Você está na página 1de 3

Angka penting adalah semua angka yang diperoleh dari hasil pengukuran yaitu terdiri atas angka pasti

dan angka taksiran.


1) Semua angka bukan nol adalah angka penting
Contoh:
345,6 gram memiliki 4 angka penting
1,234 liter memiliki 4 angka penting
5,12 detik memiliki 3 angka penting
2) Angka nol yang terletak diantara dua angka bukan nol, termasuk angka penting.
Contoh :
3004 meter memiliki 4 angka penting
108 kg memiliki 3 angka penting
3) Angka nol yang terletak di sebelah kanan angka bukan nol termasuk angka penting
Contoh :
356,70 joule memiliki 5 angka penting
220 volt memiliki 3 angka penting
4) Angka nol yang terletak di sebelah kiri angka bukan nol baik yang terletak disebelah kiri maupun di
sebelah kanan desimal (koma) bukan merupakan angka penting
Contoh :
0,0088 m/s memiliki 2 angka penting
0,0001 N memiliki 1 angka penting
b. Operasi Angka Penting
Hasil operasi penjumlahan dan pengurangan dengan angka penting hanya boleh mengandung satu angka
taksiran. Demikian juga hasil perkalian atau pembagian mempunyai angka penting yang sama banyak
dengan angka penting dari faktor angka penting yang paling sedikit.
1) Operasi Penjumlahan
Contoh :
2,345 m Angka 5 diragukan
0,2322 m Angka 2 diragukan
+
2,5772 m , Ditulis 2,577
2) Operasi Pengurangan
Contoh :
890 kg 457 kg = 433 kg ,Ditulis 433 kg
3) Operasi Perkalian
Contoh :
312 s tiga angka penting
15 s dua angka penting
x
4680 s
2
, ditulis 4,7 x 10
2
s
2

4) Operasi Pembagian
1,432 l empat angka penting
2,68 l tiga angka penting
- :
0,53432 , Ditulis 0,534
Aturan perkalian dan pembagian angka penting
Hasil perkalian atau pembagian harus memiliki bilangan sebanyak bilangan dengan jumlah angka penting
paling sedikit yang digunakan dalam perkalian atau pembagian tersebut
Contoh Perkalian angka penting
Contoh 1 : 3,4 x 6,7 = ?
Jumlah angka penting paling sedikit adalah dua (3,4 dan 6,7 punya dua angka penting). Hasil
perkaliannya adalah 22,78. Hasil ini harus dibulatkan menjadi 23 (dua angka penting). 3,4 x 6,7 = 23
Contoh 2 : 2,5 x 3,2 = ?
Jumlah angka penting paling sedikit adalah dua (2,5 dan 3,2 punya dua angka penting). Jika kita
menghitung menggunakan kalkulator, hasilnya adalah 8. Harus ditambahkan nol. 2,5 x 3,2 = 8,0 (dua
angka penting)
Contoh 3 : 1,0 x 2,0 = 2,0 (dua angka penting), bukan 2
Contoh pembagian angka penting :
Contoh 1 : 2,0 : 3,0 = . ?
Angka penting paling sedikit adalah dua. Jika anda menggunakan kalkulator maka hasilnya adalah
0,666666 harus dibulatkan hingga hanya ada dua angka penting : 2,0 : 3,0 = 0,67 (dua angka penting,
yakni 6 dan 7).
Contoh 2 : 2,1 : 3,0 = . ?
Angka penting paling sedikit adalah dua. Jika anda pakai kalkulator maka hasilnya adalah 0,7. Harus
ditambahkan nol sehingga terdapat dua angka penting. 2,1 : 3,0 = 0,70 (dua angka penting, yakni 7 dan
0)
Aturan Penjumlahan dan Pengurangan Angka Penting
Dalam penjumlahan atau pengurangan, hasilnya tidak boleh lebih akurat dari angka yang paling tidak
akurat.
Contoh 1 : 3,7 0,57 = ?
3,7 paling tidak akurat. Jika menggunakan kalkulator, hasilnya adalah 3,13. Hasil ini lebih akurat dari 3,7
karenanya harus dibulatkan menjadi 3,1. 3,7 0,57 = 3,1
Contoh 2 : 10,24 + 32,451 = ?
10,24 paling tidak akurat. Jika menggunakan kalkulator, hasilnya adalah 42,691. Hasil ini lebih akurat dari
10,24 karenanya harus dibulatkan menjadi : 42,69. 10,24 + 32,451 = 42,69
Contoh 3 : 10,24 + 32,457 + 2,6 = . ?
2,6 paling tidak akurat. Jika dijumlahkan maka hasilnya adalah 45,297. Hasil ini lebih akurat dari 2,6
karenanya harus dibulatkan menjadi 45,3. 10,24 + 32,457 + 2,6 = 45,3