Você está na página 1de 5

Program STBM (SANITASI TOTAL BERBASIS MASYARAKAT) adalah pendekatan

untuk merubah perilaku higiene dan sanitasi melalui pemberdayaan masyarakat dengan
metode pemicuan. Program ini dikhususkan untuk skala rumah tangga, sehingga
program ini adalah program yang berbasis masyarakat, cuan

STBM terdiri dari 5 pilar:


1. Stop buang air besar sembarangan;
2. Cuci tangan pakai sabun;
3. Pengelolaan air minum/makanan rumah tangga;
4. Pengelolaan sampah rumah tangga;
5. Pengelolaan limbah cair rumah tangga.
Apakah STBM dan CLTS sama?
STBM tidak sama dengan CLTS.
Apakah STBM adalah istilah bahasa Indonesia dari CLTS?
STBM bukan istilah bahasa Indonesia dari CLTS.
Apakah CLTS adalah pilar pertama STBM?
CLTS bukan pilar 1 STBM.
Pilar pertama STBM adalah Stop Buang Air Besar Sembarangan (Stop BABS).
Apakah perbedaan STBM dan CLTS?
STBM:
o Sing katan dari Sani tasi Total Berbasis M as yarakat;

o Terdiri dari 5 pilar (Stop Buang Air Besar Sembarangan/ Stop BABS, Cuci Tangan Pakai Sabun/ CT PS, Pengel olaan Air Mi num Rumah Tangga/ PAM-RT, Pengel olaan Sampah R umah T angga, Pengel olaan Air Li mbah R umah T angga).

CLTS:
CLTS merupakan gerakan yang dipimpin oleh masyarakat, menggunakan metode
pemicuan.
STBM menggunakan metode yang digunakan di CLTS, dengan materi yang berbeda.
Apakah pengertian total sanitasi / sanitasi total di CLTS sama dengan di STBM?
Tidak sama.
Di STBM, sanitasi total yang dimaksud (sesuai Kepmenkes No 852/Menkes/SK/IX/2008
tentang Strategi Nasional STBM) adalah kondisi ketika suatu komunitas:
o Tidak buang air bes ar (BAB) sembar angan;

o Menc uci tangan pakai sabun;

o Mengel ola air mi num dan makanan yang aman;

o Mengel ola s ampah dengan benar;

o Mengel ola limbah cair r umah tangga dengan aman.

Di CLTS, sanitasi total yang dimaksud adalah terkait community-led. Artinya, semua
komponen masyarakat terlibat dalam setiap tahapan kegiatan, mulai dari perencanaan,
pelaksanaan, sampai dengan monitoring dan evaluasi.
Bagaimana STBM bisa didanai di daerah?
Ada berbagai sumber dana, diantaranya:
 APBD

 BOK

 CSR

 Proyek ter kait ( PNPM, Pamsi mas, C WSHP, WSLIC- 2)

 LSM/N GO

 dll

Bagaimana mengintegrasikan berbagai pelaku STBM di daerah?


Koordinasi di daerah ada di tangan Bappeda. Namun saat ini ada banyak keuntungan
yang didapatkan jika yang melakukan koordinasi adalah Pokja AMPL daerah.
PEMICUAN
Apakah pemicuan di STBM sama dengan di CLTS?
Berbeda.
CLTS memicu menuju ODF.
STBM memicu menuju sanitasi total yaitu di 5 pilar sesuai Kepmenkes No
852/Menkes/SK/IX/2008 tentang Strategi Nasional STBM. Sanitasi total yang
dimaksud adalah adalah kondisi ketika suatu komunitas:
o Tidak buang air bes ar (BAB) sembar angan.

o Menc uci tangan pakai sabun.

o Mengel ola air mi num dan makanan yang aman.

o Mengel ola s ampah dengan benar.

o Mengel ola limbah cair r umah tangga dengan aman.

PILAR 1. STOP BABS


Apakah kondisi Stop BABS / ODF itu tiap rumah harus punya jamban?
Tidak harus.
Seseorang bisa Stop BABS tanpa memiliki jamban. Yang menjadi fokus adalah
perubahan perilaku, bukan pembangunan sarana fisik.
Bagaimana konstruksi jamban di lokasi-lokasi sulit?
Kita sebagai fasilitator tidak membawa solusi untuk masyarakat. Masyarakat sendiri
yang tahu solusinya.
Kata kunci jamban sehat adalah AMAN.
1. Aman ketika tinja tidak mencemari sumber air;
2. Aman ketika tinja tidak terjamah lalat (tertutup);
3. Aman ketika orang yang menggunakan jamban itu tidak kejeblok/jatuh/terpeleset
(konstruksi kuat);
4. Aman ketika orang yang menggunakan tidak merasa khawatir diintip orang lain.
PILAR 2. CTPS
Adakah saran-saran / fakta terkait Cuci Tangan Pakai Sabun (CTPS) yang jarang
diketahui?
Ada beberapa:
o Artikel CTPS 1
Sabun dalam C TPS berfungsi bukan untuk memati kan kuman, namun untuk mel arutkan/meluntur kan kuman yang ada di tangan s ehi ngga dapat digelontor oleh air.(Sumber: );

o Artikel CTPS 2
Keti ka mencuci tang an di tempat umum, kering kan tangan dengan tisu /s apu tangan /lap bersi h, hindari mesi n hand drier karena bi as anya j arang dibersihkan s ehi ngga meng andung kuman. (Sumber: )

Beberapa pertanyaan berikut diambil dari situs Dinkes Jabar.


Apa saja keuntungan perilaku Cuci Tangan Pakai Sabun (CTPS)?
Diare dan ISPA dilaporkan telah membunuh 4 juta anak setiap tahun di Negara-Negara
berkembang.
Anak-anak yang tumbuh di daerah miskin berisiko meninggal 10 kali lebih besar dari
pada mereka yang tinggal di daerah kaya.
Tangan merupakan pembawa utama kuman penyakit, dan praktik CTPS dapat
mencegah 1 juta kematian tersebut di atas.
Praktik CTPS setelah ke jamban atau menceboki anak, dan sebelum menjamah
makanan dapat menurunkan hampir separuh kasus diare, dan sekitar seperempat
kasus ISPA. Paraktik CTPS juga dapat mencegah infeksi kulit, mata, dan orang dengan
HIV/AIDS.
Mengapa tidak cukup hanya dengan mencuci tangan saja?
Mencuci tangan dengan air saja tidak cukup.
Penggunaan sabun selain membantu singkatnya waktu cuci tangan, dengan
menggosok jemari dengan sabun menghilangkan kuman yang tidak tampak minyak/
lemak/ kotoran di permukaan kulit, serta meninggalkan bau wangi.
Perpaduan kebersihan, bau wangi dan perasaan segar merupakan hal positif yang di
peroleh setelah menggunakan sabun.
Kapan waktu terpenting seseorang harus melakukan CTPS?
Di Indonesia diperkenalkan 5 waktu penting:
1. Setelah buang air besar (BAB);
2. Setelah membersihkan anak yang buang air besar (BAB);
3. Sebelum menyiapkan makanan;
4. Sebelum makan;
5. Setelah memegang/menyentuh hewan.
Bagaimana cara CTPS yang benar?
Praktik CTPS yang benar memerlukan sabun dan sedikit air mengalir.
Air mengalir dari kran bukan keharusan yang penting air mengalir dari sebuah wadah
bisa berupa botol, kaleng, ember tinggi, gentong, jerigen atau gayung.
Tangan yang basah disabuni, digosok-gosok bagian telapak maupun punggungnya,
terutama di bawah kuku minimal 20 detik. Bilas dengan air mengalir dan keringkan
dengan air bersih atau kain, kibas-kibaskan di udara.
Cara termudah untuk waktu 20 detik adalah mencari lagu favorit anak yang dapat
dinyanyikan dalam 20 detik. Misalnya lagu (Happy Birthday)• dinyanyikan 2 kali.
Apakah sabun anti bakteri lebih baik dalam memutuskan rantai penyebab penyakit
dari pada sabun biasa?
Dengan penggunaan yang tepat, semua jenis sabun efektif dalam membantu
melunturkan kotoran/kuman (penyebab diare dan Infeksi Saluran Pernapasan Atas)
dari tangan.
Bagaimana dengan mereka yang tidak memiliki akses terhadap sabun?
Ketiadaan sabun bukan suatu penghalang praktik CTPS di rumah. Hasil penelitian
menunjukkan sabun telah dapat di jangkau oleh lebih dari 90% rumah tangga di
Indonesia.
Masalahnya tidak semua menggunakan sabun tersebut untuk mencuci tangan. Mencuci
pakaian, mandi dan mencuci peralatan makan merupakan prioritas utama pengguna
sabun rumah tangga.
Dapatkah CTPS diterapkan untuk membuat perubahan pada daerah kumuh
terkontaminasi?
Ya, sebuah penelitian di Karachi, Pakistan, menemukan bahwa anak-anak yang tinggal
di daerah kumuh terkontaminasi, yang mendapatkan pemahaman pentingnya CTPS,
50% lebih sedikit terkena diare atau pneumonia daripada mereka yang tidak
mendapatkan pemahaman CTPS.
Jika seseorang telah paham pentingnya CTPS, apakah mereka otomatis
mempraktikkannya?
Tidak, kenyataan yang menunjukakn bahwa pengenalan pentingnya CTPS di Indonesia
telah dimulai sejak tahun 80-an, namun survey perilaku CTPS di Indonesia terhadap 5
waktu penting CTPS menunjukkan hasil yang sangat rendah yaitu:
o 12% s etelah ke j amban;

o 9% setel ah menc eboki anak;

o 14% s ebel um makan;

o 7% sebel um memberi makan anak; dan hanya

o 6% sebel um menyi apkan makan.

Penyampaian pesan harus dilakukan berulang kali agar pemahaman dapat saja sejalan
dengan praktik perilaku tersebut.
Apakah masalah kurangnya praktik CTPS hanya dihadapi di negara-negara
berkembang?
Tidak.
Negara-negara maju pun yang ketersediaan sabun dan air mengalir bukan suatu
masalah juga sering lupa mempraktikkan CTPS ini.
Bagaimana Anda mengubah kebiasaan orang lain?
Para praktisi di bidang kebersihan, air dan sanitasi, serta produsen sabun telah banyak
mempelajari hal yang berfungsi baik dan hal yang tidak berfungsi baik dalam mengubah
kebiasaan dan perilaku.
Yang tidak berfungsi baik adalah pelaksanaan sebatas top-down, solusi teknologi,
maupun kampanye dengan komunikasi satu arah untuk penyampaian pesan-pesan
edukasi kesehatan.
Yang berfungsi baik adalah pendekatan social marketing.
Pendekatan baru ini menekankan pada kajian mendalam tentang ketertarikan,
kebutuhan, dan motivasi berbagai pihak di masyarakat. Pendekatan ini juga
menggunakan berbagai jenis media massa maupun komunikasi interpersonal untuk
menjangkau kelompok sasarannya, dan melibatkan masyarakat secara aktif.
Apakah itu kemitraan pemerintah swasta untuk cuci tangan pakai sabun (KPS-
CTPS)?
KPS-CTPS adalah kemitraan dari berbagai pemangku kepentingan yang berkomitmen
pada peningkatan praktik CTPS di Indonesia.
Dikukuhkan pada tahun 2007, KPS-CTPS di Indonesia saat ini memiliki Core
Group yang terdiri dari Kementrian Kesehatan RI, Bappenas, USAID, WSP, Unicef,
Unilever, WFP dan Reckitt Benckiser.
Tujuan KPS-CTSP adalah untuk mempercepat proses penyampaian pesan CTPS
keseluruh wilayah tanah air dalam rangka mendukung pemerintah untuk
menurunkan pneumonia dan penyakit menular langsung lainnya, melalui mekanisme
kemitraan.
Siapakah yang menjadi kelompok sasaran utama perubahan perilaku CTPS?
Di Indonesia, kelompok sasaran utama CTPS adalah para ibu yang memiliki balita atau
para pengasuh pengganti ibu seperti nenek, tante, baby sitter maupun pembantu.
Anak sekolah, suami maupun ayah adalah kelompok sekunder yang tidak kalah
pentingnya dalam keberhasilan penyampaian pesan CTPS.
Siapa saja yang dapat membantu mempromosikan praktik CTPS?
Setiap orang dapat membantu mempromosikan CTPS.
Komitmen pemerintah pusat dan pemerintah daerah sangat penting untuk meningkatkan
keterlibatan dan menjalin kerjasama dengan, legislatif, lembaga swadaya masyarakat,
media, pemimpin agama, kelompok masyarakat, sekolah, dunia usaha dan pemangku
kepentingan lainnya dalam kegiatan mempromosikan CTPS.