Você está na página 1de 5

PENDAHULUAN :

Pentingnya penyediaan intervensi berbasis perawat seperti menyusui pendidikan bagi ibu selama
kunjungan antenatal sangat penting untuk mencapai eksklusivitas diantara mereka. Semua ibu menyusui
harus secara eksklusif menyusui anak-anak mereka untuk awal enam bulan dan terus menyusui hingga
dua tahun. Meskipun bergizi, ekonomi, manfaat imunologi dan psikologis menyusui, pengetahuan dan
praktiknya tampaknya tetap di bawah level yang direkomendasikan Menolak menyusui secara ekstensif
meningkatkan kerentanan anak terhadap penyakit penyakit menular, namun untuk setiap bulan
tambahan ASI eksklusif, 30,1% dari rawat inap akibat infeksi mungkin telah dicegah [2]. Perkiraan 53%
rawat inap diare dan 27% infeksi saluran pernapasan bawah mungkin dicegah bulanan dengan ASI
eksklusif [3]. Penelitian telah menunjukkan pemberian ASI eksklusif dipraktekkan di bawah rekomendasi
WHO [4]. Target 90% cakupan universal untuk ASI eksklusif direkomendasikan oleh WHO untuk
mencegah 13-15% dari 9 juta kematian anak-anak balita di negara berpenghasilan rendah dan
menengah setiap tahunnya [5] Tingkat menyusui eksklusif global untuk anak-anak berusia kurang dari
enam bulan antara tahun 2000 dan 2007 adalah 38%, 23% bayi kurang dari enam bulan disusui secara
eksklusif di Afrika Barat dan Tengah, sementara Timur Tengah dan Afrika Utara mencatat tingkat sedikit
lebih tinggi 26%. Afrika Timur dan Selatan, Asia Timur dan Pasifik; dan Asia Selatan masing-masing
memiliki prevalensi 39%, 43% dan 44% [6]. Sebuah penelitian di Inggris menunjukkan bahwa bayi
eksklusif tingkat menyusui rendah, dan hanya 25% bayi yang tersisa disusui sampai 6 sampai 8 minggu
setelah lahir dan 16% ibu terus menyusui selama tiga hingga lima bulan setelah kelahiran.

Di Nigeria, pemberian ASI eksklusif jarang dilakukan13% pada bayi yang lebih muda dari enam bulan.
Antara tahun 2000 dan 2012, 15,1% bayi kurang dari enam bulan usia di Nigeria secara eksklusif disusui
[9]. Sebuah penelitian di Nigeria menunjukkan bahwa hanya 19% dari ibu menyusui berlatih secara
eksklusif [10]. Ini mengungkapkan insiden tinggi dan prevalensi eksklusif yang buruk menyusui yang
mungkin disebabkan oleh rendahnya pengetahuan dan praktek tentang pemberian ASI eksklusif pada
ibu hamil.

Intervensi berbasis keperawatan sangat penting dalam membangun praktek pemberian ASI yang sukses.
Intervensi keperawatan terdiri dari pendidikan menyusui sangat membantu dalam meningkatkan inisiasi
dini dan kelanjutan menyusui untuk yang pertama dua bulan. Salah satu strategi yang sangat membantu
untuk mengurangi morbiditas dan mortalitas bayi dalam sumber daya pengaturan yang tidak mencukupi
adalah promosi pemberian ASI eksklusif ditujukan untuk enam bulan awal kehidupan bayi [11].

ASI adalah standar, sehat, sederhana dan termurah cara memenuhi kebutuhan makan anak-anak.
Pengetahuan, keahlian dan saran perawat sangat penting dalam menciptakan kesadaran, pendidikan
dan dukungan untuk ibu berdampak pada bayi untuk mencapai eksklusivitas. Intervensi keperawatan
strategi adalah pendekatan signifikan untuk beberapa tantangan praktik menyusui, membuat ibu
diberitahu tentang manfaat efektif biaya pemberian ASI eksklusif. Meskipun pelatihan dan pendidikan
kesehatan tentang pemberian ASI eksklusif, pengetahuan dan praktiknya di antara ibu hamil rendah
[12]. Ini menunjukkan masalah mendasar. Demikian juga, peneliti melalui pengalaman klinis mengamati
insiden tinggi dan prevalensi rendah eksklusif menyusui di antara ibu hamil yang menghadiri antenatal
klinik. Ini mungkin disebabkan rendahnya pengetahuan dan praktek tentang pemberian ASI eksklusif
pada ibu hamil. Ini juga dapat dikaitkan dengan celah dalam jenis pelatihan atau pendidikan yang
ditawarkan kepada ibu hamil ASI eksklusif karena tidak ada kuasi-eksperimental sebelumnya belajar
gabungan metode ceramah dan demonstrasi. Karenanya, kebutuhan untuk mengevaluasi efek dari
keperawatan berdasarkan intervensi pada pemberian ASI eksklusif pada ibu hamil yaitu ibu yang
menghadiri klinik antenatal di Ikenne Local Wilayah pemerintahan, Ogun, Nigeria.

Penelitian ini mengadopsi dua kelompok pre-test, post-test quasiexperimental belajar untuk
mengevaluasi efek yang berdasarkan keperawatan intervensi pada pemberian ASI eksklusif pada ibu
hamil ibu menghadiri klinik antenatal di Ikenne Local Wilayah Pemerintahan di Negara Bagian Ogun
antara bulan Januari dan Januari Maret 2017.

Populasi penelitian adalah 40 ibu hamil yang hadir Pusat kesehatan primer Iperu yang masuk dalam
kelompok eksperimental dan 30 wanita hamil yang datang ke pusat kesehatan dasar Ilisan yang masuk
dalam kelompok kontrol.

Kriteria inklusi: wanita hamil yang telah memiliki satu atau lebih banyak bayi sebelumnya, usia
kehamilan 36-42 minggu.

Kriteria eksklusi: primigravida, kehamilan multipel, bayi prematur dan anak-anak dengan kelainan yang
mempengaruhi menyusui.

Ukuran sampel dan Teknik pengambilan sampel Ukuran sampel ditentukan menggunakan rumus Leslie
Kish. Teknik sampling purposif diadopsi untuk memilih 30 peserta (15 peserta dari Iperu primer
kesehatan pusat yang membentuk kelompok eksperimen dan 15 peserta dari Puskesmas Ilishan yang
membentuk kelompok kontrol) untuk penelitian.

Kuesioner yang dikembangkan terdiri dari empat subskala dan 30 item. Subskala termasuk data sosio-
demografi, data kebidanan, pengetahuan menyusui eksklusif dan praktek pemberian ASI eksklusif. Ada 3
pertanyaan pada data demografi, 2 pertanyaan tentang data kebidanan, 17 pertanyaan tentang
pengetahuan menyusui eksklusif dan 8 pertanyaan tentang praktik pemberian ASI eksklusif.
Pengetahuan skor peserta di bawah 50% dikategorikan sebagai rendah tingkat pengetahuan, skor
pengetahuan peserta antara 50% hingga 70% dikategorikan sebagai tingkat pengetahuan moderat dan
skor pengetahuan peserta di atas 70% adalah dikategorikan sebagai tingkat pengetahuan yang tinggi.
Skor latihan peserta di bawah 50% dikategorikan sebagai praktik rendah tingkat, skor praktek peserta
antara 50% hingga 70% dikategorikan sebagai tingkat praktek moderat dan praktek skor peserta di atas
70% dikategorikan tinggi tingkat latihan. Keandalan kuesioner adalah ditentukan menggunakan metode
split-half dan alpha Cronbach koefisien reliabilitas adalah 0,85. Modul pelatihannya juga pra-diuji dan
ditemukan cocok untuk penelitian.

Peserta yang direkrut diminta untuk menyelesaikan yang dikembangkandan kuesioner terstruktur
setelah mereka baik-baik saja diinformasikan tentang studi dan persetujuan telah diperoleh untuk
mengumpulkan data tentang pengetahuan dan praktik tentang eksklusif menyusui pra-intervensi dan
enam minggu pasca-intervensi pada kunjungan klinik postnatal. Kunjungan rumah adalah dilakukan
untuk juga memperoleh data mengenai praktek, frekuensi menyusui dan memastikan bahwa tidak ada
makanan atau minuman lain diperkenalkan pada bayi. Peserta dalam percobaan kelompok terkena dua
hari program pelatihan terdiri dari dua modul tentang pemberian ASI eksklusif dengan setiap modul
diselesaikan satu hari selama hari-hari klinik setiap minggu dalam satu jam saat peserta dalam control
kelompok terkena program pelatihan imunisasi selama periode yang sama. Dua pertanyaan penelitian
dijawab menggunakan deskriptif statistik persentase, rata-rata dan standar deviasi dan dua hipotesis
diuji menggunakan statistik inferensial student t-test pada tingkat signifikansi 0,05.

PEMBAHASAN

Ada lebih banyak peserta antara 20-29 tahun selama pengumpulan data. Temuan ini sesuai dengan
quasi sebelumnya tudi eksperimental di mana ada lebih banyak peserta antara 20-29 tahun selama
pengumpulan data [13]. Ada lebih banyak pemegang sertifikat sekolah menengah selama data koleksi.
Temuan ini mendukung quasi sebelumnya studi eksperimental di mana ada lebih banyak sekunder
pemegang sertifikat sekolah selama pengumpulan data [13]. Sana lebih banyak pegawai negeri selama
pengumpulan data. Penemuan ini tidak setuju dengan studi kuasi eksperimental sebelumnya di mana
Hasilnya menunjukkan lebih banyak peserta yang bekerja sendiri selama data koleksi [13]. Ada lebih
banyak peserta dengan 1-2 bayi sebelumnya selama pengumpulan data. Penemuan ini tidak setuju
dengan penelitian kuasi eksperimental sebelumnya di mana ada lebih banyak peserta dengan 2-3 bayi
sebelumnya selama pengumpulan data [13]. Ada lebih banyak peserta dengan usia kehamilan antara 36-
42 minggu selama pengumpulan data. Temuan ini setuju dengan eksperimen kuasi sebelumnya belajar
di mana ada lebih banyak peserta dengan kehamilan usia antara 36-42 minggu selama pengumpulan
data [13].

Hasil mengungkapkan bahwa pra-intervensi, tidak ada perbedaan dalam praktek tentang pemberian ASI
eksklusif di antara peserta dalam kelompok eksperimen dan kontrol yang dinilai dari skor praktek pra-
intervensi dari kelompok eksperimen dan kontrol. Pasca-intervensi, ada perbedaan dalam praktek rata-
rata mengenai eksklusif menyusui di antara peserta dalam kelompok eksperimen bila dibandingkan
dengan kelompok kontrol. Ini karena levelnya paparan intervensi berbasis keperawatan secara eksklusif
menyusui di antara peserta dalam eksperimen dan kelompok kontrol. Temuan ini mendukung quasi
sebelumnya studi eksperimental yang hasilnya juga menunjukkan perbedaan skor praktek pasca-
intervensi kelompok eksperimental bila dibandingkan dengan kelompok kontrol [13.

Hasil menunjukkan bahwa dalam kelompok eksperimen, pengetahuan tentang pemberian ASI eksklusif
ditingkatkan oleh intervensi berbasis keperawatan dilihat dari peningkatan pos Intervensi skor
pengetahuan rata-rata bila dibandingkan dengan skor pengetahuan rata-rata sebelum intervensi.
Student t-test lebih lanjut digunakan untuk menunjukkan bahwa ada yang signifikan perbedaan efek dari
intervensi berbasis keperawatan pengetahuan tentang pemberian ASI eksklusif di antara peserta dalam
kelompok eksperimen dan kontrol (P = 0,000). Temuan ini mengungkapkan bahwa sebelum pelatihan;
sana tidak ada perbedaan dalam pengetahuan tentang eksklusif menyusui di antara perawat dalam dua
kelompok yang dinilai dari skor pengetahuan rata-rata pra-intervensi. Enam minggu pasca-intervensi,
program pelatihan ditemukan efektif dalam memungkinkan peserta dalam kelompok eksperimen
memiliki skor pengetahuan yang tinggi pasca-intervensi dibandingkan dengan pra-intervensi. Temuan ini
mendukung studi kuasi-eksperimental sebelumnya di mana interaktif kuliah digunakan untuk
meningkatkan skor pengetahuan rata-rata tentang pemberian ASI eksklusif pada ibu hamil yang juga
mendukung penggunaan intervensi berbasis keperawatan untuk meningkatkan pengetahuan tentang
pemberian ASI eksklusif di antara ibu hamil [13].

Hasil menunjukkan bahwa dalam kelompok eksperimen, berlatih tentang pemberian ASI eksklusif di
antara para peserta adalah ditingkatkan oleh program pelatihan dilihat dari peningkatan skor praktek
rata-rata pasca-intervensi saat dibandingkan dengan skor praktek pra-intervensi.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa ada perbedaan pengaruh yang signifikan program pelatihan yang
dipandu perawat tentang praktik tentang ASI eksklusif di antara para peserta di kelompok eksperimen
dan kontrol (P = 0,000). Temuan dari investigasi ini mengungkapkan bahwa sebelum pelatihan; sana
tidak ada perbedaan dalam praktik tentang pemberian ASI eksklusif di antara peserta dalam dua
kelompok sebagai dinilai dari skor praktek pra-intervensi. Dua minggu pasca-intervensi, program
pelatihan ditemukan menjadi efektif dalam memungkinkan peserta dalam eksperimen kelompok
memiliki skor praktik yang lebih tinggi pasca intervensi bila dibandingkan dengan pra-intervensi. Temuan
ini mendukung studi kuasi-eksperimental sebelumnya di mana kuliah dan metode demonstrasi
digunakan untuk meningkatkan praktek rata-rata skor tentang pemberian ASI eksklusif di antara peserta
yang juga mendukung penggunaan keperawatan berbasis intervensi untuk meningkatkan praktik
tentang eksklusif menyusui di kalangan ibu hamil. Hasil mengungkapkan bahwa pra-intervensi, tidak ada
perbedaan dalam pengetahuan berarti pra-intervensi tentang eksklusif menyusui di antara peserta
dalam eksperimen dan kelompok kontrol sebagaimana dinilai dari pra-intervensi berarti skor
pengetahuan dari kelompok eksperimen dan kontrol. Pasca-intervensi, ada perbedaan dalam
pengetahuan rata-rata mengenai pemberian ASI eksklusif dalam kelompok eksperimen bila
dibandingkan dengan kelompok kontrol. Ini karena levelnya paparan pendidikan menyusui eksklusif di
antara peserta dalam kelompok eksperimen dan kontrol. Ini Temuan mendukung studi kuasi-
eksperimental sebelumnya di hasil yang juga menunjukkan perbedaan dalam kelompok eksperimen skor
pengetahuan rata-rata pasca-intervensi bila dibandingkan dengan kelompok control.

Efek dari intervensi berbasis keperawatan pada eksklusif menyusui di antara ibu hamil yang menghadiri
antenatal klinik di dua pusat kesehatan primer di Ikenne Local Wilayah pemerintahan, Ogun State adalah
fokus dari penelitian ini. Pasca-intervensi, ada perbedaan dalam pengetahuan rata-rata dan praktek
mengenai pemberian ASI eksklusif di antara peserta dalam kelompok eksperimen bila dibandingkan
dengan kelompok kontrol. Program pelatihan yang dipimpin perawat adalah efektif dalam
meningkatkan pengetahuan dan praktik tentang ASI eksklusif pada ibu hamil peserta dalam kelompok
eksperimen menunjukkan signifikan peningkatan pengetahuan dan praktik bila dibandingkan dengan
kelompok kontrol.

Kesimpulan
Berdasarkan temuan penelitian ini, ada perbedaan dalam pengetahuan dan praktik pasca-intervensi
tentang ASI eksklusif di antara para peserta dikelompok eksperimen bila dibandingkan dengan kelompok
kontrol.

Intervensi berbasis keperawatan pada pemberian ASI eksklusif meningkatkan pengetahuan dan praktik
tentang eksklusif menyusui di kalangan ibu hamil sebagai studi ini mencapai perbedaan dalam
pengetahuan rata-rata pasca-intervensi dan praktek tentang pemberian ASI eksklusif antara kelompok
kontrol dan eksperimen. Penelitian ini juga mencapai perbedaan yang signifikan dalam efek
keperawatan berbasis intervensi pada pengetahuan dan praktik tentang eksklusif menyusui di antara ibu
hamil dalam kontrol dan kelompok eksperimen. Oleh karena itu, pelatihan yang dipimpin perawat
program telah meningkatkan pengetahuan dan praktek tentang pemberian ASI eksklusif pada ibu hamil
ibu-ibu.