Você está na página 1de 4

NAMA : TRI NIRMALA MAYA SIAPPA’

NO. STAMBUK : 215 411 193

KELAS :D

Materi: Pajak Bumi dan Bangunan

1. Pengertian Pajak Bumi dan Bangunan (PBB)

Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) adalah Pajak Negara yang dikenakan terhadap bumi
dan atau bangunan berdasarkan Undang-undang nomor 12 Tahun 1985 tentang Pajak
Bumi dan Bangunan sebagaimana telah diubah dengan UndangUndang nomor 12 Tahun
1994.

PBB adalah pajak yang bersifat kebendaan dalam arti besarnya pajak terutang ditentukan
oleh keadaan objek yaitu bumi/tanah dan atau bangunan. Keadaan subjek (siapa yang
membayar) tidak ikut menentukan besarnya pajak

2. Dasar Hukum Pajak Bumi dan Bangunan

Pajak Bumi dan Bangunan adalah pajak yang dikenakan atas objek pajak bumi dan
bangunan yang diatur pengenaannya berdasarkan undang-undang. UU No. 12 Tahun
1985 sebagaimana telah diubah terakhir dengan UU No. 12 Tahun 1994 tentang Pajak
Bumi dan Bangunan.

 KMK No. 201/KMK.04/2000 tentang penyesuaian besarnya nilai jual objek


pajak tidak kena pajak sebagai dasar penghitungan besar pajak bumi dan
bangunan.
 KMK No. 523/KMK 04/1998 tentang penentuan klasifikasi dan besarnya nilai
jual objek pajak sebagai dasar pengenaan pajak bumi dan bangunan.
 KMK No. 1004/KMK.04/1985 tentang penentuan badan atau perwakilan
organisasi internasional yang menggunakan objek pajak bumi dan bangunan
yang tidak dikenakan pajak bumi dan bangunan.
 Kep Dirjen Pajak Nomor: KEP-251/PJ./2000 tentang tata cara penetapan
besarnya nilai jual objek pajak tidak kena pajak sebagai dasar penghitungan
pajak bumi dan bangunan.

 Kep Dirjen Pajak Nomor: KEP-16/PJ.6/1998 tentang pengenaan pajak budan


bangunan.

 Surat edaran Dirjen Pajak Nomor: SE-43/PJ.6/2003 tentang penyesuaian


besarnya nilai jual objek pajak tidak kena pajak (NJOPTKP) PBB dan
perubahan nilai perolehan objek pajak tidak kena pajak (NPOPTKP) BPHTB
untuk tahun pajak 2004.

 Surat edaran Dirjen Pajak Nomor: SE-57/PJ.6/1994 tentang penegasan dan


penjelasan pembebasan PBB atas fasilitas umum dan sarana sosial untuk
kawasan industry real estate.

3. Objek Pajak

Sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya bahwa pajak bumi dan bangunan


dikenakan atas bumi dan bangunan, otomatis yang menjadi objek pajaknya adlah bumi
dan bangunan. Yang menjadi objek pajak adalah

 Bumi adalah permukaan bumi dan tubuh bumi yang ada di bawahnya.
 Bangunnan adalah konstruksi tekhnik yang ditanam atau dilekatkan secara
tetap pada tanah atau perairan

Yang termasuk pengertian bangunan adalah

 Jalan lingkungan yang terletak dalam suatu komplek bangunan seperti hotel,
pabrik, dan emplampesemennya dan lain-lain yang merupakan satu kesatuan
dengan komplek bangunan tersebut
 Jalan tol
 Kolam renang
 Pagar mewah
 Tempat olahraga
 Galangan kapal, dermaga
 Taman mewah
 Tempat penampungan atau kilang minyak, air, dan gas, pipa minyak
 Fasilitas lain yang memberikan manfaat
 Objek Pajak Bumi dan Bangunan yang dikecualikan

Objek yang dikecualikan adalah:

 Digunakan semata-mata untuk melayani kepentingan umum dibidang ibadah,


sosial, pendidikan dan kebudayaan nasional yang tidak dimaksudkan utuk
memperoleh keutungan, seperti: masjid, rumah sakit, sekolah, panti asuhan,
candi, gereja, dan lain-lain.
 Digunakan untuk kuburan
 Digunakan sebagai tempat penyimpanan peninggalan purbakala dan situs
sejarah
 Merupakan hutan lindung, suaka alam, hutan wisata, taman nasionl, dan lain-
lain
 Dimiiki oleh perwakilan diplomatik berdasarkan asas timbale balik dan
organisasi iternasional yang ditentukan oleh mentri keuangan.

4. Subjek Pajak Bumi dan Bangunan

Pajak bumi dan bangunan dikenakan atas bumi atau bangunan. Subjek pajak bumi dan
bangunan adalah orang atau badan yang secara nyata mempunyai suatu hak atas bumi,dan
memperoleh manfaat atas bumi, dan menguasai atau memperoleh manfaat atas bangunan.
Dengan demikian, subjek pajak tersebut menjadi wajib pajak bumi dan bangunan.

Jika subjek pajak dalam waktu yang lama berada diluar wilayah letak objek pajak
sedangkan peralatannya dikusakan kepada orang atau badan, orang atau badan yng diberi
kuasa dapat ditunjuk sebagi wajib pajak oleh direktur jenderal pajak.

Namun penunjukan tersebut bukan merupakan bukti kepemilikan. Subjek pajak yag
ditetapkan seperti pada contoh diatas dapat memberikan keterangan secara tertulis kepada
direktur jenderal pajak bahwa ia bukan wajib pajak terhadap objek pajak yang dimaksud.
Apabila keterangan yang diajukan oleh wajib pajak disetujui, maka direktur jenderal pajak
membatalkan sebagai wajib pajak dalam jangka waktu satu bulan sejak diterimanya surat
keterangan tersebut.
5. Tarif Pajak Bumi dan Bangunan

Tarif pajak yang dikenakan atas obyek pajak adalah sebesar 0,5% dan jenis tarif ini
disebut sebagai Tarif tunggal yang berlaku terhadap obyek pajak jenis apapun di seluruh
wilayah Indonesia. Tarif efektif Pajak Bumi dan Bangunan adalah 0,1% untuk objek yang
Nilai Jual Objek Pajak (NJOP) kurang dari 1 milyar dan 0,2% untuk objek yang Nilai Jual
Objek Pajak (NJOP) sama dan di atas 1 milyar. Dasar perhitungan Pajak Bumi dan Bangunan
adalah Nilai Jual Kena Pajak (NJKP). Besarnya NJKP adalah :

 Objek pajak perkebunan adalah 40%


 Objek pajak kehutanan adalah 40%
 Objek pajak pertambangan adalah 20%
 Apabila NJOPnya < Rp. 1000.000.000,- adalah 40%
 Apabila NJOPnya > Rp. 1000.000.000,- adalah 20%