Você está na página 1de 32

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Penyakit kusta merupakan salah satu penyakit menular yang menimbulkan masalah yang sangat kompleks. Masalah yang dimaksud bukan hanya dari segi medis tetapi meluas sampai masalah sosial, ekonomi, budaya, keamanan dan ketahanan nasional. Penyakit kusta pada umumnya terdapat di negaranegara yang sedang berkembang sebagai akibat keterbatasan kemampuan negara itu dalam memberikan pelayanan yang memadai dalam bidang kesehatan, pendidikan, kesejahteaan sosial ekonomi pada masyarakat. Penyakit kusta sampai saat ini masih ditakuti masyarakat, keluarga termasuk sebagian petugas kesehatan. Hal ini disebabkan masih kurangnya pengetahuan/ pengertian, kepercayaan yang kaliru terhadap kusta dan cacat yang ditimbulkannya. Dengan kemajuan teknologi di bidang promotif, pencegahan, pengobatan serta pemulihan kesehatan di bidang penyakit kusta, maka penyakit kusta sudah dapat diatasi dan seharusnya tidak lagi menjadi masalah kesehatan masyarakat. Akan tetapi mengingat kompleksnya masalah penyakit kusta, maka diperlukan program pengendalian secara terpadu dan menyeluruh melalui strategi yang sesuai dengan endemisitas penyakit kusta. Selain itu juga harus diperhatikan rehabilitasi medis dan rehabilitasi sosial ekonomi untuk meningkatkan kualitas hidup mantan penderita kusta. 1.2 Rumusan Masalah Bagaimana asuhan keperawatan pada pasien dengan Morbus Hansen Multi Basiler dengan Reaksi ENL dengan menggunakan pendekatan proses keperawatan?

1.3 Tujuan 1.3.1 Tujuan Umum Mahasiswa keperawatan diharapkan mampu untuk mengerti dan memahami asuhan keperawatan pada pasien dengan Morbus Hansen Multi Basiler dengan Reaksi ENL dengan menggunakan pendekatan proses keperawatan.

1.3.2 Tujuan Khusus


1. Mengetahui definisi, etiologi dan manifestasi klinis morbus hansen

multi basiler
2. Menjelaskan patofisiologi morbus hansen multi basiler 3. Menjelaskan klasifikasi morbus hansen multi basiler 4. Menjelaskan tanda dan gejala morbus hansen multi basiler 5. Menjelaskan perjalanan penyakit (WoC) dari morbus hansen multi

basiler
6. Menjelaskan penatalaksanaan dan terapi pada morbus hansen multi

basiler
7. Menjelaskan

asuhan keperawatan yang harus dilakukan pada

kemungkinan diagnosis keperawatan pasien dengan morbus hansen multi basiler

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Definisi Penyakit kusta adalah penyakit menular, menahun disebabkan oleh kuman kusta (Mycobacterium leprae) yang menyerang saraf tepi, kulit dan jaringan tubuh lainnya kecuali susunan saraf pusat. (Depkes RI, 2006). 2.2 Etiologi dan Faktor Resiko Penyebab kusta adalah Mycobacterium leprae yang ditemukan oleh warga negara Noerwegia pada tahun 1873 dan sampai sekarang belum dapat dibiakkan dalam media biakkan. Kuman Mycobacterium leprae berbentuk basil dengan ukuran 3-8 Um x 0,5 Um, tahan asam dan alkohol seerta bersifat gram positif, Mycobacterium leprae hidup intraseluler dan mempunyai afinitas yang besar pada sel syaraf dan sistem retikulo endothelial. Faktor resiko yang mempengaruhi terjadinya kusta yaitu : 1. Daerah dengan iklim panas dan lembab 2. Status ekonomi daerah dengan tingkat status gizi yang buruk 3. Hygiene dan sanitasi yang buruk 4. Prevalensi laki-laki lebih tinggi daripada perempuan 5. Banyak terjadi pada usia produktif 2.3 Masa Inkubasi Masa inkubasi kusta bervariasi antara 40 hari sampai 40 tahun, dengan rata-rata 3-5 tahun. Masa inkubasi berkaitan dengan pembelahan sel yang lama yaitu antara 2- minggu dan di luar tubuh manusia (kondisi tropis). Kuman kusta dapat bertahan sampai 5 hari, pertumbuhan optimal in vivo kuman kusta pada tikus ada pada suhu 27-30o C 2.4 Cara Penularan Kusta Sampai saat ini penyebab penularan penyakit kusta yang pasti masih belum diketahui, namun para ahli mengatakan bahwa penyakit kusta dapat ditularkan melalui saluran pernapasan dan juga melalui kulit. Walau tidak terdapat hukum-hukum yang pasti mengenai penularan kusta ini. Perlu diketahui bahwa jalan keluar dari kuman kusta ini adalah melalui selaput
3

lendir hidung penderita. Namun ada beberapa artikel yang menyatakan bahwa penularan kusta ini melalui secret hidung penderita yang telah mengering, dimana basil dapat hidup 2-7 hari. Cara penularan lain yang umumnya telah diungkapkan adalah melalui kulit ke kulit (kontak langsung), namun dengan syarat tertentu, karena tidak semua sentuhan kulit ke kulit dapat menyebabkan penularan. Sampai saat ini masih belum ditemukan vaksin terhadap kusta. Namun berdasarkan beberapa sumber, dikatakan bahwa dari 100 orang yang kontak langsung dengan penderita kusta, 95 orang tidak tertular dengan tingkat kekebalan yang kuat, 3 orang tertular namun dapat sembuh sendiri tanpa pengobatan dan 2 orang tertular menjadi kusta klinis. Beberapa sumber juga menyatakan apabila kuman kusta tersebut masih utuh bentuknya maka memiliki kemungkinan penularan lebih besar daripada bentuk kuman yang telah hancur akibat pengobatan. Sehingga perlu ditekankan bahwa pengobatan merupakan jalan untuk mencegah penularan kusta, selain itu dikatakan juga bahwa imunisasi BCG mampu mencegah penularan kusta namun sampai saat ini masih belum ada penelitian lebih lanjut mengenai hal tersebut. 2.5 Tanda dan Gejala Kusta Untuk menetapkan diagnosis penyakit kusta perlu dicari tandatanda utama atau cardinal sign, yaitu: 1. Lesi (kelainan) kulit yang mati rasa Kelainan (anestesi) 2. Penebalan saraf tepi yang disertai dengan gangguan fungsi saraf akibat peradangan kronis saraf tepi (neuritis perifer), bisa berupa: 1). Gangguan fungsi sensoris: mati rasa 2). Gangguan fungsi motoris: kelemahan otot (Parese) atau kelumpuhan (Paralise) 3). Gangguan fungsi otonom: kulit kering dan retak-retak 3. Adanya bakteri tahan asam (BTA) di dalam kerokan jaringan kulit (BTA positif)
4

kulit/lesi

dapat

berbentuk

bercak

keputih-putihan

(hypopigmentasi) atau kemerah-merahan (eritematosa) yang mati rasa

2.6 Klasifikasi Kusta Dikenal beberapa jenis klasifikasi kusta, yang sebagian besar didasarkan pada tingkat kekebalan tubuh (kekebalan seluler) dan jumlah kuman. Beberapa klasifikasi kusta diantaranya adalah : 1. Klasifikasi Madrid (1953) Pada klasifikasi kusta ini penderita kusta ditempatkan pada dua kutub, yang pertama terdapat kusta tipe Tuberkuloid (T) dan kutub lain yaitu tipe Lepromatous (L). Diantara kedua tipe ini terdapat tipe tengah yaitu tipe Borderline (B) yang menjembatani. 2. Klasifikasi Ridley Jopling (1962) Berdasarkan gambaran imunologis, Ridley dan Jopling membagi tipe kusta menjadi 6 kelas yaitu: 1). Tipe Tuberkuloid - Tuberkuloid (TT) - Mengenai kulit dan syaraf - Lesi dapat satu atau kurang, dapat berupa macula atau plakat, batas jelas, regresi atau control heading positif - Permukaan lesi bersisik, terdapat penebalan saraf perifer yang teraba, kelemahan otot, sedikit rasa gatal - Infiltrasi tuberkuloid 2). Tipe Borderline Tuberkuloid (BT) - Hampir sama dengan tipe TT - Gambar hipopigmentasi, kekeringan kulit/skauma tidak sejelas tipe TT - Gangguan saraf tidak sejelas tipe TT, biasanya asimetris - Lesi satelit positif, terletak dekat saraf perifer yang menebal 3). Tipe Borderline Borderline (BB)
5

- Tipe yang paling tidak stabil, jarang dijumpai - Lesi dapat berupa makula infiltrate - Permukaan lesi dapat berkilat, batas lesi kurang jelas, lesi melebihi yang muncul pada tipe BT, simetris - Lesi sangat bervariasi baik ukuran, bentuk, maupun distribusinya - Bisa didapatkan lesi punched out, yaitu hipopigmentasi berbentuk oval pada bagian tengah dengan batas yang jelas yang merupakan ciri khas tipe ini. 4). Tipe Borderline Leprometous (BL) Dimulai makula, awalnya sedikit, lalu cepat menyebar ke seluruh tubuh, tipe ini. 5). Tipe Lepromatous Lepromatous (LL) Lesi sangat banyak, simetris, permukaan halus, lebih eritema, berkilap, batas tidak tegas, atau tidak ditemukan anestesi dan anhidrosis pada stadium dini. Pada stadium lanjut, serabut saraf perifer mengalami degenerasi hialin/ fibrosis pengecilan tangan dan kaki 6). Tipe Intermediate (I) - Beberapa makula hipopigmentasi, sedikit sisik dan kulit sekitar normal - Lokasi bagian ekstensor ekstremitas, pantat, dan muka, kadangkadang dapat ditemukan makula hipestesi dan sedikit penebalan syaraf - Merupakan tanda intermediate pada 20-80 persen kasus kusta menyebabkan anestesi dan tanda khas syaraf berupa anestesi , hipopigmentasi, berkurangnya keringat dan rontoknya rambut lebih cepat muncul pada

- Sebagian sembuh spontan 2. Klasifikasi WHO (1997) Pada pertengahan tahun 1997 , WHO Expert Committe menganjurkan klasifikasi kusta menjadi Pausi Basiler (PB), lesi tunggal, Pausi Basiler (PB lesi 2-5) dan Multi Basiler (MB). Sekarang pengobatan PB tunggal, disamakan dengan PB lesi 2-5. Sesuai dengan jenis regimen MDT maka penyakit kusta dibagi dalam 2 tipe, yaitu tipe PB dan MB. Klasifikasi WHO (1997) inilah yang diterapkan dalam program pemberantasan penyakit kusta di Indonesia. Masing-masing tipe memiliki tanda klinis yang berbeda, untuk kusta tipe PB ditandai dengan : 1). Jumlah lesi 1-5 2). Terdapat penebalan saraf disertai gangguan fungsi (hanya satu syaraf) 3). Sediaan hapusan BTA MH negatif Sedangkan untuk tipe MB ditandai dengan : 1). Jumlah lesi lebih dari 5 2). Penebalan syaraf disertai gangguan fungsi (lebih dari satu) 3). Sediaan hapusan BTA MH bisa positif atau negatif 2.7 Patofisiologi Kusta Setelah micobacterium leprae masuk kedalam tubuh, perkembangan penyakit kusta tergantung pada kerentanan seseorang. Respon setelah masa tunas, dilampaui tergantun pada derajat sistem imunitas seluler pasie. Jika sistem imunitas seluler tinggi, penyakit berkembang ke arah tuberkuloid dan jika rendah berkembang ke arah lepromatous. Mycrobacterium leprae berprediksi di daerah-daerah yang relatif dingin yaitu di daerah akral dengan vaskularisasi yang sedikit. Derajat penyakit tidak selalu sebanding dengan derajat infeksi karen imun tiap pasien berbeda. Gejala klinis lebih sebanding dengan tingkat reaksi seluler daripada intensitas infeksi, oleh karena itu, penyakit kusta disebut penyakit imunologik.
7

2.8 Reaksi Kusta Merupakan suatu episode akut dalam perjalanan kronis penyakit kusta yang merupakan suatu reaksi kekebalan atau reaksi Ag-Ab. Reaksi kusta dapat terjadi sebelum pengobatan, tapi terutama selama atau setelah pengobatan. Ditinjau dari proses terjadinya, reaksi kusta dibagi menjadi 2 tipe : 1. Reaksi tipe I (Seluler / reversal / up grading) Reaksi ini lebih sering terjadi pada penderita dengan spectrum Borderline (BL, BB, dan BT), karena pada tipe ini tidak stabil. Reaksi ini terutama selama pengobatan dan terjadi karena peningkatan hebat respon imun selular secara tiba-tiba, mengakibatkan radang pada daerah kulit dan syaraf. Dari sudut pandang pembasmian bakteri, respon upgrading mungkin bisa menguntungkan. Tetapi inflamasi pada jaringan saraf bisa menyebabkan kecacatan. Gejala dapat dilihat berupa perubahan pada kulit dan syaraf dalam bentuk peradangan, kulit merah, bengkak, nyeri, dan panas. 2. Reaksi tipe II (ENL) Merupakan reaksi humoral karena tingginya respon imun pada BL dan LL Tubuh membentuk banyak antigen. Antigen akan mengaktifkan komplemen membentuk komplek imun Ag+Ab+ komplemen. Reaksi ini terjadi beberapa hari oleh karena terjadi pada kulit akan terlihat nodul-nodul merah dengan konsistensi lunak, dan nyeri. Komplek imun umumnya terjadi ekstravaskuler, juga beredar dalam sirkulasi darah sehingga dapat mengendap ke berbagai organ terutama pada kulit, syaraf, limfe, dan testis. Umumnya menghilang sendiri dalam 10 hari, dan menimbulkan hiperpigmentasi. 2.9 Regimen Pengobatan MDT MDT atau Multidrug Therapy adalah kombinasi dua atau lebih obat anti kusta, yang salah satunya harus terdiri atas Rifampicin sebagai antikusta yang sifatnya bakterisid kuat dengan obat anti kusta lain yang bisa bersifat bakteriostatik.
8

Berikut ini merupakan kelompok orang-orang yang membutuhkan MDT : 1. Kasus baru : mereka dengan tanda kustayang belum pernah mendapat pengobatan MDT. 2. Ulangan, termasuk didalamnya adalah : a. maupun MB. b. c. Masuk kembali setelah default adalah penderita yang datang Pindahan (pindahan masuk) : harus dilengkapi dengan surat rujukan kembali setelah dinyatakan default (baik PB maupun MB) berisi catatan pengobatan yang telah diterima hingga saat tersebut. Kasus ini hanya membutuhkan sisa pengobatan yang belum lengkap. d. Ganti tipe, penderita dengan perubahan klasifikasi Regimen pengobatan MDT di Indonesia sesuai dengan regimen pengobatan yang direkomendasikan oleh WHO Regimen tersebut adalah sebagai berikut : Penderita PB (Pauci Basiler) Jenis Obat Rifampisin DDS < 5 tahun 5-9 tahun 10-14 tahun 450 mg/ bln 50 mg / hari 50 mg / hari > 15 tahun 600mg 100mg/ hari 100 mg/hari Keterangan diminum di depan petugas diminum di rumah Relaps (kambuh) diobati dengan regimen pengobatan baik PB

Berdasark 300 mg/ bln an Berat 25 mg/ hari Badan 25 mg/ hari

Penderita MB (Multi Basiler) Jenis Obat Rifampisin DDS < 5 tahun 5-9 tahun 10-14 tahun 450mg/bln 50mg/hr 50mg/hr 150mg/hr >15 tahun 600mg/bln 100mg/hari 100 mg/hari 300mg/bln Keterangan diminum di depan petugas diminum di depan petugas diminum di rumah diminum di depan petugas diminum di rumah

Berdasark 300mg/bln an Berat 25mg/bln Badan 25mg/bln 100mg/bln

Clofazimin (Lamrin)

50mg/ 2 x 50 mg/ 2 50mg/ hari seminggu hari

10

BAB 3 ASUHAN KEPERAWATAN 3.1 Pengkajian

1.

Identitas klien

Kusta sering terjadi pada laki-laki dibandingkan perempuan, status ekonomi rendah dengan status gizi buruk, banyak terjadi pada usia produktif antara 12-14 tahun 2. Riwayat penyakit dahulu

Adanya riwayat penyakit hipertensi, diabetes mellitus, penyakit jantung dan alergi 3.
1.

Pengkajian persistem B1(pernafasan). Adanya sesak, irama nafas

tidak teratur, takipneu


2.

B2(kardiovaskuler). Tidak ada nyeri dada,

irama jantung normal, suara jantung normal, CRT 2 detik, akral hangat kering merah, JVP normal
3.

B3(Persyarafan)

GCS

456,

terdapat

gangguan tidur, mata lagopthalmus, terdapat gangguan pendengaran, bentuk hidung saddle nose, penebalan saraf tepi (nervus facialis, suralis, auricularius magnus, ulnarius, radius, medianus, proneus, tibialis posterior)
4. 5.

B4(Perkemihan). Tidak terdapat masalah B5(Pencernaan). Terdapat nodul pada bibir,

mukosa stomatitis, nodul pada uvula, ada mual, penurunan nafsu makan, porsi makan tidak habis

11

6.

B6(Integumen). Pergerakan sendi terbatas,

kelainan ekstremitas, terdapat claw hand, claw thumb, drop foot, absorbsi, deformitas, atropi radialis cutaneus, kulit hiperpigmentasi, kering dan bersisik

3.2 Diagnosa Keperawatan 1.


2.

Gangguan rasa nyaman: nyeri akut b.d inflamasi pada syaraf Kerusakan integritas kulit b.d perubahan status metabolik akibat Gangguan konsep diri b.d perubahan bentuk tubuh, warna kulit dan

infeksi M.Leprae pada saraf tepi 3. leprae 4. Koping individu inefektif b.d kurangnya informasi tentang efek samping pengobatan MDT 3.3 Intervensi Keperawatan
3.3.1

adanya luka pada tangan dan kaki sekunder terhadap proses penyakit

Gangguan rasa nyaman: nyeri akut b.d inflamasi pada syaraf Tujuan Kriteria Hasil : Nyeri berkurang atau hilang dalam waktu 3 X 24 jam :

a. Ungkapan tidak ada nyeri

b. Wajah tidak tampak menyeringai menahan sakit


c. Skala nyeri berkurang menjadi berskala antara rentang 0-3 d. RR: 16-24x/menit e. Tekanan darah dalam batas normal (rentang 120/80 mmHg) f. Pasien dapat menggunakan medikasi analgesik yang diresepkan

dengan benar g. Pasien dapat menggunakan strategi nyeri nonfarmakologis dengan dibantu keluarga

12

Intervensi

Rasional intervensi yang

1. Identifikasi intensitas/skala nyeri 1. Menentukan (0-10), karakteristik nyeri : letak, durasi, irama dan kualitas, faktorfaktor yang menyebabkan nyeri
2. Lakukan kompres dingin untuk 2. Suhu

tepat

dan

mengevaluasi

keberhasilan intervensi dingin mengakibatkan

menekan nyeri.
3. Lakukan

vasokonstriksi pembuluh darah sehingga mengurangi nyeri ajarkan pasien 3. Mengubah sensasi nyeri dan persepsi nyeri

dan

strategi pereda nyeri : nafas dalam, distraksi, imajinasi terbimbing dan relaksasi
4.

Kolaborasi

Berikan 4. Mengurangi nyeri atau tidak nyaman demam dan menurunkan

analgesik dan antibiotik

3.3.2 Kerusakan integritas kulit b.d perubahan status metabolik akibat infeksi M.Leprae pada saraf tepi Tujuan : Tidak terjadi gangguan integritas kulit selama perawatan 3 X 24 jam Kriteria Hasil :

a. Menunjukkan penyembuhan luka b. Nutrisi adekuat c. Adanya partisipasi pasien dan keluarga untuk penyembuhan luka

Intervensi 1. Lakukan rawat luka dengan teknik aseptik

Rasional
1. Terjadi penyembuhan luka,

teknik terjadinya

aseptik luka

mencegah yang lebih


13

parah(tidak terjadi infeksi) 2. Pertahankan linen pasien


2. Mencegah terjadinya infeksi

tetap rapi dan bersih 3. Tingkatkan masukan protein dan karbohidrat 4. Anjurkan klien untuk

yang dapat memperlama proses penyembuhan luka


3. Meningkatkan

kemampuan melakukan

tubuh

untuk luka

penyembuhan luka 4. mencegah parah, meningkatkan penyembuhan luka semakin dapat proses beraktifitas secara bertahap sehingga

3.3.3 Gangguan konsep diri b.d perubahan bentuk tubuh, warna kulit dan adanya luka pada tangan dan kaki sekunder terhadap proses penyakit leprae Tujuan : Dalam waktu 7 x 24 jam masa perawatan klien tidak mengalami gangguan body image Kriteria Hasil : 1.
2.

Klien dapat menerima kondisi tubuhnya dengan lapang Klien dapat menunjukkan koping yang positif terhadap masalah Klien dapat bersosialisasi dengan teman dan lingkungan sekitar

yang dialami 3. secara maksimal Intervensi 1. Berikan kesempatan Rasional pada 1. Meningkatkan percaya diri klien

klien untuk mengexpresikan perasaannya 2. Berikan HE pada klien bahwa 2. Meningkatkan kulitnya yang menghitam akan menghilang secara bertahap setelah klien menyelesaikan pengobatan
14

pengetahuan pasien tidak yang

pasien terlalu

sehingga

merisaukan

berlebihan tentang penyakitnya

3. Berikan dukungan psikologis 3. Meningkatkan rasa percaya diri

dengan cara mengajak klien berkomunikasi dan melibatkan klien dalam setiap kegiatan 4. Dorong bersosialisasi pasien lain 5. Berikan klien bersemangat membangkitkan harapan baru motivasi untuk klien dan

dan meningkatkan koping klien

untuk 4. Meningkatkan rasa percaya diri saling dan berbagi perasaan

berbagi pengalaman dengan pada 5. Meningkatkan rasa percaya diri tetap dan harapandan koping individu dalam menghadapi masalah

3.3.4 Koping individu inefektif b.d kurangnya informasi tentang efek samping pengobatan MDT Tujuan: Klien dapat memahami, mengerti dan mampu menampilkan bentuk koping yang positif terhadap pengobatan MDT dalam waktu 7 x 24 jam Kriteria Hasil:
1. 2. 3. 4.

Klien tidak gelisah Klien kooperatif dalam pengobatan Klien dapat memahami tentang pengobatan dan efek samping obat Klien dapat mengungkapkan secara verbal tentang keinginan untuk

sembuh dengan mematuhi program pengobatan Intervensi Rasional 1. Berikan informasi aktual tentang 1. Dengan informasi aktual yang proses penyakit, pengobatan dan dialami pasien,perawat dapat efek samping pengobatan bekerjasama dalam proses penyembuhan penyakit pasien 2. Anjurkan klien melakukan teknik relaksasi 2. Teknik membantu meningkatkan relaksasi pasien koping dapat dalam dalam
15

mengatasi efek samping dari MDT 3. Dukung klien untuk terlibat dalam perencanaan aktivitas perawatan 3. Melibatkan andil pasien dapat membuat pasien merasa ikut dalam menentukan perawatan untuk dirinya 4. Dukung klien dalam penggunaan secara verbal tentang perasaan dan ketakutan 5. Ajarkan klien cara mengolah koping secara positif dengan bersosialisasi dan berbagi pengalaman dengan pasien lain 4. Pengungkapan perasaan secara verbal dapat meningkatkan koping dapat proses koping individu 5. Mengolah mempercepat penyembuhan pasien

16

BAB 4 ANALISA KASUS 4.1 Tinjauan Kasus Ny. SJ, umur 38 tahun pergi ke rumah sakit Sumber Glagah untuk memeriksakan diri, karena timbul nodul dan bercak pada tubuhnya. Nodul atau bercak muncul karena pasien mengalami stres. Klien mengatakan mengalami reaksi dan merasa nyeri pada badannya. Pasien diantar oleh keluarga, keluarga mengatakan pasien menderita kusta. Pasien sudah 3 kali dirawat.

17

LEMBAR PENGKAJIAN KEPERAWATAN PER SISTEM KHUSUS PASIEN KUSTA

Tanggal MRS Tanggal Pengkajian Jam Pengkajian ENL

: 26-09-2011 : 27-09-2011 : 08.00

Jam Masuk No. RM

: 20.00 :

Diagnosa Masuk : MH.MB+ Reaksi

IDENTITAS PASIEN JAWAB BIAYA


1. Nama Pasien : Ny. SJ 2. Tempat/ tgl lahir:

IDENTITAS PENANGGUNG 1. Nama 2. Usia 3. Pendidikan 4. Pekerjaan : MASKIN : : : ( ( v ( ( ( ) ) ) ) )

3. Usia : 38 th 3. Pendidikan :SMP 4. Suku/ Bangsa: Jawa 5. Agama : Islam 6. Pekerjaan : IRT 7. Alamat : Sidoarjo

5. Keterangan Lain : Umum Jamkesmas Jamkesda Askes Sosial Lain-lain

RIWAYAT PENYAKIT SEKARANG


1. Keluhan Utama 2. Riwayat Penyakit Sekarang

: nyeri + edema jari tangan : Pada Januari 2011, Ny SJ mengeluh ada

bercak-bercak di badannya setelah dirujuk ke RS DR Soetomo di Poli kulit dan kelamin terdiagnosa sebagai MHMB. Disana NY SJ diberikan Rifampisin dan DDS sebagai awal. Dan untuk pengambilan obat dan kontrol dilanjutkan di puskesmas terdekat di Siodarjo. Namun setelah pengkonsumsian obat, pasien meras badanya panas, lemas dan terdapat nodul. Akhirnya dirujuk di RS Sumber Glagah untuk pertama kaliya pada bulan Februari. Obat berhenti sejenak sampai sembuh. Pasien menglami kembali reaksi pada bulan juni. Dan pada bulan Oktober ini setelah pemakaian MDT 8 bulan

18

RIWAYAT PENYAKIT DAHULU


1. Pernah dirawat

:( v kapan : bulan Februari 2011

) ya ( ) tidak diagnosa : MHMB ( v ) tidak Jenis :

2. Riwayat penyakit kronik dan menular: ( - ) ya

Riwayat kontrol : Riwayat penggunaan obat : 3. Riwayat alergi :( 4. Riwayat operasi :( 5. Riwayat Imunisasi Jenis imunisasi BCG Waktu pemberian -

) ya ) ya

( v ( v

) tidak ) tidak

jenis: kapan : -

NO 1.

Frekuensi -

Reaksi Imunisasi

setelah

pemberian

RIWAYAT KESEHATAN KELUARGA


1. 2.

3.

4.

Penyakit yang pernah diderita keluarga : ( - ) HT ( - ) DM ( - ) Asma Higiene lingkungan rumah dan komunitas : Rumah berada di depan sungai, kandang ternak di belakang rumah Perilaku yang mempengaruhi kesehatan : Selalu memikirkan kondisinya sebagai satu-satunya penderita kusta di lingkungan rumahnya Genogram :

RIWAYAT NUTRISI
1.

Pantangan makanan : ( - ) ada

( v ) tidak ada
19

2. Kurang

Status Gizi

: ( - ) Baik

( v ) Cukup

(-)

OBSERVASI DAN PEMERIKSAAN FISIK (ROS: Review Of System) Keadaan Umum : ( v ) baik ( - ) sedang ( - ) lemah

S : ( 36C ) N : (118 x/menit ) TD : (130/70 mmHg) RR : ( 22x/menit ) Kesadaran : (v) Compos Mentis (-) Somnolen (-) Sopor (-) Koma (-) Apatis B1. Sistem Pernafasan (Breath)
a. Keluhan b. Hidung beringus c. Epistaksis d. Bentuk dada

Chest Normal e. Batuk : (-) Produktif (-) Tidak produktif Sekret : Konsistensi : Warna : f. Irama nafas : g. Jenis : Stokes h. Suara nafas : ( v ) Teratur ( - ) Dispnoe ( v ) Vesikuler ( - ) Ronki Bau : -

: (-) Sesak (-) Nyeri waktu nafas : (-) Ya (-) Tidak : (-) Ya (-) Tidak : (v) Simetris (-) Funnel Chest (-) (-) Barrel Chest (-) Ginekomasti

Pigeons (v)

( - ) Tidak teratur ( - ) Kusmaul ( - ) Bronko vesikuler ( - ) Wheezing

( - ) Cheyne

i. Alat bantu nafas : ( - ) Ya Jenis : j. Lain-lain : -

( v ) Ttidak Flow : - lpm

Masalah Keperawatan : Tidak ditemukan masalah

B2. Sistem Kardiovaskuler (Blood) a. Keluhan nyeri dada : b. Irama jantung : c. S1/S2 tunggal : d. Suara jantung : ( - ) Ya ( v ) Reguler ( v ) ya ( v ) Normal ( - ) Gallop ( v ) Tidak ( - ) Ireguler ( - ) Tidak ( - ) Murmur lain-lain : -

20

e. f.

CRT : 2 detik Akral : (v) Hangat (-) Panas (-) Dingin (v) Kering (-) Basah (v) Merah (-) Pucat g. JVP : (v) Normal (-) Meningkat (-) Menurun h. Lain-lain : Masalah Keperawatan : Tidak ditemukan masalah B3. Sistem Persyarafan dan Penginderaan (Brain) a. GCS : 4 5 6 b. Isitrahat/Tidur : 8 Jam/Hari Gangguan tidur : tidak ada c. Penglihatan (mata) Pupil : (v) Isokor (-) Anisokor Lain-lain : Sklera/Konjungtiva : Konjungtivitis ( - ) Anemis ( - ) Lagopthalmus Madarosis ( - ) Keratitis Enteropion ( - ) Trikiasis Dakriosistitis ( - ) Kalasis
d. Gangguan Pendengaran : ( - ) ya

( - ) Ikterus

( - ) Iridosiklitis ( - ) ( - ) Ekteropion ( - ) Epipora ( - ) ( - )

( - ) Katarak

( v ) tidak Jelaskan : e. Bentuk Telinga : Normal f. Bentuk hidung : ( - ) Normal ( - ) Sadle Nose ( - ) Perforasi septum nasal ( - ) Hidung Kolaps g. Gangguan penciuman/hidung : ( - ) Anosmia h. Gangguan fungsi perabaan : ( - ) Tidak Lokasi : ibu jari kaki kiri
i. Penebalan saraf tepi

( - ) Normal ( v ) Ada (-) N. Facialis (-) N.

: (-) Tidak ada

Suralis Ulnaris
j. Lain-lain

(-) N. Auricularis Magnus (-) N. (-) N. Radialis (-) N. Medianus (-) N. Proneus (-) N. Tib Posterior : pasien Skala nyeri 6 menyatakan nyeri

21

Masalah Keperawatan

: Nyeri

B4. Sistem perkemihan (Bladder)


a. Kebersihan : (v) Bersih b. Keluhan Kencing : (-) Nokturi

(-) Gross hematuri (-) Disuria (-) Retensi (-) Anuria

(-) Kotor (-) Inkontinensia (-) Poliuria (-) Oliguria (-) Hesistensi Bau: khas

c. Produksi urine : 1500 ml/hari Warna: kuning d. Atropi Penis : ( - ) Ya ( v ) Tidak

e. Orchitis (peradangan pada skrotum : ( - ) Ya ( v ) Tidak f. Edema penis : ( - ) Ya ( v ) Tidak g. Kandung kemih membesar : ( - ) Ya ( v ) Tidak Nyeri tekan : ( - ) Ya ( v ) Tidak
h. Intake cairan : Oral : 750 .cc/hari, Jenis : air putih dan teh manis

Parenteral : 1000 cc/hari, Jenis: RL


i. Alat bantu kateter : ( - ) Ya

Jenis : j. Uretra

( v ) Tidak Sejak tanggal : : ( v ) Normal ( - ) hipospadia/epispadia

Lain-lain : -

Masalah Keperawatan B5. Sistem pencernaan (Bowel)

: Tidak ditemukan masalah

a. Mulut : ( v ) bersih ( - ) kotor b. Mukosa: ( v ) lembab ( - ) kering

( - ) berbau ( - ) Nodul pada bibir ( - ) stomatitis c. Perforasi langit-langit keras : ( v ) Ya ( - ) Tidak d. Tenggorokan : ( - ) sakit menelan ( - ) kesulitan menelan ( - ) pembesaran tonsil ( - ) nyeri tekan ( - ) Nodul pada uvula ( - ) Suara Serak ( - ) Ngorok
e. Abdomen

: (-) Tegang (-) Kembung (-) Ascites (-) Hepatomegali (-) Splenomegali ( v ) Tidak ( v ) Tidak ( v ) Tidak Berapa kali: 22

f. Nyeri tekan : ( - ) Ya g. Mual : ( - ) ya h. Muntah : ( - ) Ya

i. Luka operasi : ( - ) ada

( v ) tidak Tanggal operasi : Jenis operasi : Lokasi : Keadaan Drain : ( - ) Ada ( v) Tidak Jumlah : . Warna : Kondisi area sekitar insersi : -

j. Peristaltik : 8 x/menit k. Haematemesis : ( - ) Ya( v ) Tidak l. Melena : ( - ) Ya ( v ) Tidak m. BAB : 1 x/hari Terakhir tanggal : 27 September 2011.

Konsistensi : Lendir/darah

( v ) Keras

( - ) Lunak

( - ) Cair

n. Diet : ( v ) Padat ( -) Lunak ( - ) Cair Frekuensi makan: 3 x/hari o. Nafsu makan: ( - ) Baik ( v ) Menurun p. Porsi makan: (-) Habis (v) Tidak Keterangan : Porsi makan

habis seperempat
q. Lain-lain: -

Masalah Keperawatan : Tidak ditemukan masalah B6. Sistem Muskulo skeletal dan Integumen (Bone)
a. Pergerakan sendi : ( v ) Bebas 5 b. Kekuatan otot 5 5 5

( - ) Terbatas

c. Kelainan ekstremitas : (v) Clow Hand

(-) Clow Thumb (-) Absorbsi (pemendekan tulang) (-) Atropi radialis cutaneus ( v ) Tidak

(-) Drop Foot (-) Deformitas

d. Kelainan tulang belakang : (-) Ya e. Fraktur : (-) Ya ( v ) Tidak

Kelainannya: -

f. Traksi / spalk /gips : ( - ) Ya ( v ) Tidak g. Kompartemen syndrome : ( - ) Ya ( v ) Tidak h. Kulit : ( - ) Ikterik ( - ) Sianosis ( ) Kemerahan Hiperpigmentasi ( v ) Kulit kering dan bersisik

( - )

i. Turgor : (-) Baik ( v ) Kurang ( - ) Jelek j. Luka Jenis :Ulkus pedis Luas : 2x2 cm Kedalaman Luka: Superficial 0.5

cm k. Kondisi Umum Luka : ( v ) Bersih ( - ) Kotor l. Jaringan Cikatrik di sekitar luka ( - ) Ada ( v ) Tidak Lain-lain: 23

Masalah Keperawatan : kerusakan integritas kulit Sistem Endokrin Pembesaran kelenjat tyroid ( - ) ya ( v ) tidak ( v ) tidak ( v ) tidak ( v ) tidak ( v ) tidak

Pembesaran Kelenjar getah bening( - ) ya (lokasi: -) Hipoglikemia Hiperglikemia Luka gangren Lain-lain: PENGKAJIAN PSIKOSOSIAL ( - ) ya ( - ) ya ( - ) ya

Ekspresi klien terhadap penyakitnya : ( v ) Murung/diam ( - ) Gelisah ( - ) Tegang ( - ) Marah/menangis a. Reaksi saat interaksi : ( - ) Kooperatif ( - ) Tidak kooperatif ( - ) Curiga b. Support sistem dalam keluarga : Suami dan anak-anak c. Kegiatan keagamaan : Pasien rajin berdoa d. Kebiasaan beribadah sebelum sakit : (-) Sering (v) Kadang- kadang (-) tidak pernah e. Kebiasaan beribadah selama sakit : ( -) Sering (v) Kadang- kadang (-) tidak pernah f. Hubungan dengan keluarga : ( v ) Akrab ( - ) Tidak akrab g. Lain-lain: Masalah Keperawatan: Gangguan konsep diri PERSONAL HYGIENE & KEBIASAAN a. Mandi : 1 x/hari b. Keramas : 1 hari sekali c. Memotong kuku : 1 minggu sekali d. Ganti pakaian : 1 .x/hari e. Sikat gigi : 1 x/hari Surabaya, 27 September .2011 ()

24

ANALISA DATA DATA DS: Klien mengatakan jari tangan (D & S) nyeri ETIOLOGI Paien RFT MASALAH Gangguan rasa nyaman: Nyeri akut

stress mental

DO: Raut wajah klien menyeringai dan merintih ketika jari tangan digerakkan Jari membengkak kemerahan N: 118x/menit, TD: 130/70mmhg, RR: 22x/menit, S: 36,4C Skala nyeri 6 tangan

pelepasan mediator bradikinin peningkatan kortisol dan penurunan/penekanan sistem imun tubuh

fragmentasi kuman M. leprae memicu respon humoral (Ag+Ab+complement)

Penyebaran kompleksantigen antibody ke ekstravaskuler dan intravaskuler

reaksi radang di kulit (kemerahan, nyeri, bengkak, muncul nodul dan ulcerasi)

nyeri akut

DS: Klien mengatakan ada

reaksi pada pasien

Kerusakan kulit

integritas

25

luka di sekitar telapak kaki

komplek dengan Ag+Ab+komplemen

DO: -ada luka/ulkus dengan luas 2x2 dan kedalaman 0,5 cm, sekitar luka terlihat jaringan iskemik Di kedua ekstrimitas bawah, di arcus telinga kiri

menyerang syaraf tepi

penurunan sensasi sensori

Trauma

Vaskularisasi terganggu

kerusakan integritas kulit

DS: Klien mengatakan malu jika bertemu tetangga di rumah DO: Terdapat perubahan bentuk tubuh, warna kulit dan adanya luka pada kaki sekunder terhadap proses penyakit leprae Reaksi pada pasien Gangguan konsep diri pelepasan mediator bradikinin peningkatan kortisol dan penurunan/penekanan sistem imun tubuh

Timbul nodul pada wajah

Pasien merasa malu

26

Gangguan konsep diri 4.4 Diagnosa Keperawatan 1. Gangguan rasa nyaman: nyeri akut b.d inflamasi pada syaraf 2. Kerusakan integritas kulit b.d perubahan status metabolik akibat infeksi M.Leprae pada saraf tepi 3. Gangguan konsep diri b.d perubahan bentuk tubuh, warna kulit dan adanya luka pada tangan dan kaki sekunder terhadap proses penyakit leprae

4.5 Intervensi keperawatan 1. Gangguan rasa nyaman: nyeri akut b.d inflamasi pada syaraf Tujuan Kriteria Hasil Ungkapan tidak ada nyeri Wajah tidak tampak menyeringai menahan sakit Skala nyeri berkurang menjadi berskala antara rentang 0-3 RR: 16-24x/menit Tekanan darah dalam batas normal (rentang 120/80 mmHg) f. Pasien dapat menggunakan medikasi analgesik yang diresepkan dengan benar g. Pasien dapat menggunakan strategi nyeri nonfarmakologis dengan dibantu keluarga Intervensi
1.

: Nyeri berkurang atau hilang dalam waktu 3 X 24 jam :

Rasional intervensi yang

Identifikasi intensitas/skala 1. Menentukan tepat dan

nyeri (0-10), karakteristik nyeri : letak, durasi, irama dan kualitas, faktor-faktor nyeri
2.

mengevaluasi

keberhasilan intervensi 2. Suhu dingin mengakibatkan

yang

menyebabkan vasokonstriksi pembuluh darah sehingga mengurangi nyeri 3. Mengubah sensasi nyeri dan
27

Lakukan kompres dingin

untuk menekan nyeri.

3.

Lakukan dan ajarkan pasien strategi pereda nyeri : nafas dalam, distraksi, imajinasi terbimbing dan relaksasi

persepsi nyeri

4. Mengurangi nyeri atau tidak : Berikan nyaman dan menurunkan demam

4.

Kolaborasi

analgesik dan antibiotik 2. Kerusakan integritas kulit b.d perubahan status metabolik akibat infeksi M. Leprae pada saraf tepi Tujuan : Tidak terjadi gangguan integritas kulit selama perawatan 3 X 24 jam Kriteria Hasil :

Menunjukkan penyembuhan luka Nutrisi adekuat Vaskularisasi disekitar baik (CRT, warna kulit sekitar luka, granulasi) Intervensi
1.

Rasional penyembuhan aseptik luka yang luka, lebih

Lakukan rawat luka dengan 1. Terjadi teknik terjadinya

teknik aseptik dengan pembersihan dengan sabun rubish dan kasa NaCl dan pemberian antibiotik 1 kali sehari. 2. Pertahankan linen pasien tetap rapi dan bersih bubuk Metronidazole.Perawatan dilakukan

mencegah

parah (tidak terjadi infeksi). Metronidazole bubuk adalah anti bakteri untuk mempercepat penyembuhan luka
2. Mencegah

terjadinya infeksi

yang dapat memperlama proses penyembuhan luka

3.

Tingkatkan masukan protein dan karbohidrat

3. Meningkatkan

kemampuan melakukan

tubuh

untuk

penyembuhan luka

28

4.

Anjurkan

klien

untuk

4. mencegah luka semakin parah, sehingga dapat meningkatkan proses penyembuhan luka

beraktifitas secara bertahap

3. Gangguan konsep diri b.d perubahan bentuk tubuh, warna kulit dan adanya luka pada tangan dan kaki sekunder terhadap proses penyakit leprae Tujuan : Dalam waktu 7 x 24 jam masa perawatan klien tidak mengalami gangguan body image Kriteria Hasil : 1. Klien dapat menerima kondisi tubuhnya dengan lapang 2. 3. Klien dapat menunjukkan koping yang positif terhadap masalah Klien dapat bersosialisasi dengan teman dan lingkungan sekitar yang dialami secara maksimal Intervensi 1. pada
2.

Rasional Berikan klien kesempatan untuk 1. Meningkatkan percaya diri klien 2. Meningkatkan terlalu pengetahuan yang tentang

mengexpresikan perasaannya Berikan HE pada klien menghilang setelah secara klien dukungan dengan cara bahwa kulitnya yang menghitam akan bertahap 3. pasien sehingga pasien tidak merisaukan berlebihan penyakitnya
3. Meningkatkan rasa percaya

menyelesaikan pengobatan Berikan psikologis

diri

dan

meningkatkan

mengajak klien berkomunikasi dan melibatkan klien dalam setiap kegiatan 4. Dorong klien untuk bersosialisasi dan saling berbagi pengalaman dengan pasien lain

koping klien 4. Meningkatkan rasa percaya diri dan berbagi perasaan 5. Meningkatkan rasa percaya
29

5.

Berikan motivasi pada

diri

dan

koping

individu

klien untuk tetap bersemangat dan membangkitkan harapanharapan baru

dalam menghadapi masalah

30

BAB 5 PENUTUP Kesimpulan 1. Saran

31

Daftar Pustaka

32