Você está na página 1de 11

MAKALAH IPA

“ Teori Asal Usul Tata Surya “

Kelompok 2 :
YOGA
JOSUA
UMI KALSUM
PAZAL ASMINTO

Kelas : IX H

Guru Pembimbing : Neti Novrianti, M.Pd

SMP NEGERI 6 MUARO JAMBI


TAHUN AJARAN 2016/2017
KATA PENGANTAR
Puji syukur saya ucapkan atas kehadirat Allah SWT, karena dengan rahmat dan
karunia-Nya saya masih diberi kesempatan untuk menyelesaikan makalah ilmu IPA. Tidak
lupa juga saya ucapkan terima kasih kepada guru pembimbing yaitu “ Neti Novrianti, M.Pd”
yang telah membimbing kami agar dapat mengerti tentang bagaimana cara menyusun
Makalah ini.
Makalah ini disusun agar pembaca dapat memperluas ilmu tentang “ ASAL USUL
TATA SURYA ”, yang kami sajikan berdasarkan materi yang kami dapatkan. Makalah ini di
susun oleh kelompok dengan berbagai rintangan. baik itu yang datang dari diri saya maupun
yang datang dari luar. Namun dengan penuh kesabaran dan terutama pertolongan dari Allah
SWT akhirnya makalah ini dapat terselesaikan.
Semoga makalah saya dapat bermanfaat buat rekan-rekan sekalian, khususnya pada
diri saya sendiri dan semua yang membaca makalah ini, Dan Mudah -mudahan Juga dapat
memberikan wawasan yang lebih luas kepada pembaca. Walaupun Makalah ini memiliki
kelebihan dan kekurangan. Saya mohon untuk saran dan kritiknya.
Terima kasih.

Sengeti, Februari 2017


Penulis

ii
DAFTAR ISI

Halaman Judul ...............................................................................................................


Kata Pengantar .............................................................................................................. ii
Daftar Isi ......................................................................................................................... iii

BAB I PENDAHULUAN .......................................................................................... 1


A. Latar Belakang ......................................................................................... 1
B. Rumusan Masalah .................................................................................... 1
C. Tujuan Penulisan ...................................................................................... 1

BAB II PEMBAHASAN ............................................................................................. 2


A. Pengertian Tata Surya .............................................................................. 2
B. Teori Terbentuknya Tata Surya ................................................................ 4

BAB III PENUTUP ...................................................................................................... 7


A. Kesimpulan ............................................................................................... 7
B. Saran ......................................................................................................... 7

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................................... 8

iii
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Tata Surya adalah kumpulan benda langit yang terdiri atas sebuah bintang yang disebut
Matahari dan semua objek yang terikat oleh gaya gravitasinya. Objek-objek tersebut
termasuk delapan buah planet yang sudah diketahui dengan orbit berbentuk elips, lima planet
kerdil, 173 satelit alami yang telah diidentifikasi, dan jutaan benda langit (meteor, asteroid,
komet) lainnya.
Tata Surya terbagi menjadi Matahari, empat planet bagian dalam, sabuk asteroid, empat
planet luar, dan di bagian terluar adalah Sabuk Kuiper dan Piringan Terbesar. Enam dari
delapan planet dan tiga dari lima planet kerdil itu dikelilingi oleh satelit alami yang biasa
disebut dengan bulan. Contoh: Bulan atau satelit alami Bumi. Masing-masing planet bagian
luar dikelilingi oleh cincin planet yang terdiri dari debu dan partikel lain.
Itulah sedikit gambaran tentang Tata Surya. Tetapi, Bagaimana Tata Surya bisa
berbentuk seperti sekarang? Bagaimana awal mula terbentuknya Tata Surya? Apa yang
menarik tentang Tata Surya? Pertanyaan-pertanyaan ini sering muncul di sekitar kita dan saya
akan mencoba menjawab lewat makalah ini.
Oleh karena itu, pada kesempatan kali ini penulis membuat makalah yang berjudul “Tata
Surya dan Semua Benda Langit yang Terikat dengan Gravitasi” dengan harapan dapat
membantu para pembaca.. Dengan adanya makalah ini bukan berarti benda langit hanya itu
saja tetapi masih ada banyak lagi yang tidak dapat ditangkap oleh indera manusia sehingga
kita harus banyak belajar agar dapat menemukan benda langit yang baru.

B. Rumusan Masalah

1. Bagaimana asal mula tata surya?


2. Apa saja teori – teori yang berkaitan tenteng terjadinya tata surya?

C. Tujuan

1. Untuk mengetahui teori – teori yang berkaitan tenteng terjadinya tata surya.
2. Untuk mengetahui asal mula tata surya.

1
BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian Tata Surya


Tata surya terdiri dari sebuah bintang yang disebut matahari dan semua objek yang yang
mengelilinginya. Objek-objek tersebut termasuk sembilan buah planet yang sudah diketahui
dengan orbit berbentuk elips, meteor, asteroid, komet, planet-planet kerdil/katai, dan satelit-
satelit alami.
Matahari
 Matahari merupakan bintang terdekat dengan Bumi yang menjadi pusat dari tata surya.
 Jarak antara Bumi dan Matahari adalah 150 juta kilometer atau 1 SA.
 Zat penyusun matahari berupa gas, dengan komposisi: hydrogen (75%), helium (20%),
dan unsur lain (2%).
 Suhu permukaan Matahari 6000 derajat Celsius dan bagian inti mencapai 15 juta derajat
Celsius.
 Matahari berotasi 25,04 hari dan mempunyai gravitasi 27,9 kali gravitasi Bumi.
 Massa Matahari adalah 333.000 kali massa Bumi.
 Matahari dibagi menjadi 3 bagian :
Inti Matahari. Di bagian ini terjadi reaksi nuklir(pengubahan hydrogen menjadi helium
dan energi). Suhunya mencapai 15 juta Kelvin.
Bola Matahari/fotosfer
Atmosfer Matahari(terdidi dari kromosfer dan korona).
 Lapisan kulit Matahari dibagi menjadi 3,yaitu:

Fotosfer
Kedalamannya 500 Km
Suhu fotosfer 6.000 Kelvin dan berkurang menjadi 4.500 Kelvin pada fotosfer bagian luar.

Kromosfer
Lapisan kromosfer menjulang 12.000 Km di atas fotosfer dan memiliki tebal kira-kira 2.400
Km.
Suhu kromosfer bagian atasnya 10.000 Kelvin.

2
Korona(atmosfer Matahari bagian luar)
Suhu korona bagian luar mencapai 2 juta Kelvin.
Planet
Planet adalah suatu benda gelap yang mengorbit sebuah bintang(Matahari).
Pengelompokan planet:
Berdasarkan dijadikannya Bumi sebagai pembatas;
1. Planet Inferor,yaitu planet yang orbitnya di dalam orbit Bumi mengitari Matahari.Planet
yang termasuk planet inferior adalah Merkurius dan Venus.
2. Planet Superior,yaitu planet yang orbitnya berada di luar orbit Bumi mengitari
Matahari.Planet yang termasuk planet superior adalah Mars, Yupiter, Saturnus , Uranus,
Neptunus, dan Pluto.

Berdasarkan dijadikannya lintasan asteroid sebagai pembatas;


1. Planet Dalam,yaitu planet yang orbinya di sebelah dalam lintasan asteroid.Yang
tergolong planet dalam adalah Merkurius, Venus, Bumi, dan Mars.
2. Planet Luar,yaitu planet yang orbitnya di sebelah luar lintasan asteroid.Anggota planet
luar adalah Yupiter, Saturnus, Uranus, Neptunus, dan Pluto.
Berdasarkan ukuran dan komposisi bahan penyusunnya;
1. Planet Terestrial/Kebumian,yaitu planet yang ukuran dan komposisi penyusunnya
(batuan) mirip dengan Bumi.Yang termask planet terrestrial adalah Merkurius, Venus,
Bumi, dan Mars.
2. Planet Jovian/Raksasa,yaitu planet yang sangat besar dan komposisi penyusunnya mirip
Yupiter(terdiri dari sebagian besar es dan gas hydrogen).Yang tergolong dalam planet
Jovian adalah Yupiter, Saturnus, Uranus, dan Neptunus.
Hukum Gerakan Planet:
1. Hukum I Kepler:”Orbit(lintasan dalam mengitari Matahari) planet berbentuk elips
dengan Matahari berada pada salah satu titik apinya.
2. Hukum II Kepler:”Garis hubung planet-Matahari akan menyapu daerah yang sama
luasnya dalam selang waktu yang sama.
3. Hukum III Kepler:”Jarak rata-rata planet ke Matahari pangkat tiga dibagi periode sideris
kuadrat merupakan bilangan konstan” atau “Pangkat dua kala revolusi planet sebanding
dengan pangkat tiga jarak planet ke Matahari.

3
B. Teori Terbentuknya Tata Surya
1. Teori Nebula / Kabut
Teori ini pertama kali dikemukakan oleh Immanuel Kant dan Laplace pada tahun 1796.
Menurut teori ini mula-mula ada kabut gas dan debu (nebula) yang sebagian besar terdiri atas
hidrogen dan sedikit helium. Nebula mengisi seluruh ruang alam semesta, karena proses
pendinginan kabut gas tersebut menyusut dan mulai berputar. Proses ini mula-mula berjalan
lambat, selanjutnya semakin cepat dan bentuknya berubah dari bulat menjadi semacam
cakram. Sebagian besar materi mengumpul di pusat cakram, yang kemudian menjadi
matahari sedang sisanya tetap berputar dan terbentuklah planet beserta satelitnya.
Gambar 01. Teori Nebula.

2. Teori Tidal / Pasang Surut


Teori ini dikemukakan oleh James H. Jeans dan Harold Jeffres pada tahun 1919.
Menurut teori ini ratusan juta tahun yang lalu sebuah bintang bergerak mendekati matahari
dan kemudian menghilang. Pada waktu itu sebagian massa matahari tertarik dan lepas.
Bagian-bagian yang lepas kemudian membentuk planet-planet.
Gambar 02. Teori Tidal

4
3. Teori Planetesimal
Teori ini dikemukakan oleh Moulton dan Chamberlain, yang menyatakan bahwa
matahari merupakan salah satu dari bintang-bintang yang jumlahnya sangat banyak. Ada
sebuah bintang berpapasan dengan matahari pada jarak yang tidak terlalu jauh, sehingga
terjadilah peristiwa pasang naik pada permukaan matahari dan bintang tersebut. Sebagian
massa dari matahari itu tertarik ke arah bintang, sebagian jatuh kembali ke permukaan
matahari dan sebagian lagi terhambur ke ruang angkasa di sekitar matahari.

Moulton dan Chamberlain berpendapat bahwa massa yang terhambur di ruang


angkasa inilah yang dinamakan planetesimal yang kemudian menjadi planet-planet yang
beredar pada orbitnya dengan matahari sebagai pusatnya.
Gambar 03. Pembentukan tata surya menurut teori planetesimal
(Sumber: Moh. Ma'mur Tanudidjaja, halaman 99)

4. Teori Bintang Kembar


Teori ini dikemukakan oleh Hoyle. Hoyle mengemukakan bahwa pada awalnya
matahari merupakan bintang kembar yang berdekatan. Satu bintang meledak, sehingga
pecahannya berputar mengelilingi bintang yang tidak meledak. Gravitasi bintang besar yang

5
tidak meledak menimbulkan perputaran. Bintang yang tidak meledak menjadi matahari,
sedangkan pecahan bintang yang meledak menjadi planet-planet dan satelit.

Gambar 04. Pembentukan tata surya menurut teori bintang kembar


(Sumber: Moh. Ma'mur Tanudidjaja, halaman 98)

5. Teori Awan Debu


Teori ini dikemukakan oleh Von Wizsecken, ia berpendapat bahwa tata surya
terbentuk dari gumpalan awan gas dan debu. Pada 5.000 juta tahun yang lalu, gumpalan awan
mengalami pemampatan, sehingga partikel-partikel debu tertarik ke bagian pusat awan serta
membentuk gumpalan bola dan mulai berpilin.Semakin lama, gumpalan gas itu memipih
membentuk cakram (tebal di bagian tengah dan lebih tipis di bagian tepi). Bagian tengah
cakram gas itu berpilin lebih lambat daripada bagian tepinya. Partikel-partikel di bagian
tengah cakram itu kemudian saling menekan, sehingga menimbulkan panas dan menjadi pijar
yang disebut matahari.

Bagian yang lebih luar berputar sangat cepat, sehingga terpecah-pecah menjadi
gumpalan gas dan debu yang lebih kecil. Gumpalan kecil ini juga berpilin kemudian
membeku dan menjadi planet-planet serta satelit-satelitnya.

6
BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Ada beberapa hipotesis yang menyatakan asal-usul Tata Surya yang telah dikemukakan
oleh beberapa ahli, yaitu Hipotesis Nebula, Hipotesis Planetisimal, Hipotesis Pasang Surut
Bintang, Hipotesis Kondensasi, dan Hipotesis Bintang Kembar. Sejarah penemuan Tata surya
di awali dengan dilihatnya planet-planet dengan mata telanjang hingga ditemukannya alat
untuk mengamati benda langit lebih jelas yaitu Teleskop dari Galileo. Perkembangan
teleskop diimbangi dengan perkembangan perhitungan benda-benda langit dan hubungan satu
dengan yang lainnya. Dari mulai mengetahui perkembangan planet-planet hingga puncaknya
adalah penemuan UB 313 yang ternyata juga mempunyai satelit.
Tata surya adalah kumpulan benda langit yang terdiri atas sebuah bintang yang disebut
Matahari dan semua objek yang terikat oleh gaya gravitasinya. Objek-objek tersebut
termasuk delapan buah planet yang sudah diketahui dengan orbit berbentuk elips, lima planet
kerdil atau katai, 173 satelit alami yang telah diidentifikasi, dan jutaan benda langit (meteor,
asteroid, komet) lainnya. Tata Surya terbagi menjadi Matahari, empat planet bagian dalam,
sabuk asteroid, empat planet bagian luar, dan di bagian terluar ada Sabuk Kuiper dan Piringan
Tersebar.
Teori – teori yang berkaitan dengan terbentuknya tata surya :

1. Teori Nebula
2. Teori Bintang kembar
3. Tori Tidal
4. Teori Planetesimal

B. Saran
Sebaiknya semua pihak mempelajari tata surya agar kita tahu bagaimana tata surya
terbentuk dan apa saja teori yang bersangkutan dengan asal mula tat surya. Semoga makalah
ini bermanfaat bagi perkembangan pengetahuan dan bermanfaat bagi pembaca.

7
DAFTAR PUSTAKA

http://jumaediedi.blogspot.co.id/2013/04/makalah-asal-usul-tata-surya.html
http://chipieuphie.blogspot.co.id/2012/11/asal-mula-tata-surya.html