Você está na página 1de 6

MODUL 1: TEORI BELAJAR DALAM PEMBELAJARAN IPA

Kegiatan Belajar 1: Teori Peaget dan Penerapannya dalam Pembelajaran


IPA

A. Teori Peaget

Piaget mengemukakan suatu teori bahwa cara berfikir seseorang


berkembang secara bertahap. Ada empat tahapan perkembangan mental anak
secara berurutan. Setiap tahapan ditandai dengan tingkah laku tertentu serta
jalan pikiran dan pemecahan masalah tertentu pula. Secara ringkas dapat
dilihat pada tablel berikut.

Tahap usia Ciri-ciri Khusus


Sensori motor 0-2 tahun Kecerdasan motoric (gerak) dunia
(benda) yang ada adalah yang nampak
tidak ada bahasa pada tahap awal.
Pre-operasional 2-7tahun Berfikir sescara egosentris alasan-alasan
didominasi oleh persepsi lebih banyak
intuisi daripada pemikiran logis belum
cepat melakukan konservasi.
Konkret 7-12 tahun Dapat melakukan konservasi logika
Operasional tentang kelas dan hubungan
pengetahuan tentang angka berfikir
terkait yang nyata.
Formal 7-14 tahun Pemikiran yang sudah lengkap
Operasional pemikiran yang proporsional
kemampuan untuk mengatasi hipotesis
perkembangan idealism yang kuat

B. Penerapan Teori Peaget dalam Pembelajaran IPA di SD

Teori Piaget ini dapat dipakai dalam penentuan proses pembelajaran di


kelas SD. Terutama pembelajaran IPA. Hal yang perlu diperhatikan dalam
penyusunan pembelajaran dikelas antara lain bahwa Piaget beranggapan anak
bukan merupakan suatu botol kosong yang siap untuk diisi, melainkan anak
secara aktif akan membangun pengetahuan dunianya. Teori Piaget
mengajarkan kita pada suatu kenyataan bahwa seluruh anak mengikuti pola
perkembangan yang sama tanpa mempertimbangkan kebudayaan dan
kemampuan anak secara umum. Hanya umur anak dimana lonservasi muncul
berbeda.

Penerapan selanjutnya adalah guru harus selalu ingat bahwa anak


menangkap dan menerjemahkan sesuatu secara berbeda. Implikasi lain yang
perlu diperhatikan, bahwa apabila hanya kegiatan fisik yang diterima anak,
tidak cukup untuk menjamin perkembangan intelektual anak. Selain itu ide-ide
anak juga harus dipakai. Dengan memberikan kesempatan kepada anak untuk
menilai sumber ide-idenya akan memberikan kesempatan pada mereka untuk
menilai proses pemecahan masalah. Dengan demikian guru lebih membantu
anak dalam proses perkembangan intelektualnya. Dari pembahasan di atas,
terlihat bahwa proses pembelajaran di atas, terlihat bahwa proses
pembelajaran dikelas menurut Piaget harus meletakkan anak sebagai factor
yang utama. Hal ini sering disebut sebagai pembelajaran yang berpusat pda
anak.

Kegiatan Belajar 2 : Model Bruner dan Penerapanya dalam Pembelajaran


IPA SD

A. Model Belajar Bruner

Model menganggap bahwa belajar dan persepsi merupakan suatu kegiatan


pengolahan informasiyang menemukankebutuhan-kebutuhan untuk mengenal
dan menjelaskan gejala yang ada dilingkungan kita.

Bruner beranggapan bahwa interaksi kita dengan lingkungan sekeliling


kita selalu menggunakan kategori-kategori. Brunner mengatakan bahwa
pengkategorian mempunyai beberapa keuntungan antara lain mengurangi
kompleksitas dari benda atau kejadian sekitar kita. Dengan kategorisasi
memungkinkan kita untuk mengenali objek dengan benar. Kategorisasi
mengurangi keharusan untuk selalu belajar. Selain itu juga memberikan arahan
dan tujuan terhadap aktivitas kita, dan memberikan kesempatan kepada kita
untuk menghubungkan objek dengan kelas dari kejadian alam.

Teori Brunner tentang cara seseorang anak memperoleh dan memproses


informasi baru sejajar dengan apa yang Piaget kemukakan. Anak tumbuh
melalui tahapan-tahapan yang berbeda.

1. Tahap penampilan mental enaktif. Tahap enaktif sejajar dengan


tahap sensori motor pada Piaget, dimana anak pada dasarnya
mengembangkan keterampilan motoric dan kesadaran dirinya dengan
lingkungannya.
2. Tahap ikonik, adalah tahap penampilan anakk sangat dipengaruhi
oleh persepsinya, yang bersifat egosentris dan tidak stabil. Tahapan ini
sejajar dengan tahapan pre-operasional pada teori Piaget.
3. Tahap simbolik, adalah pengembangan keterampilan bernahasa dan
kemampuan untuk mengartikan dunia luar dengan kata-kata dan idenya.
Mereka masuk ke dalam tahap operasi logis (formal) yang disampaikan
oleh Piaget.

Bruner menyusun suatu model belajar yang disebut dengan model belajar
penemuan. Pengetahuan yang diperoleh melalui belajar penemuan mempunyai
kelebihan-kelebihan, antara lain: pengetahuan yang diperoleh akan bertahan
lama atau dengan kata lain akan lama untuk diingatnya dan akan lebih mudah
untuk diingat disbanding dengan cara belajar yang lainnya.

B. Penerapan Model Belajar Bruner dalam Pembelajaran IPA di SD

Dalam penerapannya dalam proses pembelajaran di kelas, bruner


mengembangkan model pembelajaran penemuan. Model ini pada prinsipnya
memberikan kesempatan kepada siswa untuk memperoleh informasi
sendiridengan bantuan guru dan biasanya mengunakan barang yang nyata.
Peran guru dalam pembelajaran ini bukanlahsebagai seorang pemberi
informasi melainkan seorang penuntun untuk mendapatkan informasi.
Guru harus mempunyai cara yang baik untuk tidak secara langsung
memberikan informasi yang dibutuhkan siswa. Dalam penerapan model ini
guru mungkin terganggu dengan kebisingan dan keributan siswa.

Kegiatan Belajar 3: teori belajar Gagne dan penerapannya dalam


pembelajran IPA

A. Teori Belajar menurut Robert M. Gagne

Menurut Gagne, belajar itu merupakan suatu proses yang memungkinkan


seseorang untuk mengubah tingkah lakunya cukup cepat, dan perubahan
tersebut bersifat relative tetap, sehingga perubahan yang serupa tidak perlu
terjadi berulang kali setiap menghadapi situasi yang baru.

Level Belajar menurut Robert M. Gagne

Level Belajar
Level 1 Tanda-tanda Belajar
( tanpa ada bantuan tindakan terhadap emosi, ketakutan,
kesenangan dan lain-lain)
Level 2
Stimulus-Respone
Level 3
Merangkai( menggabungkanbersama tingkah laku S-R
Level 4 sederhana untuk membentuk tahap-tahap tindakan individu).
Verbal Chaining (menamai benda menggunakan sifat untuk
Level 5
menamai benda)
Level 6
Beragam perbedaan belajar
Level 7
Konsep belajar (mengidentifikasi objek kejadian yang
kelihatannya berbeda dengan khasnya)
Level 8 Prinsip belajar (mengkombinasikan konsep-konsep yang telah
dimiliki)
Problem solving

B. Hasil-hasil belajar menurum Gagne


1. Informasi Verbal
2. Keterampilan-keterampilan intelektual
a. Konsep-konsep Konkret
b. Konsep-konsep terdefinisi
c. Diskriminasi
d. Aturan-aturan
3. Strategi-strategi Kognitif
4. Sikap-sikap
5. Keterampilan-keterampilan
C. Menerapkan Teori Gagne dalam Mengajarkan IPA di SD

Model mengajar menurut Gagne meliputi delapan langkah yang sering


disebut kejadian-kejadian intruksional, meliputi:

1. Mengaktifkan motivasi
2. Memberitahu siswa/pelajar tentang tujuan-tujuan belajar
3. Mengarahkan perhatian
4. Merangsang ingatan
5. Menyediakan bimbingan belajar
6. Meningkatkan retensi
7. Membantu transfer belajar
8. Memperlihatkan perbuatan dan memberikan umpan balik.

Kegiatan Belajar 4: Teori Pembelajaran Ausubel dalam pembelajaran IPA di


SD

A. Teori Belajar Ausubel

Ausubel adalah seorang ahli psikologi kognitif. Teori belajarnya adalah


belajar bermakna. Menurut Ausubel belajar bermakna akan terjadi apabila
informasi baru dapat dikaitkan dengan konsep-konsep yang sudah terdapat
dalam struktur kognitif seseorang.

B. Menerapkan Teori Ausubel dalam Pengajaran IPA SD

Ausubel dalam bukunya menyatakan bahw Factor yang paling penting


yang mempengaruhi belajar adalah apa yang telah diketahui oleh siswa.
Informaksi yang baru diterima akan disimpan di daerah tertentu dalam otak.

Belajar secara verbal diajarkan melalui pengajaran langsung seperti


ceramah dan sudah berlangsung bertahun-tahun. Ausubel menyebutkan bahwa
pengajaran secara verbal lebih efisien dari segi waktu yang telah diperlukan
untuk menyajikan pelajaran dan menjanjikan bahwa pebelajar dapat
mempelajari materi pelajaran dalam jumlah yang lebih banyak.