Você está na página 1de 11

SEJARAH TIPOGRAFI

Sejarah perkembangan tipografi dimulai dari penggunaan 
pictograph. Bentuk bahasa ini antara lain dipergunakan 
oleh bangsa Viking Norwegia dan Indian Sioux. Di Mesir 
berkembang jenis huruf Hieratia, yang terkenal dengan 
nama Hieroglif pada sekitar abad 1300 SM. 
Bentuk tipografi ini merupakan akar dari bentuk Demotia, 
yang mulai ditulis dengan menggunakan pena khusus. 
Bentuk tipografi tersebut akhirnya berkembang sampai di 
Kreta, lalu menjalar ke Yunani dan akhirnya menyebar 
keseluruh Eropa. Puncak perkembangan tipografi, terjadi 
kurang lebih pada abad 8 SM di Roma saat orang Romawi 
mulai membentuk kekuasaannya. Karena bangsa Romawi 
tidak memiliki sistem tulisan sendiri, mereka mempelajari 
sistem tulisan Etruska yang merupakan penduduk asli 
Italia serta menyempurnakannya sehingga terbentuk 
huruf‐huruf Romawi.
Jenis Huruf
bentuk struktur gambar huruf dapat 
dikelompokkan menjadi tiga golongan, yaitu 

1. KELOMPOK SERIF

2. KELOMPOK SANS SERIF

3. KELOMPOK FANTASI.
1. Huruf Serif
Huruf Serif
Serif adalah garis tipis yang ada pada ujung kaki 
atau lengan huruf. Jenis kelompok huruf Serif 
berarti kelompok huruf yang memiliki kaki dan 
lengan huruf. Bila diperhatikan kelompok jenis 
ini terdiri dari tiga gaya yaitu 
1.a. HURUF ROMAN
1.b. HURUF BODONI
1.c. HURUF EGYPTION
1.a. Huruf Roman
Huruf Roman atau Romawi adalah perbedaan antara 
tebal tipis tidak terlalu banyak. Kaitkaitannya beralih 
dengan laras   melandai) dari batang hurufnya. Huruf‐
huruf dari kelompok ini dapat dibaca dengan lancar 
dan sangat sesuai untuk pekerjaan yang halus atau seni 
dengan teks formal. Kelompok gaya Roman atau 
Romawi ini terbagi menjadi dua golongan, yaitu :

ROMAN GAYA LAMA (OLDSTYLE‐ROMANS)

ROMAN PERALIHAN (TRANSITIONAL ROMANS)
1.a.1.  Huruf Roman Old Style
Wajah huruf yang bertolak pada aksara Romawi awal, 
seperti yang terukir pada tiang ganggun di Roma 
sebagai persembahan kepada Kaisar Trajan. Beberapa 
ahli huruf berpendapat bahwa Roman jenis ini adalah 
huruf yang terindah dan paling mudah dibaca. Jenis 
huruf yang termasuk keluarga Romawi gaya lama ini 
adalah Caslon dan Garamond.
Contoh :

GARAMOND
1.a.1.  Huruf Roman Old Style
Wajah huruf yang bertolak pada aksara Romawi awal, 
seperti yang terukir pada tiang ganggun di Roma 
sebagai persembahan kepada Kaisar Trajan. Beberapa 
ahli huruf berpendapat bahwa Roman jenis ini adalah 
huruf yang terindah dan paling mudah dibaca. Jenis 
huruf yang termasuk keluarga Romawi gaya lama ini 
adalah Caslon dan Garamond.
Contoh :

GARAMOND
1.a.2.  Huruf Roman Transitional
Wajah huruf ini merupakan jenis huruf Romawi yang 
memiliki ciri peralihan dari gaya lama ke modern. Jenis 
huruf ini penampilannya lebih ringan daripada gaya 
lama,  namun tidak terlalu mekanis bila dibandingkan 
dengan gaya modern. Jenis huruf yang termasuk 
Roman peralihan ini antara lain BASKERVILLE, TIME 
ROMAN, BOOK ANTIQUA dan lain‐lain.
contoh

Baskerville Book Antiqua


1.b.  Huruf Bodoni
Huruf Bodoni adalah huruf yang mempunyai ketebalan 
dan ketipisan sangat jelas. 

Jenis huruf jenis modern yang gambar hurufnya 
memperlihatkan perbedaan yang menyolok antara kait 
dengan batang huruf.

Craw Modern, Bodoni, Didot, Modern 20, Normandia, Fat 
Tace, Stamp, Bodnoff, Estella, Alexuss Heavy, dan 
sebagainya.
1.c.  Huruf Egyption
Huruf Egyption adalah huruf yang tidak adanya 
perbedaan antara tebal tipisnya badan dan kaki. 
Kaitan‐kaitannya sama tebal dengan huruf pokoknya atau 
badannya namun tampak serasi. Walaupun huruf jenis ini 
mempunyai kaki  dan lengan, namun dalam segi  
komunikasi sangat mudah dilihat dan jelas.
Biasa digunakan sebagai judul suatu periklanan media 
cetak.

Jenis huruf ini antara lain
Egyption, Stymie, Atlas, Beton, Clarendon, Play Bill, Leter 
Gothic, Courier New dan sebagainya. 
2.  Huruf Sans Serif
Huruf Sans Serif adalah huruf yang tidak mempunyai kaki 
dan lengan huruf. Perbedaan antara tebal dan tipisnya 
boleh dikatakan tidak ada. Kesan jenis huruf ini sangat 
sesuai dengan pekerjaan halus yang memberi kesan 
sederhana, tidak ramai namun tetap manis. Pada 
komunikasi visual, jenis huruf tanpa kait ini berhasil 
menarik perhatian banyak orang terutama tampilan pada 
wajah judul. Jenis huruf yang termasuk tanpa kait ini 
adalah: Gill Sans, Calibri, Lucida Sans, impact dan 
sebagainya.
3.  Huruf Fantasi
Huruf Fantasi merupakan huruf yang penuh lekak‐lekuk 
seperti tunas menjalar. Jenis huruf ini sering 
dipergunakan untuk hiasan pada kata atau kalimat yang 
berfungsi sebagai memperegas atau menarik perhatian 
pembaca. 
Dalam penampilannya, jenis huruf ini tidak huruf kapital 
semua, karena bila tampil dengan huruf kapital semua akan 
megganggu dalam penglihatan atau kelihatan kaku dan 
sulit dibaca.
Jenis huruf yang sering dipakai antara lain: 
Script,  dan sebagainya.