Você está na página 1de 10

Analisis jurnal PICO

“ Pencegahan kehamilan kembar pada pasangan dengan dijelaskan atau


ringan subfertility laki-laki: uji terkontrol acak dari fertilisasi in vitro dengan
transfer embrio tunggal atau fertilisasi in vitro dalam siklus alami yang
dimodifikasi dibandingkan dengan inseminasi
intrauterine dengan dikendalikan
hiperstimulasi ovarium “
Latar Belakang

Tanpa anak Involuntary mempengaruhi lebih dari 70 juta pasangan di seluruh


dunia dan memiliki dampak besar pada kualitas hidup, menyebabkan tahan efek
psikososial. Sebagian besar pasangan akan mencari perawatan kesuburan dan
berkonsultasi dokter umum mereka untuk bimbingan. Sekitar setengah dari
pasangan ini akan didiagnosis sebagai memiliki dijelaskan atau ringan subfertility
laki-laki. Sebagian besar dari mereka masih memiliki kesempatan yang baik
untuk hamil dan akan mencapai kehamilan tanpa pengobatan. Pengobatan
sehingga diindikasikan hanya jika kemungkinan hamil secara alami rendah dan
tingkat keberhasilan setelah perawatan melebihi probabilitas ini.

Inseminasi intrauterine dengan hiperstimulasi ovarium terkontrol adalah yang


pertama perawatan kesuburan baris dalam pasangan dengan prognosis tidak
menguntungkan untuk pembuahan alami. Namun, ada kekhawatiran tentang
peningkatan tingkat kehamilan ganda setelah inseminasi intrauterine dengan
hiperstimulasi ovarium terkontrol, sebagai hasil dari stimulasi beberapa folikel.
inseminasi intrauterine dengan dikendalikan hasil hiperstimulasi ovarium di
tingkat kehamilan dari 13% per siklus dengan mengorbankan tingkat kehamilan
ganda yang diperkirakan di atas 10% per kehamilan yang sedang berlangsung. 6
Beberapa kehamilan berkaitan dengan morbiditas maternal seperti pre-
eklampsia, diabetes gestasional, dan risiko 50% dari kelahiran prematur,
mengakibatkan morbiditas neonatal yang cukup dan mortalitas.

Dalam fertilisasi in vitro dengan transfer embrio tunggal semakin dilaksanakan


dan mungkin sama efektif tapi lebih aman, karena mencegah kehamilan kembar.
tingkat kelahiran Tinggal dengan transfer satu embrio kualitas yang baik adalah
28% per siklus, dengan beberapa tingkat kehamilan rendah 1% per kelahiran
hidup.Kelemahan dari fertilisasi in vitro adalah bahwa hal itu merupakan prosedur
invasif dan memberatkan dengan biaya yang lebih tinggi.

Dalam fertilisasi in vitro dalam siklus-siklus alami yang dimodifikasi di mana hasil
pertumbuhan monofollicular dalam satu oosit pada aspirasi folikel dan dalam satu
embrio setelah pembuahan-mungkin pilihan pengobatan lain. Dalam fertilisasi in
vitro dengan rejimen yang tidak distimulasi atau sedikit terstimulasi menjadi lebih
populer. kumulatif tingkat kelahiran hidup lebih dari enam siklus lebih dari 30%
telah dilaporkan, dengan hampir tidak ada kehamilan kembar. In vitro fertilisasi
dalam siklus alami yang dimodifikasi memiliki telah menganjurkan kurang
memberatkan dan lebih murah daripada "konvensional" fertilisasi in vitro.

No. Kriteria hasil Jawab Pembenaran & critical thinking


1. P Ya Dalam penelitian ini,masalah yang diteiti atau yang
diambil adalah membandingkan efektivitas fertilisasi
in vitro dengan transfer embrio tunggal atau fertilisasi
in vitro dalam siklus alami yang dimodifikasi dengan
inseminasi intrauterine dengan hiperstimulasi ovarium
terkontrol dalam hal anak yang sehat.

2. I YA Dalam fertilisasi in vitro dengan kelompok transfer


embrio tunggal, rumah sakit yang berpartisipasi bisa
mematuhi protokol stimulasi lokal, yang baik panjang /
agonis pendek atau protokol antagonis. Hiperstimulasi
ovarium terkontrol dimulai dengan 150 IU follicle
stimulating hormone. Pengobatan dilanjutkan sampai
setidaknya dua folikel minimal 18 mm telah
dikembangkan. Ovulasi memicu diinduksi oleh 10 000
IU human chorionic gonadotropin hormon (Pregnyl,
Merck Sharp & Dohme), dan kompleks kumulus-oosit
yang ditemukan oleh transvaginal pengambilan
ultrasound dipandu 36 jam setelahnya.

Kami berpegang kebijakan transfer embrio elektif


tunggal. Jika satu embrio berkualitas baik yang
tersedia, kita ditransfer satu embrio 25 Jika lebih dari
satu embrio berkualitas baik yang tersedia, embrio
kelebihan cocok yang cryopreserved. Jika ada embrio
berkualitas baik yang tersedia, dua embrio akan
dipindahkan. Untuk skor morfologi, tingkat fragmentasi
embrio dan keseragaman blastomer dinilai setiap hari.
26 Embrio diberi skor 1 (tidak ada fragmentasi), 2
(<20% fragmentasi), 3 (20-50% fragmentasi), atau 4
(> 50% fragmentasi). Kami mendefinisikan embrio
berkualitas baik sebagai orang-orang dengan skor
embrio kumulatif 24 atau lebih tinggi. Transfer embrio
diikuti pada hari ketiga. Semua embrio beku yang
tersedia dipindahkan setelah pencairan sebelum
siklus pengobatan baru dimulai.

Selama persidangan kami, hasil dari studi


percontohan, randomisasi perempuan untuk tiga
siklus inseminasi intrauterine dengan hiperstimulasi
ovarium terkontrol atau satu siklus fertilisasi in vitro
dengan transfer embrio tunggal, diterbitkan. Pilot studi
ini menunjukkan bahwa kebijakan mentransfer dua
embrio bila tidak ada embrio berkualitas baik yang
tersedia tidak efektif dalam mencegah kehamilan
kembar. 27 Kami diubah protokol penelitian kami, dan
dari bulan Februari 2010, setelah alokasi 48 wanita
dengan fertilisasi in vitro dengan single kelompok
embrio transfer kebijakan transfer embrio tunggal
ketat dilaksanakan (yang, transfer embrio tunggal
dilakukan terlepas dari kualitas embrio).

Dalam fertilisasi in vitro dalam dimodifikasi kelompok


siklus alami, perempuan dipantau oleh USG
transvaginal dari hari delapan sampai 10 dari siklus
selanjutnya; ketika folikel memimpin memiliki diameter
rata-rata minimal 14 mm, mereka diberi suntikan
harian 0,25 mg gonadotropin pelepasan hormon
antagonis untuk mencegah ovulasi dini bersama-sama
dengan 150 IU hormon perangsang folikel untuk
mencegah runtuhnya folikel dan jatuh bersamaan di
konsentrasi estradiol. Follicle stimulating hormone
dilanjutkan sampai hari ovulasi memicu, dan
gonadotropin releasing hormone antagonis terakhir
diberikan pada hari ovulasi memicu. Ketika folikel
dengan diameter 17-18 mm diamati, ovulasi memicu
dicapai dengan injeksi subkutan 10 000 IU human
chorionic gonadotropin. Pengambilan oosit
direncanakan 34 jam setelahnya dan dilakukan tanpa
anestesi atau obat penenang. Jika oosit diperoleh dan
dibuahi, embrio dipindahkan pada hari ketiga. Untuk
dukungan luteal, human chorionic gonadotropin 1500
IU diberikan oleh suntikan subkutan pada hari-hari
lima, delapan, dan 11 setelah pengambilan oosit.
Siklus pengobatan berikutnya bisa dimulai segera
setelah siklus sebelumnya.

Dalam inseminasi intrauterine dengan dikendalikan


kelompok hiperstimulasi ovarium, wanita menerima
dikendalikan hiperstimulasi ovarium sesuai dengan
protokol lokal, dengan baik 100 mg clomiphene citrate
(hari siklus 3-7) atau injeksi subkutan harian 75 IU
hormon perangsang folikel (mulai dosis).
Pertumbuhan folikel dipantau oleh USG; ketika
setidaknya satu folikel dari 17 atau 18 mm hadir,
pematangan oosit akhir diinduksi oleh administrasi
5000 IU human chorionic gonadotropin. Sekitar 36 jam
setelah itu, inseminasi intrauterine dilakukan.
Inseminasi intrauterine dengan siklus hiperstimulasi
ovarium terkontrol dibatalkan ketika ada lebih dari tiga
folikel dengan diameter 16 mm atau lebih dari lima
folikel dengan diameter 12 mm. Pasangan mereka
diperintahkan untuk menahan diri dari hubungan seks
tanpa kondom. Kotak merangkum tiga intervensi

3. C YA Hasil penelitian ini sesuai juga dengan penelitian yang


dilakukan oleh pedoman dari Institut Nasional untuk
Kesehatan dan Perawatan Excellence diperbarui
2013 menjelaskan inseminasi intrauterine dengan
hiperstimulasi ovarium terkontrol untuk pasangan ini
dan direkomendasikan diperpanjang manajemen
hamil untuk semua pasangan dengan subfertility
dijelaskan sebaliknya, atas dasar kurangnya data
yang menunjukkan kemanjuran inseminasi intrauterine
untuk subfertility dijelaskan. 42 Namun, uji coba
membandingkan intrauterine insemination dengan
hiperstimulasi ovarium terkontrol dibandingkan
diperpanjang manajemen hamil pada pasangan
dengan prognosis tidak menguntungkan pada
pembuahan alami belum dilakukan. Kami percaya
bahwa uji coba tersebut diperlukan sebelum pedoman
tersebut dilaksanakan.

4. O YA Dari hasil penelitian 602 pasangan secara acak


antara Januari 2009 dan Februari 2012; 201
dialokasikan untuk fertilisasi in vitro dengan transfer
embrio tunggal, 194 untuk fertilisasi in vitro dalam
siklus alami yang dimodifikasi, dan 207 untuk
inseminasi intrauterine dengan hiperstimulasi ovarium
terkontrol. Kelahiran seorang anak yang sehat terjadi
di 104 (52%) pasangan di fertilisasi in vitro dengan
kelompok transfer embrio tunggal, 83 (43%) dalam
fertilisasi in vitro dalam kelompok siklus alami yang
dimodifikasi, dan 97 (47%) di intrauterin yang
inseminasi dengan dikendalikan kelompok
hiperstimulasi ovarium. Hal ini terkait dengan risiko,
relatif terhadap inseminasi intrauterine dengan
hiperstimulasi ovarium, dari (95% interval
kepercayaan 0,91-1,34) 1.10 fertilisasi in vitro dengan
pemindahan tunggal embrio dan 0,91 (0,73-1,14)
untuk fertilisasi in vitro dalam siklus alami yang
dimodifikasi. Interval kepercayaan 95% ini tidak
memperpanjang bawah ambang batas yang telah
ditetapkan dari 0,69 untuk rendah diri. Beberapa
angka kehamilan per kehamilan yang sedang
berlangsung adalah 6% (7/121) setelah pembuahan in
vitro dengan mentransfer embrio tunggal, 5% (5/102)
setelah fertilisasi in vitro dalam siklus alami yang
dimodifikasi, dan 7% (8/119) setelah intrauterin
inseminasi dengan hiperstimulasi ovarium (satu sisi P
= 0,52 untuk fertilisasi in vitro dengan transfer embrio
tunggal dibandingkan dengan inseminasi intrauterine
dengan hiperstimulasi ovarium, satu sisi P = 0,33
untuk fertilisasi in vitro dalam siklus alami yang
dimodifikasi dibandingkan dengan inseminasi
intrauterine dengan hiperstimulasi ovarium terkontrol)

Implikasi Keperawatan

1. Rumah sakit
Dapat dijadikan sebagai bahan pertimbangan untuk lebih memaksimalkan
penyediaan sarana dan prasarana dalam melakukan tindakan fertilisasi in
vitro, sehingga implementasi tindakan menjadi lebih optimal dan juga
membantu pasangan suami istri untuk mendapatkan keturunan.
2. Praktik keperawatan
Dapat dijadikan sebagai bahan pertimbangan untuk melakukan implementasi
keperawatan untuk pasien yang melakukan fertilisasi in vitro agar lebih
menjaga gaya hidup yang sehat supaya peluang keberhasilan tindakan ini
besar.
3. Masyarakat
Bisa menjadi sumber informasi bagi masyarakat bahwa pasien yang
melakukan fertilisasi in vitro agar lebih menjaga gaya hidup yang sehat
supaya peluang keberhasilan tindakan ini besar.
4. Mahasiswa
Sebagai tambahan informasi atau pengetahuan dalam bidang maternitas

Keterbatasan Penelitian

1. Dalam penelitian ini hanya memasukkan pasangan dengan kemungkinan


hamil di bawah 30%, seperti yang telah ditetapkan bahwa inseminasi
intrauterine dengan hiperstimulasi ovarium terkontrol tidak efektif dalam
pasangan dengan kemungkinan pembuahan alami lebih besar dari 30%
sesuai dengan model Hunault. 6 Penggunaan prediksi ini Model
menyingkirkan kebutuhan untuk meminimalkan usia perempuan, paritas, dan
durasi subfertility, karena semua faktor ini dimasukkan dalam model.

2. Penelitian ini hanya memasukkan pasangan dengan wanita berusia di bawah


38 tahun, sebagai batas usia ini sudah sering digunakan dalam studi
membandingkan transfer embrio tunggal dengan transfer embrio ganda pada
pasangan dengan prognosis yang baik. 32 33 34 35 Sebagai
konsekuensinya, kami tidak ingin mengekspos pasangan di mana wanita
adalah pada akhir masa reproduksi dia transfer embrio tunggal.

Kelebihan

1. Pasangan diobati dengan tiga siklus fertilisasi in vitro dengan transfer embrio
tunggal, enam siklus fertilisasi in vitro dalam siklus alami yang dimodifikasi,
atau enam siklus inseminasi intrauterine dengan hiperstimulasi ovarium
terkontrol selama 12 bulan untuk menentukan kemungkinan kehamilan
selama waktu yang realistis periode setelah pengobatan, mencerminkan
praktek klinis sehari-hari. Juga, semua intervensi tambahan atau kehamilan
dicapai melalui pembuahan alami dalam 12 bulan setelah pengacakan yang
terdaftar dan dimasukkan dalam analisis.
2. Sidang penelitian ini diperkuat oleh hasil utama penelitian, kelahiran anak
yang sehat tunggal. Masyarakat Eropa untuk Reproduksi Manusia dan
Embriologi (ESHRE) telah merekomendasikan ukuran hasil ini, karena tujuan
utama dari pengobatan reproduksi adalah untuk membantu pasangan
dengan keinginan yang tidak terpenuhi bagi seorang anak untuk memiliki
anak yang sehat. 30 Kriteria penelitian ini untuk anak yang sehat yang cukup
ketat, tetapi jika ini yang melunak untuk menyertakan akhir bayi prematur
yang sehat, anak-anak lebih lahir dari kehamilan kembar dalam penelitian ini
akan dianggap sehat.
3. Dalam penelitian ini, awalnya memilih transfer embrio tunggal elektif
berdasarkan data dari meta-analisis yang menunjukkan bahwa transfer
embrio tunggal elektif pada pasien dengan prognosis yang baik
menghasilkan kesempatan yang lebih tinggi menyampaikan tunggal jangka
kelahiran hidup, dibandingkan dengan transfer embrio ganda. Tingkat
kelahiran secara keseluruhan lebih rendah, tapi ini hampir bisa dikompensasi
dengan siklus tambahan beku transfer embrio tunggal. 31 perubahan
peneltian dalam kebijakan dari transfer embrio tunggal elektif pada kebijakan
transfer embrio tunggal yang ketat tidak menyebabkan angka kehamilan yang
lebih rendah tetapi tidak menyebabkan beberapa tingkat kehamilan yang
lebih rendah. Keempat kehamilan kembar dizigotik setelah perubahan
kebijakan terjadi setelah transfer embrio ganda atas permintaan pasien. Hal
ini menunjukkan kesulitan dalam mempertahankan kebijakan yang kaku dari
fertilisasi in vitro dengan transfer embrio tunggal dan fertilisasi in vitro dalam
siklus alami yang dimodifikasi.
4. Margin kesetaraan, 12,5%, dapat dilihat sebagai relatif tinggi, sebagai salah
satu bisa berpendapat bahwa peningkatan 5% atau 10% mungkin penting
dalam praktek klinis. Peneliti berhipotesis bahwa tingkat kehamilan fertilisasi
in vitro harus jauh lebih baik daripada inseminasi intrauterine dengan
hiperstimulasi ovarium terkontrol, seperti fertilisasi in vitro adalah perawatan
yang lebih invasif dan mahal, dan kami dianggap 12,5% menjadi wajar dalam
hal ini.
TUGAS ANALISIS JURNAL PICO FUNDAMENTAL OF NURSING 2

“ Pencegahan kehamilan kembar pada pasangan dengan dijelaskan atau


ringan subfertility laki-laki: uji terkontrol acak dari fertilisasi in vitro dengan
transfer embrio tunggal atau fertilisasi in vitro dalam siklus alami yang
dimodifikasi dibandingkan dengan inseminasi
intrauterine dengan dikendalikan
hiperstimulasi ovarium “
DI SUSUN OLEH :
YENYLIA DWIBA PUTRI
11. IK. 156

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN SARI MULIA BANJARMASIN
2015