Você está na página 1de 19

A.

Definisi Likuidasi dan dan Perbedaannya Dengan Disolusi


Menurut Beam (2000, hal 625), disolusi persekutuan ialah berubahnya hubungan
sekutu yang menyebabkan berhentinya persekutuan secara hukum.Dengan disolusi,
persekutuan tetap bisa berjalan terus dengan perjanjian baru, atau persekutuan bisa juga
berhenti/bubar secara bisnis.Berhentinya persekutuan secara bisnis disebut juga likuidasi.
Pembubaran persekutuan dapat disebabkan oleh:
1) salah seorang sekutu menghendaki pembubaran
2) salah seorang sekutu meninggal dunia, dan ahli warisnya tidak menyetujui
untukmelanjutkan persekutuan
3) perselisihan intern diantara sekutu
4) salah seorang sekutu dinyatakan pailit
Tujuan utama dari likuidasi adalah melakukan pengurusan dan pemberesan atas
hartapailit. Proses likuidasi juga mengacu pada perpu No. 1 tahun 1998 tentang
Perubahan Atas Undang-Undang tentang Kepailitan.
Aturan dalam mendistribusikan aktiva dalam likuidasi persekutuan dibuat bertingkat
sesuai prioritas:
1) jumlah yang terhutang kepada negara.
2) jumlah yang dipinjam dari kreditur yang bukan sekutu.
3) jumlah yang dipinjam dari sekutu selain untuk modal dan laba.
4) jumlah yang harus diberikan kepada sekutu sesuai kepemilikannya.
Meskipun terdapat urutan prioritas tersebut diatas, namun bukan berarti jika terdapat
kas yang akan dibagikan kepada sekutu (distribusi kas) pasti dibagikan kepada sekutu atas
bagian pinjaman kepada sekutu yang bersangkutan, tetapi pada saat likuidasi maka
kedudukan pinjaman dari sekutu/loan dan modal sekutu yang bersangkutan adalah
setingkat untuk menghitung hak sekutu yang bersangkutan. Setelah melalui perhitungan
yang tertuang dalam skedul pembayaran kas, maka kas yang dibagikan kepada masingmasing sekutu barulah dibedakan berdasarkan prioritas tersebut diatas untuk masingmasing sekutu yang bersangkutan.
Pada umumnya likuidasi persekutuan menyangkut hal-hal:
1) semua perkiraan sementara / nominal pada buku besar disesuaikan dan ditutup,
kemudian laba/rugi hasil penyesuaian dipindahkan ke modal para sekutu berdasarkan
rasio laba/rugi.
2) mengkonversi aktiva nonkas menjadi kas

3) mengakui keuntungan dan kerugian dan biaya likuidasi yang timbul selama masa
likuidasi dengan cara mengalokasikan ke modal para sekutu sesuai dengan
perbandingan laba/rugi
4) membayar semua kewajiban kepada negara dan kreditur / pihak ketiga
5) bila modal sekutu bersaldo debit (defisit) maka dapat dikompensasi / di-offset dengan
saldo pinjaman modal dari sekutu yang bersangkutan, maksimum sebesar saldo
pinjaman modal dari sekutu yang bersangkutan / loan tetapi tidak sampai
menyebabkan modal bersaldo kredit. Jika tidak ada saldo pinjaman dari sekutu yang
bersangkutan, maka sekutu yang bersaldo modal debit harus menyetorkan kas.
6) mendistribusikan sebagian atau seluruh kas yang tersedia kepada para sekutu
berdasarkan rasio laba/rugi dengan memperhatikan syarat perlu menyusun skedul
pembayara kas.
Untuk likuidasi secara langsung, syarat perlu menyusun skedul pembayaran kas bila
memenuhi minimal satu syarat sebagai berikut:
1) bila ada sekutu yang defisit
2) bila ada kas yang ditahan
3) bila masih ada saldo aktiva non kas
Ditinjau

dari

waktu

penyusunan

daftar

likuidasi,

maka

likuidasi

dapat

dibedakanmenjadi:
1. Likuidasi secara langsung/sekaligus
Likuidasi secara langsung yaitu likuidasi yang dilakukan setelah seluruh aktiva
direalisasi.
2. Likuidasi secara bertahap periodic
3. Likuidasi secara bertahap periodik yaitu proses likuidasi dilakukan secara periodik
setelah terjadinya realisasi aktiva nonkas dan mengikuti prosedur likuidasi secara
berulang-ulang sampai akhirnya semua perkiraan tidak bersaldo.
4. Likuidasi secara bertahap dengan program kas
Likuidasi secara bertahap dengan program kas yaitu proses likuidasi dilakukan secara
periodik dimana daftar likuidasi yang disusun akan sama dengan likuidasi secara
bertahap periodik tetapi perlu membuat suatu program kas terlebih dahulu sebelum
daftar likuidasi disusun, yang menunjukkan bagaimana kas dibagikan kepada para
sekutu dikemudian hari. Disamping itu skedul pembayaran kas pada cara ini juga
agak berbeda dengan likuidasi secara bertahap periodik.

Likuidasi berlangsung setelah proses realisasi selesai, dapat dibedakan menjadi:


1) Persekutuan mampu membayar semua kewajiban kepada pihak ketiga selain kepada
sekutu. Dalam hal ini terdapat beberapa kemungkinan sebagai berikut:
a. Tidak ada sekutu bersaldo modal debit setelah realisasi aktiva nonkas dilakukan,
biaya-biaya dikeluarkan dan offset dilakukan.
b. Terdapat minimal seorang sekutu bersaldo modal debit setelah realisasi aktiva
nonkas dilakukan, biaya-biaya dikeluarkan tetapi defisit tersebut masih bisa ditutup
dengan kompensasi loan (offset).
2) Persekutuan tidak mampu membayar semua kewajiban kepada pihak ketiga selain
kepada sekutu. Dalam hal ini terdapat beberapa kemungkinan sebagai berikut:
a. Terdapat minimal seorang sekutu bersaldo modal debit setelah realisasi aktiva
nonkas dilakukan, biaya-biaya dikeluarkan dan offset dilakukan tetapi semua
sekutu secara pribadi solven.
Kemungkinan yang dapat terjadi untuk kondisi seperti ini adalah:
1. Anggota yang mengalami defisit, menyetorkan uang kepersekutuan untuk
menutup defisit tersebut, Setoran uang ini digunakan untuk melunasi hutang ke
kreditur,sisanya kalau ada untuk anggota persekutuan.
2. Sisa hutang kepada pihak luar dilunasi oleh salah seorang anggota dulu (dapat
anggota yang defisit atau tidak). Pelunasan ini dianggap sebagai setoran modal
anggota tersebut. Setoran modal oleh anggota yang defisit dipakai sebagai
pembayaran kembali hak-hak anggota lainnya.
b. Terdapat minimal seorang sekutu bersaldo modal debit setelah realisasi aktiva
nonkas dilakukan, biaya-biaya dikeluarkan, dan offset dilakukan tetapi semua
sekutu secara pribadi insolven.
c. Terdapat minimal seorang sekutu bersaldo modal debit setelah realisasi aktiva
nonkas dilakukan, biaya-biaya dikeluarkan, dan offset dilakukan tetapi ada sekutu
yang secara pribadi solven mau pun insolven.
Untuk ini harus diadakan penelitihan seksama atas posisi harta dan hutang pribadi
masing-masing anggota. Ini penting untuk menentukan siapa yang harus membayar sisa
hutang kreditur terlebih dahulu dan siapa yang betul-betul tidak mampu.

Dalam hal penentuan kemampuan masing-masing anggota perlu diperhatikan :


1. Hak-hak kreditur pribadi anggota

Berhak sepenuhnya menerima pembayaran kembali dari hasil penjualan harta


pribadi pemilik. Dengan kata lain kreditur persekutuan hanya dapat
mengklaim atas harta pribadi pemilik bila hutang-hutang pribadi telah
dilunasi. Sebaliknya kreditur pribadi anggota hanya dapat mengajukan klaim
atas aktiva persekutuan, bila kewajiban persekutuan kepada pihak luar telah
dilunasi dan masih mempunyai hak dalam persekutuaan.
2. Hak-hak kreditur persekutuan
Berhak sepenuhnya untuk menerima pembayaran kembali dari hasil penjualan
harta milik persekutuan. Dengan kata lain kreditur pribadi hanya dapat
mengklaim atas harta milik persekutuan bila semuat kewajiban persekutuan
kepada pihak luar telah dilunasi. Sebaliknya kreditur persekutuan hanya dapat
mengajukan klaim atas aktiva pribadi anggota, bila semua kewajiban pribadi
kepada pihak luar telah dilunasi.

Berikut ini adalah contoh persekutuan ABC yang dinyatakan akan dilikuidasi
dengan rasio laba/rugi yaitu A : B : C = 2 : 3 : 5.
Neraca Persekutuan ABC sesaat sebelum dilikuidasi menunjukkan sbb:
Persekutuan ABC
Neraca
Per 31 Desember 1998 (Jutaan rupiah)
Kas

100

Aktiva non kas

1.400

Total aktiva

1.500

Hutang Dagang

500

Hutang kepada C

400

Modal A

300

Modal B

200

Modal C

100

Total Hutang & Modal

1.500

Posisi aktiva dan kewajiban pribadi para sekutu adalah sebagai berikut:
Sekutu

Aktiva Pribadi (diluar

Kewajiban Pribadi (diluar

kepemilikan persekutuan)

kepemilikan persekutuan)

900

500

700

700

500

900

Para sekutu bersepakat untuk melikuidasi persekutuan ABC dengan likuidasi secara
langsung karena realisasi seluruh aktiva nonkas dapat dilakukan dengan segera. Hasil
realisasi akan digunakan untuk membayar hutang kepada pihak luar, setelah hutang
kepada pihak luar telah lunas dan apabila masih ada sisa kas maka dibagikan seluruhnya
kepada para sekutu sesuai dengan hak para sekutu. Jika kas yang tersedia setelah realisasi
dan pembebanan biaya-biaya masih tidak mencukupi untuk membayar hutang kepada
pihak luar maka sekutu yang solven yang akan membayar hutang terlebih dahulu. Bila
hutang kepada pihak luar telah lunas dan masih ada sekutu yang bersaldo modal debit
setelah kompensasi maka sekutu tersebut menyetorkan kas ke persekutuan pada saat tidak
ada kas lagi.Penyelesaian akhir dilakukan diluar persekutuan untuk sekutu yang defisit
tetapi secara pribadi insolven.

a) Apabila seluruh aktiva non kas hanya dapat direalisasi sebesar Rp. 1.300.000.000,- maka
daftar likuidasi seperti berikut :
Persekutuan ABC
Daftar Likuidasi
(dalam Jutaan rupiah)
20% 30% 50%
Keterangan

Kas

Aktiva

Hutang

Hutang

non kas Dagang kepada C


Saldo sebelum likuidasi
Realisasi aktiva

100

(500)
900

Distribusi Kas

500

400

1.300 (1.400)
1.400

Pembyran hutang kepada kreditur

1.400

300 200 100


(20) (30) (50)

500

400

280 170

50

400

280 170

50

(500)
0

(900)
0

Modal

(400)
0

(280) (170) (50)


0

Hasil realisasi sebesar 1.300 juta akan menambah kas dan mengurangi aktiva nonkas 1.400
juta serta selisih rugi 100 juta dibebankan kepada para sekutu sesuai rasio laba/rugi. Pada
contoh soal ini tidak ada biaya likuidasi sehingga tidak perlu mengurangi kas dan modal para
sekutu. Setelah realisasi, kas yang tersedia digunakan untuk membayar hutang kepada pihak
luar selain sekutu, dalam hal ini adalah hutang dagang sebesar 500 juta, tetapi jika ada hutang

kepada negara maka harus didahulukan daripada pembayaran hutang kepada para kreditur.
Sisa kas setelah pembayaran hutang digunakan untuk dibagikan kepada para sekutu
(distribusi kas), terlihat bahwa tidak perlu membuat skedul pembayaran kas karena tidak
memenuhi syarat untuk menyusun skedul pembayaran kas.Untuk contoh ini tidak ada sekutu
yang defisit sehingga tidak perlu ditutup dengan loan (pinjaman dari sekutu) yang
bersangkutan. Contoh pertama ini merupakan contoh yang sangat sederhana, untuk setiap
contoh dengan kasus yang berbeda-beda akan dibahas pada asumsi tersendiri.
Jurnal yang diperlukan adalah sebagai berikut:

Kas

1.300.000.000

Modal A

20.000.000

Modal B

30.000.000

Modal C

50.000.000

Aktiva Nonkas

1.400.000.000

Hutang Dagang

500.000.000

Kas

500.000.000

Hutang kepada C

400.000.000

Modal A

270.000.000

Modal B

180.000.000

Modal C

50.000.000

Kas

900.000.000

b) Apabila seluruh aktiva non kas hanya dapat direalisasi sebesar Rp. 800.000.000,- maka
daftar likuidasi adalah seperti berikut :
Persekutuan ABC
Daftar Likuidasi
(Jutaan Rupiah)
20% 30% 50%
Keterangan

Kas

Aktiva

Hutang

Hutang

non kas Dagang kepada C


Saldo sebelum likuidasi

100

Realisasi aktiva

800 (1.400)
900

1.400

500

400

Modal
A

300 200 100


(120) (180) (300)

500

400

180

20 (200)

Pembyran hutang kpd kreditur

(500)
400

(500)
0

Kompensasi defisit dengan loan

180

20 (200)

(200)
400

Distribusi Kas

400

(400)
0

200
(200)

200
180

20

(180) (20)

Hasil realisasi sebesar 800 juta akan menambah kas dan mengurangi aktiva nonkas 1.400 juta
serta selisih rugi 600 juta dibebankan kepada para sekutu sesuai rasio laba/rugi. Pada contoh
soal ini tidak ada biaya likuidasi sehingga tidak perlu mengurangi kas dan modal para sekutu.
Setelah realisasi, kas yang tersedia digunakan untuk membayar hutang kepada pihak luar
selain sekutu, dalam hal ini adalah hutang dagang sebesar 500 juta, tetapi jika ada hutang
kepada negara maka harus didahulukan daripada pembayaran hutang kepada para kreditur.
Sisa kas setelah pembayaran hutang digunakan untuk dibagikan kepada para sekutu
(distribusi kas), terlihat bahwa tidak perlu membuat skedul pembayaran kas karena tidak
memenuhi syarat untuk menyusun skedul pembayaran kas.Untuk contoh ini ada sekutu yang
defisit sehingga perlu ditutup dengan loan (pinjaman dari sekutu) yang bersangkutan.
Jurnal yang diperlukan adalah sebagai berikut:
Kas

800.000.000

Modal A

120.000.000

Modal B

180.000.000

Modal C

300.000.000

Aktiva Nonkas

1.400.000.000

(jurnal untuk mencatat realisasi aktiva nonkas)

Hutang Dagang

500.000.000

Kas

500.000.000

(jurnal untuk mencatat pembayaran hutang dagang)

Hutang kepada C
Modal C

200.000.000
200.000.000

(jurnal untuk mencatat kompensasi defisit dengan hutang kepada sekutu/loan)

Hutang kepada C

200.000.000

Modal A

180.000.000

Modal B

20.000.000

Kas

400.000.000

c) Apabila seluruh aktiva non kas hanya dapat direalisasi sebesar Rp. 500.000.000,- maka
daftar likuidasi adalah seperti berikut :
Persekutuan ABC
Daftar Likuidasi
(Jutaan Rupiah)
20% 30% 50%
Keterangan

Kas

Aktiva

Hutang

Hutang

non kas Dagang kepada C


Saldo sebelum likuidasi

100

1.400

Realisasi aktiva

500 (1.400)
600

Pembyran hutang kpd kreditur

500

300 200 100

400

120 (70) (350)

400

120 (70) (350)

(350)
100

50

(100)
0

Skedul 1 : Skedul Pembayaran Kas


Keterangan
Saldo sebelum DK
Loan
Hak para sekutu
Kemungkinan defisit B ditanggung A dan C
Distribusi Kas
Pengembalian pinjaman
Pengembalian modal
Distribusi kas

350
120 (70)

(100)
0

Penyelesaian akhir
0

(500)

Kompensasi defisit dengan loan

Distribusi Kas (skedul 1)

400

(180) (270) (450)

(500)
100

500

Modal

50

20

(70)

(50)

(20)

70

20%
A
120

30%
B
(70)

120
(20)
100
0
100
100

(70)
70
0
0

50%
C
0
50
50
(50)
0
0

Jurnal yang diperlukan adalah sebagai berikut:


Kas

500.000.000

Modal A

180.000.000

Modal B

270.000.000

Modal C

450.000.000

Aktiva Nonkas

1.400.000.000

(jurnal untuk mencatat realisasi aktiva nonkas)

Hutang Dagang

500.000.000

Kas

500.000.000

(jurnal untuk mencatat pembayaran hutang dagang)

Hutang kepada C

350.000.000

Modal C

350.000.000

(jurnal untuk mencatat offset/ kompensasi defisit dengan hutang kepada sekutu/loan)

Modal A

100.000.000

Kas

100.000.000

(jurnal untuk mencatat distribusi kas)

Hutang kepada C

50.000.000

Modal A

20.000.000

Modal B

70.000.000

(jurnal untuk mencatat penyelesaian akhir)

d) Apabila seluruh aktiva non kas hanya dapat direalisasi sebesar Rp. 300.000.000,- maka
daftar likuidasi adalah seperti berikut :
Persekutuan ABC
Daftar Likuidasi
(Jutaan Rupiah)

20% 30% 50%


Keterangan

Kas

Aktiva

Hutang

Hutang

non kas Dagang kepada C


Saldo sebelum likuidasi

100

Realisasi aktiva

300 (1.400)
400

Pembyran hutang kpd kreditur

1.400

(400)
0

500

400

Modal
A

300 200 100


(220) (330) (550)

500

400

80 (130) (450)

400

80 (130) (450)

(400)
0

100

Kompensasi defisit dengan loan

(400)
0

Pembayaran hutang oleh A

100

(100)
0

400
80 (130) (50)
100

Penyelesaian akhir

180 (130) (50)


(180) 130

50
0

Pada contoh ini terdapat sisa hutang kepada pihak luar sebesar 100 juta setelah semua aktiva
bersaldo nol, maka sesuai dengan ketentuan bahwa sekutu bertanggungjawab secara penuh
sampai keharta pribadinya maka pembayaran dilakukan oleh sekutu yang secara pribadi
solven. Untuk contoh soal ini sekutu A membayar hutang dagang sebesar 100 juta maka
saldo modal A akan bertambah sebesar 100 juta pula.

Kas

300.000.000

Modal A

220.000.000

Modal B

330.000.000

Modal C

550.000.000

Aktiva Nonkas

1.400.000.000

(jurnal untuk mencatat realisasi aktiva nonkas)

Hutang Dagang

400.000.000

Kas

400.000.000

(jurnal untuk mencatat pembayaran hutang dagang)


Hutang kepada C
Modal C

400.000.000
400.000.000

(jurnal untuk mencatat offset/ kompensasi defisit dengan hutang kepada sekutu/loan)

Hutang Dagang

100.000.000

Modal A

100.000.000

(jurnal untuk mencatat pembayaran hutang dagang oleh A)

Modal A

180.000.000

Modal B

130.000.000

Modal C

50.000.000

(jurnal untuk mencatat penyelesaian akhir)

B. Proses Likuidasi
Dalam hal terjadinya pembubaran Perseroan sesuai yang tercantum dalam pasal 142
ayat (1) Undang-Undang No 40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas (UUPT),
maka Pasal 142 ayat (2) huruf a UUPT menentukan bahwa setelah pembubaran
perseroan karena alasan-alasan yang dimaksud dalam pasal 142 ayat (1) UUPT wajib
diikuti dengan likuidasi yang dilakukan oleh likuidator atau kurator.
Berikut ini adalah tahap-tahap Likuidasi sebuah Perseroan, sebagaimana yang diatur
dalam Pasal 147 sampai dengan pasal 152 UUPT:
1. Tahap Pengumuman dan Pemberitahuan Pembubaran Perseroan
Terhitung sejak tanggal pembubaran Perseroan, dalam jangka waktu paling
lambat 30 (tiga puluh) hari, Likuidator wajib memberitahukan kepada semua kreditor
mengenai pembubaran Perseroan dalam Surat Kabar dan Berita Negara Republik
Indonesia. Selanjutnya, Likuidator juga wajib memberitahukan pembubaran Perseroan
kepada Menteri untuk dicatat dalam daftar Perseroan bahwa Perseroan dalam
likuidasi.(Pasal 147 ayat (1) UUPT).
Kemudian, likuidator melakukan pemberitahuan kepada kreditor dalam Surat
Kabar dan Berita Negara Republik Indonesia.sebagaimana yang dimaksud diatas,
pemberitahuan harus memuat pembubaran Perseroan dan dasar hukumnya; nama dan
alamat likuidator; tata cara pengajuan tagihan dan jangka waktu pengajuan tagihan.
Jangka waktu pengajuan tagihan tersebut adalah 60 (enam puluh) hari terhitung sejak
tanggal pengumuman pembubaran Perseroan. Dalam hal pemberitahuan kepada
Menteri tentang pembubaran Perseroan, likuidator wajib melengkapi dengan bukti

dasar hukum pembubaran Perseroan dan pemberitahuan kepada kreditor dalam surat
kabar. (Pasal 147 ayat (2), (3) dan (4) UUPT).
Apabila pemberitahuan kepada kreditor dan Menteri belum dilakukan,
pembubaran Perseroan tidak berlaku bagi orang ketiga.Jika likuidator lalai melakukan
pemberitahuan tersebut, likuidator secara tanggung renteng dengan Perseroan
bertanggung jawab atas kerugian yang diderita pihak ketiga.(Pasal 148 ayat (1) dan
(2) UUPT).
2. Tahap Pencatatan dan Pembagian Harta Kekayaan
Selanjutnya, menurut Pasal 149 ayat (1) UUPT, kewajiban likuidator dalam
melakukan pemberesan harta kekayaan Perseroan dalam proses likuidasi harus
meliputi pelaksanaan:
a) Pencatatan dan pengumpulan kekayaan dan utang Perseroan
b) Pengumuman dalam Surat Kabar dan Berita Negara Republik Indonesia mengenai
rencana pembagian kekayaan hasil likuidasi.
c) Pembayaran kepada para kreditor.
d) Pembayaran sisa kekayaan hasil likuidasi kepada pemegang saham.
e) Tindakan lain yang perlu dilakukan dalam pelaksanaan pemberesan kekayaan.
Kemudian dalam hal likuidator memperkirakan bahwa utang Perseroan lebih
besar daripada kekayaan Perseroan, likuidator wajib mengajukan permohonan pailit
Perseroan, kecuali peraturan perundang-undangan menentukan lain dan semua
kreditor yang diketahui identitas dan alamatnya, menyetujui pemberesan dilakukan di
luar kepailitan. (Pasal 149 ayat (2) UUPT).
3. Tahap Pengajuan Keberatan Kreditor
Kreditor dapat mengajukan keberatan atas rencana pembagian kekayaan hasil
likuidasi dalam jangka waktu paling lambat 60 (enam) puluh hari terhitung sejak
tanggal pengumuman pembubaran Perseroan.Dalam hal pengajuan keberatan tersebut
ditolak oleh likuidator, kreditor dapat mengajukan gugatan ke pengadilan negeri
dalam jangka waktu paling lambat 60 (enam puluh) hari terhitung sejak tanggal
penolakan (Pasal 149 ayat (3) dan (4)).
Kemudian kreditor yang mengajukan tagihan sesuai dengan jangka waktu
tersebut, dan kemudian ditolak oleh likuidator dapat mengajukan gugatan ke
pengadilan negeri dalam jangka waktu paling lambat 60 (enam puluh) hari terhitung

tanggal penolakan, sebaliknya kreditor yang belum mengajukan tagihannya dapat


mengajukan melalui pengadilan negeri dalam jangka waktu 2 (dua) tahun terhitung
sejak pembubaran perseroan diumumkan (Pasal 150 ayat (1) dan (2)). Tagihan yang
diajukan kreditor tersebut dapat dilakukan dalam hal terdapat sisa kekayaan hasil
likuidasi yang diperuntukkan bagi pemegang saham.Dengan demikian pemegang
saham wajib mengembalikan sisa kekayaan hasil tersebut secara proposional dengan
jumlah yang diterima terhadap jumlah tagihan (Pasal 150 ayat (3), (4) dan (5) UUPT).
Apabila dalam hal likuidator tidak dapat melaksanakan kewajibannya seperti
yang diatur, atas permohonan pihak yang berkepentingan atau atas permohonan
kejaksaan ketua pengadilan negeri dapat mengangkat Likuidator baru dan
memberhentikan likuidator lama.Pemberhentian likuidator tersebut, dilakukan setelah
yang bersangkutan dipanggil untuk didengar keterangannya (Pasal 151 ayat (1) dan
(2) UUPT).
4. Tahap Pertanggung Jawaban Likuidator
Likuidator

bertanggung

jawab

kepada

RUPS

atau

pengadilan

yang

mengangkatnya atas likuidasi Perseroaan yang dilakukan dan kurator bertanggung


jawab kepada hakim pengawas atas likuidasi Perseroan yang dilakukan (Pasal 152
ayat (1) UUPT).
5. Tahap Pengumuman Hasil Likuidasi
Kemudian, likuidator wajib memberitahukan kepada Menteri dan mengumumkan
hasil akhir proses likuidasi dalam Surat Kabar setelah RUPS memberikan pelunasan
dan pembebasan kepada likuidator atau setelah pengadilan menerima pertanggung
jawaban likuidator yang ditunjuknya. Ketentuan tersebut berlaku juga bagi kurator
yang pertanggung jawabannya telah diterima oleh hakim pengawas (Pasal 152 ayat
(3) dan (4) UUPT).
Menteri mencatat berakhirnya status badan hukum Perseroan dan menghapus
nama Perseroan dari daftar Perseroan, setelah ketentuan sebagaimana dimaksud pada
Pasal 152 ayat (3) dan ayat (4) dipenuhi. Ketentuan ini berlaku juga bagi berakhirnya
status badan hukum Perseroan karena Penggabungan, Peleburan atau Pemisahan
(Pasal 152 ayat (5) dan (6) UUPT).
Selanjutnya, pemberitahuan dan pengumuman sebagaimana dimaksud Pasal 152
ayat (3) dan (4) UUPT dilakukan dalam jangka waktu paling lambat 30 (tiga puluh)
hari terhitung sejak tanggal pertanggungjawaban likuidator atau kurator diterima oleh
RUPS, pengadilan atau hakim pengawas (Pasal 152 ayat (7) UUPT).

Tahapan-tahapan likuidasi telah dinilai selesai pada saat Menteri mengumumkan


berakhirnya status badan hukum Perseroan dalam Berita Negara Republik Indonesia.

C. Distribusi Kas
1. Rencana Distribusi Kas
Skedul pembayaran aman merupakan metode efektif untukmenghitung jumlah
pembayaran aman kepada sekutu dan mencegah pembayaran yang berlebihan kepada
sekutu.Tetapi pendekatannya tidak efisien jika distribusi bertahap dilakukan berkalikali karena skedul pembayaran aman harus disiapkan untuk tiap distribusi sampai
saldo modal sesuai dengan rasio pembagian laba dan rugi.Skedul pembayaran aman
juga tidak cukup baik sebagai alat perencanaan karena tidak memberikan informasi
yang membantu sekutu ketika mereka mengharapkan mendapatkan pembagian kas.
Kekurangan dari pendekatan skedul pembayaran aman ini bias diatasi dengan
menggunakan rencana distribusi kas pada awal proses likuidasi.
2. Urutan Kerentanan
Pada awal proses likuidasi, Dono, Kasino, Indro memiliki saldo modal masingmasing Rp 340.000.000, Rp 340.000.000 dan Rp 200.000.000 tetapi ekuitas mereka
masing-masing adalah Rp 340.000.000, Rp 360.000.000 dan Rp 160.000.000. Untuk
menentukan kerentanan atau kemungkinan rugi ekuitas tiap sekutu dibagi dengan
rasio pembagian laba untuk mengidentifikasi rugi maksimum yang bisa ditanggung
oleh sekutu tanpa menyebabkan ekuitas mereka berkurang sampai dibawah nol.
Urutan kerentanan menunjukkan bahwa Dono adalah yang paling rentan terhadap
rugi karena ekuitasnya akan berkurang sampai nol akibat total rugi likuidasi
persekutuan Rp 680.000.000. Sebaliknya, kasino paling tidak rentan karena
ekuitasnya cukup untuk menanggung bagian kerugiannya akibat likuidasi sampai Rp
1.200.000.000.Interpretasi ini membantu menjelaskan mengapa Kasino mendapatkan
seluruh kas yang didistribusikan kepada sekutu pada tahap awal likuidasi.
3. Kerugian yang dapat ditanggung
Skedul ini diawali dengan ekuitas sebelum dilikuidasi dan mengurangi ekuitas
masing-masing sekutu dengan bagian kerugiannya yang secara tepat mengeliminasi
ekuitas sekutu yang paling rentan.Langkah berikutnya adalah mengurangkan sisa
ekuitas

masing-masing

sekutu

dengan

bagian

ruginya

yang secara

tepat

mengeliminasi ekuitas sekutu yang paling rentan selanjutnya. Proses ini berlanjut
terus sampai seluruh ekuitas sekutu yang paling tidak rentan berkurang sampai nol.

Skedul kerugian yang diasumsikan yang bisa ditanggung untuk Dono, Kasino, Indro,
adalah berikut ini.
Kerugian persekutuan yang benar-benar mengeliminasi ekuitas Dono ialah Rp
680.000.000 jumlah yang didapat dari perhitungan urutan kerentanan. Setelah ekuitas
Dono menurun sampai nol pada tahap pertama kerugian dibagi 60% untuk Kasino dan
40% untuk Indro sampai ekuitas Indro menjadi nol. Tambahan kerugian persekutuan
yang menurunkan ekuitas Indro menjadi nol adalah Rp 60.000.000 ekuitas Indro Rp
24.000.000 dibagi dengan 40% rasio pembagian laba setelah Dono dikeluarkan dari
perhitungan atau tidak mampu membayar. Setelah ekuitas Indro dikurangkan menjadi
nol, ekuitas Indro tinggal Rp 120.000.000.

D. Pembayaran Aman Untuk Sekutu


Umumnya proses likuidasi suatu bisnis memakan waktu yang cukup panjang, dan
kas mungkin akan tersedia untuk didistribusikan kepada sekutu setelah kewajiban
dibayar, tetapi sebelum aktiva nonkas dikonversi menjadi kas. Apabila sekutu
memutuskan untuk mendistribusikan kas yang tersedia sebelum seluruh aktiva nonkas
yang dijual (dan sebelum keuntungan atau kerugian diakui), maka akan timbul
pertanyaan mengenai berapa banyak kas yang bias didistribusikan secara aman kepada
masing-masing sekutu. Pembayaran aman ialah distribusi yang bias dilakukan kepada
sekutu dengan keyakinan bahwa jumlah yang didistribusikan tidak berlebihan, dengan
kata lain, sumber daya yang didistribusikan tidak perlu dikembalikan kepada
persekutuan.
Ukuran pembayaran yang aman untuk sekutu didasarkan pada asumsi berikut ini:
1.

Seluruh sekutu secara pribadi tidak likuid (sekutu tidak mampu membayar kepada
perusahaan)

2.

Seluruh aktiva nonkas menunjukkan kemungkinan rugi (aktiva nonkas harus


dipertimbangkan rugi untuk tujuan untuk menentukan pembayaran yang aman).
Selain itu, ketika mengkalkulasi pembayaran yang aman persekutuan juga
memegang sejumlah tertentu kas untuk menutupi biaya likuidasi, kewajiban, yang
belum tercatat dan kontijensi lainnya.

Penerapan Skedul Pembayaran Aman


Asumsikan persekutuan Budi, Mina, dan Nani sedang dalam proses likuidasi, dan
saldo perkiraan mereka adalah sebagai berikut:

Seluruh kewajiban selain kepada sekutu telah dibayar, dan para sekutu
memperkirakan penjualan tanah dan bangunan akan memakan waktu beberapa bulan.
Maka dari itu, mereka sepakat bahwa seluruh kas yang ada di tangan, di luar Rp
10.000.000 untuk menutup biaya dan kontijensi, harus diidstribusikan secepatnya.
Dengan informasi ini, skedul pembayaran aman dipersiapkan untuk menentukan
jumlah kas yang bias didistribusikan secara aman untuk tiap sekutu. Skedul
pembayaran aman untuk Budi, Mina dan Nani diberikan pada table berikut.

E. Sekutu dan Persekutuan yang Tidak Likuid


1. Persekutuan Likuid-Satu atau Lebih Sekutu tidak Likuid
Dalam likuidasi persekutuan, kreditur persekutuan mendapatkan penggantian
atasklaim mereka dari harta persekutuan.Persekutuan harus hati-hati untuk tidsak
mendistribusikan harta persekutuan kepada sekutu yang tidak likuid karena kreditur
pribadi mereka mengklaim aktiva persekutuan atas ketidaksanggupan sekutu
membayar hutangnya. Sebagai ilustrasi Wina, Yoke, dan Zena adalah sekutu dengan
pembagian laba 30%,30% dan 40%. Wina tidaklikuid secara pribadi, dengan harta
pribadi Rp 50.000.000 dan kewajiban pribadi Rp 100.000.000.
Kasus A

Kasus B

Kasus C

Kas

60.000.000dr

Modal Wina

18.000.000kr

18.000.000kr

21.000.000dr

Modal Yoke

18.000.000kr

27.000.000kr

9.000.000kr

Modal Zena

24.000.000kr

9.000.000kr

12.000.000kr

Kasus A, ekuitas persekutuan Wina 18.000.000 tidak boleh dibayar langsung


kepada wina karena kreditur pribadi mempunyai klaim atas kepemilikan dalam aktiva
persekutuan sebesar 18.000.000. sedangkan Kasus B, kreditur wina memiliki klaim
atas aktiva pribadi Yoke karena Yoke mempunyai hutang pribadi kepada wina sebesar
18.000.000. zena juga memiliki klaim atas yoke sebesar 9.000.000. dan pada Kasus C,
wina memiliki saldo pada perkiraan modalnya dan ia tidak likuid. Yoke dan Zena
tidak boleh mengambil aktiva pribadi wina. Mereka membagi rugi sebesar 21.000.000
berdasarkan rasio pembagian laba 3/7 dan 4/7.
2. Persekutuan Tidak Likuid
Rosi, Fani, dan Koni adalah sekutu yang membagi laba secara merata dan
persekutuan mereka sekarang dalam proses likuidasi. Setelah dikonversi menjadi kas,
akan digunakan untuk membayar kewajiban,dengan rincian:
Kewajiban

90.000.000kr

Modal Rosi (1/3) 30.000.000dr

Modal Fani (1/3) 30.000.000dr


Modal Koni (1/3) 30.000.000dr

Diketahui seluruh sekutu memiliki sumber daya pribadi paling sedikit


30.000.000, tiap sekutu haru membayar 30.000.000 ke persekutuan

. Tetapi jika

kreditur menagih 90.000.000 dari Rosi, maka saldo persekutuan yang tersisa menjadi,
Modal Rosi, Fani, Koni masing - masing 60.000.000kr, 30.000.000dr,30.000.000dr.
Apabila fani dan Koni hanya dapat membayar masing-masing 30.000.000, maka
desakan kreditur kepada rosi tidak beralasan. Tetapi jika desakan terhadap rosi karena
koni secara pribadi tidak likuid dan aktiva bersih fani hanya 35.000.000, situasinya
akan berubah. Dalam hal ini rosi dan fani membagi kerugian Koni sebesar
30.000.000, dimana setelah itu rosi memiliki saldo modal kredit 45.000.000 dan fani
saldo debit 45.000.000. Jadi, karena aktiva pribadi fani hanya 35.000.000, rosi
menagih dari 35.000.000 dari fani dan sisa 10.000.000 dalam saldo debit modal fani
dihapuskan sebagai kerugian rosi.

DAFTAR PUSTAKA

http://www.hukumperseroanterbatas.com/2011/11/03/tahap-tahap-likuidasi-perseroanterbatas/