Você está na página 1de 27

.

PENERAPAN PROSEDUR AUDIT


I. KAS
Kas terdiri dari uang tunai (uang logam dan uang kertas), pos wesel, certified check, cashier
check, cek pribadi dan bank draft, serta dana yang disimpan dibank yang pengambilannya tidak dibatasi
oleh bank atau perjanjian yang lain. Kas yang dicantumkan dineraca terdiri dari 2 unsur, yaitu:
1. Kas ditangan perusahaan, bisa berupa akun kas umum (pintu utama keluar masuknya uang perusahaan)
ataupun dana kas kecil
2. Kas di bank, yang berupa simpanan di bank berbentuk rekening giro
Akun Kas Umum. Dalam pengujian saldo audit akhir tahun pada akun kas umum, auditor harus
mengakumulasi bukti yang cukup untuk mengevaluasi apakah saldo kas, seperti yang tercantum dalam
neraca. Pengendalian internal tehadap saldo kas akhir tahun dalam akun umum dapat dibagi dalam dua
ketegori yaitu (1) Pengendalian terhadap siklus transaksi yang mempengaruhi pencatatan pengeluaran
dan penerimaan kas; dan (2) Rekonsiliasi bank independen.
Program pengujian substantif terhadap kas berisi prosedur audit yang dirancang sebagai berikut:
1. Prosedur audit awal terhadap kas.
a.
Mengusut saldo kas tercantum di neraca
b.
Mereview terhadap mutasi luar biasa pada akun kas.
c.
Mengusut saldo awal akun kas (dibuku besar) ke kertas kerja tahun lalu.
d. Mengusut posting pendebitan dan pengkreditan akun kas ke jurnal yang bersangkutan.
2. Prosedur analitik atas kas.
a.
Perhitungan rasio-rasio keuangan yang berkaitan dengan kas.
b.
Rasio-rasio membantu auditor dalam mengungkap:
3. Pengujian terhadap transaksi rinci atas kas.
a.
Melakukan verifikasi pisah batas (cut off) transaksi penerimaan dan pengeluaran kas.
b. Membuat daftar transfer antar bank dalam periode sebelum dan sesudah tanggal neraca untuk
menemukan kemungkinan terjadinya check kitting.
c.
Analisis terhadap rekonsiliasi bank 4 kolom.
d. Memeriksa adanya kemungkinan penggelapan kas dengan cara lapping penerimaan dan pengeluaran
kas.
4. Pengujian terhadap saldo akun rinci atas kas.
a.
Titik berat pada pengujian keberadaan.
b. Penghitungan fisik kas.
5. Verifikasi Penyajian Kas di Neraca.
a. Periksa jawaban konfirmasi dari bank mengenai batasan yang dikenakan terhadap pemakaian rekening
tertentu klien di bank.
b. Lakukan wawancara dengan manajemen mengenai batasan penggunaan kas klien.
Langkah-langkah melakukan rekonsiliasi bank adalah sebagai berikut:
1. Membandingkan cek yang dibatalkan dengan catatan pengeluaran kas menyangkut tanggal, payee atau
pihak yang dibayar dan jumlahnya.
2. Memeriksa cek yang dibatalkan menyangkut tanda tangan, endorsement, dan pembatalan.
3. Membandingkan setoran di bank dengan penerimaan yang tercatat menyangkut tanggal, pelanggan, dan
jumlah.
4. Memeriksa urutan nomer cek dan menyelidiki cek yang hilang

5. Merekonsiliasi semua item yang menyebabkan penilaian antaara nilai buku dan saldo bank serta
memverifikasi kesesuaian dengan bisnis klien.
6. Merekonsiliasi total debet dengan laporan bank sesuai dengan total catatan penerimaan kas.
7. Merekonsiliasi total kredit pada laporan bank sesuai dengan total catatan penerimaan kas.
8. Mereview transfer atas bank pada akhir bulan untuk melihat kesesuaian dan pencatatan yang tepat.
9. Menindak lanjuti cek yang beredar dan pemberitahuan penghentian pembayaran.

Kas Kecil. Pengendalian internal yang paling penting untuk kas kecil adalah penggunaan
dana imprest mejadi tanggung jawab dari seorang individu. Selain itu, dana kas kecil juga tidak
boleh digabungkan dengan penerimaan lain; harus ada pembatasan dalam setiap pengeluaran dari
kas kecil; jenis pengeluaran yang dapat dilakukan dari transaksi kas kecil juga harus di
definisikan dengan baik oleh kebijakan perusahaan. Jika dilakukan pengeluaran dari kas kecil,
pengendalian internal memadai memerlukan persetujuan pejabat berwenang menggunakan
formulir kas kecil yang telah diberi nomor terlebih dahulu. Ketika auditor menguji kas kecil, dua
prosedur yang paling umum adalah menghitung saldo kas kecil dan melaksanakan pengujian
mendetail terhadap salah satu dari kedua transaksi penggantian.
II. PIUTANG
Piutang merupakan klaim kepada pihak lain atas uang, barang, atau jasa yang dapat
diterima dalam jangka waktu satu tahun, atau dalam satu siklus kegiatan perusahaan. Piutang
umumnya disajikan di neraca dalam dua kelompok: (l) piutang usaha dan (2) piutang nonusaha.
Piutang usaha adalah piutang yang timbul dari transaksi penjualan barang atau jasa dalam
kegiatan normal perusahaan.. Piutang nonusaha timbul dari transaksi selain penjualan barang dan
jasa kepada pihak luar, seperti misalnya piutang kepada karyawan, piutang penjualan saham,
piutang klaim asuransi, piutang pengembalian pajak, piutang dividen dan bunga.
Menurut Sukrisno Agoes (2004:176) menyarankan prosedur auditing piutang adalah sebagai
berikut:
1. Pelajari dan evaluasi internal control atas piutang dan transaksi penjualan, piutang dan penerimaan
2. Buat Top Schedule dan Supporting Schedule piutang pertanggal neraca
3. Minta Aging Schedule dari piutang usaha pertanggal neraca yang antara lain menunjukkan nama
pelanggan, saldo piutang, umur piutang dan kalau bisa subsequent collections-nya.
4. Periksa mathematical accuracynya dan check individual balance ke subledger lalu totalnya ke general
ledger
5. Test check umur piutang dari beberapa pelanggan ke subledger piutang dan sales invoice
6. Kirimkan konfirmasi piutang
7. Periksa subsequent collections dengan memeriksa buku kas dan bukti penerimaan kas untuk periode
sesudah tanggal neraca sampai mendekati tanggal penyelesaian pemeriksaan lapangan.
8. Periksa apakah ada wesel tagih yang ddskontokan untuk menegtahui kemungkinan adanya contingent
liability
9. Periksa dasar penentuan allowance for bad debts dan periksa apakah jumlah yang disediakan oleh klien
sudah cukup, dalam arti tidak terlalu besar dan terlalu kecil
10.
Test sales cut-of dengan jalan memeriksa sales invoice, credit note dan lain-lain, lebih kurang 2
minggu sebelum dan sesudah tanggal neraca.
11.
Periksa notulen rapat, surat-surat perjanjian, jawaban konfirmasi bank, dan correspondence file
untuk mengetahui apakah ada piutang yang dijadikan sebagai jaminan.

12.

Periksa apakah penyajian piutang di neraca dilakukan sesuai dengan prinsip akuntansi yang
berlaku umum di Indonesia/PSAK.
13.
Tarik kesimpulan mengenai kewajaran saldo piutang yang diperiksa.

III. PERSEDIAAN (SA Seksi 331)


Persediaan merupakan unsur aktiva yang disimpan dengan tujuan untuk dijual dalam kegiatan
bisnis yang normal atau barang-barang yang akan dikonsumsi dalam pengolahan produk yang
akan dijual. Pengamatan sediaan merupakan prosedur audit berdasarkan standar auditing yang
ditetapkan Ikatan Akuntan Indonesia.

a. Pengamatan Terhadap Perhitungan Fisik Sediaan


Beberapa perusahaan telah mengembangkan metode pengendalian sediaan atau metode
penentuan sediaan, termasuk sampling statistik yang sangat efektif dalam penentuan kuantitas
fisik sediaan dan cukup dapat diandalkan sehingga pelaksanaan perhitungan fisik sediaan untuk
setiap jenis sediaan menjadi tidak perlu. Dalam kondisi demikian, auditor harus memperoleh
keyakinan bahwa prosedur atau metode yang digunakan oleh klien cukup dapat diandalkan untuk
menghasilkan kuantitas yang sama dengan jika dilakukan melalui perhitungan fisik sediaan
terhadap semua jenis sediaan setiap tahun. Auditor harus hadir untuk melakukan pengamatan
terhadap perhitungan tersebut yang dipandang perlu dan memperoleh keyakinan bahwa prosedur
penghitungan yang efektif telah digunakan. Jika metode sampling statistik digunakan oleh klien
dalam perhitungan fisik sediaan, maka auditor harus memperoleh keyakinan bahwa rancangan
pengambilan sampel telah mencukupi dan sah secara statistik, dan telah diterapkan secara benar,
serta hasilnya masuk akal sesuai dengan kondisinya.
Jika dengan prosedur audit, auditor tidak memperoleh keyakinan bahwa sediaan berada di
tangan klien, maka pengujian atas catatan akuntansi saja tidak akan cukup bagi auditor untuk
memperoleh keyakinan tentang kuantitas sediaan; selalu diperlukan oleh auditor untuk
melakukan, atau mengamati, beberapa perhitungan fisik sediaan dan menerapkan pengujian
memadai atas transaski yang terkait. Hal ini harus digabung dengan inspeksi atas catatan
perhitungan fisik yang diselenggarakan oleh klien dan prosedur yang berkaitan dengan fisik
sediaan yang mendasari saldo sediaan yang dicantumkan dalam neraca.
Auditor dapat diminta untuk mengaudit laporan keuangan periode berjalan dan satu atau
lebih periode yang ia tidak mengamati atau melakukan beberapa penghitungan fisik sediaan
periode sebelumnya. Namun, ia dapat memeproleh keyakinan atas sediaan periode sebelumnya
melalui prosedur audit semestinya, seperti pengujian atas transaksi sebelumnya, review atas
catatan penghitungan fisik sebelumnya, dan penerapan pengujian laba bruto (gross profit test),
asalkan ia dapat memperoleh keyakinan atas sediaan periode berjalan
b. Sediaan yang Berada di Gudang Umum
Jika sediaan berada di tangan gudang umum atau disimpan di tangan pihak lain, auditor
biasanya akan memperoleh konfirmasi langsung secara tertulis dari pengelola tempat
penyimpanan tersebut. Jika sediaan tersebut merupakan jumlah yang signifikan dalam aktiva
lancar atau total aktiva, maka untuk memperoleh keyakinan memadai atas keberadaannya,
auditor harus menerapkan satu atau lebih prosedur berikut ini, jika dipandang perlu sesuai
dengan kondisi yang dihadapinya.

a. Menguji prosedur yang digunakan oleh pemilik barang untuk menyelidiki operator gudang dan
penilaian kinerja operator gudang.
b. Memperoleh laporan auditor independen atas prosedur pengawasan yang digunakan oleh
operator gudang yang berhubungan dengan penyimpanan barang dan, jika dimungkinkan, atas
tanda terima gudang yang digadaikan oleh klien sebagai jaminan penarikan utang, atau
menerapkan prosedur alternatif di gudang untuk memperoleh keyakinan memadai bahwa
informasi yang diterima dari operator gudang dapat diandalkan.
c. Melakukan pengamatan terhadap perhitungan fisik barang, jika dapat dilaksanakan dan
beralasan.
d. Jika tanda terima barang gudang telah digadaikan oleh klien sebagai jaminan utang, maka
auditor perlu mendapatkan konfirmasi dari kreditur yang bersangkutan mengenai tanda terima
gudang yang digadaikan tersebut (dalam bentuk pengujian, jika dimungkinkan).
IV. ASET TETAP
Aktiva tetap adalah Aktiva berwujud yang diperoleh dalam bentuk siap pakai atau dengan
dibangun lebih dahulu, yang digunakan dalam operasi perusahaan, tidak dimaksudkan untuk
dijual dalam rangka kegiatan normal perusahaan dan mempunyai masa manfaat lebih dari satu
tahun.

1.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
2.
a.
b.
c.
d.
3.
a.
b.
c.
d.
4.

Program pengujian substantif terhadap aktiva tetap berisi prosedur audit yang dirancang untuk
mencapai tujuan audit yang terdiri dari:
Prosedur audit awal
Lakukan prosedur audit awal atas saldo akun aktiva tetap yang akan di uji lebih lanjut :
Usut saldo aktiva tetap yang tecantum di dalam neraca ke saldo akun aktiva tetap dan akumulasi
depresiasi bersangkutan di buku besar.
Hitung kembali saldo aktiva tetap dan akumulasi depresiasi di buku besar.
Usut saldo akun aktiva tetap dan akumulasi depresiasi ke kertas kerja tahun lalu.
Lakukan review terhadap mutasi luar biasa dalam jumlah dan sumber posting dalam aktiva tetap serta
hitung akumulasi penyusutan aktiva tetap tersebut.
Usut posting pendebetan dan pengkreditan ke dalam jurnal yang bersangkutan.
Lakukan rekonsiliasi akun kontrol terhadap aktiva tetap dalam buku besar ke buku pembantu aktiva
tetap.
Prosedur analitik
Ratio yang sering dipergunakan dalam prosedur analitik terhadap aktiva tetap antara lain:
Tingkat perputaran aktiva tetap = hasil penjualan bersih : rata-rata saldo aktiva tetap
Ratio Laba bersih dengan aktiva tetap = hasil penjualan bersih : rata-rata saldo aktiva tetap
Ratio Aktiva tetap dengan modal saham = aktiva tetap : modal saham
Ratio biaya reparasi dan pemeliharaan dengan aktiva tetap = biaya reparasi dan pemeliharaan : hasil
penjualan bersih.
Prosedur pengujian terhadap transaksi rinci.
Periksa tambahan aktiva tetap ke dokumen yang mendukung timbulnya transaksi tersebut.
Periksa berkurangnya aktiva tetap ke dokumen yang mendukung timbulnya transaksi tersebut.
Lakukan pemeriksaan pisah batas (cut off) transaksi aktiva tetap
Lakukan review terhadap akun biasa maintenance maupun biaya reparasi.
Prosedur pengujian terhadap saldo akun rinci.

a.
b.
c.
5.
1.
2.

Lakukan inspeksi terhadap tambahan aktiva tetap dalam tahun yang diaudit.
Periksa dokumen kontrak dan dokumen hak kepemilikan klien atas aktiva tetap.
Lakukan review terhadap perhitungan depresiasi dan deplesi aktiva tetap.
Verifikasi Penyajian dan Pengungkapan
Periksa klasifikasi aktiva tetap di neraca
Periksa pengungkapan yang bersangkutan dengan aktiva tetap.

V. INVESTASI (SA Seksi 332)


Aktivitas investasi adalah pembelian dan penjualan tanah, bangunan, peralatan serta aktiva
lain yang umunya tidak ditahan untuk dijual kembali.Auditor harus mengetahui dengan pasti
apakah kebijakan akuntansi yang diadopsi oleh entitas untuk investasi telah sesuai dengan
prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia.
a.

Investasi Yang Dipertanggungjawabkan Dengan Menggunakan Metode Ekuitas

Auditor harus memperoleh keyakinan mengenai ketetapan metode akuntansi yang dipakai
untuk investasi dalam saham biasa pada penerima modal. Auditor harus menilai infomasi yang
diterima berdasarkan fakta lain yang diperolehnya selama audit.
jika pemodal memperlakukan investasi kepada penerima modal yang tidak sesuai dengan
asumsi yang berlaku dalam prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia, auditor harus
memperoleh bukti audit komponen yang memadai mengenai apakah asumsi yang dipakai lebih
baik daripada asumsi yang dianjurkan dan apakah terdapat pengungkapan yang memadai
mengenai alasan untuk tidak memperlakukan investasi sesuai dengan asumsi yang telah
dianjurkan.
b.

Penilaian Dan Penyajian

Auditor harus mendapatkan bukti mengenai kos investasi jika entitas mencatat investasinya
pada biaya pemerolehan (cost) atau biaya pemerolehan amortisasian (amortized cost) atau
diwajibkan membuat pengungkapan khusus mengenai basis kos investasi yang dicatat pada nilai
wajar serta laba dan rugi yang direalisasikan dan belum direalisasikan. Jika investasi dicatat pada
nilai wajar atau jika nilai wajar diungkapkan untuk investasi yang dicatat selain pada nilai wajar,
auditor harus memperoleh bukti yang menguatkan nilai wajar tersebut.
Prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia mewajibkan manajemen untuk
menentukan apakah penurunan pada nilai wajar di bawah basis harga perolehan yang
diamortisasi dari investasi tertentu tidak lebih merupakan kondisi sementara. Auditor harus
menilai apakah manajemen telah mempertimbangkan informasi yang relevan dalam menentukan
apakah kondisi penurunan nilai sementara telah terjadi.
Auditor harus menilai kesimpulan manajemen mengenai keberadaan dari kondisi
penurunan nilai sementara. Dalam menilai kesimpulan manajemen, auditor harus memperoleh
keyakinan mengenai kondisi seperti yang tertera pada paragrap diatas, yang cenderung untuk
menguatkan atau melemahkan kesimpulan tersebut.

Audit Persediaan

Audit Persediaan adalah merupakan bagian dari aset perusahaan yang pada
umumnya nilainya cukup material dan rawan oleh tindakan pencurian ataupun
penyalahgunaan. Oleh karena itu, biasanya akun persediaan menjadi salah satu
perhatian utama auditor dalam pemeriksaan atas laporan keuangan perusahaan.
Adapun tujuan utama pemeriksaan persediaan adalah untuk menentukan bahwa :
-

Persediaan secara fisik benar-benar ada


Prosedur pisah batas (cut-off) persediaan telah dilakukan dengan memuaskan

Persediaan telah dinilai sesuai dengan Prinsip Akuntansi Berlaku Umum


(PSAK) yang diterapkan secara konsisten

Persediaan yang bergerak lambat (slow moving), usang, rusak, dapat


diidentifikasika dengan tepat dan dicadangkan dalam jumlah yang memadai

Penghitungan matematis dalam daftar persediaan telah dibuat dengan


cermat Persediaan yang dijaminkan telah diidentifikasikan dan diungkapkan
dengan jelas dalam catatan atas laporan keuangan

Walaupun tujuan-tujuan audit yang disebutkan di atas diarahkan terutama atas


eksistensi dan valuasi persediaan dalam neraca, tetapi auditor harus selalu ingat
bahwa audit terhadap akun persediaan yang dilakukannya harus berhubungan
dengan harga pokok penjualan dan akun-akun terkait lainnya dalam laporan laba
rugi.
Beberapa tahapan prosedur audit yang harus dilakukan auditor dalam melakukan
pemeriksaan atas akun persediaan diantaranya adalah :

1. Pemahaman Bisnis Klien kecukupan pemahaman atas bisnis perusahaan


merupakan dasar terhadap audit persediaan. Pertanyaan-pertanyaan yang
diajukan oleh auditor melalui Kuesioner Pemahaman Bisnis dan Jenis Usaha
Klien akan memberikan auditor pemahaman mengenai aspek-aspek unik dari
bisnis dan jenis usaha, seperti faktor musiman dan siklus, sifat dari
keuangan, metode dan kebijaksanaan penjualan, kondisi persaingan usaha,
bahan baku dan sumbernya, tenaga kerja dan fasilitas pabrik yang berkaitan
dengan kebijaksanaan operasi perusahaan serta karakteristik sistim informasi
termasuk metode costing. Pemahaman ini memungkinkan auditor untuk
mencapai kesimpulan mengenai aspek-aspek laporan keuangan sehubungan
dengan persediaan.
2. Penilaian Pengendalian Intern tujuan pengendalian intern atas
persediaan adalah untuk meyakinkan bahwa (a) adanya pengendalian yang
memadai terhadap mutasi persediaan, (b) semua transaksi persediaan telah
dicatat dan diklasifikasikan dengan tepat, (c) penghitungan fisik persediaan
telah dijalankan sesuai dengan prosedur yang telah ditetapkan, (d) harga
perolehan persediaan telah ditentukan dengan tepat, (e) penyesuaian atas

persediaan yang bergerak lambat (slow moving), usang dan rusak telah
dilakukan dengan tepat.

3. Pengujian Substantif tujuan utama pengujian substantif terhadap


persediaan adalah untuk memberikan bukti nyata dari keberadaan dan
penilaian persediaan. Pengujian ini meliputi observasi dan pengujian
penghitungan fisik (stock taking), pengujian ringkasan dan pengujian harga.

Observasi dan Pengujian Fisik Persediaan


Observasi penghitungan fisik merupakan prosedur pemeriksaan umum.
Keikutsertaan auditor pemeriksa dalam penghitungan fisik dan observasinya akan
memberikan kepuasan dalam menilai metode penghitungan fisik yang dilakukan
dan ketaatan perusahaan atas penyajian kuantitas serta kondisi fisik persediaan.
Apabila auditor tidak dapat melakukan observasi atas penghitungan fisik persediaan
karena adanya pembatasan pemeriksaan, maka auditor dapat memberikan
pendapat dengan kualifikasi atau tidak memberikan pendapat sama sekali atas
laporan keuangan perusahaan yang diperiksanya.
Ada beberapa metode penghitungan fisik persediaan, antara lain :
1. Penghitungan fisik secara menyeluruh yang dilaksanakan setahun sekali pada
tanggal neraca atau pada tanggal tertentu yang dihadiri auditor.
2. Penghitungan yang kontinue yang dilakukan atas seluruh persediaan sekurangkurangnya sekali dalam setahun
3. Penghitungan ulang atas semua seksi yang terbesar dengan menghitung
sekurang-kurangnya sekali dalam setahun untuk seksi-seksi lainnya.
Standar Profesional Akuntan Publik (SPAP) SA Seksi 331 mengenai Sediaan
mengatur mengenai penghitungan fisik persediaan yang dilakukan oleh auditor.
Dalam paragraf 3 diatur bahwa jika kuantitas sediaan hanya ditentukan melalui
penghitungan fisik, dan semua penghitungan dilakukan pada tanggal neraca atau
pada suatu tanggal dalam periode yang tepat, baik sebelum maupun sesudah
tanggal neraca, maka perlu bagi auditor untuk hadir pada saat penghitungan fisik
sediaan dan, melalui pengamatan, pengujian dan permintaan keterangan memadai,
untuk meyakinkan dirinya tentang efektivitas metode penghitungan fisik sediaan
dan mengukur keandalan yang dapat diletakkan atas representasi klien tentang
kuantitas dan kondisi fisik sediaan.
Ada beberapa hal penting yang perlu diperhatikan auditor dalam penghitungan fisik
persediaan, diantaranya adalah :
1. Selama penghitungan fisik persediaan, auditor harus memastikan bahwa
pengendalian atas prosedur pemasukan dan pengeluaran barang atau pergerakan
intern barang selama penghitungan berlangsung telah diikuti sebagaimana

mestinya, untuk menilai kecermatan pisah batas (cut-off) yang telah dilakukan. Jika
memungkinkan, sebaiknya proses produksi dihentikan sementara selama
berlangsungnya penghitungan fisik persediaan ataupun penghitungan fisik
dilakukan pada saat tidak adanya kegiatan penerimaan maupun pengeluaran
barang di gudang.
2. Auditor harus memperhatikan kemungkinan adanya barang konsinyasi (titipan)
yang bukan menjadi milik perusahaan, barang jaminan dan lainnya
3. Kemungkinan adanya persediaan yang tidak berada dalam pengawasan
perusahaan, misalnya barang yang berada di lokasi gudang umum, barang yang
dipegang oleh penjual, barang konsinyasi dan lainnya. Untuk jenis persediaan ini,
prosedur audit yang harus dilakukan adalah dengan melakukan konfirmasi langsung
secara tertulis ataupun dengan penghitungan fisik.
4. Auditor harus memastikan bahwa persediaan dalam perjalanan benar-benar
belum diterima sampai pada saat penghitungan fisik persediaan berlangsung.
Jika penghitungan fisik persediaan dilakukan setelah tanggal neraca, auditor harus
melakukan tarik mundur (draw back) hasil penghitungan fisik persediaan ke saldo
tanggal neraca. Prosedur ini terutama diperlukan untuk memperoleh keyakinan
memadai bahwa pencatatan saldo persediaan pada tanggal neraca telah sesuai
dengan fisik persediaan yang ada di gudang.

Pengujian atas Penentuan Harga Pokok Persediaan


Harga pokok persediaan umumnya ditentukan dengan metode rata-rata, FIFO
ataupun LIFO.
Dalam meakukan pemeriksaan atas akun persediaan, auditor harus melakukan
pengujian untuk memperoleh keyakinan memadai bahwa metode yang digunakan
dalam menilai persediaan telah sesuai dengan kebijakan akuntansi perusahaan.
Kuesioner Pengendalian Intern Persediaan
Kuesioner berkaitan dengan pengendalian intern persediaan di gudang yang
biasanya ditanyakan oleh auditor selama berlangsungnya pemeriksaan diantaranya
adalah :
-

apakah persediaan dipisahkan secara memadai antara bahan baku, barang


dalam proses, bahan pembantu maupun barang jadi
apakah terdapat pengamanan yang cukup terhadap pencurian, kerusakan,
kebakaran, banjir maupun risiko lainnya

apakah persediaan berada di bawah pengawasan penjaga gudang

apakah gudang tempat penyimpanan barang hanya dapat dimasuki oleh


petugas gudang

apakah barang dalam gudang hanya boleh dikeluarkan berdasarkan bukti


permintaan dan bukti pengeluaran barang yang telah disetujui oleh pejabat
berwenang

apakah ada prosedur/pengawasan barang masuk atau keluar gudang, seperti


penjaga pintu, pengecekan ulang antara barang di truk dengan dokumen
bersangkutan dan lainnya

jika perusahaan menggunakan sistim persediaan perpetual, apakah


pencatatan di kartu persediaan dibuat terpisah untuk masing-masing
kelompok persediaan

apakah orang yang melaksanan pencatatan pada kartu persediaan bukan


orang yang berfungsi sebagai penjaga gudang

apakah secara periodik, jumah barang yang ada di kartu persediaan


dicocokkan dengan buku besar

apakah saldo persediaan dihitung secara fisik sekurang-kurangnya setahun


sekali dan dicocokkan dengan kartu persediaan.

PEMERIKSAAN SIKLUS PERSEDIAAN


Persediaan terdiri dari berbagai bentuk yang berbeda, tergantung pada sifat
kegiatan usaha. Audit atas persedian sering kali merupakan bagian audit yang rumit
dan memakan banyak waktu, karena:
a. Pada umunya persediaan merupakan jenis perkiraan yang besar di dalam
neraca, dan sering merupakan unsur terbesar dari keseluruhan modal kerja
(working capital account)
b. Persediaan berada pada lokasi yang berbeda, yang menyulitkan
pengendalian secara fisik serta penghitungannya
c. Keanekaragaman jenis persediaan menyebabkan berbagai kesulitan bagi
auditor
d. Penilaian atas persediaan juga selalu menyulitkan karena adanya faktor
keuangan dan kebutuhan untuk mengalokasikan biaya-biaya pabrik ke dalam
persediaan
e. Adanya beberapa metode penilaian persediaan yang dapat digunakan, tapi
setiap klien tertentu harus menggunakan satu metode secara konsisten dari
tahun ke tahun
Sifat dasar audit atas siklus persediaan adalah eratnya hubungan siklus ini dengan
siklus-siklus transaksi lain di dalam organisasi tersebut. Hubunganya dengan siklus
perolehan dan pembayaran serta siklus penggajian dan personalia dilihat dari

pendebitan-pendebitan ke dalam perkiraan bahan baku, tenaga kerja langsung


(direct labour), dan overhead pabrik (manufacturing overhead) dalam bentuk-T.
Hubungannya dengan sikluspenjualan dan penagihan dapat dilihat dari
pengurangan barang jadi dan pembebanan ke harga pokok penjualan.

FUNGSI BISNIS DALAM SIKLUS PERSEDIAAN DAN DOKUMEN TERKAIT


1. Mengolah Order Pembelian
Setiap permintaan pembelian (purchase requisition) digunakan untuk meminta
bagian pembelian membuat order atas persediaan. Permintaan dapat diajukan oleh
karyawan bagian gudang penyimpanan jika persediaan telah dalam jumlah untuk
memesan kembali atau untuk memenuhi pesanan khusus.
2.

Menerima Bahan yang Baru

Setiap bahan yang diterima harus diperiksa jumlah dan kualitasnya. Bagian
penerimaan barang membuat laporan penerimaan barang yang menjadi bagian dari
dokumen penting sebelum pelunasan dilakukan.
3.

Menyimpan Bahan Baku

Bahan-bahan yang disimpan di gudang dikeluarkan dari gudang ke bagian


produksisetelah adanya penyerahan permintaan bahan yang disetujuisebagaimana
mestinya, order pekerjaan, atau dokumen sejenisnya yang menunjukkan jenis dan
jumlah unit bahan yang dibutuhkan.
4.

Mengolah Barang

Penentuan jenis dan jumlah barang yang akan diproduksi pada umumnya
didasarkan pada order-order spesifik dari langganan, ramalan penjualan (sales
forecast), tingkat persediaan barang jadi yang telah ditetapkan sebelumnya, dan
pelaksanaan kegiatan produksi yang ekonomis.
5.

Menyimpan Barang Jadi

Dalam perusahaan dengan pengendalian intern yang baik, barang jadi disimpan di
tempat terpisah dengan akses yang terbatas, di bawah pengendalian secara fisik.
Pengendalian barang jadi sering dipandang sebagai bagian dari siklus penjualan
dan penagihan.
6.

Mengirim Barang jadi

Sebagai bagian integral dari siklus penjualan dan penagihan, setiap pengiriman
atau transfer harus diotorisasi melalui dokumen pengiriman.
Tabel 1. Fungsi Bisnis dalam Siklus Persediaan dan Dokumen Terkait

NO.

FUNGSI-FUNGSI DALAM SIKLUS


PERSEDIAAN

DOKUMEN YANG BERHUBUNGAN

1. Mengolah order pembelian

Permintaan
pembelian

pembelian,

2. Menerima bahan yg baru

Laporan penerimaan barang, faktur


rekanan

3. Menyimpan bahan baku

Catatan perpetual bahan baku

4. Mengolah barang

Permintaan bahan
akuntansi biaya

5. Menyimpan barang jadi

Catatan perpetual barang jadi, catatan


akuntansi biaya

6. Mengirim barang jadi

Dokumen
pengiriman,
perpetual
barang
jadi,
akuntansi biaya

baku,

order

catatan

catatan
catatan

TAHAP-TAHAP AUDIT PERSEDIAAN


Tujuan menyeluruh dari audit atas persediaan adalah untuk menetapakan bahwa
bahan baku, barang dalam proses, barang jadi, dan harga poko penjualan telah
dinyatakan secara wajar di dalam laporan keuangan. Ada 4 aspek yang menjadi
perhatian auditor dalam menetapkan jenis pengujian yang akan dilakukan yaitu :
1.

Pengendalian fisik terhadap persediaan

Pengujian auditor mengenai kecukupan pengendalian fisik terhadap bahan baku,


barang dalam proses, dan barang jadi harus terbatas pada pengamatan dan
penyelidikan.
2.

Dokumen-dokumen dan catatan untuk transfer persediaan

Perhatian utama auditor dalam verifikasi transfer persediaan dari satu lokasi ke
lokasi yang lain adalah bahwa transfer yang dicatat adalah sah, transfer yang
benar-benar terjadi telah dicatat, dan kuantitas, uraian serta tanggal dari setiap
transfer yang dicatat tersebut adalah akurat.
3.

Catatan perpetual

Terdapatnya catatan persediaan perpetual yang memadai berpengaruh terhadap


waktu dan luas pemeriksaan fisik yang dilakukan auditor atas persediaan. Jika
catatan perpetual dapat diandalkan, memungkinkan untuk menguji persediaan fisik
sebelum tanggal neraca, penghematan biaya bagi auditor maupun klien dan
memungkinkan klien memperoleh laporan keuangan yang diaudit lebih awal.
4.

Catatan mengenai biaya per unit

Catatan akuntansi biaya yang memadai harus dipadukan dengan kegiatan produksi
dan catatan akuntansi lain agar dapat menghasilkan biaya yang akurat untuk
semua hasil produksi. Sistem akuntansi biaya mempunyai hubungan dengan auditor
karena penilaian persediaan akhir tergantung pada perancangan dan penggunaan
sistem yang tepat.
Pengujian rincian saldo untuk persediaan terdiri dari:
1. Menilai materialitas dan risiko inheren dari persediaan
2. Menilai risiko pengendalian untuk beberapa sikluS
3. Merancang dan melaksanakan pengujian pengendalian, pengujian
substantif atas transaksi dan prosedur analitis untuk beberapa siklus
4. Merancang dan melaksanakan prosedur analitis untuk saldo persediaan
5. Merancang pengujian rincian saldo persediaan untuk memenuhi tujuantujuan audit yang spesifik seperti : prosedur audit, besar sampel, item
yang dipilih, dan waktu audit
Hasil pengujian dari beberapa siklus selain siklus persediaan dan pergudangan akan
mempengaruhi pengujian rincian atas saldo-saldo persediaan. Dua aspek pengujian
rincian saldo secara terpisah yaitu : observasi fisik dan penetapan harga serta
kompilasi.
Observasi Fisik
Penting bagi auditor independen untuk hadir pada saat penghitungan dan
observasi, pengujian dan tanya jawab yang sesuai untuk mengetahui keefektifan
metode penghitungan persediaan (inventory taking) dan ukuran (tingkat) keandalan
yang mungkin diberikan pada pernyataan klien mengenai kuantitas dan kondisi fisik
persediaan. Klien bertanggung jawab menetapkan prosedur-prosedur untuk
melakukan penghitungan fisik yang akurat dan untuk melakukan penghitungan dan
pencatatan secara aktual. Auditor bertanggung jawab mengevaluasi dan
mengamati setiap prosedur fisik klien dan menarik kesimpulan mengenai
kecukupan dari persediaan fisik. Seandainya persediaan yang alam kegiatan seharihari perusahaan berada di gudang umum atau para penyimpan pihak luar lainnya,
maka konfirmasi tertulis dari penyimpanan tersebut dapat diterima dengan syarat
bahwa apabila jumlah yang terkandung menunjukkan proporsi yang signifikan dari
aktiva lancar atau keseluruhan aktiva tetap, keterangan-keterangan tambahan

harus dibuat untuk meyakinkan auditor independen mengenai tindak kejujuran


dalam situasi tersebut.
Pengendalian
Dalam kaitannya dengan penghitungan fisik persediaan klien, prosedur
pengendalian yang memadai terdiri dari instruksi-instruksi mengenai penghitungan
fisik yang cermat, pengawasan oleh petugas yang bertanggung jawab, verifikasi
intern yang independen terhadap setiap penghitungan, rekonsiliasi independen
terhadap penghitungan fisik dengan catatan perpetual, dan adanya pengendalian
yang mencakup kartu-kartu atau formulir-formulir penghitungan.
Keputusan Audit
Keputusan audit terdiri dari :
a.

Waktu (timing)

Auditor memutuskan apakah penghitungan fisik dapat dilakukan sebelu akhir tahun
terutama berdasarkan keakuratan catatan persediaan perpetual.
b.

Besar Sampel

Besar sampel (sample size) dalam pengamatan fisik baisanya mustahil dinyatakan
dalam bentuk jumlah item sebab penekanan selama pengujian terletak pada
pengamatan terhadap prosedur-prosedur klien dan bukan pada pemilihan item
tertentu untuk diuji.
c.

Pemilihan Jenis Item

Pemilihan jenis item/barang tertentu untu diuji merupakan suatu bagian keputusan
audit yang penting dalam observasi persediaan meliputi; pengamatan jenis barang
yang paling signifikan dan sampel yang mewakili jenis persediaan yang khas,
persediaan yang rusak atau usang, dan alasan-alasan pengecualian jenis barang
yang material oleh pihak manajemen.
Pengujian Observasi Fisik
Bagian yang paling penting dari pengamatan atas persediaan adalah penentuan
apakah perhitungan fisik telah dilakukan sesuai dengan petunjuk-petunjuk klien.
Audit atas Penetapan Harga dan Kompilasi
Penetapan harga mencakup semua jenis pengujian harga satuan klien untuk
menentukan apakah hal-hal itu telah benar. Kompilasi mencakup semua pengujian
atas ikhtisar dari perhitungan fisik, hasil perkalian harga dengan kuantitas,
penjumlahan dari ikhtisar persediaan, dan penelusuran jumlah persediaan
keseluruhannya ke buku besar.

Pengendalian atas Penetapan Harga dan Kompilasi


Pengendalian intern yang penting adalah penggunaan sistem biaya standar yang
menunjukkan setiap varians dalam biaya bahan, tenaga kerja, dan overhead pabrik
dan dapat digunakan untuk mengevaluasi produksi.
Pengendalian intern kompilasi dibutuhkan untuk memberikan sarana guna
memastikan bahwa perhitungan fisik telah diikhtisarkan sebagaimana mestinya,
ditetapkan harganya dengan jumlah yang sama dengan catatan satuannya, adanya
perkalian dan penjumlahan yang benar, dan dimasukkan ke dalam buku besar
dengan jumlah yang tepat.
Prosedur Penetapan Harga dan Kompilasi
Dalam membahas prosedur penetapan harga dan kompilasi, tujuan spesifik
terhadap pengujian rincian saldo juga sangat bernanfaat. Tujuan-tujuan tersebut
antara lain:
Kelayakan secara menyeluruh yaitu saldo persediaan, rincian yang terdapat dalam
daftar persediaan dan saldo-saldo perhitungan yang berhubungan adalah layak.
Tujuan khusus yaitu berkaitan dengan asersi penilaian dan pengalokasian,
keberadaan dan keterjadian, serta kelengkapan.
Penilaian atas Persediaan
Dalam melaksanakan pengujian atas penetapan harga, ada 3 hal yang sangat
penting mengenai metode penetapan harga klien, yaitu: metode tersebut harus
sesuai dengan PABU, penerapan metode tersebut harus konsisten dari tahun ke
tahun, dan harga pokok pengganti (replacement cost) dibanding dengan nilai pasar
harus dipertimbangkan.
Penetapan harga persediaan yang berasal dari pembelian
Jenis persediaan pokok yang termasuk dalam kategori ini adalah bahan baku, suku
cadang yang dibeli, dan perlengkapan. Pertimbangan pertama yaitu pada metode
penilaian persediaan yang digunakan apakah FIFO atau LIFO, rata-rata tertimbang
atau yang lain. Selain itu, juga menyelidiki apakah ongkos angkut, penyimpanan,
potongan, dan lainnya juga termasuk dalam nilai persediaan.
Penetapan harga persediaan yang diproduksi sendiri
Dalam menetapkan harga barang dalam proses dan barang jadi, auditor harus
memperhatikan biaya bahan baku, tenaga kerja, dan biaya overhead pabrik. Hal ini
menyebabkan pelaksanaan audit atas barang yang diproduksi sendiri lebih rumit
dibandingkan dengan audit atas persediaan dari pembelian.

PROSEDUR ANALITIKAL

Prosedur anlitik itu penting pada audit atas persediaan dan pergudangan dan juga
pada siklus siklus lain. Tabel dibawah ini mencantumkan beberapa prosedur analitik
yang umum di pakai,dan kemungkinan salah saji yang diindikasikan jika ada
fluktuasi. Beberapa dari prosedur analitik dibawah dibahas pada silkus lainnya.
Contoh adalah persentase marjin kotor.

PROSEDUR
ANALITIK
PERGUDANGAN
Prosedur analitik

UNTUK

SIKLUS

PERSEDIAAN

DAN

Kemungkinan salah saji

Bandingkan persentase marjin kotor dengan tahun sebelumnya. Salah saji atau
kurang saji persediaan dan harga pokok penjualan.
Bandingkan perputaran persediaan (Harga pokok penjualan dibagi dengan
persediaan rata-rata) dengan tahun sebelumnya. Investasi keusangan persediaan
yang mempengaruhi persediaan dan harga pokok penjualan. Salah saji atau kurang
saji persediaan
Bandingkan persediaan biaya perunit dengan tahun sebelumnya Salah saji atau
kurang saji biaya perunit, yang mempengaruhi persediaan dan harga pokok
penjualan
Bandingkan nilai persediaan yang diperluas denan tahun sebelumnya Salah saji
dalam kompilasi, biaya perunit, atau pengalian, yang mempengaruhi persediaan
dan harga pokok penjualan
Bandingkan biaya produksi tahun berjalan dengan tahun sebelumnya (biaya
variabel harus disesuaikan jika ada perubahan volumen) Salah saji biaya perunit
persediaan, khususnya biaya tenaga kerja langsung dan overhead pabrik, yang
mempengaruhi persediaan dan HPP

METODE UNTUK MERANCANG UJI DETAIL TRANSAKSI


Tahap I

Identifikasi resiko bisnis klien yang mempengaruhi siklus persediaan dan


pergudangan.
Tentukan salah saji yang dapat ditolerir dan nilailah resiko bawaan untuk siklus
persediaan dan pergudangan

Nilailah resiko pengendalian untuk beberapa silklus.

Tahap II

Rancang dan laksanakan pengujian pengendalian dan pengujian substantif atas


transaksi untuk siklus persediaan dan pergudangan.
Tahap III

Rangcang dan laksanakan prosedur analitik untuk siklus persediaan dan


pergudangan
Rancang pengujian terinci atas persediaan untuk memenuhi tujuan audit yang
terkait saldo yang terdiri dari :
a.

Prosedur audit

b.

Besar sampel

c.

Unsur yang dipilih

d.

Waktu

PROSEDUR PEMERIKSAAN FISIK PERSEDIAAN


Memperoleh pemahaman atas bisnis klien bahkan lebih penting untuk persedian
dibandingkan untuk kelayakan aspek audit karena persediaan bervariasi sangat
signifikan untuk perusahaan yang berbeda. Pemahaman yang baik mengenai bisnis
klien dan industrinya memungkinkan auditor menanyakan dan membahas masalah
semacam penilaian persediaan, potensi keusangan, dan adanya persediaan
konsinyasi yang bercampur baur dengan persediaa milik sendiri. Titik awal yang
berguna untuk lebih mengenal persediaan klien yaitu auditor melakukan
pemeriksaan ke fasilitas milik klien termasuk bagian penerimaan, bagian
penyimpanan, produksi, perencanaan dan pembukuan.
Sebagai bagian dari perolehan pemahaman mengenai dampak bisnis dan industri
klien pada persediaa didalam tahap perencanaan audit, auditor tersebut harus
menilai resiko bisnis klien. Terdapat sumber yang signifikan mengenai resiko bisnis
yan terkait dengan persediaan karena adanya faktor semacam siklus produk
yangpendek dan resiko keusangan, penggunaan persediaan JIT dan teknik
manajemen saluran pasokan lain, ketergantungan pada sedikit pemasok dan
penggunaan teknologi pengelolaan yang canggih.
Setelah melakukan penilaian resiko bisnis, auditor selanjutnya selanjutnya
menetapkan salah saji yang ditolerir, dan menilai resiko bawaan untuk persediaan.
Persediaa biasanya salah satu dari unsur paling material didala laporan keuangan
untuk perusahaan manufaktur, grosir dan eceran. Risiko bawaan seringkali dinilai
relatif tinggi tingkatannya untuk perusahaan yang persediaannya signifikan.
Persediaan dapat disimpan dibanyak lokasi, sehingga akan meningkatkan
kekhawatiran tentang keberadaan persediaan, termasuk potensi untuk kecurian.
Penilaian harga persediaan sering kali kompleks, sehingga meningkatkan risiko
salah saji untuk tujuan akurasi. Terdapat juga kekhawatiran mengenai keusangan
persediaan, yang berhubungan dengan tujuan nilai bersih yang dapat direalisasi.

Dalam menilai resiko pengendalian, auditor terutama tertarik pada pengendalian


intern atas catatan perpectual, pengendalian fisik, perhitungan persediaan dan
penilaian harga persediaan. Sifat dan luasnya pengendalian sangant bervariasi dari
satu perusahaan ke perusahaan lainnya. Catat bahwa hasil pengujian dari beberapa
siklus selain persediaan dan pergudangan juga mempengaruhi pengujian terinci
atas saldo untuk persediaan.
Proses pencatatan fisik
Auditor diharuskan melaksanakan pengujian pengamatan fisik atas persediaan
sejak dikemukakanyya kecurangan yang besar di tahun 1938 di McKesson &
Robbins Company, perusahaan itu membukukan jumlah persediaan fiktif yang
signifikan. Hal ini mungkin karena auditor tidak mengamati fisik persediaan. Hal
penting dalam ketentuan SAS 1 adalah perbedaan antara pengamatan terhadap
penghitungan persediaan fisik dan tanggung jawab untuk melakukan perhitungan.
Klien bertanggung jawab menyusun prosedur yang akurat untuk pehitungan fisik
persediaan, serta betul-betul melakasanakannya dan membukukannya. Tanggung
jawab auditor adalah mengevaluasi dan mengamati prosedur fisik klien tadi dan
mengambil kesimpulan mengenai keberadaan persediaan fisik. Ketentuan
pemeriksaaan fisik itu tidak dapat diterapkan ke persediaan di dalam gudang
umum. Persediaan di dalam gudang umum atau yang dilakukan pihak luar lainnya
biasanya diversifikasi melalui konfirmasi terhadap orang terebut. Akan tetapi, jika
jumlah persediaan mrupakan bagian yang signifikan dari aktiva lancar atau total
aktiva, auditor harus menerapkan prosedur tambahan. Tambahan ini meliputi
menginvestigasi kinerja penjaga gudang, menerima laporan akuntan independen
mengenai prosedur pengendalian penjaga gudang atas barang yang di bawah
tanggung jawabnyadan mengamati persediaan fisik barang yang berada di bawah
tanggung jawab penjaga gudang, seandainya itu praktis.
Apapun metode pembukuan persediaan klien, selalu ada perhitungan secara
periodik atas persediaan fisik yang ada. Klien mungkin melakukan perhitungan pada
saat atau di sekitar tanggal neraca, beberapa waktu sebelumnya, atau berdasarkan
siklus sepanjang tahun. Dalam hubungannya dengan perhitungan fisik persediaan,
prosedur pengendalian yang memadai mencakup petunjuk yang jelas mengenai
perhitungan fisik, verifikasi intern yang independen atas perhitungan, rekonsiliasi
independen antara hasil perhitungan dengan perhitungan dengan berkas induk
perpetual, dan pengendalian yang cukup mengenai kartu atau kertas kerja hasil
perhitungan.
Aspek penting dari pemehaman auditor mengenai pengendalian fisik persediaan
klien adalah pengendalian menyeluruh terhadapnya dari sejak persediaan itu ada.
Hal ini perlu untuk mengevaluasi evektifitas prosedur klien, tetpi itu juga
memungkinkan auditor untuk memberikan saran yang membangun kepada klien.
Keputusan audit dalam hal pengantan persediaan secara fisik umumnya sama
dengan bidang audit lainnya: memilih prosedur audit, menetapkan saat
pelaksanaan, mentapkan besarnya sampel dan memilih unsur yang akan diuji.
Saat pelaksanaan. Auditor memutuskan apakah pengamatan persediaan fisik dapat
dilakukan sebelum tanggan neraca, terutama berdasarkan akurasi berkas induk

persediaan perpetual. Kalau penghitungan persediaan fisik interim diijinkan, maka


auditor saat itu mengamati dan sekaligus menguji berkas persediaan perpetual
untuk transaksi dari tanggal perhitungan hingga tanggal neraca.
Besarnya sampel. Besarnya sampel yang diambil dalam pengamatan fisik biasanya
tidak mungkin dinyatakan dalam angka tertentu, karena penekanan dalam
pengujian ini, adalah pengamatan prosedur klien, bukannya memilih unsur tertentu
untuk diuji. Cara mudah memandang besarnya sampel dalam pengamatan
persediaan fisik adalah berdasarkan total jam kerja yang digunakan, bukan jumlah
persediaan yang dihitung.
Pemilihan unsur. Pemilohan unsur tertentu untuk diuji adalah bagian terpenting
dalam keputusan audit pada pengamatan persediaan secara fisik. Kecermatan
dibutuhkan untuk mengamati perhitungan unsur yang paling signifikan dan sampel
yang mewakili jenis persediaan tertentu, menanyakan jenis barang yang mungkin
mengalami kusangan atau rusak, dan mendiskusikan dengan manajemen alasan
unuk tidak mengikutkan barang tertentu yang material.
Tujuan audit terkait sado yang sama yang telah digunakan dalam bagian
sebelumnya pada pengujian terinci atas saldo memberka kerangka acuan untuk
pembahasan pengujian pengamatan persdiaan fisik. Tapi, sebelum membahas
tujuan, perlu memahami beberapa komentar yang belaku untuk semua tujuan.
Bagian terpenting dari pengamatan persediaan yaitu menentukan apakah
perhitungan persediaan secara fisik yang dilakukan sesuai dengan instruksi klien
atau tidak. Prosedur audit pengujian terinci atas saldo yang umum dilakukan untuk
pengamatan persediaan secara fisik. Sebagai tambahan atas prosedur terinci,
auditor harus menelusuri semua bagian dimana persediaan digudangkan untuk
memastikan bahwa semua persediaan telah dihitung dan diberi kartu yang
memadai.

KASUS 1
Skandal Manipulasi Laporan Keuangan PT. Kimia
Farma Tbk.

Permasalahan
PT Kimia Farma adalah salah satu produsen obat-obatan milik pemerintah di
Indonesia. Pada audit tanggal 31 Desember 2001, manajemen Kimia Farma
melaporkan adanya laba bersih sebesar Rp 132 milyar, dan laporan tersebut di
audit oleh Hans Tuanakotta & Mustofa (HTM). Akan tetapi, Kementerian BUMN dan
Bapepam menilai bahwa laba bersih tersebut terlalu besar dan mengandung unsur
rekayasa. Setelah dilakukan audit ulang, pada 3 Oktober 2002 laporan keuangan
Kimia Farma 2001 disajikan kembali (restated), karena telah ditemukan kesalahan
yang cukup mendasar. Pada laporan keuangan yang baru, keuntungan yang
disajikan hanya sebesar Rp 99,56 miliar, atau lebih rendah sebesar Rp 32,6 milyar,

atau 24,7% dari laba awal yang dilaporkan. Kesalahan itu timbul pada unit Industri
Bahan Baku yaitu kesalahan berupa overstated penjualan sebesar Rp 2,7 miliar,
pada unit Logistik Sentral berupa overstated persediaan barang sebesar Rp 23,9
miliar, pada unit Pedagang Besar Farmasi berupa overstated persediaan sebesar Rp
8,1 miliar dan overstated penjualan sebesar Rp 10,7 miliar.
Kesalahan penyajian yang berkaitan dengan persediaan timbul karena nilai yang
ada dalam daftar harga persediaan digelembungkan. PT Kimia Farma, melalui
direktur produksinya, menerbitkan dua buah daftar harga persediaan (master
prices) pada tanggal 1 dan 3 Februari 2002. Daftar harga per 3 Februari ini telah
digelembungkan nilainya dan dijadikan dasar penilaian persediaan pada unit
distribusi Kimia Farma per 31 Desember 2001. Sedangkan kesalahan penyajian
berkaitan dengan penjualan adalah dengan dilakukannya pencatatan ganda atas
penjualan. Pencatatan ganda tersebut dilakukan pada unit-unit yang tidak
disampling oleh akuntan, sehingga tidak berhasil dideteksi. Berdasarkan
penyelidikan Bapepam, disebutkan bahwa KAP yang mengaudit laporan keuangan
PT Kimia Farma telah mengikuti standar audit yang berlaku, namun gagal
mendeteksi kecurangan tersebut. Selain itu, KAP tersebut juga tidak terbukti
membantu manajemen melakukan kecurangan tersebut.
Selanjutnya diikuti dengan pemberitaan di harian Kontan yang menyatakan bahwa
Kementerian BUMN memutuskan penghentian proses divestasi saham milik
Pemerintah di PT KAEF setelah melihat adanya indikasi penggelembungan
keuntungan (overstated) dalam laporan keuangan pada semester I tahun 2002.
Dimana tindakan ini terbukti melanggar Peraturan Bapepam No.VIII.G.7 tentang
Pedoman Penyajian Laporan Keuangan poin 2 Khusus huruf m Perubahan
Akuntansi dan Kesalahan Mendasar poin 3) Kesalahan Mendasar, sebagai berikut:
Kesalahan mendasar mungkin timbul dari kesalahan perhitungan matematis,
kesalahan dalam penerapan kebijakan akuntansi, kesalahan interpretasi fakta dan
kecurangan atau kelalaian.
Dampak perubahan kebijakan akuntansi atau koreksi atas kesalahan mendasar
harus diperlakukan secara retrospektif dengan melakukan penyajian kembali
(restatement) untuk periode yang telah disajikan sebelumnya dan melaporkan
dampaknya terhadap masa sebelum periode sajian sebagai suatu penyesuaian
pada saldo laba awal periode. Pengecualian dilakukan apabila dianggap tidak
praktis atau secara khusus diatur lain dalam ketentuan masa transisi penerapan
standar akuntansi keuangan baru.

Sanksi dan Denda


Sehubungan dengan temuan tersebut, maka sesuai dengan Pasal 102 Undangundang Nomor 8 tahun 1995 tentang Pasar Modal jo Pasal 61 Peraturan Pemerintah
Nomor 45 tahun 1995 jo Pasal 64 Peraturan Pemerintah Nomor 45 tahun 1995
tentang Penyelenggaraan Kegiatan di Bidang Pasar Modal maka PT Kimia Farma
(Persero) Tbk. dikenakan sanksi administratif berupa denda yaitu sebesar Rp.
500.000.000,- (lima ratus juta rupiah).

Sesuai Pasal 5 huruf n Undang-Undang No.8 Tahun 1995 tentang Pasar Modal,
maka:
1. Direksi Lama PT Kimia Farma (Persero) Tbk. periode 1998 Juni 2002
diwajibkan membayar sejumlah Rp 1.000.000.000,- (satu miliar rupiah) untuk
disetor
ke
Kas
Negara,
karena
melakukan
kegiatan
praktek
penggelembungan atas laporan keuangan per 31 Desember 2001.
2. Sdr. Ludovicus Sensi W, Rekan KAP Hans Tuanakotta dan Mustofa selaku
auditor PT Kimia Farma (Persero) Tbk. diwajibkan membayar sejumlah Rp.
100.000.000,- (seratus juta rupiah) untuk disetor ke Kas Negara, karena atas
risiko audit yang tidak berhasil mendeteksi adanya penggelembungan laba
yang dilakukan oleh PT Kimia Farma (Persero) Tbk. tersebut, meskipun telah
melakukan prosedur audit sesuai dengan Standar Profesional Akuntan Publik
(SPAP), dan tidak diketemukan adanya unsur kesengajaan. Tetapi, KAP HTM
tetap diwajibkan membayar denda karena dianggap telah gagal menerapkan
Persyaratan Profesional yang disyaratkan di SPAP SA Seksi 110 Tanggung
Jawab & Fungsi Auditor Independen, paragraf 04 Persyaratan Profesional,
dimana disebutkan bahwa persyaratan profesional yang dituntut dari auditor
independen adalah orang yang memiliki pendidikan dan pengalaman
berpraktik sebagai auditor independen.

Keterkaitan Akuntan Terhadap Skandal PT Kimia Farma Tbk.


Badan Pengawas Pasar Modal (Bapepam) melakukan pemeriksaan atau penyidikan
baik atas manajemen lama direksi PT Kimia Farma Tbk. ataupun terhadap akuntan
publik Hans Tuanakotta dan Mustofa (HTM). Dan akuntan publik (Hans Tuanakotta
dan Mustofa) harus bertanggung jawab, karena akuntan publik ini juga yang
mengaudit Kimia Farma tahun buku 31 Desember 2001 dan dengan yang interim 30
Juni tahun 2002.
Pada saat audit 31 Desember 2001 akuntan belum menemukan kesalahan
pencatatan atas laporan keuangan. Tapi setelah audit interim 2002 akuntan publik
Hans Tuanakotta Mustofa (HTM) menemukan kesalahan pencatatan alas laporan
keuangan. Sehingga Bapepam sebagai lembaga pengawas pasar modal
bekerjasama dengan Direktorat Akuntansi dan Jasa Penilai Direktorat Jenderal
Lembaga Keuangan yang mempunyai kewenangan untuk mengawasi para akuntan
publik untuk mencari bukti-bukti atas keterlibatan akuntan publik dalam kesalahan
pencatatan laporan keuangan pada PT. Kimia Farma Tbk. untuk tahun buku 2001.
Namun dalam hal ini seharusnya akuntan publik bertindak secara independen
karena mereka adalah pihak yang bertugas memeriksa dan melaporkan adanya
ketidakwajaran dalam pencatatan laporan keuangan. Dalam UU Pasar Modal 1995
disebutkan apabila di temukan adanya kesalahan, selambat-lambamya dalam tiga
hari kerja, akuntan publik harus sudah melaporkannya ke Bapepam. Dan apabila
temuannya tersebut tidak dilaporkan maka auditor tersebut dapat dikenai pidana,
karena ada ketentuan yang mengatur bahwa setiap profesi akuntan itu wajib
melaporkan temuan kalau ada emiten yang melakukan pelanggaran peraturan

pasar modal. Sehingga perlu dilakukan penyajian kembali laporan keuangan PT.
Kimia Farma Tbk. dikarenakan adanya kesalahan pencatatan yang mendasar, akan
tetapi kebanyakan auditor mengatakan bahwa mereka telah mengaudit sesuai
dengan standar profesional akuntan publik. Akuntan publik Hans Tuanakotta &
Mustofa ikut bersalah dalam manipulasi laporan keuangan, karena sebagai auditor
independen akuntan publik Hans Tuanakotta & Mustofa (HTM) seharusnya
mengetahui laporan-laporan yang diauditnya itu apakah berdasarkan laporan fiktif
atau tidak.
Keterkaitan Manajemen Terhadap Skandal PT Kimia Farma Tbk
Mantan direksi PT Kimia Farma Tbk. Telah terbukti melakukan pelanggaran dalam
kasus dugaan penggelembungan (mark up) laba bersih di laporan keuangan
perusahaan milik negara untuk tahun buku 2001. Kantor Menteri BUMN meminta
agar kantor akuntan itu menyatakan kembali (restated) hasil sesungguhnya dari
laporan keuangan Kimia Farma tahun buku 2001. Sementara itu, direksi lama yang
terlibat akan diminta pertanggungjawabannya. Seperti diketahui, perusahaan
farmasi terbesar di Indonesia itu telah mencatatkan laba bersih 2001 sebesar Rp
132,3 miliar. Namun kemudian Badan Pengawas Pasar Modal (Bapepam) menilai,
pencatatan
tersebut
mengandung
unsur
rekayasa
dan
telah
terjadi
penggelembungan. Terbukti setelah dilakukan audit ulang, laba bersih 2001
seharusnya hanya sekitar Rp 100 miliar. Sehingga diperlukan lagi audit ulang
laporan keuangan per 31 Desember 2001 dan laporan keuangan per 30 Juni 2002
yang nantinya akan dipublikasikan kepada publik.
Setelah hasil audit selesai dilakukan oleh Kantor Akuntan Publik Hans Tuanakotta &
Mustafa, akan segera dilaporkan ke Bapepam. Dan Kimia Farma juga siap
melakukan revisi dan menyajikan kembali laporan keuangan 2001, jika nanti
ternyata ditemukan kesalahan dalam pencatatan. Untuk itu, perlu dilaksanakan
rapat umum pemegang saham luar biasa sebagai bentuk pertanggungjawaban
manajemen kepada publik. Meskipun nantinya laba bersih Kimia Farma hanya
tercantum sebesar Rp 100 miliar, investor akan tetap menilai bagus laporan
keuangan. Dalam persoalan Kimia Farma, sudah jelas yang bertanggung jawab atas
terjadinya kesalahan pencatatan laporan keuangan yang menyebabkan laba terlihat
di-mark up ini, merupakan kesalahan manajemen lama.

Kesalahan Pencatatan Laporan Keuangan Kimia Farma Tahun 2001


Badan Pengawas Pasar Modal (Bapepam) menilai kesalahan pencatatan dalam
laporan keuangan PT Kimia Farma Tbk. tahun buku 2001 dapat dikategorikan
sebagai tindak pidana di pasar modal. Kesalahan pencatatan itu terkait dengan
adanya rekayasa keuangan dan menimbulkan pernyataan yang menyesatkan
kepada pihak-pihak yang berkepentingan. Bukti-bukti tersebut antara lain adalah
kesalahan pencatatan apakah dilakukan secara tidak sengaja atau memang sengaja
diniatkan. Tapi bagaimana pun, pelanggarannya tetap ada karena laporan keuangan
itu telah dipakai investor untuk bertransaksi. Seperti diketahui, perusahaan farmasi
itu sempat melansir laba bersih sebesar Rp 132 miliar dalam laporan keuangan
tahun buku 2001. Namun, kementerian Badan Usaha Milik Negara selaku pemegang
saham mayoritas mengetahui adanya ketidakberesan laporan keuangan tersebut.
Sehingga meminta akuntan publik Kimia Farma, yaitu Hans Tuanakotta & Mustofa

(HTM) menyajikan kembali (restated) laporan keuangan Kimia Farma 2001. HTM
sendiri telah mengoreksi laba bersih Kimia Farma tahun buku 2001 menjadi Rp 99
milliar. Koreksi ini dalam bentuk penyajian kembali laporan keuangan itu telah
disepakati para pemegang saham Kimia Farma dalam rapat umum pemegang
saham luar biasa. Dalam rapat tersebut, akhirnya pemegang saham Kimia Farma
secara aklamasi menyetujui tidak memakai lagi jasa HTM sebagai akuntan publik.

Dampak Terhadap Profesi Akuntan


Aktivitas manipulasi pencatatan laporan keungan yang dilakukan manajemen tidak
terlepas dari bantuan akuntan. Akuntan yang melakukan hal tersebut memberikan
informasi yang menyebabkan pemakai laporan keuangan tidak menerima informasi
yang fair. Akuntan sudah melanggar etika profesinya. Kejadian manipulasi
pencatatan laporan keuangan yang menyebabkan dampak yang luas terhadap
aktivitas bisnis yang tidak fair membuat pemerintah campur tangan untuk
membuat aturan yang baru yang mengatur profesi akuntan dengan maksud
mencegah adanya praktik-praktik yang akan melanggar etika oleh para akuntan
publik.

PEMBAHASAN
Keterkaitan Manajemen Risiko Etika disini adalah pada pelaksanaan audit oleh KAP
HTM selaku badan independen, kesepakatan dan kerjasama dengan klien (PT Kimia
Farma Tbk.) dan pemberian opini atas laporan keuangan klien.
Dalam kasus ini, jika dipandang dari sisi KAP HTM, maka urutan stakeholder mana
ditinjau dari segi kepentingan stakeholder adalah:
1. Klien atau PT Kimia Farma Tbk.
2. Pemegang saham
3. Masyarakat luas
Dalam kasus ini, KAP HTM menghadapi sanksi yang cukup berat dengan
dihentikannya jasa audit mereka. Hal ini terjadi bukan karena kesalahan KAP HTM
semata yang tidak mampu melakukan review menyeluruh atas semua elemen
laporan keuangan, tetapi lebih karena kesalahan manajemen Kimia Farma yang
melakukan aksi manipulasi dengan penggelembungan nilai persediaan.
Kasus yang menimpa KAP HTM ini adalah risiko inheren dari dijalankannya suatu
tugas audit. Sedari awal, KAP HTM seharusnya menyadari bahwa kemungkinan
besar akan ada risiko manipulasi seperti yang dilakukan PT. Kimia Farma, mengingat
KAP HTM adalah KAP yang telah berdiri cukup lama. Risiko ini berdampak pada
reputasi HTM dimata pemerintah ataupun publik, dan pada akhirnya HTM harus
menghadapi konsekuensi risiko seperti hilangnya kepercayaan publik dan
pemerintah akan kemampuan HTM, penurunan pendapatan jasa audit, hingga yang
terburuk adalah kemungkinan di tutupnya Kantor Akuntan Publik tersebut.

Diluar risiko bisnis, risiko etika yang dihadapi KAP HTM ini cenderung pada
kemungkinan dilakukannya kolaborasi dengan manajemen Kimia Farma dalam
manipulasi laporan keuangan. Walaupun secara fakta KAP HTM terbukti tidak
terlibat dalam kasus manipulasi tersebut, namun hal ini bisa saja terjadi.
Sesuai dengan teori yang telah di paparkan diatas, manajemen risiko yang dapat
diterapkan oleh KAP HTM antara lain adalah dengan mengidentifikasi dan menilai
risiko etika, serta menerapkan strategi dan taktik dalam membina hubungan
strategis dengan stakeholder.
1. Mengidentifikasi dan menilai risiko etika
Dalam kasus antara KAP HTM dan Kimia Farma ini, pengidentifikasian dan penilaian
risiko etika dapat diaplikasikan pada tindakan sebagai berikut:
A.) Melakukan penilaian dan identifikasi para stakeholder HTM
HTM selayaknya membuat daftar mengenai siapa dan apa saja para stakeholder
yang berkepentingan beserta harapan mereka. Dengan mengetahui siapa saja para
stakeholder dan apa kepentingannya serta harapan mereka, maka KAP HTM dapat
melakukan penilaian dalam pemenuhan harapan stakeholder melalui pembekalan
kepada para auditor senior dan junior sebelum melakukan audit pada Kimia Farma.
B) Mempertimbangkan kemampuan SDM HTM dengan ekspektasi para stakeholder,
dan menilai risiko ketidak sanggupan SDM HTM dalam menjalankan tugas audit.
C) Mengutamakan reputasi KAP HTM
Yaitu dengan berpegang pada nilai-nilai hypernorm, seperti kejujuran, kredibilitas,
reliabilitas, dan tanggung jawab. Faktor-faktor tersebut bisa menjadi kerangka kerja
dalam melakukan perbandingan.
Tiga tahapan ini akan menghasilkan data yang memungkinkan pimpinan KAP HTM
dapat mengawasi adanya peluang dan risiko etika, sehingga dapat ditemukan cara
untuk menghindari dan mengatasi risiko tersebut, serta agar dapat secara strategis
mengambil keuntungan dari kesempatan tersebut.
2. Menerapkan strategi dan taktik dalam membina hubungan strategis
dengan stakeholder
KAP HTM dapat melakukan pengelompokan stakeholder dan meratingnya dari segi
kepentingan, dan kemudian menyusun rencana untuk berkolaborasi dengan
stakeholder yang dapat memberikan dukungan dalam penciptaan strategi, yang
dapat memenuhi harapan para stakeholder HTM.

KASUS 2
Dua sahabat; Suzette Washington (SW) dan Paula Kaye (PK) bekerja pada
sebuah toko pakaian bernama Bertolinis, yang melayani pakaian remaja pria dan
wanita. Keduanya masih berstatus sebagai mahasiswa di sebuah perguruan tinggi
di Amerika Tenggara, yang letaknya tidak jauh dari Bertolinis. Suzette Washington
(SW) adalah seorang mahasiwa jurusan akuntansi, sedangkan Paula Kaye (PK)
kuliah di jurusan pemasaran. Di Bertolinis, Suzette Washington (SW) bekerja
sebagai karyawan di bagian persediaan, sedangkan Paula Kaye (PK) sebagai
karyawan di bagian pemasaran. Dalam perusahaan tersebut, selain bagian
personalia, hampir seluruh karyawannya masih berstatus sebagai mahasiwa.
Suatu ketika, perusahaan mulai mengalami penyusutan jumlah persediaan
pakaian pria pada tiga departemen. Supervisor SW, yang merupakan asisten
manajer toko, yakin bahwa ada karyawan bagian penjualan yang telah melakukan
pencurian. Dari rumor yang beredar di perusahaan, terdapat dua orang karyawan,
yaitu Alex (Al) dan Matt (M), sebagai pelaku pencurian tersebut. Alex dan Matt
mencuri beberapa barang setiap minggunya, yaitu berupa polo shirt, dasi sutera,
jean, dan terkadang juga beberapa barang mahal seperti sweater rajut dan jaket
sport.
Modus pencurian diketahui bahwa Alex menyembunyikan satu atau dua
barang di dasar tong sampah di bawah cash register nomor 2. Selanjutnya, Matt,
yang setiap malam bertugas membuang sampah ke luar, mengambil barang-barang
yang disembunyikan tersebut dan menyimpan di mobilnya. Atas rumor tersebut,
Suzette Washington (SW) akan melaporkan ke manajemen perusahaan, namun
Paula Kaye (PK) tidak sependapat, dengan alasan hal itu hanya berupa rumor, tidak
tahu apakah hal itu benar atau tidak. Apabila dilaporkan ke manajer, akan
menimbulkan banyak pertanyaan, dan akan melibatkan polisi. Bahkan pada
akhirnya orang akan menemukan siapa yang mengatakan.

Namun demikian, sebulan kemudian, manajemen memperoleh surat kaleng


yang menyebutkan adanya dua orang pencuri dalam toko tersebut. Atas hal
tersebut, Bertolinis menyewa detektif untuk menyelidiki masalah tersebut. Setelah
dilakukan penyidikan diketahui bahwa memang pencurian dilakukan oleh Alex dan
Matt, dengan total nilai pakaian yang dicuri selama lebih dari empat minggu adalah
sebesar $500.
Atas permasalah tersebut dapat diketahui bahwa:
a.

Bertolinis merupakan toko pakaian dengan skala besar, dan tentu saja
mempunyai karyawan yang banyak pula. Selain bagian personalia, sebagian
besar karyawannya adalah mahasiswa. Dengan demikian, karyawan yang
berstatus

mahasiwa

bukan

merupakan

karyawan

tetap,

sehingga

memungkinkan kurangnya loyalitas karyawan terhadap perusahaan. Dimana hal


ini dapat terjadi karena mahasiswa yang bekerja di Bertolinis, tujuan utamanya
mencari penghasilan untuk membiayai kuliah. Dengan demikian, rasa memiliki
terhadap perusahaan sangatlah kecil, atau bahkan tidak ada. Hal ini ditunjukkan
dengan tidak adanya keinginan dan keberanian dari karyawan yang mengetahui
adanya kecurangan dalam perusahaan untuk mengungkapkannya kepada
manajemen perusahaan.
b.

Sistem pengendalian pada perusahaan masih sangat lemah. Hal ini diketahui
dari adanya penyusutan jumlah persediaan barang yang tidak wajar, yang tidak
segera diketahui oleh manajemen. Hal ini menunjukkan bahwa pengendalian
persediaan barang pada perusahaan serta pengendalian pendapatan masih
sangat lemah. Dimana persediaan barang yang berkurang tidak seimbang
dengan jumlah barang yang terjual.

c.

Pihak manajemen perusahaan kurang tanggap terhadap permasalahan yang


ada. Dimana ditunjukkan dengan adanya rumor pencurian oleh karyawan,
bahkan sudah diketahui pula modusnya, namun tidak segera ditindaklanjuti oleh
pihak manajemen. Namun, setelah mendapat surat kaleng, barulah manajemen
mulai bertindak. Sikap kehati-hatian manajemen tersebut mengakibatkan
manajemen kurang peka terhadap permasalahan dalam perusahaan.

PEMBAHASAN
a. Bila berada dalam situasi seperti yang dialami oleh Suzette Washington
(SW) , maka hal yang akan dilakukan adalah segera melaporkan kepada
manajemen dan supervisor yang bertindak sebagai asisten manajer toko.
Karena

pencurian

terhadap

persediaan

yang

terjadi

adalah

material

jumlahnya. Semakin cepat pencurian tersebut diketahui, akan semakin cepat


pula pengendalian internal diperbaiki dan aktiva perusahaan diamankan. Jika
hal tersebut dibiarkan dan tidak dilaporkan maka lama kelamaan akan dapat
menyebabkan kerugian.
b. Sangat tepat apabila Suzette Washington (SW) segera melaporkan pencurian
tersebut kepada manajer toko. Hal itu bukan merupakan hal yang tidak etis,
namun merupakan tindakan dalam rangka menjaga etika profesional seorang
pegawai terhadap perusahaan dimana ia bekerja selain itu agar going
concern perusahaan tetap terjaga. Hendaknya karyawan loyal terhadap
perusahaan atau tempat dimana dia bekerja. Dalam etika profesional
terdapat prinsip-pinsip yaitu tanggung jawab, kepentingan publik, integritas,
objektivitas dan independensi, kecermatan dan keseksamaan, lingkup dan
sifat jasa.
c. Bagian Accounting mempunyai tanggung jawab besar karena berhubungan
dengan keuangan dimana dia bertugas untuk mencatat, mengidentifikasi
sampai dengan melaporkannya. Oleh karena itu hendaknya haruslah orang
yang jujur dan bertanggungjawab agar tidak melanggar etika atau terjadi
manipulasi terhadap laporan keuangan perusahaan sehingga kredibilitas
perusahaan dapat tetap terjaga. Dalam sebuah perusahaan accounting akan
menyusun neraca, laporan rugi laba, laporan perubahan modal dan arus kas.
Dimana nantinya laporan keuangan tersebut akan dipublikasikan dan
digunakan oleh pengguna laporan keuangan yaitu manajemen, karyawan,
bank, kreditur, investor, pemerintah dll.
d. Bertolini mempunyai pengendalian intern yg kurang baik. Seharusnya :
- Ada pencatatan terhadap keluar masuknya persediaan
- Penyimpanan persediaan dan penggunaan gudang atau ruang yang
terkunci dengan akses yang terbatas pada orang-orang yang diberi
otorisasi saja merupakan hal yang penting dalam melindungi aktiva
dan untuk meminimalkan terjadinya pencurian.

Seharusnya dilakukan perhitungan persediaan dan pengecekan jumlah


barang di setiap hari atau setiap minggu (secara periodik) yang
independen, pembandingannya dengan catatan tentang jumlah dan
kepemilikan. Hal itu dilakukan agar jika terjadi ketidaksesuaian antara
kuantitas pesediaan yang tercatat dengan kuantitas yang ada ditangan

(terjadi kehilangan inventori) dapat terdeteksi sedini mungkin.


Komputer mengecek kesesuaian antara catatan tambahan dan akunakun pengendali karena nilai yang tercatat persediaan dalam buku
besar pembantu atau file induk mungkin tidak sesuai dengan akun-

akun pengendali (untuk menjaga kebenaran saldo persediaan)


Di adakannya Inspeksi kondisi persediaan secara periodik, laporan
aktivitas persediaan periodik untuk menelaah kinerja manajemen. Hal
ini dilakukan untuk menghindari pencatatan persediaan dengan jumlah

yang melebihi nilai pasar


Tingkat manajemen yang berwenang memantau tingkat produksi,
biaya produksi dan kewajaran tingkat persediaan dibandingkan dengan
volume penjualan. Hal ini perlu dilakukan karena manajemen mungkin
tidak

bertanggungjawab

atas

sumberdaya

persediaan

sehingga

menimbulkan berbagai salah saji dalam laporan keuangan


Proteksi terhadap barang dalam proses dapat dilakukan dengan
mengawasi daerah produksi oleh penyelia dan petugas keamanan
perusahaan, pemberian label pada barang dan penggunaan tiket
perpindahan bernomor urut untuk mengendalikan perpindahan barang
dalam proses di sekitar perusahaan