Você está na página 1de 22

ASUHAN KEPERAWATAN KASUS OSTEOPOROSIS PADA Ny.

S
BY KELOMPOK I

ALEK SUWANDRA ARDI DELA ERIANDA UTAMI DESI RATNASARI DIAN OLIVIA LESTARI ELFIRA ZOLA DIANNUARI ELWISDA ERNI JASMITA FAJAR HIDAYAT

FEMI KURNIA HAYATUL HANDAYANI ILHAM ARIO PUTRA INNI SUHIRA IRMAYANI PUTRI INDAH JUSRA HARNEDI LIGA OKTAVIKO MARSIA ODE LIONA

Uraian Kasus
Ny. S umur 58 tahun datang ke RSUD AA Pekanbaru dengan keluhan ngilu pada sendi yang sering dirasakannya sejak 3 bulan yang lalu, rasa ngilu itu sudah dirasakan sejak beberapa tahun yang lalu, namun Ny. S tidak memperdulikannya. Ketika memeriksakan diri ke dokter Ny. S dianjurkan untuk tes darah dan rongent kaki. Hasil rongent menunjukkan bahwa Ny. S menderita osteoporosis diperkuat lagi dengan hasil BMD T-score -3. Klien mengalami menopause sejak 6 tahun yang lalu. Menurut klien dirinya tidak suka minum susu sejak usia muda dan tidak menyukai makanan laut.

Cont.....
Klien beranggapan bahwa keluhan yang dirasakannya karena usianya yang bertambah tua. Riwayat kesehatan sebelumnya diketahui bahwa klien tidak pernah mengalami penyakit seperti DM dan hipertensi dan tidak pernah dirawat di RS. Pola aktifitas diketahui klien banyak beraktifitas duduk karena dulu dirinya bekerja sebagai staf administrasi dan tidak suka olahraga karena tidak sempat. Riwayat penggunaan KB hormonal dengan metode pil. Pemeriksaan TB 165 cm, BB 76 kg (BB sebelumnya 78 kg).

Pengkajian
Identitas Klien
Nama : Ny. S Umur : 58 Tahun Jenis kelamin : Perempuan Pekerjaan : IRT

Riwayat Kesehatan Riwayat Kesehatan Sekarang Ny. S umur 58 tahun datang dengan keluhan ngilu pada sendi yang sering dirasakannya sejak 3 bulan yang lalu, rasa ngilu itu sudah dirasakan sejak beberapa tahun yang lalu, namun Ny. S tidak memperdulikannya. Ketika memeriksakan diri ke dokter Ny. S dianjurkan untuk tes darah dan rongent kaki. Hasil rongent menunjukkan bahwa Ny. S menderita osteoporosis diperkuat lagi dengan hasil BMD T-score -3.

Riwayat Kesehatan Dahulu Riwayat kesehatan sebelumnya diketahui bahwa klien tidak pernah mengalami penyakit seperti DM dan hipertensi dan tidak pernah dirawat di RS. Riwayat penggunaan KB hormonal dengan metode pil.

Pemeriksaan Fisik
Inspeksi Klien terlihat bungkuk (kifosis), penurunan berat badan, perubahan gaya berjalan. Palpasi Klien merasakan nyeri saat dilakukan palpasi pada area punggung.

Riwayat Psikososial Klien cemas untuk melakukan aktivitas-aktivitas yang berat. Hasil pemeriksaan laboratorium BMD T-score -3

Analisa Data
No Data Etiologi
Penurunan massa tulang / osteoporosis
Fraktur vertebra

Masalah
Nyeri

Data Subjektif : Klien mengatakan ngilu dibagian sendi sejak beberapa tahun lalu, namun Ny. S tidak memperdulikannya. Sejak kurang lebih tiga bulan yang lalu, ngilu di tubuhnya tak kunjung hilang
Klien mengatakan banyak beraktifitas duduk karena dulu dirinya bekerja sebagai staf administrasi

Deformitas Vertebra
Teregangnya ligamentum dan otot/ spasme otot Nyeri

Klien mengatakan tidak suka olahraga karena tidak sempat. Klien mengatakan terasa sakit pada sendi ketika berjalan Klien mengatakan aktivitas sehari-hari terhambat Skala nyeri 7

Data Objektif : Klien mengalami menopause sejak 6 tahun yang lalu.

Riwayat penggunaan KB hormonal dengan metode pil. Wajah klien terlihat meringis.
Sering terlihat memegang area yang sakit

No

Data

Etiologi
Penurunan massa tulang / osteoporosis
Fraktur vertebra

Masalah

Data Subjektif : Klien mengatakan ngilu di bagian sendi sejak beberapa tahun lalu, namun Ny. S tidak mempedulikannya. Sejak kurang lebih tiga bulan yang lalu, ngilu di tubuhnya tak kunjung hilang.
Klien mengatakan banyak beraktifitas duduk karena dulu dirinya bekerja sebagai staf administrasi dan tidak suka olahraga karena tidak sempat.

Hambatan mobilitas fisik

Deformitas Vertebra
Bungkuk Hambatan mobilitas fisik

Klien mengatakan terasa sakit pada sendi ketika berjalan. Klien mengatakan aktivitas seharihari terhambat Data Objektif : Ny. S umur 58 tahun Hasil rongent menunjukkan bahwa Ny. S menderita osteoporosis. Hasil BMD T-score -3. Hasil darah lengkap dalam. Pemeriksaan TB 165 cm, BB 76 kg. Kifosis

No 3

Data Data Subjektif : Klien mengatakan merasakan ngilu saat beraktivitas yang berat Data Objektif : Klien terlihat sangat berhati-hati berjalan. Klien terlihat kifosis (bungkuk) Hasil rongent menunjukkan bahwa Ny. S menderita osteoporosis Hasil BMD T-score -3.

Etiologi
Penurunan massa tulang/osteoporosis Resiko cedera

Masalah
Resiko cedera

No 4

Data Data Subjektif : Klien mengatakan ngilu di bagian sendi sejak beberapa tahun lalu, namun Ny. S tidak mempedulikannya. Sejak kurang lebih tiga bulan yang lalu, ngilu di tubuhnya tak kunjung hilang Klien mengatakan dirinya tidak suka minum susu sejak usia muda dan tidak menyukai makanan laut. Klien beranggapan bahwa keluhan yang dirasakannya karena usianya yang bertambah tua.

Etiologi
Postmenopause, usia lanjut Penurunan hormon inhibitor osteoclast (estrogen, kalsitonin)

Masalah
Kurang pengetahuan

Penigkatan osteoclast
Penurunan massa tulang/osteoporosis Kurang pengetahuan

Klien mengatakan banyak beraktifitas duduk karena dulu dirinya bekerja sebagai staf administrasi dan tidak suka olahraga karena tidak sempat. Data Objektif : Ny. S umur 58 tahun

Riwayat kesehatan sebelumnya diketahui bahwa klien tidak pernah mengalami penyakit seperti DM dan hipertensi dan tidak pernah dirawat di RS.
Riwayat penggunaan KB hormonal dengan metode pil.

Pendidikan Terakhir Klien SMA

Diagnosa Keperawatan
1. Nyeri berhubungan dengan dampak sekunder dari fraktur, spasme otot, deformitas tulang. 2. Hambatan mobilitas fisik berhubungan dengan disfungsi sekunder akibat perubahan skeletal (kifosis), nyeri sekunder atau fraktur baru. 3. Risiko cedera berhubungan dengan dampak sekunder perubahan skeletal dan ketidakseimbangan tubuh. 4. Kurang pengetahuan mengenai proses osteoporosis dan program terapi yang berhubungan dengan kurang informasi, salah persepsi ditandai dengan klien mengatakan kurang ,mengerti tentang penyakitnya, klien tampak gelisah.

Intervensi Keperawatan
Dx 2 : Hambatan mobilitas fisik berhubungan dengan disfungsi sekunder akibat perubahan skeletal (kifosis), nyeri sekunder atau fraktur baru. Intervensi : Kaji tingkat kemampuan klien yang masih ada. Rencanakan tentang pemberian program latihan :
Bantu klien jika diperlukan latihan Ajarkan klien tentang aktivitas hidup sehari hari yang dapat dikerjakan Ajarkan pentingnya latihan.

Cont .....
Bantu kebutuhan untuk beradaptasi dan melakukan aktivitas hidup sehari hari, rencana okupasi Peningkatan latihan fisik secara adekuat:
Dorong latihan dan hindari tekanan pada tulang seperti berjalan

Instruksikan klien untuk latihan selama kurang lebih 30menit dan selingi dengan istirahat dengan berbaring selama 15 menit Hindari latihan fleksi, membungkuk tiba-tiba,dan penangkatan beban berat

Dx 3 : Risiko cedera berhubungan dengan dampak sekunder perubahan skeletal dan ketidakseimbangan tubuh. Intervensi : Ciptakan lingkungan yang bebas dari bahaya:
Tempatkan klien pada tempat tidur rendah. Amati lantai yang membahayakan klien. Berikan penerangan yang cukup Tempatkan klien pada ruangan yang tertutup dan mudah untuk diobservasi. Ajarkan klien tentang pentingnya menggunakan alat pengaman di ruangan.

Cont ......
Berikan dukungan ambulasi sesuai dengan kebutuhan:
Kaji kebutuhan untuk berjalan. Konsultasi dengan ahli therapist. Ajarkan klien untuk meminta bantuan bila diperlukan. Ajarkan klien untuk berjalan dan keluar ruangan.

Bantu klien untuk melakukan aktivitas hidup sehari-hari secara hati-hati. Ajarkan pada klien untuk berhenti secara perlahan, tidak naik tanggga, dan mengangkat beban berat.

Cont .....
Ajarkan pentingnya diet untuk mencegah osteoporosis:
Rujuk klien pada ahli gizi Ajarkan diet yang mengandung banyak kalsium

Ajarkan klien untuk mengurangi atau berhenti menggunakan rokok atau kopi Ajarkan tentang efek rokok terhadap pemulihan tulang. Observasi efek samping obat-obatan yang digunakan

TERIMAKASIH