Você está na página 1de 12

Pengenalan Diri Seorang Legenda Ketampanan Indonesia

Iya pertama-tama gue mau memanjatkan syukur dan doa terlebih dahulu kepada Allah SWT. Ya Allah, limpahkanlah surgamu yang indah ini kepada orang orang yang menjawab salam saya. Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh. Alhamdullilah kalau yang jawab banyak, berarti lo semua pada pamrih banget, pengen masuk surga yang indah tanpa amal! Gabisa gitu meen! (khotbah ini ceritanya) Yap mungkin enggak dari semua orang yang membaca buku gue ini tau tentang siapa gue itu sebenernya, atau mungkin udah banyak yang mengenal siapa gue itu sebenernya, yang sebenernya benarnya gue itu udah dikenal sebenar-benarnya oleh banyak orang, karena sebenarbenarnya orang yang mengenal gue pasti benar-benar mengenal gue, jadi ngerti gak apa yang gue omongin ini sebenernya? Kalau kalian gak ngerti coba dibaca ulang, kalau masih gangerti yaudah berarti kalian sepemikiran dengan pemikiran gue. Oke langsung ke inti permasalahan aja, jadi mungkin beberapa orang yang mengenal gue itu langsung mengenal gue dari dunia asli, dunia lain, dunia akhirat dan beberapa orang lainnya mengenal gue dari blog gue yang enggak asing lagi, yaitu tidakakanbosan.blogspot.com. Pertama kalinya blog gue itu gue buat, sumpah! Rasanya gue bener-bener bingung mau bikin apaan di blog gue. Setelah 27 tahun 45 bulan 65 hari 3 jam 4 menit 65 detik, akhirnya gue memutuskan untuk enggak ngeblog dulu karena gue sendiri enggak ngerti caranya ngeblog. Setelah berhari-hari dan akhirnya gue mulai mengerti gimana itu cara ngeblog dan gue udah ngepost sebuah post, besoknya blog gue ditutup sama pihak blogspot. Jujur, ini dalem abis, gue merasa seperti abis ngupil, tapi upilnya gue telen sendiri, rasanya bercampur aduk ada manis ada asemnya lagi, dan itu benar-benar menyedihkan. Mungkin kalau ada yang mau merasakan kesedihannya boleh gue masih ada nih stok upil, huehuehe. Dan akhirnya blog gue itu gue bikin kembali dengan nama yang sama dan enggak kerasa blog itu sekarang udah hampir 3 tahun rasanya, sejak gue masih berstatus pelajar SMP yang tampan sampai akhirnya sekarang menjadi pelajar SMA yang tampan dan budiman. Awalnya, emang para Henders sedikit banget sekitar 3 orangan, kaka gue, saudara gue dan temen gue,

itupun karena dipaksa sama gue. Tapi, lama kelamaan semakin lama dan lama Henders semakin berkembang pesat dan Wala! Semakin berkembang juga blog gue itu. Dan mungkin ada yang nanya kok gue mau sih bikin buku? Sebenarnya motivasi gue dalam menulis buku itu apasih? Sebenernya motivasi gue dalam nulis buku ini, cuma pingin ngebuktiin kalau yang jadi penulis buku comedi itu gak harus jelek. Yang parah juga bisa. Lagipula disini gue tujuannya bukan buat yang aneh-aneh kok, cuma mencoba menghibur sahabat-sahabat semua yang emang mungkin lagi stress karena banyaknya tugas disekolahan dan lain-lain. Masalah kalau buku gue ini laku enggak laku itu belakangan, yang penting laku huehuehue. Tapi sejujurnya kenapa gue mencoba buat buku tentang diri gue dan realitas-realitas yang aneh-aneh tentang di dunia ini? Karena sebenernya tuh gue bener-bener asli bosen dengan lawakan yang ada di zaman sekarang ini. Bener-bener membosankan dan monoton menurut gue. Ada 5 contoh hal yang menurut gue bener-bener lawakan, terutama dari televisi yang benerbener enggak lucu sama sekali lagi. Contoh pertamanya itu, orang yang biasanya ngelawak itu make plesetan. Pada tau plesetan kan? Plesetan itu kalau lo masih kecil, terus lo masuk TK pasti lo bakalan suka main di plesetan. Itu perosotan. Garing kan? Overall menurut gue hal itu udah lumayan dimakan oleh zaman dan lama-kelamaan orang terbawa virus itu dan ikut-ikutan setiap kalau ada sebuah pertanyaan dilontarkan gitu pasti disangka lagi mau main plesetan. Kaya waktu itu gue lagi ngobrol sama temen gue yang sifatnya mulai sombong. Eh lo jadi orang harus jujur dong. Kata gue Jujur kacang ijo?

Dan lama-lama itu bener-bener annoying ya. Apalagi setelah muncul kata cius-cius miapah. Terus ada lagi, contoh keduanya itu biasanya orang ngelawak menggunakan tebaktebakan. Semua lawakan pasti nanti ada tebak-tebakannya. Babi apa yang haram? Babi hamil. Karena mengandung babi. Kenapa babi bau? Karena keteknya ada 4. Dan yang ketiga itu biasanya lawakan yang berisi cerita-ceritaan mengenai lomba ataupun pertandingan gitu. Orang Indonesia apa apa apa, Orang Amerika apa apa apa apa. Paling gitukan? Dan juga ada yang kirim-kirim sms humor di handphone yang isinya itu hampir samasama gitu-gitu aja dan cuma diulang-ulang aja kan? Mungkin suatu saat gitu, di masa anak cucu kita nanti bakalan ada sebuah buku namanya Ensiklopedia Lawakan Indonesia dan isinya tebel banget gitukan. Jadi kalau seandainya anak cucu kita ketemu langsung pada bilang, Hai men! Apakabar men! Haha, halaman 3 Nomor 7! Temennya langsung ketawa Huahahahahaa! itu saking hafalnya sama lawakanlawakannya yang itu-itu aja. Terus temennya ngomong lagi. Halaman 5 nomor 4! Huahahahahahahahaha! karena udah hafal itu, dari dulu sampai masa anak cucu kita lawakannya itu-itu aja. Maka dari itu gue berinisiatif untuk membuat buku ini untuk mengubah cara penglawakan orang indonesia. Meskipun buku gue ini enggak lucu. Sebenarnya pun, pada awal pembuatan buku ini banyak yang nanyain ke gue, gimana caranya biar buku gue bisa laku keras dipasaran. Lalu setelah persoalan itu dilontarkan, di malam harinya gue berpikir keras bagaimana cara buku ini laku keras. Awalnya, gue pengen disetiap penjualan buku gue nanti bakalan ada DVD didepan covernya judulnya Ariel vs Aura Kasih biar banyak yang beli.

Lagipula, janganpun Ariel, gue juga mau kalau sama Aura Kasih. Maksudnya mau nyanyi duet bareng atau enggak main sinetron gitu. Tapi ide yang ini gue batalin, dan gue memutuskan bukan masalah buku ini bisa laku keras dipasaran, yang penting buku ini udah bisa menghibur seluruh pelajar yang hidup penuh dengan kebosanan. Terus belakangan ini banyak yang bilang ya tentang bersyukur kepada yang diatas, nah gue itu selalu bermasalah dengan hal hal yang kaya gitu dari kecil, gue gapernah yang namanya percaya sama guru agama gue. Kenapa? gue waktu itu disuruh baca injil enggak percaya, gue disuruh ke gereja gak pernah mau, kenapa? itu karena gue sama dia beda agama! Lah gue islam begimana mau. Oke langsung aja gue mau memperkenalkan diri gue buat yang belum kenal jelas dengan siapa gue. Nama : Hendy S. (cuma orang beriman yang tau nama kepanjangan gue, meskipun dibagian depan buku ada nama gue) Umur : 16 Tahun, ini sih pas gue ngetik buku ini, mungkin ketika buku ini jadi mungkin gue udah menjadi orang paling tampan di indonesia.. Hobi : Shalat 5 Rakaat, Mengaji dan Beribadah setiap waktu, Shalat Tahajud setiap hari, Suka Menabung, Rajin Beribadah, Rajin Bersedekah, Suka Menolong, dan yang paling penting yaitu Suka Boong. Mungkin beberapa orang yang udah melihat muka gue bilang muka gue itu terlihat lebih tua dari umur gue, ya itu sih disebabkan soalnya gue tuh orangnya visioner, jadi selalu melihat kedepan, jadi ya kalau muka gue lebih tua beberapa tahun dari muka gue ya itu karena gue selalu melihat kedepan. Oke jadi gue adalah seorang pelajar yang sekarang duduk di bangku SMA dan sedang berdomisili di sebuah kota yang bernama Kota Tangerang Selatan, Salah satu kota terbaik menurut walikotanya sendiri. Terus kalo misalnya pada nanya, Rumah lo dimana sih hen?

Ya rumah gue disebelahnya rumah tetangga gue lah, masa ditanya lagi. Dan gue udah 15 tahun tinggal di lingkungan Tangerang Selatan. Terkadang gue enggak begitu nyaman tinggal di daerah Tangerang Selatan, bukan karena kota nya jelek, tetapi karena lingkungan dekat rumah gue yang enggak begitu sopan, apalagi tetangga-tetangga gue. Dan tetangga-tetangga gue tuh kasar-kasar banget sama anaknya, kalau manggil anaknya sambil marah-marah. Tong! Kelayaban bae lu dasar bocah setan! Gila, kasar banget. Untuk nyokap gue itu asli Kalimantan, jadi kalau manggil gue enggak sekasar itu. Hen.. Pulang Hen.. Udah maghrib, Dasar bocah setan. Lembut sekali nyokap gue. Dan jelasnya lagi gue adalah seorang alumni pelajar dari SMP 11 Kota Tangerang Selatan, salah satu sekolah yang gue bener-bener harus berterimakasih karena selama ini udah mendidik gue sampai sekarang dan gue akuin kalau sekolah itu adalah salah satu sekolah terbaik yang ada di Kota Tangerang Selatan, dari guru-guru nya aja asik banget dan komunitas anakanaknya yang emang bener-bener asik juga, banyak banget pengalaman-pengalaman yang enggak terlupakan di SMP gue itu, mungkin juga sebagian yang membaca buku ini juga pasti alumni disitu ataupun sekarang yang lagi makan bangku sekolah di SMP gue itu. Saran buat adek-adek, jangan suka makan bangku sekolah ya, kasian mang ucup nanti. (Salah satu OB sekolah gue) Setelah gue menempuh perjalanan 3 tahun di SMP gue, dan akhirnya masa kehidupan ABG gue datang juga yaitu ketika gue masuk kedalam kehidupan SMA. Ini emang udah mau jadi cita-cita gue juga sih buat masuk SMA, karena di SMA kita bisa punya temen cewe yang rata-rata udah cakep nya enggak setengah-setengah deh. Pasti yang sekarang lagi SMP pun pengen banget yang namanya masuk SMA, ya gue sih bilangin aja enggak selamanya SMA itu asik sih, nikmati aja masa kalian sekarang ini karena di SMA itu bukan kaya di FTV-FTV yang disekolahan bawa papan skate, dikelilingin cewek-cewek cakep, terus kalau lagi main basket mau masukin ke ring nya ada slow motion, ya enggak juga sih jadi selama ini kita udah

dibodohin itu sama yang namanya FTV ataupun sinetron-sinetron yang ada di TV. Sampe mana ya tadi? Oke jadi sekarang ini gue adalah seorang pelajar di SMA 7 Kota Tangerang Selatan, meskipun gue baru masuk sekolah ini, tapi gue udah bisa merasakan hawa kebersamaan yang bener-bener erat banget dilingkungannya, jadi mungkin yang mau ketemu gue bisa dateng aja ke sekolah gue dan langsung minta tanda tangan, kalau minta duit please jangan. Mungkin banyak yang bertanya-tanya gimanasih ceritanya gue mendapatkan nama gue ini yaitu Hendy dari orang tua gue, awalnya sih gue penasaran karena waktu itu disekolah gue lagi ada yang namanya pembahasan tentang arti-arti dalam nama, kayak contohnya yang orang tua nya ngasih nama anaknya Soleh karena melihat seorang ustad yang bernama Soleh, artinya orang tuanya itu pengen anaknya biar jadi kaya itu ustad udah gitu saleh dan rajin beribadah gitu. Ada lagi temen gue yang namanya Agung, mungkin orang tuanya ngambil nama itu karena melihat ke Agung an dari para pemimpin-pemimpin negara gitu kan dan berharap anaknya siapa tau dimasa depan nanti menjadi pemimpin bangsa yang agung atau bijaksana juga. Tapi seriously, gue punya seorang temen yang namanya Agung, dan kalian tau orang tua nya ngasih nama Agung kenapa? Jadi waktu itu orang tua nya ngeliat kaleng kerupuk yang biasa di rumah makan yang bertuliskan Agung, mungkin orang tua nya itu terlalu kreatif. Nah setelah gue telusurin apasih makna nama gue, gue tanya bokap nyokap gue arti nama gue, dan bener-bener deh ini ajaib banget, jadi ternyata nama gue itu diambil ketika waktu zaman dulu itu ada merk semacam hansaplast yang namanya Handyplast dan terciptalah nama gue, dan itu bener-bener abstrak. Tapi untungnya gue bisa ngeles sengeles-ngelesnya tukang bajaj, Jadi kalo gue ditanya temen gue apa arti nama gue, jadi gue mesti berkata arti makna nama gue itu adalah: Orang yang bisa berusaha menyembuhkan sesuatu yang telah terluka dan gue akan selalu melindunginya hingga dia sembuh seutuhnya. Asik banget dah pokonya ya, intinya sih tetep aja satu, hansaplast hansaplast juga. Tapi apalah arti sebuah nama kalo seandainya Raisa masih menunggu? Engga penting toh nama sebagus apa ato sejelek apa, toh dont judge book by its cover, belom tentu yang namanya jelek, orangnya bisa aja jelek juga.

Dan beberapa orang sering bertanya ke gue, seberapa penting sih arti sebuah nama bagi gue? bagi gue nama itu sangat penting dan diperlukan dalam hidup gue. Gue dulu sering dateng ke sebuah seminar-seminar dan ada seorang motivator disana yang menjelaskan kenapa sebuah nama itu sangatlah penting. Dan gue bakalan memberikan tips ini juga kepada para pembaca buku ini. Jadi kalau nanti kalian punya anak, itu kasihlah nama yang bagus. Kalau bingung gimana Hen? kalau bingung kasih nama dalam kitab suci, boleh Al-Qur'an, al-kitab dan sebagainya, tapi asal kalian milih, jangan asal diliat terus diambil. Nanti kasih nama ambil dari Al-Qur'an, Agus Jahanam Putra. Ya jangn gitu juga ya, nanti kalian malah ngambil asal-asalan. Siti Dzalimah Ahmad Syaitoni. Biar keren panggilannya Tony. Jadi kalian boleh ngambil dari kitab suci, kalaulah nanti bahasa arab, saran gue kalau kasih nama anak pake bahasa arab adalah, Jangan pake nama yang panjang-panjang, kalau bahasa arab Karena suatu hari nanti kalau lo manggil anak lo ntar disangka tahlilan nanti, nanti orang disekitar lo malah ngaminin gitu. Masa nanti kalau lo punya anak 7, anak pertama namanya alhamdulilahirobillalamin. Anak kedua arrahmanirrahim. Anak ketiga malikiawmiddin. Sampe anak ketujuh ghairilmakdubialaihimwaladdhalim Begitu lo manggil tujuh-tujuhnya Al-Fatihah. Belom lagi kalo anak lo ada 83, udah tiap hari mungkin lo bisa yasinan nanti dirumah ampe khatam.

Terus gue mikir ya, sebenernya gue jarang mikir tapi sekarang gue mikir-mikir, kan kata setiap orang itu, nama itu adalah doa dari orang tua, ya gak? terus gue merenung, nanti kalau suatu saat gue punya anak juga mungkin ya, jadi gue pengen ngasih nama anak yang bener bener doa dari gue, biar dia rendah hati, gue pengen kasih nama dia Hamba Allah. Suatu saat dia nyumbang, atas nama Hamba Allah. Anjrit rendah hati banget! Gue udah mempersiapkan dan memikirkan tapi amit-amit nih ya, kalau anak gue gedenya nakal jadi koruptor, terus jadi Headline di berita Korupsi Oleh Hamba Allah Bahh! Tetap rendah hati walaupun jadi koruptor. Jangan ada yang niru ya nanti itu jadi nama anak gue! jadi nanti suatu saat anak lu sekolah, punya temen namanya Hamba Allah itu anak gue. Tapi kadang gue juga mikir sih dalam pemilihan nama anak, gue kadang-kadang mikir gitu orang sampe susah-susah nyari nama anak, sampe beli buku kumpulan nama anak gitu ya, gue sih agak gak percaya karena pas gue ke toko buku gitu, gue ngeliat ada sebuah buku yang judulnya Kumpulan Nama Anak-Anak lah nama penulisnya Ngadino. Nah, nama lo aja begitu mau ngasih usul nama anak orang. Anyway, yang kadang bikin gue enggak ngerti sampe sekarang itu ya temen-temen biadab gue yang bener-bener sakaratul maut. Nama gue udah keren-keren gitukan Hendy (yang berasa namanya paijo,sukarmin dan nama2 desa lainnya pasti bakal bilang dalam hati apa bagusnya nama gue, biasa syirik.) eh ketika gue dipanggil sama temen-temen gue yang super kreatif itu nama gue bisa menjadi sesuatu yang cetar membahana sekali, contohnya kaya waktu gue SD, gue gatau gue punya dosa apa tiba-tiba nama gue jadi Hendot. ketika gue tanya ke temen gue tau dia bilang kenapa? Itu semua karena muka gue kaya kambing bandot katanya. Yang gue bingung, kok dia bisa tau muka gue kaya bandot? Yang kedua dan lebih parah lagi sampe gue SMA ini ada yang manggil gue Hentai. Dan ini bener-bener, abstrak abis. Pertama gue denger kata-kata ini sih emang semacam sebuah kata yang notabene bener-bener engga patut diucapkan karena artinya bener bener beda. Terus gue tanya lagi sama temen gue kenapa nama gue jadi Hentai? Ternyata hentai singkatan dari Hendy

Tai. yang gue bingung kenapa dia juga bisa tau muka gue mirip tai? Tapi ya biarlah yang berlalu, nama gue adalah Hendy dan gue bangga dengan nama itu. Sempet juga ketika gue masih duduk di SMA kelas 1, banyak yang manggil gue alay. Gue tegaskan sekali lagi, gue itu lebih bisa didefinisikan bocah autis daripada bocah alay. Dan sepertinya gue bangga kalau gue dibilang autis sama temen-temen gue. Kenapa? Karena Autis itu derajatnya lebih tinggi dibandingkan Alay. Kenal sama yang namanya Albert Einstein? Ya benar sekali, dia adalah orang yang emang terkenal kecerdasannya meskipun dia mengalami sedikit kekurangan, beliau dulu menderita penyakit autis, entah gue lupa namanya apa intinya Albert Einstein itu autis. Dan menurut gue jadi autis itu lebih berkelas ya daripada alay. Emang lo mau liat Albert Einstein kalau nulis rumus jadi alay? Yang awalnya E = MC2 nanti jadinya Ey=EmphChequaDradtZ. Belum lagi kalau dia tiap pergi kemana-mana pake headset, rambutnya dibelah tengah, kalau jalan-jalan pake topi dimiringin, kalau pake jeans dikebawahin buat nunjukin boxernya, udah gitu tiap sore nonton 100% ampuh, emangnya mau? Ya makanya menurut gue Autis itu jadi lebih berkelas daripada alay. Sorry buat yang alay gue enggak bermaksud nyindir nih, tapi emang gitu faktanya. Selain nama panggilan-panggilan yang enggak jelas itu, temen-temen gue itu nyebut gue dengan sebutan tukang ngeles. Dan ya sepertinya emang panggilan yang satu ini bener-bener cocok di gue karena emang gue akuin, gue orangnya emang bener-bener suka banget sama yang namanya ngeles di sekolah. Dan disini gue mau ngasih beberapa tips dan trik cara biar kita bisa ngeles disekolah, terutama kalau kita yang lagi kepepet ketauan sama guru lagi nyontek ke temen kita. Tapi lo mesti tau juga mata pelajarannya itu guru yang lagi ngawas. Dulu gue pernah gitu ketauan sama pengawas yang mengajar pelajaran bahasa Indonesia. Hey Hendy! Ngapain kamu nyontek? Tanya sang guru bahasa Indonesia. Ibu! Seperti kata peribahasa, malu bertanya sesat dijalan bu! kata gue ngeles. Dulu juga pernah gue ketauan sama pengawas gitukan, dan pengawasnya itu adalah guru IPS. Hey Hendy! Ngapain kamu nyontek? Tanya sang guru IPS.

Ibu! IPS itu Ilmu Sosial. Manusia juga mahkluk sosial, selalu bergantung kepada orang lain ibu! kata gue ngeles. Dan sialnya lagi, dulu juga pernah gue ditegur gitu sama seorang pengawas yang notabene adalah guru agama. Hey Hendy! Ngapain kamu nyontek? Tanya si guru agama. Ibu! Islam melarang kita untuk berburuk sangka kepada orang lain. Dan gue enggak tau kenapa waktu itu tiba-tiba itu guru langsung marah-marahin gue, Keluar kamu! Ini mata pelajarannya rohani Kristen! dan ternyata gue salah masuk ruangan ujian ternyata ya waktu itu. Sebenernya ketika gue nulis bagian pengenalan ini, gue sedang dalam keadaan yang enggak sehat sebenernya. Kebetulan gue emang lagi sakit, gue dari tadi pagi sakit migrain, kanan kiri. Tapi Alhamdulillah sekarang udah agak mendingan, tadi siang soalnya gue udah berobat ke dokter, dan migrain gue yang kanan kiri sekarang udah berubah jadi depan belakang. Alhamdulillah. Abis itu karena migrain gue masih belum sembuh juga migrainnya tadi, gue sorenya berdoa. Gue biasanya kalau sakit, gue selalu berdoa. Gue jangankan kalau sakit atau sebelum makan atau sebelum tidur, gue sebelum berdoa aja berdoa. Mungkin saking berimannya ya. Bahkan waktu itu pernah ada temen gue nanya. Hen, hobi lo apasih? tanya temen gue. Gue berdoa hobinya. Kata gue. Oh iya, dulu gue pernah punya penyakit kebiasaan yang buruk banget, sampe gue konsultasi ke seorang dokter. Dok, saya selalu buang air besar sekitar jam setengah 7 pagi, itu rutin Kata gue. Loh? berarti pencernaan kamu bagus dan teratur dong? Kata dokter dengan wajah kaget.

Dan Munculah permasalahan diri gue, Iya, tapi masalahnya saya bangun jam 9 dok!! Jadi gini, kalau misalnya orang bangun pagi itu cuci muka, bayangin gue bangun pagi cuci apa gitu? Oh iya gue itu sebenernya anak pejabat ya, boleh gak percaya. Tapi jujur gue sebenernya anak pejabat, bokap gue kaya banget. Saking kayanya bahkan ketika dia gajian, dia baru ngitung duitnya, udah gajian lagi. Itu saking kaya nya ya. Selain itu juga, karena gue orang kaya, gue kalau beli hp gak main-main. Kemarin gue abis dimarahin sama bokap gue gara-gara seminggu gak ganti hp. Abis itu gue langsung trauma terus gue kalau mau beli hp sekarang selalu up-to-date dan sekarang hp yang gue pake ini baru keluaran tadi sore. Kalau gak percaya kerumah gue aja, boleh dipegang masih anget ini. Pada gak percaya gue anaknya pejabat? Sama sih gue juga gak percaya. Ya mungkin aja nanti gue yang bakalan jadi pejabat. Amin. Ngomongin handphone lagi. Gue tuh sebenernya enggak suka sama salah satu merk handphone yang gue gak mau nyebut merk nya tapi pokoknya ada gambar buahnya, dan buahnya apel ya. Ya emang sih handphone nya bener-bener syahdu abis, multifungsional bisa dibuat kerja, main, bentuknya oke dan macem-macem ya. Tapi gue gak suka tuh sama salah satu fiturnya yang namanya auto correct ya. Jadi kalau kita nulis sesuatu dan kalau menurut dia enggak bener itu bakalan di benerin gitu. Kaya waktu itu gue mau nulis Gaya itu di auto correct jadi Gay ini maksudnya apa. Terus gue mau nulis Mau jadi Man. Dan yang paling parah itu waktu itu gue mau ngirim sms ke temen gue buat ngeledek dia gitu ya, Hahaha dasar lo pelit! tiba-tiba di auto correct Hahaha dasar lo padang! ini kenapa jadi Padang? Jadi menurut gue itu handphone itu bener-bener rasis ya bilang orang Padang itu pelit. Dan selain menulis, gue hobinya main bola, gue dulu pas SD pernah dinobatkan sebagai pemain muda berbakat, di RT gue. Waktu itu malah ketika ada zamannya Fransisco Totti, Fransisco Totti itu sempet dijuluki Hendynya Italia. Mungkin saking berbakatnya gue waktu itu.

Mungkin bakat sepak bola gue ini keturunan dari bokap gue, yang merupakan seorang legenda penonton sepak bola. Dan sekarang sebenernya gue udah hampir enggak terlalu suka lagi sama yang namanya main sepak bola, karena gue itu sebenernya tipe cowo penyayang. Saking penyayangnya, waktu itu pas gue jadi penjaga gawang karena takut bolanya kenapa-kenapa ditendang-tendangin mulu akhirnya gue pun memeluknya dengan erat-erat dan pulang-pulang ngajakin dia jadian. Sayangnya bola itu enggak menjawab pernyataan cinta gue dan diam tanpa kata. Emang ternyata kalau rasa penyayang dan cinta kita diabaikan oleh seseorang yang kita sayang dan cinta itu emang rasanya gak enak banget ya. INI KENAPA CURHAT GINI NYETT!! Intinya ya inilah gue, gue adalah Hendy. Gue adalah salah satu pelajar SMA yang samasama memiliki keinginan bebas yang besar layaknya remaja zaman sekarang. Segantenggantengnya gue dalam kehidupan sehari-hari, pasti gue memiliki kekurangan-kekurangan, karena memang manusia itu enggak ada yang sempurna. Karena sempurna itu milik Demian, tetapi kesempurnaan hanya milik Allah SWT.