Você está na página 1de 254

KATA PENGANTAR

Prinsip pembelajaran kontekstual (contextual learning) yang diharapkan mampu


mengubah gaya belajar siswa dalam memahami setiap ilmu dan materi yang dipelajari
di sekolah menjadi salah satu komponen dasar penyusunan bahan ajar bagi guru dan
siswa. Disisi lain pembelajaran akselerasi (accelerated learning) berkontribusi dalam
menciptakan nuansa dan iklim kegiatan belajar yang kreatif, dinamis serta tak
terbatas oleh sekat ruang kelas (learning with no boundaries). Proses pembelajaran
tersebut mampu memberi spektrum warna bagi kanvas ilmu pengetahuan yang
sejatinya harus menjadi bagian dari proses pengalaman belajar (experiential learning)
ilmiah, kritis dan dapat diterapkan (applicable).
Buku teks siswa SMK tahun 2013 dirancang untuk dipergunakan siswa sebagai
literatur akademis dan pegangan resmi para siswa dalam menempuh setiap mata
pelajaran. Hal ini tentu saja telah diselaraskan dengan dinamika Kurikulum
Pendidikan Nasional yang telah menjadikan Kurikulum 2013 sebagai sumber acuan
resmi terbaru yang diimplementasikan di seluruh sekolah di wilayah Republik
Indonesia secara berjenjang dari mulai pendidikan dasar hingga pendidikan
menengah.
Buku ini disusun agar menghadirkan aspek kontekstual bagi siswa dengan
mengutamakan pemecahan masalah sebagai bagian dari pembelajaran dalam rangka
memberikan kesempatan kepada siswa agar mampu mengkonstruksi ilmu
pengetahuan dan mengembangkan potensi yang dimiliki oleh setiap individu mereka
sendiri. Secara bahasa, buku ini menggunakan bahasa yang komunikatif, lugas dan
mudah dimengerti. Sehingga, siswa dijamin tidak akan mengalami kesulitan dalam
memahami isi buku yang disajikan.
Kami menyadari bahwa penyusunan dan penerbitan buku ini tidak akan dapat
terlaksana dengan baik tanpa dukungan dan bantuan dari berbagai pihak. Kami
ucapkan terima kasih atas dukungan dan bantuan yang diberikan. Semoga buku ini
dapat memberi kontribusi positif bagi perkembangan dan kemajuan pendidikan di
Indonesia.
Jakarta, Desember 2013

Penyusun
i

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................................................................ i


DAFTAR ISI ........................................................................................................................................................... ii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................................................. v
DAFTAR TABEL ................................................................................................................................................. vi
PETA KEDUDUKAN BAHAN AJAR ...........................................................................................................vii
GLOSARIUM ..................................................................................................................................................... viii
I.

PENDAHULUAN......................................................................................................................................... 1
A. Deskripsi .............................................................................................................................................. 1
B. Prasyarat .............................................................................................................................................. 1
C. Petunjuk Penggunaan .................................................................................................................... 2
D. Tujuan Akhir ...................................................................................................................................... 3
E. Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar ............................................................................... 3
F. Cek Kemampuan Awal .................................................................................................................. 5

II. PEMBELAJARAN ........................................................................................................................................... 8


Kegiatan Pembelajaran 1. Membuat Perencanaan Usaha Agribisnis Pembibitan
Ternak Unggas (4 x 5 JP) ....................................................................................................................... 8
A. Deskripsi .............................................................................................................................................. 8
B. Kegiatan Belajar ............................................................................................................................... 8
1. Tujuan Pembelajaran................................................................................................................ 8
2. Uraian Materi ................................................................................................................................ 9
3. Refleksi ......................................................................................................................................... 29
4. Tugas ............................................................................................................................................. 30
ii

5. Tes Formatif ............................................................................................................................... 31


C. Penilaian ........................................................................................................................................... 32
1. Sikap .............................................................................................................................................. 32
2. Pengetahuan .............................................................................................................................. 35
3. Keterampilan ............................................................................................................................. 35
Kegiatan Pembelajaran 2. Mempersiapkan Kandang dan Peralatan dalam
Agribisnis Pembibitan Unggas (4 x 5 JP) .................................................................................... 37
A. Deskripsi ........................................................................................................................................... 37
B. Kegiatan Belajar ............................................................................................................................ 38
1. Tujuan Pembelajaran............................................................................................................. 38
2. Uraian Materi ............................................................................................................................. 38
3. Refleksi ......................................................................................................................................... 88
4. Tugas ............................................................................................................................................. 89
5. Tes Formatif ............................................................................................................................... 89
C. Penilaian ........................................................................................................................................... 90
1. Sikap .............................................................................................................................................. 90
2. Pengetahuan .............................................................................................................................. 93
3. Keterampilan ............................................................................................................................. 94
Kegiatan Pembelajaran 3 : Melakukan Pemilihan Bibit Unggas (5 x 5 JP) ........... 95
A. Deskripsi :......................................................................................................................................... 95
B. Kegiatan Belajar ............................................................................................................................ 96
1. Tujuan Pembelajaran : .......................................................................................................... 96
2. Uraian Materi ............................................................................................................................. 97
iii

3. Refleksi .......................................................................................................................................122
4. Tugas ...........................................................................................................................................122
5. Tes Formatif .............................................................................................................................123
C. Penilaian .........................................................................................................................................124
1. Sikap ............................................................................................................................................124
2. Pengetahuan ............................................................................................................................127
3. Keterampilan ...........................................................................................................................127
Kegiatan Pembelajaran 4

: Melakukan Tatalaksana Pemeliharaan Pembibitan

(induk dan pejantan) Ternak Unggas (7 x 5 JP)....................................................................128


A. Deskripsi .........................................................................................................................................128
B. Kegiatan Belajar ..........................................................................................................................128
1. Tujuan Pembelajaran : ........................................................................................................128
2. Uraian Materi ...........................................................................................................................131
3. Refleksi .......................................................................................................................................236
4. Tugas ...........................................................................................................................................237
5. Tes Formatif/latihan soal. .................................................................................................237
C. Penilaian .........................................................................................................................................238
1. Sikap ............................................................................................................................................238
2. Pengetahuan ............................................................................................................................241
3. Keterampilan ...........................................................................................................................242
III. PENUTUP ...................................................................................................................................................243
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................................................................244

iv

DAFTAR GAMBAR

DAFTAR TABEL

vi

PETA KEDUDUKAN BAHAN AJAR

vii

GLOSARIUM

Breeding

: Pembibitan.

Breeder

: Pembibit atau orang yang berusaha dalam pembibitan.

Day Old Chick (DOC) : Anak ayam umur sehari.


Day Old Duck (DOD) : Anak itik umur sehari.
Day Old Quil (DOQ) : Anak puyuh umur sehari.
Periode starter

: Periode pemeliharaan awal

Periode grower

: Periode pertumbuhan

Periode layer

: Periode produksi telur

Hatchery

: Penetasan

Brooder

: Induk buatan

Egg tray

: Nampan atau baki telur.

Fixed cost

: Biaya tetap

Variable cost

: Biaya tidak tetap

Ayam Buras

: Ayam bukan ras atau ayam kampung

Kandang batere

: Kandang sistem sangkar

Sanitasi

: Pembersihan dan pembebashamaan kandang dan peralatan


serta lingkungan kandang

Desinfektan

: Bahan atau obat untuk sanitasi benda mati.

Antiseptik

: Bahan atau obat untuk sanitasi makhluk hidup.

Fumigasi

: Sanitasi dengan cara pengasapan


viii

Litter

: Alas kandang (sekam, serbuk gergaji atau lainnya).

Debeaker

: Alat potong paruh

Feeder tray

: Tempat pakan ayam berbentu nampan.

Hanging feeder

: Tempat pakan gantung

Automatic feeder trough

: Tempat pakan memanjang otomatis.

Automatic bell drinker

: Tempat air minum otomatis

Nest box

: Sarang tempat bertelur

Ad-libitum

: Tidak terbatas

Restricted feed

: Pemberian pakan dengan dibatasi atau terbatas

ix

I. PENDAHULUAN

A. Deskripsi
Buku teks bahan ajar Agribisnis Pembibitan Ternak Unggas 1 untuk siswa kelas
XI semester 3 ini membahas tentang pengetahuan, keterampilan dan sikap dalam
usaha agribisnis pembibitan ternak unggas 1, khususnya pada perencanaan usaha,
persiapan kandang, pemilihan bibit, tatalaksana pemeliharaan pembibitan ternak
unggas.
Buku teks bahan ajar ini berkaitan dengan buku teks bahan ajar lain yang terdapat
dalam paket keahlian Agribisnis Ternak Unggas. Buku teks bahan ajar satu dengan
yang lain saling mendukung. Dengan mempelajari buku teks bahan ajar Agribisnis
Pembibitan Ternak Unggas 1 ini, diharapkan Siswa dapat
1. Membuat Perencanaan usaha agribisnis pembibitan ternak unggas, 4 x 5 (20
jam)
2. Mempersiapkan kandang dan peralatan dalam agribisnis pembibitan unggas, 4
x 5 (20 jam)
3. Melakukan pemilihan bibit unggas, 5 x 5 (25 jam)
4. Melakukan tatalaksana pemeliharaan pembibitan (induk dan pejantan) ternak
unggas 7 x 5 (35 Jam) sehingga akan mendapatkan hasil yang baik sesuai
dengan yang diharapkan.

B. Prasyarat
Untuk mempelajari buku teks bahan ajar Agribisnis Pembibitan Ternak Unggas 1
ini, Siswa harus sudah memahami kompetensi pada Dasar Program Keahlian mata
pelajaran :
1. Dasar-dasar Pemeliharaan Ternak
2. Dasar-dasar Pakan Ternak
1

3. Dasar-dasar Kesehatan Ternak


4. Dasar-dasar Pembibitan Ternak
C. Petunjuk Penggunaan
Agar siswa dapat berhasil dengan baik dalam menguasai buku teks bahan ajar
Agribisnis Pembibitan Ternak Unggas 1 ini, maka siswa diharapkan mengikuti
petunjuk penggunaan bahan ajar sebagai berikut :
1. Mengikuti dan memperhatikan penjelasan Guru tentang buku teks bahan ajar
yang akan dipelajari.
2. Meminta petunjuk atau menanyakan kepada Guru apabila ada hal-hal yang
kurang dipahami dalam buku teks bahan ajar.
3. Melaksanakan cek penguasaan kompetensi untuk mengetahui sejauh mana
kompetensi yang telah dikuasai.
4. Mempersiapkan bahan ajar utama dan pendukung yang diperlukan dalam
setiap kegiatan belajar.
5. Membaca tujuan pembelajaran, sehingga mengetahui apa yang akan dicapai
atau dipelajari dalam buku teks bahan ajar ini.
6. Membaca uraian materi secara baik dalam setiap kegiatan belajar.
7. Memperhatikan penjelasan atau peragaan dari Guru secara cermat.
8. Melaksanakan evaluasi sendiri dengan mengerjakan soal-soal yang terdapat
dalam tes formatif
9. Mempersiapkan dan melaksanakan tugas baik yang ada dalam buku teks
bahan ajar maupun yang diberikan oleh Guru dalam setiap kegiatan belajar.
10. Memeriksa kondisi alat dan bahan yang akan digunakan dalam setiap kegiatan
praktik secara cermat dan seksama.
11. Melakukan praktik sesuai dengan petunjuk atau prosedur yang ada dalam
buku teks bahan ajar.
12. Membersihkan dan merapikan kembali alat-alat dan bahan yang telah
digunakan dalam praktik.
2

13. Mendiskusikan dengan rekan sekelompok terhadap hasil yang diamati atau
diperoleh selama aktivitas belajar.
14. Melakukan evaluasi akhir yang meliputi pengetahuan, keterampilan dan sikap.
D. Tujuan Akhir
Setelah mempelajari buku teks bahan ajar Agribisnis Pembibitan Ternak Unggas 1
ini, Siswa dapat melakukan usaha Agribisnis Pembibitan Ternak Unggas yang
meliputi :
1. Membuat Perencanaan usaha agribisnis pembibitan ternak unggas
2. Mempersiapkan kandang dan peralatan dalam agribisnis pembibitan ternak
unggas
3. Melakukan pemilihan bibit unggas
4. Melakukan tatalaksana pemeliharaan pembibitan (induk dan pejantan) ternak
unggas

E. Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar


Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar Mata Pelajaran Agribisnis Pembibitan
Ternak Unggas 1 semester 3 sebagai berikut :
KOMPETENSI INTI

KOMPETENSI DASAR

1. Menghayati dan mengamalkan


ajaran agama yang dianutnya.

1.1 Mengamalkan ajaran agama yang


dianut pada pembelajaran agribisnis
pembibitan ternak unggas sebagai
amanat untuk kemaslahatan umat
manusia.

2. Menghayati dan mengamalkan


perilaku jujur, disiplin,
tanggungjawab, peduli (gotong
royong, kerjasama, toleran,
damai), santun, responsif dan
pro-aktif dan menunjukan sikap

2.1 Menghayati sikap cermat,teliti dan


tanggungjawab sebagai hasil dari
pembelajaran pada agribisnis
pembibitan ternak unggas.

KOMPETENSI INTI
sebagai bagian dari solusi atas
berbagai permasalahan dalam
berinteraksi secara efektif
dengan lingkungan sosial dan
alam serta dalam menempatkan
diri sebagai cerminan bangsa
dalam pergaulan dunia.

KOMPETENSI DASAR
2.2 Menghayati pentingnya kerjasama
sebagai hasil pembelajaran agribisnis
pembibitan ternak unggas.
2.3 Menghayati pentingnya kepedulian
terhadap kebersihan lingkungan
kandang/laboratorium/gudang pakan/
peralatan sebagai hasil dari
pembelajaran agribisnis pembibitan
ternak unggas.
2.4 Menghayati pentingnya bersikap
jujurdan disiplin sebagai hasil dari
pembelajaran agribisnis pembibitan
ternak unggas

3. Memahami, menerapkan, dan


menganalisis pengetahuan
faktual, konseptual, prosedural,
dan metakognitif berdasarkan
rasa ingin tahunya tentang ilmu
pengetahuan, teknologi, seni,
budaya, dan humaniora dalam
wawasan kemanusiaan,
kebangsaan, kenegaraan, dan
peradaban terkait penyebab
fenomena dan kejadian dalam
bidang kerja yang spesifik untuk
memecahkan masalah.

3.1 Menerapkan pengetahuan tentang


perencanaan usaha agribisnis
pembibitan ternak unggas

4. Mengolah, menalar, dan menyaji


dalam ranah konkret dan ranah
abstrak terkait dengan
pengembangan dari yang
dipelajarinya di sekolah secara
mandiri, bertindak secara efektif
dan kreatif, dan mampu
melaksanakan tugas spesifik di
bawah pengawasan langsung.

4.1 Membuat Perencanaan usaha agribisnis


pembibitan ternak unggas

3.2 Menerapkan pengetahuan tentang


persiapan kandang dan peralatan dalam
pembibitan ternak unggas.
3.3 Menerapkan pengetahuan tentang
pemilihan bibit (calon induk dan calon
pejantan) agribisnis pembibitan ternak
unggas.
3.4 Menerapkan tatalaksana pemeliharaan
pembibitan (induk dan pejantan).

4.2 Mempersiapkan kandang dalam


agribisnis pembibitan ternak unggas.
4.3 Memilih bibit (calon induk dan calon
pejantan) ternak unggas.
4.4 Melakukan tatalaksana pemeliharaan
pembibitan (induk dan pejantan)
ternak unggas.

F. Cek Kemampuan Awal


Beri tanda pada kolom berikut ini sesuai dengan jawaban Anda!
No.

Item Pertanyaan

1.

Apakah Anda dapat menentukan skala usaha pembibitan


ternak unggas ?

2.

Apakah Anda dapat menentukan kebutuhan sarana


prasarana usaha pembibitan ternak unggas ?

3.

Apakah Anda dapat menentukan biaya, pendapatan usaha


pembibitan ternak unggas ?

4.

Apakah Anda dapat menganalisa usaha pembibitan ternak


unggas ?

5.

Apakah Anda dapat mengidentifikasi jenis-jenis bahan


sanitasi ?

6.

Apakah Anda dapat menjelaskan cara penggunaan bahan


sanitasi ?

7.

Apakah Anda dapat mengidentifikasi jenis-jenis peralatan


kandang ?

8.

Apakah Anda dapat menjelaskan kebutuhan kandang dan


peralatan kandang ?

9.

Apakah Anda dapat menjelaskan pengaruh bahan sanitasi


kandang terhadap kesehatan ternak ?

Jawaban
Ya
Tidak

10. Apakah Anda dapat menjelaskan kelebihan dan


kekurangan setiap jenis bahan sanitasi ?
11. Apakah Anda dapat menjelaskan kriteria pemilihan/
penentuan bahan sanitasi ?
12. Apakah Anda dapat melakukan Perhitungan dosis bahan
sanitasi ?
13. Apakah Anda dapat menjelaskan prosedur sanitasi
kandang ?
14. Apakah Anda dapat mengidentifikasi ciri-ciri calon induk
unggas pedaging yang baik ?
15. Apakah Anda dapat mengidentifikasi ciri-ciri calon induk
unggas petelur yang baik ?
16. Apakah Anda dapat mengidentifikasi ciri-ciri calon
pejantan unggas pedaging yang baik ?
5

No.

Item Pertanyaan

Jawaban
Ya
Tidak

17. Apakah Anda dapat mengidentifikasi ciri-ciri calon


pejantan unggas petelur yang baik ?
18. Apakah Anda dapat menjelaskan pentingnya melakukan
pemilihan bibit ?
19. Apakah Anda dapat menjelaskan tiga metode pemilihan
bibit (secara eksterior, secara pengamatan rekording dan
secara silsilah ?
20 Apakah Anda dapat memilih calon induk unggas pedaging?
21. Apakah Anda dapat memilih calon induk unggas petelur ?
22. Apakah Anda dapat memilih calon pejantan unggas
pedaging ?
23. Apakah Anda dapat memilih calon pejantan unggas petelur?
24. Apakah Anda dapat menjelaskan manfaat dan pentingnya
dilakukan pemotongan jengger DOC calon jantan,
pemotongan paruh, pemotongan kuku jari kaki anak ayam
jantan ?
25. Apakah Anda dapat menyampaikan data standar bobot
badan ternak unggas pedaging ?
26. Apakah Anda dapat menyampaikan data standar bobot
badan ternak unggas petelur ?
27. Apakah Anda dapat melakukan pemotongan paruh ?
28. Apakah Anda dapat melakukan pemotongan kuku jari kaki
anak ayam jantan ?
29. Apakah Anda dapat melakukan penyatuan jantan dan
betina ?
30. Apakah Anda dapat melakukan penimbangan bobot badan
mingguan ?
31. Apakah Anda dapat melakukan pengontrolan keragaman ?
32. Apakah Anda dapat membuat rekording ?
33. Program pemberian ransum
34. Apakah anda dapat melaksanakan program pengaturan
cahaya ?
6

No.

Item Pertanyaan

Jawaban
Ya
Tidak

35. Apakah Anda dapat menyampaikan data standart


kebutuhan lama cahaya pada pembibitan unggas ?
36. Apakah Anda dapat menjelaskan hubungan antara
pencahayaan dengan produksi telur ?
37. Apakah Anda dapat menjelaskan cara pencegahan
penyakit pada pembibitan unggas ?
38. Apakah Anda dapat melakukan pengelolaan fase produksi
pada pembibitan unggas?
39. Apakah Anda dapat melakukan pengelolaan pejantan

Apabila ada salah satu pertanyaan yang Anda jawab tidak, maka Anda harus
mempelajari buku teks bahan ajar Agribisnis Pembibitan Ternak Unggas 1 ini.

II. PEMBELAJARAN

Kegiatan Pembelajaran 1. Membuat Perencanaan Usaha Agribisnis Pembibitan


Ternak Unggas (4 x 5 JP)

A. Deskripsi
Membuat perencanaan usaha agribisnis pembibitan ternak unggas

meliputi;

penentuan skala usaha, penentuan kebutuhan sarana prasarana, penentuan biaya,


pendapatan, dan analisa usaha.

B. Kegiatan Belajar
1. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari modul ini, siswa mampu membuat perencanaan usaha
agribisnis pembibitan ternak unggas

meliputi; penentuan skala usaha,

penentuan kebutuhan sarana prasarana, penentuan biaya, pendapatan, dan


analisa usaha
Kegiatan 1
MENGAMATI:
a. Mengamati contoh analisis usaha pembibitan unggas.
b. Membaca uraian materi

2. Uraian Materi
Membuat Perencanaan Usaha Agribisnis Pembibitan Ternak Unggas
Sebagai manusia, pelaku usaha harus senantiasa ingat atas kekuasaan Tuhan
YME. Manusia sebatas hanya dapat merencanakan yang disertai dengan usaha
dan doa, namun hasilnya sepenuhnya kita serahkan kepada Tuhan YME yang
mengusai alam semesta ini. Demikian halnya dengan penyusunan perencanaan
usaha ini, dengan berharap kegiatan usaha ini dapat berjalan dengan lancar,
dengan produksi telur tetas secara optimal, dan dapat bermanfaat bagi
masyarakat, dan keuntungan yang optimal sehingga dapat bermanfaat baik
bagi pemilik maupun pegawainya. Kegiatan usaha yang kita rencanakan
dengan baik sudah mengarah pada keberhasilan, namun sepenuhnya menjadi
keputusan Tuhan YME. Manusia merencanakan, berusaha dan berdoa, tetapi
Tuhan yang menentukan.
Perencanaan pada dasarnya merupakan kerangka berpikir tentang apa yang
hendak dicapai, bagaimana cara mencapainya dan apa serta berapa sarana
yang diperlukan. Atau dapat dikatakan bahwa perencanaan merupakan proses
pengambilan keputusan tentang alternatif kegiatan yang akan dipergunakan
dalam mencapai suatu tujuan yang telah ditentukan sebelumnya.
Setelah menentukan usaha yang hendak dikembangkan, yaitu berupa usaha
pembibitan

(breeding)

unggas,

pengusaha

(breeder)

perlu

membuat

perencanaan usahasebelum memulai usahanya.


Kegagalan suatu usaha, antara lain dapat disebabkan karena pada saat
membuka usaha tidak menyusun perencanaan terlebih dahulu, sehingga apa
yang dilakukan tidak didasarkan pada perhitungan awal. Membuka usaha tidak
mungkin berhasil tanpa adanyaperencanaan sebelumnya. Rencana usaha perlu
disusun secara tertulisbetapapun sederhananya.

Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Pertanian Republik Indonesia Nomor :


404/KPTS/OT.210/6/2002 tentang Pedoman Perizinan dan Pendaftaran Usaha
Peternakan dijelaskan yang dimaksud dengan : Perusahaan peternakan adalah
suatu usaha yang dijalankan secara teratur dan terus menerus pada suatu
tempat dan dalam jangka waktu tertentu untuk tujuan komersial yang meliputi
kegiatan menghasilkan ternak (ternak bibit/ternak potong), telur, susu serta
usaha

penggemukan

suatu

jenis

ternak

termasuk

mengumpulkan,

mengedarkan dan memasarkannya yang untuk tiap jenis ternak jumlahnya


melebihi jumlah yang ditetapkan untuk tiap jenis ternak pada peternakan
rakyat.
Pembibitan ternak adalah kegiatan budidaya untuk menghasilkan bibit ternak
untuk keperluan sendiri atau untuk diperjual-belikan.
Bibit ternak adalah semua ternak hasil proses penelitian dan pengkajian dan
atau ternak yang memenuhi persyaratan tertentu untuk dikembangbiakkan
dan atau untuk produksi.
Bibit ternak merupakan salah satu sarana produksi ternak yang penting dalam
penyediaan pangan asal hewan. Komoditas unggas khususnya ayam ras
mempunyai prospek pasar yang sangat baik karena didukung oleh
karakteristik produk unggas yang dapat diterima oleh masyarakat Indonesia,
harga relatif murah dengan akses yang mudah diperoleh.
Pembibitan ayam ras saat ini sudah berkembang pesat dengan didukung
kemajuan teknologi di bidang perunggasan, sehingga pembibitan ayam ras di
Indonesia telah memberikan konstribusi nyata pada pembangunan pertanian,
khususnya dalam penyediaan protein hewani untuk memenuhi kebutuhan
dalam negeri dan peluang ekspor. Untuk menghasilkan bibit ayam ras yang
bermutu diperlukan pedoman pembibitan ayam ras yang baik (good breeding
practice), yang didalamnya mengatur mengenai prasarana dan sarana, proses
produksi, pelestarian fungsi lingkungan, serta pembinaan dan pengawasan.
10

Komoditas unggas khususnya ayam ras mempunyai prospek pasar yang sangat
baik karena didukung oleh karakteristik produk unggas yang dapat diterima
oleh masyarakat Indonesia, harga relatif murah dengan akses yang mudah
diperoleh.
Pembibitan ayam ras saat ini sudah berkembang pesat dengan didukung
kemajuan teknologi di bidang perunggasan, sehingga pembibitan ayam ras di
Indonesia telah memberikan konstribusi nyata pada pembangunan pertanian,
khususnya dalam penyediaan protein hewani untuk memenuhi kebutuhan
dalam negeri dan peluang ekspor.
Produk ayam dan itik lokal merupakan salah satu prioritas sumber pasokan
daging yang dapat diandalkan setelah upaya pencapaian swasembada daging
sapi tahun 2014. Di sisi lain, perkembangan permintaan daging ayam dan itik
lokal diperkitakan akan terus meningkat seiring dengan upaya pemenuhan
kebutuhan daging bagi masyarakat.
Sudah saatnya perlu untuk dikembangkan usaha pembibitan ayam dan itik
lokal secara serius untuk menjamin kecukupan produksi bibit day old chick
(DOC) dan day old duck (DOD) sesuai dengan permintaan pelaku usaha. Saat ini,
sangat sedikit atau hampir tidak ada perusahaan swasta yang bergerak di
bidang pembibitan ayam dan itik lokal secara komersial. Jika ada, skala usaha
masih relatif kecil, sehingga jumlah DOC dan DOD yang dihasilkan belum
mampu memenuhi permintaan pasar.
Hal yang sama juga terjadi pada kelompok-kelompok peternak unggas lokal
yang mengusahakan pembibitan, namun masih sangat beragam kualitas bibit
yang dihasilkan dan distribusi pasar yang masih bersifat lokal maupun
regional.
Asosiasi breeder pengusaha breeding (pembibitan unggas), produksi DOC
(ayam umur sehari) adalah GPPU (Gabungan Perusahaan Pembibitan Unggas).
11

Pembibitan DOC ayam kampung nampaknya lebih memiliki peluang usaha bagi
kelompok usaha kecil dan menengah, permintaan daging ayam kampung dan
telurnya juga cukup besar, tetapi ketersediaan bibit ayam kampung dirasa
masih kurang.
Dengan perencanaan usaha yang baik, perusahaan pembibitan unggas dapat
menyediakan bibit unggas sesuai dengan permintaan pasar. Selain itu, dapat
diperhitungkan lebih dini berbagai faktor yang dapat mempengaruhi
keberhasilan usaha pembibitan unggas.
Setiap perusahaan pembibitan yang akan didirikan harus mengikuti semua
petunjuk yang terdapat dalam Pedoman Pembibitan Ayam Ras yang Baik.
Pedoman ini bersifat dinamis dan akan disesuaikan dengan perkembangan
ilmu pengetahuan dan teknologi.
Indonesia memiliki banyak jenis itik yang berpotensi untuk dikembangkan,
dimana sebagian besar populasinya berada di perdesaan dan sudah menyatu
dalam kehidupan masyarakat sehari-hari. Salah satu itik yang paling banyak
dipelihara adalah itik lokal, dengan produksi yang dihasilkan berupa daging
dan telur. Adapun sumbangan daging itik sebesar 1,82 %, dan sumbangan telur
itik sebesar 18,33 % terhadap produksi daging dan telur unggas nasional
(Statistik Ditjennak, 2010).
Pembibitan itik (DOD) yang dilakukan secara intensif tidaklah sebanyak
pembibitan ayam (DOC), yang ada hanya penetasan telur yang diperoleh dari
berbagai peternak yang kemudian ditetaskan oleh peternak kecil menengah
(rumahan). Indukannya pun bukan berasal dari hasil seleksi. Tak heran jika
saatini sulit menemukan bibit itik unggul dalam jumlah besar dan umurnya
seragam.
Pengembangan usaha pembibitan itik di Indonesia cukup terbuka, baik untuk
pasar dalam negeri maupun ekspor, apalagi itik merupakan jenis unggas yang
12

tidak

asing

bagi

masyarakat

kita.

Indonesia

sendiri

mempunyai

keanekaragaman plasma nutfah itik lokal yang mempunyai keunggulan


adaptasi dan produksi tinggi, seperti : itik Alabio, Tegal, Mojosari dan itik lokal
lainnya. Namun, tingginya permintaan tidak diantisipasi dengan baik oleh
sistem produksi yang ada.
Road Map Perbibitan Ternak Tahun 2012 menggambarkan bahwa permintaan
nasional akan daging itik mencapai 16,6 ribu ton, sedangkan produksi nasional
hanya mencapai 11,3 ribu ton, sehingga terjadi kekurangan sebesar 5,3 ribu
ton. Kondisi yang tidak jauh herbeda pada telur itik, kebutuhan telur itik
nasional mencapai 173 ribu ton, sedangkan produksi nasional hanya mencapai
150 ribu ton, clan terjadi ketimpangan sebesar 23 ribu ton.
Ketimpangan ini semakin diperparah dengan kondisi pembibitan itik di
masyarakat. Kondisi umum peternakan itik di masyarakat adalah aspek
budidaya, sedangkan aspek pembibitan belum berkembang. Aspek pembibitan
itik ini meliputi pemilihan pejantan dan induk, pengaturan perkawinan,
metode penetasan, seleksi DOD, pencatatan dan Semua proses produksi bibit
masih berclasarkan kearifan lokal dan berkembang secara turun temurun,
dimana proses tersebut tidak cukup untuk mencapai produksi bibit yang dapat
mengimbangi

permintaan

pasar.

Pengembangan

itik

membutuhkan

penanganan yang intensif mengingat produktivitasnya pada peternakan rakyat


sangat rendah karena sistem pemeliharaan yang masih tradisional. Bibit itik
sulit diperoleh karena sampai saat ini masih sedikit peternak yang melakukan
usaha pembibitan.
Direktorat Perbibitan Ternak telah menginisiasi pengembangan pembibitan
itik mulai tahun 2009, yang bertujuan untuk meningkatkan populasi dan mutu
itik pada sentra pembihitan itik di perdesaan melalui penyertaan anggota
keiompok peternak. Pada tahun 2012 kegiatan pembibitan itik masih tetap

13

berlanjut agar dapat memberikan kontribusi yang lebih signifikan dalam upaya
meningkatkan konsumsi protein hewani masyarakat.
Daerah Mojokerto Jawa Timur dikenal ras itik unggulan yaitu itik Mojosari. Itik
jenis ini dikenal memiliki produksi telur yang lebih tinggi dibandingkan itik
Tegal. Karena itulah peluang usaha ternak itik Mojosari berpotensi untuk
dikembangkan sebagai usaha ternak itik komersial, baik pada lingkungan
tradisional maupun intensif. Satu hal yang menjadi masalah usaha ternak itik
adalah rendahnya produktivitas karena kurangnya ketersediaan bibit itik yang
baik kualitas genetiknya. Itik yang ada saat ini beragam kualitas maupun
asalnya.
Peternakan puyuh secara umum di Indonesia masih berskala kecil sehingga
perlu diusahakan secara komersial dan intensif. Hal ini diperlukan karena
adanya pertambahan penduduk yang terus meningkat, disertai dengan
ketertarikan terhadap telur puyuh yang lebih murah dan tinggi protein dan
semakin meningkatnya daya beli masyarakat. Kebutuhan telur puyuh selama
ini belum mencukupi permintaan pasar, baik dalam bentuk telur segar, telur
olahan dan telur tetas.
Potensi puyuh sangat bagus untuk dikembangkan. Puyuh pada umur 41 hari
sudah mulai bertelur, dibandingkan dengan ayam ras yang membutuhkan
waktu 6 bulan untuk mulai bertelur. Harga telur puyuh per kilogram rata-rata
lebih tinggi dibandingkan dengan telur ayam ras. Produksi telur puyuh per
tahun mencapai 300 butir per ekor, dibandingkan ayam kampung yang hanya
150 butir per ekor per tahun. Berat telur puyuh rata-rata 10 gr per butir.
a. Penentuan Skala Usaha
Sesuai tujuan, usaha pembibitan unggas harus menentukan besarnya skala
usaha. Skala usaha sangat berkaitan dengan permintaan pasar. Usaha
pembibitan unggas memproduksi anak unggas. Produk ini bukan
14

merupakan produk yang dapat disimpan sehingga perlu sekali diatur


perencanaan agar setiap bibit unggas yang dihasilkan dapat langsung
dipasarkan.
Skala usaha juga berhubungan dengan prosedur perijinan. Skala usaha kecil
pada umumnya dianggap sebagai peternakan rakyat sehingga apabila kita
mau mendirikan peternakan rakyat, tidak perlu meminta ijin sebagai suatu
perusahaan. Menurut SK Menteri Pertanian No. 362/Kpts/TN.120/5/1990
tentang ketentuan dan tata cara pelaksanaan pemberian izin dan
pendaftaran usaha peternakan.
Usaha pembibitan unggas merupakan usaha dibidang peternakan unggas,
yang menyediakan bibit unggas. Usaha pembibitan unggas meliputi antara
lain : pembibitan ayam pedaging, pembibitan ayam petelur, pembibitan itik,
pembibitan puyuh.
Usaha pembibitan unggas dapat dilakukan sebagai usaha sampingan rumah
tangga, sebagai usaha dengan orientasi skala usaha kecil dan skala
menengah maupun usaha skala besar. Akan tetapi kesemuanya itu harus
dilakukan dengan baik dengan pendekatan majanemen pembibitan unggas
yang memenuhi persyaratan kualitas bibit dan persyaratan kesehatan
hewan.
Skala usaha dalam suatu sistem usaha peternakan dapat diukur dengan
berbagai cara, antara lain dari investasi, biaya tetap, biaya variabel, total
nilai penjualan, dan jumlah ternak. Perhitungan biaya setiap satuan ternak
dapat dilakukan untuk melihat perbedaan efisiensi di antara peternak yang
mengusahakan komoditas serupa.
Sebelum memulai sebuah usaha terutama dalam menentukan skala, anda
perlu memahami juga peraturan perundangan yang berlaku di negara kita
khusunya dalam bidang peternakan. Berdasarkan Keputusan Menteri
15

Pertanian No.404/KPTS/OT.210/6/2002 tentang Pedoman Perijinan dan


Pendaftaran Usaha Peternakan, skala usaha ternak, khususnya unggas wajib
izin dari Pemda setempat atau kantor pelayanan izin :
1). Ayam ras pedaging dengan kapasitas lebih dari 15.000 ekor/ siklus
2). Ayam ras petelur lebih dari 10.000 ekor ayam produktif
3). Itik, angsa atau entok lebih dari15.000 ekor
4). Burung puyuh lebih dari 25.000 ekor
Sejak tahun 2009, permintaan daging itik dari rumah makan semakin
meningkat. Otomatis besarnya permintaan daging itik ini berimbas pada
jumlah itik yang harus disediakan dan tentunya menyebabkan kebutuhan
DOD meningkat. Peningkatan DOD ternyata bukan disebabkan oleh naiknya
permintaan daging itik, tetapi juga karena peningkatan permintaan telur
itik. Permintaan daging dan telur itik kecenderungannya semakin
meningkat dari tahun ke tahun.
Tabel 1. Perkembangan Permintaan DOD
Tahun

Jenis

Kebutuhan

Ketersediaan

Kekurangan

2008

DOD

44.000.000

20.000.000

24.000.000

2009

DOD

34.300.000

27.000.000

7.300.000

2010

DOD

31.900.000

31.000.000

900.000

2011
2012
2013
2014
Sumber: Road Map Perbibitan Ternak, Direktorat Jendral Peternakan Departemen
Pertanian, 2008.

16

b. Penentuan Kebutuhan Sarana Prasarana


Perencanaan sarana prasarana penting dilakukan dalam rangka memenuhi
kebutuhan sarana prasarana usaha maupun perusahaan. Perencanaan
sarana prasarana dapat dilakukan dengan cara melihat seluruh kebutuhan,
keadaan sarana prasarana pada tahun sebelumnya, perlunya penambahan
sarana prasarana atau tidak, anggaran yang tersedia, dan penting nya
sarana prasarana tersebut dalam menunjang kegiatan opersional usaha.
Berdasarkan peraturan menteri pertanian nomor : 40/Permentan/
Ot.140/7/2011, tanggal : 15 Juli 2011, tentang pedoman pembibitan ayam
ras yang baik, bibit merupakan salah satu sarana produksi pembudidayaan
ternak yang penting dan strategis dalam penyediaan pangan asal hewan
yang berdaya saing tinggi.
Untuk menghasilkan bibit ayam ras yang bermutu diperlukan pedoman
pembibitan ayam ras yang baik (good breeding practice), yang didalamnya
mengatur mengenai prasarana dan sarana, proses produksi, pelestarian
fungsi lingkungan, serta pembinaan dan pengawasan.
Sarana prasarana yang mendukung kegiatan pembibitan ternak unggas,
khususnya ayam ras seperti : Lokasi, Lahan, Air dan listrik, Bangunan dan
Peralatan.
1) Lokasi pembibitan
Lokasi pembibitan ternak unggas mempunyai persyaratan seperti jarak
peternakan dengan pemukiman, dengan peternakan sejenis atau tidak
sejenis, dengan rumah pemotongan hewan dan penampungan limbah.
Lahan yang dipergunakan untuk pembibitan ternak unggas, khususnya
ayam ras harus memenuhi persyaratan bebas dari mikroorganisme
yang membahayakan kesehatan manusia dan kesehatan hewan. Air
17

yang dipergunakan untuk kepentingan pembibitan ternak unggas,


khususnya ayam ras harus memenuhi persyaratan baku mutu air sesuai
dengan peruntukannya. Tersedia sumber tenaga listrik yang memadai
dan terjamin. Mempunyai akses transportasi untuk sarana produksi.
Bangunan merupakan perkandangan yang terdiri atas beberapa
kandang. Untuk pembibitan ternak unggas, khususnya ayam ras yang
memelihara dan/atau mengembangkan ayam bibit tetua dan ayam bibit
induk pada satu lokasi yaitu penataan letak bangunan.
Penyediaan Bibit ada dari luar negeri, ayam bibit tetua impor yang akan
dibiakkan berasal dari ayam bibit galur murni yang sehat dan
dibuktikan dengan keterangan asal kuri (certificate of origin) dari
pejabat yang berwenang dari negara asal. Dan dari dalam negeri, ayam
bibit dalam negeri yang akan diedarkan harus bebas dari penyakit
unggas menular yang dibuktikan dengan keterangan kesehatan hewan
dari dokter hewan berwenang.
Pakan yang digunakan disesuaikan dengan peraturan perundangundangan di bidang pakan ternak. Pakan yang telah dimasukkan ke
dalam lokasi pembibitan, sisanya tidak boleh dikeluarkan dari lokasi
pembibitan.
Berdasarkan

pada

Peraturan

Menteri

Pertanian

Nomor

54/Permentan/Ot.140/9/2010 Tanggal : 17 September 2010. Pedoman


Pembibitan Burung Puyuh Yang Baik (Good Breeding Practice),
prasarana dan sarana pada pembibitan burung puyuh, antara lain lokasi
pembibitan burung puyuh harus memenuhi persyaratan sebagai berikut
a) Sesuai dengan Rencana Umum Tata Ruang (RUTR), Rencana Detail
Tata Ruang (RDTR) dan Rencana Bagian Wilayah Kota (RBWK) di
masing-masing wilayah kota/kabu paten;
18

b) Memiliki izin Hinder Ordonantie (HO)/Undang-undang Gangguan;


c) Tidak berada di lingkungan pemukiman atau perumahan;
d) Diberi pagar keliling;
e) Berjarak minimal 1.000 (seribu) meter dari usaha peternakan
unggas lainnya;
f) Lokasi peternakan merupakan daerah bebas banjir;
g) Memperhitungkan lingkungan hayati dan topografi sehingga
kotoran dan limbah yang dihasilkan tidak mencemari lingkungan.
Lahan yang digunakan untuk pembibitan burung puyuh harus
memenuhi persyaratan:
a) Bebas dari jasad renik yang membahayakan ternak dan manusia.
b) Luas lahan sesuai kapasitas produksi.
c) Tersedia sumber air yang cukup dan memenuhi baku mutu air
sesuai dengan peruntukannya.
d) Tersedia sumber energi yang cukup untuk penerangan dan
operasional pembibitan.
e) Mempunyai akses transportasi untuk memenuhi kebutuhan sarana
produksi dan pemasaran bibit yang dihasilkan.
Setiap usaha pembibitan unggas memiliki fasilitas sebagai berikut:
a) Kandang luar yaitu kandang yang di dalamnya memuat kandang
batterai koloni yang berisi burung puyuh dari periode umur yang
sama (periode starter, grower ataupun layer);
b) Bangunan penetasan (hatchery);
c) Kandang isolasi;
d) Gudang penyimpanan pakan;
e) Gudang peralatan;
f) Tempat pemusnahan/pembakaran puyuh mati;
g) Bangunan kantor untuk administrasi.
19

Konstruksi dan desain bangunan harus memperhatikan faktor


keselamatan kerja, keamanan dan kenyamanan serta kesehatan unggas.
Konstruksi dan desain bangunan memenuhi persyaratan sebagai
berikut:
1) Bangunan terbuat dari bahan yang kuat, dengan konstruksi dibuat
sedemikian

rupa

sehingga

mudah

dalam

pemeliharaan,

pembersihan dan desinfeksi;


2) Konstruksi bangunan gudang pakan dibuat agar kondisi pakan yang
disimpan tetap terjaga mutunya;
3) Mempunyai ventilasi yang cukup sehingga pertukaran udara dari
dalam dan luar kandang lancar, suhu optimal berkisar 26,50C
dengan kelembaban udara 70-80%;
4) Drainase dan saluran pembuangan limbah baik dan mudah
dibersihkan;
5) Daya tampung kandang unggas disesuaikan dengan umur.
Penataan letak bangunan kandang dan bukan kandang di dalam lokasi
pembibitan unggas memerhatikan hal-hal sebagai berikut:
a) Bangunan kantor dan mess karyawan harus terpisah dari bangunan
perkandangan;
b) Tata letak antar bangunan menjamin tidak terjadi pencemaran yang
berasal dari burung puyuh yang lebih tua kepada burung puyuh
yang lebih muda;
c) Kandang membujur dari timur ke barat dan cukup sinar matahari;
d) Jarak antar bangunan kandang minimal satu kali lebar kandang yang
diukur dari tepi atap kandang;
e) Jarak antara kandang, kandang isolasi, bangunan penetasan
(hatchery) dan bangunan lainnya minimal 10 (sepuluh) meter.
20

Peralatan yang digunakan harus sesuai dengan kapasitas/jumlah


burung puyuh yang dipelihara, mudah digunakan dan dibersihkan serta
tidak mudah berkarat. Peralatan tersebut antara lain:
1) Alat pemanas sebagai induk buatan (brooder);
2) Ventilator sebagai alat pengatur aliran udara;
3) Tempat pakan dan minum;
4) Alat sanitasi dan pembersih kandang;
5) Termometer dan alat pengukur kelembaban udara;
6) Timbangan;
7) Alat fumigasi telur;
8) Tempat telur /egg tray;
9) Alat potong paruh dan kuku;
10) Mesin penetas;
11) Peralatan pengangkut limbah dan bangkai;
12) Alat pemusnah bangkai;
13) Peralatan kesehatan hewan.
2) Bibit
a) Bebas dari penyakit unggas menular;
b) Memenuhi standar atau persyaratan teknis minimal;
c) Berasal dari usaha pembibitan.
3) Pakan
Pakan yang digunakan disesuaikan dengan peraturan perundangundangan di bidang pakan ternak. Pakan yang telah dimasukkan ke
dalam lokasi pembibitan, sisanya tidak boleh dikeluarkan dari lokasi
pembibitan.

21

c. Penentuan Biaya, Pendapatan


Dalam kita berusaha tentunya menginginkan keuntungan. Untung ruginya
suatu usaha hanya dapat diketahui apabila seluruh ongkos atau biaya
produksi dicatat dan bisa dihitung. Suatu usaha dikatakan berhasil dalam
segi finansial apabila, usaha tersebut dapat menghasilkan income yang
dapat menutupi biaya yang dikeluarkan dalam proses usaha.
1) Biaya
Secara umum biaya produksi ada 2 (dua) macam, yaitu biaya tetap (fixed
cost) dan biaya tidak tetap (variable cost)
Biaya tetap (fixed cost) adalah modal investasi seperti tanah, bangunan
kandang, gaji tenaga kerja tetap, bunga modal, biaya perijinan usaha dan
peralatan, sedangkan Biaya tidak tetap (variable cost) merupakan
pengeluaran yang sangat tergantung pada jumlah Ayam yang dipelihara,
meliputi Harga bibit, Harga pakan, Harga obat-obatan, Upah, tenaga
kerja harian, Perbaikan kandang termasuk ongkos.
2) Pendapatan
Pendapatan usaha terdiri atas : pendapatan kotor dan pendapatan
bersih. Pendapatan kotor yaitu merupakan keseluruhan hasil atau nilai
uang dari hasil usaha. Pendapatan bersih atau keuntungan adalah
besarnya pendapatan kotor dikurangi dengan biaya variable.
Hubungan antara biaya, Pendapatan dan Keuntungan
K=BC

Dimana K= Keuntungan; B = Pendapatan; dan C = Cost (biaya)

22

Berikut ini disajikan contoh penentuan biaya, pendapatan dan


keuntungan pada Usaha Pembibitan Ayam Kampung (Buras) dan Puyuh.
a) Usaha ayam kampung (buras)
Perhitungan untuk usaha ayam kampung (buras).
(1) Ayam betina umur 4 bulan sejumlah 100 ekor Harga rata-rata Rp
50.000,00/ekor.
(2) Ayam jantan umur 6 bulan sejumlah 10 ekor (rasio jantan : betina
1:10). Harga rata-rata Rp 75.000,00/ekor.
(3) Kebutuhan luas kandang untuk ayam umur > 10 minggu adalah 1012 ekor per m2. Untuk 110 ekor dibutuhkan kandang seluas 10
m2 (panjang 4 meter, lebar 2,5 meter).
(4) Kebutuhan pakan ayam umur > 18 minggu berkisar antara 100
gr/ekor/hari. Selama pemeliharaan ayam dilakukan pencegahan
berupa vaksinasi dan penanganan penyakit.
(5) Ayam mulai bertelur umur 5 bulan selama 6 bulan. Produksi telur
selama 6 bulan rata-rata 75 butir per ekor. Jumlah telur untuk 100
ekor selama 6 bulan = 100 x 75 butir = 7.500 butir.
(6) Untuk meningkatkan jumlah produksi telur, sengaja peternak
menerapkan metode siklus reproduksi, yaitu dengan jalan :
(a) Memungut telur sesering mungkin dari sarangannya .
(b) Pada indukinduk yang mulai memperlihatkan tanda-tanda
mengeram secepatnya dimandikan.
(7) Telur afkir 10 %, telur tetas 90 %.
Perhitungan kebutuhan pakan ayam
(1) Pakan untuk ayam mudadewasa, 100 gr /ekor/hari
(2) Jumlah pakan untuk 110 ekor per hari = 110 x 100 gr = 11 kg.
(3) Pakan sebulan per ekor = 30 x 11 kg = 330 kg
23

(4) Jumlah pakan selama 7 bulan pemeliharaan (1 bulan grower dan


6 bulan layer) adalah 7 x 330 = 2.310 kg
Jika dibuat analisa usaha secara sederhana pada usaha pembibitan
ayam kampung tersebut di atas, maka akan diperoleh data seperti
tertera pada Tabel 2.
Tabel 2. Analisa Usaha Secara Sederhana Pada Usaha Pembibitan
Ayam Kampung.
No

Uraian

Output

Biaya Investasi :
a. Kandang Luas 10 m2
b. Peralatan
Total biaya investasi

10.000.000,1.000.000,11.000.000,-

Biaya Operasional
a. Ayam 100 ekor @ Rp. 50.000,-

5.000.000,-

b. Ayam Jantan 10 @ Rp 100.000,-

1.000.000,-

c. Pakan 2.310 kg @ Rp 4.000,-

9.240.000,-

d. Biaya Obat-obatan, vitamin, vaksin @ Rp


1.000,-

110.000,-

e. Tenaga kerja Rp 1.000,- per ekor

110.000,-

f. Listrik dan air 110 ekor @ Rp 600,3

Jumlah (Rp)

66.000,-

Biaya penyusutan kandang dan peralatan


a. Penyusutan kandang 1 tahun 10%
b. Penyusutan peralatan 1 tahun, 50%

1.000.000,500.000,-

Input

Penjualan telur konsumsi 750 butir @ Rp


1.500,-

1.125.000,-

Penjualan ayam afkir 97 ekor @ Rp. 50.000,-

4.850.000,-

Penjualan Ayam Jantan 10 ekor @ Rp.


100.000,-

1.000.000,-

Penjualan Telur Tetas 6.750 butir @ Rp


2.000,-

13.500.000,-

24

Analisa Rugi- Laba

Total Output

17.026.000,-

Total Input

19.475.000,-

Laba/Rugi

2.449.000,-

b) Pada Pembibitan Puyuh.


Perhitungan untuk usaha ayam kampung (buras).
(1) DOQ betina 300 ekor, harga Rp 2.000,-/ekor.
(2) DOQ jantan umur 1 bulan, 30 ekor (rasio jantan : betina 1:10).
Harga Rp 5.000,-/ekor.
(3) Kebutuhan luas kandang untuk puyuh dewasa 40-60 ekor per
m2. Untuk 330 ekor dibutuhkan kandang seluas 6 m2 (panjang 2
meter, lebar 0,5 meter x 6 buah).
(4) Puyuh mulai bertelur umur 2 bulan. Untuk telur tetas sebaiknya produksi
sampai 10 bulan (40 minggu). Produksi telur 80% selama 10 bulan =
80% x 300 x 30 x 10 = 72.000 butir.
(5) Telur afkir 10 % (7.200 butir), telur tetas 90 % (64.800 butir).
Perhitungan kebutuhan pakan puyuh
(1) Pakan untuk puyuh umur 1 minggu = 2 gr ekor/hari. Umur 1-2
minggu = 4 gr/ekor/hari, umur 2-4 minggu = 8 gr/ekor/hari,
umur 4-5 minggu = 13 gr/ekor/hari, umur 5-6 minggu = 15
gr/ekor/hari dan > 6 minggu = 17 gr/ekor/hari.
(2) Pakan untuk 330 ekor, selama minggu 1 = 330 x 7 x 2 gr = 4.620
gr; minggu 2 = 330 x 7 x 4 = 9.240 gr; minggu 3-4 = 330 x 14 x 8 =
36.960 gr; minggu 5 = 330 x 7 x 13 gr = 30.030 gr ; minggu 6 =
330 x 7 x 15 gr = 34.650 gr; minggu 7-8 = 330 x 14 x 17 gr =
78.540 gr. Jumlah pakan periode starter dan grower 194.040 gr.

25

(3) Pakan untuk 330 ekor bulan 3 12 per ekor = 330 x 30 x 10 x 17


= 1.683.000 gr.
Jika dibuat analisa usaha secara sederhana pada usaha pembibitan
ayam kampung tersebut di atas, maka akan diperoleh data seperti
tertera pada Tabel 3.

Tabel 3. Analisa Usaha Secara Sederhana Pada Usaha Pembibitan


Puyuh.
No

Uraian

Output

Biaya Investasi :
a. Kandang Luas 6 m2
b. Peralatan
Total biaya investasi

1.000.000,120.000,1.120.000,-

Biaya Operasional
a. Puyuh betina 300 ekor @ Rp. 2.000,-

600.000,-

b. Puyuh Jantan 30 @ Rp 5.000,-

150.000,-

c. Pakan I sebanyak 194 kg @ Rp 6.200,-

1.202.800,-

d. Pakan Petelur sebanyak 1.683 kg @ Rp


6.000,-

10.098.000,-

e. Biaya obat-obatan, vitamin @ Rp 100,- per


ekor per bulan x 12 bulan
f. Tenaga kerja Rp 1.000,- per ekor x 12
bulan
g. Listrik dan air 330 ekor @ Rp 100,- x 12
bulan
3

Jumlah (Rp)

390.000,3.960.000,390.000,-

Biaya penyusutan kandang dan peralatan


a. Penyusutan kandang 1 tahun 20%
b. Penyusutan peralatan 1 tahun, 50%

Input

Penjualan telur konsumsi 7.200 butir @ Rp


200,-

200.000,60.000,1.440.000,-

26

Penjualan puyuh afkir 290 ekor @ Rp. 5.000,-

1.450.000,-

Penjualan Puyuh Jantan 30 ekor @ Rp. 5.000,-

150.000,-

Penjualan Telur Tetas 64.800 butir @ Rp


300,-

Analisa Rugi- Laba

Total Output

17.050.000,-

Total Input

22.480.000,-

Laba/Rugi

5.430.000,-

19.440.000,-

c. Analisa usaha
Jenis analisa usaha meliputi : Break Even Point (BEP), Profit Margin (PM);
Earning Before Interes and Tax (EBIT) dan Return On Invesment (ROI).
Adapun cara perhitungannya adalah sebagai berikut :
Break Even Point (BEP) adalah Total Biaya tetap : harga/unit biaya
variabel/unit
Profit Margin (PM) adalah Laba Operasi : Total penjualan x 100 %
Earning Before Interes and Tax (EBIT) adalah Jumlah Laba Bersih sebelum
pajak dan bunga bank.
Return On Investment (ROI) adalah Laba bersih : rata-rata modal x 100%

27

Kegiatan-2
MENANYA:
Setelah melakukan pengamatan, peserta didik diarahkan untuk menanya
segala sesuatu yang berhubungan dengan uraian di atas dan tuangkan
pertanyaan secara tertulis.
a.

Mengapa setelah menentukan usaha yang hendak dikembangkan,


yaitu berupa usaha pembibitan (breeding) unggas, pengusaha
(breeder) perlu membuat perencanaan usahasebelum memulai
usahanya.

b. Mengapa perencanaanusaha perlu disusun secara tertulisbetapapun

sederhananya.

Kegiatan-3

MENCOBA:
Setelah melakukan pengamatan dan menanya, peserta didik mencoba,
a. Pada usaha pembibitan unggas yang akan dilakukan, tentukan

komoditasnya (Ayam ras petelur, Ayam kampung petelur, Puyuh


Petelur atau Itik petelur).
b. Tentukan skala usaha, peralatan yang digunakan, penentuan biaya,

pendapatan dan keuntungan serta analisa usaha.


c.

28

Kegiatan-4
MENGANALISA/MENGASOSIASIKAN:
Setelah melakukan pengamatan, menanya dan mencoba, peserta didik
menganalisa atau mengasosiasikan.Tuangkan secara tertulis.
a. Bagaimana analisa anda sebagai peserta didik hubungannya dengan

yang telah diamati, tanya dan coba tentang : Usaha pembibitan unggas
(Ayam ras petelur, Ayam kampung petelur, Puyuh Petelur atau Itik
petelur).
b. Usaha pembibitan unggas komoditas apa yang paling menguntungkan?

Kegiatan -5
MENGKOMUNIKASIKAN:
Setelah melakukan pengamatan, menanya, mencoba, dan menganalisa
atau mengasosiasikan peserta didik mengkomunikasikannya.
1. Mengkomunikasikan

hasil

kerja

kelompok

melalui

presentasi

dihadapan kelompok lain serta guru.


2. Catat bila ada masukkan atau sanggahan dari kelompok lain.
3. Buatlah laporan secara tertulis.

3. Refleksi
Setelah Anda mempelajari materi perencanaan pembibitan ternak unggas yang
meliputi penentuan skala usaha, penentuan kebutuhan sarana prasarana,
penentuan biaya, pendapatan, keuntungan, dan analisa usaha, harap jawab
pertanyaan- pertanyaan sebagai berikut :

29

a. Hal-hal apa saja yang dapat Anda lakukan terkait dengan materi
perencanaan usaha pembibitan ternak unggas?
b. Adakah hal baru yang Anda peroleh dari materi perencanaan usaha
pembibitan ternak unggas ?
c. Manfaat apa saja yang Anda peroleh dari materi perencanaan usaha
pembibitan ternak unggas?
d. Aspek menarik apa saja yang Anda temukan dalam materi perencanaan
usaha pembitan ternak unggas?
e. Adakah kaitannya antara materi perencanaan usaha pembibitan ternak
unggas dengan materi pelajaran lainnya?

4. Tugas
Setelah

Anda

mengamati,

menanya,

mencoba,

menganalisa

dan

mengkomunikasikan buku teks siswa yang berjudul perencanaan usaha


pembibitan ternak unggas

dengan

baik, maka

untuk

meningkatkan

pemahaman, keterampilan Anda, kerjakan tugas berikut ini secara individu.


Buatlah analisa usaha pembibitan ternak unggas (pilihlah salah satu) di
bawah ini :
a. Analisa usaha pembibitan ayam buras.
b. Analisa usaha pembibitan ayam ras
c. Analisa usaha pembibitan puyuh
d. Analisa usaha pembibitan itik

30

5. Tes Formatif
Kerjakan soal dibawah ini dengan baik.
a. Mengapa sebelum melakukan suatu usaha seharusnya disusun terlebih
dahulu tentang perencanaan usaha yang akan dilakukan?
b. Mengapa perencanaan usaha perlu disusun secara tertulis?
c. Mengapa usaha pembibitan unggas harus menentukan besarnya skala
usaha ?
d. Pada usaha pembibitan unggas skala usaha kecil pada umumnya dianggap
sebagai peternakan rakyat sehingga apabila kita mau mendirikan
peternakan rakyat, tidak perlu meminta ijin sebagai suatu perusahaan.
Mengapa ?
e. Pada usaha pembibitan unggas, perencanaan sarana prasarana dianggap
penting. Mengapa ?

31

C. Penilaian
Pada buku teks siswa ini, ada 3 (tiga) macam evaluasi yaitu evaluasi sikap,
pengetahuan dan ketrampilan.
1. Sikap
Setelah membaca pernyataan yang ada pada kolom secara teliti, penilaian sikap
ini dilakukan dengan cara : memberi tanda ceklis () sesuai dengan kondisi dan
keadaan keseharian.
a. Sikap spiritual.
Petunjuk :
Lembaran ini diisi oleh guru untuk menilai sikap spiritual peserta
didik.Berilah tanda cek () pada kolom skor sesuai sikap spiritual yang
ditampilkan oleh peserta didik.
No

Aspek Pengamatan

Berdoa sebelum dan sesudah melakukan


aktifitas

Mengucapkan rasa syukur atas karunia


Tuhan YME

Memberi salam sebelum dan sesudah


menyampaikan pendapat/presentasi

Mengungkapakan kekaguman secara lisan


maupun tulisan terhadap Tuhan YME saat
melihat kebesaran Nya.

Merasakan keberadaan dan kebesaran


Tuhan YME saat mempelajari suatu ilmu
pengetahuan.

Skor
1

Jumlah

32

Keterangan:
4 = selalu, apabila selalu melakukan sesuai pernyataan
3 = sering, apabila sering melakukan sesuai pernyataan dankadangkadang tidak melakukan
2 = kadang-kadang, apabila kadang-kadang melakukan dan sering tidak
melakukan
1 = tidak pernah, apabila tidak pernah melakukan
b. Sikap Jujur
Lembar penilaian
Petunjuk :
Berilah tanda cek () pada kolom skor sesuai sikap jujur yang ditampilkan
oleh peserta didik, dengan kriteria sebagai berikut :

No

Aspek Pengamatan

Tidak nyontek dalam mengerjakan


ujian/ulangan/tugas

Tidak melakukan plagiat


(mengambil/menyalin karya orang lain
tanpa menyebutkan sumber) dalam
mengerjakan setiap tugas

Mengungkapkan perasaan terhadap


sesuatu apa adanya

Melaporkan data atau informasi apa


adanya

Mengakui kesalahan atau kekurangan


yang dimiliki

Skor
1

Jumlah

33

Keterangan:
4 = selalu, apabila selalu melakukan sesuai pernyataan
3 = sering, apabila sering melakukan sesuai pernyataan dankadangkadang tidak melakukan
2 = kadang-kadang, apabila kadang-kadang melakukan dan sering tidak
melakukan
1 = tidak pernah, apabila tidak pernah melakukan

c. Sikap Disiplin
Lembar penilaian
Petunjuk :
Berilah tanda cek () pada kolom skor sesuai sikap disiplin yang
ditampilkan oleh peserta didik, dengan kriteria sebagai berikut :
No

Aspek Pengamatan

Masuk kelas tepat waktu

Mengumpulkan tugas tepat waktu

Memakai seragam sesuai tata tertib

Mengerjakan tugas yang diberikan

Tertib dalam kegiatan pembelajaran

Skor
1

Jumlah
Keterangan:
4 = selalu, apabila selalu melakukan sesuai pernyataan
3 = sering, apabila sering melakukan sesuai pernyataan dankadangkadang tidak melakukan
2 = kadang-kadang, apabila kadang-kadang melakukan dan sering tidak
melakukan
1 = tidak pernah, apabila tidak pernah melakukan
34

2. Pengetahuan
a. Mengapa pada usaha pembibitan unggas perlu dilakukan perencanaan
usaha ?
b. Mengapa skala usaha perlu ditentukan ?
c. Mengapa penentuan sarana prasarana dilakukan pada usaha pembibitan
unggas ?
d. Jelaskan faktor-faktor yang menentukan besarnya biaya yang harus
dikeluarkan dalam usaha pembibitan unggas!
e. Jelaskan apa yang disebut biaya tetap? Beri contoh !
f. Jelaskan apa yang disebut biaya variabel ? Beri contoh !
g. Jelaskan apa yang disebut :
1) Break Even Point (BEP),
2) Profit Margin (PM);
3) Earning Before Interes and Tax (EBIT) dan
4) Return On Invesment (ROI)
3. Keterampilan
Buatlah perencanaan usaha pembibitan puyuh dengan skala usaha 1.000 ekor.
Lembar evaluasi
No

Kriteria

Skor (%)

Menentukan skala usaha


a. Permintaan pasar
b. Perijinan.
c. . . .

20

Menentukan kebutuhan sarana prasarana


a. Lokasi
b. Peralatan
c. Bibit
d. Pakan
e. . . .

30

nilai

35

No

Kriteria

Skor (%)

Menentukan biaya, pendapatan dan keuntungan.


a. Biaya tetap (fixed cost)
b. Biaya tidak tetap (variable cost)
c. Pendapatan
d. Keuntungan

30

Menganalisa Usaha
a. Break Even Point (BEP),
b. Profit Margin (PM);
c. Earning Before Interes and Tax (EBIT) dan
d. Return On Invesment (ROI)
e. . . .

20

Jumlah

nilai

100

36

Kegiatan Pembelajaran 2. Mempersiapkan Kandang dan Peralatan dalam


Agribisnis Pembibitan Unggas (4 x 5 JP)

A. Deskripsi
Mempersiapkan kandang dan peralatan dalam agribisnis pembibitan unggas
meliputi;
Pertemuan ke 1

Jenis-jenis kandang dan peralatan kandang,

Standar kebutuhan kandang dan peralatan kandang,

Pertemuan ke 2

Jenis bahan sanitasi dan cara penggunaannya,

Pengaruh bahan sanitasi kandang terhadap kesehatan ternak,

Kelebihan dan kekurangan setiap jenis bahan sanitasi,

Kriteria pemilihan/ penentuan bahan sanitasi,

Perhitungan dosis bahan sanitasi,

Prosedur sanitasi kandang, Sanitasi kandang dan peralatan unggas petelur,

Pertemuan ke 3

Perhitungan kebutuhan brooding (indukan), kandang dan peralatan,

Merangkai brooding dan Mengoperasikan brooding.

Pertemuan ke 4

Mengecek kondisi kandang

Membersihkan kandang dan peralatan

Menyiapkan litter

Merangkai tempat pakan dan minum

Menyiapkan sangkar (nest)

37

B. Kegiatan Belajar
1. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari modul ini, siswa mampu Mempersiapkan kandang dan
peralatan dalam agribisnis pembibitan unggas meliputi; Jenis bahan sanitasi
dan cara penggunaannya, Jenis-jenis peralatan kandang, Standar kebutuhan
kandang dan peralatan kandang, Pengaruh bahan sanitasi kandang terhadap
kesehatan ternak, Kelebihan dan kekurangan setiap jenis bahan sanitasi,
Kriteria pemilihan/penentuan bahan sanitasi, Perhitungan dosis bahan
sanitasi, Prosedur sanitasi kandang, Sanitasi kandang dan peralatan unggas
petelur, Perhitungan kebutuhan brooding (indukan), kandang dan peralatan,
Merangkai brooding dan Mengoperasikan brooding.
Kegiatan-1
MENGAMATI:
a. Mengamati

persiapan kandang

dan peralatan pada agribisnis

pembibitan unggas yang terdapat di sekolah atau daerah sekitar.


b. Membaca uraian materitentang persiapan kandang dan peralatan pada
agribisnis pembibitan unggas.

2. Uraian Materi
Mempersiapkan Kandang dan Peralatan dalam Agribisnis Pembibitan
Unggas
Tuahn YME telah menciptakan alam semesta beserta isinya dengan tujuan agar
manusia dapat memanfaatkannya dengan sebaik-baiknya untuk kesejahteraan
umat manusia dan makluk lainnya. Namun manusia hanya berusaha, semuanya
kembali pada kuasa Tuhan YME. Untuk dapat memperoleh hasil yang optimal
38

pada agribisnis pembibitan unggas, peternak harus mempersiapkan kandang


dan peralatan. Kandang harus sesuai dengan kebutuhan dan sehat.
Betapapun upaya peternak harus pula diiringi doa kepada Tuhan YME, agar
yang menjadikan tujuannya dapat tercapai. Kita juga percaya bahwa
mikroorganisme juga ciptaan Tuhan YME, sehingga bagi mikroorganisme yang
merugikan ada pula obatnya.
Kandang berperan penting untuk melindungi ternak dari cuaca buruk, seperti
hujan, panas, dingin, menjaga ternak dari gangguan binatang buas dan
memudahkan pengumpulan telur dan pupuk kandang serta memudahkan
pemeliharaan sehari-hari, pengawasan terhadap penyakit dan seleksi.
Lokasi kandang harus lebih tinggi dari sekitarnya, tidak becek, tidak lembab
dan tidak tergenang air; terpisah dari rumah dengan jarak dari rumah minimal
5 meter; sirkulasi udara dalam kandang baik
Ternak akan tumbuh dan berkembang serta berproduksi secara optimal sesuai
dengan potensi genetiknya bila lingkungan tempat pemeliharaannya mampu
membuat ternak aman dan nyaman. Ternak tidak stress karena lingkungan
yang buruk. Lingkungan ternak harus dijaga dari kebisingan, terlalu panas atau
terlalu dingin, serta lalu lalang orang atau kendaraan yang membuat ternak
menjadi stress. Untuk menciptakan lingkungan yang nyaman bagi ternak harus
terlebih dahulu dikenali karakteristik kebutuhan lingkungan setiap ternak.
Misalnya untuk anak ayam memerlukan kondisi lingkungan yang hangat maka
perlu diciptakan kondisi lingkungan yang hangat sesuai dengan persyaratan
sehingga ternak merasa nyaman, tidak kedinginan dan tidak kepanasan.
Lokasi sekitar kandang harus bersih dari semak-semak yang mungkin dijadikan
sebagai tempat persembunyian hewan liar, yang dimungkinkan hewan liar
tersebut dapat sebagai carrier suatu penyakit. Oleh karena itu setiap saat
lingkungan sekitar kandang harus dibersihkan dari semak-semak.
39

Tempat sekitar kandang juga harus bersih dari sampah yang dibuang
sembarangan. Sampah yang menumpuk, berserakan dan membusuk akan
mengundang hewan liar, lalat dan serangga yang dikhawatirkan akan
menularkan penyakit tertentu pada ternak. Oleh sebab itu harus tersedia
tempat pembuangan sampah, tidak terbuka dan tidak mudah dijangkau oleh
hewan-hewan liar.
Peralatan dan perlengkapan yang digunakan di kandang harus selalu dalam
keadaan bersih. Peralatan dan perlengkapan yang kotor mengundang hewanhewan liar masuk kedalam kandang yang dapat menularkan penyakit pada
ternak. Kebersihan peralatan dan perlengkapan kandang harus dikontrol
sesering mungkin.
Pengontrolan peralatan dan perlengkapan seperti tempat pakan, tempat
minum dan kotoran ternak dapat dilakukan bersamaan dengan pemberian
pakan.
Penataan letak bangunan kandang dan bukan kandang di dalam lokasi
pembibitan unggas memperhatikan hal-hal sebagai berikut:
a. Bangunan kantor dan mess karyawan harus terpisah dari bangunan
perkandangan;
b. Tata letak antar bangunan menjamin tidak terjadi pencemaran yang berasal
dari burung puyuh yang lebih tua kepada burung puyuh yang lebih muda;
c. Kandang membujur dari timur ke barat dan cukup sinar matahari;
d. jarak antar bangunan kandang minimal satu kali lebar kandang yang diukur
dari tepi atap kandang;
e. Jarak antara kandang, kandang isolasi, bangunan penetasan (hatchery) dan
bangunan lainnya minimal 10 meter.
Usaha peternakan unggas bertujuan memperoleh keuntungan, sehingga
kandang sebagai tempat hidup unggas selain nyaman juga harus sehat atau
40

bebas dari mikro organisme penyebab penyakit. Hal ini penting mengingat
hanya ternak unggas yang sehat yang dapat memberikan produksi yang
optimal.Salah

satunya

adalah

melakukan

sanitasi

(pembersihan

dan

pembebashamaan) kandang dan peralatannya serta lingkungan kandang.


Sanitasi adalah berbagai kegiatan yang meliputi penjagaan dan pemeliharaan
kebersihan kandang dan sekitarnya, peralatan dan perlengkapan kandang,
pengelola kandang serta orang dan kendaraan yang keluar masuk komplek
perkandangan. Kegiatan tersebut merupakan suatu usaha yang paling murah
dan mudah untuk pencegahan penyakit tetapi sering terabaikan. Desinfektan
adalah bahan atau obat untuk menghilangkan mikroorganisme atau bibit
penyakit yang biasa digunakan pada benda mati. Antiseptik adalah bahan atau
obat untuk menghilangkan mikroorganisme atau bibit penyakit yang biasa
digunakan pada makhluk hidup.
Semua alat-alat yang terdapat dalam kandang anak ayam harus dibersihkan
dan disucihamakan secara seksama. Lantai, dinding, langit-langit, tempat
makanan dan minuman serta pemanas harus disucihamakan paling lambat satu
minggu sebelum anak-anak ayam tiba. Lantai, dinding serta tempat bertengger
harus dibersihkan atau disemprot dengan desinfektan, agar bebas dari kumankuman. Tempat penyimpanan makanan harus dikosongkan dan dibersihkan
serta disucihamakan. Penyucihamaan ini sangat dianjurkan, terutama bila telah
terjadi wabah penyakit pada kelompok ayam sebelumnya.
Desinfeksi adalah tindakan pensucihamaan dengan menggunakan bahan
disinfektan, melalui penyemprotan, penyiraman, perendaman yang bertujuan
untuk mengurangi atau menghilangkan mikroorganisme.
Disinfektan adalah bahan kimia yang memiliki fungsi sebagai bahan
pensucihamaan serta aman bagi kesehatan hewan dan manusia.

41

Dewasa ini dengan majunya teknologi banyak bermunculan pabrik obat-obatan


yang memproduksi bahan sanitasi atau desinfektan. Dalam memlih atau
menentukan desinfektan yang akan digunakan hendaknya memilih produk
yang efektif, murah, dan tidak mempunyai efek buruk. Target penggunaan
desinfektan juga harus tepat, yaitu untuk apa digunakan dan bagaimana
pengamanannya. Disamping itu, cara penggunaannya juga penting, apakah
dicampur air atau tidak, disemprotkan, dioleskan, ditaburkan atau pengasapan
(fumigasi). Pada Tabel 4 dapat dilihat beberapa jenis desinfektan yang
digunakan dalam sanitasi, tempat penggunaan dan cara penggunaanya.
Berdasarkan Peraturan Menteri Pertanian Nomor : 40/Permentan/Ot.140
/7/2011. Tanggal : 15 Juli 2011. Tentang pedoman pembibitan ayam ras yang
baik, bahwa Sanitasi adalah tindakan yang dilakukan terhadap lingkungan
untuk mendukung upaya kesehatan manusia dan hewan. Dalam suatu
peternakan yang dikelola secara baik dan benar, pencegahan penyakit
merupakan salah satu tindakan penting yang harus diterapkan oleh peternak.
Pencegahan yang umum dan mudah dilakukan adalah sanitasi. Sanitasi bukan
hanya dilakukan pada kandang dan sekitarnya, tetapi juga pada ayam tersebut.
Program sanitasi harus dilakukan secara kontinyu agar ayam tetap terjaga dari
serangan bibit penyakit.
Beberapa progam sanitasi yang dapat dilakukan secara sederhana, dan dapat
menjadi biosecurity farm bagi peternak secara mandiri.
Langkah pencegahan penyakit adalah dengan mematikan siklus hidup
penyakit. Artinya kemampuan hidup bibit penyakit akan terus berlangsung
apabila mendapatkan induk semang. Istirahat kandang yang cukup berarti
kemampuan serangan suatu bibit penyakit dapat berkurang atau bahkan
hilang. Beberapa program sanitasi dan desinfeksi pada saat istirahat kandang
antara lain : memotong rumput di sekitar kandang, mengapur lantai kandang,
dan pemberian desinfektan.
42

Jamur atau cendawan dapat tumbuh pada kebersihan kandang yang kurang
terjaga, juga pada kelembaban kandang yang tinggi. Jamur atau cendawan juga
mudah tumbuh pada bahan pakan yang disimpan pada tempat yang lembab.
Jamur yang tercampur dalam bahan pakan tersebut menyebabkan penurunan
laju pertambahan berat badan ayam.
Berdasarkan

pada

Peraturan

Menteri

Pertanian

Nomor

54/Permentan/Ot.140/9/2010 Tanggal : 17 September 2010. Pedoman


Pembibitan Burung Puyuh Yang Baik (Good Breeding Practice),
Puyuh adalah hewan yang sangat peka terhadap suara, sehingga kebisingan
dan suara hiruk pikuk yang terjadi di lingkungan sekitarnya menyebabkan
puyuh mudah stres. Sehingga dapat menyebabkan penurunan produksi.
Kandang sebaiknya jauh dari lokasi pemukiman penduduk. Kandang
menghadap ke timur untuk memberikan kesempatan sinar matahari pagi
masuk ke dalamnya, sehingga ruangan kandang menjadi sehat dan cukup
terang serta dapat membunuh kuman penyebab penyakit. Atap kandang tidak
dibuat dari seng karena dapat menimbulkan kebisingan. Secara umum, ukuran
kandang koloni bagi puyuh berukuran 1 x 1 m, dengan tinggi sekitar 30-35 cm.
Untuk memudahkan pengambilan telur, sebaiknya lantai kandang dibuat agak
miring sekitar 10 atau 20 derajat. Kandang koloni dapat dibuat bertingkat 3-5
tingkat. Di bawah alas kandang koloni yang berada di bagian atas sebaiknya
ditempatkan penampung kotoran agar tidak mengotori kandang koloni
dibawahnya.
Alas kandang dapat menggunakan sekam atau ampas gergajian, untuk
menghindari terperosoknya kaki-kaki puyuh, selain itu sebagai sumber vitamin
B12 yang berguna bagi tubuh puyuh. Untuk kepadatan kandang puyuh yang
sudah bertelur adalah sekitar 50 ekor/m2. Kandang harus dibersihkan setiap
hari. Untuk mengurangi bau kotoran yang timbul, dapat diberikan ekstrak jahe
dan kunyit yang dicampur pada pakan.
43

Dalam sistem perkandangan yang perlu diperhatikan adalah temperatur


kandang yang ideal atau normal berkisar 20-25 0C; kelembaban kandang
berkisar 30-80%; penerangan kandang pada siang hari cukup 25-40 watt,
sedangkan

malam

hari

40-60

watt

(hal

ini

berlaku

untuk

cuaca

mendung/musim hujan). Tata letak kandang sebaiknya diatur agar sinar


matahari pagi dapat masuk kedalam kandang. Model kandang puyuh ada 2
(dua) macam yang biasa diterapkan yaitu sistem litter (lantai sekam) dan
system sangkar (batere). Ukuran kandang untuk 1 m2 dapat diisi 90-100 ekor
anak puyuh, selanjutnya menjadi 60 ekor untuk umur 10 hari sampai lepas
masa anakan. Terakhir menjadi 40 ekor/m2 sampai masa bertelur. Adapun
kandang yang biasa digunakan dalam usaha puyuh adalah:
Kandang induk pembibitan. Kandang ini berpegaruh langsung terhadap
produktifitas dan kemampuan menghasilkan telur yang berkualitas. Besar atau
ukuran kandang yang akan digunakan harus sesuai dengan jumlah puyuh yang
akan dipelihara. Idealnya satu ekor puyuh dewasa membutuhkan luas kandang
200 m2.
Kandang untuk anak puyuh/umur starter (kandang indukan). Kandang ini
merupakan kandang bagi anak puyuh pada umur starter, yaitu mulai umur satu
hari sampai dengan dua sampai tiga minggu. Kandang ini berfungsi untuk
menjaga agar anak puyuh yang masih memerlukan pemanasan itu tetap
terlindung dan mendapat panas yang sesuai dengan kebutuhan. Kandang ini
perlu dilengkapi alat pemanas. Biasanya ukuran yang sering digunakan adalah
lebar 100 cm, panjang 100 cm, tinggi 40 cm, dan tinggi kaki 50 cm. (cukup
memuat 90-100 ekor anak puyuh).
Kandang untuk puyuh umur grower (3-6 minggu) dan layer (lebih dari 6
minggu). Bentuk, ukuran maupun peralatannya sama dengan kandang untuk
induk petelur. Alas kandang biasanya berupa kawat ram.

44

Pada pembibitan itik sesuai dengan Peraturan Menteri Pertanian Nomor:


21/Permentan/Ot. 140/3/2032 tanggal 28 Maret 2012. Tentang Pedoman
Teknis Pembibitan Itik. Kandang dan Perlengkapan harus memenuhi
persyaratan sebagai berikut :
a. Kandang harus memenuhi persyaratan teknis dan kesehatan hewan;
b. Kandang bersama dan atau kandang individu dimaksudkan untuk
memudahkan manajemen pemeliharaan, mengumpulkan kotoran ternak
yang dapat diolah menjadi pupuk organik;
c. Model kandang dapat menggunakan sistem lantai atau panggung;
d. Tersedia tempat air minum dan pakan yang cukup;
e. Tempat air minum terbuat dari bahan yang tidak mudah berkarat dan harus
cukup dalam sehingga itik dapat mencelupkan kepalanya (disesuaikan
dengan umur itik, baik ukuran maupun bentuknya);
f. Alas kandang atau litter harus tetap kering;
g. Mesin tetas yang sesuai dengan jumlah dan kapasitasnya;
h. Kandang cukup ventilasi, memperoleh cukup sinar matahari dan terhindar
dari aliran hembusan angin yang terus menerus;
i. Tempat pakan harus diletakkan secara praktis, mudah terjangkau, mudah
dipindahkan, mudah diganti atau ditambah isinya dan mudah dibersihkan;
j.

ltik yang sakit ditempalkan di kandang isolasi, alat yang dipakai untuk
membersihkan kandang isolasi tidak boleh digunakan pada kandang lain;

k. Alat pemanas (indukan buatan) dan alat penerangan cukup;


l.

Alas kandang dan tempat bertelur kering dan bersih.

45

a. Jenis bahan sanitasi dan cara penggunaannya


Penyakit merupakan suatu masalah yang dapat menimbulkan keresahan
dan gagalnya usaha pembibitan ayam. Untuk menghindari timbulnya suatu
penyakit, setiap daerah pembibitan ayam memiliki program pencegahan
penyakit yang berbeda-beda. Pencegahan penyakit dapat dilakukan dengan
sanitasi dan vaksinasi.
Bahan sanitasi kandang dan lingkungan yang digunakan yaitu bahan-bahan
yang tidak menimbulkan korosi pada kandang dan peralatan. Jenis bahan
sanitasi yang digunakan dapat dilihat pada Tabel 4.
Tabel 4. Desinfektan dan Dosis Penggunaannya pada Periode Starter
Kandungan Obat

Dosis
(cc/liter)

Aviodine
Glotanol

Flumequine/Colistine
Glutaraldehyde

1,5
5

Lysol
Prima Cuats
Aviodine

Phenol
Benzalkonium Klorida
Flumequine/Colistine

1,5
2
3

Glotanol
Lysol
Prima Cuats

Glutaraldehyde
Phenol
Benzalkonium Klorida

10
3
4

Lysol
Formalin
Glutanol

Phenol
Formaldehyde
Glutaraldehyde

5
10
10

Celup Kaki

Aviodine
Lysol

Flumequine/Colistine
Phenol

30
25

Spray Dalam Kandang

Aviodine
Prima Cuats

Flumequine/Colistine
Benzalkonium Klorida

10
13

Jenis Sanitasi
Shower

Sanchine (Spray)

Spray Lingkungan
Spray Luar Kandang

Nama Obat

Sumber : PT Silga Perkasa, 2010 dalam Manajemen Pemeliharaan Dan Perkandangan Ayam
Bibit Pedaging, 2010

46

Pada periode grower, sanitasi kandang dan peralatan merupakan tugas


utama yang selalu dilakukan setiap hari. Sanitasi di lingkungan kandang dan
dalam kandang terus dilakukan selama proses pemeliharaan ayam
berlangsung. Sanitasi dilakukan dalam beberapa cara yaitu sanitasi
lingkungan kandang (spray desinfectan), sanitasi dalam kandang (spray
desinfectan), sanitasi karyawan (celup kaki dan shower).
Sanitasi sebagai usaha pencegahan penyakit dengan cara menghilangkan
atau mengatur faktor-faktor lingkungan yang berkaitan dalam rantai
perpindahan penyakit. Sanitasi yang dilakukan pada periode layer sama
dengan sanitasi yang dilakukan pada periode sebelumnya.
Penggunaan desinfektan. Penyemprotan dengan menggunakan desinfekan
dilakukan secara periodik agar siklus hidup bibit penyakit dapat
dihilangkan. Penyemprotan dengan desinfektan dapat dilakukan 2 minggu
atau sebulan sekali dengan menggunakan antiseptic atau soda abu. Sabun,
soda abu 5 % sebagai pensuci hama kulit, pensuci hama tangan dan wadah
pakan dan air, menghilangkan kotoran dan agen infeksi. Sedangkan alat-alat
yang biasa digunakan untuk operasional kandang dapat dicuci antiseptik
/alkohol.
Tabel 5. Jenis Desinfektan, Lokasi Penggunaan dan Cara penggunaan.
No.

Jenis Desinfektan

Lokasi Penggunaan

Cara Penggunaan

1.

Sabun

Tempat pakan dan


air minum

Dicampur dengan air,


dicucikan

2.

Lisol, karbol, kreolin

Lantai dan dinding


kandang

Dicampur dengan air,


dicucikan atau
disemprotkan

3.

Antisep dan
Saniquard

Tempat pakan dan


air minum,
permukaan kandang

Dicampur dengan air,


disemprotkan

47

4.

Kalium Permanganat
dan Formalin

Bagian dalam
kandang

Fumigasi

5.

Kapur

Lantai, dinding dan


Dicampur dengan air,
langit-langit kandang dioleskan atau
ditaburkan

6.

Teer

Bagian kandang yang


terbuat dari kayu
atau bambu

Dioleskan

Fumigasi adalah tindakan perlakuan terhadap media pembawa organisme


pengganggu dengan menggunakan fumigan ke dalam ruang yang kedap
udara pada suhu dan tekanan tertentu. Fumigan yang digunakan berupa
formaldehida.
Formaldehida adalah suatu gas yang diperdagangkan dalam larutan 3840% dalam air dan disebut formalin. Larutan formaldehida merupakan
cairan toksik benwarna, berbau karakteristik, menyengat dan perih serta
panas jika tercium dan merusak jika terkena kulit tubuh.
Tabel 6. Dosis Fumigasi Untuk Volume Ruangan 2,8 m3
Alternatif bahan kimia yang digunakan
Konsentrasi
Formaldehid

Bahan 1

Bahan 2

Formalin (cc)

KMnO4 (g)

Paraformaldehid
Powder (g)

1 kali

40

20

10

2 kali

80

40

20

3 kali

120

60

30

48

Tabel 7. Fumigasi Yang di Rekomendasi


Uraian

Dosis

Waktu

Telur Tetas

3 kali

20 menit

Telur Dalam Mesin


Tetas (haripertama)

2 kali

30 menit

Anak Ayam Dalam


Mesin tetas

1 kali

3 menit

Ruang Penetasan

1 kali/2 kali 30 menit

Mesin Tetas Kosong

3 kali

Keterangan

Asap formaldehid perlu


segera dihentikan

30 menit

Agar asap formaldehid hilang dengan cepat, dapat dipercikkan larutan 2629% ammonium hidroksida (NH4OH) sebanyak dosis formalin atau buka
lubang ventilasi segera dan selebar mungkin.
b. Jenis-jenis Peralatan Kandang
Berdasarkan Peraturan Menteri Pertanian Nomor : 40/Permentan/
Ot.140/7/2011. Tanggal : 15 Juli 2011. Tentang pedoman pembibitan ayam
ras yang baik, jenis peralatan kandang, terdiri atas:
1) pemanas buatan (brooder, heater);
2) tempat pakan (chick feed tray, hanging feeder, chain feeding system, pan
feeding system);
3) tempat minum (gallon drinker, PVC drinker, nipple drinker);
4) tempat bertelur (nest box);
5) alat timbang;
6) alat pengaturan cahaya (time switch);
7) alat fumigasi telur;
8) alat pembawa telur (baki telur/egg tray);
49

9) alat sanitasi dan pembersih;


10) alat pemadam kebakaran.
Jenis peralatan lainnya:
1) alat potong paruh (debeaker);
2) alat kesehatan;
3) termometer;
4) keranjang ayam;
5) alat pertukangan (tool kit);
6) alat tulis;
7) alat celup kaki dan tangan;
8) lampu senter;
9) alat pencatat kecepatan angin, tekanan dan cahaya; dan
10) truk pengangkut (Telur, DOC, Pakan).
Peralatan yang digunakan harus sesuai dengan kapasitas/jumlah puyuh yang
dipelihara, mudah digunakan dan dibersihkan serta tidak mudah berkarat.
Berdasarkan

pada

Peraturan

Menteri

Pertanian

Nomor

54/Permentan/Ot.140/9/2010 Tanggal : 17 September 2010. Pedoman


Pembibitan Burung Puyuh Yang Baik (Good Breeding Practice), Peralatan
tersebut antara lain:
1) Alat pemanas sebagai induk buatan (brooder);
2) Ventilator sebagai alat pengatur aliran udara;
3) Tempat pakan dan minum;
4) Alat sanitasi dan pembersih kandang;
5) Termometer dan alat pengukur kelembaban udara;
6) Timbangan;
7) Alat fumigasi telur;
8) Tempat telur /egg tray;
9) Alat potong paruh dan kuku;
50

10) Mesin penetas;


11) Peralatan pengangkut limbah dan bangkai;
12) Alat pemusnah bangkai;
13) Peralatan kesehatan hewan.
Tirai kandang yang digunakan terbuat dari terpal yang dipasang menutupi
seluruh bagian kandang yang terbuka. Untuk anak ayam umur 1-4 hari, tirai
diturunkan atau dibuka (samping belakang 20 cm dan samping depan 50
cm). Tujuan pembukaan tirai ini untuk mengalirkan udara segar masuk ke
dalam kandang karena belum menggunakan exhaust fan. Tirai kandang
hanya dibuka saat anak ayam umur 1-4 hari, selanjutnya tirai ditutup dan
hanya membuka in let pada kedua sisi kandang. Tirai yang digunakan pada
periode starter adalah tirai berwarna putih. Pemeliharaan ayam periode
grower menggunakan tirai berwarna hitam dan periode layer kembali
menggunakan tirai berwarna putih. Tirai sangat berguna untuk melindungi
anak ayam yang bulunya belum tumbuh lengkap dari hembusan angin.
1) Pemanas buatan
Pemanas

buatan

(indukan/brooder)

yang

berfungsi

untuk

menggantikan fungsi induk unggas sehingga suhu ruangan 28 31oC


dan kelembaban 55 60 % sehingga hampir sama dengan kondisi
bersama induknya.

Gambar 1. Pemanas Buatan (Brooder, Heater)


51

Tempat pakan pada periode starter menggunakan feeder tray untuk


anak ayam betina dan jantan. Feeder tray digunakan dari umur anak
ayam 1 hari sampai umur ayam 2 minggu, namun pada umur ayam 1
minggu mulai diajarkan menggunakan tempat pakan gantung (hanging
feeder).
Jumlah tempat pakan feeder tray yang digunakan pada umur 1-3 hari
adalah 20-30 ekor/ feeder tray dan akan ditambah 5 buah setiap
pelebaran kandang. Tempat pakan yang digunakan pada periode
grower dan layer yaitu tempat pakan automatic feeder trough untuk
betina dan feeder trough untuk jantan.
Automaticfeeder trough menggunakan hopper sebagai bak pakan, rantai
untuk mengedarkan pakan dengan bantuan motor penggerak (dynamo).
Hopper berfungsi sebagai bak pakan sebelum pakan diedarkan ke dalam
kandang.
Trough berfungsi sebagai tempat pakan yangberbentuk persegi panjang
dan terbuat dari bahan baja. Lebar trough 8 cm, panjangnya sejajar
dengan panjang kandang dan dipasang 4-6 jalur. Trough ditutup dengan
grill berbentuk segitiga sebagai tempat masuknya kepala ayam. Ukuran
grill untuk ayam betina 4 cm x 7 cm. Feeder tray, hanging feeder dan
automatic feeder trough dapat dilihat pada Gambar 2.

Gambar 2. Tempat Pakan (chick feed tray, hanging feeder, chain feeding
system, pan feeding system)
52

Tempat air minum yang digunakan pada periode starter yaitu tempat
air minum gallon. Tempat air minum gallon digunakan dari umur anak
ayam 1 hari dan pada umur 10 hari sudah mulai digunakan tempat air
minum otomatis (automatic bell drinker). Tempat air minum automatic
bell drinker ini digunakan pada saat pemberian air tanpa penggunaan
obat. Kebutuhan tempat air minum gallon yaitu 70 ekor anak
ayam/gallon. Tempat air minum yang digunakan untuk periode grower
dan layer yaitu tempat air minum automatic bell drinker. Tempat air
minum gallon dan automatic bell drinker dapat dilihat pada Gambar 3.

Gambar 3. Tempat Minum (gallon drinker, PVC drinker, nipple drinker)


53

2) Sangkar
Digunakan untuk tempat ayam betina bertelur. Sangkar ini harus mudah
dipindahkan, redup, sirkulasi udara baik dan nyaman untuk ayam.
Sangkar dilapisi dengan litter (sekam) agar telur tidak retak dan ayam
akan merasa lebih nyaman. Sangkar ini terbuat dari bahan seng
sehingga mudah dibersihkan dan tahan lama.
Sangkar dibuat berkelompok dengan satu unit sangkar berukuran
panjang 180 cm dan lebar 70 cm dan terdiri dari 24 buah sangkar kecil.
Sangkar-sangkar kecil ini berukuran 35 cm x 30 cm dan dapat diisi oleh
3-5 ekor ayam betina. Contoh sangkar dapat dilihat pada Gambar 4.

Gambar 4. Sarang Tempat Bertelur (nest box)


3) Timbangan
Digunakanuntuk mengontrol bobot badan ayam dari minggu ke minggu
agar ayam lebih mudah diberi perlakuan (treatment).Alat timbangan
yang digunakan ada dua jenis yaitu timbangan digital dan timbangan
analog.

54

Gambar 5. Alat Timbang


4) Wadah telur
Wadah

telur

berfungsi

untuk

menampung

telur

pada

saat

pengambilannya di dalam kandang, penyimpanan dan pengangkutan


telur.

Gambar 6. Tempat Telur (baki telur/egg tray)


5) Alat kebersihan
Alat kebersihan yang digunakan berupa sapu lidi, sapu ijuk, ember,
sikat, kuas. Alat-alat ini digunakan untuk membersihkan debu dan
kotoran yang ada di dalam kandang dan luar kandang.

55

Gambar 7. Alat Kebersihan

6) Alat sanitasi
Alat sanitasi yang digunakan berupa bak celup kaki, jet cleaner,
handsprayer.Alat-alat ini digunakan untuk desinfeksi di dalam dan di
luar kandang.

Gambar 8. Alat Sanitasi Sprayer

56

7) Alat Pemadam Kebakaran


Merupakanalat yang digunakan
untuk membantu memadamkan
api bila terjadi kebakaran. Alat ini
sebagai

pertolongan

sebelum

tim

khusus

pertama
datang

memadamkan api.
Gambar 9. Alat Pemadam Kebakaran

8) Ventilator
Merupakanalat yang digunakan untuk mengatur aliran udara di dalam
ruangan atau kandang sehingga suhu akan terkontrol.

Gambar 10. Ventilator Sebagai Alat Pengatur Aliran Udara

57

9) Termometer
Digunakanuntuk

mengukur

suhu di dalam kandang. Alat ini


sangat membantu

karyawan

untuk mengontrol suhu dalam


kandang, bila suhu naik maka
akan ditambah exhaust fan dan
sebaliknya suhu turun maka
akan dikurangi exhaust fan.

10)Cahaya lampu

Gambar 11. Termometer dan alat pengukur kelembaban udara

Mempunyaiperanan yang sangat penting untuk pertumbuhan dan


produktifitas ayam breeding. Lampu untuk periode starter, grower dan
layer mempunyai kekuatan pencahayaan berbeda. Periode starter
menggunakan lampu dengan kekuatan 25 watt, periode grower
menggunakan lampu dengan kekuatan 5 watt dan periode layer
menggunakan lampu dengan kekuatan 18 watt.

Gambar 12. Lampu

Gambar 13. Alat Fumigasi


58

11)Alat Potong Kuku dan Paruh


Merupakanalat yang digunakan oleh breeder untuk memotong kuku
dan paruh anak ayam yang baru ditetaskan.

Gambar 14. Alat Potong Paruh dan Kuku


12)Mesin tetas
Merupakanalat yang digunakan
untuk menetaskan telur unggas
sebagai pengganti induk pada
penetasan buatan, terutama untuk
itik yang tidak dapat mengerami
sendiri.

59

Gambar 15. Mesin Tetas


13)Peralatan kesehatan
Antaralain berupa alat suntik (otomatis) digunakan untuk utamanya
kegiatan

vaksinasi

dan

gunting

digunakan

apabila

diperlukan

pembedahan.

Gambar 16. Peralatan Kesehatan Hewan (Alat Suntik dan Gunting)

60

14)Alat Transportasi
Dapatberupa truk atau yang
lain. Alat ini digunakan untuk
mengangkut antara lain pakan,
telur, DOC atau ayam dewasa.

Gambar 17. Alat Transportasi (Truk Pengangkut Telur, DOC, Pakan)

c. Standar kebutuhan kandang dan peralatan kandang


Pembuatan kandang harus ditinjau dari tiga sudut pandang: (1) sebagai
problem biologi, (2) sebagai problem teknik dan (3) sebagai problem
ekonomi. Artinya, peternak harus mengetahui kondisi suhu, kelembaban
dan pergerakan udara yang ideal untuk produksi telur dan laju
pertumbuhan yang maksimum. Demikian juga konstruksi kandang yang
baik agar kondisi di atas dapat dikontrol pada suatu flock dengan jumlah
ayam tertentu, batas maksimum atau minimum masing-masing faktor
tanpa mempengaruhi produksi secara berarti, serta biaya konstruksi
kandang haruslah dalam batas kewajaran.
Dari segi konstruksi, kandang haruslah memperhatikan lokasi, lebar
kandang, bahan dan sistem atap yang digunakan, penyinaran dan ventilasi
dalam kandang.Lebar kandang hendaknya 4-8 m dengan bagian samping
yang terbuka dan panjang dapat disesuaikan.
61

Pembatasan lebar 4-8 m dimaksudkan agar aerasi dan pertukaran udara


dalam kandang menjadi lancar. Kandang yang terlalu lebar akan
menyebabkan pertukaran O2, CO2 dan amoniak (yang tidak boleh lebih
dari 25 ppm) akan menjadi sukar.
Sistem ventilasi harus sangat diperhatikan sekali. Hal ini penting, agar
aliran udara bertambah selama periode panas. Dengan bertambah cepatnya
udara dalam kandang, suhu dalam kandang menjadi berkurang. Jika
pergerakan aliran udara sedikit (60 feet/menit atau lebih), suhu kandang
adalah 90F dan ayam akan merasakan panas sebesar itu pula. Tetapi bila
aliran udara 300 feet/menit, maka ayam akan merasakan panas hanya
sebesar 67F. Sebaiknya fan ventilasi disediakan dalam kandang.
Hal lain yang perlu diperhatikan adalah atap kandang hendaklah dibuat
dengan sistem monitor, sebab panas dalam kandang dapat keluar melalui
monitornya. Sehubungan dengan daya refleksi, bahan kandang hendaklah
menggunakan bahan-bahan yang mampu memantulkan panas sebanyak
mungkin.
Pada Ayam, lantai kandang terbuat dari adukan semen dan pasir, pada
permukaan lantai ditutup dengan bahan litter dari sekam padi atau yang
lazim disebut sistem litter berbahan sekam padi. Penggunaan litter sekam
padi ini berfungsi untuk menyerap kotoran ayam, sebagai penghangat, dan
sebagai alas tidur. Ketebalan sekam padi 8 cm untuk masa starter dan
untuk masa selanjutnya akan ditambah sesuai keadaan sekam. Sekam
dibalik setiap hari dan ditambah bila dalam keadaan basah. Sekam yang ada
didalam kandang harus dalam kondisi tidak kering dan tidak basah. Sekam
kering akan menimbulkan debu dan menyebabkan gangguan respirasi pada
tenak ayam. Sekam yang basah akan menjadi media hidupnya bibit
penyakit dan akan menyerang ternak ayam.

62

Exhaust fanadalah alat untuk mengeluarkan gas karbondioksida (CO2) dan


gas amonia dari dalam kandang ke luar kandang. Ukuran exhaust
fanbervariasi, misalberdiameter 120 cm (48 inci) dan berkapasitas 30.000
m3/kipas dengan kemampuan memenuhi kebutuhan udara (O2) per
kilogram bobot badan ayam hidup 8 m3/jam. Exhaust fan dipasang pada
bagian sisi lebar kandang.
Saat umur ayam >5 hari, tirai kandang ditutup, in let dibuka dan exhaust fan
mulai dijalankan. Jumlahexhaust fanyang dipasang adalah 6-8 buah per
kandang. Banyaknya exhaust fan yang digunakan tergantung volume
bangunan kandang dan bobot badan ayam dalam kandang tersebut.
Pada periode brooding, program all-in all-out (dimana ayam berada hingga
dipindah

ke

kandang

bertelur

permanen, disediakan minimum 1


foot2 per ayam (10,8 ayam per m2)
dari umur sehari hingga 6 minggu
(42 hari).
Pada yang jantan, ketika anak ayam
jantan dalam satu kandang dengan
betina,

pisahkan

hingga

potong

paruh (7-10 hari), dan kemudian


satukan. Pada jantan yang terpisah
dari betina hingga umur 10 atau 20

Gambar 18.
Kebutuhan Luasan Per Ekor
Anak Ayam, 1 feet2/ekor atau
1m2 = 10.8 ekor.

minggu

63

1) Pemanas
a) Pemanas, 500 ekor anak ayam per brooder.
b) Dinyalakan 24 jam sebelum anak ayam datang, suhu dilantai 80-90
oF

(29-32 oC).

c) Penurunan temperatur 5 oF (3 oC) hingga 65-70 oF (18-21 oC).


d) Lakukan monitor tingkah laku ayam dengan hati-hati, ketika malam
atau ketika stres untuk menyetel panas brooder yang benar. Aktifitas
dan suaranya mungkin mengindikasikan kenyamanannya.
e) Bola lampu 1 buah 7,5 watt (merah atau putih) dapat digunakan
agar anak ayam tetap dekat dengan pemanas.
f) Pembatas brooder tinggi 45 cm ditempatkan pada 60-150 cm dari
tepi.
g) Secara bertahap perluar pembatas, pindahkan tempat pakan dan
minum lebih jauh dari kandang ke otomatis atau peralatan tempat
pakan dan minum yang lain.
h) Buka pembatas brooder ketika anak ayam mencapai umur 7-10 hari
dan setelah potong paruh.
2) Air minum dan tempat air minum.
Isi air minum beberapa jam sebelum anak ayam datang, dengan air
hangat atau temperatur 60 0F (16 0C). Jika anak ayam stres, beri larutan
gula-air 10% (berat) selama 2-3 hari pertama. Agar lebih baik untuk
memulainya, diperlukan mencelupkan paruh masing-masing anak ayam
ke dalam larutan tersebut.
Sediakan minum 2-3 jam sebelum makan. Untuk 2 minggu pertama,
sediakan gallon (4 liter) 2 buah untuk 100 anak ayam. Kemudian secara
bertahap dapat diganti dengan tempat minum otomatis. Sediakan
sedikitnya 1,5 cm jarak minum per ayam selama brooding periode. Pada
tempat memanjang, perhitungkan pada kedua sisi. Cuci tempat minum
64

setiap hari. Dibutuhkan sanitasi air dengan baik dan suplai air
sebaiknya dikontrol kemurniannya untuk mengontrol organisme
penyebab penyakit, alga dan jamur di air.

3) Pakan dan Tempat pakan.


Setelah anak ayam 2-3 jam diberi minum, letakkan pakan pada tempat
pakan nampan. Jangan gunakan boks anak ayam. Sediakan 1 tempat
pakan nampan untuk 100 anak ayam atau tempat pakan memanjang
dengan jarak 5 cm per anak ayam. Pakan dalam jumlah sedikit secara
frekuensi selama 2-3 hari pertama. Pada kandang dengan tempat pakan
otomatis sesegera minungkin anak ayam dapat menjangkau. Jika
digunakan tempat pakan tabung, tempatkan dilantai. Jaga ketinggian
tempat pakan, sesuaikan dengan pertumbuhan ayam. Hindari kotor dan
jaga tetap bersih. Masa starter selama 4-6 minggu.
Kepadatan kandang untuk ayam bibit periodelayer yang terdapat di PT
Silga Perkasa yaitu 4,9-5,1 ekor/m2. Kepadatan kandang pada periode
layer dapat dipengaruhi dari deplesi pada periode grower.
Peraturan Menteri Pertanian Nomor : 35/Permentan/Ot. 140/3/2007.
Tanggal : 26 Maret 2007. Pedoman Budidaya Itik Petelur Yang Baik
(Good Farming Prastice). Kapasitas kandang per m2 tertera pada Tabel
8.berikut ini.
Tabel 8. Umur Itik (minggu) dan Kapasitas (ekor per m2)
Umur Itik (minggu)
Kapasitas (ekor per m2)
1
50
1-2
20
2-3
12
3-4
9
4-5
7
5-6
6
6-7
5
65

4) Kandang itik
Kandang itik sebaiknya :
a) Lokasi usaha peternakan itik berjarak sekurang-kurangnya 250 m
dari pemukiman penduduk.
b) suhu optimal kandang 26-30 C dengan kelembaban maksimum
90%;
c) memiliki ventilasi untuk masuk dan keluarnya udara.
d) kandang anak itik, dan kandang pembesaran hendaknya terpisah
satu sama lain;
e) jarak antara tiap kandang minimal 1 kali lebar kandang dihitung dari
tepi kandang;
f) jarak terdekat antara kandang dengan bangunan lain minimal 25 m;
g) letak lebar kandang membujur dari timur ke barat untuk
mendapatkan sinar matahari.
Kandang Anak Itik (umur 1 hari s/d 4 minggu),kandang dapat dipilih
dengan sistim litter atau berlantai Kawat / Kandang Box. Kandang box
dengan ukuran panjang 100 cm, lebar 100 cm dan tinggi 50 cm dengan
ketinggian dari lantai 25 cm didalamnya dilengkapi dengan lampu 40
60 watt, tempat pakan dan minum dengan kepadatan 20 s/d 40 ekor /
m2. selain dikandangkan didalam box, anak Itik bisa juga dikandang
postal yang dilengkapi dengan pemanas atau induk buatan (Brooder).
Kandang Itik Dara (umur 1 bulan s/d 5 bulan), Kandang Itik dara dapat
dibuat sistim Litter atau sistim Kisi / Kawat, semua dinding dibuat
setengah terbuka, didalam kandang harus dilengkapi dengan tempat
pakan dan minum dan yang paling penting harus diperhatikan daya
tampungnya, dimana untuk Itik dara luas kandang yang diperlukan
yaitu setiap 1 m2 dapat diisi sebanyak 8 ekor.

66

Kandang Itik Dewasa (umur 5 bulan keatas), kandang Itik dewasa


dibuat tergantung cara pemeliharaan itik, dibuat dengan sistim
litter atau kisi, kandang Litter terutama digunakan untuk itik penghasil
telur tetas.- Pemeliharaan Itik cara dikurung untuk kandang seluas 1 m2
digunakan 5 ekor Itik dewasa, dan 1 m2 halaman umbaran / ekor itik
dewasa. Halaman kandang Itik diberi pagar di sekelilingnya agar Itik
tidak berkeliaran. Di dalam pagar di bagian ujung dibuat kolam minimal
seluas 1 m2 untuk 20 ekor Itik dengan kedalaman 40 cm. Kolam
dibuat

sedemikian

rupa

sehingga

mudah

dikeringkan

untuk

dibersihkan, dan sebaiknya bisa mengalir, karena digunakan untuk


mandi dan minum Itik. Itik mempunyai kebiasaan pada waktu makan
sering pergi ke tempat minum, oleh karena itu tempat makan
diusahakan dekat dengan kolam air.
Berdasarkan Peraturan Menteri Pertanian Nomor : 54/Permentan/Ot.
140/9/2010 Tanggal : 17 September 2010. Pedoman Pembibitan
Burung Puyuh Yang Baik (Good Breeding Practice), kebutuhan kandang
adalah :
Daya tampung kandang burung puyuh disesuaikan dengan umur (lihat
Tabel 9 berikut).
Tabel 9.Umur (minggu) dan Daya Tampung Burung Puyuh (ekor/m2).
No

Umur (minggu)

Daya Tampung (ekor/m2)

1.

0-1

100

2.

1-3

80

3.

3-6

50

4.

>6

50

67

d. Pengaruh bahan sanitasi kandang terhadap kesehatan ternak.


Sanitasi

merupakan

usaha

pencegahan

penyakit

dengan

caramenghilangkan atau mengatur faktor-faktor lingkungan yang berkaitan


dengan perpindahan penyakit.
Jika pengelolaan unggas kurang baik, limbah yang dihasilkan (kotoran
ternak) lebih banyak menimbulkan masalah seperti penyakit ternak dan
lingkungan dari pada keuntungan yang didapatnya.Umumnya usaha yang
paling banyak dilakukan oleh peternak adalah bagaimana membuang
dengan cepat dan tentunya dengan harga murah.
Pengendalian atau pencegahan penyakit adalah suatu tindakan untuk
melindungi individu terhadap serangan penyakit atau

mengurangi

keganasannya. Pengendalian atau pencegahan penyakit pada pembibitan


unggas penting dilakukan karena dengan melakukan pencegahan dengan
benar dan tepat diharapkan dapat mengatasi dan mencegah kemungkinan
terjadinya penularan penyakit ataupun timbulnya penyakit.
Dalam melakukan usaha pembibitan unggas, bibit, pakan dan manajemen
harus diperhatikan secara serius. Bibit harus yang baik, pakan harus yang
berkualistas baik dan kuantitas cukup, serta manajemen harus baik pula.
Kandang harus nyaman, kandang yang kotor dan
mengakibatkan kandang menjadi

bau. Kondisi

lembab akan

seperti ini akan

menyebabkan unggas menjadi kurang nafsu makan. Akibatnya daya tubuh


ternak menjadi rentan dan mudah terkena penyakit.
Faktor lingkungan yang mempengaruhi aktivitas dan produksi ternak
antara lain: temperatur, kecepatan angin, kelembaban, gas seperti
ammonia, partikel udara, cahaya, suara dan kesehatan. Sedangkan faktor
yang mempengaruhi iklim lingkungan kandang yaitu; konstruksi dan
desain atap, dinding dan lantai kandang, ventilasi, pemanas, pendingin,
cahaya dan kesehatan.
68

Secara kontinyu di dalam tubuh hewan/ternak (termasuk unggas) terjadi


proses metabolisme atau secara abstrak adalah pengolahan nutrien yang
didapat dari pencernaan menjadi komponen produk. Hasil metabolisme
adalah energi dan hasil turunannya adalah berupa telur. Setelah melewati
proses pencernaan, hasil sisa makanan yang tidak digunakan akan dibuang
keluar dari dalam tubuh hewan ternak. Otomatis kotoran akan tercecer
pada alas kandang dan apabila tidak dibersihkan akan terjadi akumulasi
kotoran ternak pada kandang, kandang menjadi basah, lembab, kotor dan
bau. Ini merupakan media yang sangat baik bagi pertumbuhan mikroba.
Apabila dibiarkan maka ternak yang ada didalamnya merasa tidak nyaman,
stress, nafsu makan turun,

pertumbuhan bobot badan turun,

mudah

terserang penyakit dan akibatnya produksi akan menjadi turun. Apabila


dibiarkan akan berakibat fatal yaitu terjadi kematian. Oleh sebab itu faktor
penting yang harus diperhatikan adalah konstruksi kandang adalah harus
benar, kondisi litter dan kebersihan atau sanitasi kandang harus selalu
dijaga.
e. Kelebihan dan kekurangan setiap jenis bahan sanitasi
Setiap bahan sanitasi atau desinfentan memiliki kegunaan masing-masing
yang belum tentu sama satu dengan yang lainnya.Terdapat berbagai macam
desinfektan yang umum digunakan untuk mencuci hamakan kandang dan
peralatan, masing-masing desinfektan tersebut memiliki daya dan sifat
yang berbeda.
Tidak semua bibit penyakit dapat dibasmi oleh desinfektan, oleh karenanya
pemilihan desinfektan harus dilakukan secara tepat. Contohnya ialah virus
yang tidak memiliki amplop (non enveloped), seperti virus Gumboro, Egg
drop syndrome (EDS) dan reovirus tidak dapat dibasmi oleh desinfektan
dari golongan ammonium chloride (quats).

69

Daya kerja desinfektan juga akan dipengaruhi oleh tingkat keasaman air
yang digunakan untuk melarutkan desinfektan. Desinfektan golongan
iodine dan kaporit akan bekerja optimal di suasana asam-netral (pH 4-7)
dan golongan quats dan glutaraldehyde akan berfungsi optimal saat
dilarutkan dalam air dengan pH basa - netral. Agar semua jenis desinfektan
dapat bekerja dengan optimal maka air yang digunakan untuk melarutkan
sebaiknya dengan pH netral.
1) Coustic Soda (NaOH)-soda api.
Coustic Soda (NaOH) 2% dapat digunakan untuk pengendalian
penyebaran penyakit, yang diakibatkan oleh mikroorganisme, misalnya
bakteri, virus dan parasit. Bahan ini sangat baik digunakan untuk
pembasmi virus, akan tetapi dalam penggunaanya harus hati-hati,
karena bahan ini bersifat keras. Larutan soda api ini sangat efektif untuk
membunuh virus IB dan ND.
2) Lysol
Merupakandesinfektan yang digunakan untuk mendesifeksi kandang
dan peralatan sesudah depopulasi (pengosongan kandang) yang
dilakukan setelah ayam di afkir atau terkena wabah.Lysol memiliki
kemampuan sebagai pembasmi bakteri yang lebih baik dan tidak
beracun dibanding phenol.
3) Phenol 2%
Merupakanturunan (derivat) dari phenolkresol.Phenol sangat cocok
untuk mendesinfeksi kandang dan bak tempat mencuci alas kaki.
4) Jodophor (halogen)
Merupakan desinfektan yang sangat efektif bagi semua kuman,
cendawan, virus, serta dapat digunakan sebagai sanitaizer dan
antiseptika.

70

5) Sporades
Desinfektanberspektrum luas, efektif membasmi virus, jamur, bakteri
dan spora
6) Formalin 40% (Formaldehyda)
Formalin sebagai bahan desinfeksi dapat di gunakan mendesinfeksi
lantai dan dinding kandang, mendesinfeksi alas kaki dan untuk fumigasi.
f. Kriteria pemilihan/ penentuan bahan sanitasi
Dalam memilih atau menentukan desinfektan yang akan digunakan
hendaknya memilih produk yang efektif, murah, dan tidak mempunyai efek
buruk. Target penggunaan desinfektan juga harus tepat, yaitu untuk apa
digunakan dan bagaimana pengamanannya. Ada berbagai macam
desinfektan yang umum digunakan untuk mencuci hamakan kandang dan
peralatan. Masing-masing desinfektan tersebut memiliki daya dan sifat
yang perlu kita pelajari, sehingga pemilihan atau penentuan bahan sanitasi
dilakukan dengan tepat.
Kriteria bahan desinfektan yang baik, apabila syarat - syarat dibawah ini
terpenuhi, Syarat bahan sanitasi yang baik adalah:
1) bersifat germisidal paling tinggi
2) tidak toksik baik untuk manusia atau hewan
3) efektif dengan adanya bahan organik
4) antikorosif
5) tidak menimbulkan bau yang menyengat
6) mudah didapat
7) tidak mahal.
Salah satu pendukung agar kerja desinfeksi dapat bekerja secara efektip
yaitu pemakaian dosis desinfektan yang tepat. Artinya jumlah larutan
71

harus disesuaikan dengan luasan kandang dan waktu kontak desinfektan


harus sesuai karena akan mempengaruhi

kerja desinfektan dalam

membunuh bibit penyakit. Berapa dosis yang digunakan, tergantung dari


jenis desinfektannya. Saat ini banyak bermacam-macam merek dagang,
dan dosis penyemprotan disesuaikan dengan anjuran dosis yang tertera
pada label produk.
Agar memudahkan pelaksanaannya manajemen farm harus membuat
perencanaan dan konsep biosekuriti yang disesuaikan dengan kondisi farm.
Serta melibatkan peran aktif semua elemen peternakan (pemilik, manajer
maupun anak kandang).
g. Perhitungan Dosis Bahan Sanitasi
Dosis

bahan

sanitasi

sangat

tergantung

pada

induktri

yang

memproduksinya dan tujuan aplikasi desinfektan tersebut. Namun pada


setiap kemasan desinfektan (botol, saset atau kemasan lain) terdapat
aturan penggunaannya termasuk dosis. Perhitungan dilakukan dengan
mengalikan dosis yang ada dengan kebutuhan per satuan luas atau pelarut
yang digunakan.
Sebagai contoh:
Antisep, sebagai pembasmi kuman. Dosis 3 ml tiap 2 liter air minum dapat
digunakan untuk mencegah korisa pada peralihan musim, mencegah
penularan penyakit ke ayam yang sehat dalam satu kandang, membunuh
kuman-kuman yang dapat menyebabkan ND (tetelo), korisa, typhoid,
pullorum dan koksidiosis. Penggunaan dosis 3 ml tiap liter air dengan
memercikan / menyemprotkan pada kandang dapat membunuh kuman dan
menghilangkan bau.
Formades, merupakan desinfektan kandang untuk mencegah penularan
penyakit yang disebabkan oleh virus dan bakteri dengan dosisi 100 ml tiap
72

25 liter air (untuk 80 m2) disemprotkan keseluruh bagian kandang. Namun


bila ada wabah dengan dosis 100 ml untuk 10 liter air (untuk 30 m2).
Medisep, digunakan untuk membersihkan dan desinfeksi peralatan
kandang.
Tabel 10. Indikasi dan Aturan Pakai Medisep
Indikasi

Aturan pakai

Menyucikan kandang (semprot), tempat pakan dan


minum, mesin penetas (mencegah CRD dan pullorum)
Desinfeksi sepatu/ alas kaki dan mobil yang akan
masuk kandang
Mencegah penularan penyakit melalui air minum
(bila sedang ada wabah)
Membilas alat-alat setelah vaksinasi seperti syringe,
jarum suntik, pipet, tempat minum, dll
Desinfeksi tangan atau bagian yang akan dioperasi
atau luka terbuka
Mengobati luka bekas cacar atau diadu

15 ml tiap 10 l air
15 ml tiap 10 l air
3 ml tiap 10 l air
8 ml tiap 1 l air
2 ml tiap 1 l air
6 ml tiap 1 l air

Sporades, Desinfektan berspektrum luas, efektif membasmi virus, jamur,


bakteri dan spora dengan dosis 100 ml tiap 20 l air (untuk 67 m2,
disemprotkan ke seluruh bagian kandang).
Di pasaran lysol banyak dijual dengan konsentrasi 100%. Dosisi
penggunaan 2 %.
Formalin 40% (Formaldehyda). Formalin sebagai bahan desinfeksi dapat di
gunakan mendesinfeksi lantai dan dinding kandang, digunakan larutan
formalin dalam air 4%. Untuk mendesinfeksi alas kaki, digunakan larutan
formalin dalam air 0,5%-1%.
Sanitasi air dilakukan dengan cara klorinasi dengan konsentrasi efektif 1-3
ppm pada tempat minum ayam;

73

h. Prosedur Sanitasi Kandang


Kegiatan sanitasi selalu diawali dengan dengan kegiatan pembersihan.
Pembersihan kandang unggas dan perlengkapannya sangat penting
terutama pada kandang unggas yang habis dipergunakan. Pembersihan
dilakukan

dengan

cara

menyapu,

menyiram/menyemprot,

menyikat/menggosok. Bagian-bagian yang dibersihkan meliputi lantai


kandang, dinding kandang, langit-langit kandang, tempat pakan dan tempat
air minum, tirai serta lingkungan kandang. Kegiatan ini diawali dengan
mengeluarkan tempat pakan dan tempat minum, kemudia dilanjutkan
memasukkan serta mengeluarkan semua litter bekas dari dalam kandang.
Hal ini dimaksudkan untuk mencegah berkembangbiaknya atau memotong
siklus hidup mikroorganisme penyebab penyakit pada unggas termasuk
jamur.
Setelah kandang bersih dilanjutkan dengan pengapuran. Pengapuran
kandang bertujuan untuk membunuh mikroorganisme termasuk jamur.
Jadi pengapuran kandang merupakan langkah dalam pencegahan penyakit
yang mungkin menjangkit disamping kandang juga kelihatan terang. Kapur
merupakan desinfektan yang murah dan mudah diperoleh serta mudah
dalam aplikasinya. Penggunaan kapur biasanya diencerkan dengan air yang
kemudian dioleskan pada permukaan kandang, yaitu dinding, langitlangit/kerangka kandang, lantai serta sekitar kandang.
Langkah-langkah persiapan kandang adalah:
1) Kandang diinsektisida dengan bahan aktif klorpinifos dengan dosis
3cc/liter air dan kandang diistirahatkan selama 3 hari dengan tujuan
membasmi serangga yang ada di celah-celah kandang, peralatan dan
sekam (pupuk). Insektisida lebih ditujukan pada sekam (pupuk) karena
media ini sebagai carrier (pembawa) penyakit avian influenza (AI).

74

2) Sekam (pupuk) mulai dikarungi dan dikeluarkan setelah kandang


diistirahatkan selama 3 hari.
3) Setelah sekam (pupuk) selesai dikeluarkan, kandang disemprot insektisida,
dicuci dengan deterjen 300 ml/m2, selanjutnya dibilas dengan air.
4) Setelah kering kandang, dilakukan desinfeksi tahap pertama dengan
bahan aktif yang tidak menimbulkan korosi terhadap kandang dan
peralatan. Bahan desinfektan adalah glutaraldehyde dengan dosis 1 liter
air : 1,5 ml glutaraldehyde.
5) Setelah kandang kering, diberi kapur pada lantai dan dinding kandang.
6) Peralatan kandang seperti tempat pakan, tempat air minum,
dikeluarkan dari kandang, dicuci dengan deterjen, dibilas dengan air,
dan didesinfeksi. Setelah kering dimasukan kedalam kandang setelah
kandang selesai diberi kapur. Tempat pakan gantung (hanging feeder)
mulai dipasang, selanjutnya dilakukan pemasangan chick guard.
7) Setelah peralatan disiapkan, sekam mulai dimasukkan.
8) Dilakukan desinfeksi tahap dua. Bahan desinfektan sama seperti
desinfeksi tahap pertama.
9) Setelah peralatan, sekam dimasukkan dan chick guard dipasang,
dilakukan desinfeksi tahap tiga dengan bahan desinfektan formalin 80
% dengan dosis 1 : 10 (formalin : air). Desinfeksi ini dilakukan 3-4 hari
sebelum chick in DOC.
10) Persiapan kandang, peralatan dan waktu istirahat kandang 2-3 bulan.

i. Prosedur Cuci Dan Sanitasi Kandang Pasca Outbreak AI.


Hingga saat ini penyakit pada unggas yang disebabkan oleh virus Avian
Influenza disetiap daerah dengan tingkat kematian yang rendah sampai
tinggi masih kerap terjadi secara sporadis.Penyakit ini memiliki peran
sangat penting karena dapat mempengaruhi stabilitas ekonomi, sosial,
kesehatan, lingkungan dan psikologi masyarakat.
75

Cara atau prosedur cuci dan sanitasi kandang pasca outbreak AI adalah
sebagai berikut :
Tahap I (tahap pencegahan penyebaran kontaminasi lanjut):
1) Setelah semua ayam mati atau yang di stamping out dikeluarkan dari
dalam kandang, seluruh permukaan dalam kandang disemprot dengan
desinfektan, lalu dilakukan tindakan lanjut sebagai berikut : 1) Semprot
dengan insektisida yang berspektrum luas (misalnya kelompok
biochlormetyl) seluruh bagian dalam dan bagian luar sekitar kandang
yang bersangkutan secara merata. 2) Pasang racun tikus di beberapa
tempat strategis (yang selalu dilalui tikus) dengan racun yang bersifat
rodensidal akut (racun akut dengan efek tikus mati seketika).
2) Biarkan selama paling sedikit satu hari satu malam (sangat dianjurkan
dibiarkan selama 3 hari berturut-turut).
3) Karungi pupuk (bahan litter yang bercampur dengan kotoran ayam)
secepatnya dan sebelum dikeluarkan dari dalam kandang, seluruh
permukaan luar karung pupuk disemprot dengan desinfektan. Sangat
dianjurkan selesai dalam waktu satu hari.
4) Semprot sekali lagi dengan insektisida yang berspektrum luas di
seluruh bagian dalam dan bagian luar kandang yang bersangkutan.
5) Biarkan selama satu hari satu malam penuh.
Tahap II (tahap pencucian kandang):
1) Semprot seluruh bagian dalam kandang secara merata (terutama lantai,
termasuk dinding-tirai dan bagian atas kandang) dengan larutan
deterjen 1-2%. Bisa diulangi sekali lagi apabila masih ditemukan cukup
banyak bahan organik, terutama material feses yang lengket pada
permukaan lantai atau dinding kandang.
2) Biarkan selama 3-6 jam, kemudian bilas dengan air yang mengandung
kaporit dengan dosis 50-100 ppm (boleh juga dengan desinfektan yang

76

mempunyai efek residual yang lama). Atau dengan soda api 1% dan
bilas dengan air bersih. Biarkan sampai kering.
3) Semua dinding tirai dipasang, sehingga kandang dalam keadaan
tertutup dari semua sisi.
4) Semprot seluruh bagian bagian dalam kandang (lantai dan tiang-tiang
kandang) dan bagian luar kandang (lantai dan dinding setinggi 30 cm
dari lantai) dengan larutan kapur aktif 1-2%. Biarkan sampai kering.
5) Semprot dengan desinfektan sekali lagi, terutama dari kelompok
formalin, glutaraldehida ataupun formaldehida. Istirahat kandang
sesungguhnya dimulai dari saat ini.
Tahap III (tahap istirahat kandang):
1) Kandang diistirahatkan paling sedikit selama 3 bulan dalam keadaan
bersih. Tidak dianjurkan kurang dari 3 bulan.
2) Selama istirahat kandang dipasang racun tikus pada beberapa tempat
strategis (sesuai dengan jalan tikus) dengan racun yang bersifat
antikoagulan (tikus akan mati secara perlahan-lahan).
Tahap IV (tahap persiapan chick-in):
1) Pada saat minus 10 hari sebelum waktu chick-in, semprot dengan
insektisida yang berspektrum sempit diseluruh bagian dalam kandang
secara merata, termasuk bagian luar kandang, terutama lantai.
2) Pada saat minus 7 hari sebelum waktu chick-in, semprot sekali lagi
dengan desinfektan dari kelompok halogen ataupun fenol seluruh
bagian dalam dan bagian luar kandang secara merata. Bisa juga
menggunakan formalin dengan konsentrasi 1-2%.
3) Pada saat minus 5-6 hari dilakukan persiapan kandang, misalnya:
penebaran litter, pemasangan feeder, chick-guard, pemanas, dsb). Pada
saat ini juga dilakukan pengujian terhadap semua peralatan, apakah
dapat bekerja secara normal atau tidak.

77

4) Pada saat minus 3-4 hari dilakukan fumigasi kandang dengan


formalindouble dosis (2 gram PK untuk 3 cc formalin 35%) untuk
setiap meter kubik volume kandang.
Dengan

langkah-langkah

tersebut

diharapkan

peternak

mendapat

pencerahan seputar desinfeksi dan sanitasi pasca outbreak Avian Influenza


di farmnya, sehingga kasus kejadian AI di farmnya tidak kembali terulang.
j. Sanitasi kandang dan peralatan unggas petelur
Peraturan Menteri Pertanian Nomor: 28/Permentan/Ot.140/5/2008.
Tanggal : 30 Mei 2008 tentang Pedoman Penataan Kompartemen Dan
Penataan Zona Usaha Perunggasan, Tindakan desinfeksi dan sanitasi
meliputi:

desinfeksi dilakukan pada setiap kendaraan yang keluar masuk lokasi


peternakan pada zona yang dilakukan penataan;

tempat/bak untuk cairan desinfektan dan tempat cuci tangan


disediakan dan diganti setiap hari dan ditempatkan di dekat pintu
masuk lokasi kandang/peternakan;

pembatasan

secara

ketat

terhadap

keluar

masuk

material

(hewan/unggas, produk unggas, pakan, kotoran unggas, alas kandang,


litter, rak telur) yang dapat membawa virus AI dari dan ke lokasi
penataan zona;

semua material dilakukan desinfeksi dengan disinfektan sebelum


masuk maupun keluar lokasi peternakan;

pembatasan secara ketat keluar masuk orang/pekerja/tamu dan


kendaraan dari dan ke lokasi penataan zona;

setiap orang yang akan masuk ke lokasi ataupun keluar lokasi kandang,
harus mencuci tangan dengan sabun/disinfektan dan mencelupkan alas
kaki ke dalam tempat/bak cairan desinfektan;

setiap orang yang berada di lokasi kandang pada zona yang di tata,
78

harus menggunakan pelindung diri seperti pakaian kandang, sarung


tangan, masker (penutup hidung/mulut), sepatu boot dan penutup
kepala;

setiap orang harus melakukan tindakan desinfeksi diri sebelum dan


sesudah bekerja di lokasi kandang pada zona yang ditata;

agar dicegah keluar masuknya tikus (rodensia), serangga, dan unggas


lain seperti itik, entok, burung liar yang dapat berperan sebagai vektor
penyakit ke lokasi peternakan;

unggas dikandangkan ecara terpisah berdasarkan spesiesnya;

kandang, tempat pakan dan minum, tempat pengeraman ayam, sisa alas
kandang/litter dan kotoran kandang dibersihkan secara berkala sesuai
prosedur;

tidak diperbolehkan makan, minum, meludah dan merokok selama


berada di lokasi kandang pada zona yang ditata;

tidak membawa unggas yang mati atau sakit keluar dari area
peternakan;

unggas yang mati di dalam area peternakan harus dibakar dan dikubur
sesuai dengan ketentuan yang berlaku;

kotoran unggas diolah misalnya dengan dibuat kompos sebelum


kotoran dikeluarkan dari area peternakan;

air kotor hasil proses pencucian agar langsung dialirkan keluar kandang
secara terpisah melalui saluran limbah ke dalam tempat penampungan
limbah (septic tank) sehingga tidak tergenang di sekitar kandang atau
jalan masuk lokasi kandang pada zona yang ditata.

k. Perhitungan kebutuhan brooding, kandang dan peralatan


Untuk pembibitan ayam ras yang memelihara dan/atau mengembangkan
ayam bibit tetua dan ayam bibit induk pada satu lokasi, penataan letak
bangunan adalah sebagai berikut:
79

tata letak antar bangunan menjamin tidak terjadi pencemaran yang


berasal dari ayam yang lebih tua kepada ayam yang lebih muda;

kandang terbuka (open house) harus mengarah memanjang dari arah


Barat-Timur;

areal perkandangan ayam bibit tetua dengan ayam bibit induk harus
terpisah;

kandang terbuka untuk ayam bibit yang berbeda kelompok umurnya


harus terpisah dengan jarak minimal 25 meter dan/atau 2 (dua) kali
lebar kandang. Sedangkan untuk kandang tertutup berjarak minimal 18
meter dan/atau satu setengah (1,5) kali lebar kandang;

jarak kandang untuk ayam yang sama umurnya minimal selebar


kandang;

kandang tidak berada satu lokasi dengan bangunan penetasan atau


berjarak minimal 500 meter; dan

gudang pakan hendaknya terpisah dari bangunan kandang dengan jarak


minimal 50 meter.

Desain kandang terbagi atas kandang terbuka (open house) dan kandang
tertutup (close house);

Daya tampung kandang terbuka untuk ayam bibit pedaging dewasa3-4


ekor/m2 dengan sistem litter atau 4-5 ekor/m2 dengan sistem 2/3 slat.
Untuk ayam bibit petelur dewasa 4-5 ekor/m2 dengan sistem litter atau 5-6
ekor/m2 dengan sistem 2/3 slat;

Daya tampung kandang tertutup untuk ayam bibit pedaging dewasa 4-5
ekor/m2 dengan sistem litter atau 5-6 ekor/m2 dengan sistem 2/3 slat.
Untuk ayam bibit petelur dewasa 5-6 ekor/m2 dengan sistem litter atau 6-7
ekor/m2 dengan sistem 2/3 slat;

Bangunan kandang mempunyai ventilasi yang cukup dan suhu pada siang
hari berkisar 26-30 0C dengan kelembaban relatif 70- 90 %.

80

Alat yang digunakan di kandang umumnya terdiri dari rangkaian kipas


(fan) dan/atau kombinasi rangkaian kipas dengan rangkaian sel pendingin
(cooling pad). Pada atap dapat dipasang ventilator yang berfungsi
menghisap udara kotor dari dalam kandang.

bahan bangunan dapat memberikan kemudahan pemeliharaan, sanitasi dan


disinfeksi kandang, serta berlantai kedap air.
Tabel 11. Luas Lantai Kandang Untuk Induk Penghasil Telur Tetas.

No.

Tipe Lantai
Kandang

Ayam Tipe

Ayam Tipe

Ayam Tipe

Ringan

Medium

Pedaging

(ekor / m2)

(ekor / m2)

(ekor / m2)

Litter

5,4

4,8

3,6

Slatt & Litter

6,2

5,3

4,4

8,3

7,2

5,4

(60% Slatt +
40% Litter)
3

All Slatt

Semakin padat ayam dalam kandang, maka fertilitas telur yang dihasilkan akan
semakin menurun.

Gambar 19. Kandang Breeder tipe Slat- Litter


81

Sangkar disediakan sebagai tempat bertelur induk ayam untuk menghindari


terjadinya telur pecah atau kotor karena ayam bertelur di litter atau slat.
Sangkar dibuat dari bahan yang tidak korosif dengan jumlah lubang 12-24
buah per sangkar dan satu lubang diperuntukan bagi 4 ekor ayam, sehingga 1
sangkar ekuivalen dengan 48-96 ekor ayam.
Kebutuhan kipas yang digunakan dalam satu kandang dapat dihitung dengan
menggunakan rumus : Volume kandang (panjang x lebar x tinggi) dibagi 500.
Misal : Panjang kandang : 72 m, lebar kandang : 12 m dan tinggi kandang : 2,5
m
= 72m x 12m x 2,5m : 500
= 4,32 (artinya, kipas yang akan dipasang dalam satu kandang sebanyak 4-5
buah)
Kebutuhan kipas berdasarkan bobot badan ayam:
Misal : kapasitas kipas : 30.000 m3/kipas; total bobot badan dalam satu
kandang : 15.000 kg; kebutuhan oksigen (O2) : 8 m3/ kg
Kebutuhan kipas
= 8 m3 x 15.000 = 120.000 m3
= 120.000 m3dibagi 30.000m3
= 4 (artinya, kipas yang dijalankan sebanyak 4 buah).
Chick guard yang digunakan terbuat dari seng dengan tinggi 45-50 cm,
kepadatan brooder untuk anak ayam umur 1 hari adalah 50-70 ekor/m2.

82

l. Merangkai brooding (indukan)


Persiapan awal sebelum DOC tiba yaitu menstabilkan suhu brooder 28-340C
dengan menghidupkan pemanas 2 jam sebelum DOC tiba. Air minum disiapkan
dalam brooder yang diberi multivitamin plus elektrolit, dengan suhu air 20240C. Saat anak ayam tiba di Farm, langsung dilakukan vaksinasi ND-IB. Selesai
vaksinasi anak ayam ditimbang dan dimasukan dalam brooder dengan
kapasitas tampung brooder 50-70 ekor/m2. Rata-rata bobot badan DOC pada
penimbangan pertama 45 g untuk DOC betina dan jantan.

Gambar 20. Penataan Brooding Yang Benar

Gambar 21. Brooding Yang Telah Dirangkai

83

Mengoperasikan brooding (indukan)


Fase starter merupakan fase pemeliharaan yang sangat menentukan
keberhasilan untuk fase pemeliharaan berikutnya. Pemeliharaan ayam periode
starter di mulai dari ayam umur 1 hari sampai umur ayam 5 minggu.
Persiapan awal sebelum DOC tiba yaitu menstabilkan suhu brooder 28-340C
dengan menghidupkan pemanas 2 jam sebelum DOC tiba. Air minum disiapkan
dalam brooder yang diberi multivitamin plus elektrolit, dengan suhu air 20240C. Saat anak ayam tiba di Farm, langsung dilakukan vaksinasi ND-IB. Selesai
vaksinasi anak ayam ditimbang dan dimasukan dalam brooder dengan
kapasitas tampung brooder 50-70 ekor/m2.
Pelebaran brooder dilakukan dengan memperhatikan kondisi anak ayam
dalam brooder. Tidak ada ukuran standar pelebaran kandang namun hanya
memperhatikan kenyamanan anak ayam. Pelebaran brooder dimulai pada
umur 4 hari dan pelebaran seterusnya mengikuti pertumbuhan ayam.

Gambar 22. Tingkah Laku Anak Ayam Sebagai Indikator Temperatur Brooding

Gambar 23. Brooding Yang Telah Dioperasikan


84

Kegiatan-2.

MENANYA:
Setelah melakukan pengamatan, peserta didik diarahkan untuk
menanya segala sesuatu yang berhubungan dengan uraian di atas
dan tuangkan pertanyaan secara tertulis.
c. Mengapa pada pembibitan unggas, perlu dilakukan persiapan

kandang dan peralatan ?


d. Apa saja jenis bahan sanitasi dan penggunaannya ?
e. Apa saja peralatan kandang yang digunakan pada pembibitan

unggas ?
f.

Bagaimana standar kebutuhan kandang dan peralatan kandang


pada pembibitan unggas ?

g. Bagaimana pengaruh bahan sanitasi kandang terhadap

kesehatan ternak ?
h. Apa kelebihan dan kekurangan setiap jenis bahan sanitasi ?
i.

Bagaimana kriteria pemilihan/ penentuan bahan sanitasi ?

j.

Bagaimana perhitungan dosis bahan sanitasi ?

k. Bagaimana prosedur sanitasi kandang ?


l.

Bagaimana sanitasi kandang dan peralatan unggas petelur ?

m. Bagaimana perhitungan kebutuhan brooding, kandang dan

peralatan ?
n. Bagaimana merangkai brooding (indukan) ?

85

Kegiatan-3.

MENCOBA:
Setelah melakukan pengamatan dan menanya, peserta didik
mencoba atau mempraktikannya,
Melakukan

kegiatan

merangkai

brooding

(indukan)

untuk

pembibitan ayam kapasitas 500 ekor. Kegiatan ini bertujuan untuk


menciptakan kondisi yang nyaman bagi anak ayam, dengan
demikian ayam akan berproduksi secara optimal.
Alat dan bahan :Chich guard, pemanas LPG kapasitas 500 ekor,
Tempat pakan dan air minum.
Langkah kerja :
Berdoa sebelum beraktifitas.
Hitung kebutuhan luas brooding untuk 500 ekor, kepadatan 5070 DOC per m2.
Hitung kebutuhan tempat pakan dan minum untuk 500 ekor.
Bentangkan chick guard, pasang pemanas dan susunlah tempat
pakan dan minum secara berseling.
Buatlah laporan kerja.
Berdoa setelah selesai.

86

Kegiatan-4.

MENGANALISA/MENGASOSIASIKAN:
Setelah melakukan pengamatan, menanya dan mencoba, peserta
didik menganalisa atau mengasosiasikan.Tuangkan secara tertulis.
c. Bagaimana analisa anda sebagai peserta didik hubungannya

dengan yang telah diamati, tanya dan coba tentang : Persiapan


kandang dan peralatan pada pembibitan unggas.
d. Apa yang terjadi jika pada pembibitan unggas tidak dipersiapkan

kandang dan peralatan kandang ?

Kegiatan-5
MENGKOMUNIKASIKAN:
Setelah melakukan pengamatan, menanya, mencoba, dan menganalisa
atau mengasosiasikan peserta didik mengkomunikasikannya.
4. Mengkomunikasikan hasil kerja kelompok melalui presentasi

dihadapan kelompok lain serta guru.


5. Catat bila ada masukkan atau sanggahan dari kelompok lain.
6. Buatlah laporan secara tertulis.

87

3. Refleksi
Setelah Anda mempelajari materi persiapan kandang dan perlatan kandang pada
usaha pembibitan unggas yang meliputi Jenis bahan sanitasi dan cara
penggunaannya, Jenis-jenis peralatan kandang, Standar kebutuhan kandang dan
peralatan kandang, Pengaruh bahan sanitasi kandang terhadap kesehatan ternak,
Kelebihan dan kekurangan setiap jenis bahan sanitasi, Kriteria pemilihan/
penentuan bahan sanitasi, Perhitungan dosis bahan sanitasi, Prosedur sanitasi
kandang, Sanitasi kandang dan peralatan unggas petelur, Perhitungan kebutuhan
brooding,

kandang

dan

peralatan,

Merangkai

brooding

(indukan)

dan

Mengoperasikan brooding (indukan), harap jawab pertanyaan- pertanyaan


sebagai berikut :
a. Hal-hal apa saja yang dapat Anda lakukan terkait dengan materi persiapan
kandang dan peralatan pada usaha pembibitan unggas?
b. Adakah hal baru yang Anda peroleh dari materi persiapan kandang dan
peralatan pada usaha pembibitan unggas?
c. Manfaat apa saja yang Anda peroleh dari materi persiapan kandang dan
peralatan pada usaha pembibitan unggas?
d. Aspek menarik apa saja yang Anda temukan dalam materi persiapan kandang
dan peralatan pada usaha pembibitan unggas?
e. Adakah kaitannya antara materi persiapan kandang dan peralatan pada usaha
pembibitan unggas dengan materi pelajaran lainnya?

88

4. Tugas
Setelah

Anda

mengamati,

menanya,

mencoba,

menganalisa

dan

mengkomunikasikan buku teks siswa yang berjudul persiapan kandang dan


peralatan kandang pada pembibitan unggas dengan baik, maka untuk
meningkatkan pemahaman, keterampilan Anda, kerjakan tugas berikut ini
secara individu.
Hitung kebutuhan luasan broodingring dan kebutuhan alat pemanas serta
tempat pakan dan air minum untuk pembibitan ayam kapasitas 1.000 ekor dan
5.000 ekor.

5. Tes Formatif
Kerjakan soal dibawah ini dengan baik.
a. Mengapa pada usaha pembibitan ayam, kandang dan peralatan kandang
per dipersiapkan ? Jelaskan !
b. Sebutkan 5 (lima) jenis bahan sanitasi yang umum digunakan pada usaha
pembibitan unggas ! Bagaimana penggunaannya ?
c. Bagaimana kriteria pemilihan/ penentuan bahan sanitasi, jelaskan !
d. Mengapa pada penggunaan bahan sanitasi sesuai dengan dosis yang
dianjurkan ?
e. Peralatan apa yang digunakan untuk kegiatan sanitas ?
f. Tuliskan bagaimana langkah-langkah merangkai brooding (indukan) !

89

C. Penilaian
Pada buku teks siswa ini, ada 3 (tiga) macam evaluasi yaitu evaluasi sikap,
pengetahuan dan ketrampilan.
1. Sikap
Setelah membaca pernyataan yang ada pada kolom secara teliti, penilaian
sikap ini dilakukan dengan cara : memberi tanda ceklis () sesuai dengan
kondisi dan keadaan keseharian.
a. Sikap Spiritual.
Petunjuk :
Lembaran ini diisi oleh guru untuk menilai sikap spiritual peserta didik.
Berilah tanda cek () pada kolom skor sesuai sikap spiritual yang
ditampilkan oleh peserta didik
No

Aspek Pengamatan

Berdoa sebelum dan sesudah melakukan


aktifitas

Mengucapkan rasa syukur atas karunia


Tuhan YME

Memberi salam sebelum dan sesudah


menyampaikan pendapat/presentasi

Mengungkapakan kekaguman secara lisan


maupun tulisan terhadap Tuhan YME saat
melihat kebesaran Nya.

Merasakan keberadaan dan kebesaran


Tuhan YME saat mempelajari suatu ilmu
pengetahuan.

skor
1

Jumlah

90

Keterangan
4 = selalu, apabila selalu melakukan sesuai pernyataan
3 = sering, apabila sering melakukan sesuai pernyataan dan kadangkadang tidak melakukan
2 = kadang-kadang, apabila kadang-kadang melakukan dan sering tidak
melakukan
1 = tidak pernah, apabila tidak pernah melakukan

b. Sikap Jujur
Lembar penilaian
Petunjuk :
Berilah tanda cek () pada kolom skor sesuai sikap jujur yang ditampilkan
oleh peserta didik, dengan kriteria sebagai berikut :
No

skor

Aspek pengamatan

Tidak nyontek dalam


ujian/ulangan/tugas

Tidak
melakukan
plagiat
(mengambil/menyalin karya orang lain
tanpa menyebutkan sumber) dalam
mengerjakan setiap tugas

Mengungkapkan perasaan terhadap


sesuatu apa adanya

Melaporkan
adanya

Mengakui kesalahan atau kekurangan yang


dimiliki

data

atau

mengerjakan

informasi

apa

Jumlah

91

Keterangan :
4 = Selalu, apabila selalu melakukan sesuai pernyataan
3 = Sering, apabila sering melakukan sesuai pernyataan dan kadangkadang tidak melakukan
2 = Kadang-kadang, apabila kadang-kadang melakukan dan

sering

tidak melakukan
1 = Tidak pernah, apabila tidak pernah melakukan

c. Sikap Disiplin
Lembar penilaian
Petunjuk :
Berilah tanda cek () pada kolom skor sesuai sikap disiplin yang
ditampilkan oleh peserta didik, dengan kriteria sebagai berikut :
skor
No

Aspek Pengamatan
1

Masuk kelas tepat waktu

Mengumpulkan tugas tepat waktu

Memakai seragam sesuai tata tertib

Mengerjakan tugas yang diberikan

Tertib dalam kegiatan pembelajaran

Jumlah

92

Keterangan :
4 = Selalu, apabila selalu melakukan sesuai pernyataan
3 = Sering, apabila sering melakukan sesuai pernyataan dan kadangkadang tidak melakukan
2 = Kadang-kadang, apabila kadang-kadang melakukan dan

sering

tidak melakukan
1 = Tidak pernah, apabila tidak pernah melakukan

2. Pengetahuan
1) Mengapa pada pembibitan unggas, kandang dan peralatan kandang harus
dipersiapkan ?
2) Sebutkan 5 (lima) jenis bahan sanitasi dan penggunaannya !
3) Sebutkan peralatan yang dipergunakan dan khas pada pembibitan unggas,
bukan pada budidaya pada umumnya !
4) Bagaimana pengaruh bahan sanitasi pada unggas ?
5) Bagaimana kriteria dan penentuan bahan sanitasi ?
6) Mengapa aplikasi dosisi bahan sanitasi sesuai dengan anjuran atau
ketentuan yang tertera pada kemasan ?
7) Berapa luas brooding untuk 1.000 ekor dan berapa untuk 5.000 ekor ?

93

3. Keterampilan
Lakukanlah kegiatan merangkai brooding untuk 1.000 ekor
Lembar evaluasi
No
1

Kriteria

Skor (%)

Menghitung luasan kebutuhan brooding untuk

20

nilai

kapasitas 1.000 ekor


2

Menghitung kebutuhan tempat pakan (jenis dan

20

jumlah)
3

Menghitung kebutuhan tempat minum (jenis

20

dan jumlah)
4

Memasang litter

20

Merangkai brooding

20
Jumlah

100

94

Kegiatan Pembelajaran 3 : Melakukan Pemilihan Bibit Unggas (5 x 5 JP)

A. Deskripsi :
Melakukan pemilihan bibit unggas meliputi;
Pertemuan ke 1

Pentingnya melakukan pemilihan bibit,

Metode pemilihan bibit (secara eksterior, secara pengamatan rekording dan


secara silsilah)
Pertemuan ke 2

Memilih calon induk unggas pedaging, ciri-ciri calon induk unggas pedaging
yang baik,
Pertemuan ke 3

Memilih calon induk unggas petelur, ciri-ciri calon induk unggas petelur yang
baik,
Pertemuan ke 4

Memilih calon pejantan unggas pedaging, ciri-ciri calon pejantan unggas


pedaging yang baik,

Memilih calon pejantan unggas petelur, ciri-ciri calon pejantan unggas petelur
yang baik,
Pertemuan ke 5

Pengadaan bibit

95

B. Kegiatan Belajar
1. Tujuan Pembelajaran

Setelah mempelajari modul ini, siswa mampu Melakukan pemilihan bibit


unggas meliputi; Pentingnya melakukan pemilihan bibit, Metode pemilihan
bibit (secara eksterior, secara pengamatan rekording dan secara silsilah,
Memilih calon induk unggas pedaging, Ciri-ciri calon induk unggas pedaging
yang baik, Memilih calon induk unggas petelur, Ciri-ciri calon induk unggas
petelur yang baik, Memilih calon pejantan unggas pedaging, Ciri-ciri calon
pejantan unggas pedaging yang baik, Memilih calon pejantan unggas petelur,
Ciri-ciri calon pejantan unggas petelur yang baik. Pengadaan bibit.
Kegiatan-1

MENGAMATI:
c. Mengamati bibit unggas pada agribisnis pembibitan unggas.
Dapatkan informasi tentang : Pentingnya melakukan
pemilihan bibit, Metode pemilihan bibit (secara eksterior,
secara pengamatan rekording dan secara silsilah, Memilih
calon induk unggas pedaging, Ciri-ciri calon induk unggas
pedaging yang baik, Memilih calon induk unggas petelur,
Ciri-ciri calon induk unggas petelur yang baik, Memilih calon
pejantan unggas pedaging, Ciri-ciri calon pejantan unggas
pedaging yang baik, Memilih calon pejantan unggas petelur,
Ciri-ciri calon pejantan unggas petelur yang baik. Pengadaan
bibit.
d. Membaca

uraian materi tentang pemilihan bibit unggas

pada agribisnis pembibitan unggas.

96

2. Uraian Materi
Melakukan Pemilihan Bibit Unggas
Bibit merupakan salah satu faktor produksi yang akan menentukan
keberhasilan suatu usaha. Untuk dapat memperoleh bibit yang baik perlu
dilakukan pemilihan. Selaku umat Tuhan YME, manusia diwajibkan untuk
berikhtiar, adapun hasil sepenuhnya merupakan kuasa Tuhan YME. Dalam
hal ini peternak atau breeder hanya dapat berupaya agar memperoleh hasil
yang optimal, salah satunya dengan melakukan seleksi pada bibit. Namun
semuanya berpulang pada Nya, Tuhan YME lah yang menentukan
keberhasilannya. Kita pantas bersyukur kepada Tuhan YME apabila hasil
yang diperoleh sesuai dengan harapan.
Bibit ternak mempunyai peranan yang sangat strategis dalam proses
produksi ternak, sehingga dalam perkembangannya diperlukan selain
kuantitas juga kualitas bibit ternak untuk memenuhi kebutuhan.
Bibit merupakan faktor utama yang menentukan keberhasilan usaha
peternakan, khususnya pembibitan unggas. Induk unggas betina yang
dipelihara untuk tujuan penghasil telur tetas, pejantan dalam kandang sangat
diperlukan untuk mengawini betinanya agar telur yang dihasilkan fertil
(dibuahi), sebab bila telur tersebut tidak fertil tidak akan menetas. Lain halnya
dengan unggas petelur yang dipelihara untuk tujuan penghasil telur konsumsi,
kehadiran pejantan dalam kandang tidak diperlukan karena telur untuk
konsumsi tidak perlu dibuahi.
Kemampuan induk unggas betina untuk menghasilkan telur fertil dengan daya
tetas yang tinggi, sesungguhnya sangat tergantung pada kualitas betina dan
pejantannya pada saat berproduksi, yang harus menjadi perhatian utama.
Berdasarkan

Peraturan

Direktur

Jenderal

Peternakan

Nomor

02/Kpts/Pd.430/F/01.07 tanggal 4 Januari 2007. Tentang Petunjuk Teknis


97

Pengawasan Mutu Bibit Induk Ayam Ras Umur Sehari (DOC-Ps), Day Old Chiks
Parent Stock yang selanjutnya disingkat DOC-PS adalah bibit ayam ras umur
sehari tipe pedaging dan petelur yang diperdagangkan maupun dipergunakan.
Bibit Ayam.
Bibit Induk atauParent Stock (PS) adalah bibit anak ayam ras hasilproduksi
pembibitan ayam bibit tetua (Grand Parent Stock/GPS) yang mempunyai
persyaratan sesuai ketentuan yang berlaku untuk menghasilkan bibit niaga
atau bibit sebar.
Pembibitan adalah kegiatan budidaya untuk menghasilkan bibit induk (Parent
Stock) atau bibit sebar (Final Stock) untuk keperluansendiri atau untuk
diperjual belikan.
Penetasan adalah kegiatan pengeraman (Setter) dan penetasan(Hatcher) telur
tetas (Hatching Egg/HE) untuk menghasilkan bibitayam untuk keperluan
sendiri atau untuk diperjual belikan.
Bibit induk ayam ras umur sehari (DOC-PS) mempunyai peranan penting dan
strategis dalam usaha budidaya peternakan, karena DOC-PS merupakan salah
satu

mata

rantai

dalam

mendukung

peningkatanproduktivitas

hasil

peternakan.
Sebagai

faktor

penting

yang

sangat

berpengaruh

terhadap

peningkatanproduktivitas, maka bibit induk (DOC-PS) yang diproduksi dan


diedarkanharus

dapat

dijamin

mutunya

secara

berkesinambungan,

sehinggakonsumen DOC-PS dapat terlindungi dari kerugian akibat mutu DOCPS yang tidak memenuhi Standar Nasional Indonesia (SNI).
Mutu DOC-PS adalah kesesuaian DOC-PS terhadap standarNasional Indonesia
(SNI) dan atau persyaratan teknis minimal(PTM) yang telah ditetapkan.

98

Dalam upaya peningkatan daya guna dan hasil guna pengawasan mutu DOC-PS,
sekaligus dalam rangka pelaksanaan otonomi daerah sesuai Undang-undang
Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, maka perlu ditetapkan
petunjuk teknis pengawasan mutu bibit indukayam ras umur sehari (DOC-PS)
tipe pedaging dan petelur.
Ayam final stock (strain) dihasilkan dari ayam-ayam Grand Parent Stock
(GPS) dan Parent Stock (PS). Menurut Gabungan Perusahaan Pembibitan
Unggas (GPPU), saat ini di Indonesia terdapat 76 perusahaan PS.
Tabel 12. Perusahaan Pembibitan Pemelihara GPS di Indonesia dan Strain yang
Dihasilkannya
Strain GPS
Nama Perusahaan
Tipe Pedaging

Tipe Petelur

PT. Peternakan Ayam Manggis

Hybro

Hisex

PT. Cibadak Indah Sari Farm

Ross

PT. Charoen Pokhpand Jaya Cobb, Ross


Farm
CV. Missouri
PT. Multibreeder Adirama
PT. Cipendawa Agroindustri

ISA, Hyline

Cobb

Hyline

Lohmann

Lohmann

Hubbard

Hubbard

Wonokoyo Jaya Corporindo

99

Bibit, merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi produktivitas ternak


unggas. Faktor genetis memberikan sumbangan sekitar 30% terhadap
pertumbuhan dan produksi seekor ternak. Untuk ternak ayam ras, saat ini
faktor bibit pada prinsipnya sudah tidak menjadi masalah lagi karena banyak
tersedia ayam-ayam final stock yang telah terseleksi secara baik. Namun untuk
kondisi Indonesia, potensi genetis yang dimiliki ayam tidak dapat lagi tampil
maksimum karena kondisi lingkungan yang tidak mendukung.
Ketersediaan bibit ayam ras (final stock) sudah tidak menjadi masalah lagi di
Indonesia karena sudah banyak perusahaan pembibit yang ada, baik dalam
bentuk GPS maupun PS. Tetapi di masa yang akan datang mungkin perlu
dipikirkan untuk menghasilkan sendiri bibit ayam ras yang lebih adaptif
terhadap iklim tropis seperti di Indonesia.
Berdasarkan

Peraturan

Menteri

Pertanian

Nomor

19/Permentan/Ot.140/3/2012. Tentang Persyaratan Mutu Benih, Bibit


Ternak, Dan Sumber Daya Genetik Hewan.
Tabel 13. Persyaratan Mutu Benih Dan/Atau Bibit Ternak Hasil Produksi Di
Dalam Negeri
No.

No SNI

Jenis Benih dan/atau Bibit Ternak

SNI 7353:2008 Bibit Induk (Parent Stock) ayam ras tipe petelur
umur sehari (DOC)

SNI 73 54:2008 Bibit Induk (Parent Stock) ayam ras tipe pedaging
umur sehari (DOC)

SNI 7558:2009 Bibit Induk (Parent Stock) Itik Mojosari Meri

SNI 7559:2009 Bibit Induk (Parent Stock) Itik Mojosari Muda

SNI 7556:2009 Bibit Induk (Parent Stock) Itik Alabio Meri

100

Bibit Itik.
Untuk mendukung usaha ternak itik yang sukses diperlukan dukungan
penyediaan itik unggul yang memiliki produktivitas tinggi, menghasilkan telur
yang rasanya enak dan digemari konsumen. Salah satunya adalah masalah bibit
unggul itik Mojosari ini. Dengan berbagai kelebihanya itik Mojosari menjadi
pilihan dalam menjalankan usaha ternak itik.
Dalam mendukung sukses usaha ternak itik Mojosari ini diperlukan
pemahaman tentang karakteristik itik Mojosari. Itik Mojosari akan mulai
bertelur pertama kali pada umur 25 minggu, dengan masa produksi lebih lama,
bisa sampai 3 periode masa produktif. Setelah umur 7 bulan produksinya
mulai stabil dan banyak. Dengan perawatan yang baik produksi perhari dapat
mencapai rata-rata 70-80% dari seluruh populasi.
Itik Mojosari mampu berproduksi sekitar 203 butir per tahun, lebih tinggi dari
itik lokal yang berproduksi sekitar 188 butir per tahun. Hasil tersebut
diperoleh dengan pemberian pakan sebanyak 150 gram/ekor/hari. Pakan yang
diberikan memiliki kandungan protein 21% dan energi untuk bertelur sebesar
2.970 kilo kalori per kg.
Bibit induk Itik Mojosari yang baik :
1). Bibit induk muda merupakan itik jantan dan betina dewasa kelamin usia
45 bulan.
2). Bobot badan minimal 1.400 gram.
3). Bibit induk muda harus berasal dari induk yang mempunyai kriteria:
a) Rataan produksi telur 60% selama masa produksi.
b) Daya tetas minimal 60% dari telur fertil.
c) Bobot telur tetas minimal 58 gram.
d) Kerabang berwarna hijau kebiruan

101

Peraturan Menteri Pertanian Nomor : 35/Permentan/Ot. 140/3/2007.


Tanggal: 26 Maret 2007. Pedoman Budidaya Itik Petelur Yang Baik (Good
Farming Prastice). Pemilihan Bibit pada proses produksi adalah sebagai
berikut :

Bibit yang akan dibudidayakan yaitu DOD/Day Old Duck (anak itik) umur
sehari (DOD) atau itik dara siap bertelur;

Bibit tersebut berasal dari pembibitan itik bibit petelur; dengan ciri-ciri
sebagai berikut:

Kondisi fisik sehat, kaki normal dan dapat berdiri tegak, tampak segar dan
aktif, tidak dehidrasi, tidak ada kelainan bentuk dan tidak cacat fisik, dubur
dan pusat kering dan bersih;

Warna bulu seragam sesuai dengan warna galur (strain) dan kondisi bulu
kering dan mengembang;

Itik dara pada umur 5 bulan mempunyai berat badan sekitar 1,4 kg.

Bibit Puyuh.
Burung puyuh merupakan salah satu komoditi peternakan yang mempunyai
peran dalam pemenuhan kebutuhan akan protein hewani berupa telur dan
daging. Dalam perkembangannya diharapkan agar peran tersebut dapat terus
ditingkatkan, sehingga mampu memberikan kontribusi yang lebih besar dalam
pemenuhan akan kebutuhan protein hewani.
Dalam rangka melindungi peternak dalam mendapatkan bibit ternak sesuai
dengan standar mutu atau persyaratan teknis minimal dan persyaratan
kesehatan hewan yang ditetapkan, maka diperlukan Pedoman Pembibitan
Burung puyuh Yang Baik, yang merupakan acuan bagi pembibit burung puyuh
dalam menghasilkan bibit burung puyuh yang bermutu.
Dalam pengembangan usaha peternakan burung puyuh ini dibutuhkan bibit
yang memadai baik kualitas maupun kuantitasnya mengingat bibit merupakan
102

salah satu sarana produksi yang penting dalam budidaya ternak. Agar bibit
yang dihasilkan memenuhi persyaratan mutu bibit, maka harus
didasarkan

pada

Peraturan

Menteri

Pertanian

Nomor

54/Permentan/Ot.140/9/2010 Tanggal : 17 September 2010. Pedoman


Pembibitan Burung Puyuh Yang Baik (Good Breeding Practice).
Beberapa istilah pada pembibitan burung puyuh, antara lain :

Pembibitan Burung Puyuh adalah kegiatan budidaya burung puyuh untuk


menghasilkan bibit ternak bagi keperluan sendiri atau diperjualbelikan;

Bibit Induk adalah jantan dan/atau betina dengan spesifikasi tertentu


untuk menghasilkan bibit niaga/sebar;

Bibit Niaga/Sebar adalah bibit dengan spesifikasi tertentu untuk dipelihara


guna menghasilkan telur/daging;

Day Old Quail yang selanjutnya disingkat DOQ adalah anak burung puyuh
yang berumur satu hari;

Burung Puyuh Pemula (quail starter) adalah anak burung puyuh yang
berumur satu hari sampai tiga minggu;

Burung Puyuh Dara (quail grower) adalah burung puyuh yang berumur tiga
sampai enam minggu;

Burung Puyuh Dewasa (quail layer) adalah burung puyuh yang sudah
berproduksi umur enam minggu sampai umur 58 (lima puluh delapan)
minggu;

Daya Tetas adalah angka yang menunjukkan jumlah burung puyuh yang
menetas dibagi jumlah telur awal yang ditetaskan, kali 100 %;

Pejantan adalah burung puyuh jantan dewasa dengan umur minimal enam
minggu yang digunakan untuk mengawini burung puyuh induk dan mampu
menghasilkan keturunan;

Induk adalah burung puyuh betina dewasa dengan umur minimal enam
minggu yang dipelihara dan dikembangbiakkan untuk memperoleh
keturunan;

103

Bibit burung puyuh dapat berupa anak umur sehari (DOQ) atau calon induk
yang memenuhi standar mutu atau persyaratan teknis minimal dan
persyaratan kesehatan hewan
Bibit Puyuh, harus memenuhi syarat antara lain : bebas dari penyakit
unggas menular; memenuhi standar atau persyaratan teknis minimal;
berasal dari usaha pembibitan.
a. Pentingnya melakukan pemilihan bibit
Pemilihan ayam ras yang akan diternakkan didasarkan atas segi-segi
ekonomis serta kemampuan berproduksi yang tinggi atau cukup
menguntungkan. Untuk memperoleh ayam yang memiliki produktivitas
yang tinggi tentu saja harus dipilih bibit-bibit yang berkualitas bagus.
Kualitas ayam ditentukan oleh factor genetis, factor keturunan yang
diperoleh semenjak lahir. Dengan demikian jelaslah bahwa kemampuan
ayam untuk berproduksi tinggi adalah sifat keturunan, sedangkan
makanan dan tatalaksana hanya melengkapi kemampuan untuk
berproduksi secara maksimal. Faktor genetis disini ialah berkenaan
dengan sifat-sifat keunggulan yang mereka miliki seperti Kecepatan
pertumbuhan, jumlah produksi yang tinggi, konversi makanan yang
tinggi dan masa bertelur yang cukup lama (long lay).
Sifat-sifat genetis dari masing-masing strain ayam tentu saja tak akan
sama, bagaimanapun dalam hal ini setiap breeder selalu berusaha untuk
mengejar keunggulan melalui seleksi secara terus menerus. Karena
dalam hal ini setiap breeder memiliki tujuan yang sama untuk
menghasilkan bibit yang memiliki keunggulan produksi.
Oleh karena itu tidaklah mengherankan kalau pada akhir-akhir ini
timbul kompetisi di dunia perunggasan yang menghasilkan berbagai
macam strain yang sudah banyak tersebar diberbagai penjuru dunia
104

termasuk di Indonesia. Saat ini di Indonesia pun sudah banyak strain


ayam, sehingga dengan mudah bisa diperoleh dimanapun. Dalam hal ini
para peternakbebas memilih strain yang mana, tentu saja sangat
tergantung selera dari masing-masing peternak itu sendiri sesuai
dengan pengalaman yang telah mereka peroleh selama beternak.
b. Metode pemilihan bibit (secara eksterior, secara pengamatan rekording
dan secara silsilah
Ada tiga cara pendekatan yang dapat dilakukan dalam memilih DOC
sebagai bit, yaitu :
1) Pendekatan berdasarkan keturunan.
2) Pendekatan secara seleksi berdasarkan observasi penglihatan.
3) Pendekatan berdasarkan rabaan atau sentuhan
1) Pendekatan berdasarkan keturunan.
Starin ayam sebagai bibit unggul yang dihasilkan oleh perusahaan
pembibitan (breeding farm) dalam hal pembibitan dihasilkan
sebagai

parent

stock

(PS).

Yang

kelak

diharapkan

dapat

memproduksi final stock (FS) yang ekonomis.


PS diharapkan mempunyai produksi (berupa telur tetas) tinggi,
bebas penyakit menurun. Bibit yang baik tentunya mempunyai
genetik yang baik pula. Untuk mengetahui bibit tersebut mempunyai
mutu genetik baik, maka perlu dilakukan pendekatan berdasarkan
keturunan dari bibit tersebut.
Pendekatan keturunan atau silsilah memerlukan catatan silsilah dari
tetuanya. Untuk mengetahui hal tersebut tentunya perlu diperoleh
data dari breeder yang memproduksi bibit tersebut.
105

Data silsilah yang perlu diperhatikan adalah :


a) Untuk ayam petelur

Produksi telur rata-rata tidak kurang dari 20 butir per bulan


per ekor selama periode satu tahun pertama.

Konversi pakan 2,7 (untuk menghasilkan 1 kg telur


diperlukan konsumsi pakan 2,7 kg).

Angka mortalitas rendah (1-5%).

Kualitas telur baik

b) Untuk ayam pedaging

Pertumbuhan bulu dan bobot badan cepat.

Bentuk badan kompak dan padat

Konversi pakan 2,25 (untuk menghasilkan 1 kg daging


diperlukan konsumsi pakan 2,25 kg)

2) Pendekatan secara seleksi berdasarkan observasi penglihatan.


Observasi penglihatan pada seleksi bertujuan untuk memperoleh
anak ayam yang sehat dan diharapkan akan memberi produksi yang
baik pula.
Bibit anak ayam dikategorikan baik baik dan sehat, jika :

Ayam tampak berotot (badan nampak sehat)

Padat, bulu kelihatan kompak

Cepat tanggap terhadap gangguan dari luar.

Tubuh normal, tidak kerdil (berat badan sesuai standart)

Lincah, gesit (selalu bergerak)

Aktif mencari pakan

Kondisi kotoran baik (tidak cair, tidak lengket pada kloaka)

Mata cerah bersinar.

Bulu halus dan rapi (tidak kusut, sayap tidak menggantung).


106

Uniform atau seragam (dalam kelompok, pertumbuhan berat


badan merata, warna bulu sama).

Bebas diskualifikasi (tidak cacat).

3) Pendekatan berdasarkan rabaan atau sentuhan


Bibit anak ayam yang baik, bila dipegang atau diraba maka
badannya akan terasa kompak, kokoh, berbobot dan memberi
reaksi. Untuk mengadakan pendekatan berdasarkan rabaan atau
pegangan, tidak perlu dilakukan dengan memgang seluruh DOC yang
ada, tetapi hanya sampling (10 % dari populasi).
DOC yang baik dalam pembibitan mempunyai ciri-ciri sebagai
berikut :

Berat badan sesuai standar (35-40 tergantung tipe),

Dapat berdiri dan lincah

Pusar sehat (tidak omphalitis),

Anggota badan lengkap dan normal (tidak cacat),

Bulu tumbuh sempurna, warna bulu sesuai dengan breed


(bangsa) nya,

Shank, kaki warna tidak pucat,

Tidak terdapat luka atau memar.

c. Memilih calon induk unggas pedaging


Untuk dapat memperoleh calon induk unggas pedaging, harus dipilih
yang memenuhi kriteria atau ciri-ciri calon induk unggas pedaging yang
baik.
Persyaratan Umum, Bibit Induk (Parents Stock) Ayam Ras Tipe
Pedaging Umur Sehari (DOC)
107

Berasal dari pembibitan ayam ras bibit induk tipe pedaging yang
sesuai dengan Pedoman Pembibitan Ayam Ras Yang Baik.

Keterangan tentang asal bibit induk ayam ras dinyatakan dengan


surat keterangan asal (certificate of origin) dan surat keterangan
kesehatan hewan (certificate of health) dinyatakan dengan surat
keterangan dari petugas (dokter hewan) yang berwenang.

DOC-PS ayam ras tipe pedaging yang diedarkan memiliki tanda


khusus yang membedakan jantan dan betina.

Kinerja produksi bibit induk ayam ras tipe pedaging diinformasikan


kepada konsumen secara tertulis.

DOC-PS ayam ras tipe pedaging sudah divaksin marek atau penyakit
lainnya sesuai dengan peraturan kesehatan hewan dibawah
pengawasan dan tanggung jawab dokter hewan dari perusahaan
pembibitan.

Persyaratan mutu di penetasan (hatchery), Bibit Induk (Parents Stock)


Ayam Ras Tipe Pedaging Umur Sehari (DOC)

Bobot DOC-PS ayam ras tipe pedaging minimum 37 gram per ekor
di penetasan.

Kondisi fisik sehat, kaki normal dan dapat berdiri tegak, paruh
normal, tampak segar dan aktif, tidak dehidrasi, tidak ada kelainan
bentuk dan tidak cacat fisik, perut tidak kembung, sekitar pusar dan
dubur kering serta pusar tertutup.

Warna bulu seragam sesuai dengan warna galur (strain), kondisi


bulu kering dan berkembang.

Jaminan kematian pada saat penerimaan DOC-PS maksimum 2%.

Jaminan salah sexing maksimum 2%.

108

Untuk menjaga kualitas produksi itik mojosari perlu dilakukan upaya


seleksi yang ketat terhadap proses penyediaan bibit itik mojosari
(DOD).

Pelaku

memperhatikan

bisnis
beberapa

penetasan
standard

telur

itik

kualitas

mojosari
yang

baik

perlu
agar

produktifitas itik Mojosari tetap bagus.


Standard bibit induk (parent stock) itik mojosari merupakan aspek yang
cukup penting di dalam menunjang produksi itik Mojosari. Untuk
menghasilkan itik niaga yang sesuai dengan standard yang telah
ditetapkan maka dibutuhkan bibit induk itik mojosari yang telah
memenuhi persyaratan teknis minimal. Standard teknis kualitas bibit
induk itik mojosari telah ditentukan oleh Badan standardisasi
Indonesia.
Hal penting dalam usaha ternak itik Mojosari adalah pemilihan bibit
yang baik dan berkualitas tinggi, sehingga produktifitas telur tinggi.
Untuk mendapatkan bibit itik yang baik ada beberapa syarat bibit itik
mojosari yang perlu diperhatikan.
Persyaratan Umum Bibit Induk (Parent Stock) Itik Mojosari Meri

Bibit induk Itik Mojosari meri harus berasal dari pembibitan Itik
Mojosari murni yang sesuai dengan Pedoman Pembibitan Itik yang
Baik.

Asal bibit induk itik Mojosari meri dinyatakan dengan surat


keterangan asal (certificate of origin) yang dibuat oleh pembibit dan
keterangan kesehatan hewan (Certificate of Health) yang dibuat oleh
petugas berwenang.

Kondisi fisik harus sehat, kaki normal dan dapat berdiri tegak, mata
bersinar, tampak segar dan aktif, tidak dehidrasi, bulu kering,
sekitar pusar dan dubur kering, tidak ada kelainan bentuk serta
cacat fisik lainnya.

Kinerja produksi dari induknya dan tingkat kematian bibit induk Itik
Mojosari meri harus diinformasikan secara tertulis.
109

Persyaratan Khusus Bibit Induk (Parent Stock) Itik Mojosari Meri

Warna bibit induk Itik Mojosari : Bulu badan secara umum berwarna
coklat. Paruh dan kaki berwarna hitam keabuan.

Suara meri betina lebih nyaring dari meri jantan.

Alat kelamin pada meri jantan terdapat alat kelamin berbentuk


tonjolan kecil pada kloaka.

Bobot badan jantan dan betina pada umur sehari minimum 38 gram
per ekor;

Jaminan tingkat kematian meri selama pengangkutan maksimum


2%;

Bibit induk muda harus berasal dari induk yang mempunyai : Ratarata produksi telur minimal 60% selama masa produksi; Daya tetas
yang dicapai minimal 60% dari telur yang fertile; Bobot telur tetas
minimal 58 gram; dan Telur dengan kerabang berwarna hijau
kebiruan.

Persyaratan Umum Bibit Induk (Parent Stock) Itik Mojosari Muda

Bibit induk Itik Mojosari muda harus berasal dari pembibitan Itik
Mojosari murni yang sesuai dengan Pedoman Pembibitan Itik Yang
Baik.

Asal bibit induk Itik Mojosari muda dinyatakan dengan surat


keterangan asal (Certificate of Origin) yang dibuat oleh pembibit
dan keterangan kesehatan hewan (Certificate of Health) yang dibuat
oleh dokter hewan berwenang.

Kondisi fisik harus sehat, kaki normal dan dapat berdiri tegak, mata
bersinar, tampak segar dan aktif, tidak ada kelainan bentuk dan
tidak cacat fisik.

Produksi dari induknya dan tingkat kematian bibit induk Itik


Mojosari muda harus diinformasikan secara tertulis.

110

Persyaratan Umum Bibit Induk (Parent Stock) Itik Alabio Meri

Bibit induk itik Alabio meri harus berasal dari pembibitan itik
Alabio murni yang sesuai dengan Pedoman Pembibitan Itik Yang
Baik.

Asal bibit induk itik Alabio meri dinyatakan dengan surat


keterangan asal (certificate of origin) yang dibuat oleh pembibit dan
keterangan kesehatan hewan (Certificate of Health) yang dibuat
oleh dokter hewan berwenang.

Kondisi fisik harus sehat, kaki normal dan dapat berdiri tegak,
paruh dan mata normal, tampak segar dan aktif, tidak dehidrasi,
bulu kering, sekitar pusar dan dubur kering, tidak ada kelainan
bentuk dan tidak cacat fisik.

Produksi dari induknya dan tingkat kematian bibit induk itik Alabio
meri harus diinformasikan secara tertulis.

Persyaratan Khusus Bibit Induk (Parent Stock) Itik Alabio Meri

Warna:
mulai atas kepala sampai punggung bulu berwarna coklat
kehitaman.
bagian samping kepala dan badan, bulu berwarna kuning.
garis hitam horisontal melintas mata.
sayap berwarna kuning dengan warna hitam di bagian pangkal
sayap.
bulu ekor berwarna hitam.
paruh berwarna kuning.
kaki berwarna kuning jingga.

Suara meri betina lebih nyaring dari meri jantan

Alat kelamin pada meri jantan terdapat alat kelamin berbentuk


tonjolan kecil pada kloaka.

111

Bobot meri jantan dan betina pada umur sehari minimum 38 gram
per ekor

Jaminan tingkat kematian meri selama pengangkutan maksimum


2%.

Persyaratan produksi, bibit induk muda harus berasal dari induk yang
mempunyai :

Produksi telur rata-rata minimal 60% selama masa produksi.

Daya tetas yang dicapai minimal 60% dari telur yang fertil.

Bobot telur tetas minimal 58 gram.

Telur dengan kerabang berwarna hijau kebiruan.

Persyaratan Umum Bibit Induk (Parent Stock) Itik Alabio Muda

Bibit induk itik Alabio muda harus berasal dari pembibitan itik
Alabio murni yang sesuai dengan Pedoman Pembibitan Itik Yang
Baik.

Asal bibit induk itik Alabio muda dinyatakan dengan surat


keterangan asal (certificate of origin) yang dibuat oleh pembibit dan
surat keterangan kesehatan hewan (Certificateof Health) yang dibuat
oleh dokter hewan berwenang.

Kondisi fisik harus sehat, kaki normal dan dapat berdiri tegak, mata
bersinar, tampak segar dan aktif, tidak ada kelainan bentuk dan
tidak cacat fisik.

Produksi dari induknya dan tingkat kematian bibit induk itik Alabio
muda harus diinformasikan secara tertulis.

d. Memilih calon induk unggas petelur


Untuk dapat memperoleh calon induk unggas petelur, harus dipilih yang
memenuhi kriteria atau ciri-ciri calon induk unggas petelur yang baik.
Persyaratan Bibit Induk (Parents Stock) Ayam Ras Tipe Petelur Umur
Sehari (DOC)
112

Berasal dari pembibitan ayam ras bibit GPS tipe petelur yang sesuai
dengan pedoman pembibitan ayam ras yang baik.

Keterangan tentang asal bibit induk ayam ras dinyatakan dengan


surat keterangan asal (certificate of origin) dan surat keterangan
kesehatan hewan (certificate of health) dinyatakan dengan surat
keterangan dokter hewan yang berwenang.

DOC-PS ayam ras tipe petelur yang diedarkan memiliki tanda khusus
yang membedakan jantan dan betina. Kinerja produksi bibit induk
ayam ras tipe petelur diinformasikan kepada konsumen secara
tertulis.

DOC-PS ayam ras tipe petelur sudah divaksin marek atau penyakit
lainnya sesuai dengan peraturan kesehatan hewan dibawah
pengawasan dan tanggung jawab dokter hewan dari perusahaan
pembibitan.

Persyaratan mutu di penetasan (hatchery), Bibit Induk (Parents Stock)


Ayam Ras Tipe Petelur Umur Sehari (DOC)

Bobot DOC-PS ayam ras tipe petelur minimum 33 gram per ekor di
penetasan.

Kondisi fisik sehat, kaki normal dan dapat berdiri tegak, paruh
normal, tampak segar dan aktif, tidak dehidrasi, tidak ada kelainan
bentuk dan tidak cacat fisik, perut tidak kembung, sekitar pusar dan
dubur kering serta pusar tertutup.

Warna bulu seragam sesuai dengan warna galur, kondisi bulu kering
dan mengembang.

Jaminan kematian DOC-PS pada saat penerimaan maksimum 2%.

Jaminan salah sexing maksimum 2%.

113

Persyaratan Khusus Bibit Induk (Parent Stock) Itik Alabio Betina Muda

Bobot badan 1400-1500 gram.

postur tubuh tegak membentuk sudut 70 derajat .

terdapat bulu putih membentuk garis mulai dari pangkal paruh


sampai kebagian belakang kepala dan bulu kepala bagian atas
berwarna coklat bercak putih.

paruh berwarna kuning - kuning jingga dengan bercak hitam pada


bagian ujung.

kaki berwarna kuning jingga.

bulu leher bagian belakang berwarna coklat, dan bagian depan


berwarna putih.

bulu dada berwarna coklat.

bulu perut dan punggung berwarna coklat bercak abu-abu.

bulu sayap sekunder berwarna biru kehijauan dan mengkilap.

bulu ekor berwarna coklat bercak hitam.

Bibit induk muda harus berasal dari induk yang mempunyai:

Rata-rata produksi telur minimal 60% selama masa produksi.

Daya tetas yang dicapai minimal 60% dari telur yang fertil.

Bobot telur tetas minimal 58 gram.

Telur dengan kerabang berwarna hijau kebiruan.

Persyaratan Khusus Bibit Induk (Parent Stock) Itik Mojosari Betina


Muda
Bobot badan minimal 1.400 gram.

postur tubuh condong membentuk sudut sekitar 70 derajat;

paruh berwarna hitam;

bulu kepala berwarna coklat;


114

kaki berwarna hitam;

bulu dada berwarna coklat;

bulu sayap sekunder berwarna coklat; dan

bulu ekor berwarna coklat.

Bibit induk muda harus berasal dari induk yang mempunyai:

Produksi telur rata-rata minimal 60% selama masa produksi;

Daya tetas yang dicapai minimal 60% dari telur yang fertil;

Bobot telur tetas minimal 58 gram; dan

Telur dengan kerabang berwarna hijau kebiruan.

Ternak Puyuh.
Anak Puyuh Umur Sehari (DOQ)

Bobot minimal 8 (delapan) gram/ekor;

Kondisi fisik sehat, tidak cacat, aktif dan lincah, dubur kering dan
bersih, warna bulu seragam, kondisi bulu kering dan mengembang;

Berasal dari induk dengan kemampuan produksi telur minimal 250


( dua ratus lima puluh) butir/ekor/tahun, bobot telur minimal 10
(sepuluh) gram/butir, fertilitas dan daya tetas minimal 70%.

Puyuh Dara

Umur 3 (tiga) sampai dengan 6 (enam) minggu;

Kondisi fisik sehat, tidak cacat, aktif dan lincah, warna bulu seragam;

Berasal dari induk dengan kemampuan produksi telur minimal 250


(dua ratus lima puluh) butir/ekor/tahun, bobot telur minimal 10.

115

e. Memilih calon pejantan unggas pedaging


Untuk dapat memperoleh calon pejantan unggas pedaging, harus dipilih
yang memenuhi kriteria atau ciri-ciri calon pejantan unggas pedaging
yang baik.
Pada pembibitan ayam pedaging, calon pejantan mempunyai ciri-ciri
antara lain sebagai berikut :

Mempunyai cacatan keluarga secara genetik merupakan tipe


pedaging.

Berat badan 30 % lebih berat dibanding betina pada umur 24


minggu.

Kuat dan sehat (bebas penyakit dan luka).

Shank dan kaki serta kuku kuat dan lurus. Keseimbangan baik.

Punggung lurus, panjang dan lebar.

Badan lebar dan dalam, dada bebas dari lepuh, pertumbuhan bulu
baik.

Kepala dan paruh kuat. Pial proporsional. Mata cerah bersinar dan
tidak cacat.

f. Memilih calon pejantan unggas petelur


Untuk dapat memperoleh calon pejantan unggas petelur, harus dipilih
yang memenuhi kriteria atau ciri-ciri calon pejantan unggas petelur
yang baik.
Pada pembibitan ayam petelur, calon pejantan mempunyai ciri-ciri
antara lain sebagai berikut :

Mempunyai cacatan keluarga secara genetik merupakan tipe petelur


atau mempunyai produksi telur baik.

Berat badan 30 % lebih berat dibanding betina pada umur 24


minggu.
116

Kuat dan sehat (bebas penyakit dan luka).

Shank dan kaki serta kuku kuat dan lurus. Keseimbangan baik.

Punggung lurus, panjang dan lebar.

Badan lebar dan dalam, dada bebas dari lepuh, pertumbuhan bulu
baik.

Kepala dan paruh kuat. Pial proporsional. Mata cerah bersinar dan
tidak cacat.

Persyaratan Khusus Bibit Induk (Parent Stock) Itik Alabio Jantan Muda

postur tubuh tegak membentuk sudut 70 derajat

paruh berwarna kuning - kuning jingga dengan bercak hitam pada


bagian ujung

terdapat bulu putih membentuk garis mulai dari pangkal paruh


sampai kebagian belakang kepala dan bulu kepala bagian atas
berwarna hitam.

kaki berwarna kuning jingga.

bulu leher bagian depan berwarna putih, dan bagian belakang


berwarna hitam.

bulu dada berwarna coklat kemerahan.

bulu punggung dan perut berwarna abu-abu dengan bercak coklat.

bulu sayap sekunder berwarna biru kehijauan dan mengkilap.

bulu ekor berwarna hitam dan melingkar ke atas.

Persyaratan Khusus Bibit Induk (Parent Stock) Itik Mojosari Jantan


Muda

postur tubuh condong membentuk sudut sekitar 70 derajat;

paruh berwarna hitam;

bulu kepala berwarna hitam;

kaki berwarna hitam;


117

bulu dada berwarna coklat kehitaman;

bulu sayap sekunder berwarna coklat; dan

bulu ekor berwarna hitam dan beberapa helai melingkar ke atas.

g. Pengadaan bibit
Pengadaan bibit dapat berupa DOC atau pullet. Pengadaan bibit tersebut
sangat tergantung pada ketersediaan modal dan juga harga bibit (DOC
atau pullet) pada saat itu.
Namun demikian pengadaan bibit tetap harus berpedoman pada :
1) Peraturan

Direktur

Jenderal

Peternakan

Nomor

02/Kpts/Pd.430/F/01.07 tanggal 4 Januari 2007. Tentang Petunjuk


Teknis Pengawasan Mutu Bibit Induk Ayam Ras Umur Sehari (DOCPs), Day Old Chiks Parent Stock yang selanjutnya disingkat DOC-PS
adalah bibit ayam ras umur sehari tipe pedaging dan petelur yang
diperdagangkan maupun dipergunakan.
2) Kriteria atau ciri-ciri calon induk unggas pedaging atau petelur yang
baik. Kriteria atau ciri-ciri calon pejantan unggas pedaging atau
petelur yang baik.
Bibit harus diperoleh dari perusahaan pembibitan yang jelas dan
menjamin kualitas. Bila pengadaan bibit berupa pullet, juga harus jelas
tatalaksana pemelihaannya selama periode starter hingga grower untuk
menjamin bahwa bibit tersebut dipelihara dengan baik.

118

Kegiatan-2

MENANYA:
Setelah melakukan pengamatan, peserta didik diarahkan untuk
menanya segala sesuatu yang berhubungan dengan uraian di atas
dan tuangkan pertanyaan secara tertulis.
a. Mengapa pada pembibitan unggas, harus dilakukan pemilihan

bibit ?
b. Bagaimana pentingnya melakukan pemilihan bibit ?
c. Bagaimana metode pemilihan bibit (secara eksterior, secara

pengamatan rekording dan secara silsilah ?


d. Bagaimana memilih calon induk unggas pedaging, ciri-ciri

calon induk unggas pedaging yang baik?


e. Bagaimana memilih calon induk unggas petelur, ciri-ciri calon

induk unggas petelur yang baik?


f.

Bagaimana memilih calon pejantan unggas pedaging, ciri-ciri


calon pejantan unggas pedaging yang baik ?

g. Bagaimana memilih calon pejantan unggas petelur, ciri-ciri

calon pejantan unggas petelur yang baik ?


h. Bagaimana pengadaan bibit ?

119

Kegiatan-3

MENCOBA:
Setelah melakukan pengamatan dan menanya, peserta didik
mencoba atau mempraktikannya,
Melakukan kegiatan memilih calon induk unggas petelur.
Alat dan bahan : 100 ekor calon induk unggas petelur. Kriteria atau
ciri-ciri calon induk unggas petelur yang baik.
Langkah kerja :
Berdoa sebelum beraktifitas.
Menetapkan criteria calon induk unggas petelur yang baik.
Melakukan pemilihan calon induk unggas petelur sesuai dengan
kriteria yang telah disediakan.
Buatlah laporan kerja.
Berdoa setelah selesai.

120

Kegiatan-4
MENGANALISA/MENGASOSIASIKAN:
Setelah melakukan pengamatan, menanya dan mencoba, peserta
didik menganalisa atau mengasosiasikan.Tuangkan secara tertulis.
e. Bagaimana analisa anda sebagai peserta didik hubungannya

dengan yang telah diamati, tanya dan coba tentang : Memilih bibit
unggas.
f.

Apa yang terjadi jika pada pembibitan unggas tidak dilakukan


pemilihan bibit ?

Kegiatan 5

MENGKOMUNIKASIKAN:
Setelah melakukan pengamatan, menanya, mencoba, dan menganalisa
atau mengasosiasikan peserta didik mengkomunikasikannya.
7. Mengkomunikasikan hasil kerja kelompok melalui presentasi

dihadapan kelompok lain serta guru.


8. Catat bila ada masukkan atau sanggahan dari kelompok lain.
9. Buatlah laporan secara tertulis.

121

3. Refleksi
Setelah mempelajari materi melakukan pemilihan bibit unggas yang meliputi;
Ciri-ciri calon induk unggas pedaging yang baik, Ciri-ciri calon induk unggas
petelur yang baik, Ciri-ciri calon pejantan unggas pedaging yang baik, Ciri-ciri
calon pejantan unggas petelur yang baik, Pentingnya melakukan pemilihan
bibit, Metode pemilihan bibit (secara eksterior, secara pengamatan rekording
dan secara silsilah, Memilih calon induk unggas pedaging, Memilih calon induk
unggas petelur, Memilih calon pejantan unggas pedaging, Memilih calon
pejantan unggas petelur.
a. Hal-hal apa saja yang dapat Anda lakukan terkait dengan materi melakukan
pemilihan bibit unggas ?
b. Adakah hal baru yang Anda peroleh dari materi melakukan pemilihan bibit
unggas ?
c. Manfaat apa saja yang Anda peroleh dari materi melakukan pemilihan bibit
unggas ?
d. Aspek menarik apa saja yang Anda temukan dalam materi melakukan
pemilihan bibit unggas ?
e. Adakah kaitannya antara materi melakukan pemilihan bibit unggas dengan
materi pelajaran lainnya?
4. Tugas
Setelah

Anda

mengamati,

menanya,

mencoba,

menganalisa

dan

mengkomunikasikan buku teks siswa yang berjudul melakukan pemilihan bibit


unggas dengan baik, maka untuk meningkatkan pemahaman, keterampilan
Anda, kerjakan tugas berikut ini secara individu.
Melakukan pemilihan bibit anak ayam berdasarkan pendekatan penglihatan.
Bibit anak ayam dikategorikan baik, jika ekterior memperlihatkan seperti apa ?
122

5. Tes Formatif
1)

Mengapa pada pembibitan unggas perlu melakukan pemilihan bibit ?

2) Sebutkan ciri-ciri bibit induk (Parents Stock) ayam ras tipe pedaging
umursehari (DOC) yang baik !
3) Sebutkan ciri-ciri bibit induk (Parents Stock) ayam ras tipe petelur
umursehari (DOC) yang baik !
4)

Sebutkan ciri-ciri calon pejantan ayam pedaging yang baik !

5)

Sebutkan ciri-ciri calon pejantan ayam petelur yang baik !

123

C. Penilaian
Pada buku teks siswa ini, ada 3 (tiga) macam evaluasi yaitu evaluasi sikap,
pengetahuan dan ketrampilan.
1. Sikap
Setelah membaca pernyataan yang ada pada kolom secara teliti, penilaian
sikap ini dilakukan dengan cara : memberi tanda ceklis () sesuai dengan
kondisi dan keadaan keseharian.
a. Sikap Spiritual.
Petunjuk :
Lembaran ini diisi oleh guru untuk menilai sikap spiritual peserta didik.
Berilah tanda cek () pada kolom skor sesuai sikap spiritual yang
ditampilkan oleh peserta didik.
No

Aspek Pengamatan

Berdoa sebelum dan sesudah melakukan


aktifitas

Mengucapkan rasa syukur atas karunia


Tuhan YME

Memberi salam sebelum dan sesudah


menyampaikan pendapat/presentasi

Mengungkapakan kekaguman secara lisan


maupun tulisan terhadap Tuhan YME saat
melihat kebesaran Nya.

Merasakan keberadaan dan kebesaran


Tuhan YME saat mempelajari suatu ilmu
pengetahuan.

skor
1

Jumlah

124

Keterangan
4 = selalu, apabila selalu melakukan sesuai pernyataan
3 = sering, apabila sering melakukan sesuai pernyataan dan kadangkadang tidak melakukan
2 = kadang-kadang, apabila kadang-kadang melakukan dan sering tidak
melakukan
1 = tidak pernah, apabila tidak pernah melakukan

b. Sikap Jujur
Lembar penilaian
Petunjuk :
Berilah tanda cek () pada kolom skor sesuai sikap jujur yang
ditampilkan oleh peserta didik, dengan kriteria sebagai berikut :
No

Aspek pengamatan

Tidak nyontek dalam mengerjakan


ujian/ulangan/tugas
Tidak
melakukan
plagiat
(mengambil/menyalin karya orang lain
tanpa menyebutkan sumber) dalam
mengerjakan setiap tugas
Mengungkapkan perasaan terhadap
sesuatu apa adanya
Melaporkan data atau informasi apa
adanya

3
4
5

skor
3

Mengakui kesalahan atau kekurangan yang


dimiliki
Jumlah

125

Keterangan :
4 = Selalu, apabila selalu melakukan sesuai pernyataan
3 = Sering, apabila sering melakukan sesuai pernyataan dan kadangkadang tidak melakukan
2 = Kadang-kadang, apabila kadang-kadang melakukan dan

sering

tidak melakukan
1 = Tidak pernah, apabila tidak pernah melakukan

c. Sikap Disiplin
Lembar penilaian
Petunjuk :
Berilah tanda cek () pada kolom skor sesuai sikap disiplin yang
ditampilkan oleh peserta didik, dengan kriteria sebagai berikut :
skor
No

Aspek Pengamatan
1

Masuk kelas tepat waktu

Mengumpulkan tugas tepat waktu

Memakai seragam sesuai tata tertib

Mengerjakan tugas yang diberikan

Tertib dalam kegiatan pembelajaran

Jumlah
126

Keterangan :
4 = Selalu, apabila selalu melakukan sesuai pernyataan
3 = Sering, apabila sering melakukan sesuai pernyataan dan kadangkadang tidak melakukan
2 = Kadang-kadang, apabila kadang-kadang melakukan dan

sering

tidak melakukan
1 = Tidak pernah, apabila tidak pernah melakukan
2. Pengetahuan
1) Mengapa pada pembibitan unggas perlu melakukan pemilihan bibit ?
2) Sebutkan ciri-ciri bibit induk (Parents Stock) ayam ras tipe pedaging
umursehari (DOC) yang baik !
3) Sebutkan ciri-ciri bibit induk (Parents Stock) ayam ras tipe petelur
umursehari (DOC) yang baik !
4) Sebutkan ciri-ciri calon pejantan ayam pedaging yang baik !
5) Sebutkan ciri-ciri calon pejantan ayam petelur yang baik !
3. Keterampilan
Lakukan kegiatan memilih bibit ayam berdasarkan penglihatan atau
penampilan ekterior !
No
Kriteria
1
Kondisi tubuh (padat, berotot, sempurna, tidak cacat)
2
Aktifitas (lincah, gesit, aktif, tanggap terhadap
kondisi lingkungan)
3
Kepala, kaki, paruh
4
Bulu dan sayap
5
Mata
6
Kloaka
Jumlah

Skor (%)
20
20

nilai

15
15
15
15
100

127

Kegiatan Pembelajaran 4 : Melakukan Tatalaksana Pemeliharaan Pembibitan


(induk dan pejantan) Ternak Unggas (7 x 5 JP)

A. Deskripsi
Melakukan tatalaksana pemeliharaan pembibitan (induk dan pejantan) ternak
unggas meliputi; Manfaat dan pentingnya dilakukan pemotongan jengger DOC
calon pejantan, pemotongan paruh, pemotongan kuku jari kaki anak ayam jantan,
Data standar bobot badan ternak unggas pedaging, Data standar bobot badan
ternak unggas petelur, Pemotongan kuku jari kaki anak ayam jantan, Penyatuan
jantan dan betina, Penimbangan bobot badan mingguan, Pengontrolan
keragaman, Pembuatan rekording, Program pemberian ransum, Program
pengaturan cahaya, Data standart kebutuhan lama cahaya pada pembibitan
unggas, Hubungan antara pencahayaan dan produksi telur, Pencegahan penyakit,
Pengelolaan fase produksi dan Pengelolaan pejantan

B. Kegiatan Belajar
1. Tujuan Pembelajaran

Setelah mempelajari modul ini, siswa mampu Melakukan tatalaksana


pemeliharaan pembibitan (induk dan pejantan) ternak unggas meliputi;
a. Manfaat dan pentingnya dilakukan pemotongan jengger DOC calon
pejantan, pemotongan paruh, pemotongan kuku jari kaki anak ayam jantan,
b. Data standar bobot badan ternak unggas pedaging, Data standar bobot
badan ternak unggas petelur,
c. Penyatuan jantan dan betina, dan kepadatan unggas
d. Pengontrolan keragaman, Penimbangan bobot badan mingguan,
128

e. Pembuatan rekording,
f. Program pemberian ransum,
g. Program pengaturan cahaya,
h. Data standart kebutuhan lama cahaya pada pembibitan unggas, Hubungan
antara pencahayaan dan produksi telur,
i. Pencegahan penyakit, (vaksinasi, pengendalian serangga dan parasit,
pembersihan dan desinfeksi)
j.

Pengelolaan fase starter dan grower

k. Pengelolaan fase produksi (layer) dan Pengelolaan pejantan


l.

Suplai air dan grit

m. Pengambilan , dan penanganan telur


n. Seleksi dan pengafkiran/culling

129

Kegiatan-1

MENGAMATI:
a. Mengamati Tatalaksana Pemeliharaan Pembibitan (induk
dan pejantan) Ternak Unggas.
b. Dapatkan informasi tentang : Manfaat dan pentingnya
dilakukan pemotongan jengger DOC calon pejantan,
pemotongan paruh, pemotongan kuku jari kaki anak ayam
jantan, Data standar bobot badan ternak unggas pedaging,
Data standar bobot badan ternak unggas petelur, Penyatuan
jantan dan betina dan kepadatan unggas, Pengontrolan
keragaman,
Pembuatan

Penimbangan
rekording,

bobot

badan

Program

mingguan,

pemberian

ransum,

Program pengaturan cahaya, Data standart kebutuhan lama


cahaya

pada

pembibitan

unggas,

Hubungan

antara

pencahayaan dan produksi telur, Pencegahan penyakit,


Pengelolaan fase starter dan grower, Pengelolaan fase
produksi dan Pengelolaan pejantan, Suplai air dan grit,
Pengambilan,

dan

penanganan

telur,

Seleksi

dan

pengafkiran/culling
c. Membaca uraian materi tentang Melakukan Tatalaksana
Pemeliharaan Pembibitan (induk dan pejantan) Ternak
Unggas.

130

2. Uraian Materi
Melakukan tatalaksana pemeliharaan pembibitan (induk dan pejantan) ternak
unggas.
Setelah bibit unggas dipilih berdasarkan persyaratannya, maka faktor yang
menentukan

keberhasilan

pembibitan

yang

lain

adalah

tatalaksana

pemeliharaan bibit unggas.


Keberhasilan pembibitan juga tidak lepas dari ridlonya Tuhan YME. Kita
sebagai manusia wajib berupaya untuk melakukan tatalaksana pemeliharaan
(induk dan pejantan) ternak unggas dengan sebaik-baiknya dengan harapan
akan memperoleh hasil yang optimal dan bermanfaat bagi umat manusia pada
umumnya. Dan kita juga pantas bersyukur pada Tuhan YME atas keberhasilan
usaha kita dalam pembibitan unggas.
Pemeliharaan ternak unggas bibit harus disesuaikan dengan umur yaitu,
sebagai berikut:
Starter yaitu sistem pemeliharaan pada periode starter mulai umur 1
sampaidengan

minggu,

disesuaikan

dengan

petunjuk

teknis

atau

manualmanajemen asal ayam bibit. Pada periode pemeliharaan anak ayam


(starter) untuk mengaturtemperatur yang nyaman digunakan alat pemanas
buatan (brooding system).
Tatalaksana pemeliharaan unggas bibit pada fase starter.
a. Pencapaian target berat badan pada betina pada usia minggu pertama
adalah 120 gr dan 140 gr untuk jantan.
b. Jangan lupa air minum dilengkapi dengan multivitamin dan electrolit yang
diberikan selama 3-5 hari tergantung kondisi anak ayam.

131

c. Berikan pakan sesegera mungkin dan ditabur diatas kertas koran untuk
memudahkan bibit anak ayam ini bisa makan.
d. Mengingat anak bibit ayam tidak dapat mengatur temperatur tubuhnya
sendiri selama minggu pertama dari kehidupannya. Temperatur kandang
sebelum anak ayam diletakkan ke dalam brooder harus memenuhi kriteria
dibawah ini :
1). Menghangatkan 24 jam sebelum bibit anak ayam sampai ke kandang.
2). Jaga temperatur agar tetap konstan supaya anak ayam nyaman diawal
pertumbuhannya.
3). Temperatur kandang sekitar 32-33 0C.
4). Temperatur litter sekitar 29-30 0C.
5). Jika menggunakan brooder dari seng, 3 cm di atas litter dari alas
brooder, temperatur sekitar 32.5 0C.
Sangat dianjurkan, secara periodik kontrol brooding, khususnya selama
minggu pertama atau 10 hari. Yakinkan anak ayam makan minum secara
normal. Yakinkan anak ayam berada di area brooding pada malam hari. Jika
bergerombol pada satu titik, periksa peralatan.
Grower adalah sistem pemeliharaan mulai umur 6 minggu sampai dengan 20
minggu (tipe petelur) atau 24 minggu (tipe pedaging), disesuaikan dengan
petunjuk teknis atau manual manajemen asal ayam bibit.
Layer adalah sistem pemeliharaan pada periode layer mulai umur 21 minggu
sampai dengan 72 minggu (tipe petelur) atau mulai 24 minggusampai dengan
68 minggu (tipe pedaging), disesuaikan dengan petunjuk teknis atau manual
manajemen asal ayam bibit.

132

d. Manfaat dan pentingnya dilakukan pemotongan jengger DOC calon


pejantan, pemotongan paruh, pemotongan kuku jari kaki anak ayam jantan.
Pada

tatalaksana

pemeliharaan

pembibitan

unggas,

dilakukan

Pemotongan Jengger, dikerjakan pada ayam jantan umur sehari, dengan


menggunakan gunting dan bekasnya diobati dengan yodium atau alkohol
tetapi pada jenis ayam yang jenggernya tidak besar tidak diperlukan.
Pemotongan jengger ini dimaksudkan agar pada saat dewasa, jenggernya
tidak tumbuh menjadi besar yang biasanya menghalangi mata dan sangat
mengganggu waktu perkawinan, sehingga fertilitas menurun.
Pemotongan jengger anak ayam umur sehari, dilakukan dengan cara :
1). Sediakan gunting yang bersih.
2). Sediakan yodium/alkohol kalau ada.
3). Potong jengger dengan gunting.
4). Oles jengger bekas digunting oleh yodium/alkohol.
Pemotongan paruh pada Ayam.
Pemotongan paruh pada anak ayam, sangat bermanfaat untuk mencegah
banyaknya ransum yang tercecer dan penggunaan ransum menjadi lebih
efisien.
Dalam rangka mencegah pakan tumpah dan membantu mengurangi sedikit
makan ketika unggas tumbuh lebih tua, Arbor Acres (AA) sangat
merekomendasi waktu pemotongan paruh yang tepat yaitu ketika anak
ayam berumur antara 7-10 hari. Penentuan hari yang tepat akan bervariasi
tergantung pada ukuran anak ayam. Alat kelengkapan pemotongan paruh
yang tepat secara khusus dirancang untuk pemotongan paruh

harus

diperhatikan.
133

Ketika menggunakan kontrol rangsangan panas dan ukuran lubang


yang tepat akan menyediakan waktu tepat 2 detik dan pembakaran
untuk menghambat pertumbuhan paruh dan menghindari infeksi.

Tidak menggunakan unit tenaga secara otomatis.

Ukuran lubang untuk potong paruh adalah 4,36 mm.

Ketelitian pemotongan paruh mempunyai keuntungan. Ini adalah dilakukan


pada waktu yang ideal, dengan unggas tanpa stres, dan dengan tenaga kerja
lebih efisien. Jika diperlukan vaksinasi unggas secara idividual dapat juga
dilakukan bersamaan pemotongan paruh. Metode potong paruh ini, jika
dikerjakan cermat, akan permanen. Kadang mungkin dibutuhkan untuk
memperbaiki kesalahan pemotongan paruh sebelum dipindahkan ke
kandang grower.
Setelah pemotongan paruh, gunakan pakan lebih banyak (sehingga dasar
pada tempat pakan lebih dalam) selama beberapa hari untuk mengurangi
stres dan menolong penyembuhan.
Pemotongan paruh pada anak ayam betina, anak ayam biasanya dipotong
paruhnya antara umur 6 9 hari, baik paruh bagian atas dan bawahnya.
Paruh yang dipotong sekitar 1/3 dari panjang paruh. Alat pemotong paruh
bisa digunakan pisau yang dipijarkan (temperatur 1.500 0F) atau dengan
menggunakan alat pemotong paruh secara khusus (Gambar 25).
Pada jantan pemotongan paruh ini hanya sedikit sekali pada bagian ujung
paruh agar tidak terlalu tajam. Perlakuan potong paruh dan potong kuku,
tidak wajib dilakukan, tapi seandainya di lakukan maka efek baiknya lebih
terasa di banding dengan yang tidak, dalam hal produktivitas telur.
Debeaking /potong paruh di lakukan pada usia muda umur 10 hari dan bisa
diulang lagi pada usia 5 minggu. Pemotongan paruh di lakukan pada 1/3
134

2/3 paruh bagian depan sehingga setelah dilakukan potong paruh maka
paruh bawah lebih panjang di banding paruh atas.
Keuntungan potong paruh :
1). Pertumbuhan lapisan tanduk atau kitin pada ujung paruh akan terhenti
2). Ayam lebih mudah atau jinak dalam perlakuan pindah kandang
3). Menghindarkan kanibalisme dan mematuk bulu
4). Karena pakan tercecer berkurang maka meningkatkan efisiensi pakan
5). Kemampuan daya hidup meningkat
6). Pertumbuhan cenderung seragam
Kerugian potong paruh :
1). Stress dan kehilangan bobot tubuh dalam 1 2 minggu
2). Pertumbuhan badan menurun selama 2-3 minggu
3). Jika perlakuaan debeaking terlambat akan menggangu dewasa kelamin
Potong kuku di lakukan bersaman dengan debeaking, agar kejadian stress
ayam sekaligus tidak berulang lagi. Dapat menggunakan alat potong kuku
pada manusia, setelah di potong kuku lalu semprot dengn Antisep,
formalin, alcohol 70% atau obat merah, agar tidak terjadi infeksi.
Para peternak besar telah menyadari perlunya melakukan pemotongan
paruh (debeaking) sehubungan dengan ayam sering terjadi sifat patuk
mematuk (kanibalisme) yang dapat merugikan. Usaha-usaha seleksi
maupun pemuliaan hanya mampu memperkecil terhadap kemungkinankemungkinan timbulnya sifat ini.
135

Terdapat beberapa bentuk dari sifat kanibalisme yaitu terjadinya


pematukan pada bagian-bagian badan seperti jari-jari kaki, pial atau vent.
Selain itu juga terjadi pematukan atau pencabutan bulu, ekor atau sayap
sampai taraf memakan. Sering juga tejadi pematukan terhadap telur
sehingga menjadi pecah yang kemudian juga dimakannya. Pada anak ayam
kejadian yang sering terlihat adalah pematukan jari kaki dan bulu.
Untuk mendapatkan hasil debeaking yang baik maka dilakukan sedemikian
rupa sehingga kemungkinan terjadinya stress kecil, dan tidak tumbuh
kembali untuk mencapai panjang normlanya. Debeaking dilakukan terlalu
keras malah dapat memperlambat dewasa kelamin, berat badan yang
kurang, dan performa yang buruk pada saat periode bertelur.
Metode Debeaking
Terdapat dua metoda debeaking yaitu cold debeaking dan hot debeaking.
Pada cold debeaking terutama dilakukan pada anak ayam, karena tidak ada
pembakaran yang dapat mematikan jaringan dari paruh, sehingga sering
terjadi pertumbuhan kembali sampai mencapai panjang yang normal. Oleh
karena itu debeaking perlu diulang kembali yaitu sebelum mencapai umur
dewasa kelamin.
Pada hot debeaking digunakan alat debeaking yang mepunyai pisau
pemotong yang dipanaskan dengan temperature 1110

0F

1500 0F,

sehingga dapat mematikan jaringan dari paruh, oleh karena itu bila
pelaksanaannya baik dan tepat maka tidak perlu pengulangan kembali.
Cara debeaking ternyata ada banyak variasi, tetapi pada dasarnya ada dua
cara, yaitu:
1). Block debeaking, yaitu pemotongan yang dilakukan memberikan hasil
paruh bagian atas sama panjangnya dengan bagian bawah.
136

2). Conventional

debeaking,

yaitu

pemotongan

yang

dilakukan

memberikan hasil paruh bagian atas lebih pendek dari pada bagian
bawah.
Umur Pelaksanaan Debeaking
Debeaking pada dasarnya dilakukan pada anak ayam dan ayam yang
berumur muda. Debeaking pada anak ayam biasa dilakukan pada umur 1
hari atau pada umur 6 9 hari dan sebaiknya jangan dilakuka pada umur 2
3 hari karena akibat yang ditimbulkannya dapat lebih buruk, yaitu terjadi
penurunan konsumsi makanan maupun miuma secara tajam.
Debeaking pada umur muda biasanya dilakukan pada tipe petelur, yaitu
umur 10 14 minggu dan 3 4 minggu sebelum periode produksi yaitu
umur 18 20 minggu.
Pengaruh Umur Debeaking Terhadap Performa Ayam
Mengenai umur yang baik untuk melaksanakan debeaking banyak sekali
para peneliti yang mengungkapkan pendapatnya, tetapi secara umum
sebaiknya tidak dilakukan pada umur di atas 5 bulan. Debeaking pada ayam
broiler tidak perlu dilakukan karena sifatnya yang plagmatis dan periode
pemeliharaan yang relatif pendek.
Bagaimanapun baiknya kita melakukan debeaking maka tetap akan
menimbulkan stress yang kemungkinan dapat mepengaruhi performan
ayam. Debeaking dapat menurunkan jumlah konsumsi makanan selama
periode petumbuhan dan berat badan yang lebih ringan. Debeaking yang
dilakukan pada ayam muda tipe petelur umur 1 hari, 6 -9 hari, 8, 12, dan 20
minggu dapat menurunkan konsumsi ransum, menurunkan pertambahan
berat badan, menghambat dewasa kelamin produksi telur per tahun relatif
menurun dan berat telur relatif rendah dibandingkan dengan tidak
dibeaking.
137

Perlakuan debeaking dengan metoda convensional memberikan hasil


konsumsi ransum, konsumsi air minum dan pertambahan berat badan yang
lebih baik dibandingkan metoda block debeaking.

Gambar 24. Alat Potong Paruh.

Gambar 25. Anak Ayam sedang Dipotong Paruh.

Gambar 26. Anak ayam setelah Dipotong Paruh.

138

Gambar 27. Penampilan anak ayam dan induk setelah dipotong paruh.

Dalam logmann, secara normal potong paruh tidak diperlukan. Tetapi potong
paruh merupakan cara efisien untuk mencegah kanibalisme atau mematuk
bulu. Tingkah laku tertentu kadang terjadi dibawah kondisi lingkungan
tertentu seperti misalnya kandang terbuka dengan cahaya yang sangat terang.
Dibawah kondisi tertentu mungkin disarankan untuk potong paruh unggas,
sesuai kebutuhan resmi.
Pada prakteknya disarankan mengikuti rekomendasi dan memperhatikan :

Potong paruh hanya bagi unggas yang sehat dan tidah stress.

Potong paruh pada umur 5-6 minggu.

Dilakukan hanya oleh orang yang berpengalaman.

Bekerja perlahan dan hati-hati

Hanya menggunakan peralatan dan pisau yang baik, atur temperature pisau
sehingga menjamin dan paruh tidah rusak.
139

Jangan diberi makan 12 jam sebelum potong paruh.

Disediakan pakan segera setelah potong paruh

Peningkatan jumlah pakan pada pakan memanjang

Meningkatkan temperature kandang beberapa hari setelah potong paruh.

Selama 3-5 hari setelah potong paruh, tambah beberapa jam pencahayaan
dan suplai pakan pada sore atau malam.

Pemberian vitamin melalui air minum dapat mengurangi stress.

Menurut Pfizer, Kebutuhan akan pemotongan paruh ini berlainan menurut


daerah, lokasi dan jenis kandang. Umumnya pemotongan paruh ini tidak
diperlukan bila menggunakan kandang yang intensitas cahaya pe inerangannya
menggunakan lampu-lampu merah sebagai penerangan.
Pemotongan kuku jari kaki anak ayam jantan
Kuku jari kaki anak ayam jantan sebaiknya dipotong. Pemotongan kuku jari
kaki ini dilakukan pada umur satu hari.

Gambar 28. Posisi Potong Kuku Jari Kaki.

140

Pemotongan kuku jari kaki pada anak ayam jantan umur sehari dilakukan
dengan cara :
1). Sediakan gunting pemotong yang bersih dan tajam,
2). Sediakan yodium/alkohol.
3). Pegang anak ayam dengan tangan kiri.
4). Potong kuku jari kaki.
5). Oles bekas menggunting dengan yodium.
Anak ayam dilepas kembali.
Toe Clipping merupakan pemotongan kuku jari kaki pada jantan. Pemotongan
kuku jari kaki ayam jantan, penting dilakukan. Hal ini bertujuan untuk
mencegah terjadinya cengkraman yang membuat betina terluka pada saat
terjadinya perkawinan. Bila tidak, kuku ayam jantan tersebut akan melukai
punggung betina pada saat terjadi perkawinan. Bila punggung betina terluka
dan terjadi infeksi, maka betina tidak mau kawin lagi dan akhirnya telur yang
dihasilkan banyak yang kosong atau tidak dibuahi (infertil).
Pemotongan kuku jari kaki ini sebaiknya dilakukan pada umur satu hari
setelah jantan menetas untuk menghindari terjadinya stress pada jantan dan
mempermudah perlakuan toe clipping karena kuku jari kaki masih lunak dan
gampang untuk dipotong.
Sebagai sarana dalam memperoleh performansi breeder optimum dan
mengurangi stress, Arbor Acres (AA) melakukan potong jengger dan
memotong kuku jari kaki DOC jantan di penetasan sebelum diantar ke farm. Ini
mengurangi robekan tubuh pada betina dan kemudian fertilitas akan
meningkat. Pada waktu yang sama nilai keselamatan lebih tinggi adalah seperti
ketika flok diuangkan. Pemotongan jengger dan kuku jari kaki juga
141

memberikan identifikasi lebih mudah breeder jantan dari kesalahan sexing


unggas pada flok pullet.
e. Data standar bobot badan ternak unggas pedaging dan Data standar bobot
badan ternak unggas petelur.
Data standar bobot badan ternak unggas pedaging
Standart bobot badan ternak unggas pedaging sangat bervariasi,
tergantung pada spesies dan bangsa masing-masing unggas juga pedoman
pengelelolaan

unggas

tersebut

sesuai

dengan

rekomendasi

yang

dikeluarkan oleh perusahaan pembibitan yang memproduksinya.


Standar bobot badan ayam kampung (buras) pedaging yang dikeluarkan
oleh Jimmys Farm (Pembibitan Ayam Kampung V-Sharp) dapat dilihat pada
tabel berikut ini.
Tabel 14. Standar Bobot Badan Ayam Kampung (Buras) Pedaging.
Umur (hari)

Rata-rata Berat Badan

33-35

65-70

15

112-115

22

170-175

29

304-309

36

380-398

43

478-484

50

653-661

57

760-769

64

868-889

71

998-1020

Keterangan

142

Standar bobot badan ayam pedaging yang dikeluarkan oleh Malindo


Feeding Indonesia dapat dilihat pada tabel berikut ini.
Tabel 15. Standar Bobot Badan Ayam Pedaging.

143

Standar bobot badan ayam pedaging yang dikeluarkan oleh Dr


Manathan CBAIC Commercial Poultry Team Leader, Revisi 06 Maret
2009 dapat dilihat pada tabel berikut ini.

144

Tabel 16. Bobot Badan dan Pola Pertumbuhan Broiler Pada Unggas
Komersiil.

145

Data standar bobot badan ternak unggas petelur


Tabel 17. Berat Badan Ayam yang Dianjurkan pada Berbagai Tipe (Kg)
Umur(Minggu)

Tipe Ringan

Tipe Medium

Tipe Berat

range

range

Range

0,73

0,57 0,95

0,70

1,35

1,17

0,82

0,67 1,05

0,79

1,48

1,25

0,90

0,77 1,14

0,88

1,62

1,33

10

0,98

0,87 1,24

0,97

1,75

1,42

11

1,05

0,96 1,34

1,05

1,88

1,51

12

1,12

1,04 1,43

1,13

2,02

1,59

13

1,18

1,12 1,53

1,21

2,15

1,68

14

1,24

1,20 1,63

1,28

2,29

1,76

15

1,30

1,26 1,72

1,36

2,42

1,85

16

1,35

1,32 1,82

1,42

2,55

1,94

17

1,40

1,36 1,92

1,50

2,69

2,02

18

1,45

1,41 2,01

1,56

2,82

2,11

19

1,50

1,45 2,11

1,62

2,96

2,20

20

1,55

1,49 2,21

1,68

3,09

2,28

21

1,59

1,53 2,30

1,74

3,22

2,37

22

1,63

1,56 2,40

1,79

3,36

2,45

23

1,67

1,60 2,47

1,84

3,49

2,54

24

1,71

1,63 2,52

1,89

3,63

2,62

25

1,75

1,66 2,57

1,93

3,72

2,69

30

1,91

1,78 2,73

2,04

3,96

2,89

40

2,10

1,83 2,83

2,15

4,08

3,03

50

2,17

1,86 2,91

2,20

4,21

3,17

60

2,21

1,89 2,99

2,26

4,34

3,31

2,25 1,92 3,06

2,31

4,47

3,34

70

Sumber : North, 1990 dalam Kartasudjana R, 2001.

146

Standar bobot badan ayam petelur yang dikeluarkan oleh Logmann


dapat dilihat pada Tabel 18 berikut ini.
Tabel 18. Bobot Badan Ayam Petelur (Logmann Brown, Standart
Pencahayaan A).

Tabel 19. Bobot Badan Ayam Petelur (Logmann Brown, Standart


Pencahayaan B).

147

f. Penyatuan Jantan - Betina dan Kapasitas Kandang.


Ayam petelur yang dipelihara sebagai penghasil telur tetas induk
betinanya perlu disatukan dengan pejantan. Hal ini dimaksudkan agar
telur yang dihasilkan dibuahi atau fertil, sebab bila telur tersebut tidak
dibuahi akibatnya tidak akan menetas. Namun demikian tidak semua
telur fertil akan menetas dengan dengan baik, banyak faktor yang
berpengaruh di dalamnya.
Induk betina yang dipelihara untuk tujuan penghasil telur konsumsi,
kehadiran pejantan dalam kandang tidak diperlukan karena telur untuk
konsumsi tidak usah dibuahi. Lain halnya dengan ayam petelur yang
dipelihara untuk tujuan penghasil telur tetas, pejantan dalam kandang
sangat diperlukan untuk mengawini betinanya agar telur yang
dihasilkan fertil (dibuahi), sebab bila telur tersebut tidak fertil tidak
akan menetas.
Kemampuan untuk menghasilkan telur fertil dengan daya tetas yang
tinggi, sesungguhnya sangat tergantung kepada kualitas betina dan
pejantannya pada saat berproduksi harus menjadi perhatian utama.
Pada pembibitan unggas, khususnya ayam, pemeliharaan calon pejantan
sebelum dewasa biasanya dipisah dari betina. Pemisahan calon
pejantan dengan betina sebelum mencapai umur dewasa mempunyai
tujuan agar peternak dapat memilih calon pejantan dan betina yang
baik dari kelompoknya dan juga penanganannya berbeda.
Ada beberapa metoda untuk menyatukan jantan dengan betina
berdasarkan umurnya.
1) Jantan dipisah dengan betina sampai umur 4 minggu, sistem ini
mungkin yang paling menguntungkan seperti berkurangnya
kanibalisme pada saat jantan disatukan dengan betina. Juga dengan
disatukannya sejak awal akan lebih banyak kesempatan untuk
148

berinteraksi dan membentuk kelompok (group) sehingga sangat


membantu untuk menigkatkan jumlah telur fertil pada saat
berproduksi.
2) Jantan dipisah dengan betina sampai mencapai umur 10 minggu,
tetapi dengan sistem ini kanibalisme agak sedikit lebih tinggi.
Keuntungannya kita dapat memilih jantan yang tepat untuk
dijadikan pejantan yang mungkin mempunyai kemampuan yang
tinggi dalam mengawini betinanya.
3) Jantan dan betina, pemeliharaannya dipisah sampai umur 20 minggu
dan setelah 20 minggu baru disatukan. Dengan sistim ini biasanya
stress

pada

betina

lebih

tinggi

sehingga

sehingga

sering

menyebabkan keterlambatan bertelur dan fertilitas telur untuk


beberapa waktu rendah.
Jumlah bibit jantan harus ditentukan oleh program pembibitan. Pada
kondisi normal 12-15 jantan 100 betina bibit sebaiknya diawali dan
pada indukan. Pada paling lambat 20 minggu dilakukan seleksi jantan
berdasarkan rekomendasi. Pada kandang slat-litter 12 jantan dalam 100
betina.
Perbandingan jantan dengan betina pada tiap jenis ayam yang
mempunyai kemampuan yang berbeda dalam mengawini betinanya.
Pada jenis ayam yang berat badannya tinggi, kemampuan mengawini
betinanya lebih rendah dibandingkan dengan pejantan dari jenis ayam
yang berat badannya kecil. Sehubungan dengan hal ini, maka untuk
memperoleh fertilitas telur yang tinggi, perbandingan antara ayam
jantan dan betina harus disesuaikan. Untuk ayam tipe ringan 1 : 10-15;
untuk ayam tipe mediaum 1 : 9-10 dan untuk ayam tipe berat
(pedaging) 1 : 8-9.

149

Kapasitas Unggas
Luas lantai kandang untuk induk penghasil telur tetas, perlu disediakan
lebih luas dibandingkan dengan ayam petelur penghasil telur konsumsi.
Daya tampung kandang terbuka untuk ayam bibit pedaging dewasa 3-4
ekor/m2 dengan sistem litter atau 4-5 ekor/m2 dengan sistem 2/3 slat.
Untuk ayam bibit petelur dewasa 4-5 ekor/m2 dengan sistem litter atau
5-6 ekor/m2 dengan sistem 2/3 slat;
Daya tampung kandang tertutup untuk ayam bibit pedaging dewasa 4-5
ekor/m2 dengan sistem litter atau 5-6 ekor/m2 dengan sistem 2/3 slat.
Untuk ayam bibit petelur dewasa 5-6 ekor/m2 dengan sistem litter atau
6-7 ekor/m2 dengan sistem 2/3 slat;

g. Pengontrolan keragaman dan Penimbangan Bobot Badan mingguan


Pengontrolan keragaman
Bila berat badan ayam yang dipelihara terlalu berat (gemuk) maka
ransum yang diberikan harus dibatasi / dikurangi sehingga dengan
pengurangan tersebut berat badan yang dianjurkan bisa tercapai.
Penimbangan berat badan ini dapat dilakukan setiap minggu sejak
umur 4 minggu. Sample bisa 10% dari setiap kandang (sample tidak
dipilih). Berat badan ayam dalam kandang sebaiknya harus seragam
beratnya dan sebagai ukuran keseragaman dapat dihitung sebagai
berikut :
Contoh : Berat rata-rata sample ayam tipe pedaging adalah 2,60 kg.
Penyimpangan berat 10% masih dianggap seragam, maka 10% x 2,60
= 0,26 kg.

150

Jadi yang masih dianggap seragam yaitu berat antara (2,60 + 0,26)kg
(2,60 0,26) kg = (2,86 2,34)kg, selanjutnya dihitung berapa persen
berat ayam yang berada antara 2,34 2,86 kg dan berapa persen yang
berada di atas atau di bawah berat tersebut.
Makin seragam berat ayam yang kita pelihara (sesuai anjuran breeder)
maka fertilitas, daya tetas dan produksinya semakin baik. Sebagai
patokan untuk menilai keseragaman yang masih dianggap cukup baik
dapat dilihat pada Tabel 20 berikut ini.
Tabel 20. Patokan Keseragaman Berat Badan pada Berbagai Umur
Umur

Keseragaman dengan 10%

(minggu)

dari berat badan rata-rata (%)

46

85 -95

7 11

80 85

12 -15

75 80

> 20

70 75

Pencapaian berat badan standar menjadi tolok ukur keberhasilan


produksi telur. Berat badan yang berlebih dapat mengganggu pada fase
berikutnya. Saluran pencernaan dan saluran reproduksi telur dapat
terganggu karena adanya timbunan lemak. Timbunan lemak dapat
mengganggu pertumbuhan saluran reproduksi telur. Pada masa
produksi dapat menyebabkan prolaps yaitu keluarnya sebagia saluran
reproduksi yang mengakibatkan kematian. Saluran reproduksi menjadi
kurang elastis, sehingga pada saat pelepasan telur posisi saluran telur
tidak bisa masuk kembali. Kondisi ini akan menarik ayam lain untuk
mematuknya, terjadi pendarahan dan akhirnya ayam mati.

151

Pertumbuhan yang terlalu kecil juga tidak baik. Telur yang dihasilkan
akan ukurannya kecil dan masa rentang produksi telur lebih pendek
dari ayam yang berat badannya mencapai standar.
Pertumbuhan tulang ayam akan mencapai sempurna pada umur 12
minggu. Keterlambatan pertumbuhan pada umur sebelum 12 minggu
bisa diperbaiki, sebaliknya setelah 12 minggu tidak bisa diperbaiki
karena pertumbuhan tulang sudah berhenti. Pertumbuhan tulang ayam
juga faktor yang penting, karena pada masa produksi telur sebagian
Kalsium (Ca) untuk pembentukan kerabang telur akan diambil dari
kerangka ayam. Jika pertumbuhan tulang kurang baik maka dapat
terjadi kasus lumpuh layu.
Jika terjadi ketidak seragaman pertumbuhan ayam, maka harus
dilakukan evaluasi terhadap beberapa hal :

Jumlah dan distribusi tempat pakan dan minum. Apakah jumlahnya


cukup, dalam arti semua ayam mempunyai kesempatan makan dan
minum. Distribusi temapat pakan dan minum juga perlu dikaji, jika
distribusi tidak merata maka ayam akan berebut dalam makan dan
minum. Konidisi ini dapat mengganggu pertumbuhan ayam.

Kepadatan ayam dalam kandang. Kepadatan yang teralu tinggi akan


menyebabkan ayam berdesakan sehingga tidak nyaman dan
pertumbuhan terganggu. Kepadatan yang teralu longgar juga
menyebabkan ayam terlalu banyak bergerak, yang mengakibabtkan
ayam kurus.

Kualitas ransum. Ransum dengan energi yang tinggi dapat


menyebabkan kegemukan. Kandungan protein yang terlalu rendah
dari standar dapat menyebabkan pertumbuhan yang lambat.

Konsumsi pakan juga harus dievaluasi apakan cara pemberian


pakan baik, jumlahnya cukup dan apakah nafsu makan ayam baik.
152

Adanya serangan penyakit.

Kualitas potong paruh. Pemotongan paruh yang kurang baik akan


mengganggu ayam pada saat makan.

Terjadinya stress pada ayam akibat lingkungan yang kurang nyaman


atau perlakuan yang kurang sesuai dari peternak.

Dengan mengetahui penyebab keterlambatan pertumbuhan atau


terlalu cepat, maka kita dapat memberikan perlakuan untuk
mengontrol pertumbuhan dengan akurat. Kesalahan evaluasi
menyebabkan diagnosa penyebab yang tidak tepat. Program
perbaikan yang salah tidak memperbaki pertumbuhan bahkan dapat
memperparah pertumbuhan ayam.

Penimbangan Bobot Badan mingguan


Penimbangan ayam dilakukan setiap minggu secara acak dengan
sampel 10% dari jumlah ayam. Penimbangan dilakukan pagi hari
sebelum ayam diberi makan.
Tujuan penimbangan ini adalah untuk mengetahui bobot badan anak
ayam sehingga pengontrolan bobot badan dan tingkat keseragaman
ayam pada periode starter dapat dicapai. Anak ayam yang berbobot
badan kecil dan lemah dipisah pada brooder yang berbeda untuk diberi
perlakuan yang intensif. Rata-rata bobot badan DOC pada penimbangan
pertama 45 g untuk DOC betina dan jantan.
Memasuki minggu ke-4 maka untuk mengetahui uniformity dapat
dilakukan penimbangan secara random kurang lebih 20%. Ayam yang
beratnya dibawah standar segera dipisahkan dan dilakukan treatment
perpanjangan pemakaian pakan starter. Keseragaman berat ayam
minimal 70% pada umur 3-10 minggu, dengan penyimpangan berat
ayam 10%. Sedangkan pada umur 15 minggu keseragaman ayam
153

harus mencapai 75%. Standar berat ayam untuk berbagai strain ayam
berbeda. Rata rata berat ayam umur 4 minggu, untuk ayam betina 280
gram dan ayam jantan 290 gram.
Penimbangan bobot badan pada periode layer dimaksudkan untuk
mengontrol bobot badan. Berat badan pada saat mencapai umur
dewasa kelamin sebaiknya harus sesuai dengan berat badan yang
dianjurkan oleh breeder (perusahaan penghasil ayam tersebut). Bila
berat badan ayam melebihi yang dianjurkan atau terlalu gemuk,
umumnya akan menyebabkan :
1) Cepat mencapai dewasa kelamin (masak dini), umumnya telur yang
dihasilkan pertama berukuran kecil dan setelah melalui periode
waktu yang lama, kemudian dihasilkan telur yang normal
ukurannya.
2) Angka kematian tinggi.
3) Fertilitas telur menurun.
4) Pada jantan yang terlalu gemuk kurang mampu dalam mengawini
betinanya.
Bila berat badan ayam yang dipelihara terlalu berat (gemuk) maka
ransum yang diberikan harus dibatasi / dikurangi sehingga dengan
pengurangan tersebut berat badan yang dianjurkan bisa tercapai.
Penimbangan berat badan ini dapat dilakukan setiap minggu sejak
umur 4 minggu. Pengambilan sample 10% dari setiap kandang secara
acak atau tidak dipilih.

154

h. Pembuatan Rekording
Pencatatan merupakan bagian dari administrasi dari suatu usaha
pemeliharaan ayam petelur. Pencatatan merupakan bagian dari
tatalaksana atau managemen produksi.
Pada peternakan, mencatat atau merekam segala sesuatu yang
berkaitan dengan aktivitas usaha peternakan dikenal dengan istilah
recording. Pembuatan catatan dalam suatu usaha peternakan sangat
perlu dilakukan, demi pengelolaan yang baik. Kegiatan pencatatan pada
usaha peternakan ayam petelur biasanya lengkap. Pencatatan dilakukan
secara teratur, terus-menerus pada saat kejadian atau kegiatan dan
dilakukan berdasarkan fakta yang ada. Setiap kejadian harus dicatat
pada buku recording atau dilaporkan ke manager farm. Misal terjadi
ayam sakit atau mati harus dicatat dan dilakukan tindakan lanjutan.
Pakan yang tersisa banyak pada tempat pakan juga salah satu indikasi
tingkat konsumsi rendah.
Pencatatan berperan penting dalam menunjang keberhasilan kegiatan
usaha. Memuat data teknis dan atau non teknis.
Pada usaha ayam petelur pencatatan bermanfaat antara lain : untuk
memonitor kegiatan usaha; untuk mengetahui tingkat keberhasilan atau
kegagalan usaha; sebagai dasar melakukan evaluasi dan tindak lanjut
dalam pengembangan usaha dan dapat digunakan dalam melaksanakan
seleksi atau culling yang tepat.
Pencatatan biasanya dibuat dalam bentuk kartu atau buku, bahkan yang
baik adalah dilengkapi dengan foto-foto atau gambar ayam bisa juga
gambar-gambar kegiatan sehari-hari yang telah dilakukan. Pencatatan
tidak harus selalu dilakukan setiap hari, tetapi bisa juga satu minggu

155

sekali, dua minggu sekali atau sebulan sekali tergantung dari


kebutuhan.
Berdasarkan Peraturan Menteri Pertanian Nomor : 40/Permentan/Ot.
140/7/2011. Tanggal : 15 Juli 2011. Tentang Pedoman Pembibitan
Ayam Ras Yang Baik, Pencatatan dalam pembibitan ayam ras meliputi:

Kegiatan pemasukan ayam bibit (tanggal, asal, galur, jumlah, jenis


kelamin, kondisi);

catatan harian (umur, jumlah, penyusutan, jumlah pakan,


penggunaan obat/vaksin);

catatan mingguan (bobot badan, keseragaman);

produksi telur; dan

jumlah telur tetas.

156

Contoh Format Rekording Ayam Pedaging tertera pada Tabel 21 berikut


ini.
Tabel 21. Rekording Pemeliharaan Ayam Pedaging

157

Contoh Format Rekording Ayam Kampung tertera pada Tabel 22


berikut ini.
Tabel 22. Rekording Pemeliharaan Ayam Kampung

Berdasarkan Peraturan Menteri Pertanian Nomor: 21/Permentan/Ot.


140/3/2032 tanggal 28 Maret 2012, tentang Pedoman Teknis
Pembibitan Itik, Pencatatan (recording) pada pembibitan itik yang baik
antara lain meliputi :

158

Produksi (telur harian, telur tetas, DOD dan itik dara calon induk);
Data (Umur, jumlah ternak, jumlah pakan, bobot badan, tanggal
penetasan dan kematian);
Pemasukan dan pengeluaran hibit itik (tanggal, asal/tujuan, galur,
jumlah, jenis kefamin dan kondisi);
Status kesehatan (penyakit, vaksinasi clan pengobatan).
Pelaku usaha peternakan itik petelur hendaknya melakukan pencatatan
(recording) data yang sewaktu-waktu dibutuhkan oleh petugas
perusahaan atau instansi terkait, baik untuk pembinaan maupun untuk
kemajuan peternak sendiri.
Data yang perlu dicatat sebagai berikut:

Data populasi;

Data catatan produksi;

Data konsumsi pakan;

Data kematian ternak;

Data kesehatan hewan; (jadual vaksinasi; data penggunaan obat; dan


data penyakit).

Data harga (bibit, pakan, jual);

Tempat asal ternak yang dibeli/dipelihara;

Negara tujuan ekspor produksi telur yang dihasilkan, jika pelaku


usaha peternakan melaksanakan ekspor;

Data pemasukan dan pengeluaran ternak; dan

Pengujian laboratorium.

159

Pada Puyuh, data yang dicatat dapat dikelompokan ke dalam dua


kelompok pemeliharaan.
Data puyuh kelompok pembesaran (0-35 hari)
Dalam melakukan evaluasi terhadap kelompok puyuh pembesaran (035 hari), diperlukan data-data produksi sebagai berikut :
1) Data primer
Data primer atau data pokok berisi garis besar mengenai jenis
puyuh yang dipelihara, asal DOQ, tanggal menetas, jumlah DOQ,
berat DOQ rata-rata, sistem kandang/lantai, sistem pemanas, jenis
pakan dan bentuk pakan yang diberikan
2) Data sanitasi kandang, bisa berisi jenis, jumlah atau dosis dan cara
penggunaan bahan untuk keperluan sanitasi peternakan.
3) Data perlengkapan kandang pembesaran: luas kandang, litter,
jumlah tempat pakan dan tempat minum, pemanas, penerang
kandang, tirai dll.
4) Catatan suhu indukan
5) Data pemberian pakan
6) Data pemberian air minum
7) Data tenaga kerja termasuk penjaga malam
8) Data perbaikan dan perawatan kandang dan perlengkapan
9) Data pemeliharaan kesehatan: vaksinasi, pemberian vitamin dan
obat-obatan.
10)Data puyuh yang mati, sakit, hilang
160

Data puyuh kelompok periode telur (35 hari ke atas)


Dalam melakukan evaluasi terhadap kelompok puyuh petelur (umur 35
hari ke atas), diperlukan data-data produksi sebagai berikut :
1) Data primer
Data primer atau data pokok berisi garis besar mengenai jenis
puyuh yang dipelihara, asal puyuh dara/pullet, tanggal menetas,
umur puyuh, berat awal rata-rata, sistem kandang/lantai, jenis
pakan dan bentuk pakan yang diberikan serta vaksinasi yang sudah
dilakukan/diberikan
2) Data sanitasi kandang, bisa berisi jenis, jumlah atau dosis dan cara
penggunaan bahan untuk keperluan sanitasi peternakan.
3) Data perlengkapan kandang pembesaran: luas kandang, litter,
jumlah tempat pakan dan tempat minum, pemanas, penerang
kandang, tirai dll.
4) Data pemberian pakan
5) Data pemberian air minum
6) Data tenaga kerja termasuk penjaga malam
7) Data perbaikan dan perawatan kandang dan perlengkapan
8) Data pemeliharaan kesehatan: vaksinasi, pemberian vitamin dan
obat-obatan.
9) Data puyuh yang mati, sakit, hilang
10) Catatan teknis performans puyuh petelur

161

Berdasarkan

pada

Peraturan

Menteri

Pertanian

Nomor

54/Permentan/Ot.140/9/2010 Tanggal : 17 September 2010. Pedoman


Pembibitan Burung Puyuh Yang Baik (Good Breeding Practice). Setiap
usaha pembibitan burung puyuh harus melakukan pencatatan, yang
meliputi:
Data Bibit (seperti pada Tabel 23)

Asal bibit dan kemampuan produksi tetua;

Tanggal menetas, bobot DOQ, mortalitas, Quail Housed, Quail Day,


umur mulai produksi, produksi telur, produksi telur tetas, daya
tetas.

Konsumsi Pakan dan Konversi Pakan;

Program kesehatan hewan.

162

Tabel 23. Data Bibit.

Data Usaha Pembibitan (seperti pada Tabel 24)

Populasi dan struktur populasi;

Produksi dan distribusi telur tetas dan DOQ.

163

Tabel 24. Populasi, Produksi dan Distribusi

Tabel 25. Catatan Bulanan Produksi Burung Puyuh

164

Tabel 26. Struktur Populasi Burung Puyuh (ekor)

Tabel 27. Perkembangan Populasi burung Puyuh (ekor)

Format recording tergantung dari tujuan pemeliharaan. Recording


untuk budidaya ayam bibit yang lebih kompleks dibandingkan dengan
pada ayam komersial (petelur atau pedaging).
Pencatatan ayam bibit sangat bervariasi dari yang ruwet sampai
bentuk yang sangat sederhana. Banyak cara dan bentuk pencatatan
165

tergantung pada kebutuhan dan selera peternak. Tetapi kesemuanya


itu yang terpenting adalah bentuk yang sederhana tetapi jelas, bentuk
mana yang telah dapat memenuhi kebutuhan yang pokok dan mudah
dilaksanakan.
Data yang diperlukan dalam membuat format rekording pada ayam
petelur berbeda berdasarkar periode pemeliharaannya.
Pada periode pembesaran, diperlukan data, antara lain :

Nomor kandang

Jenis / Strain ayam

Tanggal tetas

Tanggal penerimaan

Jumlah ayam

Jumlah kematian atau afkir

Konsumsi pakan (jenis dan berat)

Berat badan

Vaksinasi (jenis dan dosis)

Obat-obatan

Keterangan

Pada periode produksi (layer) diperlukan data, antara lain :

Nomor kandang

Jenis / strain ayam

Jumlah ayam

Jumlah kematian atau afkir

Umur ayam (minggu)

Konsumsi pakan (jenis dan berat)

Produksi telur (baik dan rusak)


166

Vaksinasi

Obat-obatan

FCR

Contoh Format Pencatatan Ayam Petelur.

No. Kandang

Asal Ayam

Strain

Tanggal Masuk

Populasi Awal

Penanggung Jawab

Populasi
Umur
(hari)

Jumlah
(ekor)

Pakan

Lingkungan

Kemati

Per

Total

an

ekor

(gra

(ekor)

(gram)

m)

Suh

Kele

mba

(oC

ban

(%)

Keseragaman
Program

Pencah

Bobot

aya-an

Badan

(%)

(%)

Seraga
m (%)

Kesehata
n

Jumlah
Rataan

167

Contoh Format Catatan Ayam Petelur Periode Produksi (Layer)

Lokasi

No. Flok

Pegawai

Pengawas

Bulan

:
:

Populasi Ayam
Umur
(mg)

Hari Tgl
mati afkir

hidu
p

Produksi telur

utuh

reta
k

ksng jml

kg

Pakan

kg

gr/e

FC

kr

168

i.

Program Pemberian Ransum


Makanan merupakan faktor yang cukup menentukan dalam suatu usaha
peternakan ayam. Hal ini bisa dilihat dari besarnya komponen biaya
yang harus dikeluarkan untuk sektor ini, yaitu sekitar 60-70% dari total
biaya produksi. Oleh karena itu, penggunaan makanan haruslah
dilakukan seefisien mungkin, tanpa mengabaikan kebutuhan ayam.
Salah satunya adalah melalui pemberian makanan dalam imbangan
yang tepat.
Bukti-bukti terakhir memperlihatkan, pentingnya imbangan kaloriprotein (C/P) di dalam ransum. Konsep ini didasari oleh kemampuan
ayam untuk mengatur intake energinya melalui sistem syaraf di
hypothalamus, dimana pada prinsipnya ayam makan untuk memenuhi
kebutuhan energinya. Adapun mekanisme pengaturan energi ini terjadi
begitu menyolok, sehingga dapat menyisihkan kebutuhan zat-zat
makanan lainnya yang pada gilirannya dapat pula menimbulkan
kecenderungan terjadinya defisiensi gizi. Ransum yang mengandung
energi tinggi tanpa diikuti oleh perubahan zat-zat makanan yang lain
berarti penambahan beban untuk membuang kelebihan panas bagi
ayam-ayam di daerah tropis. Tetapi bila energi tinggi dalam ransum
diikuti dengan kadar protein yang tinggi pula maka pertumbuhan
terlihat sangat baik.
Konsep lain yang menyebabkan adanya perhatian terhadap imbangan
kalori/protein adalah kenyataan berikut: energi dalam ransum berasal
dari karbihidrat, lemak dan protein. Makin banyak protein digunakan
untuk pertumbuhan, makin sedikit energi berasal dari protein. Bila
diharapkan sebagian besar protein digunakan untuk pertumbuhan,
maka secara teoritis harus cukup energi berasal dari karbohidrat dan
lemak. Selain itu efisiensi penggunaan energi dari ketiga zat makanan
169

tersebut ternyata berbeda. Penggunaan energi metabolis berasal dari


lemak dan karbohidrat lebih efisien daripada penggunaan energi
metabolis berasal dari protein, karena dapat mengurangi heat
increment atau specific dynamic action yang cukup mengganggu bagi
ayam yang dipelihara di tempat panas.
Imbangan protein dan energi antara 18-18.5% dan energi metabolis
2800-2850 kkal/kg ransum dapat meningkatkan performa ayam
petelur tipe medium
Suplementasi vitamin C ke dalam ransum terbukti dapat meningkatkan
performa ayam di Indonesia. Hal ini dimungkinkan karena peran
vitamin

cukup

menonjol

dalam

menekan

sekresi

hormon

kortikosteron yang meningkat ketika ayam mengalami stres panas.


Meskipun secara alami ayam mampu mensintesis vitamin C di dalam
tubuhnya, namun dalam keadaan stres karena pengaruh lingkungan,
ayam tidak mampu memproduksi vitamin C dalam jumlah yang
mencukupi.
Kerabang telur terdiri dari jaringan serat kolagen. Biosintesis kolagen
dari proline dan berbagai asam amino lain membutuhkan vitamin C,
terutama

untuk

merubah

procollagen

menjadi

tropocollagen.

Sedangkan pada proses kalsifikasi, sangat dibutuhkan vitamin D3, Ca


dan P. Regulasi metabolisme Ca terutama dipengaruhi oleh hormon
calcitriol dan parathormone yang diproduksi oleh kelenjar parathyroid.
Biosintesis calcitriol sendiri memerlukan vitamin C. Jumlah vitamin C
yang tidak mencukupi akan memberi pengaruh buruk terhadap proses
kalsifikasi sehingga menyebabkan tekstur kerabang jelek.
Pemberian vitamin C sebanyak 50 mg/kg ransum selama 10 hari akan
meningkatkan produksi telur. Vitamin C dalam dosis 2000 dan 3000

170

ppm/kg dalam ransum mampu meningkatkan berat telur sampai 5% di


atas kontrol.
Vitamin E penting diperhatikan sehubungan dengan mudahnya
makanan menjadi tengik di Indonesia. Selain itu dapat juga penggunaan
enzim baik sebagai feed suplement ataupun untuk memfermentasi
bahan makanan /ransum guna meningkatkan efisiensi penggunaannya.
Sehubungan dengan naiknya intake air minum, maka penambahan
elektrolit (Na, K dan Cl) perlu juga mendapat perhatian.
Anak ayam tetap dipacu untuk selalu makan dan minum setiap saat
untuk Kebutuhan pakan untuk anak ayam meningkat setiap hari dengan
kebutuhan masa brooding.
Pada Usaha Puyuh, ransum (pakan) yang dapat diberikan untuk puyuh
terdiri dari beberapa bentuk, yaitu: bentuk pellet, remah-remah dan
tepung. Karena puyuh yang suka usil memtuk temannya akan
mempunyai kesibukan dengan mematuk-matuk pakannya. Pemberian
ransum puyuh anakan diberikan 2 (dua) kali sehari pagi dan siang.
Sedangkan puyuh remaja/dewasa diberikan ransum hanya satu kali
sehari yaitu di pagi hari. Untuk pemberian minum pada anak puyuh
pada bibitan terus-menerus.
Persyaratan

mutu

pakan

burung

puyuh

berdasarkan

fase

pertumbuhan dan produksi seperti pada Tabel 28 berikut ini.

171

Tabel 28. Bahan Pakan Burung Puyuh Berdasarkan Fase Pertumbuhan


dan Produksi.
No

Bahan Pakan

1. Kadar air (mak)

Kebutuhan
Starter (%) Grower (%) Layer (%)
(%)
14,00
14,00
14,00

2. Protein kasar

24,0

24,0

20,00

3. Lemak kasar

7,0

7,0

3,96

4. Serat kasar (mak)

6,5

7,0

4,40

5. Kalsium (min)

0,9-1,2

0,9 -1,2

2,50

6. Fosfor total (min)

0,6-1,0

0,6 -1,0

1,00

2.800

2.600

2.900

40

40

40

13.000

13.000

6.000

Lisin (min)

1,10

0,8

1,00

Metionin (min)

0,4

0,35

0,45

Metionin+ sistin (min)

0,6

0,50

0,80

7.

Energi
Metabolis/ME
/kkal/kg (min)

8. Aflatoxsin (mak)/ppb
9. Vitamin A (IU/kg)
10. Asam Amino:

Sumber : National Research Council (NRC), 1994.

172

Kebutuhan pakan puyuh sangat tergantung pada umur dan produksi.


Tabel 29. Umur Puyuh dan Kebutuhan Pakan.
No.

Umur Puyuh

Kebutuhan (gr/hari)

0 10 hari

23

11 20 hari

45

21 30 hari

8 10

31 40 hari

12 15

41 hari sampai afkir

17 - 20

Pakan puyuh dapat menggunakan pakan pabrik atau meramu sendiri,


ada beberapa peternak juga yang mencampur pakan pabrik dengan
bahan baku lokal untuk mengurangi biaya pakan, seperti dedak padi,
tepung jagung dan bungkil kedelai. Kebutuhan kadar protein untuk DOQ
mencapai 25%, puyuh grower 20-22% dan untuk puyuh layer 18-20%.
Ada kalanya jatah pakan sudah habis, tetapi puyuh masih berkeinginan
untuk makan, biasanya pada malam hari, maka penambahan pakan di
luar jatah masih dapat ditoleransi sampai 10%. Pemberian di atas itu
sudah tidak ekonomis. Selain pakan-pakan diatas, puyuh masih
membutuhkan pakan tambahan yang mengandung gizi/nutrisi ternak
lengkap yang belum terdapat pada pakan-pakan diatas untuk
mengoptimalkan pertumbuhan dan produksi telurnya. Sehingga tujuan
atau target dari budidaya puyuh yaitu memiliki produksi telur yang
optimal dan sehat dapat tercapai.
Pakan pada pembibitan itik menurut Peraturan Menteri Pertanian
Nomor: 21/Permentan/Ot. 140/3/2032 tanggal 28 Maret 2012.
Tentang Pedoman Teknis Pembibitan Itik, yaitu :
173

Pemberian pakan mengikuti standar kebutuhan ternak sesuai


dengan status fisiologis ternak, pakan diherikan sesuai dengan
umur, berat badan dan kondisi ternak;

Pakan yang digunakan berupa pakan komersial dan/atau campuran


sesuai dengan persyaratan teknis dan kebutuhan gizi itik;

Pakan dapat diberikan dalam bentuk halus (mash) atau pellet.

Berdasarkan Peraturan Menteri Pertanian Nomor : 35/Permentan/Ot.


140/3/2007. Tanggal : 26 Maret 2007. Pedoman Budidaya Itik Petelur
Yang Baik (Good Farming Prastice). Pakan yang dipergunakan untuk itik
petelur, hendaknya pakan yang telah terdaftar dan berlabel, disesuaikan
jumlah maupun mutunya dengan umur atau periode pertumbuhan itik.
Mutu ransum pakan harus sesuai dengan ketentuan yang berlaku yaitu
SNI 01-3908-1995 untuk Pakan Meri (Duck Starter); SNI 01- 39091995 untuk Pakan Itik Petelur Dara (Duck Grower); SNI 01- 3910-1
995 untuk Pakan Itik Petelur (Duck Layer). Dari SNI tersebut
kandungan gizi pakannya dapat dilihat pada Tabel 30 sebagai berikut :

174

Tabel 30. Kebutuhan Bahan Pakan Itik (%).

No

Bahan Pakan

Meri/Anak

Dara

Petelur

(1-8 mg)

(8-24 mg)

(>24 mg)

14,0

14,0

14,0

1.

Kadar air (max)

2.

Protein Kasar (min)

18 22,0

15,0

18,0

3.

Lemak Kasar (min)

3,5

3,5

3,5

4.

Serat Kasar (max)

5,5

7,0

7,5

5.

Abu (max)

8,0

8,0

14,0

6.

Kalsium/Ca (min)

0,6 1,06

0,6 1,06

3,25 4,0

7.

Fosfor total

0,6

0,6

0,6

8.

Fosfor tersedia

0,4

0,4

0,4

3.000

2.700

2.800

20

20

20

0,96
0,41
0,8

0,75
0,35
0,65

0,70
0,35
0,65

Energi Metabolis / ME
9.
(min)/kkal/kg
10.
11.

j.

Aflatoxin (max)/ppb
Asam Amino
Lisin (min)
Methionin (min)
Methionin + sistin (min)

Program Pengaturan Cahaya


Pencahayaan adalah pemberian cahaya, yang diartikan sebagai sinar
atau terang dari suatu sumber cahaya, seperti matahari, bulan dan
lampu yang memungkinkan mata menangkap bayangan benda-benda di
sekitarnya.
175

Lingkup cahaya yang berpengaruh terhadap fisiologis unggas yaitu


photoperiod (lama pencahayaan), intensitas, warna, cahaya berselang,
dan sumber cahaya. Photoperiod adalah lama waktu terang dari
pencahayaan alami (matahari). Photoperiod untuk aktivasi hormon
yang ideal 11-12 jam. Intensitas adalah kekuatan cahaya yang di
berikan kepada unggas, pada umumnya berkisar antara 5 20 lux.
Warna cahaya sangat berpengaruh terhadap tingkah laku dan
performans unggas. Warna cahaya merah menjadikan unggas lebih aktif
dan agresif. Sumber cahaya adalah asal sinar yang dapat berasal dari
alam dan buatan . Sumber cahaya alam misalnya matahari, sedangkan
sumber cahaya buatan antara lain lampu neon dan tungsten serta lampu
minyak. Cahaya berselang (intermitent) adalah pengaturan cahaya
antara gelap dan terang. Cahaya berselang sering dilakukan terhadap
cahaya buatan. Tujuan dilakukannya pencahayaan berselang antara lain
penghematan biaya listrik, peningkatan ukuran telur, efisiensi pakan
sebagai faktor-faktor kunci keberhasilan produksi.
Variasi pada panjang hari dan intensitas pencahayaan sangat
berpengaruh terhadap perkembangan seksual dan produksi telur
unggas. Oleh karena itu perlu pencahayaan selama fase pertumbuhan
dan produksi adala penting untuk mengontrol awal bertelur dan
memaksimalkan ukuran telur dan jumlah telur menetas.
Berikut beberapa prinsip yang perlu diamati :

Kematangan seksual distimulasi oleh peningkatan panjang hari


pencahayaan,

dan

lambat

oleh

penurunan

panjang

hari

pencahayaan.

Variasi intensitas akan berpengaruh terhadap produksi telur. Dalam


praktek 1 foot candle (10.76 lux) pada unggas adalah cukup.

176

Bobot badan juga berpengaruh terhadap kematangan seksual.


Sehingga program pencahayaan dan pemberian pakan harus
dikoordinasikan.

Peningkatan panjang hari selama produksi telur dapat menstimulasi


produksi telur dan konsekuensinya feed intake akan meningkat.

Panjang hari pencahayaan dapat meningkat pada 2-3 minggu


terakhir produksi

Lama pencahayaan untuk anak ayam umur 1-4 hari selama 24 jam.
Penggunaan cahaya untuk umur >4 hari disesuaikan dengan
pemberian pakan, bila pada malam hari jatah pakan dalam 1 hari sudah
habis maka lampu akan dimatikan. Lampu yang digunakan adalah 25
watt dengan jarak tiap titik lampu 3 meter dan intensitas cahaya 20 lux.
Pencahayaan selama 24 jam untuk ayam breeder hanya dilakukan pada
hari ke 1-3 dengan tujuan agar ayam mengetahui letak tempat pakan,
tempat air minum, dan pemanas. Setelah itu, program dilakukan secara
ketat sesuai dengan program yang direkomendasikan oleh setiap strain
untuk menghindari dewasa dini (early sexual maturity). Program
pencahayaan periode Starter dapat dilihat pada Tabel 31 di bawah ini. .
Tabel 31. Program Pencahayaan Periode Starter
Umur

Lama Pencahayaan (jam)

Lux

1-6

24

20

7-8

17 (05.00-21.00)

20

9-21

13 (05.00-18.00)

20

Pada periode pertumbuhan dan produksi, disediakan cahaya intensif


10,8 lux seluruh pen unggas. Ini setara dengan 1 watt setiap 4 feet 2 (2,7
177

watt per m2) luas lantai, dengan distribusi lampu baik. Lampu sebaiknya
2,4 m di atas lantai.
Program pemberian cahaya ini sangat penting terutama untuk ayam
yang terlambat mencapai dewasa kelamin dan untuk membantu
meningkatkan produksi. Tambahan cahaya ini bisa diberikan dalam
bentuk cahaya lampu.
Tabel 32. Program Pemberian Cahaya pada Kandang Terbuka
No

Umur

Lama Pemberian (Jam)

Hari 1-3

23

Hari 4-126

12

Hari 127

13

Minggu 19

13,5

Minggu 20

14

Minggu 21

14

Minggu 22

15

Keterangan

Sumber : North (1990)dalam Kartasudjana R, 2001.


Perkembangan ayam-ayam petelur dirangsang oleh cahaya. Dalam hal
ini, lamanya cahaya yang diterima setiap hari lebih berperan daripada
intensitas cahaya itu sendiri. Dalam merencanakan program pengaturan
cahaya, ada 2 aturan dasar yang harus diikuti
(1). Selama masa pertumbuhan, lamanya cahaya yang diterima setiap
hari harus tetap (konstan) atau semakin berkurang.
(2). Selama masa bertelur, lamanya cahaya yang diterima setiap hari
harus tetap (konstan) atau semakin bertambah.
178

Ada 2 cara pengaturan cahaya untuk kandang-kandang yang tak


berjendela dan terkontrol lingkungannya, yaitu
(1) Lamanya cahaya yang diterima setiap hari tetap, yaitu 10 - 12 jam,
untuk masa-masa pertumbuhan.
(2) Sistim "step-down" (menurun), dimulai dengan pemberian cahaya
selama 13-15 jam setiap hari. Kemudian diturunkan perlahan-lahan
sampai mencapai 8 jam setiap hari, pada saat ayam mencapai umur
22 minggu.
Hasil kedua cara ini kurang lebih sama, yaitu 4% lebih besar
dibandingkan dengan cara pengaturan cahaya lainnya yang dirancang
untuk kandang-kandang tak berjendela. Bagaimanapun, cara yang
pertama (1) menghasilkan telur-telur yang lebih kecil dibandingkan
dengan hasil telur pada cara yang kedua (2) atau sistim "step-down".
Hal ini disebabkan oleh bentuk tubuh petelur yang lebih kecil pada saat
mulai bertelur.
Pemberian cahaya pada periode starter bertujuan untuk memacu
pertumbuhan dan agar ayam dapat mengenal lingkungannya dengan
baik. Faktor yang penting dalam program penacahayaan adalah lama
waktu penyinaran, besarnya intensitas cahaya dan kapan pencahayaan
tersebut dilakukan. Intensitas cahaya yang diberikan antara 20-40 lux.
Program pencahayaan untuk ayam (Tabel 34), pada minggu pertama
diberikan cahaya selama 24 jam, dengan tujuan agar anak ayam mudah
mengenali tempat pakan, tempat air minum dan memacu pertumbuhan.
Pada saat ayam berumur 1-14 hari, tirai penutup kandang yang
berwarna putih dalam keadaan tertutup dan tirai yang berwarna hitam
dalam keadaan terbuka sehingga cahaya luar dapat masuk. Pada malam
hari, pencahayaan dilakukan menggunakan lampu. Setelah ayam
berumur 15 hari tirai penutup dalam keadaan tertutup dan 1-2 kipas
dinyalakan
179

Tabel 33. Program Pencahayaan (Intensitas 40 lux)


No.

Umur (hari)

Lama Penerangan (jam/hari)

1-3

24

4-7

22

8-14

20

15-21

19

22-35

18

36-49

17

50-63

16

64-77

15

78-91

14

10

92-5% bertelur

Cahaya alami atau 12 jam 30 menit

11

5% bertelur

14 jam,+ 1 jam, 30 menit

12

30% bertelur

15 jam +1 jam 30 menit

13

60% bertelur

16 jam + 1 jam 30 menit

14

Setelah 60%

16 jam +1 jam 30 menit

Sumber: Hendric Genetic, 2008 dalam Nugroho Caturto Priyo, Mujiono,


2008. 1 jam 30 menit disarankan menambah cahaya pada waktu tengah
malam.
Pada prakteknya setiap pembibit menerapkan metode yang berbeda.
Misal pada Dodi farm, setelah ayam berumur 15 minggu maka lama
pencahayaan hanya mengandalkan sinar matahari (12 jam). Tidak perlu
penambahan cahaya lampu pada malam hari, dengan tujuan untuk
menghambat dewasa kelamin dini dan mencegah ayam kegemukan
dengan mengurangi waktu makan ayam. Black out (ruangan dibuat
setengah gelap) pada umur 15-17 minggu untuk mengontrol hormon
reproduksi sehingga kematangan organ reproduksi serentak.

180

Kebutuhan cahaya

pada unggas ditentukan oleh bangsa unggas, type,

dan strain; tujuan produksi, umur unggas, sumber cahaya dan


lingkungan. Sampai saat ini belum ada program pencahayaan yang baku
bagi unggas. Berbagai hasil penelitian dapat dimanfaatkan, namun
sangat

disarankan

sebelum

melakukan

manipulasi

program

pencahayaan hendaknya mengkaji terlebih dahulu pola pertumbuhan


serta karakteristik unggas yang dipelihara.
Jenis lampu juga penting diperhatikan karena neon memancarkan
intensitas cahaya 3 kali Iebih terang dibanding lampu pijar biasa.
Demikian pula wama cahaya akan memancarkan intensitas cahaya yang
berbeda. Suhu dingin akan menurunkan efisiensi daya gelombang
cahaya. Kandang yang berdebu serta terdapatnya pemantul cahaya juga
menurunkan intensitas yang ditangkap oleh mata ayam. Pada suhu 5C
intensitas lampu neon hilang sampai 40% bila dibandingkan dengan
suhu kamar.
Manipulasi program pencahayaan sebenarnya sudah banyak dilakukan.
Pada dasarnya lingkup pencahayaan dalam siklus 24 jam ada 4 macam
yaitu : lama pencahayaan(photoperiode), intensitas cahaya (light
intensity/illumination), warna/gelombang cahaya (light colour/spectral
composition)maupun pemberian cahaya secara berselang (intermittent
light).
Lama Pencahayaan
Berbagai teknik pengaturan lama pemberian cahaya dalam satu siklus
24 jam telah digunakan sebagai upaya untuk memperoleh respons atau
performans yang paling bagus pada unggas. Pengaturan 8 jam terang
dan 16 jam gelap (8L:16D) menunjukkan produksi telur sebanyak 288298 butir per ekor/tahun. Peningkatan lama pencahayaan 2 jam dari 8
jam ke 10 jam, merangsang pendewasaan kelamin dan meningkatkan
181

fertilitas

(Brake,

1990).

Lebih

lanjut

dikatakan

bahwa

lama

pencahayaan 8 dan 10 jam menunjukkan kecenderungan produksi telur


yang sama, namun penambahan pencahayaan menitrunkan kecepatan
peneluran dan berat telur.
Lama pencahayaan Iebih dari 17 jam akan menyebabkan unggas
depresi, terjadi penurunan produksi telur. Lama pencahayaan sampai
dengan 14 jam masih menunjukkan produksi telur maksimum.
Penelitian sebelumnya menyatakan bahwa program pencahayaan 14L :
10 D menunjukkan produksi telur 9% lebih tinggi, akan tetapi kualitas
kulit dan berat telur menurun.
Intensitas Cahaya
Intensitas cahaya merupakan kekuatan atau kemampuan sinar yang
dipancarkan oleh cahaya dimana cahaya alami berasal dari matahari.
Intensitas cahaya dinyatakan dalam energi per satuan luas. Intensitas
cahaya alami dari hari ke hari akan berbeda, karena intensitas
dipengaruhi oleh posisi matahari, keadaan awan, kelembaban udara
dan panjang gelombang cahaya. Kuatnya intensitas cahaya dari suatu
sumber cahaya dapat diukur menggunakan satuan cahaya yang disebut
feet candle (fc). Satu feet candle adalah kuatnya penyinaran yang jatuh
pada suatu bidang seluas 1 feetpersegi dan berjarak 1 feetdari sumber
penyinaran yang berkekuatan 1 candle.Lebih lanjut dikatakan bahwa
kekuatan penyinaran suatu sumber cahaya pada suatu bidang,
berbanding terbalik dengan kuadrat jarak antara bidang dengan sumber
penyinaran. Hal tersebut dirumuskan dengan :
E = C/d2
Dimana, E = kuat penyinaran (feet candle); C = kuat sumber penyinaran
(candle/watt); d = jarak bidang dengan sumber cahaya
182

Hubungan lux dan feet candle adalah; 1 lux = 0,0929 fc atau 1 feet candle
= 10,76 lux. Satu watt per 0,37 meter persegi setara dengan 10,8 lux.
Pada ayam broiler dibutuhkan cahaya terang dengan intensitas 10-20
lux dan cahaya gelap dengan intensitas sekitar 1-3 lux. Intensitas cahaya
dapat diketahui dengan menggunakan suatu alat yaitu luxmeter atau
spectrofotometer yang dapat digunakan selain untuk mengetahui
intensitas juga untuk mengetahui panjang gelombang cahaya.
Pengurangan intensitas cahaya yang masuk dalam kandang dapat
dilakukan dengan pemasangan filter pada sekeliling dinding kandang.
Filter cahaya yang dapat digunakan yaitu kaca, kristal, gelatin atau
plastik yang terbuat dari bahan yang mampu menyerap dengan baik.
Respons Reproduksi
Cahaya yang mengenai mata akan merangsang hipotalamus untuk
mensekresikan gonadotropin releasing hormon (GRH) ke dalam
hipofise

anterior

dan

oksitosin

ke

dalam

hipofise

posterior.

Gonadotropin releasing hormon berfungsi untuk merangsang pelepasan


hormon-hormon yang dibentuk di hipofise anterior yaitu FSH dan LH.
FSH berfungsi untuk merangsang perkembangan folikel-folikel dalam
ovarium dan membantu perkembangan ovarium. Apabila salah satu
folikel sudah masak, maka LH akan dilepaskan dari hipofise anterior,
sehingga menyebabkan terjadinya ovulasi. Hormon-hormon yang
dihasilkan oleh ovarium adalah estrogen, progesteron dan androgen.
Estrogen menyebabkan peningkatan kadar Ca, protein, lemak, vitamin
dan substansi lain di dalam darah yang diperlukan untuk pembentukan
telur. Estrogen juga merangsang peregangan tulang pubis dan
pembesaran vent guna mempersiapkan ayam betina untuk bertelur.
Progesteron

berperan

terhadap

kelenjar

hipotalarnus

untuk

memproduksi LH daripituitari anterior yang menyebabkan pelepasan


183

yolk yang sudah masak dari ovarium ke funnel atau infundibulum. Yolk
yang sudah masuk ke dalam infundibulum langsung menuju magnum.
Di tempai ini albumen dan putih telur disekresikan untuk membalut
kuning telur. Selanjutnya kuning telur dengan suatu gerakan memutar
meluncur ke bawah ke bagian bawah oviduk. Membran cangkang
ditambahkan ke dalam isthmus. Telur berada di isthmus kurang lebih
20 jam. Pada saat peneluran, sphincter di antara kelenjar pembentuk
cangkang dan vagina dalam keadaan rileks, kelenjar cangkang
berkontraksi, ayam meningkatkan tekanan perut dan telur keluar
melalui vagina dan terjadilah proses peneluran.
Pada peneluran yang dimulai pada umur yang terlalu awal, melalui
peningkatan cahaya dengan intensitas cahaya sangat tinggi atau siang
hari yang terlalu panjang, telur akan berukuran kecil. Apabila peneluran
ditunda sampai umur yang lebih tua, telur umumnya lebih besar. Waktu
peneluran sekitar 13 jam setelah mulainya siklus gelap sehingga
peneluran. Berikutnya waktunya akan menurun sekitar 30 sampai 60
menit. Unggas pertama kali bertelur apabila unggas tersebut telah
mencapai dewasa kelamin.
Pengaruh cahaya terhadap pertumbuhan dan produksi daging
Cahaya tidak hanya diterima oleh mata, tetapi cahaya juga mampu
menembus tengkorak kepala dan berpengaruh mengakltifkan pituitari
untuk mensekresikan hormon gonadotropin. Pengaruh sesungguhnya
penyinaran adalah memacu syaraf reseptor mata. Rangsangan tersebut
kemudian akan diteruskan pada hipotalamus sehingga tersekresikan
somatotropic hormone releasing factor (STH-RF) dan tirotropik releasing
hormone (TRH). Faktor releasing tersebut akan merangsang glandula
pituitari anterior untuk mensekresikan STH dan tiroid stimulating
hormone (TSH), TSH akan merangsang kelenjar tiroid untuk
184

melepaskan tiroksin. Hormon somatotropik dan tiroksin akan


merangsang tubuh untuk meningkatkan aktivitas pertumbuhan.
Hormon pertumbuhan kelenjar pituitari anterior dan tiroksin kelenjar
tiroid bekerja secara simultan dalam kontrol terhadap pertumbuhan
unggas menjelang pubertas. Hormon somatotropik dalam tubuh
berfungsi memacu aktivitas sintesa protein, pembentukan kolagen,
metabolisme ion, metabolisme lipid, metabolisme karbohidrat dan
metabolisme mineral. Tiroksin di dalam tubuh berfungsi memacu
aktivitas-aktivitas : peningkatan konsumsi oksigen, mempercepat
denyut nadi, meningkatkan aktivitas metabolisme, meningkatkan
cadangan nitrogen, meningkatkan penyediaan energi dan merangsang
pembentukan hormon somatotropik. Meningkatnya kedua hormon
tersebut akan menaikkan konsumsi ransum, sehingga pertumbuhan
akan lebih cepat. Ditambahkan pula bahwa peningkatan kedua hormon
tersebut pada unggas menjelang pubertas dapat mempertinggi nafsu
makan, meningkatkan efisiensi penggunaan pakan dan meningkatkan
laju metabolisme basal sehingga meningkatkan laju pertumbuhan,
tetapi kadar yang terlalu tinggi akan memberikan umpan balik negatif
terhadap pertumbuhan. Kadar kedua hormon tersebut dalam darah jika
terlalu rendah dapat menyebabkan kekerdilan dan laju pertumbuhan
yang rendah. Kerja hormon pertumbuhan efektif mulai postnatal dan
paling efektif pada fase ternak mencapai pubertas, karena semakin
dewasa tubuh ternak pengaruh hormon pertumbuhan semakin
menurun dan sebaliknya hormon-hormon lain yang berkaitan dengan
metabolisme lipid dan karbohidrat semakin meningkat. Selanjutnya
dapat dikatakan bahwa hormon-hormon lain yang berpengaruh
terhadap pertumbuhan setelah ternak melewati awal pubertas lebih
berpengaruh terhadap penggemukan.

185

Cahaya secara tidak langsung akan meningkatkan konsumsi ransum dan


dapat disamakan sebagai metode pemberian ransum. Sinar yang
memenuhi kebutuhan dan brooder yang memenuhi syarat akan
memacu anak ayam untuk makan, sedangkan dalam keadaan gelap
menyulitkan untuk dapat meningkatkan nafsu makan.
k. Data standart kebutuhan lama cahaya pada pembibitan unggas dan
Hubungan antara pencahayaan dan produksi telur.
Data standart kebutuhan lama cahaya pada pembibitan unggas
Pemberian cahaya pada periode starter bertujuan untuk memacu
pertumbuhan dan agar ayam dapat mengenal lingkungannya dengan
baik. Faktor yang penting dalam program penacahayaan adalah lama
waktu penyinaran, besarnya intensitas cahaya dan kapan pencahayaan
tersebut dilakukan. Intensitas cahaya yang diberikan antara 20-40 lux.
Program pencahayaan untuk ayam periode starter disajikan pada Tabel
34. Pada minggu pertama diberikan cahaya selama 24 jam, dengan
tujuan agar anak ayam mudah mengenali tempat pakan, tempat air
minum dan memacu pertumbuhan.
Pada saat ayam berumur 1-14 hari, tirai penutup kandang yang
berwarna putih dalam keadaan tertutup dan tirai yang berwarna hitam
dalam keadaan terbuka sehingga cahaya luar dapat masuk. Pada malam
hari, pencahayaan dilakukan menggunakan lampu. Setelah ayam
berumur 15 hari tirai penutup dalam keadaan tertutup dan 1-2 kipas
dinyalakan.

186

Table 34. Program Pencahayaan Periode Starter


No.

Umur (minggu)

Lama Penerangan (jam/hari)

24

20

18

16

14

Setelah ayam berumur 15 minggu maka lama pencahayaan hanya


mengandalkan sinar matahari (12 jam). Tidak perlu penambahan
cahaya lampu pada malam hari, dengan tujuan untuk menghambat
dewasa kelamin dini dan mencegah ayam kegemukan dengan
mengurangi waktu makan ayam. Black out (ruangan dibuat setengah
gelap) pada umur 15-17 minggu untuk mengontrol hormon reproduksi
sehingga kematangan organ reproduksi serentak.
Perhitungan jumlah lampu yang dibutuhkan untuk satuan luasan
kandang dapat dihitung berdasarkan luas kandang, intensitas cahaya,
daya lampu dan faktor kontanta. Berikut ini adalah rumus perhitungan
jumlah lampu:
lampu = luas kandang x intensitas cahaya/watt lampu x K faktor
K faktor merupakan kontanta yang nilainya tergantung daya lampu
yang digunakan.

187

Tabel 35. Watt dan Konstanta.


Watt

15

25

40

60

100

3,8

4,2

4,2

5,0

6,0

Contoh:

luas kandang 100 m2,

daya lampu 100 watt,

intensitas cahaya 20 lux,

nilai K 6,0

jumlah lampu yang digunakan = 100 X 20/100 X 6 = 3,3 dibulatkan 4


lampu
Tabel 36. Pengaturan Pemberian Cahaya Periode Starter
Umur (minggu)

Lama (Jam)

Lampu hidup

Lampu mati

24

6 sore

6 sore

23

7 malam

6 sore

22

8 malam

6 sore

21

9 malam

6 sore

Pemeliharaan pullet (grower) memerlukan cahaya terang dan gelap.


Efek pencahayaan akan memacu pertumbuhan hormon LH (Lituinezing
hormone dan FSH (folikel stimulating hormon) yang mempengaruhi
saluran reproduksi. Disamping

Kondisi gelap akan memacu


188

perkembangan kuning telur dan hormon LH. Namun yang penting


kondisi gelap akan menghambat dewasa kelamin dan memperpanjang
masa produksi telur. Adapun pengaturan cahaya pada peroide grower
tertera pada Tabel 37.
Setelah DOC mulai tumbuh besar mencapai bobot 500 gram pada umur
6 minggu untuk strain Hyline brown maka ayam-ayam tersebut telah
dikelompokkan pada fase grower dimana pada fase ini mulai dominan
pembentukan otot-otot tulang yang akan membentuk frame dari ayam
layer tersebut. Sehingga pada fase inipun harus disesuaikan pakan yang
akan diberikan. Pakan grower mengandung protein 16 18 % dengan
level energi sebesar 2750 2800 kkal. Dan pada fase ini kalsium yang
diberikan sebagian berbentuk granular kurang lebih 3 mm. Pemberian
sumber

kalsium

dengan

ukuran

tersebut

bermanfaat

untuk

perkembangan gizzard yang lebih baik.


Tabel 37. Pengaturan Pemberian Cahaya Pullet (Grower)
Umur (minggu)

Lama (Jam)

Lampu hidup

Lampu mati

20

10 malam

6 sore

19

Aa malam

6 sore

18

12 malam

6 sore

17

1 pagi

6 sore

16

2 pagi

6 sore

10

15

3 pagi

6 sore

11

14

4 pagi

6 sore

189

12

13

5 pagi

6 sore

13

12

6 pagi

6 sore

14

12

6 pagi

6 sore

Tujuan penambahan cahaya (selain cahaya matahari) adalah memacu


pertumbuhan pada saat awal bertelur, mengontrol daya hidup ayam,
meningkatkan kualitas kerabang telur.
Ayam yang berumur 17 minggu sampai puncak produksi, konsumsi
pakannya akan meningkat sampai 40-50%. Nutrisi tersebut diperlukan
untuk mengejar pertumbuhan, puncak produksi dan berat telur pada
saat bertelur pertama kali. Disarankan memberi cahaya minimal 15 jam
perhari mulai saat pertama bertelur sampai bertelur 50%. Penambahan
3 jam cahaya disarankan setelah hari mulai gelap, segera nyalakn lampu
untk menambah cahaya. Program dapat dilakukan sampai umur ayam
30 bulan, jika berat badan dan konsumsi pakan mencapai target, maka
pencahayaan

bisa

dihentikan.

Untuk

menjaga

kualitas

telur

penambahan cahaya dapat diberikan lagi pada umur 45 minggu. Pada


cuaca panas nemabahan cahaya tengah malam disarankan untuk
memperkuat kondisi ayam.

Jika dimungkinkan disarankan untuk

mendistribusikan pakan setelah lampu dihidupkan pada malam hari.


Sensitivitas terkuat mata anak ayam terhadap stimulan cahaya adalah
warna hijau dengan panjang gelombang 560 nm, sensitivitas tersebut
akan berubah setelah unggas menjadi dewasa ke warna kuning
denganpanjang gelombang 580 nm. Proses perubahan tersebut
dikarenakan oleh perubahan oil droplets yang seiring dengan
pertumbuhannya.

Namun

demikian

secara

umum

kemampuan
190

penglihatan mata ayam hampir menyerupai kemampuan manusia yaitu


cahaya dengan panjang gelombang 400-700 nm. Beberapa penelitian
menunjukkan bahwa calon petelur (pullet) melalui penglihatannya
mampu membedakan panjang pendek garis, bentuk pakan, tempat
pakan, gelap-terang dan warna lampu
Hubungan antara pencahayaan dan produksi telur
Manajemen pengaturan cahaya sangat mempengaruhi proses integral
dalam produksi telur. Pengaturan pemberian cahaya dalam manajemen
ayam petelur dengan waktu 12 sampai 14 jam dalam satu hari yang
terbagi menjadi waktu gelap dan waktu terang, mengingat ayam
mempunyai sifat sangat sensitif terhadap waktu penyinaran. Waktu
penyinaran ini mempengaruhi sifat mengeram, dewasa kelamin,
periode bertelur, produksi telur dan tingkah laku sosial perkawinan.
Penerimaan cahaya pada ayam akan mengakibatkan rangsangan
terhadap syaraf pada syaraf optik, yang dilanjutkan oleh syaraf reseptor
ke hipothalamus untuk memproduksi hormone releasing factor (HRS).
Hormone releasing factor selanjutnya merangsang pituitaria pars
anterior untuk menghasilkan FSH dan LH. HRS juga merangsang
pituitaria pars posterior untuk menghasilkan oksitosin.
Dengan tidak memberikan rangsangan yang berlebihan dengan adanya
cahaya buatan dan tidak melebihi 15 jam dari total pencahayaan (lihat
Tabel 38). Cobb mengatakan bahwa perusahaan yang mendapatkan
produksi

maksimal

pencahayaan sesuai

hanya
dengan

menggunakan

14

peningkatanumum

jam
dalam

dari

total

livability

betina serta meningkatkan persistensi produksi.

191

Tabel 38. Program Pencahayaan (rekomendasi Cobb).


Usia (minggu)

Pencahayaan (jam)

20

21

11

21-22

13

22-23

14

23+

15

(Cobb, 2003) dalam Ilmu Reproduksi Dalam Penerapan Pembibitan


Ayam Broiler.
Setiap mahluk hidup selalu hampir pasti memberikan respon reaksi
terhadap perubahan gelap terang cahaya atau sinar matahari atau
cahaya tiruan. Periode gelap terang merangsang proses pematangan
organ reproduksi dan oviposisi atau peletakan telur. Dengan melihat
sifat

alami

tersebut,

maka

bisa

dimanipulasi

untuk

meningkatkanproduksi telur.
Intensitas cahaya merangsang pelepasan dan peningkatan suplai FSH
(follicle stimulating hormone) yang pada gilirannya nanti, melalui
aktivitas ovary mengakibatkan terjadinya ovulasi atau pengeluaran sel
telur dan oviposisi peletakkan telur sebelum keluar.
Paparan cahaya yang terlalu berlebih, sehingga ayam bertelur lebih
awal akan berakibatbentuk bobot teluryang berukuran kecil dan lama
produksi telur akan berjalan singkat. Jika sebaliknya maka bentuk dan
bobot telur akan berukuran besar.
Olehkarenanya, penting untuk dapat mengaturcahayasehingga ayam
atau bebek itik dara tersebut memulai peneluran pada periode
perkembangannya yang sesuai dan dengan demikian ukuran telur yang
di hasilkan sesuai dengan permintaan pasar.
192

Hal inilah yang mendorong program program perencanaan tata laksana


di buat dan di terapkan pada usaha pemeliharaan ayam dan itik. Ada
berbagai macam metode, meskipun kelihatan berlainan tapi sebenarnya
tujuannya sama. Dengan di kandangkan pada satu areal kandang
tertentu, memudahkan untuk menyusun strategi pemeliharaan dan
mudah dalam control cahaya, kelembaban , temperature.
Metode Step Down Step Up
Ayam dara yang beranjak dewasa pada saat lamanya siang
haribertambah,cukup hanya di sediakan cahaya tiruan, sehingga cahaya
dapat di kurangi 1 jam lamanya setiap 2 minggu sekali, sampai ayam
dara menginjak umur 22 minggu. Pada saat ini, cahaya di tambah lagi
dengan cara yang sama hingga mencapai lamanya siang 14 16 jam
sehari.
Lebih gampangnya, tambah cahaya pagi hari lamanya 2 jam, dari jam 4
6 pagi hari dan penambahan cahaya pada malam hari selama 2 jam
mulai pukul 6 8 malam. Ini setelah ayam menginjak umur produksi di
mulai minggu ke 17 hingga afkir. Sedang saat periode grower I dan II,
dimulai pada minggu ke 6 hingga minggu ke 16 intensitas cahaya di
kurangi sehingga lamanya siang hari kisaran 10 12 jam.
Induk induk ayam sedang bertelur jangan sekali-kali dilakukan
pengurangan jatah cahaya karena akan berakibat pada penurunan
produksi telur.Sebagai contoh pengaturan fisik untuk menghasilkan
pencahayaan yang diinginkan pada kandang postal maupun baterai,
gunakan sebuah kubah reflector dengan bola lampu 60 watt
berdiameter 2 meter untuk luasan kandang 7 X 5 meter persegi dan 5-7
meter di atas kandang.

193

Untuk lebih mudahnya agar lebih praktis pelaksanaannya, pada periode


grower minggu ke 6 hingga minggu ke 16 kandang segera di tutup
sehingga cahaya tambahan dari luar tidak bisa masuk, pada jam 3 sore
dan nanti baru di buka kembali pada pagi hari saat jam 7. Sedang pada
periode layer atau produksi tambah cahaya selama 2 jam pagi hari dari
jam 4 6, lampu tambahan di nyalakan,sedang pada sore hari beri
tambahan cahaya lampu dari jam 6 8 malam.
l.

Pencegahan penyakit, (vaksinasi, pengendalian serangga dan parasit,


pembersihan dan desinfeksi)
Penanganan kesehatan meliputi pencegahan penyakit dan pengobatan
ternak yang sakit. Pencegahan penyakit dilakukan melalui vaksinasi,
biosecurity, sanitasi, desinfeksi, menjaga kebersihan dan pengelolaan
unggas yang baik. Namun demikian pada kenyataannya masih sering
dijumpai penyakit di farm kita. Jika unggas terkena penyakit maka
harus dilakukan tindakan pengobatan.
Vaksinasi adalah tindakan pemberian kekebalan tubuh pada hewan
dengan mempergunakan vaksin. Vaksin adalah bibit penyakit yang
sudah dilemahkan atau dimatikan dengan prosedur tertentu yang
digunakan untuk merangsang pembentukan zat kebal tubuh sehingga
tubuh dapat menahan serangan penyakit.
Sanitasi adalah tindakan yang dilakukan terhadap lingkungan untuk
mendukung upaya kesehatan manusia dan hewan. Desinfeksi adalah
tindakan pensucihamaan dengan menggunakan bahan disinfektan,
melalui penyemprotan, penyiraman, perendaman yang bertujuan untuk
mengurangi atau menghilangkan mikroorganisme.

194

Peraturan Menteri Pertanian Nomor : 40/Permentan/Ot.140/7/2011.


Tanggal : 15 Juli 2011. Tentang Pedoman Pembibitan Ayam Ras Yang
Baik, Persyaratan Kesehatan Hewan yaitu :

Melaksanakan program vaksinasi terhadap penyakit: Mareks


Disease (MD), Newcastle Disease (ND), Infectious Bronchitis (IB),
Coccidiosis, Infectious Bursal Disease (IBD), Reo Virus, Fowl Pox (FP),
Coryza, Infectious Laryngo Tracheatis (ILT), Avian Encephalomyelitis
(AE), Egg Drop Syndrome (EDS), Avian Influenza (AI) serta penyakitpenyakit lain yang ditetapkan sesuai dengan peraturan perundangundangan yang berlaku di bidang Kesehatan Hewan;

Dalam pelaksanaan program vaksinasi harus di bawah pengawasan


dokter hewan;

Mempunyai surat keterangan bebas penyakit Pullorum dan Avian


Influenza yang masih berlaku yang dikeluarkan oleh laboratorium
veteriner yang terakreditasi;

Khusus untuk perusahaan pembibitan galur murni dan perusahaan


pembibitan bibit tetua, disamping bebas Pullorum juga harus bebas
dari penyakit-penyakit Avian Infuenza (AI), AE, EDS, Chronic
Respiratory Disease (CRD), Viral Arthritis (VA), Lymphoid Leucosis
(LL) serta penyakit lain yang ditetapkan dengan peraturan
perundang-undangan di bidang Kesehatan Hewan;

Pengeluaran anak ayam bibit antar pulau/daerah harus dilengkapi


surat keterangan kesehatan hewan dari dokter hewan berwenang
dari daerah asal yang mencakup: pembibitan sekurang-kurangnya
selama 6 bulan terakhir tidak terjangkit penyakit unggas menular,
terutama ND, IB, AE, EDS, CRD, VA, LL, ILT, IBD, Infectious stunting
syndrome (ISS), Chicken anemia agent (CAA) dan AI; mencantumkan
program vaksinasi yang telah dilakukan terhadap bibit induk;
mencantumkan keterangan vaksinasi terhadap Mareks disease pada
195

anak ayam bibit.

Pemasukan anak ayam bibit dari luar negeri harus dilengkapi surat
keterangan kesehatan hewan dari dokter hewan berwenang yang
mencakup: pembibitan sekurang-kurangnya selama 6 bulan terakhir
tidak terjangkit penyakit unggas menular, terutama ND, FP, Fowl
cholera (FC), Fowl typhoid (FT), IB, ILT, Infectious synovitis, IBD, EDS,
Pullorum,

Thypoid

disease,

Ornithosis,

Mareks

disease,

LL,

Mycoplasmosis, CRD, Swollen head syndrome, CAA, Avian nephritis,


Leucocytozoonosis,

Coryza,

Avian

spirochaetosis,

AE,

Avian

salmonellosis dan Avian tuberculosis; keterangan bebas Salmonella


pullorum, S. typhoid, S. gallinarum, S. enteritidis dengan pengujian
secara serologis; keterangan vaksinasi terhadap Mareks disease
pada anak ayam bibit.

Penanganan penyakit ayam lainnya diatur dalam peraturan


perundang-undangan

tentang

pencegahan,

pengendalian

dan

pemberantasan penyakit hewan menular;

Pengujian sanitasi kandang dengan uji papar (exposure test) di


tempat tertentu dalam kandang (sebelum masuk kuri bibit) serta
pencemaran air dan litter dengan pengambilan contoh secara acak;

Selama perjalanan dilakukan pemeriksaan kondisi kuri bibit dan


temperatur di dalam gerbong kuri harus berkisar 28-30C;

Pemeriksaan kuri bibit dengan mengambil contoh kuri yang afkir,


darah dan kotoran (paper box) pada saat umur 1 (satu) hari secara
acak.

Dalam usaha pembibitan, program pencegahan penyakit ini harus


benar-benar dilaksanakan dengan baik karena sangat berbahaya kalau
penyakit tersebut ditularkan melalui anak unggas.

196

Macam vaksin
Vaksin aktif (live vaccine) adalah vaksin yang berisi mikro organisme
agen penyakit dalam keadaan hidup, tetapi sudah dilemahkan, yang
akan tumbuh dan berkembang baik dalam tubuh induk semang yang
divaksin. Vaksin inaktif (killed vaccine) adalah vaksin yang berisi
mikroorganisme agen penyakit dalam keadaan mati (dimatikan),
biasanya di dalamnya dicampurkan atau ditambahkan oil adjuvant
Faktor yang dapat menyebabkan kualitas vaksin menurun :
1). Penyimpanan tidak sempurna (tidak pada suhu 2-8C)
2). Terkena sinar ultraviolet (sinar matahari secara langsung)
3). Tercemar bahan-bahan kimia seperti desinfektan, kaporit, detergent
dan lain sebagainya
4). Pengenceran yang berlebihan sewaktu digunakan
5). Tercemar logam-logam berat seperti Zn (seng), Pb (timbal), dan Hg
(air raksa)
Vaksin yang banyak beredar di lapangan dan banyak digunakan pada
ayam umumnya untuk mencagah penyakit yang disebabkan oleh virus
(karena virus tahan terhadap obat antibiotika). Vaksin tersebut antara
lain vaksin AI, gumboro, ND, cacar, IB, dan mareks. Ada juga beberapa
vaksin untuk mencegah penyakit yang disebabkan oleh bakteri seperti
vaksin kolera dan coryza
Vaksinasi
Sebelum pelaksanaan vaksinasi, perlu diperhatikan faktor-faktor yang
dapat mempengaruhi keberhasilan program vaksinasi antara lain :

197

1). Vaksin harus dirawat dan disimpan dalam keadaan sehat dan tidak
dalam kondisi stress
2). Ayam yang akan divaksin harus dalam keadaan sehat dan tidak
dalam kondisi stress
3). Keadaan nutrisi ayam cukup baik
4). Keadaan sanitasi kandang dan lingkungan baik
5). Pelaksanaan vaksinasi dalam waktu dan umur yang tepat
6). Peralatan untuk vaksinasi dalam keadaan baik dan steril
Vaksinasi pada ayam
Dalam pelaksanaan vaksinasi ayam, ada beberapa teknik atau cara yang
umum dilakukan antara lain vaksinasi melalui air minum, tetes mata,
tetes hidung atau mulut, spray, suntikan dam tusuk sayap. Untuk
menghindari ayam yang divaksin mengalami stress, maka ayam perlu
mendapat suplai vitamin khususnya vitamin anti stress sebelum dan
sesudah pelaksanaan vaksinasi.
Metode vaksinasi melalui air minum (drink water/DW)
Vaksinasi melaui air minum biasanya diberikan untuk ayam yang
berumur lebih dari satu minggu. Air minum yang akan digunakan harus
bebas

dari

kaporit,

desinfektan

maupun

zat

logam.

Untuk

memperpanjang umur vaksin maka dapat ditambahkan susu skim pada


air minum 30 menit sebelum vaksin dilarutkan dengan dosis 2-5 gram
susu skim/liter air minum.
Langkah-langkah pelaksanaan vaksinasi melalui air minum adalah
sebagai berikut :

198

1). Sebelum divaksin ayam dipuasakan tidak minum terlebih dahulu 1-2
jam dengan tujuan menambah haus sehingga ketika vaksin
diberikan langsung segera diminum
2). Sediakan tempat minum (gallon) secukupnya agar seluruh ayam
dapat minum secara merata dan serempak sekaligus tanpa
berdesakan, diperkirakan dalam waktu 2 jam dapat habis
3). Siapkan air minum (air dingin juga bagus) yang sudah bercampur
dengan susu skim , untuk ayam umur 7-14 hari per 1.000 dosis
vaksin sebanyak 10-20 liter sedangkan untuk ayam umur 3-4
minggu per 1000 dosis vaksin sebanyak 20-40 liter. Isi botol vaksin
dengan air minum setengahnya kemudian tutup vial lalu dikocok
supaya vaksin larut dan setelah tercampur rata dimasukkan ke
dalam air yang sudah disiapkan, kemudian bagi rata ke dalam gallon
air minum
4). Pemberian vaksin minum sebaiknya pada pagi atau sore hari, untuk
menghindari

keadaan

panas

dan

sinar

matahari

langsung.

Tempatkan gallon yang sudah berisi campuran air dan vaksin


supaya langsung dapat diminum ayam
Vaksinasi melalui tetes mata (intraocular), hidung (intranasal), dan
mulut
Pelaksanaan vaksinasi melalui tetes mata, hidung, dan mulut biasanya
untuk ayam yang berumur di bawah 1 minggu dengan maksud untuk
mencegah netralisasi vaksin oleh antibody maternal (bawaan dari
induk). Cara ini cukup memakan waktu dan tenaga karena dilakukan
per ekor ayam, tetapi kelebihannya sangat efektif karena dosis tepat
dan merata untuk setiap ayam. Untuk mempercepat pelaksanaan
vaksinasi sebaiknya dilakukan secara bersama-sama (lebih dari dua
orang). Langkah-langkah pelaksaaannya adalah sebagai berikut:
199

1). Pelarut dimasukkan ke dalam botol vaksin setengahnya, kemudian


kocok sampai tercampur rata, usahakan jangan sampai berbuih
2). Campuran larutan dan vaksin yang sudah rata pada botol tersebut
dimasukkan lagi ke dalam botol pelarut dan kocok lagi perlahan agar
tercampur rata
3). Teteskan satu persatu pada ayam melalui mata atau hidung atau
mulut, jangan tergesa-gesa tunggu sampai betul-betul masuk
Vaksinasi melalui spray (penyemprotan)
Cara vaksinasi dengan penyemprotan lazim digunakan untuk anak
ayam umur sehari (DOC). Pelaksanaannya dengan menggunakan alat
berupa satu unit komponen dan kotak sprayer. Langkah-langkah
pelaksanaannya adalah sebagai berikut :
1). Larutkan seluruh isi vial vaksin ke dalam botol pelarut sampai
tercampur merata, kemudian masukkan ke dalam botol sprayer
yang berisi aquades
2). DOC yang masih berada pada boks langsung dimasukkan ke dalam
kotak sprayer, setelah semua komponen siap kemudian semprotkan
vaksin 1-2 kali penyemprotan
3). Tunggu sampai DOC terlihat bersin-bersin untuk memastikan vaksin
terhirup masuk, proses peyemprotan selesai
Vaksinasi dengan cara penyuntikan
Vaksinasi yang dilakukan dengan cara menyuntikkan vaksin, lokasi
penyuntikan dapat di daerah di bawah kulit (subcutan) yaitu pada leher
bagian belakang sebelah bawah dan pada otot (intramuscular) yaitu
pada otot dada atau paha. Langkah-langkah pelaksanaannya adalah
sebagai berikut :

200

1). Alat suntik yang akan dipakai harus bersih dari sisa pemakaian
sebelumnya, kemudian lepaskan bagian-bagian alat suntik dan
sterilkan lebih dulu dengan cara direbus selama 30 menit dihitung
mulai saat air mendidih
2). Kocok terlebih dahulu vaksin dengan hati-hati hingga tercampur
rata (homogen) sebelum digunakan
3). Suntikkan vaksin pada ayam dengan hati-hati sesuai dengan dosis
yang telah dianjurkan. Untuk 1.000 dosis vaksin dilarutkan dalam
500 cc aquades, untuk 500 dosis vaksin dilarutkan dalam 250 cc
aquades dan demikian seterusnya. Setiap ekor ayam disuntik
dengan dosis 0,5 cc pada otot dada.
Vaksinasi dengan cara penyuntikan harus dilakukan sevara hati-hati.
Bila dilakukan dengan ceroboh mengakibatkan kegagalan dan akan
berakibat fatal. Akibat fatal yang mungkin terjadi antara lain ayam
menjadi stress sehingga kematian tinggi pasca penyuntikan, leher
terpuntir (tortikolis), terjadinya abses (kebengkakan) pada leher, terjadi
infeksi bakteri secara campuran dan ayam menjadi mengantuk kurang
bergairah.
Vaksinasi dengan tusuk sayap (wing web)
Vaksinasi dengan cara tusuk sayap hanya digunakan untuk vaksinasi
penyakit cacar (fowl pox). Vaksinasi dilakukan dengan cara menusuk
sayap sekitar selaput sayap dari arah bagian dalam sayap dengan
menggunakan

jarum

khusus

bermata

dua.

Langkah-langkah

pelaksanaan adalah sebagai berikut:

201

1). Jarum penusuk disterilkan lebih dulu (direbus pada air mendidih
selama 30 menit)
2). Cara melarutkan vaksin sama seperti pada cara vaksinasi yang
lainnya. Setelah tercampur merata, celupkan jarum sampai semua
bagian tercelup
3). Rentangkan sayap ayam kemudian tusukkan jarum pada bagian
lipatan sayap yang tipis, perlu hati-hati jangan sampai tusukan
mengenai pembuluh darah, tulang dan urat daging sayap. Vaksin
diusahakan jangan sampai mengenai bagian tubuh lain.
Vaksinasi cacar dianggap berhasil apabila 6-8 hari setelah vaksinasi
pada bekas tusukan adanya pembengkakan dan kemerahan, kelainan ini
akan hilang setelah 10-18 hari kemudian.
Vaksinasi merupakan cara pencegahan penyakit dengan biaya yang
tidak murah, maka perlu diperhatikan supaya tidak terjadi kegagalan.
Cara mencegah terjadinya kegagalan vaksinasi antara lain :
1). Vaksin aktif harus disimpan dalam suhu 2-8C
2). Jaga kebekuannya (dalam kondisi beku kering)
3). Jangan membuka vial vaksin atau botol kemasan apabila belum siap
benar akan digunakan
4). Campurkan vaksin sesegera mungkin bila akan digunakan
5). Lakukan vaksinasi dengan dosis yang tepat
6). Ikuti petunjuk dan prosedur dari pabrik asal pembuat vaksin
7). Jangan terburu-buru dalam melakukan vaksinasi (asal cepat)
8). Vaksin harus tercampur secara merata (homogen)
9). Air yang digunakan untuk melarutkan vaksin harus bebas dari
desinfektan.

202

Adapun program vaksinasi untuk pencegahan penyakit pada usaha


pembibitan unggas (broiler breeder) dapat dilihat pada Tabel 47
berikut ini.
Tabel 39. Program Vaksinasi Pada Pembibitan Unggas (broiler breeder)
No. Umur

Nama Vaksin

Kegunaan

Aplikasi

5 hari

ND Lasota

Mencegah ND (Cekak)

Tetes Mata

10 hari

Coccivoc

Mencegah Coccodiocis

Air Minum

14 hari

IB

Mencegah

Penyakit Air Minum

Pernapasan
4

21 hari

IBD (live)

Mencegah Gumboro

Air Minum

28 hari

ND Lasota

Mencegah ND

Suntikan

Fowl Fox

Mencegah Cacar Ayam

Tusuk Sayap

7 mgg

Coryza

Mencegah Coryza

Suntikan

10 mgg

ND

Mencegah ND

Suntikan

12 mgg

IBD (live)

Mencegah Gumboro

Suntikan

14 mgg

IB

Mencegah

Penyakit Air Minum

Pernapasan
10

16 mgg

Coryza

Mencegah Coryza

Suntikan

Fowl Fox

Mencegah Cacar Ayam

Tusuk Sayap
Suntikan

11

20 mgg

ND

Mencegah ND

12

34 mgg

IB

Mencegah

Penyakit Air Minum

Pernapasan
13

38 mgg

IBD (live)

Mencegah Gumboro

Air Minum

203

Pencegahan penyakit pada tiap perusahaan berbeda, sangat tergantung


kepada perkembangan penyakit tersebut. Selain program pencegahan
penyakit dengan melalui vaksinasi, upaya-upaya yang biasa dilakukan
perusahaan pembibitan yaitu dengan sanitasi dan tatalaksana
pemeliharaan, diantaranya :
1) Menjaga kondisi litter agar tetap kering, kelembaban udara (RH)
25% dan bersih.
2) Ventilasi kandang yang baik, artinya udara kotor dalam kandang
mudah berganti dengan udara bersih dari luar.
3) Pemberian ransum yang baik kualitas dan kuantitasnya serta
disesuaikan dengan buku petunjuk pemeliharaan yang dikeluarkan
oleh breeder.
4) Setiap pengunjung yang akan masuk ke daerah lingkungan
perusahaan harus dihapushamakan.
5) Tempat pemeliharaan anak ayam harus terpisah dari ayam dewasa.
6) Ayam yang sakit segera diafkir karena sangat membahayakan ayam
yang lainnya.
7) Burung-burung liar atau hewan lainnya dijaga agar tidak bisa masuk
ke dalam kandang.
8) Air minum yang diberikan harus bersih.
Vaksinasi pada Puyuh.
Vaksinasi bertujuan untuk meningkatkan kekebalan tubuh puyuh dari
penyakit, terutama virus. Melakukan vaksinasi terhadap penyakit
unggas menular yaitu Newcastle Disease (ND), Avian Influenza (AI),
Mareks Disease, Infectious Bursal Disease (IBD), dan Fowl Pox sesuai
dengan peraturan yang berlaku;

204

Vaksinasi ND diberikan pada umur 2 hari, 15 hari, 30 hari, dan


kemudian diulang setiap 2 bulan sekali dengan dosis separuh dari
dosis ayam ras

melakukan pemeriksaan laboratorium secara rutin terhadap


penyakit Pulorum;

burung puyuh yang tampak sakit harus dikeluarkan dari kandang


dan ditempatkan di kandang isolasi untuk diberikan tindakan
pengobatan;

burung puyuh yang menderita penyakit menular, bangkai puyuh dan


limbah penetasan tidak boleh dibawa keluar komplek pembibitan
dan harus segera dimusnahkan dengan cara dibakar dan dikubur
dengan kedalaman tanah sesuai dengan kapasitas bangkai dan
ditimbun sedalam 0,5 meter;

apabila terjadi kasus penyakit hewan menular yang berasal dari


burung puyuh harus segera dilaporkan kepada dokter hewan,
mantri hewan, aparat/pamong atau ke Dinas Peternakan atau Dinas
yang membidangi fungsi peternakan setempat, dalam waktu 1 x 24
jam.

Tindakan kesehatan hewan pada pembibitan itik berdasarkan


Peraturan Menteri Pertanian Nomor: 21/Permentan/Ot. 140/3/2032
tanggal 28 Maret 2012. Tentang Pedoman Teknis Pembibitan Itik, yaitu:

Melakukan tindakan biosecurity (semua tindakan yang merupakan


pertahanan pertama untuk pengendalian wabah dan dilakukan
untuk mencegah semua kemungkinan kontak/penularan dengan
peternakan yang tertular dan penyebaran penyakit);

Melakukan pemeriksaan kesehatan hewan secara berkala;

Melakukan pemberian vitamin, obat cacing dan/atau vaksinasi


sesuai peraturan kesehatan hewan;

205

Kandang pembibitan itik dirancang sedemikian rupa sehingga tidak


mudah dimastiki clan clijadikan sarang binatang pembawa penyakit;

Pembersihan dan pensucihamaan kandang yang baru dikosongkan


dilakukan dengan menggunakan desinfektans;

Desinfeksi kandang dan peralatan serta pembasmian serangga,


parasit dan hama lainnya dilakukan secara teratur;

kandang harus dikosongkan minimal selama 2 minggu sebelum


digunakan kembali;

Apabila terjadi kasus penyakit hewan menular yang menyerang itik


di lokasi pembibitan harus segera dilaporkan kepada dinas setempat
untuk dilakukan tindakan sebagairnana mestinya;

ltik sakit, bangkai itik dan limbah pembibitan yang tercemar


penyakit hewan menular tidak boleh dibawa ke luar lokasi
pembibitan dan harus segera dimusnahkan dengan dibakar
dan/atau dikubur.

Tindakan Pencegahan Penyakit Pada Itik Petelur, antara lain :

Lokasi usaha peternakan tidak mudah dimasuki binatang lain yang


membawa penyakit, misalnya tikus, burung, kucing;

Melakukan desinfeksi dan peralatan, penyemprotan terhadap


serangga, lalat dan pembasmian terhadap hamahama lainnya
dengan menggunakan desinfektan yang ramah lingkungan;

Melakukan pembersihan kandang baik terhadap kandang yang habis


dikosongkan maupun sebelum dimasukkan ternak baru ke dalam
kandang;

Menjaga kebersihan serta

sanitasi

seluruh komplek

lokasi

peternakan sehingga memenuhi syarat hygiene yang dapat


dipertanggung jawabkan;

206

Memenuhi sistem penghapus hama yang baik bagi lalu lintas


kendaraan, orang dan peralatan yang keluar masuk komplek
peternakan maupun pada pintu-pintu masuk kandang, gudang
pakan dan lain-lain;

Karyawan disarankan menggunakan pakaian kerja dan tidak


melakukan perbuatan yang dapat menimbulkan penularan penyakit
dari satu kelompok ternak ke kelompok ternak yang lain;

Tidak diperkenankan setiap orang dapat keluar masuk komplek


perkandangan yang memungkinkan dapat menularkan suatu
penyakit kecuali petugas;

Itik yang menderita penyakit menular atau bangkai itik, peralatan


dan bahan yang berasal dari kandang yang bersangkutan tidak
diperbolehkan dibawa keluar komplek peternakan melainkan harus
segera dimusnahkan dengan cara dibakar atau dikubur;

Melakukan tindakan pencegahan (vaksinasi) terhadap penyakitpenyakit itik sesuai dengan peraturan perundang-undangan
dibidang kesehatan hewan; setiap terjadinya kasus penyakit
terutama yang dianggap/diduga penyakit menular, peternak, tenaga
kerja/karyawan segera melaporkan kepada Instansi/Dinas yang
membidangi fungsi Peternakan dan Kesehatan Hewan;

Masyarakat membantu pemerintah dalam usaha pencegahan dan


pemberantasan penyakit hewan menular.

Pencegahan penyakit pada ternak unggas dapat pula dilakukan melalui


biosekurity. Biosekuriti adalah kondisi dan upaya untuk memutuskan
rantai masuknya agen penyakit ke induk semang dan/atau untuk
menjaga agen penyakit yang disimpan dan diisolasi dalam suatu
laboratorium tidak mengkontaminasi atau tidak disalahgunakan.
Biosekurity mencakup tiga hal pokok dalam pengendalian penyebaran
atau timbulnya suatu penyakit pada suatu peternakan, yaitu :
207

1) Meminimalkan keberadaan bibit penyakit, artinya berusaha untuk


menekan terjadinya perkembangan bibit penyakit. Mengusahakan
sejauh mungkin untuk tidak ada dan tidak berkembangnya bibit
penyakit.
2) Meminimalkan terjadinya kontak antara bibit penyakit dengan
induk semang. Kontak antara bibit penyakit dengan induk semang
bisa terjadi baik dengan berbagai perantara ataupun tanpa
perantara. Kontak antara bibit penyakit dengan induk semang tanpa
perantara misalnya dengan adanya angin, atau kontak langsung
dengan ternak yang sakit. Sedangkan kontak dengan perantara bisa
terjadi karena ada peralatan yang tercemar, alat transportasi yang
tercemar ataupun adanya vektor penyakit, misalnya serangga.
Prinsip yang kedua ini menekankan untuk seminimalkan mungkin
terjadinya kontak antara bibit penyakit dengan induk semang,
sehingga disini harus diusahakan agar supaya tidak ada vektor
penyakit, ataupun tidak ada perantara yang bersifat mekanis seperti
alat yang tercemar, alat transformasi yang tercemar ataupun lalu
lalang orang atau kendaraan yang mungkin membawa bibit
penyakit.
3) Membuat tingkat kontaminasi lingkungan ternak oleh agen penyakit
seminimal mungkin. Usaha untuk menekan tingkat kontaminasi bisa
dilakukan dengan pengaturan transportasi dalam area kandang,
memberlakukan sanitasi bagi kendaraan yang bermaksud memasuki
kawasan peternakan dsb.
Biosekuriti merupakan tindakan untuk menghindari kontak antara
mikroorganisme penyebab penyakit dengan ternak. Sehingga
dengan demikian biosekuriti ini merupakan hal sangat penting
dalam pengendalian penyakit dan dapat dilakukan dengan biaya
208

yang rendah. Kadang-kadang penerapan biosekuriti dibayangkan


memerlukan biaya yang yang tinggi, padahal biosekuriti dapat
diimplementasikan dengan biaya yang sangat rendah.
Tindakan biosekuriti ini dapat dilakukan dengan beberapa hal
sebagai berikut :
1) Menempatkan ternak berada dalam kawasan tertentu atau yang
disebut kandang yang tertutup, Ternak tidak berkeliaran kesanakemari

sehingga

bisa

dengan

leluasa

kontak

dengan

lingkungannya.
2) Membatasi lalu lalang orang, alat-alat transportasi di area
perkandangan. Dengan demikian tidak semua orang bisa keluar
masuk kandang dengan seenaknya. Hanya orang-orang yang
berkepentingan

terhadap

pemeliharaan

ternak

yang

diperbolehkan masuk ke areal kandang. Pedagang beserta alat


transportasinya harus berada dalam jarak yang cukup dari areal
kandang. Dengan

demikian

apabila pedagang

atau alat

transportasi tercemar dengan bibit penyakit dari tempat lain


tidak akan menulari ternak didalam kandang.
3) Mencegah terjadinya kontak antara ternak yang baru datang
dengan ternak yang ada. Dengan demikian perlu ada masa
karantina dengan waktu lebih kurang dua minggu bagi ternak
yang baru datang untuk dapat disatukan dengan ternak yang ada
sebelumnya.
Berdasarkan Peraturan Menteri Pertanian Nomor : 40/Permentan/Ot.
140/7/2011. Tanggal : 15 Juli 2011. Tentang Pedoman Pembibitan
Ayam Ras Yang Baik, Biosekuriti yang dilakukan sebagai berikut :

209

Lokasi usaha pembibitan harus memiliki pagar untuk memudahkan


kontrol keluar masuknya karyawan/pengunjung, kendaraan, barang
serta mencegah masuknya hewan lain;

Tamu yang hendak masuk lokasi usaha pembibitan harus mendapat


izin dari perusahaan dan mengikuti peraturan perusahaan;

Setiap karyawan/tamu, kendaraan dan peralatan yang akan masuk


dan/atau keluar lokasi usaha pembibitan harus terlebih dahulu
didisinfeksi;

Peralatan/barang yang tidak dapat didisinfeksi dapat menggunakan


sinar ultra violet di dalam tempat/boks khusus;

Setiap karyawan/tamu sebelum masuk ke unit/flock harus melalui


ruang sanitasi dengan terlebih dahulu menanggalkan pakaian luar
dan alas kaki dan menempatkan di tempat penyimpanan, kemudian
mandi keramas dan memakai pakaian kerja khusus;

Setiap karyawan/tamu sebelum masuk dan/atau keluar kandang


harus melalui bak celup kaki (foot bath) yang telah diberi
disinfektan;

Sanitasi air dilakukan dengan cara klorinasi dengan konsentrasi


efektif 1-3 ppm pada tempat minum ayam;

Perusahan pembibitan harus menerapkan program keselamatan


kerja yang baik atau safety program serta menerapkan analisa risiko
berupa identifikasi bahaya, penilaian risiko, manajemen risiko dan
komunikasi risiko untuk melindungi dan/atau meminimalkan
peluang terjadinya penyakit yang dapat memengaruhi kesehatan
hewan, manusia dan lingkungan;

Setiap karyawan harus diberi pengetahuan tentang bahaya bahan


kimia (disinfektan/sanitaiser) yang dapat mengganggu kesehatan
(alergi, keracunan).

Higiene karyawan dan perusahaan.

210

Pada puyuh, untuk mencegah kemungkinan tertularnya penyakit, perlu


tindakan biosekuriti,

lokasi pembibitan harus diberi pagar keliling untuk memudahkan


kontrol keluar masuknya individu, kendaraan, barang serta
mencegah masuknya hewan lain;

kandang pembibitan tidak mudah dimasuki dan dijadikan sarang


binatang pembawa penyakit dengan memberi pelindung jaring atau
kawat kasa atau pagar pembatas dengan lingkungan luar;

pembersihan dan pencucian kandang yang baru dikosongkan


dilakukan dengan menggunakan desinfektan;

desinfeksi kandang dan peralatan serta pembasmian serangga,


parasit dan hama lainnya dilakukan secara teratur;

kandang harus dikosongkan minimal selama 2 (dua) minggu


sebelum digunakan kembali;

di dalam lokasi pembibitan puyuh tidak terdapat ternak dan unggas


lain yang dapat sebagai penghantar penyakit menular;

setiap individu yang

masuk komplek

perkandangan harus

menggunakan baju dan sepatu khusus yang sudah melalui proses


desinfeksi;

proses desinfeksi meliputi membersihkan diri dengan sabun dan


mencelupkan sepatu kedalam wadah desinfektan;

pekerja kandang sebaiknya menggunakan masker atau penutup


mulut dan hidung serta sarung tangan pada saat menangani ternak;

pekerja yang menangani ternak yang sakit tidak diperkenankan


menangani ternak yang sehat untuk mencegah terjadinya penularan
penyakit dari sekelompok ternak yang sakit ke kelompok ternak
yang sehat.

211

m. Pengelolaan fase starter dan grower


Pemeliharaan pada pembibtan ayam ras berdasarkan Peraturan
Menteri Pertanian Nomor : 40/Permentan/Ot.140/7/2011. Tanggal : 15
Juli 2011. Tentang Pedoman Pembibitan Ayam Ras Yang Baik.
Starter

sistem pemeliharaan pada periode starter mulai umur 1 sampai


dengan 4 minggu, disesuaikan dengan petunjuk teknis atau manual
manajemen asal ayam bibit;

pada periode pemeliharaan anak ayam (starter) untuk mengatur


temperatur yang nyaman digunakan alat pemanas buatan (brooding
system).

Grower
Sistem pemeliharaan pada periode grower mulai umur 5 minggu sampai
dengan 20 minggu (tipe petelur) atau 24 minggu (tipe pedaging),
disesuaikan dengan petunjuk teknis atau manual manajemen asal ayam
bibit.
Pemeliharaan burung puyuh fase pertumbuhan starter dan grower :
Starter
Burung puyuh umur satu hari (DOQ) sampai dengan 3 (tiga) minggu,
dalam pemeliharaannya memperhatikan kebersihan kandang dan
peralatan, pemberian pakan dan minum dengan kuantitas dan kualitas
sesuai dengan persyaratan yang ditentukan, dan pengaturan panas dari
brooder sesuai kebutuhan. Program vaksinasi dan pemberian obat
hewan dilakukan sesuai dengan kebutuhan dan petunjuk teknis.

212

Grower
Burung puyuh berumur 3 (tiga) sampai dengan 6 (enam) minggu. Pada
fase ini dilakukan pemotongan paruh dan seleksi calon induk dan
pejantan. Seleksi calon induk dan pejantan dilakukan berdasarkan
warna bulu dan ciri kelamin sekunder lainnya. Pada fase ini jantan dan
betina disatukan dalam kandang koloni dengan jumlah maksimal 30
(tiga puluh) ekor per unit, dengan perbandingan jantan dan betina 1 : 3.
n. Pengelolaan Fase Produksi dan Pengelolaan Pejantan
Pemeliharaan pada pembibtan ayam ras berdasarkan Peraturan
Menteri Pertanian Nomor : 40/Permentan/Ot.140/7/2011. Tanggal : 15
Juli 2011. Tentang Pedoman Pembibitan Ayam Ras Yang Baik.
Pengelolaan Fase Produksi (Layer)

sistem pemeliharaan pada fase layer mulai umur 21 minggu sampai


dengan 72 minggu (tipe petelur) atau mulai 24 minggu sampai
dengan 68 minggu (tipe pedaging), disesuaikan dengan petunjuk
teknis atau manual manajemen asal ayam bibit;

sangkar disediakan sebagai tempat bertelur induk ayam untuk


menghindari terjadinya telur pecah atau kotor karena ayam bertelur
di litter atau slat.

Ayam dikatakan telah mulai berproduksi apabila produksinya telah


mencapai 5% Hen-day.
Hal-hal yang sangat penting diperhatikan dalam proses produksi telur
tetas, diantaranya menyangkut :

213

1) Program Pemberian Ransum


Pemberian ransum pada induk, biasanya sudah ditetapkan dalam
buku petunjuk pemeliharaan dari ayam tersebut yang dikeluarkan
oleh breeder, baik kualitasnya maupun kuantitasnya. Tempat pakan
induk jantan biasanya digantung lebih tinggi sehingga tidak
terjangkau oleh betina, tempat pakan betina biasanya memakai grill
agar jantan tidak dapat makan di tempat betina
2) Kepadatan Kandang
Luas lantai kandang untuk induk penghasil telur tetas, perlu
disediakan lebih luas dibandingkan dengan ayam petelur penghasil
telur konsumsi.
3) Penimbangan Berat Badan
Pada fase produksi, ayam induk penghasil telur tetas sebaiknya
tidak terlalu gemuk. Cara-cara pengontrolan berat badan sama
seperti pengontrolan berat badan pada saat mencapai dewasa
kelamin.
Bila ayam yang dipelihara terlalu gemuk, maka ransum yang
diberikan sebaikmya dikurangi dan bila kurang dari berat yang
dianjurkan, ransumnya ditambah. Ayam-ayam betina yang terlalu
gemuk biasanya produksinya rendah dan jantan yang gemuk
kemampuan kawinnya rendah.
4) Sangkar.
Untuk satu sangkar biasanya disediakan untuk 3 5 ekor ayam
petelur, tergantung kepada besar badan ayam. Lantai sangkar harus
memakai sekam setebal 5 cm agar telur tidak pecah atau retak.
214

Sangkar ini harus sudah terpasang dalam kandang sejak umur 15


minggu. Sangkar sebaiknya ditempatkan dibagian kandang yang
aman.
5) Egg Tray
Egg tray adalah tempat menyimpan telur sebelum ditetaskan. Dalam
penyimpanan biasanya bagian tumpul telur diletakkan disebelah
atas, agar daya tetas tidak menurun. Untuk menjaga sanitasi pada
waktu ayam berproduksi, maka egg tray sebelum digunakan harus
dihapushamakan (disanitasi). Begitu pula pegawainya biasanya
dihapushamakan.
6) Pengelolaan pada sistem lantai litter.
Litter yang bersih dan kering pada pemeliharaan ini sangat penting,
selain ayam akan sehat juga mencegah agar kaki ayam tidak kotor,
sebab apabila kotor akan mengotori sarang dan telur. Telur kotor
juga sering diperoleh bila ayam bertelur dilantai litter. Bagi telur
yang derajat kekotorannya ringan, bisa dibersihkan dengan
mengosok dengan kertas semen, tetapi bila terlalu kotor sebaiknya
diafkir. Pada kondisi litter yang sudah keras, litter sarang yang
sudah tipis, telur tetas akan banyak yang pecah. Oleh karena itu
perlu diperhatikan litter dalam sarang harus cukup tebal dan lantai
litter yang sudah keras segera diganti.
7) Kandang Sistim Slat dan Litter
Lantai Kandang Sistem Slat dan Litter. Sistim kandang seperti ini,
biasanya banyak digunakan terutama untuk induk ayam penghasil
telur tetas ayam pedaging. Bagian slat sekitar 60% dan litter 40%.
Bila ada ayam yang bertelur di slat harus segera diambil karena
akan mudah pecah atau rusak, begitu pula bila bertelur dilantai
litter.
215

Pemeliharaan burung puyuh fase produksi (layer) :


Burung puyuh berumur 6 (enam) sampai dengan 58 (lima puluh
delapan) minggu (afkir). Agar diperoleh telur tetas yang berkualitas
pejantan dirotasikan sebulan sekali.
Pengelolaan pejantan pada ayam.
Ayam petelur yang dipelihara untuk tujuan penghasil telur tetas,
pejantan dalam kandang sangat diperlukan untuk mengawini betinanya
agar telur yang dihasilkan fertil (dibuahi), sebab bila telur tersebut
tidak fertil tidak akan menetas.
Kemampuan petelur untuk menghasilkan telur fertil dengan daya tetas
yang tinggi, sesungguhnya sangat tergantung kepada kualitas betina
dan pejantannya pada saat berproduksi harus menjadi perhatian utama.
Pengelolaan pejantan agar diperoleh fertilitas yang tinggi, perkawinan
pada ayam biasanya terjadi pada pagi hari dan sore hari, frekwensi
kawin dari seekor pejantan, diantaranya dipengaruhi oleh :
1) Umur Pejantan.
Pejantan sebaiknya tidak digunakan yang berumur kurang dari 6
bulan dan tidak lebih dari umur 2 tahun, karena kalau lebih dari 2
tahun kemampuan kawinnya sudah jauh menurun.
2) Perbandingan Jantan dengan Betina
Pada tiap jenis ayam yang mempunyai kemampuan yang berbeda
dalam mengawini betinanya. Pada jenis ayam yang berat badannya
tinggi kemampuan mengawini betinanya lebih rendah dibandingkan
dengan pejantan dari jenis ayam yang berat badannya kecil.

216

Sehubungan dengan hal ini maka untuk memperoleh fertilitas telur


yang tinggi, perbandingan antara jantan dan betina harus
disesuaikan. Untuk ayam tipe ringan yaitu 1 : 10-15, untuk ayam tipe
medium 1 : 9 10 dan untuk ayam tipe pedaging 1 : 8 9.
3) Jumlah Betina yang Tersedia
Apabila betina tersedia dalam jumlah yang cukup dan disenangi oleh
pejantan, maka dorongan untuk melakukan perkawinan pada jantan
sangat besar.
4) Tingkah Laku Sosial
Apabila pejantan takut oleh betina atau pejantan lain yang ada
didalam kelompoknya, maka perkawinan akan sangat menurun
sehingga fertilitas telur juga akan rendah.
5) Temperatur Lingkungan
Apabila temperatur lingkungan dalam keadaan panas (>26 0C),
maka frekwensi perkawinan akan menurun karena dalam kondisi
ini

ayam

akan

mengurangi

aktifitasnya,

misalnya

dengan

merentangkan sayap untuk mengeluarkan panas tubuhnya.


6) Kualitas Pejantan
Pada periode perkawinan, harus diperhatikan betul tentang kualitas
pejantan. Pejantan yang imferior sebaiknya dikeluarkan dan diganti
dengan pejantan yang baru, karena telur tetas yang dihasilkan
fertilitasnya rendah. Kalau pejantan sudah tidak bisa kawin dengan
betina yang biasa dikawininya, harus dikeluarkan.

217

7) Jantan Harus Ada Kesempatan Berolahraga


Kandang yang dipergunakan untuk ayam penghasil telur tetas
biasanya kandang sistim slat dan litter terutama untuk jenis ayam
pedaging. Hal ini dimaksudkan agar ayam jantan bisa naik dari lantai
litter ke lantai slat dan sebaliknya. Juga dengan ditempatkannya
tempat pakan yang lebih tinggi khusus untuk jantan maka pada saat
mengambil makanan harus mengangkat badannya dan meninggikan
lehernya sehingga hal ini dijadikan untuk olah raga bagi ayam jantan
tersebut.
Jantan yang sudah tidak mau kawin segera ganti dengan yang baru.
Jantan yang tidak sehat segera diafkir dan diganti dengan yang baru
(memasukkan jantan sebaiknya pada hari gelap). Perbandingan jantan
dengan betina harus tetap, jadi kalau berlebih harus dikeluarkan dan
sebaliknya.
Pengelolaan pejantan pada puyuh
Pada periode grower burung puyuh berumur 3 - 6 minggu, dilakukan
pemotongan seleksi calon induk dan pejantan. Seleksi calon induk dan
pejantan dilakukan berdasarkan warna bulu dan ciri kelamin sekunder
lainnya. Pada periode ini jantan dan betina disatukan dalam kandang
koloni dengan jumlah maksimal 30 (tiga puluh) ekor per unit, dengan
perbandingan jantan dan betina 1 : 3.
Pengelolaan pejantan pada itik
Perkawinan antara itik jantan dan betina dilakukan secara alami
dengan perbandingan 1 : 5-7.

218

l.

Suplai air dan grit


Pada ayam, air dapat diperoleh dari pakan, air minum dan air metabolik
di dalam tubuh.
Air merupakan zat nutrisi yang paling penting bagi ayam. 70% berat
tubuh ayam terdiri dari air.
Air di dalam tubuh berfungsi sebagai :
1) Sarana transportasi
2) Media untuk proses physiological dan checmical
3) Pelarut untuk hasil akhir dari pencernaan
4) Pelarut untuk hasil pembuangan metabolisme
5) Regulasi dari suhu tubuh.
6) Komponen dalam pertumbuhan dan pembentukan sel.
Konsumsi air ayam petelur, antara lain tergantung pada :
1) Type pakan
2) Jumlah pakan
3) Metode pemberian pakan
4) Temperatur lingkungan
5) Kualitas air
6) Kelembaban udara
7) Kesehatan ayam
Pada temperatur lingkungan 200C, perbandingan antara pakan dan air
minum adalah 1: 2-3. Artinya : Pada temperatur lingkungan 20oC, setiap
kg jumlah konsumsi pakan membutuhkan konsumsi air sebanyak 2-3
liter.
Tabel 40. Temperatur Lingkungan (oC), dan Perbandingan Konsumsi
Pakan dan Air Minum.
219

Temperatur Lingkungan (oC)

Pakan : Air Minum

1 : 1.7

15

1 : 1.9

20

1 : 2.2

26

1 : 3.0

35

1 : 5.0

Temperatur air minum adalah 1014 oC. Apabila temperatur air minum
di bawah 5oC maka feed intake akan rendah apabila temperatur di atas
35 oC maka feed intake juga rendah.
Temperatur air minum yang baik adalah 7 8 oC di bawah temperatur
lingkungan.
Pada ayam, air minum diberikan secara ad-libitum (tidak terbatas),
sehingga suplai air harus kontinyu atau selalu tersedia pada tempat air
minum.
Kualitas air minum terutama kandungan kimia sangat perlu
diperhatikan, untuk kebaikan penampilan sangat perlu diperhatikan,
untuk kebaikan penampilan flock. Air minum pH 6,0 8,5
Tabel 41. Umur dan Jumlah Kebutuhan Air Minum Ayam Petelur
Umur (mg)
Jumlah

10

11

12

13

14

19

38

57

72

87

103

118

129

141

152

160

174

181

189

Air

Minum
(ml/ekor/hr)

Catatan : Kebutuhan air minum untuk masa produksi, Umur 21 minggu = 265
ml/ekor/ hr

220

Pertumbuhan yang baik dan peningkatan konsumsi pakan yang cepat


tergantung pada perkembangan saluran pencernaan khususnya
tembolok. Pakan yang baik dan penambahan grit/kapur akan
membantu perkembangan tembolok. Penyediaan grit 3-10 minggu
dengan dosisi 3 gram perekor dan ukuran partikel 2-3 mm. Setelah 10
minggu diberikan 4-5 gram dengan partikel 3-5 mm, serta 50% sumber
pakan Ca diberikan secara terpisah dengan ukuran partikel 2-4 mm.
Pemberian Grit
Grit merupakan pecahan batuan kecil atau batu kerikil/ koral yang tidak
dapat dihancurkan dalam saluran pencernaan dan mempunyai fungsi
sebagai grinding dalam gizzard.
Jumlah grit yang diberikan 450 gr per 100 ekor ayam petelur untuk dua
(2) minggu.
m. Pengambilan dan Penanganan Telur
Tujuan pemeliharaan ayam untuk memperoleh telur tetas optimum
yang bersih, bebas retak, dan berat minimum. Telur tetas beratnya
minimum 52 gram. Telur yang diambil telur tetas minimum berumur 24
minggu. Telur yang terlalu berat daya tetasnya rendah. Berat telur >70
gram tidak dikategorikan sebagai telur tetas.
Upaya menjaga agar telur tidak terlalu besar dapat dilakukan :

Pada saat ayam bertelur 5%, dilakukan penimbangan ayam. Ayam


yang terlalu besar akan bertelur besar juga.

Kandungan minyak pakan yang tinggi akan meningkatkan konsumsi


pakan danmenaikkan berat telur. disarankan menggunakan minyak
jenuh pada formulasi pakan

221

Pengurangan asam amino akan menghasilkan telur yang lebih kecil,


tetapi jumlah telur menurun. Disarankan tidak mengubah komposisi
asam amino.

Setelah umur 40 minggu, energi pakan dapat diturunkan 50 kkal/kg


agar berat telur stabil.

Sebelum mengambil telur petugas harus mencuci tangan dengan sabun.


Pengambilan telur dilakukan secara manual dengan tangan. Alat yang
digunakan bisanya troli untuk mengangkut dan egg tray untuk
menampung telur. telur harus dipegang dengan hati-hati, berdasarkan
pengelaman kerusakan telur yang paling banyak disebabkan oleh
kecerobohan operator. Kecerobohan operator dapat menyebabkan telur
jatuh, terantuk benda hingga retak. Penyusunan egg tray yang tidak
tepat juga dapat menyebabkan kerusakan telur.
Sangkar harus dijaga kebersihan dari kotoran, telur retak harus dengan
segera. Frekuensi pengambilan telur minimal sehari 4 kali, yaitu ada
pagi, siang dan sore hari. Pengawasan yang ketat harus dilakukan pada
saat pengambilan telur utuk mengurangi kerusakan telur dan keamanan
telur dari pencurian oleh karyawan. Telur yang kondisinya rusak parah
ditinggal dikandang sedang yang rusak ringan atau cacat fisik diambil
untuk nantinya diseleksi.
Telur yang dilantai disarankan untuk tidak dipilih sebagai telur tetas.
Tetapi dengan alasan ekonomi dapat ditetaskan kalau telur bersih dan
cepat diambil. Disrankan untuk tidak mencampur telur kotor dan
bersih.
Telur-telur yang sudah terkumpul kemudian diangkut ke tempat
penyortiran dan gudang penyimpanan. Penyortiran atau seleksi telur
berdasarkan kerusakan dan konsisi fisik yang tidak normal. Cacat telur
222

tersebut dapat berupa bentuk tidak normal, terlalu kecil, retak/pecah,


kuning telur ganda, kerabang terlalu tipis, dll. Berat telur standar antara
63-64 gram.
Telur yang cacat, rusak atau kotor dipisahkan, kemudian dijual sebagai
telur konsumsi. Pembeli kebanyakan tukang kue, bahkan dibeberapa
peternak telur dipecah dan diambil isinya saja. Jadi penjualan telur
sudah tanpa kerabang. Telur yang baik ditimbang, asil penimbangan
dicatat dan telur disimpan dalam gudang penyimpanan telur. Pada allas
gudang telur harus diberi pallet agar telur tidak lembab. Temperatur
dan kelembaban didalam gudang telur harus baik. Ventilasi udara
cukup, cahaya yang masuk cukup.
Telur yang sudah terseleksi kemudian difumigasi. Bahan fumigasi dapat
menggunakan cholrin dioksida 80 ppm atau formalin. Embryo
berkembang pada suhu >220C. Untuk itu telur yang sudah bersih
kemudian disimpan diruangan yang ber AC, dengan suhu 15-180C untuk
menghambat

tumbuhnya

bakteri

dan

perkembngan

embryo.

Penyimpanan ini bersifat sementara, menunggu telur diangkut ke


tempat penetasan.
Fumigasi dapat dilakukan segera setelah keluar dari ayam. Bahan yang
digunakan dengn fromalin 30% dan KMnO4 (Kalium Permanganat) 20
gram untuk setiap 1 m3 ruang. Lama fumigasi 20 menit.
Pemanenan telur merupakan bagian akhir dari serangkaian aktivitas
pembibitan unggas. Pemanenan telur dapat dimulai setelah ayam
petelur berumur + 20 minggu, ayam pedaging berumur + 25 minggu,
itik berumur + 18 minggu, puyuh berumur

+ 8 minggu. Beberapa

aktivitas yang dilakukan dalam pemanenan telur adalah pemungutan


atau pengambilan telur dan penyimpanan atau penanganan telur.

223

Bila ada ayam yang bertelur dilantai slat atau litter, telur harus segera
diambil. Periksa sangkar, bila litter sudah tipis segera ditambah.
Waktu pemungutan telur sebaiknya disesuaikan dengan kebiasaan
unggas bertelur, yaitu pada pagi hari sampai sekitar jam 10.00. Oleh
karena itu pemungutan telur dilakukan mulai pukul 10.00. Waktu
pemungutan telur seharusnya dilakukan pada waktu jam yang tetap
(jangan berubah-ubah).
Namun pada kenyataannya, waktu pemungutan telur sangat beragam,
tergantung pada kebijakan perusahaan.
Cara Pemungutan, sebelum melakukan pemungutan telur hendaknya
disediakan/ disiapkan tempat untuk telur yang biasa disebut dengan
rak telur atau egg tray (nampan telur). Cara lain dapat pula dengan peti
atau ember yang telah dialasi sekam padi.
Egg tray biasanya terbuat dari plastik yang dibentuk sedemikian rupa
sehingga memudahkan penempatan dan penghitungan telur. Satu egg
tray biasanya memiliki kapasitas 30 butir telur.

Gambar 29. Telur pada Egg tray / nampan Telur

224

Egg tray atau peti/ember dibagi atas dua kelompok yaitu satu kelompok
telur yang normal dan yang lain untuk yang kotor dan abnormal. Dalam
pemungutan telur, petugas kandang langsung memisahkan telur yang
normal adalah telur yang oval, bintik dan kulitnya mulus. Telur yang
abnormal misalnya ukurannya terlalu kecil atau terlalu besar, kulitnya
retak atau keriting, bentuknya lonjong, telur lunak dan kotor karena
litter atau terkena tinja ayam.
Pemungutan dengan menggunakan baki telur selanjutnya diseleksi
sebagai telur tetas, difumigasi/didisinfeksi dan dimasukkan dalam
keranjang telur. Telur tetas yang sudah dalam keranjang telur dikirim
ke penetasan (hatchery) dengan menggunakan alat angkut yang
dirancang khusus. Telur ditempatkan pada egg tray dengan bagian
tumpul menghadap keatas.
Jika jumlah induk ayam banyak, sebaiknya pengambilan/pengumpulan
telur dilakukan minimal 3 kali sehari. dan jika suhu relative tinggi
(melebihi 29,4 OC), maka pengumpulan dilakukan hingga 5 kali sehari,
yaitu 3 kali dilakukan pada pagi hari dan 1-2 kali pada sore hari. hal ini
dilakukan agar telur tidak terpapar panas dalam waktu yang lama.
Telur yang kotor sebaiknya dibersihkan dengan kain halus, tetapi sebisa
mungkin tidak menggunakan air. Penggunaan air dikhawatirkan dapat
merusak selaput pertahanan alami kulit telur dari bibit penyakit sepeti
bakteri dan virus yang bisa menembus lapisan berpori dinding kulit
telur. Namun jika terpaksa menggunakan air, maka sebaiknya dicampur
dengan desinfektan. Cara membersihkannya jangan terlalu menekan
kulit telur.

225

Telur yang kotor jangan dicampur dengan telur yang bersih agar tidak
terkontaminasi. Telur dengan kerabang retak dan tidak sempurna
(abnormal) sebaiknya ditinggalkan.
Penanganan telur tetas dilakukan untuk menghindari terjadinya
kerusakan (fisik/kimia dari telur) yang bisa menurunkan daya tetas dan
kualitas anak. Penanganan telur yang baik sangat penting karena di
dalam telur sudah terdapat embrio yang sedang berkembang.
Kerusakan fisik dapat disebabkan karena benturan, kesalahan
pengemasan, transportasi dan kerabang yang tipis. sementara
kerusakan/perubahan komposisi telur dapat disebabkan karena suhu,
kelembaban dan penyimpanan yang lama. Penanganan telur tetas
dimulai sejak telur dikeluarkan induk sampai dimasukkan ke dalam
mesin tetas.
Untuk mendapatkan bibit dengan kualitas baik, diperlukan adanya
penanganan terhadap telur selama di hatchery.
Tujuan

dilakukannya

grading

yakni

untuk

mendapatkan

dan

menginkubasi telur yang berkualitas baik. Langkah-langkah dalam


grading telur tetas adalah sebagai berikut :
1) Afkir dan buang telur yang tidak sesuai standar untuk ditetaskan.
Telur yang tidak sesuai dengan standar yakni kotor, retak, kecil,
sangat besar atau double yolk, kerabang yang jelek, serta bentuknya
tidak bagus.
2) Simpan telur secara hati-hati ke dalam setter tray atau tray
transportasi dimana ujung yang tumpul berada di atas.
3) Berhati-hatilah selama proses grading, selama awal produksi
periksa berat dan seleksi hatching egg nya.

226

4) Simpan di ruangan terpisah dimana temperature dan kelembaban


dikontrol.
5) Jaga ruang penanganan telur dalam keadaaan bersih dan nyaman.
Kontrol kutu di ruangan telur dengan cara pisahkan atau tolak telur
kotor dan buggy dari hatchery.
Ukuran telur tetas menjadi faktor utama yang mempengaruhi ukuran
DOC. Bobot DOC biasanya berkisar 65-68% dari bobot telur tetas saat
setting. Kadar air akan hilang 12-13% pada saat transfer dihari 18-19.
DOC yang kecil dihasilkan dari telur tetas yang kecil begitu juga
sebaliknya. Sehingga untuk mendapatkan DOC yang seragam dilakukan
pengelompokan telur berdasarkan ukurannya. Namun demikian, selain
ukuran telur, weight loss selama inkubasi, juga mempengaruhi variasi
bobot ayam.
BW DOC = 65 - 68% BW EGG
Selain ukuran telur, pemisahan telur berdasarkan umur induk juga
perlu diperhatikan sebelum memasukkan telur tetas ke dalam mesin.
Untuk mempertahankan kualitas telur tetas, perlu dilakukan beberapa
penanganan untuk mempertahankan daya tetasnya, diantaranya :
1) Temperatur Penyimpanan.
Temperatur penyimpanan telur sebaiknya tidak terlalu panas atau
terlalu dingin. Bila temperatur lingkungan yang panas (>27 0C)
embryo akan berkembang, tetapi perkembangan itu tidak normal
dan kebanyakan mati sebelum atau sesudah berada dalam mesin
tetas. Sebaliknya bila disimpan pada temperatur yang terlalu dingin
maka daya tetas akan menurun. Temperatur penyimpanan telur
yang baik yaitu sekitar 18,3 0C bila telur disimpan tidak lebih dari 14
hari. Bila telur tetas akan disimpan lebih dari 14 hari, maka
227

penyimpanan telur sekitar 10,5 0C. Sebelum telur disimpan, harus


difumigasi terlebih dahulu biasanya menggunakan KMnO4 dan
formalin 40%.
2) Kelembaban Penyimpanan.
Selama dalam penyimpanan, dari bagian dalm telur akan terjadi
penguapan yang menyebabkan rongga udara dalam telur menjadi
besar.
Untuk mencegah adanya penguapan ini dapat dilakukan dengan
meningkatkan

kelembaban

penyimpanan.

Kelembaban

penyimpanan telur yang baik yaitu sekitar 75 85%.


3) Lama penyimpanan.
Bila telur terlalu lama disimpan, maka daya tetas akan terus
menurun.
Oleh karena itu pada kondisi perusahaan biasanya telur ditetaskan
dalam 2 kali per minggu. Dengan demikian telur yang dimasukkan
ke dalam mesin tetas adalah yang berumur 3 hari, 2 hari, dan satu
hari. Menurut beberapa hasil penelitian, lama penyimpanan telur
yang baik yaitu sekitar 1 4 hari.
4) Posisi Telur Selama Penyimpanan.
Telur sebaiknya ditempatkan pada egg tray dengan bagian tumpul
diletakan sebelah atas. Hal ini untuk menjaga agar ruang udara
dalam telur tetap berada diujung tumpul. Seperti diketahui bahwa
ruang

udara

ini

sangat

diperlukan

oleh

embryo

untuk

perkembangannya. Bila letak diruang udara bergeser dari ujung


tumpul, daya tetas telur akan menurun.
228

5) Pemutaran Telur selama Penyimpanan.


Jika dalam 4-6 hari telur belum dimasukkan dalam mesin tetas,
maka posisi telur perlu diubah-ubah. putar posisi telur sekali dalam
sehari sampai telur dimasukkan dalam mesin tetas. total pemutaran
90 derajat, hal ini dilakukan untuk mencegah agar kuning telur
tidak menyentuh kulit telur dan merusak embrionya.
6) Mengangin-Anginkan (istilahnya "prewarming")
Struktur kulit telur mudah rusak karena suhu yang mendadak,
karena itu telur yang dingin akibat penyimpanan sebaiknya dianginanginkan dulu sebelum dimasukkan dalam mesin tetas. selain itu
perbedaan suhu dalam ruang penyimpanan (12,8 0C) dengan suhu
dalam mesin tetas (37,8 0C) menyebabkan terjadinya kondensasi
cairan didalam kerabang, sehingga bibit penyakit mudah masuk dan
daya tetas menjadi rendah.
7) Membersihkan Telur (Desinfeksi)
Sebelum telur dimasukkan ke dalam mesin tetas, telur harus
dibersihkan dengan larutan klorin konsentrasi 5 gr per 6 liter air.
Larutan tersebut bisa untuk membersihkan 6000-8000 butir telur.
Pada mesin otomatis, disinfeksi biasanya dilakukan dengan cara
fumigasi.
8) Fumigasi
Tujuan dilakukan fumigasi yakni menghilangkan atau mengurangi
kontaminan yang menempel pada permukaan telur agar tidak
terjadi penetrasi ke dalam telur baik jamur maupun bakteri.

229

Fumigasi dilakukan harus sesuai dengan dosis yang dibutuhkan,


contoh : single, double, dan seterusnya.
Penanganan telur dari unggas yang sudah berumur tua harus hati-hati
karena pada saat ini telur mudah retak. Hal ini akibat dari kerabang
telur yang semakin tipis.
n. Seleksi dan pengafkiran/culling
Seleksi bertujuan untuk memilih ayam yang baik dan memisahkan ayam
yang tidak baik. Pada akhir minggu ke 4 dilakukan seleksi ayam, ayam
yang sakit, cacat dan ukuran terlalu kecil dapat dipisahkan dari ayam
yang sehat dan normal.
Ayam jantan yang belum dewasa, bentuk dan berat tidak sesuai
dikeluarkan. Ukuran ayam yang terlalu kecil atau terlalu besar
dikeluarkan. Ayam dengan bentuk kaki jelek, dan hasil pemotongan
paruh jelek diafkir.
Seleksi ayam pada fase grower, pada pullet bertujuan memilih ayam
yang baik dan mengeluarkan (mengafkir) ayam yang jelek. Kriteria
seleksi didasarkan pada :
1) Ukuran Terlalu Kecil
Ayam yang ukurannya terlalu kecil (jauh menyimpang dari standar
berat ayam) dapat diafkir. Dengan mata telanjang akan nampak ayam
yang ukurannya kerdil atau dengan bantuan alat timbang yang presisi.
2) Sakit
Ayam-ayam yang tidak menunjukan karekterisitik ayam yang sehat
dapat diafkir. Karakteristik tersebut antara lain : mata sayu, kelamin
sekunder tidak berkembang, pial dan jengger tidak berwarna merah
230

3) Cacat
Ayam-ayam yang menyimpang dari ciri-ciri normal dapat diafkir.
Ciri-ciri tersebut antara lain bulu, bentuk kaki, kepala, ayam
kejantan-jantanan.
4) Penyimpangan Warna Bulu
Pada ayam tipe coklat, induk jantan berwarna coklat, sedang induk
betina berwarna hitam. Warna pada anak kebalikan DOC jantan
hitam dan betina coklat. Hal ini diciptakan agar memudahkan seleksi
DOC ayam atau yang dikenal dengan auto sexing. Ayam-ayam yang
warnanya menyimpang diafkir, misal ayam induk jantan tetapi
warna bulunya hitam maka akan diafkir.
Pada pemeliharaan ayam periode produksi, pengafkiran ayam, pada
prinsipnya mengakhiri pemeliharaan ayam pada kondisi yang sudah
tidak menguntungkan. Umur pada waktu pengafkiran bervariasi
tergantung strain ayam, manajemen pemeliharaan, kualtias pakan dan
kondisi kesehatan ayam. Rata-rata pada saat ayam berumur 65 minggu
mulai dievaluasi performasinya.
Keputusan untuk pengafkiran ayam atau melanjutkan pemeliharaan
ayam walaupun produksi sudah rendah, ditentukan beberapa faktor:
1) Harga DOC
Pada saat harga DOC mahal, peternak sering mempertahankan ayam
walaupun tingkat produksi sudah rendah. Harga yang mahal
tersebut masih menutupi biaya produksi telur, sebaliknya pada saat
harga DOC murah, walupun produksi telur masih tinggi, peternak
sering menjual ayamnya, untuk menguragi kerugian yang berlanjut
karena biaya sudah lebih besar dari harga telur.
231

2) Harga Pullet Baru


Harga pullet baru yang mahal juga menyebabkan peternak masih
mempertahankan ayam yang tua walupun keuntungan sangat kecil.
Pada saat kebutuhan pullet tinggi biasanya harga ayam juga naik.
Kenaikkan ini yang menjadi alasan peternak menunda peremajaan
ayamnya, peternak akan membeli pullet pada saat harganya stabil
(rendah)
3) Ketersediaan Modal
Peternak ayam sering dihadapkan pada kurangnya modal pada saat
ingin meremajakan ayamnya. Kurangan modal ini bisa terjadi
karena peternak harus pinjam modal, jadi menunggu kredit cair.
Kekurangan modal menyebabkan peternak menunda peremajaan
ayamnya dengan pullet yang baru.
Pengafkiran Ayam
Jika peternak tidak ingin melakukan force moting maka keputusan
pengafkiran dilakukan baik secara serempak (seluruhnya) atau
bertahap sedikit demi sedikit. Pada pemeliharan dengan kandang
batery maka mudah untuk mengontrol produkdifitas telur, ayam yang
sudah tidak produktif dapat diseleksi untuk diafkir. Ayam hidup dapat
dijual dengan harga yang rata-rata harganya tidak berbeda jauh dari
harga ayam potong. Namun pada peternak besar bisanya dilakukan
pengafkiran secara serentak untuk memudahkan pemasukan ayam
yang baru. Pengambilan ayam dari kandang disarankan untuk
dilakukan pada malam hari untuk mengurangi stress, dan dapat diberi
cahaya yang agak redup atau warna biru supaya ayam tenang,

232

Kegiatan 2

MENANYA:
Setelah melakukan pengamatan, peserta didik diarahkan untuk
menanya segala sesuatu yang berhubungan dengan uraian di atas
dan tuangkan pertanyaan secara tertulis.
a) Manfaat dan pentingnya dilakukan pemotongan jengger
DOC calon pejantan, pemotongan paruh, pemotongan kuku
jari kaki anak ayam jantan,
b) Data standar bobot badan ternak unggas pedaging, Data
standar bobot badan ternak unggas petelur,
c) Penyatuan jantan dan betina, dan kepadatan unggas
d) Pengontrolan keragaman, Penimbangan bobot badan
mingguan,
e) Pembuatan rekording,
f) Program pemberian ransum,
g) Program pengaturan cahaya,
h) Data standart kebutuhan lama cahaya pada pembibitan
unggas, Hubungan antara pencahayaan dan produksi telur,
i) Pencegahan penyakit, (vaksinasi, pengendalian serangga
dan parasit, pembersihan dan desinfeksi)
j) Pengelolaan fase starter dan grower
k) Pengelolaan fase produksi (layer) dan Pengelolaan pejantan
l) Suplai air dan grit
m) Pengambilan , dan penanganan telur
n) Seleksi dan pengafkiran/culling

233

Kegiatan-3

MENCOBA:
Setelah melakukan pengamatan dan menanya, peserta didik
mencoba atau mempraktikannya,
Melakukan kegiatan Pemotongan paruh.
Alat dan bahan : 100 ekor DOC. Debeaker dengan lubang untuk
potong paruh 4,36 mm. Petunjuk potong paruh.
Langkah kerja :
Berdoa sebelum beraktifitas.
Sediakan pakan ayam secukupnya pada tempatnya.
Persiapkan anak ayam yang akan dipotong paruh.
Panaskan debeaker sesuai kebutuhan (1.500 0F).
Lakukan potong paruh sekitar 1/3 dari panjang paruh.
Lepaskan anak ayam pada tempat yang telah tersedia pakan.
Buatlah laporan kerja.
Berdoa setelah selesai.

234

Kegiatan 4
MENGANALISA/MENGASOSIASIKAN:
Setelah melakukan pengamatan, menanya dan mencoba, peserta
didik menganalisa atau mengasosiasikan.Tuangkan secara tertulis.
g. Bagaimana analisa anda sebagai peserta didik hubungannya

dengan yang telah diamati, tanya dan coba tentang : Melakukan


tatalaksana pemeliharaan pembibitan (induk dan pejantan
ternak unggas.
h. Apa yang terjadi jika pada pembibitan unggas, tatalaksana

pemeliharaan pembibitan (induk dan pejantan ternak unggas


dilakukan tidak sesuai pedoman ?

Kegiatan-5

MENGKOMUNIKASIKAN:
Setelah melakukan pengamatan, menanya, mencoba, dan menganalisa
atau mengasosiasikan peserta didik mengkomunikasikannya.
10. Mengkomunikasikan hasil kerja kelompok melalui presentasi

dihadapan kelompok lain serta guru.


11. Catat bila ada masukkan atau sanggahan dari kelompok lain.
12. Buatlah laporan secara tertulis.

235

3. Refleksi
Setelah mempelajari materi Melakukan tatalaksana pemeliharaan pembibitan
(induk dan pejantan) ternak unggas meliputi; Manfaat dan pentingnya
dilakukan pemotongan jengger DOC calon jantan, pemotongan paruh,
pemotongan kuku jari kaki anak ayam jantan, Data standar bobot badan ternak
unggas pedaging, Data standar bobot badan ternak unggas petelur,
Pemotongan paruh, Pemotongan kuku jari kaki anak ayam jantan, Penyatuan
jantan dan betina, Penimbangan bobot badan mingguan, Pengontrolan
keragaman, Pembuatan rekording, Program pemberian ransum, Program
pengaturan cahaya, Data standart kebutuhan lama cahaya pada pembibitan
unggas, Hubungan antara pencahayaan dan produksi telur, Pencegahan
penyakit, Pengelolaan fase produksi dan Pengelolaan pejantan.
a. Hal-hal apa saja yang dapat Anda lakukan terkait dengan materi melakukan
tatalaksana pemeliharaan pembibitan (induk dan pejantan) ternak unggas?
b. Adakah hal baru yang Anda peroleh dari materi melakukan tatalaksana
pemeliharaan pembibitan (induk dan pejantan) ternak unggas?
c. Manfaat apa saja yang Anda peroleh dari materi melakukan tatalaksana
pemeliharaan pembibitan (induk dan pejantan) ternak unggas?
d. Aspek menarik apa saja yang Anda temukan dalam materi melakukan
tatalaksana pemeliharaan pembibitan (induk dan pejantan) ternak unggas ?
e. Adakah kaitannya antara materi melakukan tatalaksana pemeliharaan
pembibitan (induk dan pejantan) ternak unggas dengan materi pelajaran
lainnya?

236

4. Tugas
Setelah

Anda

mengamati,

menanya,

mencoba,

menganalisa

dan

mengkomunikasikan buku teks siswa yang berjudul melakukan pemilihan bibit


unggas dengan baik, maka untuk meningkatkan pemahaman, keterampilan
Anda, kerjakan tugas berikut ini secara individu.
Menjelaskan bagaimana hubungan antara pencahayaan dan produksi telur?

5. Tes Formatif/latihan soal.


1) Apa manfaat dan pentingnya pemotongan paruh ?
2) Bagaimana cara pemotongan paruh ?
3) Bagaimana penyatuan jantan dan betina ?
4) Bagaimana penimbangan bobot badan mingguan?
5) Bagaimana pengontrolan keragaman ?
6) Bagaimana pengelolaan fase produksi ?
7) Bagaimana pengelolaan pejantan ?

237

C. Penilaian
Pada buku teks siswa ini, ada 3 (tiga) macam evaluasi yaitu evaluasi sikap,
pengetahuan dan ketrampilan.
1. Sikap
Setelah membaca pernyataan yang ada pada kolom secara teliti, penilaian
sikap ini dilakukan dengan cara : memberi tanda ceklis () sesuai dengan
kondisi dan keadaan keseharian.
a. Sikap spiritual
Petunjuk :
Lembaran ini diisi oleh guru untuk menilai sikap spiritual peserta didik.
Berilah tanda cek () pada kolom skor sesuai sikap spiritual yang
ditampilkan oleh peserta didik.
No

Aspek Pengamatan

Berdoa sebelum dan sesudah melakukan


aktifitas

Mengucapkan rasa syukur atas karunia


Tuhan YME

Memberi salam sebelum dan sesudah


menyampaikan pendapat/presentasi

Mengungkapakan kekaguman secara lisan


maupun tulisan terhadap Tuhan YME saat
melihat kebesaran Nya.

Merasakan keberadaan dan kebesaran


Tuhan YME saat mempelajari suatu ilmu
pengetahuan.

skor
1

Jumlah

238

Keterangan
4 = selalu, apabila selalu melakukan sesuai pernyataan
3 = sering, apabila sering melakukan sesuai pernyataan dan kadangkadang tidak melakukan
2 = kadang-kadang, apabila kadang-kadang melakukan dan sering tidak
melakukan
1 = tidak pernah, apabila tidak pernah melakukan
b. Sikap Jujur
Lembar penilaian
Petunjuk :
Berilah tanda cek () pada kolom skor sesuai sikap jujur yang
ditampilkan oleh peserta didik, dengan kriteria sebagai berikut :
No

skor

Aspek pengamatan

Tidak nyontek dalam


ujian/ulangan/tugas

Tidak
melakukan
plagiat
(mengambil/menyalin karya orang lain
tanpa menyebutkan sumber) dalam
mengerjakan setiap tugas

Mengungkapkan perasaan terhadap


sesuatu apa adanya

Melaporkan
adanya

Mengakui kesalahan atau kekurangan yang


dimiliki

data

atau

mengerjakan

informasi

apa

Jumlah
239

Keterangan :
4 = Selalu, apabila selalu melakukan sesuai pernyataan
3 = Sering, apabila sering melakukan sesuai pernyataan dan kadangkadang tidak melakukan
2 = Kadang-kadang, apabila kadang-kadang melakukan dan

sering

tidak melakukan
1 = Tidak pernah, apabila tidak pernah melakukan

c. Sikap Disiplin
Lembar penilaian
Petunjuk :
Berilah tanda cek () pada kolom skor sesuai sikap disiplin yang
ditampilkan oleh peserta didik, dengan kriteria sebagai berikut :

No

Aspek Pengamatan

Masuk kelas tepat waktu

Mengumpulkan tugas tepat waktu

Memakai seragam sesuai tata tertib

Mengerjakan tugas yang diberikan

Tertib dalam kegiatan pembelajaran

skor
1

Jumlah

240

Keterangan :
4 = Selalu, apabila selalu melakukan sesuai pernyataan
3 = Sering, apabila sering melakukan sesuai pernyataan dan kadangkadang tidak melakukan
2 = Kadang-kadang, apabila kadang-kadang melakukan dan

sering

tidak melakukan
1 = Tidak pernah, apabila tidak pernah melakukan

2. Pengetahuan
1)

Apa manfaat dan pentingnya pemotongan paruh ?

2)

Bagaimana cara pemotongan paruh ?

3)

Bagaimana penyatuan jantan dan betina ?

4)

Bagaimana penimbangan bobot badan mingguan?

5)

Bagaimana pengontrolan keragaman ?

6)

Bagaimana pengelolaan fase produksi ?

7)

Bagaimana pengelolaan pejantan ?

241

3. Keterampilan
Lakukan kegiatan menyatukan jantan dan betina
No
1

Kriteria

Skor (%)

Merapihkan ruang kandang dari tempat pakan

10

nilai

dan minum.
2

Menggunakan

sekat

untuk

mempermudah

10

Memilih ayam pejantan (sehat, berat badan yang

50

menangkap ayam.
3

tidak terlalu berat/ringan, kaki yang kokoh, jari


kaki normal, dada lebar, bulu menutup tubuh,
kepala dan paruh normal)
4

Memasukan ayam jantan hasil pilihan ke

20

kandang betina (bertahap)


5

Waktu penyatuan (sore hari atau malam hari).

10

242

III. PENUTUP

243

DAFTAR PUSTAKA

244