Você está na página 1de 39

stunting

Oleh : dr. Prycilia Pingkan Mamuaja, S.Ked, M.Kes


Proses terjadinya stunting
• Stunting terjadi mulai dari pra-konsepsi ketika seorang remaja
menjadi ibu yang kurang gizi dan anemia. Menjadi parah ketika
hamil dengan asupan gizi yang tidak mencukupi kebutuhan,
ditambah lagi ketika ibu hidup di lingkungan dengan sanitasi kurang
memadai. Remaja putri di Indonesia usia 15-19 tahun (Gambar 4),
kondisinya berisiko kurang energi kronik (KEK) sebesar 46,6% tahun
2013. Ketika hamil, ada 24,2% Wanita Usia Subur (WUS) 15-49
tahun dengan risiko KEK, dan anemia sebesar 37,1%.
Definisi Stunting
Stunting (kerdil) adalah kondisi dimana balita memiliki panjang atau
tinggi badan yang kurang jika dibandingkan dengan umur. Kondisi ini
diukur dengan panjang atau tinggi badan yang lebih dari minus dua
standar deviasi median standar pertumbuhan anak dari WHO. Balita
stunting termasuk masalah gizi kronik yang disebabkan oleh banyak
faktor seperti kondisi sosial ekonomi, gizi ibu saat hamil, kesakitan
pada bayi, dan kurangnya asupan gizi pada bayi. Balita stunting di
masa yang akan datang akan mengalami kesulitan dalam mencapai
perkembangan fisik dan kognitif yang optimal.
Situasi global
Kejadian balita pendek atau biasa
disebut dengan stunting merupakan salah
satu masalah gizi yang dialami oleh
balita di dunia saat ini. Pada tahun 2017
22,2% atau sekitar 150,8 juta balita di
dunia mengalami stunting. Namun angka
ini sudah mengalami penurunan jika
dibandingkan dengan angka stunting pada
tahun 2000 yaitu 32,6%. Pada tahun
2017, lebih dari setengah balita
stunting di dunia berasal dari Asia (55%)
sedangkan lebih dari sepertiganya (39%)
tinggal di Afrika. Dari 83,6 juta
MENURUT DATA WORLD HEALTH ORGANIZATION

Data prevalensi balita stunting yang


dikumpulkan World Health
Organization (WHO), Indonesia
termasuk ke dalam negara ketiga
dengan prevalensi tertinggi di
regional Asia Tenggara/South-East
Asia Regional (SEAR). Rata-rata
prevalensi balita stunting di Indonesia
tahun 2005-2017 adalah 36,4%.
Rata-rata Prevalensi Balita Pendek di Regional Asia
Tenggara Tahun 2005-2017
Situasi nasional

Kejadian balita stunting (pendek)


merupakan masalah gizi utama yang
dihadapi Indonesia. Berdasarkan
data Pemantauan Status Gizi (PSG)
selama tiga tahun terakhir, pendek
memiliki prevalensi tertinggi
dibandingkan dengan masalah gizi
lainnya seperti gizi kurang, kurus,
dan gemuk. Prevalensi balita pendek
mengalami peningkatan dari tahun
2016 yaitu 27,5% menjadi 29,6%
pada tahun 2017.
Prevalensi Balita Pendek di Indonesia Tahun 2007-2013

Prevalensi balita pendek di


Indonesia cenderung statis. Hasil
Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas)
tahun 2007 menunjukkan
prevalensi balita pendek di
Indonesia sebesar 36,8%. Pada
tahun 2010, terjadi sedikit
penurunan menjadi 35,6%.
Namun prevalensi balita pendek
kembali meningkat pada tahun
2013 yaitu menjadi 37,2%.
Prevalensi Balita Pendek di Indonesia Tahun 2015-2017

• Survei PSG diselenggarakan


sebagai monitoring dan evaluasi
kegiatan dan capaian program.
Berdasarkan hasil PSG tahun
2015, prevalensi balita pendek
di Indonesia adalah 29%. Angka
ini mengalami penurunan pada
tahun 2016 menjadi 27,5%.
Namun prevalensi balita pendek
kembali meningkat menjadi
29,6% pada tahun 2017.
Peta Prevalensi Balita Pendek di Indonesia Tahun 2017

Prevalensi balita sangat pendek dan


pendek usia 0-59 bulan di Indonesia
tahun 2017 adalah 9,8% dan 19,8%.
Kondisi ini meningkat dari tahun
sebelumnya yaitu prevalensi balita
sangat pendek sebesar 8,5% dan
balita pendek sebesar 19%. Provinsi
dengan prevalensi tertinggi balita
sangat pendek dan pendek pada usia
0-59 bulan tahun 2017 adalah Nusa
Tenggara Timur, sedangkan provinsi
dengan prevalensi terendah adalah
Bali.
Situasi ibu dan calon ibu

• Kondisi kesehatan dan gizi ibu sebelum dan saat kehamilan serta setelah
persalinan mempengaruhi pertumbuhan janin dan risiko terjadinya
stunting. Faktor lainnya pada ibu yang mempengaruhi adalah postur tubuh
ibu (pendek), jarak kehamilan yang terlalu dekat, ibu yang masih remaja,
serta asupan nutrisi yang kurang pada saat kehamilan.
• Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 97 Tahun 2014 tentang
Pelayanan Kesehatan Masa sebelum Hamil, Masa Hamil, Persalinan, dan
Masa sesudah Melahirkan, Penyelenggaraan Pelayanan Kontrasepsi, serta
Pelayanan Kesehatan Seksual, faktor-faktor yang memperberat keadaan ibu
hamil adalah terlalu muda, terlalu tua, terlalu sering melahirkan, dan
terlalu dekat jarak kelahiran. Usia kehamilan ibu yang terlalu muda (di
bawah 20 tahun) berisiko melahirkan bayi dengan berat lahir rendah
(BBLR). Bayi BBLR mempengaruhi sekitar 20% dari terjadinya stunting.
Proporsi Kehamilan pada Remaja Menurut Daerah Tempat
Tinggal di Indonesia Tahun 2013
Dari data Riskesdas tahun 2013, diketahui
proporsi kehamilan pada remaja usia 10-
14 tahun sebesar 0,02% dan usia 15-19
tahun sebesar 1,97%. Proporsi kehamilan
pada remaja lebih banyak terdapat di
perdesaan daripada perkotaan. Kondisi ibu
sebelum masa kehamilan baik postur
tubuh (berat badan dan tinggi badan) dan
gizi merupakan salah satu faktor yang
mempengaruhi terjadinya stunting. Remaja
putri sebagai calon ibu di masa depan
seharusnya memiliki status gizi yang baik.
Pada tahun 2017, persentase remaja putri
dengan kondisi pendek dan sangat pendek
meningkat dari tahun sebelumnya, yaitu
7,9% sangat pendek dan 27,6% pendek.
Dari sisi asupan gizi, 32% remaja putri di Indonesia pada tahun 2017
berisiko kekurangan energi kronik (KEK). Sekitar 15 provinsi memiliki
persentase di atas rata-rata nasional. Jika gizi remaja putri tidak
diperbaiki, maka di masa yang akan datang akan semakin banyak calon
ibu hamil yang memiliki postur tubuh pendek dan/atau kekurangan
energi kronik. Hal ini akan berdampak pada meningkatnya prevalensi
stunting di Indonesia.
Persentase Wanita Usia Subur (WUS) yang berisiko KEK di Indonesia tahun
2017 adalah 10,7%, sedangkan persentase ibu hamil berisiko KEK adalah
14,8%. Asupan gizi WUS yang berisiko KEK harus ditingkatkan sehingga
dapat memiliki berat badan yang ideal saat hamil. Sedangkan untuk ibu
hamil KEK sudah ada program perbaikan gizi yang ditetapkan pemerintah
yaitu dengan pemberian makanan tambahan berupa biskuit yang
mengandung protein, asam linoleat, karbohidrat, dan diperkaya dengan 11
vitamin dan 7 mineral sesuai dengan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 51
Tahun 2016 tentang Standar Produk Suplementasi Gizi.
Situasi bayi dan balita
Nutrisi yang diperoleh sejak bayi lahir tentunya sangat berpengaruh
terhadap pertumbuhannya termasuk risiko terjadinya stunting. Tidak
terlaksananya inisiasi menyusu dini (IMD), gagalnya pemberian air susu ibu
(ASI) eksklusif, dan proses penyapihan dini dapat menjadi salah satu faktor
terjadinya stunting. Sedangkan dari sisi pemberian makanan pendamping
ASI (MP ASI) hal yang perlu diperhatikan adalah kuantitas, kualitas, dan
keamanan pangan yang diberikan.Pada tahun 2017, secara nasional
persentase bayi baru lahir yang mendapat IMD sebesar 73,06%, artinya
mayoritas bayi baru lahir di Indonesia sudah mendapat inisiasi menyusu
dini. Provinsi dengan persentase tertinggi bayi baru lahir mendapat IMD
adalah Aceh (97,31%) dan provinsi dengan persentase terendah adalah
Papua (15%). Ada 12 provinsi yang masih di bawah angka nasional
sedangkan Provinsi Papua Barat belum mengumpulkan data.
Situasi sosial ekonomi dan lingkungan

• Kondisi sosial ekonomi dan sanitasi tempat tinggal juga berkaitan dengan
terjadinya stunting. Kondisi ekonomi erat kaitannya dengan kemampuan
dalam memenuhi asupan yang bergizi dan pelayanan kesehatan untuk ibu
hamil dan balita. Sedangkan sanitasi dan keamanan pangan dapat
meningkatkan risiko terjadinya penyakit infeksi.
• Berdasarkan data Joint Child Malnutrition Estimates tahun 2018, negara
dengan pendapatan menengah ke atas mampu menurunkan angka
stunting hingga 64%, sedangkan pada negara menengah ke bawah hanya
menurunkan sekitar 24% dari tahun 2000 hingga 2017. Pada negara
dengan pendapatan rendah justru mengalami peningkatan pada tahun
2017.
Dampak

1. Dampak jangka pendek :


-Peningkatan kejadian kesakitan dan kematian
-Perkembangan kognitif, motorik, dan verbal pada anak tidak optimal
-Peningkatan biaya kesehatan.
2. Dampak Jangka Panjang :
-Postur tubuh yang tidak optimal saat dewasa (lebih pendek dibandingkan pada
umumnya)
-Meningkatnya risiko obesitas dan penyakit lainnya
-Menurunnya kesehatan reproduksi
-Kapasitas belajar dan performa yang kurang optimal saat masa sekolah
Produktivitas dan kapasitas kerja yang tidak optimal.
Upaya pencegahan

Stunting merupakan salah satu target Sustainable Development Goals


(SDGs) yang termasuk pada tujuan pembangunan berkelanjutan ke-2
yaitu menghilangkan kelaparan dan segala bentuk malnutrisi pada
tahun 2030 serta mencapai ketahanan pangan. Target yang ditetapkan
adalah menurunkan angka stunting hingga 40% pada tahun 2025.
Untuk mewujudkan hal tersebut, pemerintah menetapkan stunting
sebagai salah satu program prioritas. Berdasarkan Peraturan Menteri
Kesehatan Nomor 39 Tahun 2016 tentang Pedoman Penyelenggaraan
Program Indonesia Sehat dengan Pendekatan Keluarga, upaya yang
dilakukan untuk menurunkan prevalensi stunting di antaranya sebagai
berikut
Ibu Hamil dan Bersalin
a. Intervensi pada 1.000 hari pertama kehidupan
b. Mengupayakan jaminan mutu ante natal care (ANC) terpadu
c. Meningkatkan persalinan di fasilitas kesehatan
d. Menyelenggarakan program pemberian makanan tinggi kalori, protein,
dan mikronutrien (TKPM)
e. Deteksi dini penyakit (menular dan tidak menular)
f. Pemberantasan kecacingan
g. Meningkatkan transformasi Kartu Menuju Sehat (KMS) ke dalam Buku KIA
h.Menyelenggarakan konseling Inisiasi Menyusu Dini (IMD) dan ASI eksklusif
i. Penyuluhan dan pelayanan KB.
Balita

a. Pemantauan pertumbuhan balita


b. Menyelenggarakan kegiatan Pemberian Makanan Tambahan (PMT)
untuk balita
c. Menyelenggarakan stimulasi dini perkembangan anak
d. Memberikan pelayanan kesehatan yang optimal.
Anak Usia Sekolah

a. Melakukan revitalisasi Usaha Kesehatan Sekolah (UKS)


b. Menguatkan kelembagaan Tim Pembina UKS
c. Menyelenggarakan Program Gizi Anak Sekolah (PROGAS)
d. Memberlakukan sekolah sebagai kawasan bebas rokok dan narkoba
Urgensi Kecukupan Zat Gizi pada 1000 Hari Pertama
Kehidupan
1000 hari pertama kehidupan merupakan periode emas dimana pada
periode tersebut akan menentukan kualitas kehidupan. 1000 hari pertama
kehidupan adalah awal suatu kehidupan anak manusia mulai dari masa
kehamilan atau dalam kandungan sampai berumur 2 tahun pertama setelah
kelahiran. Masa yang sering di sebut sebagai window of opportunity ini
dibagi kedalam 3 Tahap utama yaitu pertama 270 hari (9 bulan) dalam
kandungan, kedua 180 hari (6 bulan) setelah bayi dilahirkan, dan tahap
ketiga 550 hari (18 bulan). Pada periode emas di 1000 hari pertama
kehidupan terjadi pertumbuhan otak yang sangat pesat, yang mendukung
seluruh proses pertumbuhan anak dengan sempurna yang harus ditopang
dengan gizi ibu yang terpenuhi. Gerakan 1000 Hari Pertama Kehidupan
adalah bagian dari gerakan global Scaling Up Nutrition (SUN) sebagai bentuk
penanggulangan atas permasalahan gizi di Indonesia.
Proses terjadinya stunting

• Stunting terjadi mulai dari pra-konsepsi ketika seorang remaja


menjadi ibu yang kurang gizi dan anemia. Menjadi parah ketika
hamil dengan asupan gizi yang tidak mencukupi kebutuhan,
ditambah lagi ketika ibu hidup di lingkungan dengan sanitasi kurang
memadai. Remaja putri di Indonesia usia 15-19 tahun (Gambar 4),
kondisinya berisiko kurang energi kronik (KEK) sebesar 46,6% tahun
2013. Ketika hamil, ada 24,2% Wanita Usia Subur (WUS) 15-49
tahun dengan risiko KEK, dan anemia sebesar 37,1%.
Strategi mengatasi stunting

Merujuk pada pola pikir UNICEF/Lancet, masalah stunting terutama


disebabkan karena ada pengaruh dari pola asuh, cakupan dan kualitas
pelayanan kesehatan, lingkungan, dan ketahanan pangan, maka berikut
ini mencoba untuk membahas dari sisi pola asuh dan ketahanan
pangan tingkat keluarga. Dari kedua kondisi ini dikaitkan dengan
strategi implementasi program yang harus dilaksanakan. Pola asuh
(caring), termasuk di dalamnya adalah Inisiasi Menyusu Dini (IMD),
menyusui eksklusif sampai dengan 6 bulan, dan pemberian ASI
dilanjutkan dengan makanan pendamping ASI (MPASI) sampai dengan
2 tahun merupakan proses untuk membantu tumbuh kembang bayi
dan anak.
Strategi mengatasi stunting

• Kebijakan dan strategi yang mengatur pola asuh


ini ada pada Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang
Kesehatan Pasal 128, Peraturan Pemerintah Nomor 33 tahun 2012
tentang ASI, dan Rencana Strategis Kementerian Kesehatan 2015-
2019, Keputusan Menteri Kesehatan Nomor
HK.02.02/MENKES/52/2015. Amanat pada UU Nomor 36 Tahun
2009 adalah:
a. Setiap bayi berhak mendapatkan ASI Eksklusif sejak dilahirkan
selama 6 bulan, kecuali atas indikasi medis.
b. Selama pemberian ASI pihak keluarga, pemerintah, pemerintah daerah,
dan masyarakat harus mendukung ibu bayi secara penuh dengan
penyediaan waktu dan fasilitas khusus.
Strategi mengatasi stunting
• Dalam Peraturan Pemerintah ini diatur:
1) Tanggung jawab pemerintah, pemerintah daerah provinsi, dan pemerintah daerah
kabupaten/kota
2) Air Susu Ibu Eksklusif
3) Penggunaan susu formula dan produk bayi lainnya
4) Tempat kerja dan tempat sarana umum
5) Dukungan masyarakat
6) Pendanaan; dan
7) Pembinaan dan pengawasan.
• Amanat UU, dan PP tersebut sudah masuk ke Renstra Kemenkes 2015-2019, dengan
menargetkan:
a. Persentase bayi usia kurang dari 6 bulan yang mendapat ASI eksklusif sebesar 50%.
b. Persentase bayi baru lahir mendapat Inisiasi Menyusu Dini (IMD) sebesar 50 %.
Strategi mengatasi stunting

• Di samping itu, yang diperhatikan juga adalah untuk bayi harus


memenuhi ketentuan Minimum Meal Frequency (MMF), yaitu bayi
6-23 bulan yang diberi atau tidak diberi ASI, dan sudah mendapat
MP-ASI (makanan lunak/makanan padat, termasuk pemberian susu
yang tidak mendapat ASI) harus diberikan dengan frekuesi sebagai
berikut:
a. Untuk bayi yang diberi ASI:
- Umur 6-8 bulan: 2 x/hari atau lebih;
- Umur 9-23 bulan: 3 x/hari atau lebih.
b. Untuk bayi 6-23 bulan yang tidak diberi ASI: 4 x/hari atau lebih.
Strategi mengatasi stunting

• Strategi ke depan terkait dengan pola asuh, maka direkomendasikan


beberapa hal antara lain:
1. Melakukan monitoring pasca pelatihan konselor menyusui utamanya di
tingkat kecamatan dan desa;
2. Melakukan sanksi terhadap pelanggar PP tentang ASI;
3. Melakukan konseling menyusui kepada pada ibu hamil yang datang ke
ante natal care/ANC (4 minggu pertama kehamilan) untuk persiapan
menyusui;
4. Meningkatkan kampanye dan komunikasi tentang menyusui;
5. Melakukan konseling dan pelatihan untuk cara penyediaan dan
pemberian MP-ASI sesuai standar (MAD).
Strategi mengatasi stunting

Pada Undang-undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan terkait


dengan ketahanan pangan tingkat keluarga, tertulis sebagai berikut:
1. Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat ditujukan untuk peningkatan mutu
gizi perseorangan dan masyarakat, melalui antara lain a) perbaikan
pola konsumsi makanan, dan b) peningkatan akses dan mutu
pelayanan gizi;
2. Pemerintah bertanggung jawab untuk memenuhi kebutuhan gizi
keluarga miskin dan dalam keadaan darurat;
3. Pemerintah juga bertanggung jawab terhadap pendidikan dan
informasi yang benar tentang gizi kepada masyarakat. (Bab VIII,
Pasal 142; ayat 3 UU 36/2009).
Strategi mengatasi stunting

• Dari amanat tersebut masih banyak yang belum terpenuhi, jika


memperhatikan fakta yang ada seperti yang sudah diuraikan
sebelumnya, seperti terkait masih banyaknya antara lain ibu hamil
yang asupannya defisit dari sisi energi dan protein.
• Beberapa program yang terekam dari lapangan dan sudah
dilaksanakan antara lain: 1) Beras Miskin (Raskin)/Beras Sejahtera
(Rastra) (Bulog); 2) Bantuan Pangan Non Tunai (Kementerian Sosial);
3) Program Keluarga Harapan/PKH (Kementerian Sosial); 4)
Pemberian Makanan Tambahan/PMT ibu hamil (Kementerian
Kesehatan); 5) Bantuan pangan asal sumber lain (Pemda, LSM, dan
lain-lain).
Pencegahan stunting dan pembangunan sumber daya
manusia
Pemerataan pembangunan dan pertumbuhan ekonomi Indonesia terus
menunjukkan adanya peningkatan yang positif selama beberapa
tahun terakhir (Badan Pusat Statistik, 2018). Pertumbuhan ekonomi
yang baik dapat dilihat dari peningkatan investasi di dalam negeri
dan ekspor, penurunan jumlah dan persentase penduduk miskin,
serta penurunan tingkat pengangguran terbuka. Namun demikian,
pencapaian Indonesia dalam meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan
pemerataan pembangunan belum diikuti dengan peningkatan status
kesehatan terutama pada balita, ibu hamil, dan remaja putri. Masalah
gizi seperti gizi buruk dan stunting masih menjadi persoalan besar yang
perlu diatasi segera.
Pencegahan stunting dan pembangunan sumber daya
manusia
Stunting memiliki dampak yang besar terhadap tumbuh kembang anak dan
juga perekonomian Indonesia di masa yang akan datang. Dampak
stunting terhadap kesehatan dan tumbuh kembang anak sangat merugikan.
Permasalahan kekurangan gizi pada anak erat kaitannya dengan tingkat
pendapatan keluarga. Keluarga dengan tingkat pendapatan yang rendah
pada umumnya memiliki masalah dalam hal akses terhadap bahan
makanan terkait dengan daya beli yang rendah. Selain pendapatan,
kerawanan pangan di tingkat rumah tangga juga sangat dipengaruhi oleh
inflasi harga pangan. Melihat faktor penyebab permasalahan stunting
yang multi dimensi, penanganan masalah gizi harus dilakukan dengan
pendekatan multi sektor yang terintegrasi.
Pencegahan stunting dan pembangunan sumber daya
manusia
Dalam mengatasi permasalahan gizi, pemerintah telah menetapkan
Peraturan Presiden Nomor 42 Tahun 2013 yang mengatur mengenai
Pelaksanaan Gerakan Nasional Percepatan Perbaikan Gizi. Peta Jalan
Percepatan Perbaikan Gizi terdiri dari empat komponen utama yang meliputi
advokasi, penguatan lintas sektor, pengembangan program spesifik dan
sensitif, serta pengembangan pangkalan data. . Untuk itu, pemerintah harus
memastikan bahwa seluruh kementerian/lembaga serta mitra
pembangunan, akademisi, organisasi profesi, organisasi masyarakat madani,
perusahaan swasta, dan media dapat bekerjasama bahu-membahu dalam
upaya percepatan pencegahan stunting di Indonesia. Tidak hanya di tingkat
pusat, integrasi dan konvergensi upaya pencegahan stunting juga harus
terjadi di tingkat daerah sampai dengan tingkat desa.
Pencegahan stunting dan pembangunan sumber daya
manusia
Pencegahan stunting dan pembangunan sumber daya
manusia
Upaya pencegahan stunting merupakan prioritas nasional
pemerintah Indonesia. Program prioritas dalam pencegahan stunting
meliputi percepatan pengurangan kemiskinan, peningkatan pelayanan
kesehatan dan gizi masyarakat, pemerataan layanan pendidikan
berkualitas, peningkatan akses terhadap perumahan dan pemukiman
layak, serta peningkatan tata kelola layanan dasar. Pencegahan stunting
juga merupakan upaya untuk dapat memanfaatkan bonus demografi
berdasarkan proyeksi penduduk pada tahun 2035.
1.000 Desa prioritas stunting 2018

Dalam rangka percepatan penurunan angka stunting, pemerintah


menetapkan 1.000 desa prioritas intervensi stunting yang berada di 100
kabupaten/kota dan 34 provinsi. Penetapan 100 kabupaten/kota prioritas
ditentukan dengan melihat indikator jumlah balita stunting (Riskesdas 2013),
prevalensi stunting (Riskesdas 2013), dan tingkat kemiskinan (Susenas
2013) hingga terpilih minimal 1 kabupaten/kota dari seluruh provinsi.
Sedangkan untuk pemilihan desa, ditentukan dengan melihat jumlah
penduduk desa (data BPS dan Kemendagri tahun 2015), jumlah penduduk
miskin desa (basis data terpadu BPS/TNP2K), tingkat kemiskinan desa (hasil
perhitungan tingkat kemiskinan tahun 2014), dan penderita gizi buruk di
desa selama 3 tahun terakhir. Dari perhitungan ini dipilih 10 desa di setiap
kabupaten/ kota kecuali Kepulauan Seribu (diambil seluruh desa yaitu 6
desa) dan sisa 4 desa dialokasikan ke Kabupaten Timor Tengah Selatan, Alor,
Lembata, dan Tambrauw masing-masing 1 desa.