Você está na página 1de 58

ANALISA DAN PERANCANGAN SISTEM INFORMASI

HASIL BELAJAR SISWA BERBASIS WEB

DI SD NEGERI 016 BUKIT RAYA PEKANBARU

LAPORAN KERJA PRAKTEK

Disusun Sebagai Salah Satu Syarat Kelulusan Tingkat Sarjana Strata 1

Jurusan Sistem Informasi

Oleh :

FEBI NUR SALISAH

10753000213

JURUSAN SISTEM INFORMASI

FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SULTAN SYARIF KASIM


RIAU

PEKANBARU

2011
LEMBAR PENGESAHAN INSTANSI

ANALISA DAN PERANCANGAN

SISTEM INFORMASI HASIL BELAJAR SISWA DI SD


NEGERI 016 BUKIT RAYA PEKANBARU

LAPORAN KERJA PRAKTEK

Disusun Sebagai Salah Satu Syarat Kelulusan Tingkat Sarjana Strata 1

Jurusan Sistem Informasi

Oleh :

FEBI NUR SALISAH

NIM 10753000213

Telah diperiksa dan disetujui sebagai Laporan Kerja Praktek

di Pekanbaru pada tanggal 25 Februari 2011

Pembimbing Instansi

HJ. SITI ASIYAH, S.Pd.SD


LEMBAR PENGESAHAN JURUSAN

ANALISA DAN PERANCANGAN

SISTEM INFORMASI HASIL BELAJAR SISWA DI SD


NEGERI 016 BUKIT RAYA PEKANBARU

LAPORAN KERJA PRAKTEK

Oleh :

FEBI NUR SALISAH

NIM 10753000213

Telah disetujui dan disahkan sebagai laporan Kerja Praktek Jurusan Sistem Informasi

Di Pekanbaru pada tanggal 25 Februari 2011

Koordinator Kerja Praktek Pembimbing Kerja Praktek

Syaifullah, SE., MSc Nesdi Evrilyan Rozanda, S.Kom, M.Sc

NIP. 19801215200912100 NIP. 197104072000031001

Mengetahui,

Ketua Jurusan Sistem Informasi

Fakultas Sains dan Teknologi

Universitas Islam Negeri Sultan Syarif Kasim Riau

Zarnelly, S. Kom, M.Sc

NIP. 197109052007012013
ABSTRAK

SD Negeri 016 Bukit Raya merupakan instansi pemerintahan dalam bidang


pendidikan. Sekolah ini berdiri pada tahun 1986. Siswa - siswi SDN 016 Bukit
Raya dalam perkembangan akademismya sekitar 80% dapat mengikuti dengan
baik, sesuai KKM / SKBM.

SD Negeri 016 Bukit Raya masih manual dalam pemberian hasil belajar
kepada siswanya. Pada laporan kerja praktek ini penulis akan menganalisa
masalah yang dihadapi oleh SD Negeri 016 Bukit Raya dan merancang sistem
yang terkomputerisasi. Perancangan sistem ini akan memudahkan user dalam
menyimpan, memperbaharui, menghapus dan membatalkan data. Jadi
perancangan sistem ini dapat mengolah data dan memberikan informasi dengan
cepat, akurat dan efisien serta didukung dengan tampilan yang mudah dipahami
(user friendly).

Kata kunci : Analisa dan Perancangan, SD Negeri 016 Bukit Raya, Hasil Belajar
‫اﷲﺣ ْ ﻤ َﻦ ِاار ﱠﺣ ِ ﯿﻢ‬
‫ﻣ ِــــــــــﺴ ْ ﺐ ِ اﻟﺮ ﱠ‬

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, segala puji dan syukur kita ucapkan kehadirat Allah SWT,
atas limpahan rahmat dan karunianya laporan kerja praktek ini dapat penulis
selesaikan. Laporan ini merupakan hasil kerja praktek di SD Negeri 016 Bukit
Raya Pekanbaru yang berlangsung selama 1 bulan dari tanggal 10 November 2010
sampai 10 Desember 2010 dengan judul “ANALISA DAN PERANCANGAN
SISTEM INFORMASI HASIL BELAJAR SISWA BERBASISKAN WEB“.

Pelaksanaan kerja praktek ini merupakan mata kuliah dengan bobot 2 (dua)
SKS yang wajib diikuti oleh setiap mahasiswa Jurusan Sistem Informasi Fakultas
Sains dan Teknologi Universitas Islam Negeri Sultan Syarif Kasim Riau
Pekanbaru.

Kerja praktek ini tidak akan berhasil tanpa bantuan dari segenap pihak-pihak
yang terkait. Untuk itu penulis menyampaikan ucapan terima kasih yang setulus-
tulusnya kepada:

1. Allah SWT, yang memberikan telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya


kepada penulis.
2. Nabi Muhammad SAW, yang memberikan tuntunan dalam menjalani
kehidupan di dunia ini.
3. Keluarga tercinta, Ayahanda Drs. H Kodri H Nawawi, MA., Ibunda Hj. Siti
Asiyah, S.Pd, Kakanda Ari Nur Wahidah, SE dan Nova Adiya, ST keluarga
besar yang telah memberikan bimbingan dan kasih sayang serta do’a dan
dukungan moril dan materil dalam pembuatan Laporan Kerja Praktek ini.
4. Bapak Prof. Dr. H. Nazir Karim, MA, selaku Rektor Universitas Islam
Negeri Sultan Syarif Kasim Riau
5. Ibu Dra. Hj. Yenita Morina, M.Si selaku Dekan Fakultas Sains dan
Teknologi.
6. Ibu Zarnelly, S.Kom, M.Sc, selaku Ketua Jurusan Sistem Informasi Fakultas
Sains dan Teknologi Universitas Islam Negeri Sultan Syarif Kasim Riau.
7. Bapak Syaifullah, SE., MSc, selaku Koordinator Kerja Praktek Jurusan
Sistem Informasi Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Islam Negeri
Sultan Syarif Kasim Riau yang telah banyak memberi dukungan.
8. Bapak Nesdi Evrilyan Rozanda, S.Kom, M.Sc, selaku dosen pembimbing
yang telah membimbing dalam penulisan laporan ini.
9. Ibu Zurhaida, S.Pd.SD selaku Plt Kepala Sekolah SD Negeri 016 Bukit
Raya Pekanbaru untuk kesempatan serta fasilitasnya.
10. Ibu Hj.Siti Asiyah, S.Pd.SD selaku pembimbing yang telah membimbing
saya selama melaksanakan kerja praktek di SD Negeri 016 Pekanbaru.
11. Para Guru SD Negeri 016 Bukit Raya, untuk kerjasama dan bantuannya
dalam pelaksanaan kerja praktek ini.
12. Teman-teman seperjuangan yang sama-sama berjuang dengan penulis
dalam pembuatan laporan kerja praktek ini seluruh anak-anak “SI angkatan
2007” (dwinta, mikye, risky, iman, said, ryan, arul, lisna, resti, reni, enah,
ipit, boby, baim, dana, fitri, uun, khairul, wirdah, depi, indra, ade dll yang
tidak dapat penulis sebutkan satu-persatu.)
13. Terima kasih juga penulis ucapkan kepada Alhaqi Osmart yang telah banyak
memberikan semangat dan dukungan kepada penulis dalam pembuatan
laporan kerja praktek ini.
Semoga kebaikan yang telah diberikan kepada penulis mendapat balasan dan
diterima oleh Allah SWT, amin. Dalam penulisan laporan kerja praktek ini,
penulis sangat menyadari bahwa masih banyak kekurangan yang harus diperbaiki
dan harus dilakukan analisis ke depan. Untuk itu penulis membuka diri dalam
menerima kritik dan saran yang membangun dari semua pihak untuk
kesempurnaan laporan kerja praktek ini dan agar dapat lebih baik di masa yang
akan datang. Akhirnya, penulis berharap semoga laporan kerja praktek ini
bermanfaat bagi kita semua. Pekanbaru, Februari 2011

Penulis
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN INSTANSI............................................................................. i

LEMBAR PENGESAHAN JURUSAN ............................................................................. ii

ABSTRAK ....................................................................................................................... iii

KATA PENGANTAR....................................................................................................... iv

DAFTAR ISI .................................................................................................................... vi

DAFTAR GAMBAR ........................................................................................................ viii

DAFTAR TABEL ............................................................................................................. ix

BAB I. PENDAHULUAN ................................................................................................ I-1

1.1. Latar Belakang ............................................................................................... I-1


1.2. Rumusan Masalah .......................................................................................... I-2
1.3. Batasan Masalah ............................................................................................ I-2
1.4. Tujuan............................................................................................................ I-2
1.5. Metodologi Penelitian .................................................................................... I-3
1.6. Sistematika Penulisan ..................................................................................... I-3

BAB II. PROFIL INSTANSI ............................................................................................ II-1

2.1. Sejarah SD Negeri 016 Bukit Raya ................................................................. II-1


2.2. Visi SD Negeri 016 Bukit Raya ...................................................................... II-2
2.3. Misi SD Negeri 016 Bukit Raya .................................................................... II-2
2.4. Tujuan Sekolah .............................................................................................. II-2
2.5. Sasaran........................................................................................................... II-3
2.6. Struktur Organisasi ......................................................................................... II-4

BAB III. LANDASAN TEORI ......................................................................................... III-1

3.1. Konsep Dasar Sistem...................................................................................... III-1


3.2. Konsep Dasar Informasi ................................................................................. III-1
3.3. Konsep Dasar Sistem Informasi ...................................................................... III-3
3.4. Analisis Sistem............................................................................................... III-5
3.5. Perancangan Sistem........................................................................................ III-5
3.6. Alat Bantu Dalam Perancangan Sistem Informasi ........................................... III-7
3.7. Pengenalan Web ............................................................................................. III-9
3.8. Hasil Belajar .................................................................................................. III-13

BAB IV. ANALISA SISTEM ........................................................................................... V-1

4.1. Analisa Sistem .............................................................................................. IV-1


4.2. Bagan Alir (Flowchart) Sistem Saat Ini .......................................................... IV-2
4.3. Analisa PIECES ............................................................................................. IV-2
4.4. Analisa Sistem Usulan .................................................................................... IV-6
4.5. Bagan Alir (Flowchart) Sistem Usulan ........................................................... IV-7
4.6. Contex Diagram ............................................................................................. IV-8
4.7. Data Flow Diagram (DFD) ............................................................................ IV-8
4.8. Analisa Kebutuhan Sistem .............................................................................. IV-11

BAB V.PERANCANGAN SISTEM ................................................................................. V-1

5.1. Entity Relational Diagram (E-RD) ................................................................. V-1


5.2. Perancangan Tabel ......................................................................................... V-2
5.3. Perancangan Antar Muka Sistem .................................................................... V-5

BAB VI.PENUTUP .......................................................................................................... VI-1

6.1. Kesimpulan...................................................................................................... VI-1


6.2. Saran ............................................................................................................... VI-1

DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................................... xi


DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Stuktur Organisasi SD Negeri 016 Bukit Raya ......................... II-4
Gambar 3.1 Siklus Informasi....................................................................... III-2
Gambar 4.1 Flowchart Sistem Yang Berjalan .............................................. IV-2
Gambar 4.2 Flowchart Sistem Usulan ......................................................... IV-7
Gambar 4.3 Contex Diagram ....................................................................... IV-8
Gambar 4.4 Data Flow Diagram Level 1 ..................................................... IV-8
Gambar 4.5 DFD Level 2 Proses Login ....................................................... IV-9
Gambar 4.6 DFD Level 2 Proses Admin ..................................................... IV-9
Gambar 4.7 DFD Level 2 Proses Wali Kelas ............................................... IV-10

Gambar 4.8 DFD Level 2 Proses Siswa ....................................................... IV-10


Gambar 5.1 ER Diagram ............................................................................. V-1
Gambar 5.2 Perancangan Tampilan Utama.................................................. V-5
Gambar 5.3 Perancangan Tampilan Input Data Siswa ................................. V-6
Gambar 5.4 Perancangan Tampilan Data Siswa (Admin) ............................ V-7
Gambar 5.5 Perancangan Tampilan Register dan Login (Wali Kelas) .......... V-8

Gambar 5.6 Perancangan Tampilan Input Rapor Siswa ............................... V-9


Gambar 5.7 Perancangan Tampilan Data Rapor Siswa (Wali kelas) ............ V-10
Gambar 5.8 Perancangan Tampilan Register dan Login (Siswa) .................. V-11
Gambar 5.9 Perancangan Tampilan Data Siswa .......................................... V-11
Gambar 6.0 Perancangan Tampilan Rapor Siswa ........................................ V-13
DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Simbol Data Flow Diagram .................................................................... III-7


Tabel 3.2 Simbol Entity Relationship Diagram (Diagram ER) ................................ III-7
Tabel 3.3 Simbol-Simbol Program Flowchart......................................................... III-8
Tabel 4.1 Analisis Kinerja (Performance Analysis ) ............................................... IV-3
Tabel 4.2 Analisis Informasi ( Information Analysis ) ............................................ IV-4
Tabel 4.3 Analisis Ekonomi ( Economy Analysis )................................................. IV-4
Tabel 4.4 Analisis Kontrol ( Control Analysis ) ..................................................... IV-5
Tabel 4.5 Analisis Efisiensi ( Efficiency Analysis ) ................................................ IV-5
Tabel 4.6 Analisis Servis ( Service Analysis ) ........................................................ IV-6

Tabel 4.7 Keterangan Proses DFD Level 1 ............................................................. IV-9


Tabel 4.8 Rincian Kebutuhan Perangkat Keras (hardware) .................................... IV-11
Tabel 4.9 Rincian Kebutuhan Perangkat Lunak ...................................................... IV-12
Tabel 5.1 Kamus Data ........................................................................................... V-2
Tabel 5.2 Tabel Admin ......................................................................................... V-2
Tabel 5.3 Tabel Wali Kelas ................................................................................... V-3

Tabel 5.4 Tabel Siswa ........................................................................................... V-3


Tabel 5.6 Tabel Data Siswa... .....................................................................……... V-3
Tabel 5.7 Tabel Rapor Siswa...................................................................... ...........V-4
Tabel 5.8 Tabel Absensi ............................................................................. ...........V-4

I-1
I-11

BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Pendidikan memiliki peranan yang sangat penting bagi kehidupan manusia.
Pendidikan juga dapat mempengaruhi perkembangan dalam seluruh aspek kepribadian
dan kehidupan (Mikarsa,2005).

Dalam dunia pendidikan. Hasil Belajar siswa merupakan salah satu penunjang yang
dapat mendukung dan memantau setiap kegiatan siswa di sekolah. Di samping itu, Hasil
Belajar dapat juga sebagai informasi tentang bagaimana kedisiplinan siswa yang
bersangkutan, terlibat dengan baik dalam proses belajar mengajar.

Ada beberapa masalah yang terjadi dalam proses pelaporan hasil belajar di SD
Negeri 016 Bukit Raya yaitu pemberian hasil belajar kepada siswa yang masih bersifat
manual dengan menggunakan buku rapor sebagai medianya menyebabkan sering terjadi
kesalahan secara manual oleh wali kelas sehingga membutuhkan biaya operasional yang mahal,
wali siswa yang sibuk dan tidak ada waktu luang dalam pengambilan rapor, dikarenakan sebagian
rata-rata orang tua siswa adalah para pekerja serta tidak adanya back-up data untuk penyimpanan
rapor hasil belajar siswa, karena terkadang beberapa musibah sering terjadi akibat kebakaran atau
banjir yang menyebabkan buku rapor siswa menjadi hilang.

Melihat hal itu maka di angkat sebuah judul “Analisa Dan Perancangan Sistem
Informasi Hasil Belajar Siswa Berbasis Web di SD Negeri 016 Bukit Raya
Pekanbaru”

1.2. Rumusan Masalah


Masalah yang dapat dirumuskan adalah bagaimana menganalisa dan merancang
sistem informasi hasil belajar siswa berbasis web di SD Negeri 016 Bukit Raya
Pekanbaru.
I-12

1.3. Batasan Masalah


Hal-hal yang akan di bahas dalam laporan kerja praktek ini adalah :
1. Pengelolaan data nilai siswa
Meliputi : nilai siswa, mata pelajaran, absensi siswa serta data diri siswa.
2. Teknik analisa
Analisa yang digunakan adalah Analisa PIECES (Performance, Information,
Economy, Control, Efficiency, Service)
3. Perancangan antar muka (interface) Sistem Informasi Hasil Belajar Siswa
berbasis web.

1.4. Tujuan
Dalam kerja praktek ini terdapat dua tujuan yaitu tujuan umum dan tujuan khusus.
1.4.1 Tujuan Umum
1. Sebagai persyaratan untuk melaksanakan kurikulum di jurusan sistem
informasi.
2. Menganalisa dan merancang Sistem Informasi Hasil Belajar Siswa Berbasis
Web yang dapat menggantikan sistem yang lama (manual) dengan sistem baru
(komputerisasi) yang berbasis web.
1.4.2 Tujuan Khusus
1. Mempelajari bagaimana menganalisa dan merancang sistem informasi.
2. Menghasilkan rancangan sistem informasi hasil belajar siswa berbasiskan web.
3. Memanfaatkan koneksi internet yang tersedia saat ini untuk Sistem Informasi
Penilaian Hasil Belajar siswa.
1.5. Metodologi Penelitian
Langkah-langkah dalam pembuatan laporan ini adalah :
1. Pengumpulan Data
a. Wawancara
melakukan wawancara dengan pegawai dan guru di SD Negeri 016 Bukit
Raya yang berkaitan dengan masalah yang ada.
b. Observasi
I-13

melakukan pengamatan secara langsung ditempat lokasi kerja praktek yang


berkaitan dengan masalah yang di angkat.
2. Studi Literatur
Mengambil referensi dari berbagai sumber yaitu buku dan media internet, yang
menjadi acuan umtuk analisa dan perancangan sistem yang di usulkan.
3. Analisa dan Perancangan
Tahap Analisa, yaitu menganalisa sistem lama serta mengidentifikasikan
permasalahan.
Tahap Perancangan, yaitu merancang atau mendesain sistem baru yang sesuai
dengan hasil analisa pada sistem lama.
4. Laporan Kerja Praktek.

1.6 Sistematika Penulisan


Laporan penulisan kerja praktek ini dibagi menjadi beberapa bagian yaitu :
a. BAB I PENDAHULUAN
Menjelaskan mengenai latar belakang, rumusan masalah, batasan masalah,
tujuan penulisan dan sistematika penulisan.
b. BAB II. PROFIL INSTANSI
Menjelaskan sejarah perusahaan, visi dan misi instansi, dan struktur
organisasi instansi.
c. BAB III. LANDASAN TEORI
Menjelaskan teori-teori pendukung dalam merancang Sistem Informasi
d. BAB IV. ANALISA SISTEM
Menjelaskan Analisa sistem lama dan sistem baru pengolahan data pada SD
Negeri 016 Bukit Raya Pekanbaru.
e. BAB V. PERANCANGAN SISTEM
Menjelaskan perancangan yang berkaitan dengan Sistem Informasi Hasil
Belajar Siswa Berbasis Web pada SD Negeri 016 Bukit Raya Pekanbaru.
f. BAB VI. PENUTUP
Berisi kesimpulan dan saran mengenai analisa dan perancangan Sistem
Informasi Hasil Belajar Siswa berbasis Web.
I-14

BAB II
PROFIL INSTANSI

2.1. Sejarah Singkat SDN 016 Bukit Raya

2.1.1. Kondisi Riil Sekolah


SDN 016 Bukit Raya berada di wilayah Kelurahan Tangkerang Tengah
Kecamatan Marpoyan Damai Kota Pekanbaru. Berada di tengah pemukiman penduduk
yang cukup ramai dengan akses jalan masuk yang mudah. Berdiri pada tahun 1986 dan
direhab pada tahun 2006 diantaranya memiliki 6 ruang kelas, 1 ruang kantor, dan 1
rumah penjaga. Jumlah tenaga kependidikan 1 orang Kepala Sekolah, 12 orang guru, 1
orang tenaga administrasi, 1 orang penjaga sekolah.

Siswa - siswi SDN 016 Bukit Raya dalam perkembangan akademis / nilai
akademis / kognitif sekitar 80% dapat mengikuti dengan baik, sesuai KKM / SKBM.

2.1.2. Kondisi Ideal Sekolah


Melihat perkembangan serta pertumbuhan penduduk yang meningkat tinggi di
kota pekanbaru, pihak sekolah ingin mengembangkan serta memantapkan delapan
standar pendidikan yaitu, standar isi, proses, kompetensi lulusan, tenaga kependidikan,
sarana dan prasarana, pengelolaan pembiayaan, dan penilaian sekolah yang maksimal dan
memadai. Kedelapan standar tersebut memenuhi kriteria standar nasional pendidikan
(SNP) atau sekurang - kurangnya memenuhi kriteria standar pelayanan minimum (SPM).

2.2. Visi Dan Misi Sekolah

2.2.1. Visi
"Menjadikan SD Negeri 016 Bukit Raya sekolah yang menghasilkan siswa /
siswi yang handal dan unggul dalam prestasi, berkualitas dan keagamaan."
I-15

2.2.2. Misi
Untuk mewujudkan Visi sekolah maka sekolah menentukan langkah-langkah
strategis yang dinyatakan dalam misi sekolah sebagai berikut.
1. Bertaqwa, berketerampilan serta berbudi luhur yang berlandaskan iman dan
taqwa.
2. Meningkatkan profesional guru, berorientasi pada wawasan keunggulan dan
kelompok guru.
3. Menumbuh kembangkan persaudaraan dan berlaku sopan dalam segala tindakan.
4. Memberi pelayanan yang prima kepada masyarakat untuk menjaga program
sekolah.

2.3. Tujuan Sekolah

2.3.1. Tujuan Pendidikan Dasar


Tujuan Pendidikan Dasar adalah meletakkan dasar kecerdasan, pengetahuan,
kepribadian, akhlak mulia, serta keterampilan untuk hidup mandiri dan mengikuti
pendidikan lebih lanjut.

2.3.2. Tujuan sekolah


1. Siswa beriman dan bertaqwa kepada tuhan yang maha esa dan berakhlak mulia.
2. Siswa sehat jasmani dan rohani
3. Siswa memiliki dasar - dasar pengetahuan, kemampuan dan keterampilan untuk
melanjutkan pendidikan pada jenjang yang lebih tinggi.
4. Mengenal dan mencintai bangsa, masyarakat, dan kebudayaannya.

2.4. Sasaran
Sasaran / Program sekolah selama satu bulan yaitu :
1. Meningkatkan prestasi anak melalui akademik dan non akademik.
2. Meningkatkan profesional guru melalui penataan guru dan KKG (Kelompok Keja
Guru).
I-16

3. Peningkatan mutu melalui pembinaan guru.


4. Mewujudkan perpustakaan sebagai pusat pengetahuan dan wawasan.
5. Meningkatkan kelestarian sekolah.
6. Menyertakan dan meningkatkan sekolah sebagai pusat budaya.
7. Membentuk sanggar - sanggar kesenian.

Sasaran / Program sekolah selama satu tahun yaitu :


1. Menciptakan prestasi didik yang handal, mandiri, dan berprestasi.
2. Meningkatkan kemandirian sekolah.
3. Meningkatkan pengetahuan sekolah yang berguna bagi lingkungan sekolah.
4. Menciptakan keterkaitan proses pembelajaran dengan lingkungan peserta didik.
5. Mewujudkan peserta didik yang nyaman dan santun.
6. Menciptakan sekolah yang dicintai dan disegani oleh masyarakat.
7. Mengimplementasikan pelaksanaan “Tri Hita Kirana (suatu pedoman hidup yang
didasarkan kepada keharmonisan hubungan antara manusia dan Tuhan, manusia
dan sesamanya, serta manusia dan lingkungannya)
8. Mempercepat pelaksanaan iptek di sekolah.
9. Meningkatkan mutu yang sepenuhnya didukung oleh masyarakat.
I-17

2.5. Struktur Organisasi

Gambar 2.1 Struktur Organisasi


I-18

BAB III
LANDASAN TEORI

3.1. Konsep Dasar Sistem


3.1.1. Defenisi Sistem
Secara umum, sistem dapat diartikan sebagai kumpulan dari elemen-elemen yang
berinteraksi untuk mencapai suatu tujuan tertentu sebagai satu kesatuan. Dalam bidang
sistem informasi, sistem diartikan sebagai sekelompok komponen yang saling
berhubungan, bekerja sama untuk mencapai tujuan bersama dengan menerima input serta
menghasilkan input dalam proses transformasi yang teratur. Apabila suatu komponen
tidak memberikan kontribusi terhadap sistem untuk mencapai tujuan, tentu saja
komponen tersebut bukan bagian dari sebuah sistem. (Mulyanto,2009).

Konsep dasar sistem ada dua pendekatan yaitu penekanan pada prosedurnya dan
penekanan pada komponennya. Definisi sistem yang lebih menekankan pada prosedur
adalah Suatu jaringan kerja dari prosedur-prosedur yang saling berhubungan, berkumpul
bersama-sama untuk melakukan suatu kegiatan atau untuk menyelesaikan suatu sasaran
tertentu. Sedangkan Definisi sistem yg lebih menekankan pada konponen/elemen adalah
Kumpulan dari elemen-elemen yang berinteraksi untuk mencapai suatu tujuan tertentu
(Jogiyanto,1995).

3.2. Konsep Dasar Informasi


3.2.1. Defenisi Informasi
Informasi adalah data yang diolah menjadi bentuk yang lebih berguna dan lebih
berarti bagi yang menerimanya, sedangkan data merupakan sumber informasi yang
menggambarkan suatu kejadian yang nyata. Informasi merupakan data yang telah
diproses sedemikian rupa sehingga meningkatkan pengetahuan seseorang yang
menggunakan data tersebut. Informasi adalah data yang telah diolah menjadi sebuah
bentuk yang berarti bagi penerimanya dan bermanfaat dalam pengembilan keputusan saat
ini atau saat mendatang (Jogiyanto,1995).
I-19

3.2.2. Siklus Informasi


Data merupakan bentuk yang masih mentah yang belum dapat berbicara banyak,
sehingga perlu diolah lebih lanjut. Data yang diolah melalui suatu model menjadi
informasi, penerima kemudian menerima informasi tersebut, membuat suatu keputusan
dan melakukan tindakan, yang berarti menghasilkan tindakan lain yang akan membuat
sejumlah data kembali. Data yang ditangkap dianggap sebagai input, diproses kembali
melalui model dan seterusnya membentuk suatu siklus (Burch, John., dan Gary
Grudnitski, 1986). Siklus ini disebut dengan Siklus Informasi (Information Cycle) atau
Siklus Pengolahan Data ( Data Processing Cycle) (Jogiyanto,1995).

Gambar 3.1 Siklus Informasi

3.2.3. Kualitas Informasi


Kualitas dari suatu sistem informasi tergantung dari tiga hal, yaitu :
a. Akurat
Berarti informasi harus bebas dari kesalahan-kesalahan dan tidak menyesatkan
bagi orang yang menerima informasi tersebut. Akurat juga berarti informasi harus
jelas mencerminkan maksudnya. Dalam prakteknya, mungkin dalam penyampaian
suatu informasi banyak terjadi gangguan (noise) yang dapat merubah atau
merusak isi dari informasi tersebut.

b. Tepat waktu
I-20

Informasi yang diterima harus tepat pada waktunya, sebab informasi yang usang
(terlambat) tidak mempunyai niali yang baik, sehingga bila digunakan sebagai
dasar dalam pengambilan keputusan akan dapat berakibat fatal. Saat ini mahalnya
nilai informasi disebabkan harus cepatnya informasi tersebut didapat, sehingga
diperlukan teknologi-teknologi mutakhir untuk mendapatkan, mengolah dan
mengirimkannya.
c. Relevan
Informasi harus mempunyai manfaat bagi si penerima. Relevansi informasi untuk
tiap-tiap orang satu dengan yang lainnya berbeda. (Hanif,2007)

3.3. Konsep Dasar Sistem Informasi


3.3.1. Defenisi Sistem Informasi
Informasi dapat diperoleh dari sistem informasi (information systems) atau disebut
juga dengan processing systems atau information processing systems atau information -
generating systems. Sistem informasi didefenisikan oleh Robert A. Leitch dan K. Roscoe
Davus (Agus Mulyanto, 2009) sebagai berikut :

Sistem Informasi adalah sustu sistem di dalam suatu organisasi yang


mempertemukan kebutuhan pengolahan transaksi harian, mendukung operasi, bersifat
manajerial dan kegiatan strategi dari suatu organisasi dan menyediakan pihak luar
tertentu dengan laporan-laporan yang diperlukan (Mulyanto,2009).

3.3.2. Komponen Sistem Informasi


John Burch dan Gary Gurdnitski mengemukakan bahwa sistem informasi terdiri
dari komponen-komponen perangkat keras, perangkat lunak, database, telekomunikasi,
dan manusia. Sementara Burch dan Grudnistki (1986) berpendapat, sistem informasi
yang terdiri dari komponen-komponen diatas disebut dengan istilah block bangunan
(building block), yaitu block masukan (input), blok model (model block), blok keluaran
(output block), block teknologi (technologi block), dan block kendali (control block).
(Jogiyanto,1995).
I-21

Keenam block tersebut masing-masing saling berinteraksi satu sama lainnya


membentuk satu kesatuan untuk mencapai sasarannya. Keenam block tersebut yaitu:
1. Blok masukan
Input Mewakili data yang masuk ke dalam sistem informasi. Input termasuk
metode dan media untuk memperoleh data yang akan dimasukkan, yang dapat
berupa dokumen dasar.
2. Blok model
Blok ini terdiri dari kombinasi prosedur, logika dan model matematik yang akan
memanipulasi/ mentransformasi data masukan dan data yang tersimpan dalam
basis data untuk menghasilkan keluaran yang diinginkan.
3. Blok keluaran
Produk dari sistem informasi adalah keluaran berupa informasi yang berkualitas
dan dokumentasi yang berguna untuk semua semua pemakai sistem.
4. Blok teknologi
Teknologi merupakan kotak alat (tool-box) dalam sistem informasi. Teknologi
digunakan untuk menerima input, menjalankan model, menyimpan dan
mengakses data, menghailkan sekaligus mengirimkan keluaran dan membantu
pengendalian dari sistem secara keseluruhan.
5. Blok basis data
Merupakan kumpulan dari file data yang saling berhubungan satu dengan lainnya,
tersimpan dalam komputer dan digunakan perngkat lunak untuk
memanipulasinya.
6. Blok kendali
Pengendalian perlu dirancang dan diterapkan untuk menyakinkan bahwa hal-hal
yang dapat merusak sistem dapat dicegah atau bila terlanjur terjadi kesalahan
dapat langsung diatasi.

3.4.Analisis Sistem
3.4.1. Defenisi Analisis Sistem
I-22

Analisis sistem (System analysis) dapat didefenisikan sebagai :


Penguraian dari suatu sistem informasi yang utuh ke dalam bagian-bagian komponennya
dengan maksud untuk mengidentifikasikan dan mengevaluasi permasalahan-
permasalahan, kesempatan-kesempatan, hambatan-hambatan yang terjadi dan kebutuhan-
kebutuhan yang diharapkan sehingga dapat di usulkan perbaikan-perbaikannya
(Mulyanto,2009).

3.5. Perancangan Sistem


Perancangan Sistem Informasi atau desain Sistem Informasi adalah melakukan
perancangan terhadap suatu sistem, misalnya mendesain dari manual menjadi
komputerisasi. Menurut John Burch dan Gari Grundnitski (Jogiyanto, HM. 1995),
perancangan sistem dapat didefenisikan sebagai berikut :
“system design can be defined as the drawing, planning, sketching or arranging
of many saparate elements into aviable, reunifield awhole (Desain sistem dapat
didefenisikan sebagai penggambaran, perencanaan dan pembuatan sketsa dan
pengaturan dari beberapa elemen yang terpisah kedalam suatu kesatuan yang utuh
dan berfungsi)”.

Untuk mencapai tujuan ini, sasaran-sasaran berikut ini harus dicapai yaitu:
 Rancangan sistem harus berguna, mudah dipahami dan mudah digunakan.
 Rancangan sistem harus dapat mendukung tujuan utama perusahaan sesuai dengan
yang telah didefenisikan pada tahap perencanaan sistem yang dilanjutkan pada
tahap analisa sistem.

Tahapan perancangan/pemodelan sistem dapat dibagi menjadi 2 tahap, yaitu tahap


model logis (logical design) dan tahapan model fisik (physical design). Adapun
perbedaan dari keduanya yaitu:
1. Model Logis (logical design)
Model logis menunjukkan apa sebenarnya sistem tersebut dan apa yang
dilakukannya. Semua fitur-fitur fungsional dari sistem dipilih dari tahapan analisis
dideskripsikan terpisah dari platform komputer yang nanti digunakan. Tahapan
model logis biasanya menghasilkan beberapa dokumen, di antaranya dokumen
I-23

model data, dokumen model proses, rancangan tabel, hierarki antar modul, sampai
desain antar muka dari sistem yang akan dibuat.
2. Model Fisik (physical design)
Pada tahapan ini tidak hanya menunjukkan apa sebenarnya sistem tersebut atau
apa yang dilakukannya, tetapi juga bagaimana sistem tersebut diimplementasikan
secara fisik dan teknis. Pada tahap ini spesifikasi logis diubah ke dalam detail
teknologi di mana pemograman dan pengembangan sistem bisa diselesaikan. Pada
tahapan inilah coding dilakukan.

3.5.1. Langkah-Langkah Perancangan Sistem


Langkah-langkah analisa sistem menurut Jogiyanto (1995: 130) adalah :
a. Mengidentifikasi Masalah (Identify)
1) Mengidentifikasi penyebab masalah.
2) Mengidentifikasi titik keputusan.
3) Mengidentifikasi personil kunci.
b. Memahami kerja dari sistem yang ada (Understand)
1) Menentukan jenis penelitian.
2) Merencanakan jadwal.
3) Membuat penugasan penelitian.
4) Membuat agenda wawancara.
5) Mengumpulkan hasil penelitian.
c. Menganalisa sistem (Analize)
1) Menganalisa kelemahan sistem.
2) Menganalisa kebutuhan informasi pemakai.
d. Membuat laporan hasil analisa (Report)
1) Pelaporan bahwa analisa telah selesai dilakukan.
2) Meluruskan kesalahan apa yang telah ditemui dan dianalisa.

3.6. Alat Bantu Perancangan Sistem


Dalam perancangan sistem ini, banyak peralatan sebagai alat bantu yang
digunakan untuk mempermudah dalam suatu pekerjaan, antara lain :
I-24

1. Data Flow Diagram (DFD)


Merupakan gambaran sistem secara logika yang tidak tergantung pada perangkat
keras, perangkat lunak, struktur data. Keuntungan dari DFD, memudahkan pemakai
yang kurang menguasai bidang komputer untuk mengerti sistem yang akan
dikerjakan atau dikembangkan. Simbol-simbol yang digunakan dalam DFD yaitu:

SIMBOL KETERANGAN
Kesatuan Luar/External Entity. Merupakan
sumber/tujuan da ta atau suatu bagian/orang yang berada
diluar sistem tapi berhubungan dengan sistem tersebut, baik
itu memasukkan data maupun mengambil data dari sistem.

Proses. Simbol ini digunakan untuk melakukan proses


pengolahan data di dalam DFD, yang menunjukkan suatu
kegiatan yang mengubah aliran data masuk (input) menjadi
aliran data keluar (output).
Penyimpanan Data / Data Store. Sebagai media
penyimpanan dokumen /file yang dibutuhkan dalam suatu
sistem informasi.
Aliran Data. Menunjukkan arus dalam proses, dimana
simbol aliran data ini mempunyai nama tersendiri.
Tabel 3.1. Simbol Data Flow Diagram
2. Entity Relationship Diagram (ERD)
Berisi komponen-komponen dari suatu himpunan entitas dan himpunan relasi yang
masing-masing dilengkapi dengan atribut-atribut yang merepresentasikan seluruh
fakta. Selain itu juga bisa menggambarkan hubungan yang ada dalam pengolahan
data, seperti hubungan many to many, one to many, atau one to one. Simbol-simbol
yang digunakan dalam Entity Relationship Diagram yaitu:
SIMBOL KETERANGAN
Entity. Simbol yang menyatakan himpunan entitas ini
bisa berupa: suatu elemen lingkungan, sumber daya, atau
transaksi, yang begitu pentingnya bagi perusahaan
I-25

sehingga didokumentasikan dengan data.


Attribute. Simbol terminal ini untuk menunjukkan
nama-nama atribut yang ada pada entiti.
Primary Key Attribute. Simbol atribut yang
digarisbawahi, berfungsi sebagai key (kunci) di antara
nama-nama atribut yang ada pada suatu entiti.
Relationship. Simbol ini menyatakan relasi ini
digunakan untuk menunjukkan hubungan yang ada antara
entiti yang satu dengan entiti yang lainnya.
Link. Simbol berupa garis ini digunakan sebagai
penghubung antara himpunan relasi dengan himpunan
entitas dan himpunan entitas dengan atributnya.
Tabel 3.2. Simbol Entity Relationship Diagram (Diagram E-R)

3. Flowchart
Merupakan alat bantu yang digunakan untuk menerangkan logika program, berupa
suatu bagan yang menjelaskan secara rinci langkah-langkah dari proses program.
Bagan alir program dibuat dengan simbol-simbol standar sebagai berikut

SIMBOL KETERANGAN
Terminal Point Symbol. digunakan untuk
menunjukkan awal dan akhir dari suatu proses.
Preparation Symbol. Simbol Persiapan
digunakan untuk memberi nilai awal Suatu
besaran atau variabel ( harga awal ).
Process Symbol. Simbol Proses atau
Pengolahan digunakan untuk mewakili suatu
proses, seperti pengolahan aritmatika atau
pemindahan data.
Predefined Process Symbol. Simbol Proses
Terdefenisi digunakan untuk menunjukkan suatu
operasi yang rinciannya ditunjukkan di tempat
I-26

lain atau untuk proses yang detilnya dijelaskan


terpisah, misalnya berbentuk subroutine.
Decision Symbol. Simbol Keputusan digunakan
untuk mewakili operasi perbandingan logika atau
suatu penyeleksian kondisi di dalam program.
Input/Output Symbol. Simbol Input/Output
digunakan untuk menyatakan dan mewakili data
masukan atau keluaran.
Connector Symbol. Simbol Penghubung
digunakan untuk menunjukkan sambungan dari
bagan alir yang terputus di halaman yang masih
sama.
Off-page Connector. Simbol Penghubung
Halaman lain digunakan untuk menunjukkan
hubungan arus proses yang terputus dengan
sambungannya ada di halaman yang lain.
Flow Lines Symbol. Simbol Garis Alir
digunakan untuk menunjukkan aliran atau arus
dari proses.
Tabel 3.3. Simbol-Simbol Program Flowchart

3.7. Pengenalan Web


3.7.1. Website dan Perkembangannya
Dunia internet berkembang dengan sangat pesat seakan - akan telah menjadi
bagian hidup masyarakat modern saat ini. Betapa tidak, karena internet secara lengkap
menyediakan kebutuhan akan informasi, berita, serta ilmu pengetahuan. Dengan internet
seolah - olah tidak ada lagi batasan antar ruang dan waktu dalam berkomunikasi dengan
berbagai orang di berbagai belahan dunia.
Sebagai konsumen dari teknologi web tentunya mengharapkan tampilan layar
yang mengasyikkan serta mudah dipakai dan dimanfaatkan. Misalnya saja, jika kita
I-27

hendak membeli sesuatu, kita tinggal mengakses website e - commerce, kemudian


melakukan transaksi jual beli secara online dan barang yang dibeli akan sampai dirumah
kita. Begitu juga halnya, kalau ingin kuliah, kita tinggal pada website - website yang
menyediakan jasa layanan e - learning, proses perkuliahan dapat dilakukan secara online
walau dibatasi oleh jarak.

Tidak itu saja, sampai dengan pemesanan tiket pesawat, pemesanan makanan
transaksi perbankan, e - government dan lain sebagainya, semuanya dapat dilayani oleh
internet melalui media yang di sebut Website.

Penemu website adalah Sir. Timothy John ”Tim” Berners-Lee, sedangkan website
yang tersambung dengan jaringan, pertama kali muncul pada tahun 1991. Maksud dari
Tim ketika membuat website adalah untuk mempermudah tukar menukar dan
memperbarui informasi kepada sesama peneliti di tempat dia bekerja. Pada tanggal 30
April 1993, CERN (tempat dimana Tim bekerja) menginformasikan bahwa WWW dapat
digunakan secara gratis oleh semua orang yang dapat diakses melalui sebuah software
yang disebut browser, seperti internet explorer, Mozilla firefox, opera dan lain-lain
(Rahmat,2010).

3.7.2. Pengertian Website


Website atau situs dapat diartikan sebagai kumpulan halaman – halaman yang
digunakan untuk menampilkan informasi teks, gambar diam atau gerak, animasi, suara,
dan atau gabungan dari semuanya, baik yang bersifat statis maupun dinamis yang
membentuk satu rangkaian bangunan yang saling terkait, yang masing-masing
dihubungkan dengan jaringan-jaringan halaman. Hubungan antara satu halaman web
dengan halaman web yang lainnya disebut Hyperlink, sedangkan teks yang dijadikan
media penghubung disebut Hypertext.
Ada beberapa hal yang dipersiapkan untuk membangun website, maka harus
tersedia unsur-unsur pendukungnya sebagai berikut :
Nama Domain (Domain name/URL - Uniform Resources Locator)
Rumah Website (Website Hosting)
I-28

Content Management System (CMS)

Perkembangan dunia website pada saat ini lebih menekankan pada pengelolaan
content sebuah website. Pengguna yang tidak bisa bahasa pemrograman website dengan
memanfaatkan CMS tersebut.

3.7.3. Jenis – jenis Web


Seiringan dengan perkembangan teknologi informasi yang begitu cepat, website
juga mengalami perkembangan yang sangat berarti. Dalam pengelompokkan jenis web,
lebih di arahkan berdasarkan kepada fungsi, sifat atau style dan bahasa pemrograman
yang di gunakan.

Jenis – jenis Web berdasarkan sifat atau style-nya :


Website Dinamis, merupakan sebuah website yang menyediakan content atau isi
yang selalu berubah - ubah setiap saat. Bahasa pemrograman yang di gunakan
antara lain PHP, ASP, .NET dan memanfaatkan database MySQL atau MS SQL.
Misalnya website www. Artikel-it.com, www.detik.com,
www.technomobile.co.cc, www. Polinpdg.ac.id dan lain-lain.
Website Statis, merupakan website yang content-nya sangat jarang diubah.
Bahasa pemrograman yang digunakan adalah HTML dan belum memanfaatkan
database. Misalnya : web profile organisasi, dan lain-lain.

Berdasarkan pada fungsinya, website terbagi atas :


Personal website, website website yang berisi informasi pribadi seseorang
Commercial website, website yang dimiliki oleh sebuah perusahaan yang bersifat
bisnis.
Government website, website yang dimiliki oleh instansi pemerimtah, pendidikan,
yang bertujuan memberikan pelayanan kepada pengguna.
Non-profit Organization website, dimiliki oleh organisasi yang bersifat non-profit
atau tidak bersifat bisnis.
I-29

Ditinjau dari segi bahasa pemrograman yang digunakan, website terbagi atas
Server-side, merupakan website yang menggunakan bahasa pemrograman yang
tergantung kepada tersedianya server seperti PHP, ASP, .NET dan lain
sebagainya. Jika tidak ada server, website yang dibangun menggunakan bahasa
pemrograman di atas tidak akan dapat berfungsi sebagaimana mestinya.
Client-side, adalah website yang tidak membutuhkan server dalam
menjalankannya, cukup diakses melalui browser saja. Misalnya, HTML

3.7.4. WEB CMS


Web Content Management System atau disingkat WCMS atau CMS yang
digunakan untuk mendesain dan mempermudah proses publikasi artikel dan pembuatan
suatu content berita pada sebuah website. Penulis content berita / artikel dapat
memasukkan berita pada sebuah website tanpa harus menguasai teknik pemrograman
website. WCMS yang banyak beredar di internet saat ini menggunkan :
Bahasa Pemrograman PHP dan
Database MySQL

Pemanfaatan Web CMS di antaranya adalah untuk :


WCMS Portal, merupakan CMS yang mempunyai banyak layanan, seperti
layanan berita, forum, mailing list, e-mail dan lain sebagainya. Misalnya joomla,
drupal, phpnuke, postnuke, dll
WCMS E-commerce, merupakan CMS yang bertujuan agar dapat melakukan
proses transaksi online. Misalnya OsaCommerce, phpShop dan lain-lain.
WCMS E-Learning, merupakan CMS yang bertujuan untuk keperluan proses
belajar mengajar jaraj jauh, misalnya aTutor, Moodle dan lain sebagainya.
WCMS Forum, merupakan CMS yang mnyediakan media untuk proses diskusi
secara online. Misalnya phpBB, MyBB, MiniBB, dan lain sebagainya.
WCMS Gallery, merupakan CMS yang menyediakan wadah untuk menampilkan
gallery foto. Misalnya Galery, Copermine, dan lain sebagainya.
I-30

WCMS Personal/Blog, merupakan CMS yang bertujuan untuk keperluan


mengelola data personal atau blog. Misalnya, Wordpress, Blogger, dan lain
sebagainya.

3.8. Hasil Belajar


3.5.1. Defenisi Hasil Belajar
Hasil belajar merupakan hasil dari suatu interaksi belajar dan tidak mengajar. Dari
sisi siswa, hasil belajar merupakan puncak proses belajar yang merupakan bukti dari
usaha yang telah di lakukan. Dari sisi guru, tindak pengajaran di akhiri dengan pelaporan
hasil belajar.

Hasil belajar adalah kemampuan yang diperoleh anak dari suatu interaksi dalam
proses pembelajaran. Menurut Nasrun (dalam tim dosen, 1980:25) mengemukakan bahwa
: “Hasil belajar merupakan hasil akhir pengambilan keputusan mengenai tinggi
rendahnya nilai yang diperoleh siswa selama mengikuti proses pembelajaran, hasil belajar
dikatakan tinggi apabila tingkat kemampuan siswa bertambah dari hasil sebelumnya.”

Dari uraian di atas jelas bahwa suatu proses belajar mengajar pada akhirnya akan
menghasilkan kemampuan siswa yang mencakup pengetahuan sikap dan keterampilan
dalam arti bahwa perubahan kemampuan merupakan indikator untuk mengetahui hasil
prestasi belajar siswa. Maka dapat disimpulkan bahwa hasil belajar merupakan hasil yang
di peroleh siswa setelah ia menerima suatu pengetahuan yang berupa angka (nilai).
I-31

BAB IV

ANALISA SISTEM

4.1. Analisa Sistem


Disetiap sekolah selalu membutuhkan sistem penilaian semester yang bertujuan
untuk mengetahui hasil nilai siswa dalam menempuh ujian semester. Sistem penilaian
semester meliputi penilaian hasil ujian semester dari setiap siswa. Dan hasil dari nilai
semester semua siswa akan dimasukkan kedalam kumpulan daftar nilai siswa
berdasarkan kelas masing masing. Setelah proses tersebut selesai, maka nilai
dimasukkan kedalam raport masing-masing siswa. Selanjutnya raport tersebut dibagikan
ke pada siswa dalam waktu yang telah ditentukan. Sistem penilaian secara manual ini,
kurang efisien karena dapat menyebabkan terjadinya beberapa masalah atau beberapa
kesalahan dalam penilaian.

4.1.1. Masalah pada sistem yang berjalan


Adapun masalah yang terdapat dalam sistem informasi pada SD Negeri 016 Bukit
Raya adalah:

1) Penyampaian informasi yang masih konfensional. Karena sering terjadi kesalahan


secara manual oleh wali kelas sehingga membutuhkan biaya operasional yang
mahal.
2) Penilaian secara manual tersebut juga membutuhkan waktu pengerjaan yang
relatif lama.
3) Wali siswa yang sibuk dan tidak ada waktu luang dalam pengambilan rapor.
Dikarenakan sebagian rata-rata orang tua siswa adalah para pekerja.
4) Tidak adanya back-up data untuk penyimpanan rapor hasil belajar siswa, karena
terkadang beberapa musibah sering terjadi akibat kebakaran atau banjir yang
menyebabkan buku rapor siswa menjadi hilang.
I-32

4.2. Bagan Alir(Flowchart) Sistem Saat Ini

Gambar 4.1 Flowchart Sistem Yang Berjalan

4.3. Analisa Pieces


Dalam kelemahan sistem penulis menggunakan analisis PIECES (Performance,
Information, Economy, Control, Efficiency dan Service) sebagai alat ukur untuk
menentukan sistem baru layak atau tidak karena enam aspek ini harus mengalami
peningkatan ukuran yang lebih baik dari sistem lama (Hanif Al Fatta).

Analisa PIECES dilakukan dengan tujuan untuk meningkatkan hasil kerja sistem
baru yang efisien, penyajian informasi yang akurat, dan menjamin keamanan data dan
I-33

informasi. Sehingga dalam menerapkan sistem ini untuk kedepannya, dapat mendukung
dalam kelancaran proses kerja bagian akademik.

Berikut adalah hasil analisis terhadap sistem lama dan perbandingannya dengan
sistem baru yang diusulkan pada SD Negeri 016 Bukit Raya.

4.3.1. Analisis Kinerja ( Performance Analysis )


Peningkatan terhadap kinerja sistem yang baru sehingga menjadi lebih efektif.
Sebuah sistem dapat dikatakan punya kinerja yang baik dengan syarat :

 Response time (waktu tanggap)


Adalah interval waktu antara perintah input yang siap untuk terminal sistem
sampai dengan adanya tanggapan lagi pada terminal.

 Troughput
Jumlah atau banyaknya pekerjaan yang dapat dilakukan dalam satuan waktu
tertentu.

Perbandingan Sistem lama dengan Sistem baru :

Sistem Lama Sistem Baru

 Penyimpanan data masih manual  Penyimpanan data sudah berbentuk


dan rentan terhadap kemungkinan digital, sehingga kemungkinan
hilangnya data. hilangnya data dapat dihindari.
 Permasalahan yang sering terjadi  Pengerjaan waktu yang lama dapat
pada sistem lama adalah butuh dikurangi.
banyak waktu yang lama dalam
pengerjaan.
Tabel 4.1 Analisis Kinerja (Performance Analysis )

Kinerja merupakan bagian pendukung dalam menyelesaikan proses kerja dalam


suatu organisasi atau perusahaan. Masalah dapat terjadi ketika tugas-tugas operasional
yang dikerjakan belum mencapai sasaran yang diinginkan.
I-34

Contoh : Dalam sistem lama untuk menyajikan informasi, dalam hal ini pembuatan
laporan bisa memakan banyak waktu dan membutuhkan banyak pihak, namun didalam
sistem yang baru, kinerja yang dibutuhkan hanya memakan waktu sebentar, karena hanya
melakukan input data atau melihat data yang sudah ada, dan hanya membutuhkan satu
orang saja.

4.3.2. Analisis Informasi ( Information Analysis )


Merupakan hal penting bagi pengguna akhir pada suatu sistem dalam mengambil
keputusan. Dengan sistem informasi yang baik maka akan menghasilkan informasi yang
bermanfaat yang dapat mendukung dalam menangani masalah.

Sistem Lama Sistem Baru

 Membagi Rapor dengan datang ke  Dengan adanya Hasil belajar


sekolah kurang akurat dan berbasis web, Rapor atau hasil
membutuhkan waktu yang cukup belajar siswa bisa di lihat di
lama. internet, tidak perlu datang ke
sekolah untuk mengambil Rapor.
Tabel 4.2 Analisis Informasi ( Information Analysis )

4.3.3. Analisis Ekonomi ( Economy Analysis )


Pemanfaatan biaya yang digunakan dari pemanfaatan informasi. Peningkatan
terhadap kebutuhan ekonomis mempengaruhi pengendalian biaya dan peningkatan
manfaat. Saat ini banyak perusahaan dan manajemen mulai menerapkan paperless system
(meminimalkan penggunaan kertas) dalam rangka penghematan. Oleh karena itu dilihat
dari penggunaan bahan kertas yang berlebihan dan biaya iklan di media cetak untuk
media publikasi, sistem ini dinilai kurang ekonomis.

Sistem Lama Sistem Baru

 Dalam penggunaan kertas, tinta dan alat  Dengan Sistem yang berbasiskan web
tulis lainnya untuk melakukan akan menghemat waktu dan
pencatatan dan penyimpanan dokument penggunaan kertas, alat tulis dan
I-35

sangat boros biaya, karena jika terjadi perlengkapan lainnya, hanya menginput
kesalahan semua perlengkapan tersebut data melalui komputer.
tidak dapat digunakan kembali.
 Dalam melakukan perawatan  Dengan adanya Hasil Belajar (Rapor)
perlengkapan dan arsip-arsip terkadang berbasis Web, data selalu ada, jika di
ditemukan berbagai hambatan seperti butuhkan sewaktu-waktu,dan aman dari
kehilangan data, karena terkadang di adanya data hilang.
sebabkan oleh musibah yaitu banjir
atau kebakaran.
Tabel 4.3 Analisis Ekonomi ( Economy Analysis )

4.3.4. Analisis Kontrol ( Control Analysis )


Pengendalian dalam sebuah sistem sangat diperlukan keberadaannya untuk
menghindari dan dapat mendeteksi secara dini terdapat penyalahguaan atau kesalakan
sistem serta untuk menjaga keamanan data dalam informasi. Dengan adanya kontrol
maka tugas atau kinerja yang mengalami gangguan dapat diperbaiki.

Sistem Lama Sistem Baru

 Tidak adanya proteksi terhadap Hasil  Adanya penggunaan password oleh


belajar siswa. siswa dan sehingga tidak dapat
diakses orang lain.
 Pengendalian data tidak terjamin dan  Pengendalian terhadap data terjamin
data kurang maksimal. Pihak yang dan data cukup maksimal karena
tidak berhak dapat mengakses dan adanya penggunaan password.
mengetahui Hasil belajar siswa. Sehingga data dan pengelolaannya
tidak dapat diketahui oleh pihak yang
tidak berkepentingan.
Tabel 4.4 Analisis Kontrol ( Control Analysis )
I-36

4.3.5 Analisis Efisiensi ( Eficiency Analysis )


Efisiensi berhubungan dengan bagaimana sumber tersebut dapat digunakan secara
optimal. Operasi pada suatu perusahaan dikatakan efisien atau tidak biasanya didasarkan
pada tugas dan tanggung jawab dalam melaksanakan kegiatan.

Sistem Lama Sistem Baru

 Kurangnya pemanfaatan sumber  dapat meningkatkan efisiensi dan


daya yang tersedia, seperti sumber keandalan operasi dengan sumber
daya operasional. daya yang tersedia dan penggunaan
teknologi komputer yang ada.
Tabel 4.5 Analisis Efisiensi ( Efficiency Analysis )

4.3.6 Analisis Servis ( Service Analysis )


Peningkatan pelayanan memperlihatkan kategori yang beragam. Proyek yang
dipilih merupakan peningkatan pelayanan yang lebih baik bagi manajemen (marketing),
user dan bagian lain yang merupakan simbol kualitas dari suatu sistem informasi.
Sistem Lama Sistem Baru

 Kualitas pelayanan informasi yang  Kualitas pelayanan dalam


kurang baik. menyediakan informasi hasil belajar
siswa akan lebih cepat dan maksimal.
Tabel 4.6 Analisis Servis ( Service Analysis )

4.4 Analisa Sistem Usulan


Dari hasil analisa sistem yang berjalan, maka dirancang suatu sistem yang baik
serta untuk memudahkan seorang wali kelas dalam mengelola data rapor atau hasil
belajar siswa. Sistem ini juga dilengkapi database yang berfungsi sebagai media
penyimpanan data-data yang ada.

4.4.1. Administrator
Pada sistem yang baru, dalam proses penambahan data, seorang administrator
sebagai user dapat melakukan penginputan Data Siswa.
I-37

4.4.2. Wali Kelas


Pada sistem yang baru nanti, Wali Kelas dapat dengan mudah memasukkan data
rapor dengan menginput nilai dan absensi.

4.4.3. Siswa
Pada sistem yang di usulkan ini, siswa mendaftar dan mempunyai password untuk
melihat hasil belajar atau Rapor Siswa.

4.5 Bagan Alir(Flowchart) Sistem Usulan


Berikut ini adalah gambaran diagram alir (flowchart) sistem baru. Bagan ini
menjelaskan urutan-urutan dari prosedur yang ada di dalam sistem dan menunjukan apa
yang dikerjakan sistem dan pengguna.

F lo w c h a rt S iste m
A d m in W e b s ite S is w a W a lik e la s

M u la i

D a ta L o g in
A d m in D a ta L o g in D a ta L o g in
R e g ristra si
S isw a W a li k e la s

L o g in

T id a k

Ya D ite rim a

Ya L ih a t N ila i R a p o r

R apor
In p u t D a ta
S isw a

D a ta N ila i
S is w a
Ya

E d it D a ta S is w a In p u t D a ta n ila i
s is w a , A b se n si s is w a
Log O ut

S e le s a i

Gambar 4.2 Flowchart Sistem Usulan


I-38

4.6 Context Diagram

Gambar 4.3 Context Diagram


4.7 Data Flow Diagram Level 1

Gambar 4.4 Data Flow Diagram Level 1


I-39

Proses Login Proses yang mengelola Data Registrasi dan Login.

Proses Wali Kelas Proses yang mengelola Data Nilai siswa dan Absensi siswa.

Proses Admin Proses yang mengelola Data Rapor dan Data Siswa.

Proses Siswa Proses yang mengelola Data Rapor.

Tabel 4.7 Keterangan Proses DFD Level 1

4.7.1 DFD Level 2 Proses Login

Gambar 4.5 Data Flow Diagram Level 2 Proses Login

4.7.2 DFD Level 2 Proses 2 Proses Admin

Gambar 4.6 Data Flow Diagram Level 2 Proses Admin


I-40

4.7.3 DFD Level 2 Proses 3 Proses Wali Kelas

Gambar 4.7 Data Flow Diagram Level 2 Proses Proses Wali Kelas

4.7.4 DFD Level 2 Proses 4 Proses Siswa

4.1
Proses
Admin Dt_Siswa Dt_Siswa Tabel_Siswa
Pengolahan
Data

Wali Kelas Dt_Siswa

4.2
Proses
Dt_Nilai_Siswa Dt_Rapor
Dt_Absensi_Siswa
Pengolahan Dt_Rapor_Siswa
_Siswa
Data Rapor
Siswa

Siswa Dt_Rapor_Siswa
Dt_Siswa

Gambar 4.8 Data Flow Diagram Level 2 Proses Siswa


I-41

4.8 Analisa Kebutuhan Sistem


Analisa kebutuhan sistem sangat dibutuhkan guna menunjang penerapan sistem baru.
Apakah sistem baru yang akan diterapkan itu sesuai dengan kebutuhan perusahaan atau
belum, apakah sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai oleh sekolah. Fungsi dari sistem
baru ini adalah untuk membantu perusahaan dalam mengelola data - data guna
memperoleh informasi akademik dengan lebih cepat, tepat dan akurat sehingga kualitas
dan efektivitas kerja meningkat.

4.8.1 Kebutuhan Perangkat Keras


Untuk menjalankan Sistem Informasi Akademik pada SD Negeri 016 Bukit Raya
dibutuhkan perangkat keras (hardware) yang mampu mendukung pengoperasian program
tersebut. Adapun spesifikasi minimal dan optimal hardware yang dibutuhkan sistem
adalah:

Perangkat Keras Minimal Optimal

Processor Intel P IV T3400 2.6 GHz Intel Core 2 Duo T6600 2.2 GHz

RAM DDR2 256 MB DDR2 2048 MB

Harddisk 80 GB Serial ATA2 320 GB Serial ATA2

VGA 64 MB 1024 MB

DVD-RW DVD-RW 16x DVD-RW 20x

FloppyDisk 1.44 FD

Monitor 17” TFT/LCD Monitor

Mouse PS2 Standard /USB cable

Keyboard PS2 Standard/ USB cable

UPS+Stabilizer 600 VA 1000 VA

Printer InkJet/LaserJet Printer

Modem 7,2 Mbps

Tabel 4.8 Rincian Kebutuhan Perangkat Keras (hardware)


I-42

4.8.2 Kebutuhan Perangkat Lunak


Untuk menerapkan Sistem Informasi Akademik pada SMP Negeri 6 Pekanbaru,
perangkat lunak(software) yang dibutuhkan tidak terlalu banyak. Adapun software yang
dibutuhkan oleh sistem baru adalah:

Perangkat Lunak

Sistem Operasi Microsoft Windows XP Professional With SP2

Aplikasi Browser Browser mozilla atau Browser lainnya versi terbaru

Web server yang penulis gunakan yaitu XAMPP v2.5.

Text Editor menggunakan, Microsoft Office dan notepad

Tabel 4.9 Rincian Kebutuhan Perangkat Lunak

4.8.3 Kebutuhan Pengguna Sistem


Sistem informasi akademik yang dirancang ini merupakan sistem dengan akses
terbatas. Dalam pengoperasiannya sistem ini nantinya hanya memiliki 5 user, yaitu:

a. Administrator
User ini memiliki hak penuh untuk melakukan pengaturan sistem. Hal tersebut
dilakukan demi keamanan sistem.

b. Wali Kelas
User ini memiliki hak untuk menginput data nilai siswa dan data absensi siswa.

c. Siswa
User ini hanya mempunyai hak akses untuk melihat keseluruhan laporan.
I-43

BAB V

PERANCANGAN SISTEM

5.1 Entity Relational Diagram (ERD)


Di bawah ini adalah gambar ERD Sistem Informasi Hasil Belajar Berbasis Web di
SD Negeri 016 Bukit Raya.

Gambar 5.1 ER Diagram


I-44

5.1.1 Kamus Data


Tipe & Boleh
Id Field Deskripsi
length NULL

id_admin NIP Admin Varchar(15) No

password Kode Admin Varchar(50) No

id_wali_kls NIP Wali Kelas Varchar(15) No

no_induk_siswa No Induk Siswa Varchar(4) No

nama_siswa Nama Siswa Varchar(50) Yes

jenis_klmn Jenis Kelamin Siswa Varchar(50) Yes

agama Agama Siswa Varchar(50) Yes

ttl Tempat Tgl Lahir Siswa Long Date(8) Yes

alamat Alamat Siswa Varchar(50) Yes

nm_org_tua Nama Orang Tua Siswa Varchar(50) Yes

mt_pelajaran Mata pelajaran Varchar(50) No

Nilai Nilai Siswa Number No

Nilai rata-rata Nilai rata-rata kelas Number No

Nilai_perbaikan Nilai standar perbaikan siswa Number No

Tabel 5.2 Kamus Data

5.2 Perancangan Tabel


Tahap ini adalah merancang database. Database merupakan suatu komponen yang
penting di dalam perancangan sistem, karena dalam database data dapat disimpan
kemudian diolah menjadi suatu informasi yang tepat dan akurat. Adapun rancangan
database sebagai berikut:

5.2.1 Tabel Admin


Nama : Admin
I-45

Deskripsi isi : Berisi data diri Admin

Primary key : id _admin

Nama Field Type dan Length Deskripsi Boleh Null

*id_admin Varchar(15) NIP Admin No

Password Varchar(15) Password Admin No

Tabel 5.3 Tabel Admin

5.2.2 Tabel Wali_Kelas


Nama : Wali Kelas

Deskripsi isi : Berisi data diri Wali Kelas

Primary key : id_wali_kls

Nama Field Type dan Length Deskripsi Boleh Null

*id_wali_kls Varchar(15) NIP Wali Kelas No

Password Varchar(15) Password Wali Kelas No

Tabel 5.4 Tabel Wali Kelas

5.2.3 Tabel Siswa


Nama : Siswa

Deskripsi isi : Berisi data diri Siswa

Primary key : id_Siswa

Nama Field Type dan Length Deskripsi Boleh Null

*id_siswa Varchar(4) Nomor induk siswa No

Password Varchar(15) Password Admin No

Tabel 5.5 Tabel Siswa


I-46

5.2.4 Tabel Data Siswa


Nama : Data Siswa

Deskripsi isi : Berisi data - data siswa

Primary key : id_siswa

Nama Field Type dan Length Deskripsi Boleh Null

*no_induk_siswa Char(4) No

nama_siswa Varchar(50) Yes

Jenis_klmn Varchar(10) Yes

Agama Varchar(10) Yes

Ttl Date & Time(8) Yes

Alamat Varchar(50) Yes

Nm_org_tua Char(50) Yes

Tabel 5.6 Tabel Data Siswa

5.2.6 Tabel Rapor Siswa


Nama : Rapor

Deskripsi isi : Berisi data - data Rapor

Primary key : no_induk_siswa

Nama Field Type dan Length Deskripsi Boleh Null

*no_induk_siswa Char(4) No

mata_pelajaran Varchar(20) No

nilai Number No

nilai_rata-rata Number No

nilai_perbaikan Number No

Tabel 5.7 Tabel Rapor Siswa


I-47

5.2.7 Tabel Absensi


Nama : Absensi

Deskripsi isi : Berisi data absensi Siswa

Primary key : no_induk_siswa

Nama Field Type dan Length Deskripsi Boleh Null

*no_induk_siswa Char(4) No

Alasan Varchar(10) No

Jumlah Number No

Tabel 5.8 Tabel Absensi


I-48

5.3 Perancangan Antar Muka Sistem


Perancangan antar muka sistem bertujuan untuk menggambarkan sistem yang akan
dibuat.

5.3.1 Rancangan Tampilan Home

Gambar 5.2 Perancangan Tampilan Input Data Siswa


I-49

5.3.2 Rancangan Tampilan Admin


a. Tampilan Input Data Siswa

Gambar 5.3 Perancangan Tampilan Input Data Siswa


I-50

b. Tampilan Data Siswa (Admin)

Gambar 5.4 Perancangan Tampilan Data Siswa (Admin)


I-51

5.3.3 Rancangan Tampilan Wali Kelas

a. Tampilan Register dan Login Walikelas

Gambar 5.5 Perancangan Tampilan Register dan Login (Walikelas)


I-52

b. Tampilan Input Rapor Siswa

Gambar 5.6 Perancangan Tampilan Input Rapor Siswa


I-53

c. Tampilan Rapor Siswa (Wali Kelas)

Gambar 5.7 Perancangan Tampilan Rapor Siswa (Wali Kelas)


I-54

5.3.4 Rancangan Tampilan Siswa

a. Tampilan Register dan Login Siswa

Gambar 5.8 Perancangan Tampilan Rapor Siswa (Wali Kelas)


I-55

b. Tampilan Data Siswa

Gambar 5.9 Perancangan Tampilan Data Siswa


I-56

c. Tampilan Rapor Siswa

Gambar 6.0 Perancangan Tampilan Rapor Siswa


I-57

BAB VI

PENUTUP

6.1. Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian terhadap sistem informasi akademik SMP Negeri 6
Pekanbaru, maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :
1. SD Negeri 016 Bukit Raya masih manual dalam pemberian hasil belajar kepada
siswanya.
2. Setelah dilakukan analisa terhadap sistem pemberian laporan hasil belajar siswa
yang diterapkan di SD Negeri 016 Bukit Raya, didapat beberapa masalah dan
setelah diidentifikasi masalah tersebut maka dibuat analisa sistem usulannya.
3. Sistem informasi hasil belajar siswa berbasiskan web ini di rancang untuk
mempercepat / mempermudah pembuatan laporan hasil belajar siswa.
4. Dalam kerja praktek ini hal yang dicapai adalah hasil dari analisa sistem yang
diterapkan saat ini, analisa sistem usulan dan perancangan untuk sistem usulan.
5. Dalam kerja praktek ini hal yang tidak dicapai adalah implementasi, pengujian, dan
perawatan sistem usulan.

6.2. Saran
Dari kesimpulan diatas ada beberapa saran yang di paparkan yaitu :

1. Dalam perancangan sistem ini, masih banyak kekurangan yang belum


terpenuhi, oleh karena itu masih perlu dilakukan pengembangan terhadap sistem
ini untuk menutupi kekurangan tersebut.
2. Setelah sistem siap untuk digunakan, hendaknya pihak sekolah memberikan
motivasi kepada siswa untuk meningkatkan mutu dalam proses pemberian
laporan hasil belajar siswa agar sistem dapat berjalan sesuai dengan harapan.
I-58

DAFTAR PUSTAKA

Al Fatta, Hanif. 2007. Analisis & Perancangan Sistem Informasi. Yogyakarta: Penerbit
ANDI.

Hidayat Rahmat, 2010. Cara Praktis Membangun Website Gratis. PT. Gramedia, Jakarta.

Jogiyanto, HM. 1995. Analisis & Disain Sistem Informasi. Yogyakarta: Penerbit ANDI
Offset.

Mikarsa Lestari Hera, dkk, 2005. Pendidikan Anak di SD. Universitas Terbuka, Jakarta.

Mulyanto Agus, 2009. Sistem Informasi Konsep & Aplikasi. Pustaka Pelajar, Yogyakarta.

http://definisi-pengertian.blogspot.com/2010/10/pengertian-hasil-belajar.html

di akses tanggal 14 Desember 2010

http://ilmu-komputer.net/analisis-pieces/

di akses tanggal 29 Januari 2011