Você está na página 1de 130

Skripsi

HUBUNGAN ANTARA MOTIVASI DENGAN PERILAKU IBU


MENGASUH ANAK DI PENDIDIKAN ANAK USIA DINI (PAUD)
KUNCUP MELATI SEWON BANTUL

Diajukan
Untuk Memenuhi Sebagian Syarat Memperoleh Derajat
Sarjana Keperawatan Fakultas Kedokteran
Universitas Gadjah Mada

Oleh:
Herfis Avidati
06/194939/KU/11783

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2010

i
HALAMAN PERSEMBAHAN

Bismillahirrahmanirrahiem

Thanks to Alloh..my Lord..


Thanks to Mohammed..my prophet..
My luvly mom..there are no words that I can write here to describe all the things that you
did in my live..I luv you mom..
My luvly daddy (R.I.P).. Finally.. I was graduated..miss you so much..:’(
My brother..my luvly twins brothers..its hard to be a nurse..never stop to learn more and
more.. I know.. You can do it..!
My luvly grandma..how do I live without you..you are the best partner I ever had..
My new family..thanks for the support n pray..
My luvly boy ”Dreaminad Jundan Lilanida”..its hard to write your name here..you know..:)
Tombo Ati Gamelan orchestra.. BMT Saka Madani.. Pelangi Madani.. big family.. It’s a big
family I ever had.. Thanks for the pray, support, knowledge n chance..
All PSIK FK UGM 2006-ers.. We are the best batch ever..:D
HIMIKA-ers..KaLAM-ers..MSC-ers..what a great experience with you guys..
IMABA..especially Art, Culture and Sport Department.. Thanks for d’beautiful moment..
All my teachers..TK Kuntum Melati..SD Jarakan I..SMP 8 Yogyakarta..SMA
Muhammadiyah I Yogyakarta..PSIK FK UGM.. Thank you so much..
Moehi best friends forever..
ndunk..marul..damar..topan..dee..shinta..pipit..tommy..faat..week..eqik..bang
jay..dipta..nurul..thanks for best moment in my live..we are best friends forever..:D
The next nurses n researchers..semangaaaatttt..!!!

This is my “creation and dedication” for knowledge n next nurse generation..


..be the part of “changing”.. you can feel what the “process” meaning..

“..Sesungguhnya..dalam kesulitan itu PASTI ada kemudahan..”


Q.S 94:5
KATA PENGANTAR

Puji syukur kita panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat
dan hidayah-Nya peneliti dapat menyelesaikan penelitian ”Hubungan Antara
Motivasi dengan Perilaku Ibu Mengasuh Anak di PAUD Kuncup Melati Sewon
Bantul” dalam rangka mendapatkan gelar Sarjana Keperawatan Fakultas
Kedokteran Universitas Gadjah Mada.
Selama proses penulisan laporan penelitian ini tentunya tak luput dari
bimbingan, dorongan dan bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, dalam
kesempatan ini peneliti dengan segala kerendahan hati dan penuh rasa syukur
menyampaikan penghargaan dan terima kasih setulusnya kepada:
1. Prof. Dr. Ali Ghufron Mukti, M.Sc.,Ph.D selaku Dekan FK UGM
2. dr. Titi Savitri Prihatiningsih, M.Med.Ed.,Ph.D selaku Wakil Dekan Bidang
Akademik FK UGM
3. Bapak Purwanta S.Kp.,M.Kes. selaku Ketua Program Studi Ilmu Keperawatan
FK UGM
4. Bapak Ibrahim Rahmat, S.Kp.,S.Pd., M.Kes. selaku pembimbing dan penguji I
5. Ibu Sri Hartini, S.Kep., Ners., M.Kes. selaku pembimbing dan penguji II
6. Ibu Ema Madyaningrum, S.Kep., Ns., M.Kes. selaku penguji III
7. Orang tua yang selalu memberi dukungan baik materil maupun moril
8. Teman-teman asisten peneliti: Arina Sofia Yarlis, Endah Susanti, Fina
Noviliya, Heru Adi Prasetya, Lucia Deby harjanti, Nesti Desi Ari, Rahmi
Sulistyarini dan Wari Dwi Tantri
9. Ibu Asih selaku pengelola Griya Lare Utami (Children House)
10. Pendidik PAUD Kuncup Melati (Ibu Siti, Ibu Rahmani dan Ibu Par)
11. Teman-teman PSIK 2006 yang selalu memberi masukan dan semangat
12. Semua pihak yang telah membantu dalam penyelesaian proposal skripsi ini
Tiada gading yang tak retak, begitu pula dengan proposal skripsi ini. Saran
dan kritik yang membangun dari pembaca sangat peneliti harapkan untuk
perbaikan di masa mendatang. Semoga karya ini bermanfaat bagi ilmu
pengetahuan, khususnya ilmu keperawatan, dan bagi pembaca tentunya.

Yogyakarta, 8 Juli 2010

Peneliti

iii
DAFTAR ISI
Hal.
HALAMAN JUDUL ........................................................................................ i
HALAMAN PENGESAHAN ........................................................................... ii
KATA PENGANTAR ...................................................................................... iii
DAFTAR ISI .................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................ v
DAFTAR TABEL ............................................................................................. vi
ABSTRACT .....................................................................................................vii
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ............................................................................................ 1
B. Rumusan Masalah ....................................................................................... 4
C. Tujuan Penelitian ........................................................................................ 4
D. Manfaat Penelitian ...................................................................................... 5
E. Keaslian Penelitian ...................................................................................... 5
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
A. Telaah Pustaka
1. Motivasi ................................................................................................ 8
2. Perilaku Mengasuh Anak .......................................................................18
3. Anak Usia 3-6 Tahun .............................................................................37
4. Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) .....................................................48
B. Landasan Teori ...........................................................................................57
C. Kerangka Teori ...........................................................................................59
D. Kerangka Penelitian ....................................................................................60
E. Pertanyaan Penelitian ..................................................................................60
F. Hipotesis Penelitian .....................................................................................60
BAB III METODE PENELITIAN
A. Rancangan Penelitian ..................................................................................61
B. Tempat dan Waktu Penelitian ......................................................................61
C. Populasi dan Sampel ...................................................................................61
D. Variabel Penelitian ......................................................................................62
E. Definisi Operasional ....................................................................................62
F. Alat Ukur dan Cara Pengukuran ..................................................................63
G. Uji Validitas dan Reliabilitas .......................................................................65
H. Jalannya Penelitian ......................................................................................67
I. Analisis Data ...............................................................................................69
J. Kesulitah dan Kelemahan Penelitian ............................................................69
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
A. Karakteristik Responden ..............................................................................71
B. Motivasi Ibu Mengasuh Anak .....................................................................74
C. Perilaku Ibu Mengasuh Anak ......................................................................82
D. Hubungan Antara Motivasi dengan Perilaku Ibu Mengauh Anak .................92
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan .............................................................................................. 100
B. Saran ........................................................................................................ 100
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................... 102

iv
DAFTAR GAMBAR

Hal.
Gambar 1. Teori Hierarki Maslow .....................................................................10

Gambar 2. Kerangka Teori ................................................................................59

Gambar 3. Kerangka Penelitian .........................................................................60

v
DAFTAR TABEL

Hal.
Tabel 1. Fase Perkembangan Anak-Anak Berdasarkan Teori Perkembangn
Freud, Erikson, Piaget ......................................................................44

Tabel 2. Kisi-Kisi Kuesioner Motivasi Ibu Mengasuh Anak ..........................63

Tabel 3. Kisi-Kisi Kusioner Perilaku Ibu Mengasuh Anak .............................64

Tabel 4. Karakteristik Responden ..................................................................71

Tabel 5. Gambaran Motivasi Ibu Mengasuh Anak Berdasarkan Karakteristik


Responden .......................................................................................79

Tabel 6. Uji Beda Motivasi Ibu Mengasuh Anak Berdasarkan Karakteristik


Responden .......................................................................................82

Tabel 7. Gambaran Tingkat Perilaku Ibu dalam Mengasuh Anak dalam 4


Aspek Stimulasi Tumbuh Kembang Anak ....................................... 86

Tabel 8. Gambaran Perilaku Ibu Mengasuh Anak Berdasarkan Karakteristik


Responden ....................................................................................... 89

Tabel 9. Uji Beda Perilaku Ibu Mengasuh Anak Berdasarkan Karakteristik


Responden ....................................................................................... 91

Tabel 10. Hasil Uji Spearman .......................................................................... 92

vi
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Permohonan Menjadi Responden Penelitian

Lampiran 2. Persetujuan Menjadi Responden Penelitian

Lampiran 3. Kuesioner Penelitian

Lampiran 4. Susunan Acara Kegiatan Lomba Mewarnai

Lampiran 5. Izin Penelitian

Lampiran 6. Ethical Clearence

Lampiran 7. Foto Kegiatan Lomba Mewarnai

vii
HUBUNGAN ANTARA MOTIVASI DENGAN PERILAKU IBU
MENGASUH ANAK DI PENDIDIKAN ANAK USIA DINI (PAUD)
KUNCUP MELATI SEWON BANTUL

Herfis Avidati1, Ibrahim Rahmat 2, Sri Hartini2

INTISARI

Latar Belakang: Anak merupakan harapan bangsa sehingga perlu dilakukan


pengasuhan sejak dini. Pola asuh yang adekuat dan benar akan memberikan rasa
bahagia yang dapat menimbulkan ketenteraman sehingga anak akan tumbuh dan
berkembang dengan baik. Studi pendahuluan yang dilakukan di PAUD Kuncup
Melati menunjukkan bahwa sebagian besar model pola asuh yang diterapkan
kepada anak adalah demokratis, tingkat motivasi ibu mengasuh anak sebagian
besar dalam katagori tinggi dan hampir semua ibu berperilaku baik dalam
mengasuh anak. Akan tetapi, fenomena yang terjadi tidak seseuai dengan data
yang didapatkan.
Tujuan: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui tingkat motivasi dan tingkat
perilaku ibu mengasuh anak, serta untuk mengetahui apakah ada hubungan antara
motivasi dengan perilaku ibu mengasuh anak di PAUD Kuncup Melati Sewon
Bantul.
Metode: Penelitian ini merupakan penelitian non eksperimen (analitik korelatif)
dengan rancangan cross sectional dan pendekatan kuantitatif.
Hasil penelitian: Tingkat motivasi ibu mengasuh anak berada dalam katagori
tinggi (92,9%) dan sedang (7,1%). Tingkat perilaku ibu mengasuh anak dalam
katagori sedang (53,6%) dan rendah (46,4%). Tidak ada hubungan antara motivasi
dengan perilaku ibu mengasuh anak dengan nilai p sebesar 0,185 (p>0,05).
Kesimpulan: Tingkat motivasi ibu sebagian besar dalam katagori baik, tingkat
perilaku ibu sebagian besar dalam katagori cukup baik dan tidak ada hubungan
antara motivasi dengan perilaku ibu mengasuh anak di PAUD Kuncup Melati.

Kata kunci: motivasi, perilaku, mengasuh anak, PAUD

1
Mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada
2
Dosen Program Studi Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada

viii
ASSOCIATION BETWEEN MOTIVATION AND MOTHER’S
BEHAVIOR IN CHILD REARING AT EDUCATION FOR CHILDREN
AT EARLY AGE (PAUD) KUNCUP MELATI SEWON BANTUL

Herfis Avidati1, Ibrahim Rahmat 2, Sri Hartini2

ABSTRACT

Background: Children are the hope of nation that requires rearing at early age.
Adequate and appropriate rearing will bring happiness that creates reassurance so
that children grow and develop properly. Preliminary study undertaken at PAUD
Kuncup Melati shows that the major model or rearing mainly belonged to high
category; motivation of mothers in child rearing mainly belonged to high category
and nearly all mothers have good behavior in child rearing. However, the
phenomena are irrelevant with the data obtained.
Objective: The study aimed to identify motivation and behavior of mothers in
child rearing, and to identify association between motivation and behavior of
mothers in child rearing at PAUD Kuncup Melati Sewon Bantul.
Method: This research was a non experiment research (analytic-correlation) with
cross-sectional design and quantitative approach.
Result: Motivation of mothers in child rearing belonged to high category (92.9%)
and medium (7.1%). Behavior of mothers in child rearing belonged to medium
category (53.6%) and low (46.4%). There was no association between motivation
and behavior of mothers in child rearing (p=0.185 of p>0.05)
Conclusion: Motivation of mothers mostly belonged to good category; behavior
of mothers mainly belonged to fairly good category; and there was no association
between motivation and behavior of mothers in child rearing at PAUD Kuncup
Melati.

Keywords: motivation, behavior, child rearing, education for children at early age,
PAUD

1
Student of School of Nursing Medical Faculty Universitas Gadjah Mada
2
Lecturer of School of Nursing Medical Faculty Universitas Gadjah Mada

ix
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Anak merupakan harapan masa depan. Mereka perlu dipersiapkan agar

kelak mejadi sumber daya manusia yang berkualitas, yaitu menjadi manusia yang

sehat, cerdas, produktif, tangguh, bermoral tinggi, dan berguna bagi masyarakat.

Keadaan demikian tidak didapat dengan sendirinya tetapi perlu dipersiapkan

dengan baik sejak dalam kandungan melalui pengasuhan yang baik. Pengaruh

yang sangat besar dan sangat menentukan kepribadiannya kelak sebagai orang

dewasa adalah ketika anak berusia di bawah enam tahun. Masa ini merupakan

masa pembentukan dasar perkembangan kepribadian seseorang. Hal ini

menunjukan bahwa lingkungan keluarga memegang peranan penting dan sangat

menentukan kepribadian anak. Anak yang diasuh dengan baik dalam keluarga

akan berkembang menjadi orang dewasa yang sehat jiwa raga (Depkes RI, 2001).

Paradigma pengasuhan anak mulai mengalami perubahan. Beberapa waktu

lalu pengasuhan anak umumnya dilakukan oleh ibu karena mereka tidak bekerja.

Fenomena saat ini menunjukkan bahwa tuntutan ekonomi dan semakin

meningkatnya pendidikan wanita menyebabkan ibu harus bekerja sehingga

pengasuhan anak tidak sepenuhnya dilakukan oleh ibu (Sinaga, 2004). Peran ibu

mendapat hambatan jika ibu harus bekerja di luar rumah, waktu yang dimiliki ibu

untuk mengasuh dan merawat anak mejadi jauh berkurang (Gunarsa, 1992 cit.

Sinaga, 2004).

1
2

Masih banyak orang tua yang tidak mengerti bahwa sikapnya terhadap

anak-anaknya akan mempengaruhi kepribadian anak-anaknya di kemudian hari

(Walgito 1989 cit. Soewadi, 1998). Kepribadian anak akan sangat ditentukan oleh

faktor sikap orang tua dalam mengasuh anaknya (Bigner, 1979 cit. Soewadi,

1998). Pola asuh yang adekuat dan benar akan memberikan rasa bahagia dan

sejahtera yang dapat menimbulkan kedamaian dan ketenteraman, sehingga setiap

anggota keluarga akan tumbuh dan berkembang dengan baik. Jika anak diasuh

dengan pola asuh yang tidak adekuat, anak akan tumbuh menjadi manusia yang

sulit menyesuaikan diri dengan lingkungannya (Soewadi, 1998).

Undang-Undang (UU) Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan

Nasional telah mengamanatkan dilaksanakannya pendidikan kepada seluruh

rakyat Indonesia sejak usia dini, yaitu sejak dilahirkan. Undang-Undang tersebut

juga menyebutkan bahwa Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) merupakan suatu

upaya pembinaan yang ditujukan kepada anak sejak lahir sampai dengan usia 6

tahun yang dilakukan melalui pemberian rangsangan pendidikan untuk membantu

pertumbuhan dan perkembangan jasmani maupun rohani agar anak mempunyai

kesiapan dalam memasuki pendidikan lebih lanjut (Depdiknas, 2006).

Hasil studi pendahuluan yang dilakukan peneliti di PAUD Kuncup Melati

yang terletak di Kaloran, Bangunharjo, Sewon, Bantul, Yogyakarta menunjukkan

adanya fenomena ibu yang menunggui anaknya membantu mengerjakan tugas

yang seharusnya dikerjakan oleh anak/peserta didik. Hal tersebut terjadi karena

anak tidak mau mengerjakan tugas dan ingin segera bermain dengan temannya

sehingga ibu harus mengerjakan tugas yang seharusnya dikerjakan anaknya. Ibu-
3

ibu juga mengambilkan meja untuk anaknya padahal pendidik sudah

mengingatkan agar anak mengambil sendiri meja untuk mengerjakan tugas.

Fenomena lain yang sering terjadi adalah ibu melarang anak bermain dengan

temannya karena ibu menganggap anaknya akan membuat kegaduhan. Selain itu,

peneliti juga pernah melihat seorang ibu memarahi dan memukul anaknya karena

tidak mau menuruti perintah sang ibu. Fenomena-fenomena ini tidak sesuai

dengan salah satu prinsip PAUD yaitu berpusat pada anak dan prinsip mengasuh

anak yaitu mengembangkan kemandirian. Kegiatan yang dilakukan PAUD

bertujuan untuk meningkatkan semua potensi yang dimiliki anak dengan melatih

kemandirian anak sedangkan fenomena-fenomena yang ada belum sesuai dengan

salah satu prinsip PAUD dan prinsip pengasuhan anak.

Jumlah peserta PAUD Kuncup Melati semakin meningkat dari waktu ke

waktu. Inisiatif untuk mendaftarkan anak mereka menjadi peserta PAUD Kuncup

Melati hampir semua berasal dari ibu. Alasan para ibu mendaftarkan anaknya ke

PAUD Kuncup Melati antara lain karena biaya yang lebih terjangkau daripada

mendaftarkan anak mereka ke Taman Kanak-Kanak (TK), pengajar PAUD yang

berpengalaman dan fasilitas bermain yang cukup lengkap. Tujuan ibu-ibu

mendaftarkan anak mereka ke PAUD Kuncup Melati karena ingin memantau

perkembangan anak.

Studi pendahuluan yang peneliti lakukan juga mendapatkan data tentang

pola asuh ibu, motivasi dan perilaku ibu mengasuh anak. Model pola asuh otoriter

sebanyak 2 orang (8%), pola asuh demokratis 22 orang (88%), dan sisanya pola

asuh laissez faire sebanyak 1 orang (4%). Sebanyak 15 orang (75%) ibu
4

mempunyai motivasi tinggi dalam mengasuh anaknya sedangkan 5 orang ibu

(25%) mempunyai motivasi sedang. Perilaku mengasuh anak didapatkan data

95% atau 19 orang ibu mempunyai tingkat perilaku mengasuh anak yang tinggi

dan 5% atau 1 orang berperilaku sedang. Data-data yang didapat tidak sesuai

dengan fenomena-fenomena yang ada. Oleh karena itu, peneliti tertarik untuk

menggali lebih dalam tentang motivasi dan perilaku ibu saat mengasuh anak.

B. Rumusan Masalah

Rumusan masalah berdasarkan latar belakang di atas adalah ”apakah ada

hubungan antara motivasi dengan perilaku ibu dalam mengasuh anak di PAUD

Kuncup Melati Sewon Bantul?

C. Tujuan Penelitian

1. Tujuan Umum :

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui hubungan antara

motivasi ibu dan perilaku ibu dalam mengasuh anak di PAUD Kuncup Melati

Sewon Bantul.

2. Tujuan Khusus

Penelitian ini berfungsi untuk mengetahui :

a. tingkat motivasi ibu dalam mengasuh anak di PAUD Kuncup Melati

Sewon Bantul.

b. tingkat perilaku ibu dalam mengasuh anak PAUD Kuncup Melati Sewon

Bantul.
5

D. Manfaat Penelitian

Manfaat yang dapat diambil dari penelitian ini adalah

1. Manfaat Teoritis

Menambah khasanah ilmu terutama ilmu tentang pengasuhan anak, terutama

anak-anak usia 3-6 tahun.

2. Manfaat Praktis

Memberi masukan bagi PAUD Kuncup Melati, institusi pendidikan, institusi

kesehatan, masyarakat maupun pihak-pihak yang kepentingan dalam rangka

edukasi tentang pengasuhan anak.

E. Keaslian Penelitian

Penelitian tentang hubungan motivasi ibu dan perilaku mengasuh anak

belum pernah dilakukan. Penelitian-penelitian tentang perilaku ibu yang sudah

pernah dilakukan antara lain :

1. Kaniawati (2007) melakukan penelitian tentang pengaruh sikap dan perilaku

ibu terhadap status gizi balita di Puskesmas Caringin kota Bandung. Hasil

penelitian ini menunjukkan bahwa sikap ibu tentang gizi dan kesehatan,

merawat balita dan memberi makan sebagian besar (78,9%) termasuk dalam

katagori baik sedangkan perilaku ibu sebagian besar (55,5%) termasuk dalam

katgori tidak baik. Hasil uji statistik diperoleh menunjukkan adanya hubungan

antara sikap ibu dan asupan nutrisi terhadap status gizi balita serta tidak ada

hubungan antara perilaku ibu dengan status gizi balita. Perbedaan penelitian

ini dengan penelitian yang akan peneliti lakukan adalah subjek penelitian,
6

jenis penelitian, instrumen penelitian dan teknik pengambilan sampel. Subjek

penelitian pada penelitian tersebut adalah ibu yang memiliki anak balita,

instrumen penelitiannya menggunakan pedoman wawancara terstruktur dan

kuesioner serta cara pengambilan sampelnya dengan teknik random sampling.

Penelitian yang peneliti lakukan subjek penelitiannya adalah pasangan ibu dan

anak usia 3-6 tahun peserta PAUD Kuncup Melati, instrumen penelitiannya

menggunakan kuesioner dan lembar observasi serta cara pengambilan

sampelnya dengan teknik total sampling.

2. Askrening (2008) melakukan penelitian tentang gambaran pengetahuan, sikap

dan perilaku ibu dalam pemberian rehidrasi oral pada balita diare di

Kabupaten Purworejo. Hasil penelitian ini menyatakan bahwa ada hubungan

antara sikap dengan perilaku ibu dan tidak ada hubungan antara pengetahuan

dengan perilaku ibu dalam pemberian rehidrasi oral pada balita diare.

Perbedaan penelitian ini dengan penelitian yang akan peneliti lakukan adalah

subjek penelitian, teknik sampling dan alat ukur yang digunakan. Subjek

penelitian Askrening (2008) ini adalah ibu yang mempunyai balita penderita

diare. Teknik sampling yang digunakan adalah consecutive dan alat ukurnya

adalah kuesioner pengetahuan, sikap dan perilaku ibu dalam pemberian

rehidrasi oral pada balita diare. Subjek penelitian pada penelitian yang peneliti

lakukan adalah pasangan ibu dan anak usia 3-6 tahun peserta PAUD Kuncup

Melati. Peneliti melakukan pengambilan sampel dengan teknik total sampling

dan alat ukur yang peneliti gunakan adalah kuesioner motivasi ibu serta

lembar observasi perilaku ibu mengasuh anak.


7

3. Firdaus (2008) melakukan penelitian tentang gambaran pengetahuan,

karakteristik, pelayanan kesehatan dan perilaku ibu dalam pemberian makanan

pada balita gizi kurang di Kecamatan Meral Kabupaten Karimun. Hasil

penelitian ini menunjukkan (1) sebagian besar responden adalah lulusan SD,

pendapatan antara Rp 500.000 – Rp 990.000, memiliki 1 orang balita dan

berprofesi sebagai ibu rumah tangga, (2) pengetahuan responden sebagian

besar adalah baik, perilaku sebagian besar responden kurang baik dan 96%

responden menyatakan bahwa Pelayanan Kesehatan di Kecamatan Meral

tersedia, (3) rendahnya pendapatan keluarga mengakibatkan kemampuan

penyajian makanan kepada balita turut rendah dan (4) latar belakang

pendidikan responden yang rendah membuat mereka sulit untuk bersikap dan

berpikir terbuka berkaitan dengan pola asuh gizi balitanya. Perbedaan

penelitian ini dengan penelitian yang peneliti lakukan adalah jenis dan subjek

penelitiannya. Penelitian yang dilakukan ini merupakan penelitian deskriptif

dan subjeknya adalah ibu yang memiliki balita dengan gizi kurang sedangkan

penelitian yang akan dilakukan oleh peneliti merupakan penelitian analitik

korelatif dan subjeknya adalah pasangan ibu dan anak usia 3-6 tahun peserta

PAUD Kuncup Melati.


BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Telaah Pustaka

1. Motivasi

a. Pengertian

Motivasi berasal dari kata latin moreve yang berarti dorongan dari dalam

diri manusia untuk bertindak atau berperilaku. Banyak ahli yang yang berpendapat

tentang definisi motivasi. Secara umum, motivasi artinya mendorong untuk

berbuat atau beraksi. Menurut Nancy Stevenson (2001), motivasi adalah semua

hal verbal, fisik atau psikologis yang membuat seseorang melakukan sesuatu

sebagai respon. Sarwono S.W (2000) menyatakan bahwa motivasi merujuk pada

proses gerakan termasuk situasi yang mendorong yang timbul dalam diri individu,

tingkah laku yang ditimbulkan oleh situasi tersebut dan tujuan atau akhir dari

gerakan atau perbuatan (Sunaryo,2004).

Knootz (1972) menyatakan bahwa motivasi mengacu pada dorongan dan

usaha untuk memuaskan kebutuhan atau suatu tujuan. Menurut Terry G (1986),

motivasi adalah keinginan yang terdapat pada diri seorang individu yang

mendorongnya untuk melakukan perbuatan-perbuatan (perilaku). Lain halnya

dengan Stooner (1992) yang mendefinisikan motivasi sebagai suatu hal yang

menyebabkan dan mendukung tindakan atau perilaku seseorang. Pendapat

Hasibuan (1995) tentang pengertian motivasi adalah suatu perangsang keinginan

dan daya penggerak kemauan bekerja seseorang. Soekidjo Notoatmodjo

menyimpulkan dari berbagai macam pengertian di atas, motivasi adalah alasan

8
9

seseorang untuk bertindak dalam rangka memenuhi kebutuhannya (Notoatmojo,

2007).

b. Teori Motivasi

Banyak ahli yang mengemukakan teori tentang motivasi antara lain

Abraham H Maslow, McCelland, Frederick Herzberg, Mc Gregor dan Cayton

Alderfer. Selain itu masih ada teori lain tentang motivasi yaitu teori evaluasi

kognitif, teori penentuan tujuan, teori keadilan dan teori harapan.

1) Teori Maslow

Teori motivasi yang dikemukakan oleh Abraham H Maslow yaitu teori

motivasi yang bertumpu pada kebutuhan. Maslow memandang bahwa ada 2

katagori besar kebutuhan manusia, yaitu kebutuhan tingkat dasar dan tingkat

tinggi. Kebutuhan tingkat dasar adalah kebutuhan yang dapat dipuaskan dari luar,

misalnya kebutuhan fisiologis dan kebutuhan akan rasa aman. Kebutuhan tingkat

tinggi adalah kebutuhan yang hanya dapat dipuaskan dari dalam diri seseorang,

misalnya kebutuhan akan penghargaan dan aktualisasi diri. Menurut Maslow,

kebutuhan yang lebih tinggi tidak akan muncul sebelum kebutuhan yang paling

rendah terpenuhi. Maslow membagi kebutuhan tersebut menjadi lima tingkatan

yaitu kebutuhan fisiologis, kebutuhan akan rasa aman, kebutuhan untuk dicintai

dan mencintai, kebutuhan untuk dihargai, dan aktualisasi diri. Kebutuhan

fisiologis merupakan kebutuhan dasar karena setiap orang membutuhkannya dari

lahir sampai tiba ajal, misalnya sandang, pangan, dan papan. Kebutuhan kedua

menurut hierarki Maslow adalah kebutuhan akan rasa aman, meliputi keamanan

secara fisik maupun psikologis. Keamanan secara fisik misalnya rasa aman saat
10

menuju tempat kerja atau saat bekerja di kantor. Keamanan secara psikologis

misalnya perlakuan secara adil dan manusiawi dari atasan. Hierarki Maslow yang

ketiga adalah kebutuhan untuk dicintai dan mencintai, kebutuhan ini

mencerminkan bahwa manusia adalah makhluk sosial dimana manusia selalu

ingin hidup berkelompok agar dapat dicintai dan mencintai. Kebutuhan keempat

dalam hierarki Maslow adalah kebutuhan untuk dihargai, yaitu kebutuhan untuk

diakui oleh lingkungannya. Kebutuhan tertinggi dalam hierarki Maslow adalah

aktualisasi diri. Kebutuhan ini merupakan motif intrinsik tertinggi dan kebutuhan

yang paling sulit dipenuhi (Notoatmodjo, 2007).

Kebutuhan
aktualisasi diri

Kebutuhan
penghargaan

Kebutuhan dicintai
& mencintai

Kebutuhan
rasa aman

Kebutuhan
fisiologi

Gambar 1. Teori Hierarki Maslow (Notoatmojo, 2007)

2) Teori McCelland

McCelland, sesuai dengan kutipan dan terjemahan Sahlan Asnawi (2002),

menyatakan bahwa dalam diri manusia ada dua motivasi, yakni motif primer atau

motif yang tidak dipelajari dan motif sekunder atau motif yang dipelajari melalui
11

pengalaman dan interaksi dengan orang lain. Motif primer timbul secara alamiah

pada setiap manusia. Motif ini mendorong manusia untuk memenuhi kebutuhan-

kebutuhan biologisnya, contohnya makan, makan, minum dan seks. Motif

sekunder sering disebut motif sosial karena berasal dari interaksi dengan orang

lain. Menurut Clevelland yang dikutip oleh Isnanto Bachtiar Senoadi (1984),

motif sekunder dibedakan menjadi 3 motif yaitu: motif untuk berprestasi (need for

ahievement), berafiliasi (need for affiliation) dan berkuasa (need for power).

Berprestasi adalah suatu dorongan yang ada pada setiap manusia untuk mencapai

hasil kerjanya secara maksimal. Agar dapat berafiliasi atau diterima oleh orang

lain, orang tersebut harus menjaga hubungan baik dengan orang lain di sekitarnya.

Motif berkuasa menurut Clevelland adalah berusaha mengarahkan perilaku

seseorang untuk mencapai kepuasan melalui tujuan tertentu yaitu kekuasaan

dengan cara mengontrol atau menguasai orang lain (Notoatmodjo, 2007).

3) Teori Mc Gregor

Teori lain yang membahas tentang motivasi yaitu teori Mc Gregor. Mc

Gregor menyatakan teori motivasi itu dalam teori X dan Y. Teori X berdasar pada

pandangan klasik bahwa pada umumnya manusia itu tdak senang bekerja,

manusia cenderung sesedikit mungkin beraktivitas, manusia kurang senang jika

diatur, dan manusia bersifat egois serta kurang acuh terhadap organisasi. Teori Y

yang bertumpu pada pandangan baru beranggapan bahwa pada dasarnya manusia

itu aktif, manusia tidak malas bekerja, manusia dapat berprestasi, manusia selalu

berusaha mencapai tujuan organisasi dan manusia sealu mengembangkan diri

untuk mencapai sasaran. Menurut Mc Gregor, para pimpinan atau manajer


12

organisasi yakin bahwa mereka dapat mengarahkan bawahannya untuk mencapai

tujuan-tujuan organisasi mereka. Oleh karena itu, pimpinan atau manajer tersebut

dipermudah dalam memotivasi bawahan untuk bekerjasama dalam mencapai

tujuan-tujuan organisasi. Jika tujuan organisasi tercapai, tujuan orang-orang dalam

organisasi akan tercapai (Notoatmodjo, 2007).

4) Teori Herzberg

Frederick Herzberg mempunyai pendapat lain tentang motivasi. Menurut

Herzberg, ada 2 faktor yang mempengaruhi seseorang dalam tugas atau

pekerjaannya, yaitu faktor-faktor penyebab kepuasan (satisfier) atau motivasional

dan penyebab ketidakpuasan (dissactifaction) atau higiene. Faktor penyebab

kepuasan ini meyangkut kebutuhan psikologis seseorang. Jika tercapai kepuasan

kerja, hal ini dapat menggerakkan motivasi yang kuat bagi pekerja sehingga

pekerja tersebut mempunyai kinerja yang tinggi. Faktor-faktor motivasional

tersebut antara lain: prestasi (achievement), penghargaan (recognation), tanggung

jawab (responsibility), kesempatan untuk maju (posibility of growth) dan

pekerjaan itu sendiri (work). Faktor-faktor penyebab ketidakpuasan merupakan

maintenance factor pada manusia untuk mendapatkan kesehatan badaniah.

Hilangnya faktor-faktor ini akan menimbulkan ketidakpuasan bekerja. Faktor

higiene yang menimbulkan ketidakpuasan kerja antara lain: lingkungan fisik kerja

(physical environment), hubungan interpersonal (interpersonal relationship),

kebijakan dan administrasi perusahaan (company and administration policy),

pengawasan (supervision), gaji (salary) dan keamanan kerja (job security). Inti

dari teori Herzberg ini adalah faktor motivasional merupakan faktor yang dapat
13

meningkatkan kinerja karyawan; perbaikan gaji, kondisi kerja, kebijakan

organisasi dan administrasi akan menimbulkan ketidakpuasan; faktor yang

menimbulkan kepuasan adalah hasil kerja itu sendiri; perbaikan faktor higiene

kurang dapat berpengaruh terhadap sikap kerja yang positif (Notoatmodjo, 2007).

5) Teori Clayton Alderfer (Teori ”ERG”)

Teori ”ERG” dikembangkan oleh Clayton Alderfer dari Universitas Yale.

Akronim ERG merupakan kepanjangan dari Existense, Relatedness dan Growth.

Teori ini menyatakan bahwa mempertahankan eksistensi (eksistnse) seseorang

yang didukung oleh kenyataan hidup sehari-hari perupakan kebutuhan dasar.

Kebutuhan akan relatedness tercermin pada sifat dasar manusia sebagai makhluk

sosial, yaitu sifat manusia untuk berinteraksi dengan orang lain dan

lingkungannya. Kebutuhan growth merupakan kebutuhan yang tercermin pada

keinginan seseorang untuk tumbuh dan berkembang. Teori ”ERG” ini sepintas

mirip dengan teori kebutuhan Maslow. Kebutuhan existense pada teori ini serupa

dengan kebutuhan Maslow yaitu kebutuhan dasar (fisiologis) dan keamanan.

Kebutuhan relatedness hampir sama dengan kebutuhan dicintai dan dihargai pada

hierarki Maslow. Kebutuhan growth pada teori ERG ini sebanding dengan

hierarki maslow tertinggi yaitu aktualisasi diri (Siagian, 2004).

6) Teori Evaluasi Kognitif

Teori evaluasi kognitif ini lahir karena adanya anggapan yang keliru

tentang teori motivasi sebelumnya. Pandangan sebelumnya menyatakan bahwa

stimulasi faktor-faktor motivasional ekstrinsik tidak mempengaruhi faktor-faktor

motivasional intrinsik. Teori evaluasi kognitif berpendapat bahwa ada hubungan


14

antara faktor-faktor motivasional intrinsik dengan faktor-faktor yang bersifat

ekstrinsik. Teori ini menyatakan bahwa jika faktor-faktor motivasional ekstrinsik

diperkenalkan misalnya upah yang besar sebagai imbalan penyelesaian tugas,

motivasi instrinsik seseorang misalnya kepuasan karena seseorang menyenangi

apa yang dia kerjakan akan menurun (Siagian, 2004).

7) Teori Penentuan Tujuan

Teori ini menyatakan bahwa dorongan spesifik untuk mencapai suatu

tujuan baik yang bersifat intrinsik maupun ekstrinsik akan menumbuhkan

motivasi pada seseorang. Semakin tinggi tujuan yang akan dicapai semakin tinggi

juga motivasi orang tersebut untuk mencapainya. Semakin besar partisipasi

seseorang dalam menentukan tujuan tersebut maka semakin tinggi pula motivasi

untuk meraih keberhasilan dan prestasi kerja karena orang tersebut akan merasa

bahwa keputusan tersebut merupakan keputusannya sendiri dan tidak sekedar

pelaksana keputusan yang dibuat orang lain (Siagian, 2004).

8) Teori Keadilan

Teori ini melihat bahwa keadilan berhubungan dengan persepsi seseorang

tentang perlakuan yang diterimanya dari orang lain. Seseorang akan mengatakan

bahwa diperlakukan adil jika perlakuan itu menguntungkan dirinya, begitu pula

sebaliknya. Seseorang menumbuhkan persepsi tertentu biasanya menggunakan 3

referensi yaitu orang lain, sistem yang berlaku dan diri sendiri (Siagian, 2004).

9) Teori Harapan

Inti teori ini terletak pada pendapat yang mengatakan bahwa kuatnya

kecenderungan seseorang bertindak dengan cara tertentu tergantung pada


15

kekuatan harapan bahwa tindakan tersebut akan diikuti oleh hasil tertentu dan

pada daya tarik hasil tersebut bagi orang yang bersangkutan. Teori ini

mengandung 3 variabel yaitu daya tarik, hubungan antara prestasi kerja dengan

imbalan dan hubungan antara usaha dengan prestasi kerja. Teori ini juga

menyatakan bahwa kuatnya motivasi seseorang berprestasi tergantung pada

pandangannya tentang betapa kuatnya keyakinan bahwa dia akan mencapai apa

yang dia inginkan. Kunci dari teori ini adalah pemahaman tujuan individual dan

kaitan antara usaha dan prestasi kerja, antara prestasi kerja dan imbalan serta

imbalan dan pencapaian tujuan (Siagian, 2004).

c. Jenis-Jenis motivasi

Sunaryo (2004) menyatakan bahwa secara umum alasan seseorang

melakukan sesuatu karena adanya 2 macam motivasi yaitu motivasi primer dan

motivasi sekunder. Motivasi primer merupakan motivasi yang tidak dapat

dipelajari karena berbentuk insting, untuk mempertahankan hidup dan

mengembangkan keturunan. Contoh dari motivasi primer yaitu lapar, haus, takut,

ingin tahu dan kasih sayang. Motivasi sekunder adalah motivasi yang dapat

dimodifikasi, dikembangkan, dipelajari dan seiring dengan pengalaman yang

diperoleh individu misalnya keinginan untuk menjadi sukses, berprestasi, bekerja

dan sosial.

Abu Ahmadi (1999) meggolongkan motivasi menjadi 3 yaitu: motivasi

biologis (biogenetis), sosiologis (sosiogenetis) dan teologis (teogenesis). Motivasi

biologis merupakan motivasi yang berkembang dalam diri individu dan berasal

dari kebutuhan individu untuk kelangsungan hidup sebagai makhluk biologis.


16

Motivasi sosiologis adalah motivasi yang berasal dari lingkungan kebudayaan

tempat individu berada dan berkembnag serta dipelajari. Motivasi ini berkembang

karena interaksi individu sebagai makhluk sosial yang hidup dalam masyarakat.

Motivasi teologi merupakan motivasi atau dorongan manusia untuk

berkomunikasi dengan Tuhan (Sunaryo, 2004).

Wood Woerth dan Marquis membedakan motivasi menjadi 2 yaitu:

1) motivasi yang berhubungan dengan kebutuhan organik dan berasal dari dalam

individu misalnya motivasi makan, minum, bernafas, seks dan istirahat

2) motivasi yang berkembang karena interaksi individu dengan lingkungan dan

berasal dari luar individu. Motivasi ini dibedakan menjadi 2 yaitu motivasi

darurat (emergency) dan motivasi objektif. Motivasi darurat merupakan

motivasi yang membutuhkan tindakan cepat dan segera karena tuntutan

lingkungan misalnya ingin melepaskan diri dari bahaya dan saat berkompetisi.

Motivasi objektif adalah motivasi yang terkait langsung dengan lingkungan

baik orang maupun benda misalnya ingin menjadi perawat profesional,

memperoleh kedudukan, penghargaan dan pujian (Sunaryo, 2004).

Pendapat Maslow (1955) sebagaimana dikemukakan Koswara E. (1991)

membagi motivasi menjadi motivasi kekurangan dan motivasi pertumbuhan.

Motivasi kekurangan berfungsi mengatasi peningkatan ketegangan organisme

akibat kekurangan suatu hal. Motivasi ini menyangkut kebutuhan fisiologis dan

rasa aman serta mendorong perilaku yang mendesak pada individu untuk

memenuinya. Motivasi pertumbuhan merupakan motivasi yang mendorong

individu mengungkapkan potensinya. Motivasi ini memperkaya kehidupan


17

denagn banyak belajar dan mencari pengalaman sehingga menambah semangat

hidup. Motivasi pertumbuhan dapat menjadi motiasi utama jika kekurangan sudah

terpuaskan misalnya orang lapar tidak akan bersemangat untuk belajar mengasuh

anaknya (Sunaryo, 2004).

Siagian (2004) menyatakan bahwa motivasi dapat bersumber dari dari

dalam diri seseorang yang sering dikenal dengan motivasi internal atau intrinsik

dan dapat pula bersumber dari luar individu tersebut atau yang lebih dikenal

dengan motivasi eksternal atau ektrinsik. Motivasi intrinsik menurut Sardiman

(2007) adalah motif-motif yang menjadi aktif atau berfungsinya tidak perlu

dirangsang dari luar karena dalam diri setiap individu sudah ada dorongan untuk

melakukan sesuatu (Kartanti, 2008). Penelitian yang dilakukan oleh Herzberg

menunjukkan bahwa para pekerja merasa puas dengan pekerjaannya karena

faktor-faktor intrinsik pekerja tersebut seperti keberhasilan mencapai sesuatu,

pengakuan yang diperoleh, sifat pekerjaan yang dilakukan, rasa tanggung jawab,

kemajuan dalam karir dan pertumbuhan profesional dan intelektual yang dialami

seseorang. Hasil penelitian Herzberg juga menyebutkan bahwa ketidakpuasan

pekerja dikaitkan dengan faktor-faktor ekstrinsik dari pekerja tersebut seperti

kebijaksanaan organisasi, pelaksanaan kebijaksanaan yang telah ditetapkan,

supervisi oleh manajer, hubungan interpersonal dan kondisi kerja (Siagian, 2004).

Iswanto (1994) menyatakan motivasi ekstrinsik mempunyai sumber dorongan dari

luar misalnya pujian atau hukuman, suasana lingkungan yang hangat dan dinamis,

pengalaman, kesempatan dan lain-lain (Asmali, 2008).


18

2. Perilaku Mengasuh Anak

a. Pengertian Perilaku

Perilaku, menurut Ensiklopedia Amerika, diartikan sebagai suatu aksi

reaksi organisme terhadap lingkungannya. Perilaku terjadi jika ada rangsangan

yang menimbulkannya (Bimo, 2001 cit. Zein dan Suryani, 2005). Perilaku dari

pandangan biologis adalah kegiatan atau aktivitas individu tersebut. Pandangan

behavioristik mengatakan bahwa perilaku sebagai respon terhadap stimulus, akan

sangat ditentukan oleh stimulusnya dan seakan-akan individu tidak mempunyai

kemampuan untuk menentukan perilakunya. Pandangan kognitif berpendapat lain,

perilaku individu merupakan respon terhadap stimulus namun dari dalam individu

ada kemampuan untuk menentukan perilaku yang diambilnya (Zein dan Suryani,

2005).

Notoatmodjo (2007) menyatakan bahwa perilaku manusia adalah semua

kegiatan atau aktivitas manusia baik yang dapat diamati langsung maupun yang

tidak dapat diamati oleh pihak luar. Skinner (1938) merumuskan bahwa perilaku

merupakan respon atau reaksi seseorang terhadap stimulus (rangsang dari luar).

Perilaku ini terjadi melalui proses adanya stimulus terhadap organisme lalu

organisme tersebut merespon. Oleh karena itu, pendapat skinner ini dikenal

dengan teori ”S-O-R” atau Stimulus-Organisme-Respons (Notoatmodjo, 2007).

Sunaryo (2004) berpendapat bahwa perilaku manusia adalah aktivitas yag

timbul karena adanya stimulus dan respons serta dapat diamati secara langsung

maupun tidak langsung. Kusmiyati dan Desminarti (1990) menyatakan bahwa


19

perilaku manusia adalah proses interaksi individu dengan lingkungannya sebagai

manifestasi hayati bahwa dia adalah makhluk hidup (Sunaryo, 2004).

b. Teori Perilaku

Perilaku manusia tidak terlepas dari keadaan individu dan lingkungan

dimana individu tersebut berada. Perilaku manusia didorong oleh alasan tertentu

sehingga manusia tersebut berperilaku. Beberapa teori tentang perilaku menurut

Zein dan Suryani (2005) yaitu:

1) Teori Insting

Teori ini dikemukakan oleh McDougall seorang pelopor psikologi sosial

dan menerbitkan buku psikologi sosial pertama. McDougal berpendapat bahwa

perilaku disebabkan oleh insting. Insting merupakan perilaku yang bawaan dan

insting akan mengalami perubahan karena pengalaman. Teori ini sempat

mendapat bantahan dari F. Allport, Allport berpendapat bahwa perilaku manusia

disebabkan oleh banyak faktor, termasuk orang-orang yang ada di sekitar dengan

berbagai perilakunya.

2) Teori Dorongan (Drive-Reduction)

Teori ini berpendapat bahwa seseorang berperilaku karena adanya

dorongan-dorongan tertentu. Dorongan-dorongan ini berkaitan dengan kebutuhan-

kebutuhan orang tersebut. Jika manusia tersebut mempunyai kebutuhan dan dia

ingin memenuhi kebutuhannya, akan terjadi ketegangan dalam dirinya. Jika

manusia tersebut dapat memenuhi kebutuhannya, akan terjadi pengurangan atau

reduksi dari dorongan-dorongan tersebut. Oleh karena itu, teori ini menurut Hull

juga disebut sebagai drive reduction.


20

3) Teori Insentif

Teori ini bertitik tolak pada pendapat bahwa perilaku organisme

disebabkan oleh adanya insentif. Insentif atau reinforcement ada 2 macam yaitu

positive reinforcement dan negative reinforcement. Insentif positif berkaitan

dengan pemberian hadiah sedangkan insentif negatif berkaitan dengan hukuman.

Insentif positif akan mendorong organisme untuk melakukan sesuatu namun

insentif negatif akan menghambat organisme untuk melakukan sesuatu.

4) Teori Atributif

Teori ini dikemukakan oleh Fritz Heider. Teori ini menjelaskan tentang

sebab-sebab perilaku orang. Heider mengatakan bahwa perilaku orang dapat

disebabkan oleh disposisi internal (misalnya motif dan sikap) dan keadaan

eksternal.

c. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Perilaku

Perilaku manusia berasal dari dorongan yang ada dalam diri manusia,

sedang dorongan merupakan usaha untuk memenuhi kebutuhan yang ada dalam

diri manusia. Perbuatan atau perilaku manusia tidak terjadi secara sporadik

(timbul dan hilang saat-saat tertentu), tetapi selalu ada kelangsungan kontinyuitas

antara perbuatan satu dengan perbuatan selanjutnya. Setiap manusia selalu

mempunyai ciri-ciri, sifat-sifat tersendiri yang membedakan dari manusia lainnya

(Purwanto, 1999).

Faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku manusia menurut Purwanto

(1999) yaitu keturunan dan lingkungan. Keturunan diartikan sebagai pembawaan

yang merupakan anugerah dari Tuhan. Keturunan sering disebut pembawaan,


21

heredity. Teori tentang hereditas disampaikan oleh Gregor Mendel. Teori mendel

menyatakan bahwa tiap sifat makhluk hidup dikendalikan oleh faktor keturunan,

tiap pasangan merupakan penentu alternatif bagi keturunannya dan pada waktu

pembentukan sel kelamin, pasangan keturunan memisah dan menerima pasangan

faktor keturunan. Azas-azas yang berlaku dalam keturunan antara lain: azas

reproduksi, variasi, regresi fillial, jenis menyilang, dan konfromitas. Azas

reproduksi yaitu kecakapan ayah atau ibu tidak dapat diturunkan kepada anaknya

kaena kecakapan merupakan hasil belajar tiap individu. Azas variasi yaitu

penurunan sifat dari orang tua pada keturunannya terdapat variasi baik kualitas

maupun kuantitas. Azas regresi fillial yaitu adanya penyusutan sifat-sifat orag tua

yang diturunkan kepada anak-anaknya. Azas jenis menyilang yaitu hal-hal yang

diturunkan kepada anak mempunyai sasaran menyilang, ibu akan banyak

mewariskan lebih banyak sifatnya pada anak laki-laki dan ayah akan lebih banyak

menurunkan sifatnya pada anak perempuan. Faktor lain yang mempengaruhi

perilaku yaitu lingkungan. Lingkungan dalam istilah psikologi berarti segala

sesuatu yang berpengaruh pada individu dalam berperilaku. Lingkungan dapat

digolongkan menjadi 3 yaitu: lingkungan manusia, lingkungan benda dan

lingkungan geografis. Lingkungan manusia yaitu keluarga, sekolah dan

masyarakat, termasuk didalamnya kebudayaan, agama dan taraf kehidupan.

Lingkungan benda berarti benda yang terdapat di sekitar manusia yang ikut

memberi warna pada jiwa manusia yang berada di sekitarnya. Lingkungan

geografis adalah lingkungan fisik yang ada di sekitar tempat tinggal manusia.
22

Sunaryo (2004) mengemukakan bahwa perilaku manusia dipengaruhi oleh

faktor-faktor yang berasal dari dalam diri manusia (endogen) dan dari luar

manusia tersebut (eksogen). Faktor endogen yang mempengaruhi perilaku

manusia yaitu: ras, jenis kelamin, sifat fisik, sifat kepribadian, bakat pembawaan

dan intelegensi. Faktor eksogen yang mempengaruhi perilaku manusia meliputi:

lingkungan (fisik, biologis dan sosial), pendidikan, agama, sosial ekonomi dan

kebudayaan.

Perilaku dan gejala perilaku yang tampak pada kegiatan manusia

dipengaruhi oleh faktor internal dan eksternal manusia tersebut. Faktor internal

merupakan konsepsi dasar atau modal untuk perkembangan perilaku makhluk

hidup untuk selanjutnya. Faktor internal yang mempengaruhi perilaku manusia

yaitu: pengetahuan, persepsi, kecerdasan, emosi, motivasi dan sebagainya. Faktor

eksternal adalah kondisi atau lahan yang digunakan untuk perkembangan perilaku.

Faktor eksternal yang mempengaruhi perilaku manusia yaitu lingkungan fisik dan

non fisik, misalnya: iklim, manusia, sosial, ekonomi, budaya, dan sebagainya

(Zein&Suryani, 2005).

Berdasarkan uraian di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa faktor-faktor

yang mempengaruhi perilaku manusia yaitu faktor internal dan eksternal individu

tersebut. Faktor internal yang mempengaruhi perilaku antara lain: keturunan

(genetik), ras, jenis kelamin, sifat fisik, sifat kepribadian, bakat pembawaan,

intelegensi, pengetahuan, persepsi, kecerdasan, emosi dan motivasi. Faktor

eksternal yang mempengaruhi perilaku adalah lingkungan meliputi lingkungan


23

fisik dan non fisik antara lain keadaan geografi, sosial, ekonomi dan kultural di

sekitar individu.

d. Mengasuh Anak

Mengasuh anak adalah proses mendidik, agar kepribadian anak dapat

berkembang dengan baik, sehingga menjadi orang dewasa yang

bertanggungjawab, tangguh, tidak mudah terpengaruh oleh lingkungan buruk dan

mampu menghadapi tantangan dalam kehidupannya kelak. Hakikat dari mengasuh

anak adalah pemberian kasih sayang dan rasa aman, sekaligus disiplin dan contoh

yang baik. Mengasuh anak melibatkan seluruh aspek kepribadian anak, baik aspek

jasmani, intelektual, emosional, keterampilan, serta aspek norma dan nilai

(Depkes RI, 2001).

Aspek-aspek lingkungan asuhan di rumah dikemukakan oleh Cadwell

(1966) dengan pengukuran Home Observation Measurement Environment

(HOME) Inventory (Bradley, 1993). Bradley (1993) menyatakan bahwa HOME

Inventory ini dirancang untuk mengukur kualitas dan kuantitas stimulasi dan

dukungan untuk anak di lingkungan rumah yang telah disesuaikan dengan tingkat

pertumbuhan dan perkembangan anak. Home Observation Measurement

Environment (HOME) Inventory dibagi menjadi 3 katagori yaitu untuk sejak lahir

sampai 3 tahun, usia 3-6 tahun dan usia 6-10 tahun. Home Observation

Measurement Environment (HOME) Inventory untuk usia sejak lahir sampai 3

tahun (Infant-Toddler HOME) terdapat 45 pertanyaan yang tebagi dalam 6

subskala yaitu tanggap rasa dan kata, penerimaan terhadap perilaku anak,

pengorganisasian lingkungan anak, penyediaan mainan, keterlibatan orang tua


24

terhadap anak dan variasi pengalaman. Sedangkan HOME Inventory untuk usia

3-6 tahun (Early Childhood HOME) terdiri dari 55 pertanyaan yang terbagi dalam

8 subskala yaitu materi pembelajaran, stimulasi bahasa, lingkungan fisik,

responsivitas orang tua, stimulasi akademik, modeling, variasi pengalaman dan

penerimaan terhadap anak. Usia 6-10 tahun pengukurannya menggunakan Middle

Childhood HOME yang terdiri dari 59 pertanyaan yang terbagi dalam 8 subskala

yaitu responsivitas orang tua, lingkungan fisik, materi pembelajaran, stimulasi

keaktivan, mendorong kedewasaan, iklim emosi, keterlibatan orang tua dan

partisipasi keluarga (Bradley, 1993).

Mothering atau pengasuhan anak oleh ibu menurut Ribble meliputi

penerimaan 3 jenis stimulus oleh anak, yaitu taktil, kinestetik, dan pendengaran.

Pengasuhan yang adekuat dapat mengurangi ketegangan oleh anak sedangkan

pengasuhan yang kurang adekuat dapat menimbulkan negativisme, kurangnya

nafsu makan dan bertambahnya ketegangan otot (Stern, 1964 cit. Markam, 2007).

Pentingnya pengasuhan anak juga dibuktikan oleh eksperimen beberapa ahli

antara lain Hess, Bernstein, Harlow dan Fisher (Stern, 1964 cit. Markam 2007).

Eksperimen yang dilakukan pada hewan coba Hess melakukan eksperimen

tentang imprinting yaitu suatu cara belajar di masa dini yang tergantung pada

adanya pola motorik bawaan (innate motor patterns) dan kematangan yang cukup

(adequate maturation) tanpa mengikutsertakan motivasi. Eksperimen ini

dilakukan pada anak itik, ikan dan serangga. Hasil penelitian ini menunjukkan

bahwa jika dalam periode kritis hewan tersebut diajarkan untuk melakukan

sesuatu maka hal tersebut akan bertahan terus menerus. anak itik tersebut
25

diajarkan untuk melakukan respon mengekor (following response) terhadap itik

buatan, respon ini bertahan terhadap itik buatan walaupun anak itik tersebut juga

diajarkan untuk mengekor pada induk aslinya. Penelitian serupa yang dilakukan

Bernstein terhadap 2 kelompok tikus, salah satu kelompok tikus sering dibelai

sedangkan kelompok yang lain tidak dibelai. Tingkat keberhasilan dalam maze

learning kelompok tikus yang dibelai lebih tinggi daripada kelompok yang tidak

dibelai. Eksperimen Harlow dengan anak-anak monyet menunjukkan bahwa

monyet-monyet yang pada waktu bayi tidak mendapat asuhan dari induk monyet

asli pada waktu dewasa tidak memperoleh pasangan heteroseksual. Kesulitan

dalam mengembangkan hubungan heteroseksual pada monyet-monyet ini

dihubungkan dengan kurangnya anak monyet mendapat kasih sayang dari

induknya. Fisher menggunakan anak-anak anjing dalam eksperimennya. Anak-

anak anjing tersebut diberi perlakuan permisif ambivalen (kadang-kadang

permisif, kadang-kadang dihukum), diisolasi dan dihukum, diisolasi dan ditolak.

Anak-anak anjing ini kemudian diobservasi menggunakan tingkat ketergantungan,

aktivitas dan dominasi. Hasil dari penelitian ini menunjukan bahwa kelompok

yang diberi perlakuan permisif adalah kelompok yang paling aktif, paling

dominan dan tidak dependen (Markam, 2007).

Faktor-faktor yang mempengaruhi pola asuh ibu menurut Sartika (2006)

yaitu usia, pendidikan, pendapatan dan besar keluarga. Usia adalah lama hidup

sesorang dan merupakan masa subur, masa produktif dan jika dia seorang wanita

sebagai ibu merupakan masa yang sedang giat-giatnya dalam menempuh

kehidupan keluarga. Menurut Satoto (1990) faktor usia ibu berhubungan erat
26

dengan tumbuh kembang anak (Sartika, 2006). Pendidikan orang tua yang baik

akan lebih mudah menerima informasi terutama tentang cara pengasuhan yang

baik. pendapatan keluarga yang memadai akan menunjang tumbuh kembang anak

karena orang tua dapat menyediakan semua kebutuhan anak. Besar keluarga atau

jumlah anak dalam keluarga terkait dengan perhatian dan kasih sayang yang

diterima anak terlebih jika jarak kelahiran antaranak terlalu dekat (Soetjiningsih,

1998).

Mengasuh anak merupakan tantangan sekaligus pengalaman yang

menyenangkan. Mengasuh anak membutuhkan pengetahuan, keterampilan,

pengalaman dan kesabaran orang tua. Banyak orang tua yang melakukannya

secara turun temurun, namun ada prinsip-prinsip dasar yang perlu diterapkan

dalam mengasuh anak-anak mereka. Departemen Kesehatan Republik Indonesia

(Depkes RI) mengemukakan prinsip-prinsip dalam mengasuh anak yaitu: (1)

penuh kasih sayang, (2) penanaman disiplin yang membangun, (3) meluangkan

waktu untuk kebersamaan, (4) membedakan yang salah dan yang benar serta yang

baik dan yang buruk, (5) mengembangkan sikap saling menghargai, (6)

memperhatikan dan mendengarkan pendapat anak, (7) membantu mengatasi

masalah, (8) melatih anak mengenal diri sendiri dan lingkungannya, (9)

mengembangkan kemandirian, (10) memahami keterbatasan anak, (11)

menerapkan nilai agama dalam kehidupan sehari-hari (Depkes RI, 2001).

Prinsip mengasuh anak yang pertama adalah penuh kasih sayang. Kasih

sayang itu dapat ditunjukkan secara wajar sesuai umur anak, misalnya dengan

cara mencium, membelai, memuji, menepuk bahunya dan mengucapkan kata-kata


27

yang menghibur atau meneguhkan. Kasing sayang yang diberikan oleh orang tua

kepada anak harus konstan dan tulus serta nyata sehingga anak benar-benar dapat

merasakan kasih sayang tersebut. Kasih sayang dan kesetiaan suami isteri akan

menimbulkan perasaan aman di dalam keluarga dan akan mendorong

terbentuknya kasih sayang dalam jiwa dan sanubari anak sehingga keluarga akan

menjadi tempat berkembangnya anak dengan baik.

Prinsip kedua dalam mengasuh anak adalah penanaman disiplin yang

membangun. Orang tua sebaiknya melakukan pembatasan perilaku anak yang

diwujudkan dalam tata tertib keluarga dengan melibatkan anak dalam

pembuatannya. Anak perlu mengetahui alasan diberlakukannya tata tertib tersebut

sehingga anak merasa bahwa tata tertib tersebut dibuat untuk kepentingannya

sendiri. Selain itu, dengan tata tertib ini anak dilatih untuk mengenal disiplin

sehingga dia dapat mengendalikan diri dan bertanggungjawab. Ketika membuat

peraturan, hendaknya menggunakan kata-kata yang sederhana dan mudah

dimengerti. Dengan demikian, anak akan lebih mudah dalam melaksanakannya

Penanaman disiplin pada anak dapat dilakukan dengan cara: (1) konsisten, (2)

jelas, (3) memperhatikan harga diri anak, (4) beralasan dan dapat dimengerti, (5)

memberi hadiah, (6) hukuman, (7) luwes, (8) keterlibatan anak, (9) bersikap tegas

dan (10) jangan emosional.

Meluangkan waktu bersama anak merupakan prinsip pengasuhan anak

yang ketiga. Prinsip ketiga ini merupakan hal yang penting dalam pengasuhan

anak. Kebersamaan dengan anggota keluarga akan menciptakan lingkungan dan

suasana yang menunjang perkembangan mereka. Kegiatan yang dapat dilakukan


28

dalam meluangkan waktu bersama anak antara lain dengan bermain bersama,

berbincang-bincang dengan anak, melatih keterampilan sehari-hari seperti

memasak atau memperbaiki mainannya, dan melakukan kegiatan rutin bersama

seperti makan atau rekreasi.

Prinsip pengasuhan anak yang keempat adalah membedakan yang salah

dan yang benar serta yang baik dan yang buruk. Benar dan salah, baik dan buruk

dapat diajarkan kepada anak melalui nilai-nilai yang berlaku di lingkungan

keluarga, masyarakat, dan budaya bangsa. Pengertian tentang benar dan salah,

baik dan buruk sering kali dipelajari anak dari orang tuanya sehingga orang tua

harus memberi contoh yang baik kepada anak agar anak mudah menyesuaikan

diri dengan masyarakat.

Mengembangkan sikap saling menghargai merupakan prinsip pengasuhan

anak yang kelima. Orang tua perlu menciptakan suasana saling menghargai satu

sama lain. Misalnya jika orang tua berbuat salah, jangan segan untuk meminta

maaf. Orang tua juga perlu mendorong anak agar menghargai dan menghormati

orang lain. Selain itu, orang tua juga harus menunjukkan perhatian terhadap

kegiatan anak, berlaku jujur dan tulus setiap saat, tidak pilih kasih, selalu berusaha

menepati janji dan menunjukkan kepercayaan pada anak.

Prinsip keenam dalam megasuh anak adalah memperhatikan dan

mendengarkan pendapat anak. Orang tua memberikan perhatian kepada anak

sejak usia dini dan mencoba melihat segala sesuatu dari sisi anak. Orang tua harus

mendengarkan dan berusaha mengerti pendapat anak tanpa dipengaruhi oleh

pendapat orang tua. Ketika berkomunikasi, orang tua juga harus menggunakan
29

bahasa yang mudah dipahami anak. Hal ini akan membuat hubungan orang tua

dan anak menjadi lebih dekat sehingga anak dapat menyatakan perasaannya tanpa

takut kehilangan kasih sayang orang tua.

Prinsip ketujuh pengasuhan anak adalah membantu mengatasi masalah.

Anak membutuhkan bimbingan orang tua dalam menghadapi masalah. Tugas

orang tua adalah mencoba memahami masalah sesuai sudut pandang anak dan

memberikan pendapat serta mendorong anak untuk memilih yang sesuai dengan

keadaannya tanpa memaksakan pendapat orang tua.

Melatih anak mengenal diri sendiri merupakan prinsip kesembilan dalam

pengasuhan anak. Anak perlu mengenal siapa dirinya dan orang lain disekitarnya.

Anak juga perlu dilatih untuk mengenal emosi dan cara menyalurkan emosi yang

baik agar tidak menyakiti diri sendiri atau orang lain.

Prinsip kesembilan dalam mengasuh anak yaitu mengembangkan

kemandirian. Orang tua harus mengembangkan kemandirian anak sejak dini.

Orang tua perlu merangsang inisiatif anak dan memberikan kebebasan untuk

mengembangkan diri. Untuk memupuk inisiatif anak, orang tua perlu memuji

hasil karya anak. Jika orang tua selalu mencela hasil karya anak, anak akan

kehilangan kegairahan dan kepercayaandirinya. Selain itu, anak juga dapat

menjadi pribadi yang acuh tak acuh, malas, sukar mengambil keputusan dan selalu

bergantung pada orang lain. Anak juga harus dilatih untuk mengurus dirinya

sendiri sesuai dengan usianya. Sebaiknya orang tua tidak terlalu memanjakan anak

dengan selalu menolong anak. Jika anak melakukan kesalahan atau mengalami

kegagalan dalam usahanya, orang tua harus memberitahunya dengan cara yang
30

baik yaitu dengan menunjukkan kesalahannya dan menjelaskan mengapa anak

tidak boleh melakukannya.

Prinsip kesepuluh pengasuhan anak adalah memahami keterbatasanan

anak. Setiap anak mempunyai kelebihan dan kekurangannya masing-masing.

Orang tua hendaknya jangan menuntut melebihi kemampuan anak dan jangan

membandingkan anak yang satu dengan yang lain.

Prinsip terakhir dalam mengasuh anak adalah menerapkan nilai-nilai

agama dalam kehidupan sehari-hari. Orang tua perlu mengajarkan nilai-nilai

agama kepada anak sejak usia dini dan menerapkannya dalam kehidupan sehari-

hari. Cara terbaik dalam menerapkannya adalah orang tua harus menjadi contoh

dan mengajak anak untuk melakukan hal yang sama.

Perkembangan anak sejak dalam kandungan sampai anak berumur 6 tahun

sangat penting dan merupakan fondasi dalam membentuk kepribadian anak.

Depkes RI (2001) membagi perkembangan tersebut menjadi 4 tahapan dan setiap

tahapan mempunyai ciri dan tuntutan perkembangan tersendiri, yaitu: (1) sejak

dalam kandungan, (2) sejak lahir sampai usia 1,5 tahun, (3) usia 1,5 tahun sampai

3 tahun dan (4) usia 3 sampai 6 tahun.

1) Cara mengasuh anak sejak dalam kandungan

Pengasuhan dapat dilakukan sejak anak masih berada dalam kandungan

ibu. Sewaktu dalam kandungan, pertumbuhan anak baru bisa dilihat melalui

pembesaran kandungan dan mendengarkan denyut jantung anak sedangkan

perkembangannya belum dapat diamati.


31

Kesehatan anak dalam kandungan ibu dipengaruhi oleh kesehatan ibunya.

Jika ibu menderita penyakit, misalnya infeksi, anak dapat tertular. Jika ibu stres,

anak dalam kandunganpun akan terpengaruh. Ibu harus tenang, tidak cemas, sedih

atau ketakutan agar anak yang dikandungnya kelak tidak rewel, selalu gelisah dan

sukar menyesuaikan diri. Oleh karena itu, ibu harus menjaga kesehatan mental

dan fisiknya agar anak yang dikandungnya juga sehat fisik maupun mental.

Kesiapan ibu dibantu dengan kehadiran bapak akan menjadi lingkungan

yang baik dalam pengasuhan agar kelak anak dapat tumbuh dan berkembang

dengan baik. Hal-hal yang harus dilakukan bapak antara lain: memperhatikan

kesehatan ibu hamil, menjaga asupan makan ibu yang menyehatkan, membantu

pekerjaan ibu dan menjaga agar pikiriran ibu tenang.

2) Cara mengasuh anak sejak lahir sampai usia 1,5 tahun

Anak dalam kandungan hidup serba teratur, hangat dan penuh

perlindungan. Setelah dilahirkan, anak sepenuhnya bergantung pada orang lain

yaitu ibuatau pengasuhnya. Pengasuhan anak sejak lahir sampai usia 1,5 tahun

bertujuan untuk memberikan rasa aman dan rasa percaya yang mendasar. Jika ada

gangguan pada tahap ini, anak akan diliputi rasa tidak aman dan tidak percaya

pada lingkungannya.

Bayi belum dapat berbicara untuk menyampaikan keinginannya. Ia baru

bisa menangis untuk menarik perhatian orang. Bayi akan menangis jika

kepanasan, kedinginan, lapar, digigit nyamuk, popoknya basah, buang air besar

dan mendengar suara ribut. Ibu harus belajar mengerti masud tangisan bayi. Anak

tidak hanya menggunakan tangisan untuk meminta perhatian dalam


32

perkembangan selanjutnya dia akan menunjukkan senyuman dan tertawa. Jika

orang tua rajin bermain bersama anak, dia akan belajar kapan dia perlu menangis.

Anak akan tahu bahwa dia tidak harus selalu menangis untuk menyampaikan

keinginannya. Sikap bapak dan ibu juga akan membuat anak mengerti jika ia

tersenyum, orang-orang disekitarnya akan senang. Anak juga akan belajar bahwa

tertawa akan membuat dia dan orang lain senang. Orang tua harus sering

mengajak anak bermain sambil tersenyum, menirukan gerakan dan mimik anak.

Anak akan menirukan gerakan pengasuhnya, tunjukkan perbuatan yang baik dan

mudah untuk ditiru anak.

Ibu yang siap menjadi ibu dan bapak yang siap menjadi bapak akan

mampu mengasuh anak dengan baik. Ibu dan bapak tidak akan mudah bingung

jika anaknya menangis. Ibu yang percaya terhadap kemampuannya menjadi

seorang ibu dan dengan dukungan bapak akan dapat mengasuh anak menjadi

sehat, kuat, cerdas dan santun.

Anak pada tahap ini juga membutuhkan Air Susu Ibu (ASI) sebagai

makanan pokoknya. Air Susu Ibu (ASI) hendaknya diberikan dengan penuh

kehangatan agar terjalin hubungan kasih sayang antara ibu dan anaknya. Berilah

anak makanan yang sesuai dengan kebutuhannya. Anak pada usia ini memerlukan

tidur yang cukup lama. Jika anak terlalu lama tidur dan ibu merasa anak perlu

disusui, jangan memaksa anak untuk bangun dengan menjejalkan puting ibu ke

mulut anak tetapi bagunkan anak pelan-pelan. Tempelkan kelingking di ujung

mulut anak, tepuk perlahan. Jika anak meggeliat dan menggerak-gerakkan

mulutnya, susui dia. Ketika anak berhenti menghisap dan melepaskan puting,
33

bersihkan ulutnya dan biarkan dia tertidur kembali. Segala hal yang dapat

mengganggu proses menyusui dalam hubungan ibu dan anak akan menyebabkan

terganggunya pembentukan rasa aman dan rasa percaya sehingga tahap

perkembangan selanjutnya dapat terganggu.

3) Cara mengasuh anak usia 1,5 tahun sampai 3 tahun

Usia 1,5 sampai 3 tahun merupakan tahap pembentukan kebiasaan diri,

rasa yakin dan harga diri. Anak mulai menyadari bahwa gerakan badannya dapat

diaturnya sendiri, dikuasai, dan digunakan untuk suatu tujuan. Anak akan

bergerak dan berbuat sesuatu sesuai dengan kemauannya. Anak dapat menuntut

atau menolak apa yang dia kehendaki maupun yang tidak dikehendakinya.

Hal-hal yang harus dilakukan orang tua pada tahap ini adalah mendorong

anak agar dapat bergerak bebas dan melatih melakukan hal-hal yang sekiranya

mampu dia kerjakan sehingga akan tumbuh rasa kemampuan diri pada anak.

Orang tua juga perlu menghargai dan mengakui kemampuan anak agar anak

memiliki rasa percaya diri. Usahakan anak mau bermain dengan anak lain dengan

demikian anak akan belajar mengikuti aturan permainan tetapi dengan tidak

melupakan bahwa pada usia ini anak masih bersifat egois.

Anak perlu dilatih berlaku santun. Anak perlu diberitahu dan dilatih untuk

bisa marah tanpa merugikan dirinya dan orang lain. Anak juga perlu dilatih untuk

memikirkan dan menghormati orang lain. Ketika berbicara dengan anak,

gunakanlah kalimat yang pendek dan mudah dimengerti. Bacakan anak buku

cerita atau mendongeng setiap hari dan dorong anak untuk mau menceritakan apa

yang dia lihat dan dia dengar.


34

Usahakan anak membereskan mainannya setelah bermain dan latihlah agar

dia dapat mengerjakan pekerjaan yang ringan seperti memakai baju, memencuci

tangan, buang air pada tempatnya dan sebagainya. Berilah permainan yang

sederhana dan dorong anak agar mau bermain balok-balok atau menggambar.

Ketika memberi larangan jangan terlalu ketat tetapi jangan terbiasa menuruti

semua keinginan anak. Peluk dan ajaklah anak bicara ketika anak merasakan

kekecewaan. Hal ini akan melatih anak untuk mengenali perasaan dan

mengatasinya dengan baik.

Anak sering kali sulit makan pada saat usia ini. Anak akan melakukan

segala sesuatu yang dia inginkan dan dia tidak mau dipaksa oleh orang lain.

Banyak orang tua menjadi bingung ketika anak tidak mau makan. Sebaiknya

orang tua memberi anak kesempatan untuk makan sendiri dan ajak anak untu

makan bersama keluarga. Orang tua dapat membujuk anak untuk makan dengan

menceritakan dongeng yang berhubungan dengan makan. Berdoa sebelum makan

juga perlu diajarkan agar anak selalu menghargai makanan yang diberikan

kepadanya. Ketika sakit anak menjadi susah makan. Orang tua harus pandai

membujuknya dan membuat anak mengerti pentingnya makan. Orang tua juga

harus mempelajari kebiasaan makan anak, jangan memaksakan dan jangan terlalu

mudah cemas. Membawa anak ke tempat pelayanan kesehatan akan membantu

orang tua untuk mengetahui keadaan gizi anak.

4) Cara mengasuh anak usia 3 sampai 6 tahun

Kemampuan anak usia 3-6 tahun dalam hal berbahasa dan melakukan

kegiatan bertujuan menunjukkan bahwa anak siap untuk berinteraksi dengan


35

lingkungan sekitarnya. Anak usia 3-6 tahun bersifat ingin tahu, banyak bertanya

dan meniru kegiatan di sekitarnya. Anak juga mulai melibatkan diri dalam

kegiatan bersama dan menunjukkan inisiatif untuk mengerjakan sesuatu tapi dia

tidak mementingkan hasilnya. Pengalaman dalam melakukan aktivitas ini sangat

penting artinya bagi anak. Anak cenderung berpindah-pindah dan meninggalkan

tugas yang diberikannya untuk melakukan kegiatan lain. Pada tahap ini anak

mulai melihat adanya perbedaan kelamin. Jika pada tahap sebelumnya hanya ibu

yang bermakna, pada tahap ini tokoh ayah mulai mempunyai peran yang penting.

Melalui peristiwa ini anak dapat mengalami perasaan sayang, benci, iri, bersaing,

memiliki, takut dan cemas.

Kerja sama antara bapak dan ibu sangat penting dalam membantu anak

melewati tahap ini. Bapak dan ibu memberikan kasih sayang yang sama baik

kepada anak perempuan maupun laki-laki. Dengan demikian terjadilah proses

mencontoh peran yaitu anak laki-laki mencontoh bapak dan anak perempuan akan

mencontoh ibu.

Kemampuan berbahasa anak pada usia ini mengalami peningkatan. Orang

tua perlu membantu anak untuk mengucapkan kata-kata dengan benar. Jangan

berbicara kepada anak dengan bahasa bayi karena anak akan menganggap apa

yang dikatakan tersebut merupakan kata-kata yang benar. Latihlah anak dengan

tekun dan sabar agar anak dapat mengucapkan kata-kata dengan benar dan jangan

menertawakan anak ketika anak salah mengucapkan/menggunakan kata.

Anak usia 3-6 tahun mulai tertarik untuk meluaskan perhatiannya. Ia

menjadi penjelajah yang tak kenal bosan dan tak kenal lelah untuk memuaskan
36

rasa ingin tahunya. Orang tua jangan melarang atau membatasi gerak anak. Orang

tua harus memahami kebutuhan anak. Hal-hal yang dapat dilakukan orang tua

dalam memenuhi kebutuhan anak usia ini adalah dengan melatih kemampuan

fisiknya, melatih kemampuan berfikir, mendorong anak agar mau bergaul dan

mengembangkan angan-angannya. Melatih kemampuan fisik anak dapat

dilakukan dengan membiarkan anak untuk melakukan kegiatan seperti melompat,

berlari dan melempar bola. Orang tua juga harus mengawasi kegiatan anak karena

dia belum mampu menjaga keselamatan dirinya. Melatih kemampuan berfikir

anak dapat dilakukan dengan menyambung gambar atau potongan daun,

mengelompokkan berbagai macam daun dan bunga, menggunting, melipat,

membuat gambar, memasukkan batu-batu kecil ke dalam keranjang atau

memasukkan manik-manik ke dalam untaian kalung. Orang tua sebaiknya

menyediakan gunting yang tidak tajam. Ajari anak cara menggunakan alat

tersebut, berikan contoh sambil menjelaskan. Biasakan anak untuk menyimpan

kembali peralatan sesuadah menggunakannya. Anak perlu didorong untuk bergaul

dengan teman-temannya. Dia membutuhkan pengalaman mempunyai teman dan

berkumpul bersama teman, melakukan kegiatan bersama teman, saling berbagi

dan saling membantu. Sebelum tidur atau diwaktu senggang hendaknya orang tua

menyempatkan diri mendongeng untuk anak. Dongeng akan membantu anak

mengembangkan angan-angan dan mempunyai harapan yang dapat menggugah

semangatnya. Dongeng yang diceritakan sebaiknya bukan dongeng yang membuat

anak ketakutan atau cemas.


37

Anak anak tumbuh dan berkembang seiring pertambahan usianya. Ibu dan

bapak tidak dapat terus menerus menunggui dan menolongnya. Anak harus

diajarkan dan dibiasakan mengurus dirinya sendiri. Hal-hal yang dapat diajarkan

kepada anak antara lain cuci tangan sebelum dan sesudah makan atau buang air,

cuci kaki sebelum tidur, menggosok gigi setelah makan dan sebelum tidur.

Orang tua harus memberi anak kesempatan untuk belajar. Biasakan anak

untuk tidak disuapi saat makan, biarkan anak belajar makan sendiri. Orang tua

jangan menertawakan, mencemooh atau memarahi anak ketika anak belum dapat

makan dengan baik. Bimbinglah anak dengan memberi contoh secara berulang-

ulang sampai dia dapat mengerjakannya dengan baik. Orang tua harus memberi

anak semangat anak agar dia terus berusaha untuk makan sendiri dengan baik.

biasakan anak untuk menggosok gigi, mandi sendiri, pergi sendiri ke kamar mandi

untuk buang air, memakai baju sendiri dan membereskan mainannya. Bimbingan

bapak dan ibu akan mendorong anak untuk mandiri dan dapat menikmati

kemampuannya.

3. Anak Usia 3-6 Tahun

a. Pertumbuhan dan Perkembangan Anak Usia 3-6 tahun

Anak bukan miniatur orang dewasa tapi merupakan individu yang sedang

bertumbuh dan berkembang. Bertumbuh artinya dari makhluk yang kecil menjadi

besar, dari yang pendek menjadi tinggi. Berkembang artinya dari makhluk yang

tidak bisa apa-apa dan sangat bergantung pada orang lain menjadi seseorang yang

mandiri. Setiap individu adalah unik, tidak ada duanya dan tidak boleh
38

dibandingkan satu sama lain walaupun berasal dari orang tua yang sama bahkan

kembar identik sekalipun. Oleh karena itu, perkembangan setiap individu tidak

selalu sama meskipun pola dan urutan tahap perkembangannya sama (Depkes RI,

2006).

Perkembangan fisik anak pada akhir tahun kedua lambat dengan

penurunan yang seimbang pada nutrisi dan nafsu makan. Pertambahan berat badan

anak rata-rata 2 kg dan pertambahan tinggi kurang lebih 7 cm. Ketajaman

penglihatan mencapai 20/30 pada usia 3 tahun dan 20/20 pada usia 4 tahun.

Semua 20 gigi primer telah muncul pada usia 3 tahun. Sebagian besara anak dapat

berjalan dengan gaya matur dan lari dengan mantap sebelum akhir tahun

ketiganya. Variasi kegiatan motorik anak yang berkembang mencakup melempar,

menangkap dan menendang bola, mengendarai sepeda, menaiki bangunan di

lapangan, menari dan tingkah laku kompleks lainnya. Kemandirian anak biasanya

dilakukan pada usia ketiga (Arvin, 2000).

Perkembangan bahasa terjadi paling cepat pada usia 2-5 tahun.

Perbendaharaan kata bertambah dari 50-200 kata sampai 2.000 lebih. Susunan

kalimat meningkat dari kalimat dengan 2 atau 3 kata sampai penggabungan semua

aturan tata bahasa pokok. Anak-anak sulit belajar mengucapkan bunyi tertentu dan

kombinasi bunyi, seperti huruf mati z, w, d, s dan kombinasi huruf st, str, dr dan fl

(Arvin, 2000).

Perkembangan kognitif anak usia 3-6 tahun mempunyai ciri-ciri:

pemikiran ajaib, egosentris dan pemikiran yang didominasi kesadaran. Pemikiran

ajaib meliputi kerancuan dari kejadian yang kebetulan untuk sebab akibat,
39

animisme (menghubungkan motivasi pada benda mati dan kejadian) dan

kepercayaan yang tidak realistik mengenai kekuatan hasrat. Egosentris mengacu

pada ketidakmampuan anak untuk mengambil pandangan lain dan tidak berarti

egois. Pemikiran yang didominasi kesadaran mengacu pada pemikiran anak yang

lebih didominasi oleh persepsi daripada logika. Jika ada air dituang dalam gelas

dan pot dengan volume yang sama, anak-anak akan mengatakan volume air di

dalam pot lebih banyak daripada yang dituang di gelas (Arvin, 2000).

Perkembangan bermain pada periode 3-6 tahun ditandai dengan

penambahan kompleksitas dan hayalan dari tulisan-tulisan sederhana yang meniru

pengalaman umum, seperti belanja atau meletakkan bayi di tempat tidur , pergi ke

kebun binatang atau rekreasi ke bulan. Bermain juga lebih beraturan, dari aturan

awal mengenai cara meminta dan membagi sampai aturan-aturan yang berubah-

ubah sesuai keinginan pemain dan pengenalan aturan aturan yang relatif tetap

(Arvin, 2000).

Perkembangan emosi anak usia 3-6 tahun perlu dikontrol oleh orang tua.

Ketidakmampuan dalam mengontrol beberapa aspek dunia luar sering

mengakibatkan anak menjadi pemarah. Kemarahan biasanya muncul pada akhir

usia 1 tahun dan puncaknya antara usia 2 dan 4 tahun. Anak-anak sering

mengalami perasaan sulit pada orang tuanya, cinta yang kuat dan kecemburuan

serta kebencian dan ketakutan akan perasaan marah dapat menyebabkan

pengabaian anak. Rasa ingin tahu tentang alat kelamin dan organ seksual orang

dewasapada anak ini adalah normal (Arvin, 2000).


40

b. Teori Perkembangan Anak Usia 3-6 Tahun

Teori pertumbuhan dan perkembangan telah dikemukakan oleh beberapa

ahli, antara lain teori perkembangan psikososial Erik Erikson, teori perkembangan

psikoseksual Freud, teori perkembangan kognitif menurut Piaget (Depkes RI,

2007).

1) Teori Perkembangan Psikososial Erik Erikson

Erikson berpendapat bahwa setiap tahap perkembangan manusia itu

dipengaruhi dan diarahkan oleh unsur-unsur yang ada dalam masyarakat sekitar.

Faktor yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan anak normal atau

tidak normal adalah konflik dalam pribadi individu dan hubungan individu

tersebut dengan masyarakat. Keseimbangan antara interaksi positif dan negatif

dalam hubungan sosial anak dengan lingkungan akan menentukan derajat

kesehatan jiwa dan derajat kemampuan individu untuk menyesuaikan diri di masa

depan.

Berdasarkan teori Erikson, usia 3-6 tahun termasuk masa pra-sekolah dan

memasuki masa perkembangan kemampuan berinisiatif (sense of intiatif vs

guilty). Seiring meningkatnya kemampuan berbahasa dan melakukan kegiatan

bertujuan, anak bersifat ingin tahu, banyak bertanya dan meniru kegiatan

sekitarnya serta belajar memanipulasi lingkungan. Anak mulai punya inisiatif

namun belum mementingkan hasil. Hal iini diperkuat oleh lingkungan yang mulai

menuntut anak agar mampu melaksanakan tugas tertentu seperti membereskan

mainan, mengatur kebersihan badan, dan membantu adik. Anak mulai merasa
41

bahwa dirinya sudah dianggap sebagai individu dengan melibatkan mereka pada

kegiatan bersama orang lain.

Anak sering berpindah dan meninggalkan tugas yang diberikan untuk

mengerjakan tugas lain. Hal ini dapat menyebabkan krisis baru karena

keterbatasan anak dapat bertentangan dengan lingkungan yang semakin menuntut.

Seiring dengan meningkatnya dorongan berinisiatif, anak merasakan pula potensi

rasa bersalah yang dapat menghambat kemajuannya.

Jika pada fase usia toddler (1-3 tahun) ibu merupakan tokoh yang

bermakna, pada fase ini ayah mulai berperan penting. Ayah dan ibu merupakan

tokoh yang paling sempurna dan benar. Timbullah hubungan segitiga antar anak,

ibu, dan ayah sehingga anak dapat mengalami perasaan sayang, benci, iri hati dan

persaingan. Peran orang tua sebagai ayah dan ibu penting untuk memberikan

kemantapan dalam identitas diri anak, pola peranan seksual, serta melatih anak ke

arah integrasi peranan sosial dan tanggung jawab dikemudian hari.

Hubungan anak dengan saudara kandung dan teman sebaya masih

diwarnai oleh persaingan untuk menang sendiri. Anak sudah dapat bekerjasama

dalam taraf dan batas tertentu namun belum memiliki rasa take and give dan

sharing. Rasa inisiatif anak akan timbul jika anak diberi kesempatan untuk

menguji kemampuannya. Jika semua yang dikerjakan anak membuat lingkungan

marah, yang akan timbul adalah rasa bersalah pada anak. Gangguan pertumbuhan

dan perkembangan pada fase ini dapat menimbulkan gangguan tingkah laku atau

gangguan jiwa antara lain kesulitan belajar, masalah pergaulan, masalah sekolah,

kurang kemauan dan inisiatif, serta berbagai neurosis di kemudian hari.


42

2) Teori Perkembangan Psikoseksual Freud

Menurut Freud, pengalaman masa dini mempunyai peranan yang besar

dalam perkembangan kepribadian dan akan terus mempengaruhi perilaku individu

di kemudian hari. Keberhasilan dalam perkembangan tergantung dari cara

menangani impuls anti sosial dengan cara dapat diterima secara sosial.

Perkembangan kepribadian umumnya sudah mulai terlihat pada saat anak berusia

5 tahun.

Freud mengklasifikasikan perkembangan kepribadian menjadi 5 tahapan

sejak bayi baru lahir sampai dewasa berdasarkan terpusatnya libido pada organ

erotik tertentu. Berdasarkan teori Freud, usia 3-6 tahun termasuk dalam fase

oedipal atau phalic. Fase ini menunjukkan kenikmatan terletak pada alat kelamin.

Anak melihat adanya perbedaan antara laki-laki dan perempuan. Anak laki-laki

menganggap ayahnya sebagai saingan dalam berebut kasih sayang ibunya. Anak

ingin dekat dengan ibunya namun dia juga takut dikastrasi oleh anaknya (oedipus

compleks). Sebaliknya, anak perempuan senang terhadap ayahnya (electra

compleks) dan merasa bersaing dengan ibunya, ia juga iri dengan tunjolan pada

laki-laki (penis evy). Perasaan iri ini tidak pernah dapat terselesaikan dengan baik

sampai dewasa.

Jika fase ini dapat terselesaikan dengan baik, anak laki-laki berfikir bahwa

untuk memiliki ibu ia akan beridentifikasi dengan ayahnya sedangkan anak

perempuan akan beridentifikasi dengan ibunya. Jika terjadi fiksasi akibat ayah

yang terlalu keras atau absen dari kehidupan, anak laki-laki akan beridentifikasi

dengan ibu sehingga menjadi feminin. Jika tokoh ibu yang absen atau terlalu
43

keras, anak perempuan akan beridentifikasi dengan ayah sehingga menjadi

tomboy.

3) Teori Perkembangan Kognitif Piaget

Kemampuan kognitif adalah kemampuan untuk menerima, mengubah dan

menggunakan berbagai informasi tentang dunia sekitarnya. Kemampuan kognitif

adalah kemampuan berfikir yang merupakan dasar dari keerdasan (intelegensi)

manusia. Perkembangan kognitif dimulai sejak bayi yang secara pasif

menyerahkan nasibnya pada pemeliharaan orang sekitarnya menjadi seseorang

yang berfikir logis, memecahkan masalah, danmengemukakan gagasan-gagasan.

Piaget menyatakan bahwa anak bukan penerima rangsang yang pasif melainkan

secara aktif bereaksi terhadap lingkungannya. Faktor intra dan inter individual dan

faktor intra dan inter kultural sangat berperan dalam menentukan taraf

kemampuan kognitif yang akan dicapai.

Anak usia 3-6 tahun dalam teori Piaget masuk dalam fase praoperasional

(2-7 tahun). Anak pada fase praoperasional mempunyai interaksi langsung dengan

lingkungan lebih luas daripada pada fase sensori motor (anak usia 0-2 tahun).

Menurut Piaget, pada fase ini anak dapat memanipulasi simbol dan

mengintepretasikan lingkungan. Selain itu, pada fase ini terjadi peralihan dari

bentuk pemikiran yang berdasar tindakan nyata menjadi bentuk pemikiran

berdasarkan representasi dari lingkungan atau tindakan nyata tersebut.

Fungsi simbolik sudah berkembang saat akhir masa sensori motor, pada

fase ini dikembangkan menjadi pemikiran simbolik (kemampuan berfikir

menggunakan simbol-simbol). Walaupun kemampuan kognitif dalam fase ini


44

sudah ditandai dengan kemampuan anak untuk berfikir secara simbolik, pemikiran

anak pada fase ini belum mempunyai sifat operasional. Bentuk pemikiran

praoperasional antara lain: sifat pemikiran tidak reversibel, terpusat dan detil,

transduktif, dan egosentrik. Sifat pemikiran tidak reversibel artinya arah

pemikiran tidak kembali kepada asal mulanya, misalnya anak mampu menghitung

5+3=8 tapi dia tidak mengerti bahwa dari angka 8 itu dapat kembali ke angka 5

dengan mengurangi apa yang ditambahkan tadi yaitu 3. Sifat pemikiran yang

terpusat dan detil misalnya bila air sama banyaknya diletakkan di gelas yang

sama, kemudian dipindahkan ke tempat lain maka anak akan mengatakan ukuran

airnya berbeda. Sifat pemikiran transduktif antinya jika A sama dengan B dalam

satu hal, maka A sama dengan B sama dalam segala hal. Sifat pemikiran

egosentrik artinya anak tidak dapat menerima pendapat orang lain tanpa

melibatkan pendapatnya sendiri.

Tabel 1. Fase perkembangan anak-anak berdasarkan

teori perkembangan Freud, Erikson dan Piaget

Usia Fase Perkembangan

(tahun) Freud Erikson Piaget

0-1 Oral Kepercayaan dasar Sensori motor tahap I-IV

1-3 Anal Otonomi vs ragu-ragu Sensori motor tahap V-VI

3-6 Oedipal Inisiatif vs rasa bersalah Praoperasional

6-12 Laten Keaktivan vs rendah diri Operasi nyata

12-20 Remaja Identitas vs difusi identitas Operasi formal

(Sumber: Depkes RI, 2007)


45

c. Stimulasi Perkembangan Anak Usia 3-6 Tahun

Anak usia 0-6 tahun perlu diberikan stimulasi agara tumbuh kembangnya

optimal. Stimulasi merupakan kegiatan merangsang kemampuan dasar anak agar

anak dapat terhindar dari gangguan tumbuh kembang. Gangguan tumbuh

kembang yang sering muncul pada anak yaitu gangguan bicara dan bahasa,

cerebral palsy, sindrom down, perawakan pendek, gangguan autisme, retardasi

mental, gangguan pemusatan perhatian dan hiperaktivitas. Stimulasi tumbuh

kembang anak harus memperhatikan beberapa prinsip yaitu: 1) dilandasi dengan

rasa cinta dan kasih sayang, 2) tunjukkan sikap dan perilaku yang baik (anak akan

meniru tingkah laku orang-orang terdekat), 3) berikan stimulasi sesuai dengan

kelompok umur anak, 4) stimulasi dilakukan dengan cara mengajak anak bermain,

bernyayi, bervariasi, menyenangkan, tanpa paksaan dan tanpa hukuman, 5)

stimulasi harus bertahap dan berkelanjutan, 6) gunakan alat bantu/permainan yang

sederhana dan aman, 7) berikan kesempatan yang sama antara anak laki-laki dan

perempuan, 8) beri pujian pada anak bila perlu diberi hadiah (Depkes RI, 2006).

Stimulasi pada anak hendaknya dilakukan sesuai dengan usianya. Setiap

usia perkembangan mempunyai cara stimulasi yang berbeda. Stimulasi yang

dilakukan harus mencakup gerak kasar, gerak halus, kemampuan bicara dan

bahasa, kemampuan besosialiasi dan kemandirian. Gerak kasar adalah aspek yang

berhubungan dengan kemampuan anak melakukan pergerakan dan sikap tubuh

yang melibatkan otot-otot besar seperti duduk dan berdiri. Gerak halus adalah

aspek yang berhubungan dengan kemampuan anak melakukan gerakan yang

melibatkan bagian-bagian tertentu dan dilakukan oleh otot-otot kecil tapi


46

membutuhkan koorinasi yang cermat misalnya mengamati sesuatu, menjimpit dan

menulis. Kemampuan bicara dan bahsa adalah aspek yang berhubungan dengan

kemampuan untuk memberikan respon terhadap suara, berkomunikasi dan

perintah. Sosialisasi dan kemandirian adalah aspek yang berhubungan dengan

aspek yang berhubungan dengan kemampuan anak untuk mandiri, berpisah dari

ibu/pengasuh dan bersosialisasi dengan lingkungannya. Stimulasi yang dilakukan

pada anak 3-6 tahun dibagi dalam 3 kategori yaitu: usia 36-48 bulan, 48 bulan-60

bulan dan 60-72 bulan.

Stimulasi gerak kasar padaanak usia 36-48 bulan meliputi: mendorong

anak berlari, melompat,berdiri di atas satu kaki, memanjat, bermain bola,

mengendarai sepeda roda tiga, menangkap bola, berjalan mengikuti garis lurus,

melempar benda-benda kecil ke atas, menirukan binatang berjalan dan lampu

hijau merah. Stimulasi gerak halus pada anak usia 36-48 bulan meliputi bermain

puzzle, menyusun balok, menggambar, mencocokkan gambar mengelompokkan

benda sesuai jenisnya, memotong, membuat buku cerita gambar tempel,

menempel gambar, menjahit, menulis, menghitung, menggambar dengan jari, cat

air, mencampur warna dan membuat gambar tempel. Stimulasi kemampuan bicara

dan bahasa pada anak usia 36-48 bulan meliputi: membujuk dan menenangkan

anak ketika kecewa, mendorong anak mengutarakan perasaannya, mengajak anak

makan bersama keluarga, mengajak anak ke taman, bermain dengan anak,

mengancingkan kancing tarik, makan dengan sendok garpu, memasak,

menentukan batasan dan mencuci tangan dan kaki (Depkes RI, 2006).
47

Stimulasi gerak kasar pada anak usia 48-60 mencakup: mendorong anak

bermain bola, lari, lompat dengan satu kaki, lompat jauh, permainan

keseimbangan, berayun-ayun, melompat, lomba karung, main engklek dan

melompati tali. Stimulasi gerak halus pada anak usia 48-60 tahun mencakup:

bermain puzzle, menggambar, berhitung, memilih dan mengelompokkan,

memotong dan menempel gambar, konsep separuh atau satu, menggambar,

mencocokkan dan menghitung, menggunting, membandingkan besar/kecil,

banyak/sedikit, berat ringan, percobaan ilmiah dan berkebun. Stimulasi

kemampuan bicara dan bahasa pada anak usia 48-60 tahun mencakup: membuat

anak agar mau bercerita dan bercerita apa yang dilihat dan didengarnya, dorong

anak sering melihat buku, bantu anak dalam memilih acara televisi, belajar

mengingat-ingat, mengenal huruf dan simbol, mengenal angka, membaca majalah,

mengenal musim, buku kegiatan keluarga, mengunjungi perpustakaan,

melengkapi kalimat, bercerita tentang masa kecil dan membantu pekerjaan di

dapur. Stimulasi kemampuan bersosialisasi dan kemandirian pada anak usia 48-60

bulan mencakup: memberikan tugas rutin pada anak, buat anak bermain dengan

teman sebaya, ajak anak berbicara tentang apa yang dia rasakan, membuat rencana

jalan-jalan bersama anak, membentuk kemandirian, membuat album keluarga,

membuat boneka, menggambar orang, mengikuti aturan, bermain kreatif denga

temannya dan bermain “berjualan dan berbelanja di toko” (Depkes RI, 2006).

Stimulasi gerak kasar pada anak usia 60-72 bulan yaitu: mendorong anak

dan temannya bermain bola, permainan menjaga keseimbangan tubuh, berlari,

melompat dengan satu kaki, lompat jauh, naik sepeda dan bermain sepatu roda.
48

Stimulasi gerak halus pada anak usia 60-72 bulan yaitu: membantu anak menulis

nama, mengajak anak bermain berhitung, mendorong anak agar mau

menggambar, berhitung, memilih, mengelompokkan, menggunting, bermain

puzzle, mengerti urutan kegiatan, membuat sesuatu dari tanah liat/lilin, bermain

“berjualan”, belajar bertukang, mengumpulkan benda-benda, memasak,

mengenali kalender, mengenal waktu, menggambar dari berbagai sudut pandang

dan belajar mengukur. Stimulasi kemampuan bicara dan bahasa pada anak usia

60-72 bulan yaitu: membuat anak sering membaca, membicarakan buku yang

telah dibaca, mengenal benda yang serupa dan berbeda, bermain tebak-tebakan,

berlatih mengingat, menjawab pertanyaan “mengapa?”, mengenal uang logam dan

mengamati keadaan sekitar. Stimulasi kemampuan bersosialisasi dan kemandirian

pada usia 60-72 tahun yaitu: mendorong anak untuk berpakaian sendiri,

menyimpan mainan tanpa bantuan orang tua, membantu kegiatan di rumah,

mengajak anak membicarakan apa yang dia rasakan, merencanakan kegiatan di

luar rumah sering-sering, memberi kesempatan anak memilih acara televisi,

berkomunikasi dengan anak, mematuhi aturan keluarga, berteman dan bergaul

(Depkes RI, 2006).

4. Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD)

a. Pengertian PAUD

Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD), menurut Undang-Undang Nomor 20

Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, adalah suatu upaya pembinaan

yang ditujukan kepada anak sejak lahir sampai dengan usia 6 tahun yang
49

dilakukan dengan memberikan rangsangan pendidikan untuk membantu

pertumbuhan dan perkembangan jasmani dan rohani agar anak memiliki kesiapan

dalam memasuki pendidikan lebih lanjut (Depdiknas, 2006).

b. Prinsip PAUD

Pendidikan Anak Usia Dini yang diselenggarakan dalam bentuk Pos

PAUD didasarkan atas prinsip-prinsip: (1) berorientasi pada kebutuhan anak, (2)

kegiatan belajar dilakukan dengan bermain, (3) merangsang munculnya kreativitas

dan inovasi, (4) menyediakan lingkungan yang mendukung proses belajar, (5)

mengembangkan kecakapan hidup anak, (6) menggunakan berbagai sumber dan

media belajar yang ada di lingkungan sekitar, (7) dilaksanakan secara bertahap

dan mengacu pada prinsip-prinsip perkembangan anak serta (8) rangsangan

pendidikan mencakup semua aspek perkembangan (Depdiknas, 2006).

Kegiatan belajar anak harus selalu ditujukan pada pemenuhan kebutuhan

perkembangan masing-masing anak. Belajar sambil bermain merupakan kegiatan

yang menyenangkan. Kegiatan tersebut dapat merangsang anak untuk melakukan

eksplorasi dengan menggunakan benda-benda yang ada di sekitarnya sehingga

anak menemukan pengetahuan dari benda-benda yang dimainkannya. Kegiatan

PAUD harus merangsang munculnya kreativitas dan inovasi. Kreativitas dan

inovasi dapat dilihat melalui kegiatan yang membuat anak tertarik, fokus, serius

dan konsentrasi. Lingkungan belajar harus diciptakan menjadi lingkungan yang

menarik dan menyenangkan selama mereka bermain. Kegiatan PAUD juga harus

mengembangkan kecakapan hidup anak dan dilaksanakan secara bertahap dengan

mengacu pada prinsip-prinsip perkembangan anak. Kecakapan hidup diarahkan


50

untuk membantu anak menjadi mandiri, disiplin, mampu bersosialisasi dan

memiliki keterampilan dasar yang berguna bagi kehidupannya kelak. Prinsip

perkembangan anak menurut Depdiknas (2006) yaitu: (1) Anak akan belajar

dengan baik jika kebutuhan fisiknya terpenuhi, merasa aman dan nyaman dalam

lingkungannya, (2) Anak belajar terus menerus dimulai dari membangun

pemahaman tentang sesuatu, mengeksplorasi lingkungan, menemukan kembali

suatu konsep hingga mampu membuat sesuatu yang berharga, (3) Anak belajar

melalui interaksi sosial, baik dengan orang dewasa maupun dengan teman sebaya,

(4) Minat dan ketekunan anak akan memotivasi belajar anak, (5) Perkembangan

dan gaya belajar anak harus dipertimbangkan sebagai perbedaan individu, (6)

Anak belajar dari yang sederhana ke kompleks, dari yang konkrit ke yang abstrak,

dari yang berupa gerakan ke bahasa verbal dan dari diri sendiri ke integrasi

dengan orang lain.

Rangsangan pendidikan yang diberikan harus bersifat menyeluruh dan

mencakup semua aspek perkembangan. Saat anak melakukan sesuatu

sesungguhnya dia sedang mengembangkan berbagai aspek

perkembangan/kecerdasannya, misalnya saat anak makan. Saat anak makan, dia

mengembangkan kemampuan bahasa (kosa kata tentang nama bahan jenis dan

bahan makanan), gerak motorik halus (memegang sendok dan membawa makanan

ke mulut), kemampuan kognitif (membedakan jumlah makanan yang banyak dan

sedikit), kemampuan sosial emosional (duduk dengan tenang, saling berbagi dan

saling menghargai keinginan teman) dan aspek moral (berdoa sebelum dan

sesudah makan) (Depdiknas, 2006).


51

c. Prinsip Layanan PAUD

Depdiknas (2006) menyatakan bahwa layanan PAUD yang diberikan

harus berdasarkan 5 prinsip. Prinsip-prinsip tersebut adalah optimalisasi program,

optimalisasi ketenagaan, optimalisasi prasarana, optimalisasi sarana dan berpusat

pada anak.

Prinsip layanan PAUD yang pertama adalah optimalisasi program.

Pendidikan Anak Usia Dini mendukung keberadaan Posyandu yang memberikan

layanan dasar kesehatan dan gizi untuk balita dan memperkuat layanan BKB yang

memberikan pengetahuan dan keterampilan mendidik kepada keluarga/orang tua

balita.

Prinsip kedua layanan PAUD adalah optimalisasi ketenagaan. Pendidikan

Anak Usia Dini diharapkan dapat memanfaatkan tenaga kader yang sudah ada

dengan penambahan dan keterampilan mendidik anak melalui pelatihan. Jika

kader yang ada kurang memadai baik dalam jumlah maupun kemampuan, dapat

dilakukan penambahan kader baru yang khusus menangani layanan Pos PAUD.

Prinsip layanan PAUD yang ketiga adalah optimalisasi prasarana.

Pendidikan Anak Usia Dini dapat memanfaatkan prasarana yang dimiliki

masyarakat tanpa harus membangun prasarana baru. Jika tidak ada bangunan yang

memadai, kegiatan Pos PAUD dapat dilakukan dengan memanfaatkan halaman

atau serambi masjid, rumah penduduk/kader atau prasarana lain yang aman bagi

anak.

Prinsip keempat layanan PAUD adalah optimalisasi sarana. Kegiatan

PAUD membutuhkan sarana dan alat yang dapat digunakan anak untuk
52

mengembangkan kemampuannya melalui bermain. Sarana dan alat bermain

menjadi faktor penunjang yang penting namun harus menggunakan alat bermain

yang baru. Penggunaan alat bermain yang terbuat dari limbah lingkungan yang

didaur ulang sangat disarankan.

Berpusat pada anak adalah prinsip terakhir layanan PAUD. Kegiatan yang

dilakukan PAUD bertujuan untuk meningkatkan semua potensi yang dimiliki

anak. Kegiatan yang dilakukan diarahkan untuk memenuhi kebutuhan masing-

masing anak karena kecepatan perkembangan setiap anak berbeda. PAUD tidak

ditujukan untuk melatih anak dengan kemampuan tertentu yang tidak sesuai

dengan tahap perkembangan anak atau sekedar memenuhi keinginan orang tua

karena akan merugikan perkembangan anak itu sendiri.

d. Peserta Didik PAUD

Peserta didik PAUD menurut Depdiknas (2006) adalah anak usia 0-6

tahun yang tidak terlayani di lembaga pendidikan anak usia dini lainnya baik di

Taman Penitipan Anak, Kelompok Bermain, maupun Taman Kanak-Kanak.

Keluarga juga menjadi sasaran tak langsung program ini karena sebagian besar

kehidupan anak berada dalam pengasuhan keluarga. Sasaran tak langsung yang

dimaksud adalah orang tua/keluarga mendapatkan model pengasuhan yang tepat

sehingga kekurangan waktu yang ada di PAUD dapat dipenuhi di rumah.

e. Pendidik PAUD

Pendidik PAUD dapat disebut kader atau sebutan lain yang sesuai dengan

kebiasaan setempat. Jumlah kader PAUD disesuaikan dengan jumlah dan usia

anak yang dilayani dengan rasio pengelompokan sebagai berikut: (1) anak usia 0-
53

2 tahun tidak dibatasi jumlah anaknya karena tugas kader hanya mendampingi

orang tua/pengasuh dalam kegiatan pengasuhan bersama, (2) anak usia 2-3 tahun

berjumlah 5-8 anak, (3) anak usia 3-4 tahun berjumlah 8-10 anak, (4) anak usia 4-

6 tahun berjumlah 10-15 anak. Masing-masing kelompok dibimbing oleh seorang

kader. Jika terdapat anak berkebutuhan khusus, diperlukan seorang kader untuk

mendampingi secara khusus atau melibatkan orang tua/pengasuh sebagai

pendampingnya. Anak-anak berkebutuhan khusus digabungkan dengan anak

lainnya sesuai dengan tingkat perkembangannya. Cara-cara pendampingan

terhadap anak berkebutuhan khusus hendaknya memperhatikan petunjuk dari

psikolog/psikiater yang menangani anak tersebut (Depdiknas, 2006).

Kader PAUD mempunyai persyaratan tertentu yaitu: latar belakang

pendidikan SMA atau sederajat, mendapatkan pelatihan PAUD dan bersedia

bekerja dengan suka rela. Jika kader berpendidikan di bawah SMA, kader tersebut

harus mengikuti pelatihan tambahan secara berjenjang sesuai dengan aturan yang

ditetapkan. Tugas yang diemban kader PAUD tidaklah mudah. Kader PAUD

harus menyiapkan administrasi kelompok, menyusun rencana kegiatan main

untuk kelompok anak yang dibinanya, menata lingkungan bermain, menyambut

kedatangan anak, memimpin anak dalam pembukaan, mempersilakan anak untuk

minum, ke kamar kecil dan bersih-bersih sebelum ke kelompok, mempersilakan

anak masuk ke kelompok dan duduk melingkar, mempersiapkan kegiatan inti

(duduk melingkar bersama anak), mendukung anak yang cacat bermain, mengajak

anak membereskan mainan bersama-sama, mengevaluasi kegiatan bermain

(duduk melingkar dengan cara menanyakan kegiatan bermain setiap anak),


54

mengajak anak bersih-bersih untuk persiapan makan bekal bersama, mengajak

anak makan bekal bersama, menutup kegiatan dengan

mendongeng/menyanyi/membacakan cerita dan mempersilakan anak untuk

pulang secara bergiliran dan mengevaluasi kegiatan hari ini dan merencanakan

kegiatan berikutnya bersama kader lainnya (Depdiknas, 2006).

Kegiatan inti yang dapat dilakukan saat PAUD antara lain: memberi

salam, berdoa, menyapa setiap anak, memberi pengantar bermain dengan

membacakan buku atau mendongeng, mengenalkan tempat dan alat bermain,

menyepakati aturan permainan, memilih teman bermain dan mempersilakan anak

untuk bermain. Kecakapan kader PAUD dalam memberikan dukungan terhadap

anak yang cacat dapat dilakukan dengan memberi waktu bermain yang cukup

(minimal 1 jam), memberikan pernyataan positif, memberikan gagasan tambahan,

menambah kosa kata anak dan mencatat perkembangan bermain anak. Sehingga

anak yang cacat pun dapat mengembangkan diri sesuai kemampuannya

(Depdiknas, 2006).

f. Pengelola PAUD

Pengelola PAUD adalah kader PKK di lingkungan setempat. Tugas dan

tanggung jawab pengelola menurut Depdiknas (2006) adalah: (1) memfasilitasi

kegiatan PAUD, (2) berkoordinasi dan menjalin komunikasi dengan ketua PKK

Desa/Kelurahan, instansi pembina, tokoh masyarakat/agama dan pihak lain yang

terkait, (3) melaporkan kegiatan PAUD secara bulanan kepada ketua PKK

Desa/Kelurahan dan masyarakat, (4) bertanggungjawab kepada ketua PKK

Desa/Kelurahan dan masyarakat.


55

g. Penyelenggara PAUD

Pendidikan Anak Usia Dini dapat diselenggarakan oleh Tim Penggerak

PKK, SKB/BPKB atau lembaga lainnya. Penyelenggara bertanggungjawab

melakukan pembinaan terhadap Pos PAUD yang menjadi binaannya. Setiap

penyelenggara dapat membina beberapa PAUD di wilayahnya. Tugas

penyelenggara PAUD meliputi: (1) menyusun rencana pembentukan PAUD, (2)

mengajukan proposal pembentukan PAUD kepada Kepala Dinas Pendidikan

Kabupaten/Kota, (3) menentukan lokasi PAUD, (4) menyiapkan Keranjang

PAUD, (5) mengajukan permohonan dukungan Nara Sumber Pelatihan Kader

kepada Kepala Dinas Pendidikan Up. Kasubdis PLS, (6) menyelenggarakan

pelatihan kader PAUD, (7) memfasilitasi kelancaran pelaksanaan PAUD, (8)

berkoordinasi dengan instansi pembina: Dinas Pendidikan, Dinas Kesehatan,

BKKBN dan instansi terkait lainnya, (9) mencarikan sumber dana dan sumber-

sumber lainnya untuk menunjang penyelenggaraan PAUD, (10)

bertanggungjawab secara administratif terhadap pemanfaatan dana yang didapat

dari berbagai sumber yang digunakan untuk penyelenggaraan program di

kelompok maupun untuk peningkatan kemampuan kader. Jika dana berasal berupa

dana bantuan rintisan dari Pemerintah/Pemerintah Daerah, pertanggungjawaban

penggunaan dana disampaikan kepada dinas/instansi pemberi dana tersebut

(Depdiknas, 2006).

h. Profil PAUD Kuncup Melati

Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) Kuncup Melati terletak di Kaloran,

Bangunharjo, Sewon, Bantul, Yogyakarta. Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD)


56

ini dikelola oleh masyarakat sekitar termasuk di dalamnya ibu-ibu PKK. Peserta

didik yang terdaftar sebanyak 99 anak dan anak yang biasanya aktif mengikuti

kegiatan PAUD berjumlah 30-50 anak, termasuk di dalamnya 2 anak

berkebutuhan khusus. Usia peserta didik berkisar antara 2 hingga 6 tahun dan

peserta didik dibagi menjadi 2 kelas yaitu kelas A untuk anak yang berusia 2-3

tahun dan kelas B yang berusia 3-6 tahun. Pendidik yang mengajar di Pos PAUD

Kuncup Melati berjumlah 3 orang yang semuanya adalah guru Taman Kanak-

Kanak dan bertempat tinggal di kecamatan Sewon. Kegiatan PAUD dilaksanakan

setiap hari Rabu dan Sabtu pukul 16.00-17.30 WIB. Kegiatan yang dilakukan di

PAUD Kuncup Melati diawali dengan penyambutan oleh guru dengan berjabat

tangan saat anak tiba di tempat kegiatan. Kegiatan PAUD pun dimulai dengan

berdoa. Senam ringan dilakukan terlebih dahulu sebelum peserta didik menerima

materi pendidikan. Setelah itu peserta didik masuk ke kelasnya masing-masing

dan mendengarkan cerita pendidik atau bernyanyi bersama sedangkan orang

tua/ibu duduk di tepi menunggui sambil mengawasi anak-anaknya. Kegiatan

selanjutnya adalah mengerjakan tugas/materi dari pendidik, seperti membuat

keterampilan bentuk tertentu dari kertas, menempel, menulis, menggambar dan

mewarnai. Sebelum peserta didik mengerjakan tugas, pendidik menjelaskan

terlebih dahulu materi yang akan dibuat dan memberi contoh cara membuat tugas

tersebut. Setelah itu, peserta didik diminta untuk mengambil meja lipat sendiri

jika diperlukan. Saat mengerjakan tugas, peserta didik didampingi oleh

ibu/pengasuh yang mengantar. Tugas ibu/pengasuh adalah untuk membimbing

anaknya agar mengerjakan tugas yang diberikan pendidik. Jika tugas sudah selesai
57

dikerjakan, peserta didik mengumpulkannya kepada pendidik untuk dievaluasi.

Peserta didik yang sudah mengumpulkan tugas diperbolehkan bermain sambil

menunggu teman-temannya yang belum selesai mengerjakan. Makan bersama

menjadi kegiatan selanjutnya, makanan disediakan oleh pihak PAUD. Sebelum

makan bersama, peserta didik mencuci tangan mereka dan berdoa. Setelah makan

bersama, kegiatan yang dilakukan adalah bernyanyi bersama dan mengevaluasi

tugas yang dikerjakan oleh peserta didik. Kegiatan diakhiri dengan membaca doa

dan berjabat tangan dengan pendidik.

B. Landasan Teori

Motivasi merupakan alas an seseorang untuk melakukan tindakan dalam

rangka memenuhi kebutuhannya. Banyak ahli yang mengemukakan teori tentang

motivasi antara lain Abraham H Maslow, McCelland, Frederick Herzberg, Mc

Gregor dan Clayton Aldelfer. Selain itu masih ada teori lain tentang motivasi yaitu

teori evaluasi kognitif, teoti penentuan tujuan, teori keadilan dan teori harapan.

Motivasi terdiri dari 2 jenis yaitu motivasi intrinsik (berasal dari dalam diri

seseorang) dan motivasi ekstrinsik (berasal dari luar diri seseorang). Hal-hal yang

termasuk motivasi intrinsik yaitu keberhasilan mencapai sesuatu, pengakuan yang

diperoleh, sifat pekerjaan yang dilakukan, rasa tanggung jawab, kemajuan karir

dan intelektual. Hal-hal yang termasuk motivasi ekstrinsik adalah kebijakan

organisasi, pelaksanaan kebijakan yang telah ditetapkan, supervise, hubungan

interpersonal, kondisi kerja, pujian atau hukuman, suasana lingkungan,

pengalaman dan kesempatan.


58

Perilaku merupakan aksi reaksi seseorang terhadap lingkungannya karena

adanya rangsang dan dapat diamati secara langsung atau tidak langsung. Beberapa

teori tentang teori perilaku yaitu teori insting, teori dorongan (drive reduction),

teori insentif dan teori atributif. Faktor internal yang mempengaruhi perilaku

antara lain: keturunan (genetik), ras, jenis kelamin, sifat fisik, sifat kepribadian,

bakat pembawaan, intelegensi, pengetahuan, persepsi, emosi dan motivasi. Faktor

eksternal yang mempengaruhi perilaku adalah lingkungan meliputi lingkungan

fisik dan non fisik antara lain keadaan geografi, sosial, ekonomi dan kultural di

sekitar individu.

Mengasuh anak adalah proses mendidik agar kepribadian anak dapat

berkembang dengan baik sehingga menjadi orang dewasa yang

bertanggungjawab, tangguh, tidak mudah terpengaruh oleh lingkungan buruk dan

mampu menghadapi tantangan hidupnya kelak. Pengasuhan anak harus sesuai

dengan prinsip-prinsip mengasuh dan anak meliputi aspek gerak kasar, gerak

halus, kemampuan bicara dan bahasa serta kemampuan bersosialisasi dan

kemandirian.
59

C. Kerangka Teori
Motivasi intrinsik
- keberhasilan mencapai
sesuatu
- pengakuan
- sifat pekerjaan
- rasa tanggung jawab
- kemajuan karir dan
intelektual
Motivasi

Motivasi ekstrinsik
- kebijakan
- pelaksanaan kebijakan
- supervisi
- hubungan
interpersonal
- kondisi kerja
- pujian/hukuman
- suasana lingkungan
- pengalaman
- kesempatan

Faktor internal yang Faktor eksternal yang


mempengaruhi perilaku mempengaruhi perilaku
- keturunan Perilaku ibu mengasuh - lingkungan fisik
- jenis kelamin anak (geografi)
- ras - stimulasi
D. gerak kasar - lingkungan non fisik
- sifat fisik - stimulasi gerak halus (sosial, ekonomi,
- kepribadian - stimulasi
E. bahasa dan kultural)
- bakat bicara
- intelegensi - stimulasi sosialisasi
- pengetahuan dan kemandirian
- persepsi
- emosi

Gambar 2. Kerangka Teori


60

D. Kerangka Penelitian

Motivasi ibu Perilaku ibu


mengasuh anak mengasuh anak
- tinggi - tinggi
- sedang - sedang
- rendah - rendah

Gambar 3. Kerangka Penelitian

E. Pertanyaan Penelitian

1. Bagaimanakah tingkat motivasi ibu mengasuh anak di PAUD Kuncup Melati

Sewon Bantul?

2. Bagaimanakah tingkat perilaku ibu mengasuh anak di PAUD Kuncup Melati

Sewon Bantul?

F. Hipotesis

Berdasarkan landasan teori yang telah ada, hipotesis dari penelitian ini

adalah ada hubungan antara motivasi dengan perilaku ibu mengasuh anak di

PAUD Kuncup Melati Sewon Bantul.


BAB III

METODE PENELITIAN

A. Rancangan Penelitian

Penelitian ini merupakan penelitian non eksperimen yaitu penelitian

analitik korelatif dengan rancangan cross sectional dan pendekatan kuantitatif.

B. Tempat dan Waktu Penelitian

Penelitian ini dilakukan pada bulan April 2010 di Pendidikan Anak Usia

Dini (PAUD) Kuncup Melati dusun Kaloran, desa Bangunharjo, kecamatan

Sewon, kabupaten Bantul, propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

C. Populasi dan Sampel Penelitian

Populasi pada penelitian ini adalah pasangan ibu dan anak usia 3-6 tahun

peserta didik PAUD Kuncup Melati. Berdasarkan buku administrasi PAUD

Kuncup Melati, terdapat 75 anak yang berusia lebih dari 3 tahun di akhir bulan

Maret 2010. Teknik pengambilan sampel yang digunakan dalam penelitian ini

adalah total sampling sehingga sampel pada penelitian ini adalah semua pasangan

ibu dan anak usia 3-6 tahun peserta didik PAUD Kuncup Melati. Kriteria inklusi

sampel pada penelitian ini adalah anak terdaftar sebagai peserta didik PAUD

Kuncup Melati, ibu hadir saat penelitian berlangsung dan bersedia menjadi

responden. Kriteria eksklusi pada penelitian ini adalah anak yang mengalami

kecacatan (tuna netra, tuna rungu, tuna wicara, tuna grahita dan tuna daksa) dan

61
62

ibu yang tidak dapat membaca dan menulis. Sampel yang didapat berdasarkan

kriteria inkusi dan eksklusi yaitu 28 pasang ibu dan anak.

D. Variabel Penelitian

Variabel bebas pada penelitian ini adalah motivasi ibu dalam mengasuh

anak sedangkan variabel tergantungnya adalah perilaku ibu dalam mengasuh

anak.

E. Definisi Operasional

1. Motivasi ibu dalam mengasuh anak adalah motivasi ibu dalam mengasuh anak

yang mencakup motivasi intrinsik dan ekstrinsik. Motivasi intrinsik meliputi

keberhasilan dalam mencapai sesuatu, sifat pekerjaan yang dilakukan, rasa

tanggung jawab dan kemajuan dalam karir dan pertumbuhan profesional dan

intelektual. Motivasi ekstrinsik meliputi pujian/hukuman, suasana lingkungan,

pengalaman dan kesempatan. Skala yang digunakan yaitu skala ordinal.

Motivasi ibu dikatakan rendah jika nilainya <22, dikatakan sedang jika

nilainya 22X<44 dan dikatakan tinggi jika nilainya ≥44.

2. Perilaku ibu dalam mengasuh anak adalah interaksi ibu dalam menstimulasi

perkembangan anak yang yang mencakup gerak kasar, gerak halus,

kemampuan bahasa dan bicara serta kemampuan bersosialisasi dan

kemandirian anak usia 36-72 bulan. Skala yang digunakan adalah yaitu skala

ordinal. Perilaku ibu dikatakan rendah jika nilainya <8, dikatakan sedang jika

nilainya antara 8X<16 dan dikatakan tinggi jika nilainya ≥16.


63

F. Alat Ukur dan Cara Pengukuran

Alat ukur yang digunakan dalam menentukan tingkat motivasi ibu dalam

mengasuh anak adalah dengan menggunakan kuesioner motivasi untuk melihat

motivasi intrinsik dan ekstrinsik ibu. Kuesioner motivasi yang digunakan peneliti

adalah kuesioner motivasi yang dibuat sendiri oleh peneliti sesuai dengan dasar-

dasar teori yang sudah dipaparkan. Kuesioner motivasi ini terdiri dari 22 item

pernyataan dengan pilihan jawaban menggunakan skala Likert. Responden

diminta untuk menyatakan kesetujuan atau ketidaksetujuannya terhadap 4 macam

kategori yaitu SS (Sangat Setuju) diberi skor 3, S (Setuju) diberi skor 2, TS (Tidak

Setuju) diberi skor 1 dan STS (Sangat Tidak Setuju) diberi skor 0. Kuesioner ini

berisi 11 soal motivasi intrinsik dan 11 soal motivasi ektrinsik dengan 10

pertanyaan favourable dan 12 pertanyaan unfavourable.

Tabel 2. Kisi-kisi Kuesioner Motivasi


Favourable Unfavourable Total
Motivasi intrinsic
- keberhasilan mencapai sesuatu 13 -
- sifat pekerjaan 1,18 4 11
- rasa tanggung jawab 5, 19 2
- kemajuan karir dan intelektual - 3, 10, 14, 20
Motivasi ekstrinsik
- pujian/hukuman 11 6, 15
- suasana lingkungan - 7, 21 11
- pengalaman 16,22 8
- kesempatan 12, 17 9
Total 10 12 22

Alat ukur yang digunakan dalam mengobservasi perilaku ibu mengasuh

anak adalah lembar observasi. Lembar observasi untuk mengamati perilaku ibu

dibuat oleh peneliti berdasarkan landasan teori dan mencakup semua aspek yang

perlu dilakukan ibu dalam menstimulasi anaknya yaitu aspek gerak kasar, gerak
64

halus, kemampuan bicara dan bahasa serta kemampuan bersosialisasi dan

kemandirian pada anak usia 3-6 tahun yang peneliti modifikasi dari buku

Departemen Kesehatan Republik Indonesia.

Tabel 3. Kisi-kisi Lembar Observasi Perilaku Ibu


Favourable Unfavourable Total
Gerak kasar 1,2,3,4,5 - 5
Gerak halus 6,7,8,9,10,11 - 6
Bicara dan bahasa 12,13,14,15,16,17 - 6
Sosialisasi dan 18,19,20,21,22,23,24 - 7
kemandirian
Total 24 0 24

Peneliti membutuhkan bantuan asisten dalam melakukan observasi.

Asisten peneliti yang peneliti gunakan adalah 6 orang mahasiswa Program Studi

Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran Univesitas Gadjah Mada (PSIK FK

UGM) semester VIII. Peneliti melakukan uji Koefisien Kesepahaman (KK)

dengan asisten peneliti terlebih dahulu sebelum melakukan penelitian. Peralatan

yang peneliti butuhkan untuk menunjang penelitian ini yaitu alat tulis, meja,

pewarna (crayon), gambar, makanan (snack) dan minuman, baskom, name tag

dan sound system.

Data yang diperoleh dari kuesioner motivasi yang dibagikan dan lembar

observasi perilaku akan dikategorikan menjadi rendah, sedang dan tinggi.

Menurut Azwar (2009) dikatakan rendah jika X<(-1,0), dikatakan sedang jika

(-1,0)X<(+1,0) dan dikatakan tinggi jika (+1,0)X. Tingkat motivasi

ibu dikatakan rendah jika nilainya <22, sedang jika nilainya 22X<44 dan tinggi

jika nilainya ≥44. Tingkat perilaku ibu dikatakan rendah jika nilainya <8, sedang

jika nilainya antara 8X<16 dan tinggi jika nilainya ≥16


65

G. Uji Validitas dan Reliabilitas

Sebelum pengambilan data, peneliti melakukan uji validitas dan reliabilitas

terhadap kuesioner motivasi dan lembar observasi. Uji validitas dan reliabilitas

pada kuesioner motivasi dilakukan dengan menguji kuesioner tersebut pada 20 ibu

yang memiliki anak usia 3-6 tahun peserta PAUD Mawar Merah di dusun Kweni

Panggungharjo Sewon Bantul. Uji statistik yang digunakan dalam menentukan

validitas adalah dengan rumus korelasi product moment. Hasil uji validitas

menunjukkan terdapat 22 pernyataan yang valid dari 40 pernyataan dengan nilai r

berkisar antara 0,478-0,771. Suatu pernyataan dinyatakan valid jika nilai

rhitung>rtabel. Nilai rtabel untuk uji validitas pada 20 orang ibu sebesar 0,444

(Arikunto, 2006). Duapuluh dua pernyataan ini sudah mewakili item yang ingin

peneliti ukur tentang motivasi ibu mengasuh anak. Distribusi pernyataan dapat

dilihat pada tabel 2.

Rumus korelasi product moment:

Keterangan

r = koefisien korelasi

N = jumlah responden uji coba

 = jumlah skor butir (X)

 = jumlah skor total (Y)

2 = jumlah skor butir (X) kuadrat

 2 = jumlah skor total (Y) kuadrat

 = jumlah perkalian skor butir dan skor total


66

Uji reliabilitas dilakukan dengan rumus alpha cronbach. Nilai alpha pada uji

reliabilitas sebesar 0,843, dengan demikian kuesioner motivasi ini dinyatakan

reliabel. Suatu instrumen dinyatakan reliabel jika nilai >0,6 (Arikunto, 2007).

Rumus Alpha Cronbach

keterangan

 = reliabilitas instrumen

N = banyaknya butir pernyataan

2i = jumlah varians butir

2X = varians total

Sebelum melakukan pengambilan data, dilakukan uji Koefisien

Kesepahaman (KK) kepada 7 orang calon asisten. Uji KK dilakukan dalam 2

waktu karena ketujuh calon asisten tidak dapat hadir bersamaan dalam 1 waktu.

Uji KK ini dilakukan dengan mengamati interaksi ibu dan anak saat kegiatan

PAUD berlangsung. Peneliti dan calon asisten bersama-sama mengamati perilaku

salah satu ibu dengan menggunakan sebuah format pengamatan dengan jawaban

”ya” dan ”tidak”. Setelah kolom formatnya terisi, peneliti dan calon asisten

mencocokkan hasil pengamatannya dan dihitung menggunakan rumus uji KK.

Rumus Uji Koefisien Kesepahaman (KK):

2S
KK 
N1  N 2
67

Keterangan

KK = Koefisien Kesepahaman

S = sepakat, jumlah kode yang sama untuk objek yang sama

N1 = jumlah kode yang dibuat pengamat 1

N2 = jumlah kode yang dibuat pengamat 2

Hasil uji KK terhadap ketujuh calon asisten didapatkan nilai KK masing-

masing sebesar 0,875; 0,750; 0,833; 0,917; 0,708; 0,750 dan 0,750. Calon asisten

peneliti dapat dijadikan sebagai asisten peneliti jika diperoleh nilai KK 0,6 atau

lebih (Sastroasmoro&Ismael, 2002). Dengan demikian semua calon asisten dapat

dijadikan sebagai asisten peneliti.

H. Jalannya Penelitian

1. Tahap Persiapan

Tahap persiapan dilakukan pada bulan November 2009 April 2010

meliputi: studi pustaka/literatur, studi pendahuluan, penyusunan proposal dan

pengurusan izin penelitian.

2. Tahap Pelaksanaan

Tahap pelaksanaan dilaksanakan pada bulan April 2010 diawali dengan

pengujian instrumen dan kegiatan pengumpulan data. Pengujian instrumen

motivasi dilakukan pada ibu-ibu yang mempunyai anak usia 3-6 tahun peserta

PAUD Mawar Merah dusun Kweni, desa Panggungharjo, kecamatan Sewon,

kabupaten Bantul pada minggu ke-2 bulan April 2010. Uji KK dilakukan di
68

PAUD Kuncup Melati dengan mengamati interaksi 1 pasang ibu dan anak di

PAUD Kuncup Melati Bakung Bangunharjo Sewon Bantul. Uji KK dilakukan

pada hari Sabtu tanggal 10 April dan hari Rabu tanggal 14 April 2010. Pada

tanggal 10 April 2010 dilakukan uji KK kepada 2 calon asisten sedangkan pada

tanggal 14 April 2010 dilakukan uji KK kepada 5 calon asisten yang lain.

Kegiatan pengumpulan data dilakukan pada hari Sabtu tanggal 17 April

2010 melalui kegiatan PAUD seperti biasanya namun dikemas dengan acara

lomba mewarnai dan tidak ada intervensi guru/pendidik PAUD. Sebelum kegiatan

ini diadakan, peneliti mendiskusikan dahulu dengan pengelola dan pendidik

PAUD tentang waktu dan teknis pelaksanaannya. Kegiatan dimulai dengan

pembukaan dilanjutkan dengan penjelasan tentang acara lomba mewarnai,

pelaksanaan lomba mewarnai, bermain, istirahat dan penutup. Susunan acara yang

lebih lengkap tentang kegiatan ini dapat dilihat pada lampiran penelitian.

Ibu dan anak yang hadir diberi tanda pengenal (name tag) untuk

mempermudah observasi dan ibu diberi kuesioner motivasi untuk mengukur

tingkat motivasi ibu. Observasi perilaku ibu dalam mengasuh anak dilakukan

dengan mengamati interaksi ibu dan anak selama rangkaian kegiatan berlangsung.

Pada saat pengambilan data salah satu asisten berhalangan hadir sehingga jumlah

asisten yang membantu jalannya pengambilan data sebanyak 6 orang.

3. Tahap Pelaporan

Tahap ini dilaksanakan pada bulan April-Juli 2010. Tahap pelaporan

dimulai dengan analisis data yang telah dikumpulkan. Awalnya analisis data akan

dilakukan dengan uji Kendall Tau tetapi uji normalitas menunjukkan distribusi
69

data tidak normal dengan nilai p sebesar 0,000 (p<0,05) sehingga analisa data

menggunakan uji Spearman. Uji Spearman merupakan uji alternatif untuk

menentukan hubungan jika distribusi data tidak normal (Dahlan, 2006). Setelah

menganalisis data, penyusunan laporan dilakukan hingga akhirnya peneliti dapat

menyajikan hasil penelitian ini pada ujian pendadaran 8 Juli 2010.

I. Analisis Data

Analisis data pada penelitian ini menggunakan uji Spearman. Uji

Spearman digunakan untuk menentukan hubungan dua gejala yang keduanya

merupakan gejala ordinal atau tata jenjang (Arikunto, 2006).

Rumus Spearman:

Keterangan

 = koefisien korelasi tata jenjang

d = difference (beda antara jenjang tiap subjek)

n = banyaknya subjek

J. Kesulitan dan Kelemahan Penelitian

1. Kesulitan Penelitian

Kesulitan yang peneliti alami selama penelitian berlangsung yaitu masalah

waktu, jarak dan dana. Peneliti kesulitan saat mencari waktu yang memungkinkan

untuk melakukan pengambilan data, baik dengan responden maupun dengan

asisten. Jarak tempat tinggal asisten yang jauh dari tempat pengambilan data juga
70

menjadi kendala penelitian. Peneliti juga membutuhkan dana yang tidak sedikit

untuk membuat acara lomba mewarnai ini apalagi jika peneliti membuat acara di

luar jam kegiatan PAUD. Kesulitan yang peneliti hadapi dapat diatasi dengan

melakukan pengambilan data pada hari ketika kegiatan PAUD berlangsung

tentunya dengan mengkoordinasikan terlebih dahulu tentang waktu pelaksanaan

dengan asisten dan pengelola PAUD.

2. Kelemahan Penelitian

Kelemahan penelitian ini adalah tidak dilakukannya skrining terlebih

dahulu terhadap anak yang mengalami gangguan tumbuh kembang. Berdasarkan

keterangan dari pengelola PAUD, terdapat seorang peserta didik yang menderita

cerebral palsy sehingga anak tersebut tidak dapat dijadikan sampel penelitian.

Kelemahan penelitian ini juga terletak pada cara pengambilan data. Pengamatan

yang dilakukan hanya 1 kali dan di PAUD. Sebaiknya dilakukan pengamatan

lebih dari 1 kali atau dengan mengamati interaksi ibu di rumah ketika berkegiatan

dengan anak untuk melihat lebih jelas interaksi ibu dan anak.
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Karakteristik Responden

Responden dalam penelitian ini berjumlah 28 pasang ibu dan anak usia 3-6

tahun peserta didik Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) Kuncup Melati Sewon,

Bantul. Karakteristik responden pada penelitian ini dapat dilihat pada tabel 4.

Tabel 4. Karakteristik Responden (n=28)


Karakteristik Responden F %
Usia ibu
21-25 tahun 3 10,7
26-30 tahun 10 35,7
31-35 tahun 12 42,9
>35 tahun 3 10,7
Tingkat pendidikan ibu
SD/setara 2 7,1
SMP/setara 11 39,3
SMA/setara 10 35,7
Perguruan Tinggi 5 17,9
Pekerjaan ibu
PNS 0 0
Wiraswasta 2 7,1
Swasta 4 14,3
Buruh/petani 1 3,6
Ibu rumah tangga/Tidak bekerja 21 75,0
Tingkat pendapatan ibu
<Rp 500.000,00 20 71,4
Rp 500.000,00-Rp 1.000.000,00 6 21,4
>Rp 1.000.000,00 2 7,1
Usia anak
3-<4 tahun 15 53,6
4-<5 tahun 10 35,7
5-<6 tahun 3 10,7
Jenis kelamin anak
Laki-laki 12 42,9
Perempuan 16 57,1
Urutan anak dalam keluarga
Anak ke-1 18 64,3
Anak ke-2 10 35,7
Sumber: Data Primer

71
72

Rentang usia ibu berkisar antara 21-35 tahun. Hurlock (1998) menyatakan

bahwa usia ini termasuk usia dewasa dini. Covalt (1965) menyatakan bahwa tugas

perkembangan seseorang pada usia dewasa dini yaitu memperoleh pekerjaan,

memilih teman hidup, belajar hidup dengan suami atau istri membentuk sebuah

keluarga, mengelola rumah tangga, menerima tanggung jawab sebagai warga

negara dan bergabung dengan kelompok sosial yang cocok (Hurlock, 1998).

Sebagian besar ibu berusia antara 31-35 tahun (42,9%) pada usia ini tugas

perkembangan yang lebih dominan adalah mengelola rumah tangga sehingga

wajar jika banyak ibu yang meluangkan waktunya untuk mengasuh anak termasuk

menemani anak di PAUD. Tabel 4 menunjukkan bahwa usia ibu yang paling

sedikit adalah usia 21-25 tahun dan lebih dari 35 tahun yaitu masing-masing

berjumlah 3 orang atau 10,7%. Ibu dengan usia 21-25 tahun lebih sedikit ditemui

karena tugas perkembangan pada tahap ini lebih dominan pada memilih pekerjaan

atau baru saja membentuk sebuah keluarga sehingga ibu masih melakukan

penyesuaian-penyesuaian terhadap tugas perkembangan keluarga. Sedangkan

sedikitnya jumlah ibu yang berusia lebih dari 35 tahun mungkin karena pada usia

ini biasannya ibu mulai mengalami penurunan tingkat kesehatan dan tingkat

reproduktif serta lebih fokus pada karir dan stabilitas kehidupan pribadi.

Tingkat pendidikan ibu bervariasi namun sebagian besar adalah lulusan

Sekolah Menengah Pertama (SMP) yaitu sebesar 39,3%. Tingkat pendidikan

orang tua merupakan salah satu faktor penting dalam tumbuh kembang anak

karena dengan pendidikan yang baik orang tua dapat menerima segala informasi

dari luar terutama cara pengasuhan anak yang baik (Soetjiningsih, 2000). Semakin
73

tinggi tingkat pendidikan, semakin tinggi pula seseorang dapat menerima

informasi. Hampir semua ibu (92,9%) telah mengenyam pendidikan di SMP atau

dengan kata lain telah melakukan wajib belajar 9 tahun dan lebih dari separuh ibu

(53,6%) berpendidikan Sekolah Menengah Atas (SMA) ke atas, hal ini

menunjukkan sebagian tingkat pendidikan ibu cukup baik sehingga sebagian besar

ibu bisa menerima informasi termasuk cara pengasuhan anak dengan baik pula.

Ibu yang berprofesi sebagai rumah tangga berjumlah 21 orang (75%) dan

mayoritas (71,4%) penghasilan mereka pun di bawah Rp 500.000,00. Responden

pada penelitian ini sebagian besar berpenghasilan rendah karena mereka

merupakan ibu rumah tangga dan kemungkinan besar yang bekerja mencari

nafkah adalah suami mereka. Soetjiningsih (2000) menyatakan bahwa pendapatan

keluarga yang memadai akan menunjang tumbuh kembang anak karena orang tua

dapat memenuhi kebutuhan anak. Departemen Kesehatan Republik Indonesia

(Depkes RI) berpendapat bahwa keadaan ekonomi keluarga juga mempengaruhi

tumbuh kembang anak. Kemiskinan selalu berkaitan dengan kekurangan

makanan, lingkungan yang buruk dan ketidaktahuan sehingga keadaan-keadaan

tersebut dapat menghambat pertumbuhan anak (Depkes RI, 2006).

Tabel 4 juga menyajikan tentang data anak. Persentase jumlah anak

berdasarkan umur menunjukkan mayoritas anak (53,6%) berusia 3-<4 tahun,

berarti sebagian besar anak sedang mengalami masa transisi dari usia toddler

menuju prasekolah. Jumlah anak laki-laki dan perempuan usia 3-6 tahun tidaklah

besar perbedaannya, jumlah anak laki-laki 12 (42,9%) dan jumlah anak

perempuan 16 (58,1%). Jumlah ini tidak jauh beda dengan proporsi peserta didik
74

laki-laki dan perempuan di PAUD Kuncup Melati yaitu laki-laki 45 anak

perempuan 54 anak.

Semua responden termasuk dalam keluarga kecil yang sebagian besar anak

(64,3%) merupakan anak pertama. Ahmadi (2002) mengemukakan bahwa yang

dimaksud keluarga kecil adalah keluarga yang terdiri dari suami istri dan 3 anak

atau kurang. Besar kecilnya keluarga akan mempengaruhi perkembangan sosial

anak. Keluarga kecil berarti anak bergaul secara terbatas dengan saudaranya yang

hanya 1 atau 2 orang terlebih anak tunggal. Orang tua sering kali memanjakan

anak dan selalu berusaha memenuhi keinginan anak. Hal ini akan membuat anak

menggantungkan diri pada orang tua sehingga anak cenderung kurang mandiri

dan akan sering mengalami kekecewaan dalam pergaulan karena belum tentu

orang lain di sekitarnya akan memanjakan dia seperti orang tuanya. Jumlah anak

berbanding terbalik dengan kasih sayang dan perhatian yang diberikan orang tua.

Semakin banyak anak semakin sedikit kasih sayang dan perhatian yang akan

diterima anak karena mereka harus berbagi dengan saudaranya yang lain.

B. Motivasi Ibu Mengasuh Anak

Motivasi ibu mengasuh anak sebagian besar berada dalam kategori tinggi

(92,9%) dan sisanya berada dalam kategori sedang (7,1%). Hal ini menunjukkan

bahwa sebagian besar ibu mempunyai motivasi mengasuh anak yang baik. Hasil

ini sesuai dengan data yang peneliti dapatkan saat melakukan studi pendahuluan

bahwa sebagian besar ibu mempunyai motivasi yang tinggi dalam mengasuh anak.
75

Motivasi ibu yang tinggi dalam mengasuh anak menunjukkan adanya dorongan

kuat dari ibu dalam mengasuh anaknya.

Notoatmojo (2007) menyatakan bahwa motivasi adalah alasan seseorang

untuk bertindak dalam rangka memenuhi kebutuhannya. Maslow membagi

kebutuhan menjadi lima tingkatan yaitu kebutuhan fisiologis, kebutuhan akan rasa

aman, kebutuhan untuk dicintai dan mencintai, kebutuhan untuk dihargai, dan

aktualisasi diri. Maslow juga menyatakan bahwa kebutuhan yang lebih tinggi

tidak akan muncul sebelum kebutuhan yang paling rendah terpenuhi. Hakikat

mengasuh anak adalah pemberian kasih sayang dan rasa aman, sekaligus disiplin

dan contoh yang baik. Tingginya tingkat motivasi ibu dalam mengasuh anak ini

menunjukkan tingginya dorongan ibu dalam memberikan cinta dan kasih sayang

kepada anaknya. Melihat tingginya motivasi ibu mengasuh anak yang

diasumsikan bahwa kebutuhan ketiga menurut hierarki Maslow terpenuhi.

Kebutuhan ini mencerminkan bahwa manusia adalah makhluk sosial dimana

manusia selalu ingin hidup berkelompok agar dapat dicintai dan mencintai.

Kebutuhan tingkat ketiga ibu berdasarkan hierarki kebutuhan Maslow telah

terpenuhi berarti kebutuhan tingkat pertama dan kedua yaitu kebutuhan fisiologis

dan rasa aman ibu, juga telah terpenuhi. Kesimpulan yang dapat diambil yaitu

berdasarkan hierarki Maslow kebutuhan fisiologis, kebutuhan akan rasa aman dan

kebutuhan untuk dicintai dan mencintai pada ibu telah terpenuhi.

Teori lain yang membahas tentang motivasi adalah Teori ”ERG”

(existence, relatedness and growth) Alderfer. Alderfer menyatakan bahwa

mempertahankan eksistensi (existence) seseorang yang didukung oleh kenyataan


76

hidup sehari-hari merupakan kebutuhan dasar. Kebutuhan akan relatedness

tercermin pada sifat manusia untuk berinteraksi dengan orang lain dan

lingkungannya. Kebutuhan growth merupakan kebutuhan yang tercermin pada

keinginan seseorang untuk tumbuh dan berkembang. Sekilas, teori Alderfer ini

mirip dengan teori Maslow. Kebutuhan existence pada teori ini hampir sama

dengan kebutuhan pada teori kebutuhan Maslow yaitu kebutuhan fisiologis dan

keamanan. Kebutuhan relatedness hampir sama dengan kebutuhan dicintai dan

dihargai pada hierarki Maslow. Kebutuhan growth pada teori ERG ini sebanding

dengan hierarki maslow tertinggi yaitu aktualisasi diri. Hal ini menunjukkan

bahwa responden ibu pada penelitian ini telah terpenuhi kebutuhan existence dan

relatedness.

McCelland menyatakan bahwa dalam diri manusia ada dua motivasi, yakni

motif primer atau motif yang tidak dipelajari dan motif sekunder atau motif yang

dipelajari melalui pengalaman dan interaksi dengan orang lain. Motif primer

timbul secara alamiah pada setiap manusia. Motif ini mendorong manusia untuk

memenuhi kebutuhan-kebutuhan biologisnya, contohnya makan, makan, minum

dan seks. Motif sekunder sering disebut motif sosial karena berasal dari interaksi

dengan orang lain. Berdasarkan teori ini, motivasi mengasuh anak termasuk dalam

motif sekunder karena mengasuh anak dapat dipelajari melalui pengalaman

menjadi seorang ibu dan bisa didapat dengan terus menerus berinteraksi dengan

anak. Motif sekunder dibedakan menjadi 3 motif yaitu: motif untuk berprestasi

(need for ahievement), berafiliasi (need for affiliation) dan berkuasa (need for

power). Berprestasi adalah suatu dorongan yang ada pada setiap manusia untuk
77

mencapai hasil kerjanya secara maksimal. Seseorang harus menjaga hubungan

baik dengan orang lain di sekitarnya agar dapat berafiliasi atau diterima oleh

orang lain inilah inti motif berafiliasi. Motif berkuasa menurut Clevelland adalah

berusaha mengarahkan perilaku seseorang untuk mencapai kepuasan melalui

tujuan tertentu yaitu kekuasaan dengan cara mengontrol atau menguasai orang

lain (Notoatmodjo, 2007). Mengasuh anak termasuk dalam motif berafiliasi

karena ibu harus mampu menjaga hubungan baik dengan anak dan orang lain di

sekitarnya agar dapat diterima oleh anak dan lingkungan dimana anak

berkegiatan.

Teori harapan menyatakan bahwa kuatnya kecenderungan seseorang

bertindak dengan cara tertentu tergantung pada kekuatan harapan bahwa tindakan

tersebut akan diikuti oleh hasil tertentu dan pada daya tarik hasil tersebut bagi

orang yang bersangkutan. Teori ini mengandung 3 variabel yaitu daya tarik,

hubungan antara prestasi kerja dengan imbalan dan hubungan antara usaha dengan

prestasi kerja (Siagian, 2004). Tingginya tingkat motivasi ibu mengasuh anak

menunjukkan tingginya daya tarik mengasuh anak bagi ibu. Ibu akan mendapat

imbalan yang tinggi jika dapat mengasuh anak dengan baik sehingga ibu akan

berusaha sebaik mungkin dalam menjalankan tugasnya tersebut.

Motivasi ibu mengasuh anak dibagi menjadi 2 yaitu motivasi yang berasal

dari dalam diri ibu (intrinsik) dan motivasi yang berasal dari luar diri ibu

(ekstrinsik). Motivasi intrinsik ibu mengasuh anak sebagian besar (92,9%) berada

dalam kategori tinggi dan sisanya berada dalam kategori sedang. Motivasi

ekstrinsik ibu mengasuh anak semua (100%) berada dalam kategori tinggi. Hasil
78

ini sesuai dengan teori motivasi evaluasi kognitif. Teori evaluasi kognitif lahir

karena adanya anggapan yang keliru tentang teori motivasi sebelumnya.

Pandangan sebelumnya menyatakan bahwa stimulasi faktor-faktor motivasional

ekstrinsik tidak mempengaruhi faktor-faktor motivasional intrinsik. Teori evaluasi

kognitif berpendapat bahwa ada hubungan antara faktor-faktor motivasional

intrinsik dengan faktor-faktor yang bersifat ekstrinsik. Teori ini menyatakan

bahwa jika faktor-faktor motivasional ekstrinsik diperkenalkan maka motivasi

instrinsik seseorang akan menurun (Siagian, 2004).

Teori motivasi pencapaian tujuan menyatakan bahwa dorongan spesifik

untuk mencapai suatu tujuan baik yang bersifat intrinsik maupun ekstrinsik akan

menumbuhkan motivasi pada seseorang. Semakin tinggi tujuan yang akan dicapai

semakin tinggi juga motivasi orang tersebut untuk mencapainya. Semakin besar

partisipasi seseorang dalam menentukan tujuan tersebut maka semakin tinggi pula

motivasi untuk meraih keberhasilan dan prestasi kerja karena orang tersebut akan

merasa bahwa keputusan tersebut merupakan keputusannya sendiri dan tidak

sekedar pelaksana keputusan yang dibuat orang lain (Siagian, 2004). Hasil

penelitian ini menunjukkan tingkat motivasi ibu secara intrinsik dan ekstrinsik

dalam kategori baik. Hal ini menunjukkan bahwa ibu mempunyai dorongan dan

partisipasi tinggi dalam mengasuh anak untuk mencapai keberhasilan sebagai

seorang ibu.

Gambaran motivasi ibu mengasuh anak berdasarkan karakteristik

responden tidak terdapat hal yang mencolok. Motivasi ibu mengasuh anak hampir

pada setiap umur, tingkat pendidikan ibu, pekerjaan ibu, pendapatan ibu, usia
79

anak, jenis kelamin anak dan jumlah anak dalam keluarga dalam kategori tinggi.

Gambaran motivasi ibu mengasuh anak selengkapnya dapat dilihat pada tabel 5.

Tabel 5. Gambaran Motivasi Ibu Mengasuh Anak Berdasarkan Karakteristik Responden


(n=28)
Motivasi Ibu Mengasuh Anak
Karakteristik
Tinggi Sedang Rendah
Responden
F % F % F %
Usia ibu
21-25 tahun 3 10,7 0 0,0 0 0,0
26-30 tahun 9 32,1 1 3,6 0 0,0
31-35 tahun 11 39,3 1 3,6 0 0,0
> 35 tahun 3 10,7 0 0,0 0 0,0
Pendidikan ibu
SD/setara 2 7,1 0 0,0 0 0,0
SMP/setara 9 32,1 2 7,1 0 0,0
SMA/setara 10 35,7 0 0,0 0 0,0
Perguruan Tinggi 5 17,9 0 0,0 0 0,0
Pekerjaan ibu
PNS 0 0,0 0 0,0 0 0,0
Wiraswasta 1 3,6 1 3,6 0 0,0
Swasta 4 14,3 0 0,0 0 0,0
Buruh/tani 1 3,6 0 0,0 0 0,0
Ibu rumah tangga 20 71,4 1 3,6 0 0,0
Pendapatan ibu
<Rp 500.000,00 19 67,9 1 3,6 0 0,0
Rp500.000,00-Rp1.000.000,00 5 17,9 1 3,6 0 0,0
>Rp 1.000.000 2 7,1 0 0,0 0 0,0
Usia anak
3-<4 tahun 14 50,0 1 3,6 0 0,0
4-<5 tahun 9 32,1 1 3,6 0 0,0
5-<6 tahun 3 10,7 0 0,0 0 0,0
Jenis kelamin anak
Laki-laki 11 39,3 1 3,6 0 0,0
Perempuan 15 53,6 1 3,6 0 0,0
Urutan anak dalam keluarga
Anak ke-1 17 60,7 1 3,6 0 0,0
Anak ke-2 9 32,1 1 3,6 0 0,0
Sumber: Data Primer

Tabel 5 menyajikan data bahwa ibu yang mempunyai motivasi tinggi

sebagian besar berusia 31-35 tahun, ibu rumah tangga dan ibu yang

berpenghasilan kurang dari Rp 500.000,00. Tingkat motivasi mengasuh anak yang

tinggi pada ibu yang berusia 31-35 tahun karena persentase responden pada usia
80

ini memang sudah tinggi (42,9%). Salah satu tugas perkembangan pada usia 31-

35 adalah mengelola rumah tangga termasuk di dalamnya mengasuh anak apalagi

sebagian besar ibu merupakan ibu rumah tangga sehingga wajar jika pada usia ini

keinginan ibu untuk mengasuh anak juga masih tinggi. Pikiran ibu tentunya lebih

fokus pada urusan rumah tangga termasuk mengasuh anak karena tidak bekerja di

luar rumah sehingga motivasi untuk mengasuh anak pun tinggi.

Motivasi ibu yang tinggi terdapat pada hampir semua tingkat pendidikan.

Bahkan semua ibu yang berpendidikan SD pun mempunyai motivasi yang tinggi.

Hal ini menunjukkan bahwa ibu yang berpendidikan rendah pun juga mampu

menerima informasi terutama tentang mengasuh anak dengan baik. Hal ini

mungkin karena ibu sering terpapar informasi dari media massa atau lingkungan

sekitar, tidak hanya dari pendidikan di sekolah saja. Ibu dengan tingkat

pendidikan Perguruan Tinggi (PT) yang motivasi mengasuh anak tinggi hanya

17,9% bukan berarti ibu yang berpendidikan semakin tinggi maka semakin rendah

motivasi mengasuh anaknya tetapi karena jumlah ibu yang berpendidikan PT

memang sedikit jumlahnya yaitu 5 orang (17,9%).

Motivasi ibu mengasuh anak sebagian besar tinggi pada ibu yang

mempunyai anak usia 3-<4 tahun. Usia ini merupakan masa peralihan dari toddler

menuju prasekolah sehingga dorongan ibu mengasuh anak masih tinggi karena

pada masa toddler anak masih sering membutuhkan bantuan dari orang tuanya.

Jika dilihat dari proporsi yang ada, 14 dari 15 ibu yang memiliki anak usia 3-<4

tahun, 9 dari 10 ibu yang memiliki anak usia 4-<5 tahun dan semua (3orang) ibu

yang memiliki anak usia 5-<6 tahun mempunyai tingkat motivasi yang tinggi
81

dalam mengasuh anak. Hal ini menunjukkan bahwa berapa pun usia anak,

motivasi ibu mengasuh anak sama-sama tinggi.

Motivasi ibu mengasuh anak pada ibu yang mempunyai anak perempuan

sebagian besar (53,6%) juga tinggi. Anak perempuan biasanya lebih sering

dibatasi atau diawasi oleh orang tuanya sehingga perhatian orang tua biasanya

lebih besar diberikan kepada anak perempuan. Jika dilihat dari proporsi, 15 dari

16 ibu yang mempunyai anak perempuan dan 11 dari 12 ibu yang memiliki anak

laki-laki mempunyai tingkat motivasi yang tinggi. Hal ini menunjukkan bahwa

baik ibu yang mempunyai anak perempuan maupun laki-laki sama-sama

mempunyai tingkat motivasi yang tinggi dalam mengasuh anak.

Sebagian besar ibu yang mengasuh anak pertama mempunyai motivasi

mengasuh anak yang tinggi dengan persentasi tertinggi (60,3%). Hal tersebut

terjadi karena memang jumlah responden yang mempunyai anak pertama memang

tinggi yaitu 18 ibu. Proporsi pada tabel 5 menunjukkan 17 dari 18 ibu dan 9 dari

10 ibu mempunyai tingkat motivasi yang tinggi dalam mengasuh anak. Hal ini

menunjukkan bahwa ibu yang mengasuh anak pertama maupun kedua sama-sama

mempunyai motivasi yang tinggi dalam mengauh anak.

Peneliti melakukan uji beda pada motivasi ibu terhadap karakteristik

responden menggunakan uji Kruskal-Wallis. Uji beda ini dilakukan untuk melihat

apakah karakteristik responden mempengaruhi tingkat motivasi ibu mengasuh

anak. Hasil uji beda dapat dilihat pada tabel 6 yang memperlihatkan semua nilai p

lebih dari 0,05. Hal ini menunjukkan bahwa tingginya motivasi ibu mengasuh

anak tidak dipengaruhi oleh karakteristik responden yang ada terutama oleh umur
82

ibu, umur anak dan jenis kelamin. Kemungkinan besar ada faktor lain yang

mempengaruhi tingginya motivasi ibu mengasuh anak. Nilai p pada uji beda ini

menguatkan penjelasan peneliti tentang tingkat motivasi ibu mengasuh anak

berdasarkan karakteristik responden. Tingkat motivasi ibu mengasuh anak pada

setiap umur, tingkat pendidikan, pekerjaan, pendapatan, usia anak dan jenis

kelamin anak tidak terdapat perbedaan yang signifikan atau dapat dikatakan sama-

sama tinggi.

Tabel 6. Uji Beda Motivasi Ibu Mengasuh Anak Berdasarkan Karakteristik Responden
(n=28)
Motivasi Ibu Mengasuh Anak
Karakteristik
Tinggi Sedang Rendah P
Responden
F % F % F %
Usia ibu
21-25 tahun 3 10,7 0 0,0 0 0,0
26-30 tahun 9 32,1 1 3,6 0 0,0 0,924
31-35 ahun 11 39,3 1 3,6 0 0,0
> 35 tahun 3 10,7 0 0,0 0 0,0
Pendidikan ibu
SD/setara 2 7,1 0 0,0 0 0,0
SMP/setara 9 32,1 2 7,1 0 0,0
SMA/setara 0,219
10 35,7 0 0,0 0 0,0
Perguruan Tinggi 5 17,9 0 0,0 0 0,0
Pekerjaan ibu
PNS 0 0,0 0 0,0 0 0,0
Wiraswasta 1 3,6 1 3,6 0 0,0
0,624
Swasta 4 14,3 0 0,0 0 0,0
Buruh/tani 1 3,6 0 0,0 0 0,0
Ibu rumah tangga 20 71,4 1 3,6 0 0,0
Pendapatan ibu
<Rp 500.000,00 19 67,9 1 3,6 0 0,0
Rp 500.000,00-Rp 1.000.000,00 5 17,9 1 3,6 0 0,0 0,573
>Rp 1.000.000 2 7,1 0 0,0 0 0,0
Usia anak
3-<4 tahun 14 50,0 1 3,6 0 0,0
4-<5 tahun 9 32,1 1 3,6 0 0,0 0,960
5-<6 tahun 3 10,7 0 0,0 0 0,0
Jenis kelamin anak
Laki-laki 11 39,3 1 3,6 0 0,0
Perempuan 0,835
15 53,6 1 3,6 0 0,0
Urutan anak dalam keluarga
0,667
Anak ke-1 17 60,7 1 3,6 0 0
83

Anak ke-2 9 32,1 1 3,6 0 0


Sumber: Data Primer

C. Perilaku Ibu Mengasuh Anak

Perilaku ibu dalam mengasuh anak berada dalam kategori sedang (53,6%)

dan rendah (46,4%). Hal ini menunjukkan perilaku mengasuh anak sebagian besar

ibu cukup baik. Hasil ini tidak sesuai dengan data hasil studi pendahuluan yang

menunjukkan bahwa hampir semua perilaku ibu mengasuh anak dalam kategori

baik. Hal ini mungkin terjadi karena saat studi pendahuluan peneliti mendapat

data dari kuesioner sedangkan saat pengambilan data peneliti melakukan

observasi terhadap perilaku ibu sehingga terjadi perbedaan data karena cara

pengambilannya pun berbeda.

Hakikat mengasuh anak menurut Departemen Kesehatan Republik

Indonesia adalah pemberian kasih sayang dan rasa aman, disiplin dan contoh yang

baik. Tujuan mengasuh anak yaitu agar kepribadian anak berkembang dengan

baik, sehingga menjadi orang dewasa yang bertanggungjawab, tangguh, tidak

mudah terpengaruh lingkungan buruk dan mampu menghadapi tantangan. Melihat

tingkat perilaku ibu mengasuh anak yang cukup baik ini diharapkan kelak anak

menjadi orang yang berkepribadian baik (Depkes RI, 2001).

Perilaku ibu mengasuh anak merupakan cara ibu menstimulasi anak yang

mencakup 4 aspek yaitu gerak kasar, gerak halus, kemampuan bahasa dan bicara

serta kemampuan bersosialisasi dan kemandirian. Perilaku ibu mengasuh anak

dalam aspek stimulasi gerak kasar hampir semua (96,4%) berada dalam kategori

rendah dan sisanya (3,6%) dalam kategori sedang, aspek stimulasi gerak halus
84

sebagian besar berada dalam kategori sedang (64,3%) dan sisanya (35,7%) dalam

kategori rendah, aspek stimulasi bahasa dan bicara hasilnya bervariasi yaitu

kategori rendah sebanyak 13 ibu (46,4%), sedang 11 ibu (39,3%) dan tinggi 4 ibu

(14,3%) sedangkan aspek stimulasi kemampuan bersosialisasi dan kemandirian

46,4% berada dalam kategori tinggi, 25,0% dalam kategori sedang dan 28,6%

dalam kategori rendah. Hal ini menunjukkan bahwa perilaku ibu mengasuh anak

sudah baik dan cukup baik pada stimulasi gerak halus dan stimulasi bahasa dan

bicara serta stimulasi bersosialisasi dan kemandirian. Stimulasi ibu pada aspek

gerak kasar anak masih kurang baik.

Perbedaan yang mencolok pada hasil penelitian ini adalah perbedaan

tingkat perilaku ibu mengasuh anak dalam stimulasi gerak kasar dan stimulasi

kemampuan bersosialisasi dan kemandirian. Sebagian besar (96,4%) ibu kurang

melakukan stimulasi gerak kasar pada anak dan sebagian kecil (28,6%) ibu yang

kurang menstimulasi anak pada aspek sosialisasi dan kemandirian. Rendahnya

stimulasi gerak kasar pada penelitian ini mungkin karena anak pada usia 3-6 tahun

mengalami peningkatan dalam perkembangan motorik baik berupa gerak kasar

maupun gerak halus sehingga orang tua merasa tidak perlu melakukan stimulasi

lagi karena anaknya terlihat aktif (Depkes RI, 2006). Tingginya stimulasi

kemampuan bersosialisasi dan kemandirian mungkin karena anak-anak

Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) Kuncup Melati sudah dibiasakan untuk

belajar mandiri.

Sebagian besar ibu memang cukup baik dalam perilaku mengasuh anaknya

akan tetapi dalam penelitian ini juga didapat data bahwa hampir separuh (46,4%)
85

dari keseluruhan ibu kurang memberikan stimulasi terhadap anaknya. Data ini

dapat menjelaskan fenomena yang terjadi pada saat peneliti melakukan studi

pendahuluan bahwa memang ada sebagian ibu yang berperilaku kurang baik saat

mengasuh anak. Kurangnya pengasuhan oleh ibu (mothering) dalam hal kasih

sayang ibu pada masa dini dapat mempengaruhi kepribadian seseorang yang

nantinya berakibat jauh pada masa depannya. Percobaan yang dilakukan pada

hewan yang dibesarkan di luar lingkungan orang tua kandungnya membuktikan

adanya kelainan tingkah laku anak pada masa dewasanya (Markam, 2007).

Percobaan tentang pengaruh pengasuhan oleh ibu terhadap kepribadian

seseorang dibuktikan oleh Harlow, Bernstein dan Fisher. Harlow (Stern 1964 cit.

Markam, 2007) melakukan percobaan pada monyet yang pada waktu bayi tidak

mendapat asuhan dari induk monyet asli pada waktu dewasa tidak memperoleh

pasangan heteroseksual, monyet yang kemudian kawin pun tidak mampu

menunjukkan sikap yang baik terhadap anaknya. Kesulitan dalam

mengembangkan hubungan heteroseksual pada monyet ini dihubungkan dengan

kurangnya anak monyet mendapat kasih sayang. Berstein melakukan ujicoba pada

3 kelompok tikus. Kelompok tikus pertama sering dibelai, kelompok kedua

dibelai dengan sedang dan kelompok ketiga tidak pernah dibelai. Berstein lalu

melakukan maze learning pada ketiga kelompok tikus tersebut. Kelompok tikus

yang sering dibelailah yang paling tinggi keberhasilan dalam maze learning

(Stern, 1964 cit. Markam 2007). Percobaan Fisher menunjukkan bahwa pola asuh

yang diterapkan orang tua terhadap sejak kecil akan mempengaruhi tingkat

ketergantungan anak. Fisher melakukan percobaan terhadap anak anjing dengan


86

diberi perlakuan berbeda yaitu diberi perlakuan permisif, ambivalen (kadang

permisif, kadang dihukum), diisolasi dan dihukum, serta diisolasi dan ditolak.

Anak-anak anjing ini kemudian diobservasi dan diukur tingkat

ketergantungannya. Hasilnya menunjukkan bahwa kelompok anak anjing yang

diberi perlakuan permisif adalah kelompok yang paling aktif, paling dominan dan

tidak tergantung (Stern, 1964 cit. Markam 2007).

Setiap usia perkembangan mempunyai karakteristik pertumbuhan masing-

masing sehingga stimulasinya juga harus disesuaikan dengan usianya. Anak yang

mendapat stimulasi teratur dan terarah akan lebih cepat berkembang daripada

anak yang kurang/tidak mendapat stimulasi (Soetjiningsih, 2000). Setiap anak

perlu mendapat stimulasi sedini mungkin dan harus teratur dan berkelanjutan.

Stimulasi ini dapat dilakukan oleh orang terdekat anak terutama ibu dan ayah sang

anak. Kurangnya stimulasi dapat menyebabkan penyimpangan pertumbuhan

(Depkes RI, 2006). Gambaran tingkat perilaku ibu mengasuh anak dalam

menstimulasi anak berdasarkan usia anak dapat dilihat pada tabel 7.

Tabel 7. Gambaran Tingkat Perilaku Ibu dalam Mengasuh Anak dalam 4 Aspek Stimulasi
Tumbuh Kembang Anak Berdasarkan Usia Anak (n=28)
Usia anak
Aspek tumbuh kembang anak yang
3-<4 tahun 4-<5 tahun 5-<6 tahun
harus distimulasi oleh ibu
F % F % F %
Gerak kasar
Tinggi 0 0,0 0 0,0 0 0,0
Sedang 5 17,9 2 7,1 0 0,0
Rendah 10 35,7 8 28,6 3 10,7
Gerak halus
Tinggi 0 0,0 0 0,0 0 0,0
Sedang 11 39,3 4 14,3 2 7,1
Rendah 4 14,3 6 21,4 1 3,6
Bahasa dan bicara
Tinggi 5 17,9 0 0,0 0 0,0
Sedang 4 14,3 5 17,9 2 7,1
Rendah 6 21,4 5 17,9 1 3,6
87

Sosialisasi dan kemandirian


Tinggi 10 35,7 3 10,7 0 0,0
Sedang 3 10,7 3 10,7 3 10,7
Rendah 2 7,1 4 14,3 0 0,0
Sumber: Data Primer

Tabel 7 menunjukkan bahwa stimulasi gerak kasar masih rendah pada

semua usia anak. Sepuluh dari 15 anak usia 3-<4 tahun, 8 dari 10 anak usia 4-<5

tahun dan semua (3 orang) anak usia 5-<6 tahun kurang mendapat stimulasi gerak

kasar oleh ibu mereka. Rendahnya stimulasi oleh ibu ini mungkin karena anak

mengalami peningkatan perkembangan motorik dan anak terlihat lebih aktif

sehingga ibu merasa tidak perlu memberikan stimulasi. Kurangnya stimulasi pada

aspek gerak kasar dapat menyebabkan kelainan/penyimpangan tumbuh kembang.

Penyimpangan ini jika tidak dideteksi dan ditangan akan mengurangi kualitas

sumber daya manusia dikemudian hari karena perkembangan pada usia ini

merupakan dasar bagi perkembangan tahap berikutnya (Depkes RI, 2006).

Stimulasi gerak halus secara garis besar berada dalam kategori cukup baik.

Namun jika dilihat pada setiap usia anak, 6 dari 10 anak usia 4-<5 tahun kurang

mendapat stimulasi gerak motorik halus oleh ibunya. Stimulasi pada aspek ini

berhubungan dengan kemampuan anak mengamati sesuatu, melakukan gerakan-

gerakan yang melibatkan bagian tubuh tertentu dan otot-otot kecil tetapi

membutuhkan koordinasi yang cermat. Kemajuan perkembangan gerak motorik

halus terjadi pada usia anak di bawah 5 tahun. Jika peningkatan perkembangan ini

tidak diimbangi dengan stimulasi yang cukup maka akan mengganggu

perkembangan pada tahap perkembangan berikutnya termasuk terganggunya


88

perkembangan anak yang berkaitan dengan kemampuan anak mengamati dan

melakukan gerakan tertentu yang membutuhkan koordinasi.

Stimulasi kemampuan bicara dan bahasa anak bervariasi tiap usia. Tabel 7

menyajikan data bahwa tingkat perilaku ibu mengasuh anak yang berada dalam

kategori tinggi hanya terdapat pada ibu yang mempunyai anak usia 3-<4 tahun

yaitu 5 orang ibu sedangkan pada kelompok usia lain tidak ditemukan. Anak usia

3-6 tahun mengalami peningkatan kemampuan bahasa dan bicara terutama anak

usia 2-5 tahun. Perbendaharaan kata bertambah dari 50-200 kata sampai 2.000

lebih. Susunan kalimat meningkat dari kalimat dengan 2 atau 3 kata sampai

penggabungan semua aturan tata bahasa pokok. Anak-anak sulit belajar

mengucapkan bunyi tertentu dan kombinasi bunyi, seperti huruf mati z, w, d, s

dan kombinasi huruf st, str, dr dan fl (Arvin, 2000). Kurangnya stimulasi

kemampuan bicara dan bahasa pada anak usia 3-6 tahun mungkin karena anak

mengalami peningkatan kemampuan jasmani dan anak menjadi lebih aktif

bergerak sehingga ibu hanya mempunyai sedikit kesempatan untuk berinteraksi

dengan anak sehingga stimulasi bahasa dan bicara tidak dapat dilakukan saat itu.

Hal ini seharusnya menjadi perhatian ibu untuk lebih memberikan stimulasi

kemampuan bahasa dan bicara pada anak terutama anak usia 4-<5 dan 5-<6 tahun

sehingga gangguan berbahasa dan bicara pada anak dapat dimimalkan (Depkes

RI, 2006).

Stimulasi kemampuan bersosialisasi dan kemandirian anak juga bervariasi

tiap usia anak namun sebagian besar (10 dari 15) ibu yang mempunyai anak usia

3-<4 tahun melakukan stimulasi kemampuan aspek ini dalam kategori tinggi. Usia
89

3-<4 tahun merupakan usia peralihan dari toddler menuju pra sekolah seharusnya

tingkat ketergantungan terhadap orang tua masih tinggi mengingat perkembangan

pada usia toddler lebih sering dibantu oleh orang tua. Tingginya perilaku ibu

dalam menstimulasi anak dalam bersosialisasi dan mandiri ini mungkin karena

pola asuh yang ibu terapkan terhadap anak sebagian besar adalah pola asuh

demokratis seperti data yang peneliti dapatkan saat melakukan studi pendahuluan.

Pengasuhan demokratis mendorong anak untuk mandiri tetapi masih menetapkan

batas-batas pengendalian tindakan anak. Pengasuhan demokratis ini diasosiasikan

dengan kompetensi sosial anak. Penerapan pola asuh ini dapat mengembangkan

kemampuan anak terutama dalam aspek sosial (Santrock, 2005).

Gambaran perilaku ibu mengasuh anak berdasarkan karakteristik

responden yang ada dapat dilihat pada tabel 8.

Tabel 8. Gambaran Perilaku Ibu Mengasuh Anak Berdasarkan Karakteristik Responden (n=28)
Perilaku Ibu Mengasuh Anak
Karakteristik
Tinggi Sedang Rendah
Responden
F % F % F %
Usia ibu
21-25 tahun 0 0,0 1 3,6 2 7,1
26-30 tahun 0 0,0 7 25,0 3 10,7
31-35 tahun 0 0,0 6 21,4 6 21,4
> 35 tahun 0 0,0 1 3,6 2 7,1
Pendidikan ibu
SD/setara 0 0,0 1 3,6 1 3,6
SMP/setara 0 0,0 6 21,4 5 10,7
SMA/setara 0 0,0 5 17,9 5 10,7
Perguruan Tinggi 0 0,0 3 10,7 2 7,1
Pekerjaan ibu
PNS 0 0,0 0 0,0 0 0,0
Wiraswasta 0 0,0 1 3,6 1 3,6
Swasta 0 0,0 1 3,6 3 10,7
Buruh/tani 0 0,0 0 0,0 1 3,6
Ibu rumah tangga 0 0,0 13 46,4 8 28,6
Pendapatan ibu
<Rp 500.000,00 0 0,0 12 42,9 8 28,6
Rp500.000,00-Rp1.000.000,00 0 0,0 2 7,1 4 14,3
>Rp 1.000.000 0 0,0 1 3,6 1 3,6
Usia anak
3-4 tahun 0 0,0 10 35,7 5 17,9
90

4-5 tahun 0 0,0 4 14,3 6 21,4


5-6 tahun 0 0,0 1 3,6 2 7,1
Jenis kelamin anak
Laki-laki 0 0,0 6 21,4 6 21,4
Perempuan 0 0,0 9 32,1 7 25,0
Jumlah anak dalam keluarga
Anak ke-1 0 0,0 15 53,6 13 46,4
Anak ke-2 0 0,0 0 0,0 0 0,0
Sumber: Data Primer
Tabel 8 menunjukkan perilaku ibu mengasuh anak pada setiap usia ibu

persebarannya hampir sama untuk kategori rendah maupun sedang. Namun hal

yang sedikit berbeda terdapat pada usia ibu 26-30 tahun, 7 dari 10 ibu memiliki

tingkat perilaku yang sedang. Hal ini menunjukkan bahwa ibu yang berusia 26-30

tahun sebagian besar mempunyai perilaku yang cukup baik dalam mengasuh

anak. Usia 26-30 tahun merupakan masa pengelolaan rumah tangga, pada usia ini

pada umumnya merupakan keluarga baru dengan 1-2 orang anak. Pengalaman

pertama menjadi orang tua akan membuat ibu lebih hati-hati karena belum adanya

pengalaman sebelumnya perhatian ibu kepada anak pun masih tinggi termasuk

ketika mengasuh anak.

Tabel 8 juga menggambarkan bahwa tingkat perilaku ibu dalam kategori

rendah dan sedang hampir sama proporsinya pada setiap karakteristik responden.

Perilaku ibu mengasuh anak pada setiap usia ibu, tingkat pendidikan, pekerjaan,

pendapatan, usia anak, jenis kelamin anak dan urutan anak dalam keluarga

menunjukkan sebaran yang bisa dikatakan seimbang antara tingkat rendah dan

sedang. Hal ini dapat diasumsikan tinggi atau rendahnya tingkat perilaku ibu

dalam mengasuh anak tidak ditentukan oleh karakteristik responden yang ada.

Peneliti melakukan uji beda pada perilaku ibu mengasuh anak terhadap

karakteristik responden untuk menguatkan asumsi peneliti. Hasil uji beda


91

menggunakan uji Kruskal-Wallis memperlihatkan semua nilai p lebih dari 0,05

yang menunjukkan tidak ada perbedaan perilaku ibu mengasuh anak pada setiap

karakteristik responden atau dengan kata lain karakteristik responden pada

penelitian ini tidak mempengaruhi perilaku ibu mengasuh anak. Hasil ini

didukung oleh penelitian yang dilakukan Askrening (2008) tentang pengetahuan,

sikap, dan perilaku ibu dalam pemberian rehidrasi oral pada balita diare di

kabupaten Purworejo yang menyatakan bahwa tidak terdapat hubungan antara

variabel tingkat umur, pekerjaan dan penghasilan dengan variabel perilaku. Uji

beda selengkapnya pada penelitian ini dapat dilihat pada tabel 9.

Tabel 9. Uji Beda Perilaku Ibu Mengasuh Anak Berdasarkan Karakteristik Responden
(n=28)
Perilaku Ibu Mengasuh Anak
Karakteristik
Tinggi Sedang Rendah P
Responden
F % F % F %
Umur ibu
21-25 tahun 0 0,0 1 3,6 2 7,1
26-30 tahun 0 0,0 7 25,0 3 10,7 0,554
31-35 ahun 0 0,0 6 21,4 6 21,4
> 35 tahun 0 0,0 1 3,6 2 7,1
Pendidikan ibu
SD/setara 0 0,0 1 3,6 1 3,6
SMP/setara 0 0,0 6 21,4 5 10,7 0,903
SMA/setara 0 0,0 5 17,9 5 10,7
Perguruan Tinggi 0 0,0 3 10,7 2 7,1
Pekerjaan ibu
PNS 0 0,0 0 0,0 0 0,0
Wiraswasta 0 0,0 1 3,6 1 3,6
0,172
Swasta 0 0,0 1 3,6 3 10,7
Buruh/tani 0 0,0 0 0,0 1 3,6
Ibu rumah tangga 0 0,0 13 46,4 8 28,6
Pendapatan ibu
<Rp 500.000,00 0 0,0 12 42,9 8 28,6
0,322
Rp500.000,00-Rp1.000.000,00 0 0,0 2 7,1 4 14,3
>Rp 1.000.000 0 0,0 1 3,6 1 3,6
Usia anak
3-4 tahun 0 0,0 10 35,7 5 17,9
0,142
4-5 tahun 0 0,0 4 14,3 6 21,4
5-6 tahun 0 0,0 1 3,6 2 7,1
Jenis kelamin anak 0,747
92

Laki-laki 0 0,0 6 21,4 6 21,4


Perempuan 0 0,0 9 32,1 7 25,0
Urutan anak dalam keluarga
Anak ke-1 0 0,0 10 35,7 8 28,6 0,782
Anak ke-2 0 0,0 5 17,9 5 17,9
Sumber: Data Primer

D. Hubungan Antara Motivasi dengan Perilaku Ibu Mengasuh Anak

Analisis data untuk menguji hubungan motivasi dengan perilaku ibu mengasuh

anak dilakukan dengan uji Spearman dan hasilnya dapat dilihat pada tabel 10.

Tabel 10. Hasil Uji Spearman


Motivasi ibu Perilaku ibu
mengasuh anak mengasuh anak
Spearman’s Motivasi ibu Correlation 1.000 -0.258
rho mengasuh coefficient
anak Sig. (2-tailed) . 0.185
N 28 28
Perilaku ibu Correlation -0.258 1.000
mengasuh coefficient
anak Sig. (2-tailed) 0.185 .
N 28 28
Sumber: Data Primer

Tabel 10 menunjukkan besarnya nilai p adalah 0,185 (p>0,05), berarti ha

(hipotesis alternatif) ditolak yang menunjukkan tidak ada hubungan antara

motivasi dengan perilaku ibu mengasuh anak. Nilai minus pada nilai r -0,258

menunjukkan bahwa semakin tinggi motivasi maka semakin rendah perilaku. Hal

ini terjadi mungkin karena adanya ketegangan. Teori perilaku drive-reduction

yang dikemukakan oleh Hull menyebutkan bahwa seseorang berperilaku karena

adanya dorongan (motivasi) tertentu. Dorongan ini berkaitan dengan dengan

kebutuhan orang tersebut. Keinginan untuk memenuhi kebutuhan dapat

menyebabkan ketegangan dalam diri orang tersebut. Semakin tinggi keinginan

untuk memenuhi kebutuhannya maka ketegangan pun semakin tinggi sehingga


93

perilaku yang ditampilkan tidak sesuai dengan apa yang diinginkan (Purwanto,

1999). Ketegangan ini muncul mungkin karena ibu merasa diamati oleh peneliti

dan asisten peneliti. Ketegangan inilah yang mungkin menyebabkan perilaku ibu

tidak sesuai dengan apa yang diharapkan.

Tidak adanya hubungan antara motivasi dengan perilaku ibu mengasuh

anak ini juga mungkin karena banyaknya faktor lain yang mempengaruhi perilaku.

Berdasarkan landasan teori yang ada, faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku

meliputi faktor internal (keturunan (genetik), ras, jenis kelamin, sifat fisik, sifat

kepribadian, bakat pembawaan, intelegensi, pengetahuan, persepsi, emosi dan

motivasi) dan eksternal individu (lingkungan fisik dan non fisik antara lain

keadaan geografi, sosial, ekonomi dan kultural di sekitar individu). Hasil uji beda

tentang perilaku ibu mengasuh anak terhadap karakteristik responden yang

menunjukkan tidak ada hubungan antara karakteristik responden dengan perilaku

ibu mengasuh anak semakin menguatkan bahwa ada faktor lain yang

mempengaruhi perilaku ibu mengasuh anak yaitu faktor-faktor yang telah

disebutkan di atas.

Keturunan berarti pembawaan yang merupakan karunia Tuhan Yang Maha

Esa. Teori tentang keturunan disampaikan oleh George Mendel yang dikenal

dengan hipotesa genetika. Mendel menyatakan bahwa setiap makhluk hidup

dikendalikan oleh faktor keturunan, tiap pasangan merupakan penentu alternatif

bagi keturunannya dan pada waktu pembentukan sel kelamin pasangan keturunan

memisah dan menerima pasangan faktor keturunan. Azas-azas dalam keturunan

yaitu reproduksi, variasi, regresi filial, menyilang dan komformitas. Azas


94

reproduksi yaitu kecakapan ayah atau ibu tidak dapat diturunkan kepada anaknya

karena kecakapan merupakan hasil pembelajaran. Azas variasi yaitu penurunan

sifat dari orang tua pada keturunannya terdapat variasi maupun kuantitas. Azas

regresi filial yaitu adanya penyusutan sifat-sifat orang tua yang diturunkan kepada

anknya. Azas menyilang yaitu hal-hal yang diturunkan kepada anaknya

mempunyai sasaran menyilang, misalnya ibu akan menurunkan lebih banyak

sifatnya pada anak laki-laki. Azas komformitas yaitu setiap individu akan

menyerupai ciri-ciri yang diturunkan oleh kelompok rasnya. Pendapat tentang

pengaruh keturunan terhadap perilaku sampai saat ini masih diperdebatkan. Para

psikolog yang mendukung teori ini menyatakan bahwa perkembangan seseorang

semata-mata ditentukan oleh pembawaan sejak lahir. Pendapat ini disebut

nativisme dan tokoh utamanya adalah Schoupenhauer. Aliran ini juga

menyebabkan munculnya pendapat bahwa sifat dan nasib seseorang telah

ditentukan sejak lahir (Purwanto,1999). Berdasarkan uraian di atas, salah satu hal

yang dapat diturunkan adalah sifat seseorang sehingga sifat tersebutlah yang dapat

mempengaruhi perilaku.

Faktor lain yang mempengaruhi perilaku yang berasal dari dalam diri

seseorang adalah ras. Setiap ras di dunia mempunyai perilaku yang spesifik dan

berbeda satu dengan yang lain. Tiga ras terbesar di dunia (Kaukasoid, Negroid

dan Mongoloid) mempunyai perilaku dominan yang berbeda satu sama lain. Ras

Kaukasoid dengan ciri fisik warna kulit putih, bermata biru dan berambut pirang

mempunyai perilaku dominan: terbuka, senang akan kemajuan dan menjunjung

tinggi hak manusia. Ras Negroid yang berciri fisik kulit hitam, rambut keriting
95

dan mata hitam mempunyai perilaku dominan: tabiat keras, tahan menderita dan

menonjol dalam kegiatan olah raga keras. Ras Mongoloid yang berciri fisik kulit

kuning, rambut lurus dan mata coklat mempunyai perilaku dominan

keramahtamahan, bergotongroyong dan senang upacara ritual (Sunaryo, 2004).

Perilaku juga dipengaruhi oleh jenis kelamin dan sifat fisik seseorang.

Perbedaan perilaku antara laki-laki dan perempuan dapat dilihat dari cara

berpakaian dan melakukan pekerjaan sehari-hari. Laki-laki berperilaku atas dasar

pertimbangan rasional (akal) sedangkan wanita berperilaku atas dasar

pertimbangan emosional (perasaan). Contoh sifat fisik mempengaruhi perilaku

yaitu pada orang piknis (stenis) dan atletis. Orang tipe piknis dengan ciri fisik

badan agak pendek, perut besar, bahu tidk lebar, leher pendek dan bulat, wajah

bundar, kaya lemak serta kaki dan tangan agak lemah perilakunya bertipe

cyclothym yaitu mudah bergaul, humoris, ramah, banyak teman, mudah

menyesuaikan dii dengan orang lain, mudah empati dan berjiwa terbuka.

Sedangkan orang atletis yang berciri fisik tulang dan otot kuat, badan kokoh dan

tegap, tubuh tinggi, dada, panggung, tengkorak dan bahu kuat perilakunya bertipe

schizothym yaitu sulit kontak dengan dunia sekitar, suka menyendiri, menutup diri

dan sedikit bicara.

Bakat merupakan semua kesanggupan yang dapat diwujudkan.

Kesanggupan itu sendiri tidak dapat diamati. Bakat dapat dilihat melalui prestasi

dan perilaku seseorang. Beberapa ahli berpendapat bahwa bakat merupakan

pembawaan sehingga kehidupan manusia ditentukan oleh potensi-potensi yang


96

dibawa sejak lahir. Perilaku seseorang akan tercipta sesuai dengan bakat yang dia

miliki (Purwanto, 1999).

Emosi merupakan gejolak penyesuaian diri yang berasal dari dalam diri

seseorang yangberfungsi untuk mancapai suatu kepuasan atau perlindungan diri

atau kesejahteraan saat berhadapan dengan lingkungan atau objek tertentu. Emosi

tumbuh karena pengalaman emosi seseorang yang meliputi emosi yang

menyenangkan, tidak menyenangkan, tidak disadari dan emosi yang memperoleh

perhatian serius dari orang lain. Perkembangan emosi berjalan seiring dengan

perkembangan struktur organisme dan pola-pola perilakunya. Setiap orang

senantiasa dalam kegiatan bergaul baik dengan sesame maupun dengan

lingkungan lainnya. Peristiwa emosi dapat muncul dalam situasi pergaulan sosial

tersebut. Emosi yang normal akan bermanfaat bagi kesehatan jasmaniah seseorang

dan sebaliknya emosi yang tidak normal akan menimbulkan gangguan jasmani

dan perilaku sosial karena takut, cemas, khawatir, marah dan iri hati yang

berlebihan. Suasana hati seseorang berhubungan erat dengan keadaan fisik yang

tercermin pada perilaku seseorang, misalnya marah dengan mengepal-kepalkan

tangan atau menendang sesuatu (Purwanto, 1999). Sejalan dengan hal tersebut,

Sunaryo (2004) berpendapat bahwa emosi dapat mengarahkan dan menyertai

perilaku sebagaimana motivasi dapat mempengaruhi perilaku.

Kepribadian atau personality merupakan keseluruhan pola pikiran,

perasaan dan perilaku yang sering dignakan seseorang dalam usaha beradaptasi

yang terus menerus di dalam hidupnya (Maramis, 1999 cit. Sunaryo, 2004). Hall

dan Lindzey (2000) mengemukakan bahwa kepribadian merupakan sesuatu yang


97

memberi tata tertib dan keharmonisan terhadap segala macam tingkah laku

berbeda-beda yang dilakukan individu. Kepribadian meliputi segala corak tingkah

laku individu yang terhimpun dalam dirinya yang digunakan untuk menyesuaikan

diri sehingga corak tingkah laku individu tersebut merupakan satu kesatuan

fungsional yang khas atau dengan kata lain perilaku individu merupakan

manifestasi dari kepribadian yang dia miliki (Sunaryo, 2004).

David Wecher berpendapat bahwa intelegensi merupakan kemampuan

individu untuk berfikir dan bertindak secara terarah serta menguasai lingkungan

secara efektif (Sarwono, 2000 cit. Sunaryo 2004). Setiap individu mempunyai

tingkat intelegensi berbeda sehingga kemampuan berfikir dan bertindaknya juga

berbeda. Individu yang mempunyai intelegensi tinggi mudah dalam memecahkan

permasalahan dan mampu bertindak tepat, cepat dan mudah. Sebaliknya individu

yang intelegensinya rendah hanya mampu memecahkan permasalahan yang

mudah dan bertindak lambat. Hal ini menunjukkan bahwa intelegensi juga

berperan dalam pembentukan perilaku seseorang (Sunaryo, 2004).

Persepsi merupakan proses diterimanya rangsang melalui panca indera

yang didahului perhatian sehingga individu mampu mengetahui, mengartikan dan

menghayati hal yang diamati (Sunaryo, 2004). Persepsi menyebabkan manusia

mengenal alam dirinya yang berfungsi untuk mengembangkan dirinya sebagai

makhluk sosial. Akibat yang timbul dari proses persepsi ini seseorang dapat

berperilaku dalam bentuk fantasi, berfikir dan perasaan (Purwanto, 1999).

Penelitian yang dilakukan oleh Aji (2008) yang berjudul ”Persepsi Ibu tentang

Pijat Bayi dan Perilaku Ibu dalam Menerapkan Pijat Bayi di Rumah di Rumah
98

Sakit Bethesda Yogyakarta” menunjukkan adanya hubungan antara persepsi ibu

tentang pijat bayi dengan perilaku ibu dalam menerapkan pijat bayi di rumah.

Pengetahuan merupakan hasil tahu dan ini terjadi setelah melakukan

pengindraan terhadap suatu objek tertentu. Pengetahuan merupakan domain yang

sangat penting dalam membentuk tindakan seseorang (Notoatmodjo, 2007).

Penelitian yang dilakukan oleh Kamidah (2003) tentang hubungan antara tingkat

pengetahuan imunisasi dengan perilaku ibu dalam melakukan imunisasi bayi di

Puskesmas Gondomanan II menunjukkan adanya hubungan antara tingkat

pengetahuan dengan perilaku ibu dalam melakukan imunisasi bayi.

Departemen Kesehatan Republik Indonesia (Depkes RI) menyatakan

bahwa lingkungan pengasuhan dan stimulasi terhadap tumbuh kembang anak akan

mempengaruhi kualitas tumbuh kembang anak (Depkes RI, 2006). Lingkungan

pengasuhan yang baik, khususnya interaksi ibu-anak, akan menimbulkan

keakraban dan rasa percaya diantara keduanya. Interaksi tidaklah ditentukan dari

lamanya anak berinteraksi dengan ibu melainkan kualitas terhadap interaksi

tersebut (Soetjiningsih, 2000).

Lingkungan yang juga berpengaruh terhadap perilaku seseorang salah

satunya adalah lingkungan fisik. Lingkungan fisik atau lingkungan geografis

seseorang tinggal akan mempengaruhi corak perilaku dan kehidupannya.

Misalnya orang yang orang yang tinggal di pantai tentunya akan mempunyai pola

kebiasaan atau perilaku yang berbeda dengan orang yang tinggal di gunung

(Sunaryo, 2004).
99

Selain lingkungan fisik, lingkungan non fisik seperti keadaan sosial juga

mempengaruh perilaku manusia. Lingkungan sosial manusia menerima,

mempertahankan dan melanjutkan warisan hasil ciptaan manusia sebelumnya.

Lingkungan membuat manusia sebagai makhluk sosial dan membuat wajah

budaya bagi individu. Individu yang hidup di lingkungan ”hitam” perilakunya

akan banyak diwarnai oleh keadaan tersebut (Sunaryo, 2004).

Lingkungan non fisik lain yang mempengaruhi perilaku adalah ekonomi.

Keadaan ekonomi mempengaruhi perilaku seseorang terutama dalam pemenuhan

kebutuhan. Orang yang tingkat ekonominya berkecukupan berarti mampu

memenuhi segala kebutuhannya. Berbeda dengan orang yang secara ekonomi

masih rendah, perilaku mereka pasti akan lebih fokus pada kegiatan mencari

nafkah daripada berfoya-foya (Sunaryo, 2004). Namun pada penelitian ini tidak

ditemukan adanya hubungan antara tingkat pendapatan ibu dengan perilaku

mengasuh anak yang dibuktikan melalui uji beda dengan nilai p sebesar 0,673.

Hal ini mungkin karena data yang peneliti ukur hanya pendapatan ibu saja tanpa

melihat pendapatan suami sehingga hasilnya tidak sesuai dengan teori yang ada.

Budaya juga turut mempengaruhi perilaku seseorang. Kebudayaan

merupakan kesenian, adat istiadat atau peradaban manusia. Hasil dari

pembentukan budaya ini akan mempengaruhi perilaku manusia itu sendiri,

misalnya budaya Jawa yang menganut kepercayaan bahwa pantai Parangtritis

dijaga Nyi Roro Kidul maka orang Jawa tersebut tidak akan berperilaku

sembarangan di pantai Parangtritis (Sunaryo, 2004).


BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

A. KESIMPULAN

Kesimpulan yang dapat diambil dari analisa data dan pembahasan yaitu:

1. Motivasi ibu mengasuh anak sebagian besar dalam kategori baik. Tingkat

motivasi intrinsik dan ekstrinsik ibu sebagian besar juga dalam kategori baik.

2. Perilaku ibu mengasuh anak sebagian besar berada dalam kategori cukup baik.

Sebagian besar perilaku ibu mengasuh anak pada stimulasi gerak kasar

kurang baik, stimulasi gerak halus cukup baik, stimulasi bahasa dan bicara

kurang baik dan stimulasi bersosialisasi dan kemandirian baik.

3. Tidak terdapat hubungan antara motivasi dengan perilaku ibu mengasuh anak

di Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) Kuncup Melati Sewon Bantul.

B. SARAN

Berdasarkan hasil dan kesimpulan, saran yang dapat diberikan yaitu:

1. Perlunya peningkatan stimulasi tumbuh kembang anak oleh ibu, terutama

stimulasi gerak kasar serta stimulasi bahasa dan bicara, sehingga tumbuh

kembang anak lebih optimal.

2. Peningkatan peran serta pendidik dan pengelola PAUD Kuncup Melati dalam

memberikan dorongan dan edukasi kepada ibu untuk melakukan stimulasi

tumbuh kembang anak misalnya dengan misalnya melalui kegiatan parenting

school atau bina keluarga balita.

100
101

3. Peneliti selanjutnya perlu mempertimbangkan teknik pengambilan data

terutama jika ingin melihat perilaku ibu mengasuh anak. Sebaiknya dilakukan

pengamatan lebih dari 1 kali atau dengan mengamati interaksi ibu di rumah

ketika berkegiatan dengan anak untuk melihat lebih jelas interaksi ibu dan

anak. Perlunya penelitian lebih lanjut tentang faktor-faktor yang

mempengaruhi perilaku ibu dalam mengasuh anak sehingga didapatkan data

yang lebih komprehensif tentang faktor apa saja yang mempengaruhi perilaku

ibu mengasuh anak dan faktor yang paling dominan mempengaruhi perilaku

ibu mengasuh anak.


102

DAFTAR PUSTAKA

Ahmadi., H. A. 2002. Psikologi Sosial. Jakarta: Rineka Cipta.

Aji, K. V. P. (2008). Persepsi Ibu tentang Pijat Bayi dan Perilaku Ibu dalam
menerapkan Pijat Bayi di Rumah di Rumah Sakit Bethesda Yogyakarta.
Yogyakarta: Fakultas Kedokteran UGM (Skripsi). Tidak diterbitkan.

Arikunto, S., (2007). Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta:


Rineka Cipta.

Arvin, B. K. (2000). Ilmu Kesehatan Anak. Jakarta: EGC.

Askrening, (2008) Pengetahuan, Sikap dan Perilaku Ibu dalam Pemberian


Rehidrasi Oral pada Balita Diare di Kabupaten Purworejo. Yogyakarta:
Fakultas Kedokteran UGM (Tesis). Tidak diterbitkan.

Asmali, (2008) Motivasi Pengelola Desa Siaga dalam Rangka Pengembangan


Desa Siaga di Kota Tanjung Pinang Provinsi Kepulauan Riau.
Yogyakarta: Fakultas Kedokteran UGM (Tesis). Tidak diterbitkan.

Azwar, S. (2009). Penyusunan Skala Psikologi. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.

Departemen Kesehatan RI. (2001). Pola Asuh yang Mendukung Perkembangan


Anak. Jakarta: Departemen Kesehatan RI.

Departemen Kesehatan RI. (2007). Modul Deteksi Dini Penatalaksanaan


Gangguan Mental Emosional Anak Usia 6 Tahun Kebawah. Jakarta:
Departemen Kesehatan RI.

Departemen Pendidikan Nasional RI. (2006). Pedoman Teknis Penyelenggaraan


Pos PAUD. Jakarta: Departemen Pendidikan Nasional RI.

Firdaus, A, (2008) Deskripsi Pengetahuan, Karakteristik, Pelayanan Kesehatan


dan Perilaku Ibu dalam Pemberian Makanan pada Balita Gizi Kurang di
Kecamatan Meral Kabupaten Karimun. Yogyakarta: Fakultas Kedokteran.
UGM (Tesis). Tidak diterbitkan.

Hidayat, A. A. A. (2007). Riset Keperawatan dan Teknik Penulisan Ilmiah.


Jakarta: Penerbit Salemba Medika.

Hurlock, B. E. (1998). Psikologi Perkembangan: Suatu Pendekatan Sepanjang


Rentang Kehidupan. Jakarta: Penerbit Erlangga.
103

Kamidah. (2003). Hubungan Antara Tingkat Pengetahuan Imunisasi dengan


Perilaku Ibu terhadap Imunisasi Bayi di Puskesmas Gondomanan II
Yogyakarta. Yogyakarta: Fakultas Kedokteran UGM (Skripsi). Tidak
diterbitkan.

Kaniawati, N, (2007) Pengaruh Sikap dan Perilaku Ibu terhadap Status Gizi
Balita di Puskesmas Caringin Kota Bandung. Yogyakarta: Fakultas
Kedokteran UGM (Tesis). Tidak diterbitkan.

Kartanti, N. I. (2008). Motivasi Mahasiswa Profesi Program A dan Program B


PSIK FK UGM untuk Meneruskan Pendidikan Lanjut Keperawatan.
Yogyakarta: Fakultas Kedokteran UGM (Skripsi). Tidak diterbitkan.

Markam, S. S. (2007). Pengantar Psikologi Klinis. Jakarta : Penerbit Universitas


Indonesia.

Notoatmodjo, S. (2005). Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta.

Notoatmodjo, S. (2007). Promosi Kesehatan dan Ilmu Perilaku. Jakarta: Rineka


Cipta.

Purwanto, H. (1999). Pengantar Perilaku Manusia untuk Keperawatan. Jakarta:


EGC.

Santrock, J. W. (2005). Life-Span Development. Jakarta: Penerbit Erlangga.

Sastroasmoro, S., & Ismael, S. (2002). Dasar-Dasar Metodologi Penelitian


Klinis. Jakarta: Binarupa Aksara.

Siagian, S. P. (2004). Teori Motivasi dan Aplikasinya. Jakarta: Rineka Cipta.

Sinaga, H. J., Lusmilasari L., & Haryanti F., (2004). Hubungan antara Pola Asuh
Ibu Bekerja dan Tidak Bekerja dengan Kepercayaan Diri Anak di TK
Purbonegaran Sagan Yogyakarta. Berita Kedokteran Masyarakat, 20(01),
21-28.

Soewadi. (1998). Hubungan antara Pola Asuh dan Motivasi Melakukan


Kejahatan. Berita Kedokteran Masyarakat, 16(1), 35-40.

Sunaryo. (2004). Psikologi untuk Keperawatan. Jakarta: EGC.

Zein, A. Y., & Suryani E. (2005). Psikologi Ibu dan Anak. Yogyakarta:
Fitramaya.
104
Lampiran 1

Permohonan menjadi Responden Penelitian

Di bawah ini, saya mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan Fakultas


Kedokteran Universitas Gadjah Mada:
Nama : Herfis Avidati
NIM : 06/194939/KU/11783
Dengan ini memohon kesediaan ibu untuk berpartisipasi dalam penelitian yang
berjudul “Hubungan Antara Motivasi dengan Perilaku Ibu Mengasuh Anak di
Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) Kuncup Melati Sewon Bantul”, dengan
menandatangani lembar persetujuan dan bersedia mengisi pernyataan yang
tercantum dalam kuesioner penelitian. Setiap pernyataan hanya ada 1 (satu)
jawaban dan jawaban yang anda berikan tidak ada yang salah sepanjang jawaban
tersebut mencerminkan keadaan anda sebenarnya. Jawaban yang anda berikan
dijamin kerahasiaannya dan hanya akan digunakan untuk kepentingan penelitian.
Demikian permohonan ini saya sampaikan. Atas perhatian dan partisipasi
ibu saya ucapkan terima kasih.

Yogyakarta, April 2010


Peneliti

Herfis Avidati
Lampiran 2

Persetujuan menjadi Responden Penelitian

Dengan menandatangani lembar ini, saya


Nama : .................................................................................................................
Alamat : .................................................................................................................
Memberikan persetujuan untuk menjadi responden dalam penelitian yang berjudul
“Hubungan antara Motivasi dengan Perilaku Ibu Mengasuh Anak di Pendidikan
Anak Usia Dini (PAUD) Kuncup Melati Sewon Bantul”. Saya telah mendapat
penjelasan bahwa jawaban terhadap kuesioner ini adalah suka rela dan dijamin
kerahasiaannya serta hanya akan dipergunakan untuk kepentingan penelitian.

Responden

(tanda tangan)
Lampiran 3
KUESIONER PENELITIAN
A. Karakteristik Responden (mohon data diisi dengan lengkap)
1. Data Ibu
a. Nama Lengkap : ...............................................................................................
b. Usia : .............................................................................................
c. Alamat Lengkap : ................................................................................................
d. Pekerjaan (lingkari salah satu jawaban)
1) PNS 5) Ibu Rumah Tangga/tidak
2) Wiraswasta bekerja
3) Swasta 6) Lain-lain ............................
4) Buruh/petani
e. Pendapatan perbulan (lingkari salah satu jawaban)
1) kurang dari Rp 500.000,00
2) Rp 500.000-Rp1.000.000,00
3) lebih dari Rp 1.000.000,00
f. Pendidikan (lingkari salah satu jawaban)
1) Tidak Sekolah 4) SMA/yang setara
2) SD/yang setara 5) Perguruan Tinggi
3) SMP/yang setara

2. Data Anak
a. Nama Lengkap: ............................................................................................
b. Jenis Kelamin : L/P
c. Anak ke : ...............dari.............. bersaudara
d. Tanggal Lahir : .................................................................................................
e. Usia : .................................................................................................
f. Riwayat penyakit: ...............................................................................................
g. Apakah anak ibu mengalami (lingkari salah satu/boleh lebih dari satu)
1) Gangguan penglihatan (Tuna netra)
2) Gangguan mendengar (Tuna rungu)
3) Gangguan bicara (Tuna wicara)
4) Gangguan perkembangan mental (Retardasi Mental/Tuna grahita)
5) Cacat anggota tubuh (Tuna daksa)
B. Skala Motivasi Mengasuh Anak
Petunjuk:
Jawablah seluruh pertanyaan ini (40 item) dengan memilih pada salah satu
jawaban dari 4 (empat) alternatif jawaban yang telah disediakan sesuai dengan
keadaan dan keyakinan anda saat ini dengan memberikan tanda check/centang
() pada kotak jawaban yang tersedia.
SS : Sangat Setuju
S : Setuju
TS : Tidak Setuju
STS : Sangat Tidak Setuju
No. Pernyataan SS S TS STS
1. Saya mengasuh anak karena merupakan
pekerjaan yang menyenangkan.
2. Mengasuh anak bukan hanya tanggung jawab
saya.
3. Saya tidak mengasuh anak karena saya adalah
wanita karir.
4. Mengasuh anak adalah pekerjaan yang
membosankan.
5. Saya mengasuh anak karena kodrat saya
sebagai wanita.
6. Saya mengasuh anak karena takut dimarahi
suami.
7. Saya megasuh anak karena tuntutan dari
mertua.
8. Saya mengasuh anak karena terinspirasi oleh
cerita artis di televisi.
9. Saya terpaksa mengasuh anak karena tidak ada
orang lain lagi yang mengasuhnya.
10. Mengasuh anak membuat karir saya tidak
berkembang.
11. Saya mengasuh anak tidak untuk mendapat
pujian dari orang lain.
12. Saya selalu meluangkan waktu untuk mengasuh
anak.
13. Mengasuh anak merupakan sarana belajar
menjadi orang tua.
14. Saya tidak mengasuh anak karena hal tersebut
dapat menghambat karir saya.
15. Saya mengasuh anak karena mertua akan
menegur saya jika saya tidak becus mengurus
anak.
16. Saya mengasuh anak karena merupakan
pengalaman yang tak akan terlupakan.
17. Saya mengasuh anak karena saya mempunyai
banyak kesempatan bersama anak.
18. Saya mengasuh anak karena hal tersebut
merupakan pekerjaan yang menantang.
19. Saya mengasuh anak karena anak adalah titipan
dari Tuhan.
20. Mengasuh anak membuat waktu bekerja saya
berkurang.
21. Saya mengasuh anak karena tekanan dari
kondisi lingkungan sekitar.
22. Saya mengasuh anak karena hal tersebut
merupakan hal terindah dalam hidup saya.

TERIMA KASIH ATAS PARTISIPASI IBU


MOHON DICEK ULANG AGAR TIDAK ADA PERNYATAAN YANG
TERLEWATKAN
C. Lembar Observasi Perilaku Ibu dalam Mengasuh Anak
Nomor Responden : .........................................................................................
Nama Ibu : .........................................................................................
Nama Anak : .........................................................................................

Petunjuk Pengisian
Berilah tanda check (√) pada kolom ”YA” atau ”TIDAK” sesuai dengan perilaku
yang ditunjukkan Ibu.
No. Perilaku ibu YA TIDAK
Stimulasi Gerak Kasar
1. Ibu mendorong anak untuk bermain ketangkasan dan
kelincahan (bermain bola, lari, lompat karung, dsb)
2. Ibu mengajari anak untuk berjalan mengikuti garis/papan
(keseimbangan)
3. Ibu mengajari anak untuk melempar benda-benda kecil
ke atas
4. Ibu mengajari anak untuk menirukan binatang berjalan
5. Ibu mendorong anak untuk bermain dengan teman
sebayanya
Stimulasi gerak halus
6. Ibu mendorong anak untuk bermain puzzle
7. Ibu mendorong anak untuk menyusun balok
8. Ibu mengajari anak untuk menulis
9. Ibu mengajari anak untuk menggambar
10. Ibu mengajari anak berhitung
11. Ibu mengajari anak tentang perbandingan (besar/kecil,
sedikit/banyak, berat/ringan)
Stimulasi bahasa dan bicara
12. Ibu mengajak anak bicara
13. Ibu mendorong anak untuk mengenal
huruf&/symbol&/angka
14. Ibu mendorong anak untuk membaca majalah
15. Ibu mengajari anak untuk mengenal benda yang serupa
dan berbeda
16. Ibu bemain tebak-tebakan dengan anak
17. Ibu mendorong anak untuk berlatih mengingat
Stimulasi kemampuan bersosialisasi dan kemandirian
18. Ibu membujuk dan menenangkan anak ketika anak
kecewa dengan memeluk dan berbicara kepadanya
19. Ibu mengajak anak bermain dengannya
20. Ibu mendorong anak untuk mencuci tangan dan kakinya
sendiri
21. Ibu memberikan batasan pilihan kepada anak saat hendak
membuat keputusan
22. Ibu mendorong anak untuk menyimpan mainannya
sendiri
23. Ibu meluangkan waktu untuk bercakap-cakap dengan
anak, ibu tidak menggurui, memarahi, menyalahkan atau
mencaci anak saat bercakap-cakap
24. Ibu mendorong dan memberi kesempatan anak untuk
berkumpul dengan teman-temannya

Observer

(……………………)
Lampiran 4

SUSUNAN ACARA LOMBA MEWARNAI


DI PAUD KUNCUP MELATI SEWON BANTUL
Sabtu, 17 April 2010

No. Jam Acara Keterangan

1. 15.30-16.00 Persiapan dan briefing - Crew menyiapkan alat

peneliti, asisten dan crew dan bahan

- Peneliti dan asisten

briefing teknis kegiatan

pelaksanaan kegiatan

2. 16.00-16.10 Pembukaan dan penjelasan - Pembukaan oleh

kegiatan pendidik

- Penjelasan acara oleh

peneliti

3. 16.10-16.50 Lomba mewarnai

4. 16.50-17.20 Istirahat dan Bermain Anak dibiarkan berinteraksi

dengan teman dan ibunya

5. 17.20-17.30 Penutupan dan Pengumuman pemenang

pengumuman-pengumuman dilakukan pada hari

kegiatan PAUD selanjutnya