Você está na página 1de 36

P.T.

IRSindo Pratama (Rencana KLK)

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.
Page 1 of 36

1
DAFTAR ISI

Daftar isi

1. Pengenalan ...................................................................................... 1
2. Komitmen Manajemen dan Pimpinan................................................ 1
3. Pandangan dan Tugas tugas......................................................... 2
a. Pandangan............................................................................... 2
b. Tugas tugas.......................................................................... 2
4. Kebijakan K3L................................................................................... 3
4.1 Kesehatan, Keselamatan dan hal hal yang
berhubungan dengan lingkungan......................................... 3
4.2 Umum...................................................................................... 4
4.3 Pelaksanaan............................................................................ 4
4.4 Kebijakan lingkungan.............................................................. 4
4.5 Tinjauan ulang......................................................................... 5
5. Tinjauan dari Kebijakan.................................................................... 5
6. Keperluan Kebijakan......................................................................... 5
a. Obat-obatan terlarang............................................................. 5
b. Alkohol..................................................................................... 5
c. Tindakan Kedisiplinan.............................................................. 6
d. Merokok................................................................................... 6
e. Pelanggaran lain...................................................................... 6
7. Program dan sasaran KLK proyek.................................................... 6
8. Arti dan singakatan singkatan........................................................ 8
9. Organisasi proyek dan tanggung jawabnya...................................... 8
a. Project Manager...................................................................... 8
b. Supervisor................................................................................ 9
c. Hes Officer............................................................................... 9
d. Karyawan................................................................................. 10
10. Pelatihan........................................................................................... 11
11. Persyaratan Kemampuan................................................................. 11
1. Project Menager....................................................................... 11
2. Site Manager............................................................................ 11
3. Supervisor................................................................................ 12
4. UT............................................................................................ 12
5. LRUT........................................................................................ 12
6. Lixi Profile Operator................................................................. 12
7. Helper....................................................................................... 13
8. Hes Officer............................................................................... 13
9. Engineer................................................................................... 13
12. Program hadiah ( perangsang )........................................................ 13
13. Standard dan peraturan peraturan................................................. 14
14. Cara cara menilai bahaya dan resikonya....................................... 15

15. Komunikasi Kelompok....................................................................... 17


15.1 Perintah sebelum bekerja harian
(Tailgate Meeting) ................................................................ 17

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 2
15.2 Pertemuan Keselamatan Mingguan
( HES Weekly Meeting )......................................................... 17
15.3 Pertemuan Keselamatan Bulanan
( HES Monthly Meeting )........................................................ 17
15.4 Memulai Pertemuan pertemuan ( Kick of Meeting ).......... 17
16. Laporan Statistik Kejadian dan keselamatan.................................... 18
16.1 Laporan suatu kejadian.......................................................... 18
16.2 Laporan Statistik Keselamatan............................................... 19
16.3 Langkah langkah memeriksa suatu kejadian...................... 19
17. Pelaksanaan Program Pemantauan................................................. 20
18. Fasilitas Kesehatan........................................................................... 20
19. Jawatan Kesehatan.......................................................................... 20
20. Penggunaan bahan bahan kimia dan bahan bahan
yang berbahaya lainnya.................................................................... 21
21. Rencana Pengaturan Barang barang limbah................................. 22
22. Langkah langkah dan Program program KLK............................. 23
23. Pencegahan terhadap Kebakaran dan perlindungannya................ 24
24. Rencana Tanggap keadaan Darurat................................................. 25
25. Sistem Perijinan untuk bekerja.......................................................... 25
26. Penilaian bahaya............................................................................... 25
26.1 Umum........................................................................... 26
26.2 Model Penilaian bahaya............................................... 26
26.3 Langkah langkah penyataan..................................... 27
27. Penilaian dan Pemeriksaan.............................................................. 27
a. Pemeriksaan kendaraan bermotor secara berkala........... 27
b. Pemeriksaan keselamatan sehari hari ........................... 27
c. Patroli keselamatan mingguan........................................... 28
d. Pemeriksaan keselamatan Triwulan.................................. 28
28. Peralatan perlindungan diri............................................................... 28
29. Buangan limbah dan kebersihan...................................................... 29
30. Program pencegahan penyalahgunaan barang barang ............. 29
31. Keikutsertaan Program KLK didalam Perusahaan........................... 29
32. Bahasa.............................................................................................. 30
33. Persiapan keberangkatan untuk bekerja ( Premobilization )............ 30
34. Lingkup Pekerjaan............................................................................. 30

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 3
RENCANA KESEHATAN, LINGKUNGAN, DAN KESELAMATAN
( KLK )

1.0 PENGENALAN

Rencana K3L ini menegaskan Komitmen dari PT.IRSINDO PRATAMA


menuju ke arah peningkatan keselamatan yang berkesinambungan.
Kesanggupannya bersifat mengikat semua anggota yang bekerja dengan
mengambil tindakan yang efektif untuk menciptakan suatu tempat kerja yang
sehat, aman, dan nyamann. Keselamatan adalah tanggung jawab semua
orang yang terlibat langsung maupun tidak langsung dengan pekerjaan
dimana hal ini menjadi salah satu kunci dari suatu keselamatan.

Rencana ini disiapkan sebagai panduan untuk semua personil dan semua
pihak yang terlibat didalam pelaksanaan project Routine Visual Inspection
Contract No :C124293(Was:8035 OK). Perencanaan ini adalah suatu
dokumen dan akan terus dijaga, diperbaharui jika diperlukan untuk
mengakomodasi dimanapun perubahan persyaratan K3L perusahaan.

2.0 KOMITMEN MANAJEMEN DAN PIMPINAN

Tanpa pemahaman dan keterlibatan penuh pihak manajemen kepada


bawahan, permasalahan dari suatu sistem ini tidak akan sesuai dengan
harapan. Untuk mengatasi masalah itu di dalam pencapaiannya, pihak
manajemen akan melindungi dan merangkul secara penuh karyawan dan
memberikan motivasi pada bawahan untuk menjalankan suatu sistem kerja
yang baik khususnya pada KLK.

Dalam rangka mencapai sasaran yang baik, pihak PT.IRSINDO PRATAMA


secara bersama-sama akan mengkaji dan mengidentifikasi masalah bahaya
K3L yang timbul dari aktivitasnya dan menguranginya pada tingkat yang
paling rendah. Tujuan utamanya adalah untuk memperkecil dampak dan
resiko kepada lingkungan dan untuk mencegah hal-hal yang merugikan
kepada karyawan, pelanggan, diantara kalangan kami, dan kepada semua
orang lain yang terlibat didalam aktivitas tersebut.

Dengan berpedoman pada keselamatan, kesehatan dan lingkungan atas


program dari semua manajemen yang telah dikomunikasikan. Bahwa
manajemen dari level bawah sampai level atas akan mendukung semua
program KLK. Keterlibatan dan dukungan ini sangat penting bagi
keseimbangan hubungan manajemen dan karyawan untuk lebih
meningkatkan kemampuan yang kreatif bagi mereka atas dikeluarkannya
K3L itu.

Tanggung jawab dan penerimaan terhadap tanggung jawab itu sendiri oleh
pihak manajemen tercermin dalam program-program yang dilaksanakan.
Dan pihak manajemen mendukung secara penuh semua program dan
rencana yang bisa meningkatkan kepedulian karyawan pada K3L .

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 4
3.0. PANDANGAN DAN TUGAS-TUGAS.
A. PANDANGAN.

Pencegahan kecelakaan dan luka-luka, kesehatan, dan kesejahteraan


karyawan, subkontraktor-subkontraktor dan semua yang terlibat secara
langsung oleh aktivitas pekerjaan ini seperti halnya pemeliharaan
lingkungan adalah sasaran yang paling utama dari P.T IRSINDO PRATAMA.
Oleh karena itu dibuatlah prioritas utama oleh P.T. IRSINDO PRATAMA
untuk mengamati dan mematuhi semua ketentuan dan perundang-
undangan yang berlaku ( No:1 tahun 1970) dan mengambil ketentuan
lainnya sebagai tambahan dalam mengambil keputusan, dalam
menyediakan suatu tempat kerja yang sehat dan aman dengan memakai
langkah-langkah bekerja yang tepat, yang membantu ke arah perlindungan
lingkungan.

B. TUGAS-TUGAS.

Kesehatan ,Keselamatan tenaga kerja dan perlindungan lingkungan menjadi


hal yang paling utama bagi dewan manajemen ( P.T. IRSINDO PRATAMA).
Demikianlah kebijakan dari perusahaan ini, untuk memastikan semua
pekerjaan dilakukan dalam suatu lingkungan kerja yang aman dan semua
prosedur kerja harus sesuai dengan prinsip-prinsip K3L. Untuk memelihara
kebijakan ini, sasaran perusahaan adalah:

1.Mencegah bermacam-macam penyakit yang timbul akibat dari


aktivitas kerja .
2.Memastikan semua pekerja pada semua tingkat untuk memahami
tanggung-jawabnya kepada K3L.
3.Mempersiapkan dan menjaga hal-hal pokok pada masalah-masalah
K3L secara berkesinambungan didalam semua daerah bekerja.
4.Menyediakan pelatihan secara cukup di lingkungan sendiri atau
melalui suatu badan pelatihan yang sudah dikenal.
5.Menyediakan kesempatan bagi tenaga kerja untuk mengambil
bagian di dalam pengembangan standar praktek kerja yang aman
dan di dalam mengenal bahaya keselamatan.
6.Memastikan bahwa peralatan keselamatan kerja karyawan ada
tersedia dan dengan baik digunakan untuk melindungi karyawan dari
bahaya tersebut, yang tidak boleh diabaikan.
7.Mengembangkan dan memelihara praktek kerja K3L dan laporan
langkah-langkah yang sesuai dengan ketentuan perundangan dan
kebutuhan pelanggan.
8.Membuat K3L menjadi suatu masalah yang penting bagi kalangan
kerja yang apalagi yang berhubungan dengan masalah lingkungan.
9.Menyebarluaskan kesadaran lingkungan menjadi suatu rasa
tanggung-jawab di semua tenaga kerja perusahaan, para penyalur,
dan pelanggan.
10.Menerapkan standar dan langkah-langkah terbaik bagi lingkungan
untuk melindungi tanah/sumber-sumber air dari ketentuan Undang-
Undang yang berlaku.

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 5
11.Memastikan semua tenaga kerja yang mungkin terlibat secara
langsung atau secara tidak langsung oleh aktivitas perusahaan
mempunyai tanggung jawab untuk menciptakan suatu kondisi yang
aman, tanpa adanya cedera/kerugian.
Perusahaan berkomitmen bahwa dalam mencapai tujuan ini memerlukan
keikutsertaan yang aktif dari semua Management, Pemimpin Regu dan
tenaga kerja lainnya dengan tanggung jawab yang paling akhir untuk
pemeliharaan dan pelaksanaannya harus diemban oleh Direktur Utama.

4.0. KEBIJAKAN K3L.


Kesanggupan dari kontraktor untuk menyelesaikan project Routine Visual
Inspection Contract No :C124293(Was:8035 OK) secara sosial dan
secara etis melindungi K3L pada karyawan perusahaan dan menjaga
keselamatan lingkungan yang sesuai dengan program dan aturan K3L yang
berlaku.

Kepemimpinan dan kesanggupan adalah suatu unsur dari prinsip kami.


Tanpa keterlibatan dan pemahaman penuh oleh manajemen atas, sistem
kami tidak akan memenuhi harapan proyek tersebut. Untuk memenuhi hasil,
di dalam pencapaiannya sangatlah penting melibatkat pimpinan dan
manajen secara langsung.

Karyawan bertanggung jawab untuk memenuhi semua kebijakan, langkah-


langkah, praktek, dan hukum yang dapat digunakan untuk tugas-tugas yang
diembannya. Karyawan yang tak percaya terhadap akibat dari tindakan
mereka akan berhadapan langsung dengan pihak manajemen atau
pengawas.

Manajemen mempunyai tanggung jawab yang utama untuk mentaati


kebijakan ini di dalam batas kekuasaannya dan fungsinya. Manajemen akan
menyebarluaskan kebijakan ini kepada karyawan yang masing-masing
mereka dan akan menetapkan program sebagaimana diperlukan untuk
memastikan pelaksanaannya.

4.1. Kesehatan, Keselamatan dan hal-hal yang berhubungan dengan


Lingkungan.

P.T. IRSINDO PRATAMA mempertimbangkan Kesehatan, Keselamatan, dan


hal-hal yang berhubungan dengan semua pekerjaannya yang mempunyai
arti tertinggi dan mereka harus mematuhi secara penuh standar industri
yang berlaku dan khusus dari pelanggan yang menjadi dasar dari
persetujuan sesuai dengan kontrak kerja, Mengikuti petunjuk yang umum
untuk Keselamatan, Kesehatan Kerja dan Lingkungan ( K3L) akan menjadi
dasar untuk semua hal yang berhubungan dengan K3L di manapun P.T.
IRSINDO PRATAMA beroperasi.

4.2. Umum.

Pencegahan kecelakaan dan luka-luka, kesehatan, dan kesejahteraan


karyawan, dan siapapun yang mungkin terlibat secara langsung atau secara
tidak langsung oleh aktivitas pekerjaannya seperti halnya pemeliharaan

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 6
lingkungan adalah sasaran yang utama dari perusahaan tersebut. Oleh
karena itu dibuatlah keutamaan yang pertama dari perusahaan untuk
mengamati dan mematuhi semua ketentuan sesuai dengan perundang-
undangan dan mengambil peraturan-peraturan lainnya yang diputuskan
untuk melakukannya, menyediakan suatu tempat yang sehat dan aman dan
memakai langkah-langkah operasi, yang membantu ke arah perlindungan
lingkungan.

4.3. Pelaksanaan.

Untuk menerapkan kebijakan tersebut, sasaran perusahaan adalah:


Memastikan bahwa semua tempat pekerjaan bebas dari bahaya yang
dapat menyebabkan kematian, luka-luka atau penyakit.
Menyediakan peralatan kerja yang sesuai dan memastikannya
digunakan dengan baik dan benar.
Mematuhi hukum sesuai dengan undang-undang untuk mengatur
keselamatan dan kesehatan karyawan.
Mengenali dan memecahkan persoalan yang berhubungan dengan K3L
dan ekonomi.
Memastikan semua pengawas karyawan (supervisor) bertanggung jawab
untuk mengembangkan dan memelihara kesadaran keselamatan antar
karyawan.
Mengenali dan melakukan suatu program pelatihan di lingkungan sendiri
dan juga melalui badan-badan pelatihan yang sudah dikenali.
Mencari jalan untuk meningkatkan kesehatan dan keselamatan di
lingkungan pekerjaan.
Melaporkan bahaya dan hampir kejadian untuk memastikan kebenaran
laporan kecelakaan yang sesuai kepada atasan untuk segera diambil
tindakan.
Mendorong karyawan meningkatkan kesadaran K3L di lapisan aktivitas
mereka sendiri dan membantu menghindari keteledoran.

4.4. Kebijakan Lingkungan.

Untuk menerapkan dan memelihara kesanggupan kami pada tujuan ini,


kami berjanji untuk melakukan semua kegiatan kami menurut prinsip-prinsip
seperti berikut:
Melindungi daratan dan sumber air di manapun kita melakukan
perkerjaan kami.
Menyebaruaskan berita tentang kesadaran lingkungan dan suatu rasa
tanggung jawab lingkungan kepada karyawan kami, para penyalur, dan
pelangggan dengan menyediakan keterangan di mana diperlukan.
Menjadikan suatu hal yang penting bagi kalangan sendiri yang
berhubungan dengan dampak lingkungan dimana kami bekerja dan
menyediakan pendidikan sebisa mungkin untuk melakukannya.
Memelihara ke tingkat keutuhan yang tertinggi dengan pelanggan kami
dan dengan pejabat pemerintah dalam memperhatikan lingkungan.
Secara khusus waspada ketika bekerja di daerah yang penting seperti
hutan hujan tropis dan tanah gambut atau tempat kediaman binatang

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 7
dan burung-burung yang khusus dan di atau dekat menurut sejarah atau
daerah yang secara kebudayaan penting dan tertelusuri.

4.5. Tinjauan Ulang.

Kebijakan ini akan ditinjau lagi dan diperbaharui sebagaimana diperlukan.


Semua perubahan akan beritahukan kepada karyawan dan pelanggan jika
yang diperlukan masuk di dalam suatu kontrak pada kesepakatan awal.

5.0. TUJUAN DARI KEBIJAKAN .


P.T. IRSINDO PRATAMA merasa berkewajiban menyediakan dan
memelihara suatu lingkungan kerja yang sehat dan aman sebagaimana
dinyatakan dalam Pernyataan Kebijakan Keselamatan, Lingkungan dan
Keselamatan (K3L) dan juga sesuai dengan Undang-Undang Keselamatan
Kerja No 1 Tahun 1970.

Tujuan dari dokumen ini adalah untuk lebih mengenalkan secara terperinci
semua kebijaksaan perusahaan terhadap terhadap pelaksanaan K3L.
Bagaimana penerapannya dan siapa yang bertanggung jawab dalam
pelaksananannya

6.0. KEPERLUAN KEBIJAKAN.


A. Obat-Obatan Terlarang.

Karyawan P.T. IRSINDO PRATAMA tidak akan menyediakan, menawarkan,


menguasai atau mengkonsumsi obat-obatan terlarang selain dari arahan
seorang dokter yang terdaftar atau tempat-tempat praktek kesehatan lainnya
pada setiap tempat kerja perusahaan. Perusahaan tidak akan mentolerir
pelanggaran dari kebijakan ini kecuali demi kebutuhan pengobatan sesuai
aturan pakai pengobatan asalkan saja tidak mempengaruhi kemampuan
mereka untuk melaksanakan tugas, apa yang telah dibeban pada mereka.

B. Alkohol.

Dilarang untuk mengkonsumsi alkohol di lokasi kerja pada saat pelaksanaan


kerja maupun didalam jam kerja.
Dilarang mabuk selagi tugas kerja, dimanapun lokasi kerja perusahaan atau
di tempat-tempat lainnya selagi masih terikat dengan jam kerja.

C. Tindakan Kedisiplinan.

Seandainya seseorang melanggar kebijakan atau menolak suatu test


dan/atau oleh perusahaan, perusahaan akan mengambil tindakan atas
pelanggaran kedisiplinan tersebut sesuai dengan pertimbangan. Tindakan
ini bisa meliputi:
Hubungi penguasa (polisi dan/atau kepabean yang oleh Perusahaan
ditunjuk).
Memulangkan kembali karyawan yang bersangkutan.

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 8
Karyawan harus patuh dan tunduk pada tindakan kedisiplinan, sesuai
dengan Peraturan Perusahaan, yang meliputi pemecatan, atau harus segera
keluar dari lokasi kerja Perusahaan.

D. Merokok.

Merokok dengan keras dilarang, selain di tempat yang sudah ditentukan


tempatnya.

E. Pelanggaran Lalu lintas.

Harus mematuhi batas-batas kecepatan dan rambu-rambu lalu lintas yang


ada baik dijalan umum maupun dalam area kerja.
Semua dari pelanggaran lalu lintas akan diberi sanksi dan tindakan tegas
dan mungkin sampai pada pemecatan jika dianggap membahayakan orang
lain maupun perusahaan.

7.0. PROGRAM DAN SASARAN KLK PROYEK.

Menurut pernyataan kebijakan di atas, sasarannya adalah menyelesaikan


tugas-tugas proyek untuk memenuhi tujuan dari K3L, sebagai berikut:
Kematian = 0
Kehilangan waktu karena kejadian yang besar = 0
Mengendalikan tingkat kehilangan waktu karena kecelakaan, sebaik-
baiknya.
Memasang spanduk keselamatan yang efektif untuk menyebarluaskan
berperilaku selamat saat bekerja.
Kecelakaan Kendaraan Bermotor = 0
Tidak diijinkan mengemudi jika dalam praktek mengemudi
memperlihatkan suatu sikap yang berbahaya, tidak sesuai dengan
peraturan pemerintah dan kebijakan kontraktor/perusahaan dan petunjuk
atau melanggar Undang-Undang lalu lintas dan aturannya = 0.

Ukuran dari tujuan diatas juga berlaku bagi semua orang dari kontraktor.
Untuk mencapai sasaran ini kontraktor harus melaksanakan program
sebagai berikut :
Menyebar luaskan semua kebijakan K3L kepada semua Karyawan
kontraktor dan memastikan program tersebut sebagaimana diperlukan
untuk memastikan penerapannya.
Memastikan bahwa semua orang yang dipekerjakan adalah ahli untuk
menyelesaikan tugas yang diberikan dengan aman.
Menetapkan organisasi proyek terdiri dari orang-orang terpilih untuk
memastikan penerapannya dalam Pengawasan Program Kesehatan Dan
Keselamatan, pemantauan dan pengendaliannya.
Melaksanakan pemeriksaan untuk memastikan Penerapan Program
Keselamatan Dan Kesehatan dan menemukan apakah peningkatannya
diperlukan atau tidak.
Memastikan perlengkapan dan peralatan tersebut dalam keadaan baik.
Pemeriksaan secara teratur harus dilaksanakan untuk tujuan ini.
IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513
Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 9
Terlihat memimpin seperti menghadiri pertemuan-pertemuan
keselamatan, pelatihan, pemeriksaan, dll harus digunakan untuk
mengijinkan untuk mengontrol yang baik atas Penerapan Program
Keselamatan dan Kesehatan.
Melaksanakan sistem pengukuran yang jelas dari pencapaian KLK untuk
menyediakan sasaran umpan balik demi peningkatan program ini. Demi
tujuan ini istilah-istilah sebagai berikut digunakan untuk menggambarkan
istilah yang berhubungan dengan kecelakaan.
a. Kematian adalah akhir dari sebuah kehidupan yang disebabkan oleh
suatu kecelakaan.
b. Kehilangan waktu yang disebabkan oleh kejadian luka-luka di mana
kecelakaan karyawan menyebabkan seseorang tidak bisa kerja.
Kehilangan waktu akibat kejadian (LTI) harus dipertimbangkan
sebagai suatu LTI yang besar jika kejadian tersebut menyebabkan
korban menjadi cacat tetap seperti yang dirumuskan sebagai berikut :
Hilangnya bagian-bagian tangan: tangan, lengan bawah sampai
siku atau lengan atas sampai ke bahu.
Hilangnya bagian-bagian kaki: kaki, kaki bawah sampai ke lutut
atau paha atas sampai ke pinggul
Kehilangan penglihatan (terlukanya kedua matanya)
Kehilangan pendengaran(terlukanya kedua telinganya)
Kelumpuhan total.
c. Kecelakaan kendaraan bermotor adalah suatu kejadian terhadap
kendaraan bermotor yang sedang bergerak, yang bisa merugikan
orang-orang dan/atau kerusakan terhadap berbagai macam
jaumlahnya.
d. Kasus Perawatan Medis adalah suatu kejadian kecelakaan kerja
dimana hanya perlu penanganan medis ringan atau fasilitas
kesehatan setelah itu karyawan bisa beraktivitas lagi seperti biasa..
e. Kasus Hari Bekerja Secara Terbatas adalah suatu kecelakaan luka-
luka dimana karyawan bisa bekerja di hari yang berikutnya tetapi
mempunyai beberapa penyesuaian untuk mengerjakan suatu
aktivitasnya.
f. Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan adalah suatu kecelakaan
luka-luka yang dibatasi pada sekali perawatan dan pengamatan
berikutnya yang tidak biasa memerlukan perawatan kesehatan atau
pengobatan memakai resep obat tetapi harus dicatat di dalam buku
laporan P3K.
g. Suatu kecelakaan adalah suatu peristiwa yang tidak diinginkan
selama waktu bekerja yang mengakibatkan suatu luka-luka,
kerusakkan barang-barang, tumpahan, dll.
h. Suatau kejadian adalah suatu peristiwa yang tidak diinginkan selama
waktu bekerja tersebut atau yang mempunyai potensial,
mengakibatkan suatu luka-luka, kerusakkan barang barang ,
tumpahan, dll.

Tinjauan ulang pencapaian KLK dan kejadian-kejadian, sedikitnya 3


bulan sekali untuk melihat apakah program KLK dan rencananya perlu
ditingkatkan.

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 10
8.0. ARTI DAN SINGKATAN-SINGKATAN.
Kata-Kata berikut ini akan mempunyai maksud dengan menugaskan kepada
mereka, kecuali jika kata-kata tersebut tidak memerlukannya:

CPI Chevron Pacific Indonesia


IP Irsindo Pratama
LRUT Long Range Ultrasonic Test
RVI Routine Visual Inspection
STI Storage Tank Inspection

9.0. ORGANISASI PROYEK DAN TANGGUNG JAWABNYA.

Pencegahan dan pengurangan kerugian seperti melakukan setiap


pekerjaan engan aman adalah tanggung jawab dari setiap karyawan,
bersama-sama dengannya atau tanggung-jawab untuk memenuhi
pekerjaan secara fisik untuk mencapai sasaran proyek. Semua karyawan
diperlukan untuk membiasakan diri mereka dengan ketentuan-ketentuan
kebijakan dan langkah-langkah KLK. Kegagalan untuk mematuhi
kebutuhan ini bisa mengakibatkan tindakan kedisiplinan.( Struktur
Organisasi Proyek harus ditunjukkan pada lampiran).

A. PROJECT MANAGER

Manajer Lapangan harus:

a) Berpegang teguh pada tanggung jawab atas kesehatan dan


keselamatan atas proyek.
b) Memastikan bahwa Rencana KLK dan program penjabaran,
langkah-langkah dan prakteknya diterapkan pada proyek tersebut.
c) Memastikan semua kebutuhan perundangan dan persyaratan dari
PERUSAHAAN ditaati.
d) Memelihara komunikasi dengan Manajer keselamatan proyek dan
wakilnya dari PERUSAHAAN, yang berhubungan erat dengan
dikeluarkannya peraturan tentang KLK.
e) Turut ambil bagian di dalam kegiatan yang dilakukan oleh
PERUSAHAAN yang berhubungan erat dengan Keselamatan dan
Kesehatan dengan memperingati hari-hari, seperti: Hari KLK,
Pertemuan Rutin, dll.

B. SUPERVISOR

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 11
Pemimpin regu harus bertanggung jawab untuk semua kegiatan jasa
konstruksi. secara terperinci, dan dalam hubungan dengan kesehatan dan
keselamatan, Mereka harus :
a) Memastikan ada sumber tenaga kerja cukup untuk penyelesaian
pekerjaan yang aman dari lingkup pekerjaan mereka.
b) Memastikan bahwa lingkup pekerjaan mereka diselenggarakan sejalan
dengan peraturan dari Keselamatan Proyek. Praktek kerja dan langkah-
langkah secara terperinci di dalam Rencana KLK dan yang berhubungan
dengan dokumentasinya.
c) Memastikan bahwa urutan dan cara cara kerja jasa konstruksi tersebut
adalah cocok dengan hasil sasaran di dalam rencana KLK.
d) Mengatur program pekerjaan tersebut untuk memperkecil masalah
persinggungan.
e) Dengan aktif mengambil bagian di dalam penyelidikan
kecelakaan/kejadian.
f) Memelihara komunikasi dengan wakil KLK Kontraktor dalam
hubungannya dengan dikeluarkannya peraturan Keselamatan dan
Kesehatan.
g) Mengambil bagian di dalam aktivitas yang dilakukan oleh PERUSAHAAN
yang berhubungan dengan Keselamatan Dan Kesehatan, dengan
memperingati hari-hari seperti: Hari KLK, Pertemuan Rutin KLK, dll.
h) Memastikan kebersihan dan pembuangan sampah yang benar sesuai
peraturan PERUSAHAAN.

C. HES OFFICER

Petugas KLK akan melaporkan secara langsung kepada Manajer Lapangan.


Tugasnya adalah untuk menyediakan dukungan penuh kepada sejumlah
fungsi yang memungkinkan mereka menyelesaikan fungsinya. Dia harus :
a) Mengatur, meninjau ulang dan mengembangkan program keselamatan
itu untuk memastikan terpenuhinya kebutuhan-kebutuhan Proyek.
b) Berkoordinasi dan menilai secara efektif dari semua unsur-unsur
program ( seperti pemeriksaan, langkah-langkah yang baik, pelatihan,
program berbicara mengenai keselamatan harian, dll).
c) Meninjau ulang semua langkah-langkah kerja dan penilaian bahaya.
d) Mengkoordinasi penyelidikan kecelakaan/kejadian.
e) Meneliti/mengkaji situasi dan kondisi pelaksanaan kerja yang aman
untuk memastikan pelaksananaan kerja telah memenuhi standar
keselamatan sesuai dengan langkah-langkah Keselamatan dan praktek
kerja aman.
f) Memelihara komunikasi dengan wakil-wakil KLK Kontraktor yang
berhubungan erat dengan semua peraturan Keselamatan Dan
Kesehatan.
g) Mengambil bagian di dalam kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh
PERUSAHAAN yang berhubungan erat dengan Keselamatan Dan
Kesehatan, dengan memperingati hari-hari seperti: Hari KLK, Pertemuan
Rutin KLK, dll.
h) Mengkoordinasi Pemeriksaan Keselamatan dan melaporkan hasilnya
kepada Manajer Lapangan.

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 12
D. Karyawan

Semua karyawan yang terlibatkan di dalam proyek harus dipilih yang


mempunyai kriteria pelatihan, pengalaman, atau pengetahuan.
Orang-orang yang bekerja pada proyek ini harus :

a) Terbiasa dengan konsep dan aturan proyek dan peraturan


keselamatannya. Aturan ini harus dipatuhi dan tidak ada toleransi
terhadap pelanggaran yang dilakukannya
b) Bekerja sesuai dengan Prosedur Keselamatan Proyek, praktek kerja
selamat, dan langkah-langkah pernyataan, pernyataan bahaya, perijinan
kerja sesuai dengan perintah dan penerapan dilapangan.
c) Peralatan-peralatan dan material yang dapat digunakan hanya yang
telah disetujui penggunaannya, dan setiap karyawan hanya dipekerjakan
sesuai dengan arah yang telah direncanakan.
d) Mengambil bagian aktif di dalam perlindungan diri mereka sendiri, rekan
sekerja, barang-barang dan lingkungan dari kerugian-kerugiannya.
e) Dengan cepat melaporkan kepada petugas keselamatan atau kepala
regu masing-masing bila ada potensial bahaya ( yang berhubungan
dengan kondisi-kondisi yang tak aman dan/atau tindakan yang tak
aman), yang bisa mendorong mengarah ke suatu kecelakaan.
f) Laporkan dengan segera kepada petugas keselamatan dan kepala regu
segera bila ada kejadian/mendekati kejadian seperti luka-luka, dengan
tanpa melihat bagaimana kecilnya kejadian tersebut.
g) Menghindari mulai bekerja dengan cara main-main; lelucon, melecehkan,
perbuatan kasar, dan menghimbau pada setiap orang untuk tidak ikut
dalam hal-hal yang tidak perlu.
h) Menghadiri pelatihan keselamatan proyek dan program latihan ketika
diperlukan.

10.0. PELATIHAN

Kontraktor akan mengikutsertakan semua karyawan untuk dapat mengikuti


pelatihan-pelatihan selama bekerja di PT.IRSINDO PRATAMA, adalah:

No Description person Duration


1. HES Orientasi All Personel Per six month
2. FSWP Training All Personel on Per six month
Site
3. DDC & Commentary Drive All Driver Per Quarterly
4. BBS Training All Staff Per one year
5. JSA Training All Personel on Per six month
Site
6. First Aid Training All Personel on Per six month
Site
7. Scaffolding Part In Personal Tentative
8. Accident Investigation Part In Personal Tentative

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 13
11.0 PERSYARATAN KEMAMPUAN.

Didasarkan pada tujuan dari subkontraktor seharusnya dipilih karyawan


yang mempunyai kualitas dan yang terbaik, SUBKONTRAKTOR akan
menyediakan beberapa tenaga yang trampil dan memenuhi persyaratan
untuk menangani orang-orang dalam proyek ini.

Syarat-syarat dasar untuk pengambilan tenaga kerja adalah sebagai berikut.

1. PROJECT MANAJER

Berpendidikan S1 dengan umur minimal 32 tahun dan pernah


berpengalaman sebagai Manajer Lapangan minimal 5 tahun.
Berorientasikan karir, punya motivasi tinggi dan bekerja secara efektif.
Mampu bekerja di bawah tekanan dan punya keinginan bepergian
kemanapun.
Kemampuan untuk berbicara dengan bahasa inggris minimum pasif, baik
secara tertulis maupun lisan.
Berkomunikasi dengan baik kepada Pelanggan dan semua pekerja
Proyek.
Dapat mengoperasikan komputer.

2. SITE MANAGER

Berpendidikan S1 dengan umur minimal 30 tahun dan pernah


berpengalaman sebagai Manajer Lapangan minimal 2 tahun.
Berorientasikan karir, punya motivasi tinggi dan bekerja secara efektif.
Mampu bekerja di bawah tekanan dan punya keinginan bepergian
kemanapun.
Kemampuan untuk berbicara dengan bahasa inggris minimum pasif, baik
secara tertulis maupun lisan.
Berkomunikasi dengan baik kepada Pelanggan dan semua pekerja
Proyek.
Dapat mengoperasikan komputer.

3. SUPERVISOR

Berpendidikan SMA atau sederajat dengan umur minimal 30 tahun dan


pernah berpengalaman sebagai Supervisor minimal 2 tahun.
Berorientasikan karir, punya motivasi tinggi dan bekerja secara efektif.
Mampu mengawasi dan mengarahkan tenaga kerja dibawahnya.
Berkomunikasi dengan baik kepada Pelanggan dan semua pekerja
Proyek.
Dapat mengoperasikan komputer.

4. UT

Berpendidikan S1 dan memiliki pengalaman sebagai UT Man minimal 1


tahun

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 14
Memiliki sertifikat UT level II
Kemampuan untuk berbicara dengan bahasa inggris baik secara tertulis
maupun lisan.
Berkomunikasi dengan baik kepada Pelanggan dan semua pekerja
Proyek.
Dapat mengoperasikan computer.

5. LRUT

Mempunyai Sertifikat LRUT dan minimal 6 bulan mempunyai


pengalaman kerja sebagai teknisi LRUT.
Memahami fungsi dari peralatan dan instrumen yang digunakan di lokasi
proyek.
Mempunyai kemampuan berbicara dengan bahasa inggris secara pasif,
minimal secara tertulis maupun lisan.
Berkomunikasi baik kepada pelanggan dan semua karyawan proyek.
Dapat mengoperasikan komputer.

6. Lixi Profiler OPERATOR

Mempunyai Sertifikat LIXI Profiler.


Berpengalaman bekerja dengan radioactive atau alat LIXI
Profiler minimal 1 tahun
Mempunyai kemampuan berbicara dengan bahasa inggris secara pasif,
minimal secara tertulis maupun lisan.
Berkomunikasi baik kepada pelanggan dan semua karyawan proyek.
Dapat mengoperasikan komputer.

7. HELPER

Minimal berpendidikan dari SMU atau sederajatnya.


Sudah mempunyai pengalaman bekerja minimal 1 tahun di bidang
inspeksi.
Berkomunikasi baik kepada pelanggan dan semua karyawan Proyek.

8. HES OFFICER

Berijazah minimal D3 dan mempunyai pengalaman minimal 2 tahun


sebagai petugas KLK.
Memiliki sertifikat AK3U Depnaker
Dapat membuat laporan yang berhubungan dengan KLK.
Dapat memahami dan menangani bahaya yang muncul dari pekerjaan di
proyek minyak dan gas.
Dapat memegang tanggung jawab dalam menjaga keselamatan
karyawan.

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 15
Berkomunikasi baik kepada pelanggan dan semua karyawan proyek.
Dapat mengoperasikan komputer.

9. ENGINEER

Minimal berpendidikan dari S1 Teknik


Sudah mempunyai pengalaman bekerja minimal 1 tahun di bidang
inspeksi.
Berkomunikasi baik kepada pelanggan dan semua karyawan Proyek
Dapat mengoperasikan komputer seperti AUTOCAD dan DESIGN
GRAPHIS.

12.0. Program Hadiah (perangsang).

Sasaran dari program hadiah dan promosi adalah untuk


mengembangkan dan memelihara kesadaran semua karyawan, tentang
kesanggupan bekerja dengan aman dan penuh tanggung jawab.
Kontraktor akan membuat program tahunan untuk memberi perangsang
kepada karyawan ketika mencapai tujuan tertentu dari KLK yang dapat
diberikan dalam bentuk persentase dari gaji mereka yang dilakukan
setiap kali selama melaksanakan KLK sesuai targetnya.
Kontraktor mengetahui bahwa promosi keselamatan adalah suatu jalan
yang berharga untuk mempercepat kebudayaan keselamatan di tempat
kerja dan menguatkan konsep bahwa keselamatan dan produksi adalah
tidak dapat dipisahkan.
Sebagai pendekatan yang sangat mendasar menuju promosi
keselamatan, Kontraktor harus meletakkan poster tanda keselamatan,
dan lain-lain keselamatan di surat kabar atau artikel di tempat yang
sesuai (seperti di papan pengumuman, kantin, tempat kerja, dll) untuk
mendidik dan mengingatkan para pekerja di lokasi untuk selalu sadar
tentang keselamatan. Dengan film bisa menunjukkan kesadaran
keselamatan atau pelatihan yang akan ditunjukkan kepara pekerja untuk
dapat meningkatkan pengetahuan dan keselamatan mereka dari waktu
ke waktu.
Kontraktor akan mengembangkan program promosi yang diarahkan
dengan jelas atas kesanggupan dari kontraktor untuk menetapkan suatu
manajemen keselamatan yang efektif yang akan menyediakan dan
memelihara suatu lingkungan kerja yang aman. Petugas Keselamatan
akan mempersiapkankan sebelum pembukaan Lokasi Pekerjaan.
Pendekatan.
Kegiatan promosi akan meliputi:
a) Memajang kebijakan keselamatan Perusahaan didalam hal
memamerkan, perencanaan bisnisnya dan selebaran
keselamatan yang dikeluarkan ke semua karyawan.
b) Memajang statistik kecelakaan di papan pengumuman di tempat
yang terkemuka sehingga semua para pekerja bisa melihat.
c) Semakin sering melakukan pembicaraan tentang keselamatan
dan mempertontonkan film tentang keselamatan ke para pekerja
di dalam kelompoknya.

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 16
d) Pertanyaan-pertanyaan tentang keselamatan atau kontes untuk
semua para pekerja yang bekerja di lapangan.
e) Dipasangnya tanda keselamatan dan poster-posternya atau tanda
keselamatan yang dipertunjukkan yang berhubungan dengan hal-
hal, yang mengarah pada peningkatkan kesadaran tentang
keselamatan tersebut atau untuk menarik perhatian
dikeluarkannya peraturan tentang keselamatan tersebut.

13.0. STANDAR DAN PERATURAN-PERATURAN.

Kontraktor mempunyai peraturan sendiri yang mengacu pada undang-


undang yang berlaku dan peraturan keselamatan lainnya untuk para
pekerja yang harus dipatuhi dan diikuti. Ini adalah untuk menegaskan
suatu pemahaman yang umum dari tanggung-jawab dan kewajiban
mereka kepada prestasi dan rencana-rencana keselamatan.

Aturan keselamatan dan peraturan, yang dibuat oleh Kontraktor akan


disosialisasikan pada semua karyawan baik yang lama maupun yang
karyawan baru dengan memberi pengarahan singkat mengenai aturan
berlaku yang harus ditaati dan resiko pelanggarannya. Aturan ini akan
selalu dipantau dan diawasi oleh pihak managemen dalam
pelaksanaannya.

Aturan Keselamatan Dan Peraturannya.

a) Setiap pekerjaan harus menggunakan alat-alat pelindung diri


(APD).
b) Selalu memeriksa dengan Pemimpin Regu jika ada keragu-
raguan.
c) Melaporkan setiap adanya luka-luka ke Pemimpin Regu dengan
segera.
d) Sabuk Keamanan harus selalu dikenakan ketika bekerja di atas
ketinggian 1.8 meter dan harus diikat dengan baik.
e) Tidak melemparkan barang-barang atau bekas bekas dari
ketinggian.
f) Dengan seksama mengamati semua tanda bahaya dan
keselamatan.
g) Mempraktekkan kebersihan dengan baik.
h) Melaporkan semua kondisi-kondisi / tindakan yang tak aman ke
kepala regu masing-masing.
i) Semua lubang yang lebih dari 2 meter harus diberi tanda
pengaman secara efektif.
j) Personil yang tidak diberi kuasa tidak boleh mengoperasikan
mesin / peralatan.
k) Tidak menggunakan peralatan dan perkakas yang telah rusak
atau buatan sendiri yang tidak standar.
l) Semua peralatan harus dijaga dengan baik setelah
menggunakannya.

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 17
m) Menggunakan pintu keluar secara benar di tempat kerja secara
terus teratur.
n) Tidak naik di alat pengangkat beban, alat pembuang yang
bergerak, alat angkat, dll.
o) Tidak mengelabuhi atau bersenda gurau selagi bekerja.
p) Siapapun yang melanggar aturan keselamatan dan peraturan
akan berakibat berat.
q) Menghadiri pertemuan-pertemuan yang membicarakan tentang
alat-alat kerja dan tempat pemasangan umum.
r) Mengambil bagian secara aktip didalam mempromosikan
keselamatan.
s) Perlu mengamati semua aturan keamanan dan keselamatan kerja
secara teratur.

14.0 CARA-CARA MENILAI BAHAYA DAN RESIKONYA.

ANALISA BAHAYA.

Tujuan adalah untuk mengenali dan mengkaji semua potensi bahaya


yang ada dan membuatkan suatu prosedur atau langkah
penanggulangan sehingga dapat menghilangkan atau mengurangi suatu
resiko pada tingkatan yang lebih rendah sehingga bisa diterima.

Program Pengenalan dan Penilaian suatu bahaya.

1. Kontraktor akan menugaskan suatu kelompok tugas, yang terdiri dari


para manajer dan kepala regu dan petugas keselamatan untuk
menetapkan dan memelihara suatu program untuk mengenali dan
menilai tentang potensial bahaya dan kondisi yang mungkin
mempengaruhi kesehatan dan keselamatan bagi para pekerja yang
bekerja di lokasi kerja.

Program ini akan meliputi:


a) Pencatatan dari suatu bahaya yang sudah diketahui.
b) Pengidentifikasian potensi yang baru dari suatu bahaya.
c) Analisa sebab akibat dari potensi bahaya yang dihasilkan atau
akibatkan yang dihasilkan oleh bahaya itu sendiri.
d) Pengembangan , penerapan , eliminasi bahaya atau mengatur
bahaya itu pada tahap yang lebih rendah yang bisa diterima di
tempat kerja.

2. Pencatatan bahaya yang nyata / telah terjadi.

Kelompok tugas ini ditugasi untuk mencatat bahaya yang diketahui


yang telah terjadi di dalam lokasi kerja yang mempengaruhi
kesehatan dan keselamatan dari para pekerja yang bekerja di lokasi
dan juga meyebabkan kerusakkan barang-barang di lokasi kerja.

Beberapa contoh dari bahaya diketahui adalah:


a)Bahaya yang berhubungan dengan penanganan dan
penggunakan bahan pelarut, bahan kimia, dll.

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 18
b) Bahaya yang berhubungan dengan pekerjaan di dalam ruangan
yang terbatas (contohnya: kebakaran, ledakan, dan
kekurangan oksigen).
c) Bahaya yang berhubungan dengan penggunaan gas yang
mudah terbakar di waktu memotong di ruangan terbatas dan
ruangan bebas, terutama penggunaan gas alam cair( LPG).

d) Bahaya yang berhubungan dengan pengoperasian peralatan


alat angkat mekanik seperti Crane, dan peralatan angkat
lainnya.

e) Bahaya yang berhubungan dengan penggunaan Scaffolding.

f) Bahaya yang dikenal harus dicatat sesuai dengan format


rencana kerja Keselamatan ini. Catatan ini akan berisi
informasi sebagai berikut:
Bahaya yang diketahui
Langkah-langkah untuk menanggulangi bahaya.
Saran-saran yang aman untuk menanggulangi bahaya.

15.0. KOMUNIKASI KELOMPOK

Suatu sistem yang utuh bagi forum komunikasi harus digunakan oleh
Subkontraktor untuk memastikan bahwa semua usulan dan perhatian
yang berkaitan dengan keselamatan diterima penerapannya.

Sangat penting, ini akan meliputi suatu pokok-pokok panitia yang


memulai dengan perintah sebelum bekerja dan pertemuan tentang
keselamatan harian pada kelompok yang lebih rendah dan Panitia
Manajemen Keselamatan ada di atasnya.

15.1 Perintah sebelum bekerja Harian (Tailgate Meeting)

Tujuan perintah sebelum bekerja yang sehari-hari adalah untuk


mengenal tugas yang sedang ditangani untuk hari itu, pada suatu
kelompok kerja dan dimanapun yang berhubungan dengan bahayanya
dan mengukur keperluan pencegahannya. Pengenalan harus dilakukan
oleh Kepala Regu kontraktor yang akan hanya menunjuk kepada
anggotanya. Pendekatan akan menjadi salah satu dari komunikasi dua
arah agar supaya memungkinkan para pekerja untuk memperkenalkan
gagasannya yang diperhatikan. Menilai dan merencanakan tindakan
lebih lanjut akan dibuat oleh kepala regu dan berbicara kepada
anggotanya apakah perintah yang telah dilakukan aman.

15.2 Pertemuan Keselamatan Mingguan (HES Weekly Meeting)

Masing-Masing area akan melakukan suatu Pembicaraan mengenai


keselamatan sekali dalam dua minggu yang mempertemukan antara
semua pengawasan subkontraktor dan yang diketuai oleh Manajer
Konstruksi dari Kontraktor. Sasaran hasilnya akan meliputi tinjauan ulang
dari pencapaian keselamatan yang terbaru, tinjauan ulang tersebut

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 19
adalah kunci aktivitas bekerja, prakarsa terbaru, konstruksi, alat
penghubung, dll.

15.3 Pertemuan Keselamatan Bulanan (HES Montly Meeting)

Bertujuan untuk mengkaji dan meninjau ulang semua aktifitas yang


berhubungan dengan keselamatan. Semua karyawan, Project Manager,
Supervisor, Storage Tank Inspector dan HES Officer harus ikut serta di
dalam pertemuan ini.

15.4 Memulai Pertemuan-Pertemuan (Kick of Meeting)

Sebelum pengerahan karyawan ke lokasi kerja petugas keselamatan


akan menghadiri suatu pertemuan keselamatan awal yang diketuai oleh
Petugas Keselamatan dan penanggung jawab pelaksana dari
Perusahaan. Di pertemuan ini, akan dibahas; kebutuhan keselamatan
dan harapan; isi dari rencana keselamatan dan dalam hubungannya
dengan tanggung-jawab; langkah-langkah administrasi keselamatan; ijin
untuk sistem bekerja; dan sistem pemeriksaan.

Semua komunikasi yang dilaksanakan harus dicatat. Masing-Masing


catatan akan meliputi judul yang didiskusikan dan kehadiran orang-
orangnya. Dokumentasi ini diperlakukan untuk ditinjau ulang pada waktu
tertentu untuk memastikan penerapannya.

Untuk menyediakan komunikasi yang jelas dan bersih antara semua


orang yang terlibat dipilih dua bahasa yang akan dipergunakan, yaitu
bahasa Indonesia dan/atau bahasa Inggris.

16.0. LAPORAN STATISTIK KEJADIAN DAN KESELAMATAN.

16.1 Laporan Suatu Kejadian.

Kontraktor mengakui adanya sumber pelajaran yang berharga yang


terdapat dengan tidak adanya suatu kejadian, dan juga persamaan
mereka dengan adanya suatu kejadian (yaitu kecelakaan). Sebagai
konsekuensinya, semua kejadian harus dilaporkan tidak tergantung
dengan kerusakan yang nyata tetapi dengan perhatian penuh akan
menimbulkan suatu kerusakkan. Kontraktor harus mencatat dari semua
kejadian dan kecelakaan yang harus digunakan sebagai kumpulan yang
untuk teliti kecenderungannya dan merumuskan peningkatan kepada
program keselamatan dan juga melaporkan secara bulanan dan laporan
lainnya secara berkala.

Semua kejadian dan kecelakaan harus dilaporkan segera, ke Kantor


Keselamatan di lapangan yang terdekat kepada petugas yang
ditugaskan. Untuk suatu kejadian yang kritis petugas keselamatan yang
ditugaskan harus memberikan informasi kepada Manajer Lapangan

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 20
dengan seketika dan Manajer Lapangan akan berkoordinasi dengan taat
memberikan laporan tertulis persiapan secara terperinci kepada
kontraktor dalam 24 jam. Langkah-langkah dari laporan kejadian dan
penyelidikannya harus dipersiapkan secara lebih terperinci dan harus
sesuai dengan langkah-langkah kontraktor dan dokumen KLK secara
teknis.

Semua pelaporan dan penyelidikan harus dilakukan sesuai dengan


praktek kerja proyek.

Mengijinkan tanggapan segera ke segala perhatian keselamatan, setiap


orang dapat menuju secara langsung ke petugas KLK atau Manajer
Lapangan atau kepada siapapun yang untuk sementara ditugaskan
untuk menggantikan salah satu dari dua para orang tersebut .

16.2 Laporan Statistik Keselamatan.

Statistik Keselamatan harus dilaporkan ke Perusahaan pada setiap bulan


sesuai dengan format yang disetujui.

16.3 Langkah-Langkah Memeriksa Suatu Kejadian.

1.Kontraktor telah menetapkan suatu langkah-langkah untuk


menjamin bahwa semua kejadian dikenali, dicatat, diselidiki, dan
diuraikan dan memberikan rekomendasi/ tindakan khusus untuk
mencegah tejadinya kejadian yang sama. Langkah-langkah
tersebut adalah sebagai berikut:
a) Dengan segera setelah terjadinya suatu kejadian, harus
diberitahukan kepada Kepala Regu, Petugas Keselamatan
dan Manajer Lapangan. Sesuai dengan kondisi
kecelakaan/ kejadian, hal itu harus diikuti dengan salah
satu dari yang Serius, Kejadian yang menimbulkan
Kematian/ terjadinya bahaya dan yang lainnya untuk
kecelakaan yang kecil. Manager Lapangan dan Petugas
Keselamatan menyelidiki langsung kelapangan setelah
adanya pelaporan dan pemberitahuan.
b) Manager Lapangan bersama-sama dengan Petugas
Keselamatan akan melakukan suatu pemeriksaan
pendahuluan atas kasus dan memberitahukan kepada
Manajer Proyek tentang gambaran secara lisan atas
kecelakaan dan memberitahukan kepadanya apa-apa yang
mungkin menjadi penyebab kecelakaan tersebut.
c) Manajer Proyek akan melaporkan keterangan yang bersifat
sementara atas kejadian kepada Direktur.
d) Manajer Lapangan bersama-sama dengan Petugas
Keselamatan bisa meninjau pandangan atas terjadinya
e) suatu kejadian dan atas hal tersebut memerintahkan
kepada kepala regu dari karyawan untuk menyelidiki

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 21
kejadian tersebut dan menyampaikan suatu laporannya
dalam waktu 24 jam dari kecelakaan.
f) Setelah menerima laporan kejadian, Manajer Lokasi harus
mengirimkan laporan kepada Manajer Proyek dengan
segera.
g) Manajer Lapangan Dan Petugas Keselamatan kemudian
meneliti kasus tersebut/ atau meminta penyelidikan lebih
lanjut dan melaporkannya ke Manajer Proyek untuk
informasi lebih lanjut atas terjadinya kasus tersebut.
Usulan-usulan harus dibuat untuk mengoreksi keadaan
yang tak aman bila ada, dalam rangka mencegah
terjadinya kembali.
h) Setelah meneliti adaya kasus tersebut dengan Petugas
Keselamatan, Manajer Lapangan akan membuat usulan-
usulan lebih lanjut jika diperlukan untuk mengoreksi
keadaan-keadaan tersebut atau bahkan praktek-praktek
yang bisa memunculan suatu kejadian.
i) Manajer Lapangan dan Petugas Keselamatan harus segera
memastikan usulan-usulan yang diterapkannya secepat
mungkin dengan pembuatan suatu pemeriksaan di lokasi
dan meminta suatu laporan perkembangan dari bagian
pekerjaan lanjutan di mana terjadinya suatu kejadian.
j) Manajer Lapangan harus kemudian menyampaikan suatu
laporan kejadian kepada Manajer Proyek, gambaran
tentang suatu kejadian dan menguraikan kepadanya
langkah-langkah pencegahan yang diambil, yang
diperlukan untuk menangani tindakan dan informasi
tersebut. Laporannya harus segera disampaikan kepada
Pemberi pekerjaan.

2. Penilaian dan analisa yang diambil harus dijaga dan diperhatikan


keefektivitasannya. Peningkatan akan dibuat kapanpun diperlukan
dalam rangka memastikan keefektivitasannya di dalam mencegah
terulangnya kembali.

17.0 PELAKSANAAN PROGRAM PENGAWASAN.

Manajer Lapangan akan bertanggung jawab penuh untuk mengendalikan


dan memantau program KLK dari kontraktor yang diterapkan selama
proyek tersebut.
Laporan pemantauan bulanan harus ditetapkan sebagai bahan untuk
berdiskusi dan berbagi kepada semua karyawan.

18.0 FASILITAS PELAYANAN KESEHATAN.

Di semua area proyek, kontraktor akan menggunakan Fasilitas


pelayanan kesehatan perusahaan seperti yang tercantum di dalam
Persetujuan kontraktor, hal-hal tersebut harus disediakan oleh Kontraktor
atau Perusahaan.

19.0. JAWATAN KESEHATAN .

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 22
Di dalam jasa pekerjaan konstruksi, ada banyak aktivitas yang bisa
merugikan kesehatan manusia, berisi bahaya yang merugikan kesehatan
manusia yang perlu untuk dikendalikan.

Berikut ini adalah bahaya yang umum di dalam jasa pekerjaan konstruksi
dan perawatannya, yang akan digunakan di dalam proyek ini untuk
mengendalikan bahayanya.

a. Pelindung pendengaran harus disediakan untuk pekerja yang bekerja


di dalam area di mana suara-suara yang keras tersebut tak dapat
diterima oleh manusia diproduksi. Area harus dibatasi dengan papan
peringatan sebagai peringatan kepada orang-orang agar tidak masuk
daerah tersebut tanpa alat pelindung pendengaran yang
ditempatkan.
b. Bahan-bahan yang penuh bahaya, bisa jadi gas atau cairan. Untuk
melindungi pekerja terhadap unsur-unsur yang penuh bahaya,
peralatan pelindung yang sesuai harus disediakan untuk pekerja yang
secara langsung terlibat di dalamnya untuk menangani bahaya
tersebut. Bahaya-bahaya tersebut harus diperkenalkan kepada
pekerja sepanjang latihan pengenalan (orientasi).
c. Asap dan debu, pendingin udara yang dikotori oleh asap atau debu
akan menciptakan kondisi yang tak aman untuk bekerja. Hal ini bisa
membatasi pandangan mata dan bisa merugikan kesehatan manusia.
Sistem pelindung topeng gas yang sesuai harus disediakan
sebagaimana diperlukan untuk melindungi pekerja tersebut dari
menghirup udara yang tercemar. Di dalam kondisi di mana isi dari
asap atau debu di luar ambang yang bisa diterima untuk bekerja,
pekerjaan tidak akan dilanjutkan dan jika berisi di luar batas yang bisa
diterima untuk manusia langkah-langkah pengungsian harus diikuti.
d. Kesehatan lingkungan dan kesehatan makanan, tempat-tempat
sementara harus lengkap dengan sistem pembuangan limbah untuk
menyediakan tempat yang sehat.
e. Alkohol dan obat-obatan, penggunaan alkohol atau jenis-jenis obat-
obatan yang terlarang bisa menyebabkan dampak yang tidak baik
bagi kesehatan dan dampak tiba-tiba terhadap pengendalian diri
ketika mabuk. Mabuk adalah bahaya di lingkungan kerja. Di proyek ini
penggunaan atas bahan-bahan tersebut dilarang keras.

f. Kebijakan merokok, merokok di dalam ruangan tidak diijinkan. Ini


adalah untuk menyediakan lingkungan udara yang bersih di dalam
suatu ruangan. Merokok adalah juga digolongkan sebagai bahaya
yang bisa membuat sesuatu peristiwa kebakaran. Untuk
mengendalikan bahaya merokok di semua tempat di lapangan adalah
dilarangnya merokok kecuali tempat-tempat yang sudah ditentukan.

20.0. PENGGUNAAN BAHAN-BAHAN KIMIA DAN BAHAN-BAHAN


YANG BERBAHAYA LAINNYA.

Bahan-bahan yang berbahaya dimaksud adalah radioaktif( LIXI


PROFILER, bahan yang bersifat merusak, beracun atau bahan-bahan

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 23
yang bisa meledak. Untuk mengendalikan bahan-bahan yang berbahaya
tersebut yang mempengaruhi kesehatan keselamatan dan kerja kami
dari PT IRSINDO PRATAMA harus dibuat melalui suatu gabungan dari
komunikasi bahaya, penetapan dari sistem kerja yang aman dan
penanganan yang terkendali dan pembuangan unsur-unsur tersebut.
Khusus untuk penggunaan peralatan LIXI Profiler kami akan membuat
prosedur khusus untuk penangan dan penggunaannya yang tetap
mengacu pada peraturan yang berlaku dan telah disetujui oleh pihak
terkait.

Ukuran pengendaliannya akan meliputi tetapi tidak dibatasi pada


penyimpanan, penamaan, pembungkusan, penanganan, pembuangan,
penggunaan peralatan pelindung diri, peralatan keselamatan, dan
langkah-langkah pertolongan pertama pada kecelakaan dan keadaan
darurat. Semua harus sesuai dengan Lembar Data Keselamatan Barang
dari Pabrik atau dokumen pendukung lainnya.

Masing-masing karyawan, siapapun yang bekerja di lingkungan kerja


yang menimbulkan bahaya atas unsur-unsur yang berbahaya harus
diperlukan supaya menjadi terbiasa dengan bahan-bahan kimia yang
bekerjasama mengendalikan apa-apa yang menjadi ukuran untuk
pengendalian yang diperlukan sampai perintah sebelum bekerja dan
pernyataan kesiapan metoda tersedia melalui lembaran data-data.

21.0. PENANGGULANGAN LIMBAH.

Seperti yang umum kita jadikan pedoman untuk semua karyawan


subkontraktor bagaimana cara penanggulangan polusi, sasaran dari
pengaturan limbah ini adalah untuk mendorong karyawan untuk
mengurangi jumlah limbah yang dihasilkan dan untuk mengurangi kadar
racun dari limbah yang berbahaya sebagai hasil dari pekerjaan kita, ini
meliputi barang-barang limbah yang penuh bahaya dan bahayanya.

Petunjuk ini dimaksudkan untuk mempertinggi tingkat kesadaran dan


perlindungan terhadap lingkungan dan untuk taat dan patuh kepada
peraturan dan hukum yang ada.

Arti dari Barang-Barang Limbah Berbahaya.

Barang-barang limbah B3 yang dianggap berbahaya dan bersifat


merusak, mudah terbakar, terlarut, atau beracun di luar ambang yang
telah ditetapkan takarannya oleh BAPEDAL.Harus disediakan Lembar
Data Keselamatan Barang ( MSDS) atau lembar keterangan cara
penanggulangan awal bahan bahan berbahaya tersebut. Langkah-
langkah yang secara khusus untuk perlakukan B3 dibatasi ke hal-hal
sebagai berikut : seperti pembuat netral, pembekuan, atau pengabuan,
yang merusak atau mengurangi sifat-sifat dari barang limbah B3.

Jika pembuangan adalah satu-satunya pilihan, kemudian berbagai


pembuangan lainnya dapat dipertimbangkan seperti mengubur di dalam
tanah atau tempat pembuangan yang telah disetujui.

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 24
Maksud Barang-Barang Yang Tidak Berbahaya.

Suatu barang-barang limbah yang tidak berbahaya, adalah barang-


barang apapun yang dibuang atau berniat untuk dibuang yang tidak
didaftarkan atau dipercaya, tidak tergolong di dalam daftar di barang-
barang limbah B3 yang berbahaya. Barang-barang limbah yang tidak
berbahaya bisa berbentuk padat, setengah padat, cairan, atau barang-
barang yang berupa gas.

Arti dari Barang-Barang Limbah Masyarakat.

Barang-Barang Limbah dari Masyarakat, adalah suatu hasil dari barang-


barang limbah kegiatan masyarakat seperti pembersihan lahan &
kotoran-kotoran, sampah-sampah dan barang-barang sisa makanan,
sampah-sampah dari kantor & kertas, cat, pupuk, bahan yang
diencerkan oleh air, bahan kimia perawat kualitas air, dll.

Sampah

Mudah meledak, Mudah


Terdaftar Terbakar,
dalam tabel Bereaksi, Beracun,
Berinfeksi , Merusak,
Toxicology

B3 Bukan Sampah
B3

Gudang (sementara )
Pengumpul Dibuang di
Pencatatan. Simbol / Label Ditong Sampah
Disetujui Untuk Dibuang Dibuang
Dibuang Setelah Diolah Dgn Dibuang di TPS
benar
Ditinggalkan di lapangan setelah
Pinggir
diolah dgn benar

22.0. LANGKAH-LANGKAH DAN PROGRAM-PROGRAM KLK.

Sasaran dari penetapan praktek kerja aman adalah untuk


menghilangkan atau mengurangi tingkat bahaya sekecil mungkin yang
mengakibatkan kematian, luka-luka, atau kerugian pada orang dan/atau
barang-barang selama bekerja di lapangan. Hal ini juga untuk membantu
menentukan perintah awal untuk daerah yang sangat banyak orang-
orangnya dan berbeda-beda untuk mengikuti dan untuk mentaati ketika
mereka menyelesaikan pekerjaan mereka.

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 25
Sebelum pelaksanaan pekerjaan, subkontraktor akan menyampaikan
semua langkah-langkah yang diperlukan dan berhubungkan dengan
proyek untuk mendapatkan persetujuan dari kontraktor dan/atau
Perusahaan.

Langkah-langkah tersebut sebagai sebuah dasar dari Subkontraktor


untuk melaksanakan pekerjaan tersebut dalam kondisi keselamatan.

23.0. PENCEGAHAN TERHADAP KEBAKARAN DAN PERLINDUNGANNYA.

Kecelakaan kebakaran adalah salah satu dari bahaya yang konsekuensi


bahayanya menyebabkan banyak kematian dan kerusakkan barang-
barang yang paling besar. Sejak kebanyakan aktivitas konstruksi di
proyek ini yang melibatkan penggunaan sumber-sumber api
( pengelasan, pemotongan, penggerindaan, perlengkapan-perlengkapan
listrik, dll.), dan bahan-bahan yang mudah terbakar ( bahan bakar, cat,
gas acetylene, minyak mentah, dll.) dan juga daerah konstruksi adalah di
sekitar explorasi ladang minyak, di mana udara mungkin mengandung
gas, pencegahan terhadap kebakaran dan perlindungannya akan
ditempatkan dalam suatu keutamaan yang paling tinggi untuk diterapkan.
Program pencegahan terhadap kebakaran dan perlindungannya yang
sebagian besar akan meliput hal-hal sebagai berikut:
a.Pemeriksaan secara rutin kepada peralatan, perlengkapan, kendaraan,
terutama ke motor listriknya. Pemadam api akan juga diperiksa secara
teratur untuk memastikan funsinya.
b.Melakukan pekerjaan panas melalui sistem perijinan untuk
mendapatkan tindakan pencegah yang diperlukan untuk
menyelesaikan pekerjaan tersebut yaitu: menyediakan pemadam api,
melakukan gas uji sebelum memulai pekerjaan, menyediakan selimut
api, penjaga kebakaran, dll.
c.Pemeriksaan sepanjang pelaksanaan pekerjaan untuk memastikan
penerapannya dalam tindakan pencegahannya.
d.Bahan-bahan yang mudah terbakar harus disimpan di tempat yang
aman, jauh dari sumber yang dapat menjadikan nyala api dan akan
ditangani hanya oleh orang-orang yang diberi hak. Penutup lengkap
dengan tanda-tanda harus disediakan untuk memberi peringatan
kepada orang-orang untuk menjauh dari bahan-bahan tersebut.
e.Lakukan latihan pemadaman kebakaran untuk memastikan
kesiapsiagaan dari semua anggota di dalam menghadapi situasi
kebakaran.
f.Pemadam api harus ditempatkan pada tempat yang strategis di jalan
keluar masuk orang-orang, dalam hal kebakaran. Langkah-langkah
pengungsian secara terperinci berada di dalam Rencana Tanggap
Keadaan Darurat.
g.Daerah untuk merokok harus ditempatkan jauh dari kegiatan konstruksi
dan bahan-bahan yang mudah terbakar. Merokok di dalam semua
lokasi dilarang kecuali di area yang ditunjuk untuk merokok.

24.0 RENCANA TANGGAP KEADAAN DARURAT.

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 26
Kontraktor akan mempersiapkan suatu rencana tanggap keadaan
darurat yang akan meliputi pemberitahuan keadaan darurat,
pengungsian mengarah pada titik-titik berkumpul (muster points),
pengerahan regu tanggap keadaan darurat, kesehatan dan mobil
ambulan pendukung, komunikasi dengan fasilitas tanggap keadaan

darurat terdekat dan petugas berwenang, teknik menolong ( termasuk


dari ketinggiannya, dan dari dalam ruangan yang terbatas).

Untuk memastikan bahwa semua orang-orang yang bekerja di lapangan,


diberitahukan bagaimana mereka diharapkan bertindak dalam hal
adanya suatu kejadian dan/atau kecelakaan atau situasi keadaan darurat
lainnya, perintah yang sesuai, nomor telepon keadaan darurat harus
ditempatkan di daerah kerja di sekitar lokasi pekerjaan.

Regu tanggap keadaan darurat, yang harus diatur oleh Manajer


Lapangan kontraktor yang akan menghadiri pelatihan dalam
hubungannya dengan semua aspek rencana tanggapan keadaan
darurat, dan akan juga melakukan latihan pada setiap bulannya.

25.0 SISTEM PERIJINAN UNTUK BEKERJA.

Suatu sistem surat ijin untuk bekerja harus dipakai pada proyek tersebut,
untuk memastikan bahwa tugas-tugas yang mengandung unsur-unsur
berbahaya harus diperlakukan melalui persiapan dan perencanaan yang
teratur sebelum kekuasaan untuk bekerja mereka diproses. Ini
dipergunakan untuk menghubungkan antara petugas fasilitas
operasional dan keperluan dari kontraktor untuk bekerja di bawah
Sistem Surat ijin perusahaan di lokasi. Di mana ini adalah suatu sarana
dari subkontaktor untuk meninjau ulang ijin untuk bekerja yang
berkasnya diberikan sebelum kepatuhannya kepada kontraktor dan
mendapatkan persetujuan dari PERUSAHAAN.

26.0 PENILAIAN BAHAYA.

Sejalan dengan saling mendukungnya pendekatan untuk rencana


keselamatan dan kesehatan, Teknik Penilaian Bahaya harus digunakan
sedemikian rupa sehingga potensi dari bahaya dikenali dan dievaluasi
sebelum pelaksanaan kerja, dengan demikian memungkinkan
penggantian maupun penggunaan teknik pengendalian yang lebih tepat.

26.1. Umum.

Kontraktor akan melakukan penghargaan terhadap penilaian suatu


kontrak akhir dari semua aktivitas jasa konstruksi, dengan demikian
mengenal potensi kerugiannya ( dalam hal kemungkinan, jumlahnya dan
keparahannya).

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 27
Semua penilaian harus dikirimkan kepada wakil-wakil dari Kontraktor
sedikitnya dalam waktu 48 jam sebelum pelaksanaan pekerjaan yang
diharapkan, dan harus juga mengisi dasar-dasar Perintah Sebelum
Bekerja.

26.2. Model Penilaian Bahaya.

Berikut adalah model yang menggambarkan saling berkaitannya antara


bahaya, kecelakaan dan resiko:

Gambaran sistem

Dikenali Bahaya

Perkiraan Kemungkinan Perkiraan Akibat


Kecelakaan Kecelakaan

Penentuan bahaya

Persetujua ya Merubah sistem


n
Bahayany
tidak a
Sistem konstruksi/Operasi/Perawatan

Sekali lagi suatu bahaya harus telah dikenali dan kemungkinan


kecelakaan /akibatnya telah diperkirakan, dan bahaya dapat ditentukan.

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 28
Hal ini diperlukan untuk menguji yang didalamnya menghadirkan istilah
adanya bahaya kepada karyawan, orang-orang yang berdekatan dan
Kontraktor dan/atau Perusahaan.

26.3 Langkah-langkah Penyataan.

Langkah-langkah pernyataan pekerjaan harus terperinci urutan


pekerjaan, langkah-langkah yang akan digunakan di dalam suatu
pengolahan dan peralatan yang akan digunakan, dan kunci orang-orang
yang berperan dan bertanggung-jawab harus ditempatkan di tempat
kerja, di samping penilaian bahayanya, harus membentuk dasar-dasar
perintah sebelum bekerja.

27.0. PENILAIAN DAN PEMERIKSAAN.

Penilaian dan pemeriksaan menjadi bagian dari program KLK yang


diperlukan untuk menyediakan pengendalian atas Kesehatan,
Keselamatan dan Lingkungan dan alat-alat yang dipergunakan,
penerapannya dari program perawatan KLK sepanjang pelaksanaan
aktivitas konstruksi dan keseluruhan penerapan program KLK.
Program-program berikut telah ditetapkan dan berlaku yang dimulai di
semua area.

a. Pemeriksaan Kendaraan Bermotor Secara Berkala.

Semua kendaraan bermotor yang digunakan pada proyek ini harus


melewati pemeriksaan secara berkala. Pemeriksaan Kendaraan
bermotor terdiri dari kelayakan pengecekan yang dimulai dengan
mengecek semua sistem kendaraan bermotor seperti sistem
pemberhentian, kemudi dan sistem roda gigi, sistem listriknya, mesin-
mesin, dll.
Daftar pemeriksaan harus disediakan termasuk semua hal-hal yang
diperlukan untuk dicek. Tanda lulus akan dikeluarkan untuk
kendaraan yang berhasil melewati pemeriksaan tersebut. Kendaraan
yang telah melewati pemeriksaan tersebut, akan diuji kembali dalam
jangka waktu 1 bulan.

d. Pemeriksaan Keselamatan Sehari-Hari

Pemeriksaan keselamatan sehari-hari mengatur penyediaan


pengawasan berlanjut untuk memastikan penerapan program KLK.
Sikap Pekerja dan keadaan dari peralatan/perlengkapan adalah juga
dipantau melalui pemeriksaan ini untuk mengatasi apapun tindakan
yang tak aman atau keadaan yang tak aman.
Para petugas Keselamatan adalah orang-orang yang ditugaskan
untuk menyelesaikan pemeriksaan keselamatan ini. Sebelum
dimulainya pemeriksaan keselamatan sehari-hari; semua petugas
keselamatan harus menghadiri pengarahan singkat di pagi hari untuk

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 29
menerima informasi mengenai langkah-langkah pemeriksaan dan
pekerjaan kritis untuk yang akan dilaksanakan Pada sore hari
masing-masing petugas keselamatan harus melaporkan kepada
atasannya masing-masing.

e. Patroli Keselamatan Mingguan

Patroli Keselamatan mingguan menjadi bagian dari pertemuan patroli


keselamatan mingguan. Patroli Keselamatan ini akan dilakukan
dengan menggabungkan wakil-wakil dari manajemen dari berbagai
pihak. Tujuan dari Patroli Keselamatan ini diakhiri dengan pertemuan,
di mana semua temuan-temuan selama patroli keselamatan
dikumpulkan dan dibahas untuk ditindak lanjuti untuk memperoleh
tindakan-tindakan yang diperlukan.

f. Pemeriksaan Keselamatan Triwulanan

Untuk memastikan bahwa program KLK masih efektif untuk mencapai


sasaran KLK suatu proyek, program harus ditinjau dan dievaluasi
selama 3 bulanan. Hasil pemeriksaan Keselamatan akan digunakan
sebagai dasar untuk menemukan apakah program peningkatan
diperlukan atau tidak. Pemeriksaan harus dilaksanakan di seluruh
kegiatan materi KLK yang telah dilaksanakan. Dokumen yang terkait
harus diperiksa dan dibuktikan kesesuaiannya. Semua
penyimpangan dan kegagalan pada program penerapannya harus
dicatat dan diuji untuk menemukan langkah jawaban yang terbaik.
Manajer Lapangan akan mengambil pemeriksaan keselamatan
triwulanan ini. Program Peningkatan dan hasil pemeriksaan harus
diumumkan ke semua anggota untuk memastikan penerapannya.

28.0. PERALATAN PELINDUNG DIRI.

Yang pasti alat-alat pelindung diri (PPE) harus dikenakan dan wajib
digunakan setiap saat oleh semua karyawan termasuk tamu-tamu ketika
mereka di dalam daerah konstruksi adalah :
Helm penyelamat
Sepatu Keselamatan dengan pelat baja di ujungnya.
Baju lengan panjang.
Kaca mata pelindung.
Penutup telinga.
Masker.
Full Body Harness.
Respirator c/w Organic Vapor Cartriges.
Snake Bite Kit

Selain alat-alat pelindung diri di atas harus digunakan alat-alat pelindung


diri dalam keadaan khusus atau tertentu (contohnya pelindung wajah
untuk pekerjaan pemotongan/ penggerindaan, dll). Juga, siapapun yang
bekerja pada ketinggian 1.8 meter atau di atasnya harus memakai sabuk
pakaian keselamatan, yang harus dihubungkan pada suatu benda yang

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 30
cukup kuat untuk menjaga dari kejatuhan atau tali pengaman, ketika
bekerja di luar pelindung dari pegangan tangga, keperluan-keperluan
yang tidak sesuai lainnya harus dihindarkan di mana pada prakteknya
memerlukan suatu platform untuk bekerja secara aman.

Semua alat pelindung diri harus sesuai dengan BS, ANSI atau SNI dan
harus dirawat oleh setiap orang untuk memastikan keutuhannya dari hal-
hal yang tidak berkesesuaian

29.0. BUANGAN LIMBAH DAN KEBERSIHAN.

Suatu program kebersihan yang efektif adalah suatu hal yang penting
dari kualitas keselamatan di lapangan, apakah itu berhubungan dengan
pencegah kebakaran, memperkecil jatuh dan kejatuhan, atau
memastikan jalan keluar masuk yang baik. Barang-barang limbah
meliputi kotoran-kotoran (bekas-bekas konstruksi), isolasi, sisa-sisa besi
atau peralatan, sampah (sisa-sisa organik basah), barang sisa manusia
dan makanan yang terbuang.

Selain dari barang-barang sisa di atas seperti cat, bekas minyak, bahan
bekas pelarut atau barang sisa lainnya yang berbahaya harus ditangani
dengan cara pengolahan yang lebih khusus. Semua limbah yang
dibuang harus mendapat persetujuan dari kontraktor dan peraturan
Perusahaan.

Kontraktor tidak akan membiarkan kesalahan karyawan dalam menjaga


standar kebersihan yang baik dan menggunakan tanda peringatan yang
sesuai.

Semua barang-barang sisa harus dibuang sesuai dengan keperluan


peraturannya seperti pencemaran lingkungan harus dihindarkan.

30.0. PROGRAM PENCEGAHAN PENYALAHGUNAAN BARANG-BARANG.

Penggunaan, kepemilikan, pengedaran atau penjualan obat-obatan


terlarang, narkotika, alkohol atau barang-barang yang dalam
pengawasan dan penggunaan barang-barang berharga kepunyaan
proyek, termasuk area parkir, sangat keras dilarang. Bila ada seseorang
yang melanggar kebijakan tersebut, maka mereka harus taat kepada
pejabat yang berwenang. Subkontraktor harus menggeledah barang-
barang yang masuk di lapangan sebagai pendukung dari kebijakan
tersebut, mengeluarkan orang yang kedapatan memakai obat-obatan
atau alkohol.

31.0. KEIKUTSERTAAN PROGRAM KLK DI DALAM PERUSAHAAN.

Kontraktor akan menugaskan orang-orang yang tepat untuk menghadiri


pertemuan antara Kontraktor dan/atau Perusahaan. Semua orang harus
mengikuti peraturan KLK dan ikut serta terlibat dalam semua kegiatan
KLK.

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 31
32.0. BAHASA.

Semua pertemuan-pertemuan perkumpulan, penyebar luasan berita dan


lain lain harus dilakukan di dalam dua bahasa agar mendapatkan
pengertian penuh di antara para pekerja tersebut. Dalam hal ini dipakai
minimal dua bahaya yaitu bahasa Indonesia dan bahasa Inggris, untuk
memberi pengertian bagi pekerja dari manca negara.

33. 0. PERSIAPAN KEBERANGKATAN UNTUK BEKERJA


(PREMOBILIZATION )

Sebelum melakukan pekerjaan, kontraktor harus melakukan


pemeriksaan awal untuk mengetahui persiapan dari semua peralatan,
perlengkapan, barang-barang yang habis digunakan, alat-alat
keselamatan yang dilengkapi dengan semua perlengkapan untuk
melaksanakan pekerjaan tersebut. Pemeriksaan sendiri harus dilakukan
dan dilaporkan ke manajer lapangan sebelum pemeriksaan oleh
Kontraktor dan Perusahaan sebagai pemeriksaan akhir. Semua aktivitas
mengenai pre-mobilisasi ini akan dibukukan. Persiapan keberangkatan
untuk bekerja harus dilakukan sedikitnya dua (2) hari sebelum memulai
pekerjaan tersebut. Hasil persiapan keberangkatan untuk bekerja akan
dilaporkan ke kontraktor.

34.0. LINGKUP PEKERJAAN.

Berdasarkan kontrak jasa - jasa Routine Visual Inspection


No:C124293(Was:8035 OK) lingkup pekejaan PT. IRSINDO PRATAMA
adalah LRUT Service di IM-HOOU Area.

Oktober 20, 2008


For P.T. IRSINDO PRATAMA

MANAGING DIRECTOR
RATIH RATNA PURNAMI

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 32
Contoh SOP / JSA

IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513


Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 33
IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513
Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 34
IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513
Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 35
IRSindo Pratama>> jln. Borobudur No10 .Kel.Simpang Empat Pekanbaru-Riau.Telp/Fax:(0761)24513
Email : Irsindo_pku@yahoo.com.

Page 36