Você está na página 1de 8

Pengembangan Mesin Pemotong Lidi Tirai Bambu

Oleh:
Regina Tutik Padmaningrum
B. Sentot Wijanarka
V. Lilik Hariyanto
Nurhadi

Abstrak
Tujuan kegiatan ini adalah mengembangkan mesin pemotong lidi untuk
produk kerajinan tirai bambu (dalam bahasa Jawa dinamai kere). Pada dasarnya
proses pembuatan mesin adalah merenovasi mesin yang ada, sehingga dihasilkan
mesin pemotong yang sesuai dengan kebutuhan pengrajin. Keuntungan yang
diperoleh oleh pengrajin adalah akan diperoleh mesin yang siap digunakan untuk
proses produksi.
Proses pembuatan dilaksanakan dengan langkah-langkah: identifikasi
kebutuhan, perencanaan, pembuatan mesin, dan pengujian fungsional mesin. Bahan
yang digunakan adalah: pipa baja profil persegi ukuran , pipa baja profil siku ,
pipa profil silindris diameter 2, baja poros diameter 1,dan plat stainless steel tebal
1,2 mm. Proses pengerjaan menggunakan mesin las listrik,mesin gergaji, mesin
bubut, dan mesin bor.
Hasil yang diperoleh berupa mesin pemotong lidi untuk memotong lebar dari
tirai bambu dengan ukuran PxLxT sebesar (120 cm x 160 cm x 70 cm) dengan
kapasitas lebar pemotongan 80 cm sampai dengan 100 cm. Mesin yang dihasilkan
bisa digunakan untuk memotong lebar tirai bambu dengan kemampuan 10 tirai
bambu per jam termasuk proses setingnya. Pengoperasian mesin bisa
menggunakan tenaga manusia (dengan tangan) atau dengan motor listrik.

Kata kunci : mesin pemotong, lidi, tirai bambu

Pendahuluan
Pembuatan alat bantu atau mesin untuk mempercepat proses pengerjaan
produk kerajinan bambu sangat diperlukan oleh para pengrajin kecil dan menengah
di Yogyakarta. Walaupun kebanyakan bambu digunakan sebagai bahan bangunan
(Marzuamin, 2009), tetapi penggunanan bambu untuk kerajinan dan kebutuhan
rumah tangga juga sangat banyak dijual di super market (Prihtiyani, 2010; Gunawan,
2009). Pembuatan kerajinan bambu pada saat ini lebih banyak mengandalkan
keterampilan tangan pada waktu menyiapkan bahan, proses pengerjaan, maupun
pada saat pengerjaan akhir suatu produk kerajinan. Pengrajin Karti Aji di daerah
Minggir, Sleman Yogyakarta, pada saat ini banyak menghasilkan produk kerajinan
dari bahan baku bambu (produk yang dihasilkan bisa dilihat di web yang telah

1
dikembangkan oleh tim pengabdi dari UNY dan DP2M Dikti yaitu di
www.kartiaji.com ).
Pada saat ini andalan produk yang dibuat di Karti Aji adalah tirai bambu.
Beberapa masalah dihadapi pada saat pembuatan produk tirai bambu (dalam
bahasa Jawa disebut kere). Masalah tersebut adalah pada saat penyiapan bahan
yaitu keseragaman bentuk lidi dan kehalusan permukaannya, masalah keseragaman
panjang lidi ketika dianyam, dan proses pemotongan lebar tirai bambu setelah
selesai dianyam. Pada pelaksanaan pengabdian ini akan dipecahkan masalah
terakhir yaitu pemotongan lebar tirai bambu agar produk yang dihasilkan seragam
ukuran lebarnya dan cepat proses pemotongannya. Proses pemotongan produk
tersebut dilaksanakan dengan mesin pemotong lidi (selanjutnya dalam pembahasan
ini dinamakan mesin pemotong).
Pada tahun 2010, sesuai dengan kesepakatan dengan Bapak Pariyo, pemilik
UKM Karti Aji, akan dibuat mesin pemotong lidi. Mesin yang dimiliki sekarang hanya
bisa memotong kere dengan lebar antara 40 cm sampai dengan 60 cm, padahal
kebutuhannya adalah mesin yang mampu memotong kere dengan lebar antara 80
cm sampai dengan 100 cm. Bertolak dari kebutuhan tersebut, maka tujuan kegiatan
pengembangan ini adalah membuat mesin pemotong. Mesin ini dibuat dengan cara
merenovasi mesin yang ada, sehingga dihasilkan mesin pemotong yang sesuai
dengan kebutuhan pengrajin. Keuntungan yang diperoleh oleh pengrajin adalah akan
diperoleh mesin yang siap digunakan untuk proses produksi. Keuntungan yang
diperoleh pengembang adalah dapat membantu pengrajin memperbaiki mesin yang
tidak digunakan karena spesifikasi tidak sesuai menjadi mesin yang siap digunakan
sesuai dengan spesifikasi produk yang diinginkan.

Proses Pembuatan

Identifikasi kebutuhan

Mesin pemotong yang akan dibuat adalah modifikasi mesin yang sudah ada
atas ijin pemilik Karti Aji. Gambar mesin lama dan nama bagian-bagiannya yang
sedang diobservasi dan diukur adalah seperti Gambar 1.

2
Pengatur
kedudukan Roll
pisau penggerak

Roda gigi
dan puley Poros pisau
transmisi pemotong

Meja untuk
jalannya benda
yg dipotong

Gambar 1. Mesin pemotong yang lama yang akan direnovasi sedang diobservasi
dan diukur.

Mesin tersebut di atas selama ini tidak digunakan karena lebar pemotongan kurang
sesuai dengan spesifikasi yang diinginkan oleh pengrajin. Berdasarkan hal tersebut,
tim pengabdi dengan pengrajin bersepakat untuk memodifikasi mesin tersebut
dengan data hasil identifikasi kebutuhan sesuai dengan Tabel 1.

Tabel 1. Rencana dimensi mesin yang diharapkan berdasarkan identifikasi


kebutuhan

Spesifikasi Utama Awal Yang Diharapkan

Kapasitas lebar
40 sampai 60 cm 80 sampai 100 cm
pemotongan

Dimensi keseluruhan
120 cm x 100 cm x 70 cm 120 cm x 160 cm x 70 cm
mesin (PxLxT)

Menyesuaikan dengan
Berat Mesin -
dimensi mesin yg baru

Dioperasikan dengan Motor listrik Manual dan motor listrik

Bahan meja kerja Plat baja dicat Plat stainles steel

Baja karbon berbentuk Pisau pemotong yang


Pisau pemotong
piringan lama masih digunakan

3
Perencanaan pembuatan mesin pemotong

Berdasar identifikasi kebutuhan tersebut di atas kemudian direncanakan


pembuatan rancangan produk berupa mesin pemotong. Cara pengoperasian mesin
pemotong masih menggunakan cara pengoperasian mesin yang lama ditambah
dengan pengoperasian dengan manual. Pengoperasian dengan tangan memerlukan
engkol dan handel. Proses perencanaan mesin pemotong dipaparkan dengan
langkah-langkah sebagai berikut.

Identifikasi Kebutuhan

Perencanaan mesin pemotong


Pengukuran
Perencanaan kebutuhan bahan
Perencanaan Biaya
Pembuatan gambar kerja/ gambar sketsa
produk
Perencanaan proses produksi dan mesin yang
digunakan

Pembuatan mesin
pemotong

Finishing mesin
pemotong

Pengujian Produk

Selesai

4
Proses Pembuatan
Proses pembuatan mesin diawali dengan pembongkaran mesin lama,
pembelian bahan sesuai kebutuhan, pemotongan bahan, merangkai bagian-bagian
dengan proses pengelasan dan pengikatan dengan mur dan baut, serta pengujian
fungsional hasilnya. Proses tersebut dilaksanakan di bengkel Fabrikasi Fakultas
Teknik UNY. Peralatan yang digunakan dalam proses pengerjaan adalah mesin las
listrik, mesin gergaji, mesin bubut, dan mesin bor. Pengerjaan tersebut dilaksanakan
pada bulan Juni 2010 sampai dengan bulan Agustus 2010.
Hasil pembuatan mesin pemotong tersebut dan nama bagian-bagiannya
dapat dilihat pada Gambar 2, Gambar 3 dan Gambar 4.

Pisau pemotong

Setelan Rol
penarik

Rol penarik

Rangka

Gambar 2. Mesin pemotong tampak depan

Penyetel jarak poros


pisau pemotong

Penyetel jarak rol penarik

Engkol untuk menjalankan


mesin secara manual

Pulley yang bisa


dihubungkan dgn motor
listrik
Gambar 3. Gambar mesin pemotong tampak samping

5
Pisau pemotong
atas dan bawah

Mur penyetel
jarak pisau

Meja mesin
(stainless steel)

Gambar 4. Gambar mesin pemotong bagian pisau pemotong

Pengoperasian mesin pemotong dan pengujian fungsional bagian-bagiannya


sangat sederhana dan dapat dilakukan oleh seseorang tanpa memerlukan
keterampilan khusus. Cara pengoperasian mesin pemotong dan pengujian
fungsional mesin pemotong tersebut adalah sebagai berikut:
1) Lakukan penyetelan jarak rol dengan meja stainless steel. Setting Rol
pemegang dilakukan dengan memutar setelan jarak rol disesuaikan dengan
tebal tirai bambu yang dipotong. Setelan diatur dengan cara memutar handel
kekanan atau kekiri (berarti rol turun atau naik).
2) Lakukan penyetelan jarak rol penarik atas dan bawah. Rol yang bisa diatur
adalah rol atas. Setting roll penarik dilakukan dengan memutar setelan jarak
rol disesuaikan dengan tebal tirai bambu yang dipotong.
3) Penyetelan jarak pisau pemotong ada dua macam, yaitu jarak antar sumbu
pisau (poros pisau pemotong) dan jarak menyamping antar pisau. Untuk
menyetel jarak poros pisau 1 dan poros pisau 2 dilakukan dengan setelan
jarak poros (hanya poros pisau yang atas yang bisa diatur).

6
Mur penyetel lebar
pemotongan dan jarak
antar pisau

Roda gigi dan


puley transmisi

Poros pisau 1

Poros pisau 2

4) Penyetelan lebar pemotongan dan jarak pisau arah menyamping dilakukan


dengan mur penyetel. Jarak pisau disesuaikan dengan ketebalan benda yang
akan dipotong (dicoba dahulu dengan dua atau tiga buah benda yang akan
dikerjakan dengan menjalankan mesin secara manual). Supaya posisi pisau
cukup kuat maka ketika posisi pisau sudah berhasil memotong benda yang
dicoba, mur penyetel dikencangkan menggunakan kunci inggris.
5) Setelah jarak dua poros pisau dan jarak pisau diseting, maka dicoba
memotong benda (satu buah tirai bambu) dengan menjalankan mesin secara
manual.
6) Apabila hasil pemotongan belum bagus, maka dilakukan setting lagi seperti
pada langkah nomer 4.
7) Apabila hasil pemotongan sudah bagus, maka proses pemotongan untuk tirai
bambu berikutnya bisa dilakukan.

Mesin pemotong ini perlu dirawat secara rutin terutama dijaga kebersihannya.
Hal- hal yang perlu diperhatikan adalah :

1) Bersihkan mesin setelah digunakan


2) Bersihkan pisau pemotong setelah digunakan
3) Lumasi bantalan pendukung semua poros (poros pisau, dan poros rol)
dengan menggunakan vaselin
4) Apabila ada bagian sambungan yang kurang kencang (yang dirangkai
dengan baut dan mur), segera kencangkan dengan menggunakan peralatan
yang sesuai (kunci pas, obeng, dan sebagainya)

Penutup

7
Hasil yang diperoleh dalam kegiatan pengabdian ini adalah berupa mesin
pemotong lidi untuk memotong lebar dari tirai bambu dengan ukuran PxLxT (120 cm
x 160 cm x 70 cm) dengan kapasitas lebar pemotongan 80 cm sampai dengan 100
cm. Mesin yang dihasilkan bisa digunakan untuk memotong lebar tirai bambu
dengan kemampuan 10 tirai bambu per jam termasuk proses setingnya.
Pengoperasian mesin bisa menggunakan tenaga manusia (dengan tangan) atau
dengan motor listrik. Penerapan mesin pemotong ini selain mempercepat proses
pemotongan juga mempunyai nilai lebih dalam hal keseragaman panjang lidi, tingkat
kehalusan permukaan ujung lidi, dan efisiensi tenaga kerja.

Daftar Pustaka

Gunawan.(2009). Kajiam Sifat-sifat Finishing Anyaman Bambu Tali


(Gigantochloa apus (J.A & J. H. Schultes) Kurz). Laporan Skripsi. IPB: Bogor

Marzuamin, A .(2009). Analisa Sifat-sifat Fisik dan Mekanik Material Bambu yang
Paling Banyak Dipakai dan Maoritas Terdapat di Jawa Timur sebagai Elemen
Bangunan. Tesis. ITS : Surabaya

Prihtiyani,E.(2010). Kerajinan Bambu Tembus Supermarket, Laporan wartawan


KOMPAS, Jumat, 23 April 2010.