Você está na página 1de 10

Angiotensin I-converting enzyme (ACE) aktivitas penghambatan dan sifat

struktur oven-kering (OD-FPH) dan beku-kering hidrolisat (FD-FPH) protein yang


berasal dari otot ikan segar air (Cirrhinusmrigala), menggunakan papain,
diselidiki. profil asam amino menunjukkan proporsi yang lebih tinggi dari residu
hidrofobik di OD-FPH dan residu hidrofilik dalam sampel FD-FPH. Fourier
transform infrared (FT-IR) spektrum mengungkapkan struktur kumparan acak
dalam OD-FPH dan -sheet dalam sampel FD-FPH. Berat molekul perkiraan
peptida di ODFPH dan FD-FPH berada di kisaran 7030 - 339 Da. Nilai-nilai IC50
untuk ACE penghambatan oleh OD-FPH dan sampel FD-FPH yang ditemukan 1,15
dan 1,53 mg protein.ml-1, masing-masing. Aktivitas ACE-inhibitor dari OD-FPH
lebih stabil (selama pencernaan berurutan, menggunakan pepsin dan
pancreatin) dibandingkan FD-FPH sampel. Studi tersebut menunjukkan bahwa
ACE aktivitas penghambatan dari hidrolisat protein tidak dipengaruhi oleh oven
pengeringan.
pengantar
Hidrolisis protein ikan, menggunakan protease eksogen untuk generasi peptida
bioaktif, merupakan area penelitian aktif karena berbagai manfaatnya kesehatan
(Nasri et al., 2013a). peptida ini, disebut peptida sebagai bioaktif, terdiri 2-20
residu asam amino yang tidak aktif dalam urutan banyak protein makanan dan
menunjukkan aktivitas biologis ketika dirilis oleh hidrolisis enzimatik. (Meisel &
FitzGerald, 2003) .Angiotensin I-converting enzyme (ACE) aktivitas
penghambatan merupakan salah satu sifat bioaktif paling banyak dipelajari dari
hidrolisat protein ikan. tekanan darah dan homeostasis cairan dalam manusia
diatur oleh mekanisme yang berbeda, seperti baroreseptor refluks, pelepasan
aldosteron dan sistem renin-angiotensin (RAS). Saat ini, RAS terutama
ditargetkan farmakologi untuk mengobati hipertensi, di mana angiotensin Iconverting enzyme (ACE) memainkan peran penting. ACE mengkonversi
angiotensin-I, sebuah dekapeptida, menjadi angiotensin-II, sebuah octopeptide.
ACE menginaktivasi bradikinin, vasodilator. Angiotensin-II adalah vasokonstriktor
kuat bertanggung jawab untuk tekanan darah tinggi, yang merupakan salah satu
faktor risiko utama untuk penyakit kardiovaskular (Lavoie & Sigmund, 2003).
obat antihipertensi, misalnya captopril, lisinopril dan enalapril, adalah inhibitor
ACE sintetis, dikenal karena efek sampingnya, seperti batuk, ruam kulit,
hilangnya rasa, gangguan ginjal dan angio-neurotik edema (Acharya, Sturrock,
Riordan, & Ehlers, 2003). Akibatnya, ada minat yang tumbuh dalam
mengidentifikasi senyawa alami dari sumber makanan sebagai inhibitor potensial
ACE. Peptida dari hidrolisat protein dapat menghambat ACE dan memiliki potensi
dalam pengembangan terapi baru dan makanan fungsional (Hong, Ming, Yi,
Zhanxia, Yongquan, & Chi, 2008; Howell & Kasase, 2010). sifat bioaktif peptida
hadir dalam hidrolisat protein diatur oleh jenis enzim yang digunakan dan kondisi
hidrolisis yang digunakan (Kristinsson & Rasco, 2000). Namun, dampak dari
pengolahan, khususnya metode pengeringan digunakan untuk berkonsentrasi
hidrolisat, pada struktur dan sifat peptida belum terdokumentasi dengan baik.
Beku-kering selalu menjadi metode pilihan, karena suhu rendah selama
pengeringan. Namun, proses pengeringan beku adalah padat modal dan
memakan waktu. Pengeringan semprot adalah metode yang telah terbukti untuk

mengeringkan hidrolisat protein dan digunakan secara luas. Pengeringan


semprot dari hidrolisat cair menjadi bubuk secara global digunakan untuk
berbagai alasan (Chen, Chi, & Xu, 2012; Tang, Zang, Adhikari, & Mujumdar,
2013). Namun, ada kesenjangan besar dalam pengetahuan tentang efek metode
pengeringan pada sifat bioaktif dari hidrolisat protein ikan atau peptida yang
terkait. Beberapa penelitian pada stabilitas termal dari ACE peptida
penghambatan diisolasi dari ikan hidrolisat protein telah dilakukan dalam larutan
dan tidak ada kerugian yang signifikan dalam aktivitas tersebut telah dilaporkan
(Hwang, 2010; Nasri et al, 2013b.). Kami telah melaporkan ACE aktivitas
penghambatan dari hidrolisat protein flavorzymederived dari karper air tawar,
yang disiapkan oleh pengeringan dalam oven udara panas (Elavarasan &
Shamasundar 2014). Penelitian ini dilakukan untuk membandingkan efek dari
dua proses pengeringan, yaitu beku-kering dan oven pengeringan, pada ACE
sifat penghambatan dan aspek struktural hidrolisat protein ikan (FPH) dari ikan
mas air tawar (Cirrhinus mrigala), menggunakan papain.
2. Bahan-bahan dan metode-metode
2.1. Kimia Papain (dari lateks dari Carica papaya, 3 U / mg), angiotensin-I
converting enzyme (ACE) (bubuk lyophilized dari kelinci paru), N- [3- (2-furil)
acryloyl] -L-phenylalanyl- glycyl -glycine (FAPGG) sebagai substrat untuk ACE,
pepsin, pancreatin, vitamin B-12, aprotinin dan tryptophan yang dibeli dari
Sigma-Aldrich (St Louis, MO). bahan kimia dan reagen lain yang digunakan
adalah dari kelas analitis.
2.2. Ikan air tawar ikan mas,
Cirrhinus mrigala, yang diperoleh dari sebuah peternakan pribadi di Shimoga,
Karnataka State, India dan dibawa ke laboratorium dalam kondisi es. Ikan dicuci
dua kali dengan air dingin, dipenggal dan menghancurkan budaya. Daging
dipisahkan menggunakan pemisah daging dan mengalami cuci air,
menggunakan air minum dingin (4 1 C). Rasio yang digunakan untuk
mencuci adalah 1: 3 (daging: air w / v). bubur diaduk selama 3 menit dan
dibiarkan tenggelam selama 7 - 10 menit. Air didekantasi dan disaring melalui
kain muslin. Kelebihan air telah dihapus secara manual dengan menekan mince
dengan menempatkan antara kain kasar. Air dicuci daging digunakan untuk
persiapan hidrolisat.
2.3. Persiapan hidrolisat protein
2.3.1. Umum
Hidrolisis mince air-dicuci dilakukan sesuai dengan metode yang dijelaskan oleh
Elavarasan & Shamasundar (2014). selada dicuci dicampur dengan air suling
dalam rasio 1: 2 (ikan mince: air). Jumlah mince ikan yang digunakan adalah 250
g dan ini dihomogenisasi dengan 500 ml air suling. Kondisi yang digunakan
untuk proses hidrolisis, yaitu enzim untuk substrat rasio, suhu, pH dan lamanya
hidrolisis, yang 0,26%, 50 C, 6,5 0,2 dan 60 menit, masing-masing. reaksi
diakhiri dengan memanaskan campuran dalam air mandi pada 90 2 C

selama 15 menit. Derajat hidrolisis dicapai adalah 5%. Derajat hidrolisis (DH)
ditentukan sebagai rasio nitrogen -amino total nitrogen protein. Nitrogen amino
- ditentukan dengan titrasi formol (Taylor, 1957) dan nitrogen total protein
ditentukan dengan metode Kjeldahl seperti yang dijelaskan dalam AOAC (2000).
Dalam eksperimen terpisah derajat yang berbeda dari hidrolisis dicapai dengan
enzim bervariasi untuk substrat rasio (log10 nilai). DH itu diplot terhadap enzim
untuk substrat ratio (log10 nilai). Dari persamaan regresi, konsentrasi enzim
untuk mencapai DH yang diinginkan diperoleh. Rasio E / S dari 0,26% diperlukan
untuk mencapai tingkat% 5 dari hidrolisis (DH). Hasil ini tidak disajikan dalam
naskah sebagai yang sama diperoleh dalam pekerjaan kami sebelumnya
(Elavarasan & Shamasundar 2014). Campuran disaring (Whatman nomor 4) dan
supernatan (560 10 ml) yang diperoleh dibagi menjadi dua aliquot sama dan
dikenakan baik beku-kering atau oven pengeringan. Hasil dari bubuk protein
pulih dari mince ikan dicuci adalah 6,5-6,8% kondisi .suatu pengeringan yang
digunakan adalah sebagai berikut.
2.3.2. Pengeringan beku
hidrolisat dituangkan ke dalam baki pengeringan dan dibekukan pada -45 oC
selama 60 menit. Ketebalan lapisan solusi dalam nampan kurang dari 10 mm.
Freeze-pengeringan dilakukan di freezedryer sebuah (Edward Freeze Dryer; super
Modulyo, Crawley, West Sussex, UK) yang melekat pada pompa vakum (model
E2M-12; Edwards High Vacuum Internasional, Manor Royal, Crawley, West Sussex
RH10 2LW, UK) memiliki kapasitas vakum akhir dari 0,003 mbar dan tingkat
pemompaan uap air maksimum 0,18 KGH-1. Freeze-drying dilakukan selama 24
jam pada suhu -45 oC dengan vakum dari 0,3 mbar. Kadar air akhir dari hidrolisat
kering kurang dari 5% .Ini hidrolisat ditunjuk sebagai FD-FPH dan disimpan dalam
wadah kedap udara dalam kondisi kering sebelum analisis lebih lanjut.
2.3.3. Oven pengeringan
Oven pengeringan dilakukan dalam oven udara panas (Rotek Instrumen, B & C
Industries, Cochin, India) untuk 48-60 jam pada 80 2 C. hidrolisat dituangkan
ke dalam baki pengeringan. Ketebalan lapisan solusi di nampan itu tidak lebih
dari 8 - 10 mm. Tujuan memilih suhu ini dan kombinasi waktu untuk proses
pengeringan adalah untuk mencapai kadar air kurang dari 5% dalam produk
akhir dengan waktu yang wajar dan pengobatan suhu. hidrolisat kering adalah
bubuk dalam grinder dan ditunjuk sebagai OD-FPH. Sampel disimpan dalam
wadah kedap udara dalam kondisi kering sebelum analisis lebih lanjut.
2.4. Analisis
2.4.1. analisis Warna
Warna FPH diukur menggunakan colorimeter (LabScan_ XE, Hunter Lab, Reston,
VA, USA) dan dicatat dalam sistem CIE, termasuk L *, a * dan b *, menunjukkan
ringan, kemerahan dan kekuningan, masing-masing.
2.4.2. analisis asam amino

komposisi asam amino FD-FPH dan OD-FPH sampel ditentukan setelah


derivatisasi dengan phenylisothiocyanate (PITC), sesuai dengan metode Waters
Pico-Tag, seperti yang dijelaskan oleh Bidlingmeyer, Cohen, Tarvin & Frost (1987),
menggunakan Waters Pico- tag HPLC analyzer asam amino (Air Model 712 WISP,
Waters, Watford, Herts, UK) (Badii & Howell, 2006).
2.4.3. Fourier transform infrared (FT-IR) analisis spektrum
FT-IR spektrum oven-kering dan beku-kering hidrolisat protein dianalisis dengan
menggunakan FT-IR spektroskopi (Bruker Optik GmBH, Jerman). Sebuah jumlah
yang diketahui dari hidrolisat protein ikan (sekitar 30 - 50 mg) dicampur dengan
sejumput kalium bromida (menggunakan mortir) untuk mendapatkan bubuk
halus. bubuk ditempatkan di die disediakan oleh produsen dan ditekan untuk
sekitar 5.000-10.000 psi. sampel ditekan dengan hati-hati dihapus dari mati dan
ditempatkan di pemegang sampel FT-IR. pelet ditekan hampir transparan.
Sampel dianalisis 8 untuk kehadiran kelompok fungsional yang berbeda di
wilayah nomor 4000-400 cm-1wave. Analisis ini dilakukan setelah koreksi latar
belakang karena.
2.4.4. Penentuan berat molekul dengan kromatografi permeasi gel
Oven-kering dan beku-kering sampel hidrolisat protein difraksinasi dengan
kromatografi permeasi gel. Untuk ini, unit mandiri yang terdiri dari kolom gelas
yang terhubung ke pompa peristaltik singlechannel dengan laju aliran
direproduksi digunakan. Sekitar 0,5 g FPH dilarutkan dalam 5 ml air suling. Solusi
FPH disaring, menggunakan jarum suntik filter yang terbuat dari nilon dengan
ukuran 0,2 m pori. Dua ml larutan hidrolisat yang dimuat ke Sephadex G-25
(belum termasuk protein globular dengan berat molekul> 5000 Da) kolom filtrasi
gel dengan ukuran 1,6 x 96 cm (diameter x tinggi). Sebelum memuat sampel,
kolom itu diseimbangkan dengan air suling. Sampel dielusi dengan air suling,
dan fraksi dari 3 ml dikumpulkan pada laju alir 30 ml h-1. Konsentrasi fraksi
ditentukan dengan mengukur absorbansi pada 280 nm, menggunakan sinar
spektrofotometer ganda (UV-VIS spektrofotometer, LaboMed, Inc USA). Berat
molekul fraksi peptida yang diperoleh bertekad seperti yang dijelaskan oleh Cao,
Zhang, Hong, Ji & Hao (2010). penanda berat molekul standar yang digunakan
adalah aprotinin (6512 Da), vitamin B12 (1356,37 Da) dan triptofan (204,22 Da).
Massa molekul ditentukan dengan menggunakan plot dari Ve / Vo vs log10of
berat molekul. Ve adalah volume elusi, dan Vo adalah volume kosong.
2.4.5. Angiotensin-converting Saya enzim aktivitas penghambatan
ACE aktivitas penghambatan hidrolisat protein ditentukan dengan FAPGG,
substrat sintetis untuk ACE, menggunakan metode yang dijelaskan oleh Murray,
Walsh, & FitzGerald (2004) dengan modifikasi seperti yang dijelaskan oleh
Elavarasan & Shamasundar (2014) .Solutions hidrolisat disiapkan di konsentrasi
yang berbeda (0.6, 1.2, 1.8, 2.4 dan 3 mg.ml-1) dalam air suling ganda dan 200
ml digunakan untuk pengujian tersebut. enzim ACE (100l dari 30 kegiatan mU)
dan substrat (2 ml dari 0,5 mM FAPGG) dicampur dan absorbansi pada 340 nm
terus dipantau dengan spektrofotometer sinar ganda selama 20 menit pada

25oC. Kemiringan kurva digunakan untuk menghitung persentase ACE inhibitor.


Sampel yang mengandung FAPGG substrat dan enzim ACE digunakan sebagai
kontrol. Kegiatan ACE-Iinhibitory dihitung dengan menggunakan rumus berikut
% Dari ACE inhibitor = 1 - Kemiringan kurva sampel
Kemiringan kurva kontrol X 100
mana, sampel adalah campuran substrat, enzim dan hidrolisat atau inhibitor.
kontrol adalah campuran enzim dan substrat. Konsentrasi yang dibutuhkan untuk
menghambat 50% aktivitas ACE (nilai IC50) dihitung dengan pas persamaan
regresi linear di plot ACE aktivitas penghambatan vs konsentrasi protein
hidrolisat.
2.4.6. In-vitro pencernaan pencernaan hidrolisat protein
In vitro pencernaan pencernaan dilakukan dengan menggunakan model
pencernaan batch, seperti yang dijelaskan oleh Lo, Farnworth, & Li-Chan (2006)
dengan sedikit modifikasi. Protein solusi hidrolisat disiapkan dan kadar protein
ditentukan dengan metode Lowry (Lowry, Rosebrough, Farr, & Randall, 1951)
.suatu pH larutan hidrolisat telah disesuaikan menjadi 2,0, menggunakan 1 M
HCl. volume dibuat, menggunakan air suling diasamkan (pH 2.0), untuk
mencapai konsentrasi protein dari 20 mg.ml-1. Sebuah alikuot 50 ml protein
solusi hidrolisat (total 1000 mg protein) digunakan untuk pengujian. Protein
solusi hidrolisat pra-diinkubasi pada 37 C selama 2-3 menit sebelum
menambahkan larutan pepsin. larutan stok pepsin (10 mg.ml-1) disiapkan di 0,1
M HCl dan 4 ml (40 mg) ditambahkan, yang memberikan enzim dengan substrat
rasio 4: 100. Campuran diinkubasi dalam bak air pada 37 C selama 1 jam.
Sebuah alikuot dari 6 ml sampel 10 diambil dari campuran reaksi setelah
pencernaan lambung (setelah 1h) dan dipanaskan dalam bak air mendidih
selama 15 menit untuk mengakhiri aktivitas enzim. Selanjutnya, pH campuran
reaksi dinaikkan menjadi 7,5, menggunakan 1M NaOH. Pancreatin ditambahkan
ke hidrolisat protein (setelah pepsin hidrolisis), dengan enzim: rasio substrat dari
2: 100 (w / w). Penambahan enzim didasarkan pada konsentrasi protein dalam
hidrolisat setelah pencernaan lambung. Campuran diinkubasi pada 37 C selama
2 jam dengan pengadukan sesekali. Pada akhir pencernaan pankreas, sampel
mengalami perlakuan panas pada 100 C selama 15 menit untuk mengakhiri
aktivitas enzimatik. Sampel disaring, menggunakan kertas saring (Whatman - 4),
dan supernatan dikumpulkan. ACE aktivitas penghambatan ditentukan untuk
supernatan yang diperoleh pada akhir pepsin dan pancreatin pencernaan.
2.4.7. Analisis statistik
Percobaan dilakukan dalam rangkap tiga dan data menjadi sasaran salah satu
analisis arah varians (ANOVA) (Keppel & Wickens, 1973). perbedaan yang
signifikan dalam nilai rata-rata dianalisis dengan beberapa berbagai tes berarti
perbandingan Duncan, menggunakan program statistik (SPSS.16.0 untuk
windows, SPSS Inc., Chicago, IL,).
3. Hasil dan Pembahasan

3.1. analisis Warna


Pengukuran warna OD-FPH dan FD-FPH sampel diberikan dalam Tabel 1. ringan
nilai FD-FPH lebih tinggi (L * = 89,31) dibandingkan OD-FPH (L * = 80,16). Nilai
ringan dari FD-FPH mirip dengan nilai ringan dilaporkan untuk beku-kering
seluruh herring hidrolisat protein (L * = 89,4). OD-FPH kuning lebih kecoklatan (b
* = 25,69) dibandingkan adalah FD-FPH (b * = 13,57). Nilai-nilai kemerahan (a *)
dari FD-FPH dan OD-FPH yang -2,05 11 dan 3,85 masing-masing. Total nilai
perbedaan warna (E) lebih tinggi pada sampel OP-FPH dibandingkan sampel FDFPH (Tabel 1). Warna hidrolisat protein ikan siap dari makarel India dan
dikeringkan menggunakan teknik pengeringan beku telah dilaporkan kuning
kecoklatan dan intensitas kekuningan bervariasi dengan kualitas bahan baku dan
tingkat oksidasi lipid hadir dalam otot (Yarnpakdee , Benjakul, Kristinsson, &
Maqsood, 2012). produk oksidasi lipid, terutama aldheydes, memainkan peran
utama dalam pengembangan warna kuning melalui reaksi Maillard di hidrolisat
protein ikan. Nilai kekuningan OD-FPH (b * = 25,69) lebih tinggi dibandingkan FDFPH. Namun, nilai kekuningan OD-FPH diperoleh dalam penelitian ini lebih dekat
dengan nilai kekuningan dilaporkan untuk bergigi hidrolisat protein Ponyfish (b *
= 22,41) dan putaran hidrolisat protein ikan layang (b * = 28,32) diperoleh
dengan menggunakan teknik pengeringan beku ( Klomklao, Kishimura, &
Benjakul, 2013; Thiansilakul, Benjakul, & Shahidi, 2007).
3.2. komposisi asam amino OD-FPH dan sampel FD-FPH
komposisi asam amino OD-FPH dan FD-FPH sampel diberikan dalam Tabel 2.
Rasio total kandungan asam amino esensial total kandungan asam amino (%)
dari OD-FPH dan FD-FPH sampel 49,9% dan 40,9% , masing-masing. Kedua
sampel OD dan FD FPH menunjukkan proporsi yang lebih tinggi dari glisin,
alanin, leusin dan lisin. Histidin, fenilalanin, dan sistein tidak ditemukan di FDFPH. Namun, tingkat diabaikan sistein dan fenilalanin terdeteksi di OD-FPH.
penurunan yang signifikan pada kadar asam aspartat dan glutamat diamati di
ODFPH. Oksidasi asam aspartat dan glutamat selama oven pengeringan mungkin
menjadi penyebab pengurangan. Lagu, Wei, Zhang, Yang, & Wang (2011) telah
melaporkan hilangnya lengkap kandungan asam aspartat dari setengah sirip ikan
teri hidrolisat sebagai akibat dari pemanasan pada 121 C selama 30 menit.
Rasio total asam amino hidrofobik dengan kandungan asam amino total OD-FPH
dan FD-FPH 12 sampel 45,7% dan 39,1%, masing-masing. Peningkatan
kandungan asam amino hidrofobik dari sampel OD-FPH adalah karena
peningkatan relatif asam amino lainnya untuk berat diberikan karena ada
kerugian yang signifikan dalam kadar asam aspartat dan glutamat (asam amino
hidrofilik).
3.3. analisis FT-IR
analisis FT-IR telah digunakan untuk memberikan informasi tentang struktur
sekunder dari protein dan polipeptida (Barth, 2007). FT-IR spektrum OD-FPH dan
FD-FPH sampel, mulai dari nomor 4000- 400 cm-1wave, diberikan pada Gambar.
1A & Gambar. 1B. Sebagai hidrolisat protein adalah campuran dari peptida, sulit
untuk menetapkan band untuk aspek struktural peptida. sampel OD-FPH

menunjukkan puncak pada 3298 cm-1while sampel FD-FPH menunjukkan dua


puncak tajam pada 3444 dan 3658 cm -1. puncak ini dapat diberikan ke amida A
band dan timbul terutama karena O-H dan N-H peregangan. Puncaknya
memperluas pada 3298 cm-1 di OD-FPH terutama karena kelompok OH, yang
berikatan hidrogen kelompok fungsional lainnya dan tidak tersedia secara bebas
(Yakimets, Wellner, Smith, Wilson, Farhat, & Mitchell, 2005; Barth 2007; Kong &
Yu, 2007). Dalam FD-FPH dua puncak tajam pada 3444 dan 3658 cm-1 adalah
karena membebaskan OH kelompok. Gelatin dari kulit ternak amur sturgeon dan
bigeye kakap telah mengungkapkan amida A band di 3.414,73 cm-1 dan 3288
cm-1, masing-masing (Benjakul, Oungbho, Visessanguan, Thiansilakul, &
Roytrakul, 2009;. Nikoo et al, 2011) . Muyonga, Cole dan Duodu (2004)
melaporkan terjadinya N-H peregangan getaran dari amida A band di 3440-3400
cm-1. FT-IR spektrum OD-FPH menunjukkan punuk kecil di 2962 cm -1 dan ini
dapat dikaitkan dengan CH2 peregangan getaran. Hasil serupa telah dilaporkan
untuk seluruh hidrolisat gelatin dari tuna dan cumi-cumi dan untuk fraksi peptida
mereka (Gmez-Guillen, Lpez-Caballero, Alemn, Lpez de Lacey, Gimenez, &
Montero, 2010). Band ini tidak hadir di FD-FPH. 13 amida I band dari OD-FPH dan
sampel FD-FPH ditemukan di 1653 cm-1 dan 1638 cm-1, masing-masing. Amida I
getaran, menyerap dekat 1650 cm-1, timbul terutama dari C = O peregangan
getaran. Intensitas amida saya band yang lebih tinggi pada sampel OD-FPH
daripada dalam sampel FD-FPH. Menurut Prystupa dan Donald (1996) band
serapan pada ~ 1630 cm-1 mungkin sesuai terutama untuk imide residu
hidrogen terikat pada molekul air, sedangkan, cm -1band 1645 mencerminkan
frekuensi kumparan acak khas sesuai dengan amina residu. Sebuah band sekitar
1630 cm-1 menunjukkan struktur teratur seperti dalam gelatin dari kulit ikan
mas dan bertengger Nil (Tsunoda et al, 2001;. Muyonga et al, 2004.). Sampel
oven-kering menunjukkan tingkat tinggi struktur kumparan acak karena suhu
tinggi selama pengeringan. Namun, literatur yang tersedia mengatakan bahwa
band di 1654 cm-1 dapat ditugaskan untuk a-helix atau struktur teratur (Barth,
2007). Kehadiran peptida yang berbeda dalam hidrolisat membuatnya sulit
untuk menetapkan band dan diyakini bahwa pengeringan pada suhu tinggi bisa
diberikan struktur kumparan acak untuk peptida. FD-FPH sampel menunjukkan
puncak pada 1638 cm-1 yang menunjukkan struktur sekunder -sheet, mungkin
karena ada tidak ada pemanas terlibat dalam beku-kering. Pembentukan
struktur -sheet dalam sampel FD-FPH dikaitkan dengan gangguan struktur asli
selama hidrolisis. hidrolisat kasein berasal dari hidrolisis enzimatik dan
dikeringkan dengan proses freezedrying dipamerkan band pada 1638 cm-1 dan
1655 cm-1indicating struktur lembar (Wang, Su, Jia, & Jin, 2013). Band amida II
adalah komponen utama dalam sampel OD-FPH, di sejumlah gelombang 1549
cm-1, yang tidak hadir dalam sampel FD-FPH. Band ini dikaitkan dengan amida
N-H membungkuk dan C-N peregangan getaran dan telah dilaporkan muncul di
kisaran 1.480 cm -1 untuk 1575 cm-1 (Kong & Yu, 2007). Selanjutnya, band yang
lemah pada bilangan gelombang 1404 dan 1454 cm -1 untuk FD-FPH dan ODFPH sampel, masing-masing, dicatat dalam spektrum. Band-band ini sesuai
dengan CN peregangan getaran dari amida primer (Gomez-Guillen et al.,
2010) .suatu 14 amida Band III, mulai 1400-1200 cm-1, terkait dengan NH dipesawat lentur dan CN membentang dari hubungan amida , serta CH2

mengibaskan getaran dari rantai sisi prolin. Amida III band yang diamati pada
1396 cm-1 dan 1251 cm-1 dalam sampel OD-FPH, sedangkan, ada band kurang
intens pada 1245 cm-1 dalam sampel FD-FPH. Hal ini menunjukkan bahwa
tingkat interaksi antarmolekul antara peptida dalam sampel FD-FPH lemah.
interaksi antarmolekul relatif intensif dalam sampel OD-FPH bisa muncul dari
proses pengeringan oven. Gelatin hidrolisat dari cumi-cumi dan ikan tuna dan
fraksi peptida mereka ditampilkan puncak kurang intens di 1237 cm-1
dibandingkan dengan un-dihidrolisis gelatin dan alasannya adalah mungkin
tingkat yang lebih rendah dari interaksi antarmolekul antara peptida kolagenseperti (Gomez-Guillen et al. 2010). Wilayah IR dari 1180-953 cm-1 terkait
dengan "sakarida" band. OD-FPH sampel mengungkapkan tiga band lemah di
1155, 1046 dan 926 cm-1. FD-FPH sampel menunjukkan dua puncak di 1042 dan
1176 cm-1, yang relatif lebih intensif dibandingkan sampel OD-FPH. Hasil
penelitian menunjukkan bahwa kedua sampel mengandung kelompok aldehida.
Aldehida mungkin telah terbentuk karena oksidasi lipid hadir dalam otot ikan
selama proses hidrolisis, seperti yang dilakukan pada suhu 50oC. Puncak
sakarida itu intens dalam sampel FD-FPH dan telah hampir menghilang dalam
sampel OD-FPH. Hal ini menunjukkan bahwa aldehid terbentuk bisa lebih
bereaksi dengan molekul peptida dan / atau asam amino hadir dalam hidrolisat
selama proses oven pengeringan (Saeed, Gillies, Wagner, & Howell, 2006;
Alghazeer, Saeed, & Howell, 2008). Pembentukan produk reaksi Maillard dalam
larutan hidrolisat pepsin berasal dari setengah sirip ikan teri tercatat sebagai
hasil dari proses sterilisasi (Lagu et al., 2011). Band tampil di 683 cm-1 dalam
sampel OD-FPH dan pada 687 cm-1 dalam sampel FD-FPH dapat ditugaskan
untuk amida V. ini terkait dengan out-of-pesawat N-H membungkuk. Band di
gelombang 15 nomor 561 cm-1 dan 567 cm-1 di OD-FPH dan sampel FD-FPH
masing-masing, adalah karena keluar-ofplane C = O lentur (Kong dan Yu, 2007).
Hasil analisis FT-IR menunjukkan adanya struktur kumparan acak dalam sampel
OD-FPH dan -sheet dalam sampel FD-FPH. kelompok fungsional aldehida hadir
di kedua FDFPH dan OD-FPH sampel.
3.4. distribusi peptida dalam OD-FPH dan FD-FPH sampel
Profil filtrasi gel dari kedua OD-FPH dan FD-FPH sampel yang dihasilkan tiga
fraksi yang berbeda dengan rentang yang berbeda dari berat molekul peptida
(Gambar. 2). rentang berat molekul perkiraan peptida hadir dalam pecahan 1, 2
dan 3 sampel OD-FPH yang 7030-2580 Da, 2.379,58-1218,34 Da dan 1.146,4415,75 Da, masing-masing. rentang berat molekul perkiraan peptida hadir dalam
pecahan 1, 2 dan 3 sampel FD-FPH yang 5.928,57-2239,08 Da, 2106,88-862,97
Da dan 812,05-339,42 Da, masing-masing. Sebuah peningkatan kecil dalam
berat molekul peptida hadir dalam sampel oven kering bisa disebabkan
pembentukan agregat peptida selama pengeringan.
3.5. ACE aktivitas penghambatan
ACE aktivitas penghambatan OD-FPH dan FD-FPH sampel sebagai fungsi dari
konsentrasi protein (0,6-3,0 mg.ml-1) ditunjukkan pada Gambar. 3. ACE kegiatan
penghambatan OD-FPH dan FD-FPH berada di rentang 40-72% dan 31 - 70%,

masing-masing, tergantung pada konsentrasi protein. Nilai-nilai IC50 untuk ACE


penghambatan oleh OD-FPH dan sampel FD-FPH yang ditemukan 1,15 dan 1,53
mg protein.ml-1, masing-masing. Namun, tidak ada perbedaan yang signifikan
(P> 0,05) di ACE kegiatan penghambatan hidrolisat oven-kering dan beku-kering.
Hasil menunjukkan bahwa komponen peptida aktif, yang bertanggung jawab
untuk menghambat aktivitas ACE, tidak diubah oleh proses pengeringan yang
digunakan. peptida berat molekul rendah 16 lebih cenderung stabil untuk proses
pemanasan, sedangkan, protein dengan struktur sekunder, tersier dan kuaterner
yang sangat dipengaruhi oleh pemanasan (Zayas, 1997; Nalinanon, Benjakul,
Kishimura, & Shahidi, 2011). Oligopeptida diperoleh dari jus tuna memasak
menunjukkan sedikit perubahan dalam aktivitas penghambatan ACE setelah
pengolahan termal parah pada 100 C selama 30 menit (Hwang, 2010). Struktur
utama dari peptida di kasein hidrolisat ditemukan stabil ketika dipanaskan pada
suhu 180 C selama 3 menit (D'Hondt et al., 2011). Informasi ini berguna
sebagai penelitian ini mengungkapkan bahwa peptida kecil yang panas-stabil
dan tidak ada penurunan yang signifikan dalam ACE aktivitas penghambatan
karena oven pengeringan. Oven kering hidrolisat protein ikan dari tiga karper air
tawar, Catla catla, Labeo rohita dan Cirrhinus mrigala, disusun sesuai dengan
Flavorzyme, mengungkapkan ACE aktivitas penghambatan mulai dari 43 -71%
(Elavarasan & Shamasundar 2014).
3.6. Stabilitas ACE aktivitas penghambatan OD-FPH dan FD-FPH sampel terhadap
pencernaan berurutan oleh pepsin dan pancreatin
Perubahan ACE kegiatan penghambatan OD-FPH dan FD-FPH sampel selama
proses pencernaan berurutan oleh pepsin dan pancreatin ditunjukkan pada
Gambar. 4. ACE awal aktivitas penghambatan diambil sebagai 100% dan
perubahan selama proses pencernaan dinilai berdasarkan aktivitas awal. In-vitro
inkubasi lambung memberikan pendekatan praktis untuk memahami pencernaan
peptida hadir dalam hidrolisat protein ikan setelah pemberian oral (Hwang,
2010). ACE aktivitas penghambatan sampel OD-FPH hampir konstan setelah
mencerna dengan pepsin selama 60 menit. pencernaan lebih lanjut dengan
pancreatin untuk 120 menit mengurangi ACE aktivitas penghambatan sedikit
tapi ini tidak signifikan (P> 0,05). Pencernaan sampel FD-FPH dengan pepsin
meningkatkan ACE aktivitas penghambatan (10,3%) dan hidrolisis lebih lanjut
dengan pancreatin dikurangi dengan 37,5% dari aktivitas awal. Hasil penelitian
menunjukkan bahwa peptida di OD-FPH dan FD-FPH berbeda dalam profil
aktivitas penghambatan ACE mereka selama pencernaan berurutan. Perbedaan
ini bisa muncul karena proses pengeringan 17 dan aksi enzimatik. pencernaan
berurutan sampel OD-FPH jelas menunjukkan bahwa peptida relatif stabil selama
kedua pepsin dan pencernaan pancreatin. Di sisi lain, sampel FD-FPH
menunjukkan penurunan yang signifikan dalam ACE aktivitas penghambatan
setelah pencernaan berurutan. Penurunan ini menunjukkan bahwa sampel FDFPH tidak stabil untuk pencernaan pankreas. ACE aktivitas penghambatan ovenkering hidrolisat protein ikan dari Rohu, dengan 15% dari tingkat hidrolisis, telah
dilaporkan untuk mempertahankan 83% dari aktivitas yang asli setelah
pencernaan GI (Elavarasan & Shamasundar 2014). Samaranayaka, Kitts dan LiChan (2010) melaporkan tidak ada perubahan dalam aktivitas ACE-inhibitor dari

hake protein ikan hidrolisat selama pencernaan berurutan dengan pepsin dan
pancreatin. Namun, sebagian dimurnikan dari hidrolisat menunjukkan penurunan
yang signifikan dalam peptida aktivitas ACE-inhibitor selama pencernaan
berurutan.
4. Kesimpulan
Sebuah studi perbandingan tentang efek oven pengeringan dan beku-kering
pada properti penghambatan struktural dan ACE ikan hidrolisat protein telah
dilakukan. Oven-kering hidrolisat memiliki warna kuning kecoklatan karena
pembentukan Maillard jenis reaksi produk dan ini didukung oleh FT-IR
analysis.The struktur sekunder dari peptida dalam hidrolisat yang diubah,
terutama oleh proses pengeringan oven, seperti yang diungkapkan oleh analisis
FTIR. Berat molekul peptida didistribusikan dalam hidrolisat oven-kering sedikit
lebih tinggi daripada hidrolisat freezedried karena agregasi termal. ACE aktivitas
penghambatan hidrolisat oven-kering adalah sebanding dengan yang dari
hidrolisat beku-kering dan menawarkan stabilitas yang lebih baik terhadap
pencernaan berurutan oleh pepsin dan pancreatin. Studi ini menunjukkan bahwa
oven pengeringan pada 80 2oC dapat digunakan untuk produksi hidrolisat
protein ikan tanpa kerugian yang signifikan dari ACE aktivitas penghambatan.