Você está na página 1de 33

BAB IV

HASIL DAN ANALISA

4.1 Analisa Hidrologi


4.1.1 Curah Hujan Rerata Daerah
Hujan daerah adalah curah hujan rata-rata di seluruh daerah yang ditinjau
(Sosrodarsono, 1983). Untuk keperluan analisis, yang diperlukan adalah data curah
hujan rerata daerah. Ada 3 cara yang berbeda dalam menentukan tinggi curah rata-rata
pada real tertentu dari angka-angka curah hujan dibeberapa pos penakar atau pencatat
yaitu dengan cara rerata aljabar, poligon Thiessen, dan Isohyet (Soemarto, 1999).
Daerah Irigasi (DI) Bomo dengan luas 904,90 Ha memiliki dua buah stasiun
yang terdekat yaitu Stasiun Hujan Sukonatar yang terletak di Kecamatan Srono dan
Stasiun Blambangan di Kecamatan Muncar. Melihat kondisi jumlah stasiun hujan yang
berada di DI Bomo maka digunakanlah cara rerata aljabar. Adapun langkah-langkah
penentuan curah hujan rerata daerah dengan metode rerata aljabar yaitu :
1. Menghitung curah hujan bulanan tiap tahun pada kedua stasiun.
2. Menghitung curah hujan rerata daerah dengan rumus (Soemarto, 1999) :
1 n
d
d= (d1 + d 2 + ..... + d n ) = ∑ i
n i =1 n

dengan :
d = tinggi curah hujan rata-rata

d 1 , d 2 ,...... d n = tinggi curah hujan pada pos penakar 1, 2,. . . .,n

n = banyaknya pos penakar hujan


Contoh Perhitungan :
Diketahui : Curah hujan Bulan Januari Tahun 1998
- Stasiun Sukonatar : 155 mm
- Stasiun Blambangan : 219 mm
Maka :
1
d = (155 + 219)
2
= 187 mm
Perhitungan selanjutnya dapat dilihat pada tabel-tabel berikut.
Tabel 4.1 Curah Hujan Rerata Daerah Bulan Januari
Tahu
No n St Sukonatar St Blambangan CH Rerata Daerah
1 1998 155.00 219.00 187.0
2 1999 248.00 266.00 257.0
3 2000 214.00 219.00 216.5
4 2001 32.00 32.00 32.0
5 2002 224.00 160.00 192.0
6 2003 207.00 106.00 156.5
7 2004 266.00 181.00 223.5
8 2005 111.00 85.00 98.0
9 2006 67.00 67.00 67.0
10 2007 98.00 98.00 98.0
Sumber : Hasil Perhitungan

Tabel 4.2 Curah Hujan Rerata Daerah Bulan Februari


Tahu
No n St Sukonatar St Blambangan CH Rerata Daerah
1 1998 479.00 230.00 354.5
2 1999 386.00 319.00 352.5
3 2000 262.00 230.00 246.0
4 2001 118.00 118.00 118.0
5 2002 355.00 359.00 357.0
6 2003 448.00 353.00 400.5
7 2004 239.00 347.00 293.0
8 2005 54.00 197.00 125.5
9 2006 158.00 158.00 158.0
10 2007 236.00 236.00 236.0
Sumber : Hasil Perhitungan

Tabel 4.3 Curah Hujan Rerata Daerah Bulan Maret


No Tahun St Sukonatar St Blambangan CH Rerata Daerah
1 1998 164.00 414.00 289.0
2 1999 344.00 357.00 350.5
3 2000 426.00 414.00 420.0
4 2001 410.00 410.00 410.0
5 2002 69.00 91.00 80.0
6 2003 214.00 238.00 226.0
7 2004 0.00 184.00 92.0
8 2005 115.00 145.00 130.0
9 2006 201.00 201.00 201.0
10 2007 266.00 266.00 266.0
Sumber : Hasil Perhitungan
Tabel 4.4 Curah Hujan Rerata Daerah Bulan April
No Tahun St Sukonatar St Blambangan CH Rerata Daerah
1 1998 55.00 61.00 58.0
2 1999 192.00 323.00 257.5
3 2000 37.00 61.00 49.0
4 2001 101.00 101.00 101.0
5 2002 81.00 126.00 103.5
6 2003 20.00 79.00 49.5
7 2004 136.00 229.00 182.5
8 2005 29.00 117.00 73.0
9 2006 124.00 124.00 124.0
10 2007 220.00 220.00 220.0
Sumber : Hasil Perhitungan

Tabel 4.5 Curah Hujan Rerata Daerah Bulan Mei


No Tahun St Sukonatar St Blambangan CH Rerata Daerah
1 1998 68.00 282.00 175.0
2 1999 14.00 19.00 16.5
3 2000 284.00 282.00 283.0
4 2001 0.00 0.00 0.0
5 2002 13.00 13.00 13.0
6 2003 100.00 178.00 139.0
7 2004 226.00 145.00 185.5
8 2005 0.00 40.00 20.0
9 2006 72.00 72.00 72.0
10 2007 20.00 20.00 20.0
Sumber : Hasil Perhitungan

Tabel 4.6 Curah Hujan Rerata Daerah Bulan Juni


No Tahun St Sukonatar St Blambangan CH Rerata Daerah
1 1998 112.00 0.00 56.0
2 1999 182.00 168.00 175.0
3 2000 0.00 0.00 0.0
4 2001 0.00 0.00 0.0
5 2002 3.00 0.00 1.5
6 2003 38.00 18.00 28.0
7 2004 0.00 3.00 1.5
8 2005 19.00 62.00 40.5
9 2006 6.00 6.00 6.0
10 2007 39.00 39.00 39.0
Sumber : Hasil Perhitungan

Tabel 4.7 Curah Hujan Rerata Daerah Bulan Juli


No Tahun St Sukonatar St Blambangan CH Rerata Daerah
1 1998 28.00 284.00 156.0
2 1999 91.00 40.00 65.5
3 2000 410.00 284.00 347.0
4 2001 49.00 49.00 49.0
5 2002 0.00 0.00 0.0
6 2003 0.00 8.00 4.0
7 2004 111.00 122.00 116.5
8 2005 36.00 124.00 80.0
9 2006 10.00 10.00 10.0
10 2007 30.00 30.00 30.0
Sumber : Hasil Perhitungan

Tabel 4.8 Curah Hujan Rerata Daerah Bulan Agustus


Tahu
No n St Sukonatar St Blambangan CH Rerata Daerah
1 1998 153.00 0.00 76.5
2 1999 0.00 17.00 8.5
3 2000 0.00 0.00 0.0
4 2001 5.00 5.00 5.0
5 2002 0.00 0.00 0.0
6 2003 0.00 0.00 0.0
7 2004 0.00 18.00 9.0
8 2005 8.00 24.00 16.0
9 2006 0.00 0.00 0.0
10 2007 0.00 0.00 0.0
Sumber : Hasil Perhitungan

Tabel 4.9 Curah Hujan Rerata Daerah Bulan September


Tahu
No n St Sukonatar St Blambangan CH Rerata Daerah
1 1998 291.00 288.00 289.5
2 1999 0.00 0.00 0.0
3 2000 162.00 288.00 225.0
4 2001 0.00 0.00 0.0
5 2002 0.00 0.00 0.0
6 2003 0.00 25.00 12.5
7 2004 13.00 30.00 21.5
8 2005 0.00 7.00 3.5
9 2006 0.00 0.00 0.0
10 2007 0.00 0.00 0.0
Sumber : Hasil Perhitungan

Tabel 4.10 Curah Hujan Rerata Daerah Bulan Oktober


Tahu
No n St Sukonatar St Blambangan CH Rerata Daerah
1 1998 112.00 288.00 200.0
2 1999 163.00 435.00 299.0
3 2000 197.00 288.00 242.5
4 2001 0.00 0.00 0.0
5 2002 0.00 0.00 0.0
6 2003 0.00 28.00 14.0
7 2004 0.00 18.00 9.0
8 2005 46.00 78.00 62.0
9 2006 0.00 0.00 0.0
10 2007 0.00 0.00 0.0
Sumber : Hasil Perhitungan

Tabel 4.11 Curah Hujan Rerata Daerah Bulan November


Tahu
No n St Sukonatar St Blambangan CH Rerata Daerah
1 1998 161.00 385.00 273.0
2 1999 273.00 274.00 273.5
3 2000 146.00 385.00 265.5
4 2001 0.00 0.00 0.0
5 2002 35.00 77.00 56.0
6 2003 0.00 144.00 72.0
7 2004 113.00 43.00 78.0
8 2005 60.00 75.00 67.5
9 2006 0.00 0.00 0.0
10 2007 84.00 84.00 84.0
Sumber : Hasil Perhitungan

Tabel 4.12 Curah Hujan Rerata Daerah Bulan Desember

Tahu
No n St Sukonatar St Blambangan CH Rerata Daerah
1 1998 189.00 344.00 266.5
2 1999 536.00 460.00 498.0
3 2000 106.00 344.00 225.0
4 2001 156.00 156.00 156.0
5 2002 213.00 403.00 308.0
6 2003 0.00 102.00 51.0
7 2004 321.00 177.00 249.0
8 2005 105.00 478.00 291.5
9 2006 0.00 0.00 0.0
10 2007 0.00 0.00 0.0
Sumber : Hasil Perhitungan
4.1.2 Curah Hujan Andalan
Curah hujan andalan adalah curah hujan rerata daerah minimum untuk
kemungkinan terpenuhi yang sudah ditentukan dan dapat dipakai untuk keperluan
irigasi. Curah hujan andalan digunakan untuk menentukan curah hujan efektif yang
merupakan curah hujan yang digunakan oleh tanaman untuk pertumbuhan. Curah hujan
andalan untuk tanaman padi ditetapkan sebesar 80 % sedangkan untuk tanaman
palawija sebesar 50 %. Langkah-langkah dalam penentuan curah hujan andalan yaitu :
1. Urutkan data curah hujan rerata daerah bulanan dari kecil ke besar.
2. Tentukan curah hujan andalan dengan rumus :
n
- R= + 1 (untuk keandalan sebesar 80 %)
5
n
- R= + 1 (untuk keandalan sebesar 50 %)
2

Tabel 4.13 Curah Hujan Andalan Bulan Januari


Data Hujan Rangking Data
No Keterangan
Tahun CH Rerata Daerah Tahun CH Rerata Daerah
1 1998 187.0 2001 32.0
2 1999 257.0 2006 67.0
3 2000 216.5 2005 98.0 R80
4 2001 32.0 2007 98.0
5 2002 192.0 2003 156.5
6 2003 156.5 1998 187.0 R50
7 2004 223.5 2002 192.0
8 2005 98.0 2000 216.5
9 2006 67.0 2004 223.5
10 2007 98.0 1999 257.0
Sumber : Hasil Perhitungan
Keterangan :
Urutkan Data Hujan dari Kecil ke Besar
R80 : (n/5) + 1
R50 : (n/2) + 1
Tabel 4.14 Curah Hujan Andalan Bulan Februari
Data Hujan Rangking Data
No Keterangan
Tahun CH Rerata Daerah Tahun CH Rerata Daerah
1 1998 354.5 2001 118.0
2 1999 352.5 2005 125.5
3 2000 246.0 2006 158.0 R80
4 2001 118.0 2007 236.0
5 2002 357.0 2000 246.0
6 2003 400.5 2004 293.0 R50
7 2004 293.0 1999 352.5
8 2005 125.5 1998 354.5
9 2006 158.0 2002 357.0
10 2007 236.0 2003 400.5
Sumber : Hasil Perhitungan
Keterangan :
Urutkan Data Hujan dari Kecil ke Besar
R80 : (n/5) + 1
R50 : (n/2) + 1

Tabel 4.15 Curah Hujan Andalan Bulan Maret


Data Hujan Rangking Data
No Keterangan
Tahun CH Rerata Daerah Tahun CH Rerata Daerah
1 1998 289.0 2002 80.0
2 1999 350.5 2004 92.0
3 2000 420.0 2005 130.0 R80
4 2001 410.0 2006 201.0
5 2002 80.0 2003 226.0
6 2003 226.0 2007 266.0 R50
7 2004 92.0 1998 289.0
8 2005 130.0 1999 350.5
9 2006 201.0 2001 410.0
10 2007 266.0 2000 420.0
Sumber : Hasil Perhitungan
Keterangan :
Urutkan Data Hujan dari Kecil ke Besar
R80 : (n/5) + 1
R50 : (n/2) + 1
Tabel 4.16 Curah Hujan Andalan Bulan April
Data Hujan Rangking Data
No Keterangan
Tahun CH Rerata Daerah Tahun CH Rerata Daerah
1 1998 58.0 2000 49.0
2 1999 257.5 2003 49.5
3 2000 49.0 1998 58.0 R80
4 2001 101.0 2005 73.0
5 2002 103.5 2001 101.0
6 2003 49.5 2002 103.5 R50
7 2004 182.5 2006 124.0
8 2005 73.0 2004 182.5
9 2006 124.0 2007 220.0
10 2007 220.0 1999 257.5
Sumber : Hasil Perhitungan
Keterangan :
Urutkan Data Hujan dari Kecil ke Besar
R80 : (n/5) + 1
R50 : (n/2) + 1

Tabel 4.17 Curah Hujan Andalan Bulan Mei


Data Hujan Rangking Data
No Keterangan
Tahun CH Rerata Daerah Tahun CH Rerata Daerah
1 1998 175.0 2001 0.0
2 1999 16.5 2002 13.0
3 2000 283.0 1999 16.5 R80
4 2001 0.0 2005 20.0
5 2002 13.0 2007 20.0
6 2003 139.0 2006 72.0 R50
7 2004 185.5 2003 139.0
8 2005 20.0 1998 175.0
9 2006 72.0 2004 185.5
10 2007 20.0 2000 283.0
Sumber : Hasil Perhitungan
Keterangan :
Urutkan Data Hujan dari Kecil ke Besar
R80 : (n/5) + 1
R50 : (n/2) + 1
Tabel 4.18 Curah Hujan Andalan Bulan Juni
Data Hujan Rangking Data
No Keterangan
Tahun CH Rerata Daerah Tahun CH Rerata Daerah
1 1998 56.0 2000 0.0
2 1999 175.0 2001 0.0
3 2000 0.0 2002 1.5 R80
4 2001 0.0 2004 1.5
5 2002 1.5 2006 6.0
6 2003 28.0 2003 28.0 R50
7 2004 1.5 2007 39.0
8 2005 40.5 2005 40.5
9 2006 6.0 1998 56.0
10 2007 39.0 1999 175.0
Sumber : Hasil Perhitungan
Keterangan :
Urutkan Data Hujan dari Kecil ke Besar
R80 : (n/5) + 1
R50 : (n/2) + 1

Tabel 4.19 Curah Hujan Andalan Bulan Juli


Data Hujan Rangking Data
No Keterangan
Tahun CH Rerata Daerah Tahun CH Rerata Daerah
1 1998 156.0 2002 0.0
2 1999 65.5 2003 4.0
3 2000 347.0 2006 10.0 R80
4 2001 49.0 2007 30.0
5 2002 0.0 2001 49.0
6 2003 4.0 1999 65.5 R50
7 2004 116.5 2005 80.0
8 2005 80.0 2004 116.5
9 2006 10.0 1998 156.0
10 2007 30.0 2000 347.0
Sumber : Hasil Perhitungan
Keterangan :
Urutkan Data Hujan dari Kecil ke Besar
R80 : (n/5) + 1
R50 : (n/2) + 1
Tabel 4.20 Curah Hujan Andalan Bulan Agustus
Data Hujan Rangking Data
No Keterangan
Tahun CH Rerata Daerah Tahun CH Rerata Daerah
1 1998 76.5 2000 0.0
2 1999 8.5 2002 0.0
3 2000 0.0 2003 0.0 R80
4 2001 5.0 2006 0.0
5 2002 0.0 2007 0.0
6 2003 0.0 2001 5.0 R50
7 2004 9.0 1999 8.5
8 2005 16.0 2004 9.0
9 2006 0.0 2005 16.0
10 2007 0.0 1998 76.5
Sumber : Hasil Perhitungan
Keterangan :
Urutkan Data Hujan dari Kecil ke Besar
R80 : (n/5) + 1
R50 : (n/2) + 1

Tabel 4.21 Curah Hujan Andalan Bulan September


Data Hujan Rangking Data
No Keterangan
Tahun CH Rerata Daerah Tahun CH Rerata Daerah
1 1998 289.5 1999 0.0
2 1999 0.0 2001 0.0
3 2000 225.0 2002 0.0 R80
4 2001 0.0 2006 0.0
5 2002 0.0 2007 0.0
6 2003 12.5 2005 3.5 R50
7 2004 21.5 2003 12.5
8 2005 3.5 2004 21.5
9 2006 0.0 2000 225.0
10 2007 0.0 1998 289.5
Sumber : Hasil Perhitungan
Keterangan :
Urutkan Data Hujan dari Kecil ke Besar
R80 : (n/5) + 1
R50 : (n/2) + 1
Tabel 4.22 Curah Hujan Andalan Bulan Oktober
Data Hujan Rangking Data
No Keterangan
Tahun CH Rerata Daerah Tahun CH Rerata Daerah
1 1998 200.0 2001 0.0
2 1999 299.0 2002 0.0
3 2000 242.5 2006 0.0 R80
4 2001 0.0 2007 0.0
5 2002 0.0 2004 9.0
6 2003 14.0 2003 14.0 R50
7 2004 9.0 2005 62.0
8 2005 62.0 1998 200.0
9 2006 0.0 2000 242.5
10 2007 0.0 1999 299.0
Sumber : Hasil Perhitungan
Keterangan :
Urutkan Data Hujan dari Kecil ke Besar
R80 : (n/5) + 1
R50 : (n/2) + 1

Tabel 4.23 Curah Hujan Andalan Bulan November


Data Hujan Rangking Data
No Keterangan
Tahun CH Rerata Daerah Tahun CH Rerata Daerah
1 1998 273.0 2001 0.0
2 1999 273.5 2006 0.0
3 2000 265.5 2002 56.0 R80
4 2001 0.0 2005 67.5
5 2002 56.0 2003 72.0
6 2003 72.0 2004 78.0 R50
7 2004 78.0 2007 84.0
8 2005 67.5 2000 265.5
9 2006 0.0 1998 273.0
10 2007 84.0 1999 273.5
Sumber : Hasil Perhitungan
Keterangan :
Urutkan Data Hujan dari Kecil ke Besar
R80 : (n/5) + 1
R50 : (n/2) + 1
Tabel 4.24 Curah Hujan Andalan Bulan Desember
Data Hujan Rangking Data
No Keterangan
Tahun CH Rerata Daerah Tahun CH Rerata Daerah
1 1998 266.5 2006 0.0
2 1999 498.0 2007 0.0
3 2000 225.0 2003 51.0 R80
4 2001 156.0 2001 156.0
5 2002 308.0 2000 225.0
6 2003 51.0 2004 249.0 R50
7 2004 249.0 1998 266.5
8 2005 291.5 2005 291.5
9 2006 0.0 2002 308.0
10 2007 0.0 1999 498.0
Sumber : Hasil Perhitungan
Keterangan :
Urutkan Data Hujan dari Kecil ke Besar
R80 : (n/5) + 1
R50 : (n/2) + 1

4.1.3 Curah Hujan Efektif


Curah hujan efektif adalah curah hujan yang digunakan tanaman untuk
pertumbuhan. Apabila curah hujan yang turun intensitasnya rendah, maka jumlah air
tersedia tidak mencukupi untuk pertumbuhan tanaman. Besarnya curah hujan efektif
untuk tanaman ditentukan per 10 harian bulanan. Untuk tanaman padi, nilai curah
hujan efektifnya dapat dihitung dengan menggunakan
Re = (0,7 x R80)
Sedangkan untuk tanaman palawija, nilai curah hujan efektifnya dihitung
dengan persamaan sebagai berikut :
Re = R50
Dengan :
Re = R50
Re = curah hujan efektif (mm)
R80 = curah hujan rancangan probabilitas 80 % (mm)
R50 = curah hujan rancangan probabilitas 50 % (mm)
n = banyaknya pengamatan
Langkah-langkah dalam menentukan curah hujan efektif yaitu :
1. Menentukan curah hujan andalan per 10 harian dalam tiap bulannya.
2. Menghitung curah hujan efektif dengan rumus :
- Re = (0,7 x R80) untuk padi
- Re = R50 untuk palawija
T g l / B u l aJ an n u a r iF e
T ahun 2005 2
1 0
2 0
3 0
T g l / B u l aJ an n u a r iF e
T ahun 1998 2
1 0 1
2 0 7
3 0
Tabel 4.27 Curah Hujan Efektif
Curah Hujan Efektif
R80 R50
Bulan Periode Jumlah Hari Re-padi Re-padi Re-palawija
(mm) mm mm mm/hari mm/hari
[1] [2] [3] [4] [5] [6] [7] [8]
I 10 22.0 37.5 15.4 1.5 3.8
Januari II 10 38.0 40.5 26.6 2.7 4.1
III 11 38.0 109.0 26.6 2.4 9.9
I 10 15.0 50.0 10.5 1.1 5.0
Februari II 10 45.0 138.0 31.5 3.2 13.8
III 8 98.0 105.0 68.6 8.6 13.1
I 10 78.5 120.0 55.0 5.5 12.0
Maret II 10 46.5 32.0 32.6 3.3 3.2
III 11 5.0 84.0 3.5 0.3 7.6
I 10 40.0 2.5 28.0 2.8 0.3
April II 10 3.5 86.0 2.5 0.2 8.6
III 10 14.5 15.0 10.2 1.0 1.5
I 10 16.5 45.0 11.6 1.2 4.5
Mei II 10 0.0 10.0 0.0 0.0 1.0
III 11 0.0 17.0 0.0 0.0 1.5
I 10 0.0 25.0 0.0 0.0 2.5
Juni II 10 0.0 3.0 0.0 0.0 0.3
III 10 1.5 0.0 1.1 0.1 0.0
I 10 10.0 18.5 7.0 0.7 1.9
Juli II 10 0.0 17.5 0.0 0.0 1.8
III 11 0.0 29.5 0.0 0.0 2.7
I 10 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0
Agustus II 10 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0
III 11 0.0 5.0 0.0 0.0 0.5
I 10 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0
September II 10 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0
III 10 0.0 3.5 0.0 0.0 0.4
I 10 0.0 14.0 0.0 0.0 1.4
Oktober II 10 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0
III 11 0.0 0.0 0.0 0.0 0.0
I 10 17.5 1.5 12.3 1.2 0.2
November II 10 0.0 9.0 0.0 0.0 0.9
III 10 38.5 67.5 27.0 2.7 6.8
I 10 35.0 89.0 24.5 2.5 8.9
Desember II 10 0.0 55.5 0.0 0.0 5.6
III 11 16.0 104.5 11.2 1.0 9.5
Sumber : Hasil Perhitungan

Keterangan :
[1] : Bulan
[2] : Periode Persepuluh Harian
[3] : Jumlah Hari Perperiode
[4] : Curah hujan andalan dengan probabilitas 80 %
[5] : Curah hujan andalan dengan probabilitas 50 %
[6] : 0.7 * [4]
[7] : [6] / [3]
[8] : [5] / [3]
4.2 Ketersediaan Air Sungai
Analisis ketersediaan air atau analisis potensi air dapat dilakukan dengan
menggunakan berbagai alternatif data dasar antara lain :
a. Berdasarkan data runtut – waktu (time series) dari data debit aliran yang ada
(historis), bilamana data tersebut tersedia.
b. Jika tidak tersedia data debit, atau jika ternyata data debit yang ada hanya mencakup
kurang dari lima tahun, maka perkiraan potensi sumber daya air dilakukan
berdasarkan data curah hujan, iklim dan kondisi DAS dengan menggunakan model
hujan-aliran (rainfall – runoff model)
Untuk analisis ketersediaan air permukaan, digunakan sebagai acuan adalah
debit andalan (dependable flow).
4.2.1 Debit Andalan
Debit andalan adalah suatu besaran debit pada suatu titik kontrol (titik tinjau) di
suatu sungai dimana debit tersebut merupakan gabungan antara limpasan langsung dan
aliran dasar. Debit ini mencerminkan suatu angka yang dapat diharapkan terjadi pada
titik kontrol yang terkait dengan waktu dan nilai keandalan.
Untuk menentukan besarnya debit andalan dibutuhkan seri data debit yang
panjang yang dimiliki oleh setiap stasiun pengamatan debit sungai. Metode yang sering
dipakai untuk analisis debit andalan adalah metode statistik (rangking). Besarnya
keandalan yang diambil untuk penyelesaian optimum penggunaan air di berbagai
kebutuhan adalah sebagai berikut (Soemarto, 1993) :
Tabel 4.28 Besarnya Debit Andalan untuk Berbagai Kebutuhan
No Kebutuhan Peluang (%)
1. Air Minum 99
2. Air Industri 95 - 98
3. Air Pertanian
Daerah beriklim setengah lembab 70 – 85
Daerah beriklim kering 80 – 95
4. Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) 85 - 90
Sumber : Soemarto, 1993
Penetapan rangking dilakukan menggunakan analisis frekuensi/probabilitas
dengan rumus Weibul. Persamaan Weibull adalah: (Soemarto, 1993)
m
P ( Xm ) = , atau
N +1
N +1
T ( Xm ) =
m
dengan :
Xm = kumpulan nilai/debit yang diharapkan terjadi dengan keandalan tertentu
P ( Xm ) = probabilitas

= peluang terjadinya kumpulan nilai/debit yang diharapkan s elama periode


pengamatan
T ( Xm ) = periode ulang dari kejadian Xm

m = nomor urut kejadian, atau peringkat kejadian


N = jumlah pengamatan dari variat X/data debit
Debit andalan 80% (Q80%) berarti bahwa probabilitas debit tersebut untuk
disamai atau dilampaui sebesar 80% yang berarti juga bahwa kegagalan kemungkinan
terjadi dengan probablitas 100% dikurangi 80% atau sebesar 20%. Dapat diartikan juga
bahwa dalam 5 tahun ada kemungkinan satu tahun gagal (Soemarto, 1993). Langkah-
langkah dalam penentuan debit andalan yaitu :
1. Urutkan data debit dari yang terbesar hingga terkecil.
2. Hitung probabilitas yang terjadi dengan menggunakan persamaan

m
P ( Xm ) = .
N +1
3. Tentukan debit dengan probabilitas 80 % dengan cara interpolasi.
Tabel 4.29 Data Debit Rerata Bulanan Tahun 1998 - 2007 Sungai Bomo

Tahun
Jan Fe
1998 1.72 4.2
1999 4.78 6.8
2000 4.15 4.7
2001 1.58 0.8
T ab el 4

N o
4.2.2 Air Yang Tersedia
Air yang tersedia merupakan debit dengan kendalan 80 % yang siap digunakan
dalam mengairi daerah irigasi. Adapun jumlah air yang tersedia untuk mengairi Daerah
Irigasi Bomo sebagai berikut.
Tabel 4.31 Jumlah Air Yang Tersedia Setiap Bulan
Periode
Bulan
I II III
Januari 0.003 0.003 0.003
Februari 1.822 1.822 1.822
Maret 2.244 2.244 2.244
April 1.259 1.259 1.259
Mei 0.534 0.534 0.534
Juni 0.276 0.276 0.276
Juli 0.134 0.134 0.134
Agustus 0.067 0.067 0.067
September 0.034 0.034 0.034
Oktober 0.017 0.017 0.017
November 0.009 0.009 0.009
Desember 0.006 0.006 0.006
Sumber : Hasil Perhitungan

4.3 Kebutuhan Air untuk Irigasi


Air irigasi adalah sejumlah air yang umumnya diambil dari sungai atau waduk
dan dialirkan melalui sistem jaringan irigasi, guna menjaga keseimbangan jumlah air di
lahan pertanian. (Suhardjono, 1994). Jumlah kebutuhan air guna memenuhi kebutuhan
air irigasi dapat ditentukan dengan langkah-langkah berikut :
1. Menghitung evapotranspirasi potensial.
2. Menghitung penggunaan konsumtif tanaman.
3. Memperkirakan laju perkolasi lahan yang dipakai.
4. Memperkirakan kebutuhan air untuk penyiapan lahan (pengolahan tanah dan
persemaian).
5. Menganalisa curah hujan efektif.
6. Menghitung kebutuhan air disawah.
7. Menentukan efesiensi irigasi.
8. Menghitung kebutuhan air dibangunan pengambilan.
4.3.1 Evapotranspirasi
Evapotrasnpirasi merupakan faktor dasar dalam menentukan kebutuhan air
dalam rencana irigasi dan merupakan proses yang penting dalam siklus hidrologi. Data-
data yang diperlukan untuk menghitung besarnya evapotranspirasi potensial adalah
sebagai berikut :
1. Data klimatologi DI Bomo meliputi temperatur, kecepatan angin, kelembaban
udara dan lamanya penyinaran matahari.
2. Tabel-tabel yang digunakan dalam perhitungan Rumus Penman Modifikasi.

Tabel 4.32 Data Suh


Tahun : 1998
Stasiun Meteorologi
Koordinat :
o
8 12`53.5" LS
Tabel 4.33 Data Kele
o
114: 21'19.4" BT
Tahun 1998
Stasiun Meteorologi
Koordinat :
No Tahun
o
8 12`53.5" LS Jan
Tabel 4.34 Data Kec
Tahun : 1998
Stasiun Meteorologi
Koordinat :
Tabelo
4.35 DataLS
8 12`53.5" Peny
Tahun
114: 21'19.4" BT
o
1998
Stasiun Meteorologi
Koordinat :
No o Tahun
8 12`53.5" LS Jan
o
1 114 21'19.4"
1998 BT 2.5
Tabel 4.36 Data Teka
Tahun : 1998
Stasiun Meteorologi
Koordinat :
o
8 12`53.5" LS
o
114 21'19.4" BT

No Tahun
Jan
1 1998 1007
T ab el 4

O
e aw
S uC h ) u Uf (R
B u la n
4.3.2 Kebutuhan Air untuk Pengolahan Tanah dan Persemaian
Waktu atau lamanya pekerjaan pengolahan tanah dipengaruhi oleh jumlah
tenaga kerja, hewan pengolah dan peralatan yang digunakan. Dalam studi ini lamanya
waktu penyiapan tanah (T) adalah 30 hari. Kebutuhan air untuk pengolahan tanah
pembibitan adalah 250 mm, 200 mm digunakan untuk penjenuhan dan pada
pembibitan akan di tambahi 50 mm.
4.3.3 Perkolasi
Perkolasi adalah gerakan air ke bawah dari daerah tidak jenuh kedalam daerah
jenuh. Faktor-faktor yang mempengaruhi perkolasi adalah tekstur tanah, permeabilitas
tanah, tebal lapisan tanah bagian atas dan letak permukaan tanah. Harga perkolasi dari
berbagai jenis tanah dapat dilihat pada Tabel 4.38.
Tabel 4.38 Harga Perkolasi dari berbagai jenis tanah
Perkolasi vetikal
No Macam Tanah
(mm/hr)
1. Sandy loam 3-6
2. Loam 2-3
3. Clay 1-2
Sumber : Soemarto, 1987 :80
Melihat kondisi jenis tanah di Daerah Irigasi Bomo yang dijumpai pada
umumnya adalah regosol kelabu, aluvial coklat keabu-abuan dan sebagian litosol,
tekstur tanah kasar sampai halus, ketebalan bahan organik di persawahan umumnya
kurang dari 50 cm dan terletak pada topografi yang hampir datar maka dapat ditentukan
besarnya perkolasi adalah 3,5 mm/hari.
4.3.4 Kebutuhan Air Untuk Penyiapan Lahan
Kebutuhan air untuk penyiapan lahan umumnya sangat menentukan kebutuhan
maksimum air irigasi. Bertujuan untuk mempermudah pembajakan dan menyiapkan
kelembaban tanah guna pertumbuhan tanaman. Metode ini didasarkan pada kebutuhan
air untuk mengganti kehilangan air akibat evaporasi dan perkolasi di sawah yang sudah
dijenuhkan selama periode penyiapan lahan. Faktor-faktor penting yang menentukan
besarnya kebutuhan air untuk penyiapanlahan adalah lamanya waktu yang dibutuhkan
untuk menyelesaikan penyiapan lahan dan jumlah air yang diperlukan untuk penyiapan
lahan.
Tabel 4.39 Kebut

E
Bulan
mm
[1]
4.3.5 Pergantian Lapisan Air (Water Level Requirement)
Pergantian lapisan air erat hubungannya dengan kesuburan tanah. Beberapa saat
[
setelah penanaman, air yang digenangkan di permukaan sawah akan kotor dan

Januari
mengandung zat-zat yang tidak lagi diperlukan tanaman, bahkan akan merusak
tanaman. Air genangan ini perlu dibuang agar tidak merusak tanaman di lahan. Saat
pembuangan lapisan genangan, sampah-sampah yang ada di permukaan air akan

Februari
tertinggal, demikian pula lumpur yang terbawa dari saluran saat pengairan. Air
genangan yang dibuang perlu diganti dengan air baru yang bersih.
Pergantian lapisan air hanya diperlukan untuk tanaman padi sedang pada
palawija proses ini tidak diperlukan. Pergantian lapisan air diperlukan pada saat terjadi

Maret
pemupukan dan penyiangan yaitu satu sampai dua bulan setelah pembibitan. Pergantian
lapisan air diperkirakan sebesar 50 mm. Bila digunakan periode 10 harian maka WLR
sebesar 50 mm dibagi menjadi 30 hari yaitu sebesar 1,67 mm/hari.

April
4.3.6 Efisiensi Irigasi
Efisiensi irigasi adalah prosentase jumlah air yang keluar dibandingkan dengan
jumlah air yang masuk. Besarnya efisiensi rerata pda DI Bomo saat ini adalah sebagai
berikut :

Mei
1. Jaringan tersier = 80%
2. Jaringan sekunder = 90%
3. Jaringan Primer = 90%
Efisiensi keseluruhan dapat ditentukan sebesar 0,8*0,9*0,9 = 0,648.
4.3.7 Pola Tata Tanam Kondisi Eksisting
Pola tata tanam tahunan meliputi hat-hal yang dilakukan pada areal tanam
selama jangka waktu satu tahun. Adapun kondisi pola tata tanam pada saat ini di DI
Bomo adalah Padi - Palawija - Palawija sedangkan perhitungan selengkapnya dapat
dilihat pada tabel di halaman berikutnya.

Okt Nov
1 2 3 1 2 3 1
4.4 Usulan Pola Tata Tanam
Untuk dapat meningkatkan efisiensi pemakaian air irigasi terutama dalam
keadaan debit terbatas, maka perlu diadakan pengaturan pola tanam. Alternatif yang
diusulkan adalah memodifikasi pola tanam yang ada.
Dalam memodifikasi pola tata tanam ada beberapa hal yang harus diperhatikan.
Selain melihat pada faktor utama berupa ketersediaan air yang dapat disuplai selama 3
periode masa tanam, juga harus melihat faktor lain berupa pemilihan jenis tanaman dan
pola tanam yang harus memperhatikan hal-hal berikut :
1. Dapat memberikan hasil optimal bagi petani.
2. Memperhatikan tenaga kerja yang tersedia.
3. Sesuai dengan kebiasaan yang ada dan dapat diterima oleh masyarakat petani
setempat.
4. Kondisi yang ada di masyarakat.
Penentuan awal tanam didasarkan pada ulan-bulan awal saat penduduk mulai
bekerja menggarap sawah, dengan pemikiran bahwa :
1. Pergantian musim kemarau ke musim hujan (musim tanam 1) diharapkan
dengan awal tanam pada awal musim hujan lebih menjamin ketersediaan air bagi
tanaman.
2. Adanya ketersediaan air pada awal musim tanam 1 memungkinkan awal tanam
yang baik pada musim tanam 2, dimana saat itu debit yang tersedia masih cukup
untuk padi. Sedangkan tanaman palawija tidak memutuhkan terlalu banyak air,
sehingga waktu tanamnya saat musim tanam 3 dimana saat itu debit yang tersedia
mulai berkurang.
Waktu yang dibutuhkan untuk pengolahan lahan baik untuk musim hujan
maupun musim kemarau adalah 1 bulan dan 5 sampai 15 hari untuk palawija.
Dengan memperhatikan hal-hal tersebut diatas, maka diusulkan pola tata tanam
dengan penerapan sistem golongan dengan membagi daerah irigasi menjadi 3 golongan.
Usulan alternatif 1 memulai awal tanam pada Bulan Oktober periode 1 untuk golongan
1 dan untuk golongan lain bergeser 1 periode (10 harian). Alternatif 2 memulai awal
tanam pada Bulan Oktober periode 2, alternatif 3 dan seterusnya bergeser 1 periode (10
harian). Adapun usulan luas tanam tiap jenis tanaman yaitu :
MT 1 (904.9 Ha) MT 2 (904.9 Ha) MT 3 (904.9 Ha)
Golongan
Padi 1 Palawija 1 Padi 2 Palawija 2 Palawija 3
294.05 149.15
Golongan 1 7 41.196 9 186.094 409.050
250.01 105.12
Golongan 2 9 42.617 2 187.515 251.390
234.39
Golongan 3 3 42.617 89.496 187.515 244.460
4.5 Pemilihan Alternatif
Penentuan alternatif dilakukan dengan memperhatikan faktor-faktor yang
menentukan penentuan seuah pola tata tanam baik itu faktor teknis maupun faktor non
teknis. Faktor teknis antara lain mengacu pada neraca air, yaitu keseimbangan antara
kebutuhan air tanaman dan ketersediaan air dibendung, awal musim penghujan dan
kemarau. Sedangkan faktor non teknis antara lain adalah dapat memberikan hasil
optimal bagi petani, ketersediaan tenaga kerja, sesuai dengan kondisi dan kebiasaan
petani setempat.
Dari ketujuh alternatif yang diusulkan, faktor-faktor non teknis semuanya
dianggap sama dan memadai sehingga tidak menjadi pertimbangan utama. Seperti telah
diuraikan diatas, hal utama yang menjadi masalah di daerah studi adalah ketersediaan
air. Besarnya kebutuhan air yang dapat dipenuhi dapat dilihat pada perhitungan neraca
air. Hasil perhitungan menunjukkan bahwa alternatif 7 memiliki neraca air yang tingkat
ketersediaan airnya lebih banyak dibanding alternatif lainnya. Sehingga dapatlah
diambil kesimpulan bahwa alternatif 7 mempunyai jaminan ketersediaan air yang lebih
baik dibanding alternatif lainnya.

4.6 Pemberian Air Irigasi


Alokasi pembagian air dimaksudkan untuk lebih jelas mengetahui jumlah air
yang harus diberikan ke petak tersier. Dengan metode pembagian air menurut FPR, air
akan dibagikan sesuai dengan luasan yang akan diairi.
Kondisi yang ada pada daerah studi :
1. Skema jaringan irigasi terdiri dari petak tersier yang terbagi menjadi tiga
golongan.
2. Periode pembagian air selaama 10 hari.
3. Efisiensi saluran tersier 80 %, sehingga faktor kehilangan di saluran tersier
adalah 100/80 = 1,25.
4. Efisiensi saluran sekunder 90 %, sehingga faktor kehilangan di saluran sekunder
adalah 100/90 = 1,11.
5. Efisiensi saluran primer 90 %, sehingga faktor kehilangan di saluran primer
adalah 100/90 = 1,11.
Langkah perhitungan FPR adalah sebagai berikut :
1. Harus diketahui jenis tanaman apa yang direncanakan ditanam di petak-petak
tersier selama periode 10 harian luas tanam dan tahap pertumuhannya.
2. LPR petak tersier dihitung dengan mengalikan luas tanaman yang ditanam
dengan faktor konversi tanaman.
3. Menghitung kebutuhan air di pintu saluran sekunder. LPR di petak tersier
dikalikan dengan faktor kehilangan air di saluran tersier. Hasilnya adalah LPR
Kotor (LPRK) di pintu sekunder.
4. Menghitung kebutuhan air di pintu saluran primer. LPRK seluruh petak tersier
yang diberi air oleh saluran sekunder yang sama dikalikan dengan faktor kehilangan
air di saluran sekunder (LPRK SS).
5. Kebutuhan air di pintu pengambilan utama dihitung dengan menjumlah LPRK
SS yang ada kemudian dikalikan dengan faktor kehilangan air disaluran primer.
Hasilnya adalah LPRK di pengambilan.
6. Menghitung FPR dengan membagi debit yang tersedia dipintu pengambilan
dengan LPRK dipintu pengambilan.
7. Pembagian air ke petak-petak tersier dilakukan dengan mengalikan FPR tersebut
dengan LPRK.
Contoh perhitungan FPR untuk periode Januari 1.
1. Diketahui petak tersier T1(0.053) a1 mempunyai luas 2,21 Ha. Dari luasan
tersebut diketahui seluas 1 ha ditanami padi (kondisi garapan lahan) dan 1,21 ha
ditanami palawija.
2. Masing-masing luasan jenis tanaman tersebut dikalikan dengan faktor tanaman
yang sesuai. Untuk tanaman padi (waktu garapan lahan) faktor tanamnya adalah 6
sehingga 1 hektar x 6 = 6 ha.pol. Palawija untuk semua periode tumbuh faktor
tanamnya adalah 1, sehingga 1,21 x 1 = 1,21 ha.pol.
3. Luas total hektar palawija untuk semua jenis tanaman ini disebut LPR di petak
tersier (LPR), total LPR adalah 6 + 1,21 = 7,121 ha.pol.
4. LPR ini kemudian dikalikan dengan faktor kehilangan air di saluran tersier
menjadi LPR Kotor (LPRK) 7,121 x (100/80) = 9,01 ha.pol. Hal yang sama
dilakukan juga untuk semua petak tersier.
5. Semua LPRK tersier yang mendapat air dari saluran sekunder dijumlah
kemudian dikalikan faktor kehilangan air di saluran sekunder. LPRK SS = (9,01 +
22,54 + 23,36 + 22,26 + 26,08) x (100/90) = 114,72 ha.pol.
6. Semua LPRK SS yang ada kemudian dijumlah dan dikalikan dengan faktor
kehilangan air di saluran primer. LPRK SP = (114,72 + 154,56 + 355,92 + 328,90 +
55,69 + 41,67 + 66,67 + 38,19 + 104,53 + 130,14 + 51,53 + 46,67 + 92,76 + 44,72 +
54,17 + 59,31) = 1740,14 ha.pol.
7. Besarnya debit yang tersedia di pintu pengambilan (Q) dibagi dengan LPRK SP
menghasilkan FPR yang dicari. FPR = 3.10/1740,14 = 0,0018 lt/dt.ha.pol.
8. Pembagian air dilakukan dengan mengalikan FPR dengan LPRK yang
bersangkutan. Pembagian air di petak T1(0.053) a1 = 0,0018 x 9,01 = 0,016 lt/dt.
Perhitungan untuk petak tersier yang lainnya ditabelkan dan disajikan pada
lampiran.
Selama pemberian air irigasi, kekurangan air irigasi dapat terjadi karena
kebutuhan air lebih besar dari air yang tersedia. Kekurangan air tersebut antara lain
disebabkan oleh :
1. Debit air di bendung tidak cukup.
2. Terjadinya banyak kehilangan air pada saluran.
3. Adanya kegiatan pemeliharaan atau pembangunan saluran/bangunan irigasi baru
sehingga terpaksa menutup saluran-saluran.
Pada waktu kekurangan air yang serius, sebaiknya ditetapkan cara pembagian air
secara rotasi atau giliran, yaitu pemberian air secara bergiliran ke saluran-saluran
kuarter, tersier atau sekunder. Jumlah air yang dibagikan kepada tanaman sama dengan
jumlah air pada waktu air dibagikan secara terus-menerus, hanya waktunya yang
berbeda. Pada sistem rotasi, areal irigasi dibagi menjadi beberapa kelompok. Tiap
kelompok akan menerima jatah air kurang lebih sama dengan debit rencana selama
waktu singkat. Selama kelompok yang satu mendapat giliran air, kelompok lainnya
tidak mendapat air, dengan batas maksimum 1 minggu.

4.7 Evaluasi FPR


Batas minimal dari FPR yang mungkin akan dirotasi selain melihat standar yang
ada (0,12 - 0,23), juga harus memperhatikan kondisi daerah setempat. Untuk daerah
studi, mantri air setempat berdasar pengalaman dan pengamatan menyarankan nilai FPR
sebesar 0,12 sebagai batas minimal yang mungkin dilakukan rotasi (Dinas Pengairan
Banyuwangi). Dengan demikian, dari hasil perhitungan yang dilakukan menunjukkan
banyak periode yang mengalami kekurangan air. Hal ini terlihat dengan banyaknya nilai
FPR yang kurang dari 0,12.
Untuk dapat mengoperasikan pemberian debit dengan nilai FPR kritis tersebut,
maka harus digunakan sistem rotasi dengan tujuan untuk memberikan air pada petak-
petak tersier dengan air yang mendekati debit rencana.
Tabel 4.
FPR Keteranga Prosentase (%)
Bulan
(lt/dt/ha.pol) n Cukup Kurang
I 0.0092 Kurang
II 0.0093 Kurang
Oktober
II
I 0.0096 Kurang
I 0.0095 Kurang
II 0.0098 Kurang
November
II
I 0.0097 Kurang
I 0.0099 Kurang
II 0.0100 Kurang
Desember
II
I 0.0100 Kurang
I 0.0080 Kurang
II 0.0081 Kurang
Januari
II
I 0.0083 Kurang
I 0.2591 Cukup
II 0.2354 Cukup
Februari
II
I 0.2001 Cukup
I 0.5792 Cukup
II 0.5792 Cukup
Maret
II
I 0.5792 Cukup
30.56 69.44
I 0.3251 Cukup
II 0.3251 Cukup
April
II
I 0.3251 Cukup
I 0.1403 Cukup
II 0.1405 Cukup
Mei
II
I 0.0597 Kurang
I 0.0316 Kurang
II 0.0314 Kurang
Juni
II
I 0.0311 Kurang
I 0.0147 Kurang
II 0.0191 Kurang
Juli
II
I 0.0225 Kurang
I 0.0172 Kurang
II 0.0172 Kurang
Agustus
II
I 0.0172 Kurang
I 0.0088 Kurang
II 0.0089 Kurang
September
II
I 0.0089 Kurang
Sumber : Hasil Perhitungan

4.8 Kelompok Rotasi


Dengan memperhatikan nilai FPR kritis yang terjadi, maka dapat ditentukan
jumlah kelompok rotasi yang harus dibuat. Disamping itu banyaknya air yang diterima
selama rotasi adalah sama dengan kekurangan air yang terjadi.
Kelompok rotasi dapat ditentukan sebagai berikut :
Periode 1 Bulan Januari :
• Nilai FPR : 0,008
• Kelompok rotasi yang dibuat : 15
• FPR yang terjadi : 0,1202
Jumlah air yang diberikan sama dengan nilai FPR yang terjadi.
Dengan sistem rotasi, kelompok-kelompok petak tersier menerima air secara
bergantian. Jika giliran telah sampai di kelompok terakhir, maka pembagian air dimulai
dari kelompok yang pertama lagi, dan seterusnya. Lamanya perputaran dinamakan
periode operasi atau periode ulang. Tanaman hendaknya jangan sampai tidak diberi air
selama lebih dari 1 minggu karena dapat mengakibatkan tanaman mengalami
kekurangan air atau bahkan mati. Dengan demikian, pemberian air untuk kondisi
kekurangan air dilakukan dengan rotasi.