4) Area lahan beririgasi teknis harus dipertahankan agar tidak berubah fungsi menjadi peruntukan yang lain, dan apabila areal tersebut terpaksa harus berubah fungsi, maka disediakan lahan areal baru yang menggantikannya dengan luasan minimal sama ditambah dengan biaya investasi yang telah ditanamkan di lokasi tersebut. g. Arahan Pengembangan Sistem Prasarana Migas Rencana pengembangan prasarana migas adalah jaringan/ distribusi minyak dan gas bumi melalui pipa di darat, kereta api dan angkutan jalan raya. Rencana pengembangan sumber migas, meliputi wilayah Kecamatan Jonggol dan Kecamatan Cariu,

V - 50

sedangkan rencana pengembangan prasarana migas dilakukan pada seluruh wilayah kabupaten. h. Arahan Pengembangan Sistem Prasarana Lingkungan Prasarana lingkungan meliputi, sarana Tempat Pengelolaan Sampah (TPS), sarana Tempat Pemakaman Umum dan Bukan Umum (TPU/TPBU), sarana Pendidikan dan Balai Latihan Kerja, Sarana Olahraga, sarana Kesehatan, sarana Kebudayaan dan Peribadatan; dan sarana Perdagangan, dengan arahan pengembangan berikut ini. 1) Arahan pengembangan sarana tempat pengolahan sampah, meliputi : (1) tempat pengolahan sampah (TPS) terpadu baik lokal maupun regional menjadi bagian industri; (2) tempat pengelolaan limbah industri B3 dan non B3. Rencana pengembangannya dialokasikan pada : (1) Wilayah Barat di Desa Galuga Kecamatan Cibungbulang, Desa Growong dan Desa Dago Kecamatan Parung Panjang, serta Desa Cigudeg Kecamatan Cigudeg; (2) Wilayah Tengah di Desa Candali dan Desa Pasir Gaok Kecamatan Rancabungur; (3) Wilayah Timur di Desa Nambo Kecamatan Klapanunggal dan Desa Sukasirna Kecamatan Jonggol; (4) Khusus untuk limbah industri yang mengandung Bahan Berbahaya dan Beracun (B3), tempat pengelolaan sampah dialokasikan di Desa Nambo Kecamatan Klapanunggal. 2) Arahan pengembangan tempat pemakaman umum (TPU) dan tempat pemakaman bukan umum (TPBU), dilakukan melalui : (1) pengembangan area TPU regional untuk memenuhi kebutuhan tanah kuburan yang diarahkan pada pemanfaatan lahan cadangan tanah pemakaman dan terintegrasi dengan tanah pemakaman masyarakat yang tersebar di setiap kecamatan; dan (2) pengembangan area TPBU yang diarahkan pada kawasan yang dinyatakan memungkinkan secara teknis dan fisik lingkungan, serta tidak berdampak sosial pada lingkungan sekitarnya.

V - 51

3) Arahan pengembangan sarana pendidikan dan balai latihan kerja, meliputi : (1) pembangunan sarana pendidikan, mulai tingkat dasar sampai dengan tingkat menengah pada pusat permukiman disesuaikan minimal; (2) pengembangan (3) pengembangan sarana sarana pendidikan penddikan setingkat setingkat sekolah sekolah menengah umum tersebar di setiap wilayah kecamatan; menengah kejuruan di setiap kecamatan disesuai dengan tingkat kebutuhan dan potensi wilayahnya; (4) pengembangan pelayanan pendidikan setingkat perguruan tinggi pada Kota Orde I atau Orde II; dan (5) pembangunan balai latihan kerja dialokasi pada wilayah/daerah yang memiliki angkatan kerja sesuai dengan potensi wilayahnya. 4) Arahan pengembangan sarana olahraga, dilakukan melalui : (1) pengembangan dan penyediaan fasilitas olahraga yang mampu mendukung kegiatan olah raga skala regional, nasional, maupun internasional; dan (2) menumbuhkembangkan kegiatan olah raga di masyarakat dengan membangun/memanfaatkan fasilitas lingkungan dan/atau penyediaan sarana dan prasarana olah raga di tiap kecamatan. 5) Arahan pengembangan sarana kesehatan, dilakukan melalui : (1) peningkatan pelayanan kesehatan melalui pembangunan sarana kesehatan dan peningkatan pelayanan rumah sakit, serta membangun rumah sakit pada kawasan perkotaan dan industri; (2) peningkatan dan optimalisasi peranan Pusat Kesehatan Masyarakat (PUSKESMAS) dalam memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat di setiap wilayah kecamatan dan atau pada daerah yang berdasarkan dengan kebutuhan standar pelayanan

V - 52

kepadatan

penduduknya

membutuhkan

pelayanan

kesehatan; dan (3) pengembangan Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) pada Kota Orde I dan Orde II, serta pada beberapa Kota Orde III yang strategis. 6) Arahan pengembangan sarana kebudayaan dan peribadatan, dilakukan untuk : (1) memenuhi kebutuhan keagamaan masyarakat dengan memperhatikan keharmonisan kehidupan keagamaan dan kondisi sosial budaya masyarakat setempat; (2) pengembangan parasarana peribadatan yang disesuaikan dengan kebutuhan/pelayanan masyarakat setempat; dan (3) pengembangan prasarana ibadah sebagaimana dimaksud dalam nomor (2). 7) Arahan pengembangan tempat ibadah umat muslim dengan pembangunan masjid agung di setiap wilayah kecamatan dan pembangunan tempat ibadah umat lainnya disesuaikan dengan setempat kebutuhan dan berdasarkan keadaan dan masyarakat peraturan memenuhi ketentuan

perundang-undangan yang berlaku. 8) Arahan melalui: (1) pengembangan perdagangan skala wilayah yang meliputi: pusat belanja eceran, pasar, pasar induk dan grosir, diarahkan pada kota Orde I dan Orde II (sesuai dengan peraturan yang berlaku); (2) pengembangan pasar regional jabodetabek di Kecamatan Ciawi; (3) pengembangan perdagangan skala kecamatan meliputi pasar, pertokoan dan perdagangan eceran (mini market) yang diarahkan di setiap pusat kota kecamatan. pengembangan sarana perdagangan, dilakukan

V - 53

i. Arahan Pengelolaan Tata Guna Tanah, Tata Guna Air, Tata Guna Udara, dan Tata Guna Sumber Daya alam Lainnya Rencana pengelolaan tata guna tanah, tata guna air, tata guna udara, dan tata guna sumberdaya alam lainnya, terdiri dari: (1) tata guna tanah meliputi kebijakan penatagunaan tanah dan penyelenggaraan penatagunaan tanah; (2) tata guna air meliputi kebijakan penatagunaan dan penyelenggaraan air permukaan dan air tanah; (3) tata guna udara meliputi kebijakan penatagunaan dan penyelenggaraan ketinggian bangunan, lintasan pesawat, saluran udara tegangan tinggi, pada pemanfaatan sumber dan saluran udara tegangan daya alam dengan tetap ekstra tinggi; (4) tata guna sumber daya alam lainnya diarahkan memperhatikan fungsi kelestarian kemampuan lingkungan hidup untuk mendukung kehidupan secara berkelanjutan, dengan arahan pengembangan berikut ini. 1) Arahan pengelolaan tata guna tanah, dilakukan melalui upaya perlindungan meliputi : (1) pengaturan peruntukan dan penggunaan tanah yang memperhatikan lingkungan hidup. (2) penggunaan tanah yang mengacu pada fungsi (zona) yang telah ditetapkan untuk kawasan lindung dengan pemanfaatan sebagai kawasan konservasi. (3) lahan yang berperan strategis bagi kelestarian lingkungan seperti pengembangan tanaman lindung pada kawasan konservasi. (4) Lahan yang dipandang strategis bagi perkembangan sosial ekonomi seperti pengembangan bangunan tinggi. (5) penggunaan tanah yang tidak sesuai rencana tata ruang tidak (6) pola dapat penyesuaian diperluas atau dikembangkan tanah penggunaannya. penggunaan/pemanfaatan dilakukan melalui penataan kembali (konsolidasi tanah), daya dukung dan daya tampung tanah dan perlindungan/ pengawetan keseimbangannya terhadap kelestarian lingkungan hidup,

V - 54

upaya kemitraan dan penyerahan/pelepasan hak atas tanah pada negara atau pihak lain dengan penggantian sesuai peraturan perundang-undangan. (7) menunjang penyediaan keseimbangan tanah disetiap pembangunan tingkatan dengan pemerintahan

Pemeliharaan provinsi maupun kabupaten/kota yang selaras dengan rencana tata ruang. (8) rencana pengelolaan bangunan bawah tanah, melalui : (1) pengembangan utilitas perkotaan (manhole); (2) pengembangan fasilitas parkir bawah tanah (basement); (3) penembangan sistem transportasi dan jaringan lainnya bawah tanah. 2) Pengelolaan tata guna air, dilakukan air melalui upaya kelestarian sumberdaya air terdiri dari : (1) penyediaan pertanian tanah. (2) pengembangan daerah rawa untuk pertanian dan/atau untuk Budidaya perikanan. (3) pengendalian dan pengaturan banjir serta usaha untuk pemeliharaanan sungai, situ, waduk, serta pengaturan prasarana dan sarana sanitasi. (4) pengaturan dan penyediaan air minum, air perkotaan, air industri, dan pencegahan terhadap pencemaran atau pengotoran air. (5) pemeliharaan ketersediaan kuantitas dan kualitas air yang berkelanjutan melalui pemeliharaan kelangsungan fungsi resapan air dan daerah tangkapan air, pengisian air pada sumber air, pengendalian pengolahan tanah di daerah hulu, pengaturan daerah sempadan sumber air, rehabilitasi hutan dan lahan dan/atau pelestarian hutan lindung, kawasan suaka alam, dan pelestarian alam. (6) pemanfaatan sumber air untuk kepentingan komersial dilakukan melalui pengkajian terlebih dahulu guna dan pengaturan untuk menunjang Pemeliharaan air permukaan dan/atau air

V - 55

terjaminnya ketersediaan air baku pertanian maupun rumah tangga. 3) Pengelolaan tata guna udara ditujukan untuk menjaga kelestarian kualitas udara, estetika, dan keselamatan, meliputi : (1) pengaturan jalur SUTT dan SUTET, dengan mempertahankan garis sempadannya sebagai jalur hijau dan terbebas dari aktifitas hunian penduduk. (2) pemanfaatan ruang udara untuk transmisi listrik, melalui pengembangan distribusi listrik. (3) pengaturan jaringan komunikasi selular dikembangkan pada penggunaan bangunan Base Transceiver Station (BTS) bersama. (4) pemanfaatan ruang udara untuk transportasi, dilakukan melalui pengembangan frekuensi radio, gelombang microwave, dan seluler. (5) pengaturan jalur penerbangan khusus, dengan jaringan listrik tenaga tinggi dan

membatasi bangunan yang memiliki ketinggian pada jalur terbang (runway) sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan di bidang penerbangan. (6) pemanfaatan ruang udara untuk transportasi, melalui pengembangan dan pengamanan jalur keselamatan operasi penerbangan sekitar lapangan udara. (7) pengembangan ruang udara untuk atmosfir kehidupan, melalui pengembangan hutan kota dan program penghijauan hutan kota dengan besarnya emisi gas hasil bakar atau perubahan iklim. (8) pemanfaatan ruang udara untuk ruang pandang, melalui pengembangan bentang alam (skyline) atau unsur buatan yang dijadikan orientasi kawasan. (9) pengembangan ruang udara untuk bangunan atas tanah, melalui pemanfaatan bangunan tinggi (Rumah Susun/

V - 56

Apartemen, Hotel dan bangunan tinggi lainnya), jalan layang, simpang susun, kereta layang, dan jembatan penyeberangan. j. Arahan Pemanfaatan Jasa lingkungan Arahan pemanfaatan jasa lingkungan merupakan acuan dalam pengenaan kompensasi bagi pengguna jasa lingkungan. Jasa lingkungan dimaksud berupa jasa lingkungan air, udara bersih dan penyerapan karbon, serta wisata alam, meliputi : 1) Kawasan lindung dan kawasan budidaya yang dikelola secara berkelanjutan dapat memberikan jasa lingkungan yang penting bagi kelangsungan kehidupan masyarakat dan lingkunganhidupnya. 2) Kawasan yang menghasilkan jasa lingkungan harus dilindungi dari kegiatan yang dapat merusak fungsinya sebagai penyedia jasa lingkungan. 3) Upaya perlindungan kawasan penyedia jasa lingkungan harus diapresiasi oleh pengguna jasa lingkungan yang selama ini menggunakannya. 4) Pengguna jasa lingkungan memberikan sejumlah kompensasi sebagai bentuk apresiasi dan tanggung jawab bersama untuk melindungi dan melestarikan kawasan penyedia jasa lingkungan. Bentuk kompensasi dimaksud, berupa dana kompensasi konservasi dan/atau bentuk lainnya yang diatur menurut kesepakatan bersama antara pengelola kawasan penyedia jasa lingkungan dengan pengguna jasa lingkungan. Dana kompensasi harus lebih besar atau sama dengan kebutuhan total biaya konservasi kawasan penyedia jasa lingkungan selama kurun waktu tertentu. 5) Pemilik lahan perorangan yang lahannya berfungsi sebagai penyedia jasa lingkungan dapat menerima dana kompensasi konservasi dari pengguna jasa lingkungannya berdasarkan kesepakatan diantara keduanya. 6) Dana kompensasi konservasi hanya dapat digunakan untuk mebiayai upaya konservasi kawasan yang menyediakan jasa lingkungan.

V - 57

7) Pemerintah Kabupaten Bogor dapat mengadakan perjanjian kerja sama pemanfaatan jasa lingkungan yang ada di dalam wilayahnya dengan pengguna jasa lingkungan di wilayah Kabupaten Bogor dan/atau wilayah lain disekitarnya sesuai dengan peraturan perundang-undangan. V.2.3 ARAHAN PEMBANGUNAN DAERAH DALAM HAL TERJADI PEMISAHAN WILAYAH BOGOR BARAT Arahan pembangunan daerah dalam hal terjadi pemisahan wilayah Bogor Barat, adalah : A. Arahan pembangunan daerah menurut misi pembangunan dan menurut RTRW Kabupaten Bogor yang tertera dalam RPJPD ini dinyatakan tetap berlaku sepanjang berkenaan dengan 26 wilayah kecamatan yang masih termasuk dalam Kabupaten Bogor atau dengan kata lain, tidak termasuk 14 kecamatan yang tercakup dalam wilayah Bogor Barat. B. Kabupaten Bogor sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku akan memfasilitasi pemisahan wilayah Bogor Barat hingga terbentuknya pemerintahan daerah yang baru dalam tahapan dan waktu yang telah direncanakan, termasuk pasca pembentukan, seperti penyerahan Pembiayaan, Personil, Perlengkapan dan Dokumentasi (P3D), termasuk alokasi dana untuk kabupaten baru sebagaimana peraturan perundang-undangan yang berlaku. C. Dalam hal dibutuhkan penyesuaian atau revisi atas naskah RPJPD dan/atau RTRW Kabupaten Bogor berkenaan dengan pemisahan wilayah Bogor Barat, maka hal tersebut dapat dilakukan sepanjang memenuhi ketentuan dan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

V.3. TAHAPAN DAN SKALA PRIORITAS Upaya perwujudan visi dan misi pembangunan jangka panjang Kabupaten Bogor dilaksanakan secara bertahap dalam kerangka pembangunan jangka menengah daerah dengan periodisasi pembangunan yang dibagi kedalam tahapan lima tahunan atau tahun perencanaannya

V - 58

disesuaikan dengan masa jabatan Bupati Bogor terpilih, yaitu RPJMD kesatu (tahun 2005-2008), RPJMD kedua (tahun 2008-2013), RPJMD ketiga (tahun 2013-2018), RPJMD keempat (tahun 2018-2023) dan RPJMD kelima(tahun 2023-2025) dengan uraian sebagai berikut :

V.3.1 RPJM Daerah Pertama (2005 2008) Tahapan pembangunan pada tahap pertama Kabupaten Bogor dilaksanakan melalui Renstra Pemerintah Kabupaten Bogor Tahun 20032008 yang ditetapkan melalui Peraturan Daerah Nomor 2 Tahun 2004. Dengan berlandaskan pada pencapaian hasil-hasil pembangunan periode sebelumnya, pembangunan daerah pada tahap ini untuk mendukung pencapaian visi : Tercapainya Pelayanan Prima demi Terwujudnya Masyarakat Kabupaten Bogor yang Maju, Mandiri, Sejahtera Berlandaskan Iman dan Takwa. Upaya pencapaian visi tersebut diiplementasikan ke dalam 6 misi pembangunan sebagai berikut : 1. Melakukan Reformasi Pelayanan Publik Menuju Tata Pemerintahan yang Baik (good governance); 2. Meningkatkan Profesionalisme Aparatur dalam Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah; 3. Meningkatkan Kualitas Pelayanan Pendidikan dan Kesehatan; 4. Menumbuhkembangkan Potensi Industri, Pertanian dan Pariwisata secara Optimal dan Lestari; 5. Meningkatkan 6. Memajukan Kualitas Kehidupan dan Menata Sarana, dan Prasarana Kondisi dan Sosial Infrastruktur Wilayah; Keagamaan Kemasyarakatan. Renstra Kabupaten Bogor dapat dikatakan sebagai dokumen RPJM Daerah pertama dengan sasaran pokok, yaitu meningkatnya kinerja kesejahteraan masyarakat Kabupaten Bogor dengan indikator

utama adalah : (1) meningkatnya capaian Indeks Pembangunan Manusia (IPM) beserta komponen pembentuknya, terdiri atas Angka Harapan Hidup (AHH), Rata-rata Lama Sekolah (RLS), Angka Melek Huruf (AMH), Kemampuan Daya Beli Masyarakat (Purchasing Power Parity); (2) menurunnya jumlah penduduk miskin; (3) berkurangnya jumlah

V - 59

pengangguran terbuka; (4) terkendalinya jumlah dan laju pertumbuhan penduduk; (5) bertambahnya nilai PDRB dan bergesernya struktur ekonomi ke arah sektor sekunder dan tersier; (6) meningkatnya laju pertumbuhan ekonomi; dan (7) meningkatnya pendapatan per kapita. Prioritas utama pada tahapan ini adalah peletakkan fondasi untuk mewujudkan masyarakat yang maju dan sejahtera melalui peningkatan pelayanan pendidikan dan kesehatan; peningkatan kemampuan daya beli masyarakat; peningkatan penyelenggaraan pemerintahan yang baik dan peningkatan pelayanan dasar, terutama infrastruktur wilayah dan mitigasi bencana; serta penyelenggaraan tata kelola pemerintahan yang baik. V.3.2 RPJM Daerah Kedua (2008 2013) Berlandaskan pelaksanaan, pencapaian, dan sebagai keberlanjutan RPJM Daerah pertama, maka RPJM Daerah kedua ditujukan untuk merealisasikan visi pembangunan daerah hingga tahun 2025 menurut dokumen RPJPD, yaitu Kabupaten Bogor Maju dan Sejahtera Berlandaskan Iman dan Takwa. Pada tahapan ini Indeks Pembangunan Manusia (IPM) diproyeksikan sebesar 74,03 pada tahun 2013. Prioritas pembangunan pada tahap ini dapat diuraikan sebagai berikut : Urusan Pendidikan. Pembangunan pendidikan diprioritaskan untuk peningkatan Rata-rata Lama Sekolah (RLS) dan Angka Melek Huruf (AMH) melalui Penuntasan Wajib Belajar Pendidikan Dasar 9 (sembilan) Tahun. Upaya yang dilakukan untuk mendukung target tersebut melalui pembagian peran (Role Sharing) pendanaan antara Pusat, Provinsi dan Kabupaten dalam rangka rehabilitasi dan penambahan ruang kelas baru SD/MI dan SMP/MTs, serta bantuan beasiswa bagi siswa yang berasal dari keluarga tidak mampu. Selain itu, rintisan buta munculnya sekolah-sekolah pengembangan unggulan di Kabupaten Bogor menjadi prioritas pada priode ini. Demikian pula pemberantasan aksara, melalui pendidikan keaksaraan dan Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) terutama untuk daerah terpencil yang sulit mengakses pendidikan formal.

V - 60

Urusan Kesehatan. Pembangunan kesehatan pada periode ini diprioritaskan untuk meningkatkan Angka Harapan Hidup (AHH), penurunan Angka Kematian Ibu dan Angka Kematian Bayi, melalui peningkatan persalinan oleh tenaga kesehatan, peningkatan balita gizi baik dan yang diimunisasi lengkap, peningkatan cakupan sanitasi dasar, peningkatan pemanfaatan sarana pelayanan kesehatan dasar dan rujukan, peningkatan angka kesembuhan penderita penyakit tertentu, penyusunan rancangan sistem jaminan pemeliharaan kesehatan, dan peningkatan manajemen kesehatan yang akuntabel. Urusan Lingkungan Hidup. Pembangunan lingkungan hidup diprioritaskan pada optimalisasi pengelolaan lingkungan hidup melalui kelayakan AMDAL, UKL/UPL dan RKL/RPL yang bersersifikat dalam kegiatan usaha, tersedianya akses informasi terhadap lingkungan hidup, peningkatan jumlah kelompok masyarakat dan organisasi masyarakat yang peduli lingkungan hidup, tersedianya peraturan daerah tentang pengaturan pencemaran dan kerusakan lingkungan, serta bertambahnya revegetasi lahan kritis. Urusan Pekerjaan Umum. Pada periode ini pembangunan diprioritaskan pada peningkatan kualitas dan kuantitas pelayanan infrastruktur wilayah, antara lain : pembangunan jaringan infrastruktur transportasi yang mantap dan handal serta terintegrasi, disertai dengan bukaan akses jalan baru ke wilayah Barat, ke wilayah Timur yang berbatasan dengan Cianjur, ke wilayah Selatan yang berbatasan dengan Sukabumi serta ke arah Utara yang berbatasan dengan Depok maupun Tangerang; terbukanya akses jalan ke sentra-sentra produksi, baik pertanian, obyek wisata, pertambangan dan daerah terisolir, serta peningkatan rasio aksesibilitas jalan terhadap luas daerah. Selain sarana transportasi, dilakukan upaya perintisan pembangunan waduk dan embung untuk pemenuhan kecukupan air bagi aktivitas ekonomi masyarakat, dan peningkatan rasio pelayanan jaringan irigasi terhadap luas areal irigasi, serta penambahan ruang terbuka hijau dan taman-taman kota di setiap wilayah kecamatan. Urusan Penataan Ruang. Penyelenggaraan penataan ruang diprioritaskan pada peningkatan kualitas perencanaan tata ruang wilayah, kota dan kawasan serta konsistensi pemanfaatan ruang dengan

V - 61

mengintegrasikannya ke dalam dokumen perencanaan pembangunan secara berjangka dan penegakan peraturan atau ketentuan teknis pemanfaatannya dalam rangka pengendalian pemanfaatan ruang; pelaksanaan rencana pengembangan kawasan budidaya dan kawasan non-budidaya atau wilayah konservasi melalui kesepakatan kerjasama sesuai dengan rencana tata ruang yang berlaku; pencapaian rencana pemanfaatan ruang yang serasi dengan ekosistemnya serta mampu mewadahi perkembangan wilayah dan aktifitas perekonomian masyarakat; pengendalian pemanfaatan ruang sesuai dengan kaidah pengelolaan ruang dan lingkungan hidup yang berkelanjutan; serta tersedianya rencana tata ruang secara detail di setiap kecamatan dan kawasan cepat tumbuh. Urusan Perencanaan Pembangunan. Pada tahap ini diprioritaskan pada terwujudnya perencanaan pembangunan daerah secara berjangka meliputi jangka panjang, menengah dan tahunan serta rencana pembangunan daerah menurut urusan pemerintahan bagi kemajuan daerah; serta peningkatan peran serta masyarakat dan lembaga-lembaga masyarakat dalam proses perencanaan pembangunan daerah dan pengawasan pembangunan daerah yang mendukung penyelenggaraan pemerintahan daerah. Selain itu, peningkatan ketersediaan data yang akurat untuk kebutuhan perencanaan pembangunan daerah. Perencanaan pembangunan juga diarahkan untuk peningkatan nilai tambah PDRB, Laju Pertumbuhan Ekonomi dan Pendapatan per Kapita, serta mulai bergesernya struktur ekonomi ke sektor tersier. Urusan Perumahan. Pembangunan diprioritaskan pada peningkatan cakupan layanan air bersih di perdesaan dan perkotaan, peningkatan cakupan layanan persampahan, terutama di wilayah perkotaan, peningkatan ketersediaan sarana tempat layanan pemakaman umum di setiap wilayah kecamatan, serta peningkatan rasio dan cakupan rumah layak huni. Urusan Kepemudaan dan Olah Raga. Pembangunan kepemudaan diupayakan melalui peningkatan kualitas pemuda sebagai individu dan dalam organisasi kepemudaan. Sedangkan pembangunan bidang olah

V - 62

raga diarahkan pada terpenuhinya sarana olah raga sehingga dapat meningkatkan prestasi olah raga. Urusan Penanaman Modal, diprioritaskan pada upaya-upaya yang mendorong tumbuhnya investasi di wilayah Kabupaten Bogor. Urusan Koperasi dan Usaha Kecil Menengah. Pembangunan Koperasi dan Usaha Kecil Menengah dilakukan melalui optimalisasi sumber daya produktif dengan peningkatan pemberdayaan Koperasi dan Usaha Kecil Menengah yang sejalan dengan perkembangan dunia usaha; serta bangkitnya sentra-sentra industri, koperasi dan UKM/IKM sesuai dengan keunggulan masing-masing wilayah. Urusan pengendalian Kependudukan jumlah dan dan laju Catatan Sipil. Pembangunan melalui kependudukan dan catatan sipil pada tahap ini diprioritaskan pada pertumbuhan penduduk, peningkatan cakupan dan kualitas pelayanan Keluarga Berencana. Selain itu, diarahkan pada peningkatan kualitas dan tertib administrasi kependudukan. Urusan Ketenagakerjaan. Pembangunan urusan ketenagakerjaan pada aspek peningkatan kompetensi dan daya saing yang diarahkan untuk pemenuhan kebutuhan sarana, prasarana dan kurikulum pelatihan tenaga kerja. Selain pekerja. Untuk transmigrasi diarahkan pada peningkatan persebaran penduduk sesuai dengan potensinya serta penyelengaraan program transmigrasi. Urusan Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak. Pembangunan urusan Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak diarahkan untuk peningkatan indeks pembangunan gender, pemberdayaan perempuan dan kesetaraan gender serta rasio perempuan pada pemerintahan daerah dan DPRD serta jabatan strategis lainnya. Urusan Perhubungan. Pembangunan Perhubungan diprioritaskan pada upaya Urusan penambahan Komunikasi jangkauan dan wilayah pelayanan moda pada transportasi. Informatika, diprioritaskan peningkatan aksesibilitas masyarakat terhadap teknologi informasi melalui peningkatan jangkauan layanan telekomunikasi di setiap itu, hubungan industrial diarahkan untuk menciptakan produktifitas, kualitas, dan peningkatan kesejahteraan

V - 63

kecamatan serta peningkatan rasio pemanfaatan sarana komunikasi maupun telematika. Selain itu, dilakukan upaya penguasaan dan pemanfaatan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK) yang dilandasi oleh nilai-nilai Iman dan Takwa (IMTAQ). Urusan Kesatuan Bangsa dan Politik Dalam Negeri, diprioritaskan pada terciptanya persatuan dan kesatuan bangsa di Kabupaten Bogor, dengan upaya membangun kondisi politik lokal yang demokratis melalui penguatan kelembagaan politik yang ada. Sementara itu, upaya lainnya adalah peningkatan ketentraman dan ketertiban masyarakat serta kondisi keamanan wilayah yang kondusif demi kelancaran pelaksanaan pembangunan daerah, tersedianya teknologi dan alat deteksi dini terhadap bencana gempa, banjir dan tanah longsor, bertambahnya jumlah aparat, anggota masyarakat dan kelompok masyarakat yang terampil dalam menangani bahaya bencana alam, pencegahan bencana alam maupun mitigasi bencana serta meningkatnya perlindungan masyarakat dan penanggulangan/penanganan korban bencana alam maupun korban bencana sosial. Urusan Otonomi Daerah, Pemerintahan Umum, Administrasi Keuangan Daerah, Perangkat Daerah, Kepegawaian dan Persandian. Pembangunan diprioritaskan pada : peningkatan kapasitas Pemerintah Kabupaten Bogor dan DPRD Kabupaten Bogor dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah; peningkatan kualitas pelayanan dasar, perizinan dan pelayanan publik yang lebih baik (better), lebih cepat (faster) dengan biaya wajar menurut peraturan yang berlaku (cheaper) dalam lingkup kewenangan Kabupaten Bogor serta memenuhi kepuasan pelanggan; peningkatan kapasitas keuangan daerah untuk memenuhi kebutuhan dana pembangunan disertai dengan pengelolaan keuangan yang efisien, efektif, transparan, akuntabel dan taat pada peraturan yang berlaku; peningkatan tertib pengelolaan aset dan barang daerah serta pendayagunaannya untuk kemajuan daerah; keterbukaan informasi dan komunikasi mengenai penyelenggaraan pemerintahan daerah, baik melalui media cetak, elektronik dan media teknologi terkini lainnya sesuai dengan perkembangan IPTEK; terbangunnya hukum dan tata peraturan daerah sebagai landasan penyelenggaraan otonomi daerah dan penegakkan hukum di daerah; tercapainya peningkatan kapasitas

V - 64

pelayanan kecamatan dan kelurahan sesuai dengan kewenangan yang telah dilimpahkan; terlaksananya fasilitasi untuk peningkatan kepasitas pelayanan pemerintahan desa dan pemberdayaan masyarakat desa, kelembagaan desa maupun usaha-usaha ekonomi pedesaan; tercapainya tata kelola pemerintahan umum dan bina wilayah serta fasilitasi penyelesaian masalah pertanahan antara masyarakat dan pihak-pihak yang bersengketa sesuai ketentuan yang berlaku; peningkatan pengendalian pelaksanaan pembangunan daerah dari berbagai sumber dana pembangunan; terlaksananya fasilitasi untuk mendorong kemajuan ekonomi dan sektor-sektor unggulan Kabupaten Bogor; terwujudnya organisasi perangkat daerah yang ramping struktur tetapi kaya fungsi dan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku; peningkatan profesionalisme aparatur, baik dalam kompetensi teknis dan substantif menurut tupoksinya maupun untuk pelayanan kepada masyarakat disertai dengan perbaikan kesejahteraan aparatur; mendorong peningkatan kinerja aparatur; mendorong peningkatan akuntabilitas kinerja instansi pemerintah; pengembangan SIMWASDA (Sistem Informasi Manajemen Pengawasan Daerah); terwujudnya pembentukan daerah otonom baru di wilayah Barat Kabupaten Bogor; terlaksananya reformasi birokrasi di daerah secara menyeluruh sesuai dengan tata kelola pemerintahan yang baik, bersih, berwibawa dan bertanggungjawab. Khusus bidang pendapatan daerah diarahkan pada peningkatan kapasitas pendapatan daerah, melalui : (1) penggalian sumber-sumber Pendapatan Daerah, terutama sumber-sumber Pendapatan Asli Daerah yang bersumber dari Pajak Daerah dan Retribusi Daerah; (2) penataan dan revitalisasi perangkat peraturan daerah di bidang pendapatan daerah dan investasi, khususnya Pajak Daerah dan Retribusi Daerah serta komponen pendapatan (3) daerah lainnya yang dan mendorong prosedur peningkatan penerimaan; optimalisasi sistem

keorganisasian dan kelembagaan pendapatan daerah termasuk di dalamnya menyangkut kelengkapan perangkat pelaksanaan pemeriksaan (auditor atau pemeriksaan serta juru sita di bidang pajak pendapatan daerah); (4) peningkatan kapasitas aparat pemungut pendapatan daerah; (5) peningkatan penerapan teknologi informasi yang mendorong

V - 65

efektifitas dan efisiensi pengelolaan pendapatan daerah; dan (6) peningkatan kesadaran masyarakat di bidang pendapatan daerah. Urusan Pemberdayaan Masyarakat dan Desa. Pembangunan Pemberdayaan Masyarakat dan Desa diarahkan pada terwujudnya pemberdayaan kelembagaan masyarakat desa dan potensi ekonomi desa, antara lain melaui peningkatan aksesibilitas masyarakat terhadap teknologi tepat guna, dan teknologi terkini lainnya, serta adanya penghargaan terhadap prestasi masyarakat atas pencapaiannya di bidang ilmu pengetahuan dan penelitian. Urusan Sosial, diprioritaskan pada terpenuhinya pelayanan sosial dasar bagi penyandang masalah kesejahteraan sosial, fasilitasi untuk meningkatkan pelayanan sosial kemasyarakatan. Selain itu, termasuk juga bantuan dan syiar-syiar keagamaan serta aspek sosial lainnya, terciptanya kerukunan hidup antar dan inter umat beragama serta sikap kesalehan sosial umat beragama, serta terpenuhinya sarana dan prasarana ibadah yang merata di setiap wilayah sesuai dengan kebutuhan umat beragama. Urusan Kebudayaan, diprioritaskan pada terpenuhinya jumlah sarana, kelembagaan kebudayaan dan lingkung seni, budaya lokal, kekhasan Kabupaten Bogor; tercapainya pelestarian benda-benda kepurbakalaan, situs-situs dan benda-benda kepurbakalaan; peningkatan keunggulan daya tarik wisata melalui pengembangan produk wisata yang unik dan tradisional; adanya penghargaan terhadap prestasi masyarakat atas pencapaiannya di bidang kesenian dan olah raga. Urusan SKPD hingga Kearsipan dan Perpustakaan, dan diprioritaskan sesuai pada dengan tercapainya tata pengelolaan kearsipan daerah yang lebih maju di setiap kecamatan, desa/kelurahan perkembangan IPTEK; terbangunnya sarana dan prasarana layanan perpustakaan daerah untuk meningkatkan minat dan budaya baca pada masyarakat dan pelajar di Kabupaten Bogor; peningkatan kualitas dan kuantitas perpustakaan desa/kelurahan di Kabupaten Bogor. Urusan diprioritaskan Ketahanan pada Pangan, Pertanian dan Kehutanan, yang berarti mantapnya ketahanan pangan

terpenuhinya pasokan pangan terutama beras dan terjaminnya akses pangan sesuai kebutuhan; mantapnya produksi dan produktivitas dengan

V - 66

didukung oleh terpenuhinya benih berkualitas, infrastruktur pertanian yang memadai, penerapan inovasi serta sistem pembiayaan yang tepat guna; munculnya sentra-sentra produk unggulan baru produk-produk pertanian, perikanan, peternakan maupun perkebunan baru; berkembangnya hutan rakyat, aneka usaha kehutanan dan mantapnya pengelolaan hutan bersama masyarakat; serta terwujudnya revegetasi pada lahan kritis. Urusan Energi dan Sumber Daya Mineral, diprioritaskan pada peningkatan rasio pemanfaatan potensi sumber daya mineral dan energi dengan mengembangkan data dan potensi, inventarisasi geologi, pendistribusian BBM serta penetapan lingkungan geologi. Menyusun perencanaan di sektor energi dan sumber daya mineral dan ketersediaan akses informasi terhadap data dan potensi, tersedianya peraturan daerah tentang migas dan ketenagalistrikan serta upaya konservasi sumber daya alam. Melakukan pemantauan, pembinaan, pengawasan dan pengendalian terhadap pengusahaan energi dan sumber daya mineral, pendistribusian BBM serta dimulainya pengembangan energi aternatif, yang pada akhirnya dapat menentukan besaran target Pendapatan Asli Daerah (PAD) dari sektor ESDM dalam kurun waktu tertentu dan penambangan berwawasan lingkungan serta berkelanjutan dapat tercapai. Selain kecamatan. Urusan Pariwisata, diprioritaskan pada peningkatan dan pengembangan sistem/upaya koordinasi dan kerjasama dengan pihakpihak yang secara langsung maupun tidak langsung terkait kegiatan pariwisata. Upaya lainnya adalah menigkatkan kualitas sumber daya manusia dan menggalakan sadar wisata kepada masyarakat. Urusan Industri dan Perdagangan. Mengembangkan usaha industri dan perdagangan berdaya saing industri yang berkelanjutan berbasis sumberdaya lokal melalui klaster dan diarahkan untuk memberikan kontribusi yang signifikan terhadap peningkatan pendapatan masyarakat, penciptaan lapangan kerja dan pertumbuhan ekonomi di daerah, melalui peningkatan kualitas sumber daya manusia yang lebih itu, diarahkan pada peningkatan cakupan layanan penerangan jalan umum pada ruas jalan kabupaten di setiap wilayah

V - 67

profesional dan penggalian potensi sumber daya alam lokal sebagai bahan baku industri. Pembangunan di sektor perdagangan diarahkan pada distribusi arus barang dan jasa kebutuhan bahan pokok masyarakat, baik untuk konsumsi maupun industri serta perlindungan konsumen dan peningkatan akses pasar hasil industri dalam dan luar negeri. Prioritas utama pada tahapan ini adalah penguatan dan

pemantapan pembangunan daerah untuk mewujudkan masyarakat yang maju dan sejahtera melalui peningkatan kualitas dan pemerataan pelayanan pendidikan dan kesehatan; peningkatan kemampuan daya beli masyarakat; pemenuhan pelayanan dasar, terutama infrastruktur wilayah untuk percepatan pembangunan di setiap wilayah; pengendalian pemanfaatan ruang dan pengelolaan lingkungan hidup secara berkelanjutan serta mitigasi bencana di kabupaten Bogor; reformasi birokrasi sesuai dengan tata kelola berwibawa dan bertanggungjawab. V.3.3 RPJM Daerah Ketiga (2013 2018) Berlandaskan pelaksanaan, pencapaian, dan sebagai keberlanjutan RPJM Daerah kedua, maka RPJM Daerah ketiga ditujukan untuk merealisasikan pengembangan visi dan dan misi pembangunan pembangunan daerah daerah melalui secara percepatan pemerintahan yang baik, bersih,

menyeluruh di berbagai bidang/urusan pemerintahan sesuai dengan kewenangan Kabupaten Bogor dengan menekankan pada pencapaian daya saing kompetitif perekonomian daerah berlandaskan keunggulan sumber daya alam dan sumber daya manusia berkualitas serta kemampuan ilmu dan teknologi yang berlandaskan pada nilai-nilai agama, moral dan kearifan lokal, pembangunan daerah secara berkelanjutan dengan pemantapan tata kelola pemerintahan yang baik, bersih, berwibawa dan bertanggungjawab. Pada tahapan ini Indeks Pembangunan Manusia (IPM) diproyeksikan sebesar 77,34 pada tahun 2018. Pada RPJM Daerah ketiga ini, tahapan dan prioritasnya semakin dikembangkan dan dipercepat pencapaiannya, sehingga prioritas pembangunan pada tahap ini dapat diuraikan sebagai berikut :

V - 68

Urusan Pendidikan. Pembangunan pendidikan diprioritaskan untuk peningkatan Rata-rata Lama Sekolah (RLS) dan Angka Melek Huruf (AMH) melalui Perintisan Wajib Belajar 12 (dua belas) Tahun. Upaya yang dilakukan untuk mendukung antara lain yaitu pengembangan pendidikan satu atap (sembilan tahun), peningkatan sarana dan prasarana pendidikan menengah dan bantuan beasiswa bagi siswa dari keluarga tidak mampu. Urusan Kesehatan. Pembangunan kesehatan diprioritaskan untuk meningkatkan Angka Harapan Hidup (AHH), penurunan Angka Kematian Ibu dan Angka Kematian Bayi, melalui peningkatan persalinan oleh tenaga kesehatan, peningkatan balita gizi baik dan yang diimunisasi lengkap, peningkatan cakupan sanitasi dasar, peningkatan pemanfaatan sarana pelayanan kesehatan dasar dan rujukan, peningkatan angka kesembuhan penderita penyakit tertentu, penyusunan rancangan sistem jaminan pemeliharaan kesehatan, dan peningkatan manajemen kesehatan yang akuntabel, serta penuntasan jumlah penduduk miskin yang menjadi program jaminan pemeliharaan kesehatan. Urusan RKL/RPL Lingkungan Hidup, diprioritaskan kegiatan pada usaha pemantapan dan mulai pengelolaan lingkungan hidup melalui kelayakan AMDAL, UKL/UPL dan yang bersertifikat dalam terpenuhinya baku mutu lingkungan yang berlaku; serta cakupan revegetasi lahan kritis telah menjangkau separoh dari luas lahan kritis yang ada. Urusan Pekerjaan Umum. Pembangunan diprioritaskan pada percepatan pembangunan infrastruktur wilayah, yang diindikasikan oleh berkembangnya jaringan infrastruktur transportasi, ketersediaan jaringan irigasi, penambahan ruang terbuka hijau dan taman-taman kota di setiap wilayah kecamatan. Urusan Penataan Ruang. Pembangunan Penataan Ruang diprioritaskan melalui upaya yang mendukung semakin terpenuhinya rencana tata ruang secara detail untuk kota dan kawasan serta daerah yang tumbuh dengan pesat; dan semakin terkendalinya pemanfaatan ruang sesuai dengan kaidah pengelolaan ruang dan lingkungan hidup yang berkelanjutan.

V - 69

Urusan Perencanaan Pembangunan, diprioritaskan pada semakin mantapnya peran serta masyarakat dan lembaga-lembaga masyarakat dalam proses perencanaan pembangunan daerah dan pengawasan pembangunan daerah yang mendukung penyelenggaraan pemerintahan daerah, serta ketersediaan data akurat yang semakin mantap untuk kebutuhan perencanaan pembangunan daerah. Selain itu, perencanaan pembangunan diarahkan pada upaya yang mendukung semakin tingginya nilai tambah PDRB dan mulai bergesernya struktur ekonomi ke dalam sektor tersier dengan laju pertumbuhan ekonomi yang berada di atas angka inflasi regional Jawa Barat; semakin tingginya pendapatan per kapita dan upah minimum kabupaten serta upah minimum regional Jawa Barat dan mulai memenuhi kebutuhan hidup minimum. Urusan Perumahan. Pembangunan urusan perumahan diarahkan pada semakin mantapnya cakupan layanan air bersih di perdesaan dan perkotaan, cakupan layanan persampahan, ketersediaan sarana tempat layanan pemakaman umum di setiap wilayah kecamatan, serta rasio dan cakupan rumah layak huni. Urusan Kepemudaan dan Olah Raga. Pembangunan kepemudaan diupayakan melalui peningkatan kualitas pemuda sebagai individu dan dalam organisasi kepemudaan. Sedangkan pembangunan bidang olah raga diarahkan pada terpenuhinya sarana olah raga sehingga dapat meningkatkan prestasi olah raga. Urusan Penanaman Modal. Pembangunan urusan Penanaman Modal diprioritaskan pada jumlah dan laju investasi di wilayah Kabupaten Bogor proporsional dengan wilayah BODEBEK lainnya; dan munculnya sentra-sentra unggulan baru di setiap wilayah Kabupaten Bogor. Urusan Koperasi dan Usaha Kecil Menengah. Pembangunan Koperasi dan Usaha Kecil Menengah dilakukan melalui optimalisasi sumber daya produktif dengan peningkatan pemberdayaan Koperasi dan Usaha Kecil Menengah yang sejalan dengan perkembangan dunia usaha; serta bangkitnya sentra-sentra industri, koperasi dan UKM/IKM sesuai dengan keunggulan masing-masing wilayah. Urusan Kependudukan dan Catatan Sipil. Pembangunan Kependudukan dan Catatan Sipil diprioritaskan pada upaya semakin

V - 70

mantapnya sistem administrasi kependudukan, serta pengendalian jumlah dan laju pertumbuhan penduduk di bawah laju Provinsi Jawa Barat, melalui peningkatan kuantitas dan kualitas akseptor KB. Urusan Ketenagakerjaan. Pembangunan urusan ketenagakerjaan pada aspek peningkatan kompetensi dan daya saing yang diarahkan untuk peningkatan sarana, prasarana dan kurikulum pelatihan tenaga kerja. Selain itu, peningkatan hubungan industrial melalui pemantapan unsur tripartit untuk menciptakan produktifitas, kualitas, dan peningkatan kesejahteraan pekerja. Untuk transmigrasi diarahkan pada semakin mantapnya penyelenggaraan program transmigrasi. Urusan Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak. Pembangunan bidang Bidang Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak diarahkan untuk peningkatan upaya pemberdayaan perempuan berbasis kemandirian ekonomi, pendidikan dan kesehatan, peningkatan upaya perlindungan terhadap perempuan dan anak melalui pencegahan kekerasan dalam rumah tangga, pengembangan partisipasi lembaga sosial masyarakat dalam penanganan permasalahan perempuan dan anak dan peningkatan peran serta dan kesetaraan jender dalam pembangunan. Urusan Perhubungan. Pembangunan Perhubungan diprioritaskan pada upaya penambahan jangkauan wilayah pelayanan moda transportasi. Urusan Komunikasi dan Informatika. Pembangunan Komunikasi dan Informatika diprioritaskan pada peningkatan aksesibilitas masyarakat terhadap teknologi informasi melalui upaya perintisan jangkauan layanan telekomunikasi di setiap desa/kelurahan. Urusan Kesatuan Bangsa dan Politik Dalam Negeri, diprioritaskan pada semakin mantapnya persatuan dan kesatuan bangsa di Kabupaten Bogor berdasarkan agama; semakin mantapnya keamanan, ketertiban dan ketentraman demi kelancaran pembangunan daerah; semakin mantapnya kondisi politik lokal yang demokratis melalui penguatan kelembagaan politik yang ada; semakin mantapnya teknologi dan alat deteksi dini terhadap bencana gempa, banjir dan tanah longsor; serta semakin mantapnya kemampuan aparat, anggota masyarakat dan

V - 71

kelompok masyarakat terampil dalam menangani bahaya bencana alam, pencegahan bencana alam maupun mitigasi bencana serta meningkatnya perlindungan masyarakat dan penanggulangan/penanganan korban bencana alam maupun korban bencana sosial. Urusan Otonomi Daerah, Pemerintahan Umum, Administrasi Keuangan Daerah, Perangkat Daerah, Kepegawaian dan Persandian, diprioritaskana pada pemantapan kapasitas Pemerintah Kabupaten Bogor dan DPRD Kabupaten Bogor dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah; semakin mantapnya kualitas pelayanan dasar, perizinan dan pelayanan publik yang lebih baik (better), lebih cepat (faster) dengan biaya wajar menurut peraturan yang berlaku (cheaper) dalam lingkup kewenangan Kabupaten Bogor serta memenuhi kepuasan pelanggan; pemantapan reformasi birokrasi mulai berkembang ke arah pelayanan publik dengan dukungan teknologi e-government dan teknologi informasi yang terkini, serta pemantapan kapasitas inspektorat Kabupaten Bogor; Untuk bidang pendapatan daerah diprioritaskan pada optimalisasi kinerja pemungutan sumber-sumber pendapatan daerah, penegakan peraturan bidang pendapatan daerah, intensifikasi dan ekstensifikasi obyek-obyek pendapatan daerah, revitalisasi Administrasi Pajak Daerah dan Retribusi Daerah dan Pendapatan Lain-lain melalui optimalisasi penerapan fungsi-fungsi teknologi informasi yang mendorong efektifitas dan efisiensi sistem pemungutan pendapatan daerah, optimalisasi koordinasi, konsultasi dan pembinaan pengelolaan pendapatan daerah, peningkkatan kompetensi aparatur pemungut pendapatan; peningkatan sarana dan prasarana pelayanan. Urusan Pemberdayaan Masyarakat dan Desa. Pembangunan Pemberdayaan Masyarakat dan Desa diarahkan pada peningkatan pemberdayaan kelembagaan masyarakat desa dan potensi ekonomi desa. Urusan Sosial, diprioritaskan pada berkurangnya secara signifikan jumlah pengangguran terbuka dan jumlah penduduk miskin di bawah rata-rata Provinsi Jawa Barat. Urusan Kebudayaan. Dalam Pembangunan bidang kebudayaan diprioritaskan pada pelestarian nilai-nilai tradisional dan kearifan lokal masyarakat Kabupaten Bogor. Upaya yang dilakukan antara lain

V - 72

menanamkan nilai-nilai tradisional dan kearifan lokal masyarakat terutama pada kalangan generasi muda dalam peran sertanya untuk pembangunan. Urusan Kearsipan dan Perpustakaan. Pembangunan Kearsipan diprioritaskan pada tercapainya tata pengelolaan kearsipan daerah yang lebih maju hingga pemerintahan desa sesuai perkembangan teknologi informasi dan komunkasi; penuntasan pembangunan sarana dan prasarana layanan perpustakaan daerah untuk meningkatkan minat dan budaya baca pada masyarakat dan pelajar Kabupaten Bogor; dan pengembangan perpustakaan tingkat SKPD, kecamatan hinga kelurahan dan desa. Urusan Ketahanan Pangan, Pertanian dan Kehutanan diprioritaskan untuk mempertahankan mantapnya ketahanan pangan; terwujudnya sistem pertanian industrial yang berdaya saing dengan dicirikan oleh peningkatan usaha pertanian, peternakan, perikanan, perkebunan serta kehutanan yang bernilai tambah tinggi dan terintegrasi dalam satu sistem yang dibangun dengan kemitraan yang sinergis dan adil dengan bertumpu pada sumberdaya lokal serta ilmu pengetahuan dan teknologi berwawasan lingkungan. Sistem pertanian industrial adalah sistem pertanian ideal agar usaha pertanian dapat bertahan hidup, tumbuh dan berkembang secara berkelanjutan dalam lingkungan persaingan global yang makin ketat. Urusan Energi dan Sumber Daya Mineral. Pada tahap ini diprioritaskan pada meningkatkan pasokan, cakupan dan kualitas pelayanan infrastruktur energi dan ketenagalistrikan, meningkatkan konservasi mineral. Urusan Pariwisata, diprioritaskan pada peningkatan kualitas produk wisata yang didukung dengan sarana dan prasarana yang memamdai serta mendorong tumbuhnya peluang usaha dan kesempatan kerja untuk masyarakat sekitar. Urusan Industri dan Perdagangan. Optimalisasi potensi sumber daya industri dan perdagangan sebagai motor penggerak perekonomian daerah di masa yang akan datang dan sebagai perwujudan kekuatan sumber daya mineral, meningkatkan pemantauan, pembinaan, pengawasan pengusahaan dan nilai tambah sumber daya

V - 73

ekonomi kerakyatan yang mampu bersaing di pasar lokal maupun global melalui peningkatan kemampuan kelembagaan, permodalan, produktifitas dan pemasaran sehingga mampu meningkatkan pendapatan masyarakat. Memperkuat kelembagaan usaha industri dan perdagangan dalam mengakses permodalan, memperbaiki lingkungan usaha dan penyederhanaan proses perizinan serta memperluas dan meningkatkan kualitas institusi pendukung yang menjalankan fungsi intermediasi sebagai penyedia jasa pengembangan usaha, teknologi, manajemen, pemasaran dan informasi. Prioritas utama pada tahapan ini adalah pengembangan dan percepatan pembangunan daerah untuk mewujudkan masyarakat yang maju dan sejahtera melalui peningkatan kualitas dan relevansi pendidikan dan peningkatan pelayanan kesehatan yang bermutu; peningkatan kemampuan daya beli masyarakat; pemenuhan pelayanan dasar yang bermutu, terutama infrastruktur wilayah untuk percepatan pembangunan di setiap wilayah dan mengatasi ketimpangan pembangunan antar wilayah; pengendalian pemanfaatan ruang dan pengelolaan lingkungan hidup secara berkelanjutan disertai dengan indikator pengelolaan lingkungan yang memenuhi baku mutu lingkungan yang berlaku serta peningkatan penangulangan mitigasi bencana; keberlanjutan pelaksanaan reformasi birokrasi sesuai dengan prinsip tata kelola pemerintahan yang baik, bersih, berwibawa dan bertanggungjawab. V.3.4 RPJM Daerah Keempat (2018 2023) Berlandaskan pelaksanaan, pencapaian, dan sebagai keberlanjutan RPJM Daerah ketiga, maka RPJM Daerah keempat ditujukan untuk optimalisasi pemerintahan pembangunan dengan daerah di pada seluruh bidang/urusan struktur menekankan terbangunnya

perekonomian yang kokoh berlandaskan keunggulan kompetitif yang didukung oleh SDM berkualitas dan berdaya saing, dengan tetap mempertimbangkan pembangunan daerah yang berkelanjutan dan reformasi birokrasi yang telah sesuai dengan prinsip-prinsip tata kelola

V - 74

pemerintahan yang baik, bersih, berwibawa dan bertanggungjawab sebagaimana peraturan perundang-undangan yang berlaku. Pada RPJM Daerah keempat ini, tahapan dan prioritasnya semakin dioptimalkan pencapaiannya. Pada tahap ini, batas bawah status pembangunan manusia terkategorikan tinggi (IPM=80) diproyeksikan terwujud pada tahun 2022, dan di akhir tahapan akan terwujud IPM sebesar 80,81. Prioritas pembangunan pada tahap ini dapat diuraikan sebagai berikut : Urusan Pendidikan. Pembangunan pendidikan diprioritaskan untuk peningkatan Rata-rata Lama Sekolah (RLS) dan Angka Melek Huruf (AMH) melalui Pemantapan Wajib Belajar 12 (dua belas) Tahun, serta munculnya sekolah-sekolah unggulan di Kabupaten Bogor. Urusan Kesehatan. Pembangunan kesehatan diprioritaskan untuk meningkatkan Angka Harapan Hidup (AHH), penurunan Angka Kematian Ibu dan Angka Kematian Bayi, melalui peningkatan persalinan oleh tenaga kesehatan, peningkatan balita gizi baik dan yang diimunisasi lengkap, peningkatan cakupan sanitasi dasar, peningkatan pemanfaatan sarana pelayanan kesehatan dasar dan rujukan, peningkatan angka kesembuhan penderita penyakit tertentu, penyusunan rancangan sistem jaminan pemeliharaan kesehatan, dan peningkatan manajemen kesehatan yang akuntabel, serta perintisan jumlah penduduk miskin beserta anggota masyarakat lainnya untuk memasuki program jaminan pemeliharaan kesehatan. Urusan Lingkungan Hidup. Pembangunan Urusan Lingkungan Hidup diprioritaskan pada optimalisasi pengelolaan lingkungan hidup melalui kelayakan AMDAL, UKL/UPL dan RKL/RPL yang bersertifikat dalam kegiatan usaha dan mulai terpenuhinya baku mutu lingkungan yang berlaku; serta semakin optimalnya cakupan revegetasi lahan kritis dan telah menjangkau sebagian besar dari luas lahan kritis yang ada. Urusan Pekerjaan Umum, diprioritaskan pada mantapnya penambahnya ruang terbuka hijau dan taman-taman kota di setiap wilayah kecamatan. Urusan Penataan Ruang. Pembangunan Penataan Ruang diprioritaskan pada terpenuhinya seluruh rencana tata ruang secara

V - 75

detail untuk kota dan kawasan serta daerah yang tumbuh dengan pesat; serta terkendalinya dengan optimal pemanfaatan ruang sesuai dengan kaidah pengelolaan ruang dan lingkungan hidup yang berkelanjutan. Urusan Perencanaan Pembangunan, diprioritaskan pada optimalisasi peran serta masyarakat dan lembaga-lembaga masyarakat dalam proses perencanaan pembangunan daerah dan pengawasan pembangunan daerah yang mendukung penyelenggaraan pemerintahan daerah, serta optimalisasi ketersediaan data akurat untuk kebutuhan perencanaan pembangunan daerah. Selain itu, perencanaan pembangunan diarahkan pada upaya yang mendukung semakin mantapnya kenaikan nilai tambah PDRB dan struktur ekonomi telah berada dalam sektor tersier dengan laju pertumbuhan ekonomi yang berada di atas angka inflasi regional dan rata-rata pertumbuhan ekonomi Propinsi Jawa Barat; serta pendapatan per kapita dan upah minimum kabupaten serta upah minimum regional mampu memenuhi kebutuhan hidup minimum. Urusan Perumahan. Pembangunan urusan perumahan diarahkan pada optimalisasi cakupan layanan air bersih di perdesaan dan perkotaan, cakupan layanan persampahan, ketersediaan sarana tempat layanan pemakaman umum, serta rasio dan cakupan rumah layak huni. Urusan Kepemudaan dan Olah Raga. Pembangunan urusan kepemudaan diarahkan pada penyiapan kemandirian pemuda dalam mensejahterakan dirinya dan masyarakat di sekitarnya tanpa banyak tergantung pada pihak lain. Adapun pengembangan keolahragaan dilakukan melalui perwujudan Kabupaten Bogor sebagai kabupaten yang mampu mencetak atlet berprestasi pada event provinsi dan nasional. Urusan Penanaman Modal, diprioritaskan pada semakin mantapnya tambahan jumlah maupun laju investasi di wilayah Kabupaten Bogor; dan terus berkembangnya sentra-sentra unggulan yang baru tumbuh di setiap wilayah Kabupaten Bogor. Urusan Koperasi dan Usaha Kecil Menengah. Pengembangan KUKM di berbagai sektor perekonomian melalui peningkatan kualitas serta kehandalan sehingga mempunyai daya tawar usaha dengan meningkatkan produktivitas dan efisiensi dalam melakukan aktivitas bisnisnya.

V - 76

Urusan Kependudukan dan Catatan Sipil, diprioritaskan pada upaya mewujudkan kemandirian keluarga untuk menuju keluarga kecil berkualitas serta peningkatkan kualitas data kependudukan. Urusan Ketenagakerjaan. Pembangunan urusan ketenagakerjaan pada aspek peningkatan kompetensi dan daya saing yang diarahkan untuk peningkatan sarana, prasarana dan memperluas kurikulum yang terkait dengan dengan dunia kerja pada pelatihan tenaga kerja yang berbasis peluang kerja dan potensi lokal serta kewirausahaan. Selain itu, penumbuhkembangan pelaksanaan hubungan industrial untuk menciptakan produktivitas, kualitas, dan kesejahteraan pekerja. Untuk transmigrasi diarahkan pada optimalisasi penyelenggaraan program transmigrasi. Urusan Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak. Pembangunan bidang Bidang Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak diarahkan untuk peningkatan upaya pemberdayaan perempuan berbasis kemandirian ekonomi, pendidikan dan kesehatan, peningkatan upaya perlindungan terhadap perempuan dan anak melalui pencegahan kekerasan dalam rumah tangga, pengembangan partisipasi lembaga sosial masyarakat dalam penanganan permasalahan perempuan dan anak dan peningkatan peran serta dan kesetaraan jender dalam pembangunan. Urusan Perhubungan. Pembangunan Perhubungan diprioritaskan pada upaya penambahan jangkauan wilayah pelayanan moda transportasi. Urusan Komunikasi dan Informatika. Pembangunan Komunikasi dan Informatika diprioritaskan pada pemantaban aksesibilitas masyarakat terhadap teknologi informasi melalui upaya peningkatan jangkauan layanan telekomunikasi di setiap desa/kelurahan. Urusan Kesatuan Bangsa dan Politik Dalam Negeri, diprioritaskan untuk optimalisasi persatuan dan kesatuan bangsa di Kabupaten Bogor berdasarkan agama; optimalisasi peran serta masyarakat dalam memelihara keamanan, ketertiban dan ketentraman; optimalisasi kondisi politik lokal yang demokratis melalui penguatan kelembagaan politik yang ada ; optimalisasi teknologi dan alat deteksi dini terhadap bencana gempa, banjir dan tanah longsor; serta optimalisasi

V - 77

kemampuan aparat, anggota masyarakat dan kelompok masyarakat terampil dalam menangani bahaya bencana alam, pencegahan bencana alam maupun mitigasi bencana serta meningkatnya perlindungan masyarakat dan penanggulangan/penanganan korban bencana alam maupun korban bencana sosial. Urusan Otonomi Daerah, Pemerintahan Umum, Administrasi Keuangan Daerah, Perangkat Daerah, Kepegawaian dan Persandian, diprioritaskan pada optimalisasi kapasitas Pemerintah Kabupaten Bogor dan DPRD Kabupaten Bogor dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah; optimalisasi kualitas pelayanan dasar, perizinan dan pelayanan publik yang lebih baik (better), lebih cepat (faster) dengan biaya wajar menurut peraturan yang berlaku (cheaper) dalam lingkup kewenangan Kabupaten Bogor serta memenuhi kepuasan pelanggan; optimalisasi reformasi birokrasi ke arah pelayanan publik dengan dukungan teknologi e-government dan teknologi informasi yang terkini untuk aspek pelayanan perizinan investasi dan perizinan lainnya. Bidang pendapatan daerah diarahkan pada optimalisasi kapasitas pendapatan daerah yang lebih menekankan pada terbangunnya struktur pendapatan yang kokoh, dengan prioritas : (1) optimalisasi kinerja pemungutan pendapatan daerah dari semua sektor pendapatan daerah, baik Pendapatan Asli Daerah, Dana Perimbangan serta Lain-lain Pendapatan yang Sah; (2) optimalisasi penerapan sistem informasi manajemen yang berbasis teknologi informasi dalam mengoptimalkan efektifitas administrasi pendapatan daerah; (3) optimalisasi peningkatan kompetensi dan kapasitas aparatur pemungut pendapatan dalam mendorong pengembangan profesionalisme aparatur; (4) optimalisasi pelaksanaan dan penggunaan media sosialisasi sehingga lebih mendorong peningkatan pemahaman dan partsipasi masyarakat di bidang pendapatan daerah. Urusan Pemberdayaan Masyarakat dan Desa. Pembangunan Pemberdayaan Masyarakat dan Desa diarahkan pada peningkatan pemberdayaan kelembagaan masyarakat desa dan potensi ekonomi desa. Urusan Sosial, diprioritaskan pada berkurangnya secara signifikan jumlah pengangguran terbuka dan jumlah penduduk miskin di bawah

V - 78

rata-rata Provinsi Jawa Barat; serta pendapatan per kapita dan upah minimum kabupaten serta upah minimum regional mampu memenuhi kebutuhan hidup minimum. Urusan Kebudayaan. Dalam Pembangunan urusan kebudayaan diprioritaskan pada pelestarian nilai-nilai tradisional dan kearifan lokal masyarakat Kabupaten Bogor. Upaya yang dilakukan antara lain mengembangkan nilai-nilai tradisional dan kearifan lokal masyarakat yang dapat dijadikan faktor penyeimbang terhadap perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Urusan Kearsipan dan Perpustakaan. Pembangunan Kearsipan diprioritaskan pada terciptanya tata pengelolaan kearsipan yang terintegrasi (integrated system) antara manual dan elektronik pada tingkat SKPD dan kecamatan; serta perintisan pengembangan perpustakaan desa/kelurahan yang berbasis teknologi informasi dan komunkasi. Urusan Ketahanan Pangan, Pertanian dan Kehutanan diprioritaskan untuk mempertahankan mantapnya ketahanan pangan; terciptanya kesempatan kerja penuh bagi masyarakat pertanian. Dalam jangka panjang diharapkan seluruh angkatan kerja pertanian mendapatkan pekerjaan penuh sehingga pengangguran terbuka maupun terselubung tidak lagi permanen. Faktor kunci untuk itu adalah meningkatnya kesempatan kerja di pedesaan dan meningkatnya penyerapan tenaga kerja di pertanian, khususnya subsistem hilir. Urusan Energi dan Sumber Daya Mineral. Pada tahap ini, diharapkan semakin mantapnya pranata pengelolaan energi dan sumber daya mineral dalam upaya kemandirian energi regional dengan mengembangkan energi alternatif dan gerakan hemat energi bagi masyarakat dan pelaku usaha. Urusan Pariwisata, diprioritaskan pada pemasaran dan promosi pariwisata untuk meningkatkan jumlah kunjungan wisatawan yang akan berdampak pada investasi, tenaga kerja, kesejahteraan masyarakat dan pendapatan daerah. Urusan Industri dan Perdagangan. Pembangunan bidang perindustrian dan perdagangan diarahkan untuk memperluas basis kesempatan berusaha serta menumbuhkan wirausaha baru yang memiliki

V - 79

keunggulan untk mendorong pertumbuhan peningkatan ekspor dan penciptaan lapangan kerja melalui pembangunan sentra-sentra industri, pendekatan sistem kluster di sektor agribisnis dan agroindustri serta meningkatkan keterkaitan industri kecil menengah dengan industri besar dan sektor lainnya. Pembangunan pusat-pusat perdagangan yang mampu menampung ketersediaan barang dan jasa untuk memenuhi kebutuhan pokok masyarakat dan pusat promosi dan penjualan hasil industri kecil menengah. Prioritas utama pada tahapan ini adalah optimalisasi pembangunan daerah untuk mewujudkan masyarakat yang maju dan sejahtera melalui peningkatan kualitas dan relevansi pelayanan pendidikan di jenjang SMA/SMK dan peningkatan pelayanan kesehatan yang bermutu dan terjangkau dengan program jaminan pemeliharaan kesehatan; peningkatan kemampuan daya beli masyarakat yang memenuhi kebutuhan hidup minimum; pemenuhan pelayanan dasar yang bermutu, mantap dan merata di setiap wilayah, terutama infrastruktur wilayah untuk setiap wilayah dan teratasinya ketimpangan pembangunan antar wilayah; optimalisasi pengendalian pemanfaatan ruang dan pengelolaan lingkungan hidup secara berkelanjutan disertai dengan indikator pengelolaan lingkungan yang memenuhi baku mutu lingkungan yang berlaku serta peningkatan kapasitas dalam mitigasi bencana di kabupaten Bogor; pemantapan pelaksanaan reformasi birokrasi sesuai dengan tata kelola pemerintahan yang baik, bersih, berwibawa dan bertanggungjawab. V.3.5 RPJM Daerah Kelima (2023 2025) Berlandaskan pelaksanaan, pencapaian, dan sebagai keberlanjutan RPJM Daerah keempat, maka RPJM Daerah kelima ditujukan untuk menyempurnakan pembangunan daerah di seluruh bidang/urusan pemerintahan dengan tata ruang dan infrastruktur yang sudah melayani seluruh wilayah di Kabupaten Bogor. Struktur dan pola pemanfaatan ruang yang sudah sistematis akan memudahkan distribusi perekonomian yang merata dengan pembangunan berkelanjutan, sehingga kesejahteraan masyarakat di Kabupaten Bogor diharapkan semakin

V - 80

terwujud. Kondisi pendidikan masyarakat telah berada pada penuntasan wajib belajar 12 (dua belas) tahun disertai dengan derajat kesehatan yang tinggi. Hal ini didukung sepenuhnya oleh optimalisasi pelaksanaan reformasi birokrasi secara menyeluruh dengan menegakkan secara konsisten prinsip-prinsip tata kelola pemerintahan yang baik, bersih, berwibawa dan bertanggungjawab. Pada periode ini merupakan puncak atau klimaks dari pembangunan menyeluruh di segala bidang di Kabupaten Bogor, sehingga diharapkan visi dan misi Kabupaten Bogor dapat tercapai secara optimal. Proyeksi Indeks Pembangunan Manusia (IPM) pada akhir kurun waktu RPJP Daerah 2005 - 2025 adalah sebesar 82,24. Untuk periode berikutnya, harus dilakukan terlebih dahulu evaluasi daerah secara menyeluruh sesuai dengan indikator Evaluasi Kemampuan Penyelenggaraan Otonomi Daerah (EKPOD) sebagaimana ketentuan yang berlaku. Hasil dari EKPOD harus dijadikan sebagai dasar untuk merumuskan kembali visi, misi dan arah pembangunan Kabupaten Bogor untuk 20 (dua puluh) tahun tahap kedua RPJPD Kabupaten Bogor.

V - 81

BAB VI KAIDAH PELAKSANAAN Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Bogor Tahun 20052025 yang berisi visi, misi, dan arah pembangunan merupakan pedoman bagi pemerintah dan masyarakat Kabupaten Bogor di dalam penyelenggaraan pembangunan daerah 20 (dua puluh) tahun ke depan.

RPJPD ini disusun dengan mengacu pada RPJP Nasional dan RPJPD Provinsi Jawa Barat, dan menjadi pedoman bagi Kepala Daerah terpilih dalam menyusun visi, misi, dan program prioritas yang akan menjadi dasar dalam penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Daerah dan Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD). Keberhasilan pembangunan daerah dalam mewujudkan visi Kabupaten Bogor Maju dan Sejahtera Berlandaskan Iman dan Takwa perlu didukung oleh : (1) komitmen dari kepemimpinan daerah yang kuat dan demokratis; (2) konsistensi kebijakan pemerintah; (3) keberpihakan kepada rakyat; dan (4) peran serta masyarakat dan dunia usaha secara aktif.

PENJABAT BUPATI BOGOR,

SOEMIRAT

VI - 1

RANCANGAN PERATURAN DAERAH KABUPATEN BOGOR NOMOR TAHUN TENTANG RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DAERAH KABUPATEN BOGOR TAHUN 2005 2025 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI BOGOR, Menimbang : a. bahwa Kabupaten Bogor memerlukan perencanaan pembangunan jangka panjang sebagai arah pembangunan secara menyeluruh, yang dilakukan secara bertahap untuk mewujudkan masyarakat Kabupaten Bogor yang maju dan sejahtera; b. bahwa Pasal 13 ayat (2) Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional mengamanatkan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah yang ditetapkan dengan Peraturan Daerah; c. bahwa Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah sebagaimana dimaksud pada huruf b, merupakan dokumen perencanaan pembangunan daerah untuk periode 20 (dua puluh) tahun terhitung sejak tahun 2005 sampai dengan tahun 2025, sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan; d. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud pada huruf a, huruf b dan huruf c, perlu membentuk Peraturan Daerah tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah Kabupaten Bogor Tahun 2005 2025; Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 14 Tahun 1950 tentang Pemerintahan Daerah Kabupaten dalam Lingkungan Jawa Barat (Berita Negara Republik Indonesia Tahun 1950 Nomor 8); 2. Undang-Undang Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggara Negara yang Bersih dan Bebas dari Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 75, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3851); 3. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 47, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4286); 4. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 5, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4355); 5. Undang-Undang...

-25. Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2004 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-undangan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 53, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4389); 6. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 104, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4421); 7. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4437) sebagaimana telah diubah dengan UndangUndang Nomor 12 Tahun 2008 tentang Perubahan Kedua Atas Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4844); 8. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 126, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4438); 9. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Tahun 2005-2025 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 33, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4700); 10. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 68, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4725); 11. Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 140, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4578); 12. Peraturan Pemerintah Nomor 39 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 96, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4663); 13. Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 2006 tentang Tata Cara Penyusunan Rencana Pembangunan Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 97, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4664); 14. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 82, Tambahan Lembahan Negara Republik Indonesia Nomor 4737); 15. Peraturan...

-315. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2008 tentang Pedoman Evaluasi Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 19, Tambahan Lembahan Negara Republik Indonesia Nomor 4815); 16. Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 21, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4817); 17. Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 48, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4833); 18. Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2008 tentang Penataan Ruang Kawasan Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi, Puncak, Cianjur; 19. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 9 Tahun 2008 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah Provinsi Jawa Barat Tahun 2005 2025 (Lembaran Daerah Provinsi Jawa Barat Tahun 2008 Nomor 8 Seri E); 20. Peraturan Daerah Kabupaten Bogor Nomor 7 Tahun 2008 tentang Urusan Pemerintahan yang Menjadi Kewenangan Pemerintahan Daerah (Lembaran Daerah Kabupaten Bogor Tahun 2008 Nomor 7). Dengan Persetujuan Bersama DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH KABUPATEN BOGOR dan BUPATI BOGOR MEMUTUSKAN : Menetapkan : PERATURAN DAERAH TENTANG RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DAERAH KABUPATEN BOGOR TAHUN 2005 2025. BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 Dalam Peraturan Daerah ini yang dimaksud dengan : 1. Daerah adalah Kabupaten Bogor. 2. Pemerintah Daerah adalah Pemerintah Kabupaten Bogor. 3. Bupati ...

-4-

3. Bupati adalah Bupati Bogor. 4. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah Kabupaten Bogor Tahun 2005-2025 yang selanjutnya disebut RPJP Daerah adalah dokumen perencanaan pembangunan daerah Kabupaten Bogor untuk periode 20 (dua puluh) tahun, terhitung sejak tahun 2005 sampai dengan tahun 2025, yang memuat visi, misi dan arah pembangunan jangka panjang daerah. 5. Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Kabupaten Bogor, yang selanjutnya disebut RPJM Daerah adalah dokumen perencanaan pembangunan daerah Kabupaten Bogor untuk periode 5 (lima) tahunan yang merupakan penjabaran visi, misi dan program Bupati dengan berpedoman pada RPJP Daerah serta memperhatikan RPJM Provinsi. 6. Rencana Kerja Pembangunan Daerah Kabupaten Bogor yang selanjutnya disebut RKPD adalah dokumen perencanaan pembangunan daerah Kabupaten Bogor untuk periode 1 (satu) tahunan yang digunakan sebagai pedoman untuk menyusun Kebijakan Umum Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Kabupaten Bogor; 7. Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah yang selanjutnya disebut APBD adalah Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Kabupaten Bogor. BAB II Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) Daerah Pasal 2 (1) RPJP Daerah berpedoman pada RPJP Provinsi dan RPJP Nasional. (2) RPJP Daerah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) menjadi pedoman dalam penyusunan RPJM Daerah yang memuat Visi, Misi dan Program Bupati. (3) Periodisasi pembangunan jangka panjang daerah dibagi dalam tahapan pembangunan jangka menengah daerah, dengan tahun perencanaan yang disesuaikan dengan masa jabatan Bupati, yaitu RPJMD kesatu (tahun 2005-2008), RPJMD kedua (tahun 2008-2013), RPJMD ketiga (tahun 2013-2018), RPJMD keempat (tahun 2018-2023), dan RPJMD kelima (tahun 20232025).

Pasal 3 ...

-5Pasal 3 (1) Dalam rangka menjaga kesinambungan pembangunan dan untuk menghindarkan kekosongan rencana pembangunan daerah, Bupati yang sedang menjabat pada tahun terakhir jabatannya, diwajibkan menyusun RKPD untuk tahun pertama periode jabatan Bupati berikutnya. (2) RKPD sebagaimana dimaksud pada ayat (1) digunakan sebagai pedoman untuk menyusun APBD tahun pertama periode jabatan Bupati berikutnya. BAB III SISTEMATIKA RPJP DAERAH Pasal 4 Sistematika Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah Kabupaten Bogor Tahun 2005-2025 disusun sebagai berikut : BAB I : PENDAHULUAN Berisi tentang latar belakang, pengertian, maksud dan tujuan, landasan penyusunan, sistematika, kerangka pikir serta proses penyusunan. BAB II : GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH Berisi tentang kondisi umum daerah menurut bidang pembangunan/urusan pemerintahan daerah. BAB III : ANALISIS ISU ISU STRATEGIS Berisi pola penentuan isu-isu strategis, analisis SWOT, isu-isu strategis dan modal dasar. BAB IV : VISI DAN MISI DAERAH Berisi tentang Visi Pembangunan Daerah dan Misi Pembangunan Daerah. BAB V : ARAH, TAHAPAN DAN PRIORITAS PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DAERAH TAHUN 2005-2025 Berisi tentang pembangunan. BAB VI arah, tahapan dan prioritas

: KAIDAH PELAKSANAAN Pasal 5

Isi beserta uraian RPJP Daerah tercantum dalam Lampiran, sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Peraturan Daerah ini.

BAB IV ...

-6BAB IV PENGENDALIAN DAN EVALUASI Pasal 6 (1) Pemerintah Daerah melakukan pengendalian dan evaluasi terhadap pelaksanaan RPJP Daerah. (2) Tata cara pengendalian dan evaluasi pelaksanaan RPJP Daerah sebagaimana dimaksud pada ayat (1), ditetapkan oleh Bupati. Pasal 7 Program Pembangunan Daerah Periode Tahun 2005-2025 disusun dan dilaksanakan sesuai dengan RPJP Daerah. BAB V KETENTUAN PERALIHAN Pasal 8 Pada saat Peraturan Daerah ini diberlakukan, Rencana Kerja Pembangunan Daerah Tahun Anggaran 2009 dinyatakan tetap berlaku. BAB VI KETENTUAN PENUTUP Pasal 9 Peraturan Daerah ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan. Agar setiap orang dapat mengetahuinya, memerintahkan pengundangan Peraturan Daerah ini dengan penempatannya dalam Lembaran Daerah. Ditetapkan di Cibinong pada tanggal PENJABAT BUPATI BOGOR,

Diundangkan di Cibinong pada tanggal SEKRETARIS DAERAH KABUPATEN BOGOR, ACHMAD SUNDAWA LEMBARAN DAERAH KABUPATEN BOGOR TAHUN 2008 NOMOR ....

SOEMIRAT