Você está na página 1de 59

ABSTRACT

Purnama Hidayaturrahman, 15321191, POST-ISLAMISM IN ISLAMIC CENTER


(Discourse Analysis of Mediation and Reading Audiences Islamic Center of Mataram).
Communication Studies, Faculty of Psychology and Socio-Cultural Sciences, Islamic
University of Indonesia. 2019.

The Islamic Center is the space where the activities of the Islamic ummah take place.
The first Islamic Center was built in the west as a necessity for worship, hospitality and other
religious activities aimed at the Muslim minority there. Then the Islamic center was adopted
in Indonesia and functioned more diversely, one of which was the Mataram Islamic Center
which was the object of this research. The Mataram Islamic Center has been functioned not
only for religious activities, but also as a tourist place that is open to the public.
The purpose of this study is to see how space production is carried out at the Islamic
Center which is supported by mediation so that the mediation influences the way they read
the space (Auditing Reading). in spite of some controversy caused. The problem statement
in this research is how Space Post-Islamism in the Islamic Center of Mataram was produced.
The method used is descriptive qualitative with a critical paradigm. The data in this
study were obtained through observation by visiting the Islamic Center, literature studies on
research related to the Islamic Center, Pos-Islamism and other literature, as well as
conducting interviews with traders, visitors, as well as managers,
The results of this study found that the Mataram Islamic Center was mediated by
managers with two of the most prominent discourses, namely religious space and tourist
space. Mediation is carried out through several social media accounts, websites and
pamphlets. The visitors are positioned as Dominant / Hegemonic modes where they see the
Islamic Center as a place to mix tourism and religious activities. The Islamic Center room is
manifested as a space of Pos-Islamism because it is able to juxtapose tourist and religious
ideologies so that transcendent religious activities can coexist with commodified fun
activities.

Keywords: Islamic Center of Mataram, Mediation, Pos-Islamism

i
ABSTRAK

Purnama Hidayaturrahman, 15321191, POST-ISLAMISM DI PUSAT ISLAM


(Analisis Wacana Mediasi Dan Audiens Reading Islamic Center Mataram). Studi Ilmu
Komunikasi, Fakultas Psikologi dan Ilmu Sosial Budaya, Universitas Islam Indonesia.
2019.

Islamic Center merupakan ruang dimana kegiatan ummat Islam berlangsung. Islamic
Center pertama dibangun di negara barat sebagai kebutuhan beribadah, bersilaturahmi, serta
kegiatan religi lain yang di peruntukkan kepada minoritas muslim di sana. Kemudian Islamic
center diadopsi di Indonesia dan difungsikan secara lebih beragam, salah satunya adalah
Islamic Center Mataram yang menjadi objek dalam penelitian ini. Islamic Center Mataram
sampai saat ini difungsikan bukan semata mata hanya untuk kegiatan religi, namun juga
sebagai tempat wisata yang terbuka untuk umum.
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk melihat bagaimana Produksi ruang dilakukan
di Islamic Center yang ditopang oleh mediasi sehingga mediasi tersebut mempengaruhi cara
mereka membaca ruang tersebut (Audsiens Reading), Selain itu penelitian ini juga ingin
membuktikan bahwa Islamic Center Mataram merupakan manifestasi dari ruang Pos-
Islamisme terlepas dari beberapa kontroversi yang ditimbulkan. Rumusan maslah dalam
penelitan ini adalah bagaimana Ruang Pos-Islamisme di Islamic Center Mataram
terproduksi.
Metode yang digunakan yaitu deskriptif kualitatif dengan paradigma kritis. Data
dalam penelitian ini didapat melalui observasi dengan mendatangi Islamic Center, Studi
literatur mengenai penelitian terkait Islamic Center, Pos-Islamisme dan literatur lainnya,
serta melakukan wawancara dengan pedangan, pengunjung, juga pengelola,
Hasil dari penelitian ini menemukan bahwa Islamic Center Mataram dimediasi oleh
pengelola dengan dua wacana yang paling menonjol yaitu ruang religi dan ruang wisata.
Mediasi dilakukan melalui beberapa akun sosial media, website dan pamflet. Para
pengunjung pun terposisikan sebagai Dominan/Hegemonic mode dimana mereka melihat
Islamic Center sebagai tempat bercampurnya kegiatan wisata dan religi. Ruang Islamic
Center dimanifestasikan sebagai ruang Pos-Islamisme karena mampu menyandingkan
ideologi wisata dan religi sehingga kegiatan religi yang transenden bisa berdampingan
dengan kegiatan bersenang senang yang terkomodifikasi.

Kata kunci : Islamic Center, Mediasi, Pos-Islamisme

ii
Daftar Isi
ABSTRACT ....................................................................................................................................... i
Daftar Isi .......................................................................................................................................... iii
BAB I ................................................................................................................................................. 1
PENDAHULUAN ............................................................................................................................. 1
A. Latar Belakang ..................................................................................................................... 1
B. Rumusan Masalah ................................................................................................................ 5
C. Tujuan Penelitian ................................................................................................................. 6
D. Manfaat Penelitian ............................................................................................................... 7
E. Tinjauan Pustaka ................................................................................................................. 7
1. Islamic Center................................................................................................................... 7
F. Kerangka Teori .................................................................................................................. 11
1. Komunikasi Geografi ..................................................................................................... 11
2. Peran Mediasi dalam Produksi Ruang......................................................................... 11
3. Post-Islamism dan Ruang Post-Islamism ..................................................................... 14
G. Metodologi Penelitian .................................................................................................... 15
1. Paradigma ....................................................................................................................... 15
2. Jenis Penelitian ............................................................................................................... 16
3. Metode Pengumpulan data ............................................................................................ 16
4. Metode Analisis Data ..................................................................................................... 17
5. Jadwal Penelitian............................................................................................................ 18
BAB II ............................................................................................................................................. 19
GAMBARAN UMUM OBJEK PENELITIAN ........................................................................... 19
A. Islamic Center Mataram ................................................................................................... 19
B. Narasumber ........................................................................................................................ 21
BAB III ............................................................................................................................................ 23
TEMUAN DAN PEMBAHASAN ................................................................................................. 23
A. TEMUAN ............................................................................................................................ 23
1. Sejarah Islamic Center Mataram ................................................................................. 23
2. Mediasi Islamic Center .................................................................................................. 28
3. Audiens Reading............................................................................................................. 38
B. PEMBAHASAN ................................................................................................................. 42
1. Wacana Wisata Religi Islamic Center .......................................................................... 42
2. Islamic Center sebagai Ruang Pos-Islamisme ............................................................. 44
BAB IV ............................................................................................................................................ 50
PENUTUP ....................................................................................................................................... 50
A. Kesimpulan ......................................................................................................................... 50
B. Keterbatasan Penelitian..................................................................................................... 52

iii
C. Saran.................................................................................................................................... 52
DAFTAR PUSTAKA .........................................................................................................................

iv
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang

Islamic Center adalah ruang dimana kegiatan ummat islam berlangsung.


Islamic Center di Indonesia tidak lahir sendiri. Ia dikembangkan dari negara negara
barat untuk menampung kegiatan islami seperti sholat, ceramah agama, dan kegiatan
lainnya yang behubungan dengan ke-Islaman. Islamic Center muncul pertama kali
karena adanya keresahan ummat muslim di negara barat yang menjadi minoritas.
Sulit rasanya bagi mereka untuk melaksanakan ibadah juga bersilaturahmi dengan
ummat muslim lainnya.

Artinya, Islamic Center muncul sebagai wadah ummat muslim disana untuk
melakukan kegiatan Islami mereka, sebagai pengganti masjid yang sedari awal
dinisbatkan sebagai pusat kegiatan muslim. Seperti kata Prof. Syafii Karim dalam
(Muis A, 2010:12) bahwa

"Islamic Center merupakan istilah yang berasal dari negara-negara


barat yang dimana minoritas masyarakatnya beragama Islam. Jadi untuk
memenuhi segala kebutuhan akan kegiatan-kegiatan Islam mereka kesulitan
untuk mencari tempat. Untuk itu aktivitas-akivitas Islam tersebut dipusatkan
dalam `suatu wadah yang disebut Islamic Center."

Islamic Center (IC) sebagai pusat umat islam di luar negeri ini pun kemudian
diadopsi oleh masyarakat Indonesia. Islamic Center banyak dibangun di Indonesia,
meski Islam di Indonesia bukanlah agama minoritas.

Islamic Center pertama di Indonesia yaitu PUSDAI (Pusat Dakwah Islam) di


jawa barat. Islamic center muncul pada tahun 1978 tepatnya pada saat pemerintahan
Gubernur H. Aang Kunaefi. Saat itu islamic center menjadi perbincangan oleh para
umat muslim di Jawa Barat. Kemudian pada tanggal 11 September 1980 dilakukan
musyawarah yang hasilnya adalah persetujuan perealisaisan gagasan pembangunan
Islamic center di Jawa Barat. Dalam musyawarah tersebut disepakati bahwa fungsi
utama islamic center adalah sebagai sebuah sarana dalam mengembangkan dan
menyebarkan Islam dan kebudayaan islam di Jawa Barat. Selain itu, dibangunnya
Islamic Center ini juga diharap dapat menciptakan sumber daya manusia umat islam

1
yang mempunyai daya cipta, berdaya pembaharuan, bertaqwa serta berilmu.
(Agamsetda, 2010)

Semenjak itu, islamic center semakin banyak bermunculan diberbagai daerah


seperti di jakarta yaitu JIC (Jakarta Islamic Center) yang awalnya merupakan tempat
prostitusi yang dilokalisasi bernama kramat tunggak, kemudian tempat itu mendapat
kecaman dari masyarakat sehingga digusur dan dibangunlah Jakarta Islamic Center
yang mulai aktif di gunakan pada tahun 2002.

Sampai di sini, Islamic Centre sebagai sebuah praktik kebudayaan


sebenarnya punya problem sendiri terkait dengan pemaknaan Islamic Center sendiri
dalam konteks Indonesia. Sebagai sebuah praktik budaya yang diadopsi dari luar,
Islamic Center di Indonesia diterjemahkan dengan cara yang mungkin tidak sama
dengan Islamic Center yang ada di Barat.

Islamic Centre juga dibangun di Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat. Kota
Mataram berada di pulau Lombok, pulau yang dikenali sebagai pulau seribu masjid
dan mayoritas masyarakatnya beragama Islam. Islamic Center di Mataram
mempunyai luas 7,6 hektar dengan bangunan utama yaitu Masjid Raya Hubbul
Wathan yang tinggi dan megah. Masjid yang dibangun pada tahun 2010 lalu ini
memiliki fasilitas ballroom, ruang meeting, dan beberapa ruang VIP lainnya.
(Agamsetda, 2010)

Uniknya Islamic Center di Kota Mataram malah menjadi ‘ikon’ dari pulau
seribu masjid ini. Dari sekian banyak masjid yang ada di kota mataram, Islamic
Center menjadi masjid terbesar dan termewah di pulau seribu masjid ini. Islamic
Center telah menjadi ikon dari kota Mataram yang akrab disebut Pulau seribu masjid
dengan fungsi yang sangat beragam, mulai dari sholat lima waktu, kajian agama
dengan Ustadz dan UIama, sebagai pasar seni, pengadaan event, juga tempat wisata
religi dan terbuka untuk umum baik masyarakat lokal maupun mancanegara.
(Effendi, 2016 : Kompasiana, di akses 3 Mei 2019).

UPT (Unit Pelaksana Teknis) Islamic Center telah melakukan banyak cara
dalam mempromosikan Islamic Center, salah satunya adalah memberi kesempatan
kepada para pengrajin kayu cukli dan garmen untuk menjual produk mereka di
Islamic Center. Garmen dan kayu cukli adalah sebuah produk kerajinan khas di kota
Mataram. Hal ini dilakukan agar para pengrajin ini dapat memproduksi barang

2
barang ataupun aksesoris yang seputar Islamic Center. Seperti pulpen, gantungan
kunci, dan pernak pernik lainnya.

Kepala Dinas Pariwisata bekerjasama dengan pengurus Islamic Center pada


bulan mei – juni 2017 lalu untuk mengadakan rangkaian kegiatan dibulan Ramadhan
yaitu “Pesona Khazanah Ramadhan. Acara ini mejadikan kegiatan keagamaan
sebagai fokus utama. Rangkaian acara dimulai dari seremoni pembukaan dengan
acara tabligh akbar yang dipimpin oleh Tuan Guru Bajang (TGB) dan Ustadz Yusuf
Mansyur. Prof. Dr. Syeikh Khalid Barakat yang berasal dari Lebanon juga ikut
meramaikan acara, kemudian Syeikh Ezzat El-Sayyed dari Mesir, Syeikh Mouad
Douaik dari Maroko serta Syeikh Ahmad Jalal Abdullah Yahya dari Yordania. Para
imam besar tersebut bergiliran memimpin sholat taraweh di Islamic Center Mataram.

Selain acara keagamaan, beberapa acara hiburan juga dipersiapkan di Islamic


Center. Mulai dari kampung kuliner yang diadakan saat Ramadan, kaligrafi, yang
masih bertemakan islami sampai event dan lomba yang diadakan untuk umum seperti
lomba membuat VLOG (Video Blog), dan foto. Dinas pariwisata juga menyediakan
fasilitas penunjang yaitu Wi-fi untuk para pengunjung Islamic Center Mataram.

Islamic Center sekarang bukan lagi hanya menjadi tempat untuk melakukan
kegiatan keagamaan, namun juga sebagai tempat berkumpul, tempat wisata, bahkan
menjadi tempat untuk mengadakan event dan pesta yang meriah. Islamic Center di
Lombok mengalami hibridisasi budaya. Hibridasi budaya yaitu ketika batasan yang
telah ada didalam sebuah sistem kebudayaan terjadi pelenturan dan akhirnya terjadi
ketidakjelasan atau keambiguan terkait apa yang dapat dan tidak dapat dilakukan.
Hal ini kemudian menghasilkan suatu ruang baru yang sangat berpotensi dimaknai
secara beragam oleh masyarakat, bahkan tidak terbatas .Peneliti berasumsi, adanya
Islamic Center merupakan fenomena baru bangkitnya Islam yang tidak sekuler,
idealis dan kaku. Kemudian untuk membaca fenomena ini, Asef bayat menawarkan
kerangka baru dalam menganalisa yaitu Post-Islamisme. Post-Islamisme mempunyai
ciri yaitu Islam yang cenderung pragmatis, realistis dan bersedia berdamai dengan
realitas.

Salah satu contoh fenomena yang terjadi yaitu di Teheran, Iran, Ketika ruang
publik Islamisme pada tahun 1980-an yang kemudian berubah dan menjadi titik
kemunculan post-Islamisme. Pada saat itu, Iran mengalami puncak Islamisme

3
dimana pendirian negara Islam didasarkan pada Wilayatul Faqih (Pemerintahan
tertinggi berasal dari ahli hukum Islam). Pada masa ini, semua hukum harus berlaku
sesuai dengan prinsip prinsip Islam.

Islamisme yang secara umum didasarkan pada pembacaan tentang


Islam dan ditafsirkan sebagai sistem sosial, politik, ekonomi, dan moral yang
lengkap telah menjawab semua persoalan manusia (Bayat, 2007, p. 97)

Artinya Islamisme bersifat tertutup, eksklusif, tidak toleran terhadap


kemajemukan dan memonopoli kebenaran Islam dimana ideologinya bersifat absolut
dan totaliter pula sehingga menutup kemungkinan untuk berdampingan dengan
banyak pandangan yang berbeda disekitarnya. Teheran mengalami krisis
pemerintahan pada bangsanya secara menyeluruh yang akibatnya pada kepadatan
penduduk, polusi, pengelolaan negara yang tidak beraturan dan terlemahkan oleh
perang suadara. Kota Teheran juga awalnya adalah kota yang di dalalmnya terbagi
antara dua daerah, yaitu utara dan selatan. Dalam bukunya, Asef bayat menyebutnya
sebagai kelainan internal, dimana daerah selatan pada masa pemerintahan
sebelumnya adalah yang tradisional dan miskin sedangkan utara adalah daerah yang
berada dalam naungan rezim Islamisme yaitu yang kaya dan terbaratkan.

Kemudian pada tahun 1989, Presiden baru Rafsanjani menunjuk Ghulam


Husein Karbaschi (mantan mahasiswa teologi yang telah menjadi perencana kota)
untuk menetralisir semua kekacauan. Setelahnya, teheran telah mempunyai karakter
baru dan berubah menjadi kota yang hampir tidak mencirikan “Kota Islam” dalam
kurun waktu delapan tahun. Simbolisme, Jalan tol, papan iklan, mall, pusat
perbelanjaan telah menjadi pertanda awal munculnya Pos-Islamisme dalam ruang
public kota. Kota baru ini akhirnya pun mengeliminasi sosial dan budaya yang telah
memisahkan antara utara dan selatan. Karbaschi melakukan pembaharuan kota,
menciptakan banyak taman public, membangun komplek budaya didaerah
selatan,serta jalan penghubung antara utara dan selatan. Menurut Karbaschi, taman
taman public ini merupakan sebuah taman sentral yang mempunyai visi
pemandangan sebagai pintu keamanan social dimana kelas social, perbedaan etnik
bercampur bersama ruang rekreasi yang aman secara moral. (Bayat, 2007, p. 99)

Dalam konteks teoritis dan praktis penelitian ini menjadi penting dalam
membawa wacana dan perspektif post-Islamisme ke jantung kegiatan Islam yakni

4
masjid/Islamic Center. Dalam konteks disiplin komunikasi, penelitian ini penting
untuk melihat bagaimana teknologi media/komunikasi modern turut mengkonstruk
ruang religius. Selama ini penelitian Islamic Center diteliti oleh disiplin lain,
misalnya, Islamic Center pernah di teliti oleh Rida Mardia, mahasiswi UIN Makassar
Fakultas Ushuluddin Filsafat dan Politik, jurusan sosiolog agama tahun 2017. Objek
dalam penelitiannya adalah Islamic Center Dato Tiro kota Bulukumba. Penelitiannya
berfokus pada bagaimana Islamic Center mengalami perubahan fungsi menjadi
tempat wisata dan berfoto, kemudian mengangap hal tersebut terjadi karena adanya
aturan yang kurang tegas dan tidak jelas dari pengurus Islamic Center. Berbeda
dengan penelitian ini, Peneliti berasumsi bahwa perubahan atau pemultifungsian
Islamic Center dapat dilihat dengan cara yang berbeda melalui Pos-Islamisme,
dimana Islamic Center merupakan manifestasi dari Islam yang terbuka.

B. Rumusan Masalah
Penelitian ini adalah penelitian mengenai produksi ruang Post-Islamism.
Dalam produksi ruang tersebut penelitian ini memfokuskan bagaimana media dan
komunikasi berperan serta dalam produksi ruang tersebut. Islamic Center dalam
penelitian ini dianggap sebagai praktik ruang post-Islamism sehingga, rumusan
masalah dalam penelitian ini adalah bagaimana tindak komunikasi turut
mengkonstruksi Islamic Center Kota Mataram sebagai ruang Post-Islamism?

Inti proyek pos-Islamisme terletak pada percampuran antara cita-


cita republican dan etika-etika agama, dengan "demokrasi agama" sebagai
misi politiknya.

Islamic Center di Lombok dirumuskan sebagai ruang post-Islamism. Dalam


bukunya, Asef bayat menuliskan bahwa Pos Islamisme mengusung visi tentang
masyarakat dan pemerintah yang di ekpresikan dalam cara pandang baru melihat
ruang public, gender, politik mahasiswa, negara dan yang paling penting adalah
kaitannya dengan pemikiran agama (Bayat, 2007, p. 89). Namun kehati-hatian
terlihat dalam tulisan asef bayat yang tidak ingin terburu buru mengklaim bahwa
konsep post-Islamisme relevan di pakai untuk fenomena fenomena di negara seperti
Indonesia dan mengatakan bahwa konsepnya hanya relevan digunakan di negara
Timur Tengah (Heryanto, 2015, p. 63). Perlu adanya sedikit modifikasi serta

5
adaaptasi untuk membaca fenomena yang ada di Indonesia misal dalam melihat
Islamic Center, Oleh karena itu perlu dibedakan antara Post-Islamis politis yang
berkaitan langsung dengan negara seperti fokus dalam buku Asef bayat dengan Post-
Islamis dalam ruang yang menyangkut pemaknaan ruang melalui mediasi dan
pembacaannya oleh audiens (Pelancong) yang menjadi focus dari penelitian ini.
Ruang Post-Islamism dalam penelitian ini mengibaratkan Islamic Center
Mataram layaknya “Taman Central” yang dibuat oleh Karbaschi (Perencana Kota)
di Teheran, dimana ruang ini merupakan pintu bercampurnya kelas sosial, etnik yang
berbeda serta tempat rekreasi yang aman secara moral. Ruang Islamic Center
didefinisikan sebagai ruang religi sekaligus ruang yang diwacanakan sebagai tempat
pariwisata sesuai fungsinya, kemudian orang ramai datang berwisata dan menikmati
dunia (Bersenang senang) tanpa takut kehilangan keimanannya. Fokus penelitian ini
adalah bagaimana audiens reading (Stuart Hall) melihat Islamic Center melalui
mediasi (Falkhemeir dan Jansson) sebagai ruang Post-Islamisme (Asef Bayat).
Studi yang mempelajari komunikasi dan fungsinya dalam pembentukan
ruang adalah komunikasi geografi. Falkheimer dan Jansson (2006) melihat ada tiga
konsep media/komunikasi yang penting dalam komunikasi geografi, yakni mediasi
(bagaimana ruang direpresentasikan), mediatiasi ruang (bagaimana logika teknologi
mempengaruhi orang mempengaruhi ruang) dan mediatisasi pengalaman tentang
ruang. Dalam hal ini pertanyaan ini akan disederhanakan menjadi satu saja yaitu
mediasi. Oleh karena itu, pertanyaan dalam peneitian ini adalah :
1. Bagaimana Islamic Center Mataram dibentuk oleh praktik mediasi?
2. Bagaimana Pembacaan Audiens/pengunjung terhadap ruang Islamic
Center Mataram yang dimediasi?

C. Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian ini antara lain :
1. Untuk mengetahu bagaimana Islamic Center Mataram di mediasi
2. Untuk mengetahui Audiens Reading terhadap ruang di Islamic Center
Mataram
3. Untuk membuktikan bahwa Islamic Center adalah manifestasi dari ruang
Post-Islamisme yang ditopang oleh Mediasi

6
D. Manfaat Penelitian
1. Manfaat Teoretis
Penelitian ini merupakan penelitian pertama di Indonesia yang melihat
Islamic Center dengan konsep ruang Pos-Islamisme. Pos-Islamisme dalam buku
asef bayat berfokus pada Post-Islamisme politis yang berada ditingkat negara ,
namun konsep dan praktik-praktik yang terjadi diruang kota dapat sekiranya
dapat di adposi juga di modifikasi sehingga relevan dengan fenomena spasialitas
di Islamic Center Mataram. Oleh karena itu manfaat dari penelitian ini adalah
membuka medan permasalahan baru yang meletakkan Islamic Center sebagai
legitimasi dari Pos-Isalmisme. Penelitian ini juga bisa menjadi kritik dari studi
Islamic Center sebelumnya yang mengatakan bahwa terdapat sebuah kesalahan
sistem sehingga pemultifungsian di Islamic Center adalah satu hal yang
menyimpang.

2. Manfaat Praktis
Adanya penelitian ini sebagai sebuah studi baru melihat Islamic Center
tentunya akan bermanfaat menambah pengalaman dan wawasan sekaligus
sebagai referensi untuk peneliti peneliti baik studi Komunikasi Geografi maupun
Islamic Center setelah ini.

E. Tinjauan Pustaka
1. Islamic Center
Penelitian terkait Islamic Center tergolong sangat jarang, khusunya yang
meneliti dari studi Komunikasi dan Ruang. Ada beberapa yang meneliti Islamic
Center namun dengan konsep dan sudut pandang yang berbeda, Kebanyakan
dari peneliti berasal dari bidang Arsitektur dan perancanaan dimana melihat
Islamic Center dari segi rancangan bangunan, strategi Desain dan sebagainya.
Salah satu penelitian yang membahas studi Islamic Center yang
mendekati dengan penelitian ini adalah penelitian pada tahun 2018 yang
dilakukan oleh Mustain, Mahasiswa Universitas Islam Negeri (UIN) Mataram.
Judul penelitian ini yaitu Islamic Center dan Peran Kekuasaan dalam
Konstruksi Identitas Islam di Lombok. Penelitian ini melihat masyarakat,
para Gubernur Bupati Walikota sebagai aktor dalam proses kontestasi Identitas

7
agama dalam kehidupan sosial ditingkat nasional dan regional. Adanya
kontestasi ini adalah akibat dari kebebasan keterbukan bangsa. Wujud dari
kontestasi tersebut yaitu munculnya simbol simbol agama yang kuat yang
diciptakan oleh para penguasa. Penelitian ini menggunakan metode kualitatif
dan menunjukan hasik bahwa Tuan Guru Bajang (TGB) mempunyai peran
yangn signifikan dalam membangun simbol Islam dan dengan dukungan APBD
2011-2014, Pengelolaan yang baik oleh UPT dan tentunya sumbangan dari
masyarakat sekitar. Penelitian berikutnya terkait studi Islamic Center yaitu oleh
Rida Mardia, Mahasiswa UIN Alaluddin Makassar pada tahun 2017 dengan
judul PERUBAHAN FUNGSI MASJID ISLAMIC CENTER DATO TIRO
SEBAGAI DESTINASI WISATA DI KOTA BULUKUMBA. Penelitian ini
berbicara mengenai perubahan fungsi Islamic Center Dato Tiro seagai destinasi
wisata di Bulukumba. Hasil penelitiannya menunjukkan bahwa Masjid Islamic
Center Dato Tiro Bulukumba pada dasarnya berfungsi sebagai tempat beribadah
umat Islam dan sebagai pusat kegiatan keagamaan di Bulukumba namun seiring
berkembangnya waktu dan media informasi di era modernisasi, terjadi
perubahan dalam hal peningkatan fungsi sebagai destinasi wisata pada Masjid
Islamic Center Dato Tiro Bulukumba.
Adapun faktor-faktor penyebab terjadinya perubahan dalam hal
pengingkatan fungsi Masjid Islamic Center sebagai destinasi wisata adalah
Keindahan bentuk dan keunikan Masjid yang menjadi daya tarik tersendiri bagi
masyarakat dan pelancong namun tidak untuk beribadah akan tetapi hanya
datang untuk melihat dan menikmati keindahan suasana di Masjid.
Setiap pengunjung yang datang kebanyakan hanya mengabadikan
momen, berfoto dan Masjid Islamic Center Dato Tiro sebagai latarnya, Selain
itu keberadaan kafe-kafe yang berada disekitaran Masjid juga telah memberikan
ruang bagi para pengunjung untuk menikmati suasana di sekitaran Islamic
Center Dato Tiro. Masjid ini menjadi tempat rekreasi dan foto-foto karena
adanya aturan yang kurang tegas dan tidak jelas dari pengurus Masjid.
Islamic Center juga pernah diteliti oleh Ilham Syahputra, Mahasiswa
Program Sarjana Desain Interior , Fakultas Seni Rupa dan Desain (FSRD) ITB.
Penelitiannya berjudul STUDI PERANCANGAN ISLAMIC CENTER
LHOKSEUMAWE MELALUI PENDEKATAN SECARA MODERN
DENGAN TETAP MEMPERTAHANKAN UNSUR LOKAL KONTEN DAN

8
SPIRITUALITAS ISLAM. Penelitian ini membahas bagaimana Islamic Center
dulunya hanya di kenal sebagai Masjid yang mempunyai fungsi memfasilitasi
manunsia dalam aktifitas hablumminallahnya. Namun era modern di Indonesia
khususnya Islamic Center di kota Lhokseumawe yang kini dijadikan kompleks
yang didalamnya tidak hanya ada masjid, melainkan ada bangunan bangunan
yang difungsikan sebagai bentuk perwujudan islam yang bersifat
kemasyarakatan. Penelitian ini ingin melihat bagaimana Lhoksemuawe kini
semakin jauh dengan ajaran islam, sehingga Islamic Center dengan desain
modern, unsur tradisinional dan spiritual di perlukan sehingga dapat menbuat
masyarakatnya kembali ke ajaran Islam. Kesimpulan dari penelitian ini
mengatakan bahwa Islamic center yang mengikuti perkembangan zaman
dengan tidak mengesampingkan unsur lokal dan spiritualitas, akan mampu
mewujudkan segala tujuan serta visi misi dari pengadaan fasilitas tersebut. Hal
tersebut diyakini mampu mengembalikan identitas umat muslim sehingga
mampu menjalankan fungsinya sebagai khalifah dengan mempertahankan
prinsip hablumminallah dan hablumminannas serta hablum minal alamin dalam
kehidupan sehari hari.
Sebuah tempat yang islami layaknya Islamic Center lainnya yang pernah
diteliti adalah Islamic Center di Manado. Penelitian ini dilakukan oleh
Imannuddin, E. Deddy dan M. Faizah mahasiswa dan dosen Program studi
arsitektur Unevirsitas Sam Ratulangi. Judul penelitiannya adalah ISLAMIC
CONTEMPORER CULTURAL CENTER DI MANADO SYMBOL
KALIGRAFI ARABESQUE SEBAGAI STRATEGI DESAIN. Penelitian ini
berangkat dari masalah dimana belum tersedianya wadah tempat orang orang
mendapatkan informasi mengenai islam secara lengkap dan menyeluruh
sekaligus tempat kegiatan yang mempuyai nuansa islami dan menjadi pemersatu
muslim di kota Manado. Penelitian dalam penelitian ini mempunyai opini bahwa
manado membutuhkan sebuah tempat yang mewadahi kegiatan umat muslim
yang dijadikan satu tempat sekaligus dengan tempat dimana mereka bisa
berekreasi sebagai pemenu kebutuuhan jasmani dan rohani yang bersifat religi..
Penelitian ini juga berusaha melakukan proses perancangan terhadap Islamic
Contemporer Cultural Center (ICCC) di Manado menggunakan konsep
arabesque dengan metode pendekatan simbolisme kaligrafi. Lingkup pelayanan
dalam rancangannya antara lain, edukasi, aktifitas rekreasi dan pemberian

9
informasi seputar Islam yang mendatangkan keuntungan. Islamic Center ini
nantinya diharapkan dapat memfasilitasi serta mengakomodassi ragam
kebudayaan islami kemudian di pelajari serta dikembangkan menjadi tempat
wisata kebudayaan islam. Kesimpulan dari penelitian ini yaitu dengan adanya
diselesaikannya penelitian ini , symbol di ICCC yang berkaitan tidak hanya
menjadi pajangan semata, namun juga bisa menjadi hal yang bisa
menginformasikan warga muslim Sulawesi Utara kepada masyarakat luas.
Sulawesi Utara. Adanya ICCC juga diharapka menjadi wada agar umat muslin
di Manado bisa lebih beriman dan bertaqwa.
Nasir Rahman, Mahasiswa Universitas Muhammadiyah Surakarta juga
pernah meneliti Islamic Center sebagai tugas dan syarat memperoleh Gelar
sarjananya di Fakultas Agama Islam Jurusan Pendidikan Agama Islam tahun
2013. Penelitiannya berjudul PEMANFAATAN ISLAMIC CENTER
SEBAGAI LEMBAGA PENDIDIKAN NON FORMAL (Studi Kasus di
Islamic Centre Al-Barokah Purwontoro Wonogiri) Penelitian ini berangkat
dari masalah bahwa sistem sekolah formal yang ada saat ini tidak mampu
memenuhi tntutan pemenuhan kebutuhan masyarakat dibidang pendidikan
terutama membenuk kepribadian, hal tersebut memicu munculnya pendidikan
non formal berupa pendidikan umum, keterampilan dan pendidikan islam berupa
kajian kitab. Penelitian ini membahas salah satu lembaga pendidikan non formal
yang mampu menampung kegiatan yang berfokus pada penngembangan agama
dan kebudayaan yaitu Islamic Center. Penelitian ini ingin melihat bagaimana
kemudian efektifitas islamic center dalam perannya sebagai lembaga pendidikan
nonformal. Hasil dari penelitian ini mengatakan bahwa Islamic Center ini sudah
difungsikan dengan baik juga memiliki program pendidikan yang efektif, tetapi
sedikit terganggu karena tidak tersedianya sarana dan pra sarana yang dapat
menunjang program program tersebut. Faktor penghambatnya antara lain,
adanya multi peran dari pengurus masjid sehingga ketika mengerjakan satu
pekerjaan, satu pekerjaan lainnya dilalaikan. Selain itu, pandangan negatif dari
beberapa masyarakat tentang dakwah disana, partisipasi masyarakat, juga yang
paling penting yaitu sarana dan pra sarana.

10
F. Kerangka Teori
1. Komunikasi Geografi
Keterkaitan antara geografi dan komunikasi terletak pada fakta bahwa
semua bentuk komunikasi terjadi didalam ruang (Jansson & Falkheimer, 2006,
Hal.7). Komunikasi geografi adalah sebuah field studi yang muncul karena
adanya ambiguitas ruang juga ambiguitas konteks oleh karena perkembangan
tekhnologi dan media komunikasi (Jansson & Falkheimer, 2006, Hal. 9-10)
Komunikasi geografi adalah studi yang melihat bahwa ruang tidaklah
alamiah atau ruang tidak selamanya stabil, karena menurut Lefebvre dalam
bukunya Production of Space, ruang adalah sebuah produk “Space is real in the
same sense that commodities are real since (social) space is a (social) product”.
Tanpa komunikasi, sebuah tempat hanyalah di artikan sebagai “place”, namun
dengan komunikasi yang terjadi didalamnya, “place” dapat diartikan sebagai
“space” yang dinamis dan selalu diproduksi secara sosial. Menurut Gould (1991)
juga, Ruang ditata melului komunikasi yang mempengaruhi cara benda bergerak
melaluinya, sehingga tidak ada geografi tanpa komunikasi (Ek , 2006, Hal. 43).
Jansson menggagas tiga bidang kaji komunikasi, yang pertama adalah
mediasi ruang (mediation of space). Mediasi ruang adalah kajian mengenai
bagaimana suatu ruang di gambarkan juga di representasikan lewat berbagai
media seperti penggambaran sebuah tempat sebagai icon kota via televisi,
spanduk, banner dan lainnya. Kemudian yang kedua adalah Mediatisasi ruang
(Mediatitation of space), yaitu bidang kajian dimana kegiatan, aktivitas dan
kondisi material lainnya dari sebuah ruang dapat menentukan bagaimana ruang
tersebut terdefinisikan. Yang ketiga adalah pengalaman keruangan individu yang
termediatisasi (Mediatised Sense of Space) dimana kajian pada fakta imajinasi
dan pengalaman individu atas ruang, tidak hanya terdiri dari mitos maupun
ideology, tetapi harapan akan ruang tersebut ( Dhona, 2018, Hal 13).

2. Peran Mediasi dalam Produksi Ruang


Seorang sosiolog marxis yang berasal dari Prancis yaitu Henri Lefebvre
mengatakan bahwa tidak ada ruang yang ideal, karena sebuah ruang dalam
kehidupan masyarakat kapitalis modern tidak pernah berhenti di perebutkan.
Pihak pihak yang mempunyai kepentingan akan selalu mencari cara agar dapat

11
mendominasi penggunaan dan pemanfaatan bahkan cara berpikir manusia
mengenai ruang. Mereka akan memproduksi segala bentuk pengetahuan untuk
mempertahankan hegemoninya atas ruang tersebut. Menurut Lefebvre, ruang
merupakan ruang sosial karena ruang adalah sebuah produk sosial.

“Space is real in the same sense that commodities are real since
(social) space is a (social) product” (Lefebvre, 1991, Hal.26).

Lefebvre menggunakan konsep production of space, yang berisi


pemahaman mengenai ruang yang terkait pada realitas sosial. Lefebvre
mengatakan bahwa ruang tidak pernah ada “sebagaimana dirinya”, ruang selalu
diproduksi secara sosial. Ruang selalu akan memamerkan dirinya sendiri (a
desire of self exhibition) karena nilai dari sebuah ruang akan terbentuk ketika
ruang tersebut digunakan. Pada ere modernisme, komoditas terus berekembang
dan terus di artikulasikan oleh para kapitalis, oleh karena itu urbanisasi
didefinisikan lewat bagaimana cara para kapitalisme melakukan produksi di
sebuah arena yang mereka jadikan sebagai ajang produksi komoditas oleh
berbagai kepentingan sehingga ruang menjadi terdefinisikan secara tidak netral.
(Pamungkas, 2016)
Hal ini pada akhirnya berdampak pada pengetahuan yang dihegemoni
dan reproduksi secara terus menerus dengan mempertahankan konsep ruang
dengan hasrat eksistensi dirinya. Konsekuensinya kemudian adalah pengetahuan
tentang sebuah ruang hanya menjadi objek lewat ideologi yang
mengatasnamakan netralitas ilmu pengetahuan dan pada akhirnya melupakan
sejarah sosial berkembangnya masyarakat yang menjadi aktor penting hidupnya
dalam menghidupkan sebuah ruang.
Lefebvre menjelaskan bagaimana ruang sosial dihasilkan dengan tiga
rangkaian konseptual, diantaranya :
1. Praktek Spasial (Spatial Practice)
Praktek keruangan berhubungan dengan produksi dan reproduksi
yang terjadi dalam sebuah ruang. Masyarakat mempunyai peran dan
keterlibatan yang sangat penting dalam praktek keruangan terkait
kepemilikan atas ruang. Ruang disini adalah bagaimana kemudian di
praktekkan oleh penggunanya dalam kehidupan sehari hari yang

12
mempengaruhi cara mereka memikirkan ruang tersebut.(Lefebvre, 1991,
Hal.33)
2. Representasi Ruang (Representation of Spaces)
Representasi ruang berkaitan dengan bagaimana sebuah ruang di
konseptualiasikan sehingga ia disebut sebagai ruang. Representasi ruang
bisa digambarkan seperti peta, tanda, teks, informasi yang digambarkan
bahkan hubungan hubungan yang bersifat frontal. Intinya adalah
bagaimana sebuah ruang di represenasikan oleh hal hal diatas.(Lefebvre,
1991, Hal.33)
3. Ruang Representasional (Representational Spaces)
Ruang ini Lefebvre sebut sebagai ruang yang nyata atau ruang yang
hidup (Lived Space). Ruang representasional berkaitan langsung dengan
berbagai macam simbol dan bentuk pencitraan yang memvisualisasikan
ruang seperti halnya pengguna yang berinteraksi melalui simbol simbol
yanng dibuat untuk menunjukkan informasi tertentu. (Lefebvre, 1991,
Hal.33)
Jansson juga mengajukan tiga bidang kajian yang serupa dangan
Lefebvre konsep Lefebvre diatas yaitu Mediasi (Mediation), Mediatisasi
(Mediatisation of space) dan Pengalaman keruangan atas ruang (a mediated
sense of space). Namun pada penelitian ini, peneliti hanya berfokus pada dua
bidang kajian yang menjadi pertanyaan yaitu tindakan mediasi dan praktik
mediatisasi yang terjadi di Islami center.
Mediasi adalah bidang kaji terkait simbol simbol yang
merepresentasikan sebuah ruang dulu, sekarang maupun yang akan datang.
Bidang kaji ini akan lebih menjelaskan bagaimana sebuah ruang dikonstruksikan
oleh media juga tindakan komunikasi dan kemudian terjadi sirkulasi representasi
dalam ruang. Konten mediasi, aktor, Institusi, penerimaan khalayak (Presepsi,
resepsi, encoding dan decoding) terhadap mediasi adalah objek yang dapat di
kaji dalam mediasi (Dhona, 2018).
Sedangkan mediatisasi yaitu ketika logika media mempengaruhi cara
manusia memperlakukan ruang. Dalam tulisannya, (Dhona,2018) bahwa
Jansson mengatakan mediatisasi seolah olah adalah sebuah determinasi media
dalam kehidupan sosial. Namun konsep mediatisasi tidak juga mengakui bahwa
media membentuk subjeknya, karena determinasi media disuguhkan untuk

13
melihat bagaimana tarik ulur antara subjek dan media dalam menciptakan
sebuah ruang. Penerimaan teknologi sebagai sebab dalam relasi sosial dan proses
komunikasi, bukan berarti menerima kemutlakan teknologi (determinisme
teknologi) atas realitas sosial (Falkheimer & Jansson, 2006: 16)

3. Post-Islamism dan Ruang Post-Islamism


Konsep yang digunakan dalam melihat Gejala keruangan yang terjadi di
Islamic Center yaitu Post-Islamism. Post-Islamism adalah sebuah konsep yang
diusung oleh Asef Bayat, Seorang sarjana Iran-Amerika yang juga merupakan
Profesor Sosiologi dan studi Timur Tengah di University of Illinois di Urbana-
Champaign.
Bayat telah menerbitkan secara luas tentang isu-isu sosiologi politik,
gerakan sosial , ruang kota dan politik , politik dan religiositas sehari-hari, Islam
kontemporer, dan Timur Tengah Muslim. Dia telah melakukan studi ekstensif
tentang Revolusi Islam Iran, gerakan-gerakan Islam dalam perspektif komparatif
sejak tahun 1970-an, non-pergerakan kaum miskin kota, pemuda Muslim, dan
wanita, politik kesenangan, dan Musim Semi Arab. (Bayat, 2007)
Salah satu karya besar Asef Bayat adalah gagasan Post-Islamismnya
yang merupakan kategori paradigma baru dalam melihat gerakan politik Islam
dimana telah terjadi perubahan paradigma dan gerakan politik Islam di kalangan
muslim garis keras Iran, dari yang eksklusif, militan, dogmatis ke arah
paradigma dan gerakan yang menghargai toleransi, inklusivitas dan pluralitas.
Perubahan terjadi di Iran pada tahun 1988 pasca peran iran-irak yang
mengakibatkan transformasi sosial politik, dan intelektual di bawah
pemerintahan Presiden Rafsanjani. Pada tahun ini, iran terlepas dari belenggu
Islamisme yang ekstrim, dimana pada saat itu pemerintahan tertinggi didasarkan
pada ahli hukum Islam dan menetapkan semua hukum hukum di Iran
berdasarkan syariat Islam. Kemudian Iran ibukota (Teheran) berubah menjadi
kota yang mempunyai wajah baru dan hampir tidak mencermikan “Kota Islam”
melalui praktik praktiknya. Sejumlah mall perbelanjaan dan departemen store,
dengan atap yang tinggi, gang-gang yang luas, tempat-tempat parkir yang luas,
adalah yang pertama kali di dalam sejarah kota Iran. Kemudian juga “Taman
Sentral” yang Karbaschi (mantan mahasiswa teologi yang telah menjadi
perencana kota) gagas dengan visi pemandangan dan taman-taman publik

14
sebagai katup keamanan sosial yang menyebabkan kelas-kelas sosial dan etnik-
etnik berbeda bercampur bersama, ruang-ruang rekreasi yang secara moral
aman, telah menjadi simbol terbentuknya ruang Post-Islamisme, Dipahami
sebagai aman secara moral, pusat-pusat budaya ini menarik perempuan-
perempuan muda dari keluargakeluarga tradisional, yang jika tidak terasing di
rumah berarti berada di ruang-ruang agama yang terkontrol, untuk melakukan
aktivitas-aktivitas sekuler dan rekreasi artistik (Bayat, 2007), artinya Ruang
Post-Islamisme adalah bukan ruang yang Islamis dimana ruang ini inklusif,
bebas dan tidak memisahkan sehingga memungkinkan ruang ini menjadi tempat
berlindung yang relative bebas dan pada akhirnya mempercepat munculnya
aktor aktor sosial baru.
Dalam kaitannya dengan penelitian ini, Islamic Center di asumsikan
sebagai ruang Post-Islamism berdasarkan praktik yang terjadi di sana seperti
bercampurnya tempat Ibadah dan tempat wisata sehingga tidak dapat dibedakan
antara jamaah dan wisatawan, kemudian juga acara acara seremonial oleh para
konsumen ruang, Bazaar (Pasar) dan aktivitas aktivitas lainnya disamping agenda
kegiatan keagaman (sholat, kajian, tadarus, dll) di Islamic Center. Sedangkan
aktor sosial baru digambarkan kepada para jamaah dan atau wisatawan yang
membuat ruang Islamic Center terdefinisi.

G. Metodologi Penelitian
1. Paradigma
Penelitian ini menggunakan paradigma kritis (Denzim, N. K., & Lincoln,
Y. S. 1994; Dimock, J P. 2015) dimana penulis meyakini bahwa ruang yang
merupakan produk sosial menurut Lefebvre dalam tulisannya “Production of
Space” adalah bentuk kontruksi yang diperoleh dari kontestasi kapitalis untuk
mengontrol pemikiran dan penggunaan atas ruang.
Islamic Center mengalami pemultifungsian diaman ia tidak hanya
menjadi sebuah ruang religi, namun juga ruang ang dapat di interpretasikan
sebagai ruang pariwisata oleh ppengguna ruang. Peneliti meyakini bahwa
pembentukan sebuah ruang tidaklah netral melainkan di pengaruhi oleh kuasa
tertentu. Pemultifungsian Islamic Center Mataram di hipotesakan sebagai
manifestasi terjadinya kontestasi dalam memperebutkan pemaknaan atas ruang.

15
2. Jenis Penelitian
Nana Syaodih Sukmadinata (2011: 73), menjelaskan bahwa jenis
penelitian kualitatif deskriptif dipergunakan untuk mendeskripsikan juga
menggambarkan fenomena yang ada, baik bersifat alami maupun rekayasa
manusia. Dalam hal ini memperhatikan kualitas, karakteristik, keterkaitan antar
kegiatan.ditujukan untuk mendeskripsikan dan menggambarkan fenomena-
fenomena yang ada, baik bersifat alamiah maupun rekayasa manusia, yang lebih
memperhatikan mengenai karakteristik, kualitas dan keterkaitan antar kegiatan.
Perlakuan yang diberikan hanyalah berupa observasi, wawancara, dan
dokumentasi. Penelitian ini berusaha menjelaskan dan mendeskripsikan fakta
terkait fenomena keruangan yang dilihat sebagai ruang Pos-Islamisme yaitu
Islamic Center mataram. Fakta didapat melalui data yang telah diobservasi,
wawancara, studi literatur dan kemudian dianalisis serta dijelaskan kaitannya
dengan konsep yang digunakan dalam penelitian ini yaitu Post-Islamisme.

3. Metode Pengumpulan data


Dalam mengumpulkan data, peneliti menggunakan data primer dimana data
ini diperoleh langsung dari hasil observasi, wawancara maupun studi literatur
yang dilakukan sendiri oleh peneliti dilapagan.
a. Observasi
Observasi adalah sebuah metode pengumpulan data dimana
peneliti terjun langsung ke lapangan dan melakukan pengamatan
terhadap objek yang ingin di teliti agar peneliti dapat lebih dekat dengan
objeknya (Riduwan, 2004, Hal.104). Observasi dilakukan di Kawasan
Islamic Center Mataram dengan melihat aktivitas yang dilakukan oleh
para pengguna ruang disana. Selain itu observasi yang dilakukan juga
berupa mengamati konten mediasi yang dilakukan oleh pengelola
Islamic Center
b. Wawancara
Wawancara adalah percakapan yang diilakukan oleh peneliti
untuk mendapatkan data dari narasumbernya. Dalam metode ini
peneliti langsung bertatap muka dengan respondennya dengan tujuan
mendapatkan informasi secara lisan untuk mendapatkan data yang

16
dibutuhkan dalam menjawab masalah dalam penelitian (Lexy J
Moleong, 1991, Hal.135).
Pada penelitian ini, responden yang diwawancara adalah
mereka yang datang ke Islamic Center, pengelola dan juga pedagang
untuk melihat keberagaman dalam memaknai Islamic Center.
c. Studi Literatur/Kepustakaan
Studi Literatur/Kepustakaan adalah cara pengumpulan data
dengan mengumpulkan dan mencari informasi melalui material yang
ada di perpustakaan, buku, koran, majalah, naskah publikasi, skripsi
dokumen dan sebagainya yang dapat membantu mendapatkan data
penelitian (Koentjaraningrat, 1983, Hal.420).
Studi literatur akan dilakukan oleh peneliti untuk memenuhi
kebutuhan spatial histoynya. Selain kebutuhan spatial historys, peneliti
juga harus melakukan studi literatur terhadap penelitian terdahulu yang
berkaitan juga konsep yang hendak digunakan.

4. Metode Analisis Data


Dalam menganalisis data, peneliti menggunakan Analisis Wacana Foucault
yang merupakan salah satu analisis teks media untuk membedah bagaimana cara
media mengkonstruksi sebuah wacana. Analisis wacana menekankan pada
konstelasi kekuatan yang terjadi pada proses produksi dan reproduksi makna.
Analisis wacana melihat pemakaian bahasa dalam tuturan dan tulisan sebagai
praktek social. Bahasa dianalisis bukan menggambarkan semata dari aspek
kebahasaan, tetapi juga menghubungkan konteks. Konteks di sini berarti bahasa
dipakai untuk tujuan dan praktik tertentu (Halwati, 2013).
Peneliti percaya bahwa terbentuknya Islamic Center sebagai ruang Wisata
Religi tidak terjadi begitu saja melainkan adanya proses produksi ruang
didalamnya yang dilakukan oleh penguasa dalam menghegemoni pengetahuan
atas ruang

17
5. Jadwal Penelitian

Oktober 2018 November 2018 Januari-April 2019 Mei-Juli 2019


NO KEGIATAN
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
Survey Lapangan
1
(Islamic Center)
2 Wawancara
3 Analisis data
4 Pembuatan Skripsi

18
BAB II

GAMBARAN UMUM OBJEK PENELITIAN

A. Islamic Center Mataram

Islamic Center Mataram merupakan sebuah Kawasan wisata religi yang


bertempat di Pulau Lombok tepatnya di Kota Mataram Jl. Udayana, Gomong,
Selaparang. Islamic Center telah menjadi Icon dari Kota mataram semenjak ia resmi
difungsikan. Islamic Center Mataram telah direncanakan semenjak masa pemerintahan
Gubernur Drs. H. Lalu Serinata dan kemudian terealisasi pembangunannya pada tahun
2010 di masa pemerintahan Dr. M. Zainul Majdi, MA. Komplek Islamic Center Mataram
menempati area seluas 74.749 M2 dimana Kawasan ini dulunya merupakan bekas lahan
bangunan Gedung SPP/SPMA, SMP 6 Mataram dan Gedung Koni. Untuk pembangunan
Isalmic Center, dana yang dibutuhkan kurang lebih 300 Miliar. Dana sebesar ini
didapatkan dari beberapa sumber diantaranya Dana APBD NTB, Sumbangan dari
beberapa kabupaten dan kota, bantuan beberapa negara timur tengah seperti Qatar,
Kuwait, arab Saudi dan Jodania. Bukan hanya itu, masyarakat sekitar pun turut
menyumbang termasuk warga tionghoa yang berada di Kawasan tersebut.

Pembangunan Islamic Center kongkrit dimulai dengan sayembara dan


pembuatan Detail Enginer Desain (DED) pada tahun 2009 yang dilakukan oleh PT. Penta
Rekayasa dari Bandung. Hasil dari sayembara tersebut menemukan gagasan bahwa
Kawasan Islamic Center Mataram terdiri beberapa bangunan utama yaitu, Bangunan
Masjid, Gedung Pertemuan dan Serbaguna, Minaret utama Masjid, Pusat Kajian Agama
Islam, Perpustakaan dan Musem Islam dan Sekolah Model Islam Terpadu.

Bangunan Islamic Center Mataram mulai resmi digunakan pada tanggal 12


September 2016 bertepatan dengan Hari raya Idul Adha10 Zulhijjah 1437 H. Sejak
Pemancangan tahun 2010 lalu, pembangunan Isalmic Center Mataram dilakukan secara
bertahap dan terus menerus mulai dari Gedung Pendidikan, Gedung Masjid, dan
Fasilitas lainnya.

Sampai saat ini bangunan yang telah di bangun dan difungsikan di Islamic center
hanya beberapa dari yang telah direncanakan seperti Bangunan Masjid, Minaret, Gedung
serbaguna (Ballroom) dan Kantor UPT untuk para pengelola Islamic Center. Masjid
digunakan selayaknya tempat beribadah, akad nikah, tempat beristirahat dan kajian

19
kajian Islam. Minaret difungsikan sebagai salah satu spot wisata berbayar yang tingginya
114 meter. Spot ini menjadi salah satu yang menarik perhatian para pengunjung karena
lewat bangunan minaret ini wisatawan dapat disuguhkan dengan pemandangan seluruh
kota mataram dengan biaya naik yang sangat terjangkau yaitu sebesar Rp.5000. Gedung
serbaguna (Ballroom) lebih sering disewakan sebagai tempat pertemuan, resepsi
pernikahan, acara wisuda dan acara acara lainnya yang memerlukan tempat indoor yang
luas. Kantor UPT juga disana digunakan sebagai tempat untuk para pengelola Islamic
center. Gedung lainnya seperti sekolah dan perpustakaan masih dalam proses
perencanaan.

Namun walaupun masih ada beberapa bangunan dan fasilitas yang masih dalam
tahap pembangunan dan belum difungsikan, Manfaat Islamic Center sangat terasa bagi
masyarkat Mataram, Lombok dan sekitarnya terutama ummat muslim dengan Masjid
Hubbul Wathannya dan Wisatawan dengan keindahan Arsitekturnya. Selain itu Islamic
Center Mataram juga telah menjadi salah satu tempat favorit bagi para wisatawan baik
muslim maupun non-muslim karna berada di posisi yang sangat strategis yaitu ditengah
kota, tempat keramaian dan dekat dengan masyarakat sekitar sehingga memungkinkan
masyarakat mampir kapan saja ke Islamic Center.

Sebagai daerah yang dijuluki pulau seribu masjid, keberadaan Islamic Center di
Kota mataram sebagai Kawasan Islami dengan masjid terbesar disana dapat dipandang
sebagai Induk dari masjid masjid yang ada di pulau Lombok. Kegiatan kegiatan, event
Islamic yang bertaraf nasional selalu diadakan di Islamic Center seperti MTQ nasional,
Lomba lomba dan semacamnya. Islamic Center juga selalu mengadakan kajian ba’da
sholat 5 waktu yang mereka dokumentasikan dan dipublish lewat akun Youtube dan
Facebooknya secara rutin.

Selain menjadi tempat ibadah untuk ummat Islam, Islamic Center mataram juga
telah dijadikan sebagai tempat wisata religi sebagai pendukung visinya sebagai pusat
syiar Islam yang unggul dan modern. Sebagai sebuah kawasan syiar Islam yang modern,
maka kegiatan yang dilakukan disana pun cukup beragam mulai dari kegiatan Islami
sampai kegiatan wisata dan bersenang senang yang dilakukan dalam satu kawasan yang
sama dengan notabene lingkungan Islami. Karena aktivitasnya yang beragam, Islamic
Center tidak hanya terbuka untuk ummat muslim, wisatawan non-muslim yang datang
kesanapun dipersilahkan namun tetap dengan menjaga syariat Islam, misalkan menutup

20
aurat. Berkaitan dengan menutup aurat, pihak pengelola Islamic Center menyediakan
semacam kain jubah untuk para wisatawan untuk berjaga jaga wisatawan asing yang baru
berkunjung dan tidak menutup aurat.

B. Narasumber

Peneliti menggali informasi melalui beberapa narasumber yang ada di Islamic


Center. Peneliti mewawancarai 8 narasumber yang diantaranya merupakan pengelola
Islamic Center Mataram, pedagang dan pelancong Islamic Center.

NO NAMA PROFESI TANGGAL


WAWANCARA
1 Nina Nurwaida A. P. Pelancong 15 November 2018
2 Baiq Sita Andila Pelancong 19 November 2018
3 Muhammad Pelancong 15 November 2018
Sofiyuddin
4 Raden Amir Hamzah Pelancong 19 November 2018
5 Suhardi Alfaruq Pelancong 21 November 2018
6 Sulaiman Jamsuri Pengelola 12 November 2018
7 Rauhun Pedagang 19 November 2018
8 Irul Pedagang 20 November 2018

1. Wawancara dengan Pengelola Islamic Center Mataram


Wawancara dengan pengelola Islamic Center dilakukan pada tanggal 12
November 2018 yaitu Bp. Sulaiman Jamsuri. Bp. Sulaiman Jamsuri menjabat
sebagai kepala pengelola Islamic Center bagian sarana dan prasarana.
Kesehariannya mengontrol pemabangunan sarana dan prasaranana yang ada di
Islamic Center terutama akhir akhir ini ia sangat disibukkan dengan perbaikan
perbaikan dan renovasi Gedung pasca gempa yang menimpa pulau Lombok dan
sekitarnyabeberapa waktu lalu yang menyebabkan kerusakan yang cukup parah
di Islamic Center Mataram. Gempa tersebut menimbulkan kerusakan parah
sehingga beberapa aktivitas wisata dan pertemuan yang menggunakan Gedung
Minaret ataupun ballroom di nonaktifkan untuk sementara waktu. Namun saat
peneliti melakukan wawancara, Gedung-gedung tersebut diklaim sudah bias

21
digunakan namun masih sepi karna ketakutan dan dari pelancong sendiri terkait
keselamatan berwisata.

2. Wawancara dengan Pelancong Islamic Center Mataram


Pelancong yang datang kesana merupakan salah satu sumber data penting
dalam penelitian ini untuk menjawab audiens reading mengenai Islamic Center
Mataram. Pengunjung Islamic Center ini datang dengan tujuan dan motif yang
berbeda beda. Misalkan salah satu narasumber yaitu Nina yang berasal dari bima
datang ke Islamic Center untuk sholat sekaligus menikmati keindahan Islamic
Center, kemudian Suhardi Alfaruq asal Lombok Timur yang berkuliah di
Makassar, ia datang ke Islamic center untuk sholat dan beristirahat, biasanya
ketika ada masalah keluarga, Islamic Center menjadi tempat untuk ia berdiskusi
dengan keluarga dalam mencari pemecahan maslahnya. Kemudian Baiq Sita
Andila, Narasumber ini berasal dari Lombok dan berkuliah dijogja, dirinya
mengetahui Islamic Center Mataram lewat ketika ia di Jogja, kemudian ketika
liburan semester, dia pulang dan berkunjung sebagai wisatawan pada waktu itu
karena kebetulan dirinya sedang dalam kondisi “Tidak sholat”.

3. Wawancara Pedagang di Islamic Center


Wawancara dengan pedagang di Islamic Center dilakukan untuk melihat
sudut pandnag mereka terkait pemaknaan Islamic Center Mataram, kemudian
dapat mengetahui perbedaan sudut pandang melihat Islamic Center antara
narasumber dengan kepentingan yang berbeda yaitu Pengelola, Pelancong dan
Pedagang.

22
BAB III

TEMUAN DAN PEMBAHASAN

A. TEMUAN
1. Sejarah Islamic Center Mataram

Perencanaan pembangunan Islamic Center Mataram telah lama dilakukan


oleh pemerintah NTB. Ide pembangunan ini telah ada sejak Drs. H. Lalu Serinata
baru satu tahun menjabat sebagai Gubernur NTB di tahun 2004. Berbagai pertemuan
dilakukan pada saat itu seperti study banding keluar daerah dan rapat rapat koordinasi
dimana seluruh pembiayaan tersebut didanai oleh APBD Provinsi NTB tahun 2004
dalam sub bidang Agama dan Pendidikan BAPPEDA. Setelah masa jabatan Drs. H.
Lalu Serinata berakhir kemudian dilanjutkan oleh Gubernur selanjutnya yaitu Dr.
TGKH. M. Zainul Majdi MA atau kerap dipanggil dengan Tuan Guru Bajang (TGB)
yang dilantik pada tanggal 8 September 2008. Berdasasrkan wawancara dengan
Bp.Sulaiman Ketua Unit Pengelola Islamic Center, dirinya mengklaim bahwa
dibangunnya Islamic Center merupakan kebutuhan dari masyarakat Lombok dengan
visinya yaitu sebagai Pusat Syiar Islam yang unggul dan Modern.

Walaupun Islamic Center mulanya berasal dari Barat, namun setelah di


adopsi di Indonesia tentu saja ada pemodifikasian dan adaptasi dengan kebutuhan
masyarakat dimana Islamic Center itu dibangun. Selain itu, di Indonesia sendiri juga
sudah memiliki panduan terkait pembangunan Islamic Center yang tertulis dalam
Petunjuk pelaksanaan (JUKLAK) proyek Islamic centre di seluruh Indonesia oleh
Departemen Agama, Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat (DITJEN BIMAS)
Islam, Direktorat Penerangan Agama, 1976 . (Muis, 2010, p. 15) Dalam buku
petunjuk ini, Islamic Center di klasifikasikan menjadi empat tingkatan yaitu, Tingkat
Pusat, Regional, Kabupaten/Kota dan Kecamatan. Islamic Center Mataram di
wacanakan oleh Gubernur karena Islamic Center Mataram berada di Klasifikasi
tingkat regional dimana masjidnya bertaraf Provinsi dan dilengkapi dengan fasilitas
yang hampir sama dengan taraf Nasional namun berciri regional. Fasilitas taraf
nasional yaitu dimana Islamic Center memiliki fasilitas penelitian dan
pengembangan, perpustakaan, museum dan pameran, ruang musyawarah, ruang
rapat, ruang konferensi, pusat radio dakwah dan sebagainya.

23
Islamic Center NTB sendiri dibangun bersebelahan dengan Masjid Raya
sebelumnya yaitu Masjid At-Taqwa dengan jarak yang lebih kurang 20-30 Meter.
Masjid At Taqwa sendiri dikatakan sebagai “masjid raya sebelumnya” karena
pernyataan dari Bp. Sulaiman Jamsuri bahwa masjid Raya yang ada di Provinsi
Mataram otomatis diganti dari yang sebelumnya masjid At-Taqwa menjadi Masjid
Hubbul Wathan yang ada di Islamic Center setelah Islamic Center di resmikan.

Pembangunan Islamic Center secara resmi dimulai ketika pembuatan Detail


Engineer Desain (DED) pada tahun 2009 yang dilaksanakan oleh PT. Penta
Rekayasa dari bandung. Hasil dari sayembara tersebut adalah Islamic Center akan
terdiri dari beberapa bangunan di antaranya, bangunan masjid, minaret utama masjid,
gedung pertemuan/serbaguna, pusat kajian agama islam serta perpustakaan dan
museum islam.

Pemancangan perdana dilakukan pada tahun 2010 dengan peletakan batu


pertama yang dilakukan oleh TGB dan dihadiri oleh mantan mentri pembangunan
daerah Helmy Faishal Zaini, wakil gubernur pada waktu itu Ir. H. Badrul Munir,
MM, Pimpinan DPRD Provinsi NTB, beberapa Muspida NTB, Pejabat lingkup
pemerintah provinsi, tokoh agama dan tokoh masyarakat. Sejak pemancangan tahun
2010, kemudian pemabangunan kompleks Islamic Center dilakukan secara bertahap
dan terus menerus sampai sekarang gedung masjid Islamic center telah dibangun juga
beberapa fasilitas umum lainnya.

Kawasan Islamic Center menempati area seluas 74,749 M2/7,75 Ha dimana


area ini dulunya merupakan bangunan gedung SPP/SPMA, SMP 6 Mataram, Gedung
KONI, Masjid Raya Attaqwa Mataram dan Kantor Dinas Perkebunan serta
Disnakertrans.

Awal mula pembangunan Islamic Center Mataram menuai banyak


pertanyaan terutama tentang fungsi Islamic Center di mataram yang bernotabene
pulau seribu masjid dimana masjid bisa kita temui setiap desa disana. Pertanyaan
yang muncul terutama mengapa Islamic Center dibangun bersebelahan dengan
masjid Raya sebelumnya (Najamudin, 2018).

Sulaiman Jamsuri, Ketua Unit Pengelola Islamic Center saat di wawancara


mengklaim bahwa Islamic menjadi kebutuhan untuk warga NTB sebagai pusat

24
kegiatan dan syiar Islam berdasarkan visi dari Islamic Center dan kemudian warga
NTB juga menikmati Islamic Center baik sebagai tempat ibadah maupun wisata.

Gambar 1. Kegiatan Berwisata Foto di Gambar 2. Sholat berjamaah di Masjid Hubbul Wathan
Islamic Center

Namun saat ditanya apakah Islamic Center sengaja di jadikan tempat untuk
para wisatawan, Bp. Sulaiman mengatakan bahwa kemegahan dari Islamic Center
dan arsiterktur bagus lah yang mungkin membuat orang orang ramai untuk datang.

“kita tidak tahu ee tiba tiba mungkin dari arsitekturnya yang sangat
megah, apa bagus, orang orang ramai ke lombok”. (Wawancara 12
November 2018)

Teks wawancara di atas dapat dilihat bahwa Islamic Center diwacanakan


sebagai tempat wisata oleh para pengelola berdasarkan praktik praktik yang
dilakukan dalam ruang tersebut. Namun penciptaan ruang Islamic Center sebagai
tempat wisata bukan hanya dititik beratkan kepada pelaku ruang, namun juga kepada
pihak pengelola sebagai penyedia fasilitas wisata untuk para pelancong.

Bangunan pertama yang berdiri di kawasan Islamic center adalah Masjid


Raya Hubbul Wathan yang di klaim oleh kepala unit pengelola Islamic Center
sebagai Masjid Raya pertama di Mataram. Namun Masjid Hubbul Wathan adalah
pengganti masjid Raya sebelumnya yaitu Masjid Attaqwa yang sekarang akan di
jadikan sebagai sub dari Islamic Center yaitu perpustakaan dan musium tetapi masih
dalam tahap perencanaan.

25
Penggantian Masjid Raya dari At-Taqwa menjadi masjid Hubbul Wathan
menuai banyak kontrofersi terutama dari jamaah tabliq masjid At-Taqwa yang bias
dibilang telah menguasai Masjid At-Taqwa sebagai pusat kegiatan dakwahnya. Salah
satu masalah yang timbul adalah dualisme pemanfaat yang sangat terasa di Masjid
ini, dimana pemerintah telah mengosongkan kegiatan agama di At-Taqwa dan
mengalokasikannya ke Islamic Center Hubbul Wathan tetapi jamaah tablig yang ada
disana masih menggunakan tempat tersebut.

Peresmian penggunaan Masjid Hubbul Wathan Islamic Center dilakukan


pada hari senin, 12 September 2016 oleh Gubernur NTB pada saat itu Dr. TGKH.
M. Zainul Majdi, MA. ditandai dengan pemukulan bedug usai sholat Idul Adha 1437
H serta penandatanganan prasasti.

Masjid Raya sendiri adalah masjid yang letaknya berada di Ibu Kota Provinsi,
ditetapkannya sebagai masjid raya yaitu oleh Gubernur setempat dan berdasarkan
rekomendasi dari Kepala kantor wilayah kementrian agama Provinsi dan dijadikan
sebagai pusat kegiatan keagaman tingkat Provinsi serta di biaya oleh Pemerintah
Provinsi melalui APBD dan dana Masyarakat Berdasarkan keputusan Gubernur NTB
Nomor : 451.7-91 Tahun 2017 tentang pembentukan Dewan Pengurus Masjid
Hubbul Wathan Islamic center NTB 2017-2022 telah di bentuk Dewan pengurus
Masjid dalam rangka mewujudkan pengelolaan masjid Hubbul Wathan yang baik
dan berkelanjutan (Sumber : Pamflet Islamic Center)

Menurut wawancara dengan Kepala Unit Pengelola Islamic Center, akan ada
bangunan bangunan lain yang akan dibangun di kawasan Islamic Center, Salah
satunya adalah Gedung pendidikan yang masih dalam perencanaan untuk dibangun
musium dan perpustakaan dengan fokus kajiam Islam. Bangunan lainnya yang akan
dibangun adalah Hotel syariah dan taman bekerja sama dengan bank NTB Syariah
untuk menunjang dan mengkoordinir berbagai kegiatan di tingkat Provinsi
(Wawancara 12 November 2018)

Selain itu, di Islamic Center ini rencananya akan dibangun Hotel syariah.
Hotel ini adalah manifestasi dari wisata Halal Lombok, NTB yang mendapatkan
penghargaan oleh Republika sebagai destinasi wisata halal favorit dalam Anugerah
Syariah Republika (ASR) 9 November 2018. Selain itu, Lombok, NTB juga pernah
mendapatkan predikat sebagai destinasi halal terbaik di Indonesia dan destinasi

26
wisata halal honeymoon didunia. (https://travel.tempo.co/read/1194060/lombok-
memiliki-wisata-halal-terbaik-di-indonesia-versi-imti/full&view=ok Akses14 Mei
2019)

Dengan ini, Halal Tourism adalah wacana yang bergerak dibidang pariwisata,
Ia didefinisikan sebagai sebuah system berpariwisata berdasarkan syari’at, aturan
dan standar standar Islam, artinya Islamic Center di Mataram sebagai tempat
pembinaan keagamaan terhubung dengan wacana pariwisata/leisure, wacana yang
sama sekali lain dari wacana religius. Dengan wacana halal tourism, praktik
rekreasi/bersenang-senang menjadi benar dan sah dilakukan.

Sampai saat ini, Islamic Center menyediakan banyak fasilitas dan layanan
penunjang wisata religi mereka, mulai dari Ruang sholat sampai tempat parkir untuk
mototr dan mobil. Fasilitas yang disediakan antara lain :

1. Ruang Sholat (Masjid) yang luas di lantai 1 dan lantai Mezzanin yang dapat
menampung 15.000 Jamah

2. Minaret 99 (Asmaul Husna) dengan tinggi 114 meter yang menjadi wisata
favorit pengunjung ketika datang di Islamic Center dengan tarif Rp.5000

3. 4 Ruang Rapat/Pertemuan yang memiliki daya tampung 150 Orang tiap


ruangannya

4. 4 Lantai Gedung Pendidikan

5. Gedung serbaguna dengan daya tampung 3000 Orang

6. Tempat Wudhu yang berada di Lt.1 Sebanyak 242 Keran dan di Lt.2
Sebanyak 80 keran

7. Kamar mandi dan toilet yang disediakan di Lt.1 damn Lt.2 yang totalnya ada
44 unit

8. Tempat penitipan Sandal dan sepatu

9. Taman halaman dan pelataran masjid, dan Plaza terbuka yang masih masih
dalam perencanaan pembangunan juga tempat parkir yang belum selesai
pembangunannya.

Selain itu, ada beberapa layanan yang disediakan di Islamic Center, antara lain :

27
1. Penggunaan ruang sholat utama sebagai tempat akad nikah yang dijadwalkan
pukul 08.00-10.00 WITA
2. Penggunaan Gedung serbaguna sebagai tempat diadakannya kegiatan seperti
workshop , seminar, ruang rapat, manasik haji dan lain-lain
3. Wisata religi untuk anak sekolah semua tingkatan, masyarakat sekitar,
mancanegara, study banding, dan sebagainya
4. Tour Minaret 99 Isalmic Center, dimana pengunjung di persilahkan naik
dengan biaya sebesar 5000/orang untuk naik ke Menara Asmaul Husna

Islamic Center masih dipergunakan sebagai pusat kegiatan Islam juga wisata
Religi untuk semua kalangan walaupun Islamic Center kemarin sempat mengalami
kerusakan parah akibat gempa yang melanda Pulau Lombok dari tanggal 29 Juli
sampai Agustus 2018.

2. Mediasi Islamic Center

Mediasi Islamic Center Lombok dilakukan dengan beragam bentuk medium.


Yang akan dibahas dalam sub-bab ini adalah pamphlet, website dan akun Islamic
Center di media sosial.

Gambar 3. Company Profile Islamic Center

Gambar diatas merupakan salah satu pamflet yang diproduksi oleh pengelola
Islamic Center yang bertujuan memberikan Informasi terkait kepengurusan, fasilitas,

28
layanan, profile masjid, kegiatan serta sejarah singkat tentang Islamic Center.
Pamflet ini dibuat semacam Company Profile oleh UPT Islamic Center. Pamflet
tersebut merupakan salah satu cara pengelola menjual fasilitas dan layanan yang ada
di Islamic Center.

Para pembaca pamflet ini disuguhkan informasi bahwa Islamic Center


menyediakan layanan seperti bangunan utama masjid yang bisa dijadikan tempat
akad nikah. Gedung serbaguna bisa disewakan untuk rapat, workshop, seminar,
resepsi pernikahan dan lain lain. Layanan Lainnya adalah wisata religi untuk anak
sekolah semua tingkatan. Konten di pamflet ini memposisikan bahwa Islamic Center
bukan sekedar ruang religi tetapi juga tempat wisata bahkan tempat serbaguna yang
bisa digunakan dan di nikmati untuk mereka yang membayar. Ia adalah
objek/destinasi wisata. Sementara teks tersebut memposisikan jamaah yang datang
sebagai wisatawan.

Pamflet biasanya di gunakan sebagai medium untuk mempromosikan


sesuatu, pamphlet yang menawarkan fasiltas bahkan sering kita jumpai di tempat
tempat wisata/Heritage. Keberadaan pamphlet ini memposisikan ruang ini menjadi
ruang yang Inklusif dan terkomersialisasikan, karena ada beberapa ruangan di
Islamic Center yang disewakan untuk umum seperti ballroom untuk pesta
pernikahan, begitu juga dengan minaret.

Gambar 4. Lift menuju wisata Minaret

Minaret yang di pungut biaya Rp.5000 untuk naik dan melihat kota mataram.
Fasilitas minaret ini dilengkapi dengan tour guide yang menemani wisatawan untuk
naik keatas, selain itu juga terdapat video profile Lombok dan Islamic Center yang

29
disediakan saat berada di lift untuk membantu tour gaet memberi penjelasan kepada
pengunjung.

Mediasi yang dilakukan lewat pamflet seperti ini mengambil andil yang besar
dalam mengkonstruk keruangan Islamic Center. Mediasi yang dilakukan menambah
keberagaman sudut pandang pengunjung dalam melihat Islamic Center sebagai suatu
ruang. Model representasi itu tidak hanya memposisikan Islamic Center ini sebagai
tempat pusat pusat kegiatan agama tetapi juga sebagai objek wisata. Konstruk
keruangan subjek pada tempat tersebut dikonstruk oleh mediasi yang dilakukan.
Misalnya pemahaman Muhammad Sofiyuddin, Mahasiswa Universitas Mataram.

“Kalo saya tu tempat e... apa ya, wisatawan menurut saya, menurut
saya. Tempat wisatawan.” (Wawancara tanggal 15 November 2018)

Selain pamphlet, mediasi Islamic Center NTB juga menggunakan website.


Website Islamic Center telah dikunjungi sebanyak 46.531 kali semenjak Postingan
pertama mereka yang meliput Khazanah Ramadhan tahun 2017 dan di posting pada
tanggal 25 mei 2017. Website Islamic Center NTB sangat aktif memposting kegiatan
kegiatan mereka terutama yang bertaraf Nasional namun mereka belum terlihat aktif
memposting kegiatan mereka lagi semenjak Lombok di landa musibah gempa 7,0
SR pada tahun 2018 lalu, terlihat dari postingan terakhirnya pada tanggal 27 Juli
2018, dua hari sebelum gempa terjadi dan mengakibatkan banyak kerusakan
termasuk di Islamic Center.

Website ini sebagian besar berisi kegiatan mereka. Website Islamic Center
di produksi oleh UPT Islamic Center dan dengan tujuan untuk memberikan informasi
mulai dari seputar kegiatan harian disana seperti jadwal sholat, jadwal dialog ba’da
sholat, khotbah jumat sampai kegiatan tahunan seperti Khazanah Ramadhan, Bazaar,

Gambar 5. Laman awal Website Islamic


Center

30
Pameran, Tabligh Akbar, Sholat Idul Fitri, Idul Adha beserta Pemotongan Qurban
dan lain lain.

Namun demikian, tampilan depan dari Website Islamic center


memperlihatkan beberapa logo familiar yang menunjukan identitas Islamic center
sebagai sebuah tempat pariwisata di Nusa Tenggara Barat. Beberapa logo dalam
desain cover website Islamic Center adalah logo Pesona Indonesia dan Pesona
Lombok Sumbawa.

Pesona Indonesia merupakan suatu Country Brand sebagai salah satu upaya
mempromosikan keanekaragaman budaya maupun fasilitas pariwisata indonesia
dimata dunia yang di cetus oleh Mentri Pariwisata, Arief
Yahya.(https://travel.kompas.com/read/2014/12/24/164500827/Peluncuran.Wonder
ful.Indonesia.dan.Pesona.Indonesia.)

Selain Pesona Indonesia, terdapat juga Logo dari Pesona Lombok Sumbawa
yang merupakan event ajang tahunan yang di selenggarakan oleh Dinas Pariwisata
Nusa Tenggara Barat. Event ini di adakan di pulau Lombok dan Sumbawa dengan
tujuan menarik wisatawan melalui program program kegiatan yang diadakan di
beberapa tempat wisata di Lombok dan Sumbawa. Pesona Lombok sumbawa sudah
memasuki tahun kelimanya di tahun 2018 dan dengan diadakannya event pada tahun
2018 itu juga sekaligus moment untuk NTB sebagai provinisi yang mempunyai
potensi pariwisata bangkit dari keterpurukan mereka setelah musibah gempa yang
melanda.

Dua logo yang terpampang pada laman awal Website Islamic Center
merupakan suatu simbol/tanda yang merepresentasikan Identitas bahwa Islamic
Center bukan hanya sebuah tempat beribadah bahkan Pusat kegiatan Islam, namun
juga sebagai sebuah ruang dimana para pelancong lokal maupun mancanegara dapat
menikmati keindahan, kemegahan juga fasilitas yang disediakan dengan label wisata

Gambar 6. Mediasi Islamic Center melalui


krjogja

31
halal, dimana wisata halal itu sendiri di definisikan oleh Akademisi M.Battour dan
M.Nazari Ismail yaitu Objek atau tindakan yang melibatkan ummat muslim dalam

Industri Pariwisata terkait apa yang boleh dan tidak diperbolehkan menurut ajaran
Islam. Dalam hal ini hukum dan syariat Islam menjadi dasar untuk menyediakan
produk berupa barang atau jasa.

Gambar 6 adalah bagaimana kemudian Islamic Center yang sudah berdiri


sebagai suatu ruang dimediasi oleh media. Peneliti mengambil dua sampel artikel
yang membahas mengenai Islamic Center. Kedua artikel ini membahas Islamic
Center yang menjadi destinasi wisata religi yang ada di Mataram, NTB. Tempo.co
membahas mengenai salah satu spot wisata yang banyak di kunjungi oleh wisatawan
baik nusantara atu mancanegara yaitu menara 99 Asmaul Husna, mulai dari tiket
masuk, fasilitas dan pelayanan yang disediakan sampai ukuran dari menara 99 itu
sendiri.

Gambar 7. Mediasi Islamic Center


melalui krjogja

Krjogja, Gambar 4 menulis tentang ramainya Islamic Center yang di isi oleh
banyak kegiatan baik religi maupun non religi yang positif. Pada artikelnya juga
Krjogja menulis bahwa energi NTB sebagai pulau seribu masjid juga telah
terakumulasi dengan adanya Islamic Center yang luas.

Kedua artikel sama sama mengangkat Islamic Center sebagai pilihan


destinasi wisata di NTB yaitu wisata religi yang mempunyai standar untuk itu.
Namun hal yang menarik adalah ketika destinasi wisata dan pusat kegiatan Islam
telah berada dalam suatu ruang yang sama, begitu juga dengan para penikmatnya
32
yaitu wisatawan dan jamaah yang telah berbagi ruang. Peneliti berasumsi bahwa
telah tercipta suatu ruang atau bahkan “manusia baru” yang bisa kita definisikan
bersama ataupun sebuah fenomena baru terkait ruang keislaman yang lebih fleksibel.

Mediasi yang dilakukan lewat media online ternyata juga sampai kebeberapa
narasumber yang telah peneliti wawancara. Salah satu narasumber, Nina Nurwaida
Anggita Pradani, seorang penulis buku anak dari Bima mendapat informasi
mengenai Islamic Center melalui artikel yang didapatnya dari Internet yang
membahas Islamic Center sebagai suatu tempat pariwisata Lombok dan telah
menjadi Icon untuk Kota seribu masjid ini.

”Artikel itu.. mm artikel itu terus bilangnya yaa jadi pariwisata


lombok gitu, yaa tentang pariwisata itu kan salah satunya ini”

Kemudian narasumber lain yaitu Baiq Sita Andila masyarakat asli Lombok
yang berkuliah dijogja juga mengatakan bahwa dia mengetahui adanya Islamic
Center lewat media, sehingga dia tertarik untuk datang dan melihat untuk pertama
kalinya.

“…mereka lebih banyak yang tau karena juga melihat dari media
terus saya terpacu mas masa sih saya dari lombok sendiri saja nggak perah
kesini gitu loh…”

Setelah berkeliling, Baiq mengaku bahwa dia tertarik dengan Islamic Center
karena di tempat ini dia bise sekaligus beribadah, berwisata dan juga beristirahat.

Berdasarkan data dan hasil wawancara, Website dan artikel sangat berperan
dalam bagaimana kemudian Islamic Center didefinisikan tanpa merasakan langsung
ruang tersebut, impresi yang dibuat unutuk pembaca sangat cukup sehingga orang
dapat langsung menyebut Islamic Center sebagai tempat wisata, Icon kota dan tentu
saja ruang religi. Melalui ini juga kita dapat melihat bahwa telah tercipta “kategori
konsumen” baru oleh Islamic Center, yaitu mereka yang mecari keindahan,
kenikmatan dunia tanpa harus kehilangan keislamannya dengan berada didalam
ruang ini.

Mediasi Islamic Center NTB lainnya dilakukan melalui media sosial. Islamic
Center mempunyai akun di media sosial yang populer di Indonesia; facebook,
Instagram dan youtube.

33
Offical Facebook Islamic Center tidak banyak mendeskripsikan sesuatu
mengenai Islamic Center di Facebooknya padahal, laman ini telah di sukai oleh 8.413
akun dan di ikuti oleh 9.656 pengguna facebook semenjak pertama kali di buat pada
tanggal 31 Mei 2017. Akun facebook Islamic Center memuat sangat banyak
dokumentasi ceramah. Informasi yang bisa didapatkan di akun ini antara lain
penceramah ditiap waktu sholat, imam, kajian yang di sampaikan juga moderator.
Sebagian besar konten yang di tampilkan berisi ceramah yang di isi oleh Ustadz,
ulama, syeikh, dan juga tamu tamu besar dari dalam dan luar negeri.

Berbeda dengan websitenya yang belum aktif memposting, sampai saat ini
akun facebook Islamic Center masih aktif memposting ceramah. Postingan terakhir
yang dilakukan pada Mei 2019 dimana kontennya berisi Live kegiatan Sholat selama
bulan Ramadhan, Sholat 5 Waktu dan kegiatan keagamaan lainnya . (Akun Facebook
Islamic Center)

Dalam akun facebook Islamic Center hampir semua kontennya memuat


tentang kegiatan keagamaan di Masjid Hubbul Wathan. Kita tidak akan mendapati
kegiatan disekitar masjid di official akun Islamic Center kecuali foto foto yang tertaut
dengan akun Instagramnya, artinya mediasi yang dilakukan pengelola lewat akun
Facebooknya menitik beratkan fungsi Islamic Center sebagai tempat Ibadah
ketimbang tempat wisata dan memposisikan audiens yang di tuju sebagai jamaah

Gambar 8. Gambar Instagram yang tertaut di FB Isalmic Center

pengunjung Masjid Hubbul Wathan, bukan wisatawan.Akun Facebook Islamic


Center tertaut juga dengan akun Instagram mereka sehingga semua postingan foto
kegiatan mereka di Instagram juga dikirim ke album facebook alhasil para

34
pengunjung Instagram pun dapat melihat foto yang mereka unggah melalui
instagram di Facebook Islamic Center. Foto foto kegiatan di Instagram yang tertaut
misalnya seperti Bazzar, Tabligh akbar, Seminar, Jumat Berkah, Wisuda, Olimpiade
dan banyak lagi kegiatan lainnya.

Instagram merupakan salah satu media yang sangat aktif digunakan oleh
pengurus Islamic Center dalam memediasi kegiatannya. Kegiatan yang di posting
mulai dari kegiatan religi sampai non religi. Postingan terakhir yang di upload adalah
acara resepsi pernikahan yang dilakukan di bangunan utama Islamic Center yaitu
Masji Hubbul Wathan. Postingan pertama dilakukan pada tanggal 12 mei 2017
bekerjasama dengan Republika Online mengadakan Lomba Foto dan VLOG dengan

Gambar 9. Gambar Instahgram yang tertaut di FB Isalmic Center

hadiah jutaan rupiah. Postingan pertama ini merupakan bentuk ajakan dari Pengelola
Islamic Center agar masyarakat dapat berpartisipasi dalam lomba tersebut sekaligus
untuk memperkenalkan Islamic Center yang ada di NTB lewat Republika Online.

Pada Gambar.6 terlihat kegiatan di Islamic center yang notabene adalah


bukan kegiatan religi. Pada postingan yang terdapat foto mahasiswa dengan
Almamater UNRAM (Universitas Mataram) adalah konten dengan caption dimana
pihak pengelola mengkonfirmasi kepada publik bahwa Islamic Center sudah siap dan
aman untuk dipergunakan lagi yang dalam tulisannya mencakup kegiatan agama,
tour menara 99 dan kegiatan lainnya. Dalam postingannya ini dapat dilihat bahwa
pengelola ingin meredakan kekhawatiran pelancong untuk datang ke Islamic Center
akibat gempa tahun 2018 lalu yang menimbulkan kerusakan yang cukup parah
sehingga masjid dan fasilitas wisatanya ditutup untuk sementara waktu. Postingan
tersebut menandakan bahwa Islamic Center NTB telah siap di pergunakan lagi, baik
35
sebagai tempat beribadah, wisata, pernikahan ataupun sebagai tempat kegiatan
lainnya.

Dalam Official akun Instagramnya, konten yang diposting cenderung


merupakan kegiatan disekitar masjid Islamic Center dimana wacana ruang pariwisata
menjadi lebih menonjol disini. Melakukan konfirmasi bahwa Islamic Center siap
digunakan kembali setelah pemeriksaan berarti mengajak para jamaah dan
wisatawan untuk “ramai lagi” datang ke Islmic Center. Foto normalnya selalu selaras
dengan caption, walaupun dalam kalimat menunjukkan bahwa Islamic Center aman
untuk kegiatan keagamaan, tour menara dan kegiatan lainnya, namun foto yang
terpampang adalah foto mahasiswa yang sedang berfoto di atas minaret, artinya
medium ini telah melegitimasi Islamic Center sebagai ruang pariwisata

Salah satu Media juga yang digunakan untuk menyebarkan informasi tekait
kegiatan Islamic Center adalah Youtube. Youtube yang dibuat oleh pengelola kurang
lebih mempunyai konten yang sama dengan akun Facebooknya yaitu video siaran
ulang sholat, video ceramah, tilawah, kajian kajian dan video kegiatan lainnya baik
ketika mereka mengundang tamu dari luar maupun dalam negeri. Bukan hanya
mengupload video, Islamic Center juga rutin melakukan live sholat terutama untuk
hari hari besar seperti Idul Fitri, Idul Adha. Kegiatan Live dapat dilakukan karena
didalam masjid terdapat fasilitas berupa wifi yang dapat di akses.

Gambar 10. Beranda Youtube Islamic


Center

Akun Youtube dari Islamic Center sendiri sampai sekarang belum aktif lagi
dalam memuat konten atau kegiatan mereka. Vedio terakhir di upload satu tahun

36
yang lalu. Sampai saat ini juga video video yang ada di akun Youtube Islamic Center
telah dilihat oleh puluhan ribu orang dengan subscriber sebanyak 1.195 ribu.

Islamic Center di promosikan melalui beberapa official akun sosial media


yang mereka buat, juga di dukung oleh mediasi dari beberapa media yang membahas
Islamic Center sebagai salah satu destinasi wisata yang ada di pulau lombok.
Walaupun pengikut sosial media mereka terbilang banyak, namun ada beberapa
sosial media yang sampai sekarang belum aktif memposting kegiatan di Islamic
center seperti Youtube dan Website.

Berbagai macam mediasi dapat kita temui melalui beberapa Official akun
dari Islamic Center mataram, Bererapa mediasi mewacanakan Islamic Center sebagai
tempat wisata dengan teks teks yang ditunjukan seperti pada akun Instagram dan
media online (Krjogja dan Tempo.co sebagai sample) namun ada beberapa teks juga
yang dimediasi (Akun Youtube dan Facebook) yang melegitimasi wacana Islamic
Center sebagai tempat ibadah dengan hanya memposting kegiatan keagamaan.

Mediasi Islamic Center mengkonstruk sebuah tempat wisata sekaligus religi,


artinya terjadi kontestasi dalam memaknai Islamic Center. Terlepas dari kontestasi
tersebut, ruang ini adalah ruang religious yang termodifikasi sehingga bisa berdamai
dengan ruang Pariwisata dimana dapat dijelaskan oleh Post-Islamis sebagai ruang
yang inklusif , terbuka dan secara moral aman dimana pengguna ruang melakukan
sebuah kegiatan bersenang senang yang aman, artinya tanpa takut kehilangan
keimanan mereka, Namun demikian, ada juga wisatawan yang memaknai Islamic
Center sebagai tempat Ibadah, misalnya Raden Amir Hamzah berpendapat bahwa
dirinya lebih merasakan Islamic Center sebagai tempat Ibadah,. Dalam bidang kaji
mediasi, objek yang diteliti bukan hanya content media, actor dan Istiusi, tetapi juga
penerimaan khalayak terhadap mediasi tersebut (encoding/decoding) (Dhona, 2018,
p. 13).

37
3. Audiens Reading

Peneliti telah melakukan observasi serta wawancara di Islamic Center.


Peneliti mewawancarai 8 orang narasumber diantaranya yaitu Kepala UPT Islamic
Center, Bp. Sulaiman Jamsuri, Dua orang pedagang dan lima orang pelancong yang
berasal dari berbagai daerah terkait mediatisasi dan pendapat mereka tentang
kegiatan di Islamic Center. Berikut adalah data narasumber yang telah di wawancara:

No Nama Narasumber Keterangan


1 Bp. Sulaiman Jamsuri Kepala UPT Islamic Center
2 Mas Irul Pedagang (Penjaga)
3 Ibu Rauhun Pedagang (Owner)
4 Nina Nurwahidah A.P. Pengunjung
5 Muhammad Sofiyuddin Pengunjung
6 Raden Amir Hamzah Pengunjung
7 Suhardi Alfaruq Pengunjung
8 Baiq Sita Andila Pengunjung

Tabel 1. Data Pengunjung Islamic Center

Kegiatan yang para narasumber diatas lakukan tentunya berpartisipasi


terhadap pendefinisan kembali terhadap pembacaan terhadap ruang Islamic Center

Berdasarkan hasil wawancara dengan Bp. Sulaiman Jamsuri, saat ditanya


tujuan Islamic Center dibangun melihat banyak sekali Masjid yang berdiri di Pulau
Lombok khususnya mataram.

“..menjadi pusat perhatian kita adalah ee trus mengembangkan


Islamic Center sebagai pusat ee seperti visinya adalah menjadi pusat syiar
Islam yang unggul dan modern, jadi disini akan dibangun ee ada khusunya
masjid, kemudian International boarding schoolnya yang belum selesai ini,
kemudian ada perpustakaan, ada musium di masjid yang lama kemudian ada
hotel syariahnya di sebelah utara yang masih dalam Insha Allah gubernur
yang akan datang akan melanjutkan master plan dari Islamic Center ini, aa
baru jadi masjidnya saja kita sudah berbangga bahwa kita bisa menjadi icon,

38
kita menjadi pusat tentunya tidak yaa menjadi pusat apanamanya nck paling
nggak bisa kita lihat dari data data kunjungan ee wisatawan yang cukup
ramailah ke NTB.

Islamic Center di klaim menjadi pusat syiar Islam yang unggul dan Modern
yang kemudian di dukung oleh sarana prasarana juga fasilitas yang disediakan seperti
Perpustakaan, International Boarding Schoolnya, perpustakaan juga yang masih
dalam tahap pembangunan. Menurut Bp Sulaiman Jamsuri, adalah telah menjadi
sebuah kebanggan ketika Islamic Center bisa menjadi Icon dari kota mataram yang
ditinjau dari data kunjungan wisatawan.

Namun kemudian saat di tanya terkait apakah Islamic Center sengaja


dibangun untuk wisatawan atu tempat wisata, Bp. Sulaiman berasumsi bahwa
keindahan dan kemegahan dari Islamic Centerlah yang membuat orang orang tertarik
sehingga Islamic Center ramai didatangi.

“...ee paling tidak, kita tidak tahu ee tiba tiba mungkin dari
arsitekturnya yang sangat megah, apa bagus, orang orang ramai ke
lombok,...”

Selain bangunan utamanya yaitu Masjid Hubbul Wathan, salah satu


bangunan yang akan dibangun di kompleks Islamic Center adalah Hotel syariah.
Ketika di tanya apakah hotel syariah terbuka juga untuk pengunjung non Islam, Bp.
Sulaiman J. mengatakan bahwa

“Islamic Center juga adalah persamaian nilai praktek dan tradisi


islam rahmatan lil alamain, semua untuk public space, kita tidak ada, kita
selalu apanamanya terbuka untuk siapa saja, termasuk hotel...”

Bp. Sulaiman memberikan contoh salah satu hotel yang berada di Mandalika,
Mataram dimana hotel itu diblok setengahnya untuk ruang kamar dengan konsep
hotel syariah juga harga yang lebih tinggi. Bp. Sulaiman juga menyampaikan bahwa
sudah ada PERDA terkait pariwisata syariah yang mengikat bahwa paling tidak hotel
hotel yang ada dilombok mempunyai standar terkait wisatawan muslim, seperti di
hotel misalnya haris disediakan Tempat Sholat, ada arah kiblat di hotel termasuk juga
makanan yang harus mendapat sertifikat halal. Menurut Bp. Sulaiman, blok yang
dibuat untuk hotel syariah tadi justru banyak juga diminati oleh wisatawan non

39
muslim sehingga kemudian konsep hotel syariah ini juga di tawarkan kepada
wisatawan non muslim yang artinya mereka berwisata dan tetap menikmati
pariwisata berdasarkan nilai nilai islam yang di berlakukan.

Berdasarkan conoth tersebut, peneliti berasumsi bahwa Hotel syariah Islamic


Center yang akan dibangun kurang lebih akan mencontoh hotel syariah yang sudah
ada sebelumnya. Adanya pemblokkan seperti ini menurut peneliti adalah suatu hal
yang kontradiktif dimana disatu sisi Pemblokkan dilakukan untuk mengelompokkan
yang mana yang muslim dan yang “tidak muslim”, namun disisi lainnya mereka juga
menawarkan ini untuk orang orang yang beragama lain sehingga penggunaan kata
syariah yang digunakan layak menjadi pertanyaan yang harus dijawab bersama dan
pematokan harga yang lebih tinggi juga patut ditinjau kembali untuk menghindari
potensi penggunaan kata syariah tidak disalah gunakaan untuk merauk keuntungan.

Adanya Islamic Center sangat diterima oleh masyarakat Lombok bahkan


telah menjadi ICON dari kota Mataram. Berdasarkan Hasil wawancara peneliti
dengan pengunjung Islamic Center, Mayoritas dari mereka datang tidak hanya untuk
sholat dan melakukan kegiatan keagaaman tetapi juga untuk kegiatan lain lain. Nina,
narasumber yang berasal dari Bima mengaku bahwa ketika dia berkunjung ke
Mataram sangat suka mencari tempat wisata, dan Islamic Center adalah salah satu
yang ia datangi untuk “Foto-Foto”, jalan jalan dan beristirahat sekaligus beribadah.

Kadang tu kalo dari Bima, kalo ke Mataram, kan kita suka ini nyari
tempat jalan jalan gitu, kebetulan istirahat, mau sholat yaudah sholat
sekalian gitu kan liat liat, awal awal tu foto foto, sekarang sekarang sudah
nggak hehe

Kemudian narasumber lain yaitu Suhardi Alfaruq yang berasal dari Lombok
Timur juga mengaku datang ke Islamic Center dengan tujuan rekreasi

Kan waktu pertamakali kesini itu belum ada waktu sholat kan? Kesini
apa namanya istilahnya itu mas, hiburan, rek, rek rekreasi…

Namun tetap melaksanakan sholat ketika memasuki waktu sholat. Selain itu,
Suhardi juga sering dating ke Islamic Center untuk urusan keluarga, semisal ada
masalah di rumah, Islamic Center akan menjadi tempat untuk mereka musyawarah
dalam menyelesaikan masalahnya.

40
Raden Amir Hamzah, mahasiswa Universitas mataram adalah salah satu
pelancong yang hanya menggunakan Islamic Center sebagai tempat ibadah saja

Yaa gimana. Datang ya cuma ibadah aja, ga seperti yang datang


kesini cuma dijadikan wisatawan.

Berdasarkan wawancara dengan Bp. Sulaiman Jamsuri bahwa beliau


berasumsi bahwa bangunan arsiteknya dari Islamic Center yang mungkin menarik
wisatawan untuk datang

“kita tidak tahu ee tiba tiba mungkin dari arsitekturnya yang sangat
megah, apa bagus, orang orang ramai ke Lombok”

Dari bebearapa hasil observasi dan wawancara, Islamic Center telah menjadi
sebuah ruang yang multifungsi dengan beragam aktivitas masyarakat didalamnya.
Menurut Bp. Sulaiman Jamsuri, Islamic Center belum memiliki payung hukum
sehingga di pergunakan sesuai aturan setempat. Belum adanya payung hukum ini
juga pada akhirnya membuat fungsi Islamic Center meluas dan fleksibel hingga pada
akhirnya menjadi ruang yang ambigu. Dengan ini, Islamic Center telah dibaca
sebagai tempat ibadah sekaligus rekreasi akibat wacana yang terbentuk dari mediasi
yang dilakukan baik oleh pengelola maupun media lain.

Dalam teori Stuart Hall tentang encoding-decoding, infromasi yang di


paparkan melalui media apapun akan memungkinkan audiens berpartisipasi untuk
melakukan interpretasi selama proses produksi hingga tahap penerimaan, artinya
makna dari pesan yang disampaikan tidak pernah mempunyai kepastian akan
diinterpretasikan seperti apa dan bagaimana. Meneurut hall, ada 3 interpretasi yang
akan diterapkan oleh audiens dalam memberikan respon serta menafsirkan sebuah
infromasi yaitu dominan/hegemonic code yang merupakan posisi dimana audiens
langsung menerima informasi informasi yang dipaparkan dalam media beserta
ideologi ideologinya. Kemudian yang kedua adalah Negotiated code, dimana
audiens memadukan antara pengalaman pengalaman sosial dengan interpretasi
mereka terhadap konten media. Audiens dalam kategori ini bersifat antara oposisi
dan adaptif terhadap pesan serta ideologi yang sampaikan oleh media.penonton yang
mencampurkan intepretasinya dengan pengalaman-pengalaman sosial tertentu

41
mereka. Kategori terakhir adalah Oppositional code adalah ketika audiens melawan
atau berlawanan dengan representasi yang ditawarkan dalam media.. Tipe ini tidak
cenderung menolak apa apa yang disampaikan oleh media (Davis, 2004 Hal : 62)

Semua narasumber berada dalam kategori dominan/hegemonic code. Mereka


menerima 2 wacana yang ditonjolkan melalui mediasi bahwa Islamic Center sebuah
tempat wisata sekaligus beribadah. Percampuran antara jamaah masjid dan
wisatawan dalam sebuah ruang telah menjadi symbol islam yang terbuka dan tidak
eksklusif bagi beberapa narasumber seperti Nina Nurwaida anggita pradani. Selain
itu, adanya istilah wisata religi juga merupakan keuntungan bagi mereka yang ingin
bersenang senang diatas ruang religi tanpa harus merasa bersalah dan masih beriman.
Inilah mengapa ruang ini disebut sebagai ruang Post-Islamisme.

B. PEMBAHASAN
1. Wacana Wisata Religi Islamic Center

Sejak awal Islamic Center masuk dan berdiri di Indonesia sampai sekarang,
Islamic Center belum memiliki hukum yang memayunginya oleh karena itu Islamic
Center hanya berpacu pada JUKLAK (Petunjuk Pelaksanaan) proyek Islamic centre
di seluruh Indonesia yang diterbitkan oleh Departemen Agama, Direktorat Jenderal
Bimbingan Masyarakat (DITJEN BIMAS) Islam, Direktorat Penerangan Agama,
1976 . (Muis, 2010, p. 15). Islamic Center dahulunya merupakan tempat
berkumpul,bersilaturahmi ummat muslim,beribadah sekaligus sebagai tempat di
syiarkannya agama Islam. Hal yang sedikit berbeda namun menarik terjadi pada
Islamic Center Mataram yang ada di Pulau Lombok, dimana Islamic Center disana
mempunyai fungsi yang sangat beragam dan fleksibel mulai dari kegiatan ibadah
sholat lima waktu, pengadaan event, rapat, pernikahan, wisuda sampai kegiatan
beribadah.

Lefebvre mengatakan bahwa ruang tidak pernah muncul sebagaimana


dirinya, ruang diproduksi secara sosial dan digunakan sehingga ia memiliki nilai.
Ruang merupakan ajang produksi komoditas sehingga ruang menjadi terdefinisi
secara tidak netral karena ruang diproduksi berdasarkan kepentingan kapitalis. Hal
ini pun pada akhirnya mempengaruhi pengetahuan yang terhegemoni tentang
bagaimana melihat ruang dengan konsekuensi terlupakannya sejarah sosial ruang

42
tersebut. (Pamungkas, 2016). Produksi ruang Islamic Center yang sangat beragam
merupakan usaha kapitalis dalam membentuk komoditas baru sehingga pengetahuan
tentang Islamic Center mataram dihegemoni menjadi sebuah tempat wisata religi.
Islamic Center sebagai ruang wisata religi adalah bentuk artikulasi kapitalis dalam
menciptakan sebuah komoditas yang mempunyai nilai jual, terlebih Islamic Center
hanya memiliki Petunjuk Pelaksaan (JUKLAK) tanpa payung hukum sehingga
Islamic Center Mataram sebagai sebuah ruang dapat terus terhegemoni sesuai
kepentingan kapitalis. Islamic Center Mataram diklaim oleh pengelolanya sebagai
ICON kota Mataram, hal ini juga merupakan konstruksi pengetahuan oleh kapitalis
terhadap masyarakat lokal maupun wisatawan untuk datang dan menikmati Islamic
Center. Sebab itu, maka adanya Islamic Center di lingkungan yang bernotabene
mayoritas Islam, selain menjadi ruang yang mempunyai nilai jual, ia juga dapat
menjadi ruang yang melegitimasi identitas islam di kota mataram sehingga
memungkinkan megubur identitas agama minoritas yang ada disana.

Sejauh ini, wacana kuat yang timbul kepermukaan dari beragamnya kegiatan
Islamic Center adalah tempat pariwisata dan tempat ibadah. Selain wacana yang
terbentuk dari pengalaman ketika melancong ke Islamic Center Mataram, Mediasi
turut mengambil peran dalam mengkonstruk ruang Islamic Center Mataram sebagai
tempat wisata maupun religi. Mediasi merupakan bagaimana kemudian ruang
direpresentasikan melalui tanda, symbol atau media lainnya (Dhona, 2018, p. 13).
Islamic Center mataram di Mediasi oleh pengelolanya melalui pamphlet dan
beberapa platform media sosial media mereka seperti Instagram, Facebook, Youtube
juga melalui website.

Konten yang muncul dalam pamphlet Islamic Center lebih menonjolkan


fasilitas ibadah dan pariwisata yang mereka jual seperti bangunan masjid, minaret
99, Gedung serbaguna, ruang pertemuan dan lain lain yang artinya pengelola
memproduksi Islamic Center sebagai ruang wisata religi lewat mediasi (pamphlet)
yang mereka design sendiri. Kemudian hal yang sama juga mereka lakukan pada
websitenya dimana kontennya sebagaian besar diisi dengan informasi kegiatan
jadwal sholat, jadwal dialog ba’da sholat, khotbah jumat sampai kegiatan tahunan
seperti Khazanah Ramadhan, Bazaar, Pameran, Tabligh Akbar, Sholat Idul Fitri, Idul
Adha beserta Pemotongan Qurban dan lain lain. Walaupun konten website berisi
sebagian besar postingan kegiatan ibadah, namun laman awal pada website tersebut

43
memperlihatkan dua logo yang familiar dibidang pariwisata yaitu logo pesona
Indonesia dan pesona Lombok Sumbawa sehingga mengidentifikasi ruang ini
sebagai ruang pariwisata.

Mediasi lainnya dilakukan lewat akun Official Instagram Islamic center yang
memposting beragam bahkan hampir semua kegiatan baik didalam maupun diluar
masjid. Kegiatan kegiatan luar masjid yang diposting seperti wisuda yang
dilaksanakan di ballroom, resepsi pernikahan, bazaar makanan, lomba MTQ tingkat
nasional, kajian agama sampai kegiatan gotong royong. Namun konten sedikit
berbeda diperlihatkan pada postingan di Official akun Youtube mereka yang
monoton meliput kegiatan didalam masjid seperti siaran ulang ceramah dan kajian
ba’da sholat fardhu 5 waktu, live sholat Ied, Live ceramah dan kegiatan dalam masjid
lainnya. Artinya pengelola memposting konten di berbagai platform media sosialnya
dengan penonjolan representasi yang berbeda, jika pada Instagram dan platform
lainnya mereka merepresentasikan Islamic Center sebagai ruang Wisata dan Religi,
maka di Youtube mereka lebih memperlihatkan Islamic Center Mataram sebagai
tempat yang “Sangat Islami”. Melihat mediasi yang dilakukan oleh pengelola Islamic
Center Mataram, Wacana Islamic Center sangat kuat diperlihatkan sebagai tempat
wisata dan Religi kemudian dibuat berjalan beriringan menjadi Wisata Halal. Wisata
Halal/Wisata religi dalam tulisan ini dapat dilihat sebagai upaya yang dilakukan
untuk memasarkan dan mengembangkan produk yang diperuntukan kepada ummat
Islam meskipun tidak ada kaitannya dengan motivasi terhadap kegiatan transenden.
(Jaelani, 2017, p. 9)

2. Islamic Center sebagai Ruang Pos-Islamisme

Teori Asef bayat tentang Pos-Islamisme tidak sepenuhnya dapat diterapkan


di Indonesia karena sejauh ini bayat hanya menganalisa Pos-Islamisme ditimur
tengah yang terbebas dari kekangan Islamism. Walaupun begitu, Peneliti optimis
berpendapat bahwa dengan beberapa penyesuaian dan perubahan, konsep ini dapat
berguna untuk menganalisa fenomena di Indonesia khusunya pada objek dalam
penelitian ini yaitu Ruang Islamic Center Mataram. Unutuk mempertahankan fokus
pada penelitian ini, peneliti hanya mengambil garis besar dari ruang yang berhasil di
terbentuk akibat gerakan Pos-Islamisme di iran saat itu yang dibahas dalam tulisan
Bayat, dimana Gerakan Pos-Islamisme berhasil menciptakan ruang yang terbebas

44
dari Islamisasi, pandangan yang sekuler dan keeksklusifan Islam kemudian
menciptakan ruang Islam yang inklusif, tidak sekuler dimana ruang ini merupakan
pintu bercampurnya kelas sosial, etnik yang berbeda serta tempat rekreasi yang aman
secara moral. Peneliti melihat wisata religi di Islamic Center merupakan bentuk
budaya populer yang hendak dikonstruk oleh pemerintah mengingat Lombok yang
dikenal sebagai pulau seribu masjid dan mempunyai potensi wisata yang menjanjikan
sehingga beribadah sambil berwisata menjadi trend ketika kita mengunjungi Islamic
Center.

Post-Islamisme yang dimaksud Asef Bayat yaitu sebuah Proyek dan Kondisi.
Kondisi Post-Islamisme berkaitan dengan bagaimana kemudian kondisi sosial politik
ketika melalui eksperimentasi-daya Tarik, energi dan mulai kehabisan sumber daya,
bahkan mereka yang bersemangat terhadap Islamisme itu sendiri, kemudian dalam
menanggapi kondisi tersebut umat terlibat dalam Proyek Post-Islamisme yang tidak
sekuler, tidak anti islam dan tidak juga non Islami. (Heriyanto, 2015) Dalam
pengertian ini, artinya Islamism mulai ditinggalkan dan masyarakat menjadi bagian
dari proyek Post-Islamism dimana ia tidak sekuler, dan masyarakat pun mulai
menikmati kebebasannya. Islamisme dalam artian diatas adalah gerakan sosial yang
ingin memaksimalkan penerapan syariat dan ajaran Islam di segala aspek kehidupan.

Walaupun begitu, menurut Bayat dalam (Heriyanto, 2015), Dalam


kenyataannya munculnya Post-Islamism tidak menutup kemungkinan kita dapat
menyaksikan proses Islamisasi dan Post-Islamisasi berjalan secara bersamaan,
seperti halnya dalam melihat Islamic Center Mataram sebagai ruang Post-Islamisme.
Ruang Post-Islamisme dalam penelitian ini dilihat sebagai ruang yang sama sekali
tidak eksklusif, tidak sekuler dan terbuka terhadap ideologi lain. Wacana Islamic
Center sebagai tempat religi dan tempat wisata merupakan manifestasi dari ruang
yang inklusif karena menyatukan kegiatan religi yang transenden den kegiatan
“bersenang-senang” yang terkomodifikasi atau biasa kita sebut berwisata. Bukan
hanya itu, Islamic Center membuka gerbangnya untuk umum termasuk untuk para
wisatawan non-muslim, namun dengan syarat menutup aurat. Kita dapat melihat
Islamisasi dan Pos-Islamisasi berjalan bersamaan, ketika wisatawan muslim
diperbolehkan masuk ke dalam Islamic Center untuk berwisata artinya terjadi Pos-
Islamisasi namun di sisi lain mereka harus mematuhi syariat Islam yang berlaku yaitu
menutup aurat. Dalam mengkonstruk ruang Islamic Center, kapitalis

45
memperkenalkan konsep besar dalam melihat ruang tersebut dalam mendukung
kiprah wisata religinya yaitu “Wisata Halal”. Peneliti melihat bercampurnya ruang
pariwisata dan Religi di Islamic Center Mataram sebagai manifestasi ruang Pos-
Islamis dimana para pelancong datang menikmati Islamic Center bebas memilih dia
datang sebagai jamaah masjid Hubbul Wathan yang taat kepada Allah atau seorang
wisatawan yang hendak menikmati keindahan bangunan dan memenuhi kebutuhan
bersenang senangnya. Namun penyematan wisata halal menjadi praktik Islamism
ketika kegiatan berwisata pun dilakukan berdasarkan syariat Islam. (Graburn, 2001 :
43) dalam Jaelani pun menyebutkan bahwa pariwisata modern setara dengan
kegiatan religi (ziarah) yang dilakukan oleh masyarakat tradisional yaitu masyarakat
yang takut kepada Allah.

Islamic Center memang terkenal dengan pariwisatanya yang mendunia,


namun terkait wisata halal Islamic Center menjadi ruang baru yang menggabungkan
kegiatan transendental (Religi) dan Bersenang senang (Pariwisata). Dalam (Jaelani,
2017, p. 3) mengatakan bahwa lembaga lembaga agama mempunyai variable
hubungan dengan pariwisata, dimana pada satu sisi wisata religi diidentifikasi
sebagai jenis dari pariwisata yang termotivasi mungkin sebagian atau secara
eksklusif untuk alasan agama. Kemudian di sisi lainnya, Sigaux (1996) dan Vukonic
(1996) dalam (Jaelani, 2017, p. 3) menyebutkan bahwa Wisata Religi/Wisata Halal
merupakan bentuk lama dan tertua dari pariwisata dimana adanya perpindahan
manusia yang diwujudkan dalam keberagaman aktivitas aktivitas wisata religi.
Dalam hal ini perpindahan yang di maksudkan adalah perjalanan jangka panjang atau
ziarah ke pusat keagamaan atau tempat semacamnya. Jika dikaitkan dengan Islamic
Center Mataram, dalam pengertian pertama, Perjalanan ke Islamic Center merupakan
perjalan wisata yang memiliki tujuan utama sebagai bentuk ketaatan terhadap
agama, namun disisi lainnya dapat dilihat sebagai perjalanan ketempat religi
memiliki unsur pemiultifungsian dimana berkunjung ke Islamic Center hanya
berupa sebuah perjalanan wisata untuk memenuhi hasrat menikmati keindahan
duniawi.

Dalam tulisan ini, peneliti melihat bahwa “Wisata Halal” yang di sematkan
pada Islamic Center merupakan upaya kapitalis dalam menciptakan komoditas baru
yang mempunyai nilai jual melihat pariwisata adalah bagian dari industri bisnis
dimana sejatinya dapat memberikan keuntungan ekonomi bagi masyarakat dan di

46
proyeksikan dalam kebijakan pemerintah (Jaelani, 2016b). Pada akhirnya, Wisata
Religi bukan lagi hanya mencakup perjalanan ke tempat Ziarah, tetapi juga
ketersediaan fasilitas untuk mendukung aktivitas berwisata seperti spot foto, kantin
makanan halal dan lainnya yang mengidentifikasi Islamic center sebagai tempat
wisata. Ketika membahas keuntungan ekonomi, yang diuntungkan dalam
pembangunan Islamic Center sebagian besar adalah kapitalis karena mereka
memiliki banyak fasilitas yang dapat mereka jual seperti berwisata ke Minaret yang
dipungut biaya, kemudian penyewaan Ballrom untuk berbagai macam kegiatan
seperti wisuda, resepsi pernikahan dan acara besar semacamnya, kemudian
keuntungan kecil bagi masyarakat yaitu ketika para pedagang “yang diijinkan”
berjualan disitu dapat memanfaatkan keramaian sebagai pasar mereka. Kota mataram
memiliki masyarakat yang mayoritasnya pemeluk agama Islam, kaitannya dengan
itu peneliti melihat Islamic Center sebagai tempat “wisata religi” menjadi sebuah
segmentasi pasar yang dikonstruk oleh kapitalis dalam meraup keuntungan sebesar
besarnya.

Dalam pembangunannya, Islamic Center Mataram menuai beberapa


kontrofersi dari masyarakat mataram. Kontrofersi ini berkaitan dengan tujuan dan
fungsi dibangunnya Islamic Center mataram. Islamic Center dibangun diatas tanah
yang dahulunya merupakan bangunan SMPN 6 Mataram, Gedung KONI, Kantor
dinas perkebunan dan Masjid Raya Attaqwa Mataram. Kontrofersi pertama datang
dari jamaah tabligh Attaqwa yang biasa memanfaatkan masjid Attaqwa sebagai
tempat dakwah mereka. Saat ini, memang segala kegiatan masjid Attaqwa
dipindahkan ke Masjid Hubbul Wathan, Islamic Center, namun jamaah tabligh
Attaqwa masih mempergunakannya untuk beberapa kagiatan keagamaan yang
mereka kelola sendiri. Hal ini memicu timbulnya isu dualisme pemanfaatan masjid
raya di masyarakat. Pemerintah disatu sisi telah mengosongkan kegiatan di masjid
Attaqwa, namun di sisi lainnya para jamah tabligh masih memanfaatkan tempat
tersebut dengan alasan bahwa masjid tersebut masih bisa dimanfaatkan dan tidak
seharusnya ditinggalkan (Najamudin, 2019). Sampai sekarang pengelolaan masjid
Attaqwa telah ditarik oleh pemerintah kota Mataram ke wilayah pengelolaan Islamic
Center. Menurut wawancara dengan Bpk. Sulaiman Jamsuri, Kepala pengelola UPT
Islamic Center, Masjid Attaqwa akan dijadikan musium dan perpustakaan, namun
masih dalam tahap perencanaan. Attaqwa dahulunya merupakan masjid raya satu

47
satunya yang ada di Provinsi NTB dan dikelola oleh jamaah tabligh, kemudian
setelah dibangunnya masjid Hubbul Wathan di Kawasan Islamic Center, masjid
Attaqwa dialih fungsikan menjadi perpustakaan dan musem yang sampai sekarang
masih dalam tahap perencanaan, dialihfungsikannya Attaqwa sekaligus menjadikan
Masjid Hubbul Wathan sebagai masjid raya satu satunya yang ada di Porvinsi NTB.
Peneliti melihat, ditariknya pengelolaan Attaqwa kedalam wilayah Integrasi Islamic
Center bukan hanya merupakan bentuk langkah pengusa dalam menjadikan Islamic
Center sebagai central pengelolaan kegiatan religi namun juga sebagai pusat
hegemoni pengetahuan Islam di Kota Mataram. Dualisme Attaqwa pun dapat kita
lihat sebagai ekspresi ketidakpuasan dari jamaah tabligh terhadap pengelolaan dan
pembangunan Islamic Center, disisi lain masyarakat yang tidak memiliki
kepentingan di masjid Attaqwa bias saja melihat Islamic Center sebagai suatu
symbol/icon kebanggaan mereka karna telah dibangun Kawasan Islamic Center
dengan masjid yang megah, namun disisi lain ada pihak yang secara frontal
memperlihatkan ketimpangan terhadap pembangunan Islamic Center.

Kontroversi lainnya datang dari minoritas yang ada di Kota mataram yaitu
masyarakat yang beragama Hindu. Salah seorang informan, Negeri Gde Pudja
mengeluhkan tentang lokasi pembangunan Islamic Center Mataram. Menurut Gde,
tanah dimana Islamic Center dibangun sekarang (KONI) adalah tanah yang
ditabukan oleh masyarakat yang beragama Hindu karena pada jaman dahulu, tempat
itu merupakan lokasi pembakaran mayat warga hindu (Mustain, 2018). Gde juga
menyebutkan bahwa Pemerintah Mataram juga menunjukkan kurangnya
keberpihakan terhadap ummat hindu di mataram, menurutnya jumlah Lembaga
Pendidikan Islam, guru dan Ustadz yang ada di Mataram tidak sebanding dengan
Lembaga dan pemuka agama hindu, namun saat mengajukan kebutuhan pengadaan
guru agama hindu, ia tidak pernah mendapat respon yang positif dari pemerintah.
Melihat pengakuan tersebut, peneliti melihat bahwa Pembangunan Islamic Center
juga merupakan indikasi bahwa pemerintah Mataram berusaha melegitimasi
identitas Islam di Mataram.

Terlepas dari kontroversi yang ditimbulkan oleh pembangunan Islamic


Center Mataram, sejauh ini dalan pelaksanaan dan fungsinya telah mendapat banyak
apresiasi dari masyarakat Lombok dan telah di nikmati secara universal baik tempat
religi maupun tempat wisata. Pemultifungsian yang dilakukan dengan menyatukan

48
tempat wisata dan ibadah diruang yang sama juga merupakan manifestasi dari Islam
yang inklusif dimana dalam penelitian ini disebut sebagai ruang Post-Islamisme.
Dengan adanya ruang Post-Islamis seperti ini akan memecah oposisi biner yang
membagi dunia dalam dua kategori yang berhubungan seperti misal kegiatan
berwisata dan kegiatan religi.

Penelitian ini sekaligus mengkritik Rida Mardia, Mahasiswa UIN Alaluddin


Makassar pada tahun 2017 dengan judul PERUBAHAN FUNGSI MASJID
ISLAMIC CENTER DATO TIRO SEBAGAI DESTINASI WISATA DI KOTA
BULUKUMBA, Hasil penelitian menunjukkan bahwa pemultifungsian Islamic
Center sebagai tempat rekreasi merupakan bentuk ketidaktegasan dari pengurus
masjid dan aturan yang tidak jelas sehingga para pelancong berpotensi datang hanya
untuk menikmati keindahan, bukan untuk beribadah. Berbeda dengan peneliti,
peneliti melihat pemultifungsian Islamic Center sebagai sebuah tempat religi
sekaligus wisata merupakan sesuatu yang harus kita terima bersama sebagai bentuk
pemecahan opisisi biner dan keterbukaan Islam terhadap ideologi pariwisata terlepas
dari siapa yang diuntungkan dan dirugikan. Secara konseptual, Islam dan pariwisata
juga masih memiliki hubungan ketika kita mengartikan pariwisata sebagai perjalanan
yang didorang oleh iman dan ketaatan kepada tuhan YME. Selain itu mengawinkan
pariwista dengan ruang religi juga bisa dilihat sebagai usaha untuk menarik
masyarakat untuk meramaikan tempat ibadah.

49
BAB IV

PENUTUP

A. Kesimpulan

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana mediasi yang dilakukan


terhadap Islamic Center Mataram kemudian mengkonstruk ruang tersebut. Selain itu
peneliti juga ingin melihat bagaimana pembacaan audiens/pengunjung terhadap
Islamic Center. Post-Islamisme menjadi konsep utama dalam membaca praktik
diruang tersebut.

Berdasarkan temuan penelitian, peneliti menemukan bahwa Islamic Center


Mataram dikonstruk oleh beberapa media yang diproduksi oleh pengelola sendiri.
Islamic Center Mataram dikonstruk berdasarkan kepentingan kapitalis dimana
pengelola memunculkan wacana Islamic Center sebagai tempat religi bersamaan
dengan fungsinya sebagai tempat wisata. Pengkonstrukan ruang ini dapat dilihat dari
mediasi yang mereka lakukan lewat beberapa media online seperti Website, Akun
Instagram, Youtube, Facebook dan Pafmlet . Setiap media yang digunakan
mempunyai penempatan terhadap objek dan subjeknya sendiri. Akun Instagram
mereka memuat konten konten yang mengidentifikasi Islamic Center sebagai tempat
dimana pengunjung dapat menikmati banyak kegiatan diluar masjid seperti
berkunjung ke bazzar, menikmati minaret dan berbagai kegiatan lainnya yang
dilakukan di Kawasan sekitar masjid Hubbul Wathan. Berbeda halnya dengan akun
Instagram, akun Islamic Center Mataram memuat konten konten yang bernuansa
religi seperti dokumentasi ceramah, live sholat berjamaah selama bulan Ramadhan,
siaran ulang shola ied, penanggung jawab sholat 5 waktu (Imam, penceramah,
moderator) dan kegiatan dalam masjid lainnya sehingga memposisikan Islamic
Center Mataram sebagai tempat religi dimana kegiatan transenden berlangsung dan
akhirnya menarik jamaah untuk datang meramaikan Masjid. Mediasi lainnya yang
dilakukan adalah melalui pamflet yang didesain semacam company profile. Konten
yang disuguhkan yaitu terkait sejarah singkat Islamic Center sampai informasi
mengenai fasilitas ibadah dan pariwisata, sehingga wacana yang muncul oleh
pamflet terhadap Islamic Center yaitu tempat ibadah dan pariwisata. Berdasarkan
pemaparan diatas, artinya telah terjadi produksi ruang di Islamic Center Mataram

50
yang menempatkannya sebagai tempat ibadah sekaligus pariwisata dan wacana
tersebut ikut ditopang oleh proses mediasi.

Temuan lainnya yaitu membahas tentang audiens (Pengunjung) Reading,


pada sub ini menemukan bahwa tiap pengunjung memiliki pembacaan berbeda
terhadap ruang Islamic Center Mataram namun tetap berada pada dua wacana besar
yang dikonstruk oleh pengelola yaitu ruang religi dan ruang pariwisata. Dalam
temuan ini, semua narasumber terkategorikan sebagai dominan/hegemonic mode,
dimana mereka menafsirkan Islamic Center Mataram sesuai dengan apa yang
termediasi. Percampuran antara jamaah masjid dan wisatawan dalam sebuah ruang
telah menjadi symbol islam yang terbuka dan inklusif sehingga ruang yang terbentuk
teridentifikasi sebagai ruang Post-Islamisme.

Dalam penelitian ini, Post-Islamisme dilihat sebagai ruang yang mendobrak


oposisi biner. Ruang post-islamisme sama sekali tidak eksklusif, tidak sekuler dan
terbuka terhadap ideologi lainnya. Penggabungan antara ruang religi dan ruang
pariwisata dalam penelitian ini dilihat sebagai keterbukaan Islam terhadap ideologi
lain walaupun keduanya secara historis masih berhubungan. Namun walaupun ruang
ini terbuka, kita dapat melihat Post-Islamisasi dan Islamisasi berjalan bersamaan,
ketika disatu sisi Islamic Center Mataram terbuka untuk kegiatan pariwisata, namun
disisi lain mereka menerapkan syariat Islam dalam kegiatan berwisata seperti
menutup aurat.

Kegiatan Pariwisata dan Religi yang dilakukan secara bersamaan diruang


yang sama kemudian dibungkus menjadi Wisata Halal/Wisata religi oleh pemerintah
dan pengelola Islalmic Center. Menurut analisis peneliti, penyematan ini dilakukan
sebagai upaya kapitalis dalam menciptakan komoditas baru yang mempunyai nilai
jual melihat pariwisata adalah bagian dari industri bisnis dimana sejatinya dapat
memberikan keuntungan ekonomi bagi masyarakat dan di proyeksikan dalam
kebijakan pemerintah. Pada akhirnya, Wisata Religi bukan lagi hanya mencakup
perjalanan ke tempat Ziarah, tetapi juga ketersediaan fasilitas untuk mendukung
aktivitas berwisata seperti spot foto, kantin makanan halal dan lainnya yang
mengidentifikasi Islamic center sebagai tempat wisata.

51
B. Keterbatasan Penelitian

Keterbatasan penelitian ini salah satunya ada pada Audience Reading.


Peneliti hanya menggunakan bagian kecil dari konsep audiens reading untuk
membahas pembacaan atau penafsiran pengunjung terhadap Islamic Center
Mataram. Proses encoding dan decoding tidak dibahas dalam penelitian ini karene
keterbatasan data yang di dapat pada saat turun ke lapangan.

Keterbatasan selanjutnya yaitu kurangnya literatur/bacaan dan penelitian


terdahulu sebagai data sekunder dalam mendukung penelitian ini terutama terkait
konsep Post-Islamisme yang masih jarang diteliti khususnya untuk membaca
fenomena yang terjadi di Indonesia.

C. Saran
Bagi peneliti lain yang meneliti ruang lingkup dengan tema serupa,
diharapkan untuk melakukan observasi terlebih dahulu terhadap objek yang hendak
diteliti sehingga dapat menyesuaikan dengan konsep yang akan digunakan. Saran
berikutnya yaitu dimana peneliti lain dapat menggunakan kacamata Post-Islamisme
dalam melihat fenomena lain yang terjadi di Indonesia misal dalam kaitannya dengan
politik di Indonesia karena isu Post-Islamisme mulai dikaitkan dan dibicarakan oleh
partai partai politik di Indonesia untuk meraup suara ummat Islam

52
DAFTAR PUSTAKA

BUKU

Bayat, Asef (2007), POS-ISLAMISME, Diterjemahkan oleh Faiz Tajul Milah, Yogyakarta :
LKiS Yogyakarta
Davis, H. (2004), Understanding Stuart Hall, London: Sage Publication.

Denzin, Norman K. dan Yvonna S. Lincoln (eds.). 2009. Handbook of Qualitative


Research. Terj. Dariyatno dkk. Jogjakarta: Pustaka Pelajar.
Direktorat Penerangan Agama (1976), Petunjuk pelaksanaan (JUKLAK) proyek Islamic
centre di seluruh Indonesia oleh Departemen Agama, Direktorat Jenderal Bimbingan
Masyarakat (DITJEN BIMAS)
Ek, Richard (2006) Media Studies, Geographical Imaginations and Relations Space,
Nordicom. Goteborg University, Sweden

Graburn, N. (2001) Secular Ritual: A general theory of tourism. In V.L. Smith (Eds.), Hosts
and guests revisited. Tourism Issues in the 21st Century. New York: Cognizant
Communication Corp.

Heryanto, Aril (2015), IDENTITAS DAN KENIKMATAN POLITIK BUDAYA LAYAR


INDONESIA, Diterjemahkan oleh Eric Sasono, Jakarta : PT Gramedia
Jansson & Falkheimer, (2006). Geographies of Communication, NORDICOM, Goteborg
University

Koentjaraningrat, (1983), Metode-Metode Penelitian Masyarakat : Gramedia, Jakarta

Lefebvre, Henri (1991), The Production of Space, Diterjemahkan oleh Donald Nicholson-
Smith. Cambridge: Basil Blackwell, Inc.
Lexy J. Moleong, (2002), Metodologi Penelitian Kualitatif, Bandung : PT Remaja
Rosdakarya, Bandung
Sukmadinata, N.S. (2011), Metode Penelitian Pendidikan. Bandung: Remaja
Rosadakarya
Riduwan. (2004), Metode dan Teknik Menyusun Tesis, Cetakan Pertama. Bandung : Alfabeta
SKRIPSI

Mardia Rida (2017), PERUBAHAN FUNGSI MASJID ISLAMIC CENTER DATO TIRO
SEBAGAI DESTINASI WISATA DI KOTA BULUKUMBA, Makassar : Universitas Islam
Negeri Alauddin

Muis, Abdul (2010), ISLAMIC CENTER DI KEPANJEN KABUPATEN MALANG (TEMA:


REGIONALISME ARSITEKTUR, Malang : Universitas Islam Negeri Maulana Malik
Ibrahim

Rahman Nasir, 2013, Pemanfaatan Islamic Centre Sebagai Lembaga Pendidikan Islam Non
Formal (Studi kasus di Islamic Centre Al-Barokah Purwantoro Wonogiri), Solo :
Universitas Muhammadiyah Surakarta

JURNAL

Erdiono, Deddy, Imanuddin, Faizah Mastutie, (2017). Islamic Contemporer Cultural Center
Di Manado Symbol Kaligrafi Arabesque Sebagai Strategi Desain, Vol 6, No 1, diambil dari
https://ejournal.unsrat.ac.id/index.php/daseng/article/view/15639 (16 April 2018)

Halwati, U., (2013), Analisis Foucault Dalam Membedah Wacana Teks Dakwah Di Media
Massa, Jurnal Komunikasi Penyiaran Islam, Vol.1(1)
Jaelani, A. (2017), Halal tourism industry in Indonesia: Potential and prospects, Munich
Personal RePEc Archiv
Mustain (2018), Islamic Center dan Peran Kekuasaan dalam Konstruksi Identitas Islam di
Lombok, Jurnal Penelitian, Vol. 12(2)

Najamudin (2018), Resolusi Konflik Pembangunan Islamic Center Dan Masjid At-Taqwa
Mataram , Komunike, Vol 5(2)
Widodo P. dan Syahputra Ilham (2013), Studi Perancangan Islamic Center Lhokseumawe
Melalui Pendekatan Secara Modern Dengan Tetap Mempertahankan Unsur Lokal Konten
Dan Spiritualitas Islam, Jurnal Tingkat Sarjana Bidang Seni Rupa, No 1,

Dhona, H.R. (2018), KOMUNIKASI GEOGRAFI, Jurnal Komunikasi Vol 13(1)


INTERNET

Agamasetda (2010), Sejarah Pusdai https://agamasetda.wordpress.com/2010/08/03/sejarah-


pusdai/ diakses 20 Maret 2018
Dona H. R. (2017), Memikirkan Ulang Media dalam Komunikasi Geografi
http://www.remotivi.or.id/kupas/374/Memikirkan-Ulang-Media-dalam-Komunikasi-
Geografi (20 April 2018)

Effendi 2016, BERKUNJUNG KE MASJID ISLMAIC CENTER DI MATARAM,


https://www.kompasiana.com/tjiptadinataeffendi21may43/57b95d616c7e611a10d3b2fa/be
rkunjung-ke-masjid-islamic-centre-di-mataram?page=all diakses 3 Mei 2019
Pamungkas A S, 2016, Produksi Ruang dan Revolusi Kaum Urban Menurut Henri Lefebvre,
https://indoprogress.com/2016/01/produksi-ruang-dan-revolusi-kaum-urban-menurut-
henri-lefebvre/, di akses 20 Maret 2018

Setiawan B. (2019), Lombok Memiliki Wisata Halal Terbaik di Indonesia versi IMTI,
https://travel.tempo.co/read/1194060/lombok-memiliki-wisata-halal-terbaik-di-indonesia-
versi-imti diakses 14 Mei 2019

SOSIAL MEDIA

Facebook @islamiccenterntb
Instagram @islamiccenterntb
Website : https://islamiccenter.ntbprov.go.id
Youtube : Islamic Center NTB