P. 1
Flora Normal Tubuh Manusia

Flora Normal Tubuh Manusia

|Views: 5.407|Likes:
Publicado porahyar

More info:

Published by: ahyar on Jan 18, 2012
Direitos Autorais:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/06/2014

pdf

text

original

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia

1

FLORA NORMAL TUBUH MANUSIA

I.

PENDAHULUAN
Mikroorganisme adalah suatu kelompok jasad renik heterogen yang ukuran besarnya antara 0,2-2 µm sehingga hanya dapat dilihat melalui mikroskop. Mikroba ada dimana-mana. Mereka mengisi udara, air, tanah, dan bahkan berevolusi berhubungan dengan tanaman dan hewan. Tanpa mikroba, kehidupan di bumi akan berhenti. Hal ini terutama karena peran penting mikroba bermain di sistem yang mendukung kehidupan di bumi, seperti siklus hara dan fotosintesis. Lebih lanjut, fisiologi, gizi dan perlindungan tanaman dan hewan (termasuk manusia) adalah tergantung pada berbagai hubungan dengan mikroba. Mikroorganisme dapat hidup bebas ataupun menumpang pada tubuh makhluk hidup lain. Manusia secara konstan berhubungan dengan beribu-ribu mikroorganisme ini. Mikroba tidak hanya terdapat di lingkungan, tetapi juga menghuni tubuh manusia. Tubuh manusia, ditemukan sekitar 1014 bakteri. Populasi bakteri

merupakan flora mikroba normal. Flora mikroba normal adalah relatif stabil, dengan genera khusus mengisi berbagai daerah tubuh selama periode tertentu dalam kehidupan individu. Flora normal dapat ditemukan di banyak situs dari tubuh manusia termasuk kulit (terutama daerah lembab, seperti pangkal paha dan di antara jari kaki), saluran pernafasan (terutama hidung), saluran kemih, dan saluran pencernaan (terutama mulut dan usus besar). Di sisi lain, area tubuh seperti otak, sistem peredaran darah dan paru-paru dimaksudkan untuk tetap steril (bebas mikroba).

Kelompok X Semester V kelas B

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia

2

II.

PENGERTIAN FLORA NORMAL
Flora normal atau mikrobiota adalah kumpulan organisme yang umum ditemukan secara alamiah pada orang sehat dan hidup rukun berdampingan dalam hubungan yang seimbang dengan host-nya. Sebenarnya mikroorganisme yang terdapat pada tubuh manusia tak dapat digolongkan dengan tegas, apakah itu sebuah komensal atau suatu spesies yang pathogen bagi manusia tersebut. Flora dalam tubuh manusia dapat menetap atau transient. Mikroba normal yang menetap tersebut dapat dikatakan tidak menyebabkan penyakit dan mungkin menguntungkan bila ia berada dilokasi yang semestinya dan tanpa adanya keadaan yang abnormal. Mereka dapat menyebabkan penyakit bila karena keadaan tertentu berada di tempat yang tak semestinya atau bila ada factor predisposisi.

Skema 1. Gangguan flora usus normal. Sel-sel bakteri sebagai sel-sel bebas dan melekat pada sel host. strain Toxigenic menghasilkan A racun dan toksin B (TcdA dan TcdB). TcdA mengikat ke sisi apikal dari sel dan, setelah internalisasi, menyebabkan perubahan cytoskeletal yang mengakibatkan gangguan dari sambungan ketat dan melonggarkan hambatan epitel, dalam kematian sel atau

Kelompok X Semester V kelas B

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia

3

dalam produksi mediator inflamasi yang menarik neutrofil. Gangguan dari sambungan ketat memungkinkan kedua TcdA dan TcdB menyeberangi epitelium. TcdB mengikat preferentially pada membran sel basolateral. Kedua racun sitotoksik dan menginduksi pelepasan berbagai mediator imunomodulator dari sel epitel, fagosit dan sel mast, mengakibatkan inflamasi dan akumulasi neutrofil. Dalam model binatang, TcdB terbukti memiliki tropisme untuk jaringan jantung, yang akan mengharuskan TcdB memasuki aliran darah.

Mikroorganisme dari flora normal dapat yang membantu host (dengan bersaing untuk microenvironments lebih efektif daripada patogen seperti Salmonella sp atau dengan memproduksi nutrisi host dapat menggunakan), ada juga yang dapat merugikan host (dengan menyebabkan karies gigi, abses, atau penyakit menular lainnya), atau mungkin ada sebagai commensals (menghuni tuan rumah untuk waktu yang lama tanpa menyebabkan kerusakan terdeteksi atau manfaat).

III. FUNGSI NORMAL FLORA
Flora normal mampu mencegah kolonisasi bakteri patogen potensial, apakah dengan melepaskan faktor antibakteri (bacteriocins, colicins) dan produk-produk limbah metabolik bersama dengan berkurangnya oksigen yang tersedia dan mencegah pembentukan spesies lainnya. Misalnya, bakteri lactobacilli menjaga supaya lingkungan mereka tetap menekan pertumbuhan organisme lain. Bakteri usus juga melepaskan faktor-faktor metabolik, memproduksi asam sehingga dapat

vitamin B dan K . Selain itu, diperkirakan bahwa stimulasi antigenik dilepaskan oleh flora adalah penting untuk perkembangan sistem kekebalan tubuh normal.

IV. FUNGSI MEMAHAMI FLORA NORMAL
Floa normal atau mikrobiota normal tubuh manusia yang sehat perlu dipahami karena alasan-alasan berikut :

Kelompok X Semester V kelas B

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia 1.

4

Diketahuinya hal ini dapat membantu menduga macam infeksi yang mungkin timbul setelah terjadinya kerusakan jaringan pada situs-situs yang khusus.

2.

Hal ini memberikan petunjuk mengenai kemungkinan sumber dan pentingnya mikroorganisme yang teramati pada beberapa infeksi klinis. Sebagai contoh, Escherichia coli tidak berbahaya di dalam usus tetapi bila memasuki kandung kemih dapat menyebabkan sistitis, suatu peradangan pada selaput lendir organ ini.

3.

Hal ini dapat membuat kita menaruh perhatian lebih besar terhadap infeksi yang disebabkan oleh mikroorganisme yan merupakan mikrobiota normal atau asli pada inang manusia. Hal ini terutama penting karena terlihat adanya peningkatan timbulnya infeksi yang disebabkan oleh jasad-jasad renik ini daripada sumber luar.

V.

PEMBENTUKAN FLORA NORMAL
Flora normal diperoleh dengan cepat selama dan segera setelah lahir, dan perubahan terus-menerus selama pertumbuhan terkait umur, gizi dan lingkungan individu. Misalnya, pada bayi yang diberi ASI dan yang diberi minum susu formula. a. Saat proses kelahiran bayi

Mekoneum bayi

yang

baru

lahir

secara

mikroskopik tidak

mengandung bakteri. Namun dalam waktu 24 jam pertama akan timbul bakteri coliform, enterococci lactobacilli, produk pembusukan kuman clostridium dan staphylococcus sebagai flora normal saluran cerna. Jumlah bakteri ini kurang lebih sebanyak 1011 per gram feses. Hari ke 3-4 setelah lahir, bifidobacteria mulai berkembang biak mengikuti kuman flora normal enterococci dan hasil sebelumnya seperti coliform bakteri, pembusukan bakteri. Selanjutnya Bifidobakteri

akan tumbuh lebih pesat, sedangkan bakteri lainnya akan berkurang hinga

Kelompok X Semester V kelas B

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia

5

sampai seperseratusnya. (Grafik 1) Selanjutnya, Bifidobakteria akan menjadi flora normal atau mikrobiota yang utama di dalam saluran cerna bayi baru lahir.

Grafik 1. Perubahan flora normal saluran cerna pada bayi usia 7 hari pertama. 73) (Dikutip dari Mitsuoka, T. Formation of Intestinal Flora. In M. Tomotari,eds. Intestinal Bacteria and Health,Tokyo, Iwanami Shoten,1978 : 67-

Sebagian peneliti berspekulasi bahwa flora normal bayi baru lahir diperoleh dari saluran pada saat proses kelahiran, menelan udara yang menempel di payudara ibu pada saat menyusui, dari jari-jari ibu, serta perawat yang terlibat dalam perawatan paska proses kelahiran. Bakteri yang terdeteksi pada bayi tersebut secara konsisten sesuai dengan bakteri yang dijumpai di lingkungan jalan lahir serta di jari-jari perawat yang terlibat dalam perawatan bayi. Meskipun bifidobakteria setelah jumlahnya dominan pada hari kelima lahir, namun mempunyai spesies yang spesifik (infant type)

dibandingkan bifidobakteria yang dijumpai di dalam usus ibu (adult type).

Kelompok X Semester V kelas B

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia

6

Dengan demikian timbul spekulasi bahwa bifidobakteri ini bukan berasal dari saluran cerna ibu. Spekulasi lain mengatakan bahwa bifidobakteria ini berasal dari kolostrum. Meskipun dari biakan kolostrum dan dari kulit payudara ibu dijumpai spesies bifidobakteria yang berbeda dengan yang dijumpai di bayi. Peneliti lain Werner dari University of Bonn di Jerman Barat melaporkan bahwa seperempat vagina ibu Bifidobakteri, setengahnya mengandung hamil mengandung infant type, bifidobakteri

sedangkan sumber lain yaitu berasal dari saluran cerna bayi sendiri. b. Pemberian ASI dan susu formula Telah banyak dibuktikan bahwa bayi yang mendapatkan ASI secara bermakna kurang peka terhadap infeksi saluran cerna, dibandingkan kelompok bayi yang mendapatkan susu botol. Perbedaan mortalitas dan morbiditas kedua kelompok bayi ini dimungkinkan oleh karena adanya bahan yang berada di dalam susu ibu, yang mempunyai peran perlindungan terhadap infeksi. Bila feses bayi yang mendapatkan ASI diperiksa dibawah mikroskop, maka tampak adanya kuman gram positip lebih dominant dibandingkan kuman gram negatip. Sedangkan yang mendapatkan susu botol, didapatkan kuman gram negatip lebih dominan dibandingkan dengan gram positip. Pada tinja bayi yang mendapatkan ASI, per gram fesesnya dijumpai bifidobacteria sebanyak 1010 dan hingga 1011. Sedangkan kuman coliform

enterococci sebanyak 108 per gram feses, termasuk kuman

anaerobik lainnya dan bacteroides yang berfungsi sebagai kuman pembusuk (Grafik 2). pH tinja bayi yang mendapatkan ASI berkisar 4.55.5, lebih rendah dibandingkan yang mendapatkan susu botol.

Kelompok X Semester V kelas B

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia

7

Grafik 2. Perbandingan flora normal usus bayi dengan ASI dan yang mendapatkan susu botol. (Dikutip dari Mitsuoka, T. Formation of Intestinal Flora. In M. Tomotari,eds. Intestinal Bacteria and Health,Tokyo, Iwanami Shoten,1978: 67-73)

Flora normal usus pada bayi yang mendapatkan ASI dan susu botol berbeda. Walaupun sebagian besar bayi dengan ASI mengandung tidak dijumpai bifidobacteria, namun sebagian kecil dari kelompok ini

bidobacteria. Sedangkan kuman aerob seperti bakteri coli dan enterpcocci sebanyak 10 kali lebih besar dibandingkan yang mendapatkan ASI. Kuman Anaerob dan bacteroides dan jumlah sama. Sedangkan pH fesesnya lebih netral , sekitar 5.7 - 6.7.

VI. MIKROORGANISME ASLI DAN MANUSIA SEBAGAI INANG

Kebanyakan mikrobe asli di dalam tubuh manusia adalah komensal : mereka memanfaatkan hubungan dengan inang, tetapi inangnya tidak terpengaruh. Mikrobe komensal memperoleh makanannya dari sekresi dan buangan produk-produk buangan tubuh manusia.

Kelompok X Semester V kelas B

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia

8

Mikroorganisme asli yang lain mempunyai hububgan mutualistik dengan inangnya : yaitu mereka memanfaatkan inangnya sambil juga hidup dari situ. Keuntungan bagi inang di dalam hubugan mutualistik dapat dirangkum sebagai berikut :
1.

Mikrobe adalah pemakan sisa, menggunakan bahan buangan. Banyak bakteri di dalam usus melakukan hal ini.

2.

Banyak bakteri usus dapat menyintesis vitamin-vitamin B yang utama serta vitamin E dan K. Vitamin yang dihasilkannya merupakan sumbangan nyata dalam memenuhi persaratan vitamin pada inang.

3.

Adanya mikrobe asli cenderung meniaakan mikroorganisme patogenik dan dengan demikian, berfungsi melindungi inang terhadap penyakit. Peniadaan ini mungkin disebabkan oleh persaingan akan nutrisi atau karena dihasilkannya substansi yang menghambat patogenik tersebut. Sebagai contoh, laktobacillus di dalam vagina menghasilkan asam yang melindungi vagina terhadap infeksi oleh gonokokus, yaitu bakteri yang menyenbabkan gonera. Banyak galur Escherichia coli di dalam usus menghasilkan kolisin yang dapat melindungi saluran pencernaan dari bakteri-bakteri usus yang patogenik.

VII.

PENYEBARAN DAN TERJADINYA MIKROBIOTA MANUSIA

A. Kulit

Kulit secara konstan berhubungan dengan bakteri dari udara atau dari benda-benda, tetapi kebanyakan bakteri ini tidak tumbuh pada kulit karena kulit tidak sesuai untuk pertumbuhannya. Kulit mempunyai keragaman yang luas dalam hal struktur dan fungsi di berbagai situs tubuh. Perbedaan-perbedaan ini berfungsi sebagai faktor ekologis selektif, untuk menentukan tipe dan jumlah mikkroorganisme yang terdapat pada setiap situs kulit. Pada umumnya beberapa bakteri yang ada pada kulit mampu bertahan hidup lama karena kulit mengeluarkan substansi

Kelompok X Semester V kelas B

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia

9

bakterisidal. Sebagai contoh, kelenjar keringat mengeksresikan lisozim, suatu enzim yang dapat menghancurkan dinding sel bakteri. Kelenjar lemak mengeksresikan lipid yang kompleks, yang mungkin diuraikan sebagian oleh beberapa bakteri : asam-asam lemak yang dihasilkannya sangat beracun bagi bakteri-bakteri lain. Kebanyakan bakteri kulit dijumpai pada epitelium yang seakanakan bersisik (lapisan luar epidermis), membentuk koloni pada permukaan sel yang mati. Kebanyakan bakteri ini adalah spesies Staphylococcuc (S. epidermisis dan S. aureus) dan sianobakteri aerobik, atau difteroid. Jauh di dalam kelenjar lemak dijumpai bakteri-bakteri anaerobik lipofilik, seperti Propionibacterium acnes. Letak bakteri-bakteri ini pada atau di dalam kulit diperlihatkan pada gambar 1.

Gambar 1. Simbion mikrobe utama yang ditemui pada atau di dalam kulit manusia.

Kelompok X Semester V kelas B

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia

10

Factor-faktor yang berperan menghilangkan flora sementara pada kulit adalah pH rendah, asam lemak pada sekresi sebasea dan adanya lisozim. Jumlah mikroorganisme pada permukaan kulit mungkin bisa berkurang dengan jalan menggosok-gosoknya dengan sabun yang mengandung heksaklorofen atau desinfektan lain, namun flora secara cepat muncul kembali dari kelenjar sebasea dan keringat.

B. Telinga Flora liang telinga luar biasanya gambaran flora kulit. Dapat di jumpai Streptococcus pneumonia, batang gram negative termasuk Pseudomonas aeruginosa, Staphylococcus aureus dan kadang – kadang Mycobacteria saprofit. Telinga bagian dalam dan tengah biasanya steril.

C. Hidung

Bakteri yang paling sering dan hampir selalu dijumpai di dalam hidung ialah difteroid. Staphylococcus, yaitu S. epidermidids dan S. aureus. Di hulu kerongkongan hidung terdapat juga dijumpai bakteri Branhamella catarrhalis (suatu kokus gram negatif) dan Hamophilus influenzae (suatu batang gram negatif). D. Mulut Kelembapan yang tinggi, adalanya makanan terlarut secara konstan dan juga partikel-partikel kecil makanan membuat mulut merupakan lingkungan ideal bagi pertumbuhan bakteri. Mikrobiota mulut atau ronnga mulut sangat beragam : anyak bergantung pada kesehatan pribadi masing-masing individu. Diperolehnya mikrobiota mulut. Pada waktu lahir, rongga mulut pada hakikatnya merupakan suatu indikator yang steril, hangat, dan lembab yang mengandung berbagai substansi nutrisi. Air liur terdiri dari air, asam amino, protein, lipid, karbohidrat, dan senyawa-senyawa
Kelompok X Semester V kelas B

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia

11

anorganik. Jadi, air liur merupakan medium yang kaya serta kompleks yang dapat dipergunakan sebagai sumber nutrien bagi mikrobe pada berbagai situs di dalam mulut. (Air liur itu sendiri pada umumnya mengandung jasad-jasad renik transien, artinya hanya singgah sebentar yang datang dari situs-situs lain dari ronnga mulut, terutama dari permukaan lidah bagian atas). Beberapa jam sesudah lahir, terdapat peningkatan jumlah

mikroorganisme sedemikian sehingga di dalam waktu beberapa hari spesies bakteri yang khas bagi rongga mulut menjadi menetap. Jasadjasad renik ini tergolong ke dalam genus Sterptococcus, Neisseria, Veillonella, Actinomyces dan Lactobacillus. Jumlah dan macam spesies ada hubungannya dengan nutrisi bayi serta hubungan antara bayi tersebut dengan ibunya, pengasuhnya, dan benda-benda seperti handuk serta botol-botol susunya. Spesies satusatunya yang selalu diperoleh dari ronnga mulut, bahkan sedini hari kedua setelah lahir ialah Streptococcus salivarius. Bakteri ini mempunyai afinitas terhadap jaringan epiteal dan karena itu terdapat dalam jumlah besar pada permukaan lidah. Sampai munculnya gigi, kebanyakan mikroorganisme di dalam mulut adalah aerob atau anaerob fakultatif. Ketika gigi yang pertama muncul. Anaerob oligat seperti Bacteroides dan bakteri fusiform (Fusobacterium sp.) menjadi lebih jelas karena jaringan di sekitar gigi menyediakan lingkungan anaerobik. Gigi itu sendiri merupakan tempat bagi menempelya mikrobe. Ada dua jenis spesies bakteri yang dijumpai berasosiasi dengan permukaan gigi : Streptococcus sanguis dan Streptococcus mutans. Yang disebutkan terakhir ini diduga merupakan unsur etiologis (penyebab) utama kerusakan gigi, atau pembusuk gigi. Tertahannya kedua spesies ini pada permukaan gigi merupakan akibat sifat adhesif baik dari glikoprotein liur maupun polisakaride bakteri.

Kelompok X Semester V kelas B

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia

12

Sifat menempel ini sangat penting bagi kolonisasi bakteri di dalam mulut. Glikoprotein liur dapat menyatukan bakteri-bakteri tertentu dan mengikatkan mereka pada permukaan gigi. Baik S. sanguis maupun S. mutans menghasilkan polisakaride ekstra seluler yang disebut dekstran yang bekerja sebagai perkat, pengikat sel-sel bakteri menjadi satu dan juga melekatkan mereka pada permukaan gigi. Tertahannya bakteri dapat terjadi pula karena tertangkapnya secara mekanus di dalam celah-celah gusi, atau di dalam lubang dan retakan gigi. Agregasi bakteri semacam itu serta bahan organik pada permukaan gigi disebut plak (plague). Air liur terus-menerus dihasilkan dan ditelan dan oleh sebab itu bekerja sebagai pembersih. Bakteri-bakteri seperti Streptococcus mutans dan Streptococcus sanguine yang pada keadaan normal memang berada di dalam rongga mulut ternyata juga dapat menimbulkan persoalan. Ketika gerombolan bakteri itu bertemu dengan sisa makanan (khususnya yang mengandung gula sukrosa) berikut enzim dari saliva, akan terjadi reaksi fermentasi yang menghasilkan asam. Bila asam itu terus-menerus diproduksi, akan terjadi proses demineralisasi atau pelunakan lapisan email gigi terdekat (email bagian terluar dan terkeras dari gigi). Karena email melunak, timbullah karies atau gigi berlubang.
E. Oropharynx

Oropharynx atau bagian belakang mulut juga dihuni sejumlah besar bakteri Staphylococcus aureus dan Staphylococcus epidermidis dan juga difteroid. Tetapi kelom[ok bakteri terpenting yang merupakan penghuni asli oropharynx ialah Steptococcus α-hemolitik, yang juga dinamakan Streptococcus viridans Juga memperlihatkan adanya Branhamella catarrhalis, spesies Haemophilus, serta galur-galur Pneumococcus avirulen (Streptococcus pneumoniae). Bagian terdalam saluran pernafasan (ranting tenggorok atau bronkiole yang lebih halus serta alveoli atau gelembung paru-paru ) tidak mengandung mikroorganisme. Hal ini disebabkan karena saluran

Kelompok X Semester V kelas B

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia

13

pernafasan berlapiskan silia, yaitu embel-embel seperti rambut yang menyapu mikroorganisme dan bahan-bahan lain dari bagian sebelah dalam saluran ke bagian sebelah atas untuk dibuang. Rambut bersama dengan lendir di dalam lubang bersama dengan lendir di dalam lubang hidung itulah yang pertama-tama membantu melindungi saluran pernapasan dengan cara menyaring bakteri dari udara yang dihirup. F. Perut Isi perut yang sehat praktisnya steril karena adanya asam hidrokolat di dalam sekresi lambung. Setelah ditelannya makanan, jumlah bakteri bertambah tetapi segera menurun kembali dengan disekresikannya getah lambung dan pH zat alir perut pun menurun. 1. Usus kecil Usus kecil bagian atas atau usus 12 jari mengandung beberapa bakteri. Diantara yang adalah, sebagian besar adalah coccus dan bacillus gram prositif. Pada duodenum terdapat 105 – 108 bakteri/gram. Di dalam jejenum atau usus halus kosong (bagian kedua usus kecil, diantara usus 12 jari dan ileum atau usus halus gelung) kadang kala dijumpai spesiesspesies enterococcus, laktobacillus, dan difteroid. Khamir Candida ablicans dapat juga dijumpai pada usus kecil ini. Pada usus halus bagian atas, lactobacillus dan enterococcus mendominasi dan pada usus halus bagian bawah yang mendominasi adalah flora tinja. Pada bagian usus kecil yang jauh (ileum), mikrobiota mulai menyerupai yang dijumpai pada usus besar. Bakteri anerobik dan enterobakteri mulai nampak dalam jumlah besar. 2. Usus besar Di dalam tubuh manusia, kolon atau usus besar mengandung populasi mikrobe yang terbanyak. Telah diperkirakan bahwa jumlah mikroorganisme di dalam spesimen tinja ialah kurang lebih 1012 organisme per gram. (Lima puluh atau enam puluh persen dari berat kering bahan tinja dapat terdiri dari bakteri dan mikroorganisme lain).
Kelompok X Semester V kelas B

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia

14

Ada lebih kurang 300 kali bebih banyak bajteri anaerobik ketimbang bakteri anaerobik fakultatif (seperti Escherichia coli) di dalam usus besar. Bacillus gram negatif yang ada meliputi spesies Bacteroides (B. Fragilis, B. Melaninogenicus, B. Oralis). Bacillus gram positif diwakili oleh spesiesspesies Clostridium. Spesies-spesies anaerobik fakultatif yang dijumpai dalam usus tergolong dalam genus Escherichia, Proteus, Klebsiella dan Enterobacter. Peptostreptococcus (Streptococus anaerobik) juga umum. Khamir Candida ablicans juga dijumpai. Pada kolon sigmoid dan dan rectum, terdapat sekitar 1011 bakteri/gram isi kolon.

Grafik 3. Jumlah mikroorganisme yang terdapat di dalam usus halus dan usus besar

Usus besar adalah tangki induk bakteri yang berpartisipasi dalam tahap akhir pencernaan makanan. Karena di sini bahwa bakteri disajikan dengan polisakarida yang tidak dapat diuraikan oleh enzim manusia. Proses degradasi polisakarida di usus besar disebut fermentasi sebagai kolon. Polisakarida ini berasal dari bahan tanaman (misalnya selulosa, xilan dan pektin) dan dari sel-sel manusia (misalnya pada polisakarida yang lem sel-sel usus bersama-sama) dan mudah terdegradasi oleh bakteri kolon. Polisakarida hasil fermentasi dalam produksi asetat, butirat
Kelompok X Semester V kelas B

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia

15

dan propionat, yang digunakan sebagai sumber karbon dan energi oleh sel mukosa dari usus besar. Jadi, usus besar dapat dianggap sebagai organ pencernaan dimana bakteri melakukan sebagian besar pekerjaan.

Gambar 2. Bakteri enghuni kolon. Flora mikroba dalam usus besar mampu mencerna polisakarida yang tidak dapat diuraikan, yang sebaliknya akan diuraikan oleh mikrobiota.

3.

Saluran kemih – kelamin Pada orang sehat, ginjal, ureter (saluran dari ginjal ke kandung

kemih), dan kandung kemih bebas dari mikroorganisme, namun bakteri pada umumnya dijumpai pada uretra (saluran dari kandung kemih ke luar) bagian bawah baik pria maupun wanita. Tetapi berkurang di dekat kandung kemih.

Kelompok X Semester V kelas B

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia

16

Pada vagina, penghuni utama vagina adalah lactobacillus yang toleran terhadap asam. Saat lahir, lactobacil aerob muncul dalam vagina dan menetap selama pH tetap asam. Apabila pH ini menjadi netral akan terdapat flora campuran yaitu coccus dan bacil. Saat Pubertas, lactobacil aerob dan anaerob ditemukan kembali dalam jumlah yang besar dan akan mempertahankan keasaman pH melalui pembentukan asam dari karbohidrat khususnya glikogen. Keuntungan pembentukan asam ini yaitu untuk mencegah bakteri yang bersifat pathogen dalam vagina. Setelah monopause, lactobacil akan berkurang jumlahnnya dan flora campuran coccus dan bacil akan muncul kembali. Gambar berikut menunjukkan daerah penyebaran mikrobiota (flora normal) pada tubuh manusia.

Gambar 3. Penyebaran mikrobiota normal tubuh manusia

G. FLORA NORMAL PADA MATA (konjungtiva)

Kelompok X Semester V kelas B

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia

17

Mikroorganisme yang terdapat pada mata yang paling utama adalah difteroid (Corynebacterium xerosis), S. epidermidis dan streptococcus non hemolitik. Flora normal ini dikendalikan oleh lisozim yang terdapat pada air mata. Flora normal dominan dari manusia ditunjukkan pada Tabel 1. Tabel ini menampilkan hanya sebagian kecil dari spesies bakteri total yang terjadi sebagai flora normal manusia. Selain itu, tabel ini tidak menunjukkan jumlah relatif atau konsentrasi bakteri di daerah tertentu.

Table 1. bakteri dan bagian tubuh yang sering dijumpai.

ConBACTERIUM Skin junc- Nose Pharynx Mouth tiva Staphylococcus epidermidis (1) Staphylococcus aureus* (2) Streptococcus mitis Streptococcus salivarius Streptococcus mutans* (3) Enterococcus faecalis* (4) Streptococcus pneumoniae* (5) Streptococcus pyogenes* (6) Neisseria sp. (7) Neisseria meningitidis* (8) Enterobacteriaceae*(Escherichi a coli) (9) Proteus sp. Pseudomonas aeruginosa* (10) +/+ + +/+ +/+/+/+/+/+ + + +/+/++ + + +/++ + ++ + + ++ + +/+ + ++ ++ +/++ + ++ ++ ++ + + + + + +

Lower Ant. ureGI + ++ +/thra ++ +/+ ++ + + Vagina

++

+

+ +/-

+/+

+/+ +

++

+

+

+ +

+ +/-

+

Kelompok X Semester V kelas B

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia
Haemophilus influenzae* (11) Bacteroides sp.* Bifidobacterium bifidum (12) Lactobacillus sp. (13) Clostridium sp.* (14) Clostridium tetani Corynebacteria Mycobacteria Actinomycetes Spirochetes Mycoplasmas ++ + + ++ +/+ +/+ + + + ++ + ++ + +/+ + ++ +/+/+ + + ++ ++ ++ ++ +/+ + + + +

18

+/-

++

+

+

++ = nearly 100 percent

+ = common (about 25 percent)

+/- = rare (less than 5%)

* = potential pathogen
Tabel 1 Catatan (1). Staphylococcus dan Corynebacteria dapat ditemui diberbagai tempat.

Staphylococcus epidermidis sangat disesuaikan dengan lingkungan beragam inang manusia. S. aureus adalah patogen potensial. Ini adalah penyebab utama penyakit yang disebabkan bakteri pada manusia. Hal ini dapat ditularkan dari membran hidung dari pembawa asimtomatik ke inang.

Kelompok X Semester V kelas B

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia

19

Gambar 4. S. epidermidis. Scanning EM. CDC.

(2)

Banyak flora normal baik patogen atau patogen oportunistik. Ini bagian yang menunjukkan anggota flora normal yang dapat dianggap patogen utama dari manusia.

Gambar 5. S. aureus. Gram stain.

(3)

Streptococcus mutans adalah bakteri utama yang terlibat dalam pembentukan plak dan inisiasi karies gigi. Dipandang sebagai infeksi oportunistik, penyakit

Kelompok X Semester V kelas B

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia

20

gigi merupakan salah satu penyakit menular yang paling umum dan mahal di Amerika Serikat.

Gambar 6. Streptococcus mutans. Gram stain. CDC

(4)

Enterococcus negara Eropa

faecalis banyak

sebelumnya

diklasifikasikan sebagai

sebagai indikator

Faecalis standar

streptococcus. Bakteri ini umumnya adalah komponen flora usus. Di negaramenggunakannya pencemaran tinja. Dengan cara yang sama kita menggunakan E. Coli. Di AS Dalam beberapa tahun terakhir, Enterococcus faecalis telah muncul sebagai yang signifikan , antibiotik-tahan patogen, nosokomial.

Gambar 7. Enterococcus faecalis. E. M. Scanning CDC

Kelompok X Semester V kelas B

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia (5)

21

Sebagian Streptococcus pneumoniae ada di saluran pernapasan bagian atas. Jika menyerang saluran pernapasan bagian bawah bisa menyebabkan pneumonia. 95 % Streptococcus pneumoniae adalah penyebab dari penyakit pneumonia.

Gambar 8. Streptococcus pneumoniae. CDC.

(6)

Streptococcus pyogenes. Streptococcus menyebabkan tonsilitis (radang tenggorokan), pneumonia, endokarditis. Beberapa penyakit Streptococcus dapat menyebabkan demam rematik atau nefritis yang dapat merusak jantung dan ginjal.

Gambar 9. Streptococcus pyogenes. Gram stain.

Kelompok X Semester V kelas B

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia (7)

22

Neisseria dan cocci Gram-negatif lainnya terdapat pada pada saluran pernafasan atas, terutama pharynx. Neisseria meningitidis, penyebab utama meningitis, bisa juga menyerang inang sampai meningkatkan kekebalan terhadap patogen.

Gambar 10. Neisseria meningitidis. Gram stain.

(8)

E. coli merupakan penghuni tetap dari usus kecil bersama dengan bakteri lain. Beberapa E. coli yang patogen yang menyebabkan infeksi usus, infeksi saluran kencing dan meningitis neonatal.

Gambar 11. E. coli. Memindai E. Owens M. Shirley. Pusat Optik Elektron. Michigan State University.

Kelompok X Semester V kelas B

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia (9)

23

Pseudomonas aeruginosa adalah patogen oportunistik klasik manusia yang dapat menyerang hampir jaringan apapun.

Gambar 12. Koloni Pseudomonas aeruginosa tumbuh pada cawan agar.

(10) Haemophilus influenzae sesuai dengan namanya sering disebut dengan virus influenza.

Kelompok X Semester V kelas B

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia

24

Gambar 13. Haemophilus influenzae. Gram stain.

(11) Bakteri yang jumlahnya terbesar ditemukan di saluran usus, khususnya usus besar dan bakteri yang paling umum ditemukan adalah Bacteroides, sekelompok bakterianaerob, non-sporeforming Gram-negatif. Bakteri ini dapat menyebabkan kanker usus besar.

Gambar 14. Bacteroides fragilis. Gram stain.

(12) Bifidobacteria adalah Gram-positif, non-sporeforming, bakteri asam laktat. Bakteri ini tidak berbahaya di usus manusia. Bakteri Bifidobacterium bifidum adalah spesies bakteri dominan yang terdapat dalam usus bayi yang diberi ASI yang dapat mencegah mencegah kolonisasi oleh patogen potensial.

Kelompok X Semester V kelas B

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia

25

Bakteri ini kadang-kadang digunakan dalam pembuatan yogurt dan sering dimasukkan ke dalam probiotik.

Gambar 15. Bifidobacterium bifidum. Gram stain

(13) Lactobacillus dalam rongga mulut mungkin berkontribusi untuk pembentukan asam yang menyebabkan karies gigi. Selain itu, Lactobacillus acidophilus berkolonisasi dengan epitel vagina selama tahun-tahun untuk proses melahirkan, dan menetapkan pH rendah untuk menghambat pertumbuhan mikroba patogen.

Gambar 16. Lactobacillus sp. dan sel epitel vagina squaemous. CDC

Kelompok X Semester V kelas B

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia

26

Kelompok X Semester V kelas B

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia

27

Kelompok X Semester V kelas B

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia

28

Kelompok X Semester V kelas B

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia

29

(14) Ada banyak spesies dari Clostridium yang menyerang usus. Clostridium perfringens umumnya terisolasi dari kotoran. Clostridium difficile dapat menyerang usus dan menyebabkan diare yang disebabkan antibiotik atau kolitis pseudomembran.

Gambar 17. Clostridium perfringens. Gram stain.

(15) Clostridium tetani dimasukkan dalam contoh bakteri yang "transiently (sementara)" dengan manusia sebagai komponen dari flora normal. Para endospora mungkin tertelan dengan makanan dan air. Tabel 2. Spesies mikrobe predominan yang dijumpai di berbagai daerah anatomi manusia.

Kelompok X Semester V kelas B

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia

30

Kelompok X Semester V kelas B

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia

31

VIII.

KESIMPULAN

Kelompok X Semester V kelas B

Mikrobiologi Terapan Flora Normal Tubuh Manusia

32

Flora normal atau mikrobiota adalah kumpulan organisme yang umum ditemukan secara alamiah pada orang sehat dan hidup rukun berdampingan dalam hubungan yang seimbang dengan host-nya. Mikroba normal yang menetap tersebut dapat dikatakan tidak menyebabkan penyakit dan mungkin menguntungkan bila ia berada dilokasi yang semestinya dan tanpa adanya keadaan yang abnormal. Mereka dapat menyebabkan penyakit bila karena keadaan tertentu berada di tempat yang tak semestinya atau bila ada factor predisposisi. Tubuh manusia mempunyai mikrobiota normal yang mulai

diperolehnya segera setelah lahir. Setiap bagian tubuh mempunyai keadaan lingkungan khusus masing-masing dan karenanya mempunyai populasi khusus yang terdiri dari berbagai macam mikrobe yang berbeda-beda. Dalam waktu singkat, anak tersebut mempunyai mikrobiota yang sama seperti orang dewasa. Banyak diantara mikrobe tersebut yang terdapat sevara alamiah pada tubuh manusia merupakan organisme komensal. Yang lain mempunyai hubungan mutualistik dengan inangnya. Setiap situs ekologis tubuh yang mampu menunjang kehidupan mikrobe mempunyai mikrobiota yang unik bagi situs tersebut. Flora normal dapat ditemukan di banyak situs dari tubuh manusia termasuk kulit (terutama daerah lembab, seperti pangkal paha dan di antara jari kaki), saluran pernafasan (terutama hidung), saluran kemih, dan saluran pencernaan (terutama mulut dan usus besar). Di sisi lain, area tubuh seperti otak, sistem peredaran darah dan paru-paru dimaksudkan untuk tetap steril (bebas mikroba).

Kelompok X Semester V kelas B

You're Reading a Free Preview

Descarregar
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->