Você está na página 1de 144

AUDITING

POLITEKNIK TELKOM
BANDUNG
2009
Penyusun
Sendi Gusnandar Arnan
Nelsi Wisna
Indra Firmansyah

Editor

Dilarang menerbitkan kembali, menyebarluaskan atau menyimpan baik


sebagian maupun seluruh isi buku dalam bentuk dan dengan cara apapun
tanpa izin tertulis dari Politeknik Telkom.

Hak cipta dilindungi undang-undang @ Politeknik Telkom 2009

No part of this document may be copied, reproduced, printed, distributed, modified,


removed and amended in any form by any means without prior written
authorization of Telkom Polytechnic.
Politeknik Telkom Auditing

Kata Pengantar

Assalamu’alaikum Wr. Wb

Segala puji bagi Allah SWT karena dengan karunia-Nya courseware ini
dapat diselesaikan.

Atas nama Politeknik Telkom, kami sangat menghargai dan ingin


menyampaikan terima kasih kepada penulis, penerjemah dan
penyunting yang telah memberikan tenaga, pikiran, dan waktu sehingga
courseware ini dapat tersusun.

Tak ada gading yang tak retak, di dunia ini tidak ada yang sempurna,
oleh karena itu kami harapkan para pengguna buku ini dapat
memberikan masukan perbaikan demi pengembangan selanjutnya.

Semoga courseware ini dapat memberikan manfaat dan membantu


seluruh Sivitas Akademika Politeknik Telkom dalam memahami dan
mengikuti materi perkuliahan di Politeknik Telkom.
Amin.

Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

Bandung, Juli 2009

Christanto Triwibisono
Wakil Direktur I
Bidang Akademik & Pengembangan

Auditing iii
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Daftar Isi
Kata Pengantar................................................................................iii
Daftar Isi .......................................................................................... iv
Daftar Gambar ................................................................................ vi
Daftar Tabel ................................................................................... vii
1 Penjelasan Umum dan Pengertian Auditing ........................ 1
1.1 Latar Belakang dan Pengertian Auditing .................................................... 2
1.2 Jenis Audit dan Auditor ................................................................................ 6
1.3 Laporan Audit ................................................................................................. 9
1.4 Standar Auditing ...........................................................................................13
1.4.1 Materialitas ....................................................................................................15
1.5 Alasan dan manfaat Audit Laporan Keuangan .......................................18
1.5.1 Batasan Suatu Audit .....................................................................................19
2 Profesi Akuntan Publik.........................................................24
2.1 Profesi Akuntan Publik ................................................................................25
2.2 Peran Akuntan Publik ..................................................................................26
2.3 Standar Umum ..............................................................................................27
2.4 Etika Profesional ...........................................................................................28
2.5 Kode Etik Akuntan ......................................................................................29
3 Role Of Conduct ...................................................................37
3.1 Independensi, Integritas dan Objektifitas ................................................39
2.1.2. Integritas dan Objektivitas .........................................................................40
3.2 Standar Umum dan Prinsip Akuntansi .....................................................40
3.2.1 Standar Umum ................................................................................................40
3.2.2 Kepatuhan terhadap standar .....................................................................41
3.2.3 Prinsip-prinsip Akuntansi ............................................................................41
3.3.2 Fee Profesional ..................................................................................................42
4. Tahapan Audit Laporan Keuangan ......................................49
4.1 Tanggung Jawab dan Tujuan Audit ...........................................................50
4.3 Tahapan audit atas laporan keuangan ...........................................................59
5. Bukti Audit dan Kertas Kerja...............................................65
5.2 Exception .......................................................................................................66
6. penerimaan Penugasan ..........................................................69
6.2 Implementasi Kelas File ..........................................................................70
7. Materialitas dan Risiko Audit .................................................73
7.2 Implementasi Kelas File ..........................................................................74
8. Strategi Audit .........................................................................77

iv Auditing
PAGE 10
Politeknik Telkom Auditing

8.2 Implementasi Kelas File ..........................................................................78


9. Pemahaman Struktur Pengendalian internal ..........................81
Diminta :.....................................................................................................................97
10 Penaksiran Risiko dan desain Pengujian .................................98
PROSEDUR AUDIT ISTILAH ..............................................112
11 Variable Sampling dan Atribut Sampling ..............................114
11.1. DEFINISI SAMPLING AUDIT ................................................................ 115
3.3 DIMINTA .................................................................................................... 121
12 Pemeriksaan Kas dan Setara Kas ..........................................124
12.1. Kas dan Setara Kas ..................................................................................... 125
Daftar Pustaka ................................................................................. vi

Auditing v
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Daftar Gambar
Gambar 1-1 System properties dalam Windows XPError! Bookmark not
defined.
Gambar 1-2 Environment Varialbles pada Windows XPError! Bookmark
not defined.
Gambar 1-3 Mengatur path pada System variablesError! Bookmark not
defined.
Gambar 1-4 Mengatur classpath pada User VariableError! Bookmark not
defined.
Gambar 1-5 Mencoba hasil pengaturan path JavaError! Bookmark not
defined.
Gambar 3-1 Contoh hubungan asosiasi ....... Error! Bookmark not defined.
Gambar 3-2 Contoh hubungan agregasi....... Error! Bookmark not defined.
Gambar 3-3 Contoh hubungan komposisi... Error! Bookmark not defined.
Gambar 3-4 Contoh Pewarisan Kelas .......... Error! Bookmark not defined.
Gambar 3-5 Contoh Interface........................ Error! Bookmark not defined.
Gambar 4-1 Diagram kelas pegawai .............. Error! Bookmark not defined.
Gambar 4-2 Diagram kelas Kalender ............ Error! Bookmark not defined.
Gambar 4-3 Contoh overloading .................. Error! Bookmark not defined.

vi Auditing
PAGE 10
Politeknik Telkom Auditing

Daftar Tabel
Tabel 1-1 Tipe data Integer .............................. Error! Bookmark not defined.
Tabel 1-2 Tipe data floating point ... Error! Bookmark not defined.
Tabel 1-3 Karakter unicode ............................. Error! Bookmark not defined.
Tabel 1-4 Operator unary................................ Error! Bookmark not defined.
Tabel 1-5 Operator aritmatika....................... Error! Bookmark not defined.
Tabel 1-6 Operator relasi ............................... Error! Bookmark not defined.
Tabel 1-7 Operator boolean .......................... Error! Bookmark not defined.

Auditing vii
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

1 Penjelasan Umum dan Pengertian Auditing

Overview

Dengan menambahkan fungsi audit kepada tiap situasi, pengguna laporan


keuangan mendapatkan keyakinan memadai bahwa dalam laporan keuangan
tidak terkandung salah saji ataupun penghilangan yang material. Auditor
dapat juga memberikan keyakinan yang bernilai mengenai informasi operasi.,
keandalan dan keamanan sistem informasi, serta pengendalian internal suatu
entitas

Tujuan

1. Mahasiswa mampu menjelaskan latar belakang dan pengertian auditing,


Jenis audit dan auditor, laporan audit.
2. Mahasiswa mampu menjelaskan standar auditing, alasan dan manfaat audit
laporan keuangan serta keterbatasan audit laporan keuangan.

Penjelasan Umum dan Pengertian Auditing 1


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

1.1 Latar Belakang dan Pengertian Auditing


Pada masa di mana jumlah informasi yang tersedia untuk
pengambilan keputusan melalui basis data elektronik, internet, dan sumber-
sumber lainnya berkembang dengan cepat, ada kebutuhan atas informasi agar
lebih diandalkan, terpercaya, relevan, dan tepat waktu. Informasi yang andal
dangat dibutuhkan jika manager, investor, kreditor, dan badan pembuat
peraturan pembuat keputusan. Jasa audit dan assurance dapat membantu
memastikan bahwa informasi dapat diandalkan, terpercaya, relevan, dan tepat
waktu. Bahkan audit menyediakan kerangka kerja yang bermanfaat atau
“toolbox” untuk meningkatkan keandalan informasi yang digunakan oleh
pembuat keputusan. Mempelajari kerangka ini membuat pelajaran audit
bernilai bagi akuntan masa depan dan pembuat keputusan bisnis.
Berikut contoh yang menampilkan situasi dimana audit memasuki
transaksi ekonomi serta meningkatkan keandalan dan kredibilitas dari laporan
keuangan suatu entitas :
Conway Computer Company merupakan penjual grosir perlengkapan
komputer seperti disk drive dan sistem tape backup yang sukses. Perusahaan
tersebut didirikan oleh george dan jimmy steinbuker lima tahun yang lalu.
Dua tahun yang lalu, sebuah perusahaan modal ventura menyediakan modal
yang dibutuhkan untuk pengembangan dengan membeli 40% saham
perusahaan. Conway computer berkembang dengan baik, dengan pendapatan
dan keuntungan meningkat sebesar 25% pertahun selama dua tahun terakhir.
Steinbuker bersaudara dan perusahaan modal ventura tersebut berencana
menjual saham ke publik. Mereka telah menghubungi beberapa perusahaan
penjamin mengenai penawaran publik ini. Perusahaan penjamin
menginformasikan bahwa laporan keuangan perusahaan harus diaudit terlebih
dahulu oleh akuntan publik besar sebelum pernyataan pendaftaran dapat
diajukan kepada Badan Pengawas Pasar Modal Amerika Serikat. Perusahaan
menyewa akuntan publik besar. Selanjutnya perusahaan berhasil menjual
sahamnya ke publik.
Situasi ini menunjukkan pentingnya audit bagi perusahaan pribadi
maupun perusahaan publik. Dengan menambahkan fungsi audit kepada tiap
situasi, pengguna laporan keuangan mendapatkan keyakinan memadai bahwa
dalam laporan keuangan tidak terkandung salah saji ataupun penghilangan yang
material. Auditor dapat juga memberikan keyakinan yang bernilai mengenai
informasi operasi., keandalan dan keamanan sistem informasi, serta
pengendalian internal suatu entitas.

2 Penjelasan Umum dan Pengertian Auditing


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Sampai akhir abad ke-18 dan awal abad ke-19, kebanyakan


organisasi berukuran relatif kecil dan dimiliki serta dikelola secara perorangan
atau dalam bentuk persekutuan. Kelahiran Akuntansi dan Audit modern
terjadi pada masa revolusi industri, ketika perusahaan merasa perlu untuk
meningkatkan modal guna membiayai perluasan operasi. Adanya pasar modal
menyebabkan perusahaan dapat meningkatkan investasi modal yang
dibutuhkan untuk berkembang ke pasar baru, untuk membiayai riset yang
mahal, dan untuk mendanai bangunan, teknologi dan perlengkapan yang
diperlukan untuk menghasilkan produk untuk dipasarkan. Pasar modal
memungkinkan perusahaan publik untuk menjual sebagian kecil dari
kepemilikan (seperti saham) atau untuk memecah dana pinjaman ke
pinjaman-pinjaman kecil (seperti obligasi) sehingga sejumlah besar modal
dapat dihasilkan dari berbagai macam investor dan kreditor. Perusahaan
publik adalah perusahaan yang menjual saham atau obligasinya kepada publik,
memberikan kepada publik kepentingan yang nyata dalam penggunaan yang
tepat, hak pengelolaan atas sumber daya perusahaan. Oleh karena itu,
pertumbuhan korporasi modern akan menuju kepada kelaziman atas
ketidakhadiran pemilik (pemegang saham) dan penggunaan manajer
operasional yang menjalankan perusahaan sehari-hari.
Secara umum auditing adalah suatu proses sistematik untuk
memperoleh dan mengevaluasi bukti secara objektif mengenai pernyataan-
pernyataan tentang kegiatan dan kejadian ekonomi, dengan tujuan untuk
menetapkan tingkat kesesuaian antara pernyataan-pernyataan tersebut
dengan kriteria yang telah ditetapkan, serta penyampaian hasil-hasilnya kepada
pemakai yang berkepentingan.
Menurut Sukrisno Agoes auditing adalah Suatu pemeriksaan yang
dilakukan secara kritis dan sistematis, oleh pihak yang independen, terhadap
laporan keuangan yang telah disusun oleh manajemen, beserta catatan-catatan
pembukuan dan bukti-bukti pendukungnya, dengan tujuan untuk dapat
memberikan pendapat mengenai keawajaran laporan keuangan tersebut.
Definisi Auditing secara umum tersebut memiliki unsur-unsur
penting yang diuraikan sebagai berikut :
1. Suatu Proses yang sistematik.
Auditing merupakan suatu proses sistematik, yaitu berupa suatu
rangkaian langkah atau prosedur yang logis, bererangka dan
terorganisasi. Auditing dilaksanakan dengan suatu urutan langkah
yang direncanakan, terorganisasi, dan bertujuan.

Penjelasan Umum dan Pengertian Auditing 3


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

2. Untuk memperoleh dan mengealuasi bukti secara objektif.


Proses sistematik tersebut ditujukan untuk memperoleh bukti yang
mendasari pernyataan yang dibuat oleh individu atau badan usaha,
serta untuk mengevaluasi tanpa memihak atau berprasangka
terhadap bukti-bukti tersebut. Sebagai contoh suatu badan usaha
membuat suatu pernyataan tentang kegiatan dan kejadian ekonomi
yang disajikan dalam laporan keuangan dan auditor melakukan audit
atas pernyataan yang dibuat oleh badan usaha tersebut. Dalam
auditnya, audit tersebut melakukan proses sistematis untuk
memperoleh bukti-bukti yang menjadi dasar pernyataan yang
disajikan oleh badan usaha tersebut dalam laporan keuangannya, dan
mengevaluasinya secara objektif, tidak memihak, baik kepada
pemberi kerja (manajemen) maupun kepada pihak ketiga (pemakai
hasil audit).
3. Pernyataan mengenai kegiatan dan kejadian ekonomi
Yang dimaksud dengan pernyataan mengenai kegiatan dan kejadian
ekonomi disini adalah hasil proses akuntansi. Akuntansi merupakan
proses pengidentifikasian, pengukuran, dan penyampaian informasi
ekonomi yang dinyatakan dalam satuan uang. Proses akuntansi ini
menghasilkan suatu pernyataan yang disajikan dalam laporan
keuangan yang umumnya terdiri dari empat laporan pokok, yakni
Neraca, Laporan laba rugi, Laporan perubahan ekuitas, dan laporan
arus kas. Laporan keuangan dapat pula berupa laporan biaya pusat
pertanggungjawaban tertentu dalam perusahaan.
4. Menetapkan tingkat kesesuaian
Pengumpulan bukti mengenai pernyataan dan evaluasi terhadap hasil
pengumpulan bukti tersebut dimaksudkan untuk menetapkan
kesesuaian pernyataan tersebut dengan kriteria yang telah
ditetapkan. Tingkat kesesuaian antara pernyataan dengan kriteria
tersebut kemungkinan dapat dikuantifikasikan, kemungkinan pula
bersifat kualitatif. Misalnya Auditing ditujukan untuk menilai
pelaksanaan anggaran biaya produksi. Menurut anggaran, biaya
produksi untuk tahun 2xx1 diperkirakan sebesar Rp 10.000.000,-.
Realisasi biaya produksi untuk tahun tersebut misalnya sebesar Rp
12.000.000,- Auditing dapat ditujukan terhadap realisasi biaya
produksi tersebut, untuk dibandingkan dengan kriterianya, yaitu
biaya produksi yang dianggarkan. Tingkat kesesuaian antara
pernyataan (dalam hal ini realisasi biaya produksi sebesar Rp
12.000.000) dengan kriteria (dalam hal ini anggaran biaya produksi
sebesar Rp 10.000.000) dapat dinyatakan secara kuantitatif, yaitu

4 Penjelasan Umum dan Pengertian Auditing


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

dengan cara membuat pernyataan bahwa realisasi biaya produksi


menyimpang Rp 2.000,- atau 20% diatas anggarannya. Audit yang
diilustrasikan dalam contoh diatas umumnya dilaksanakan oleh audit
internal, yaitu auditor yang bekerja dalam suatu perusahaan sebagai
pelaksana fungsi auditing internal. Auditing yang dilaksanakan oleh
auditor independen menggunakan pernyataan yang bersifat kualitatif
dalam menyatakan kesesuaian antara kriteria dengan pernyataan
yang dihasilkan oleh proses akuntansi, sebagai contoh, auditor
independen memberikan pernyataan bahwa laporan keuangan yang
disajikan oleh suatu perusahaan adalah wajar, dalam semua hal yang
material, sesuai dengan prinsip akuntansi berterima umum.
5. Kriteria yang ditetapkan
Kriteria atau standar yang dipakai sebagai dasar untuk menilai
pernyataan (yang berupa hasil proses akuntansi) dapat berupa :
a. Peraturan yang ditetapkan oleh badan legislatif.
b. Anggaran atau ukuran prestasi lain yang ditetapkan oleh
manajemen.
c. Prinsip Akuntansi berterima umum di Indonesia.
Umumnya auditor yang bekerja pada instansi pajak, di Badan
Pengawasan Keuangan dan pembangunan (BPKP), dan Badan
Pemeriksa Keuangan (BPK) menggunakan kriteria Undang-Undang
(merupakan produk badan legislatif negara), Prinsip akuntansi
berterima umum di Indonesia, atau peraturan-peraturan yang
dikeluarkan oleh pemerintah dalam melaksanakan audit atas laporan
pertanggungjawaban keuangan instansi pemerintah, perushaan
swasta, Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dan Badan Usaha Milik
Daerah (BUMD), serta Projek Pemerintah. Auditor yang bekerja
sebagai auditor internal di suatu perusahaan menggunakan kriteria
anggaran atau tolak ukur kinerja lain dalam melaksanakan auditnya.
Auditor independen menggunakan kriteria prinsip akuntansi
berterima umum di Indonesia dalam menilai laporan keuangan yang
disajikan oleh perusahaan.
6. Penyampaian hasil
Pemyampaian hasil auditing sering disebut dengan atestasi.
Penyampaian hasil ini dilakukan secara tertulis dalam bentuk laporan
audit (audit Report). Atestasi dalam bentuk laporan tertulis ini dapat
menaikkan atau menurunkan tingkat kepercayaan pemakai informasi
keuangan atas asersi yang dibuat oleh pihak yang diaudit. Misalnya,
jika auditor independen menyatakan bahwa laporan keuangan
auditan adalah wajar, maka pemakai laporan keuangan tersebut akan

Penjelasan Umum dan Pengertian Auditing 5


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

mempercayai informasi yang tercantum dalam laporan tersebut.


Sebaliknya, jika auditor independen menyatakan bahwa laporan
keuangan auditan tidak wajar, maka kepercayaan pemakai laporan
keuangan atas laporan tersebut akan sangat berkurang atau hilang.
7. Pemakai yang berkepentingan
Dalam dunia bisnis, pemakai yang berkepentingan terhadap laporan
audit adalah para pemakai informasi keuangan seperti : pemegang
saham, manajemen, kreditor, calon ionvestor, organisasi buruh, dan
kantor pelayanan pajak.

1.2 Jenis Audit dan Auditor


Auditing umumnya digolongkan menjadi 3 (tiga golongan) yakni,
Audit Laporan Keuangan, Audit Kepatuhan, dan Audit Operasional.
a. Audit Laporan Keuangan
Audit Laporan Keuangan adalah audit yang dilakukan oleh auditor
independen terhadap laporan keuangan yang disajikan oleh kliennya
untuk menyatakan pendapat mengenai kewajaran laporan keuangan
tersebut.
Dalam Audit Laporan Keuangan ini, auditor independen menilai
kewajaran Laporan Keuangan atas dasar kesesuainnya dengan prinsip
akuntansi berterima umum. Hasil auditing terhadap laporan
keuangan tersebut disajikan dalam bentuk tertulis berupa laporan
audit, laporan audit ini dibagikan kepada para pemakai informasi
keuangan seperti pemegang saham, kreditur, dan kantor pelayanan
pajak.
b. Audit Kepatuhan
Audit kepatuhan adalah audit yang tujuaannya untuk menentukan
apakah yang diaudit sesuai dengan kondisi atau peraturan tertentu.
Hasil audit kepatuhan umumnya dilaporkan kepada pihak yang
berwenang membuat kriteria. Audit kepatuhan banyak dijumpai
dalam pemerintahan.
c. Audit Operasional
Audit Operasional merupakan review secara sistematik kegiatan
organisasi, atau bagian daripadanya, dalam hubungannya dengan
tujuan tertentu. Tujuan audit operasional adalah untuk :
1. Mengevaluasi kinerja
2. Mengidentifikasi kesempatan untuk peningkatan
3. Membuat rekomendasi untuk perbaikan

6 Penjelasan Umum dan Pengertian Auditing


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Pihak yang memerlukan audit opersional adalah manajemen atau


pihak ketiga. Hasil audit operasional diserahkan kepada pihak yang
meminta dilaksanakannya audit tersebut.

Orang atau kelompok orang yang melaksanakan audit dapat dikelompokkan


menjadi tiga golongan, yakni :
1. Auditor Independen
Auditor independen adalah auditor profesional yang menyediakan
jasanya kepada masyarakat umum, terutama dalam bidang audit atas
laporan keuangan yang dibuat oleh kliennya. Audit tersebut terutama
ditujukan untuk memenuhi kebutuhan para pemakai informasi
keuangan seperti : kreditor, investor, calon kreditor, calon investor,
dan instansi pemerintah (terutama instansi pajak). Untuk berpraktik
sebagai auditor seseorang harus memenuhi persyaratan pendidikan
dan pengalaman kerja tertentu. Auditor independen harus telah lulus
dari jurusan akuntansi fakultas ekonomi atau mempunyai ijazah yang
disamakan, telah mendapat gelar akuntan dari Panitia Ahli Persamaan
Ijazah Akuntan, telah lulus pendidikan profesi akuntan (PPAk) dan
mendapat izin praktik dari Menteri Keuangan.
Profesi auditor independen ini mempunyai ciri yang berbeda dengan
profesi lain (seperti dokter dan pengacara). Profesi dokter dan
pengacara dalam menjalankan keahliannya memperoleh honorarium
dari kliennya dan mereka berpihak kepada kliennya. Profesi auditor
independen memperoleh honorarium dari kliennya dalam
menjalankan keahliannya, namun auditor independen harus
independen, tidak memihak kepada kliennya. Pihak yang
memanfaatkan jasa auditor independen terutama pihak adalah pihak
selain kliennya. Oleh karena itu, independensi auditor dalam
melaksanakan keahliannya merupakan hal yang pokok, meskipun
auditor tersebut dibayar oleh kliennya karena jasa yang diberikan
tersebut.
2. Auditor Pemerintah
Auditor pemerintah adalah auditor profesional yang bekerja di
instansi pemerintah yang tugas pokoknya melakukan audit atas
pertanggungjawaban keuangan yang disajikan oleh unit-unit organisasi
atau entitas pemerintahan atau pertanggungjawaban keuangan yang
ditujukan kepada pemerintah. Meskipun terdapat banyak auditor
yang bekerja di instansi pemerintah, namun umumnya yang disebut
auditor pemerintah adalah auditor yang bekerja di Badan
Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) dan Badan

Penjelasan Umum dan Pengertian Auditing 7


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Pemeriksa Keuangan (BPK), serta instansi pajak. BPKP adalah instansi


pemerintah yang bertanggungjawab langsung kepada presiden
Republik Indonesia dalam bidang pengawasan keuangan dan
pembangunan yang dilaksanakan oleh pemerintah. Auditor yang
bekerja di BPKP mempunyai tugas pokok melaksanakan audit atas
laporan keuangan instansi pemerintahan, projek-projek pemerintah,
Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Badan Usaha Milik Daerah
(BUMD), Projek pemerintah, dan perusahaan-perusahaan swasta
yang pemerintah mempunyai penyertaan modal yang besar
didalamnya.
BPK adalah lembaga tinggi negara yang tugasnya melakukan audit atas
pertanggungjawaban keuangan presiden RI dan aparat dibawahnya
kepada Dewan Perwakilan Rakyat (DPR). Instansi pajak adalah uit
organisasi di bawah departemen keuangan yang tugas pokoknya
adalah mengumpulkan beberapa jenis pajak yang dipungut oleh
pemerintah. Tugas pokok auditor yang bekerja di instansi pajak
adalah mengaudit pertanggungjawaban keuangan masyarakat wajib
pajak kepada pemerintah dengan tujuan untuk memverifikasi apakah
kewajiban pajak telah dihitung oleh wajib pajak sesuai dengan
ketentuan yang tercantum dalam undang-undang pajak yang berlaku.
3. Auditor Internal
Auditor Internal adalah auditor yang bekerja dalam perusahaan
(perusahaan negara maupun perusahaan swasta) yang tugas
pokoknya adalah menentukan apakah kebijakan dan prosedur yang
ditetapkan oleh manajemen puncak telah dipatuhi, menentukan baik
atau tidaknya penjagaan terhadap kekayaan organisasi, menentukan
efisiensi dan efektivitas prosedur kegiatan organisasi, serta
menentukan keandalan informasi yang dihasilkan oleh berbagai
bagian organisasi.

Hierarki Auditor dalam Organisasi Kantor Akuntan Publik


Umumnya hierarki auditor dalam perikatan audit di dalam kantor
akuntan publik (KAP) dibagio menjadi berikut ini :
1. Partner (rekan)
Partner menduduki jabatan tertinggi dalam perikatan audit,
bertanggung jawab atas hubungan dengan klien, bertanggungjawab
secara menyeluruh mengenai auditing. Partner menandatangani
laporan audit dan management letter, dan bertanggungjawab
terhadap penagihan fee audit dari klien

8 Penjelasan Umum dan Pengertian Auditing


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

2. Manajer
Manajer bertindak sebagai pengawas audit, bertugas untuk
membantu auditor senior dalam merencanakan program audit dan
waktu audit, mereview kertas kerja, laporan audit dan management
letter. Biasanya manajer melakukan pengawasan terhadap
pengawasan terhadap pekerjaan beberapa auditor senior. Pekerjaan
manajer tidak berada di kantor klien, melainkan di kantor auditor,
dalam bentuk pengawasan terhadap pekerjaan yang dilaksanakan
para auditor senior.
3. Auditor Senior
Auditor senior bertugas untuk melakuksankan audit, bertanggung
jawab untuk mengusahakan biaya audit dan waktu audit sesuai
dengan rencana, bertugas untuk mengarahkan dan mereview
pekerjaan auditor junior. Auditor senior biasanya akan menetap di
kantor klien sepanjang prosedur audit dilaksanakan. Umumnya
auditor senior melakukan audit terhadap satu objek pada saat
tertentu.
4. Auditor Junior
Auditor junior melaksanakan prosedur audit secara terinci,
membuat kertas kerja untuk mendokumentasikan pekerjaan audit
yang telah dilaksanakan. Pekerjaan ini biasanya dipegang oleh auditor
yang baru saja menyelesaikan pendidikan formalnya di sekolah.
Dalam melaksanakan pekerjaannya sebagai auditor junior, seorang
auditor harus belajar secara rinci mengenai pekerjaan audit. Biasanya
ia melaksanakan audit diberbagai jenis perusahan. Ia harus banyak
melakukan audit di lapangan dan di berbagai kota, sehingga ia dapat
memperoleh pengalaman banyak dalam menangani berbagai masalah
audit. Auditor junior sering juga disebut dengan asisten auditor.

1.3 Laporan Audit


Laporan Audit merupakan media yang dipakai oleh auditor dalam
berkomunikasi dengan masyarakat lingkungannya. Dalam laporan tersebut
auditor menyatakan pendapatnya mengenai kewajaran laporan keuangan
auditan. Pendapat auditor tersebut disajikan dalan suatu laporan tertulis yang
umumnya berupa laporan audit baku. Berikut contoh laporan audit yang berisi
pendapat wajar tanpa pengecualian.

Penjelasan Umum dan Pengertian Auditing 9


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Laporan Auditor Independen

[pihak yang dituju]

Kami telah mengaudit neraca perusahaan XYZ tanggal 31 Desember 2xx1


serta laporan laba rugi, laporan perubahan ekuitas, dan laporan arus kas
untuk tahun yang berakhir pada tanggal tersebut. Laporan keuangan adalah
tanggung jawab manajemen perusahaan. Tanggung jawab kami terletak pada
pernyataan pendapat atas laporan keuangan berdasarkan audit kami.

Kami melaksanakan audit berdasarkan standar auditing yang ditetapkan Ikatan


Akuntan Iondonesia. Standar tersebut mengharuskan kami untuk
merencanakan dan melaksanakan audit agar kami memperoleh keyakinan
memadai bahwa laporan keuangan bebas dari salah saji material. Suatu audit
meliputi pemeriksaan, atas dasar pengujian. Audit juga meliputi penilaian atas
prinsip akuntansi yang digunakan dan estimasi signifikan yang dibuat oleh
manajemen, serta penilaian terhadap penyajian laporan keuangan secara
keseluruhan. Kami yakin bahwa audit kami memberikan dasar yang memadai
untuk menyatakan pendapat.

Menurut pendapat kami, laporan keuangan yang kami sebut diatas menyajikan
secara wajar, dalam semua hal yang material, posisi keuangan perushaan XYZ
tanggal 31 Desember 2xx1, dan hasil usaha serta arus kas untuk tahun yang
berakhir pada tanggal tersebut sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku
umum di Indonesia.

[Tanda tangan, nama rekan, nomor izin akuntan publik, no izin KAP)

[tanggal]

Laporan audit baku terdiri dari tiga paragraf : paragraf pengantar, paragraf
lingkup, dan paragraf pendapat.
Paragraf pengantar dicantumkan sebagai paragraf pertama laporan audit baku.
Terdapat 3 fakta yang diungkapkan oleh auditor dalam paragraf pengantar ;
1. Tipe jasa yang diberikan auditor
2. Objek yang diaudit
3. Pengungkapan tanggung jawab manajemen atas laporan keuangan dan
tanggung jawab auditor atas pendapat yang diberikan atas laporan
keuangan berdasarkan hasil auditnya.

10 Penjelasan Umum dan Pengertian Auditing


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Paragraf lingkup berisi pernyataan ringkas mengenai lingkup audit yang


dilaksanakan auditor. Dan paragraf pendapat berisi pernyataan ringkas
mengenai pendapat auditor tentang kewajaran laporan keuangan auditan.
a. Paragraf Pengantar
Paragraf pertama laporan audit baku tersebut merupakan paragraf
pengantar. Dalam paragraf ini terdapat tiga kalimat : Kalimat pertama
menjelaskan objek yang menjadi sasaran auditing sedangkan kalimat
kedua dan ketiga menjelaskan tanggungjawab manajemen dan
tanggung jawab auditor.
Objek yang menjadi sasaran audit kalimat pertama yang berbunyi
“Kami telah mengaudit neraca PT X tanggal 31 desember 20x2 serta
laporan labarugi, laporan perubahan ekuitas, serta laporan arus kas
untuk tahun yang berakhir pada tanggal tersebut” berisi dua hal
penting berikut ini :
1. Auditor memberikan pendapat atas laporan keuangan setelah ia
melakukan audit atas laporan tersebut.
2. Objek yang diaudit oleh auditor bukanlah catatan akuntansi
melainkan laporan keuangan kliennya, yang meliputi neraca,
laporan labarugi, laporan perubahan ekuitas dan laporan arus
kas.
Berikut ini diuraikan maksud tiap-tiap butir makna yang terkandung
dalam kalimat tersebut.
Auditor memberikan pendapat atas laporan keuangan setelah ia
melakukan audit atas laporan keuangan. Dalam kalimat pertama
tersebut terdapat kata-kata : “Kami telah mengaudit…..dan
seterusnya.” Pernyataan ini bermaksud auditor tidak menyusun
laporan keuangan kliennya, tetapi melakukan audit dengan tujuan
untuk memberikan pendapat atas laporan keuangan kliennya, tetapi
melakukan audit dengan tujuan untuk memberikan pendapat atas
laporan keuangan tesebut. Auditor melakukan audit terhadap
informasi yang disajikan dalam laporan keuangan keuangan kliennya.
Ia mengumpulkan bukti-bukti tentang kewajaran informasi yang
tercantum dalam laporan keuangan dengan cara memeriksa
memeriksa catatan akuntansi yang mendukung laporan keuangan.
Disamping itu, auditor juga mengumpulkan informasi penguat seperti
secara langsung meminta bukti fisik serta bukti lainnya. Oleh karena
dalam membuktikan kewajaran laporan keuangan kliennya auditor
tidak hanya memeriksa catatan akuntansi kliennya, maka tidaklah
benar jika dikatakan bahwa objek auditing adalah catatan akuntansi
klien.

Penjelasan Umum dan Pengertian Auditing 11


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Laporan keuangan yang menjadi objek auditing tidak hanya terdiri


dari neraca, namun meliputi laporan keuangan, laporan perubahan
ekuitas dan laporan arus kas. Pada masa sekarang auditing tidak lagi
terbatas terhadap neraca saja, tetapi meliputi informasi yang disajikan
dalam laporan labarugi dan laporan perubahan ekuitas. Pendapat
auditor mengenai kewajaran laba bersih yang tercantum dalam
laporan laba rugi dan laporan perubahan ekuitas, sama pentingnya
dengan pendapat mengenai kewajaran informasi yang disajikan dalam
neraca.
Tanggung jawab auditor. Kalimat kedua dan ketiga paragraf pertama
berbunyi : “laporan keuangan adalah tanggung jawab manajemen
perusahaan. Tanggung jawab kami terletak pada pernyataan pendapat
atas laporan keuangan berdasarkan audit kami.” Tanggung jawab atas
kewajaran laporan keuangan terletak di tangan manajemen, bukan di
tangan auditor. Klien adalah pihak yang menyusun laporan keuangan,
sedangkan auditor adalah pihak yang melakukan audit atas kewajaran
laporan keuangan tersebut. Oleh karena itu manajemen adalah pihak
yang bertanggung jawab atas keawajaran laporan keuangan yang
dibuatnya dan hanya manajemen yang mempunyai wewenang untuk
mengubah apa yang disajikan dalam laporan keuangannya. Auditor
bertanggungjawab atas pernyataan pendapat atas laporan keuangan
berdasarkan audit yang telah dilaksanakan atas laporan keuangan
tersebut.
b. Paragraf Lingkup
Paragraf lingkup berisi pernyataan auditor bahwa auditnya
dilaksanakan berdasarkan standar auditing yang telah ditetapkan oleh
organisasi profesi akuntan publik dan beberapa penjelasan tambahan
tentang standar auditing tersebut, serta suatu pernyataan keyakinan
bahwa audit yang dilaksanakan berdasarkan standar auditing tersebut
memberikan dasar yang memadai bagi auditor untuk memberikan
pendapat atas laporan keuangan auditan.
c. Paragraf Pendapat
Paragraf ketiga dalam laporan audit baku merupakan paragraf yang
digunakan oleh auditor untuk menyataka n pendapatnya mengenai
laporan keuangan yang disebutkannya dalam paragraf pengantar.
Dalam paragraf ini auditor menyatakan pendapatnya mengenai
kewajaran laporan keuangan auditan , dalam semua hal yang material,
yang didasarkan atas kesesuaian penyusunan laporan keuangan
tersebut dengan prinsip akuntansi berterima umum.

12 Penjelasan Umum dan Pengertian Auditing


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Paragraf pendapat dalam contoh laporan audit baku pada gambar


tersebut berisi pendapat wajar tanpa pengecualian, yang dikenal
dengan istilah unqualified opinion atau clean opinion. Jika auditor
tidak dapat mengumpulka bukti kompeten yang cukup atau jika hasil
pengujian auditor menunjukkan bahwa laporan keuangan yang
diauditnya disajikan tidak wajar, maka auditor perlu menerbitkan
laporan audit selain laporan yang berisi pendapat wajar tanpa
pengecualian.
Ada 5 (lima) tipe pokok laporan audit yang diterbitkan oleh auditor:
1. Laporan yang berisi pendapat wajar tanpa pengecualian.
2. Laporan yang berisi pendapat wajar dengan pengecualian.
3. Laporan yang berisi pendapat wajar tanpa pengecualian dengan
bahasa penjelasan.
4. Laporan yang berisi pendapat tidak wajar
5. Laporan yang didalamnya auditor tidak menyatakan pendapat.

1.4 Standar Auditing


Standar auditing berbeda dengan prosedur auditing, yaitu "prosedur"
berkaitan dengan tindakan yang harus dilaksanakan, sedangkan "standar"
berkaitan dengan kriteria atau ukuran mutu kinerja tindakan tersebut, dan
berkaitan dengan tujuan yang hendak dicapai melalui penggunaan prosedur
tersebut. Standar auditing, yang berbeda dengan prosedur auditing, berkaitan
dengan tidak hanya kualitas profesional auditor namun juga berkaitan dengan
pertimbangan yang digunakan dalam pelaksanaan auditnya dan dalam
laporannya.
Standar auditing yang telah ditetapkan dan disahkan oleh Ikatan
Akutan Indonesia dalam Pernyataan Standar Auditing (PSA) No. 01 (SA Seksi
1502) Standar Auditing disajikan berikut ini :
A. Standar Umum
1. Audit harus dilaksanakan oleh seorang atau lebih yang memiliki
keahlian dan pelatihan teknis yang cukup sebagai auditor.
2. Dalam semua hal yang berhubungan dengan perikatan, independensi
dalam sikap mental harus dipertahankan oleh auditor.
3. Dalam pelaksanaan audit dan penyusunan laporannya, auditor wajib
menggunakan kemahiran profesionalnya dengan cermat dan seksama.
B. Standar Pekerjaan
1. Pekerjaan harus direncanakan sebaik-baiknya dan jika
digunakan asisten harus disupervisi dengan semestinya.

Penjelasan Umum dan Pengertian Auditing 13


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

2. Pemahaman memadai atas pengendalian intern harus diperoleh


untuk merencanakan audit dan menentukan sifat, saat, dan lingkup
pengujian yang akan dilakukan.
3. Bukti audit kompeten yang cukup harus diperoleh melalui
inspeksi, pengamatan, permintaan keterangan, dan konfirmasi
sebagai dasar memadai untuk menyatakan pendapat atas laporan
keuangan yang diaudit.
C. Standar Pelaporan
1. Laporan auditor harus menyatakan apakah laporan keuangan telah
disusun sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di
Indonesia.
2. Laporan auditor harus menunjukkan atau menyatakan, jika ada,
ketidakkonsistenan penerapan prinsip akuntansi dalam penyusunan
laporan keuangan periode berjalan dibandingkan dengan penerapan
prinsip akuntansi tersebut dalam periode sebelumnya.
3. Pengungkapan informatif dalam laporan keuangan harus dipandang
memadai, kecuali dinyatakan lain dalam laporan auditor.
4. Laporan auditor harus memuat suatu pernyataan pendapat mengenai
laporan keuangan secara keseluruhan atau suatu asersil bahwa
pernyataan demikian tidak dapat diberikan. Jika pendapat secara
keseluruhan tidak dapat diberikan, maka alasannya harus
dinyatakan. Dalam hal nama auditor dikaitkan dengan laporan
keuangan, maka laporan auditor harus memuat petunjuk yang
jelas mengenai sifat pekerjaan audit yang dilaksanakan, jika ada,
dan tingkat tanggung jawab yang dipikul oleh auditor.

Standar-standar tersebut di atas dalam banyak hal saling


berhubungan dan saling bergantung satu dengan lainnya. Keadaan yang
berhubungan erat dengan penentuan dipenuhi atau tidaknya suatu standar,
dapat berlaku juga untuk standar yang lain. "Materialitas" dan "risiko audit"
melandasi penerapan semua standar auditing, terutama standar pekerjaan
lapangan dan standar pelaporan.
Pertimbangan atas risiko audit berkaitan erat dengan sifat audit.
Transaksi kas umumnya lebih rentan terhadap kecurangan jika dibandingkan
dengan transaksi sediaan, sehingga audit atas kas harus dilaksanakan secara
lebih konklusif, tanpa harus menyebabkan penggunaan waktu yang lebih lama.
Transaksi dengan pihak tidak terkait biasanya tidakdiperiksa serinci pemeriksaan
terhadap transaksi antarbagian dalam perusahaan atau transaksi dengan pimpinan
perusahaan dan karyawan, yang tingkat kepentingan pribadi dalam transaksi yang
disebut terakhir ini sulit ditentukan. Pengendalian intern terhadap lingkup

14 Penjelasan Umum dan Pengertian Auditing


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

audit mempengaruhi besar atau kecilnya risiko salah saji terhadap prosedur audit
yang dilaksanakan oleh auditor. Semakin efektif pengendalian intern, semakin rendah
tingkat risiko pengendalian

1.4.1 Materialitas

Selama pemeriksaan auditor terus dihadapkan dengan pertanyaan-


pertanyaan tentang seberapa banyak bahan bukti yang harus dikumpulkan,
jenis bahan bukti, dan tindakan apa yang harus diambil terhadap bahan bukti
yang diperiksa. Secara umum materialitas sangat tergantung pada intuisi si
auditor.
Konsep "materialitas" bersifat bawaan dalam pekerjaan auditor
independen. Dasar yang lebih kuat harus dicari sebagai landasan pendapat
auditor independen atas unsur-unsur yang secara relatif lebih penting dan
unsur-unsur yang mempunyai kemungkinan besar salah saji material.
Materialitas dalam kaitannya dengan akuntansi dan pelaporan audit adalah
suatu salah saji dalam laporan keuangan dapat dianggap material jika
pengetahuan atas salah saji tersebut dapat mempengaruhi keputusan pemakai
laporan keuangan yang rasional Salah saji informasi akuntansi, dilihat dari
keadaan yang melingkupinya, dapat mengakibatkan perubahan atas atau
pengaruh terhadap pertimbangan orang yang meletakkan kepercayaan
terhadap informasi tersebut, karena adanya penghilangan atau salah saji itu.
Dalam audit atas laporan keuangan, auditor bukanlah pemberi jaminan bagi
klien atau pemakai laporan keuangan lainnya, bahwa laporan keuangan auditan
adalah akurat. Auditor tidak dapat memberikan jaminan karena ia tidak
memeriksa setiap transaksi yang terjadi dalam tahun yang diaudit dan tidak
dapat menentukan apakah semua transaksi yang terjadi telah dicatat,
diringkas, digolongkan, dan dikompilasi dengan semestinya ke dalam laporan
keuangan.
Misalnya, dalam perusahaan dengan jumlah debitur yang sedikit,
dengan nilai piutang yang besar, secara individual piutang itu adalah lebih
penting dan kemungkinan terjadinya salah saji material juga lebih besar jika
dibandingkan dengan perusahaan lain yang mempunyai jumlah nilai piutang
yang sama tetapi terdiri dari debitur yang banyak dengan nilai piutang yang
relatif kecil. Dalam perusahaan manufaktur dan perusahaan dagang, sediaan
umumnya mempunyai arti penting, baik bagi posisi keuangan maupun hasil usaha
perusahaan, sehingga secara relatif sediaan memerlukan perhatian auditor
yang lebih besar dibandingkan dengan sediaan dalam perusahaan jasa. Begitu

Penjelasan Umum dan Pengertian Auditing 15


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

pula, piutang umumnya memerlukan perhatian yang lebih besar dibandingkan


dengan premi asuransi dibayar di muka.
Di samping itu tidaklah mungkin seseorang menyatakan keakuratan
laporan keuangan (ketepatan semua informasi yang disajikan dalam laporan
keuangan), mengingat bahwa laporan itu sendiri berisi pendapat, estimasi, dan
pertimbangan dalam proses penyusunannya, yang seringkali pendapat,
estimasi, dan pertimbangan tersebut tidak tepat atau akurat seratus persen.
Oleh karena itu, dalam audit atas laporan keuangan, auditor
memberikan keyakinan berikut ini :
a. Jumlah-jumlah yang disajikan dalam laporan keuangan beserta
pengungkapannya telah dicatat, diringkas, digolongkan, dan
dikompilasi.
b. Bukti audit kompeten telah cukup dikumpulkan sebagai dasar
memadai untuk memberikan pendapat atas laporan keuangan
auditan.
c. Dalam bentuk pendapat, bahwa laporan keuangan secara
keseluruhan disajikan secara wajar dan tidak terdapat salah saji
material karena kekeliruan atau kecurangan

1.4. 1. Hierarki Standar Auditing

16 Penjelasan Umum dan Pengertian Auditing


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Perikatan
Arestasi

Standar
Atestasi

Pemeriksaan
Standar atas Tipe Perikatan
Auditing Laporan
Keuangan
Propektif

Audit Atas Standar Untuk


Laporan Prakiraan dan
Keuangan Projeksi
Historis Keuangan

Gambar 1.1 Hubungan antara Standar Atestasi dengan Standar Auditing

Penjelasan Umum dan Pengertian Auditing 17


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

1.5 Alasan dan manfaat Audit Laporan Keuangan


Dalam perusahaan perseroan, dimana para manajer ditempatkan
pada posisi dimana mereka dapat menguntungkan perusahaan yang tercermin
dalam laporan keuangan yang disusunnya dalam suatu periode tertentu.
Laporan keuangan yang disusun merupakan bentuk pertanggungjawaban dari
hasil pekerjaannya selama suatu periode. Para manajer tergoda untuk
menyajikan laporan keuangan yang berat sebelah, mengandung hal-hal yang
tidak benar, dan mungkin menyembunyikan informasi informasi tertentu
kepada pihak-pihak lain yang berkepentingan terhadap laporan keuangan itu,
termasuk investor, kreditor, dan regulator.
Oleh karena itu masyarakat keuangan membutuhkan jasa profesional
untuk menilai kewajaran informasi keuangan yang disajikan oleh manajemen.
Atas dasar informasi keuangan yang andal, masyarakat akan memiliki basis
yang kuat untuk menyalurkan dana mereka ke usaha-usaha yang beroperasi
secara efisien dan memiliki posisi keuangan yang sehat. Untuk itu masyarakat
menghendaki agar laporan keuangan yang diserahkan kepada mereka
diperiksa lebih dulu oleh auditor independen. Keterlibatan audit yang
independen akan memberikan manfaat-manfaat antara lain, menambah
kredibilitas laporan keuangan, mengurangi kecurangan perusahaan, dan
memberikan dasar yang lebih dipercaya untuk pelaporan pajak dan laporan
keuangan lain yang harus diserahkan kepada pemerintah
Ada empat kondisi yang menyebabkan perlunya auditing:
a) Ada potensi konflik antara penyedia informasi dan pemakai
informasi.
b) Informasi kemungkinan mempunyai konsekuensi ekonomi yang
substansial bagi pengambil keputusan.
c) Para ahli sering diminta untuk menyiapkan dan mengklarifikasi
informasi.
d) Para pengguna informasi sering mempertanyakan kualitas informasi.

Secara khusus audit laporan keuangan dilakukan untuk alasan-alasan :


1. Kebutuhan dari Kreditor dan Investor
Auditor independen mempunyai tugas untuk menyediakan kreditor dan
investor pendapat yang tidak bias tentang apakah laporan keuangan telah
secara benar disajikan. Para investor dan kreditor menganggap auditor
sebagai penjaga integritas dari laporan keuangan perusahaan.

18 Penjelasan Umum dan Pengertian Auditing


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

2. Teori Kepengurusan atau Keagenan


Sebuah penjelasan dari permintaan untuk audit yang menyatakan bahwa
manajer sebuah perusahaan menginginkan audit karena kepercayaan yang
sebuah audit tambah ke laporan keuangan representasi.
3. Teori Motivasi
Menurut teori ini penilaian yang mengandung motivasi dari suatu audit
akan menambah nilai dari informasi yang terkandung dalam laporan
keuangan.

1.5.1 Batasan Suatu Audit


Batasan suatu audit diantaranya :
1. Beberapa kesimpulan audit dibuat atas pemeriksaan atas contoh dari bukti
yang ada. Biasanya laporan keuangan didukung oleh ribuan bahkan jutaan
dokumen. Proses audit biasanya terbentur dengan biaya dan waktu dan
membutuhkan sebuah pemeriksaan yang mendukung pengungkapan
laporan keuangan. Beberapa contoh dapat memberikan keterbatasan
untuk dipertimbangkan, meskipun demikian, kesimpulan dapat ditarik dari
pemeriksaan contoh bukti yang ada sebagai subjek ketidakpastian.
2. Beberapa bukti yang mendukung laporan keuangan harus didapatkan dari
perwakilan manajemen meskipun auditor dapat memperoleh bukti yang
menguatkan atau bahkan tidak menguatkan. Oleh sebab itu dibutuhkan
kepercayaan penuh kepada perwakilan manajemen. Jika integritas
manajemen kurang, maka auditor dapat memberikan pendapat yang tidak
benar atas laporan keuangan
Kelemahan manusia seperti halnya kelelahan & kecerobohan dapat
menyebabkan auditor tidak melihat bukti-bukti yang berhubungan, memeriksa
jenis bukti yang salah atau menarik kesimpulan yang salah atas laporan
keuangan yang diaudit.

Penjelasan Umum dan Pengertian Auditing 19


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Rangkuman

1. Secara umum auditing adalah suatu proses sistematik untuk memperoleh


dan mengevaluasi bukti secara objektif mengenai pernyataan-pernyataan
tentang kegiatan dan kejadian ekonomi, dengan tujuan untuk menetapkan
tingkat kesesuaian antara pernyataan-pernyataan tersebut dengan kriteria
yang telah ditetapkan, serta penyampaian hasil-hasilnya kepada pemakai
yang berkepentingan.
2. Auditing umumnya digolongkan menjadi 3 (tiga golongan) yakni, Audit
Laporan Keuangan, Audit Kepatuhan, dan Audit Operasional. Orang atau
kelompok orang yang melaksanakan audit dapat dikelompokkan menjadi
tiga golongan, yakni Auditor Independen, Auditor Pemerintah, Auditor
Internal.
3. Laporan audit baku terdiri dari tiga paragraf : paragraf pengantar, paragraf
lingkup, dan paragraf pendapat. Ada 5 (lima) tipe pokok laporan audit
yang diterbitkan oleh auditor:
a) Laporan yang berisi pendapat wajar tanpa pengecualian.
b) Laporan yang berisi pendapat wajar dengan pengecualian.
c) Laporan yang berisi pendapat wajar tanpa pengecualian dengan
bahasa penjelasan.
d) Laporan yang berisi pendapat tidak wajar
e) Laporan yang didalamnya auditor tidak menyatakan pendapat.
4. Keterlibatan audit yang independen atas pemeriksaan Laporan keuangan
Klien, akan memberikan manfaat-manfaat antara lain, menambah
kredibilitas laporan keuangan, mengurangi kecurangan perusahaan, dan
memberikan dasar yang lebih dipercaya untuk pelaporan pajak dan
laporan keuangan lain yang harus diserahkan kepada pemerintah.

20 Penjelasan Umum dan Pengertian Auditing


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Kuis Benar Salah

Tuliskan B Jika menurut Saudara Kalimat berikut ini benar dan S jika
Salah.
1. Menurut Standar akuntansi Keuangan, laporan Keuangan yang
lengkap teridiri dari neraca, Laporan Laba Rugi, Laporan
Perubahan Ekuitas, dan Catatan atas laporan Keuangan.

2. Independen auditing dilakukan untuk memeriksa kebenaran dari laporan


keuangan klien beserta catatan pembukuan dan dokumen-dokumen
perusahaan yang diaudit.

3. Akuntan Publik (auditor) bertanggung jawab atas opini yang


diberikannya dan atas laporan keuangan yang tercantum dalam
audit report.

4. Pemeriksaan akuntan harus dilakukan berdasarkan standar


profesional akuntan publik dan sesuai dengan prinsip yang berlaku
umum di Indonesia/SAK.

5. Tanggal surat pernyataan langganan (client representatif letter)


harus sama dengan tanggal selesainya pemeriksaan lapangan dan
tanggal audit report.

6. Seorang Auditor lebih mengetahui segala-galanya mengenai sistem


akuntansi klien daripada klien itu sendiri.

Penjelasan Umum dan Pengertian Auditing 21


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Pilihan Ganda

Petunjuk: Pilihlah jawaban yang paling tepat!

1. Umumnya yang disebut Auditor Pemerintah adalah auditor yang


bekerja di _____________
A. Instansi pemerintah D. Bank-bank Pemerintah
B. BPKP E. BUMN
C. Departemen Keuangan RI

2. Jika Telah melaksanakan Audit, seorang auditor mengetahui bahwa


laporan keuangan kliennya tidak wajar, maka ia akan memberikan
pendapat_____________
A. No Opinion D. Qualified opinion
B. Adverse opinion E. Unqualified opinion
C. Disclaimer of opnion

3. Objek Auditing pada masa sekarang meliputi, kecuali___________


A. Neraca D. Laporan Perubahan Ekuitas
B. Laporan Laba rugi E. Catatan atas laporan keuangan
C. Laporan Arus Kas

4. Umumnya hierarki auditor dalam kantor akuntan publik terbagi


menjadi, kecuali _____________
A. Rekan (partner) D. Auditor Senior
B. Manajer E. Auditor Junior
C. Supervisor

5. Dalam arti luas, auditing :


Dilakukan oleh auditor Pemeriksaan terhadap kegiatan
A. independen D. dan kejadian ekonomi
Menjadikan laporan keuangan Pemeriksaan terhadap pembuat
B. sebagai objek audit E. laporan keuangan
C. Dilakukan oleh auditor intern

22 Penjelasan Umum dan Pengertian Auditing


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Latihan

1. Sebutkan lima kondisi yang menyebabkan auditor tidak dapat


memberikan pendapat wajar tanpa pengecualian.

2. Dalam kondisi apa auditor tidak memberikan pendapat atas laporan


keuangan yang diauditnya.

3. Jelaskan dan gambarkan hierarki standar auditing

4. Sebutkan tipe-tipe auditor dan jelaskan secara singkat fungsi masing-


masing tipe auditor tersebut

5. Berikut ini adalah isi paragraf pendapat laporan audit baku yang
disajikan oleh kantor akunta X dan rekan :
“Menurut pendapat kami neraca, laporan laba rugi, laporan ekuitas,
dan laporan arus kas terlampir menyajikan posisi keuangan dan hasil
usaha PT YYY pada tanggal 31 Desember 2xx2 dan 2xx1 sesuai
dengan prinsip akuntansi berterima umum.”
Berikan komentar saudara terhadap isi paragraf tersebut.

6. Diskusikan secara singkat mengapa auditor harus melatih kretivitas


dan inovasi dalam audit laporan keuangan. Beri contohnya.

Penjelasan Umum dan Pengertian Auditing 23


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

2 Profesi Akuntan Publik

Overview

Pemeriksaan yang dilaksanakan oleh auditor independen ditujukan terhadap


pernyataan mengenai kegiatan ekonomi, yang disajikan oleh suatu organisasi
dalam laporan keuangannya. Pemeriksaan ini dilakukan oleh auditor
independen untuk menilai kewajaran informasi yang tercantum dalam
laporan keuangan

Tujuan

1. Mahasiswa mampu menjelaskan profesi akuntan publik, peran akuntan


publik dan norma umum
2. Mahasiswa mampu menjelaskan etika profesional dan kode etik akuntan

24 Profesi Akuntan Publik


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

2.1 Profesi Akuntan Publik


Ditinjau dari sudut profesi akuntan publik, auditing adalah
pemeriksaan secara objektif atas laporan keuangan suatu perusahaan atau
organisasi lain dengan tujuan untuk menentukan apakah laporan keuangan
tersebut menyajikan secara wajar, dalam semua hal yang material, posisi
keuangan dan hasil usaha suatu perusahaan atau organisasi tersebut.
Ditinjau dari definisi umum auditing seperti yang telah diuraikan
diatas, pemeriksaan yang dilaksanakan oleh auditor independen ditujukan
terhadap pernyataan mengenai kegiatan ekonomi, yang disajikan oleh suatu
organisasi dalam laporan keuangannya. Pemeriksaan ini dilakukan oleh auditor
independen untuk menilai kewajaran informasi yang tercantum dalam laporan
keuangan. Auditor yang melaksanakan audit atas laporan keuangan historis
tersebut disebut dengan auditor independen.
Auditing bukan merupakan cabang akuntansi, tetapi merupakan suatu
disiplin bebas yang mendasarkan diri pada hasil kegiatan akuntansi dan data
kegiatan yang lain. Akuntansi merupakan proses pencatatan, penggolongan,
peringkasan dan penyajian transaksi keuangan perusahaan atau organisasi lain.
Hasil akhir proses akuntansi adalah laporan keuangan yang dipakai manajemen
untuk mengukur dan menyampaikan data keuangan dan data kegiatan yang
lain. Di lain pihak, auditing ditujukan untuk menentukan secara objektif
keandalan informasi yang disampaikan oleh manajemen dalam laporan
keuangan. Oleh karena itu, auditing harus dilaksanakan oleh pihak yang bebas
dari manajemen dan harus dapat diandalkan ditinjau dari sudut profesinya.

2.1.1 Jasa Yang Dihasilkan Oleh Profesi Akuntan Publik


Profesi akuntan publik menghasilkan berbagai macam jasa bagi
masyarakat, yang dapat digulongkan ke dalam tiga kelompok: jasa assurance,
jasa atestasi dan jasa nonassurance.
1. Jasa Assurance
Jasa assurance adalah jasa profesional independen yang meningkatkan
mutu informasi bagi pengambil keputusan. Jasa assurance ini lebih
dikenal dengan jasa audit
2. Jasa Atestasi
Salah satu tipe jasa assurance yang disediakan oleh profesi akuntan
publik adalah jasa atestasi. Atestasi atau (attestation) adalah suatu
pernyataan pendapat atau pertimbangan orang yang independen dan
kompeten tentang apakah asersi suatu entitas sesuai, dalam suatu hal
yang material, dengan kriteria yang ditetapkan.
Profesi Akuntan Publik 25
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Jasa atestasi profesi akuntan publik dapat dibagi lebih lanjut menjadi 4
jenis :
a) Audit
b) Pemeriksaan (examination)
c) Review
d) Prosedur yang disepakati (aggreed-upon procedures)
3. Jasa Nonassurance
Jasa nonassurance adalah jasa yang dihasilkan oleh akuntan publik yang
di dalamnya ia tidak memberikan suatu pendapat, keyakinan negatif,
ringkasan temuan, atau bentuk lain keyakinan. Jenis jasa nonassurance
yang dihasilkan olah akuntan publik adalah jasa kompilasi, jasa
perpajakan, jasa konsultasi.
Jasa konsultasi diatur dalam Standar Jasa Konsultasi. Jasa konsultasi
dapat meliputi jasa-jasa berikut ini:
a) Konsultation (consultations)
b) Jasa pemberian saran profesional (advisory service)
c) Jasa Implementasi
d) Jasa Transaksi
e) Jasa penyediaan staf dan jasa pendukung lainya
f) Jasa produk

2.2 Peran Akuntan Publik


Agar mesin perekonomian suatu negara dapat menyalurkan dana
masyarakat ke dalam usaha-usaha produktif yang beroperasi secara efisien,
maka dalam perekonomian perlu disediakan informasi keuangan yang andal,
yang memungkinkan para investor memutuskan ke usaha-usaha apa dana
mereka di investasikan. Dana yang berada di tangan masyarakat akan ditarik
oleh perusahaan yang mampu menghasilkan kembalian terbesar atas investasi
dan yang memiliki kondisi keuangan yang sehat. Jika manajemen suatu
perusahaan dengan sengaja mengelabui masyarakat dengan menyajikan
laporan keuangan yang seolah-olah menggambarkan hasil usaha perusahaan
yang tinggi dan posisi keuangan yang seolah-olah sehat, maka dana para
investor akan mengalir secara salah ke perusahan tersebut. Akibatnya dana
masyarakat mengalir ke perusahaan yang beroperasi tidak efisien, yang pada
akhirnya akan berdampak kepada kerugian ekonomi secara keseluruhan.
Informasi keuangan tersebut disajikan oleh manajemen kepada masyarakat
keuangan untuk memungkinkan masyarakat keuangan menilai

26 Profesi Akuntan Publik


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

pertanggungjawaban keuangan manajemen dan untuk menilai kemampuan


perusahaan dalam menghasilkan kembalian investasi dan posisi keuangan
perusahaan perusahaan. Namun bagi masyarakat keuangan, laporan keuangan
yang disajikan oleh manajemen mengandung kemungkinan adanya pengaruh
kepentingan pribadi manajemen dalam menyajikan informasi hasil usaha dan
posisi keuangan yang menguntungkan bagi mereka dan keteledoran serta
ketidakjujuran yang dilakukan oleh manajemen dalam penyusunan laporan
keuangan tersebut. Oleh karena itu, masyarakat keuangan memerlukan jasa
profesional untuk menilai kewajaran informasi keuangan yang disajikan oleh
manajemen kepada masyarakat. Atas dasar informasi keuangan yang andal,
masyarakat keuangan akan memiliki posisi keuangan yang sehat. Penyediaan
informasi keuangan yang memungkinkan masyarakat keuangan menyalurkan
dana mereka ke usaha-usaha yang efisien akan menjadikan sehat
perekonomian suatu negara. Profesi akuntan publik bertanggung jawab untuk
menaikkan tingkat keandalan laporan keuangan perusahaan-perusahaan,
sehingga masyarakat keuangan memperoleh informasi keuangan yang andal
sebagai dasar untuk memutuskan alokasi sumber-sumber ekonomi.

2.3 Standar Umum


2.3.1 Keahlian Dan Pelatihan Teknis Auditor
Standar umum pertama pengatur persyaratan keahlian auditor dalam
menjalankan profesinya. Auditor harus telah menjalani pendidikan dan
pelatihan teknis yang cukup dalam praktik akutansi dan teknik auditing.
Untuk melindungi masyarakat dari adanya praktik-praktik akutan publik yang
tidak semestinya, pemerintah telah mengatur pemakaian gelar akutan dalam
UU No. 34 tahun 1954. undang-undang inilah yang mengatur syarat-syarat
kecakapan dan kewewenangan setiap orang yang terjun dalam profesi akutan
publik.
Disamping akutan harus menjalani pendidikan pormal sebagai akutan
seperti diatur dalam UU No. 34 tahun 1954 tersebut, standar umum yang
pertama mensyaratkan akuntan publik harus menjalani pelatihan teknis yang
cukup dalam praktik akuntansi dan prosedur audit.
Untuk berpraktik sebagai akuntan publik di indonesia, pada tahun
1997 pemerintah mengeluarkan peraturan mengenai pemberian izin praktik
sebagai akuntan publik, yang ditruangkan dalam keputusan mentri keuangan
Republik Indonesia Nomor : No. 43/KMK.017/1997 Tanggal 27 Jnuari 1997
tentang jasa akuntan publik.

Profesi Akuntan Publik 27


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

2.4 Etika Profesional


Rerangka kode etik Ikatan Akuntan Indonesia adalah :
1. Prinsip Etika
2. Aturan Etika
3. Interpretasi aturan etika
4. Tanya dan jawab
Prinsip etika mengikat seluruh anggota IAI, dan merupakan produk
kongres.
Aturan etika mengikat kepada anggota kompatemen dan merupakan
produk rapat anggota kompartemen. Aturan Etika tidak boleh bertentangan
dengan prinsip etika.
Interpretasi aturan etika merupakan interpretasi yang dikeluarkan
oleh badan yang dibentuk oleh kompartemen setelah memperhatikan
tanggapan dari anggota dan pihak-pihak berkepentingan lainnya, sebagai
panduan dalam penerapan aturan etika, tanpa dimaksudkan untuk membatasi
lingkup dan penerapannya.
Pernyataan etika profesi yang berlaku saat itu dapat dipakai sebagai
interpretasi dan atau aturan etika sampai dikeluarkannya aturan dan
interpretasi baru untuk menggantikannya.
Prinsip etika profesi yang merupakan landasan perilaku etika
profesional, teridiri dari 8 prinsip, yaitu :
a. Tanggung jawab profesi
b. Kepentingan umum (Publik)
c. Integritas
d. Objektifitas
e. Kompetensi dan kehati-hatian profesional
f. Kerahasiaan
g. Perilaku profesional
h. Standar teknis

28 Profesi Akuntan Publik


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Gambar 2.1 Rerangka Kode Etik IAI

2.5 Kode Etik Akuntan


Kode etik akuntan Indonesia memuat delapan prinsip etika sebagai
berikut :
1. Tanggung Jawab profesi
Dalam melaksanakan tanggung jawabnya sebagai profesional, setiap
anggota harus senantiasa menggunakan pertimbangan moral dan
profesional dalam semua kegiatan yang dilakukannya.
Sebagai profesional, anggota mempunyai peran penting dalam
masyarakat. Sejalan dengan peran tersebut, anggota mempunyai
tanggung jawab kepada semua pemakai jasa profesional mereka.
Anggota juga harus selalu bertanggungjawab untuk bekerja sama
dengan sesama anggota untuk mengembangkan profesi akuntansi,
memelihara kepercayaan masyarakat dan menjalankan tanggung
Profesi Akuntan Publik 29
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

jawab profesi dalam mengatur dirinya sendiri. Usaha kolektif semua


anggota diperlukan untuk memelihara dan meningkatkan tradisi
profesi.
2. Kepentingan Publik
Setiap anggota berkewajiban untuk senantiasa bertindak dalam kerangka
pelayanan kepada publik, menghormati kepercayaan publik, dan
menunjukan komitmen atas profesionalisme.
Satu ciri utama dari suatu profesi adalah penerimaan tanggung jawab
kepada publik. Profesi akuntan memegang peran yang penting di
masyarakat, dimana publik dari profesi akuntan yang terdiri dari
klien, pemberi kredit, pemerintah, pemberi kerja, pegawai, investor,
dunia bisnis dan keuangan, dan pihak lainnya bergantung kepada
obyektivitas dan integritas akuntan dalam memelihara berjalannya
fungsi bisnis secara tertib. Ketergantungan ini menimbulkan tanggung
jawab akuntan terhadap kepentingan publik. Kepentingan publik
didefinisikan sebagai kepentingan masyarakat dan institusi yang
dilayani anggota secara keseluruhan. Ketergantungan ini
menyebabkan sikap dan tingkah laku akuntan dalam menyediakan
jasanya mempengaruhi kesejahteraan ekonomi masyarakat dan
negara. Kepentingan utama profesi akuntan adalah untuk membuat
pemakai jasa akuntan paham bahwa jasa akuntan dilakukan dengan
tingkat prestasi tertinggi sesuai dengan persyaratan etika yang
diperlukan untuk mencapai tingkat prestasi tersebut. Dan semua
anggota mengikat dirinya untuk menghormati kepercayaan publik.
Atas kepercayaan yang diberikan publik kepadanya, anggota harus
secara terus menerus menunjukkan dedikasi mereka untuk mencapai
profesionalisme yang tinggi.
3. Integritas
Untuk memelihara dan meningkatkan kepercayaan publik, setiap
anggota harus memenuhi tanggung jawab profesionalnya dengan
integritas setinggi mungkin.
Integritas adalah suatu elemen karakter yang mendasari timbulnya
pengakuan profesional. Integritas merupakan kualitas yang melandasi
kepercayaan publik dan merupakan patokan (benchmark) bagi
anggota dalam menguji keputusan yang diambilnya. Integritas
mengharuskan seorang anggota untuk, antara lain, bersikap jujur dan
berterus terang tanpa harus mengorbankan rahasia penerima jasa.
Pelayanan dan kepercayaan publik tidak boleh dikalahkan oleh
keuntungan pribadi. Integritas dapat menerima kesalahan yang tidak
30 Profesi Akuntan Publik
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

disengaja dan perbedaan pendapat yang jujur, tetapi tidak menerima


kecurangan atau peniadaan prinsip.
4. Objektivitas
Setiap anggota harus menjaga obyektivitasnya dan bebas dari
benturan kepentingan dalam pemenuhan kewajiban profesionalnya.
Obyektivitasnya adalah suatu kualitas yang memberikan nilai atas jasa
yang diberikan anggota. Prinsip obyektivitas mengharuskan anggota
bersikap adil, tidak memihak, jujur secara intelektual, tidak
berprasangka atau bias, serta bebas dari benturan kepentingan atau
dibawah pengaruh pihak lain. Anggota bekerja dalam berbagai
kapasitas yang berbeda dan harus menunjukkan obyektivitas mereka
dalam berbagai situasi. Anggota dalam praktek publik memberikan
jasa atestasi, perpajakan, serta konsultasi manajemen. Anggota yang
lain menyiapkan laporan keuangan sebagai seorang bawahan,
melakukan jasa audit internal dan bekerja dalam kapasitas keuangan
dan manajemennya di industri, pendidikan, dan pemerintah. Mereka
juga mendidik dan melatih orang orang yang ingin masuk kedalam
profesi. Apapun jasa dan kapasitasnya, anggota harus melindungi
integritas pekerjaannya dan memelihara obyektivitas.
5. Kompetensi dan Kehati-hatian Profesional
Setiap anggota harus melaksanakan jasa profesionalnya dengan
berhati-hati, kompetensi dan ketekunan, serta mempunyai kewajiban
untuk mempertahankan pengetahuan dan ketrampilan profesional
pada tingkat yang diperlukan untuk memastikan bahwa klien atau
pemberi kerja memperoleh manfaat dari jasa profesional dan teknik
yang paling mutakhir. Hal ini mengandung arti bahwa anggota
mempunyai kewajiban untuk melaksanakan jasa profesional dengan
sebaik-baiknya sesuai dengan kemampuannya, demi kepentingan
pengguna jasa dan konsisten dengan tanggung jawab profesi kepada
publik. Kompetensi diperoleh melalui pendidikan dan pengalaman.
Anggota seharusnya tidak menggambarkan dirinya memiliki keahlian
atau pengalaman yang tidak mereka miliki. Kompetensi menunjukkan
terdapatnya pencapaian dan pemeliharaan suatu tingkat pemahaman
dan pengetahuan yang memungkinkan seorang anggota untuk
memberikan jasa dengan kemudahan dan kecerdikan. Dalam hal
penugasan profesional melebihi kompetensi anggota atau
perusahaan, anggota wajib melakukan konsultasi atau menyerahkan
klien kepada pihak lain yang lebih kompeten. Setiap anggota
bertanggung jawab untuk menentukan kompetensi masing masing
Profesi Akuntan Publik 31
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

atau menilai apakah pendidikan, pedoman dan pertimbangan yang


diperlukan memadai untuk bertanggung jawab yang harus
dipenuhinya.
6. Kerahasiaan
Setiap anggota harus menghormati kerahasiaan informasi yang
diperoleh selama melakukan jasa profesional dan tidak boleh
memakai atau mengungkapkan informasi tersebut tanpa persetujuan,
kecuali bila ada hak atau kewajiban profesional atau hukum untuk
mengungkapkannya. Kepentingan umum dan profesi menuntut
bahwa standar profesi yang berhubungan dengan kerahasiaan
didefinisikan bahwa terdapat panduan mengenai sifat sifat dan luas
kewajiban kerahasiaan serta mengenai berbagai keadaan di mana
informasi yang diperoleh selama melakukan jasa profesional dapat
atau perlu diungkapkan. Anggota mempunyai kewajiban untuk
menghormati kerahasiaan informasi tentang klien atau pemberi kerja
yang diperoleh melalui jasa profesional yang diberikannya. Kewajiban
kerahasiaan berlanjut bahkan setelah hubungan antar anggota dan
klien atau pemberi jasa berakhir.
7. Perilaku Profesional
Setiap anggota harus berperilaku yang konsisten dengan reputasi
profesi yang baik dan menjauhi tindakan yang dapat mendiskreditkan
profesi. Kewajiban untuk menjauhi tingkah laku yang dapat
mendiskreditkan profesi harus dipenuhi oleh anggota sebagai
perwujudan tanggung jawabnya kepada penerima jasa, pihak ketiga,
anggota yang lain, staf, pemberi kerja dan masyarakat umum.
8. Standar Teknis
Setiap anggota harus melaksanakan jasa profesionalnya sesuai dengan
standar teknis dan standar profesional yang relevan. Sesuai dengan
keahliannya dan dengan berhati-hati, anggota mempunyai kewajiban
untuk melaksanakan penugasan dari penerima jasa selama penugasan
tersebut sejalan dengan prinsip integritas dan obyektivitas. Standar
teknis dan standar professional yang harus ditaati anggota adalah
standar yang dikeluarkan oleh Ikatan Akuntan Indonesia.
Internasional Federation of Accountants, badan pengatur, dan
pengaturan perundang-undangan yang relevan.

32 Profesi Akuntan Publik


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Rangkuman

1. Pemeriksaan yang dilaksanakan oleh auditor independen ditujukan


terhadap pernyataan mengenai kegiatan ekonomi, yang disajikan oleh
suatu organisasi dalam laporan keuangannya. Pemeriksaan ini
dilakukan oleh auditor independen untuk menilai kewajaran
informasi yang tercantum dalam laporan keuangan. Auditor yang
melaksanakan audit atas laporan keuangan historis tersebut disebut
dengan auditor independen
2. Auditing ditujukan untuk menentukan secara objektif keandalan
informasi yang disampaikan oleh manajemen dalam laporan
keuangan. Oleh karena itu, auditing harus dilaksanakan oleh pihak
yang bebas dari manajemen dan harus dapat diandalkan ditinjau dari
sudut profesinya
3. Profesi akuntan publik menghasilkan berbagai macam jasa bagi
masyarakat, yang dapat digolongkan ke dalam tiga kelompok: jasa
assurance, jasa atestasi dan jasa nonassurance.
4. Profesi akuntan publik bertanggung jawab untuk menaikkan tingkat
keandalan laporan keuangan perusahaan-perusahaan, sehingga
masyarakat keuangan memperoleh informasi keuangan yang andal
sebagai dasar untuk memutuskan alokasi sumber-sumber ekonomi
5. Prinsip etika profesi yang merupakan landasan perilaku etika
profesional, teridiri dari 8 prinsip, yaitu :
a) Tanggung jawab profesi
b) Kepentingan umum (Publik)
c) Integritas
d) Objektifitas
e) Kompetensi dan kehati-hatian profesional
f) Kerahasiaan
g) Perilaku profesional
h) Standar teknis

Profesi Akuntan Publik 33


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Kuis Benar Salah

1. Profesi akuntan publik bertanggung jawab untuk menaikkan tingkat


keandalan laporan keuangan perusahaan-perusahaan

2. Akuntan yang pemakaian gelarnya dilindungi oleh undang-undang no


34/1954 adalah profesi yang berdiri diatas landasan kepercayaan
masyarakat. Dengan demikian, dalam melaksanakan tugasnya akuntan
harus mengutamakan kepentingan masyarakat, pemerintah dan dunia
usaha.

3. Prinsip etika mengikat seluruh anggota IAI, dan merupakan produk


IAI.

4. Jasa nonassurance adalah jasa yang dihasilkan oleh akuntan publik yang
di dalamnya memberikan suatu pendapat, keyakinan negatif,
ringkasan temuan, atau bentuk lain keyakinan.

5. Atestasi atau (attestation) adalah suatu pernyataan pendapat atau


pertimbangan orang yang independen dan kompeten tentang apakah
asersi suatu entitas sesuai, dalam suatu hal yang material, dengan
kriteria yang ditetapkan

34 Profesi Akuntan Publik


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Pilihan Ganda

Petunjuk: Pilihlah jawaban yang paling tepat!

1. Kode etik Ikatan Akuntan Indonesia adalah berlaku bagi


A. Akuntan Publik Saja D. Auditor pemerintah
Akuntan Publik dan akuntan Auditor independen, auditor
B. Internal E. pemerintah, auditor internal
Akuntan yang menjadi
C. anggota IAI

2. Kode etik Ikatan Akuntan Indonesia ditetapkan oleh


D. Dewan standar profesional
A. Akuntan Publik akuntan publik
Kompartemen akuntan
B. Kompartemen akuntan publik E. manajemen
C. Kongres IAI

3. Tanya jawab tentang interpretasi aturan etika kompartemen Akuntan


Publik dilaksanakan oleh
D. Dewan standar profesional
A. Akuntan Publik akuntan publik
Kompartemen akuntan
B. Kompartemen akuntan publik E. manajemen
C. Kongres IAI

4. Penjabaran prinsip etika ke dalam aturan etika bagi profesi akuntan


publik dilaksanakan oleh
Kompartemen Akuntan D. Dewan standar profesional
A. sektor Publik akuntan publik
Rapat Anggota Kompartemen Dewan standar akuntansi
B. akuntan publik E. keuangan
C. Kongres IAI
Profesi Akuntan Publik 35
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Latihan

1. Profesi akuntan publik menyediakan dua macam jasa yakni assurance


service dan non assurance service. Jelaskan dua macam jasa tersebut
?
2. Berikan contoh jasa yang disediakan oleh profesi akuntan publik bagi
masyarakat yang termasuk dalam kategori jasa nonatestasi.
3. Jelaskan peran profesi akuntan publik dalam perekonomian
Indonesia. !
4. Prinsip etika profesi yang merupakan landasan perilaku etika
profesional. Sebutkan dan jelaskan prinsip etika profesi Auditor ?
5. Jelaskan mengenai rerangka kode etik IAI !

36 Profesi Akuntan Publik


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

3 Role Of Conduct

Overview

Bab ini akan menjelaskan tentang Kode etik akuntan Indonesia sebagai
pedoman bagi para anggota Ikatan Akuntan Indonesia untuk bertugas secara
bertanggung jawab dan objektif. Praktik Akuntan Publik adalah pemberian
jasa profesional kepada klien yang dilakukan oleh anggota IAI-KAP yang
dapat berupa jasa audit, jasa atestasi, jasa akuntansi ndan review, perpajakan,
perencanaan keuangan perorangan, jasa pendukung litigasi dan jasa lainnya
yang diatur dalam Standar Profesional Akuntan Publik.

Tujuan

1. Mahasiswa mampu menjelaskan independensi, integritas, dan


objektivitas serta asas kerahasiaan informasi
2. Mahasiswa mampu menjelaskan etika profesional kaitannya dengan
fee dan iklan

Role of Conduct 37
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Setiap Manusia yang memberikan jasa dari pengetahuan dan


keahliannya pada pihak lain seharusnya memiliki rasa tanggung jawab pada
pihak-pihak yang dipengaruhi jasanya itu. Kode etik akuntan Indonesia adalah
pedoman bagi para anggota Ikatan Akuntan Indonesia untuk bertugas secara
bertanggung jawab dan objektif.
Praktik Akuntan Publik adalah pemberian jasa profesional kepada
klien yang dilakukan oleh anggota IAI-KAP yang dapat berupa jasa audit, jasa
atestasi, jasa akuntansi dan review, perpajakan, perencanaan keuangan
perorangan, jasa pendukung litigasi dan jasa lainnya yang diatur dalam Standar
Profesional Akuntan Publik.
Aturan etika kompartemen Akuntan Publik secara lengkap disajikan
berikut ini :
A. Keterterapan
Aturan etika ini harus diterapkan oleh anggota Ikatan Akuntan
Indonesia Kompartemen akuntan Publik (IAI-KAP) dan staf profesional (baik
anggota Iai-KAP maupun yang bukan anggota IAI-KAP yang bekerja pada satu
kantor akuntan Publik.
Rekan pimpinan KAP bertanggung jawab atas ditaatinya aturan etika oleh
anggota KAP.

B. Definisi/Pengertian :
1. Klien adalah pemberi kerja (orang atau badan) yang mempekerjakan
atau menugaskan seseorang atau lebih anggota IAI-KAP atau KAP
tempat anggota bekerja untuk melaksanakan jasa profesional. Islitlah
pemberi kerja untuk tujuan ini tidak termasuk orang atau badan yang
mempekerjakan anggota.
2. Laporan Keuangan adalah suatu penyajian data keuangan termasuk
catatan yang menyertainya, bila ada, yang dimaksudkan untuk
mengkomunikasikan sumber daya ekonomi (aktiva) dan/atau
kewajiban suatu entitas pada saat tertentu atau perubahan atas
aktiva dan atau kewajiban selama suatu periode tertentu sesuai
dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum atau basis akuntansi
komprehensif selain prinsip akuntansi yang berlaku umum.
Data keuangan lainnya yang digunakan untuk mendukung
rekomendasi kepada klien atau yang terdapat dalam dokumen untuk
suatu pelaporan yang diatur dalam standar atestasi dalam perikatan
atestasi, dan surat pemberitahuan tahunan Pajak (SPT) serta daftar-
daftar pendukungnya bukan merupakan laporan keuangan.
Pernyataan, surat kuasa atau tanda tangan pembuat SPT tidak
merupakan pernyataan pendapat atas laporan keuangan.

38 Role of Conduct
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

3. Kantor Akuntan Publik (KAP) adalah suatu bentuk organisasi


akuntan publik yang memperoleh ijin sesuai dengan pertauran
perundang-undangan yang berusaha dibidang pemberian jasa
profesional dalam praktik akuntan publik.
4. Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) adalah wadah organisasi profesi
akuntan Indonesia yang diakui pemerintah.
5. Ikatan Akuntan Indonesia-Kompartemen akuntan Publik (IAI-KAP)
adalah wadah organisasi para akuntan Indonesia yang menjalankan
profesi sebagai akuntan publik atau bekerja di Kantor Akuntan
Publik.
6. Anggota adalah semua anggota IAI-KAP
7. Anggota Kantor Akuntan Publik (Anggota KAP) adalah Anggota IAI-
KAP dan staf profesional (baik yang anggota IAI-KAP maupun yang
bukan anggota IAI-KAP) yang bekerja pada satu KAP.
8. Akuntan Publik adalah akuntan yang memiliki izin dari menteri
keuangan atau pejabat yang berwenang lainnya untuk menjalankan
praktik Akuntan Publik.
9. Praktik Akuntan Publik adalah pemberian jasa profesional kepada
klien yang dilakukan oleh anggota IAI-KAP yang dapat berupa jasa
audit, jasa atestasi,jasa akuntansi dan review, perpajakan,
perencanaan keuangan perorangan, jasa pendukung litigasi dan jasa
lainnya yang diatur dalam Standar Profesional Akuntan Publik

3.1 Independensi, Integritas dan Objektifitas

3.1.1 Independensi

Masalah utama yang dihadapi oleh akuntan publik saat ini adalah
berkurangnya kekuasaan mereka dalam melaksanakan penugasan. Seorang
akuntan yang independen dituntut untuk bertindak sesuai dengan peraturan
perundangan dan kode etik profesi. Fenomena hubungan antara akuntan
publik dengan klien telah menjadi pusat perhatian bagi para pembuat
keputusan, seperti investor, kreditor, dan pemegang saham.
Mereka sangat menyadari adanya kemampuan yang dimiliki oleh
pihak manajemen perusahaan. Pertama, kemampuan yang berkaitan dengan
kecenderungan manajemen perusahaan untuk memanipulasi kinerja laporan
keuangan perusahaan dengan tujuan untuk mendapatkan penilaian yang positif
atas tanggung jawabnya sebagai pihak yang mengelola perusahaan.
Kecenderungan ini dikenal dengan istilah window dressing, biasanya dilakukan

Role of Conduct 39
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

dengan cara memperbaiki laporan keuangan sedemikian rupa sehingga tampak


lebih baik dari semestinya.
Berbeda dengan profesi lain, auditor tidak dapat bertindak untuk
kepentingan kliennya sebagaimana pengacara dengan kliennya. Meskipun
dibayar oleh klien akuntan publik bekerja bagi kepentingan masyarakat umum.
Auditor harus independen dalam dari segala kewajiban dan pemilikan
kepentingan dalam perusahaan yang diauditnya. Ia harus pula menghindari
keadaan-keadaan yang dapat mengakibatkan masyarakat meragukan
independensinya. Dalam kenyataannya auditor seringkali menemui kesulitan
dalam mempertahankan sikap mental independen. Keadaan yang seringkali
mengganggu sikap mental independen auditor adalah sebagai berikut :
Sebagai seorang yang melaksanakan audit secara independen, auditor
dibayar oleh kliennya atas jasanya tersebut.
Kecenderungan untuk memuaskan kliennya.
Resiko kehilangan klien.

3.1.2 Integritas dan Objektivitas


Dalam menjalankan tugasnya, anggota KAP harus mempertahankan
sikap mental integritas dan objektivitas, harus bebas dari benturan
kepentingan dan tidak boleh membiarkan faktor salah saji material yang
diketahuinya atau mengalihkan pertimbangannya kepada pihak lain, Auditor
harus membuat keputusan dan pendapat berdasarkan pemeriksaan. Dengan
demikian, auditor harus memiliki ketajaman atas integritas tanpa
mengenyampingkan kepentingan sebagai akuntan publik.
Integritas merupakan sikap yang mandiri dalam menjaga sifat
profesionalnya. Tak ada sikap yang lebih baik daripada keinginan auditor
untuk menarik kesimpulan berdasarkan audit atas laporan keuangan klien
yang mengikuti pelatihan akuntansi yang dapat diterima tetapi dapat
dipertanggungjawabkan.

3.2 Standar Umum dan Prinsip Akuntansi

3.2.1 Standar Umum


Anggota KAP harus mematuhi standar berikut ini beserta interpretasi yang
terkait yang dikeluarkan oleh badan pengatur standar yang ditetapkan IAI :
A. Kompetensi Profesional
Anggota KAP hanya boleh melakukan pemberian jasa profesional
yang secara layak (reasonable) diharapkan dapat diselesaikan dengan
kompetensi profesional

40 Role of Conduct
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

B. Kecermatan dan Keseksamaan Profesional


Anggota KAP wajib melakukan pemberian jasa profesional dengan
kecermatan dan keseksamaan profesional
C. Perencanaan dan Supervisi
Anggota KAP wajib merencanakan dan mensupervisi secara
memadai setiap pelaksanaan pemberian jasa profesional.
D. Data Relevan yang memadai
Anggota KAP wajib memperoleh data relevan yang memadai untuk
menjadi dasar yang layak bagi simpulan atau rekomendasi
sehubungan dengan pelaksanaan jasa profesionalnya.

3.2.2 Kepatuhan terhadap standar


Anggota KAP yang melaksanakan penugasan jasa auditing, atestasi, review,
kompilasi, konsultasi manajemen, perpajakan, atau jasa profesional lainnya
wajib mematuhi standar yang dikeluarkan oleh badan pengatur standar yang
ditetapkan IAI.

3.2.3 Prinsip-prinsip Akuntansi


Anggota KAP tidak diperkenankan ;
a. Menyatakan pendapat atau memberikan penegasan bahwa laporan
keuangan atau data keuangan lain suatu entitas disajikan sesuai
dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum
b. Menyatakan bahwa ia tidak menemukan pelunya modifikasi material
yang harus dilakukan terhdap laporan atau data tersebut agar sesuai
dengan prinsip akuntansi yang berlaku, apabila laporan tersebut
memuat penyimpangan yang berdampak mateial terhadap laporan
atau data secara keseluruhan dari prinsip-prinsip akuntansi yang
ditetapkan oleh badan pengatur standar yang ditetapkan IAI. Dalam
keadaan luar biasa, laporan atau data mungkin memuat
penyimpangan seperti tersebut diatas. Dalam kondisi tersebut,
anggota KAP dapat tetap mematuhi ketentuan dalam butir ini selama
anggota KAP dapat menunjukkan bahwa laporan atau data akan
menyesatkan apabila tidak memuat penyimpangan seperti itu, dengan
cara mengungkapkan penyimpangan dan estimasi dampaknya, serta
alasan mengapa kepatuhan atas prinsip akuntansi yang berlaku umum
akan menghasilkan laporan yang menyesatkan.

Role of Conduct 41
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

3.3 Tanggung Jawab Kepada Klien


3.3.1 Informasi klien yang rahasia

Anggota KAP tidak diperkenankan mengungkapkan informasi klien


yang rahasia, tanpa persetujuan dari klien. Ketentuan ini tidak dimaksudkan
untuk
1. Membebaskan anggota KAP dari kewajiban profesionalnya sesuai
dengan aturan etika kepatuhan terhadap standar dan prinsip-prinsip
akuntansi.
2. Mempengaruhi kewajiban anggota KAP dengan cara apapun untuk
mematuhi peraturan perundang-undangan yang berlaku seperti
panggilan resmi penyidikan pejabat pengusut atau melarang
kepatuhan anggota KAP terhadap ketentuan peraturan yang berlaku.
3. Melarang review praktik profesional seorang anggota sesuai dengan
kewenangan IAI
4. Menghalangi anggota dari pengaduan keluhan atau pemberian
komentar atas penyidikan yang dilakukan oleh badan yang dibentuk
IAI KAP dalam rangka penegakan disiplin anggota.

Anggota yang terlibat dalam penyidikan dan review diatas tidak boleh
memanfatkannya untuk kepentingan diri pribadi mereka atau mengungkapkan
informasi klien yang harus dirahasiakan yang diketahuinya dalam pelaksanaan
tugasnya. Larangan ini tidak boleh membatasi anggota dalam pemberian
informasi sehubungan dengan proses penyidikan atau penegakan disiplin.

3.3.2 Fee Profesional


A. Besaran Fee
Besarnya fee anggota dapat bervariasi tergantung antara lain : risiko
penugasan, kompleksitas jasa yang diberikan, tingkat keahlian yang diperlukan
untuk melaksanakan jasa tersebut, struktur biaya KAP yang bersangkutan dan
pertimbangan profesional lainnya.
Anggota KAP tidak diperkenankan mendapatkan klien dengan cara
menawarkan fee yang dapat merusak citra profesi.
B. Fee Kontijen
Fee kontijen adalah fee yang ditetapkan untuk pelaksanaan suatu jasa
profesioanl tanpa adanya fee yang akan dibebankan, kecuali ada temuan atau
hasil tertentu dimana jumlah junlah fee tergantung pada temuanatau hasil
tertentu tersebut. Fee dianggap tidak kontijen jika ditetapkan oleh pengadilan

42 Role of Conduct
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

atau badan pengatur atau dalam hal perpajakan, jika dasar penetapan adalah
hasil penyelesaian hukum atau temuan badan pengatur.
Anggota KAP tidak diperkenankan untuk menetapkan fee kontijen
apabila penetapan tersebut dapat mengurangi independensi.

3.4 Tanggung Jawab kepada Klien Seprofesi


3.4.1 Tanggung jawab kepada rekan seprofesi
Anggota wajib memelihara citra profesi, dengan tidak melakukan
perkataan dan perbuatan yang dapat merusak reputasi rekan seprofesi

3.4.2 Komunikasi Antar Akuntan Publik


Anggota wajib berkominikasi tertulis dengan akuntan publik
terdahulu bila akan mengadakan perikatan audit menggantikan akuntan publik
pendahulu atau untuk tahun buku yang sama ditunjuk akuntan publik lain
dengan jenis dan periode serta tujuan yang berlainan.

3.4.3 Perikatan Atestasi


Akuntan Publik tidak diperkenankan mengadakan perikatan atestasi
yang jenis atestasi dan periodenya sama dengan perikatan yang dilakukan
oleh akuntan yang lebih dahulu ditunjuk klien, kecuali apabila perikatan
tersebut dilaksanakan untuk memenuhi ketentuan perundang-undangan atau
peraturan yang dibuat oleh badan yang berwenang.

3.5 Tanggung Jawab dan Praktik Lain


3.5.1 Perbuatan dan perkataan yang mendiskreditkan
Anggota tidak diperkenankan melakukan tindakan dan/atau
mengucapkan perkataan yang mencemarkan profesi.

3.5.2 Iklan, Promosi, dan kegiatan pemasaran lainnya


Anggota dalam menjalankan praktik akuntan publik diperkenankan
mencari klien melalui pemasangan iklan, melakukan promosi pemasaran dan
kegiatan pemasangan sepanjang tidak merendahkan citra profesi.

3.5.3 Komisi dan fee referal


A. Komisi
Komisi adalah imbalan dalam bentuk uang atau barang atau bentuk
lainnya yang diberikan kepada atau diterima dari klien/pihak lain untuk
memperoleh perikatan dari klien/pihak lain. Anggota KAP tidak
diperkenankan untuk memberikan/menerima komisi apabila
pemberian/penerimaan komisi tersebut dapat mengurangi independensi

Role of Conduct 43
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

B. Fee Referal (rujukan)


Fee referal (rujukan) adalah imbalan yang dibayarkan/diterima
kepada/dari sesama penyedia jasa profesional akuntan publik. Fee referal
(rujukan) hanya diperkenankan bagi sesama profesi.

3.5.4 Bentuk Organisasi dan KAP


Anggota hanya dapat berpraktik akuntan publik dalam bentuk
organisasi yang diijinkan oleh peraturan perundang-undangan yang berlaku
dan/atau yang tidak menyesatkan dan merendahkan citra profesi.

44 Role of Conduct
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Rangkuman

1. Praktik Akuntan Publik adalah pemberian jasa profesional kepada


klien yang dilakukan oleh anggota IAI-KAP yang dapat berupa jasa
audit, jasa atestasi, jasa akuntansi dan review, perpajakan,
perencanaan keuangan perorangan, jasa pendukung litigasi dan jasa
lainnya yang diatur dalam Standar Profesional Akuntan Publik.

2. Berbeda dengan profesi lain, auditor tidak dapat bertindak untuk


kepentingan kliennya sebagaimana pengacara dengan kliennya.
Meskipun dibayar oleh klien akuntan publik bekerja bagi kepentingan
masyarakat umum. Auditor harus independen dalam dari segala
kewajiban dan pemilikan kepentingan dalam perusahaan yang
diauditnya. Ia harus pula menghindari keadaan-keadaan yang dapat
mengakibatkan masyarakat meragukan independensinya. Dalam
kenyataannya auditor seringkali menemui kesulitan dalam
mempertahankan sikap mental independen

3. Standar umum:
a) Kompetensi Profesional
b) Kecermatan dan Keseksamaan Profesional
c) Perencanaan dan Supervisi
d) Data Relevan yang memadai

4. Anggota KAP tidak diperkenankan mendapatkan klien dengan cara


menawarkan fee yang dapat merusak citra profesi.

Role of Conduct 45
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Kuis Benar Salah

Tuliskan B jika menurut saudara kalimat berikut ini benar


dan S jika salah.
1. Standar pelaporan yang terdiri dari tiga standar merupakan
pedoman bagi auditor independen dalam menyusun laporan
auditnya

2. Dalam usaha memperoleh penugasan, akuntan publik boleh


saja memberikan imbalan (misalnya komisi 10%) kepada
pihak-pihak yang secara langsung atau tidak langsung turut
menentukan penugasan tersebut.

3. Seorang akuntan publik memasang iklan di sebuah surat kabar


yang isinya :
a. Pemberitahuan pindah alamat, no telepon dan fax
b. Mencantumkan jasa-jasa yang diberikan kantornya
c. Memberitahukan bahwa kantornya sudah berpraktik
selama 30 tahun dan merupakan salah satu kantor
akuntan publik terbaik di Indonesia.
Hal tersebut melanggar kode etik Akuntan Indonesia.

4. Akuntan yang pemakaian gelarnya dilindungi oleh undang-undang


No. 34/1954 adalah profesi yang berdiri diatas landasan
kepercayaan masyarakat. Denagn demikian, dalam nmelaksanakan
tugasnya akuntan harus mengutamakan kepentingan masyarakat,
pemerintah dan dunia usaha.

5. Anggota dalam menjalankan praktik akuntan publik diperkenankan


mencari klien melalui pemasangan iklan, melakukan promosi
pemasaran dan kegiatan pemasangan sepanjang tidak merendahkan
citra profesi.

46 Role of Conduct
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Pilihan Ganda

Petunjuk: Pilihlah jawaban yang paling tepat!

1. Seorang auditor mengumumkan pembukaan Kantor Akuntan Publiknya


dengan memasang iklan besar-besaran di surat kabar nasional. Ditinjau
dari aturan etika kompartemen akuntan publik, tindakan auditor
independen ini :
A. Tidak melanggar aturan etika D. Melanggar standar umum ketiga
kompartemen akuntan publik dalam standar auditing
B. Melanggar standar umum kedua
dalam standar auditing E. Semua jawaban benar.
C. Melanggar aturan etika
kompartemen akuntan publik

2. Dalam memperoleh klien, seorang auditor independen memberikan


fee jasa kepada siapa saja yang membawa klien baru ke kantornya
sebesar 10% dari jumlah fee yang tercantum dalam kontrak. Tindakan
auditor independen ini :
A. Tidak melanggar aturan etika D. Melanggar standar umum ketiga
kompartemen akuntan publik dalam standar auditing
B. Melanggar standar umum kedua
dalam standar auditing E. Semua jawaban benar.
Melanggar aturan etika
C. kompartemen akuntan publik

3. Klien sebuah kantor akuntan publik memasang iklan berisi ucapan


selamat atas pembukaan kantor baru akuntan publik tersebut. Ditinjau
dari Aturan etika kompartemen akuntan publik, Tindakan auditor
independen ini :
A. Tidak melanggar aturan etika D. Melanggar standar umum ketiga
kompartemen akuntan publik dalam standar auditing
B. Melanggar standar umum kedua
dalam standar auditing E. Semua jawaban benar.

Role of Conduct 47
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Melanggar aturan etika


C. kompartemen akuntan publik

Latihan

1. Bagaimanakah Aturan etika kompartemen akuntan publik mengatur


hubungan auditor dengan rekan seprofesi ?

2. Seorang auditor menerima surat dari klien barunya untuk melakukan


audit atas laporan keuangan klien tersebut. Laporan keuangan klien
tahun sebelumnya telah diaudit oleh kantor akuntan publik lain.
Untuk memelihara hubungan baik antara rekan seprofesi, langkah
apa yang sebaiknya dilakukan oleh auditor pengganti tersebut.?

3. Di dalam Kantor akuntan publik bekerja pula karyawan yang bukan


akuntan yang menjadi anggota IAI. Apakah karyawan bukan akuntan
tersebut terikat oleh tanggung jawab untuk menjaga kerahasiaan
informasi tentang klien ? Jelaskan jawaban saudara.\

4. Dalam menjalankan pekerjaan profesionalnya, ke standar perilaku


manakah seorang akuntan publik Indonesia harus mengacu ?

5. Jelaskan bagaimana kerahasiaan informasi tentang klien dijaga oleh


profesi akuntan publik sebagaimana diatur dalam aturan etika
kompartemen akuntan publik.

6. Seorang auditor mengirimkan surat kepada berbagai perusahaan


untuk menawarkan jasa profesi akuntan publik yang dapat
dimanfaatkan oleh perusahaan-perusahaan tersebut dari kantor
akuntan publik yang baru dibukanya. Bagaimanakah pendapat saudara
tentang tindakan auditor tersebut dipandang dari Aturan Etika
Kompartemen Akuntan Publik.

48 Role of Conduct
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

4. Tahapan Audit Laporan Keuangan

Overview

Tujuan audit atas laporan keuangan oleh auditor independen pada umumnya
adalah untuk menyatakan pendapat tentang kewajaran, dalam semua hal
yang material, posisi keuangan, hasil usaha, perubahan ekuitas, dan arus kas
sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia. Laporan
auditor merupakan sarana bagi auditor untuk menyatakan pendapatnya, atau
apabila keadaan mengharuskan, untuk menyatakan tidak memberikan
pendapat.

Tujuan

1. Mahasiswa mampu menjelaskan tujuan audit laporan keuangan untuk


kelompok transaksi dan akun-akun, serta tujuan audit khusus untuk
kelompok transaksi dan akun-akun.
2. Mahasiswa mampu menjelaskan tanggungjawab dan tujuan audit, membagi
laporan keuangan menjadi siklus dan asersi manajemen

Tahapan Audit dan Laporan Keuangan 49


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

4.1 Tanggung Jawab dan Tujuan Audit


Standar Profesional Akuntan Publik (SPAP) SA Seksi 110 (PSA No.
02) mengatur mengenai tanggung jawab dan fungsi auditor independen
berkaitan dengan audit atas laporan keuangan perusahaan.
Tujuan audit atas laporan keuangan oleh auditor independen pada
umumnya adalah untuk menyatakan pendapat tentang kewajaran, dalam
semua hal yang material, posisi keuangan, hasil usaha, perubahan ekuitas, dan
arus kas sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia.
Laporan auditor merupakan sarana bagi auditor untuk menyatakan
pendapatnya, atau apabila keadaan mengharuskan, untuk menyatakan tidak
memberikan pendapat. Baik dalam hal auditor menyatakan pendapat maupun
menyatakan tidak memberikan pendapat, ia harus menyatakan apakah
auditnya telah dilaksanakan berdasarkan standar auditing yang ditetapkan oleh
Ikatan Akuntan Indonesia.
Auditor bertanggung jawab untuk merencanakan dan melaksanakan
audit untuk memperoleh keyakinan memadai tentang apakah laporan
keuangan bebas dari salah saji material, baik yang disebabkan oleh kekeliruan
atau kecurangan. Oleh karena sifat bukti audit dan karakteristik kecurangan,
auditor dapat memperoleh keyakinan memadai, namun bukan mutlak bahwa
salah saji material terdeteksi. Auditor tidak bertanggung jawab untuk
merencanakan dan melaksanakan audit guna memperoleh keyakinan bahwa
salah saji terdeteksi, baik yang disebabkan oleh kekeliruan atau kecurangan,
yang tidak material terhadap laporan keuangan.

4.1.1 Laporan keuangan merupakan tanggung jawab manajemen.


Tanggung jawab auditor adalah untuk menyatakan pendapat atas
laporan keuangan. Manajemen bertanggung jawab untuk menerapkan
kebijakan akuntansi yang sehat dan untuk membangun dan memelihara
pengendalian intern yang akan, di antaranya, mencatat, mengolah, meringkas,
dan melaporkan transaksi (termasuk peristiwa dan kondisi) yang konsisten
dengan asersi manajemen yang tercantum dalam laporan keuangan. Transaksi
entitas dan aktiva, utang, dan ekuitas yang terkait adalah berada dalam
pengetahuan dan pengendalian langsung manajemen. Pengetahuan auditor
tentang masalah dan pengendalian intern tersebut terbatas pada yang
diperolehnya melalui audit. Oleh karena itu, penyajian secara wajar sesuai
dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia merupakan bagian
yang tersirat dan terpadu dalam tanggung jawab manajemen. Auditor
independen dapat memberikan saran tentang bentuk dan isi laporan keuangan

50 Tahapan Audit dan Laporan Keuangan


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

atau membuat draft laporan keuangan, seluruhnya atau sebagian, berdasarkan


informasi dari manajemen dalam pelaksanaan audit. Namun, tanggung jawab
auditor atas laporan keuangan auditan terbatas pada pernyataan pendapatnya
atas laporan keuangan tersebut.
Persyaratan profesional yang dituntut dari auditor independen adalah
orang yang memiliki pendidikan dan pengalaman berpraktik sebagai auditor
independen. Mereka tidak termasuk orang yang terlatih untuk atau
berkeahlian dalam profesi atau jabatan lain. Sebagai contoh, dalam hal
pengamatan terhadap penghitungan fisik persediaan, auditor tidak bertindak
sebagai seorang ahli penilai, penaksir atau pengenal barang. Begitu pula,
meskipun auditor mengetahui hukum komersial secara garis besar, ia tidak
dapat bertindak dalam kapasitas sebagai seorang penasihat hukum dan ia
semestinya menggantungkan diri pada nasihat dari penasihat hukum dalam
semua hal yang berkaitan dengan hukum.
Dalam mengamati standar auditing yang ditetapkan Ikatan Akuntan
Indonesia, auditor independen harus menggunakan pertimbangannya dalam
menentukan prosedur audit yang diperlukan sesuai dengan keadaan, sebagai
basis memadai bagi pendapatnya. Pertimbangannya harus merupakan
pertimbangan berbasis informasi dari seorang profesional yang ahli.
Auditor independen juga bertanggung jawab terhadap profesinya,
tanggung jawab untuk mematuhi standar yang diterima oleh para praktisi
rekan seprofesinya. Dalam mengakui pentingnya kepatuhan tersebut, Ikatan
Akuntan Indonesia telah menerapkan aturan yang mendukung standar
tersebut dan membuat basis penegakan kepatuhan tersebut, sebagai bagian
dari Kode Etik Ikatan Akuntan Indonesia yang mencakup Aturan Etika
Kompartemen Akuntan Publik.

4.2 Asersi Manajemen dan Laporan Keuangan


4.2.1. Asersi Manajemen
Manajemen bertanggung jawab atas kewajaran pelaporan keuangan.
Asersi merupakan pernyataan secara langsung atau tidak langsung oleh
manajemen yang tercermin dalam komponen-komponen laporan keuangan.
Sebagai contoh, jika neraca berisi piutang sebesar Rp 500 Juta, Manajemen
menyatakan bahwa piutang tersebut benar-benar ada dan memiliki nilai bersih
yang dapat direalisasi sebesar Rp 500 Juta. Manajemen juga menyatakan
bahwa saldo piutang tersebut timbul dari penjualan barang atau jasa secara
kredit dalam aktivitas bisnis normal. Secara umum asersi berhubungan dengan
persyaratan prinsip-prinsip akuntansi yang berlaku umum.

Tahapan Audit dan Laporan Keuangan 51


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Asersi manajemen dibagi menjadi kategori-kategori berikut ini :


1. Asersi mengenai kelompok transaksi dan peristiwa untuk periode yang
diaudit.
A. Keterjadian
Asersi keterjadian berkaitan dengan apakah semua transaksi dan
peristiwa yang dicatat telah terjadi dan berhubungan dengan entitas.
Misalnya manajemen menyatakan bahwa semua transaksi pendapatan
yang dicatat selama periode tersebut adalah transaksi yang valid.
Keterjadian kadang-kadang disebut dengan validitas
B. Kelengkapan
Asersi kelengkapan berkaitan dengan apakah semua transaski dan
kejadian yang terjadi selama suatu periode telah dicatat. Misalnya jika
klien gagal untuk mencatat transaksi pendapatan valid, akun
pendapatan akan disajikan lebih rendah. Perlu diingat bahwa
pertimbangan auditor mengenai asersi kelengkapan berlawanan
dengan pertimbangan auditor mengenai keterjadian. Kegagalan untuk
memenuhi asersi kelengkapan berakibat kepada penyajian yang lebih
rendah dalam akun yang berkaitan, sementara jumlah tidak valid yang
dicatat berakibat pada penyajian yang lebih tinggi dari akun yang
berkaitan.
C. Otorisasi
Asersi otorisasi berkaitan dengan apakah seluruh transaksi telah
diotorisasi secara tepat. Misalnya pembelian dalam jumlah yang
material bagi pabrik dan peralatan harus disetujui oleh dewan
komisaris.
D. Keakuratan
Asersi keakuratan menunjukkan apakah jumlah dan data lain yang
berkaitan dengan transaksi dan peristiwa yang dicatat telah dicatat
dengan benar. Prinsip-prinsip akuntansi yang berlaku umum
menetapkan metode yang tepat bagi pencatatan transaksi atau
peristiwa
E. Pisah batas
Asersi pisah batas berkaitan dengan apakah transaksi dan peristiwa
telah dicatat dalam periode akuntansi yang tepat. Prosedur auditor
harus memastikan bahwa transaksi yang terjadi dekat dengan akhir
periode dicatat dalam laporan keuangan pada periode yang tepat.
Misalnya auditor mungkin ingin melakukan pengujian pisah batas yang
tepat atas transaksi pendapatan pada tanggal 31 desember 2007.
Auditor dapat memeriksa sample dari dokumen pengapalan dan
faktur penjualan untuk beberapa hari sebelum dan sesudah akhir

52 Tahapan Audit dan Laporan Keuangan


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

tahun untuk menguji apakah transaksi penjualan dicatat pada periode


yang tepat.
F. Klasisfikasi
Asersi Klasifikasi berkaitan dengan apakah transaksi dan peristiwa
telah dicatat dalam akun yang tepat.

2. Asersi mengenai saldo akun pada akhir periode


A. Keberadaan
Asersi mengenai keberadaan berkaitan dengan apakah ada aktiva,
kewajiban, dan ekuitas pada tanggal laporan keuangan. Misalnya
manajemen menyatakan bahwa persediaan yang ada dineraca adalah
benar-benar ada dan tersedia untuk dijual.
B. Hak dan kewajiban
Asersi mengenai hak dan kewajiban berkaitan dengan apakah entitas
memegang atau mengendalikan hak atas aktiva, dan bahwa kewajiban
adalah kewajiban entitas.
C. Kelengkapan
Asersi mengenai kelengkapan berkaitan dengan apakah semua aktiva,
kewajiban, dan ekuitas yang seharusnya dicatat telah dicatat.
D. Penilaian dan alokasi
Asersi mengenai penilaian dan alokasi berkaitan dengan aktiva,
kewajiban, dan ekuitas termasuk di laporan keuangan dalam jumlah
yang tepat dan hasil penilaian atau penyesuaian alokasi telah dicatat
secara tepat.

3. Asersi mengenai penyajian dan pengungkapan.


Kategori asersi ini berkaitan dengan penyajian informasi dalam
laporan keuangan dan pengungkapan dalam catatatan kaki yang secara
langsung berkaitan dengan transaksi atau saldo akun khusus (misalnya
pengungkapan yang berkaitan dengan properti dan peralatan) dan yang
diterapkan ke laporan keuangan secara umum.
A. Keterjadian serta hak dan kewajiban
Asersi mengenai Keterjadian serta hak dan kewajiban berkaitan
dengan apakah peristiwa, transaksi, dan hal-hal lainnya telah terjadi
dan berhubungan dengan entitas.
B. Kelengkapan
Asersi kelengkapan berkaitan dengan apakah semua penjelasan yang
harus dimasukkan ke dalam laporan keuangan telah dimasukkan.
Untuk itu, manajemen menyatakan bahwa tidak ada pengungkapan

Tahapan Audit dan Laporan Keuangan 53


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

material yang telah dihilangkan dari catatan kaki dan pengungkapan


lainnya yang menyertai laporan keuangan.
C. Klasisikasi dan kemampuan untuk dipahami
Asersi Klasisikasi dan kemampuan untuk dipahami berkaitan dengan
apakah informasi keuangan disajikan dan dijelaskan secara tepat serta
pengungkapan telah dinyatakan dengan jelas.
D. Keakuratan dan penilaian
Asersi Keakuratan dan penilaian berkaitan dengan apakah informasi
keuangan dan lainnya telah diungkapkan secara wajar dan dalam
jumlah yang tepat. Misalnya jika manajemen mengungkapkan nilai
wajar dari instrumen keuangan, maka manajemen menyatakan bahwa
instrumen keuangan ini dinilai secara tepat sesuai prinsip akuntansi
yang berlaku umum.

4.2.2. Laporan keuangan

Laporan Keuangan, merupakan ringkasan dari suatu proses


pencatatan, terdiri dari ringkasan dari transaksi-transaksi keuangan yang
terjadi selama tahun buku yang bersangkutan
Tujuannya adalah mempertanggungjawabkan seluruh aktivitas yang telah
direncanakan dan pencapaian hasilnya, selain itu juga digunakan untuk
memenuhi tujuan-tujuan lain yaitu sebagai laporan kepada pihak-pihak di luar
perusahaan
Menurut PSAK No.I tahun 1998, laporan keuangan lengkap terdiri
dari komponen-komponen sebagai berikut :
a) Neraca, yaitu laporan yang menunjukkan keadaan keuangan suatu
perusahaan pada tanggal tertentu.
b) Laporan laba rugi, yaitu laporan yang menunjukkan hasil usaha dan
biaya-biaya selama suatu periode akuntansi.
c) Laporan perubahan ekuitas, yaitu laporan yang menunjukkan sebab-
sebab perubah-an ekuitas dari jumlah pada awal periode menjadi
jumlah ekuitas pada akhir periode.
d) Laporan arus kas (cash flow statement), menunjukkan arus kas
masuk dan keluar yang dibedakan menjadi arus kas operasi, arus kas
investasi dan arus kas pendanaan.
e) Catatan atas laporan keuangan.

54 Tahapan Audit dan Laporan Keuangan


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Gambar 4.1 Perbedaan Auditing dan Accounting

Auditing mempunyai sifat analitis, karena akuntan publik memulai


pemeriksaannya dari angka-angka dalam laporan keuangan, lalu dicocokkan
dengan neraca saldo, buku besar, buku harian, bukti-bukti pembukuan dan
sub buku besar. Sedangkan Akunting mempunyai sifat konstruktif, karena
disusun mulai dari bukti-bukti transaksi, buku harian, buku besar dan sub
buku besar, neraca saldo, sampai menjadi laporan keuangan. Akuntansi
dilakukan oleh pegawai perusahaan dengan berpedoman pada standar
akuntansi keuangan sedangkan auditing dilakukan oleh akuntan publik dengan
berpedoman pada standar profeisonal akuntan publik, aturan etika IAI
kompatemen akuntan publik, dan standar pengendalian mutu. Perbedaan
auditing dan akunting dapat dilihat pada gambar 4.1

Contoh Asersi Laporan Keuangan, Tujuan Audit, dan Pengujian


Substantif

Contoh untuk Sediaan dalam Perusahaan Manufaktur


Penggunaan asersi dalam pembuatan tujuan audit dan dalam pendesainan
pengujian substantif. Contoh berikut ini tidak dimaksudkan untuk
menggambarkan seluruh pengujian lengkap atau tidak diharapkan akan berlaku
untuk semua audit.

Tahapan Audit dan Laporan Keuangan 55


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Tujuan Audit Contoh Pengujian Substantif


Keberadaan atau Keterjadian
Sediaan yang dicantumkan dalam Mengamati penghitungan fisik
neraca secara fisik ada sediaan
Mendapatkan konfirmasi atas
sediaan yang ditempatkan di lokasi
luar perusahaan
Menguji transaksi sediaan di antara
tanggal awal perhitungan fisik
sediaan dengan tanggal neraca.

Sediaan merupakan unsure yang Me-review kartu sediaan, catatan


disimpan untuk dijual atau produksi, catatan pembelian
digunakan dalam kegiatan normal sebagai petunjuk kegiatan yang
bisnis bersangkutan dengan sediaan.
Membandingkan sediaan dengan
katalog penjualan sekarang dengan
laporan pengiriman barang
Menggunakan Jasa spesialisasi
untuk menguatkan sifat produk
yang khusus

Kelengkapan
Sediaan meliputi semua produk, bahan, Mengamati perhitungan fisik
supplies yang ada di lokasi perusahaan sediaan
Membandingkan hubungan antara
saldo akun sediaan dengan
kegiatan pembelian, produksi, dan
penjualan sekarang
Menguji prosedur pisah batas
pengiriman dan penerimaan.

Kuantitas sediaan meliputi semua Mendapatkan konfirmasi atas


produk, bahan, supplies yang masih ada sediaan yang ditempatkan di lokasi
dalam perjalanan maupun yang luar perusahaan
disimpan di lokasi luar perusahaan Membandingkan hubungan antara
saldo akun sediaan dengan
kegiatan pembelian, produksi, dan
56 Tahapan Audit dan Laporan Keuangan
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

penjualan sekarang
Menguji prosedur pisah batas
pengiriman dan penerimaan.

Menelusuri hitung uji yang dicatat


Daftar hasil perhitungan fisik sediaan dalam kartu perhitungan fisik
dikompilasi dengan teliti dan totalnya sediaan ke dalam daftar hasil
telah dimasukkan ke dalam akun perhitungan fisik sediaan.
sediaan Meminta pertanggungjawaban
. semua kartu perhitungan fisik
(inventory tags) dan daftar hasul
perhitungan fisik (count
sheet/inventory summary sheet)
yang digunakan untuk mencatat
hasil perhitungan fisik sediaan.
Merekonsiliasi hasil perhitungan
fisik dengan kartu sediaan dan
saldo akun sediaan dalam buku
besar serta menyelidiki fluktuasi
yang signifikan.
Hak Dan Kewajiban
Entitas memiliki hak milik secara Mengamati perhitungan fisik
hukum atau hak milik serupa sediaan
terhadap sediaan Mendapatkan konfirmasi atas
sediaan yang ditempatkan di
lokasi diluar perusahaan
Memeriksa faktur dari
pemasok yang telah dibayar,
perjanjian konsinyasi, dan
kontrak.

Sediaan tidak mencakup unsur Memeriksa faktur dari


yang telah ditagihkan kepada pemasok yang telah yang
pelanggan atau dimiliki oleh pihak dibayar, perjanjian konsinyasi,
lain. dan kontrak
Menguji prosedur pisah batas
pengiriman dan penerimaan.
Penilaian atau Alokasi
Sediaan dinyatakan secara Memeriksa faktur dari

Tahapan Audit dan Laporan Keuangan 57


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

semestinya pada harga pokoknya pemasok


(at cost), kecuali jika harga Me-review tarif upah karyawan
pasarnya lebih rendah langsung
Memeriksa analisis selisih
harga pembeli dan selisih biaya
produksi.

Unsur sediaan yang lambat Memeriksa analisis perputaran


perputarannya, berlebihan, sediaan.
rusak, dan usang yang Me-review pengalaman
dimaksudkan ke dalam semestinya dan trend industri.
persediaan telah diidentifikasi Membandingkan hubungan
antara saldo sediaan dengan
volume penjualan.
Melakukan perjalanan
peninjauan ke pabrik
Meminta keterangan kepada
karyawan produksi penjualan
tentang kemungkinan
kelebihan atau keuasangan
sediaan.

Sediaan dikurangi, jika Mendapatkan nilai pasar sediaan


semestinya demikian, ke harga sekarang
pokok pengganti (replacement Me-review harga pokok produksi
cost) atau nilai bersih yang dapat sekarang.
direalisasikan Memeriksa penjualan setelah akhir
tahun dan kesanggupan membeli
yang tercentum dalam surat order
pembelian yang belum
direalisasikan penerimaan
barangnya.

Penyajian dan Pengungkapan


Sediaan digolongkan dengan Me-review draft laporan keuangan
semestinya dalam neraca sebagai Me-review draft laporan keuangan
aktiva lancar
Golongan besar sediaan dan dasar Membandingkan pengungkapan
penilainnya diungkapkan secara yang dicantumkan dalam laporan

58 Tahapan Audit dan Laporan Keuangan


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

memadai dalam laporan keuangan keuangan dengan yang ditetapkan


dalam prinsip akuntansi yang
berlaku umum di Indonesia.

Sediaan yang digadaikan atau Mendapatkan konfirmasi tentang


dititipkan ke perusahaan lain sediaan yang digadaikan di bawah
diungkapkan secara memadai. kontrak penarikan pinjaman

4.3 Tahapan audit atas laporan keuangan


Sebelum audit atas laporan keuangan dilaksanakan, auditor perlu
mempertimbangkan apakah ia akan menerima atau menolak perikatan audit
dari calon kliennya. Jika auditor memutuskan untuk menerima perikatan audit
dari calon kliennya, ia akan melaksanakan audit dalam beberapa tahap. Proses
audit atas laporan keuangan dibagi menjadi empat tahap berikut ini :
1. Penerimaan perikatan audit
Di dalam memutuskan apakah suatu perikatan audit dapat diterima
atau tidak, auditor harus menempuh suatu proses yang terdiri dari :
a. Mengevaluasi integritas manajemen
b. Mengidentifikasi keadaan khusus dan risiko luar biasa
c. Menentukan kompetensi untuk melaksanakan audit
d. Menilai independensi
e. Menentukan kemampuan untuk menggunakan kemahiran
profesionalnya dengan kecermatan dan keseksamaan
f. Membuat surat perikatan audit
2. Perencanaan audit
Setelah auditor memutuskan untuk menerima perikatan audit dari
kliennya, langkah berikutnya yang perlu ditempuh adalah
merencanakan audit. Ada tujuh tahap yang harus ditempuh oleh
auditor dalam merencanakan auditnya :
a. Memahami bisnis dan industri klien
b. Melaksanakan prosedur analitis
c. Mempertimbangkan tingkat materialitas awal
d. Mempertimbangkan resiko bawaan
e. Mempertimbangkan berbagai faktor yang berpengaruh terhadap
saldo awal, jika perikatan dengan klien berupa audit tahun
pertama.
f. Mengembangkan strategi audit awal terhadap asersi signifikan
g. Memahami pengendalian internal klien.

Tahapan Audit dan Laporan Keuangan 59


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

3. Pelaksanaan pengujian audit


Dalam audit, auditor melakukan berbagai macam pengujian (test)
yang secara garis besar dibagi menjadi 3 (tiga) golongan yakni :
a. Pengujian analitik
b. Pengujian pengendalian
c. Pengujian substantif
4. Pelaporan audit
Pada akhir pemeriksaannya, dalam suatu pemeriksaan umum (general
audit) KAP akan memberikan suatu laporan akuntan yang terdiri dari
:
a. Lembaran opini, yang merupakan tanggung jawab akuntan publik,
dimana akuntan publik memberikan pendapatnya btentang
kewajaran laporan keuangan yang disusun oleh manajemen dan
merupakan tanggung jawab manajemen.
b. Laporan keuangan yang terdiri dari :
1. Neraca
2. Laporan labarugi
3. Laporan perubahan ekuitas
4. Laporan arus kas
5. Catatan atas laporan keuangan yang berisi bagian umum,
kebijakan akuntansi, dan penjelasan pos-pos neraca dan laba
rugi.
6. Informasi tambahan berupa lampiran mengenai perincian
pos-pos yang penting seperti perincian piutang, aktiva tetap,
hutang, beban umum dan administrasi serta beban
penjualan.

Tanggal laporan akuntan harus sama dengan tanggal selesainya


pekerjaan lapangan dan tanggal surat pernyataan langganan, karena
menunjukkan sampai tanggal berapa akuntan bertanggung jawab
untuk menjelaskan hal-hal penting yang terjadi. Jika sesudah tanggal
selesainya pekerjaan lapangan, terjadi peristiwa penting yang
jumlahnya material dan mempunyai pengaruh terhadap laporan
keuangan yang diperiksa, dan saat itu laporan interim belum
dikeluarkan, auditor harus menjelaskan kejadian penting tersebut
dalam catatan atas laporan keuangan dan lembaran opini.
Dalam hal ini tanggal laporan akuntan mempunyai dua tanggal, yang
pertama tanggal selesainya pemeriksaan lapangan, yang kedua tanggal
terjadinya peristiwa penting tersebut.

60 Tahapan Audit dan Laporan Keuangan


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Rangkuman

1. Tujuan audit atas laporan keuangan oleh auditor independen pada


umumnya adalah untuk menyatakan pendapat tentang kewajaran,
dalam semua hal yang material, posisi keuangan, hasil usaha,
perubahan ekuitas, dan arus kas sesuai dengan prinsip akuntansi yang
berlaku umum di Indonesia.

2. Auditor bertanggung jawab untuk merencanakan dan melaksanakan


audit untuk memperoleh keyakinan memadai tentang apakah laporan
keuangan bebas dari salah saji material, baik yang disebabkan oleh
kekeliruan atau kecurangan.

3. Auditor tidak bertanggung jawab untuk merencanakan dan


melaksanakan audit guna memperoleh keyakinan bahwa salah saji
terdeteksi, baik yang disebabkan oleh kekeliruan atau kecurangan,
yang tidak material terhadap laporan keuangan.

4. Tanggung jawab auditor adalah untuk menyatakan pendapat atas


laporan keuangan. Manajemen bertanggung jawab untuk menerapkan
kebijakan akuntansi yang sehat dan untuk membangun dan
memelihara pengendalian intern yang akan, di antaranya, mencatat,
mengolah, meringkas, dan melaporkan transaksi (termasuk peristiwa
dan kondisi) yang konsisten dengan asersi manajemen yang
tercantum dalam laporan keuangan. Transaksi entitas dan aktiva,
utang, dan ekuitas yang terkait adalah berada dalam pengetahuan dan
pengendalian langsung manajemen.

5. Asersi merupakan pernyataan secara langsung atau tidak langsung


oleh manajemen yang tercermin dalam komponen-komponen
laporan keuangan

Tahapan Audit dan Laporan Keuangan 61


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Kuis Benar Salah

Tuliskan B jika menurut saudara kalimat berikut ini benar


dan S jika salah.
1. Pengetahuan tentang bisnis klien membantu auditor antara lain
dalam :
a. Mengidentifikasikan bidang yang memerlukan pertimbangan
khusus
b. Menilai kewajaran representasi manajemen
c. Menentukan apakah ada transaksi penting yang tidak dicatat
oleh perusahaan

2. Auditor harus menyususn rencana audit segera setelah


pemeriksaan lapangan dimulai.

3. Prosedur yang dapat dipertimbangkan auditor dalam perencanaan


dan supervisi biasanya mencakup review terhadap catatan auditor
yang berkaitan dengan satuan usaha dan diskusi dengan staf lain
dalam kantor akuntan dan pegawai satuan usaha tersebut

4. Auditor sebagai penanggung jawab akhir atas audit, tidak


dapat mendelegasikan sebagian fungsi perencanaan dan
supervisi auditnya.

5. Perencanaan audit meliputi pengembangan strategi


menyeluruh dari pelaksanaan dan lingkup audit yang
diharapkan.

6. Audit program sama saja dengan audit prosedur dan harus


disusun sebelum pemeriksaan dimulai

7. Audit prosedur atau audit teknik adalah langkah-langkah yang


harus dijalankan auditor dalam melaksanakan pemeriksaannya
dan sangat diperlukan oleh asisten agar tidak melakukan
penyimpangan dan dapat bekerja secara efisien dan efektif.

62 Tahapan Audit dan Laporan Keuangan


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Pilihan Ganda

Petunjuk: Pilihlah jawaban yang paling tepat!


1. Mana dari prosedur berikut yang akan paling diandalkan oleh auditor
untuk memverifikasi asersi manajemen mengenai kelengkapan ?
a. Mereview konfirmasi bank standar untuk indikasi penggelapan
b. Membandingkan sample dokumen pengiriman dengan faktur
penjualan terkait
c. Menagamati distribusi klien atas cek gaji
d. Mengkonfirmasi sample piutang yang dicatat melalui komunikasi
langsung dengan debitor
e. Semua jawaban benar.

2. Dalam menguji asersi keberadaan untuk suatu aktiva, auditor biasaanya


bekerja dari
a. Laporan keuangan ke hal-hal yang berpotensi belum dicatat
b. Hal-hal yang berpotensi belum dicatat ke laporan keuangan
c. Catatan akuntansi ke bukti pendukung
d. Bukti pendukung ke catatan akuntansi
e. Jawaban a dan c benar

3. Seorang auditor setidaknya akan menggunakan konfirmasi dalam


hubungannya dengan pemeriksaan atas :
a. Persediaan
b. Pajak penghasilan yang bisa dikembalikan
c. Utang jangka panjang
d. Ekuitas pemegang saham
e. Beban lain-lain

4. Berikut ini adalah berbagai cara yang ditempuh oleh auditor dalam
mengeavaluasi integritas manajemen, kecuali :
a. Menentukan independensi
b. Melakukan komunikasi dengan auditor pendahulu
c. Meminta keterangan terhadap pihak ketiga

Tahapan Audit dan Laporan Keuangan 63


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

d. Melakukan review terhadap pengalaman auditor dimasa lalu dalam


berhubungan dengan klien yang bersangkutan
e. Melakukan konfirmasi dengan auditor yang sebelumya mengaudit
klien.

Latihan

1. Jelaskan fungsi surat perikatan audit ?

2. Dalam perencanaan audit, auditor harus memenuhi standar umum


pertama, sebutkan isi lngkap standar umum yang pertama

3. Jelaskan apa yang dimaksud dengan asersi manajemen ?

4. Jika perikatan audit yang diterima dari klien merupakan perikatan audit
tahun pertama dan laporan keuangan tahun sebelumnya diaudit oleh
auditor independen lain, apa yang ditempuh auditor pengganti untuk
untuk memperoleh keyakinan tentang kewajaran saldo awal.?

5. Jelaskan perbedaan antara akuntansi dan auditing?

6. Jelaskan tujuh tahap yang harus ditempuh oleh auditor dalam


merencanakan auditnya ?

7. Pada akhir pemeriksaannya, dalam suatu pemeriksaan umum (general


audit) KAP akan memberikan suatu laporan akuntan, jelaskan laporan
akuntan yang diterbitkan KAP tersebut.

64 Tahapan Audit dan Laporan Keuangan


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

5. Bukti Audit dan Kertas Kerja

Overview

Tujuan

1.

<Judul Bab> 65
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

5.2 Exception
Exception merupakan suatu kejadian yang tidak biasa atau event
abnormal yang muncul ketika sedang menjalankan program. Exception
merupakan runtime error. Ketika Exception muncul maka akan melempar
sebuah obyek Exception, jika obyek yang dilempar ini tidak kitangani atau
ditangkap maka akan mengakibatkan program diterminasi (berhenti), hal ini
dapat menyebabkan program menjadi tidak handal. Untuk mengatasi hal ini
dibutuhkan sesuatu untuk menangani Exception.
Exception mempunyai beberapa subclass. Tiap subclass Exception akan
dilempar dengan sebab sebab tertentu. Untuk menangani Exception
dibutuhkan Exception handling. Exception handling diimplementasikan di Java
dengan keyword
o Try
Blok try digunakan untuk meletakkan code yang kemungkinan akan
memunculkan Exception
o Catch
Blok catch digunakan sebagai Exception handler, blok ini akan
menangkap Exception yang dilempar di dalam blok try. Blok catch
digunakan untuk menspesifikasikan tipe Exception yang akan
ditangani. Minimal 1 blok try mempunyai 1 blok catch, jadi 1 blok try
dapat mempunyai lebih dari 1 blok catch, hal ini dapat berlaku jika
terdapat lebih dari 1 Exception yang akan dilempar didalam blok try.
o Finally
Blok finally merupakan optional, boleh ada atau tidak. Satu blok try
catch hanya 1 blok finally. Blok finally diakses pada urutan terakir
dalam blok try catch finally, blok tetap diakses meskipun ada atau
tidak ada Exception.
o Throw
Statement throw digunakan untuk melempar Exception secara
eksplisit.
o Throws
Untuk mendaftar Exception-Exception yang akan dilempar statemen
throw di dalam suatu method, jika method tersebut tidak menyediakan
Exception handling.

66 <Judul Bab>
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Rangkuman

5. Rangkuman 1
6. Rangkuman 2
7. Rangkuman 3

Kuis Benar Salah

7. Pernyataan 1
8. Pernyataan 2
9. Pernyataan 3

Pilihan Ganda

Petunjuk: Pilihlah jawaban yang paling tepat!

1. Komputer yang paling awal di antara komputer berikut adalah


_____________
A. EDVAC D. Pentium
B. ENIAC E. LARC
C. UNIVAC

<Judul Bab> 67
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Latihan

1. Tipe Exception apa saja yang dapat ditangkap oleh handler berikut?
catch (Exception e) {
}
2. Modifikasi method cat dibawah agar bisa di compile
public static void cat(File file) {
RandomAccessFile input = null;
String line = null;
try
{
input = new RandomAccessFile(file, "r");
while ((line = input.readLine()) != null)
{System.out.println(line);
}
return;
}
finally
{
if (input != null)
{
input.close();
}
}
}
3. Perhatikan kode berikut, lengkapi dan perbaiki kode berikut
import javax.swing.JOptionPane;

public class Main {

public static void main(String[] args) {

// Enter the following values and see what


Exception is caught.
// 0, 4, character, <no value>

68 <Judul Bab>
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

6. penerimaan Penugasan

Overview

Dalam bab ini akan dibahas tentang bagaimana cara melakukan pengaksesan
data kedalam file, baik melakukan proses pembacaan ataupun penulisan. Akan
dibahas tentang pengaksesan data menggunakan stream dan random access file.

Tujuan

1. Penggunaan file menggunakan kelas File.


2. Penggunaan byte stream.
3. Penggunaan character stream.
4. Pengaksesan dengan random-access file

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 69


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

6.2 Implementasi Kelas File


Salah satu kelas yang ada dalam package java.io adalah kelas
File, yang digunakan untuk melakukan pembuatan file dan direktori. Kelas
file dalam package java.io menyediakan berbagai macam method untuk
mengakses atribut-atribut dari file dan direktori, seperti hak akses dari,
tanggal pembuatan dan akses, alamat dari direktori dimana file tersebut
berada, dll.

Berikut adalah contoh penggunaan kelas File.


import java.io.*;
public class MetadataFile {
public static void main(String args[]) {
String fileName = args[0];
File fn = new File(fileName);
System.out.println("Nama: " + fn.getName());

if (!fn.exists()) {
System.out.println(fileName + " file
tidak ditemukan");
return;
}

System.out.println(fileName + " adalah sebuah


" + (fn.isFile()?"file":"folder"));

if (fn.isDirectory()) {
String isi[] = fn.list();
System.out.println("Daftar isi dari
direktori:");
for (int i = 0; i<isi.length; i++) {
System.out.println(isi[i]);
}
}

if (!fn.canRead()) {
System.out.println(fileName + " tidak
bisa dibaca.");
return;
}

70 Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Rangkuman

8. Rangkuman 1
9. Rangkuman 2
10. Rangkuman 3

Kuis Benar Salah

10. Pernyataan 1
11. Pernyataan 2
12. Pernyataan 3

Pilihan Ganda

Petunjuk: Pilihlah jawaban yang paling tepat!

1. Komputer yang paling awal di antara komputer berikut adalah


_____________
A. EDVAC D. Pentium
B. ENIAC E. LARC
C. UNIVAC

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 71


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Latihan

1. Buat sebuah aplikasi yang akan digunakan untuk melakukan proses


pembuatan username dan password dengan enkripsi sederhana.
Dimana proses pengenkripsian melakukan rotasi huruf yang
dimasukkan oleh pengguna.
Aplikasi harus menyediakan menu
a. Pembuatan user (harus unik) dan password-nya.
b. Pengecekan pada saat login.
Contoh enkripsi:
Input: “PoliteknikTelkom”
Rotasi 5: “UtqnyjpsnpYjqptr”
Rotasi 10: ” JifcnyehceNyfeig”

2. Buatlah sebuah program untuk menerima inputan data mahasiswa


dan menyimpannya kedalam sebuah file. Terdapat menu untuk
memilih penambahan data, penghapusan data dan menampilkan data.
Ketika aplikasi dimulai, maka aplikasi akan mengambil data-data yang
sebelumnya telah tersimpan.

3. Buat sebuah aplikasi yang akan mengambil data dari sebuah file dan
menampilkannya dalam tampilan yang terbalik. Misal isi dari sebuah
file adalah
“pemrograman berorientasi obyek”,
maka akan ditampilkan menjadi
“keybo isatneiroreb namargormep”

72 Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

7. Materialitas dan Risiko Audit

Overview

Dalam bab ini akan dibahas tentang bagaimana cara melakukan pengaksesan
data kedalam file, baik melakukan proses pembacaan ataupun penulisan. Akan
dibahas tentang pengaksesan data menggunakan stream dan random access file.

Tujuan

5. Penggunaan file menggunakan kelas File.


6. Penggunaan byte stream.
7. Penggunaan character stream.
8. Pengaksesan dengan random-access file

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 73


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

7.2 Implementasi Kelas File


Salah satu kelas yang ada dalam package java.io adalah kelas
File, yang digunakan untuk melakukan pembuatan file dan direktori. Kelas
file dalam package java.io menyediakan berbagai macam method untuk
mengakses atribut-atribut dari file dan direktori, seperti hak akses dari,
tanggal pembuatan dan akses, alamat dari direktori dimana file tersebut
berada, dll.

Berikut adalah contoh penggunaan kelas File.


import java.io.*;
public class MetadataFile {
public static void main(String args[]) {
String fileName = args[0];
File fn = new File(fileName);
System.out.println("Nama: " + fn.getName());

if (!fn.exists()) {
System.out.println(fileName + " file
tidak ditemukan");
return;
}

System.out.println(fileName + " adalah sebuah


" + (fn.isFile()?"file":"folder"));

if (fn.isDirectory()) {
String isi[] = fn.list();
System.out.println("Daftar isi dari
direktori:");
for (int i = 0; i<isi.length; i++) {
System.out.println(isi[i]);
}
}

if (!fn.canRead()) {
System.out.println(fileName + " tidak
bisa dibaca.");
return;
}

74 Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Rangkuman

11. Rangkuman 1
12. Rangkuman 2
13. Rangkuman 3

Kuis Benar Salah

13. Pernyataan 1
14. Pernyataan 2
15. Pernyataan 3

Pilihan Ganda

Petunjuk: Pilihlah jawaban yang paling tepat!

1. Komputer yang paling awal di antara komputer berikut adalah


_____________
A. EDVAC D. Pentium
B. ENIAC E. LARC
C. UNIVAC

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 75


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Latihan

4. Buat sebuah aplikasi yang akan digunakan untuk melakukan proses


pembuatan username dan password dengan enkripsi sederhana.
Dimana proses pengenkripsian melakukan rotasi huruf yang
dimasukkan oleh pengguna.
Aplikasi harus menyediakan menu
a. Pembuatan user (harus unik) dan password-nya.
b. Pengecekan pada saat login.
Contoh enkripsi:
Input: “PoliteknikTelkom”
Rotasi 5: “UtqnyjpsnpYjqptr”
Rotasi 10: ” JifcnyehceNyfeig”

5. Buatlah sebuah program untuk menerima inputan data mahasiswa


dan menyimpannya kedalam sebuah file. Terdapat menu untuk
memilih penambahan data, penghapusan data dan menampilkan data.
Ketika aplikasi dimulai, maka aplikasi akan mengambil data-data yang
sebelumnya telah tersimpan.

6. Buat sebuah aplikasi yang akan mengambil data dari sebuah file dan
menampilkannya dalam tampilan yang terbalik. Misal isi dari sebuah
file adalah
“pemrograman berorientasi obyek”,
maka akan ditampilkan menjadi
“keybo isatneiroreb namargormep”

76 Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

8. Strategi Audit

Overview

Dalam bab ini akan dibahas tentang bagaimana cara melakukan pengaksesan
data kedalam file, baik melakukan proses pembacaan ataupun penulisan. Akan
dibahas tentang pengaksesan data menggunakan stream dan random access file.

Tujuan

9. Penggunaan file menggunakan kelas File.


10. Penggunaan byte stream.
11. Penggunaan character stream.
12. Pengaksesan dengan random-access file

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 77


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

8.2 Implementasi Kelas File


Salah satu kelas yang ada dalam package java.io adalah kelas
File, yang digunakan untuk melakukan pembuatan file dan direktori. Kelas
file dalam package java.io menyediakan berbagai macam method untuk
mengakses atribut-atribut dari file dan direktori, seperti hak akses dari,
tanggal pembuatan dan akses, alamat dari direktori dimana file tersebut
berada, dll.

Berikut adalah contoh penggunaan kelas File.


import java.io.*;
public class MetadataFile {
public static void main(String args[]) {
String fileName = args[0];
File fn = new File(fileName);
System.out.println("Nama: " + fn.getName());

if (!fn.exists()) {
System.out.println(fileName + " file
tidak ditemukan");
return;
}

System.out.println(fileName + " adalah sebuah


" + (fn.isFile()?"file":"folder"));

if (fn.isDirectory()) {
String isi[] = fn.list();
System.out.println("Daftar isi dari
direktori:");
for (int i = 0; i<isi.length; i++) {
System.out.println(isi[i]);
}
}

if (!fn.canRead()) {
System.out.println(fileName + " tidak
bisa dibaca.");
return;
}

78 Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Rangkuman

14. Rangkuman 1
15. Rangkuman 2
16. Rangkuman 3

Kuis Benar Salah

16. Pernyataan 1
17. Pernyataan 2
18. Pernyataan 3

Pilihan Ganda

Petunjuk: Pilihlah jawaban yang paling tepat!

1. Komputer yang paling awal di antara komputer berikut adalah


_____________
A. EDVAC D. Pentium
B. ENIAC E. LARC
C. UNIVAC

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 79


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Latihan

7. Buat sebuah aplikasi yang akan digunakan untuk melakukan proses


pembuatan username dan password dengan enkripsi sederhana.
Dimana proses pengenkripsian melakukan rotasi huruf yang
dimasukkan oleh pengguna.
Aplikasi harus menyediakan menu
a. Pembuatan user (harus unik) dan password-nya.
b. Pengecekan pada saat login.
Contoh enkripsi:
Input: “PoliteknikTelkom”
Rotasi 5: “UtqnyjpsnpYjqptr”
Rotasi 10: ” JifcnyehceNyfeig”

8. Buatlah sebuah program untuk menerima inputan data mahasiswa


dan menyimpannya kedalam sebuah file. Terdapat menu untuk
memilih penambahan data, penghapusan data dan menampilkan data.
Ketika aplikasi dimulai, maka aplikasi akan mengambil data-data yang
sebelumnya telah tersimpan.

9. Buat sebuah aplikasi yang akan mengambil data dari sebuah file dan
menampilkannya dalam tampilan yang terbalik. Misal isi dari sebuah
file adalah
“pemrograman berorientasi obyek”,
maka akan ditampilkan menjadi
“keybo isatneiroreb namargormep”

80 Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

9. Pemahaman Struktur Pengendalian internal

Overview

Pengendalian Intern merupakan alat ukur untuk kekuatan suatu sistem


perusahaan dan mampu menciptakan kedisiplinan bagi kinerja perusahaan
dalam pencapaian tujuan.

Tujuan

1. Penggunaan file menggunakan kelas File.


2.

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 81


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

9.1. Definisi Internal Control


Pengendalian intern merupakan suatu proses, yang dipengruhi oleh
dewan komisaris, manajemen, dan personel lainnya dalam suatu entitas, yang
dirancang untuk memberikan keyakinan yang memadai guna mencapai tujuan-
tujan berikut ini :
1. Keandalan pelaporan keuangan
2. Kepatuhan terhadap hukum dan peraturan-peraturan
3. Efektivitas dan efisiensi operasi
Perusahaan membutuhkan suatu sistem sebagai pengendalian dalam
lingkup intern guna menjaga stabilitas kinerja dan sebagai kekuatan
manajemen. Pengendalian intern meliputi serangkaian tindakan yang
berkaitan dan terintegrasi dengan infrastruktur suatu entitas.
Pengendalian intern diselenggarakan oleh perusahaan berupa
pedoman-pedoman kebijakan dan formulir-formulir yang melibatkan seluruh
level organisasi, termasuk dewan komisaris, manajemen, dan personil lainnya
yang memberikan keterbatasan dan pertimbangan cost dan benefit dalam
menciptakan pengendalian.
Komponen – komponen pengendalian intern terdiri atas :
1. Control environment
2. Risk Assesment
3. Control activities
4. Information & Communication
5. Monitoring
Control environment atau lingkungan pengendalian merupakan
landasan bagi semua komponen lainnya dengan menciptakan disiplin dan
struktur sehingga dapat mempengaruhi kesadaran pihak – pihak perusahaan
mengenai pengendalian. Lingkungan pengendalian berkenaan dengan tindakan
–tindakan, kebijakan-kebijakan dan prosedur-prosedur.
Risk assesment atau penentuan resiko adalah penentuan resiko
untuk pelaporan keuangan mencakup identifikasi, analisis, dan manajemen
resiko yang berkaitan degan penyiapan laporan keuangan yang disajikan secara
wajar yang sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum.
Control Activities berupa kebijakan – kebijakan dan prosedur -
prosedur yang digunakan untuk meyakinkan bahwa tindakan – tindakan
tertentu telah dijalankan guna mencapai tujuan perusahaan. Control
Activities mencakup pemisahan tugas, pengendalian pengolahan informasi,
pengendalian fisik, review kinerja. Information & Communication mencakup
sistem informasi yang meliputi metode dan catatan yang diciptakan untuk

82 Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

mengidentifikasi, menghimpun, menganalisa, mengelompokkan, mencatat dan


melaporkan transaksi.
Adapun monitoring berkenaan dengan penilaian efektivitas
pengendalian intern secara terus menerus atau periodik oleh manajemen
misalnya melalui aktivitas sehari-hari internal auditor.

9.2. Aplikasi pengendalian Internal terhadap akun-akun dalam


pos neraca
9.2.1. Kas dan bank
Internal control
Internal ontrol yang baik serta transaksi penerimaan dan pengeluaran kas
dan bank adalah :
1. Adanya pemisahan tugas dan tanggung jawab antara yang menerima
dan yang mengeluarkan kas dengan melakukan pencatatan,
memberiakn otorisasi atas pengeluaran dan penerimaan kas dan
bank.
2. Pegawai membuat rekonsiliasi bank harus lain dari pegawai yang
mengerjakan buku bank. Rekonsiliasi bank dibuat setiap bulan dan
harus ditelaah atau direview oleh kepala bagian akuntansi.
3. Digunakan inpres fund system untuk mengelola kas kecil .
4. Penerimaan kas cek dan giro harus disetor ke bank dengan jumlah
seutuhnya.
5. Uang kas harus disimpan ditempat yang aman, misalnya di cashbox,
brand kas atau di bank.
6. Uang kas harus dikelola dengan baik dalam arti jangan dibiarkan
menganggur atau terlalu banyak disimpan direkening giro karena
tidak memberikan hasil yang optimal. Jika ada uang kas yang
menganggur sebaiknya disimpan dalam deposito berjangka atau
dibelikan surat berharga yang sewaktu - waktu bisa diuangkan
sehingga bisa menghasilkan bunga atau deviden.
7. Blanko check dan giro harus disimpan ditempat yang aman supaya
tidak disalahgunakan, selain itu harus dihindari penandatanganan
check dalam bentuk blanko. Pada saat penandatanganan check, harus
dilampirkan bukti-bukti pendukung yang lengkap.
8. Sebaiknya cek dan giro ditulis atas nama dan cek/ giro ditandatangani
oleh dua orang untuk menghindari penyalahgunaan.
9. Sebaiknya kasir diasuransikan atau diminta menyerahkan uang
jaminan, untuk backup seandainya terjadi kehilangan uang atau
kecurangan yang dilakukan oleh kasir.

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 83


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

10. digunakannya kuitansi yang bernomor urut tercetak


(prenumbered).
11. Bukti-bukti pendukung dari pengeluaran kas yang sudah dibayar
harus distempel lunas, untuk menghindari kemungkianan pembayaran
dua kali.
Pada pembahasan mengenai kas dan bank pembahasan lebih ditekankan pada
internal control yaitu pemisahan tugas dan tanggungjawab antara yang
menerima dan mengeluarkan kas dengan melakukan pencatatan, memberikan
otorisasi atas pengeluaran dan penerimaan kas dan bank.
a. Penerimaan kas atau bank
Periksa apakah bukti pemeriksaan kas tersebut :
1) Sudah diotorisasi pejabat yang telah berwenang
2) Kelengkapan bukti pendukung misalnya kuitansi bernomor
urut cetak, deposit slip.
3) Mencantumkan nomor perkiraan yang dikredit dengan
benar dan perhitungan matematisny dengan benar.
Periksa apakah posting kebuku besar penjualan (untuk penjualan
tunai) dan piutang (untuk pelunasan piutang) sudah dilakukan dengan
benar. Begitu juga dengan posting ke buku besar.
Sebagai contoh :
Ambil sample bukti penerimaan kas atau bank secara random :
semua penerimaan kas yang berjumlah > Rp.10.000.000 juga
ditambah penerimaan kas atau bank yang berjumlah <
Rp.10.000.000 lakukan pemeriksaan sebagimana pemeriksaan diatas
tarik kesimpulan mengenai hasil compliance test yang berkenaan
dengan lemah atu kuatnya IC.
b. Pengeluaran Kas / Bank
Periksa apakah bukti pengeluara tersebut :
1) Sudah diotorisasi pejabat perusahaan yang berwenang
2) Kelengkapan bukti pendukungnya misalnya purchase order,
supplier invoice, kuitansi dari supplier dan lain-lain.
3) Mencantumkan nomor perkiraan yang didebit dengan benar
4) Perhitungn sistematisnya dengan benar.
Periksa apakah posting kebuku besar dan sub buku besar (misalnya
hutang) sudah dilakukan dengan benar.
Sebagai contoh :
Ambil sample bukti penerimaan kas atau bank secara random :semua
pengeluaran kas yang berjumlah > Rp.5.000.000 juga ditambah
penerimaan kas atau bank yang berjumlah < Rp.5.000.000 lakukan
pemeriksaan sebagimana pemeriksaan diatas tarik kesimpulan

84 Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

mengenai hasil compliance test yang berkenaan dengan lemah atau


kuatnya IC.
9.2.2. Piutang
Internal Control
Internal control yang baik transaksi piutang adalah :
1. Adanya pemisahan tugas dan tangggungjawab antara yang melakukan
penjualan, mengirimkan barang, melakukan penagihan, memberikan
otorisasi penjualn kredit, membuat faktur penjualn dan malakukan
penjualan.
2. Digunakannya formulir-formulir yang berurut cetak misalnya sales
order atau pesanan penjualan, sales invoice, delivery order, kredit
memo, kuitansi.
3. Digunakan price list atau daftar harga jual dan setiap diskon yang
diberikan kepada pelanggan harus disetujui oleh pejabat yang
berwenang.
4. Diadakanny sub buku besar piutang atau kartu piutang untuk masing-
masing pelanggan yang selalu di update (dimutakhirkan)
5. Setiap akhir bulan dibuat aging schedule piutang atau analisa umur
piutang.
6. Setiap akhir bulan saldo piutang dari masing-msing pelanggan
dibandingka dengan jumlah saldo piutang menurut buku besar.
7. Setiap akhir bulan monthly statement of account kepada masing-
masing pelanggan.
8. Uang kas, cek atau giro yang diterima dari pelanggan harus disetor
dalam jumlah seutuhnya paling lambat keesokan harinya.
9. Mutasi kredit diperkirakan piutang (buku besar dan sub buku besar)
yang berasal dari retur penjualan dan penghapusan piutang harus
diotorisasi oleh pejabat perusahaan yang berwenang.
10. Setiap pinjaman yang diberikan kepada pegawai, direksi, pemegang
saham dan perusahaan afiliasi harus diotorisasi oleh pejabat
perusahaan yang berwenang, didukung oleh bukti-bukti yang lengkap
dan dijelaskan apakah dikenakan bunga atau tidak.
Pada pembahasan mengenai piutang pembahasan lebih ditekankan pada
internal control yaitu aging schedule.
a. Buat top schedule dan supporting schedule piutang pertanggal neraca.
b. Aging schedule dari piutang dagang pertanggal neraca yang antara lain
menunjukan nama pelanggan, saldo piutang, umur piutang.
c. Periksa mathematical accuracy nya dan check individual balance ke
subladger lalu totalnya ke general ladger.

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 85


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

d. Test umur piutang dari beberapa customer ke subladger piutang dan


sales invoice.
e. Kirimkan konfirmasi piutang dengan cara :
1. Tentukan dan tuliskan dasar pemilihan pelanggan yang akan
dikirimi surat konfirmasi.
2. Tentukan apakah akan digunakan konfirmasi positif atau
konfirmasi negatif.
3. Cantumkan nomor konfirmasi baik di schedule piutang maupun
disurat konfirmasi.
4. Jawaban konfirmasi yang berbeda harus diberitahukan kepada
klient untuk dicari perbedaannya.
5. Buat ikhtisar dari hasil konfirmasi.
f. Periksa subsequent collection dengan memeriksa buku kas dan bukti
penerimaan kas untuk periode sesudah tanggal neraca.
g. Periksa apakah ada wesel tagih yang didiskontokan untuk mengetahui
kemungkinan adanya contingent liability.
h. Periksa dasar penentuan allowance for bad debts dan poeriksa apakah
jumlah yang disediakan oleh client sudah cukup.
i. Test sales cut-of dengan jalan memeriksa sales invoice, kredit note dan
lain-lain.
Pegecekan umur piutang penting karena mempengaruhi penilaian
cukup tidaknya penyisihan piutang tak tertagih. Prinsipny adalah semakin tua
umur piutang, semakin besar kemungkina piutang tersebut tak tertagih.

9.2.3. Aktiva Tetap


Internal Control
Internal control yang baik transaksi atas aktiva tetap adalah :
1) Digunakannya anggaran untuk penambahan aktiva tetap.
2) Setiap penambahan dan penarikan aktiva tetap terlebih dahulu harus
diotorisasi oleh pejabat perusahaan yang berwenang.
3) Adanya kebijakan yang tertulis dari manajemen mengenai kebijakan
kapitalisasi dan depresiasi.
4) Diadakannya kartu aktiva tetap atau sub buku besar aktiva yang
mencantumkan tanggal pembelian, nama supplier, harga perolehan,
metode dan persentasi penyusutan, jumlah penyusutan, akumulasi
penyusutan dan nilai buku aktiva tetap.
5) Setiap aktiva tetap diberi nomor kode.
6) Minimal setahun sekali dilakukan inventarisasi yaitu pemeriksaan fisik
aktiva tetap untuk mengetahui keberadaannya dan kondisi dari aktiva
tetap.

86 Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

7) Bukti-bukti pemilihan aktiva tetap disimpan ditempat yang aman.


8) Aktiva tetap diasuransikan dengan jumlah insurance coverage atau
nilai pertanggungan yang cukup.
Pada pembahasan mengenai aktiva tetap pembahasan lebih ditekankan
pada internal control pemeriksaan fisik dan penyusutan.
1) Pemeriksaan fisik pada aktiva tetap dengan cara test basic dan
periksa kondisi dn nomor kode dari aktiva tersebut. Pemeriksaan
fisik dari aktiva tetap yaitu memperhatikan kondisinya apakah masih
dalam keadaan baik atau sudah rusak. Terdapat dua pendapat
mengenai pemeriksaan aktiva tetap dengan cara test basis.
2) Yang di tes hanya penambahan dalam tahun berjalan yang jumlahnya
besar.
3) Diutamakan penambahan yang baru seta beberapa aktiva tetap yang
lama.
Pemeriksaan bukti pemilikan aktiva tetap juga sangat diperlukan misalnya
harus mencocokan nomor mesin, chasis, nomor polisi kendaraan yang
tercantum di BPKB dan STNK yang terdapat dikendaraan. Perlu juga
diperhatikan surat-surat tanah, gedung, kendaraan atas nama perusahaan.

9.2.4. Persediaan
Internal Control yang baik atas persediaan adalah :
1. Adanya pemeriksaan tanggungjawab antara bagian pembelian,
penerimaan barang, gudang, akuntansi dan keuangan.
2. Digunakan formulir-formulir bernomor urut cetak seperti
permintaan pembelian, order pembelian, surat jalan, laporan
penerimaan barang, order penjualan, faktur penjualan.
3. Untuk pembelian dalam jumlah besar melalui tender.
4. Adanya sistem otorisasi, baik untuk pembelian, penjualan,
penerimaan kas atau bank maupun penerimaan kas atau bank.
5. Digunakannya anggaran untuk pebelian, produksi, penjualan, dan
penerimaan serta pengeluara kas.
6. Pemesanan barang dilakukan dengan memperhitungkan economic
order quantity dan iron stock.
7. Digunakannya perpectual inventory system dan stock card, terutama
diperusahaan yang nilai persediaan perjenisnya cukup material.
Stock opname perlu dilakukan terutama untuk persediaan yang berada
digudang perusahaan. Pelaksanaan stock opname biasanya mencakup :
Pengaturan tim / petugas stock opname.
tanggal pelaksanaan stock opname.

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 87


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Lokasi dan denah gedung.


Pembatasan seminimal mungkin keluar masuk barang pada waktu
pelaksanaan stock opname.
Prosedur cut-of, yaitu mencatat nomor dan tanggal terakhir dari
receiving report & issuing report.
Penggunaan bin-tag untuk mencatat setiap perhitungan, yang
sebelumnya ditempelkan disetiap jenis barang.Bin-tag mencantumkan
nama dan jenis barang, nomor kode barang satuan dan jumlah unit,
dan jumlah nomor urut.

9.2.5. Utang
Internal Control yang baik untuk utang adalah;
1) Adanya pemisahan tugas antara bagian pembelian. Bagian penerimaan
barang, bagian gudang, bagian akuntansi dan bagian keuangan.
2) Digunakannya formulir-formulir yang bernomor urut tercetak
(prenumbered), untuk permintaan pembelian , order pembelian, dan
laporan penerimaan barang.
3) Adanya system otorisasi untuk pembelian maupun pelunasan hutang.
4) Digunakannya system tender untuk pembelian dalam jumlah yang
besar, dimana beberapa supplier diundang untuk memasukkan
penawaran tertulis dalam amplop tertutup ke panitia tender.
5) Dibuatnya buku tambahan (subsidiary ledger) untuk hutang dagang,
dan setiap akhir bulan jumlah saldo hutang dagang menurut buku
tambahan harus dibandingkan dengan saldo hutang dagang menurut
general ledger yang merupakan perkiraan pengendali.
6) Jumlah barang yang dicantumkan dalam faktur pembelian (faktur
invoice) harus dibandingkan dengan jumlah yang dilaporkan dalam
receiving report dan purchase order, untuk mencegah pembayaran
atas barang yang dibeli melebihi jumlah barang yang dipesan dan yang
diterima.
7) Faktur pembelian dan dokumen pembelian lainnya harus dicap lunas
untuk menghindari digunakannya dokumen-dokumen tersebut untuk
proses pembayaran kedua kalinya.

9.2.5.1 Prosedur Pemeriksaan kewajiban Jangka Pendek


1) Pelajari dan evaluasi internal control atas kewajiban jangka pendek.
2) Minta rincian dari kewajiban jangka pendek, baik hutang dagang
maupun kewajiban lainnya, kemudian periksa penjumlahannya
(footing) serta cocokkan saldonya dengan saldo hutang di buku besar

88 Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

3) Untuk hutang dagang cocokkan saldo masing-masing supplier dengan


saldo menurut subsidiary ledger hutang dagang (jika jumlah
suppliernya , tidak usah 100%).
4) Secara test basis , periksa bukti pendukung dari saldo kepada
beberapa supplier, perhatikan apakah angkanya cocok dengan
purchase requisition, purchase order, reseving report dan supplier
invoice. Periksa juga perhitungan mathematis dari dokumen-
dokumen tersebut dan otorisasi dari pejabat perusahaan yang
berwenang.
5) Seandainya terdapat monthly statement of account dari supplier,
maka harus dilakuakn rekonsiliasi antara saldo hutang menurut
statement of account tersebut dengan saldo subsidiary ledger
hutang.
6) Pertimbangkan untuk mengirim konfirmasi kepada beberapa supplier
baik yang saldonya besar maupun yang saldonya tidak berubah sejak
tahun sebelumnya.
7) Periksa pembayaran sesudah tanggal neraaca (subsequent payment)
untuk mengetahui apakah ada kewajiban yang belum dicatat
(unrecorder liabilities) per tanggal neraca dan untuk menyakinkan
diri mengenai kewajaran saldo hutang per tanggal neraca.
8) Seandainya ada hutang kepada bank baik dalam bentuk kredit modal
kerja, kredit investasi, maupun kredit overdraft, mak kirim
konfirmasi ke bank, periksa surat perjanjian kreditnya dan buatkan
excepent dari perjanjian kredit tersebut, dan periksa otorisasi dari
direksi untuk perolehan kredit bank tersebut.
9) Seandainya ada hutang dari pemegang saham atau dari direksi atau
dari perusahaan afiliasi, yang harus dilunasi dalam waktu satu tahun
yang akan datang, harus dikirim konfirmasi, periksa perjanjian
kreditnya dan periksa apakah ada pembebanan bunga atas pinjaman
tersebut.
10) Seandainya ada hutang leasing, periksa apakah pencatatannya sudah
sesuai dengan standar akuntansi sewa guna (PSAK No.30) dan
apakah bagian yang jatuh tempo dalam waktu satu tahun yang akan
datang sudah dicatat sebagi hutang jangka pendek.
11) Periksa perhitungan dan pembayaran bunga, apakah sudah dilakukan
secara akurat dan tie-up jumlah beban bunga tersebut dengan jumlah
yang tercantum pada laporan rugi laba. Perhatikan juga aspek
pajaknya.
12) Seandainya ada saldo debit dari hutang dagang maka harus ditelusuri
apakah ini merupakan uang muka pembelian atau karena adanya

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 89


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

pengembalain barang yang dibeli tetapi sudah dilunasi sebelumnya.


Kalau jumlahnya besar harus direklasifikasikan sebagai piutang.
13) Seandainya ada uang muka penjualan per tanggal neraca, periksa
bukti pendukungnya dan periksa apakah saldo tersebut sudah
diselesaikan diperiode berikutnya misalnya dengan megirimkan
barang yang dipesan oleh pembeli.
14) Seandainya ada kredit jangka panjang , harus diperiksa apakah bagian
yang jatuh tempo satu tahun yanga akan datang sudah
direklasifikasikan sebagai hutang jangka pendek.
15) Seandainya ada kewajiban dalam mata uang asing, periksa apakah
saldo tersebut per tanggal neraca telah dikonversikan kedalam
rupiah dengan menggunakan kurs tengah Bank Indonesia per tanggal
neraca, dan selisih kurs yang terjadi dibebankan pada rugi laba tahun
berjalan.
16) Untuk hutang PPh 21 da PPN periksa pakah hutang tersebut sudah
dilunasi pada periode berikiutnya. Seharusnya hutang PPh 21 dan
PPN per 31 Desember dilunasi dibulan Januari tahun berikutnya.
Sedangakan untuk PPh Badan harus diperiksa apakah pada waktu
mengisi dan memasukan SPT PPh Badan, perusahaan telah membayar
PPh 29
17) Periksa dasar perhitungan accrued expense yang dibuat oleh
perusahaan, apakah reasonable dan konsisten dasar perhitungan
tahun sebelumnya. Selain itu harus diperiksa pembayaran sesudah
tanggal neraca.
18) Periksa notulen rapat direksi, pemegang saham dan perjanjian-
perjanjian yang dibuat perusahaan dengan pihak ketiga, untuk
mengetahui apakah semua kewajiban yang tercantum dalam notulen
dan perjanjian tersebut sudah dicatat per tanggal neraca.
19) Kirim konfirmasi kepada penasihat hukum perusahaan.
20) Periksa apakah penyajian kewajiban jangka pendek di neraca dan
catatan atas laporan keuangan sesuai dengan prinsip akuntansi yang
berlaku umum (SAK).

9.2.6. Penjualan
Internal Control yang baik untuk penjualan adalah
1) Adanya pemisahan tugas dan tangggungjawab antara yang melakukan
penjualan, mengirimkan barang, melakukan penagihan, memberikan
otorisasi penjualan kredit, membuat faktur penjualan dan malakukan
penjualan.

90 Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

2) Digunakannya formulir-formulir yang berurut cetak misalnya sales


order atau pesanan penjualan, sales invoice, delivery order, kredit
memo, kuitansi.
3) Digunakan price list atau daftar harga jual dan setiap diskon yang
diberikan kepada pelanggan harus disetujui oleh pejabat yang
berwenang.
4) Diadakanny sub buku besar piutang atau kartu piutang untuk masing-
masing pelanggan yang selalu di update (dimutakhirkan)
5) Setiap akhir bulan dibuat aging schedule piutang atau analisa umur
piutang.
6) Setiap akhir bulan saldo piutang dari masing-msing pelanggan
dibandingkan dengan jumlah saldo piutang menurut buku besar.
7) Setiap akhir bulan monthly statement of account kepada masing-
masing pelanggan.
8) Uang kas, cek atau giro yang diterima dari pelanggan harus disetor
dalam jumlah seutuhnya paling lambat keesokan harinya.
9) Mutasi kredit diperkirakan piutang (buku besar dan sub buku besar)
yang berasal dari retur penjualan dan penghapusan piutang harus
diotorisasi oleh pejabat perusahaan yang berwenang.
10) Setiap pinjaman yang diberikan kepada pegawai, direksi, pemegang
saham dan perusahaan afiliasi harus diotorisasi oleh pejabat
perusahaan yang berwenang, didukung oleh bukti-bukti yang lengkap
dan dijelaskan apakah dikenakan bunga atau tidak.
Dalam pembahasan mengenai penjualan important point yang kami analisis
adalah :
1) Memeriksa validity dan authenticity dari piutang.
Validity maksudnya apakah piutang itu sah, masih berlaku, dalam arti
diakui oleh yang mempunyai utang.
Authenticity maksudnya apakah piutang itu didukung oleh bukti-bukti
yang otentik seperti sales order, delivery order yang sudah
ditandatangani oleh pelanggan sebagai bukti bahwa pelanggan telah
menerima barang yang dipesan, dan faktur penjualan.
2) Collectability piutang dan cukup tidaknya allowance for bad debt.
Collectability maksudnya adalah kemungkinan tertagihnya piutang.
Piutang harus disajikan di neraca sebesar jumlah yang diperkirakan
bisa ditagih. Karena itu jumlah yang diperkirakan tidak bisa ditagih
harus dibuatkan penyisihan dalam jumlah yang cukup. Selain itu
putang yang sudah pasti tidak bisa ditagih harus dihapuskan dengan
mendebit perkiraan penyisihan piutang ( jika sebelumnya sudah
pernah dibuat penyisihan piutang ) atau biaya penyisihan piutang (

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 91


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

jika belum pernah dibuat penyisihan piutang ) dan mengkredit


perkiraan piutang.
Auditor harus memeriksa cukup tidaknya allowance for bad debt,
karena :
Jika allowance yang dibuat terlalu besar maka akibatnya piutang
disajikan terlalu kecil ( understated ) dan biaya penyisihan
piutang terlalu besar ( overstated ) dan laba rugi terlalu kecil (
understated ).
Jika allowance yang dibuat terlalu kecil maka akibatnya piutang
yang disajikan overstated, biaya penyisihan piutang understated
dan laba rugi overstated.
3) Untuk mengetahui apakah ada kewajiban bersyarat yang timbul dari
pendiskontoan wesel tagih.
Jika perusahaan mempunyai wesel tagih yang didiskontokan ke bank
sebelum tanggal jatuh temponya, maka pada tanggal neraca harus
diungkapkan adanya contingent liability yang berasal dari
pendiskontoan wesel tagih tersebut. Karena jika pada tanggal jatuh
tempo si penarik wesel tidak sanggup melunasi wesel tersebut ke
bank, maka perusahaan, yang mendiskontokan wesel tersebut ke
bank, yang harus melunasi wesel berikut bunganya ke bank.
4) penyajian piutang di Neraca sesuai dengan prinsip akuntansi yang
berlaku umum di Indonesia/SAK.
Menurut Standar Akuntansi Keuangan :
1) Piutang usaha, wesel tagih dan piutang lain-lain harus disajikan secara
terpisah dengan identifikasi yang jelas.
2) Piutang dinyatakan sebesar jumlah kotor tagihan dikurangi dengan
taksiran jumlah yang tidak dapat ditagih. Jumlah kotor piutang harus
tetap disajikan dengan penyisihan untuk piutang yang diragukan atau
taksiran jumlah yang tidak dapat ditagih.
3) Saldo kredit piutang individual jika jumlahnya material harus disajikan
dalam kelompok kewajiban.
4) Jumlah piutang yang dijaminkan harus diungkapkan dalam catatan atas
laporan keuangan.
5) Kewajiban bersyarat dalam hubungannya dengan penjualan piutang
yang disertai perjanjian untuk dibeli kembali ( sale of accounts
receivable / notes receivable discounted with recours ) kepada
suatu lembaga keuangan harus dijelaskan secukupnya.

92 Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

9.2.7. Pembelian
Prosedur pengendalian :
1) Adanya pemisahan tugas dan tanggungjawab.
2) Pembelian tidak dicatat tanpa pesanan pembelian dan laporan
penerimaaan yang disetujui.
3) Otorisasi pembataln dokumen.
4) Memperhitungkan urutan pemesanan pembelian, lapora penerimaan
dan voucher.
5) Laporan penerimaan sesuai dengan faktur vendor dan divatat dalam
jurnal pembelian.
6) Persetujuan atas perolehan sesuai dengan otorisasi batas dana.
7) Permintaan pembelian dan pemesanan pembelian disetujui.
8) Prosedur penawaran kompetitif dilakukan.
9) Akurasi matematis.
10) Pesanan pembelian sesuai dengan laporan penerimaan dan faktur
vendor atas produk, kualitas dan harga dicocokan sesuai dengan
informasi pada sample paket voucher atas prosuk kuantitas dan
harga.
11) Voucher di rekonsiliasi ke daftar utang usaha harian.
12) Pembukuan harian ke jurnal pembelian direkonsiliasi dengan
pembukuan kecatatan pembantu utang usaha.
13) Register voucher atau catatan pembantu utang usaha direkonsiliasi
ke akun pengendali buku besar.
14) Voucher direkonsiliasi dengan daftar utang usaha harian.
15) Seluruh dokumen penerimaan dikirim ke departemen utang usaha
harian.
16) Keberadaan prosedur yang mensyaratkan pencatatan pembelian
dengan segera setelah barang atau jasa diterima.

9.3. Prosedur Pengendalian dan Pengujian Pengendalian


Transaksi Pengeluaran Kas
9.3.1. keterjadian Transaksi Pengeluaran Kas
Untuk asersi keterjadian, auditor memperhatikan salah saji yang
disebabkan oleh dicatatnya pengeluaran kas tetapi tidak ada pembayaran yang
dilakukan. Terdapat sejumlah kemungkinan penyebab dari salah saji. Sebagai
contoh, cek mungkin hilang atau dicuri sebelum cek tersebut dikirimkan.
Prosedur pengendalian utama yang digunakan untuk mencegah salah saji

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 93


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

tersebut adalah pemisahan tugas yang memadai, rekonsiliasi independen dan


review laporan vendor, dan rekonsiliasi bank bulanan.
9.3.2. Kelengkapan Transaksi pengeluaran Kas
Salah saji utama atas asersi kelengkapan adalah pengeluaran kas
dilakukan tetapi tidak dicatat pada catatan klien. Sebagian tambahan atas
prosedur pengendalian yang digunakan untuk asersi keterjadian, penghitungan
urutan nomor cek dan rekonsiliasi pengeluaran kas harian dengan pembukuan
pada buku besar pembantu utang usaha membantu untuk meyakinkan bahwa
seluruh cek yang diterbitkan telah dicatat. Pengujian pengendalian yang dapat
dilakukan auditor adalah review dan pengujian prosedur klien atas
penghitungan urutan nomor cek dan mereview prosedur rekonsiliasi klien.
9.3.3. Otorisasi transaksi Pengeluaran Kas
Pemisahan tugas yang memadai mengurangi kemungkinan
pengeluaran kas yang tidak diotorisasi dilakukan. Sangat penting bahwa
seseorang yang menyetujui pembelian tidak memiliki akses langsung terhadap
pengeluaran kas. Di samping itu, seluruh individual dalam departemen utang
usaha yang memulai pembayaran tidak memiliki akses terhadap cek setelah
cek dibuat.
9.3.4. Akurasi transaksi Pengeluaran Kas
Kemungkinan salah saji yang berhubungan dengan asersi akurasi
adalah bahwa jumlah pembayaran tidak dicatat dengan benar. Untuk
menemukan kekeliruan tersebut, pegawai klien harus merekonsiliasi jumlah
cek yang diterbitkan pada hari tertentu dengan laporan pengeluaran kas
harian. Prosedur pengendalian klien juga harus mensyaratkan rekonsiliasi
bulanan atas laporan vendor dengan catatan utang usaha. Rekonsiliasi bank
bulanan juga memberikan pengendalian untuk menemukan salah saji yang
disebabkan kekeliruan jumlah pengeluaran kas. Setiap rekonsiliasi harus
direview secara independen oleh pegawai klien. Pengujian pengendalian
auditor termasuk review atas berbagai rekonsiliasi.
Dua kemungkinan salah saji lainnya juga menjadi perhatian untuk
asersi akurasi :
1) Pengeluaran kas dibukukan ke akun vendor yang salah
2) Jurnal pengeluaran kas tidak diringkas dengan layak atau dibukukan
pada akun buku besar yang salah.
Rekonsiliasi laporan bulanan vendor adalah prosedur pengendalian
yang efektif untuk menemukan pembayaran yang dibukukan ke akun vendor
yang salah. Perjanjian atas jurnal pengeluaran kas bulanan ke pembukuan buku
besar dan rekonsiliasi catatan pembantu utang usaha dengan akun pengendali

94 Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

buku besar merupakan prosedur pengendalian yang efektif untuk mencegah


kekeliruan peringkasan dan pembukuan. Pengujian pengujian pengendalian
yang dilakukan auditor termasuk pemeriksaan pembukuan ke buku besar dan
review berbagai rekonsiliasi.
Pisah Batas Transaksi Pengeluaran Kas
Klien harus mengembangkan prosedur untuk meyakinkan bahwa bila
cek dibuat, maka cek akan dicatat dengan segera pada jurnal pengeluaran kas
dan catatan pembantu utang usaha. Apabila perusahaan membuat cek, maka
secara bersamaan dicatat dalam catatan akuntansi oleh program aplikasi yang
mengendalikan pemrosesan transaksi. Pengujian pengendalian yang dilakukan
auditor termasuk review rekonsiliasi cek dengan pembukuan ke jurnal
pengeluaran kas dan catatan pembantu utang usaha. Auditor juga menguji
pengeluaran kas sebelum dan sesudah akhir tahun untuk meyakinkan bahwa
transaksi dicatat pada periode yang tepat.

9.3.5. Klasifikasi transaksi Pengeluaran Kas


Perhatian auditor atas klasifikasi yang tepat adalah bahwa
pengeluaran kas dibebankan pada akun buku besar yang salah. Pada
kebanyakan sistem pembelian, pembelian biasanya dicatat melalui register
voucher atau jurnal pembelian. Oleh karena itu, satu-satunya ayat jurnal
pengeluaran kas adalah mendebet utang usaha dan mengkredit kas. Jika
prosedur ini diikuti, ketepatan klasifikasi atas pengeluaran kas tidak
merupakan masalah besar.
Kadang-kadang klien membayar barang atau jasa langsung dari jurnal
pengeluaran kas tanpa mencatat transaksi pembelian di jurnal pembelian. Jika
klien tidak membayar secara langsung atas barang dan jasa dari jurnal
pengeluaran kas, harus terdapat pengendalian untuk meyakinkan ketepatan
klasifikasi. Penggunaan bagan akun, seperti halnya persetujuan independen dan
review kode akun pada paket voucher dapat memberikan pengendalian yang
memadai. Auditor dapat mereview jurnal pengeluaran kas atas kewajaran
distribusi akun seperti halnya kode akun pada sampel paket voucher.

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 95


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Rangkuman

1) Pengendalian Intern merupakan alat ukur untuk kekuatan suatu


sistem perusahaan dan mampu menciptakan kedisiplinan bagi kinerja
perusahaan dalam pencapaian tujuan.
2) Internal control yang baik akan mengurangi salah saji dan bukti audit
pun dapat diandalkan.
3) Berdasarkan pembahasan persentasi seluruh kelompok 1 s.d 7 dapat
disimpulkan bahwa pengendalian internal kuat berdasarkan alat ukur
complience test. Sebenarnya inti dari complient test ini adalah
dimana Auditor melihat bagaimana struktur organisasi, dengan
mengetahui struktur organisasi Auditor dapat mengetahui Alur
dokument perusahaan, dan pemisahan wewenang, dari inilah Auditor
dapat mengetahui apakah Perusahaan telah melakukannya dengan
baik, dalam arti sesuai dengan aturan perusahan

Pilihan Ganda

Petunjuk: Pilihlah jawaban yang paling tepat!

1. Manakah dari hal berikut ini yang paling sedikit kemungkinannya untuk
disertakan dalam pengujian atas pengedalian yang diselenggarakan auditor?
2.1.1 Inspeksi
2.1.2 Pengamatan
2.1.3 Tanya-jawab
2.1.4 Konfirmasi
2. Manakah dari hal berikut ini yang biasa dipandang sebagai prosedur audit
pengujian atas pengendalian?
a) Mengirimkan surat konfirmasi kepada bank.

96 Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

b) Menghitung dan mencatat uang tunai yang ada.


c) Memeriksa tanda tangan pada setiap cek.
d) Mendapatkan atau menyiapkan rekonsiliasi rekening Koran bank per
tanggal neraca.

Latihan Kasus

Baru-baru ini ketika anda sedang makan siang bersama keluarga


anda disebuah kantin “Lokal” anda mengamati praktek yang tidak biasa. Saat
anda telah sampai pada akhir antrian, seorang petugas penghitung
menanyakan jumlah orang didalam rombongan anda. Kemudian dia
menjumlahkan harga makanan yang ada dalam baki seluruh keluarga anda
dan menuliskan jumlah orang di dalam rombongan anda pada pita mesin
penghitungnya (Adding Machine Tape). Ia memberikan pita tersebut dan
meminta anda untuk membayar setelah selesai makan. Tidak lama kemudian
anda merasa ingin menambah sepotong kue dan secangkir kopi sehingga anda
kembali ke antrian, memilih makanan yang diinginkan. Petugas tersebut
mengerjakan prosedur yang sama seperti tadi .tetapi kali ini dia
menyematkan pita yang kedua pada pita yang pertama dan mengembalikannya
kepada anda.
Ketika anda meninggalkan kantin tersebut. Anda menyerahkan
kedua pita perhitungan tersebut kepada kasir, yang menjumlahkan keduanya.
Menerima pembayaran dan menancapkan pita-pita tersebut pada sebuah
kumparan.
Diminta :
1. Metode pengendalian antrian apa yang telah diselenggarakan oleh
kantin tersebut dalam operasinya ?
Bagaimana manajer kantin mengevaluasi efektivitas prosedur
pengendalian ini?
Bagaimana pengendalian ini dapat berbeda dengan yang digunakan
pada kebanyakan kantin ?
Apa biaya dan manfaat dari sistem kantin seperti ini ?

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 97


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

10 Penaksiran Risiko dan desain Pengujian

Overview

Dalam bab ini akan dibahas tentang bagaimana cara melakukan pengaksesan
data kedalam file, baik melakukan proses pembacaan ataupun penulisan. Akan
dibahas tentang pengaksesan data menggunakan stream dan random access file.

Tujuan

3. Penggunaan file menggunakan kelas File.


4.

98 Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

10.1 Risiko Deteksi dan Rancangan


10.1.1 Pengujian Substantif

Risiko Deteksi
Risiko deteksi adalah risiko bahwa auditor tidak akan dapat mendeteksi salah
saji material yang ada dalam suatu asersi. Rencana tingkat risiko yang diterima
harus ditetapkan untuk setiap asersi laporan keuangan yang signifikan.
Pengujian Substantif
Kebijakan dan prosedur struktur pengendalian intern yang relevan dan
menentukan risiko pengendalian untuk asersi – asersi laporan keuangan,
auditor harus membandingkan antara tingkat risiko pengendalian
sesungguhnya atau akhir dengan rencana tingkat risiko pengendalian untuk
asersi yang bersangkutan.
Merevisi Rencana Risiko Deteksi
Tingkat risiko yang dapat diterima akhir (setelah direvisi) ditetapkan untuk
asersi dengan cara yang sama seperti risiko deteksi. Deteksi setelah direvisi
dapat ditentukan berdasarkan pertimbangan auditor dengan bantuan matriks
risiko yaitu, metodologi untuk mengidentifikasi baik pengendalian dan
kelemahan dan untuk menilai risiko pengendalian.
Perancangan Pengujian Substantif
Untuk mendapatkan dasar yang masuk akal dalam memberikan pendapat atas
laporan keuangan klienya, auditor harus memperoleh bukti kompeten yang
cukup. Pengujian substantif di satu sisi bisa mnghasilkan bukti tentang
kewajaran yang signifikan, dan di sisi lain pengujian substantif juga bisa
menghasilkan bukti yang menunjukkan kekeliruan jumlah rupiah atau salah saji
dalam pencatatan dan saldo.
Sifat
Sifat pengujian substantif berhubungan dengan jenis dan efektivitas prosedur
pengauditan yang dilakukan. Resiko yang dapat diterima rendah maka auditor
harus menggunakan prosedur yang lebih efektif yang biasanya lebih mahal,
apabila tingkat resiko deteksi yang dapat diterima tinggi, auditor menggunakan
prosedur yang kurang efektif yang biasanya lebih murah.
Pengujian subtantif terdiri dari 3 jenis :
1) Prosedur Analitis
2) Pengujian Detail Tansaksi
3) Pengujian Detail Saldo

Prosedur Analitis
Prosedur ini mencakup perhitungan dan penggunaan rasio sederhana, analisis
vertikal atau laporan perbandingan, perbandingan antara jumlah sesungguhnya

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 99


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

dengan data historis atau anggaran, dan penggunaan model matematika dan
statistika seperti analisa regresi.
Prosedur analitis sering kali dipandang kurang efektif bila dibandingkan dengan
pengujian detail. Tetapi dalam situasi tertentu prosedur ini justru dipandang
lebih efektif. Hal ini tampak pada perusahaan tertentu seperti listrik, gas, dan
telepon. Perusahaan ini memiliki ribuan pelanggan namun memperoleh
penghasilan kecil dari tiap pelanggannya. Sehingga apabila dilakukan pengujian
detail atas transaksi akan sangat menjemukan dan mahal.
PSA No 22, Prosedur analitis (SA 329.11) menyertakan bahwa efektifitas dan
efisiensi prosedur analitis tergantung pada :
1) Sifat asersi
2) Kelayakan dan kemampuan untuk memprediksi suatu hubungan
3) Tersedianya dan keandalan data yang digunakan untuk membuat
taksiran
4) Ketetapan taksiran
Prosedur analitis kemungkinan meliputi :
1) Perbandingan antara nilai absolute saldo rekening tahun ini dalam
rekening control dengan saldo akhir tahun yang lalu, jumlah menurut
anggaran, atau nilai ekspektasi lain
2) Menggunakan saldo akhir untuk menetukan presentase piutang
dagang terhadap aktiva lancar untuk dibandingkan dengan presentase
tahun lalu, data industry, atau ekspektasi lain.
3) Menggunakan saldo akhir untuk menghitung rasio perputaran piutang
dagang terhadap aktiva lancer untuk dibandingkan dengan presentase
tahun lalu, data industri, atau nilai ekspektasi lain
Prosedur analitis yang mungkin dilakukan meliputi :
1) Perbandingan antara jumlah absolute saldo akhir dengan saldo tahun
lalu, jumlah anggaran, atau nilai ekspektasi lain
2) Perbandingan antara saldo akhir dengan saldo akhir menurut
estimasi independen

Pengujian Detail Transaksi


Pengujian detail transaksi terutama berupa penelusuran dan pencocokan ke
dokumen pendukung. Pengujian ini dilakuakan auditor terutama untuk
menemukan kesalahan jumlah rupiah, bukan pada penyimpangan atas
pengendalian, penelusuran berguna dalam pengujian atas pelaporan terlalu
rendah (understatement), sedangkan pencocokan dokumen terutama
dilakukan untuk menemukan pelaporan terlalu tinggi (overstatement).
Pengujian ini dilakuakan dengan menggunakan dokumen-dokumen yang
terdapat dalam arsip klien.

100 Pemahaman Struktur dan pengandalian


Internal
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Pengujian detail transaksi kemungkinan meliputi :


1) Menentukan bahwa total semua saldo akhir piutang dagang dalam
buku piutang dagang dalam buku pembantu, sama dengan jumlah
saldo piutang dagang di rekening kontrol.
2) Mengkonfirmasikan saldo akhir sejumlah rekening piutang (dipilih
sebagai sampel) langsung ke debitur /pelanggan
Pengujian detail transaksi yang mungkin dilakukan meliputi :
1) Pencocokan ke dokumen pendukung
2) Menelusur data transaksi
3) Pengujian detai saldo

Pengujian detail atas saldo-saldo


Pengujian detail atas saldo dilakukan untuk mendapat bukti secara langsung
tentang sebuah saldo rekening. Sebagai contoh , auditor bisa meminta bank
untuk memberikan konfirmasi saldo kas atau meminta kepada pelanggan
mengkonfirmasi saldo piutang dagang.
Pengujian detail atas saldo sering melibatkan dokumen ekstern dan atau
pengetahuan langsung auditor, penggunaan prosedur tersebut akan sangat
efektif, namun di sisi lain akan sangat memakan waktu dan biaya yang relatif
mahal.
Pengujian detail saldo kemungkinan meliputi :
1) Menentukan bahwa total semua saldo akhir piutang dagang dalam
buku besar epmbantu, sama dengan jumlah saldo piutang dagang di
rekening kontrol.
2) Mengonfirmasikan saldo akhir sejumlah piutang (dipilih sebagai
sampel) langsung ke debitur/pelanggan

PELAKSANAAN PENGUJIAN SUBTANTIF


Tingkat risiko yang dapat diterima bisa berpengaruh pula pada saat pengujian
subtantif. Apabila risiko deteksi tinggi, pengujian bisa dilakukan beberapa
bulan sebelum akhir tahun. Apabila risiko deteksi untuk suatu deteksi rendah,
maka pengujian subtantif dalakukan pada tanggal akhir tahun.

PENGUJIAN SUBTANTIF SEBELUM TANGGAL NERACA


Auditor bisa melakukan pengujian subtantif atau suatu rekening pada tanggal
interim. Keoutusan untuk melakukan sebelum tanggal neraca harus
didasarkan pada pertimbangna apakah auditor dapat :
1) Mengendalikan tambahan risiko audit salah saji material yang ada
pada saldo rekening pada tanggal neraca tidak akan terdeteksi oleh

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 101


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

auditor. Risiko ini semakin bertambah apabila jarak antara tanggal


pengujian interim dengan tanggal akhir semakin panjang.
2) Mengurai biaya untuk melaksanakan pengujian subtantif pada akhir
tahun guna memnuhi tujuan audit yang direncanakan, sehingga
pengujian sebelum tanggal neraca bisa menjadi lebih murah.
Tambahan risiko audit akan dikendalikan, apabila pengujian subtantif pada
periode yang tersisa akan dapat memberikan dasar yang layak untuk perluasan
kesimpulan audit dari penjualan yang dilakukan pada tanggal interim ke tanggal
neraca. Kondisi yang berpengaruh pada pengendalian risiko adalah :
1) Struktur pengendalian interim selama periode tersisa cukup efektif
2) Tidak terdapat keadaan atau kondisi yang mempengaruhi manajemen
yntuk membuat salah saji dalam laporan keuangan selama periode
tersisa
3) Saldo rekening akhir tahun yang diperiksa pada tanggal intrerim bisa
diprediksi secara masuk akal, baik mengenai jumlah, hugungan
signifikan, maupun komposisinya
4) System akuntansi klien akan memberikan informasi mengenai
transaksi tak biasa yang signifikan dan fluktuasi signifikan yang
mungkin terjadi pada periode tersisa.
Dalam praktiknya, pengujian subtantif secara dini atas saldo rekening tidak
akan dilakukan kecuali apabila pengujian pengendalian memberikan bukti yang
meyakinkan bahwa kebijakan dan prosedur struktur pengendalian intern
berjalan secara efektif. Selain itu, audior jarang melakukan pengujian subtantif
sebelum tanggal neraca untuk semua asersi yang berkaitan dengan sebuah
rekening. Contoh : auditor fisik persediaan pada tanggal suatu tanggal dini
untk memenuhi asersi keberadaan atau tanggal neraca untuk memenuhi asersi
penilaian.
Pengujian subtantif sebelum tanggal neraca tidak menghilangkan
kebutuhan akan pengujian subtantif pada tanggal neraca. Pengujian untuk
periode tersisa harus mencakup :
1) Pengujian saldo rekening-rekening pada dua tanggal untuk
mengidentifikasikan jumlah yang tampak tidak biasa dan penyelidikan
atas jumlah tersebut.
2) Prosedur analitis lain atau pengujian subtantif lainnya untuk
mendapatkan dasar yang layak untuk memperluas kesimpulan audit
interim ke tanggal neraca.

LUAS PENGUJIAN
Diperlukan banyak bukti untuk mencapai tingkat risiko deteksi rendah yang
bisa diterima dibandingkan dengan risiko deteksi tinggi. Auditor bisa

102 Pemahaman Struktur dan pengandalian


Internal
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

menentukan berbagai jumlah bukti ang harus diperoleh dengan mengubah luas
pengujian subtantif yang dilakuakn “luas” dalam praktik, mengandung arti atau
diterapkan prosedur tetentu.
Diperlukan pengujian subtantif lebih banyak apabila auditor mengonfirmasi
200 piutang dagang dibandingkan dengan bila hanya mengonfirmasikan 100
rekening. Begitu pula jika auditor akan mencocokkan 10 aayat jurnal dalam
penjualan.ke dokumen pendukungnya, diperlukan pengujian subtantif lebih
banyak dibandingkan dengan jika hanya mencocokkan 50 ayat jurnal. Besar
sampel yang akan diuji membutuhkan pertimbangan profesional. Penentuan
sampel secara statistik dalam pengujian sampel yang diperlukan dapat
dilakukan untuk membantu auditor dalam menentukan unkuran sampel yang
diperlukan untuk mencapai suatu tingkat risiko deteksi yang telah ditetapkan.

Maksimum Tinggi Moderat Rendah

Sangat rendah Rendah Moderat Tinggi


Moderat Rendah

Pengujian Subtantif

Lebih efektif Sifat Kurang

Akhir tahun Sifat Interim

Sampel lebih besar Luas Sampel lebih kecil

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 103


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

PROGRAM AUDIT UNTUK PENGUJIAN SUBTANTIF


Tujuan suatu laporan keuangan secara keseluruhan adalah untuk
menyatakan pendapat, apakah laporang keuangan klien telah disajikan secara
wajar, dalam segala hal yang material, sesuai dengan prinsip akuntansi yang
berlaku umum. Auditor juga menetapkan berbagai tujuan khusus untuk setiap
rekening berdasarkan lima kategori asersi keuangan.
Dalam merancang pengujian subtantif, auditor harus menentukan bahwa
pengujian yang ditetapkan telah diidentifikasikan untuk mencapai setiap tujuan
spesifik yang berkaitan dengan setiap asersi. Apabila hal ini dilakukan setiap
rekening maka tujuan keseluruhan akan tercapai.

CONTOH PROGRAM AUDIT UNTUK PENGUJIAN SUBTANTIF


Keputusan auditor sehubungan dengan rencana pengujian subtantif
harus didokumentasikan dalam kertas kerja dalam bentuk program kerja audit
tertulis. Program audit adalah prosedur-prosedur audit yang harus dilakukan.
Prosedur-prosedur biasanya tidak terdaftar menurut asersi atau tujuan
khusus audit dengan maksud ntuk menghindari pengulangan yang diterapkan
pada lebih dari satu asersi atau tujuan.
Sebagai tambahan dan daftar prosedur audit, setiap program audit
harus memiliki kolom-kolom untuk :
1) Suatu referensi silang ke kertas kerja lain yang berisi bukti yang
diperoleh dari setiap prosedur
2) Paraf auditor yang melaksanakan prosedur
3) Tanggal pelaksanaan prosedur diselesaikan

Contoh asersi-asersi, tujuan khusus audit, dan pengujian subtantif


Asersi Tujuan Khusus Audit Contoh Pengujian Subtantif
Keberadaan Persediaan yang Observasi perhitungan fisik
atau dicantumkan dalam persediaan.
keterjadian neraca secara fisik Dapat konfimasi tentang
benar-benar ada. persediaan yang
disimpan/berbeda diluar
Tambahan atas gedung perusahaan.
persediaan berasal dari Lakukan prosedur pisah-batas
transaksi yang terjadi (cut-off) perpindahan barang
pada periode berjalan. melalui proses produksi, dan
penjualan

104 Pemahaman Struktur dan pengandalian


Internal
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Kelengkapan Persediaan terdiri dari Review catatan persediaan


barang-barang untuk perpetual, catatan produksi,
dijual atau untuk dan catatan pembelian, untuk
digunakan dalam mengetahui aktiva pada
perusahaan. periode berjalan.
Bandingkan perseediaan
Jumlah perediaan dengan catalog penjualan
meliputi semua setelah tanggal neracaserta
produk, material, dan laporan pengiriman.
supplies yang ada pada Observasi perhitungan fisik
tanggal neraca. persediaan.
Hitungan semua label
persediaan dan berkas
perhitungan yang digunakan
dalam perhitungan fisik
persediaan.

PROGRAM AUDIT PENUGASAN PERTAMA


Dalam suatu penugasan pertama, spesifikasi pengujian substansif yang
detail dalam program biasanya belum akan disusun secara lengkap hingga
selesai kegiatan mempelajari dan menilai struktur pengendalian intern dan
ditentukannya tingkat risiko deteksi yang dapat diterima untuk setiap asersi
signifikan.
PROGRAM AUDIT DALAM PENUGASAN ULANGAN
Dalam suatu penugasan ulangan, auditor memiliki akses pada semua
program yang digunakan pada periode yang lalu dan kertas kerja yang
digunakan dengan program tersebut. Dalam situasi demikian, strategi awal
audit biasanya ditetapkan auditor berdasarkan asumsi bahwa tingkat risiko
dan program audit untuk pengujian substansif yang digunakan pada periode
yang lalu akan tepat digunakan pada periode berjalan.
REKENING-REKENING LABA-RUGI
Secara tradisional pengujian detail saldo rekening lebih difokuskan
pada rekening-rekening laporan keuangan yang disajikan dalam neraca
(rekening real) dibandingkan dengan rekening-rekening laba-rugi (rekening
nominal). Pendekatan ini efisien dan logis karena setiap rugi-laba pasti akan
terkait dengan satu atau lebih rekening neraca.
1. Prosedur Analitis untuk rekening-rekening laba-rugi
Prosedur analitis bisa menjadi audit yang sangat ampuh dalam
mendapatkan bukti tentang saldo-saldo rekening laba-rugi. Jenis
pengujian substansif ini bisa digunakan secara langsung atau tidak
Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 105
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

langsung. Pengujian langsung terjadi apabila sebuah rekening


pendapatan atau rekening biaya dibandingkan dengan data yang
relevan untuk menentukan kewajaran saldonya. Sebagai contoh,
rasio komisi penjualan terhadap penjualan dapat dibandingkan
dengan tahun lalu atau dengan data anggaran pada tahun berjalan.
Dalam keadaan tertentu, auditor bisa memilih untuk menggunakan
prosedur analitis hanya sebagai pengujian langsung atas beberapa
saldo rekening laba-rugi. Sebagai contoh, apabila tingkat risiko
deteksi yang dapat diterima tinggi karena risiko bawahan dan risiko
pengendalian untuk transaksi pembelian rendah. Begitu pula apabila
pengendalian atas transaksi penyesuaian penjualan bisa dipercaya,
maka hanya dengan menerapkan prosedur analitis sudah dipandang
cukup untuk rekening retur dan potongan penjualan.
2. Pengujian Detail untuk Rekening-rekening Laba-Rugi
Apabila bukti diperoleh dari prosedur analitis dan dari pengujian
detail atas rekening neraca yang berkaitan tidak mengurangi risiko
deteksi pada tingkat rendah yang dapat diterima, maka diperlukan
pengujian detail langsung atas asersi-asersi yang berhubungan
rekening-rekening laba-rugi. Hal ini terjadi apabila :
1) Risiko bawahan tinggi.
2) Risiki pengendalian tinggi.
3) Prosedur analitis menunjukan adanya hubungan tidak biasa dan
fluktuasi tak diharapkan.
4) Rekening memerlukan analisis.

REKENING DENGAN ESTIMASI AKUNTANSI


Estimasi akuntansi adalah perkiraan mengenai suatu elemen laporan
keuangan, pos, atau rekening yang terjadi bila tidak bisa diukur secara pasti.
PSA N0. 37, audit atas Estimasi Akuntansi (SA 342.07) menyatakan
bahwa tujuan auditor dalam mengevaluasi estimasi akuntansi adalah untuk
memperoleh bukti kompeten yang cukup untuk memberikan keyakinan
memadai bahwa :
Semua estimasi yang material bagi laporan telah ditetapkan
Estimasi akuntansi tersebut masuk akal dalam kondisi yang
bersangkutan
Estimasi akuntansi disajikan sesuai dengan prinsip akuntansi yang
berlaku dan diungkapkan secara memadai

106 Pemahaman Struktur dan pengandalian


Internal
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Struktur pengendalian intern perusahaan bisa mengurangi kemungkinan


terjadi salah saji material yang berasal dari estimasi akuntansi oleh karenanya
mengurangi luasnya pengujian substantif.
Prosedur-prosedur yang dilakukan meliputi :
Pertimbangan relevan, keandalan, dan kecukupan data dan faktor-
faktor lain yang digunakan manajemen,
Mengevaluasi kepantasan dan kosistensi asumsi-asumsi, dan
Mengerjakan ulang perhitungan yang telah dilakukan manajemen.
Dalam keadaan tertentu, kadang-kadang berguna untuk mencari
pendapatan tentang asumsi-asumsi dari spesialis.

TES PENGUJIAN PENGANDALIAN DAN PENETAPAN RESIKO


Standar pekerjaan lapangan yaitu mendapatkan pemahaman tentang struktur
pengendalian interen yang berlaku pada perusahaan klien untuk
merencanakan audit, menetapkan resiko pengendalian untuk setiap asersi
penting kelompok transaksi dan komponen laporan keuangan , merancang
pengujian substantif untuk setiap asersi laporan keuangan yang signifikan.
Penetapan resiko pengendalian
Auditor memulai dengan menetapkan resiko untuk asersi kelompok transaksi
seperti asersi keberadaan atau keterjadian , kelengkapan , dan penilaian atau
pengalokasian untuk transaksi penerimanaan kas dan pengeluaran.
Menetapkan resiko pengendaian untuk suatu asersi, auditor perlu melakukan
hal berikut: mempertimbangkan prosedur untuk mendapatkan pemahaman
tentang apakah pengendalian yang berhubungan dengan asersi telah di rancang
dan di operasikan oleh manajaemen perusahaan ,mengidentifikasi salah saji
potensial dalam asersi perusahaan , mengidentifikasi pengendalian yang di
perkirakan untuk menetapkan aktifitas rancangan dan pengoperasiannya
Mengevaluasi bukti dan menetapkan resiko
Identifikasi salah saji potensial
Salah saji potensial bisa di identifikasi untuk asersi yang berkaitan dengan
masing-masing kelompok transaksi dan untuk asersi pada setiap saldo
rekening signifikan.contoh salah saji potensial bisa saja di identifikasi untuk
asersi pengeluaran kas dan untuk 2 rekenig paling utama yang terpengaruh
oleh pengeluaran kas yaitu kas dan utang dagang.
Pengujian pengendalian
Meliputi pemilihan sample dan inspeksi dokumen, Pertanyaan pada personel,
observasi dan melakukan prosedur pengendalian. Pengujian pengendalian
harus memberi bukti tentang efektifitas pengoperasian pengendalian.

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 107


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Evaluasi bukti dan menetapkan resiko


Didasarkan pada evaluasi atas bukti yang diperoleh dari
1) prosedur untuk mendapatkan pemahaman tentang prosedur SPI
2) pengujian pengendalian yang bersangkutan
informasi di peroleh daritransaksi bukti, dokumen, perhitungan , bukti fisik.
Strategi awal audit
Strategi yang dipilih oleh auditor berdasarkan pertimbangan faktor – faktor
yang mempengaruhi resiko salah saji dan penetapan resiko.
1) Pendekatan tingkat resiko pengendalian ditetapkan maksimum.
Prosedur untuk mendapatkan pemahaman tentang kebijakan stuktur
pengendalian internal yang relevan, untuk menetapkan tingkat resiko
pengendalian direncanakan pada tingkat maksimum atau tinggi.
2) Tingkat resiko pengendalian ditetapkan lebih rendah.
Pendekatan tingkat resiko pengendalian ditetapkan lebih rendah
mengharuskan auditor untuk mempertimbangkan apakah penetapan
resiko mendukung tingkat pengujian substantif, apabila tidak auditor
harus merevisi tingkat pengujian substantif yang direncanakan.
PENGUJIAN PENGENDALIAN
Pengujian pengendalian adalah prosedur pengauditan yang dilakukan
untuk menetapkan efektifitas perancangan dan/atau pengoperasian kebijakan
dan prosedur struktur pengendalian. Pengujian pengendalian yang berkaitan
dengan perancangan dimaksudkan untuk menilai apakah kebijakan atau
prosedur yang telah dirancang dengan baik untuk mencegah atau mendeteksi
salah saji material pada suatu asersi laporan keuangan tertentu.
Pengujian pengendalian yang menyangkut efektivitas pengoperasian
dimaksud untuk menilai apakah kebijakan dan prosedur pengendalian
sungguh-sungguh berjalan. Contoh, observasi untuk memastikan bahwa
persediaan benar-benar disimpan dalam gudang, merupakan pengujian atas
efektivitas pengoperasian. Pengujian pengendalian yang berkaitan dengan
efektivitas pengoperasian berfokus pada tiga pertanyaan:
Bagaimanakah penerapan pengendalian yang sesungguhnya?
Apakah penerapan dilakukan secara konsisten sepanjang tahun?
Oleh siapa pengendalian dikerjakan?
Kebijakan atau prosedur pengendalian dikatakan berjalan secara efektif apabila
pengendalian pengendalian tersebut telah diterapkan secara tepat dan
konsisten sepanjang tahun oleh orang-orang yang diberi kewenangan untuk
itu. Sebaliknya kegagalan untuk menerapkan secara tepat dan konsisten, atau
bila penerapan dilakukan oleh orang-orang yang tidak berwenang,
menunjukan bahwa pengendalian tidak efektif.

108 Pemahaman Struktur dan pengandalian


Internal
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

PERANCANGAN PENGUJIAN PENGENDALIAN


Auditor perlu melakukan pemilihan jenis prosedur audit yang akan
dilakukan dalam pengujian, dan menetapkan saat serta luasnya pengujian.
1. Jenis pengujian
Beberapa jenis pengujian pengendalian yang dapat dipilih auditor adalah
sebagai berikut:
Pengajuan pertanyaan yang berkaitan dengan pelaksanaan tugas-tugas
personel perusahaan.
Observasi pelaksanaan tugas para personel.
Inspeksi atas dokumen dan laporan yang menunjukkan pelaksanaan
pengendalian.
Pengerjaan ulang pengendalian oleh auditor.
Dalam melakukan pengujian, auditor memilih prosedur-prosedur yang akan
menghasilkan bukti yang paling bisa dipercaya tentang efektivitas kebijakan
dan prosedur pengendalian. Tidak satu pun pengujian pengendalian yang selalu
bisa diterapkan dan sama efektifnya dalam memperoleh bukti.
Saat Pengujian
Saat pengujian pengendalian berhubungan dengan kapan auditor melakukan
pengujian dan dengan bagian periode akuntansi. Pengujian pengendalian
tambahan dilakukan pada periode interim, yang mungkin bisa terjadi beberapa
bulan sebelum akhir tahun diperiksa. Pengujian ini hanya memberi pembuktian
mengenai efektivitas pengendalian dari awal tahun sampai saat pengujian
dilakukan.

2. Luas Pengujian
Pengujian pengendalian yang lebih ekstensif biasanya akan menghasilkan bukti
yang lebih banyak pula tentang efektivitas pengoperasian kebijakan atau
prosedur pengendalian dibandingkan dengan pengujian yang kurang ekstensif.
Dua kelemahan yang harus disadari sehubungan lewat bukti yang diperoleh
dari observasi, yaitu:
Pegawai bisa melakukan pengendalian secara berbeda apabila ia
tyidak sedang diobservasi.
Bukti yang diperoleh hanya bisa diterapkan pada masa observasi
dilakukan.
Kelemahan ini bisa dikurangi dengan cara melakukan observasi terhadap
personel pada berbagai saat yang berbeda.
Luas pengujian pengendalian dipengaruhi langsung oleh tingkat resiko
pengendalian yang direncanakan auditor.

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 109


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Program audit untuk pengujian maka


Keputusan auditor tentang sifat, saat, dan luas pengujia pengendalian harus
didokumentasikan dalam suatu program audit dalam kertas kerja yang
bersangkutan. Program audit berisi daftar prosedur-prosedur yang akan
digunakan dalam melaksanakan pengujian tentang asersi tertentu, dan
menyediakan kolom untuk menunujukkan :
referensi silang kertas kerja yang berisi dokumentasi hasil pengujian.
siapa yang melakukan pengujian
tanggal pengujian yang diselesaikanyang berhubungan dengan luas dan
saat pengujian bisa tercantumkan dalam program audit.
Auditor Intern dalam pengujian.
Perusahaan dalam umumnya memperkerjan auditir intern. Apabila klien
memiliki fungsi audit intern, maka auditor bisa :
mengkoordinasi pekerjaan auditornya dengan auditor intern
menggunakan auditor intern untuk memberi bantuan langsung dalam
audit.
Komunikasi masalah
Auditor harus mengidentifikasi dan melaporakan kepada komite audit atau
personil perusahaan lainnya yang memiliki otoritas dan tanggung jawab setara
enang kondisi-kondisi tertentu yang berkaitan dengan struktur pengendalian
intern yang diobservasi selama audit atas lapoaran keuangan PSAK
35,komunikasi masalah yang erhubungan dengan struktur pengendalian intern
( SA 325 . 02 ) merumuskan apa yang dimaksud kondisi yang dapat dilaporkan
sebagai berikut : kekurangan yang material dalam rancangan atau pelaksaaan
struktur pengendalian internal yang mengakibatkan terhadap kemempuan
organisasi tersebut dalam mencatat, mengolah data keuangan yang konsisten
degan asersi manajemen dalam ukuran keuangan.

110 Pemahaman Struktur dan pengandalian


Internal
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Rangkuman

Prosedur analitis sering kali dipandang kurang efektif bila dibandingkan dengan
pengujian detail. Tetapi dalam situasi tertentu prosedur ini justru dipandang
lebih efektif. Hal ini tampak pada perusahaan tertentu seperti listrik, gas, dan
telepon. Perusahaan ini memiliki ribuan pelanggan namun memperoleh
penghasilan kecil dari tiap pelanggannya. Sehingga apabila dilakukan pengujian
detail atas transaksi akan sangat menjemukan dan mahal.

Pilihan Ganda

Petunjuk: Pilihlah jawaban yang paling tepat!

1. Suatu bukti dipandang komponen apabila :


a. Memiliki kualitas yang relevan, objektip dan bebas dari bias
b. Cukup untuk menjadi dasar yang beralasan untuk menentukan
pendapat yang akan diberikan
c. Dipilih secara random
d. Merupakan pernyataan tertulis yang dibuat manajemen perusahaan
yang diperiksa
e. Tidak ada jawaban yang benar
2. Bukti pemeriksaan terdiri atas data akuntansi dan informasi-informasi
pendukung yang dikumpulkan akuntan. Yang tidak termasuk jenis bukti
adalah :
a. Buku besar dan buku pembantu
b. Buku-buku jurnal
c. Laporan pemeriksaan tahun yang lalu
d. Konfirmasi dan pernyataan tertulil lainnya
e. Tidak ada jawaban yang benar

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 111


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Latihan

Berikut ini adalah sepuluh prosedur audit dengan kalimat yang kosong dan
daftar beberapa istilah yang biasa dipakai dalam prosedur audit.

PROSEDUR AUDIT ISTILAH

1. ___________apakah pemegang buku piutang usaha dipisahkan


dengan yang memegang kas.
2. ___________rasio harga pokok penjualan terhadap penjualan
kembali dan bandingkan dengan rasio tahun lalu.
3. ___________ jurnal penjualan dan _______________ totalnya
ke buku besar
4. ___________ jurnal penjualan, lihat transaksi yang besar dan tidak
biasa yang memerlukan invertigasi
5. ___________ dari manajemen apakah seluruh pegawai akuntasi
diminita mengambil liburan
6. ___________ Saldo bank langsung dari Bank Kota Timur
7. ___________ Seluruh efek-efek berharga pada tanggal neraca
untuk menentukan apakah sama dengan daftar klien.
8. ___________ Satu sampel salinan faktur penjualan untuk
menentukan apakah terdapat persetujuan kontroler dan
___________ tiap salinan faktur penjualan ke jurnal penjualan
untuk membandingkan nama dan jumlah.

112 Pemahaman Struktur dan pengandalian


Internal
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

9. ____________ harga jual per unit dikalikan dengan kuantitas dalam


salinan faktur penjualan dan bandingkan dengan totoalnya ke jumlah
dalam salinan faktur penjulan.
10. ____________ kesepakatan antara PT. Perdagangan dan klien
untuk menentukan apakah pengiriman merupakan penjualan atau
konsinyasi.
ISTILAH :
a. Periksa g. Telusuri
b. Telaah sekilas h. Bandingkan
c. Baca i. Hitung
d. Hitung j. Amati
e. Hitung kembali k. Tanyakan
f. Jumlah kebawah l. Konfirmasi

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 113


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

11 Variable Sampling dan Atribut Sampling

Overview

Dalam bab ini akan dibahas tentang bagaimana cara melakukan pengaksesan
data kedalam file, baik melakukan proses pembacaan ataupun penulisan. Akan
dibahas tentang pengaksesan data menggunakan stream dan random access file.

Tujuan

5. Penggunaan file menggunakan kelas File.


6. Penggunaan byte stream.
7. Penggunaan character stream.
8. Pengaksesan dengan random-access file

114 Pemahaman Struktur dan pengandalian


Internal
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

11.1. DEFINISI SAMPLING AUDIT


Ikatan Akuntansi Indonesia melalui Standar Profesional Akuntansi
Publik Seksi 350 mendifinisikan sampling audit sebagai :
“Penerapan prosedur Audit terhadap unsur-unsur suatu saldo akun atau kelompok
transaksi yang kurang dari seratus persen dengan tujuan untuk menilai beberapa
karakteristik saldo akun atuau kelompok transaksi tersebut”
Sampling Audit dapat diterapkan baik untuk melakukan pengujian
pengendalian, maupun pengujian subtantif. Sampling audit banyak diterapkan
auditor dalam prosedur pengujian yang berupa voucing, tracing, dan
konfirmasi.
Sampling dipergunakan kalau waktu dan biaya tidak memungkinkan
untuk memeriksa seluruh transaksi/kejadian dalam suatu populasi. Populasi
adalah seluruh item yang harus diperiksa. Subset dari populasi disebut dengan
istilah sampel. Sampling dipergunakan untuk menginferensi karakteristik dari
populasi. Keuntungan dari sampling itu sendiri adalah :
Menghemat sumber daya: biaya,waktu, tenaga
Kecepatan mendapatkan informasi (up date)
Ruang lingkup (cakupan) lebih luas
Data/informasi yang diperoleh lebih teliti dan mendalam
Pekerjaan lapangan lebih mudah disbanding cara sensus.

KETIDAKPASTIAN DAN SAMPLING AUDIT


Auditor mengakui adanya faktor-faktor seperti waktu dan biaya yang
diperlukan untuk melakukan pemeriksaan baik atasa sampel data maupun atas
seluruh data. Semakin banyak sampel yang diambil, semakin banyak waktu dan
biaya yang diperlukan. Auditor juga mengakui adanya konsekuensi negative
dari kemungkinan kesalahan pengambilan keputusan yang didasarkan atas
kesimpulan hasil audit terhadap data sampel semata. Auditor dapat
memutuskan untuk menerima beberapa ketidakpastian yang timbul akibat
pelaksanaan sampling.
Ketidakpastian meliputi :
a. Ketidakpastian yang disebabkan langsung oleh penggunaan sampling
(resiko sampling). Resiko sampling berkaitan dengan kemungkinan
bahwa sampel yang diambil bukanlah sampel yang representatif.
Risiko sampling timbul dari kemungkinan bahwa kesimpulan auditor
bila menggunakan sampling mungkin menjadi lain dari kesimpulan
yang akan dicapai bila cara pengujian yang sama diterapkan tanpa
sampling. Tingkat risiko sampling mempunyai hubungan yang terbaik

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 115


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

dengan ukuran sampel. Semakin kecil ukuran sampel, semakin tinggi


risiko samplingnya. Sebaliknya, semakin besar ukuran sampel,
semakin rendah risiko samplingnya.
Auditor harus menerapkan pertimbangan professional dalam
menentukan besarnya risiko sampling. Risiko sampling dapat
dibedakan atas :
1. Risiko sampling dalam pengujian subtantif atas detail atau
rincian. Auditor dalam memperhatikan dua aspek penting dari
risiko sampling. Yang meliputi :
I. Risiko keliru menerima (risk of incorrect acceptance)
II. Risiko keliru menolak (risk of incorrect rejection)
2. Risiko sampling dalam melaksanakan pengujian pengendalian.
Auditor memperhatikan dua aspek penting dalam risiko
sampling, yang meliputi :
I. Risiko penentuan tingkat risiko pengendalian yang terlalu
rendah (risk of assessing control risk too law).
II. Risiko penentuan tingkat risiko pengendalian yang terlalu
tinggi (risk of assessing control risk too high).
b. Ketidakpastian yang disebabkan faktor selain sampling (risiko non
sampling).
Risiko non sampling meliputi semua aspek risiko audit yang tidak
berkaitan dengan sampling. Risiko ini tidak akan pernah dapat diukur
secara sistematis. Risiko non sampling timbul karena :
a) Kesalahan manusia seperti gagal mengakui kesalahan dalam
dokumen.
b) Kesalahan pemilihan maupun penerapan prosedur audit
yang tidak sesuai dengan tujuan audit.
c) Salah interpretasi hasil sampel.

PENDEKATAN SAMPLING AUDIT


Standar Profesional Akuntan Publik pada Standar pekerjaan lapangan
ketiga menyatakan bahwa:
“Bukti Audit kompeten yang cukup harus diperoleh melalui inspeksi,
pengamatan, pengajuan pertanyaan, dan konfirmasi sebagaid asar yang
memadai untuk menyatakan pendapat atas laporan keuangan auditan”
Ada dua pendekatan umum dalam pendekatan sampling audit yang dipilih
auditor untuk memperoleh bukti audit kompeten yang cukup. Kedua
pendekatan tersebut ialah :
1. Sampling statistik.

116 Pemahaman Struktur dan pengandalian


Internal
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Sampling statistik lebih banyak memerlukan biaya daripada sampling


non statistik. Biaya tersebut dikeluarkan berkaitan dengan :
a. Biaya pelaksanaan training bagi staf auditor untuk menggunakan
statistik.
b. Biaya pelaksanaan implementasi rencana sampling statistic.
Ada dua macam teknik sampling statistik, yaitu :
Atribut sampling
Teknik ini digunakan dalam pengujian pengendalian. Kegunaannya
adalah untuk memeperkirakan tingkat deviasi atau penyimpangan
dari pengendalian yang ditentukan dalam populasi.
Variable sampling
Dalam pendekatan Variabel sampling, distribusi normal digunakan
auditor untuk mengevaliasi karakteristik populasi yang didasarkan
pada hasil sampel yang diambil dari populasi.
Variable sampling digunakan auditor, apabila ditemukan kondisi
sebagai berikut :
a. Klien tidak dapat menyajikan suatu jumlah yang dapau dianggap
benar.
b. Suatu saldo akun ditentukan dengan sampling statistik.
Variable sampling tepat untuik diterapkan auditor, antara lain pada :
a. Observasi dan penilaian persediaann
b. Konfirmasi piutang dagang.
c. Cadangan piutang tak tertagih.
d. Cadangan piutang yang rusak.
e. Menilai persediaan dalam perusahaan.
f. Menilai aktiva tetap dalam utility campany.
g. Penilaian umur piutang.
Ada tiga teknik yang dpat digunakan dalam variable sampling, yaitu :
a. Mean per-unit (MPU)
b. Difference estimation
c. Sampling estimasi rasio
2. Sampling non statistik
Sampling non statistik merupakan pengambilan sampel yang
sebagaimana mestinya akan menghasilkan bukti audit yang cukup.

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 117


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

TUJUAN SAMPLING AUDIT


SAMPLING DALAM PENGUJIAN SUBTANTIF
Standar Profesional Akuntan Publik 350. Par 16 menyebutkan berbagai
faktor yang harus dipertimbangkan auditor dalam perencanaan sampel atas
pengujian pengendalian, faktor-faktor tersebut adalah :
a. Hubungan antara sampel dengan tujuan pengendalian tertentu,
b. Pertimbangan pendahuluan atas tingkat materialitas,
c. Tingkat risiko keliru menerima yang dapat diterima auditor,
d. Karakteristik populasi.

SAMPLING DALAM PEMGUJIAN PENGENDALIAN


Standar Profesional Akuntan Publik 350.pa, 31 menyebutkan faktor-
faktor yang harus dipertimbangkan auditor dalam perencanaan sampel
atas pengujian pengendalian, faktor-faktor tersebut ialah :
a. Hubungan antar sampel dengan tujuan pengendalian tertentu,
b. Tingkat penyimpangan maksimum dari prosedur atau kebijakan
pengendalian intern yang ditetapkan yang akan mendukung tingkat
rissiko pengendalian yang direncanakan,
c. Tingkat risiko yang dapat diterima auditor atas penentuan risiko
pengendalian yang terlalu rendah,
d. Karakteristik populasi.

SAMPEL DENGAN TUJUAN GANDA


Auditor dalam tujuan tertentu, dapat merancang sampel yang memenuhi
tujuan sekaligus, yaitu :
a. Menentukan risiko pengendalian,
b. Menguji kebenaran jumlah moneter transaksi yang dicatat.
Untuk melakukan hal itu, auditor biasanya telah membuat estimasi
pendahuluanyang terdapat ingkat risiko yang rendah bahwa penyimpangan
dari prosedur atau kebijakan sruktur pengendalian intern yang ditetapkan
dalam populasi, akan melebihi tingkat penyimpangan yang dapat diterima.
Ukuran sampel yang dirancang harus merupakan yang terbesar diantara
ukuran-ukuran sampel yang dirancang untuk masing-masing tujuan terpisah.
Penilalian untuk setiap tujuan harus dilakukan secar terpisah dengan
menggunakan tingkat risiko yang sesuai untuk masing-masing tujuan pengujian.
PROSES PENGAMBILAN SAMPEL
Proses pengambilan sampel merupakan cara-cara kita dalam memilih
sampel untuk studi tertentu. Proses terdiri dari beberapa tahapan sebagai
berikut :
a. Tahap 1 memilih populasi

118 Pemahaman Struktur dan pengandalian


Internal
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

b. Tahap 2 memilih unit-unit sampling


c. Tahap 3 memilih kerangka sampling
d. Tahap 4 memilih desain sampel
e. Tahap 5 memilih ukuran sampel
Ukuran sampel tergantung beberapa faktor yang mempengaruhi
diantaranya :
Homogenitas unit-unit sampel
Kepercayaan
Presesi
Kekuaatan statistic
Prosedur analisa
Biaya
f. Memilih rancangan sampling
g. Memilih sample

FAKTOR-FAKTOR PENGGUNAAN METODE SAMPLING


Dalam penelitian terdapat tujuh faktor yang mempunyai pengaruh dalam
pemilihan sampling audit. Faktor-faktor tersebut adalah :
1. Persepsi mengenai sampling statistik,
2. Persepsi mengenai risiko audit,
3. Tekanan waktu,
4. Pengalaman,
5. Pemeriksaan perusahaan yang go publik,
6. Tenaga ahli,
7. Skala kantor akuntan public

BAGAIMANA DATA DIPEROLEH?


Cara memperoleh data
o Perancangan percobaan
Data diperoleh dari populasi buatn ynag dibangkitkan melalui
percobaan (eksperiment)
Data diperoleh dari populasi yang telah ada didalam
Pengukuran dapat dilakukan dengan cara
o Sensus
Pengukuran 100% (full enumeration)
o Semua elemen dalam populasi diukur
o Sampling
Pengukuran hanya dilakukan pada sebagian elemen dari populasi
o Tidak semua elemen dalam populasi diukur.

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 119


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Rangkuman

1. Keuntungan dari sampling itu sendiri adalah :


Menghemat sumber daya: biaya,waktu, tenaga
Kecepatan mendapatkan informasi (up date)
Ruang lingkup (cakupan) lebih luas
Data/informasi yang diperoleh lebih teliti dan mendalam
Pekerjaan lapangan lebih mudah disbanding cara sensus.

2. Variable sampling tepat untuik diterapkan auditor, antara lain pada :


a. Observasi dan penilaian persediaann
b. Konfirmasi piutang dagang.
c. Cadangan piutang tak tertagih.
d. Cadangan piutang yang rusak.
e. Menilai persediaan dalam perusahaan.
f. Menilai aktiva tetap dalam utility campany.

120 Pemahaman Struktur dan pengandalian


Internal
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Latihan

Berikut ini adalah bagian-bagian dari audit yang harus dilakukan


untuk suatu perusahaan dengan tahun buku yang berakhir pada tanggal 31
Juli.
1. Konfirmasi utang usaha
2. Lakukan pengujian atas transaksi perolehan dan penggajian
3. Lakukan pengujian terinci atas saldo utang usaha.
4. lakukan pengujian untuk menelaah peristiwa kemudian
5. Lakukan perencanaan awal audit
6. Terbitkan laporan audit
7. Pahami struktur Pengendalian intern dan tetapkan resiko
pengendalian
8. lakukan prosedur analitis untuk utang usaha
9. tetapkan resiko audit yang dapat diterima dan memutuskan
pertimbangan awal mengenai materialitas dan salah saji yang dapat
ditoleransi

3.3 DIMINTA
a. Susunlah bagian 1 hingga 9 menurut urutan yang anda pandang lazim
dalam suatu audit
b. Identifikasi bagian-bagian yang sering dilakukan sebelum tanggal 31 Juli

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 121


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Pilihan Ganda

Petunjuk: Pilihlah jawaban yang paling tepat!

1. Laporan penugasan pegawai suatu organisasi membutuhkan banyak


koreksi setiap bulan karena adanya pengenaan jam kerja ke pekerjaan
yang tidak dilakukan. Kontrol pemrosesan dan data mana yang
kelihatannya tidak ada?
a. Uji kelengkapan
b. Uji keabsahan
c. Uji batas
d. Keseluruhan control

2. Sebuah departemen operasi suatu organisasi tidak memiliki prosedur


yang memadai untuk menginspeksi dan memverifikasi kualitas barang
yang diterima. Untuk mengevaluasi materialitas dari kelemahan kontrol
ini, auditor harus menelaah:
a. Saldo persediaan akhir tahun.
b. Pembelian persediaan tahunan.
c. Total aktiva akhir tahun.
d. Biaya operasi tahunan.

3. Umumnya tidak ada intensif untuk efisiensi dan keekonomisan dalam


sebuah kontrak konstruksi dengan nilai melebihi biaya untuk proyek yang
kecil dan unik. Terdapat kemungkinan biaya yang dinaikan. Kontrol yang
tepat untuk mendorong efisiensi dan keekonomisan dalam kontrak
seperti ini adalah:
a. Penghapusan pesanan yang berubah pada kontrak.
b. Ketentuan maksimum pada biaya dan pembagian penghematan.
c. Penggunaan harga yang disepakati bersama untuk setiap unit
pkerjaan.
d. Pendekatan menggunakan daftar pemeriksaan untuk mengaudit biaya
kontrak.

122 Pemahaman Struktur dan pengandalian


Internal
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

4. Menjelang peneriman yang dibeli, karyawan departemen penerimaan


menyeuaikan kuantitas yang diterima dengan kuantitas slip kemasan
yangmemadai harga eceran ke barang berdasarkan daftar harga induk.
Slip kemasan yang diberi tanda kemudian diserahkan ke kontrol
persediaan dan barang secara otomatis dipindahkan ke tempat penjualan
eceran. Kekuatan kontrol yang paling signifikan pada aktivitas ini adalah:
a. Segera memberi harga untuk penjualan eceran.
b. Menyesuaikan kuantitas yang diterima dengan slip kemasan.
c. Penggunaan daftar harga induk untuk menandai harga jual.
d. Secara otomatis memindahkan barang ke tempat penjualan eceran.

5. Untuk meminimalkan kemungkinan kerugian financial sehubungan dengan


properti, pabrik, dan peralatan, maka aktiva fisik harus di asuransikan
dalam jumlah yang:
a. Didukung oleh penilaian periodik.
b. Ditentukan oleh dewan komisaris.
c. Disesuaikan secara otomatis dengan indeks harga konsumen.
d. Sesuai dengan dasar penilaian pajak bumi dan bangunan.

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 123


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

12 Pemeriksaan Kas dan Setara Kas

Overview

Dalam bab ini akan dibahas tentang bagaimana cara melakukan pengaksesan
data kedalam file, baik melakukan proses pembacaan ataupun penulisan. Akan
dibahas tentang pengaksesan data menggunakan stream dan random access file.

Tujuan

9. Penggunaan file menggunakan kelas File.


10. Penggunaan byte stream.
11. Penggunaan character stream.
12. Pengaksesan dengan random-access file

124 Pemahaman Struktur dan pengandalian


Internal
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

12.1. Kas dan Setara Kas

Definisi Kas & Setara Kas


Menurut (SAK 1994)
Alat pembayaran yang siap dan bebas dipergunakan untuk membiayai kegiatan
umum perusahaan.
Menurut PSAK No.2 hal. 2.2 dan 2.3 (IAI:2002)
Kas terdiri dari Saldo Kas (Cash On Hand) dan Rekening Giro
Setara Kas (Cash Equivalent) adalah investasi yang sifatnya sangat
likuid, berjangka pendek dan yang dengan cepat dapat dijadikan kas
dalam jumlah tertentu tanpa menghadapi resiko perubahan nilai yang
signifikan.

Sifat Kas
1) Harta lancar perusahaan yang sangat menarik dan mudah untuk
diselewengkan.
2) Banyak transaksi perusahaan yang menyangkut penerimaan dan
pengeluaran kas.

Macam – Macam Kas & Setara Kas


Macam- macam kas:
a) Kas kecil (Petty Cash)
b) Saldo Rekening Giro di Bank
c) Bon sementara (IOU)
d) Bon Kas Kecil yang belum diReimbursed
e) Check Tunai yang akan didepositokan
Macam-macam setara kas:
Deposito Berjangka
Sertifikat Deposito
Sertifikat Bank Indonesia
Comercial Paper
Sekuritas Utang Pemerintah

Beberapa Hal yang Tidak Dapat digolongkan sebagai Kas&Setara


Kas
Yang bukan kas:
1) Deposito Berjangka (Time Deposit) yang jatuh tempo lebih dari 3 bulan
2) Check mundur dan check kosong

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 125


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

3) Dana yang disisihkan untuk tujuan tertentu (sinking fund)


4) Rekening giro yang tidak dapat segera digunakan baik didalam maupun
diluar negeri.
Yang bukan Setara Kas:
1) Investasi dalam bentuk saham (saham preferen yang dibeli dan akan
segera jatuh tempo serta tanggal penebusan/redemption date telah
ditentukan
2) Surat utang pemerintah yang dibeli 3thn lalu tidak dapat jadi setara kas
selama 3 bulan menjelang jatuh tempo
3) Marketable sekurities

Persyaratan Setara Kas

 Investasi harus segera dapat diubah menjadi kas dalam jumlah yang telah
diketahui (jatuh tempo dalam waktu ≤ 3 bulan dari tanggal perolehan)
tanpa menghadapi risiko perubahan nilai yang signifikan
 Cerukan (Bank Overdraft)
 Dapat dicairkan segera dengan bentuk kas
 Jatuh tempo pendek, kecil kemungkinan terjadi perubahan nilai akibat
perubahan suku bunga.

Jurnal Transaksi Kas


 Penjualan tunai
 Pembelian tunai
 Penerimaan
 pelunasan piutang
 Pengeluaran pelunasan hutang
 Pembayaran biaya tunai
 Pembelian aktiva tunai

Tujuan Audit Kas

126 Pemahaman Struktur dan pengandalian


Internal
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Tujuan Audit Kas

KEBERADAAN & PENILAIAN PENYAJIAN&


KETERJADIAN & ALOKASI PENGUNGKAPAN

HAK &
KELENGKAPAN
KEWAJIBAN

SALDO KAS
SALDO KAS
YANG DISAJIKAN
SESUNGGUHNYA
DI LAPKEU

Asersi Manajemen Pada Kas:


a) Keberadaan atau keterjadian kas (Existence or Occurrence)
b) Kelengkapan kas (Completeness)
c) Hak kepemilikan kas (Right)
d) Penilaian kas (Valuation)
e) Penyajian dan pengungkapan kas (Presentation and Disclosure)

Tujuan Pemeriksaan (Audit Objectives) Kas/Setara Kas

1. Untuk memeriksa apakah terdapat internal control yang cukup baik atas
kas dan setara kas dan transaksi penerimaan dan pengeluaran kas dan
Bank, dengan ciri-ciri sebagai berikut :
a) Pemisahan tugas dan tanggung jawab
b) Rekonsiliasi bank dibuat rutin dan harus ditelaah (direview)
c) Digunakan imprest fund system untuk mengelola kas kecil
d) Penerimaan kas, check dan giro, disetor ke Bank
e) Uang kas harus disimpan ditempat yang aman dan dikelola dengan
baik
f) Blangko check dan giro disimpan ditempat yang aman

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 127


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

g) Check dan Giro ditulis atas nama dan ditandatangani oleh 2 orang
h) Kasir diasuransikan atau diminta uang jaminan
i) Gunakan kwitansi yang bernomor urut cetak (prenumbered)
j) Pengeluaran kas yang sudah dibayar harus distempel lunas
Luas pemeriksaan dalam melakukan substantive test dapat dipersempit, apabila
:  Yakinkan bahwa internal control atas kas/setara kas serta transaksi
penerimaan dan pengeluaran kas dan bank berjalan efektif

2. Memeriksa apakah saldo kas dan setara kas yang ada di neraca per
tanggal neraca benar-benar ada dan dimiliki perusahaan (Existence)
 Yakinkan bahwa kas/setara kas dimiliki perusahaan (cash
on hand dan cash in bank), betul-betul ada dan milik perusahaan,
bukan milik direksi atau pemegang saham.

3. Untuk memeriksa apakah ada pembatasan untuk penggunaan saldo kas


dan setara kas
 Jika dana yang dimiliki perusahan disisihkan untuk keperluan
pelunasan obligasi berikut bunganya (sinking fund), atau jika perusahaan
tersangkut hukum sehingga saldo rekening giro dibekukan, dana
tersebut tidak dapat dilaporkan sebagai kas di harta lancar

4. Untuk memeriksa, seandainya ada saldo kas dan setara kas dalam valuta
asing, apakah saldo tersebut dikonversikan kedalam rupiah dengan
menggunakan kurs tengah BI pada tanggal neraca dan apakah selisih kurs
yang terjadi sudah dibebankan atau dikreditkan ke Laba Rugi tahun
berjalan.
Saldo kas/setara kas dalam valuta asing.
 konversikan dalam rupiah dengan kurs tengah BI pada
tanggal neraca dan selisih kurs yang ada dibebankan atau
dikreditkan ke laba rugi tahun berjalan

5. Untuk memeriksa apakah penyajian di Neraca sesuai dengan prinsip


akuntansi yang berlaku umum di Indonesia (Presentation dan
Disclosure)
 Menurut SAK :
Kas dan setara kas disajikan di neraca sebagai harta lancar (current
asset)
Kas dan setara yang penggunaannya dibatasi dapat dimasukkann dalam
aktiva lancar hanya jika pembatasan tersebut dilakukan untuk

128 Pemahaman Struktur dan pengandalian


Internal
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

menyisihkan dana untuk melunasi kewajiban jangka pendek atau jika


pembatasan tersebut hanya berlaku selama satu tahun
Saldo kredit pada perkiraan bank disajikan pada kelompok kewajiban
sebagai kewajiban jangka pendek dan saldo kredit dan debit rekening
giro pada bank yang sama dapat digabung dan disajikan pada neraca
sebagai satu kesatuan.

Prosedur Pemeriksaan Kas dan Setara Kas

a) Pahami dan evaluasi IC atas kas/setara kas serta transaksi


penerimaan dan pengeluaran kas dan bank.
b) Buat Top Schedule kas/setara kas per tanggal neraca
c) Lakukan cash count per tanggal neraca, jika tidak melakukan kas
opname dapatkan pernyataan saldo dari kasir
d) Kirim konfirmasi untuk seluruh rekening bank yang dimiliki
perusahaan dan minta rekonsiliasi bank.
e) Review jawaban konfirmasi dari bank, notulen rapat dan
perjanjian kredit
f) Periksa inter bank transfer
g) Periksa transaksi kas sesudah tanggal neraca (subsequent payment
dan subsequent collection) sampai mendekati tanggal selesainya
pemeriksaan lapangan
h) Periksa apakah saldo kas/setara kas dalam mata uang asing per
tanggal neraca sudah dikonversikan ke dalam rupiah dengan kurs
tengah BI pada tanggal neraca, dan selisih kurs dibebankan atau
dikreditkan pada laba rugi tahun berjalan
i) Periksa apakah penyajian kas/setara kas di neraca sesuai dengan
PABU di Indonesia (PSAK).
j) Setelah menjalankan seluruh prosedur audit diatas, buat
kesimpulan di Top Schedule Kas/Setara Kas, atau di memo
tersendiri
Prosedur Analitik Kas
1. Perhitungan rasio rasio keuangan yg berkaitan dengan kas
2. Rasio-rasio membantu auditor dalam mengungkapkan :
 Peristiwa atau transaski yang tidak biasa
 Perubahan akuntansi
 Perubahan usaha
 Fluktusi acak
 Salah saji

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 129


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Konfirmasi Bank

 Permintaan penegasan ke bank tentang simpanan dan


pinjaman klien
 Dibuat oleh klien atas permintaan dari auditor, & jawaban
langsung dikirim oleh bank kepada auditor

Konfirmasi Bank

AUDITOR KLIEN

BANK

Isi Konfirmasi Bank:


 Saldo tiap jenis rekening
 Saldo tiap jenis hutang
 Aktiva yang dijadikan jaminan hutang
 Batasan terhadap rekening klien di bank

130 Pemahaman Struktur dan pengandalian


Internal
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Rangkuman

Dari hasil pembahasan di Bab II kami dapat menyimpulkan bahwa audit


kas merupakan audit yang menggunakan procedure subtantif yang terdiri dari
procedure analitis substantif dan pengujian terinci atas kelompok Transaksi,
Saldo Akun dan Pengungkapan. Selain itu asersi manajemen dalam audit yaitu:
kelengkapan, pisah batas, keberadaan, hak dan kewajiban, dan penilaian dan
alokasi.

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 131


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Pilihan Ganda

Petunjuk: Pilihlah jawaban yang paling tepat!


1) Bukti dokumenter yang paling kompeten adalah :
a) Bukti dokumenter yang dibuat oleh klien dan disimpan dalam arsip
klien
b) Bukti dokumenter yang berasal dari luar yang disimpan dalam arsip
klien
c) Bukti dokumenter yang dihasilkan dari prosedur konfirmasi
d) Bukti dokumenter yang tidak mudah dipalsukan oleh klien
e) Tidak ada jawaban yang benar
2) Jika akuntan publik tidak setuju terhadap penyajian informasi tertentu
yang dilakukan oleh klien di dalam laporan keuangannya, maka :
a. Akuntan langsung mengadakan koreksi terhadap catatan akuntansi
kliennya :
b. Akuntan mengusulkan adjustment kepada kliennya
c. Akuntan memberikan pendapat tidak wajar di dalam laporan
pemeriksaannya
d. Akuntan menolak untuk memberikan pendapat atas laporan
keuangan yang diperiksanya.
e. Tidak ada jawaban yang benar
3) Bukti berupa perbandingan dan ratio dikumpulkan oleh akuntan
pemeriksa :
a. Untuk membuktikan kebenaran elemen tertentu dalam laporan
keuangan
b. Dalam melaksanakan analytical test
c. Dengan prosedur pemeriksaan observasi
d. Jika laporan keuangan yang diperiksa meliputi jangka waktu dua
periode akuntansi yang berurutan
e. Tidak ada jawaban yang benar
4) Program pemeriksaan adalah :
a. Pedoman umum bagi akuntan publik dalam melaksanakan
pemeriksaan terhadap laporan keuangan kliennya

132 Pemahaman Struktur dan pengandalian


Internal
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

b. Kumpulan prosedur pemeriksaan untuk mengumpulkan bukti


pemeriksaan terhadap elemen tertentu yang tercantum dalam
laporan keuangan.
c. Instruksi terinci untuk mengumpulkan bukti pemeriksaan
d. Daftar pernyataan standar untuk mengumpulkan informasi
mengenai sistem pengawasan akuntansi yang berlaku dalam
perusahaan klien
e. Tidak ada jawaban yang benar
5) Prosedur pemeriksaan adalah :
a. Sama artinya dengan generally accepted auditing standards
b. Sama artinya dengan norma pemeriksaan akuntan
c. Kumpulan prosedur pemeriksaan untuk pengumpulan bukti
pemeriksaan terhadap elemen tertentu yang tercantum dalam
laporan keuangan
d. Sama artinya dengan audit test
e. Tidak ada jawaban yang benar
6) Manakah di antara pernyataan mengenai vouching berikut ini yang
BENAR ?
a. Pemeriksaan terhadap bukti-bukti dokumenter yang mendukung
pencatatan suatu transaksi
b. Pemeriksaan terhadap bukti dokumenter untuk menentukan asli
tidaknya dokumen tersebut
c. Merupakan penelaahan (review) secara cepat terhadap dokumen,
catatan, dan daftar untuk mendeteksi elemen-elemen yang nampak
tidak biasa, yang memerlukan penyelidikan lebih mendalam
d. Pemeriksaan bukti pengeluaran kas (voucher)
e. Tidak ada jawaban yang benar

Latihan

Saudara sebagai staff akuntan pada kantor akuntan “ Prof. DR. Indra
Firmansyah SE. Ak. MM & Rekan “ sedang melakukan pemeriksaan terhadap
perkiraan Kas dan Bank PT. Gobang Gocir dalam rangka pemeriksaan umum
(general Audit), atas ikhtisar keuangan untuk tahun buku yang berakhir
tanggal 31 Desember 2002

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 133


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Saldo kas dan Bank menurut Neraca Saldo per 31 Desember 2002
menunjukan keadaan sebagai berikut :
Kas Rp. 758.427,-
Bank Dagang Negara Rp. 8.324.255.-
Bank Niaga Rp. 6.156.672.-
Bank Bumi Daya Rp. 1.500.000,-
Total Rp. 16.739354,-
( Jumlah ini sesuai dengan Buku Besar dan subsidiarynya)

Selanjutnya hasil kas opname yang saudara lakukan pada tgl 05 januari 2003
dari jam 08.00 – 08.30 dengan disaksikan oleh kasir yang bernama Cut
Memey adalah Sbb :
Komponen Kas Nilai Banyaknya
Uang Kertas Rp.10.000 18 Lembar
Rp. 5.000 14 Lembar
Rp. 1.000 13 Lembar
Rp. 500 49 Lembar
Uang Logam Rp. 100 94 Keping
Rp. 50 81 Keping
Rp. 25 15 Keping
Rp. 10 13 Keping
Rp. 5 8 Keping
Bon Sementara
Atas Nama Tanggal Jumlah Keterangan
Ucup 20/12/2000 Rp. 25.000 Pinjaman Pegawai
Bajury 25/12/2000 Rp. 50.000 Pinjaman Pegawai
Ema 27/12/2000 Rp. 100.000 Pinjaman Pegawai
Oneng 27/12/2000 Rp. 50.000 Pinjaman Pegawai
Mpo Hindun 03/01/2001 Rp. 20.000 Pinjaman Pegawai
Said 04/01/2001 Rp. 30.000 Pinjaman Pegawai
Mpo Mina 04/01/2001 Rp. 50.000 Pinjaman Pegawai

Informasi Selanjutnya yaitu bahwa berdasarkan manual /pedoman prosedur


Internal control yang digariskan perusahaan menetapkan bahwa semua
pengeluaran kas dan Bank (termasuk bon sementara ) harus disetujui terlebih
dahulu oleh kepala bagian keuangan .
Pemeriksaan sodara mengungkapkan juga, bahwa bon sementara untuk
pinjaman pegawai ternyata hanya ditandatangani oleh pegawai yang

134 Pemahaman Struktur dan pengandalian


Internal
PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

meminjamkan . namun demikian dari prosedur pemeriksaan yang saudara


lakukan diperoleh keyakinan akan kebenaran pinjaman tersebut.
Saldo buku kas tanggal 5 januari 2003 (Sebelum Kas Opname) tercatat
sebesar Rp. 685.278,- kemudian dari buku kas diketahui bahwa jumlah
penerimaan kas antara tgl 1 januari 2003 s/d 5 januari 2003 berjumlah
Rp.300.000,- dan pengeluaran berjumlah Rp. 327.519,- .
Selanjutnya dalam pemeriksaan atas saldo Bank, saudara ketahui bahwa setiap
bulannya perusahaan selalu membuat rekonsiliasi Bank, yg dibuat oleh Cut
Memey kasir perusahaan. Untuk saldo Bank per 31 Desember 2003, Cut
Memey menyerahkan Rekonsiliasi Bank yg dibuatnya kepada saudara (
terlampir). Saldo Bank Statement per 31 Desember 2003 telah sesuai dengan
jawaban konfirmasinya.
Dari keterangan keterangan tsb diatas , saudara diminta untuk :
a. Menyiapkan berkas kertas kerja pemeriksaan Kas & Bank yang lengkap
(termasuk jurnal jurnal koreksi yg diperlukan) , bila perlu nyatakan dalam
kertas kerja pemerikasaan saudara.
b. Kelemahan kelemahan Internal control yang saudara temukan dlm
pemeriksaan.
Lampiran
PT. Gobang Gocir Co
Rekonsiliasi Bank
31 Desember 2003
Keterangan BDN Bank Niaga BBD
Saldo per Bank Statement 31.12.2003 Rp. 8.013.005 Rp. 7.019.022 Rp. 1.500.000
Tambah : Deposit intransit Rp. 1.700.500 Rp.2.400.000 -
Rp. 9.713.505 Rp. 9.419.022 Rp.1.500.000
Kurang : Outstanding Cheques
Tgl Nomor Penerima jumlah
BDN
25/12/02 0012 PT. X Rp 700.500
29/12/02 0024 CV.T Rp 425.750
29/12/02 0116 PT.B Rp 263.000
Total Rp (1.398.250)
Bank Niaga
08/07/02 4525 T.Co Rp 354.000
21/12/02 4512 PT .Z Rp. 1.014.700
28/12/02 4524 CV.K Rp. 625.000
30/12/02 4522 PY. M Rp. 1.268.650.
Total Rp(3.262.350)

Saldo Per Buku Bank 31/12/02 Rp. 8.324.255 Rp. 6165.672 Rp 1.500.000

Pemahaman Struktur dan pengandalian Internal 135


PAGE 10
Telkom Polytechnic Auditing

Daftar Pustaka

1. Mulyadi, Auditing, edisi 6, 200, Jakarta, Salemba Empat.


2. Messier, Glover, prawitt, Auditing & Assurance Service, fourth edition,
2005, McGraw Hill
3. Sukrisno Agoes, Auditing, edisi ketiga, 2004, Penerbitan LP-FEUI