Você está na página 1de 18

Asuhan Keperawatan Katarak

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Pembangunan kesehatan pada hakikatnya adalah penyelenggaraan upaya kesehatan oleh bangsa Indonesia sehingga tercapai kemampuan untuk hidup sehat bagi setiap penduduk sebagai salah satu unsur kesejahteraan umum dan tujuan nasional. Sebagaimana kita ketahui untuk mengupayakan tercapainya tujuan tersebut, salah satunya adalah dengan meningkatkan pengetahuan dengan kesadaran masyarakat mengenai lembaga-lembaga kesehatan baik pemerintah maupun swasta. Gambaran masyarakat Indonesia di masa depan yang ingin dicapai oleh pembangunan kesehatan adalah masyarakat. Bangsa dan Negara yang sehat dan penduduknya hidup dalam lingkungan dan perilaku hidup yang selalu memiliki kemampuan untuk menjangkau pelayanan kesehatan yang bermutu secara adil dan merata serta memiliki derajat kesehatan yang setinggi-setinggi diseluruh wilayah Indonesia. Derajat kesehatan menggambarkan tingkat kesejahteraan masyarakat yang makin memenuhi harapan dengan makin meningkatnya kemampuan masyarakat untuk

meningkatkan derajat kesehatan mereka secara mandiri dan merupakan tanggung jawab kita semua terutama perawat yang terlibat langsung dalam melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya. Sebagaimana kita ketahui bahwa penyakit katarak sangat rentang dialami oleh masyarakat dan dari tahun ketahun semakin meningkat. Sehubungan dengan hal itu maka perlu pengembangan dan peningkatan pelayanan keperawatan khusunya pada pasien penderita katarak. Dengan adanya masalah tersebut, maka penulis memilih judul RESUME PENYAKIT KATARAK pada pasien TnH dengan gangguan system pengindraan KATARAK di ruangan Poli mata RSUD. Prof Dr. H. M. Anwar Makkatutu Bantaeng.

B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang diatas, maka penulis menyusun materi ini dengan judul Resume penyakit KATARAK Tn H dengan gangguan system pengindraan KATARAK di ruangan poli mata RSUD. Prof Dr. H. M. Anwar Makkatutu Bantaeng C. Tujuan Penulisan

1. Tujuan Umum Mendapatkan gambaran tentang pelaksanaan Pemberian resume dengan masalalah penyakit katarak di rungan poli mata RSUD. Prof. Dr. H. M. Anwar Makkatutu Bantaeng.\ 2. Tujuan Khusus a. Dapat melaksanakan pengkajian, analisis data dan merumuskan diagnosa keperawatan KATARAK. b. Dapat menyusun intervensi keperawatan pada pasien dengan masalah KATARAK. c. Dapat melaksanakan implementasi pada pasien dengan masalah KATARAK.

D. Manfaat Penulisan 1. Sebagai masukan informasi bagi tenaga keperawatan khusunya yang berkaitan dengan kasus KATARAK. 2. Sebagai bahan bacaan 3. Sebagai bahan tambahan pengalaman berharga bagi penulis untuk memperluas dan menambahkan wawasan dalam RESUME.

E. Metode Penulisan Dalam menyelesaikan materi ini, pendekatan yang digunakan dalam menghimpun data dan informasi dalam melaksanakan Resume Pada pasien dengan masalah KATARAK adalah : 1. Metode kepustakaan ini dilakukan dengan cara membaca buku dan diklat serta laporan yang ada hubungannya dengan masalah yang akan dibahas 2. Study kasus Study kasus ini dilaksanakan dengan pendekatan proses keperawatan yang dimulai dengan pengkajian, perumusan diagnosa keperawatan, merencanakan tindakan keperawatan, secara konprehensif untuk menghimpun data-data yang digunakan : a. Wawancara Untuk melakukan pendekatan bila mancari data-data khususnya bila pasien maupun keluarga, tim medis dan profesi lainnya yang berkaitan dengan kasus tersebut. b. Observasi Dengan mengamati secara langsung gejala-gejala yang terjadi c. Study dokumentasi Dengan melihat catatan pada status pasien dan hasil tes diagnostiknya

F. Sistematika Penulisan

Penulisan materi ini dibagi dalam 3 BAB yang disesuaikan dalam sub-sub BAB dengan uraian sebagai berikut : BAB I : Pendahuluan, akan diuraikan mengenai latar belakang masalah, tujuan penulisan dan sistematika penulisan. BAB II : Pembahasan, akan dibahas mengenai konsep atau teori yang mendasari materi. A. Konsep Dasar Medis Terdiri atas : 1. Pengertia KATARAK 2. Klasifikasi KATARAK 3. Etiologi 4. Patofisiologi 5. Manifestasi klinik 6. Komplikasi 7. Penatalaksanaan medik 8. Test diagnostic B. Konsep dasar Asuhan Keperawatan, terdiri atas : 1. Pengkajian 2. Diagnosa keperawatan 3. Intervensi & implementasi BAB III : Tinjauan Kasus

B IV

: Penutup, terdiri atas 2 bagian, yakni kesimpulan dan saran atau masukan yang kiranya dapat bermanfaat bagi dunia keperawatan, khusunya perawatan pasien penderita KATARAK BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. KONSEP DASAR MEDIS 1. Pengertian Katarak adalah nama yang diberikan untuk kekeruhan lensa yang mengakibatkan pengurangan visus oleh suatu tabir/layar yang diturunkan di dalam mata, seperti melihat air terjun.

Jenis katarak yang paling sering ditemukan adalah katarak senilis dan katarak senilis ini merupakan proses degeneratif (kemunduran ). Perubahan yang terjadi bersamaan dengan presbiopi, tetapi disamping itu juga menjadi kuning warnanya dan keruh, yang akan mengganggu pembiasan cahaya. Walaupun disebut katarak senilis tetapi perubahan tadi dapat terjadi pada umur pertengahan, pada umur 70 tahun sebagian individu telah mengalami perubahan lensa walau mungkin hanya menyebabkan sedikit gangguan penglihatan.

2. Etiologi Katarak 1. 2. 3. 4. 5. Ketuaan ( Katarak Senilis ) Trauma Penyakit mata lain ( Uveitis ) Penyakit sistemik (DM) Defek kongenital ( salah satu kelainan herediter sebagai akibat dari infeksi virus

prenatal, seperti German Measles ) 3. Patofisiologi

Anatomi Mata Lensa yang normal adalah struktur posterior iris yang jernih, transparan, berbentuk seperti kancing baju, mempunyai kekuatan refraksi yang besar. Lensa mengandung tiga komponen anatomis. Pada zona sentral terdapat nukleus, di perifer ada korteks, dan yang mengelilingi keduanya adalah kapsula anterior dan posterior. Dengan bertambahnya usia, nukleus mengalami perubahan warna menjadi coklat kekuningan . Di sekitar opasitas

terdapat densitas seperti duri di anterior dan poterior nukleus. Opasitaspada kapsul poterior merupakan bentuk aktarak yang paling bermakna seperti kristal salju. Perubahan fisik dan kimia dalam lensa mengakibatkan hilangnya

transparansi. Perubahan dalam serabut halus multipel (zonula) yang memaenjang dari badan silier ke sekitar daerah di luar lensa. Perubahan kimia dalam protein lensa dapat menyebabkan koagulasi, sehingga mengabutkan pandangan dengan menghambat jalannya cahaya ke retina. Salah satu teori menyebutkan terputusnya protein lensa normal disertai influks air ke dalam lensa. Proses ini mematahkan serabut lensa yang tegang dan mengganggu transmisi sinar. Teori lain mengatakan bahwa suatu enzim mempunyai peran dalam melindungi lensa dari degenerasi. Jumlah enzim akan menurun dengan bertambahnya usia dan tidak ada pada kebanyakan pasien yang menderita katarak. 7 Katarak bisa terjaadi bilateral, dapat disebabkan oleh kejadian trauma atau sistemis (diabetes) tetapi paling sering karena adanya proses penuaan yang normal. Faktor yang paling sering berperan dalam terjadinya katarak meliputi radiasi sinar UV, obat-obatan, alkohol, merokok, dan asupan vitamin antioksidan yang kurang dalam jangka waktu yang lama. 4. Manifestasi Klinik Katarak didiagnosis terutama dengan gejala subjektif. Biasanya klien melaporkan penurunan ketajaman penglihatan dan silau serta gangguan fungsional sampai derajat tertentu yang diakibatkan oleh kehilangan penglihatan tadi. Temuan objektif biasanya meliputi pengembunann seperti mutiara keabuan pada pupil sehingga retina tak akan tampak dengan oftalmoskop. Ketika lensa sudah menjadi opak, cahaya akan dipendarkan dan bukannya ditransmisikan dengan tajam menjadi bayangan terfokus pada retina. Hasilnya adalah pendangan menjadi kabur atau redup, mata silau yang menjengkelkan dengan distorsi

bayangan dan susah melihat di malam hari. Pupil yang normalnya hitam akan tampak abuabu atau putih. 5. Pemeriksaan Diagnostik 1. Kartu mata snellen /mesin telebinokuler : mungkin terganggu dengan kerusakan kornea, lensa, akueus/vitreus humor, kesalahan refraksi, penyakit sistem saraf, penglihatan ke retina. 2. Lapang Penglihatan : penurunan mungkin karena massa tumor, karotis, glukoma.

3. Pengukuran Tonografi : TIO (12 25 mmHg) 4. Pengukuran Gonioskopi membedakan sudut terbuka dari sudut tertutup glukoma. 5. Tes Provokatif : menentukan adanya/ tipe glaukoma 6. Oftalmoskopi : mengkaji struktur internal okuler, atrofi lempeng optik, papiledema, perdarahan. 7. Darah lengkap, LED : menunjukkan anemi sistemik / infeksi. 8. EKG, kolesterol serum, lipid 9. Tes toleransi glukosa : kotrol DM. 6. Penatalaksanaan Bila penglihatan dapat dikoreksi dengan dilator pupil dan refraksi kuat sampai ke titik di mana pasien melakukan aktivitas sehari-hari, maka penanganan biasanya konservatif. Pembedahan diindikasikan bagi mereka yang memerlukan penglihatan akut untuk bekerja ataupun keamanan. Biasanya diindikasikan bila koreksi tajam penglihatan yang terbaik yang dapat dicapai adalah 20/50 atau lebih buruk lagi bila ketajaman pandang mempengaruhi keamanan atau kualitas hidup, atau bila visualisasi segmen posterior sangat

perlu untuk mengevaluasi perkembangan berbagai penyakit retina atau sarf optikus, seperti diabetes dan glaucoma

~ Ada 2 macam teknik pembedahan ; 1. Ekstraksi katarak intrakapsuler Adalah pengangkatan seluruh lensa sebagai satu kesatuan. 2. Ekstraksi katarak ekstrakapsuler Merupakan tehnik yang lebih disukai dan mencapai sampai 98 % pembedahan katarak. Mikroskop digunakan untuk melihat struktur mata selama pembedahan. B. KONSEP DASAR KEPERAWATAN 1. Pengkajian 1. Aktifitas Istirahat : Perubahan aktifitas biasanya/hobi sehubungan dengan gangguan penglihatan. 2. Neurosensori : Gangguan penglihatan kabur/tak jelas, sinar terang menyababkan silau dengan kehilangan bertahap penglihatan perifer, kesulitan memfokuskan kerja dengan dekat/merasa diruang gelap. Penglihatan berawan/kabur, tampak lingkaran cahaya/pelangi di sekitar sinar, perubahan kacamata, pengobatan tidak memperbaiki penglihatan, fotofobia ( glukoma akut ). Tanda : ~ Tampak kecoklatan atau putih susu pada pupil (katarak), ~ Pupil menyempit dan merah/mata keras, ~ kornea berawan (glukoma darurat, peningkatan air mata. 3. Nyeri / Kenyamanan: Ketidaknyamanan ringan / mata berair. Nyeri tiba-tiba / berat menetap atau tekanan pada atau sekitar mata, sakit kepala 2.Diagnosa Keperawatan dan Intervensi

DX.1 : Resiko tinggi terhadap cedera b/d kehilangan vitreus, perdarahan intraokuler, peningkatan TIO TUJUAN : Menyatakan pemahaman terhadap faktor yang terlibat dalam kemungkinan cedera. INTERVENSI : Diskusikan apa yang terjadi tentang kondisi paska operasi, nyeri, pembatasan aktifitas, penampilan, balutan mata. Bahas kecamata Anjurkan lingkungan Anjurkan trauma Anjurkan menggunaan prosedur yang memadai ketika memberikan obat mata DX.2 : Gangguan persepsi sensori-perseptual penglihatan b/d gangguan penerimaan sensori/status organ indera, lingkungna secara terapetik dibatasi. TUJUAN : Meningkatkan ketajaman penglihatan dalam batas situasi individu, mengenal gangguan sensori dan berkompensasi terhadap perubahan. INTERVENSI : Kaji aktifitas Jelaskan penglihatan terjadinya gangguan persepsi kemampuan melihat, mengorientasikan klien terhadap lingkungan dan untuk tidak memeberikan tekanan pada mata yang terkena keluarga membantu pasien menata perlunya penggunaan

Observasi tanda-tanda disorientasi.

DX.3 ; Kurang pengetahuan tentang kondisi, prognosis, pengobatan berhubungan dengan tidak mengenal sumber informasi, kurang terpajan/mengingat, keterbatasan kognitif TUJUAN : menunjukkan pemhaman tentang kondisi, proses penyakit dan pengobatan. INTERVENSI : Kaji tingkat pengetahuan klien Beri penyakitnya.) Beri bertanya. kesempatan pada klien atau keluarga untuk pendekatan kesehatan (penyuluhan tentang

Beritahu tentang pentingnya obat-obatan untuk kesembuhan klien

BAB III TINJAUAN KASUS


I. IDENTITAS KLIEN: Nama klien Umur Jenis kelamin Alamat Agama Sts. Perkawinan Suku : TN H : 50 THN : LAKI-LAKI : jln mawar : islam : kawin : makassar

Pendidikan Pekerjaan II. PENGKAJIAN:

: smp : wiraswasta

A. Alasan masuk Rumah Sakit: Klien mengatakan penglihatannya kabur sejak 3 bulan yang lalu

B. Riwayat kesehatan: 1. Riwayat kesehatan sekarang: ~ Klien mengatakan penglihatannya kabur ~ Klien mengatakan sulit untuk melihat benda pada jarak jauh ~ Klien mengeluh karna takut tentang kondisinya 13

2. Riwayat kesehatan masa lalu: ~ Klien mengatakan pernah mengalami penyakit saraf ~ Klien sering mengkonsumsi obat-obatan anti nyeri C. Pengkajian Fisik 1. KU : Lemah 2. Mengukur TTV: TD N S P : 100/60 mmHg : 88x/i : 36,5 : 22x/i 3. Sistem Penginderaan ( mata) : 1. Visus 3/6 2. Retina Nampak berwarna putih 3. Penglihatan kabur

III.

DATA FOKUS A. Data Subyektif ~ Klien mengatakan pada matanya terjadi penurunan ketajaman penglihatan ~ Klien mengatakan sulit melihat benda pada jarak jauh ~ Klien mengeluh tentang kondisi penglihatannya ~ Klien mengatakan tidak mengetahui tentang penyakitnya 14

B. Data Obyektif ~ Penglihatan klien nampak kabur ~ Mata sebelah kiri nampak tertutup verban ~ Ekspresi wajah nampak gelisah ~ Klien Nampak bingung1 IV. DIAGNOSA KEPERAWATAN DX.1 : Resiko tinggi terhadap cedera b/d pandangan kabur,ditandai dengan : DS : Klien mengatakan pada matanya terjadi penurunan ketajaman penglihatan DO : Penglihatan klien nampak kabur DX.2 : Gangguan persepsi sensori-perseptual penglihatan b/d gangguan penerimaan sensori/status organ indera, Ditandai dengan : DS : Klien mengatakan sulit melihat benda pada jarak jauh DO : Penglihatan klien nampak kabur

14

DX.3 ; Kurang pengetahuan tentang kondisi, prognosis, pengobatan berhubungan dengan tidak mengenal sumber informasi, kurang terpajan/mengingat, keterbatasan kognitif ditandai dengan: DS : -Klien mengeluh tentang kondisi penglihatannya -Klien mengatakan tidak mengetahui tentang penyakitnya DO : -Klien Nampak bingung -Ekspresi wajah nampak gelisah V. INTERVENSI : DX.1 : Resiko tinggi terhadap cedera b/d pandangan kabur,ditandai dengan : DS : Klien mengatakan pada matanya terjadi penurunan ketajaman penglihatan DO : Penglihatan klien nampak kabur Tujuan : setelah dilakukan tindakan keperawatan resiko tinggi cedera dapat berkurang dengan criteria : 1. Ketajaman penglihatan klien baik 2. Penglihatan tidak nampak kabur 16

Intervensi : Anjurkan keluarga klien membantu menata lingkungan R/ memfasilitasi kemandirian dan menurunkan resiko cedera Anjurakn perlunya penggunaan kaca mata R/ kaca mata melindungi mata terhadap cedera Ajarkan cara pemberian obat tetes R/ cedera dapat terjadi bila wadah obat

Anjurkan untuk tidak memberikan tekanan pada mata yang cedera R/ tekanan pada mata menyebabkan kerusakan serius lebih lanjut DX.2 : Gangguan persepsi sensori-perseptual penglihatan b/d gangguan penerimaan sensori/status organ indera, lingkungna secara terapetik dibatasi, ditandai dengan : DS : Klien mengatakan sulit melihat benda pada jarak jauh DO : Penglihatan klien nampak kabur Tujuan : setelah dilakukan tindakan keperawatan gangguan persepsi penglihatan dapat berkurang,dengan criteria : 1. Klien dapat melihat benda pada jarak jauhs 2. Penglihatan tidak nampak kabur 17 Intervensi :

16 Tentukan ketajaman penglihatan dalam batas situasi individu,apakah satu mata atau dua mata yang terlibat R/ kebutuhan individu dan pilihan intervensi bervariasi sebab kehilangan terjadi lambat dan progresif, tiap mata dapat berlanjut pada laju berbeda,tapi biasanya hanya satu mata. Jelaskan terjadinya gangguan persepsi penglihatan R/ Agar klien mengetahui penyebab gangguan penglihatan DX.3 : kurang pengetahuan tentang kondisi, prognosis, pengobatan berhubungan dengan tidak mengenal sumber informasi, kurang terpajan/mengingat, keterbatasan kognitif,ditandai dengan : DS : -Klien mengeluh tentang kondisi penglihatannya -Klien mengatakan tidak mengetahui tentang penyakitnya

DO : -Klien Nampak bingung -Ekspresi wajah nampak gelisah

Tujuan : setelah dilakukan tindakan keperawatan klien mengetahui tentang penyakitnya dengan criteria 1. Klien tidak mengeluh tentang kondisinya 2. Klien mengetahui tentang penyakitnya 3. Klien tidak bingun 4. Ekspresi wajah nampak ceria Intervensi : Kaji tingkat pengetahuan klien R/ tingkat pengetahuan perlu di kaji agar dalam memberikan informasi kesehatan kita mampu menyesuaikan sesuai dengan tingkat pengetahuan atau pendidikan HE tentang pencegahan dan penularan penyakit R/ agar klien mengerti atau paham tentang penyakit yang di deritanya

Beri kesempatan pada klien atau keluarga untuk bertanya. R/ agar klien dapat terbuka dan mau menanyakan apa yang mereka tidak

ketahui Beritahu tentang pentingnya obat-obatan untuk kesembuhan klien R/ agar klien mengetahui tentang pentignnya obat-obatan untuk kesembuhannya

VI.

IMPLEMENTASI DX 1: Resiko tinggi terhadap cedera b/d kehilangan vitreus, perdarahan intraokuler, peningkatan TIO.

Menganjurkan keluarga klien membantu menata lingkungan H/ keluarga klien mampu melakukan anjuran yang diberikan Menganjurakn perlunya penggunaan kaca mata H/ kecamata Mengajarkan cara pemberian obat tetes H/ klien mengerti tentang cara pemberian obat tetes mata Menganjurkan untuk tidak memberikan tekanan pada mata yang cedera H/ klien paham tentang anjuran yang diberikan dan akan melaksanakannya DX.2 : Gangguan peersepsi sensori-perseptual penglihatan b/d gangguan penerimaan sensori/status organ indera, lingkungna secara terapetik dibatasi. Menentukan ketajaman penglihatan dalam batas situasi individu,apakah satu mata atau dua mata yang terlibat H/ jauh mengkaji kemampuan melihat, mengorientasikan klien terhadap lingkungan dan aktifitas H/ untuk mengetahui sejauh mana kemampuan klien melihat menjelaskan terjadinya gangguan persepsi penglihatan H/ untuk meningkatkan pemahaman dan mengurangi ansietas 20 Melalui tes visus,klien tidak mampu melihat jarak klien mau menggunakan

20 Dx 3: kurang pengetahuan tentang kondisi, prognosis, pengobatan berhubungan dengan tidak mengenal sumber informasi, kurang terpajan/mengingat, keterbatasan kognitif. Memberi pendekatan kesehatan (penyuluhan tentang penyakitnya.)

H/

klien

mengerti

dan

paham

tentang

penyakit

yang

di

deritanya Memberikan kesempatan pada klien atau keluarga untuk bertanya. H/ klien mampu terbuka dan mau menanyakan apa yang klien tidak ketahui Memberitahu tentang pentingnya obat-obatan untuk kesembuhan klien H/ klien mengetahui tentang pentignnya obat-obatan untuk kesembuhannya

penyakitnya

NASEHAT PULANG Memberitahu pada klien bahwa obatnya di minum secara teratur. Anjurkan klien untuk selalu menjaga kebersihan matanya Anjurkan klien untuk tidak membasahi mata dan kepalanya selama penyakit belum sembuh. Anjurkan klien untuk istirahat secukupnya. Anjurkan klien untuk selalu minum yang Vitamin A.

BAB IV PENUTUP A. Kesimpulan 1. Katarak adalah nama yang diberikan untuk kekeruhan lensa yang mengakibatkan pengurangan visus oleh suatu tabir/layar yang diturunkan di dalam mata. 2. Defek kongenital mrupakan salah satu kelainan herediter sebagai akibat dari infeksi virus prenatal, seperti German Measles.

3. Pembedahan diindikasikan bagi mereka yang memerlukan penglihatan akut untuk bekerja ataupun keamanan. 4. Salah satu diagnosa kep.yang bisa muncul yaitu Resiko tinggi terhadap cedera b/d kehilangan vitreus, perdarahan intraokuler, peningkatan TIO 5. Nasehat pulang dapat menganjurkan klien untuk tidak membasahi mata dan kepa lanya selama penyakit belum sembuh. B. Saran 1. Memberitahu pada klien bahwa obatnya di minum secara teratur 2. .Anjurkan klien untuk selalu menjaga kebersihan matanya 3. Anjurkan klien untuk istirahat secukupnya.

DAFTAR PUSTAKA Doenges, Marilyan E. 1999. Rencana Asuhan Keperawatan. Alih bahasa: I Made Kariasa. Jakarta . EGC Long, C Barbara. 1996.Perawatan Medikal Bedah : 2.Bandung. Yayasan Ikatan Alumni Pendidikan Keperawatan Pajajaran Margaret R. Thorpe. Perawatan Mata. Yogyakarta . Yayasan Essentia Medica Nettina, Sandra M. 2001. Pedoman Praktik Keperawatan. Alih bahasa : Setiawan Sari. Jakarta. EGC Sidarta Ilyas. 2001. Ilmu Penyakit Mata. Jakarta. FKUI

Smeltzer, Suzanne C. 2001. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah Brunner & Suddarth. Alih bahasa : Agung Waluyo. Jakarta. EGC