Você está na página 1de 4

Nama Nim Jurusan

: Yosephine : 110503063 :Akuntansi

Tugas Agama

1. Penjelasan dengan menggunakan kata-kata sendiri tentang latar belakang munculnya istilah dan doktrin Tritunggal dalam sejarah gereja mula-mula. Orang Kristen awalnya beribadah bersama penganut Agama Yahudi baik dalam Bait Allah maupun di sinagoge-sinagoge.Pada masa Yesus,Yudaisme mengutamakn monotheisme yang mutlak,Allah yang dipercayai dan disembah adalah Esa.Penekan ini berpengaruh pada gereja mula-mula sehingga gereja mula-mula juga menonjolkan monotheisme tersebut.Tetapi gereja mula-mula yang masih muda ini mengalami pertumbuhan yang didasarkan pada pokok pengakuan iman yang baru,yaitu Yesus Kristus adalah Tuhan yang justru berbeda dengan monotheisme yang masih muda ini mengalami pertumbuhan yang didasarkan pada pokok pengakuan iman yang baru,yaitu Yesus Kristus adalah Tuhan yang justru berbeda dengan monotheisme Yudaisme yang mutlak.Pengakuan ini sangat ditekankan pada gereja mula-mula,hal ini yang membuat adanya perbedaan yang menimbulkan pergumulan.Masing-masing mempertahankan doktrin yang ditekankan.Hal ini yang melatarbelakangi munculnya istilah dan doktrin Tritunggal.

2. Penjelasan yang singkat dan sistematis tentang konsep yang salah mengenai Allah Tritunggal sejak masa sebelum sampai sesudah reformasi. Pada masa sebelum reformasi,awalnya orang-orang menggunakan istilah Tertulianus,seperti yang tertulis dalam 1 Yohanes 5:7 yang isinya Sebab ada tiga yang memberikan kesaksian di surga : yaitu Bapa,Firman dan Roh Kudus,dan ketiganya adalah satu.Tetapi Tertulianus mempertahankan doktrin keesaan Allah,ia membedakan Oknum I dan II dalam derajat.Menurutnya Oknum I adalah Bapa,dan Oknum II yaitu Anak lebih rendah derajatnya dari Bapa . Pendapat kaum Monarchis mengatakan keberadaan dan keilahian Anak hanya sekedar penjabaran.Golongan Dinamik Monarchianism menganggap bahwa Yesus adalah manusia dan Roh Kudus adalah semangat ilahi.Pendapat-pendapat ini mendorong gereja pada abad keempat mengadakan pertemuan untuk menemukan rumusan yang benar bagi Tritunggal.Dan akhirnya diputuskan Roh Kudus sederajat dengan Bapa dan Anak.Dan pada masa reformasi dan sesudahnya kesalahpahaman tentang doktrin Tritunggal itu muncul lagi.Banyak golongan yang tidak setuju dan

memiliki pendapat masing-masing.Karl Barth mengemukakan bahwa yang member pernyataan itu ialah Bapa,pernyataan itu sendiri ialah Anak dan yang dinyatakan ialah Roh Kudus.Ia menerima adanya ketiga Oknum Allah Tritunggal,tanpa mengatakan Oknum yang satu lebih tinggi atau lebih rendah dari Oknum lain.

3.

Penjelasan yang singkat dengan menggunakan kata-kata sendiri mengenai konsep Tritunggal baik menurut Perjanjian Lama maupun Perjanjian Baru dan implikasinya bagi dasar kepercayaan orang Kristen pada masa kini. Jika kita melihat perkembangan doktrin Tritunggal tersebut, memang hal itu tidak terlihat secara jelas dinyatakan di dalam Perjanjian Lama. Umat Allah di dalam Perjanjian Lama malah terus menerus diperingatkan bahwa Allah itu esa (Ulangan 6:4). Hukum Taurat pertama dari sepuluh Hukum Taurat menegaskan : Jangan ada padamu allah lain di hadapanKu (Kel.20:3). Itulah sebabnya umat Allah di dalam Perjanjian Lama hanya beribadah kepada Yahweh. Dalam Kej.1:1 kita membaca: Pada mulanya Allah menciptakan langit dan bumi. Salah satu oknum dari Allah Tritunggal tersebut segera disebut secara eksplisit pada ayat 2: Roh Allah melayang-layang di atas permukaan air. Perjanjian Baru memberi pengajaran bahwa Yesus dan Roh Kudus adalah pribadi Allah juga. Di dalam Injil Perjanjian Baru, kita juga menemukan penegasan akan keesaan Allah tersebut, baik oleh Tuhan Yesus (Yoh.10:30) maupun oleh rasul-rasul (1Tim.2:5). Dari pengajaran Alkitab tersebut, kita melihat bahwa di satu sisi Alkitab menegaskan keesaan Allah, tapi di sisi lain, kita menemukan adanya kejamakan di dalam keesaan tersebut. Ketiga oknum Tritunggal dinyatakan dengan sangat jelas. Misalnya, dalam kisah pembaptisan Yesus (Mark.1:9-11), kisah pengutusan pada saat Yesus memberikan amanat agung: Mat.28:19, pada saat khotbah perpisahan (Yoh.16:4-7), juga dalam memberi berkat (2 Kor.13:13).Implikasinya bagi dasar kepercayaan umar Kristen pada masa kini,orang-orang percaya bahwa Bapa,Anak,dan Roh Kudus ialah satu hanya perannya yang berbeda.

4. Penjelasan yang singkat dengan menggunakan kata-kata sendiri mengenai eksistensi dan peran Bapa sebagai Oknum Pertama Tritunggal dan implikasinya dalam kepercayaan dan perilaku Kristiani. Bapa sebagai Oknum I ialah pencipta dan pemelihara segala makhluk.Dia juga yang mengutus AnakNya ke dunia sebagai penyelamat.Bapa yang mengadili,membalas kebaikan dengar berkat atau kejahatan dengan hukuman.Bapa selalu bersama dengan Anak.Bapa adalah Dia yang dalam dan melalui Yesus Kristus menjalin hubungan dengan manusia yang percaya dan mengakui yesus sebagai Tuhannya. Implikasinya dalam kepercayaan dan perilaku Kristiani ialah bahwa keberadaan Allah yang agung dan tak terbatas itu jauh di luar jangkauan manusia untuk

memahaminya.Manusia harus memahami dan menerimanya melalui mata iman.Bapa ialah pencipta dan pemelihara kita,juga yang mengutus Anak dan Roh Kudus untuk menyelamatkan dan membaharui kita.Dia adalah sumber kehidupan dan keberadaan kita. 5. Penjelasan yang singkat dengan menggunakan kata-kata sendiri mengenai eksistensi dan peran Anak sebagai Oknum Kedua Tritunggal implikasinya dalam kepercayaan dan perilaku Kristiani. Yesus ada bahkan sebelum Dia dilahirkan sebagai manusia.Dia berasal secara kekal dari Bapa.Anak berfungsi sebagai perantara Bapa dengan manusia.Yesus merupakan jalan satu-satunya kepada Bapa.Yesus berperan sebagai Juruselamat umat manusia.Implikasi dalam kepercayaan dan perilaku Kristiani adalah percaya bahwa keselamatan yang diberikanNya ialah kasih karunia, keselamatan itu adalah anugerah Allah dan bukanlah karya manusia, dan anugerah tersebut diterima lewat iman,dan kita juga harus percaya kepadaNya dengan cara menjauhi laranganNya dan taat kepadaNya.

6. Penjelasan yang singkat dengan menggunakan kata-kata sendiri mengenai konsep keselamatan holistik yang mencakup seluruh pengalaman hidup di dunia ini,kematian,dan kehidupan sesudah kematian. Konsep keselamatan yang bersifat Holistik yang diberikan oleh Anak yang mencakup seluruh pengalaman hidupNya didunia,kematianNya,dan kehidupan sesudah kematiaan maksudnya bukan hanya mencakup aspek batiniah seperti pengampunan dosa dan hidup yang kekal,tetapi juga menyangkut hal-hal jasmaniah seperti kelepasan dari penyakit dan ketertawanan atau keselamatan dari segala permasalahan hidup dan kehidupan kita sehari-hari.Hidup kekal itu diterima bukan hanya kelak tetapi kini yaitu dalam bentuk kualitas hidup yang baru sebagai anakanak Allah,karena yang dituntut dari orang yang telah menerima keselamatan yaitu bersedia setia padaNya berkorban,dibenci orang, menderita karenaNya,kalau perlu mati demi keselamatan itu dan menolak pekerjaan Iblis. Kitab suci dapat memberi hikmat yang menuntun seseorang kepada keselamatan. Namun, itu diperoleh bukan karena ketaatan kita tetapi karena iman terhadap anugerah Allah lewat korban Yesys Kristus yang mati di kayu salib.

7. Penjelasan yang singkat dengan menggunakan kata-kata sendiri mengenai eksistensi dan peran Roh Kudus sebagai Oknum Ketiga Tritunggal dan implikasinya dalam kepercayaan dan perilaku Kristiani. Roh Kudus ada pada sebelum dunia diciptakan karena Allah adalah Roh.Sering dikatakan bahwa Roh Allah berkaitan dengan firman Allah yang disampaikan.Roh

Allah,disebut pada Perjanjian Lama,member inspirasi dan kemampuan kepada seseorang untuk melakukan suatu pekerjaan yang Allah kehendaki.Pada Perjanjian Baru,Roh Kudus dicurahkan kepada setiap orang percaya setelah peristiwa Pentakosta.Setelah kenaikan Yesus Kristus,pencurahan Roh Kudus terjadi.Roh Kudus berperan sebagai penolong,penghibur,dan pembimbing kita. Roh Kudus sebagai penghibur : - Roh Kudus memberi hidup baru dalam konteks kelahiran kembali yaitu merubah kesadaran seseorang dengan member panggilan,kepercayaan dan menobatkan. - Roh Kudus merubah dan membaharui keberadaan seseorang dengan menyucikan,mendiami,melaksanakan kehendak Allah. - Roh Kudus member karunia supranatural,seperti berbahasa lidah dan membuat mujizat. Implikasinya,doa,pujian,dan penyembahn,ucapan syukur dapat kita arahkan bukan hanya kepada Allah dan Yesus saja,tetapi juga kepada Roh Kudus.Kepercayaan kepada Roh Kudus juga menjadi dasar pengharapan bagi orang percaya bahwa Dia akan membaharui segala sesuatu sehingga terbentuk langit dan bumi baru.

8. Penjelasan singkat mengenai beberapa pemahaman yang salah mengenai Roh Kudus dan member penjelasan yang benar mengenai hal itu. Golongan Marchianisme yang dinamis menegaskan bahwa Roh Kudus bukanlah Oknum tetapi pengaruh/kuasa ilahi semata. Origenes dan golongan Arians mengatakan bahwa Roh Kudus lebih rendah dari Anak dan Bapa. Arians menyebutkan bahwa Roh Kudus adalah ciptaan Allah sebagaimana Anak adalah ciptaan Bapa. Pemahaman-pemahaman yang salah ini diberikan kejelasan yang benar melalui Konsili Konstantinopel yang menegaskan Keilahian Roh Kudus. Dia sederajat dengan Anak dan Bapa karena Dia berasal secara kekal dari Bapa dan Anak.Bapa,Anak,dan Roh Kudus adalah satu dan tak terpisahkan.