Você está na página 1de 8

Aspirin Dosis Rendah Mengurangi Kelahiran Prematur Spontan Pada Wanita

Nulipara
Maria Andrikopoulou, MD, PhD; Stephanie E. Purisch, MD; Roxane Handal-Orefice, MD, MPH; Cynthia Gyamfi-Bannerman,
MD, MSc
__________________________________________________________________________________________________

LATAR BELAKANG: Kelahiran prematur merupakan salah


satu penyebab utama morbiditas dan mortalitas perinatal. HASIL: Dari 2543 wanita yang termasuk dalam penelitian
Data klinis menunjukan bahwa aspirin dosis rendah dapat ini, 1262 (49,6%) menerima aspirin dosis rendah dan 1281
menurunkan tingkat kelahiran prematur secara menyeluruh, (50,4%) lainnya menerima plasebo. Karakteristik dasar
tetapi para peneliti telah berspekuliasi bahwa hal ini mungkin antara kelompok perlakuan didapati serupa, kecuali untuk
disebabkan oleh berkurangnya kelahiran prematur dengan status perkawinan. Tingkat kelahiran prematur spontan <34
indikasi medis sehubungan dengan angka kejadian minggu adalah 1,03% (n= 13) pada kelompok aspirin dan
preeklampsia dan penyakit plasenta lainnya. Kami 2,34% (n=30) pada kelompok plasebo (odds ratio 0,43 ,
berhipotesis bahwa aspirin dosis rendah juga dapat confidence interval 95%, 0,26-0,84). Selain itu, tingkat
berdampak pada mekanisme persalinan prematur spontan. kelahiran prematur spontan <37 minggu adalah 6,58%
(n=83) pada kelompok aspirin dosis rendah dan 7,03% pada
TUJUAN: Tujuan kami adalah untuk menentukan apakah
kelompok plasebo (odds ratio 0,97 , 95% confidence
aspirin dosis rendah mengurangi tingkat kelahiran prematur
interval, 0,72 - 1,33), dan tingkat kelahiran prematur
spontan pada wanita nulipara tanpa komorbiditas medis.
keseluruhan <37 minggu adalah 7,84% (n=99) pada
DESAIN STUDI: Studi ini merupakan analisis sekunder dari kelompok aspirin dosis rendah dan 8,2% (n=105) pada
percobaan acak, terkontrol plasebo terhadap aspirin dosis kelompok plasebo (odds ratio 0,97 , 95% confidence
rendah sebagai pencegahan preeklamsia pada wanita interval, 0,72- 1,31). Setelah penyesuaian variabel yang
sehat, berisiko rendah dan nulipara. Wanita berisiko rendah relevan secara klinis atau signifikan secara statistik, seperti
didefinisikan oleh tidak adanya hipertensi, penyakit ginjal, diantaranya indeks massa tubuh, ras, penggunaan
diabetes, gangguan endokrin lainnya, kejang, penyakit tembakau, status perkawinan, dan tingkat pendidikan,
jantung atau penyakit pembuluh darah kolagen. Penelitian didapati penurunan yang signifikan kelahiran prematur
kami terbatas pada kehamilan tunggal tanpa anomali. spontan <34 minggu pada kelompok aspirin dosis rendah
Wanita memenuhi syarat penelitian jika pernah mengalami (odds ratio disesuaikan, 0,46, 95% interval kepercayaan,
terminasi kehamilan sebelumnya tetapi tidak mengalami 0,23-0,89). Tingkat kelahiran prematur keseluruhan <34 dan
keguguran spontan dengan usia gestasi dibawah 20 minggu. <37 minggu dan kelahiran prematur spontan <37 minggu
Kehamilan saat ini yang mengalami keguguran spontan atau adalah serupa pada wanita yang menerima aspirin dosis
terminasi kehamilan sebelum usia gestasi 20 minggu atau rendah dibandingkan dengan plasebo.
lahir mati antepartum maupun kehilangan data follow-up di
KESIMPULAN: Apirin dosis rendah berhubungan dengan
eksklusi. Interventi pengobatan yang diberikan adalah 60 mg
penurunan substansial kelahiran prematur spontan <34
aspirin yang diinisiasi pada minggu ke-13 hingga 25
minggu pada wanita nulipara tanpa komordibitas lainnya.
kehamilan atau plasebo. Hasil utama adalah kelahiran
Temuan ini menyarankan pilihan terapi baru untuk
prematur spontan <37 minggu kehamilan. Hasil sekunder
pencegahan kelahiran prematur spontan yang memerlukan
meliputi kelahiran prematur spontan <37 minggu dan
studi lanjut.
kelahiran prematur secara keseluruhan <37 dan <34
minggu. Demografi dasar dan hasil primer dan sekunder
dibandingkan antara kelompok perlakuan. Model regresi
logistik digunakan untuk menyesuaikan pembaur KATA KUNCI: aspirin dosis rendah, nulipara, penyakit
(confounder) yang terkait dengan kelahiran prematur plasenta, agregasi platelet, preeclampsia, kelahiran
spontan. premature, kelahiran premature spontan, iskemia
uteroplasenta

2018 American Journal of Obstetrics % Gynecology


2018 American Journal of Obstetrics % Gynecology
K
elahiran prematur merupakan Juga, sebuah studi meta-analisis dan tidak adanya komorbiditas
masalah yang sulit pada bidang terhadap 17 percobaan acak terkontrol kesehatan, yang meliputi tekanan
kebidanan dan merupakan salah satu pada wanita yang mengkonsumsi darah tinggi, penyakit ginjal, diabetes
penyebab utama morbiditas dan aspirin-dipiridamol dosis rendah melitus, penyakit endokrin lainnya,
mortalitas perinatal, dengan insiden dibandingkan dengan plasebo sebagai kejang, penyakit jantung, atau penyakit
mencapai 9,6% di Amerika Serikat. pencegahan preeklampsia menunjukan pembuluh darah kolagen, dapat
Kelahiran prematur meliputi kelahiran bahwa wanita dengan resiko pre- disertakan pada parent trial.
spontan yang didahului oleh persalinan eklampsia yang di berikan aspirin dosis Pada tahun 1989 hingga 1991,
prematur, pecah ketuban dini, atau rendah memiliki risiko kelahiran pre- wanita dengan usia gestasi 13 hingga
insufisiensi serviks dan kelahiran matur spontan <34 dan <37 minggu 25 minggu diikutsertakan dari 7 rumah
prematur karena indikasi medis atau yang secara signifikan lebih rendah. sakit yang tersebar di seluruh negeri.
iatrogenik. Penulis menyimpulkan adanya Peserta kemudian di acak 1:1 untuk
Patofisiologi kelahiran prematur keuntungan penurunan angka kelahiran menerima aspirin dosis rendah atau
bersifat multifaktorial dimana infeksi prematur spontan pada wanita dengan plasebo dalam upaya menilai efek
atau inflamasi, overdistensi uterus, atau reisiko preeklampsia. aspirin dosis rendah pada kejadian
kelainan endokrin dan imunologi Aspirin dosis rendah baik dikenal preeklampsia dan menerima
berperan penting. Iskemia utero- dengan fungsi antiinflamasi dan inhibisi pengobatan hingga persalinan.
plasenta dan kelainan pembuluh darah agregasi platelet melalui inhibisi Temuan utama studi tersebut
lainnya juga telah dibuktikan ber- siklooksigenase. Hal ini dispekulasikan adalah angka kejadian preeklampsia,
kontribusi pada patogenesis kelahiran dapat mempengaruhi jalur terjadinya dan peneliti tidak menemukan
prematur. kelahiran prematur karena proses perbedaan yang signifikan secara
Aspirin dosis rendah telah dipelajari inflamasi dan iskemia uteroplasenta, statistik antara wanita yang meng-
sebagai pencegahan pre-eklamsia dan yang menyebabkan reduksi konsumsi aspirin dan plasebo. PTB
restriksi pertumbuhan fetus. Data klinis kontraktilitas dan inflamasi sehingga merupakan temuan sekunder dari
juga menunjukan bahwa aspirin dosis mengurang kelahiran prematur penelitian tersebut, dan peneliti tidak
rendah dapat mengurangi tingkat spontan. menemukan perbedaan pada kejadian
kelahiran prematur secara menyeluruh, Mengingat beban kelahiran kelahiran prematur dengan perbedaan
namun para peneliti mencurigai hal ini prematur spontan, literatur yang men- terapi yang diberikan; namun kelahiran
disebabkan oleh berkurangnya jumlah janjikan, ketersediaan, biaya rendah, prematur spontan tidak dinilai. Rincian
kelahiran prematur atas indikasi medis. dan kemungkinan intervensi yang lengkap dari desain dan metode
Bukti klinis menunjukan bahwa memungkinkan secara biologis, tujuan penelitian telah dilaporkan sebelumnya.
aspirin dosis rendah dapat berguna kami adalah untuk menentukan apakah Data studi tersedia untuk umum dan
dalam intervensi kelahiran prematur aspirin dosis rendah dapat mengurangi tidak teridentifikasi dan oleh karena itu
spontan, namun data yang telah ada tingkat kelahiran prematur spontan dibebaskan dari tinjauan dewan
bersifat inklonklusif atau terlimitasi pada pada wanita nulipara tanpa institusional di institusi kami.
suatu populasi tertentu. Silver dkk., komorbiditas medis. Kami berhipotesis Studi saat ini berfokus pada ke-
melakasanakan analisa sekunder bahwa aspirin dosis rendah dapat lahiran prematur spontan dan terbatas
terhadap percobaan dampak aspirin mereduksi kelahiran prematur spontan. pada kehamilan tunggal, nonanomali.
pada gestasi dan reproduksi serta Subyek juga memenuhi syarat jika
mempelajari asosiasi aspirin dosis CARA DAN BAHAN kehamilan sebelumnya diterminasi
rendah (81 mg) dengan risiko pada usia kehamilan kurang dari 20
Studi ini merupakan analisis sekunder
kehamilan prematur spontan pada minggu. Wanita dengan keguguran
dari percobaan acak terkontrol-plasbo
wanita dengan riwayat keguguran. spontan kurang dari 20 minggu
oleh Eunice Kennedy Shriver National
Mereka menemukan penurunan hampir dieksklusikan karena kita tidak bisa
Institute of Child Health and Human
50% risiko kelahiran prematur pada membedakan wanita dengan ke-
Development Network of Maternal-Fetal
wanita yang menerima aspirin dosis guguran sebelum trimester pertama
Medicine Units terhadap penggunaan
rendah jika dibandingkan dengan atau sebelum trimester kedua pada set
aspirin dosis rendah (60 mg)
plasebo (1,1% vs 2,2%), namun data, dan wanita dengan keguguran
pencegahan preeklampsia pada wanita
penemuan ini tidak signifikan secara sebelum trimester kedua memiliki
berisiko rendah. Wanita berisiko
statistik (risiko relatif, 0,51, 95% CI, resiko kelahiran prematur spontan yang
rendah, didefinisikan oleh nuliparitas
0,19-1,34). lebih tinggi. Antepartum lahir mati atau
2018 American Journal of Obstetrics % Gynecology
subyek dengan data follow-up yang tertera pada gambar 1. Sejumlah 1262 menunjukkan bahwa waktu inisiasi rendah
hilang juga dieksklusikan. (46,9%) menerima aspirin dosis rendah, dosis aspirin tidak berdampak pada hasil
Subyek kemudian dibagi menjadi 2 dan 1281 (50,4%) menerima plasebo. kami. Demikian pula, ketika subyek yang
kelompok pemaparan berdasarkan Karakteristik dasar antara kedua kelompok mengalami keguguran sebelum usia
terapi yang diterima, aspirin dosis perlakuan serupa, kecuali untuk status kehamilan mencapai 20 minggu atau lahir
perkawinan (Tabel 1). mati dalam kehamilan saat ini diinklusikan,
rendah atau plasebo. Hasil utama
Tingkat hasil temuan utama, kelahiran masih terdapat penurunan yang signifikan
adalah kelahiran prematur spontan prematur spontan <34 minggu, adalah dari kelahiran prematur spontan sebelum
kurang dari 34 minggu kehamilan. 1,03% (n = 13) dan 2,34% (n = 30) pada 34 minggu pada wanita yang menerima
Kelahiran prematur meliputi persalinan masing - masing kelompok aspirin dosis aspirin dosis rendah (OR, 1.82, 95% CI,
dengan ketuban pecah dini maupun rendah dan plasebo, dan secara signifikan 1.01-3.31).
kelahiran prematur dengan membran lebih rendah pada wanita yang menerima Kami kemudian mengeksklusikan
utuh. Hasil sekunder meliputi seluruh aspirin dosis rendah (odds ratio [OR], 0,43, pasien yang selama kehamilan saat ini
kelahiran prematur spontan kurang dari 95% interval kepercayaan [CI], 0,26-0,84). mengalami preeklampsia, tetap didapati
37 minggu, keseluruhan kelahiran Tingkat kelahiran prematur spontan <37 penurunan yang signifikan secara statistik
prematur <37 dan <34 minggu, jumlah minggu adalah 7,03% (n=90) dan 6,58% dari kelahiran prematur spontan <34
kehilangan darah selama persalinan, (n=83) pada masing - masing kelompok minggu (OR yang disesuaikan, 0,48, 95%
plasebo dan aspirin dosis rendah , dan CI, 0,24-0,95). Stratifikasi berdasarkan
perdarahan postpartum, dan tingkat
didapati serupa diantara kedua kelompok status preeklampsia menunjukan, pada
abrupsi plasenta (didiagnosis ber- tersebut (OR, 1,04, 95%CI, 0,78-1,39) kelompok wanita tanpa preeklampsia,
dasarkan temuan klinis [nyeri tekan (Gambar 2). Kelahiran prematur secara ke- masih didapati penurunan kejadian
uterus dan perdarahan vagina] atau seluruhan, yang meliputi kelahiran kelahiran prematur spontan <34 minggu
pemeriksaan plasenta). prematur spontan dan terindikasi, pada pada kelompok aspirin dosis rendah yang
Demografi maternal, karakteristik <34 dan <37 minggu, tidak secara secara statistik signifikan (OR, 2,18, 95%
klinis, serta hasil primer dan sekunder signifikan berbeda diantara kedua CI, 1,12e4,23). Namun, didapati terlalu
antara kedua kelompok dibandingkan. kelompok perlakuan (OR 0,98, 95%CI, sedikit wanita dalam kelompok subyek
Uji x2 digunakan untuk menganalisa 0,79-1,21, pada kelompok aspirin dosis yang selama kehamilan saat ini mengalami
variabel kategorik dan Wilcoxon atau rendah dan OR 1,64, 95%CI, 0,93 - 2,87 preeklampsia (n = 2) sehingga tidak dapat
Student t test untuk variabel kontinu, pada kelompok plasebo). ditarik kesimpulan.
Setelah menyesuaikan variabel - Konsisten dengan hasil dari studi
sebagaimana seharusnya. Kami
variabel yang relevan secara klinis atau utama, meskipun rendah pada kedua
menggunakan model regresi logistik signifikan secara statistik, termasuk BMI, kelompok perlakuan (0,72% vs 0,08%),
untuk menyesuaikan pembaur yang ras, penggunaan tembakau, status abrupsi plasenta lebih umum ditemui pada
secara klinis terkait dengan kelahiran perkawinan, dan tingkat pendidikan, masih wanita yang menerima aspirin dosis rendah
prematur spontan atau secara statistik didapati penurunan yang signifikan secara (OR 10,0, 95%CI, 1,16-100,0) (Tabel 3).
berbeda pada awal dengan nilai P <0.2 statistik pada kejadian kelahiran prematur Meskipun demikian, jumlah perdarahan
(indeks massa tubuh [BMI], ras, spontan <34 minggu pada kelompok pada saat persalinan dan tingkat
penggunaan tembakau, status aspirin dosis rendah dibandingkan dengan perdarahan postpartum antara kedua
perkawinan, dan tingkat pendidikan). wanita yang menerima plasebo (OR yang kelompok perlakuakn didapati serupa
Analisis sensitivitas juga dilakukan disesuaikan, 0,46, 95% CI, 0,23-0,89). (Tabel 3). Tingkat perdarahan postpartum
dengan mengeksklusi semua kasus Tingkat keseluruhan kelahiran prematur adalag 6,8% pada kelompok aspirin dosis
<34 dan <37 minggu dan kelahiran rendah dan 7,1% pada kelompok plasebo.
preeklamsia untuk menghilangkan
prematur spontan <37 minggu tetap sama
dampak preeklamsia pada hasil temuan antar kelompok (Tabel 2).
kami. Tingkat signifikansi untuk hasil KOMENTAR
Kami melakukan beberapa analisis
utama ditetapkan bernilai P <0.05. sensitivitas. Analisis bertingkat dilakukan Penemuan Utama
Semua analisis dilakukan dengan SAS, terhadap waktu inisiasi aspirin, sebelum Studi kami menunjukan bahwa administrasi
versi 9.4 (Cary, NC). atau setelah 16 minggu sebagaimana aspirin dosis rendah pada wanita nulipara
<0.05. Semua analisis dilakukan dengan ditetapkan berdasarkan waktu tanpa komorbiditas berasosiasi dengan
SAS, versi 9.4 (Cary, NC). pengacakan. Membatasi mereka yang penurunan lebih dari 50% kemungkinan
memulai aspirin dosis rendah pada usia terjadinya kelahiran prematur spontan
HASIL kehamilan > 16 minggu, masih didapati dibawah usia gestasi 34 minggu.
pengurangan yang secara statistik Sementara didapati perkembangan bukti
Dari 3171 subyek pada studi utama, signifikan dari kelahiran prematur spontan bahwa aspirin mengurangi angka kejadian
sebanyak 2543 wanita diinklusikan pada sebelum usia kehamilan 34 minggu (OR, kelahiran prematur secara keseluruhan,
analisis ini. Rincian pasien yang dieksklusi 2,17, 95% CI, 1,05-4,45), yang sepengetahuan kami, studi ini adalah studi
2018 American Journal of Obstetrics % Gynecology
antara berbagai lesi pembuluh darah
TABEL 1 Perbandingan demografi berdasarkan kelompok perlakuan plasenta terhadap kelahiran prematur baik
Variabel Aspirin dosis Plasebo P value spontan maupun dengan indikasi.
rendah (n=1262) (n=1281) Studi seperti ini dapat menjelaskan
Usia, tahun 19 [17,23] 19 [17,23] .5 mengapa hasil Doppler arteri uteri
abnormal telah diasosiasikan pada
IMT, kg/m2 22,5 [20,2, 25,6] 22.7[20,2, 25,9] .4 keahiran prematur. Karena hasil Doppler
yang abnormal telah direlasikan dengan
Ras Hitam 645 [51,1] 645 [50,3] ,8
iskemia uteroplasenta dan kelahiran
Penggunaan 276 [21,9] 246 [19,2] .3 prematur spontan, memungkinkan bahwa
Tobako aspirin dosis rendah dapat mempengaruhi
Penggunaan 39 [2,3] 29 [2,3] .2 kelahiran prematur spontan melalui
Alkohol mekanisme serupa yang dapat mengurangi
Menikah 222 [17,5] 278 [21,7] <.01 kejadian preeklampsia.

Edukasi (tahun) 12 [9,12] 11 [9,12] .2 Implikasi klinis


Beberapa studi telah memeriksa resiko
Riwayat Terminasi 190 [15] 213 [16,6] .2 kelahiran prematur spontan pada wanita
Usia Gestasi, mgg 20,3 [17,6, 23,1] 20,4 [17,4, 23,6] .4 yang menerima aspirin, namun mereka
terbatas pada populasi beresiko tinggi atau
pertama yang menunjukan pengurangan plasenta dan kelainan pembuluh darah tidak cukup bermakna untuk menunjukan
kelahiran prematur spontan pada wanita pada patogenesis kelahiran prematur. manfaat. Seperti yang sebelumnya telah
nulipara beresiko rendah, tanpa Kelainan deep placentatio tidak hanya dicatat, Van Vliet dkk menemukan
komorbiditas dan tidak mengalami terasosiasikan dengan preeklampsia dan pengurangan kelahiran prematur spontan,
preeklampsia. restriksi pertumbuhan intauteri namun juga namun hal ini terbatas pada wanita yang
terhadap kelahiran prematur spontan. beresiko mengalami preeklampsia, dan
Hasil penemuan dalam konteks apa Kim dkk mempelajari peletakan Silver dkk menemukan penurunan
yang sudah diketahui plasenta pada pasien dengan persalinan kelahiran prematur spontan. Pada wanita
Meskipun terdapat banyak kemajuan pada prematur dan mendemonstrasikan dengan riwayat keguguran berjumlah besar
ilmu kesehatan perinatal, kelahiran kegagalan transformasi spiral artery pada namun tidak signifikan. Sebaliknya studi
prematur masih merupakan salah satu miometrium dan desidua dengan derajat kami menginklusi wanita nulipara tanpa
masalah yang sukar pada bidang yang lebih tinggi pada wanita yang komorbiditas kesehatan atau wanita
kebidanan. Banyak studi telah melahirkan prematur. Studi lainnnya oleh dengan riwayat kebidanan yang buruk, dan
menginvestigasi pernanan insufisiensi Kelly dkk melaporkan sebuah asosiasi kami mendemonstrasikan keuntungan dari
aspirin dosis rendah.
Beberapa lainnya telah menilai aspirin
untuk preeklampsia dan tidak menemukan
penurunan kelahiran prematur spontan.
Rolnik dkk, pada sebuah studi acak multi
senter dengan 15o mg aspirin
dibandingkan dengan plasebo pada
kehamilan resiko tinggi, mendapati tidak
adanya perbedaan kelahiran prematur
spontan <34 minggu (OR 1,07, 95% CI,
0,37 - 3,10). Meskipun demikian wanita
yang teridentifikasi sebagai berresiko tinggi
menjalani penapisan serum terhadap
kemungkinan plasma protein-A dan faktor
perkembangan plasenta; belum jelas
apakah hasil temuan ini dapat di
generalisasikan pada populasi Amerika
Serikat.

2018 American Journal of Obstetrics % Gynecology


Dalam sebuah studi yang dilakukan kehamilan tidak memiliki risiko kematian Banyak penelitian menunjukkan tidak
secara paralel terhadap studi utama untuk maternal, janin, atau neonatal. Meskipun ada risiko abrupsi yang lebih tinggi setelah
analisis ini, Allshouse dkk menilai risiko kami menemukan peningkatan abrupsi penggunaan aspirin pada kehamilan.
untuk kelahiran prematur spontan pada pada kelompok yang terpapar aspirin, Percobaan acak multisenter CLASP
percobaan aspirin dosis rendah pada risiko absolut dari abrupsi rendah, <1%, terhdap aspirin dosis rendah untuk
wanita dengan resiko tinggi preeklampasia pada kedua kelompok. pencegahan dan tatalaksana preeklamsia
pada Maternal-Fetal MedicineUnit. Hasil temuan studi ini serupa dengan pada 9364 ibu hamil tidak menunjukan
Kelompok mereka juga melaporkan studi utama yang melaporkan tingkat peningkatan insidensi abrupsio plasenta
kecenderungan lebih sedikit kelahiran abrupsio plasenta yang lebih tinggi pada atau perdarahan pada wanita yang
prematur karena kelahiran prematur kelompok aspirin namun tidak didapati menerima aspirin dosis rendah (60 mg).
spontan dan ketuban pecah dini pada tingkat perdarahan maupun kebutuhan Selain itu, meta-analisis oleh Askie
wanita yang menerima aspirin dosis rendah transfusi darah yang lebih tinggi. dkk, yang meliputi studi kohort yang besar
dibandingkan dengan plasebo, tetapi Perbedaan antara 2 kelompok perlakuan dari 32.217 wanita dari 31 percobaan acak
temuan ini tidak mencapai signifikansi kemungkinan disebabkan oleh risiko terkontrol, menunjukkan risiko serupa
statistik (OR, 0,82, 95% CI, 0,62-1.09). absolut abrupsio plasenta yang rendah perdarahan antepartum, perdarahan
Kami juga menemukan peningkatan pada kelompok plasebo karena tingkat postpartum, dan abrupsio plasenta antara
resiko abrupsi yang menarik. Didapati abrupsi pada kelompok aspirin dosis wanita yang menerima 1 atau lebih
beberapa studi dalam literatur yang telah rendah ada pada tingkat yang biasanya antiplatelet (aspirin, dipyridamole, atau
menunjukkan bahwa aspirin selama diharapkan. lainnya) maupun yang menerima plasebo.
Kami percaya bahwa temuan kami lebih
TABEL 2 Tingkat kelahiran prematur pada wanita dengan aspirin dosis rendah vs bermakna karena rendahnya tingkat
plasebo abrupsi pada kelompok plasebo karena
Variabel Aspirin dosis rendah Plasebo aOR [95% CI] ada bukti kuat untuk menunjukkan
(n=1262) (n=1281) keamanan aspirin, bahkan dalam dosis
yang lebih besar.
Kelahiran Prematur 13 (1,03) 30 (2,34) 0,46 (0,23-0,89)
Spontan <34 minggu
IMPLIKASI PENELITIAN
Kelahiran Prematur <34 20 (1,58) 33 (2,58) 0,62 (0,35-1,12) Karena bukti bukti yang dikumpulkan
minggu mengenai manfaat yang mungkin ada,
didapati uji - uji klinis yang sedang
Kelahiran Prematur 83 (6,58) 90 (7,03) 0,97 (0,71-1,33) berlangsung untuk menyelidiki lebih lanjut
Spontan <37 minggu dampak aspirin dosis rendah dalam
pengurangan kelahiran prematur baik atas
Kelahiran Prematur 99 (7,84) 105 (8,20) 0,97 (0,72-1,31) indikasi maupun spontan. Percobaan acak
<37minggu APRIL (Nederlands trial register 5675)
menyelidiki peran aspirin sebagai
TABEL 3 Tingkat perdarahan selama persalinan pervaginam, section cessarea, pencegahan kelahiran prematur spontan
perdarahan postpartum, dan abrupsio pada wanita dengan aspirin dosis rendah maupun atas indikasi pada wanita dengan
vs plasebo riwayat kelahiran prematur. Selain itu, uji
Variabel Aspirin dosis rendah Plasebo OR [95% CI] ASPRIN (NCT02409680) menilai peran
(n=1262) (n=1281) aspirin dosis rendah pada wanita nulipara
dalam mencegah kelahiran prematur di 7
Abrupsio 9/1241 (0,72%) 1/1207 10 (1,16-100) negara berpendapatan rendah dan
(0,8%) menengah ke bawah.
Kelebihan dan kekurangan
Perdarahan Postpartum 82/1205 (6,8%) 86/1207 1,05 (0,76-1,43 Kelebihan dari penelitian ini adalah bahwa
(7,1%) studi ini meliputi sejumlah besar pasien
dengan data karakteristik yang baik dari
P value percobaan acak dengan koleksi data yang
baik. Kelahiran prematur adalah hasil
sekunder dari penelitian awal, dan
Perdarahan (pervaginam) 400 [300,500] 400 .21
informasi tentang jenis kelahiran prematur,
[300,500]
apakah spontan atau diindikasikan,
dikumpulkan secara prospektif. Kelemahan
Perdaarahan (SC 850 [700,1000] 800 .40
[650,1000] 2018 American Journal of Obstetrics % Gynecology
utama dari penelitian ini adalah bahwa Niebyl JR, Simpson JL, Landon 12. Roberge S, Demers S, Bujold E.
studi ini merupakan analisis sekunder dari MB, Galan HL, Jauniaux ER, et al, Antiplatelet therapy before or after
kumpulan data yang lebih lama. Kami tidak eds. Obstetrics: normal and 16 weeks’ gestation for preventing
dapat membedakan pasien dengan problem pregnancies, 6th ed. preeclampsia. Am J Obstet
keguguran rekuren 16-20 minggu, yang Philadelphia (PA): Elsevier Gynecol 2017;216:620–1.
mungkin memiliki risiko lebih tinggi untuk Saunders; 2012. p. 628–56. 13. Tong S, Mol BW, Walker SP.
kelahiran prematur spontan, sehingga 4. Arias F, Rodriquez L, Rayne SC, Preventing preeclampsia with
semua keguguran spontan <20 minggu Kraus FT. Maternal placental aspirin: does dose or timing
dieksklusikan. Hasil kami hanya dapat vasculopathy and infection: two matter? Am J Obstet Gynecol
digeneralisasikan untuk wanita nulipara distinct subgroups among patients 2017;216:95–7.
tanpa komorbiditas, seperti tipe wanita with preterm labor and preterm 14. Mone F, Mulcahy C, McParland P,
yang terdaftar dalam studi ini. Terakhir, ruptured membranes. AmJObstet McAuliffe FM. Should we
populasi penelitian memiliki BMI rendah, Gynecol 1993;168:585–91. recommend universal aspirin for
yang mungkin berbeda dari populasi hamil 5. Morgan TK. Role of the placenta all pregnant women? Am J Obstet
kontemporer. in preterm birth: a review. Am J Gynecol 2017;216:141ee1.
Perinatol 2016;33:258–66. 15. Duley L, Henderson-Smart DJ,
Kesimpulan
6. Nicolaides KH, Poon LC. Aspirin Meher S, King JF. Antiplatelet
Penelitian kami menunjukkan hubungan
for prevention of preterm agents for preventing preeclampsia
aspirin dosis rendah dengan pengurangan
preeclampsia. Am J Obstet and its complications. Leeds, UK:
yang signifikan dari kelahiran prematur
Gynecol 2018;218:287–93.e1. The Cochrane Library; 2007.
spontan <34 minggu pada wanita nulipara
7. RobergeS,BujoldE,NicolaidesKH. 16. Silver
tanpa riwayat medis atau obstetrik yang
Aspirin for the prevention of RM,AhrensK,WongLF,etal.Low-
signifikan, hal ini menunjukkan bahwa
preterm and term preeclampsia: dose aspirin and preterm birth: a
aspirin dosis rendah dapat digunakan
systematic review and randomized controlled trial. Obstet
secara lebih luas daripada yang saat ini
disahkan. Ini membuka cakrawala baru metaanalysis. AmJObstet Gynecol Gynecol 2015;125:876–84.
2017; 218: S0002e9378:32326e8. 17. Schisterman EF, Mumford SL,
penggunaan aspirin dosis rendah sebagai
upaya pencegahan yang aman dan hemat 8. PoonLC,WrightD,RolnikDL,etal.A Schliep KC, et al. Preconception
biaya terhadap kelahiran prematur spirinfor Evidence-Based Pre- low-dose aspirin and time to
spontan terlepas dari ada tidaknya eclampsia Prevention trial: effect pregnancy: findings from the
preeklamsia. Namun, uji coba acak of aspirin in prevention of preterm effects of aspirin in gestation and
bersekala besar diperlukan untuk preeclampsia in subgroups of reproduction randomized trial. J
mengkonfirmasi hasil ini, terutama karena women according to their Clin Endocrinol Metab 2015;100:
risiko absolutnya rendah. Sampai saat itu, characteristics and medical and 1785–91.
kesimpulan ini menunjukkan bahwa aspirin obstetrical history. Am J Obstet 18. Van Vliet EO, Askie LA, Mol
dosis rendah adalah intervensi yang Gynecol 2018;217: 585ee1. BW, Oudijk MA. Antiplatelet
menjanjikan yang dapat mengurangi 9. Groom KM, David AL. The role of agents and the prevention of
kelahiran prematur spontan dalam populasi aspirin, heparin, and other spontaneous preterm birth: a
yang lebih luas daripada yang dilaporkan interventions in the prevention and systematic review and meta-
sebelumnya. treatment of fetal growth analysis. Obstet Gynecol
restriction. Am J Obstet Gynecol 2017;129: 327–36.
218:S829e40. 19. Abramovici A, Cantu J, Jenkins
DAFTAR PUSTAKA 10. Tolcher MC, Chu DM, Hollier SM. Tocolytic therapy for acute
1. HamiltonBE,MartinJA,OstermanM LM, et al. Impact of USPST preterm labor. Obstet Gynecol Clin
J.Births: preliminary data for 2015. Frecommendations for aspirin for North Am 2012;39:77–87.
National vital statistics reports: prevention of recurrent pre- 20. Sibai BM, Caritis SN, Thom E, et
from the Centers for Disease eclampsia. Am J Obstet Gynecol al. Prevention of preeclampsia
Control and Prevention, National 2017;217:365ee1. with low-dose aspirin in healthy,
Center for Health Statistics. Natl 11. RobergeS,NicolaidesK,DemersS,H nulliparous pregnant women. N
Vital Stat Syst 2016;65:1–15. yettJ, Chaillet N, Bujold E. The Engl J Med 1993;329:1213–8.
2. Goldenberg RL, Culhane JF, Iams role of aspirin dose on the 21. EdlowAG,Srinivas SK, Elovitz
JD, RomeroR. Epidemiology and prevention of preeclampsia and MA. Secondtrimester loss and
causes of preterm birth. Lancet fetal growth restriction: systematic subsequent pregnancy outcomes:
2008;371:75–84. reviewandmeta-analysis. what is the real risk? Am J Obstet
3. Simhan NH, Iams JD, Romero R. AmJObstet Gynecol Gynecol 2007;197:581.e1.
Preterm birth. In: Gabbe SG, 2017;216:110–20.

2018 American Journal of Obstetrics % Gynecology


22. Romero R, Kusanovic JP, intrauterine growth restriction with methods of the aspirin
Chaiworapongsa T, Hassan SS. aspirin started in early pregnancy: supplementation for pregnancy
Placental bed disorders in preterm a meta-analysis. Obstet Gynecol indicated risk reduction in
labor, preterm PROM, 2010;116(2, Part 1):402–14. nulliparas (ASPIRIN) study. BMC
spontaneous abortion and abruptio 32. Henderson JT, Whitlock EP, pregnancy and childbirth
placentae. Best Pract Res Clin O’Connor E, Senger CA, 2017;17:135.
Obstet Gynaecol 2011;25: 313–27. Thompson JH, Rowland MG. 40. LeFevre ML. Low-dose aspirin use
23. Brosens I, Pijnenborg R, Lowdose aspirin for prevention of for the prevention of morbidity and
Vercruysse L, Romero R. The morbidity and mortality from mortality from preeclampsia: US
“Great Obstetrical Syndromes” are preeclampsia: a systematic Preventive Services Task Force
associated with disorders of deep evidencereviewfor the recommendation statement. US
placentation. Am J Obstet Gynecol USPreventiveServicesTask Force. Preventive Services Task Force.
2011;204: 193–201. Ann Intern Med 2014;160:695– Ann Intern Med 2014;161: 819–
24. Kim YM, Bujold E, 703. 26.
Chaiworapongsa T, et al. Failure 33. Ananth CV, Oyelese Y, Yeo L, 41. American College of Obstetricians
of physiologic transformation of Pradhan A, Vintzileos AM. and Gynecologists. Practice
the spiral arteries in patients with Placental abruption in the United advisory on low-dose aspirin and
preterm labor and intact States,1979through2001:temporalt prevention of preeclampsia:
membranes. Am J Obstet Gynecol rendsand potential determinants. updated recommendations. 2016.
2003;189: 1063–9. Am J Obstet Gynecol
25. Kelly R, Holzman C, Senagore P, 2005;192:191–8. Informasi Penulis dan Artikel
et al. Placental vascular pathology 34. Ananth CV, Wilcox AJ. Placental Dari Divisi Kesehatan Maternal-Fetal,
findings and pathways to preterm abruption andperinatal mortality in Departemen Kebidanan dan
delivery. Am J Epidemiol the United States. Am J Epidemiol Kandungan, Universitas Columbia
2009;170:148–58. 2001;153:332–7. Pusat Medis, New York, NY (Dr
26. Misra VK, Hobel CJ, Sing CF. 35. Askie LM, Duley L, Henderson- Andrikopoulou); dan Divisi Kesehatan
Placental blood flow and the risk Smart DJ, Stewart LA. Antiplatelet Maternal-Fetal, Departemen
of preterm delivery. Placenta agents for prevention of pre- Kebidanan dan Kandungan,
2009;30:619–24. eclampsia: a meta-analysis of Universitas Columbia Pusat Medis,
27. Strigini FA, Lencioni G, De Luca individual patient data. Lancet New York, NY (Drs Purisch, Handal-
G, Lombardo M, Bianchi F, 2007;369:1791–8. Orefice, and Gyamfi-Bannerman.
Genazzani AR. Uterine artery 36. Yu CK, Papageorghiou AT, Parra
velocimetry and spontaneous M, Palma Dias R, Nicolaides KH. Didapatkan 1 Maret 2018;revisi 3 Juni
preterm delivery. Obstet Gynecol Randomized controlled trial using 2018; diterima 9 Juni 2018.
1995;85:374–7. low-dose aspirin in the prevention Pnulis melaporkan tidak didapati
28. Allshouse AA,Jessel RH, of pre-eclampsia in women with conflict of interest. Dipresentasikan
HeyborneKD.The impact of low- abnormal uterine artery Doppler at sebagai presentasi oral pada 38th
dose aspirin on preterm birth: 23 weeks’ gestation. Ultrasound annual meeting of the Society of
secondary analysis of a Obstet Gynecol 2003;22:233–9. Maternal-Fetal Medicine, pada 1 Feb
randomized controlled trial. J 37. Xu TT, Zhou F, Deng CY, Huang 2018. Penulis yang dapat dihubungi:
Perinatol 2016;36:427–32. GQ, Li JK, Wang XD. Low-dose Cynthia Gyamfi-Bannerman MD,
29. Rolnik DL, Wright D, Poon LC, et aspirin for preventing MSc. cg2231@cumc.columbia.edu
al. Aspirin versus placebo in preeclampsia and its
pregnancies at high risk for complications: a metaanalysis. J
preterm preeclampsia. N Engl J Clin Hypertens 2015;17:567–73.
Med 2017;377: 613–22. 38. Visser L, de Boer MA, de Groot
30. Redman CW, De Swiet M, Collins CJ, et al. Low-dose aspirin in the
R, Grant ACLASP. a randomised prevention of recurrent
trial of low-dose aspirin for the spontaneous preterm labour—the
prevention and treatment of APRIL study: a multicenter
preeclampsia among 9364 randomized placebo controlled
pregnant women. Lancet trial. BMC Pregnancy Childbirth
1994;343:619. 2017;17:223.
31. Bujold E, Roberge S, Lacasse Y, et 39. HoffmanMK,GoudarSS,KodkanyB
al. Prevention of preeclampsia and S,etal. A description of the

2018 American Journal of Obstetrics % Gynecology