Você está na página 1de 5

LATAR BELAKANG

Perawatan paliatif selama ini hanya diperuntukan bagi pasien dengan


penyakit kronis, danhal itu di lakukan oleh perawat untuk pengasuhannya.
Padahal menurut beberapa penelitian, perawatan yg baik untuk pasien dengan
penyakit kronis bukan hanya dilakukan oleh perawat. Keluarga mengambil peran
khusus dalam perawatan paliatif ini.
Meskipun banyak rekomendasi untuk pengembangan penelitian intervensi
pada perawat, tapi ternyata keluarga juga perlu terlibat dalan akhir dari
kehidupan pasien. Mempersiapkan perawat keluarga untuk merawat mungkin
relatif penting, tapi perawat sendiri perlu mendapatkan informasi lebih lanjut
untuk kualitas hidup pasien di masa depan terutama tentang apa yg diharapkan
oleh pasien tersebut dan bagaimana cara yang terbaik untuk memberikan rasa
nyaman kepada pasien.
Selanjutnya, intervensi berfokus pada pengembangan peran pengasuh
yang mungkin lebih dapat sukses dan fokus. Ulasan dari studi intervensi dengan
pengasuh kanker dan pasien demensia menunjukkan bahwa individu sebuah
kombinasi dengan pemberi perawatan mereka sehingga berjalan sukses
intervensinya
Penelitian

ini

menguji

efektivitas

intervensi

psiko-pendidikan

untuk

meningkatkan dukungan dan bimbingan yg ditawarkan kepada pengasuh primer


keluarga pasien yang diterima di homecare yg berbasis perawatan paliatif untuk
kanker stadium lanjut. Penelitian ini berusaha untuk menentukan apakah
pengasuhan yang menerima intervensi psiko-pendidikan akan melaporkan
peningkatan yang lebih besar dalam kesiapan, penguasaan diri, kompetensi,
penghargaan, dan penurunan kecemasan, dibandingkan dengan yang menerima
perawatan standar.
TUJUAN
1. Tujuan umum
Untuk mengetahui isi dari jurnal dan tujuan peneliti untuk membuat jurnal
penelitian ini
2. Tujuan khusus
Pembaca dapat mengetahui latar belakang penelitian
Pembaca dapat memahami isi jurnal
Pembaca dapat menjelaskan isi dari jurnal
Pembaca mengetahui metode-metode yg digunakan peneliti
Pembaca dapat memahami hasil dari penelitiannya
Pembaca mampu mengaplikasikannya di kehidupan sehari-hari

ANALISA JURNAL
TUJUAN PENELITIAN
Peneliti disini menguji tentang keefektifitasan dari intervensi psiko-pendidikan
untuk meningkatkan dukungan dan bimbingan kepada perawatan primer pada
keluarga pasien yang menerima homecare paliatif untuk kanker stadium lanjut.
Disini peneliti berusaha untuk menentukan apakah yang menerima intervensi
psiko-pendidikan

akan

melaporkan

peningkatan

yang

lebih

besar

dalam

kesiapan, penguasaan, self-efficacy, kompetensi, penghargaan, dan penurunan


kecemasan, dibandingkan dengan yang menerima perawatan standar
HASIL PENELITIAN
1. Sampel
Dilakukan >12 bulan, 106 dari 358 memenuhi syarat dan setuju untuk
berpartisipasi. Dari jumlah tersebut, 54 mendapat perawatan intervensi dan
52 perawatan biasa.
2. Profil pengasuh
Dari 106 pengasuh, hampir dua pertiga (65,1%) adalah perempuan. Usia
Pengasuh berkisar 21-84 tahun (M = 60,78 tahun, SD = 13.98). Tiga perempat
dari pengasuh (74,3%) lahir di Australia dan mengidentifikasi diri sebagai
orang Kristen. Hampir setengah (43,4%) memiliki setidaknya tiga teman /
keluarga anggota yg membantu mereka untuk memberikan perawatan.
Pengasuh (71,7%) menilai kesehatan mereka sebagai 'baik' atau 'sangat baik'.
Sepuluh persen perawat tidak mencatat pendapatan rumah tangga mereka
dan satu kuartal melaporkan bahwa mereka tidak yakin. Seperlima pengasuh
(20,2%) memiliki pendapatan rumah tangga kurang dari $ 10.000 per tahun.
Kurang dari setengah (42,6%) dari pengasuh yang pensiun dan sekitar
sepertiga (35,6%) bertanggung jawab untuk tugas-tugas rumah tangga.
Setengah dari pengasuh (50,5%) telah berhenti bekerja atau mengurangi
pekerjaan yang dibayar untuk merawat pasien. Hampir sepertiga dari perawat
(31,7%) memiliki gelar profesional atau universitas, sementara lebih dari
sepertiga (34,6%) tidak tamat SMA. Mayoritas pengasuh (87,6%) melaporkan
relatif merawat karena mereka ingin, bukan karena mereka merasa seperti
mereka harus atau tidak ada pilihan dalam hal ini. Pengasuh melaporkan

bahwa mereka telah merawat pasien mereka untuk waktu yang cukup
sebelum CPCS keterlibatan ment (M =16,3 minggu, SD = 5.0).
3. Profil Pasien
Lebih dari dua pertiga (66,7%) dari pasien adalah pasangan pengasuh atau
pasangan. Enam belas
persen perawat yang mengasuh orang tua, dan 7,6% yang mengasuh anak
mereka. Bagaimanapun tidak ada pasien berada di bawah 31 tahun dan yang
tertua adalah 92 tahun (M = 69.14 tahun, SD = 13.46). Sebagian besar pasien
adalah perempuan (53,8%). Setengah pasien (48,1%) yang dinilai memiliki
perawatan diri yang terbatas dan terbatas pada tempat tidur atau kursi lebih
dari 50% dari waktu (ECOG Level 3), sedangkan 11,3% adalah dianggap
benar-benar dinonaktifkan dan terbatas pada tempat tidur atau kursi
sepanjang waktu (ECOG Level 4). (Pengasuh pasien dengan ECOG Peringkat
dari 4 pada saat skrining kecuali dari partisipasi. Namun, beberapa pasien
dinilai ECOG Level 4 saat 1 data dikumpulkan.) Hanya satu pasien dinilai
sebagai sepenuhnya aktif (ECOG Tingkat 1). Sisanya dibatasi dalam aktivitas
berat, perawatan diri, dan mampu ambulasi (ECOG Level 2).
4. Perbandingan Intervensi dengan Standar Perawatan
Hanya 15 peserta perawatan standar dan 12 peserta intervensi selesai
pengkajian di tiga titik waktu. Sebaliknya, berdasarkan jumlah peserta yang
telah menyelesaikan waktu 1 dan waktu 2 (n = 75), dan / atau waktu 1 dan
waktu 3 penilaian (n = 45).
Tabel 2 menguraikan jumlah peserta yang menyelesaikan penilaian di 3 poin
waktu. Tabel 3 menguraikan skala rata-rata dan skor subskala berdasarkan
data yang dikumpulkan dari peserta yang dinilai pada kedua waktu 1 dan
waktu

2.

Sebaliknya,

Tabel

menguraikan

skala

dan

subskala

skor

berdasarkan data yg dikumpulkan dari peserta yang dinilai pada kedua waktu
1 dan waktu 3. Ukuran tidak termasuk dalam laporan dari efek intervensi.
Alpha Cronbach untuk semua skala dan sub-skala di atas 0,7. (Catatan:
Bartlett Box dan Box M disurvei sebelumnya untuk setiap uji analisis. Tak satu
pun dari ini yang signifikan.)
5. Intervensi pra intervensi (Waktu 1) dan Pasca Intervensi (Waktu 2) Efek (n =
75)

Interaksi grup dengan waktu tidak signifikan (P> 0.05) untuk kesiapan. Walau
begitu kecenderungan efek utama antara subyek faktor 'waktu', F (1,73) =
3.36, P= 0,071 (H 2 = 0,044). Hal ini menunjukkan kesiapan durasi
pengasuhan meningkat.
Efek utama tidak signifikan (P>0.05) untuk dapat dihargai. Bagaimanapun
juga, efek utama dari faktor 'waktu' di dalam subyek yang ditunjukkan adalah

kecenderungan untuk perbedaan rata-rata dari keseluruhan skor dari waktu ke


waktu, F (1,73) = 2.84, P=0,096 (2=0,037). Yakni, rata-rata skor dari seluruh
sampel di waktu 1 lebih besar dari seluruh sampe di waktu 2. Akhirnya,
interaksi antara 'kelompok' dan 'waktu' menjadi signifikan, F (1,73) = 8.44, P
= 0,005 (2=0,10). Perawatan standar peserta menunjukkan penurunan
secara keseluruhan, dilaporkan pengasuhan antara waktu 1 dan waktu 2
penilaian, sedangkan dilaporkan pengasuhan untuk kelompok intervensi
sedikit meningkat. Tidak ada efek signifikan yg ditemukan dengan variabel
'self efficacy', 'kemampuan 'dan' kecemasan 'antara penilaian waktu 1 dan
Waktu 2.
6. Pra-Intervensi (Waktu 1) dan Dukacita (Waktu 3) Efek (n = 45)
Efek utama interaksi antara 'kelompok' dan 'waktu' tidak signifikan (P> 0.05)
untuk kompetensi. Bagaimanapun, efek utama dari subyek Faktor 'waktu'
adalah signifikan, F (1,42) = 4.94, P = 0.032 (2= 0.11). Pemeriksaan berarti
skor kompetensi menunjukkan keseluruhan peningkatan kompetensi yg
dilaporkan antara Waktu 1 dan Waktu 3, terlepas dari kelompok. Dengan
demikian, pengasuh merasakan sendiri lebih kompeten di waktu 3 dari pada
Waktu 1. Efek utama 'kelompok' tidak signifikan (P> 0.05) untuk kegelisahan.
Namun, efek utama faktor 'waktu' di dalam subyek yang ditunjukkan

cenderung untuk perbedaan nilai rata-rata keseluruhan antara dua titik waktu,
F (1,43) = 2.77, P = 0,10 (2=0,06). Secara khusus, ada penurunan berarti
secara keseluruhan dalam skor kecemasan antara pra-intervensi dan penilaian
berkabung, terlepas dari kelompok. Efek utama 'kelompok' tidak bisa
signifikan (P> 0.05) untuk penghargaan. Namun, Efek utama dari dalam
subyek faktor 'waktu' menunjukkan kecenderungan perbedaan berarti dalam
keseluruhan skor antara dua titik waktu, F (1,43) = 3.22, P = 0.080 (2=
0.070). Skor rata-rata itu untuk seluruh sampel pada dua kali penilaian
menunjukkan bahwa imbalan pada berkabung lebih besar dari imbalan pada
penilaian dasar. Interaksi antara 'kelompok' dan 'waktu' itu signifikan, F (1,43)
= 4.68, P = 0.036 (2=0,098). Pemeriksaan tabel menunjukkan bahwa ada
sedikit penurunan di rata-rata imbalan sejumlah standar perawatan kelompok
antara Waktu 1 dan Waktu 3. Sebaliknya, terjadi peningkatan secara
keseluruhan dalam skor reward rata-rata intervensi kelompok antara Waktu 1
dan Waktu 3. Tidak ada efek signifikan yang ditemukan dengan 'Kesiapan'
antara Waktu 1 dan Waktu 3.
KESIMPULAN
Intervensi terbukti seefektif pemberian perawatan standar dan tidak ada efek
negatif yg terdeteksi. Yang penting, peningkatan persepsi pengasuh terkait
dengan pengasuhan dan temuan temuan menunjukkan bahwa mungkin untuk
mendiskusikan Topik emotif dengan pengasuh tanpa konsekuensi negatif.
Intervensi itu dengan hati-hati dikembangkan untuk memastikan bahwa hal itu
tidak rumit untuk dikelola dan mudah diciptakan atau disesuaikan dalam praktek
CPCS. Evaluasi berkelanjutan dari intervensi tersebut dengan sampel yang lebih
besar dan perbaikan variabel hasil akan dilakukan lebih lanjut.