Você está na página 1de 8

Sistem Informasi Pertanahan dan Management in Bangladesh

1
Isna Dwi Lestari (3513100045), 2Rakhmat Budiman (3513100053), 3Dinimiar Fitrah Saraswati
(3513100076)
Jurusan Teknik Geomatika, Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan, Institut Teknologi
Sepuluh Nopember Surabaya
1
isna@gmail.com, rakhmatbudiman69@gmail.com, 3dinimiar@gmail.com
2

Abstrak
Bangladesh memiliki kepadatan penduduk yang sangat tinggi. Kelangkaan lahan dan
peningkatan jumlah penduduk Negara menyebabkan tekanan bagi rasio ketersediaan lahan.
Sistem catatan kepemilikan lahan masih kurang dan tidak lengkap di Bangladesh. Sehingga
mengakibatkan kekacauan dan lonjakan penduduk di seluruh negeri, terutama di kota-kota besar.
Dalam situasi ini, sangatlah perlu untuk membangun administrasi pertanahan yang kompatibel
dan sistem manajemen untuk membangun pendekatan sistematis bagi perencanaan
pengembangan lahan. Sistem Informasi Pertanahan (SIP) bertanggungjawab dalam melakukan
sistematika pendekatan kelayakan untuk mengembangan administrasi dan memperbaharui
pengelolaan lahan. SIP terkait dengan beberapa aspek baik kualitatif maupun kuantitatif dari
sumber daya lahan. Dengan informasi kartografi yang berbeda, SIP dapat merekam, mengambil,
dan informasi query, dan sebagai media untuk melakukan analisa. Berdasar informasi lain dari
literatur, paper ini bertujuan untuk mempelajari system administrasi pertanahan yang ada, dan
merekomendasikan intervensi dan strategi SIP dalam menerapkan administrasi pertanahan dan
kebijakan tanah yang efisien bagi Bangladesh. Paper ini berfokus pada tantangan bagi SIP yang
perlu diselesaikan untuk mengawal administrasi pertanahan dan kebijakan tanah yang ada untuk
perencanaan dan control pertumbuhan Bangladesh.

Pendahuluan
Banglasdesh termasuk Negara berkembang di wilayah Asia Selatan dengan pertumbuhan
penduduk yang tinggi dan kondisi tanah yang mengkhawatirkan berjenis tanah campuran dan
dinamis. Peningkatan jumlah penduduk terus mengurangi ketersediaan lahan negara. Laju
penjualan tanah dan konversi lahan juga sangat tinggi di Bangladesh. Pertumbuhan penduduk
yang cepat dikombinasikan dengan tingkat transformasi lahan yang tinggi sehingga menuntut
administrasi pertanahan dan system manajemen yang efektif dan efisien. Namun pada
kenyataannya, sistem administrasi pertanahan konvensional yang ada belum dapat mengimbangi
banyaknya pengajuan kepemilikan tanah dan pengalihan lahan. Administrasi pertanahan dan
system manajemen yang kurang baik menyebabkan lonjakan pertumbuhan yang menimbulkan
masalah dalam kehidupan masyarakat. Administrasi pertanahan yang tidak memadai dan tidak
tepat menurunkan keamanan kepemilikan tanah dan pengalihan lahan. Untuk itu, membangun
administrasi pertanahan dan sistem manajemen yang kompatibel dengan menggunakan
pendekatan holistic menjadi sebuah keharusan. Sistem Informasi Pertanahan (SIP) adalah
pendekatan sistematis yang paling cocok untuk mengembangkan administrasi pertanahan dan
sistem manajemen yang efisien di Bangladesh. Makalah ini berfokus pada isu-isu yang perlu
ditangani dalam merumuskan administrasi pertanahan dan kebijakan manajemen yang layak
untuk pertumbuhan yang direncanakan dan dikendalikan di Bangladesh.

Tujuan dan Metodologi


Tujuan utama dari penelitian ini adalah untuk menentukan potensi dari SIP untuk sistem
administrasi pertanahan dan manajemen yang efektif di Bangladesh. Menganalisa perangkap
sistem yang ada di negara ini, paper ini berupaya untuk mengatasi masalah dengan
memperkenalkan SIP. Penelitian ini didasarkan pada informasi sekunder, dalam konteks ini
penelitian administrasi dan sistem manajemen pertanahan yang ada di Bangladesh. Tindakan
untuk menghadapi tantangan dalam penyusunan dan pemeliharaan administrasi pertanahan oleh
SIP di Bangladesh dikembangkan dengan mempelajari konsep dan elemen dasar SIP dari
literatur yang berbeda.
Sekilas Administrasi dan Manajemen Pertanahan di Bangladesh
Saat ini, tiga kementerian berbeda mempelajari administrasi dan pengelolaan lahan di
Bangladesh, yaitu Ministry of Land (MoL); Departemen Hukum, Keadilan dan Parliamentary
Affairs (MLJPA); dan Ministry of Establishment (MoE). Sistem pendaftaran tanah di Bangladesh
merupakan bagian integral dari administrasi pertanahan, meliputi persiapan Record-of-Rights
(ROR) melalui survei dan pemetaan lahan, pendaftaran pengalihan lahan dan perbaruan catatan
kepemilikan. Selanjutnya, pendaftaran pengalihan akta Registration Department berada di bawah
MLJPA.
Pendaftaran tanah adalah akta pemeliharaan dari layanan publik, yang merupakan record
dari transaksi terbatas. Sub-Register (SR) pendaftaran pengalihan setiap bidang tanah melalui
akta dengan tanda pada nilai properti sebagai Immovable Property Transfer Tax (IPTT). Ketika
akta setiap terdaftar di kantor Pendaftaran, transfer Tanah (LT) pemberitahuan akan dikirim ke
Commissioners (AC, Land) Office (Aziz, 2003). Mutasi adalah proses merevisi dan
memperbarui ROR pada pengalihan kepemilikan tanah dan subdivisi serta menggabungkan
kepemilikan tanah yang bekerja di bawah Wakil Komisaris update atau merevisi sebagian catatan
tanah ini melalui proses mutasi. Ada dua cara mutasi (Siddiqui, 1997):
i) Mutasi menurut LT; dan
ii) Mutasi dalam menanggapi aplikasi pada kantor Upazila Land.
Setelah fiksasi catatan tanah dalam operasi survei DLRS mengirimkan khatians, peta
mauza ke kantor DC yang melindungi mereka di Kabupaten Record Room. Saat ini, Record
Room juga dipertahankan dalam Kantor AC. Catatan Tanah ini memberikan dasar untuk
melakukan survei lebih lanjut dan persiapan rencana utama, rencana tata, rencana pembangunan
infrastruktur, penilaian pajak properti, dll. Selain itu, catatan ini juga digunakan sebagai dasar
untuk fungsi pembangunan publik dan swasta dan oleh perusahaan yang menyediakan layanan
utilitas.

Masalah Administrasi dan Manajemen Pertanahan di Bangladesh


Saat ini kementerian dan lembaga yang bertanggung jawab yang terlibat untuk
pengelolaan lahan dan pekerjaan administrasi secara mandiri dengan beberapa koordinasi di
antara mereka. Seluruh proses dikerjakan secara manual, susah, dan dalam waktu yang relative
lama. Metode konvensional seperti survei tanah, persiapan dan upgrade administrasi tanah,
pemeliharaan semua data yang terkait untuk setiap bidang tanah membuat administrasi dan
pengelolaan lahan menjadi tidak lengkap dan tidak efisien. Selain itu, distorsi catatan tanah di
berbagai tahapan (yaitu survei plot-to-plot, persiapan pencatatan dan penggambaran peta melalui
metode konvensional, pengawasan pekerjaan, percetakan, dll) menghalangi kontrol
pengembangan lahan dan pengumpulan pajak properti.
Pendaftaran tanah yang tidak memadai dan tidak tepat mempersulit dalam penguasaan
keamanan lahan dan pengalihan tanah di Bangladesh, sebagai sistem akta yang tidak dapat
menyediakan bukti akhir dari hak milik (Alam, 1992; Hossain, 1995). Tidak ada pemberian
kompensasi jika ada kehilangan terjadi karena kesalahan atau kerusakan sistem. Hasil ini
memberikan peluang pada penipuan skala besar dan pemalsuan terkait dengan pendaftaran
penjualan tanah (Alam, 1992). Ada korupsi besar di Kantor Pendaftaran. Pada kenyataannya
hasil pembayaran tidak dibayarkan kepada petugas dan staf dari kantor, Akta tidak ditempatkan
pada Sub-Registrar untuk pendaftaran. Ada juga kecenderungan menyampaikan harga tanah yang
lebih rendah selama waktu pendaftaran untuk menghindari IPTT atau overpricing untuk
mendapatkan pinjaman bank untuk pengembangan lahan. Ini adalah rahasia umum bahwa
pelamar dipaksa untuk membayar jumlah tambahan uang dari biaya yang ditetapkan pemerintah
di kantor Tehshil dalam waktu mutasi. Catatan mutasi dapat terdistorsi baik selama operasi
survei dan penyelesaian atau karena laporan palsu dari Tehsildars.

Rasionalitas SIP berdasarkan Administrasi dan Manajemen Pertanahan di Bangladesh


Administrasi dan sistem manajemen pertanahan di Bangladesh terlalu rumit. Untuk
membuat program pengelolaan lahan yang lebih efisien dan tepat, pemeliharaan pembaruan ROR
tanah sangatlah penting. Sangat mudah untuk memfasilitasi perekaman, pengambilan, dan query
dengan berdasar informasi kartografi yang berbeda dengan SIP. Ini menjadikan adanya cara lain
dalam melakukan analisis yang berbeda. Akibatnya, SIP bisa sesuai dengan konversi lahan
dadakan dan perubahan judul di negara ini.
Setelah kerangka geodetic akurat dan sistem kadaster telah dikembangkan, banyak
analisis perubahan kepemilikan lahan yang dapat ditunjukkan dengan jaminan hasil pengukuran
berakurasi tinggi. Administrasi dan manajemen pertanahan, control tutupan lahan, penyediaan
layanan utilitas dan jasa lainnya dapat dikejar oleh komputerisasi SIP. Sistem ini akan melayani
jasa terpadu yang terkait dengan pengelolaan lahan oleh tenaga kerja marjinal, waktu dan uang.
Penggunaan SIP untuk merekam dan mempertahankan ukuran asli dalam catatan tanah bisa
meminimalkan kemungkinan gangguan dari catatan.
SIP bisa memperkenalkan integrasi kadaster yang merupakan konsep untuk
menggabungkan informasi yang berkaitan dengan posisi tanah, ukuran tanah dan orientasi,
kepemilikan tanah, penggunaan lahan dll. Ini adalah skala besar, sistem informasi pertanahan
yang berorientasi pada masyarakat untuk melayani instansi baik negeri dan swasta yang
berkaitan dengan administrasi dan pengelolaan lahan, pengembangan lahan dan penyediaan
layanan.
Konsep Sistem Informasi Pertanahan
Sistem Informasi Geografis (SIG) didefinisikan sebagai pengumpulan data, penyimpanan
dan analisis yang berkaitan dengan distribusi spasial pada berbagai tahap penanganan informasi.
SIP adalah percabangan ilmu dari SIG. Ketika data dalam SIG yang terkait dengan berbagai
aspek kuantitatif dan kualitatif dari sumber daya lahan, disebut sebagai Sistem Informasi
Pertanahan (SIP). SIP yang paling sering didasarkan pada kepemilikan, manajemen, dan analisis
bagian bumi.
SIP dibagi lagi menjadi dasaran bidang dan non-bidang. SIP berbasis non-bidang termasuk
sistem informasi sumber daya alam. Kegiatan dalam non-paket berdasarkan SIP dapat mencakup
habitat, evaluasi, evaluasi satwa liar, gempa dan prediksi longsor, pengurangan banjir bahaya,
evaluasi kontaminasi bahan kimia, hutan dan jangkauan manajemen, dan investigasi ilmiah.
Aplikasi SIP berbasis bidang umumnya difokuskan pada kepemilikan tanah dan investigasi
kadaster lainnya (National Academy of Sciences, 1983).
Aplikasi mendasar dari jenis sebelumnya disebutkan bahwa akurasi kerangka geodesi dapat
dijelaskan. Aplikasi SIP melibatkan metode survei konvensional dan Global Positioning System
(GPS), Sistem satelit yang canggih untuk memperoleh informasi lokal (Demers, 1999). Cadastral
Survey (CS) dan metodologi Pemetaan berdasarkan survei tanah atau survei udara dilengkapi
dengan survey tanah untuk diadopsi. Penyelesaian operasi ini akan menghasilkan peta digital
mauza (Aziz, 2003).
Sistem navigasi satelit atau Global Positioning System (GPS) dapat digunakan untuk
pengumpulan data lapangan. Untuk itu, surveyor menggunakan perangkat hand-held. Mereka
menggunakan sinyal dari satelit GPS untuk bekerja di luar lokasi sebenarnya di permukaan bumi
dalam hal koordinat (x, y, z) menggunakan trigonometri dengan menekan tombol dari GPS
receiver. Sebagian besar toko GPS receiver mengumpulkan koordinat dan informasi atribut
terkait memori internal mereka, sehingga mereka dapat didownload langsung ke database SIG
(Heywood, et. Al. 2002).

Penyusunan Sistem Informasi Pertanahan


Gambar berikut menunjukkan langkah-langkah kerja untuk persiapan administrasi tanah
dengan SIP. Pada tahap awal, citra satelit bisa menjadi sumber penting untuk menentukan
penggunaan lahan dari daerah yaitu sungai, rumah, lahan pertanian. citra satelit tersebut dan
catatan tanah konvensional dapat digunakan sebagai peta dasar untuk melakukan survei untuk
mempersiapkan SIP. Untuk persiapan kadaster terpadu, langkah pertama adalah untuk
membangun jaring kontrol geodetik survei yaitu Upazila dengan kerjasama dari kantor
Settlement Upazila dan kantor AC. Tim Survey yang terdiri dari surveyor Upazila Settlement
Office bekerjasama dengan lembaga survey swasta akan mempersiapkan Land Record. Metode
survei konvensional akan diganti dengan GPS untuk pengumpulan data lapangan dan pemetaan.
Gambar 1. Tahapan Administrasi Pertanahan

Contoh Penerapan SIG di Administrasi Pertanahan


Di Singapura, dua belas lembaga pemerintah telah bekerja sama dalam mengintegrasikan
data terkait pertanahan dalam bentuk digital dengan bantuan keuangan dari UNDP dan UNCHS.
Pusat Data Pertanahan memberikan informasi (statistik, deskripsi, peta dll) untuk batas-batas
kadaster, pembangunan garis besar, dan data topografi serta pembuangan limbah, drainase dan
jaringan telepon. Penghematan biaya telah dilakukan dengan menghindari pekerjaan berulang
dan inkonsistensi data. Data standar sekarang dapat dengan mudah diintegrasikan dengan data
lokal dan disimpan oleh masing-masing instansi. Berbagai instansi yang bertanggung jawab
untuk penyediaan dan pembaharuan data ke unit pendukung yang terletak di kementerian pusat
yang seharusnya menyelaraskan data. Lembaga melakukan rapat secara teratur untuk
menyepakati kebijakan dan prosedur secara umum (Paulsson, 1992).
Tantangan / Isu Kunci untuk Pengenalan SIP di Bangladesh
Untuk memperkenalkan komputerisasi SIP beberapa isu kunci yang perlu diselesaikan,
seperti reorganisasi sistem pencatatan lahan yang ada sesuai dengan SIP, menyiapkan prosedur
hukum yang tepat untuk menyelesaikan permasalahan dan bentuk hak atas tanah. Itu adalah
tantangan besar untuk memperkenalkan keterampilan yang diperlukan dan pelatihan untuk
mengembangkan sumber daya manusia, komitmen keuangan, dan akhir dari rencana politik.
Oleh karena itu, pelaksanaan SIP bukanlah hal yang mudah karena melibatkan masalah hukum,
politik dan teknis yang harus diselesaikan sebelum pengenalan SIP.
Legalitas
Ada administrasi pertanahan dan hukum manajemen tidaklah responsif terhadap praktik
SIP. Perlu tinjauan ulang dan update dari kebijakan lahan yang ada, penataan organisasi bagi
pengelolaan lahan untuk mengatasi sistem ROR baru.
Dalam setiap periode politik, penekanan dilakukan pada pentingnya untuk mencapai
akurasi, up-to-date, dan sistem administrasi tanah yang mudah diakses. Namun, dalam
prakteknya, untuk berbagai alasan administrasi dan pengelolaan pertanahan negara masih dalam
buruk. Ada kurangnya koordinasi antar kementerian dan antar departemen, persiapan rekaman,
operasi pemukiman dan catatan pemeliharaan. Ini adalah tantangan besar untuk
mengintegrasikan semua Kementerian yang bertanggung jawab, departemen dan kantor secara
ekstensif yang berurusan dengan SIP.
Teknis
Peralatan tekni akan dibutuhkan, seperti komputer, software, penerima GPS, printer,
scanner dan seterusnya untuk pengenalan SIP. Selain itu, tenaga ahli yang teknis dan terampil
sangat dibutuhkan dalam melakukan survei, manajemen database komputerisasi, jaringan
komputer, persiapan administrasi tanah, memperbarui catatan karena penjualan tanah atau
warisan atau kegiatan lain untuk SIP. Kurangnya surveyor terlatih dan berkualitas, kartografer,
tenaga ahli dan programer komputer di Bangladesh adalah penghalang utama bagi survei yang
efektif dan pemetaan untuk SIP.
Keuangan
Peralatan teknis dan staf ahli yang sangat mahal menjadi tantangan besar dalam
pengelolaan dana moneter untuk survei ekstensif, pemetaan, manajemen database, pengaturan
organisasi dan tugas-tugas lain untuk memperkenalkan SIP di Bangladesh.

Kesimpulan
Administrasi dan sistem manajemen pertanahan di Bangladesh sangat kompleks dan
memakan waktu. SIP bisa membawa administrasi dan sistem manajemen pertanahan yang tepat
di Bangladesh. Namun, inisiatif SIP akan menghadapi tantangan besar berkaitan dengan masalah
hukum dan kelembagaan negara serta untuk kendala teknis. Reformasi tanah responsive SIP,
penataan kelembagaan, privatisasi, pelatihan yang memadai, dan rencana politik akan diperlukan
untuk memperkenalkan sistem baru. Meskipun membutuhkan instalasi dan biaya yang cukup
besar untuk teknologi baru ini, setelah administrasi tanah benar-benar terkomputerisasi, berbagai
parameter ruang dapat terhubung dengan catatan tanah. Catatan yang sama dapat dimanfaatkan
untuk berbagai keperluan seperti perpajakan, perencanaan subdivisi dan tugas-tugas lain di
tingkat perkotaan, pedesaan dan regional. Untuk tujuan ini, menuntut pendekatan langkah demi
langkah secara responsif dalam jangka waktu lama dan akan membawa hasil yang efektif untuk
administrasi dan manajemen pertanahan melalui SIP.

Referensi
Ahmed, K.U. 1994. Land Survey Methods and Technical Rules, Dhaka: Payara Prokashani, p. 26.
Alam, M. S. 1992. Land Records, Registration and Land Tax in N. Islam (ed.), Urban Land
Management
in Bangladesh. Dhaka : Ministry of Land.
Aziz, M. A. 2003. Land Record System in Bangladesh: An Analysis of Problems and Possible
Solutions,
available at http://www.google.com.bd/search?q=Land+Information+System+in
+Bangladesh&hl=en&start=10&sa=N, diakses pada 18 September 2016.
Barakat, A. 2001. Political Economy of Khas Land in Bangladesh, Dhaka: BRAC, p.229.
Dale, P. F. and McLaughlin. 1988. Land Information Management: An Introduction with Special
Reference
of Cadastral Problems in Third World Countries, Oxford : Clarendon Press.
Demers, M. N. 1999. Fundaments of Geographical Information Systems, New Mexican State
University.
Heywood, I.; Cornelius, S.; and Carver, A. S. 2002. An Introduction to Geographical
Information Systems,
Singapore: Pearson Education.
Hossain, T. 1995. Land Rights in Bangladesh - Problem of Management. Dhaka: The University
Press
Limited.
Mia, S. R. 1996. Rules on Mutation. Dhaka: Naya Dunia Publication,, p. 66.
National Academy of Sciences. 1983. Procedures and Standards for a Multipurpose Cadastre.
Panel on a
Multipurpose Cadastre, Committee on Geodesy, Commission on Physical Science, Mathematics
and
Resources, National Research Council, National Academy Press, Washington, D. C.
Paulsson, B. (1992). Urban Applications of Satellite Remote Sensing and GIS Analysis.
Washington D.C.:
World Bank/UNCHS/UNDP.
Siddiqui, K. 1997. Land Management in South Asia- a Comparative Study. Dhaka: The
University Press