Você está na página 1de 70

MATRIKS

BAB I

Vektor & Matriks


Skalar = kuantiti matematis yg digambarkan dg
besaran (single number, ditulis dg huruf kecil)
ex : tekanan, debit alir, temperatur
Vektor = kuantiti matematis yg digambarkan dg
besaran dan arah (ditulis dg huruf kecil tebal).
Vektor merupakan matriks spesial yg ditulis dlm
satu baris atau satu kolom
Vektor x berdimensi-d dan transposenya ditulis :

x1
x
2

xd

,x x1
T

x 2 xd

Vektor
Inner product (dot product/scalar product) :
d
x , y x T y yT x x k yk
k 1
Panjang vektor (norma vektor) :

k 1

xT x

xk x k

Outer product

x , y xy

:T

yx

Sudut antara vektor x & y

x. y
cos
x. y

Dua vektor x & y orthogonal jika : xT y 0


Dua vektor x & y orthonormal jika :
T

x y0

dan

x y 1

Matlab users guide


>> a=5
% a sebagai skalar
a=
5
>> x=[3;4;5]
x=
3
4
5
>> b=x
% matriks transpose
b=
3
4
5
x=[3;4;5];y=[1;2;3];

>> x'*y
ans =
26
>> sqrt(x'*x)
ans =
7.0711
>> norm(x)
ans =
7.0711
>> x*y
ans =
3
6
9
4
8 12
5 10 15

% inner product

% panjang vektor x

% panjang vektor x

% outer product

Matriks
Matriks adalah suatu susunan dari banjar
(array) bilangan-bilangan dalam bentuk segi
empat, dengan jumlah baris sebanyak m dan
jumlah kolom sebanyak n dan dinotasikan
sebagai A = (aij) mxn ,i = 1,,m dan j = 1,,n
serta aij adalah elemen dari matriks A pada
baris ke-i kolom ke-j

ditulis sebagai berikut :

a11 a12
a
a
21
22

A a
a
i
1
i2

am1 am 2

a1 j
a2 j

aij

amj

a1n
a2n

ain

amn

1.
2.
3.
4.

5.

Matriks A dikatakan berukuran m x n (berdimensi


mxn)
Matriks A dengan dimensi 1 x n disebut sebagi
vektor baris, sedangkan yang berdimensi m x 1
disebut sebagai vektor kolom
Jika jumlah baris sama dengan jumlah kolom,
yaitu m = n, maka matriks A dikatakan sebagai
matriks bujur sangkar dengan orde n.
Pada matriks A jika m=n, maka elemen aii
disebut sebagai elemen diagonal dari A,
elemen-elemen lain merupakan elemen di luar
diagonal dari A
Pada matriks A dengan m=n, bila aii 0
sedangkan elemen di luar diagonal dari A sama
dengan nol, yaitu, aij = 0 untuk i j, maka
matriks A disebut sebagai matriks diagonal

6.

7.

8.

Jika pada matriks diagonal (point 5) nilai aii = c


untuk setiap i=1,..,n maka matriks tersebut
dikatakan sebagai matriks skalar. Dengan kata
lain matriks skalar adalah matriks diagonal
dengan seluruh diagonalnya bernilai sama.
Jika pada matriks diagonal (point 5) nilai aii = 1
untuk setiap i=1,,n maka matriks tersebut
dikatakan sebagai matriks identitas
(dinotasikan dengan In).
Jika pada matriks diagonal (point 5) nilai aii = 0
untuk setiap i=1,,n maka matriks tersebut
dikatakan sebagai matriks null (dinotasikan
dengan Omxn).

Operasi-operasi Matriks
Penjumlahan Matriks
Jika A = (aij)mxn dan B = (bij)mxn
A+B = (aij+ bij)mxn
Syarat : memiliki orde sama
Perkalian dg Skalar
Jika A = (aij)mxn dan c = skalar
cA = (c x aij)mxn
Pengurangan Matriks
Jika A = (aij)mxn dan B = (bij)mxn
A-B = A + (-1)B
= (aij)+ (-1)(bij)mxn
= (aij- bij)mxn

Perkalian Matriks
Jika A = (aij)mxn dan B = (bij)nxr
A x B = C dimana C = (cij)mxr yang unsur-unsurnya
n
cij aik bkj ai1b1 j ai 2b2 j ainbnj
k 1
untuk i = 1,2,3,,m dan j = 1,2,3,,r
Syarat : A dan B dikatakan comformable untuk
perkalian jika dan hanya jika jumlah kolom dari
matriks A sama dengan jumlah baris dari matriks B

a11 a12
A B a21 a22
a31 a32

a13
a23
a33

b11 b12
a14

b21 b22

a24

b31 b32
a34

b41 b42

c11

c12

c21 c22
c31 c32

c22 a21b12 a22b22 a23b32 a24b42


cij aik bkj
k

Kuadrat matriks
Syarat : Jika matriks adalah matriks bujur sangkar
(jumlah baris = jumlah kolom)

4 7
A

5 2
2 51 42
A

30 39

Matriks Transpose
Jika A = (aij)mxn, transpose A (ditulis AT) didefinisikan
sebagai matriks nxm yang kolom pertamannya
merupakan baris pertama matriks A, kolom keduanya
merupakan baris kedua matriks A, dst
B(bij)=AT(aji)

a11 a12 a13


A

a
a
a
23
21 22
a11 a21
AT a12 a22
a13 a23

Matriks Invers
Jika A dan B adalah matriks bujur sangkar, dimana
AB=BA=I, maka A dikatakan dapat dibalik dan B
disebut invers dari A. Notasi : B=A-1
Invers dari matriks berorde 2x2 :

a11 a12
A

a
a
21
22

a 22 a12
1

a11 .a22 a12 .a21 a 21 a11

Matriks spesial
Symmetric : A AT

1 2 3
A 2 4 5
3 5 6
Skew symmetric : A AT

0 2 3
A 2 0 5
3 5 0

Matriks spesial
Hermitian : A A H

1
4 3i
4 3i
2
5i
2i

Skew Hermitian :

5i
2 i
0

A A H

i
4 4i
A (4 4i ) 5i

7
8 8i

7
(8 8i )
0

Orthogonal : A AT AT A I
Unitary : H H

A A

Idempotent : A m A
Nilpotent :

A I

,m = integer

A k 0 ,k=integer tertentu

Diagonal :

1 0 0
A 0 2 0
0 0 3
Triangular :

1 4 5

A 0 2 6
0 0 3

Aturan-aturan Ilmu Hitung Matriks


1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.

A+B = B+A
A(BC) = (AB) C
A(BC) = (AB)C
A(BC) = ABAC
(BC)A = BACA
a(BC) = aBaC
(ab)C = aCbC
(ab)C = a(bC)
a(BC) = (aB)C = B(aC)
AB BA
(AT)T = A

komutatif
assosiatif
assosiatif
distributif
distributif
a = skalar
b = skalar

12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.

(A+B)T = AT+BT
(kA)T = kAT
k = skalar
(AB)T = BTAT
A+0 = 0+A
A-A = 0
0-A = -A
A0 = 0A = 0
AI = IA = A
(AB)-1 = B-1A-1
(ABC)-1 = ...C-1B-1A-1
(A-1)-1 = A
(An)-1 = (A-1)n
n = 0,1,2,
(kA)-1 = (1/k) A-1
k0

Matriks Elementer
Matriks bujur sangkar nxn yg diperoleh dari matriks
identitas In dengan melakukan operasi baris
elementer tunggal.
kalikan baris ke-2 I2 dgn 3
1
0

1
0

3
0 0

0
0
1

1 0
0 1
dari

0 0

0
1
0

1
0

tukarkan baris ke-2 dg baris


ke-4 dari I4

tambahkan 3xbaris ke-3

I3 pada baris ke-1

Teorema Matriks Elementer


Jika matriks elementer E dihasilkan dengan melakukan
sebuah operasi baris tertentu pada Im dan jika A adalah
matriks mxn, maka hasil kali EA adalah matriks yang
dihasilkan bila operasi baris yang sama ini dilakukan
pada matriks A.
penambahan 3x
1 0 2 3
1 0 0
baris ke-1 dr I3 ke

2 1 3 6 , E 0 1 0
1 4 4 0
3 0 1
2 3
1 0
E A 2 1 3 6
4 4 10 9

baris ke-3

Aljabar Linier & Matriks


BAB II

Permutasi & Inversi


Deff Permutasi :
Susunan bilangan-bilangan bulat dari suatu himpunan
bilangan bulat menurut suatu aturan tanpa
menghilangkan atau mengulangi bilangan-bilangan
tersebut.
{1,2,3} permutasinya : {1,2,3} {2,1,3} {3,1,2}
{1,3,2} {2,3,1} {3,2,1}
3! = 6 buah permutasi
Deff Inversi :
Permutasi dimana angka besar mendahului angka yang
lebih kecil
{2,3,1,5,6,4} inversinya : {2,1} {3,1} {5,4} {6,4}
4 inversi
{2,4,1,3} inversinya :
{2,1} {4,1} {4,3}
3 inversi

Permutasi
genap.
Permutasi
inversi
Permutasi
ganjil.
Permutasi
inversi

disebut genap jika jumlah inversinya


{2,3,1,5,6,4} adalah genap, memiliki 4
disebut ganjil jika jumlah inversinya
{2,4,1,3} adalah ganjil, memiliki 3

Determinan
Determinan matriks bujur sangkar Anxn ditulis |A|,
dirumuskan :

A a1i .a2 j ..anr


dimana penjumlahannya meliputi semua permutasi
dari (i,j,,r).
Tanda + jika (i,j,,r) adalah permutasi genap.
Tanda - jika (i,j,,r) adalah permutasi ganjil.
Karena banyaknya permutasi (i,j,,r) dari bilanganbilangan (1,2,3,,n) adalah n! maka dalam
penjumlahan di atas terdapat n! hasil kali (suku).

Sifat-sifat Determinan
Teorema 1 :
Jika A matriks bujur sangkar maka |AT|=|A|
Teorema 2 :
Jika [B] berasal dari [A] dg pertukaran 2 baris/kolom
dari [A], maka |B|=-|A|
Teorema 3 :
Determinan dari matriks dengan 2 baris/kolom yang
sama bernilai nol

4 7 2 6

1 2 3 1 4 7
4 5 62 5 8

1 2 3
7 8 9
4 5 6 4 5 6

2 6 4
8 6 3

7 8 9

7 8 9

4 7 2 6

3 6 9

1 2 3

1
0
0

Teorema 4 :
Jika [B] dari [A] dengan mengalikan baris/kolom [A]
dengan bilangan real p maka |B|=p|A|

1 2 3
1 2 3
1 2 1
1 5 3 2 1 5 3 ( 2)( 3) 1 5 1 ( 2)( 3)(0)
2 8 6

1 4 3

1 4 1

Teorema 5 :
Jika [B] dari [A] dengan menambahkan setiap unsur
pada
baris r dengan c kali baris s (rs) maka |B|=|A|
Teorema 6:
Jika [F] sejajar nxn maka |A| adalah hasil kali unsur-unsur
Pada diagonal utama |A|=a11 a22 ann

2 7 3 8 3
0 3 7 5 1
0 0
6 7
0 0
0 9
0 0
0 0
Teorema 7 :
Jika [G] dan [H]
|GH|=|G|.|H|

6 ( 2)( 3)(6)(9)(4) 1296


8
4
bujur sangkar berorde sama maka

Teorema 8 :
[A] bujur sangkar mempunyai invers jika & hanya jika |A|
0

Ekspansi Kofaktor
Jika [A]=(aij)nxn maka :
Minor entri aij, dinyatakan oleh Mij adalah
determinan submatriks yang tetap setelah baris
ke-i & kolom ke-j dihilangkan dari [A].

a11 a12
A a21 a22
a31 a32

a13
a23
a33

minor entri a11 =M11=

a22

a23

.
.
minor entri a33 =M33=

a32

a33

a11

a12

a21 a22

a22a33 a23a32
a11a22 a12a21

Kofaktor entri aij, dinyatakan oleh cij adalah


bilangan (-1)i+j. Mij
kofaktor entri a11 =c11=(-1)1+1.(M11)
.
.
kofaktor entri a33 =c33=(-1)3+3.(M33)

Matriks Kofaktor A = [CA] =

Adjoint A = adj (A) = [CA]T =

c11
c
21
c31
c11
c
12
c13

c12 c13

c22 c23
c32 c33
c21 c31

c22 c32
c23 c33

Matriks Invers [A] =

adj ( A)

Determinan [A] = a11c11+a12c12+a13c13 (eks baris 1)


= a11c11+a21c21+a31c31 (eks kolom 1)
= a21c21+a22c22+a23c23 (eks baris 2)
dst
Persamaan diatas disebut ekspansi-ekspansi kofaktor |
A|

Teorema Cramer
Jika [A][X]=[B] adalah sistem yang terdiri dari n
persamaan linier dengan n bilangan tak diketahui dan
|A|=0, maka sistem tersebut mempunyai jawab
tunggal
sbb :
Aj
A
A
A

x1

1 ,x
2

, , x j

, , x n

Dimana Aj adalah matriks yang diperoleh dengan


menggantikan unsur-unsur dalam kolom ke-j dari [A]
dengan unsur-unsur dalam [B]

ALJABAR LINIER
&
MATRIKS

BAB III

Sistem Persamaan Linier


Definisi :
Suatu himpunan berhingga dari persamaanpersamaan linear dalam peubah-peubah x1, x2, ,
xn dinamakan sistem persamaan linear atau sistem
linear
Suatu persamaan linear dengan n peubah yaitu x1,
x2, , xn dapat dinyatakan dalam bentuk :
a1 x1 + a2 x2 + + an xn = b
dimana a1, a2, ,an dan b adalah konstantakonstanta real

Sistem Persamaan Linier


a11 x1 + a12 x2 + + a1n xn = b1
a21 x1 + a22 x2 + + a2n xn = b2
:
:
:
am1 x1 + an2 x2 + + amn xn = bm
di mana a = koefisien konstanta,
b = konstanta, n = banyaknya peubah dan m =
banyaknya persamaan. Dalam bentuk matriks
ditulis :

a11
a
21

am1

a12
a22

am 2

a1n

a2 n

amn

x1
x
2


xn

b1
b
2


bm

Penyelesaian persamaan linear serentak dapat


dilakukan dengan cara :
1. Eliminasi : Eliminasi Gauss, Gauss Jordan.
2. Iterasi : Iterasi Jacobi, Gauss siedel.
3.

Dekomposisi : Dekomposisi lower-upper (LU),

Cholesky.

Konsistensi
1. Sebuah sistem persamaan yang tidak memiliki
penyelesaian dikatakan tidak konsisten. Jika ada
setidak-tidaknya satu pemecahan, maka sistem
persamaan tersebut dikatakan konsisten.
2. Suatu sistem persamaan linear mungkin tidak
memiliki penyelesaian, atau memiliki persis satu
penyelesaian, atau memiliki tak berhingga
banyaknya penyelesaian. Dalam 2 dimensi dapat
digambarkan sebagai berikut :

Tidak ada penyelesaian

Ada satu penyelesaian


Tak hingga (banyak)
penyelesaian

Eliminasi Gauss
Eliminasi bilangan unknown dengan
menggabungkan persamaan-persamaan

a11 a12
a
a
21
22

a31 a32

a13 x1
a23 x2
a33 x3

b1

( E 1)
( E 2)

b3

( E 3)

b2

Forward
Elimination

a11
0

a12
a'22
0

a13
a'23

x1 b1
x b'
2 2
a"33 x3 b"3

UpperTrian gular
System

Back
Subtitution

x3

b"3
b' a' x
b a x a x
, x2 2 23 3 , x1 1 12 2 13 3
a"33
a'22
a11

Langkah-langkah eliminasi maju :


1. Eliminasikan x1 dari (E2) dan (E3), asumsi a110

a 21
m21
; m31
a11

a 31
a11

Kurangkan (m21xE1) pada E2 dan kurangkan (m31xE1)


pada E3 sehingga :

a11 x1 a12 x2
a'22 x2
a'32 x2

a13 x3

b1

a'23 x3
a"33 x3

b'2
b'3

Tanda menandakan persamaan telah dimodifikasi 1x

2. Eliminasikan x2 dari E3 a220

a'32
m32
a'22

Kurangkan (m32xE2) pada E3 sehingga :

a11 x1 a12 x2
a'22 x2

a13 x3
a'23 x3

b1
b'2

a"33 x3

b"3

Tanda menandakan persamaan telah dimodifikasi 2x


Langkah-langkah subtitusi mundur :

b"3
x3
a"33

( n 1)
b
Sehingga dapat dirumuskan : x n
n
( n 1)
bnn

untuk menghitung sisanya :

( i 1)
bi

( i 1)
aii x j
j i 1
( i 1)
aii

xi

i=n-1,n-2,,1
Persamaan E1 disebut pivot equation,a11 disebut
koefisien pivot, dan operasi perkalian baris
pertama dengan a21/a11 disebut normalisasi. Untuk
kemudahan dipakai matriks diperbesar
(Augmented matrix) :

a11 a12
a
a
21
22

a31 a32

a13
a23

b1

b2

a33 b3

hindari pembagian dengan nol sehingga sehingga


muncul sebutan metode eliminasi gauss naif.
Teknik untuk memperbaiki teknik eliminasi gauss :
1. Pivoting
Sebelum tiap baris dinormalkan, dilakukan
penentuan koefisien terbesar kemudian baris-baris
tersebut dipertukarkan sehingga elemen terbesar
merupakan elemen pivot.
2. Scalling
Meminimalkan galat pembulatan untuk kasus
dimana beberapa persamaan mempunyai
koefisien-koefisien yang jauh lebih besar dari
lainnya.

Eliminasi Gauss Jordan


Variasi dari eliminasi gauss untuk menghitung
matriks invers. Langkah eliminasi menghasilkan
matriks satuan sehingga tidak dibutuhkan subtitusi
mundur.
a11 a12 a13 b1

a
21 a22
a31 a32

a23 b2
a33 b3

Elimination

1 0

matriks
0 1
satuan
0 0

*
b
0 1
0 b*2

*
1 b
3

x1 b1*
No back
subtitution

x2 b2*
x3 b3*

Iterasi Gauss-Siedel
a11 x1 + a12 x2 + + a1n xn = b1 (1)
a21 x1 + a22 x2 + + a2n xn = b2 (2)
:
:
:
am1 x1 + an2 x2 + + amn xn = bn (n)
Dapat ditulis kembali :

1
x1
(b1 a12 x2 a13 x3 a1n xn )
a11
1
x2
(b2 a21 x1 a23 x3 a2n xn )
a22

xn

1
ann

(bn an1 x1 an2 x2 an( n1) x( n 1) )

Langkah-langkah Iterasi Gauss-Siedel :


1. Asumsikan x2, x3, , xn = 0, diperoleh ;

b1
x1
a11

2. Hasil x1 dimasukkan ke persamaan (2) untuk


mendapatkan harga x2, asumsikan x3, , xn = 0,
diperoleh ;

1
b2 a21 x1
x2
a22

3. Langkah 1 dan 2 dilakukan terus sampai diperoleh nilai


xn dan selesailah proses iterasi pertama. Kemudian
hasil proses tersebut dimasukkan kembali pada
persamaan untuk mendapatkan harga unknown
dari x1,x2, x3, , xn pada proses iterasi kedua, ketiga dst
4. Proses iterasi berakhir jika hasil iterasi terakhir sama

4. Dengan atau hampir sama dengan iterasi


sebelumnya.
Kelemahan Iterasi Gauss-Siedel : proses akhir iterasi
menjadi meragukan
Contoh :
27x + 6y z = 85 (1)
6x + 15 y + 2z = 72(2)
1
X + y + 54z = 110 (3)
x (85 6 y z )
Diubah menjadi :

27
1
y (72 6 x 2 z )
15
1
z (110 x y )
54

Iterasi pertama
1. Asumsikan y=z=0, diperoleh :

85
x1
3,15
27
2. Hasil dari x1 dimasukkan ke persamaan 2
(asumsikan z=0), diperoleh :

1
y1 (72 6( 3,15)) 3,54
15
3. Masukkan hasil x1 dan y1 ke dalam persamaan 3 :

1
z1 (110 3,15 3,54) 1,91
54

Iterasi kedua

1
x2 (85 6( 3,54) 1,91) 2,43
27
1
y2 (72 6( 2,43) 2(1,91)) 3,57
15
1
z2 (110 2,43 3,57 ) 1,926
54
Iterasi selanjutnya
Sama dengan cara sebelumnya.
Iterasi berakhir pada saat iterasi ke-5, yaitu nilai x,
y dan z hampir sama dg iterasi ke-4,di mana
x=2,425; y=3,573; z=1,926

Persamaan Linier Homogen


Sistem persamaan linear Homogen merupakan kasus
khusus dari Sistem persamaan linear biasa A x=b untuk
kasus b=0.
Pada SPL homogen, matriks diperbesar [A|b ] setelah
melalui eliminasi GaussJordan, kolom terakhirnya akan
selalu nol sehingga penyelesaian dari SPL akan selalu ada.
Ada dua macam penyelesaian dalam SPL homogen ini
yaitu :
trivial ( tak sejati ) = solusi SPL hanya x = 0 (solusi
tunggal)
Ciri : semua kolom matriks A memiliki 1 utama
tak trivial ( sejati ) = solusi SPL tak hingga banyak
Ciri : tidak semua kolom matriks A memiliki 1
utama/memiliki baris 0

Contoh 1

Penyelesaian dari SPL homogen diatas adalah

Pada matriks yang terakhir terlihat bahwa semua kolom


matriks A memiliki satu utama sehingga
penyelesaiannya adalah trivial yaitu:

Contoh 2

Penyelesaian dari SPL homogen diatas adalah

Pada matriks yang terakhir terlihat bahwa hanya dua


kolom dari matriks A yang memiliki satu utama atau
terdapat dua baris nol , ini berarti bahwa penyelesaian SPL
adalah tak trivial yaitu penyelesaian banyak dengan dua
parameter yaitu :

jika z = s dan w = t s,t R maka

SPL

DEFINISI

Himpunan berhingga dr persamaan2


linier dlm peubah x 1,x2,x3,..,xn

CIRI-CIRI

Semua peubah s.d. angka pertama, tidak


muncul sebagai fungsi trigonometri,
logaritma, eksponensial, hasil kali atau
akar peubah

INKONSISTEN

- Tidak mempunyai pemecahan

SIFAT
KONSISTEN

- Minimal ada satu pemecahan


- Mempunyai tak ningga banyaknya
pemecahan

SPL
HOMOGEN

DEFINISI

Semua suku konstanta bernilai 0

TRIVIAL

Semua peubah bernilai 0 (x1,x2,x3,..,xn = 0

PEMECAHAN
NONTRIVIAL

Ada pemecahan lain sebagai tambahan


dari pemecahan trivial

Jika SPL Homogen terdiri dari peubah


(bil. tak diketahui) lebih banyak drpd
banyaknya persamaan, maka
mempunyai tak hingga banyaknya
pemecahan tak trivial
ATURAN
CRAMER

- AX=B
- Koefisien [A] merupakan matriks bujur
sangkar

ELIMINASI
GAUSS

- Menggunakan augmented matriks


- Matriks akhir : bentuk eselon baris
(mempunyai nol di bawah tiap 1 utama)
- Ada subtitusi balik

SOLUSI
ELIMINASI
GAUSS-JORDAN

- Menggunakan augmented matriks


- Matriks akhir : bentuk eselon baris
tereduksi (mempunyai nol di bawah
dan di atas tiap 1 utama)

ITERASI
GAUSS-SIEDEL

- Proses iterasi berakhir jk hasil akhir


sama/hampir sama dg iterasi
sebelumnya
- Kelemahan: proses akhir iterasi
meragukan

GARIS & BIDANG DI R-3

BAB IV

Q adalah bidang melalui titik Po (xo, yo, zo) & tegak lurus
vektor n = (a,b,c). Bidang Q terdiri dari titik-titik P (x, y,
z)
P0 P
maka vektor
ortogonal ke n :
n.P 0 P 0
(1)
di mana P 0 P ( x x 0, y y 0, z z 0 )
(2)
Persamaan
ditulis kembali menjadi:
a ( x(1)
xdapat
0 ) b( y y 0 ) c ( z z 0 )

(3)
disebut bentuk normal titik dari persamaan bidang yang
melewati titik Po (xo, yo, zo) dgn normal n = (a,b,c).
Dengan mengalikan dan mengumpulkan suku-sukunya
maka persamaan (3) akan berbentuk:
ax+by+cz+d=0
(4)

disebut bentuk umum persamaan bidang di R-3 dengan


n=(a,b,c) sebagai normal, dimana a, b, c, d = konstanta dan a,
b, c tidak semuanya nol.
Seperti halnya pemecahan sistem persamaan linier
ax+by=k1
cx+dy=k2
Adalah titik perpotongan garis ax+by=k1 dan cx+dy=k2 di
bidang xy, maka demikian juga pemecahan sistem
ax+by+cz=k1
dx+ey+fz=k2
gx+hy+iz=k3

Adalah titik perpotongan garis ax+by+cz=k1,


dx+ey+fz=k2 dan gx+hy+iz=k3 di bidang xyz.
Beberapa kemungkinan geometrik dari berbagai
solusi pemecahan:
Solusi pemecahan
Tidak ada pemecahan
(3 bidang sejajar)

Tidak ada pemecahan


(2 bidang sejajar)

Kemungkinan
Geometrik

Solusi pemecahan
Tidak ada pemecahan
(3 bidang tanpa titik potong
bersama)
Tak terhingga banyaknya
pemecahan
(3 bidang berimpit)
Tak terhingga banyaknya
pemecahan
(3 bidang berpotongan dalam
sebuah garis)
Satu pemecahan
(3 bidang berpotongan di
sebuah titik)

Kemungkinan Geometrik

Contoh Soal 1 :
Carilah persamaan bidang yang melewati titik (3, -1, 7) dan tegak
lurus ke vektor n = (4, 2, -5)
4(x-3)+2(y+1)-5(z-7)=0
4x+2y-5z+25=0
Contoh Soal 2 :
Carilah persamaan bidang yang melewati titik P 1 (1, 2, -1), P2 (2,
3, 1) dan P3 (3, -1, 2)
Pers. Umum : ax+by+cz+d=0
Pers. bidang melalui titik P1 : a+2b-c=0
Pers. bidang melalui titik P2 : 2a+3b+c=0
Pers. bidang melalui titik P3 : 3a-b+2c=0

Dari ketiga pers. bidang yang melalui titik P1, P2 dan P3 di


atas, gunakan metode eliminasi Gauss/Gauss-Jordan
untuk mendapatkan pemecahannya, yaitu diperoleh
nilai-nilai :

dengan memisalkan t = -16, maka diperoleh :


9x+y-5z-16=0
Setiap nilai t yang diberikan akan diperoleh kelipatan
persamaan di atas, jd sembarang nilai t0 sama baiknya

Pemecahan alternatif contoh soal 2 :


sejajar bidang, sehingga
cross product keduanya merupakan normal bidang karena
tegak lurus baik terhadap
maupun terhadap
:

maka bentuk normal titik persamaan bidang yg melalui


P1, P2 dan P3 :
9(x-1)+(y-2)-5(z+1)=0
9x+y-5z-16=0

Garis di R-3
I adalah garis di R-3 melalui titik P o (xo, yo, zo) dan sejajar vektor
taknol v = (a, b, c). Garis I terdiri dari titik-titik P (x, y, z),
sehingga
(5)
t = skalar

P0 P t v

P 0 P ( x x 0, y y 0, z z 0 )

Persamaan (5) dapat ditulis kembali menjadi :


(6)

P P ( x x , y y , z z 0) (ta, tb, tc)

Dari persamaan
(6) diperoleh
0
0
0:
x=xo+ta

(7)

y=yo+tb

(8)

z=zo+tc

dimana -t +

(9)

Persamaan (7) s.d. (9) disebut persamaan parametik.

Contoh Soal 3 :
Cari persamaan parametik garis yang melalui titiktitik P1 (2, 4, -1) dan P2 (5, 0, 7), dimanakah garis
tersebut memotong bidang xy?
Vektor P1 P2 = (3,-4, 8) sejajar garis dan P1 (2, 4, -1)
terletak
pada garis, maka persamaan parametiknya :
x=2+3t
y=4-4t
z=-1+8t
dimana -t +
Garis memotong bidang xy jika z=-1+8t=0 dan t =
1/8. Dengan memasukkan nilai t ke dalam persamaan
parametik diperoleh titik perpotongan :
(x, y, z) = (19/8, 7/2, 0)

Contoh Soal 4 :
Carilah persamaan parametik untuk perpotongan
bidang-bidang 3x+2y-4z-6=0 dan x-3y-2z-4=0.
Garis perpotongan kedua bidang tersebut terdiri dari
titik-titik (x,y,z) yang memenuhi sistem :
3x+2y-4z-6=0
x-3y-2z-4=0
Dengan menggunakan metode eliminasi gauss/gauss
jordan diperoleh pemecahan sistem di atas :

26 16
16 2
t, y t, z t
11 11
11 11

Maka persamaan parametik :

26 16
x
t
11 11

6 2
y t
11 11

z t

dimana -t +

Mencari dua bidang yang perpotongannya garis


yang diberikan
Persamaan parametik (7) s.d. (9) dapat ditulis ulang mjd:

x xo
y yo
z zo
t,
t,
t
a
b
c

Dengan mengeliminasi parameter t diperoleh :


xx
y y
z z merupakan pers.parametik
o

untuk garis perpotongan dua bidang. Maka garis tersebut


dapat dipandang sebagai perpotogan bidang-bidang
xx
y y dan y y
z z atau sebagai
o

perpotongan dari : x x
z zo
o

dst

dan y y
o

z zo

Contoh Soal 5 :
Carilah dua bidang yang perpotongan adalah garis :
x=3+2t
y=-4+7t
z=1+3t
-t +
Persamaan parametik untuk garis perpotongan dua bidang :

x 3 y 4 z 1

2
7 merupakan
3
Maka garis tersebut
perpotongan bidangbidang :

x 3 y 4 dan

2
7

y 4 z 1

7
3

Ekivalen dengan
7x-2y-29=0 dan 3y-7z+19=0

Mencari jarak antara dua bidang sejajar


Mencari jarak antara bidang-bidang sejajar dilakukan
dengan melalui perhitungan jarak antara satu bidang
dengan sembarang titik misal Po (xo, yo, zo) pada bidang
yang lain tersebut (dengan pers. umum bidangnya
ax+by+cz+d=0), yaitu :

axo byo czo d


a 2 b2 c2

Contoh Soal 6 :
Bidang x+2y-2z=3 dan 2x+4y-4z=7 adalah sejajar
karena bidang tersebut normal (1, 2,-2) dan (2, 4, -4)
merupakan sejajar. Carilah jarak antara bidang-bidang
tersebut !
Pilih sembarang titik pada salah satu bidang dengan
memasukkan y=z=0 ke dalam salah satu pers. bidang.
Misal ke dalam x+2y-2z=3 masukkan y=z=0, diperoleh
x=3 sehingga titik yang diperoleh Po (3, 0, 0), maka
jarak antara bidang x+2y-2z=3 dan 2x+4y-4z=7
diperoleh dengan menghitung jarak Po (3, 0, 0) ke
bidang(22x+4y-4z=7,
)(3) (4)(0) (yaitu
4)(0): 7 1

(2) (4) (4)


2