Você está na página 1de 3

Absence Seizure a.

Definisi Absence seizure atau petit mal adalah serangan epileptik yang berupa hilang kesadaran sejenak. b. Manifestasi Klinik Serangan tersebut biasanya timbul pada anak-anak yang berumur antara 4 sampai 8 tahun. Pada waktu kesadaran hilang untuk beberapa detik itu, tonus otot-otot skeletal tidak hilang, sehingga penderita tidak jatuh. Lamanya serangan petit mal ialah antara 5 sampai 10 detik. Serangan yang berlangsung sampai 30 detik jarang dijumpai. Adakalanya dapat timbul gerak otot setempat pada wajah (facial twitching). Pada waktu serangan petit mal berlangsung kedua mata dapat menetap secara hampa ke depan atau kedua mata berputar ke atas sambil melepaskan benda yang sedang dipegangnya atau berhenti bicara. Setelah sadar kembali penderita sama sekali lupa akan apa yang telah terjadi dengan dirinya. Juga pembicaraan yang dihentikan sewaktu petit mal bangkit tidak dapat diingat kembali. Karena seorang anak dengan epilepsi petit mal sering mengalami serangan yang singkat selama hari-hari sekolahnya sehingga akan mengganggu perhatian, konsentrasi dan partisipasinya secara serius. Berdasarkan alasan ini, gurulah yang menjadi orang pertama yang menemukan kelainan yang diderita muridnya. Jika si guru kurang mengetahui serangan epilepsi petit mal ini, maka ia akan menyalahkan muridnya karena tidak serius memperhatikan pelajaran dan sering melamun. Di luar kelas, gejala pada anak akan mempengaruhi konsentrasinya pada saat ia berolahraga atau mengerjakan pekerjaan rumah. Serangan kejang menyebabkan terhenti percakapan dengan teman-teman dan anggota keluarganya. Serangan petit mal dapat berhenti untuk seterusnya setelah penderita berusia 20 tahun atau selambat-lambatnya pada umur menjelang 30 tahun. Tetapi ada kemungkinan dimana petit mal berkembang sebagai grand mal pada umur 20. Petit mal yang dapat berhenti dapat diramalkan berdasarkan 4 kriteria, yakni :

1. 2.

Mulai timbulnya pada umur 4 sampai 8 tahun pada anak dengan taraf intelegensi yang normal. Serangan petit mal harus terdiri hanya dari hilang kesadaran sejenak saja, tanpa gejala motorik, seperti facial twitching, bibir yang berkomat-kamit atau tonus postural yang hilang.

3. 4.

Serangan petit mal mudah terkelola dengan satu jenis obat saja. Pola EEG-nya harus berupa kompleks spike wave yang tepat 3 siklus per detik, tanpa adanya pola abnormal lainnya. Petit mal yang tidak memenuhi syarat-syarat tersebut di atas cenderung menjadi grand mal pada perkembangan selanjutnya.

c. Diagnosis Dokter akan menanyakan kembali gejala-gejala yang diderita, termasuk frekuensi serangan yang terjadi (harian, mingguan atau berapa kali dalam sehari) serta lamanya serangan yang terjadi setiap kali serangan. Dokter juga akan meninjau ulang riwayat medis anak Anda, apakah mengalami trauma saat persalinan, cedera kepala yang serius atau infeksi otak (seperti ensefalitis dan meningitis). Dokter juga akan menanyakan apakah ada anggota keluarga yang mengalami gejala mirip atau pernah/sedang berobat penyakit epilepsi. Kemudian dokter melakukan pemeriksaan fisik dan pemeriksaan nerologi (saraf) pada anak Anda. Pemeriksaan ini kemudian diikuti dengan pemeriksaan darah rutin untuk menyingkirkan penyakit lain yang mirip dengan epilepsi atau yang dapat memicu terjadinya serangan kejang. Pada kebanyakkan kasus, hasil pemeriksaan fisik dan darah biasanya dalam batas normal. Langkah akhir untuk menegakkan diagnosis, dokter akan melakukan pemeriksaan elektroensefalogram (EEG). Pemeriksaan EEG tidak menyakitkan, yang dapat mendeteksi aktivitas listrik saraf pada otak anak kemudian diterjemahkan dalam bentuk grafik. Banyak anak-anak penderita epilepsi petit mal hasil EEGnya menunjukkan suatu kombinasi spesifik dari gelombang yang tajam sehingga dapat digunakan untuk menegakkan diagnosis. EEG petit mal adalah khas. Polanya adalah satusatunya pola EEG yang mempunyai arti diagnostik mutlak. EEG tersebut memperlihatkan kompleks spike-weave yang berfrekwensi 3 siklus per detik yang bangkit secara menyeluruh. Dengan adanya pola tersebut maka diagnosa satu-satunya yang tepat adalah petit mal. Lain-lain prosedur diagnostik tidak perlu dilakukan.

Pada kasus-kasus tertentu, dokter mungkin menggunakan MRI (magnetic resonance imaging) atau computer tomography (CT) sken untuk memeriksa otak anak Anda. Dengan alat-alat ini dapat diketahui adanya tumor atau kelainan-kelainan lain. Pemeriksaan ini baru dilakukan jika anak Anda memiliki salah satu atau lebih masalah berikut ini: serangan kejang yang memanjang, pola gejala yang tidak biasanya, ditemukan kelainan pada pemeriksaan fisik atau pemeriksaan nerologi atau adanya riwayat medis yang beresiko tinggi (termasuk trauma persalinan, cedera kepala, ensefalitis dan meningitis). d. Terapi Obat pilihan utama untuk pemberantasan petit mal ialah ethosuximide (Zarontin, Parke Davis). Dosis yang dipergunakan sehari ialah 20-40 mg/Kg/BB dan diberikan dalam 2 atau 3 angsuran. Dosis permulaan (20mg/Kg/BB/hari) dapat dinaikkan secara berangsur-angsur setiap seminggu sekali sampai orang sakit bebas serangan atau sampai gejala efek samping timbul. Adapun gejala efek samping itu ialah mulas, mual, ataksi dan ngantuk Ethosuximide mempunyai kecenderungan untuk membangkitkan serangan grand aml. Bila seranmgan grand mal timbul maka orang sakit dapat diberi orang tambaghan yang dapat memberantas serangan grand mal, yaitu luminal. Antikonvulsan lain yang lain digunakan untuk pemberantasan petit mal ialah clonozepam (Rivotril, Roche) dalam dosis 0,01-0,03 mg/Kg/BB/hari. Bilamana obat-obat tersebut di atas masih belum sempurna, maka acetazolamide (Diamox, Lederide) dalam dosis 10-25 mg/Kg/BB/hari dapat diberikan sebagai obat rambahan. Jangan dilupakan untuk meneliti faktorfaktor di luar obat bilamana serangan epileprtik masih belum dapat diatasi.