Você está na página 1de 57

PEDOMAN

MANAJEMEN SUMBER DAYA MANUSIA


RS. BAPTIS BATU 2014

RS. BAPTIS BATU


JL. RAYA TLEKUNG
JUNREJO BATU

DAFTAR ISI

Halaman Judul ................................................................................................................

Daftar Isi .........................................................................................................................

ii

Lembar Pengesahan ........................................................................................................

viii

BAB I. PENDAHULUAN ..............................................................................................

1.1. Latar Belakang.......................................................................................................

1.2. Tujuan Pedoman ....................................................................................................

1.3. Ruang Lingkup Pelayanan .....................................................................................

1.4. Landasan Hukum ...................................................................................................

BAB II. KEBIJAKAN TENTANG SUMBER DAYA MANUSIA...............................

BAB III. PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA ......................................

3.1. Prinsip-Prinsip Pengembangan Sumber Daya Manusia ........................................

3.2. Proses Pengajuan Ketenagaan Sesuai Rencana .....................................................

3.3. Proses Pengembangan Karir Pegawai ...................................................................

BAB IV. REKRUITMEN, SELEKSI DAN PENETAPAN STAF ................................

10

4.1. Ketentuan Umum Rekruitmen, Seleksi dan Penetapan Staf .................................

10

4.2. Proses Seleksi Pegawai..........................................................................................

11

4.3. Proses Penetapan Staf ............................................................................................

13

BAB V. KREDENSIAL TENAGA KESEHATAN .......................................................

14

5.1. Kredensial Staf Klinis............................................................................................

14

5.1.1. Ketentuan Umum...................................................................................................

14

5.1.2.Ketentuan Khusus ..................................................................................................

15

5.2. Proses Kredensial Dokter ......................................................................................

15

BAB VI. ORIENTASI PEGAWAI.................................................................................

16

6.1. Ketentuan Umum...................................................................................................

16

6.2. Ketentuan Khusus..................................................................................................

16

6.3. Proses Orientasi Pegawai ......................................................................................

17

6.3.1. Input ......................................................................................................................

17

6.3.2. Proses ....................................................................................................................

17

6.3.3. Output ...................................................................................................................

17

6.3.4. Feedback ...............................................................................................................

17

BAB VII. SISTEM KEPEGAWAIAN ...........................................................................

18

7.1. Ketentuan Umum...................................................................................................

18

ii

7.2. Ketentuan Khusus..................................................................................................

19

7.3. Sistem Kepegawaian .............................................................................................

19

7.3.1. Job Family.............................................................................................................

19

7.3.1.1. Job Family Medis...............................................................................................

19

7.3.1.2. Job Family Perawat ............................................................................................

20

7.3.1.3. Job Family Administrasi SDM .......................................................................

21

7.3.1.4. Job Family Administrasi Keuangan ................................................................

22

7.3.1.5. Job Family Administrasi Pemasaran...............................................................

23

7.3.1.6. Job Family Administrasi Rekam Medis..........................................................

23

7.3.1.7. Job Family Administrasi Umum .....................................................................

24

7.3.1.8. Job Family Penunjang Medis Apoteker ..........................................................

25

7.3.1.9. Job Family Penunjang Medis Asisten Apoteker .............................................

25

7.3.1.10. Job Family Penunjang Medis Radiografer....................................................

26

7.3.1.11. Job Family Penunjang Medis Analis ............................................................

27

7.3.1.12. Job Family Penunjang Medis Fisioterapi......................................................

27

7.3.1.13. Job Family Penunjang Medis Ahli Gizi ........................................................

28

7.3.1.14. Job Family Penunjang Medis Elektromedik ....................................................

28

7.3.1.15. Job Family Penunjang Non Medis Programmer ...........................................

28

7.3.1.16. Job Family Penunjang Non Medis Teknisi Komputer..................................

29

7.3.1.17. Job Family Penunjang Non Medis Rumah Tangga ......................................

29

7.3.1.18. Job Family Penunjang Non Medis Sopir ......................................................

29

7.3.1.19. Job Family Penunjang Non Medis Dapur .....................................................

30

7.3.1.20. Job Family Penunjang Non Medis Pemeliharaan Sarana .............................

30

7.3.1.21. Job Family Komite Pastoral .............................................................................

31

7.3.2. Grading Penggajian ..............................................................................................

32

7.4. Mekanisme Perubahan Status Kepegawaian .........................................................

34

7.4.1. Jenis Status Kepegawaian di RS. Baptis Batu ......................................................

34

7.4.2. Aturan Dalam Perubahan Status Kepegawaian ....................................................

34

BAB VIII. KONTRAK KERJA .....................................................................................

36

8.1. Ketentuan Umum...................................................................................................

36

8.2. Ketentuan Khusus..................................................................................................

36

BAB IX. JABATAN STRUKTURAN DAN NON STRUKTURAL ............................

37

9.1. Ketentuan Umum...................................................................................................

37

9.2. Ketentuan Khusus..................................................................................................

39

iii

BAB X. ALIH TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB ..................................................

40

10.1. Ketentuan Umum...................................................................................................

40

10.2. Khusus ...................................................................................................................

40

BAB XI. STAF MEDIS SEBAGAI PEGAWAI ............................................................

41

11.1. Ketentuan Umum...................................................................................................

42

11.2. Khusus ...................................................................................................................

42

BAB XII. PERATURAN DAN TATA TERTIB KERJA ..............................................

48

12.1. Waktu Kerja...........................................................................................................

48

12.1.1. Hari dan Jam Kerja .............................................................................................

48

12.1.2. Shift Kerja ...........................................................................................................

48

12.1.3. Libur dan Cuti .....................................................................................................

49

12.1.4. Cuti Tahunan.......................................................................................................

49

12.1.5. Cuti Masa Bakti ..................................................................................................

49

12.1.6. Cuti di Luar Tangguangn ....................................................................................

50

12.1.7. Cuti Sakit ............................................................................................................

50

12.1.8. Cuti Hamil dan Melahirkan ................................................................................

51

12.1.9. Cuti Keguguran dan Bayi Meninggal .................................................................

51

12.1.10. Cuti dan Ijin Istimewa.......................................................................................

51

12.1.11. Aturan Lain Tentang Cuti .................................................................................

52

12.2. Penampilan Profesional .........................................................................................

52

12.2.1. Seragam Kerja .....................................................................................................

52

12.2.1. Standar Penampilan Profesional .........................................................................

52

12.3. Tata Tertib Kerja ....................................................................................................

56

12.3.1. Tata Tertib Umum...............................................................................................

56

12.3.2. Tugas Kedinasan .................................................................................................

56

12.3.3. Fasilitas Kerja .....................................................................................................

57

12.3.4. Merusakkan atau Menghilangkan Peralatan Kerja .............................................

57

12.4. Hak Dan Kewajiban ...............................................................................................

57

12.4.1. Hak Pegawai .......................................................................................................

57

12.4.2. Hak Rumah Sakit ................................................................................................

58

12.4.3. Kewajiban Rumah Sakit .....................................................................................

58

12.4.4. Kewajiban Pegawai .............................................................................................

59

12.5. Tindakan Indisipliner, Asusila dan Larangan-larangan .........................................

59

12.5.1. Tindakan Indisipliner ..........................................................................................

59

iv

12.5.2. Tindakan Asusila ................................................................................................

60

12.5.3. Larangan-larangan ..............................................................................................

60

12.5.4. Sanksi ..................................................................................................................

61

12.5.5. Skorsing Karena Pelanggaran .............................................................................

62

BAB XIII. GAJI, TUNJANGAN, INSENTIF DAN LEMBUR ....................................

63

13.1. Ketentuan Umum...................................................................................................

63

13.2. Ketentuan Khusus..................................................................................................

63

13.2.1. Gaji Pokok ..........................................................................................................

63

13.2.2. Tunjangan ...........................................................................................................

63

13.2.3. Uang Lembur ......................................................................................................

63

13.3. Pemberian Gaji Pokok ...........................................................................................

64

13.3.1. Pengertian Upah/Gaji ..........................................................................................

64

13.3.2. Prinsip Pengupahan .............................................................................................

64

13.3.3. Pembayaran Pengupahan ....................................................................................

64

13.3.4. Kenaikan Gaji .....................................................................................................

64

13.3.5. Penghargaan Masa Kerja ....................................................................................

65

13.3.6. Pemotongan Gaji Pegawai ..................................................................................

65

13.4. Insentif ...................................................................................................................

65

13.5. Pengaturan Lembur dan Upah Lembur ..................................................................

69

BAB XIV. PENDIDIKAN DAN PELATIHAN ............................................................

70

14.1. Ketentuan Umum ...................................................................................................

70

14.2. Ketentuan Khusus ..................................................................................................

70

14.3. Definisi Definisi Pendidikan dan Pelatihan ........................................................

73

14.4. Ketentuan Sebelum, Selama dan Setelah Pendidikan / Pelatihan ..........................

75

14.5. Ketentuan Mengenai Biaya Pendidikan Yang Dipinjami Rumah Sakit ................

80

14.6. Pelatihan Untuk Pegawai .......................................................................................

80

14.6.1. Pengertian Pelatihan............................................................................................

80

14.6.2. Perencanaan Pelatihan ........................................................................................

80

14.6.3. Pelatihan Internal ................................................................................................

80

14.6.4. Pelatihan eksternal ..............................................................................................

81

14.6.5. Pelaksanaan Pelatihan .........................................................................................

81

14.6.6. Hasil Pelatihan dan Tindak Lanjut ......................................................................

81

14.7. Praktika Belajar Mahasiswa...................................................................................

82

14.7.1. Pengertian Praktika Belajar Mahasiswa..............................................................

82

14.7.2. Syarat ..................................................................................................................

82

14.7.3. Pembiayaan .........................................................................................................

82

14.7.4. Proses Belajar Praktika .......................................................................................

83

14.7.4.1. Proses Umum ...................................................................................................

83

14.7.4.2. Tata Tertib Peserta Belajar Praktik ..................................................................

83

14.7.4.3. Proses Bimbingan ............................................................................................

84

14.7.5. Hasil Belajar Praktik ...........................................................................................

85

14.8. Pelatihan Bagi Lulusan Baru (Fresh Graduate) .....................................................

85

14.8.1. Permohonan Pelatihan ........................................................................................

85

14.8.2. Pelaksanaan Pelatihan .........................................................................................

85

14.8.3. Hasil Pelatihan ....................................................................................................

85

14.9. Studi Banding di RS. Baptis Batu ..........................................................................

85

14.10. Penelitian di RS. Baptis Batu ...............................................................................

86

14.10.1. Permohonan Penelitian .....................................................................................

86

14.10.2. Etika Penelitian .................................................................................................

86

14.10.3. Pelaksanaan Penelitian ......................................................................................

86

14.10.4. Hasil Penelitian .................................................................................................

86

BAB XV. PENILAIAN KINERJA.................................................................................

89

15.1. Ketentuan Umum ...................................................................................................

89

15.2. Ketentuan Khusus ..................................................................................................

89

15.3. Pengertian Penilaian Kinerja..................................................................................

90

15.4. Tujuan Penilaian Kinerja .......................................................................................

90

15.5. Manfaat Penilaian Kinerja .....................................................................................

91

15.6. Tahap-tahap Yang Perlu Penilaian Kinerja............................................................

91

15.7. Penyusunan Instrumen Penilaian Kinerja ..............................................................

92

15.8. Metode Penilaian ...................................................................................................

92

15.9. Hasil Penilaian .......................................................................................................

93

15.10. Keputusan Hasil Penilaian ...................................................................................

93

15.11. Instrumen Penilaian Soft Kompetensi Inti ...........................................................

94

15.12. Instrumen Penilaian Soft Kompetensi Peran .......................................................

95

15.13. Instrumen Penilaian Soft Kompetensi Fungsional...............................................

95

15.14. Instrumen Penilaian Hardskill..............................................................................

95

15.15. Instrumen Penilaian Laporan Pengalaman Kinerja..............................................

96

15.16. Instrumen Untuk Penilaian Kepala Unit dan Manajer .........................................

97

vi

BAB XVI. TUNJANGAN KESEHATAN DAN KESEJAHTERAAN PEGAWAI .....

101

16.1. Tunjangan Kesehatan Pegawai ..............................................................................

101

16.2. Tunjangan Kesejahteraan Pegawai ........................................................................

104

16.2.1. Tunjangan Makan ...............................................................................................

104

16.2.2. Transportasi dan Jemputan .................................................................................

104

16.2.3. Tunjangan Beras .................................................................................................

105

16.2.4. Tunjangan Pendidikan dan Latihan Pegawai ......................................................

105

16.2.5. Tunjangan Pendidikan Anak ...............................................................................

105

16.2.6. Kredit Rumah ......................................................................................................

106

16.2.7. Tunjangan Hari Raya ..........................................................................................

106

16.2.8. Tunjangan Jamsostek ..........................................................................................

107

16.2.9. Bantuan Kematian...............................................................................................

107

16.2.10. Tunjangan Kesejahteraan Untuk Pegawai Pensiun...........................................

107

16.2.11. Pakaian Dinas....................................................................................................

108

16.2.12. Cuti dan Penghargaan Masa Kerja ....................................................................

109

16.2.13. Tunjangan Perumahan Dokter ..........................................................................

109

BAB XVII. TERMINASI PEGAWAI............................................................................

110

17.1. Ketentuan Umum PHK ..........................................................................................

110

17.2. PHK Dalam Masa Percobaan dan Masa Calon Pegawai .......................................

110

17.3. PHK Atas Permintaan Pegawai .............................................................................

111

17.4. PHK Karena Tidak Mampu Bekerja Akibat Sakit .................................................

111

17.5. PHK Karena Meninggal Dunia ..............................................................................

111

17.6. PHK Karena Telah Mencapai Usia Pensiun ..........................................................

111

17.7. PHK Karena Kehendak RS ....................................................................................

112

17.8. PHK Atas Sanksi RS ..............................................................................................

112

17.9. Uang Pesangon.......................................................................................................

113

BAB XVIII. PEMBINAAN KARAKTER PEGAWAI..................................................

116

19.1. Ketentuan Umum ...................................................................................................

116

19.2. Ketentuan Khusus ..................................................................................................

116

BAB XIX. PENUTUP ....................................................................................................

117

19.1. Kesimpulan ............................................................................................................

117

19.2. Mekanisme Perbaikan ............................................................................................

117

vii

LEMBAR PENGESAHAN

PENGESAHAN DOKUMEN RS. BAPTIS BATU


NAMA

KETERANGAN

Sigit Minarso,S.Kp.

Pembuat Dokumen

Dr. Imanuel Eka Tantaputra

Authorized Person

Dr. Arhwinda PA,Sp.KFR.,MARS.

Direktur RS. Baptis Batu

viii

TANDA TANGAN

TANGGAL

BAB I
PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang.
Sumber Daya Manusia adalah aset terpenting RS Baptis Batu yang perlu
diperhatikan dengan baik dalam seluruh proses / siklus yang ada.Untuk memperoleh
sumber daya manusia yang berkualitas dilakukan melalui serangkaian proses yang
perlu terus dikelola dan dikembangkan dengan baik. Aktifitas untuk memperoleh
sumber daya manusia yang berkualitas meliputi perencanaan, rekruitmen, penempatan
dan pengembangan, pengembangan, pemberian gaji, kompensasi, dan manfaat, serta
terminasi pegawai.
Untuk mendapatkan pola yang teratur dalam serangkaian proses tersebut
diperlukan pedoman pelayanan sumber daya manusia yang diharapkan dapat dipakai
sebagai acuan yang terus diperbaiki demi tercapainya tujuan yakni sumber daya
manusia yang berkualitas. Sehingga pada kesempatan ini dibuatlah Pedoman
ManajemenSumber Daya Manusia RS Baptis Batu.

1.2.

Tujuan Pedoman.
1) Tujuan Umum
Terciptanya acuan pokok yang terus diperbaiki untuk mendapatkan sumber daya
manusia yang berkualitas.
2) Tujuan Khusus
a. Menentukan ruang lingkup pedoman
b. Menentukan Batasan Operasional
c. Mengidentifikasi berbagai landasan hukum
d. Menetapkan Tata Laksana Pedoman dalam setiap bab.

1.3.

Ruang Lingkup Pelayanan.


Ruang lingkup Pedoman Manajemen Sumber Daya Manusia meliputi
1) Kebijakan tentang Sumber Daya Manusia RS Baptis Batu
2) Pengembangan Sumber Daya Manusia
3) Rekrutmen, Seleksi dan Penetapan Staf
4) Kredensial Tenaga Kesehatan

5) Orientasi Pegawai Baru


6) Kontrak Kerja
7) Sistem Kepegawaian
8) Jabatan Struktural dan Struktural
9) Alih Tugas dan Tanggung Jawab
10) Staf Medis sebagai Pegawai
11) Peraturan dan Tata Tertib Kerja
12) Pemberian Gaji, Tunjangan, Insentif dan Lembur
13) Pendidikan dan Pelatihan
14) Penilaian Kinerja
15) Tunjangan Kesehatan dan Kesejahteraan Pegawai
16) Terminasi Pegawai
17) Pembinaan Karakter Pegawai

1.4.

Landasan Hukum.
Landasan Hukum :
1) Undang-Undang Republik Indonesia No. 23 tahun 2009 tentang Kesehatan
2) Undang-Undang Republik Indonesia No. 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit
3) Undang-Undang Republik Indonesia No. 13 tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan
4) Peraturan Pemerintah No. 32 tahun 1996 tentang Tenaga Kesehatan
5) Permenkes RI No. 1691/MENKES/Per/VIII/2011 tentang Keselamatan Pasien
Rumah Sakit.
6) Peraturan Pemerintah No. 50 tahun 2012 tentang SMK3
7) Kepmenkes No 1087 /Menkes/SK/VIII/2010 tentang Standar K-3 di rumah sakit.

10

BAB II
KEBIJAKAN TENTANG SUMBER DAYA MANUSIA

Berikut ini tentang Kebijakan tentang Sumber Daya Manusia


1. Pengaturan Sumber Daya Manusia (SDM) RS Baptis Batu

mengacu kepada

Visi, Misi, serta Nilai-Nilai Rumah Sakit Baptis Batu.


2. Pengaturan Sumber Daya Manusia (SDM) memperhatikan Rencana Strategis
(Renstra) RS Baptis Batu.
3. Pengaturan Sumber Daya Manusia (SDM) RS Baptis Batu

memperhatikan

dengan baik setiap keputusan Yayasan Rumah Sakit Baptis Indonesia (YRSBI).
4. Pengaturan Sumber Daya Manusia memperhatikan setiap klausul dalam
Perjanjian Kerja Bersama (PKB) yang berlaku.
5. Pengaturan Sumber Daya Manusia RS Baptis Batu mengacu kepada mutu
pelayanan dan keselamatan pasien.
6. Sumber daya manusia meliputi staf klinis maupun non klinis.
7. Sumber daya manusia yang berkualitas didapatkan melalui perencanaan,
rekruitmen, program orientasi, pengembangan melalui penilaian kinerja serta
diklat, pemberian gaji dan tunjangan, dantunjangan kesejahteraan pegawai.
8. Pengembangan sumber daya manusia
Rencana susunan kepegawaian rumah sakit setiap tahun dikembangkan bersama
oleh para pimpinan, dengan menetapkan jumlah, jenis, dan kualifikasi staf yang
diinginkan.
9. Rekrutmen, seleksi dan penetapan staf
a. Rumah sakit terus mengembangkan proses untuk rekruitmen, evaluasi dan
penetapan staf dan prosedur penetapan lainnya.

11

b. Rekrutmen dan seleksi pegawai sesuai dengan permintaan pengadaan


pegawai yang disahkan dalam rapat staf.
10. Kredensial tenaga kesehatan
a. Rumah sakit mempunyai proses yang efektif untuk mengumpulkan,
memverifikasi, mengevaluasi kredensial / bukti-bukti keahlian / kelulusan
(izin/lisensi, pendidikan, pelatihan, kompetensi dan pengalaman) dari staf
medis yang diizinkan untuk memberikan asuhan pasien, diatur lebih lanjut
dalam kebijakan direktur tentang kredensial staf medis.
b. Rumah sakit mempunyai proses yang efektif untuk mengumpulkan,
memverifikasi dan mengevaluasi kredensial staf keperawatan dan tenaga
kesehatan lainnya (izin, pendidikan, pelatihan dan pengalaman).
11. Orientasi pegawai
Staf baru baik klinis maupun non klinis harus melalui proses orientasi yang
diberikan baik melalui pembekalan umum maupun oleh unit kerja masingmasing terkait uraian tugas - tugasnya.
12. Sistem kepegawaian
a. Seluruh pegawai RS Baptis Batu ditetapkan status kepegawaiannya melalui
Sistem Kepegawaian RS Baptis Batu.
b. Sistem kepegawaian RS Baptis Batu berdasarkan pada Tingkat Pendidikan,
Masa Kerja, dan Tingkat Kompetensi.
c. Perubahan status dalam sistem kepegawaian dituangkan dalam berita acara
perubahan status kepegawaian.
13. Kontrak kerja
a. Pada umumnya status pegawai baru di RS Baptis Batu adalah kontrak kerja

12

b. Kontrak kerja pada umumnya selama satu tahun dan dapat diperpanjang
maksimal 1 tahun.
14. Jabatan struktural dan non struktural
a. Pegawai dapat menduduki jabatan tertentu baik struktural dan non struktural
memiliki masa jabatan dan tunjangan jabatan tertentu.
b. Besar Tunjangan jabatan diatur dalam keputusan Direktur
15. Alih tugas dan tanggung jawab
a. Untuk kebutuhan pelayanan, pegawai dapat dikenakan penugasan kembali
ke posisi yang lain dengan uraian tugas dan tanggung jawab yang berbeda,
meliputi rotasi dan mutasi kerja.
b. Selain kebutuhan pelayanan, penugasan kembali dapat terjadi karena
promosi maupun demosi.
16. Staf medis sebagai pegawai
Staf medis meliputi Dokter Spesialis, Dokter Umum, Dokter gigi dan Dokter
gigi spesialis merupakan pegawai yang memiliki hak-hak tertentu sesuai
dengan status kepegawaiannya.
17. Peraturan dan tata tertib kerja
Rumah sakit membuat kebijakan tentang sistem kepegawaian, peraturan dan
tata tertib kerja.
18. Gaji, tunjangan, insentif dan lembur
a. Pegawai berhak mendapatkan gaji, tunjangan, insentif dan lembur sesuai
dengan Perjanjian Kerja Bersama.
b. Gaji Dokter sesuai dengan peraturan tentang dokter sebagai pegawai.

13

19. Pendidikan dan pelatihan


a. Setiap staf memperolah pendidikan dan pelatihan baik in-service maupun di
luar rumah sakit untuk meningkatkan ketrampilan dan pengetahuannya.
b. Semua staf baik staf klinis dan non klinis wajib dapat menunjukkan
kompetensi yang layak dalam teknik resusitasi.
c. Setiap staf wajib mengikuti diklat yang diadakan oleh rumah sakit
d. Rumah Sakit Baptis Batu dapat juga dipakai sebagai lahan Pratik dan
Penelitian mahasiswa
20. Penilaian kinerja
a. Rumah sakit mengembangkan penilaian kinerja bagi staf profesional baik
staf klinis maupun non klinis.
b. Penilaian kinerja dilakukan untuk menilai kinerja individu pegawai dalam
setiap tahap status kepegawaian yang ada.
21. Tunjangan kesehatan dan kesejahteraan pegawai
Rumah sakit memberikan tunjangan kesejahteraan bagi pegawai.
22. Terminasi pegawai
a. Terminasi pegawai adalah pengakhiran hubungan kerja pegawai atau sering
disebut dengan Pemutusan Hubungan Kerja antara pegawai dengan rumah
sakit dapat berasal dari pihak rumah sakit maupun dari pihak pegawai
sesuai dengan Perjanjian Kerja Bersama (PKB).
b. Permohonan pengunduran diri dari pegawai adalah minimal 1 bulan
sebelum berhentinya pegawai.
c. Pemberian uang pesangon dan atau pengganti hak sesuai dengan peraturan
perundang-undangan yang berlaku.
23. Pembinaan karakter pegawai

14

a. Rumah Sakit mengadakan program pembinaan karakter pegawai untuk


mendapatkan pegawai yang memiliki karakter yang baik dan dapat
diandalkan.
b. Pembinaan karakter dapat melalui pembinaan umum maupun khusus
kepada pegawai.

15

BAB III
PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA

3.1.

Prinsip-prinsip Pengembangan Sumber Daya Manusia.


1. Pengembangan Sumber Daya Manusia di RS Baptis Batu perlu dilakukan dengan
perencanaan sesuai dengan kebutuhan pasien yang berfokus pada peningkatan mutu
dan keselamatan pasien.
2. Rumah sakit melakukan pengembangan sumber daya manusia meliputi pengadaan
dari segi jumlah, peningkatan tingkat kompetensi, serta peningkatan jenjang karir.
3. Rumah sakit menetapkan kualifikasi sumber daya manusia baik tingkat pendidikan,
ketrampilan, pengetahuan dan persyaratan lain yang mendukung peningkatan mutu
dan keselamatan pasien.
4. Rencana pengembangan sumber daya manusia dikembangkan bersama oleh para
pimpinan dan dilakukan evaluasi.
5. Rencana pengembangan sumber daya manusia dituangkan dalam Program
Pengembangan Sumber Daya Manusia RS Baptis Batu setiap tahunnya.
6. Perencanaan staf / pegawai didasarkan pada pola ketenagaan yang menganalisa
kebutuhan tenaga sesuai dengan kebutuhan pasien dan pelayanan lainnya.
7. Perencanaan kebutuhan jumlah staf / pegawai dituangkan dalam rencana kerja
tahunan unit kerja (TOR Unit kerja).
8. Pengadaan kebutuhan ketenagaan di luar perencanaan tahunan karena perubahan
situasi dan kondisi yang terjadi dalam pelayanan dilakukan setelah melalui analisa
kebutuhan yang seksama dan disetujui dalam rapat staf rumah sakit.
9. Pengembangan dalam tingkat kompetensi berhubungan dengan pendidikan dan
pelatihan serta program pengembangan lainnya yang diatur dalam Kebijakan
Direktur dalam Pendidikan dan Pelatihan.
10. Rumah sakit mengupayakan peningkatan jenjang karir baik melalui proses reguler
kenaikan status kepegawaian, promosi, serta sistem pengkajian jenjang karir yang
terus dikembangkan sesuai dengan tingkat kompetensi yang dimiliki pegawai.
11. Masukan dalam peningkatan jenjang karir melalui penilaian kinerja untuk
peningkatan status kepegawaian diatur dalam kebijakan tentang penilaian kinerja .
12. Pengkajian untuk sistem jenjang karir melibatkan berbagai elemen pimpinan
maupun profesi yang ada di Rumah Sakit Baptis Batu dan tidak menutup

16

kemungkinan bekerja sama dengan pihak luar yang terpercaya dalam penilaian
tingkat kompetensi pegawai sesuai dengan profesi masing-masing.

3.2.

Proses Pengajuan Ketenagaan Sesuai Rencana.


1. Unit kerja menyampaikan kebutuhan ketenagaan dalam rapat kerja, atau rapat staf.
2. Kebutuhan pengadaan pegawai harus disetujui dalam rapat dan oleh Direktur.
3. Setelah disetujui, kepala unit kerja harus mengisi form permintaan pegawai dan
ditandatangani oleh Wakil Direktur terkait.
4. Form diserahkan ke Bagian SDM
5. Bagian SDM melakukan mekanisme rekrutmen dan seleksi pegawai sesuai dengan
seleksi pegawai.

3.3.

Proses Pengembangan Karir Pegawai.


1. Bagian SDM mengidentifikasi kebutuhan peningkatan karir setiap tahunnya
2. Merangkum pegawai yang akan mengalami kenaikan karir.
3. Melakukan penilaian kinerja sesuai dengan waktu peningkatan karir
4. Membuat berita acara terkait perubahan status pegawai.

17

BAB IV
REKRUTMEN, SELEKSI DAN PENETAPAN STAF

4.1.

Ketentuan Umum Rekrutmen, Seleksi dan Penetapan Staf.


1.

Sesuai dengan kebijakan tentang SDM, rumah sakit terus mengembangkan proses
untuk rekruitmen, evaluasi dan penetapan staf dan prosedur penetapan lainnya.

2.

Keputusan untuk melakukan proses rekrutmen melalui pembicaraan antar para


pimpinan di RS Baptis Batu.

3.

Mekanisme pengajuan pengadaan pegawai sesuai dengan kebijakan tentang


pengembangan pegawai di RS Baptis Batu.

4.

Rekrutmen dan seleksi pegawai menjadi tanggung jawab Bagian Sumber Daya
Manusia di bawah pembinaan Wakil Direktur Umum Keuangan.

5.

Proses seleksi melibatkan Wakil Direktur, Manajer, Kepala Bagian SDM maupun
Kepala Unit Kerja terkait sebagai tim rekrutmen dan seleksi pegawai untuk
mendapatkan pegawai yang berkualitas sesuai yang dibutuhkan.

6.

Proses seleksi pegawai medis melibatkan Komite Medik untuk memberikan


rekomendasi.

7. Proses seleksi meliputi berbagai proses :


1) Wawancara.
2) Psikotest (MMPI), test bakat / minat, dan test-test lain yang terus dikembangkan
oleh Bagian SDM.
3) Test-test keprofesian sesuai dengan profesi yang ada.
4) Test kesehatan.
8. Biaya test kesehatan ditanggung oleh kandidat pegawai.
9. Pengambilan keputusan terkait hasil seleksi diputuskan bersama tim seleksi pegawai
dan disetujui oleh Direktur.
10. Kandidat pegawai yang lolos seleksi dilakukan penetapan status kepegawaian sesuai
dengan sistem kepegawaian yang berlaku di RS Baptis Batu.
11. Pengakuan masa kerja diterapkan kepada status pegawai tetap sbb :
a. Bila pegawai berasal dari Lembaga Baptis, yang profesinya dibutuhkan di
lingkungan perusahaan, masa kerja dapat diperhitungkan maksimal setengah dari
masa kerjanya dan tetap menjalani masa percobaan.

18

b. Bila Pegawai pernah dinas di Rumah Sakit Baptis, masa kerja yang dahulu dapat
diperhitungkan penuh dan tetap menjalankan masa percobaan pekerja.
c. Bila profesi sebelumnya tidak ada kaitannya dengan pekerjaan di lingkungan
Perusahaan tidak dapat diperhitungkan.
d. Masa kerja yang diperhitungkan dapat berpengaruh terhadap status grade,
golongan, kompetensi, tetapi tidak dihitung sebagai masa bakti di Rumah Sakit
Baptis Batu.
12. Pada umumnya pegawai baru menjalani status : orientasi, kontrak kerja, dan calon
pegawai.
13. Penetapan pegawai melalui surat keputusan direktur,
14. Pegawai klinis mendapatkan surat penugasan klinis dari direktur setelah
mendapatkan rekomendasi dari tim kredensial.
15. Ketentuan pada masa orientasi :
a. Menandatangani pernyataan sanggup mengikuti program orientasi pegawai.
b. Tidak mendapatkan gaji selama orientasi, tetapi mendapatkan uang transport dan
makan.
c. Tidak / belum mendapatkan tunjangan kesehatan.
d. Program orientasi paling lama selama 2 minggu, dapat diperpanjang bila setelah
evaluasi pegawai dinyatakan belum mampu / belum siap untuk bekerja.
16. Kebijakan tentang pegawai kontrak tertuang dalam kebijakan Direktur tentang
Kontrak Kerja.
17. Ketentuan tentang penetapan sebagai calon pegawai sbb :
a. Pegawai kontrak yang dinyatakan memenuhi standar penilaian dapat memasuki
status percobaan calon pegawai sesuai dengan kebutuhan rumah sakit.
b. Calon pegawai memiliki 2 tahap : percobaan calon pegawai (3 bulan) dan calon
pegawai (9 bulan).
c. Status percobaan calon pegawai dan status calon pegawai dinyatakan dengan
surat keputusan direktur.
d. Selama percobaan calon pegawai, pegawai dinilai; bila memenuhi standar dapat
masuk status calon pegawai sesuai dengan peraturan tentang penilaian kinerja.
e. Satu bulan sebelum berakhir masa calon pegawai, pegawai dinilai kembali untuk
memasuki status sebagai pegawai tetap.

19

18. Hak calon pegawai sbb :


a.

Gaji calon pegawai meliputi : gaji pokok diterimakan sebesar 80%, tunjangan
beras untuk diri sendiri, uang transport, insentif, dan lembur bila ada jam
lembur.

b.

Gaji dokter calon pegawai diatur tersendiri dalam peraturan tentang gaji dokter.

c.

Pegawai mendapatkan tunjangan kesehatan berupa plafon sebesar 75% dari


plafon yang diterimakan untuk pegawai tetap sesuai dengan kebijakan direktur
tentang tunjangan kesehatan pegawai.

d.

Pegawai belum diikutkan asuransi kesehatan.

e.

Pegawai mendapatkan hak cuti 6 hari.

19. Penetapan pegawai tetap memerlukan persyaratan sbb


a. Pegawai mendapatkan penilaian baik dalam penilaian kinerja selama masa calon
pegawai.
b. Penetapan dilakukan melalui pembicaraan dalam tim dan dibuat dalam berita
acara.

4.2. Proses Seleksi Pegawai.


1. Bagian SDM mendapatkan permintaan seleksi pegawai baru dari Wakil Direktur terkait.
2. Bagian SDM melakukan seleksi lamaran yang masuk sesuai dengan permintaan.
3. Berkas lamaran ditunjukkan kepada Wakil Direktur terkait.
4. Wakil direktur menetapkan pelamar yang sesuai dengan kriteria.
5. Bagian SDM melakukan verifikasi berkas-berkas untuk kredensial bagi kandidat staf
klinis.
6. Bagian SDM menghubungi tim seleksi.
7. Bagian SDM melakukan pemanggilan kandidat untuk proses seleksi.
8. Proses seleksi :
1) Wawancara tentang status kepegawaian yang akan dikenakan kepada kandidat
pegawai, bila setuju masuk proses seleksi.
2) Test MMPI
3) Wawancara dengan tim yang ada.
4) Uji kompetensi sesuai dengan profesi masing-masing
9. Test MMPI dikirim kepada Psikiater.
10. Setelah hasil didapatkan, tim berkumpul memutuskan hasil seleksi, dibuat dalam berita
acaranya.

20

11. Bagian SDM memanggil kandidat untuk tes kesehatan, kandidat pegawai diberitahu
tentang biaya tes kesehatan yang akan dilakukan
12. Bila ada masalah kesehatan, maka hasil tes kesehatan dikonsultasikan lagi kepada tim.
13. Bila tidak diterima maka diberi surat penolakan, bila kandidat diterima maka akan
dihubungi untuk proses orientasi.

4.3.

Proses Penetapan Staf.


1. Masukan dari hasil penetapan kandidat diterima sebagai pegawai.
2. Bagian SDM memeriksa berkas lamaran.
3. Merekap dalam rencana penetapan status kepegawaian meliputi :
a) Digunakan untuk apa : pegawai baru atau mutasi.
b) Nama dan gelar
c) Jenis kelamin
d) Tempat tanggal lahir
e) Asal Pendidikan
f)

Pendidikan yang diakui untuk pekerjaan kandidat

g) Pengalaman kerja direkap dalam tahun dan / atau bulan. Pengalaman kerja yang
tidak ada surat pengalaman kerja tidak dapat dijadikan acuan untuk pengakuan
masa kerja.
h) Tanggal mulai orientasi
i)

Tanggal mulai kontrak kerja

j)

Masa kerja yang diakui

k) Status kelompok pekerjaan dan pekerjaan


l)

Grade yang direncanakan

m) Golongan yang direncanakan


n) Tingkat kompetensi yang ditetapkan.
4. Dicetak dalam kertas HVS ukuran A4
5. Dimintakan persetujuan Direktur.

21

BAB 6
ORIENTASI PEGAWAI

6.1. Ketentuan Umum.


1. Setiap kandidat pegawai yang dinyatakan lolos seleksi pegawai di Lingkungan RS
Baptis Batu wajib dimasukkan dalam program orientasi pegawai baru.
2. Program orientasi pegawai baru diberikan melalui pembekalan secara umum oleh
rumah sakit dan pembekalan khusus di unit kerja masing-masing sesuai dengan
profesinya.
3. Pegawai dokter spesialis tidak mendapatkan orientasi di unit kerja, melainkan
program orientasi pembekalan umum sebagai pegawai baru.
4. Program orientasi dilakukan maksimal selama 2 minggu.

6.2. Ketentuan Khusus.


1. Program orientasi yang berupa pembekalan umum rumah sakit dikoordinir oleh
Bagian Sumber Daya Manusia, sedangkan orientasi di unit kerja dikoordinir oleh
Kepala Unit Kerja masing-masing.
2. Pembekalan umum orientasi pegawai baru meliputi :
1) Visi, Misi, Nilai RS Baptis Batu.
2) Struktur Organisasi RS Baptis Batu.
3) Program Pencegahan dan Pengendalian Infeksi.
4) Program Keselamatan Pasien Rumah Sakit.
5) Etika dalam bekerja.
6) Compassion towards Excellency.
7) Pelayanan Prima.
8) Basic Life Support.
9) Penanggulangan Kebakaran dan penggunaan Alat Pemadam Kebakaran
(APAR).
10) Kompetensi Spiritual.
3. Pegawai mendapatkan orientasi melalui pembekalan khusus di unit kerja masingmasing.
4. Peraturan selama program orientasi :
a.

Pegawai menandatangani pernyataan program orientasi.

b.

Program orientasi dilakukan selama 2 minggu.

22

c.

Selama program orientasi tidak diperhitungkan sebagai gaji.

d.

Pegawai mendapatkan uang transport perhari sesuai dengan peraturan


pemberian uang transport pegawai

e.

Pegawai mendapatkan 1 X makan sesuai dengan peraturan tentang makan


pegawai.

f.

Selama program orientasi pegawai belum mendapatkan tunjangan kesehatan.

g.

Bila pegawai mengundurkan diri, maka wajib mengembalikan seluruh biayabiaya yang dikeluarkan oleh rumah sakit selama seleksi dan program orientasi.

5. Kepala unit kerja membuat laporan evaluasi orientasi pegawai baru.

6.3.

Proses Orientasi Pegawai.

6.3.1

Input.

1. Dari masukan diterimanya pegawai baru.


2. Bagian SDM mencatat pegawai baru pada buku program orientasi pegawai baru.
3. Bagian SDM menghubungi tim pembicara untuk pembuatan jadwal pembekalan
umum program orientasi.
4. Bagian SDM membuat jadwal pembekalan orientasi.

6.3.2

Proses.

1. Pegawai baru dijelaskan program orientasi serta hak dan kewajiban pegawai selama
orientasi.
2. Pegawai menandatangani form orientasi pernyataan orientasi pegawai baru.
3. Bagian SDM menyiapkan acara pembekalan : ruang diklat, LCD, form-form yang
diperlukan, serta daftar hadir.

6.3.3. Output.
1. Bagian SDM mengevaluasi hasil pelaksanaan program.
2. Bagian SDM membuat sertifikat orientasi pegawai.

6.3.3

Feedback :

1. Bagian SDM mencatat pada buku program orientasi.


2. Bagian SDM menginput pada komputer untuk database pelatihan.

23

BAB XIV
PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

14.1. Ketentuan Umum.


1.

Setiap pegawai memperolah pendidikan dan pelatihan baik di dalam (internal)


maupun di luar (eksternal) rumah sakit untuk meningkatkan ketrampilan dan
pengetahuannya.

2.

Setiap pegawai wajib menguasai teknik bantuan hidup dasar (basic life support)
mendapatkan sertifikasi pelatihan dengan masa berlaku 2 tahun untuk pelatihan
di dalam, serta sesuai sertifikat untuk pelatihan diluar yang diakui
(penyelenggara dari rumah sakit tipe A).

3.

Setiap pegawai wajib mengikuti diklat yang diadakan oleh rumah sakit.

4.

Pendidikan dan pelatihan merupakan bagian dari pengembangan Sumber Daya


Manusia di RS Baptis Batu melalui peningkatan kompetensi pegawai.

5.

Institusi pendidikan profesional kesehatan dapat mengajukan permohonan untuk


mengirimkan mahasiswanya melakukan pembelajaran praktek di RS Baptis
Batu.

6.

Rumah Sakit Baptis Batu dapat juga dipakai sebagai lahan penelitian.

14.2. Ketentuan Khusus.


1.

Perencanaan diklat pegawai.


a.

Perencanaan pendidikan dan latihan tahunan didahului dengan pengkajian


kebutuhan pelatihan (training need assesment).

b.

Rencana pelatihan memperhatikan kebutuhan peningkatan mutu pelayanan


dan keselamatan pasien.

c.

Tiap unit kerja memaparkan perencanaan pendidikan dan pelatihan di


dalam rencana kerja unit kerja setiap tahunnya.

d.

Pelaksanaan pendidikan dan pelatihan dikoordinasikan dengan Bagian


Sumber Daya manusia.

2.

Pegawai baru mendapatkan pelatihan internal melalui program orientasi


pegawai yang ditetapkan sendiri dalan kebijakan direktur tentang program
orientasi pegawai.

24

3.

Pengajuan pelatihan
a.

Pengajuan pelatihan internal harus membuat perencanaan (TOR) pelatihan,


laporan pelaksanaan, dan evaluasinya.

b.

Dilakukan tindak lanjut atas evaluasi pelatihan yang telah dilakukan

c.

Pengajuan pelatihan eksternal (keluar) harus dengan persetujuan direktur.

d.

Setiap pelatihan eksternal wajib mengaplikasikan pengetahuan yang didapat


ke dalam kegiatan pelayanan sehingga pengetahuan itu dapat meningkatkan
mutu pelayanan dan keselamatan pasien di Rumah Sakit Baptis Batu.

4.

Kebijakan tentang peningkatan pendidikan formal pegawai :


a. Untuk meningkatkan jenjang pendidikan, pegawai dapat mengajukan
permohonan melanjutkan pendidikan kepada direktur.
b. Pemberian Ijin melanjutkan pendidikan bagi pegawai didasarkan pada
kebutuhan pelayanan dan kemampuan rumah sakit.
c. Pegawai yang diijinkan belajar oleh rumah sakit dapat memiliki status ijin
belajar atau tugas belajar, bilamana setelah masa pendidikan selesai tingkat
pendidikan yang baru dapat diperhitungkan dalam kenaikan status
kepegawaian.
d. Pegawai yang ijin belajar maupun tugas belajar mendapatkan surat
keputusan direktur tentang status belajarnya.
e. Pegawai yang melanjutkan pendidikan namun tidak memiliki ijin dari
direktur, pada saat selesai masa pendidikan tidak dapat diperhitungkan
dalam kenaikan status kepegawaiannya.
f. Rumah sakit juga memberi kesempatan kepada anak pegawai untuk
mendapatkan beasiswa dari Rumah Sakit Baptis Batu sesuai dengan
kebutuhan dan kemampuan Rumah Sakit Baptis Batu; sehingga setelah
masa pendidikan selesai anak pegawai tersebut dapat menjalani ikatan dinas
dan diproses menjadi pegawai sesuai dengan prosedur penerimaan pegawai
baru di Rumah Sakit Baptis Batu.

5.

Kebijakan tentang RS Baptis Batu sebagai lahan praktek mahasiswa :


a. Institusi yang hendak mengirimkan mahasiswanya untuk belajar di RS
Baptis Batu wajib memiliki perjanjian kerjasama dengan RS Baptis Batu,
mengirimkan berkas permohonannya disertai kerangka acuan praktik
mahasiswa dan metode evaluasinya.

25

b. Rumah sakit menyediakan pembimbing mahasiswa yang berkualitas untuk


tetap menjaga mutu pelayanan dan menjamin keselamatan pasien, serta
pembelajaran yang optimal bagi mahasiswa.
c.

Mahasiswa yang belajar praktek wajib mematuhi seluruh peraturan yang


ada tentang praktek mahasiswa di RS Baptis Batu.

d.

Mahasiswa praktek mendapat pembekalan tentang keselamatan pasien,


pengendalian infeksi, serrta peningkatan mutu pelayanan di RS Baptis Batu.

6. Kebijakan tentang penelitian di RS Baptis Batu


a. Pihak luar baik institusi maupun perorangan yang akan melakukan
penelitian di RS Baptis Batu wajib mengajukan permohonan dan proposal
penelitiannya.
b. Penelitian di Rumah Sakit Baptis Batu dapat dilakukan bila tidak akan
mengganggu mutu pelayanan, keselamatan pasien, dan etika penelitian.
c. Pertimbangan etik penelitian melibatkan Komite Etik Rumah Sakit Baptis
Batu.
d. Peneliti wajib menyampaikan hasil penelitiannya kepada Rumah Sakit
Baptis Batu.

14.3. Definisi - Definisi Pendidikan dan Pelatihan.


1)

Pendidikan adalah pendidikan formal yang diselenggarakan oleh institusi


pendidikan Pemerintah ataupun swasta, yang hasilnya adalah peningkatan
status tertentu seseorang dalam tingkat pendidikan yang diakui pemerintah.
Penghargaan yang diberikan biasanya berbentuk ijazah.

2)

Pelatihan adalah usaha meningkatkan kompetensi melalui pelatihan pada


waktu tertentu yang diselenggarakan oleh institusi pemerintah ataupun
swasta yang hasilnya adalah sertifikasi yang menyatakan bahwa yang
bersangkutan memiliki kompetensi sesuai dengan materi pelatihan yang
diberikan.

3)

Seminar / Simposium / workshop adalah usaha meningkatkan pengetahuan


yang diselenggarakan oleh institusi pemerintah ataupun swasta melalui
pemaparan materi melalui seminar / simposium / workshop yang hasilnya
adalah sertifikasi yang menyatakan bahwa yang bersangkutan telah
mendapatkan pengetahuan sesuai dengan materi yang diberikan.

26

4)

Tugas Belajar : adalah penugasan dari pimpinan yang berwenang kepada


Pegawai RS. Baptis Batu untuk melanjutkan pendidikan baik formal
maupun pelatihan oleh karena kebutuhan Rumah Sakit meningkatkan
kompetensi pegawai. Input / masukan pendidikan bisa dari Pegawai,
kemudian bila Rumah Sakit memandang penting pendidikan tersebut dapat
diakomodasikan sebagai Tugas Belajar. Biaya pendidikan dapat berasal
dari Rumah Sakit berupa tunjangan pendidikan, atau dari pegawai yang
bersangkutan sebagaimana kesepakatan antara Rumah Sakit dan Pegawai.

5)

Ijin Belajar : adalah permohonan Pegawai untuk melanjutkan pendidikan


yang berpotensi mengganggu pelayanan unit kerja. Gangguan dapat berupa
berkurangnya tenaga yang melayani maupun perubahan jadwal personel
lain akibat harus menyesuaikan dengan jadwal pegawai yang ijin belajar.
Rumah Sakit memberi ijin dan dukungan sesuai dengan kemampuan dana,
sistem, dan pentingnya pendidikan pegawai tersebut terhadap kebutuhan
pelayanan Rumah Sakit.

6)

Keterangan Belajar : adalah Surat Keterangan Belajar yang diberikan oleh


pimpinan yang berwenang kepada Pegawai RS. Baptis Batu yang
melanjutkan pendidikan atau pelatihan karena kemauan sendiri, yang mana
pendidikan dan pelatihan tersebut tidak mengganggu sistem dan pelayanan
unit kerja dimana pegawai yang bersangkutan bekerja. Keterangan Belajar
diberikan karena yang bersangkutan akan menggunakannya untuk
kebutuhan yang semestinya dari pegawai tersebut.

7)

Ikatan Dinas (ID) : adalah kewajiban pegawai untuk tetap bekerja pada
rentang waktu tertentu di RS. Baptis Batu setelah menyelesaikan
pendidikan atau pelatihan berdasarkan kesepakatan sebelumnya antara
pegawai yang bersangkutan dengan RS. Baptis Batu yang memberikan
bantuan dana pendidikan atau pelatihan. Ikatan dinas dihitung mulai
setelah pendidikan atau pelatihan selesai.
Jika dalam masa ikatan dinas pegawai yang sama dikirim untuk kembali
pelatihan, maka ikatan dinas tersebut dihitung dari pelatihan terakhir.
Ketentuan ketentuan / aturan pada jenis Pendidikan dan Pelatihan diatur
lebih lanjut pada Ketentuan Sebelum, Selama, dan Setelah Pendidikan dan
Pelatihan.

27

14.4. Ketentuan sebelum, Selama, dan Setelah Pendidikan / Pelatihan.


Pada bagian ini diatur ketentuan sebelum, selama, dan setelah pendidikan dan pelatihan menurut jenis-jenis belajar baik tugas belajar, ijin
belajar, keterangan belajar baik pendidikan maupun pelatihan / seminar sbb :

Jenis Belajar

Syarat Status
Kepegawaian

Kewajiban sebelum
pendidikan

Kewajiban selama
pendidikan

a.
Pegawai tetap
b.
Masa Kerja
minimal 1th
c.
Tidak sedang
dalam
masalah
kepegawaian : kondite,
sanksi, teguran tertulis
selama 6 bulan terakhir.
d.
Sanggup dan
berminat dalam studi
e.
Usia
maksimal 45 th

a. Menandatangani surat
perjanjian
b. Mendapatkan SK Tugas
Belajar

a.
Melaporka
n Hasil Studi tiap
tahap

a.
Pegawai tetap
b.
Masa Kerja
minimal 1 tahun.
c.
Tidak sedang
dalam
masalah
kepegawaian : kondite,
sanksi, teguran tertulis 6
bulan terakhir.
d.
Sanggup dan
berminat dalam studi
b.
Usia
maksimal 45 th

a. Menandatangani surat
perjanjian
b. Mendapatkan SK Tugas
Belajar

Kewajiban setelah pendidikan

Hak Pegawai selama dan setelah Pendidikan

14.3.1 Pendidikan
Tugas Belajar
Tanpa pengurangan
jam kerja.
(Misal pagi bekerja,
sore belajar, atau
belajar pada hari off
mingguan)

Tugas Belajar dengan


jam
kerja
yang
berkurang.
(Misal Belajar sekian
hari perminggu, atau
total tidak bekerja
sesuai jadwal Kuliah).

b.
Menjaga
nama baik Institusi

a.
Melaporka
n Hasil Studi tiap
tahap
b. Menjaga nama
baik Institusi

28

a. Bila Biaya Penuh dari Pendidikan :


(1) Ikatan Dinas (ID) 2N (N dalam tahun)
(2) Mengganti biaya 2 X bila drop out Ikatan
Dinas (ID)
b. Bila Biaya Sendiri / Pinjam Rumah Sakit:
(1) Ikatan Dinas 1N (N dalam tahun)
(2) Bila
keluar
sebelum
selesai
mengembalikan pinjaman maka melunasi
biaya pendidikan sebesar 1 X + 25% dari
total biaya pinjaman yang belum
dikembalikan
c. Menyerahkan
Copy
Ijazah
yang
dilegalisir
d. Menyerahkan keterangan lulus dan Ijazah
e. Menampilkan kompetensi

a.

a. Bila dibiayai penuh Rumah Sakit


(1) Ikatan Dinas ID 2N + 1 (N dalam tahun)
(2) Mengganti biaya 2 X bila drop out Ikatan
Dinas (ID)
b. Bila Biaya Sendiri / Pinjam Rumah Sakit:
(1) Ikatan Dinas 1N (N dalam tahun)
(2) Bila
keluar
sebelum
selesai
mengembalikan pinjaman maka melunasi
biaya pendidikan sebesar 1 X + 50% dari
total biaya pinjaman yang belum
dikembalikan
c. Menyerahkan Copy Ijazah yang dilegalisir
d. Menyerahkan keterangan lulus dan Ijazah
e. Menampilkan kompetensi

a.

b.
c.
d.

Bila Biaya dari Rumah Sakit : mendapat Tunjangan


Pendidikan dari
Rumah Sakit meliputi : Biaya
pendidikan (SPP, uang buku, ujian, Skripsi, Wisuda
dsb.) jumlah ditentukan melalui keputusan Direktur.
Gaji penuh.
Masa Kerja tidak berhenti
Penyesuaian gaji sesuai ketentuan sistem penggajian

Bila pegawai tidak masuk kerja karena belajar, maka gaji


pokok diatur sbb :
GAJI
RENTANG MASUK KERJA
POKOK
(JAM PER MINGGU)
DITERI
MAKAN
36 - 40
100%
31 - 35
88%
26 - 30
75%
21 - 25
63%
16 - 20
50%
11 - 15
38%
6 - 10
25%
1-5
13%
0
0%

Jenis Belajar

Syarat Status
Kepegawaian

Kewajiban sebelum
pendidikan

Kewajiban selama
pendidikan

Kewajiban setelah pendidikan

Hak Pegawai selama dan setelah Pendidikan


b.

c.
d.

Ijin
Belajar
Pendidikan
tanpa
pengurangan
jam
kerja,
namun
mengakibatkan
penyesuaian jadwal
pegawai lain.

Ijin
Belajar
Pendidikan
yang
menyebabkan
pengurangan
jam
kerja.
(Misal Belajar sekian
hari perminggu, atau
total tidak bekerja
sesuai
jadwal
Belajar).

a.
Pegawai tetap
b.
Masa Kerja
minimal 1 tahun.
c.
Tidak sedang
dalam
masalah
kepegawaian : kondite,
sanksi, teguran tertulis
selama 6 bulan terakhir.

a.
Pegawai tetap
b.
Masa Kerja
minimal 1 tahun.
c.
Tidak sedang
dalam
masalah
kepegawaian : kondite,
sanksi, teguran tertulis
selama 6 bulan terakhir.

a. Membuat
surat
permohonan belajar
b. Menandatangani surat
perjanjian, berhubungan
dengan
status
kepegawaian dan biaya
pendidikan bila dibantu
Rumah Sakit.
c. Mendapatkan
SK
Surat Ijin Belajar

a.
Melaporka
n Hasil Studi tiap
tahap bila sebagian
biaya
pendidikan
ditanggung Rumah
Sakit

a. Membuat
surat
permohonan
b. Menandatangani surat
perjanjian, berhubungan
dengan
status
kepegawaian dan biaya
pendidikan bila dibantu
Rumah Sakit, serta status
akibat pengurangan jam
kerja.
c. Mendapatkan
SK
Surat Ijin Belajar

a.
Melaporkan Hasil
Studi tiap tahap bila
sebagian
biaya
pendidikan
ditanggung Rumah
Sakit

b.
Menjaga
nama baik Institusi

b.
Menjaga
nama baik Institusi

a.

Menyerahkan
Copy
Ijazah
yang
dilegalisir
ID tidak ada bila biaya sendiri penuh
ID N + 1 bila sebagian biaya pendidikan
ditanggung Rumah Sakit
Bila drop out ID, mengganti bantuan
biaya pendidikan yang diberikan Rumah
Sakit Sebesar 1X + 25%
Menampilkan kompetensi

a.

a. Menyerahkan Copy Ijazah yang dilegalisir


b. ID N bila biaya sendiri .
c.
ID (N + 1) bila sebagian biaya
pendidikan ditanggung Rumah Sakit atau
pembebasan pemotongan gaji akibat
pengurangan jam kerja.
d. Bila drop out ID, mengganti bantuan biaya
pendidikan 1X + 50%.
e.
Bila keluar sebelum selesai
mengembalikan pinjaman maka melunasi
biaya pendidikan sebesar 1 X + 25% dari
total biaya pinjaman yang belum
dikembalikan
f. Menampilkan kompetensi.

a.

b.
c.
d.

e.

b.
c.
d.

Biaya pendidikan sendiri atau mendapat bantuan sesuai


kemampuan Rumah Sakit dan tingkat pentingnya
Pendidikan , ditentukan oleh Keputusan Direktur.
Gaji penuh
Masa Kerja tidak berhenti
Penyesuaian gaji sesuai ketentuan sistem penggajian yang
berlaku

Bila pegawai tidak masuk kerja karena belajar, maka gaji


pokok diatur sbb :
RENTANG MASUK KERJA
(JAM PER MINGGU)
36 - 40
31 - 35
26 - 30
21 - 25
16 - 20
11 - 15
6 - 10
1-5
0

b.

29

Bila biaya dari Rumah Sakit : mendapat tunjangan


pendidikan yang ditentukan tersendiri melalui kebijakan
Direktur.
Masa Kerja tidak berhenti jika berhenti penuh dari
aktivitas pekerjaan.
Penyesuaian gaji sesuai ketentuan sistem penggajian yang
berlaku

GAJI POKOK
DITERIM
AKAN
100%
88%
75%
63%
50%
38%
25%
13%
0%

Biaya pendidikan sendiri atau mendapat bantuan sesuai


kemampuan Rumah Sakit dan tingkat pentingnya

Jenis Belajar

Syarat Status
Kepegawaian

Kewajiban sebelum
pendidikan

Kewajiban selama
pendidikan

Kewajiban setelah pendidikan

Hak Pegawai selama dan setelah Pendidikan


c.
d.

Jenis Belajar

14.3.2 Pelatihan
Tugas Pelatihan
baik
yang
mengurangi atau
yang
tidak
mengurangi jam
kerja

Ijin
Pelatihan
yang
tidak
mengurangi jam
kerja,
namun
mengakibatkan
penyesuaian
jadwal pegawai
lain.

Pendidikan di Rumah Sakit.


Masa Kerja tidak berhenti, atau berhenti jika total tidak
bekerja
Penyesuaian gaji sesuai ketentuan sistem penggajian.

Syarat Status
Kepegawaian

Kewajiban sebelum
pendidikan

Kewajiban
selama
pendidikan

Kewajiban setelah pendidikan

a.Pegawai tetap
b.
Masa
Kerja >1th bila
pelatihan < 1
bulan
c.Masa Kerja >2th
bila pelatihan > 1
bulan
b.
Tidak
sedang
dalam
masalah
kepegawaian
:
kondite, sanksi,
teguran tertulis
selama 6 bulan
terakhir.
Tidak
sedang
dalam
masalah
kepegawaian
:
kondite, sanksi,
teguran tertulis
selama 6 bulan
terakhir.

a.Menandatangani
surat perjanjian,
berhubungan
dengan Ikatan
Dinas
b.
Mendapatka
n Surat Tugas

a.
Mengi
kuti pelatihan
dengan baik
b.
Menja
ga nama baik
Institusi

a. Menyerahkan Surat Tugas yang


telah divalidasi panitia pelatihan
b. Menyerahkan copy sertifikat.
c. Membuat laporan pelatihan
d. Sharing kepada profesi terkait
e. ID 2 tahun bila pelatihan > 1
bulan
f. ID 1 tahun bila pelatihan < 1
bulan
g. Mengembalikan biaya pelatihan
1X + 10% bila Drop Out ID
h. Penghitungan ID setelah selesai
pelatihan

a. Biaya pelatihan penuh dari Rumah Sakit.


b. Gaji Penuh bila pelatihan < 1 bulan, bila
pelatihan> 1 bulan, tunjangan jabatan tidak
diterimakan.
c. Tidak perlu mengganti jam kerja yang hilang
akibat pelatihan
d. Masa tidak berhenti.
e. Penyesuaian gaji sesuai ketentuan sistem
penggajian (terkait kompetensi)

a.Membuat
permohonan jika
pelatihan
mengganggu
jadwal unit kerja
meskipun tidak
mengurangi jam
kerja.
b.
Mendapatka
n SK Surat Ijin

a.
Mengi
kuti pelatihan
dengan baik
b.
Menja
ga nama baik
Institusi

a. Menyerahan Surat Ijin yang telah


divalidasi panitia pelatihan.
b. Menyerahkan copy sertifikat
pelatihan

a. Biaya pelatihan sendiri.


b. Penyesuaian gaji sesuai ketentuan sistem
penggajian (terkait kompetensi)
c. Masa kerja terus
d. Penyesuaian gaji sesuai ketentuan system
penggajian.

Hak Pegawai selama dan setelah Pendidikan

30

Jenis Belajar

Syarat Status
Kepegawaian

Kewajiban sebelum
pendidikan

Kewajiban
selama
pendidikan

Kewajiban setelah pendidikan

a.Membuat
permohonan
c. Mendapatkan Surat
Ijin Pelatihan

a.
Mengi
kuti pelatihan
dengan baik
b.
Menja
ga nama baik
Institusi

a. Menyerahan Surat Ijin yang telah


divalidasi panitia pelatihan
b. Menyerahkan copy sertifikat
pelatihan

a. Biaya pelatihan sendiri


b. Gaji dikurangi sesuai % jam kerja hilang
akibat pelatihan, atau jumlah tertentu sebagai
bentuk dukungan Rumah Sakit, ditetapkan
melalui keputusan Direktur.
c. Masa kerja terus atau berhenti bila total tidak
bekerja.
d. Penyesuaian gaji sesuai ketentuan sistem
penggajian (terkait kompetensi)

Hak Pegawai selama dan setelah Pendidikan

Pelatihan.

Ijin
Pelatihan
yang mengurangi
jam kerja.

Tidak
sedang
dalam
masalah
kepegawaian
:
kondite, sanksi,
teguran tertulis
selama 6 bulan
terakhir.

14.3.3 Seminar /
Simposium
/
Workshop
Tugas Seminar /
Simposium
/
Workshop

a.Pegawai Tetap
b. Tidak
sedang
dalam
masalah
kepegawaian
:
kondite, sanksi,
teguran tertulis
selama 6 bulan
terakhir.

Mendapatkan Surat
Tugas Seminar

a.
Mengi
kuti pelatihan
dengan baik
b.
Menja
ga nama baik
Institusi

a. Menyerahan Surat Tugas yang


telah divalidasi panitia pelatihan
b. Menyerahkan copy sertifikat
pelatihan
c. Melakukan
sharing
kepada
profesi terkait
d. Menampilkan kompetensi

a.
b.
c.
d.

Biaya Pendidikan ditanggung rumah sakit


Gaji penuh
Tidak perlu mengganti jam kerja yang hilang.
Tidak ada Penyesuaian gaji (terkait
kompetensi)

Ijin Seminar tanpa


mengurangi jam
kerja
namun
menggangu
jadwal pegawai

Tidak
sedang
dalam
masalah
kepegawaian
:
kondite, sanksi,
teguran tertulis

a.
Membuat
surat permohonan
b.
Mendapatka
n Surat Ijin

a.
Mengi
kuti pelatihan
dengan baik
b.
Menja
ga nama baik

a. Menyerahan Surat Ijin Seminar


yang telah divalidasi pelatihan
dari panitia
b. Melakukan
sharing
kepada
profesi terkait

a.
b.
c.
d.

Biaya Pendidikan ditanggung sendiri


Gaji penuh
Tidak perlu mengganti jam kerja yang hilang.
Tidak ada Penyesuaian gaji (terkait
kompetensi)

31

Jenis Belajar

Syarat Status
Kepegawaian

lain

selama 6 bulan
terakhir.

Ijin Seminar yang


mengurangi jam
kerja.

Tidak
sedang
dalam
masalah
kepegawaian
:
kondite, sanksi,
teguran tertulis
selama 6 bulan
terakhir.

14.3.4
Keterangan
Belajar
Keterangan
Belajar
baik
Pendidikan,
Pelatihan,
Seminar/
Workshop

Kewajiban sebelum
pendidikan

Kewajiban
selama
pendidikan
Institusi

Kewajiban setelah pendidikan

a.
Membuat
surat permohonan
b.
Mendapatka
n surat ijin seminar

a.
Mengi
kuti
seminar
dengan baik
b.
Menja
ga nama baik
institusi

a. Menyerahan Surat Ijin Seminar


yang telah disahkan pelatihan
dari panitia
b. Melakukan
sharing
kepada
profesi terkait

a. Biaya Pendidikan sendiri


b. Gaji dikurangi sesuai % jam kerja yang
dipakai pelatihan.
c. Tidak ada Penyesuaian gaji (terkait
kompetensi)

a.
Memberi
tahu atasan
b.
Memastikan
tidak mengganggu
jadwal pegawai
lain / jadwal dinas
c. Keterangan Belajar
akan diberikan jika
yang bersangkutan
meminta untuk
dipergunakan
sebagaimana
mestinya.

a.
Mengi
kuti pendidikan
dengan baik
b.
Menja
ga nama baik
institusi

a. Gaji tetap
b. Masa kerja tetap
c. Tidak ada Penyesuaian
kompetensi)

Hak Pegawai selama dan setelah Pendidikan

32

gaji

(terkait

14.5. Ketentuan Mengenai Biaya Pendidikan Yang Dipinjami Rumah Sakit.


Biaya pendidikan yang dipinjami oleh Rumah Sakit diatur sbb :
1) Pengembalian dana pinjaman dilakukan setelah masa pendidikan selesai / lulus
2) Selama masa pengembalian pinjaman pegawai tidak boleh keluar / mengundurkan
diri. Bila mengundurkan diri, maka dikenakan aturan pengembalian biaya bantuan
pendidikan Drop Out ID (Ikatan Dinas) sesuai jenis belajar yang sedang dijalani.
3) Bunga pinjaman ditetapkan melalui Rapat Direksi.
4) Jangka Waktu Pengembalian Pinjaman sbb :
Pinjaman

Jangka Waktu Pengembalian

10 -14 Juta Rupiah

3 tahun

15 19 juta Rupiah

5 tahun

20 Juta Rupiah

7 tahun

14.6. Pelatihan Untuk Pegawai.


14.6.1. Pengertian Pelatihan.
Pelatihan adalah usaha meningkatkan kompetensi melalui pelatihan pada waktu tertentu
yang diselenggarakan oleh institusi pemerintah ataupun swasta yang hasilnya adalah
sertifikasi yang menyatakan bahwa yang bersangkutan memiliki kompetensi sesuai
dengan materi pelatihan yang diberikan.

Pelatihan dapat dilakukan di dalam rumah sakit atau sering disebut pelatihan internal /
pelatihan di dalam / inhouse training.Pelatihan dapat juga dilakukan di luar rumah sakit
atau sering disebut pelatihan ke luar.

14.6.2. Perencanaan Pelatihan.


Perencanaan Kebutuhan Pelatihan dilakukan melalui Training Need Assesment (TNA)
yang setiap tahun dilakukan oleh setiap unit kerja.
Pelatihan keluar wajib mendapatkan persetujuan dari Direktur sebelum pelaksanaan.

14.6.3. Pelatihan Internal.


Perencanaan meliputi persiapan-persiapan :
1) Pembuatan TOR Pelatihan oleh pelatih, mengisi form TOR Pelatihan.

33

2) Mendaftarkan tempat pelatihan kepada Kepala Bagian Administrasi.


3) Membuat penjadwalan dan undangan peserta.
4) Menghubungi Bagian Gizi terkait konsumsi.

14.6.4. Pelatihan Eksternal.


Persiapan-persiapan pelatihan eksternal meliputi :
1) Mendapatkan persetujuan dari Direktur.
2) Menghubungi peserta, menginformasikan terkait tugas pelatihan.
3) Mendaftarkan peserta kepada panitia.
4) Menyiapkan biaya perjalanan dinas sesuai dengan panduan
5) Menyiapkan akomodasi dan transportasi bagi peserta
6) Memberikan kepada peserta surat tugas dan copy brosur jadwal pelatihan.

14.6.5. Pelaksanaan Pelatihan.


a. Pelatihan Internal
Pelaksanaan pelatihan: peserta wajib mengisi daftar hadir yang disediakan. Pembicara
wajib mengisi form evaluasi pelatihan.

b. Pelatihan Eksternal
Pelaksanaan pelatihan : peserta wajib mengikuti pelatihan dengan sebaik-baiknya.
Peserta wajib berusaha sedapatnya mendapatkan bahan pelatihan yang lengkap baik
hardcopy maupun softcopy

14.6.6. Hasil Pelatihan dan Tindak Lanjut.


Tindak lanjut dapat dilakukan baik untuk pelatihan internal maupun eksternal :
a.

Pelatihan Internal
Pada pelatihan internal : pelatihan dapat dilakukan lagi untuk peserta yang tidak bisa
hadir atau konsekuensi lain yang dapat dibuat untuk perbaikan. Dapat juga dilakukan
pelatihan terkait bila ditemukan adanya kebutuhan pada saat pelaksanaan pelatihan

b.

Pelatihan Eksternal
Pada pelatihan eksternal, peserta wajib :
1) Menyerahkan sertifikat asli pelatihan
2) Menyerahkan pertanggungjawaban biaya-biaya pelatihan.
3) Mengisi dan menyerahkan form laporan pelatihan

34

4) Melakukan penyampaian materi kepada profesi terkait hasil pelatihan yang


dikerjakan.
5) Bila dapat melakukan inovasi di unit kerja, dapat mengisi form penerapan pelatihan
untuk laporan.
Bagian SDM mendokumentasikan pelatihan baik internal maupun eksternal untuk
mengembangkan sistem informasi yang baik bagi data pelatihan pegawai RS Baptis
Batu.

14.7. Praktika Belajar Mahasiswa.


14.7.1. Pengertian Praktika Belajar Mahasiswa.
Kegiatan Praktika Belajar Mahasiswa merupakan kegiatan belajar mengajar yang
melibatkan

instansi di luar kampus sebagai ajang pelaksanaannya. Merupakan

penggabungan antara penerapan ilmu yang sudah di peroleh dan pelaksanaan kegiatan yang
berhubungan langsung dengan kondisi riil di lapangan.
Belajar praktik adalah suatu kesempatan untukmengintegrasikan pengalaman
yangberhubungan dengan karir kedalampendidikan dengan berpartisipasidalam pekerjaan
yang terencana dandiawasi.
Belajar praktik juga dapat dilakukan oleh lulusan baru untuk memperdalam
pengalaman dengan mengajukan proses belajar praktek di RS Baptis Batu.

14.7.2. Syarat.
Persyaratan untuk Belajar Praktik Mahasiswa di RS. Baptis Batu sbb :
1) Institusi Pendidikan mengajukan permohonan dan proposal praktik Mahasiswa di
RS. Baptis Batu paling tidak 1 bulan sebelum proses pelatihan.
2) Institusi Pendidikan menyertakan perangkat proposal lengkap dengan kerangka
acuan dan penilaian mahasiswa.
3) Institusi mengajukan MOU / Perjanjian Kerja Sama.
4) Institusi pendidikan wajib menyiapkan pembimbing klinik dari pendidikan, dan
membuat jadwal bimbingannya untuk mendapatkan perhatian dan kerja sama yang
baik dari Pembimbing Tempat Praktik di RS. Baptis Batu.
5) Bagi peserta pelatihan perorangan mengajukan permohonan lengkap disertakan
copy ijazah yang legal, transkrip nilai, dan bukti legalitas lain seperti tanda
pengenal dan pas photo terbaru.

35

6) Proses belajar dapat dilakukan setelah ada jawaban tertulis dari Direktur RS Baptis
Batu.

14.7.3. Pembiayaan.
Pembiayaan pelatihan / praktik sbb. :
1) Pembiayaan ditanggung oleh Institusi Pendidikan atau peserta pelatihan
perorangan.
2) Pembiayaan yang dibayarkan terdiri atas
(1) Biaya Administrasi / Institution fee
(2) Biaya Proses Bimbingan
(3) Lain-lain seperti akomodasi, pengadaan alat / bahan tambahan sesuai
kebutuhan
(4) Besaran biaya Praktika ditentukan sesuai situasi dan kondisi pada saat itu
melalui SPO.
(5) Biaya harus sudah diserahkan sebelum pelaksanaan proses belajar praktek.
3) Besar pembiasaan ditentukan melalui surat balasan resmi.

14.7.4. Proses Belajar Praktika.


14.7.4.1. Proses umum.
Proses umum praktika adalah sbb :
1) Setelah dinyatakan diterima, peserta menandatangani pernyataan peserta
praktika mahasiswa.
2) Peserta mendapatkan program orientasi yang meliputi :
(1) Pengenalan profil organisasi RS Baptis Batu.
(2) Pengenalan Visi, misi,nilai, dan struktur organisasi RS Baptis Batu.
(3) Program keselamatan pasien
(4) Program pencegahan dan pengendalian infeksi.

3) Proses bimbingan oleh pembimbing pendidikan maupun lahan praktek


4) Proses pelaporan dan presentasi hasil praktek.

14.7.4.1. Tata Tertib Peserta Belajar Praktik.


Tata tertib Peserta Belajar Praktek sbb :
1) Peserta wajib hadir 15 menit sebelum jam dinas dimulai.

36

2) Peserta wajib mengenakan uniform dan berpenampilan sesuai dengan


kebijakan RS. Baptis Batu sbb:
(1) Baju sesuai seragam institusi pendidikan, sepatu hitam pantofel.
(2) Untuk wanita : tidak memakai kerudung, rambut dijalin / diatur yang
rapi, telinga diperlihatkan. Bila mengenakan rok, tepi bawah setinggi
10 cm di bawah lutut ( pada posisi duduk ).
(3) Untuk laki-laki : rambut pendek, rapi, tidak menutup telinga dan krah
baju. Tidak diperkenankan memelihara jenggot & jambang. Kumis
dicukur rapi.
(4) Wajib memakai tanda pengenal di sebelah kiri.
3) Peserta wajib mematuhi kebijakan / tata tertib tempat praktek dimana
ditempatkan.
4) Peserta wajib mencari pembimbing dimana untuk tindakan tertentu belum
diperbolehkan melakukannya secara mandiri.
5) Peserta wajib menulis laporan pada buku laporan mahasiswa.
6) Apabila berhalangan hadir peserta wajib minta ijin kepada pembimbing
dan ruangan tempat praktek.
7) Apabila bertukar jam dinas dengan sesama teman, peserta wajib minta ijin
kepada pembimbing penanggung jawab praktik dan ruangan.
8) Selalu minta ijin bila akan keluar dari tempat praktek kepada pembimbing
ruangan.

14.7.4.3. Proses Bimbingan.


Proses Bimbingan Belajar Mahasiswa sbb :
1) Tiap ruangan ada seorang atau 2 pembimbing sesuai kebutuhan ruangan.
Model bimbingan disesuaikan dengan kebutuhan pencapaian kompetensi
dari peserta.
2) Proses Bimbingan meliputi pre conference, bedside teaching, atau post
conference sesuai dengan kemampuan pembimbing dan unit kerja dimana
peserta belajar.
3) Pembimbing dari pendidikan dapat datang memberikan bimbingannya
dengan memberitahu terlebih dahulu jadwal bimbingannya dan bekerja
sama dengan pembimbing ruangan.

37

14.7.5. Hasil Belajar Praktik.


Hasil belajar yang berupa penilaian, format sesuai permintaan institusi yang
mengirim.
Laporan yang dibuat oleh peserta belajar dapat dipresentasikan sesuai kebutuhan.

14.8. Pelatihan Bagi Lulusan Baru (Fresh Graduate).


14.8.1. Permohonan Pelatihan.
Para lulusan baru dapat mengajukan pelatihan bagi lulusan baru (fresh graduate) di
RS Baptis Batu dengan terlebih dahulu mengajukan permohonan melalui surat tertulis kepada
Direktur RS Baptis Batu.
Direktur memberi keputusan untuk diterima atau ditolaknya permohonan dengan
mengirimkan surat balasan. Bagian SDM sub unit diklat bertanggung jawab dalam
pembuatan surat balasan. Surat balasan untuk diterimanya permohonan dilengkapi dengan
perencanaan biaya yang diperlukan.

14.8.2. Pelaksanaan Pelatihan.


Pelaksanaan pelatihan menjadi perhatian utama Bagian Sumber Daya Manusia baik
perencanaan serta pelaksanaan berkoordinasi dengan unit terkait.
Peserta wajib menandatangai pernyataan pelatihan. Peserta mendapatkan juga
program orientasi seperti mahasiswa praktik yang meliputi :
(1) Pengenalan profil organisasi RS Baptis Batu.
(2) Pengenalan Visi, misi,nilai, dan struktur organisasi RS Baptis Batu.
(3) Program keselamatan pasien
(4) Program pencegahan dan pengendalian infeksi.
(5) Produk-produk rumah sakit.

14.8.3. Hasil Pelatihan.


Peserta berhak mendapatkan sertifikat pelatihan dari Rumah Sakit Baptis Batu.

14.9. Studi Banding di RS Baptis Batu.


Institusi lain baik kesehatan maupun non kesehatan dapat melakukan studi banding di
RS Baptis Batu dengan terlebih dahulu mengajukan permohonan melalui surat tertulis kepada
Direktur RS Baptis Batu.

38

Direktur memberi keputusan untuk diterima atau ditolaknya permohonan dengan


mengirimkan surat balasan. Bagian SDM sub unit diklat bertanggung jawab dalam
pembuatan surat balasan. Surat balasan untuk diterimanya permohonan dilengkapi dengan
perencanaan biaya yang diperlukan.
Pelaksanaan studi banding menjadi perhatian utama Bagian Sumber Daya Manusia
baik perencanaan serta pelaksanaan berkoordinasi dengan unit-unit terkait Studi Banding.

14.10. Penelitian di RS Baptis Batu.


14.10.1. Permohonan Penelitian.
Mahasiswa / dosen / professional manapun dapat mengajukan permohonan penelitian
di RS Baptis Batu dengan mengajukan permohonan tertulis kepada Direktur RS Baptis Batu.
Direktur memberi keputusan untuk diterima atau ditolaknya permohonan dengan
mengirimkan surat balasan. Bagian SDM sub unit diklat bertanggung jawab dalam
pembuatan surat balasan.
Surat balasan untuk diterimanya permohonan dilengkapi dengan perencanaan biaya
yang diperlukan.Besar Biaya penelitian ditetapkan sendiri oleh Direktur.

14.10.2. Etika Penelitian.


Untuk menjamin penelitian dalam etika penelitian yang benar, Direktur dapat
meminta rekomendasi dari Komite Etik dan Hukum Rumah Sakit. Rekomendasi dari Komite
Etik dan Hukum Rumah Sakit dapat dipakai sebagai acuan bagi diterima atau ditolaknya
permohonan penelitian.

14.10.3. Pelaksanaan Penelitian.


Pelaksanaan penelitian menjadi perhatian utama Bagian Sumber Daya Manusia baik
perencanaan serta pelaksanaan berkoordinasi dengan unit-unit terkait penelitian.

14.10.4. Hasil Penelitian.


Hasil penelitian wajib diserahkan kepada Rumah Sakit Baptis Batu.Peneliti wajib
melakukan pemaparan hasil penelitiannya didepan unit terkait bila diperlukan.

39

FORM TNA

TRAINING NEED ASSESMENT


TAHUN ..
UNIT KERJA : _____________________
I. TINGKAT ORGANISASI
Sebutkan

angka-angka

mutu

indikator Sebutkan usulan pelatihan yang dibutuhkan

pelayanan / kejadian (insiden) dalam organisasi / untuk memperbaiki kondisi tersebut.


unit kerja yang

memerlukan

perhatian

perbaikan atau yang tidak sesuai harapan.

II. TINGKAT PEKERJAAN


Sebutkan :
-

Sebutkan usulan pelatihan yang dibutuhkan

Pekerjaan

aktivitas

pelayanan

dalam untuk memperbaiki kondisi tersebut.

organisasi / unit kerja yang memerlukan


perhatian / perbaikan atau yang tidak sesuai
harapan.
- Kasus-kasus yang terjadi, dimana personel
kurang

memiliki

kompetensi

untuk

menyelesaikan kasus tersebut

III. TINGKAT INDIVIDU


Sebutkan :

Sebutkan usulan pelatihan yang dibutuhkan

- Perilaku / penampilan individu yang kurang untuk memperbaiki kondisi tersebut.


profesional

tidak

sesuai

harapan

pengetahuan, ketrampilan , sikap profesional)


- Karakter karakter negatif anak buah Saurada
yang kurang / tidak menguntungkan bagi iklim
dan profesionalitas kerja.

40

Sebutkan :

Sebutkan usulan pelatihan yang dibutuhkan

- Perilaku / penampilan individu yang kurang untuk memperbaiki kondisi tersebut.


profesional

tidak

sesuai

harapan

pengetahuan, ketrampilan , sikap profesional)


- Karakter karakter negatif anak buah Saurada
yang kurang / tidak menguntungkan bagi iklim
dan profesionalitas kerja.

Mengetahui,
Wakil Direktur

Batu, ..
Kepala Unit Kerja,

(_________________________
__)

(_________________________
__)

41

BAB XV
PENILAIAN KINERJA

15.1. Ketentuan Umum.


1. Sesuai dengan kebijakan tentang SDM,

rumah sakit mengembangkan penilaian

kinerja bagi staf profesional baik klinis maupun non klinis.


2. Penilaian kinerja dilakukan untuk menilai kinerja individu pegawai dalam setiap tahap
status kepegawaian yang ada.
3. Tahap-tahap status kepegawaian yang perlu dilakukan penilaian :
a. Percobaan kontrak kerja
b. Kontrak kerja
c. Percobaan calon pegawai
d. Calon Pegawai
e. Penilaian bulanan untuk insentif
f. Penilaian kinerja tahunan
g. Penilaian untuk percobaan mutasi
h. Penilaian untuk kenaikan golongan
i. Penilaian khusus jabatan
4. Penilaian kinerja bukan satu-satunya sebagai alat untuk pengambilan keputusan,
melainkan berbagai sudut pandang yang ada pada penampilan kerja pegawai yang
dapat diperoleh melalui pembicaraan dengan para pimpinan terkait.

15.2. Ketentuan Khusus.


1. Instrumen penilaian kinerja dibuat dan terus diperbaiki oleh Bagian SDM dengan
memperhatikan masukan dari seluruh unit kerja.
2. Sistem penilaian kinerja diusahakan dalam bentuk online melalui sistem informasi
manajemen, bila belum bisa menggunakan kertas sebagai medianya.
3. Penilaian kinerja menggunakan sistem 360 derajad, kecuali untuk penilaian tahunan
dinilai oleh pimpinan langsung dengan menggunakan instrumen kewenangan klinis
untuk staf klinis, dan menggunakan job description (uraian kerja) untuk staf non
klinis.
4. Penilaian bulanan untuk insentif tidak berlaku untuk pegawai medis, kecuali bila
sedang menjabat sebagai kepala unit kerja (bagian atau instalasi).

42

15.3. Pengertian Penilaian Kinerja.


Penilaian kinerja ( performance appraisal ) pada dasarnya merupakan faktor kunci
guna mengembangkan suatu organisasi secara efektif dan efisien, karena adanya
kebijakan atau program yang lebih baik atas sumber daya manusia yang ada dalam
organisasi. Penilaian kinerja individu sangat bermanfaat bagi dinamika pertumbuhan
organisasi secara keseluruhan, melalui penilaian tersebut maka dapat diketahui
kondisi sebenarnya tentang bagaimana kinerja karyawan.
Menurut Bernardin dan Russel ( 1993 : 379 ) A way of measuring the contribution
of individuals to their organization . Penilaian kinerja adalah cara mengukur
konstribusi individu ( karyawan) kepada organisasi tempat mereka bekerja.
Menurut Cascio ( 1992 : 267 ) penilaian kinerja adalah sebuah gambaran atau
deskripsi yang sistematis tentang kekuatan dan kelemahan yang terkait dari seseorang
atau suatu kelompok.
Menurut Bambang Wahyudi ( 2002 : 101 ) penilaian kinerja adalah suatu evaluasi
yang dilakukan secara periodik dan sistematis tentang prestasi kerja / jabatan seorang
tenaga kerja, termasuk potensi pengembangannya.
Menurut Henry Simamora ( 338 : 2004 ) penilaian kinerja adalah proses yang
dipakai oleh organisasi untuk mengevaluasi pelaksanaan kerja individu karyawan.

15.4. Tujuan Penilaian Kinerja.


Menurut Syafarudin Alwi ( 2001 : 187 ) secara teoritis tujuan penilaian dikategorikan
sebagai suatu yang bersifat evaluation dan development yang bersifat efaluation harus
menyelesaikan :
1.Hasil penilaian digunakan sebagai dasar pemberian kompensasi 2.Hasil penilaian
digunakan sebagai staffing decision
3.Hasil penilaian digunakan sebagai dasar meengevaluasi sistem seleksi. Sedangkan
yang bersifat development penilai harus menyelesaikan : 1)Prestasi riil yang dicapai
individu. 2) Kelemahan- kelemahan individu yang menghambat kinerja. 3) Prestasipestasi yang dikembangkan.

43

15.5. Manfaat Penilaian Kinerja.


Kontribusi hasil-hasil penilaian merupakan suatu yang sangat bermanfaat bagi
perencanaan kebijakan organisasi adapun secara terperinci penilaian kinerja bagi organisasi
adalah :
1) Penyesuaian-penyesuaian kompensasi
2) Perbaikan kinerja
3) Kebutuhan latihan dan pengembangan
4) Pengambilan keputusan dalam hal penempatan promosi, mutasi, pemecatan,
pemberhentian dan perencanaan tenaga kerja.
5) Untuk kepentingan penelitian pegawai
6) Membantu diagnosis terhadap kesalahan desain pegawai
Sumber :http://id.wikipedia.org/wiki/Kinerja diakses : 21-02-2013

15.6. Tahap-Tahap Yang Perlu Penilaian Kinerja.


1)

Penilaian Percobaan Kontrak Kerja (3 bulan setelah penandatanganan Perjanjian


Kontrak Kerja Waktu Tertentu / PKWT)

2)

Penilaian Masa Kontrak Kerja (1 tahun kontrak kerja )

3)

Penilaian Masa Percobaan Calon Pegawai (3 bulan setelah SK Percobaan Calon


Pegawai)

4)

Penilaian Masa Calon Pegawai (9 bulan kemudian dari masa percobaan calon
pegawai)

5)

Penilaian Kenaikan Golongan : sesuai dengan waktu kenaikan golongan pada


sistem kepegawaian RS Baptis Batu.

6)

Penilaian Percobaan Mutasi : setelah 6 bulan masa percobaan mutasi.

7)

Penilaian Khusus Kepemimpinan untuk Manajer dan Kepala Unit Kerja (tiap
tahun sesuai dengan SK jabatan).

44

Berikutnya akan dikembangkan :


1) Penilaian kinerja bulanan untuk input bagi pembagian jasa service / insentif.
2) Penilaian kinerja tahunan :berdasarkan kumulasi dari penilaian bulanan digunakan
untuk memberi penghargaan kinerja output (bonus).

15.7. Penyusunan Instrumen Penilaian Kinerja.


1)

Input item-item penilaian adalah dari Visi, Misi, Nilai-Nilai RS. Baptis Batu
selanjutnya disebut kompetensi inti, kompetensi peran pegawai (sesuai
kedudukan struktural pegawai), dan kompetensi fungsional (sesuai pekerjaan
fungsional pegawai), serta kompetensi legalitas (berbagai persyaratan legal yang
harus dimiliki pegawai).

2)

Kompetensi disusun oleh Bagian SDM, kemudian memberikannya kepada unit


kerja untuk mendapatkan masukan atau feedback.

3)

Penilai memberi bobot seberapa penting tiap item instrumen, kemudian rata-rata
bobot akan dipakai sebagai bobot setiap item instrumen.

4)

Mekanisme update instrumen sangat diperlukan untuk memperbaiki konten atau


isi instrumen. Masukan untuk update instrumen dapat dilakukan dari masukan
baik dari Bagian SDM, dan dari unit kerja masing-masing yang akan melakukan
update instrumen menyerahkannya ke Bagian SDM. Instrumen yang telah
diupdate dipakai untuk penilaian kinerja, dengan tetap mencantumkan seberapa
penting tiap item instrumen sebagai bukti bahwa pegawai menyetujui instrumen
tersebut dipakai.

15.8. Metode Penilaian.


Metode Penilaian sbb :
1)

Proses penilaian diawali dari identifikasi oleh Bagian SDM tentang pegawai yang
perlu dilakukan penilaian.

2)

Metode penilaian dilakukan secara 360o terdiri atas 4 orang, meliputi :


(1) Diri sendiri (bobot 0, 5)
(2) Rekan kerja 2 orang (masing-masing memiliki bobot 0,5), bila terlalu sedikit
penilai, untuk kebutuhan validitas dapat menggunakan pegawai bagian lain
yang paling sering kontak dengan pegawai yang bersangkutan. Bagian SDM
akan menentukan pegawai yang akan menilai.
(3) Atasan langsung (bobot 1)

45

3)

Selanjutnya Bagian SDM menentukan proses penilaian, bersifat rahasia, hanya


Bagian SDM yang tahu siapa yang dinilai dan siapa yang menilai. Bila
diperlukan klarifikasi atau pembuktian keabsahan penilaian, maka dapat
dilakukan bersama dengan kepala unit kerja pegawai yang bersangkutan, dan
tetap bersifat rahasia.

4)

Setelah penilaian selesai, dilakukan pencetakan dan ditandatangani oleh pegawai,


atasan pegawai.

5)

Wakil Direktur menentukan keputusan atas hasil penilaian yang dilakukan sesuai
hasil penilaian.

15.9. Hasil Penilaian.


Hasil penilaian secara kualitas memiliki predikat sbb :
= nilai mendekati 100% total skor
= nilai mendekati 75% total skor
= nilai mendekati 50% total skor
= nilai mendekati 25% total skor
= nilai mendekati 0%

Sangat Baik [ SB ]
Baik [ B ]
Cukup [C ]
Kurang [ K ]
Sangat Kurang [ SK ]

=
=
=
=
=

> 87,5%
62,5% - 87,50%
37,5% - <62,5%
12,5% - <37,5%
<12,5%

Ilustrasi sbb :

0%

25%

50%

|
12,5%

SK

75%

|
37,5%

|
62,5%

100% tot.skor
|
87,5%

SB

15.10. Keputusan Hasil Penilaian.


Hasil penilaian menimbulkan konsekuensi-konsekuensi bagi pegawai sbb :
1)

Bila memenuhi syarat nilai, maka dapat melanjutkan ke Status Kepegawaian


berikutnya.

2) Bila tidak memenuhi syarat nilai yang ditentukan, maka diatur ketentuan-ketentuan
sbb :

46

NO

TUJUAN

SYARAT
MINIMAL
HASIL
(TOTAL DAN
PROFESI)

WAKTU
PENILAIA
N

BILA PENILAIAN KE-1 TIDAK


MEMENUHI SYARAT

BILA PENILAIAN KE-2 TIDAK


MEMENUHI SYARAT

Menilai
Percobaan
Kontrak
Kerja

Cukup

3
bulan
setelah
start
kontrak

Stop Kontrak

Menilai
Masa
Kontrak
Kerja
Menilai
Masa
Percobaan
Capeg

Baik

1
tahun
masa
kontrak
kerja
3
bulan
masa
CaPeg

Kontrak Diperpanjang atau Stop


sesuai kebutuhan Rumah Sakit
Bila diperpanjang, penilaian ke2 setelah 6 bulan
Masa
Capeg
dihentikan,
pegawai dimasukkan kembali
masa kontrak atau Capeg tidak
dilanjutkan sesuai situasi RS.
Baptis Batu.

Kontrak Dihentikan

Baik

Menilai
Masa Capeg

Baik

9
bulan
setelah
Percobaan
Capeg

Menilai
untuk
Kenaikan
Golongan

Baik

Sesuai
Sistem
Kepegawa
ian

Penilaian
Jabatan
Struktural

Baik

Bila kontrak dilanjutkan, dinilai


ke-2 setelah 6 tahun.
Masa Capeg diteruskan.
Dinilai ulang ke-2 setelah 6
bulan

Penilaian ke-2 diulang setelah 3


bulan

KETERANGAN

+
Penilaian
Laporan
Pegnalaman Kerja

Stop Masa Kontrak.

Dinilai ke-3 setelah 6 bulan.


Jika tetap tidak memenuhi
syarat, maka kepegawaian
tidak dilanjutkan.

+
Penilaian
Laporan
Pengalaman Kerja

Penilaian ke-3 diulang setelah


6 bulan,
Jika tetap tidak memenuhi
syarat, diulang lagi 1 tahun
kemudian, Pegawai mulai
dimasukkan
ke
dalam
Program Pembinaan Pegawai
yang diatur dalam Kebijakan
Tersendiri.

6
bulan
pertama
(masa
percobaan)

Yang bersangkutan akan diganti


dengan pegawai lain yang lebih
kompeten.

1
tahun
(masa
evaluasi)
atau sesuai
SK.

Yang bersangkutan memerlukan


pelatihan
khusus
untuk
meningkatkan kemampuan.

Jika tetap tidak memenuhi


syarat ditetapkan pegawai
yang bersangkutan tidak akan
berubah
golongan
kepegawaiannya.
-

Instrumen
yang
dipakai
1) Penilaian
khusus
manajerial.
Penilai adalah :
1) Diri sendiri
2) 2 anak buah
3) Atasan
langsung

15.11. Instrumen Penilaian Soft Kompetensi Inti.


Soft kompetensi (Core Competency) inti adalah Sekumpulan soft competency yang harus
dimiliki oleh setiap karyawan dalam perusahaan/organisasi
Daftar soft kompetensi inti untuk RS Baptis Batu Batu berakar dari Visi, Misi, serta
Nilai-Nilai di RS Baptis Batu sbb :

47

KOMPETENSI NO
Belas kasihan
1
2
Asertif
3
4
Profesionalitas
5
Tim kerja
6
7

Integritas

Sejahtera

INDIKATOR
Peduli pada kebutuhan klien dan memiliki hati untuk menolong.
Tetap setia/konsisten walau pertolongan yang akan dilakukan tidak mudah.
Mengatakan pendapatnya dengan lugas.
Tidak ada tendensi untuk melukai lawan bicara.
Selalu belajar dengan lebih mendalam pada profesinya.
Rela melepaskan ego untuk kepentingan bersama.
Dengan mudah rela menggantikan teman yang berhalangan dan dapat dipercaya
akan menolong kesulitan teman yang lain.

8
9

Aktif mengambil pekerjaan dan tanggung jawab tanpa harus diminta.


Tidak mudah goyah mengikuti sesuatu yang negatip dan tidak akan berbohong (
bila berbicara sesuai dengan fakta yang ada).

10
11
12
13
14
15
16

Memiliki ketulusan hati dalam melayani.


Disiplin : datang tepat waktu, selau ijin saat meninggalkan ruang kerja.
Bebas dari konflik pribadi dan orang lain saat bekerja.
Menampilkan kebahagiaan dalam bekerja, tidak mudah berkeluh kesah.
Aktif berperan dalam doa tiap shift kerja, renungan, dan kebaktian.
Selalu memiliki energi penuh ( antusias, gembira saat bekerja).
Mendapatkan energinya dari Tuhan, dan memiliki ketetapan hati yang kuat
bahwa pekerjaannya untuk Tuhan.

17

Terbuka dengan orang lain, mencari dukungan positip untuk hidupnya.

15.12. Instrumen Penilaian Soft Kompetensi Peran.


Soft kompetensi peran (Role Competency)adalah sekumpulan soft competency yang
dibutuhkan untuk menjalankan FUNGSI dan PERAN yang dituntut oleh suatu
kelompok pekerjaan.
Soft kompetensi peran berbeda-beda sesuai dengan kelompok pekerjaan di unit kerja
masing-masing.

15.13. Instrumen Penilaian Soft Kompetensi Fungsional.


Soft

kompetensi

fungsional

(Functional

Competency)adalah

Sekumpulan

soft

competency yang dibutuhkan untuk menjalankan FUNGSI dan PERAN yang dituntut
oleh suatu sub kelompok pekerjaan.
Soft kompetensi fungsional berbeda-beda sesuai dengan profesi masing-masing.

15.14. Instrumen Penilaian Hardskill.


Hard kompetensi adalah pengetahuan (knowledge) & keterampilan (technical skill) yang
harus dimiliki oleh sdm agar mampu berkinerja sesuai yang ditetapkan organisasi

48

Instrumen untuk hardskill sesuai dengan ketrampilan psikomotor yang dilakukan sesuai
dengan profesi masing-masing.

15.15. Instrumen Penilaian Laporan Pengalaman Kerja.


Pegawai wajib memaparkan pengalaman kerjanya selama setahun bekerja di RS Baptis
Batu. Pegawai-pegawai ini meliputi pegawai kontrak yang akan memasuki masa calon
pegawai dan calon pegawai yang akan memasuki masa pegawai tetap.
Instrumen sbb :
1) Fokus
a. Apakah yang sebenarnya sedang Anda kerjakan pada posisi jabatan Anda
sekarang, jelaskan mengapa hal itu begitu penting?
b. Apa yang menjadi perhatian utama dari pekerjaan Anda. Hal-hal apa yang
mengganggu perhatian Anda dalam bekerja, sampai sejauh mana hal itu
mengganggu Anda?

2)

Nilai
a. Pada saat Anda bekerja, hal-hal apa saja yang Anda pegang teguh sehingga itu
merupakan sesuatu yang sangat sulit Anda abaikan.
b. Pada saat Anda mulai bekerja di RSBB, hal-hal apa saya yang Anda dapatkan
sehingga itu mempengaruhi Anda sebagai pribadi dan sebagai profesional.

3)

Sikap
a. Dalam pekerjaan Anda, siapakah yang Anda layani?
b. Bagaimana Anda seharusnya melayani mereka, jelaskan dengan lengkap dalam
segala aspek yang mereka butuhkan.

4)

Motivasi
a. Di dalam pekerjaan Anda, jelaskan hal-hal apa saya yang paling memotivasi Anda
untuk melakukan pekerjaan Anda dengan lebih giat.
b. Apabila faktor-faktor ini datang atau hadir ke dalam kehidupan Anda misalnya
tentang

gaji / uang, jabatan, kedudukan, aktualisasi diri, pelayanan,

pengembangan diri,

panggilan, keterpaksaan, masa depan, keyakinan, dsb

bagaimanakah gambarannya itu dalam diri Anda.

49

5) Tentang Unit Kerja


a. Sebutkan hal-hal yang positip di Unit Kerja Anda, demikian juga hal-hal yang
Anda temukan kurang baik di Unit Kerja Anda, jelaskan mengapa.
b. Sebutkan hal-hal apa saya yang dapat dikembangkan di Unit Kerja Anda, jelaskan
mengapa hal tersebut ada kemungkinan untuk dilakukan.

15.16. Instrumen Untuk Penilaian Kepala Unit Dan Manajer.


Instrumen penilaian untuk kepala unit dan manajer difokuskan pada leadership dan
manajerial sbb :

LEADERSHIP
NO

ITEM ANALISIS

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15

Memiliki visi yang jelas yang dapat diketahui oleh anak buah.
Memiliki rencana ke depan yang dapat diukur.
Komitmen menjadi sesuatu yang prioritas
Pribadi yang simpatik dan bersahabat terhadap anak buah.
Mampu menghargai dirinya secara positif di hadapan anak buah
Memikirkan peningkatan kesejahteraan bagi anak buah
Membuka diri terhadap masukan dari anak buah
Keteladanan hidup melalui pikiran, perkataan dan tindakan
Rendah hati
Memberi inspitasi dalam meningkatkan produktifitas kerja anak buah
Mendorong dan memfasilitasi anak buah untuk terus belajar
Memberi perlakuan yang bijaksana terhadap anak buah
Memberi penghargaan yang positif terhadap ide anak buah
Memberi penghargaan dan teguran dengan tepat
Bersikap tenang saat menghadapi masalah
Mampu mengambil keputusan dengan cepat dan tepat dalam menghadapi
masalah yang urgent
Mendelegasikan tugas-tugas dengan penuh kepercayaan kepada anak buah

16
17

KOMUNIKASI
NO

ITEM ANALISIS

1
2

Menyampaikan perintah atau tugas dengan jelas kepada anak buah


Menyampaikan pesan dengan metode yang tepat
Anak buah mendapatkan penjelasan yang intens tentang perkembangan
rumah sakit
Menyampaikan prosedur kerja dengan jelas
Memberi kesempatan kepada anak buah untuk memberi feedback terhadap

3
4
5

50

6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16

program atau kegiatan yang dilakukan


Memberikan kesempatan kepada anak buah untuk mengemukakan
pendapat ketika diperhadapkan dengan kesulitan
Terbiasa dengan keterbukaan
Anak buah selalu dimintai pendapat untuk mengembangkan rumah sakit
Menjadi pendengar yang baik atas permasalahan yang dihadapi anak buah
Menjadi pendengar yang baik atas permasalahan yang dihadapi anak buah
Selalu menggunakan perkataan yang membangun
Menggunakan bahasa tubuh yang baik saat berbicara dengan anak buah
Karena kepemimpinannya, menyebabkan minimnya miskomunikasi dalam
tim kerja
Mampu mencari alternative win win solution
Selalu mencari data yang tepat untuk isu-isu yang datang
Rapat-rapat berjalan dengan efektif

TEAMWORK (KERJASAMA)
NO
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18

ITEM ANALISIS
Mampu mengatasi hal-hal yang mengganggu keseimbangan kelompok
kerjanya.
Mampu membuat skala prioritas tindakan bersama anak buah
Merayakan keberhasilan tim secara bersama-sama
Menciptakan interaksi yang positip di antara anak buah
Mampu menciptakan budaya saling menghormati, mempercayai dan
melengkapi di antara anggota tim
Menolong anak buah berfungsi efektif di dalam tim
Mengenal kemampuan anak buah dan melakukan adaptasi dengan baik
Pada keadaan tertentu mampu mengambil alih tugas anak buah
Selalu antusias dalam berkoordinasi dengan anggota tim
Anggota timnya tidak pernah merasa khawatir dengan pekerjaannya karena
mereka merasa tidak sendiri
Mendorong anggota terbiasa memberi masukan untuk perbaikan kerja tim
Menciptakan iklim yang jujur dalam tim kerja
Karena kepemimpinannya, tim menjadi seperti sebuah keluarga
Karena kepemimpinannya, hubungan pribadi di antara anggota tim saling
menguatkan
Karena kepemimpinannya, semangat sebagai suatu tim sangat menonjol di
unit kerjanya
Karena kepemimpinannya, anggota tim merasa sedang berjalan pada tujuan
yang sama
Tetap rendah hati atas keberhasilan timnya dengan antusias mendorong tim
lain untuk mencapai keberhasilan yang lebih baik

51

EXELENT SERVICE
NO

ITEM ANALISIS

1
2
3
4
5

Mengenal kebutuhan pelanggan dengan baik


Menunjukkan sikap ramah dan penuh kepedulian terhadap pelanggan
Memahami makna mulia dalam melayani pelanggan
Melihat pelanggan sebagai keluarga
Merasa pertemuan dengan pelanggan adalah sesuatu yang sangat penting
Penampilan fisik di hadapan pelanggan dianggap sebagai sesuatu yang
sangat penting
Selalu memperbaiki prosedur untuk mempermudah pelanggan
Menguasai teknik-teknik yang prima dalam melayani pelanggan
Memahami 4 jenis gaya kepribadian social (Sanguinis, Koleris,
Melankolis, dan Plegmatis) manusia guna membangun hubungan yang
lebih kondusif dan produktif dengan pelanggan
Menolong anak buah dalam menangani keluhan pelanggan
Menyiapkan saran abaca yang dibutuhkan anak buah
Menguasai teknologi informasi sebagai sarana pembelajaran dan
pengembangan diri
Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap proses pembelajaran dari
anak buah
Menjadikan masukan dan kritik sebagai bagian dari proses pembelajaran
dan pengembangan
Selalu memperbaiki wawasan agar obyektif dalam melihat realitas
sehingga cenderung memusatkan pada hal-hal yang strategis
Moment pelatihan adalah saat yang ditunggu-tunggunya

6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16

LEARNING & DEVELOPMENT


NO

ITEM ANALISIS

1
2
3

Memanfaatkan dengan baik fasilitas RS untuk meningkatkan ketrampilan


Buku-buku menjadi prioritas untuk mengembangkan dirinya
Merasa bahwa dengan bekerja di RS akan menambah pengetahuannya
Merasakan karir di RS lebih banyak ditentukan oleh pengetahuan yang
terus bertambah
Melakukan pembahasan ilmu-ilmu baru dengan anggota
Memotivsi anggota untuk terus belajar hal-hal baru
Mendorong semangat belajar di segala level
Melakukan pembahasan kasus secara rutin
Cerdas dan kritis dalam menanggapi sebuah kasus
Mau belajar dari potensi dan pengalaman yang dimiliki anak buahnya
Menyiapkan saran abaca yang dibutuhkan anak buah
Menguasai teknologi informasi sebagai sarana pembelajaran dan
pengembangan diri
Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap proses pembelajaran dan
pengembangan
Selalu memperbaiki wawasan agar obyektif dalam melihat realitas

4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14

52

15

sehingga cenderung memusatkan pada hal-hal yang strategis


Moment pelatihan adalah saat yang ditunggu-tunggunya

15.16 Instrumen untuk penilaian bulanan


Instrumen untuk penilaian bulanan berasal dari target-target individu untuk untuk
mencapai Key Performance Indikator .
Indikator KinerjaUtama = Key Performance Indicators (KPI) adalah ukuran kinerja yang
memiliki karakteristik sbb :
a. Menjelaskan apa yang harus Anda lakukan untuk meningkatkan kinerja secara
dramatis.
b. Menyajikan serangkaian ukuran yang focus pada aspek-aspek kinerja organisasi yang
paling penting untuk keberhasilan organisasi pada saat ini dan waktu yang akan
datang.
Instrumen untuk target individu dikembangkan sesuai dengan unit kerja masing-masing
sesuai dengan peran dan fungsinya, masing-masing individu maksimal 10 item target
individu.

53

BAB XVII
TERMINASI PEGAWAI

Yang dimaksud dengan terminasi pegawai adalah pengakhiran hubungan kerja


pegawai atau sering disebut dengan Pemutusan Hubungan Kerja antara pegawai dengan
rumah sakit.

17.1.

Ketentuan Umum PHK.


Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) adalah pengakhiran hubungan kerja karena sebab-

sebab tertentu yang mengakibatkan berakhirnya hak dan kewajiban antara Pegawai dan
rumah sakit setelah sebelumnya diberitahukan kepada Pegawai dan / atau SPKUK.
Pemutusan hubungan kerja oleh rumah sakit disertai dengan pertimbangan dan alasanalasan yang jelas dan dapat dipertanggungjawabkan.
Sebab-sebab tertentu PHK antara lain :
a. Meninggal dunia
b. Pensiun
c. Tidak mampu bekerja karena sakit
d. Atas permintaan sendiri
e. Atas keputusan rumah sakit
f. Berakhirnya ikatan perjanjian kerja

17.2. PHK Dalam Masa Percobaan dan Masa Calon Pegawai.


Pada masa percobaan dan masa calon pegawai, rumah sakit dapat melakukan PHK
secara

sepihak

dengan

pertimbangan

dan

alasan-alasan

yang

jelas

dan

dapat

dipertanggungjawabkan.
PHK yang terjadi terhadap Pegawai pada masa percobaan calon pegawai, rumah sakit
tidak wajib membayar sejumlah uang sesuai peraturan, melainkan diwajibkan membayar sisa
upah/ gaji yang belum dibayarkan pada bulan berjalan.

54

17.3. PHK Atas Permintaan Pegawai.


Dalam hal pegawai ingin memutuskan hubungan kerja atas kehendak sendiri
(mengundurkan diri), surat permohonan pengunduran diri harus diajukan selambat-lambatnya
30 (tiga puluh) hari sebelum tanggal pengunduran diri pegawai. Pegawai yang mengundurkan
diri atas kehendak sendiri akan memperoleh hak-haknya sesuai dengan

ketentuan

perundangan yang berlaku.


Pegawai yang mengundurkan diri wajib menyelesaikan semua tanggungan baik
kepada rumah sakit, SPKUK maupun koperasi di bawah naungan SPKUK. Pegawai yang
mengundurkan diri wajib mengembalikan kartu pengenal, kartu berobat dan semua barang
yang menjadi hak rumah sakit yang ada pada pegawai

17.4. PHK Karena Tidak Mampu Bekerja Akibat Sakit.


Pegawai yang sakit berkepanjangan atau mengalami kecacatan akibat kecelakaan dan
tidak dapat lagi melakukan pekerjaan dapat mengajukan atau dilakukan pemutusan hubungan
kerja. Pegawai yang di PHK karena alasan ayat 1 (satu) berhak atas hak-haknya sesuai
dengan peraturan dan perundang-undangan yang berlaku

17.5. PHK Karena Meninggal Dunia.


Dalam hal pegawai meninggal dunia, maka status hubungan kerja dengan sendirinya
berakhir demi hukum. Dalam hal pegawai meninggal dunia, kepada ahli waris yang sah akan
diberikan hak-hak pekerja yang harus dipenuhi oleh rumah sakit sesuai dengan peraturan dan
perundangan yang berlaku.

17.6.

PHK Karena Telah Mencapai Usia Pensiun.


Pegawai yang telah memasuki usia pensiun atau habis masa kerjanya, maka dengan

sendirinya akan diikuti oleh pemutusan hubungan kerja. Karena alasan-alasan yang rasional,
dapat dipertanggungjawabkan serta demi kelangsungan rumah sakit, maka rumah sakit dapat
membuat dan menawarkan program pensiun dini bagi pegawai yang dilakukan secara
terbuka, bersifat sukarela dan tanpa ada unsur paksaan
Karena alasan-alasan yang rasional dan dapat dipertanggungjawabkan, pegawai
dengan usia 45 tahun dapat mengajukan pensiun dini. Pegawai yang di PHK karena pensiun
dini berhak mendapat hak-haknya sesuai dengan peraturan dan perundangan yang berlaku

55

17.7. PHK Karena Kehendak RS.


Rumah sakit berusaha untuk tidak melakukan pemutusan hubungan kerja selama jalan
keluar yang lain dapat ditempuh
Karena alasan-alasan tertentu yang rasional dan dapat dipertanggungajwabkan serta untuk
kelangsungan rumah sakit, rumah sakit dapat melakukan pemutusan hubungan kerja, harus
melalui proses bipartit terlebih dahulu.
Hak pegawai yang mengalami PHK karena kehendak rumah sakit wajib dipenuhi oleh rumah
sakit sebagaimana aturan dan perundangan yang berlaku

17.8. PHK Atas Sanksi RS.


PHK atas sanksi rumah sakit dapat terjadi karena pelanggaran-pelanggaran oleh
pegawai. PHK karena pelanggaran yang tidak termasuk kategori pelanggaran berat :
a. Dilaksanakan setelah sebelumnya diberikan peringatan tertulis sebanyak 3 kali
disertai pemberitahuan kepada SPKUK.
b. Yang dimaksud pelanggaran adalah tidak dilaksanakannya kewajiban dan tata tertib
yang tercantum dalam Perjanjian Kerja Bersama dan peraturan Rumah Sakit Baptis
Batu lainnya (yang tidak menyimpang dari isi Perjanjian Kerja Bersama)

PHK karena pelanggaran berat :


a. Dapat dilakukan tanpa peringatan sebelumnya setelah melalui pertimbangan
b. Yang dimaksud dalam kategori pelanggaran berat adalah :

Apabila pekerja waktu melamar/ diterima/ bekerja di Rumah Sakit Baptis


memberi/ memperlihatkan surat keterangan palsu/ yang dipalsukan dengan
maksud mengelabuhi

Melakukan pencurian/ penggelapan/ penipuan/ korupsi

Kebiasaan minum minuman keras/ menggunakan obat terlarang/ narkotik

Menganiaya/

menghina

secara

kasar/

melakukan

ancaman

yang

membahayakan pihak atasan, anggota keluarga/ rumah tangga atasan dan


teman sekerja

Melanggar tata susila, sehingga dapat mengakibatkan kehamilan di luar nikah,


perceraian, merusak rumah tangga

Apabila pekerja berkeras kepala menolak memenuhi perintah yang wajar yang
diberikan kepadanya oleh Atasan

56

BAB XVIII
PEMBINAAN KARAKTER PEGAWAI

Rumah Sakit mengadakan program pembinaan karakter pegawai untuk mendapatkan


pegawai yang memiliki karakter yang baik dan dapat diandalkan.

19.1. Ketentuan Umum.


1. Pembinaan karakter dilakukan melalui Bagian Sumber Daya Manusia di bawah
pengawasan Wakil Direktur Umum Keuangan.
2. Pembinaan karakter mencakup keberadaan pegawai yang holistik yang terus
dikembangkan melalui pengkajian dan penerapannya bagi pegawai.
3. Pembinaan karakter terus dikembangkan menuju pencapaian visi, misi dan nilai-nilai
Rumah Sakit Baptis Batu.
4. Pembinaan karakter dapat dilakukan secara umum kepada kelompok pegawai atau secara
khusus kepada individu-individu pegawai yang memerlukan pembinaan.
5. Pembinaan karakter mencakup pembinaan etika dan hukum bagi pegawai dilakukan
melalui Komite Etik dan Hukum Rumah Sakit Baptis Batu.

19.2. Ketentuan Khusus.


1. Unit Kerja dapat memberi masukan tentang pegawai-pegawainya yang memiliki karakter
yang kurang baik secara tertulis yang disetujui oleh Wakil Direktur terkait untuk
dilakukan pembinaan oleh Bagian Sumber Daya Manusia.
2. Petugas Pembina karakter memberi umpan balik terhadap pelaksanaan pembinaan karakter
yang telah dilakukan.
3. Aktivitas secara umum pembinaan pegawai dilaporkan melalui laporan bulanan Bagian
Sumber Daya Manusia.

57