Você está na página 1de 7

HUBUNGAN CIS dan CTS

Sistem-sistem koordinat CTS dan CIS dapat ditransformasikan antarsesamanya


dengan menggunakan besaran-besaran presisi, nutasi, gerakan kutub dan rotasi
bumi. Hubungan antara kedua sistem koordinat tersebut dapat digambarkan dengan
operasi matriks. Untuk titik pada bola, dijelaskan melalui vektor posisinya, dapat kita
tulis :

CTS

=SNPr

CIS

Unsur-unsur dari matriks rotasi harus diketahui dengan akurat untuk masing-masing
zaman observasi. Rotasi ini sekarang dianggap lebih terinci.
a. Presisi dan akurasi
Sumbu rotasi bumi dan bidang ekuator belum dalam keadaan sebenarnya
di ruang angkasa, tetapi memutar terhadap sistem inersia. Ini merupakan hasil
dari gaya tarik gravitasi Bulan dan Matahari pada tonjolan khatulistiwa Bumi.
Total gerak terdiri dari rata-rata komponen presesi dan komponen periodik.

Presesi dan komponen periodik; Rotasi bumi axisPS PN memperlihatkan


berbentuk kerucut tentang kutub ES ekliptika, EN
Posisi dan orientasi dari bidang ekuator dan titik pertama Aries, , disebut
rata-rata ekuinox dan rata-rata ekuator, masing-masing dianggap ketika
mempunyai pengaruh pada presesi. Ketika komponen periodik diperhitungkan,
mereka dikatakan ekuinox sejati dan ekuator sejati. Koordinat Bintang disebut
posisi rata-rata atau posisi yang benar. Posisi rata-rata dapat diubah dari t0
referensi zaman (J2000.0) menjadi pengamatan yang telah diperbaiki epoch t
menggunakan matriks presisi.

T = (t-t0) dihitung di abad Julian 36.525 hari. Transformasi dari ekuator dan equinox ke
instantaneous true khatulistiwa dan equinox for memberikan pengamatan yang dilakukan yang
berbentuk nutasi matriks.

Pada tahun 1980 International Astronomical Union (IAU) mengadopsi teori


nutasi

(Wahr, 1981) berdasarkan pada model bumi elastis. , is dihitung

dengan menggunakan

ekspansi seri

melibatkan 106 koefisien dan,

menggunakan salah satu dari 64 koefisien. Istilah prinsip adalah :

Dengan M berarti bujur ekliptika Bulan. Dengan menerapkan nilai


transformasi koordinat yang didapatkan.
Dalam sistem khatulistiwa seketika benar.
Rincian lebih lanjut dapat ditemukan di Seidelmann (ed.) (1992) dan
McCarthy (2000). IAU memutuskan di Majelis Umum ke-24 tahun 2000 untuk
menggantikan model Nutasi IAU 1976 dan IAU 1980 Teori Nutasi oleh the Model
Nutasi Presisi IAU 2000, dimulai pada tanggal 1 Januari 2003. Dua versi dari
model yang ada (Capitaine, et al, 2002).:

IAU 2000A berisi model 678 luni-solar persyaratan dan 687 istilah planet
dan memberikan arah sumbu langit dalam sistem referensi langit geosentris
(GCRS) dengan akurasi 0,2 mas. Ringkasan model IAU 2000B terdiri dari 80
Istilah luni-solar dan bias planet. Perbedaan antara kedua model tidak lebih
besar dari 1 mas setelah sekitar 50 tahun.
b. Rotasi Bumi dan Gerakan Kutub
Untuk transisi dari sistem khatulistiwa ruang-tetap seketika dengan
konvensional Sistem referensi terestrial kita perlu tiga parameter lanjut. Hal ini
disebut Earth Parameter Rotasi (ERP) orEarth Parameter Orientasi (EOP), yaitu :
GAST
Greenwich waktu sidereal jelas
xp , y p
koordinat kutub.
GAST juga dinyatakan sebagai perbedaan UT1-UTC. Tidak seperti presesi
dan nutasi, parameter rotasi bumi tidak dapat dijelaskan melalui teori tetapi
harus ditentukan melalui pengamatan aktual dengan waktu internasional dan
layanan lintang. Sejak awal abad lalu sampai sekitar tahun 1980, layanan ini
didasarkan terutama pada pengamatan astronomi. Pada tanggal 1 Januari, 1988
THEINTERNATIONAL Earth Layanan Rotation (IERS) (Boucher et al., 1988)
mengambil alih tugas ini. Teknik observasi prinsip sekarang digunakan adalah
laser mulai ke satelit dan ke Bulan dan sangat panjang baseline interferometri
(VLBI).
Gambar dibawah menunjukkan situasi geometris untuk transformasi.
Sistem Bumi tetap diwujudkan melalui orientasi konvensional dari Cartesian (X,
Y, Z) CT sistem. ZCT-axis diarahkan konvensional CTP tiang terestrial, dan yang
XCT-sumbu ke arah rata-rata Greenwich meridian. Posisi relatif dari tiang benar
seketika sehubungan dengan konvensional CTP tiang terestrial biasanya
dijelaskan

melalui

Schdlbauer, 2000).

coordinatesxp

tiang,

yp

(misalnya

Mueller,

1969;

Orientasi relatif dari XCT-axis tergantung langsung pada rotasi bumi dan
ditentukan jelas (= true) Greenwich sideris Time GAST. Simbol sering
digunakan untuk menunjukkan GAST. Matriks yang mengubah sistem-ruang
tetap seketika dengan sistem terestrial konvensional adalah :

Untuk tujuan paling praktis yang, tiang benar-ruang tetap khatulistiwa


seketika sistem dapat dianggap identik dengan begitu disebut Celestial
Ephemeris Pole (CEP). CEP didefinisikan sebagai tiang acuan untuk perhitungan
kutub gerak dan nutasi dan bebas dari istilah nutasi diurnal sehubungan dengan
Kerak bumi dan ruang inersia (Seidelmann (ed.), 1992). Perbedaan yang
ditemukan antara CEP dan model presesi nutasi konvensional dinamakan
celestial tiang offsets d, d. Mereka mencapai beberapa milliar detik dan
diterbitkan oleh IERS, lihat.

CEP akan digantikan oleh the Celestial Menengah Pole (CIP) bersama
dengan pengenalan IAU 2000 Model presesi nutasi. Oleh karena itu, untuk
Definisi ketat rotasi sidereal Bumi, berdasarkan konsep awal "Non-rotating asal"
(Guinot, 1979) Terrestrial Ephemeris Asal (TEO), dan Celestial Ephemeris Asal
(CEO), didefinisikan pada ekuator CIP, akan diperkenalkan. Ini berarti bahwa
UT1 akan berbanding lurus dengan sudut rotasi bumi. CIP bertepatan dengan
CEP dalam domain frekuensi rendah (periode lebih besar dari dua hari). Alasan
penerapan CIP adalah untuk memperjelas perbedaan antara angguk kepala dan
gerakan polar pada frekuensi tinggi (periode kurang dari dua hari). Untuk
rincian lihat misalnya Capitaine et al. (2000); Capitaine, et al. (2002). IERS akan
memperkenalkan sistem baru pada tahun 2003. Sistem lama, bagaimanapun,
akan terus digunakan, dan IERS akan terus memberikan semua data yang
diperlukan sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Seandainya koordinat suatu titik dalam kedua sistem dinyatakan sebagai :


X

CIS

= (X1, Y1, Z1)

CTS

= (XT, YT, ZT)

Maka transformasi antara keduanya dirumuskan sbb :


X

CTS

= M.S.N.P.X

CIS

Dimana :

M
S
N
P

=
=
=
=

matriks
matriks
matriks
matriks

rotasi
rotasi
rotasi
rotasi

untuk
untuk
untuk
untuk

gerakan kutub (polar motian)


rotasi bumi (earth rotation)
nutasi (nutation)
presisi (precession)

Elemen-elemen dari keempat matriks ini umumnya merupakan besaranbesaran yang nilainya berubah dengan waktu. Transformasi koordinat dari sistem CIS
ke CTS ini dapat diilustrasikan. Tahapan-tahapannya seperti yang ditunjukkan pada
gambar berikut .

CEP J2000.0

Presesi
Nutasi

CEP pada epok

Bidang sumbu-X
mengarah ke

CEP pada epok


sebenarnya

GAST (Rotasi
Bumi)

Gerakan
Kutub

Bidang sumbu-X
merupakan meridian

CTP

TUGAS RESPONSI GEODESI SATELIT


Hubungan antara CIS dan CTS
Sumber : Buku Geodesi Satelit (Dr. Hasanuddin Z. Abidin) dan Buku
Satellite Geodesy (Gunter Seeber)

Dosen : Mukhamad Nur Cahyadi, ST, MSc


4 Maret 2015

Nama

: ELPIDIA AGATHA CRYSTA

NRP

: 3513100071

Kelas

: Geodesi Satelit (A)

JURUSAN TEKNIK GEOMATIKA


FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER SURABAYA
2015